Uploaded by Muhammad Rijal Khiyari

gALERI SENI RUPA MAKASSAR

advertisement
GALERI SENI RUPA
DI MAKASSAR
Oleh :
AAN PRANATA
D511 11 106
DEPARTEMENT ARSITEKTUR
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS HASANUDDIN
2018
ABSTRACT
Indonesia is a large country with a variety of cultures that produce
diverse works of art from the hands of artists spread across the archipelago,
including South Sulawesi.
Makassar is the capital of the province of South Sulawesi which is
rich in art, moreover this city is one of the largest cities in Indonesia which
has sufficient infrastructure facilities. But unfortunately it didn't get enough
attention, and lack of art building as a place to showcase artwork.
"Fine Art Gallery in Makassar" is a building or room used as an
exhibition space for passive, valuable, directed and organized object that
located in Makassar.
The existence of the Fine Art Gallery in Makassar is an effort that is
expected to accommodate the process of visual art development that is not
merely an exhibition activity but also includes the preservation,
development, promotion, and appreciation of artists, and art industry
business actors. These conditions resulted in a phenomenon that in the city
of Makassar required a container that aims to maintain the diversity and
continuity of art values, especially art in an attempt to answer the challenges
of culture due to globalization and modernity.
Keywords: Gallery, Fine Art, Makassar
iii
ABSTRAK
Indonesia merupakan negara yang besar dengan beraneka ragam
budaya yang melahirkan hasil karya seni yang beraneka ragam pula dari
tangan – tangan seniman yang tersebar di penjuru nusantara, tak terkecuali
di Sulawesi Selatan.
Makassar sebagai kota yang kaya akan seni, selain itu kota ini
merupakan salah satu kota terbesar di Indonesia yang memiliki
ketersediaan sarana dan prasarana infrastruktur yang cukup memadai.
Namun sayangnya kurang mendapatkan perhatian, ataupun kurangnya
bangunan seni rupa sebagai wadah untuk memamerkan hasil karya seni.
“Galeri Seni Rupa di Makassar” adalah bangunan atau ruangan yang
digunakan sebagai ruang pameran yang merupakan objek yang bersifat
pasif dan berharga, secara terarah dan terorganisir yang berlokasi di
Makassar.
Keberadaan Galeri Seni Rupa di Makassar merupakan upaya yang
diharapkan akan mengakomodasi proses perkembangan seni rupa yang
bukan sekedar kegiatan pameran tetapi juga meliputi pelestarian,
pengembangan, promosi, serta apresiasi terhadap seniman, dan pelaku
usaha industri seni rupa. Kondisi-kondisi tersebut menghasilkan suatu
fenomena bahwa di kota Makassar diperlukan suatu wadah yang bertujuan
untuk
menjaga
keberagaman
dan
kesinambungan
nilai-nilai
seni
khususnya seni rupa dalam usaha untuk menjawab tantangan dari budaya
akibat adanya globalisasi dan modernitas.
Kata Kunci: Galeri, Seni Rupa, Makassar
KATA PENGANTAR
AssalamuAalaikumWarahmatullahiWabarakatuh
Puji syukur kehadirat Tuhan yang Maha Esa atas rahmat dan karuniaNya sehingga penulisan acuan perancangan tugas akhir ini dapat
terselesaikan dengan baik.
Penulisan ini dibuat dalam bentuk laporan yang merupakan garis besar
perencanaan desain fisik pada tahap studio akhir. Hasilnya diharapkan
dapat memberikan gambaran mengenai sebuah Galeri Seni Rupa di
Makassar.
Penulis
menyadari
bahwa
dalam
proses
penyusunan
laporan
perancangan ini masih terdapat berbagai kekurangan yang mungkin
belum sempat terkoreksi mengingat keterbatasan waktu, fasilitas, dan
kapasitas penulis, sehingga masih jauh dari kesempurnaan. Tidak lupa
saya ucapkan terima kasih tak terhingga kepada :
1. Bapak Almarhum Ir. Husni Kuruseng, MT. selaku pembimbing I dan
bapak Ir. H. Samsuddin Amin, MT. selaku pembimbing II yang telah
banyak memberikan arahan dan bimbingan.
2. Bapak Dr. Eng. Rosady Mulyadi ST., MT selaku Ketua Departemen
Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin.
3. Bapak
Abdul
Mufti
Radja,
ST.,
MT.,
Ph.D
selaku
Kepala
Laboratorium Perancangan Studio Akhir Jurusan Arsitektur.
4. Bapak Dr. Eng. Nasruddin, ST. MT. selaku penasehat akademik.
5. Bapak dan Ibu dosen di Jurusan Arsitektur serta seluruh staf dan
karyawan Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin.
6. Ayahanda tercinta Danial Fery dan Ibunda Damaris tercinta atas
kasih sayang, perhatian, doa dan dukungan yang tiada hentinya
selama ini.
7. Teman - teman seperjuangan di Jurusan Arsitektur angkatan 2011,
terima kasih atas segala dukungan, kebersamaan, doa, serta
bantuannya selama ini.
iii
8. Teman – teman Studio Akhir Arsitektur Periode I 2018-2019, atas
dukungan dan semangat serta keceriaan yang tak terlupakan
9. Serta seluruh pihak yang telah membantu, baik secara langsung
maupun tidak langsung dalam penyusunan Laporan ini.
Kritik dan saran dari berbagai pihak yang bersifat membangun sangat
di harapkan, dan semoga Tuhan yang Maha Kuasa melimpahkan rahmatNya kepada kita semua. Aamiin..
Wassalamu Aalaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Makassar, 14 Agustus 2018
Penulis
A A N P R A N A TA
iv
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ...............................................................................
i
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................
ii
ABSTRAK ………………………..…………………………………………
iii
KATA PENGANTAR……………………………………………………..
iv
DAFTAR ISI ..........................................................................................
v
DAFTAR TABEL ..................................................................................
viii
DAFTAR GAMBAR ..............................................................................
ix
DAFTAR SKEMA .................................................................................
xi
BAB I
BAB II
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ...............................................................
1
B. Identifikasi Masalah .......................................................
3
1. Permasalahan Non Arsitektural ................................
3
2. Permasalahan Arsitektural ........................................
3
C. Tujuan dan Sasaran Pembahasan ................................
3
1. Tujuan Pembahasan .................................................
3
2. Sasaran Pembahasan ...............................................
4
D. Lingkup Pembahasan ....................................................
4
E. Metode dan Sistematika Pembahasan ..........................
5
1. Metode pembahasan ................................................
5
2. Sistematika pembahasan .........................................
6
TINJAUAN PUSTAKA GALERI SENI RUPA DI MAKASSAR
A. Pengertian Galeri Seni Rupa di Makassar
1. Pengertian Galeri .....................................................
7
2. Pengertian Seni Rupa ..............................................
7
3. Pengertian Makassar ................................................
8
B. Fungsi dan Tujuan Galeri Seni Rupa di Makassar ..........
8
1. Fungsi Galeri Seni Rupa di Makassar ........................
8
v
2. Tujuan Galeri Seni Rupa di Makassar .......................
9
C. Klasifikasi dan Ragam Karya Seni Rupa .........................
9
1. Klasifikasi Seni Rupa ..................................................
9
2. Ragam Karya Seni Rupa ............................................
11
D. Kondisi Seni Rupa di Makassar .......................................
14
1. Kondisi Perkembangan Seni Rupa di Makassar ........
14
2. Potensi Kota Makassar dalam Perwadahan
Galeri Seni Rupa ........................................................
16
3. Kondisi Fisik Sarana dan Prasarana
BAB III
Galeri Seni Rupa di Makassar....................................
18
E. Status Galeri Seni Rupa di Makassar ..............................
21
1. Sistem Kelembagaan .................................................
21
2. Lingkup Pelayanan .....................................................
22
3. Pendanaan .................................................................
22
F. Spesifikasi Kegiatan.........................................................
22
1. Program Kegiatan.......................................................
22
2. Pelaku Kegiatan .........................................................
24
3. Struktur Organisasi .....................................................
28
G. Studi Literatur ...................................................................
29
1. Art Gallery of Alberta ..................................................
29
2. Art Gallery of Menil .....................................................
30
3. Goetz Gallery ..............................................................
32
4. Galeri Sunaryo............................................................
34
5. Galeri Soemardja........................................................
36
6. Galeri Edwin Rahardjo ...............................................
38
7. Resume Studi Literatur ...............................................
40
METODE PERANCANGAN
A. Jenis Pembahasan..........................................................
41
B. Waktu Pembahasan .......................................................
41
C. Pengumpulan Data ........................................................
41
vi
D. Landasan Konseptual Perancangan ..............................
BAB IV
43
ANALISIS PERANCANGAN GALERI SENI RUPA
DI MAKASSAR
BAB V
E. Analisis Konsep Dasar Makro .........................................
44
1. Analisis Pemilihan Lokasi ..........................................
45
2. Analisis Pemilihan Tapak ..........................................
47
3. Analisis Orientasi Bangunan .....................................
49
4. Analisis Pola Tata Massa ..........................................
50
F. Analisis Konsep Dasar Mikro .........................................
53
1. Analisis Kebutuhan Ruang .......................................
53
2. Analisis Besaran Ruang................................................
54
3. Analisis Bentuk dan Penampilan Bangunan .............
60
KONSEP DASAR PERANCANGAN
A. Konsep Dasar Perancangan Makro .................................
62
1. Konsep Penentuan Lokasi .........................................
62
2. Konsep Penentuan Tapak ........................................
64
3. Konsep Analisis Tapak ..............................................
65
4. Konsep Penataan Sistem Sirkulasi ...........................
67
5. Konsep Tata Massa Bangunan .................................
68
6. Konsep Penataan Ruang Luar ..................................
69
B. Konsep Dasar Perancangan Mikro ..................................
70
1. Kebutuhan Ruang.......................................................
70
2. Besaran Ruang...........................................................
70
3. Penentuan Kontak dan Frekuensi ..............................
76
4. Penentuan Pola Tata Ruang ......................................
78
5. Penentuan Bentuk dan Penampilan Bangunan .........
79
6. Sistem Struktur ...........................................................
79
7.
8. Utilitas .........................................................................
83
vii
DAFTAR PUSTAKA
DAFTAR LAMPIRAN
viii
DAFTAR TABEL
Tabel 1
Organisasi Kesenirupaan di Makassar .......................... 14
Tabel 2
Perkembangan jumlah wisatawan yang berkunjung
ke Makassar.................................................................
17
Tabel 3
Kegiatan pameran seni di Makassar ...........................
19
Tabel 4
Resume studi literatur .................................................... 40
Tabel 5
Sistem pembobotan pemilihan lokasi ............................ 43
Tabel 6
Sistem pembobotan pemilihan tapak ............................ 46
Tabel 7
Pola tata massa bangunan ........................................... 47
Tabel 8
Kebutuhan ruang ........................................................... 50
Tabel 9
Besaran ruang ............................................................... 53
Tabel 10
Konsep besaran ruang .................................................. 68
viii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1
Gerabah takalar ...........................................................
11
Gambar 2
Sarung sutra bugis .......................................................
11
Gambar 3
Kerajinan tangan miniature kapal phinisi .....................
11
Gambar 4
Miniatur rumah adat toraja ...........................................
12
Gambar 5
Lukisan perahu phinisi .................................................
12
Gambar 6
Kerajinan tangan miniatur kapal phinisi .......................
12
Gambar 7
Lukisan tanah liat .........................................................
12
Gambar 8
Kerajinan anyaman serat lontar ...................................
12
Gambar 9
Songkok to bone ..........................................................
12
Gambar 10
Lukisan sunaryo ...........................................................
13
Gambar 11
Seni rupa kontemporer 3 D..........................................
13
Gambar 12
Seni patung ..................................................................
13
Gambar 13
Kondisi ruang pamer UNM Fakultas seni rupa ............
20
Gambar 14
Lestary art galleri .........................................................
21
Gambar 15
Makassar art gallery.....................................................
21
Gambar 16
Gallery of alberta..........................................................
29
Gambar 17
Denah gallery of alberta ...............................................
29
Gambar 18
Tampak art gallery of menil .........................................
30
Gambar 19
Denah art gallery of menil ............................................
31
Gambar 20
Interior art gallery of menil ...........................................
32
Gambar 21
Tampak goetz gallery ..................................................
32
Gambar 22
Denah goetz gallery .....................................................
33
Gambar 23
Galeri sunaryo..............................................................
34
Gambar 24
Interior Galeri sunaryo .................................................
35
Gambar 25
Outdoor galeri sunaryo ................................................
35
Gambar 26
Ruang sayap Galeri sunaryo .......................................
36
Gambar 27
Ruang pamer permanen sunaryo ................................
36
Gambar 28
Galeri soemardja..........................................................
36
Gambar 29
Interior Galeri soemardja .............................................
37
ix
Gambar 30
Pameran outdoor galeri soemardja .............................
37
Gambar 31
Galeri Edwin rahardjo ..................................................
38
Gambar 32
Tampak galeri Edwin rahardjo .....................................
38
Gambar 33
Ruang pamer lantai 1 galeri Edwin rahardjo ...............
39
Gambar 34
Ruang pamer lantai 2 galeri Edwin rahardjo ...............
39
Gambar 35
Kondisi lahan perancangan .........................................
42
Gambar 36
Lokasi lahan perancangan...........................................
42
Gambar 37
Kondisi lahan terhadap lokasi eksisting.......................
42
Gambar 38
Peta administrasi kota Makassar .................................
45
Gambar 39
Alternatif pemilihan tapak ............................................
47
Gambar 40
Jalur transportasi sekitar alternatif tapak .....................
48
Gambar 41
Alternatif 1 tapak .........................................................
48
Gambar 42
Alternatif 2 tapak ..........................................................
48
Gambar 43
Studi jarak pengamat terhadap materi pameran .........
55
Gambar 44
Studi jarak pengaat vertikal dan horizontal..................
55
Gambar 45
Jarak pengamat karya 3 D...........................................
56
Gambar 46
Peta administrasi kota Makassar Kec. Tamalate ........
63
Gambar 47
Tapak terpilih ...............................................................
65
Gambar 48
Kondisi awal tapak .......................................................
66
Gambar 49
Pandangan dan orientasi bangunan ............................
66
Gambar 50
Kebisingan dan polusi ..................................................
67
Gambar 51
Sirkulasi dan pencapaian.............................................
67
Gambar 52
Pola tata massa ...........................................................
68
Gambar 53
Konsep bentuk dan penampilan bangunan .................
79
x
xi
DAFTAR SKEMA
Skema 1
Skema Perancangan ..................................................... 43
Skema 2
Pola tata ruang............................................................... 78
Skema 3
Skema distribusi air bersih ...........................................
87
Skema 4
Skema sistem pembuangan air kotor ..........................
88
Skema 5
Skema jaringan ME........................................................ 89
Skema 6
Skema Jaringan komunikasi dalam gedung .................. 90
Skema 7
Skema penanggulangan bahaya kebakaran ................. 93
xi
BAB I
PENDAHULUAN
A.
LATAR BELAKANG
Indonesia merupakan negara yang besar dengan beraneka ragam
budaya yang melahirkan hasil karya seni yang beraneka ragam pula dari
tangan – tangan seniman yang tersebar di penjuru nusantara, tak
terkecuali di Sulawesi Selatan. Dikarenakan adanya keberagaman
tersebut, Indonesia pun kaya akan budaya. Budaya merupakan sesuatu
yang diwariskan secara turun temurun yang terdiri dari berbagai macam
bentuk, salah satunya seni rupa. Karya seni rupa merupakan bagian
penting dari budaya. Budaya adalah ciptaan-ciptaan abstrak maupun
konkret yang diwariskan dari generasi ke generasi sedangkan seni itu
sendiri adalah unsur yang menjadi bagian hidup masyarakat dalam suatu
kaum/puak/suku/bangsa tertentu. Sebagai Warga Negara Indonesia, kita
sepatutnya bangga karena bangsa yang besar adalah bangsa yang
menghargai budayanya. Akan tetapi, kita sadari atau tidak, seni khas
kedaerahan sudah banyak ditinggalkan akibat adanya modernitas dan
globalisasi. Kebanyakan masyarakat cenderung tertarik dengan budaya
baru atau budaya-budaya luar yang masuk ke negara kita. Padahal, tak
jarang jenis seni budaya lama patut dilestarikan karena mengandung
banyak pesan yang positif.
Makassar sebagai kota yang kaya akan seni, selain itu kota ini
merupakan salah satu kota terbesar di Indonesia yang memiliki
ketersediaan sarana dan prasarana infrastruktur yang cukup memadai.
Namun sayangnya kurang mendapatkan perhatian, ataupun kurangnya
bangunan seni rupa sebagai wadah untuk memamerkan hasil karya
seni.Kebanyakan wadah tersebut masih belum tepat sebagai tempat
pameran atau galeri seni rupa. Seniman – seniman tersebut biasanya
1
hanya mempergunakan rumah,
ball room hotel , museum. Sehingga
galeri seni rupa di Makassar sangat dibutuhkan.
Seni adalah hal yang sangat luas dan sangat luas di temukan
defenisinya, bahkan menurut Special committee on the study of art, seni
merupakan mata pelajaran yang lebih sukar di pahami ketimbang
matematika. Seni dapat lahir dari budaya, dan di setiap Negara memiliki
budaya yang berbeda,misalnya di Indonesia.
Galeri seni rupa sebagai tempat mempromosikan, memamerkan
dan tempat jual-beli karya seni rupa. Karya seni rupa itu sendiri di
Makassar tak lepas dari unsur budaya, oleh karena itu dalam hal
perancangan
galeri
seni
rupa
ini
diharapkan
dapat
mengatasi
permasalahan terkait pengadaan wadah komersil hasil karya seni rupa
para seniman, memenuhi kebutuhan, pengetahuan masyarakat akan hasil
– hasil karya seni rupa, menjadi pelopor pengembangan bakat bagi para
seniman, mengangkat nilai jual hasil karya seni rupa seniman lokal, serta
meningkatkan sektor industri pariwisata dan budaya di Makassar.
Keberadaan Galeri Seni Rupa di Makassar merupakan upaya yang
diharapkan akan mengakomodasi proses perkembangan seni rupa yang
bukan sekedar kegiatan pameran tetapi juga meliputi pelestarian,
pengembangan, promosi, serta apresiasi terhadap seniman, dan pelaku
usaha industri seni rupa. Kondisi-kondisi tersebut menghasilkan suatu
fenomena bahwa di kota Makassar diperlukan suatu wadah yang
bertujuan untuk menjaga keberagaman dan kesinambungan nilai-nilai seni
khususnya seni rupa dalam usaha untuk menjawab tantangan dari budaya
akibat adanya globalisasi dan modernitas.
2
B.
Identifikasi Masalah
1. Permasalahan Non Arsitektural
Permasalahan untuk menciptakan lingkungan yang merupakan
wadah kegiatan seni rupa berupa peragaan, pembinaan dan
pengembangan hasil karya seni yang berfungsi sebagai sarana
komunikasi atau wadah kegiatan transferisasi perasaan antara
seniman kepada pengunjung melalui karya seni.
2. Permasalahan Arsitektural
a) Bagaimana menentukan lokasi yang strategis untuk Galeri
Seni Rupa serta mengolah tapak sehingga dapat mencapai
fungsi yang diharapkan.
b) Bagaimana
menentukan
desain
fisik
perwadahan
dan
penampilan bangunan yang dapat mencerminkaan fungsi
bangunan pada Galeri Seni Rupa.
c) Bagaimana menciptakan penataan ruang, sirkulasi dalam
ruang dan mengorganisir kebutuhan akan sarana dan
prasarana pada Galeri Seni Rupa
d) Bagaimana system yang digunakan
dalam penentuan
struktur, material dan utilitas yang diperlukan agar dapat
melayani pengguna bangunan.
C.
Tujuan dan Sasaran Pembahasan
1. Tujuan Pembahasan
Menyusun acuan dasar perancangan bangunan Galeri Seni
Rupa di Makassar yang menampung kegiatan dan berbagai
fasilitas pameran di bidang seni rupa yang selanjutnya
ditransformasikan ke desain fisik.
3
2. Sasaran Pembahasan
a) Memberikan uraian mengenai perencanaan Galeri Seni Rupa
di Makassar yang terdiri dari konsep dasar perencanaan makro
dan konsep dasar perencanaan mikro
1) Lokasi dan site
2) Pola tata massa
3) Program ruang dan sirkulasi
4) Penampilan bangunan
5) Struktur bangunan.
b) Memberikan gambaran mengenai perencanaan Galeri Seni
Rupa di Makassar yang selanjutnya dikembangkan dalam
desain fisik.
c) Mengungkapkan perwujudan fisik perencanaan Galeri Seni
Rupa di Makassar melalui pendekatan arsitektur maupun non
arsitektur sehingga dapat mewadahi kebutuhan yang ada dan
sesuai dengan fungsinya sebagai Galeri Seni Rupa di
Makassar
D.
Lingkup Pembahasan
1. Pembahasan meliputi masalah-masalah arsitektur dan tidak
menutup kemungkinan akan dibahas disiplin ilmu lain dengan
menggunakan standar dan asumsi yang logis apabila dianggap
penting untuk mendukung tujuan pembahasan.
2. Bangunan Galeri Seni Rupa di Makassar di sesuaikan dengan
kebutuhan terkait kegiatan yang berlangsung di dalamnya seperti
kegiatan pameran, kegiatan seminar, kegiatan niaga.
3. Galeri Seni Rupa di Makassar ini diperuntukkan bagi seniman
masyarakat umum dengan fasilitas pameran, fasilitas workshop
dalam mempertunjukkan karya – karya seni rupa.
4
E.
Metode dan Sistematika Pembahasan
1. Metode Pembahasan
Metode
yang
digunakan
pada
penyusunan
landasan
program perencanaan dan perancangan Galeri Seni Rupa di
Makassar sebagai berikut:
a) Studi Literatur
Studi melalui buku–buku dan literatur lainnya seperti situs-situs
internet dan sebagainya yang berkaitan dengan penulisan
untuk mendapatkan teori aspek–aspek arsitektural maupun non
arsitektural yang dapat dijadikan landasan dalam proses
perancangan Galeri Seni Rupa di Makassar.
b) Studi Lapangan ( Survey )
Mengumpulkan data-data kualitatif maupun kuantitatif yang
mendukung proses perancangan antara lain studi banding
terhadap bangunan yang memiliki fungsi sebagai Galeri seni
Rupa serta beberapa gedung yang memiliki kesamaan dalam
konsep perancangannya, pengambilan foto atau gambar di
lokasi perancangan, dan pengambilan data di tempat-tempat
atau instansi terkait.
c) Analisa sintesa
Mengidentifikasi masalah yang ada pada setiap komponen
untuk kemudian ditarik kesimpulan. Pembahasan akan diolah
dari berbagai data yang telah diperoleh sebelumnya. Kemudian
dianalisa
dengan
pertimbangan-pertimbangan
masalah,
potensi, hipotesa, dan pada hasil akhirnya merupakan landasan
dari konsep perancangan.
5
2.
Sistematika Pembahasan
Sistematika dari pembahasan diuraikan sebagai berikut :
Tahap I
: Mengemukakan latar belakang alasan pemilihan
judul, tujuan, sasaran pembahasan, ungkapan masalah, batasan
dan lingkup pembahasan.
Tahap II
: Penentuan metode yang akan digunakan pada
penyusunan acuan perancangan yaitu studi literatur yakni
dengan mencari informasi umum dan informasi mengenai
bangunan yang memiliki fungsi sebagai galeri seni rupa Studi
lapangan yakni dengan studi banding terhadap bangunan sejenis
dan mencari data pada instansi-instansi terkait.
Tahap III :
Metode
yang
dilakukan
dalam
menyusun
perancangan
Tahap IV : Analisis data yang telah diperoleh dari studi literatur
dan studi lapangan.
Tahap V
: Penarikan kesimpulan berupa konsep dari analisis
data yang telah dilakukan dan kemudian dijadikan konsep dasar
pada acuan perancangan Galeri Seni Rupa di Makassar meliputi
konsep perancangan makro yang mencakup lokasi, site, tata
massa, dan penzoninan. Konsep perancangan mikro yang
meliputi penataan sirkulasi di dalam dan di luar bangunan,
penampilan bangunan, kebutuhan dan besaran ruang, sistem
struktur, dan sistem utilitas
6
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA GALERI SENI RUPA DI MAKASSAR
A. Pengertian Galeri Seni Rupa di Makassar
Pengertian Galeri Seni Rupa di Makassar dapat diuraikan sebagai
berikut :
1. Galeri
a) Galeri merupakan ruangan/gedung tempat untuk
memamerkan benda/karya seni (Pusat Bahasa Departemen
Pendidikan Nasional, 2003).
b) Sebuah ruang kosong yang digunakan untuk pameran
kesenian (Wikipedia, 2007).
Menurut
kamus
Webster
New
International
Dictionary,
di
antaranya disebutkan “Art Gallery” adalah :
a) Sebuah ruang , rangkaian ruang, gang yang lebar atau
bangunan yang disediakan untuk pameran seni rupa(A room,
series of room, wide corridor, or building, devote to exhibition
of art).
b) Suatu wadah guna menampung dan memamerkan karya seni
rupa (An institution devoted to collection and exchibition the
work of art).
c) Suatu bentuk bisnis yang mengabadikan eksibisi penjualan
hasil karya seni rupa (A business establishment devoted to the
exchibition ang sale the work of art
2. Seni Rupa
a) Seni rupa adalah Cabang seni yang membentuk karya seni
dengan media yang bisa ditangkap mata dan dirasakan
dengan rabaan. Kesan ini diciptakan dengan mengolah
7
konsep garis, bidang, bentuk, volume, warna, tekstur, dan
pencahayaan dengan acuan estetika. [Menurut : wikipedia].
b) Seni rupa adalah segala manifestasi batin dan pergulatan
estetis dengan media seni rupa. [Drs. Soedarmadji, Dasar –
dasar Kritik Seni Rupa, STSRI – ASRI, Yogyakarta, 1973
3. Pengertian Makassar
Makassar adalah kota terbesar di kawasan Indonesia timur dan
sekaligus Ibukota Provinsi Sulawesi Selatan. Kota ini terletak di
pesisir barat daya pulau sulawesi berhadapan dengan selat
makassar. ( Wikipedia )
Maka dapat disimpulkan bahwa pengertian Galeri Seni Rupa di
Makassar adalah bangunan atau ruangan yang digunakan sebagai
ruang pameran yang merupakan objek yang bersifat pasif dan
berharga, secara terarah dan terorganisir yang berlokasi di
Makassar.
B. Fungsi dan Tujuan Galeri Seni Rupa di Makassar
1. Fungsi Galeri Seni Rupa di Makassar
Secara Umum, selain selain sebagai tempat yang mewadahi
kegiatan transferisasi perasaan dari seniman kepada
pengunjung, berfungsi juga sebagai :
a) Sebagai tempat memamerkan karya seni (exhibition room).
b) Mengumpulkan karya seni (stock room).
c)
Memelihara karya seni (restoration room).
d) Mempromosikan / tempat jual-beli karya seni (auction room).
e) Tempat berkumpulnya para seniman.
f)
Tempat pendidikan masyarakat khususnya tentang seni rupa
8
2. Tujuan Galeri Seni Rupa di Makassar
Perencanaan Galeri Rupa di Makassar memiliki tujuan sebagai
berikut :
a) Sebagai wadah untuk melestarikan dan mempromosikan
seni
rupa
yang
merupakan
warisan
budaya
dan
menanamkan nilai-nilai bangga dan cinta terhadap kesenian
yang merupakan warisan budaya bangsa kepada seluruh
lapisan masyarakat.
b) Penyediaan wadah yang layak untuk memamerkan seni
khususnya karya seni rupa.
c) Sebagai sarana rekreasi atau hiburan bagi masyarakat dan
secara tidak langsung menunjang peningkatan wisatawan
lokal maupun mancanegara di Makassar.
C. Klasifikasi dan Ragam Seni Rupa
1. Klasifikasi Seni Rupa
Klasifikasi seni rupa menurut Charles Bateau, dibagi menjadi :
a) Seni rupa murni (fine art)
1)
Dua dimensi (seni lukis, grafis serta relief)
2)
Tiga dimensi (seni keramik dan seni patung)
b) Seni rupa terpakai / terapan (applied art)
1)
Kerajinan tangan atau seni kriya (Anyaman, ukir ,
keramik)
2)
Grafika (Poster dan iklan,dsb)
3)
Industrial / design product (Meubel, tekstil, fashion,
dsb)
4)
Seni bangunan / Desain Arsitektural.
9
Dalam seni rupa tradisional maupun kontemporer Indonesia
terdapat 4 jenis seni rupa utama ( Sejarah Seni Rupa
Indonesia,1992,hal.60 )
a) Seni lukis.
Hasil curahan cita rasa dengan menggunakan medis garis,
bidang, warna, tekstur, volume, dan ruang dalam bidang dua
dimensi. Gaya / Corak lukisan antara lain : natural, dekoratif,
ekspresif, linier, bloking.
b) Seni Patung.
Sering disebut plastis karena memiliki keindahan artistic
pada bentuk plastisitas ( Tonjolan, lekukan, dan rongga ).
Secara umum patung berarti karya seni rupa dengan medis
karya tiga dimensi. Seni patung dapat berwujud ; seni pahat,
seni ukir, seni relief, arca.
c) Seni Grafika.
Seni cetak – mencetak dua dimensi atau sering disebut
sistem cap. Teknik grafika mempunyai keunikan artistic pada
hasil pembekuan cetakan yang berbeda dengan goresan
tangan langsung dan dapat diproduksi dalam jumlah
banyak.Beberapa sistem cetak grafika antara lain : fotografi,
lightdruck, stempel, dan offset.
d) Seni Kriya.
Seni rupa yang tercipta dengan keterampilan tangan dan
kemauan kekriyaan (Craftmanship), yang karyanya berwujud
barang – barang fungsional yang secara visual tampak
indah. Seni kriya sering disebut seni kerajinan seperti ukir
kayu, keramik, anyaman, kerajinan rotan , logam, dan kulit.
10
2. Ragam Karya Seni Rupa
Berikut ini beberapa ragam seni rupa yang bisa ditampilkan di
Galeri Seni Rupa :
Gambar 1. Gerabah takalar
Sumber : http://thegowacenter.blogspot.com/
Gambar 2. Sarung sutra bugis
Sumber : http://celebeshop.indonetwork.co.id/
Gambar 3. Kerajinan tangan miniatur kapal phinisi
Sumber : jualminiaturperahu.blogspot.com/
11
Gambar 4. miniatur rumah adat toraja
Sumber : celebeshop.indonetwork.co.id/
Gambar 6. Kerajinan tangan miniatur kapal phinisi
Sumber : wwwkebudayaantoraja.blogspot.com/
Gambar 5. Lukisan perahu phinisi
Sumber : www.rumahrupa.com/lukisan/
Gambar 7. Lukisan tanah liat
Sumber : enjoymakassar.id.blogspot.com/
Gambar 8. Kerajinan anyaman serat lontar
Gambar 9. Songkok to bone
Sumber : http://id.indonesian-craft.com/
Sumber : http://id.indonesian-craft.com/
12
Gambar 10. Lukisan sunaryo
Sumber : http://sunaryotulungagung.blogspot.com/
Gambar 11. Seni rupa kontemporer 3 D
Sumber : http://www.antarasumbar.com/id/foto
Gambar 12. Seni Patung
Sumber : http://tahupedia.com/img/uploaded/pos
13
D. Kondisi Seni Rupa di Makassar
1. Kondisi perkembangan seni rupa di Makassar.
Seiring dengan era globalisasi, seni rupa di dunia pun ikut
berkembang. Tak terkecuali seni rupa di Makassar dan Sulawesi
Selatan. Para kalangan seniman tidak mau perketinggalan , mereka
mulai merambah ke seni rupa modern dalam berbagai bentuknya.
Hal ini dapat kita lihat dengan mulai banyaknya jenis – jenis wadah
sebagai tempat penyaluran bakat para seniman seperti sanggar –
sanggar seni rupa dan jenis – jenis pameran yang telah diadakan.
Hanya saja masih banyak masyarakat kita belum begitu mengenal
apa itu seni rupa, dan masih kurangnya tempat khusus untuk
menyelenggarakan pameran seni rupa karya seniman daerah dan
karya – karya seni rupa lainnya.
Adapun data mengenai organisasi kesenirupaan di Makassar
antara lain dapat kita lihat pada table berikut.
Tabel 1. Organisasi kesenirupaan di Makassar
NAMA ORGANISASI
ALAMAT
PIMPINAN
1
2
3
Seni Rupa Makassar
Jl. DaengTata I/II, NO. 74
Ahmad Anzul
Jaya Art Workshop
Jl. Baji Ateka II/3
Edy Suprapto
Yayasan Seni Celeber
BTN Minasa Upa Blok L/6 No.4
Achmad Fauzi
Ilalang Art Workshop
Jl. Tamangapa Raya AII/2, Kassi
Alan Tola
Baruga Art House
JL. Daeng Tata VII Lr. 1 No.2
Irfan Arifin
BKMF De Art Workshop
JL. Daeng TataIKA UNM
Rusmin
Borneo Art House
Jl. Monumen Emmy Saelan No.
Jibran
13
Seni Kerajinan Aksara Dg.
Jl. Baji Iman No, 10
Ilu
Pamatte
Sumber : Data BKKI Sul-Sel 2013
14
Berbagai karya dan presentasi seni rupa di daerah ini dapat kita
lihat antara lain :
a)
Seni patung
Di Makassar terdapat beberapa patung dalam bentuk
kecil pada beberapa tempat, antara lain patung monument
40.000 jiwa yang terdapat di kampong Kalukuang yang
dikerjakan
oleh
mahasiswa
–
mahasiswa
Kesenian
Makassar pada tahun 1971, dengan tinggi 6,5 meter.
Selanjutnya Patung Sultan Hasanuddin yang Nampak
menuding kea rah laut yang terletak di depan Fort Rotterdam
yang dibangun pada tahun 1980 maka patung – patung
cebol ( dalam bentuk kecil ) yang sudah ada di rombak dan
di gantikan dengan patung Wolter Mongisidi, patung Haji
Pajonga Dg Mangalle, dan Karaeng Polombangkeng.
b)
Seni lukis
Perkembangan seni lukis di Makassar dan Sulawesi
Selatan umumnya ditandai dengan banyaknya organisasi
seni lukis maupun kegiatan pameran lukisan kontemporer
hanya saja masih dalam skala kecil.
c)
Seni ukir
Seni ukir di Makassar masih terbilang sedikit. Hanya saja
seni ukir yang berkembang di Sulawesi Selatan umumnya
berkiblat pada seni ukir Toraja. Seni ukir tersebut dapat
dilihat pada ukiran – ukiran bamboo dan dinding-dinding
rumah Tongkonan , lumbung – lumbung padi dan peralatan –
peralatan upacara adat. Ukiran – ukiran itu mempunyai
makna tersendiri yang berbeda satu sama lain.
d)
Seni kriya
Seni kriya pada mulanya untuk mengisi waktu luang
sehabis
panen.
Hasil
kreatifitas
yang
tidak
terlalu
memerlukan profesionalisme namun banyak diminati oleh
15
banyak orang. Namun seiring perkembangan zaman , seni
kriya tersebut sudah diolah dengan teknik – teknik mutakhir
mengikuti perkembangan zaman. Adapun jenis kriya yang
cukup terkenal dari daerah Sulawesi Selatan yaitu kain sutra,
anyaman bambu, kerajinan kulit, jenis kerajinan tangan
sebagai hiasan perabot rumah tangga, perkakas pertanian ,
dan
masih banyak lagi. Biasanya seni kriya sudah
dikenalkan pada masyarakat umum lewat praktek – praktek
PKK dan sekolah – sekolah dasar.
2. Potensi kota Makassar dalam perwadahan Galeri Seni Rupa
Melihat kota Makassar sebagai gerbang timur Indonesia
yang menyaring berbagai macam kebudayaan dari luar , maka
pada dasarnya potensi kesenirupaan di Makassar cukup besar,
baik unsur manusianya yang didukung dengan latar belakang
budaya maupun sumber pengolahan karya seni rupa. Hal
tersebut dibuktikan dengan mulai adanya fasilitas sanggar seni
rupa
dan
organisasi
serupa
di
Makassar
yang
dapat
menampung minat dari seniman setempat. Berdasarkan hasil
wawancara, pertunjukan yang berlangsung di gedung kesenian
(Societeit de Harmonie) sekitar 10 kali dalam waktu 1 bulan.
Diperkirakan pada bulan Januari hingga bulan Mei berlangsung
7 sampai 10 kali pertunjukan disetiap bulannya yang jumlah
penontonnya rata-rata 250 sampai 300 orang. Sedangakan
pada pertengahan hingga akhir tahun jumlah penonton
meningkat hingga 300 sampai 400 orang. Kapasitas dari
gedung kesenian itu sendiri hanya dapat menampung 250
sampai 350 orang.
Makassar adalah salah satu kota besar di Indonesia yang
merupakan ibukota dan sekaligus pusat pemerintahan provinsi
16
Sulawesi Selatan. Saat ini kota Makassar memiliki fungsi dan
kedudukan sebagai berikut :
a) Pintu gerbang utama Kawasan Timur Indonesia (KTI)
b) Sebagai pusat pemerintahan propinsi Daerah tingkat I
Sulawesi Selatan
c) Pusat pembangunan provinsi Sulawesi Selatan.
d) Pusat pelayanan sosial di bidang pendidikan, kesehatan,
seni/budaya, dan rekreasi/hiburan.
Dibidang
mengagumi
perekonomian,
banyak
investor
sumber daya manusia
dan
asing
pariwisata
yang
kota
Makassar dan termasuk siap menanamkan modalnya serta
mengaku sangat tertarik dengan prospek Kota Makassar ke
depannya, yang dianggap banyak memiliki potensi yang
strategis untuk dikembangkan. Selain itu di kota makassar juga
telah
dibuka
jalur
memungkinkan
penerbangan
adanya
internasional
peningkatan
jumlah
sehingga
wisatawan
mancanegara yang datang berkunjung.
Tabel 2. Perkembangan Jumlah Wisatawan yang Berkunjung ke Makassar
Tahun
Domestik
% peningkatan
Mancanegara
% peningkatan
2003
685.229
2004
763.903
(11,48%)
9.238
(20,00%)
2005
861.397
(12,76%)
11.320
(22,53%)
2006
1.032.985
(19,92%)
11.574
(2,24%)
2007
1.025.299
(-0,74%)
19.785
(70,94%)
2008
1.511.680
(47,43%)
24.591
(24,29%)
2009
2.010.121
(32,97%)
28.223
(14,76%)
7.698
17
2010
2.072.538
(3,01%)
28.699
(1,65%)
2011
3.027.096
(46,05 % )
32.385
(12,84 % )
2012
4.871.966
(62.13 % )
64.601
(50,07 % )
2013
5.385.809
(20.55% )
106.684
(60,55 % )
Sumber : Data Olahan Disbudpar Kota Makassar
Jumlah pertunjukkan pameran yang diadakan di gedung
kesenian Societeit de Harmonie adalah 7 sampai 10 kali
disetiap bulannya dimana jumlah penontonya rata-rata 250
hingga 350 orang. Maka jumlah pengunjung setiap tahunnya
adalah 42.000 orang atau 0,031% dari jumlah penduduk kota
Makassar.
L = Pt x % jumlah pengunjung/tahun
Ket :
L
= Jumlah pengunjung
Pt
= Jumlah penduduk hasil proyeksi
Jumlah pengunjung yang diprediksi pada tahun 2020
adalah:
L
= 1.355.207 x 0,031%
= 42.011
Jadi, prediksi jumlah pengunjung setiap hari kerja adalah: 42.011 :
317 = 133 orang
3. Kondisi fisik sarana dan prasarana Galeri seni rupa di Makassar
Secara umum sarana dan prasarana seni rupa di Makassar
masih terbilang sedikit dalam artian belum mampu menampung
segala aktivitas seni rupa.Kegiatan – kegiatan seni rupa di
Makassar selama ini hanya berpusat di benteng Rotterdam, gedung
kesenian dan benteng somba opu serta beberapa institusi yang
18
berkompeten, sedangkan kondisi dari ketiga wadah tersebut kurang
memadai
Sedikitnya jumlah kegiatan seni rupa yang ada menjadikan
karya – karya seniman daerah kurang di kenal oleh masyarakat,
serta masih kurangnya adopsi jenis karaya seni rupa dari luar yang
dapat membuat minat masyarakat meningkat. Masyarakat kita tidak
hanya ingin mengenalkarya seni rupa dari Sulawesi Selatan
saja,tetapi juga ingin lebih mengetahui karya seni rupa lainnya dan
segala hal yang menyangkut tentang seni rupa.
Tabel 3. Kegiatan pameran seni di Makassar
TEMA PAMERAN
TEMPAT
1
2
PAMERAN KARYA
TAMAN BUDAYA
WANITA
PAMERAN SENI RUPA
HOTEL SAHID
“WAJAH REFORMASI”
MAKASSAR
PAMERAN SENI RUPA
GEDUNG KESENIAN
“PERUBAHAN”
MAKASSAR
PAMERAN SKETSA
GEDUNG KESENIAN
MAKASSAR DALAM
SKETSA 200H”
PAMERAN 5
PEREMPUAN PELUKIS
HOTEL ARYA DUTA
PAMERAN SENI RUPA
MAKASSAR ART
UNM
MOMENT
PAMERAN MAKASSAR
TRANS 2011 MALL
ART GALLERY
Sumber : Data BKKI Sul-Sel 2013
19
Hal ini berakibat kurang baik bagi perkembangan seni rupa di
Makassar. Untuk itu diperlukannya sebuah solusi yang tepat dengan
diadakannya sebuah perwadahan yang lebih representative yang
dapat menunjang perkembangan seni rupa di Makasssar sehingga
membawa dampak positif bagi seniman itu sendiri dan masyarakat.
Berdasarkan survey dan wawancara mengenai galeri seni rupa di
Makassar, kebanyakan para seniman ataupun oknum institusi
tertentu berpendapat belum adanya galeri yang spesifik seperti
bangunan galeri pada umumnya. Galeri seni rupa di Makassar
kebanyakan sebenarnya hanyalah berupa ruang pamer ataupun
tempat penjualan karya seni tanpa adanya bangunan spesifik untuk
galeri itu sendiri.
Misalnya, Kondisi Lestary art gallery yang menggunakan nama
“Galeri” padahal sebenarnya hanya tempat penjualan / toko karya
seni, cinderamata. Sedangkan untuk galeri pada UNM fakultas seni
dan desain, galeri yang mereka maksud hanya berupa “Ruang
pamer”.
Berbeda
kasus
untuk
Makassar
art
gallery
yang
menggunakan rumah sebagai tempat pelatihan ataupun tempat
memamerkan karya seni rupa. Secara keseluruhan, kondisi galeri seni
rupa di kota Makassar belum ada yang dapat dikategorikan galeri seni
rupa sesungguhnya.
Gambar 13. Kondisi Ruang Pamer UNM Fakultas Seni Rupa
Sumber : Koleksi penulis
20
.
Gambar 14.Lestari art gallery
Sumber : www.lestaryartgallery.blogspot.com
Gambar 15. Makassar art gallery
Sumber : www.Makassarartgallery.blogspot.com
E.
Status Galeri Seni Rupa di Makassar
1. Sistem kelembagaan
Sistem kelembagaan dalam galeri seni rupa di Makassar ,
yakni : Kelembagaan swasta, yaitu sepenuhnya di kelola oleh
swasta baik investasi maupun operasionalnya. Dimana investasi
yang di gunakan adalah modal pribadi atau pinjaman dari
investor.
21
2. Lingkup pelayanan
Lingkup pelayanan galeri terhadap materi seni mencakup
karya – karya seniman yang terdapat di Sulawesi selatan dan
Indonesia bagian timur bahkan yang berasal dari wilayah yang di
anggap berkualitas sehingga dapat memacu daya kreasi
seniman
di
Makassar.Lingkup
pelayanan
galeri
terhadap
masyarakat mencakup para kolektor benda – benda seni ,
penikmat, dan pemerhati seni , perusahaan –perusahaan yang
membutuhkan karya – karya seni , pelajar , masyarakat umum,
dan wisatawan yang berkunjung ke Makassar.
Galeri seni rupa melayani segala kegiatan seniman – seniman di
Makassar yang ingin meningkatkan kualitas karya mereka.
3. Pendanaan
Sistem pendanaan Galeri Seni Rupa di Makassar adalah
sebagai berikut :
a) Investor/pihak swasta
b) Pemasukan dari penjualan tiket pertunjukkan/pameran,
lelang karya seni dan penjualan souvenir.
F. Spesifikasi Kegiatan
1. Program Kegiatan
Berdasarkan tujuan dan fungsi yang ada pada Galeri dan
Seni Rupa di Makassar, maka diperoleh program kegiatan
sebagai berikut :
a)
Program pameran
1)
Pameran temporer, terdiri atas : Pameran karya
umum,dengan spesifikasi berikut :

Memamerkan karya kelompok seniman

Mutu karya pada umumnya dalam batas-batas
tertentu, namun perlu diorbitkan guna menampung
22
gairah kultur di kalangan seniman untuk di angkat
dan ditingkatkan kreatifitasnya.

Tema
yang
ditampikan
umunya
bersifat
pengenalan dan eksperimental, dengan sasaran
pengunjung tidak terlalu luas.

Kaitanwaktu pelaksanaannyapun relative sekitar 2
minggu hingga lebih memungkinkan kepadatan
frekuensi kegiatan,yang diharapkan menjadi tradisi
bagi seniman daerah.
2) Pameran karya khusus, dengan spesifikasi sebagai
berikut :

Memamerkan
karya
terpilih
seniman
yang
berprestasi baik berupa pameran tunggal,pameran
kelompok kecil atau pameran tingkatnasional.

Tema
yang
pengenalan
disampaikan
khusus,
misalnya
pameran
bersifat
restropektif
perjalanan karier seorang seniman atau mungkin
ditangkaikan dengan peristiwa tertent.

Jangkauan pengunjung yang ingin dicapai lebih
luas,sehingga pelaksanaanya lebih mudah.

Jumlah
pengisi
pameran
rata-rata
menurut
perbandingan kasus pameran di luar daerah.
3)
Pameran permanent atau tetap,spesifikasinya sebagai
berikut:

Memamerkan
koleksi
galeri
yang
merupakan
dokumentasi penting pengembanganseni rupa.

Tema pameran lebih bersifat pendidikan,penelitian
dan sebagai bahan informasi.
 Jangkauan yang ingin di capai lebih luas,sehingga
memerlukan waktu yang lebih lama mencapai 3
23
bulan,
setiap
periode
triwulan
diganti,
agar
masyarakat umum dapat menikmatinya
b)
Program promosi dan pelayanan umum ( humas )
1)
Kegiatan teknis kuratorial / koleksi
2)
Kegiatan teknis dokumentasi
3)
Pelayanan dokumentasi dan eksperimentasi
4) Kegiatan perpustakaan sebagai bahan informasidan studi
perkembangan seni rupa.
c)
Program pengelolaan (administrasi)
Meliputi pengelolaan administratif, pengelolaan teknis dan
pelayanan umum.
d)
Program workshop
Pembuatan karya – karya seni rupa , baik dari kalangan
seniman yang lama maupun seniman baru.
e) Program pengembangan
Pertemuan , diskusi, dan ceramah antar kalangan seniman
atau antar seniman dan masyarakat.
2. Pelaku Kegiatan
a)
Pelaku kegiatan : Pengelola
1. Kepala / pimpinan ( Koordinator galeri ) ; memimpin
semua kegiatan dalam semua organisasi, menjalin
hubungan luar dengan organisasi, lembaga pendidikan
dan kesenian secara horizontal dan vertical , member
informasi dan mengadakan rapat pengurus.
2. Sekretaris ; sebagai pembantu umum direktur yaitu
mewakili tugas resmi ketua, membantu menyusun
program
kegiatan
umum,
membuat
laporan
dan
sebagainya.
3. Kabag
administrasi
;
sebagai
pelaksana
harian,
memimpin pengelolaan administrasi.
24
4. Kabag Teknis
; mengadakan hubungan keluar dengan
organisasi dengan organisasi kesenian, seniman dan pihak
yang akan menyelenggarakan kegiatan pameran, dan
menentukan tema pameran.
5. Kabag operasional : Menyusun program kegiatan dan
menentukan tema pameran, Mengurusi keorganisasian dan
pembinaan
personil.Mengurusi
kegiatan
keuangan,
keperluan prasarana kegiatan dan lainnya, Mengelola
keamanan dan kelancaran kegiatan dalam lingkungan
bangunan.
6. Staff admininistrasi, kegiatannya meliputi ; Mengurusi Arsip
dan
korespondensi,Mengurusi
pembianaan
personil,Mengurusi
keorganisasian
kegiatan
dan
keuangan,
keperluan prasarana kegiatan dan lainnya ,Mengelola
keamanan dan kelancaran.
7. Staff pameran;Mengumpulkan materi pameran setelah di
seleksi di registrasi,Merencanakan dan menata peragaan
materi, Merubah dan mengganti materi pameran sesuai yang
ditentukan oleh ketua teknis.
8. Staff workshop

Kurator, menyeleksi karya yang masuk dari segi teknis
,mutu, dan keaslian karya seni, mencatat registrasi
karya – karya terpilih untuk materi pameran atau koleksi.

Bagian
dokumentasi
atau
fotografi,
membuat
dokumentasi koleksi dan memberi pelayanan teknis
sehubungan dengan dokumnetasi dan publikasi.
9. Staff promosi dan pelayanan umum ( humas )
 Bagian penerangan informasi kegiatannya ; memberi
penerangan
mengenai
tema
dan
koleksi
pameran,
memberi penerangan melalui bahan dokumentasi.
25
 Bagian transaksi kegiatannya ; melakukan transaksi
dengan membeli karya – karya seni rupa yang ada di
galeri, membuat laporan pada bagian keuangan.
10. Staff pengembangan, kegiatannya meliputi ; Membantu
Kabag
teknik
organisasi
mengadakan
kesenian
menyelenggarakan
,
hubungan
seniman
diskusi
,
keluar
dan
mengenai
dengan
pihak
yang
seni
rupa,
mengadakan lomba dan sayembara seni rupa.
b)
Pelaku kegiatan : Seniman
Seniman adalah orang yang memiliki bakat dan keahlian khusus
dalam bidang seni, dalam hal ini seni rupa.Seniman rupa
merupakan unsur pemakai khusus dalam galeri seni rupa, dapat
dikelompokkan menjadi :
1) Seniman yang turut serta dalam pengelolaan Galeri Seni
Rupa sebagai staf pengelola dan staf kurasi. Adapun
kegiatannya meliputi :
 Mengembangkan keahliannya dalam hal berkarya dan
berekperimen
 Studi pustaka, penelitian seni rupa dan dokumentasi
 Konsultasi teknis materi pameran.
 Konsultasi pengelolaan seni
 Konsulatasi penawaran harga untuk materi pameran /
bursa seni
 Bimbingan pengelolaan / eksperimentasi
 Diskusi dan seminar seni
 Seniman yang melakukan pameran kegiatan (di luar dari
unsur pengelola), kegiatannya antara lain :
 Memamerkan dan memperkenalkan karya seni rupa
mereka
26
 Memberi penjelasan tentang materi yang mereka bawa
dan pamerkan.Berkarya dan penjualan seni oleh pekerja
seni.
 Konsultasi teknis dan harga dari materi pameran.
 Studi pustaka dan dokumentasi penelitian
2) Seniman muda atau peserta didik, dengan kegiatannya
meliputi:
 Diskusi dan seminar seni
 Evaluasi hasil karya
 Studi pustaka dan dokumentasi
 Memamerkan hasil karya seni mereka
c) Pelaku kegiatan : Pengunjung
Merupakan sasaran pelayanan umum galeri seni rupa,
yang terdiri atas :
1) Pengunjung umum, yaitu masyarakat luas atau umum
2) Pengunjung khusus, yaitu masyarakat seniman / pemaham
seni, para kolektor, pengusaha serta para wisatawan.
d) Kegiatan pengunjung.
1) Kegiatan
umum
Menyaksikan
(
Rekreatif
dan
pengenalan
jenis
kegiatan
pameran
,
)
:
promosi,
eksperimentasi dan kerja seni, Menikmati suasana ruang ,
taman, dan sirkulasi, Menikmati makanan dan minuman,
Istirahat dan kegiatan umum lainnya.
2) Kegiatan khusus ( Apresiasi dan edukasi ): Mencari
informasi, Mengikuti seminar, Diskusi dan mendengarkan
ceramah, Studi pustaka, dokumnetasi dan studi koleksi,
Mengamati
kegiatan
eksperimentasi
dan
kerja
seni,
Membeli karya seni dan sebagian.
27
3. Struktur Organisasi
Sumber : analisis penulis
28
G. STUDI LITERATUR
1. Art Gallery of Alberta
Gambar 16. Gallery of Alberta
Sumber : www.wikipedia.gallery of Alberta.com
Gambar 17. Denah Gallery of Alberta
Sumber : : www.wikipedia.gallery of Alberta.com
29
Galeri seni rupa ini terletak di pusat kota Edmonton, Alberta,
Kanada. Galeri ini memiliki koleksi lebih dari 6.000 karya seni
termasuk lukisan historis dan kontemporer, patung, dan foto-foto
oleh seniman Kanada dan internasional .
Galeri ini awalnya dirancang pada tahun 1968 sebagai
bangunan Brutalist oleh Don Bittorf, galeri baru-baru ini menjalani
renovasi , dan dirancang oleh Arsitek Randall Stout. Dibuka
kembali pada Januari, 2010. Luasnya mencapai 7.900 m2 ruang
mencakup dua ruang pameran fasilitas penunjang sebuah restoran,
toko galeri, teater dengan 150 kursi.
Dari denah dapat di ketahui, bahwa galeri ini membagi
beberapa ruang pamer / galerinya, yaitu galeri khusus untuk anak –
anak, galeri untuk penyandang cacat, galeri yang khusus di tujukan
bagi seniman tertentu. Selain itu galeri ini menggabungkan antara
galeri dan café, sehingga pengunjung tidak hanya datang untuk
melihat, membeli hasil karya seni rupa, bahkan dapat sekaligus
bersantai/ berekreasi.
2. Art Gallery of Menil
Gambar 18. Tampak art gallery of menil
Sumber : : buku denah, tampak, potongan
30
Terletak di Houston (Texas, AS) mengacu pada rumah koleksi seni
pribadi pendiri John de Menil dan Dominique de Menil , atau untuk
koleksi
sendiri.
Dominique
adalah
pewaris
Schlumberger
keberuntungan pengeboran minyak, dan John adalah seorang eksekutif
perusahaan itu.
Gambar 19. Denah Art gallery of menil
Sumber : buku denah, tampak, potongan
Menil Gallery memiliki kurang lebih 4 ruang pamer. Galeri ini
memiliki lebih dari 15.000 lukisan, patung, cetakan, gambar, foto, dan
buku langka. Ini termasuk awal hingga pertengahan abad kedua puluh
karya Yves Tanguy , René Magritte , Max Ernst , Man Ray , Marcel
Duchamp , Henri Matisse dan Pablo Picasso antara lain. Galeri ini juga
mempertahankan koleksi pop art dan seni kontemporer dari Jackson
Pollock , Andy Warhol , Mark Rothko , Robert Rauschenberg dan Cy
Twombly , antara lain. Juga termasuk dalam koleksi permanen galeri
31
yang Purbakala dan karya Bizantium , Abad Pertengahan dan seni
Tribal . Berikut Gambar Interior ruang pamer.
Gambar 20 . Interior Art gallery of menil
Sumber : buku denah, tampak, potongan
3. Goetz Gallery
Gambar 21. Tampak Goetz gallery
Sumber : buku denah, tampak, potongan
32
Perpustakaan Koleksi Goetz adalah sebuah perpustakaan
referensi yang berisi sekitar 7.000 volume tematis berfokus pada
seni paruh kedua abad ke-20 dan tahun-tahun awal abad ke-21,
dan merupakan sumber daya vital untuk pekerjaan akademis di
Koleksi tersebut.Perpustakaan berisi monograf artis di semua
seniman diwakili dalam Koleksi, pilihan pameran internasional dan
katalog kelompok 30 tahun terakhir, persediaan katalog museum
terkemuka, galeri, dan koleksi, dan pilihan dari majalah yang
paling penting dan majalah. Koleksi arsip adalah sangat peduli
untuk dokumen pekerjaan dan pengembangan seniman diwakili
pada
Goetz
dan
sejarah
perpustakaan
oleh
pihak
Koleksi
luar
tersebut.Penggunaan
untuk
tujuan
akademik
diperbolehkan di pemberitahuan sebelumnya.Goetz gallery ini
memiliki 2 ruang pamer.Ruang pamer yang di desain berupa
ruangan luas, tidak berupa lorong yang memanjang.
Gambar 22 . Denah goetz gallery
Sumber : buku denah, tampak, potongan
33
4. Selasar Galeri Sunaryo
Gambar 23. Galeri sunaryo
Sumber : http://kopimanismakbel.blogspot.com/
Selasar sunaryo terletak di bukit dago, Bandung. Galeri yang di
miliki oleh sunaryo ini diberi nama selasar sunaryo untuk
mengurangi kesan komersil seperti galeri pada umumnya,
sehingga galeri ini lebih mengarah ke “Artspace offers arts” (
Ruang publik ).
Selain sebagai ruang publik, sunaryo berharap agar galerinya
ini menjadi pusat pendidikan bagi seniman dan budayawan.Galeri
ini
dirancang
pembangunan
oