Uploaded by User33372

Literature Review waste management

advertisement
1
2
Judul Penelitian
Effects Of Wasted
Anesthetic Gases On
Human Lymphocytes –
A Genetic Study
Variabel /sampel
the chromosomal aberrations
[CA] and the sister chromatid
exchange
[SCE] tests
(Aldrieny et al,2013)
26 operating room personnel
(exposed group) currently
employed at Tanta University
hospitals, in comparison to a
group of 13 non exposed
persons (control group),
matched by age, sex and
smoking habits.
1. near the respiratory area
of the assistant nurse and
anesthesiologist
2. and near the anesthesia
station)
Comparison Of Waste
Anesthetic Gases In
Operating Rooms With
Or Without An
Scavenging System In A
Brazilian University
Hospital
(Braz et al, 2017)
and at two times (30 and 120
min after the start of surgery)
in
both operating room types
13 rumah sakit
3
Biomedical Waste
Management In
Ayurveda Hospitals E
Current practices &
Future Prospectives
(Rajan et al,2017)
4
Clinical Waste
Management In District
Hospitals Of Tumpat,
Batu Pahat And Taiping
(Omar et al, 2012)
Hasil
Hasil penelitian menunjukkan peningkatan
yang signifikan secara statistik dalam
penyimpangan kromosom dan pertukaran
kromatid pada orang yang terpajan
dibandingkan dengan kontrol. Juga
menunjukkan bahwa paparan gas anestesi
limbah
memiliki
potensi
untuk
menyebabkan perubahan genom manusia
mengemumakan bahwa Eksposur terhadap
kedua anestesi melebihi batas internasional
di ruang operasi yang tidak dibersihkan.
Dalam ruang operasi scavenged,
konsentrasi sevoflurane, dan pada tingkat
lebih rendah dari isoflurane, melebihi nilai
batas yang disarankan. Dengan demikian,
sistem pembersihan ruang operasi yang
dianalisis dalam penelitian ini menurunkan
konsentrasi anestesi, meskipun tidak sesuai
dengan nilai yang direkomendasikan secara
internasional.
Data collected from 3
colleges, 10 Government
hospitals, 20 major private
hospitals and 35 clinics
Penerapan pengelolaan limbah yang tepat
teknik dan identifikasi dalam kurikulum
membantu meningkatkan pemahaman
mereka tentang praktik yang baik dalam
manajemen
BMW.
Kami
juga
identify the type of wastes,
membutuhkan teknologi yang hemat biaya
the amount of waste generated dan ramah lingkungan. Sebuah upaya yang
and
lebih
terkoordinasi
dari
otoritas
the disposal techniques
pengendalian polusi dan pelatihan yang
followed.
lebih baik bagi petugas dan administrator
layanan kesehatan yg dibutuhkan
3 RS
(Hospital Taiping Perak,
Hospital Tumpat Kelantan
and Hospital
BatuPahat, Johor)
mengemukakan pengelolaan limbah klinis
di rumah sakit yang diteliti mengikuti
standar dan peraturan yang disyaratkan.
Penyimpanan, pengumpulan,
pengangkutan, dan pembuangan yang tepat
adalah elemen kunci mengendalikan limbah
biologis dan infeksi. pertimbangan perlu
diberikan pada pembangkitan dan
minimalisasi, pemisahan dan pemisahan
sumber, identifikasi dan pelabelan,
5
6
Healthcare Waste
Management In Selected
Government And Private
Hospitals In Southeast
Nigeria
comparative study on
healthcare waste
management in selected
public and private hospitals in
Southeast Nigeria
(Oli et al, 2015)
660 petugas kesehatan
(101 doctors, 159
nurses, 30 pharmacists, 20
waste handlers and 40
medical laboratory scientists
from selected government
hospitals and 86 doctors, 158
nurses, 14 pharmacists, 15
waste handlers and 37
medical
laboratory scientists from
selected private hospitals.)
8 RS pendidikan
Hospital Waste
Management In The
teaching Hospitals Of
Karachi
(Rasheed et al , 2005)
7
Hospital Environmental
Performance
goooooodd
penanganan dan penyimpanan, transportasi
dan perawatan yang aman. Dari temuan,
masalah yang dihadapi rumah sakit
termasuk kurangnya instruksi pada aspek
pemisahan limbah klinis dan praktik oleh
perawat dan pembauran limbah klinis
dengan limbah umum.
Untuk menilai keterlibatan petugas
kesehatan dalam pengelolaan limbah
layanan kesehatan di rumah sakit umum dan
swasta.
Ketersediaan
bahan
untuk
pemisahan limbah pada titik generasi,
kepatuhan petugas layanan kesehatan
terhadap pedoman pengelolaan limbah
layanan kesehatan, dan keberadaan komite
pengendalian infeksi di kedua rumah sakit
umumnya rendah dan tidak memuaskan
pada 8 Rumah sakit yaitu 2 (25%) adalah
pemisahan benda tajam, limbah patologis,
bahan kimia, infeksi, farmasi dan wadah
bertekanan di sumbernya. Untuk menangani
limbah yang berpotensi berbahaya, dua
(25%) rumah sakit menyediakan peralatan
pelindung yang penting bagi penangan
limbahnya. Hanya satu (12,5%) rumah sakit
yang diatur sesi pelatihan untuk staf
penanganan limbahnya secara teratur. Lima
(62,5%) rumah sakit memiliki area
penyimpanan tetapi sebagian besar tidak
terlindung dari akses pemulung. Lima
(62,5%) rumah sakit membuang limbah
berbahaya mereka dengan membakar di
insinerator, dua (25%) dibuang oleh landfill
kota dan satu (12,5%) membakar sampah di
udara terbuka tanpa perlakuan khusus.
Tidak ada catatan limbah yang umumnya
dipelihara. Hanya dua (25%) rumah sakit
yang memiliki pedoman terdokumentasi
dengan baik untuk pengelolaan limbah dan
tim pengelolaan limbah yang tepat.
Berdasarkan analisis yang telah dilakukan,
diperoleh kesimpulan bahwa kinerja
Comparison In Waste
Management In Jakarta
(Basoeki et al, 2018)
8
Biomedical Waste
Management: A Study
On Assessment Of
Knowledge, Attitude
And Practices Among
Health Care
Professionals In A
Tertiary Care Teaching
Hospital
472 tenaga kesehatan
(doctors, postgraduates
(junior residents), interns,
staff nurses, laboratory
technicians and housekeeping staff.)
(Rao et al, 2018)
9
Health-Care Waste
Management
(Sigh et al, 2019)
10
Awareness And Practice
Of Biomedical Waste
Management Among
198 tenaga kesehatan
lingkungan Rumah Sakit akan baik apabila
Unit Pengelola Lingkungan di Rumah Sakit
mempunyai SDM lingkungan yang cukup,
ketersediaan anggaran dan mempunyai
sarana dan teknologi lingkungan yang
memadai Peraturan di bidang
lingkungan ditaati dengan menerapkan
standar mutu.
1. Secara keseluruhan, pengetahuan, sikap
dan praktik terhadap pengelolaan limbah
biomedis di antara responden penelitian
memuaskan.
2. Pengetahuan, sikap dan praktik
pengelolaan limbah biomedis lebih baik di
antaranya para perawat dan dokter daripada
kader staf lainnya.
3. Pengetahuan, Sikap dan Praktek
responden penelitian tergantung pada kader
yang mereka miliki juga. Ringkasan
Penelitian ini adalah upaya sederhana untuk
mengevaluasi KAP para pekerja perawatan
kesehatan
terhadap
BMW.
Kami
merekomendasikan penelitian lebih lanjut
tentang strata yang lebih besar di seluruh
rumah sakit untuk mengevaluasi kesadaran
pekerja perawatan kesehatan terhadap BMW
limbah medis harus diklasifikasikan dalam
dua kategori pertama menurut sumbernya,
tipologi dan faktor risiko dan kedua terkait
dengan penyimpanan penanganan dan
pembuangan akhir. Pemisahan limbah pada
sumbernya adalah langkah dan pengurangan
utama. Penggunaan kembali dan daur ulang
harus dianggap sebagai perspektif yang
tidak tepat. Pembuatan limbah harus
diminimalkan untuk melindungi lingkungan
dan kesehatan masyarakat secara umum.
Masyarakat harus peka terhadap masalah
yang berkaitan dengan limbah biomedis dan
harus berpartisipasi dalam program yang
diselenggarakan untuk meminimalkan
limbah. Tenaga medis harus dilatih untuk
menciptakan kesadaran dan menumbuhkan
tanggung jawab untuk pencegahan paparan
dan pembuangan limbah yang tidak aman.
Tenaga medis harus secara ketat mengikuti
semua peraturan dan ketentuan yang
diterapkan
Mayoritas (60,6%) dari populasi penelitian
termasuk dalam kelompok usia 21-30 tahun.
Sekitar sepertiga dari total populasi
Healthcare Providers In
A Tertiary Care Hospital
Of West Bengal, India
(Biswas et al, 2016)
penelitian adalah dokter junior dan perawat.
35,8% bekerja selama 1 tahun di rumah
sakit, dan 29,8% bekerja dalam 2-5 tahun.
Semua peserta telah mendengar tentang
manajemen BMW, tetapi hanya 1,5%
memiliki pelatihan formal. 6.6% tahu
tentang pengkodean lima warna yang
digunakan untuk pemisahan limbah dengan
warna merah, hitam, kuning, biru tas dan
wadah anti bocor putih. 31,3% tahu benar
pembuangan benda-benda tajam. Semua
peserta tahu tentang penggunaan tindakan
perlindungan pribadi saat menangani BMW
dan digunakan sebagian besar waktu. 70,2%
responden tahu penggunaannya sarung
tangan dan topeng bersama. Dalam 33,3%
pengamatan, terlihat bahwa jarum suntik
digunakan kembali untuk pasien yang sama.
Empat nampan berwarna digunakan
sebagian besar waktu di bangsal yang
dipelajari di atas.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards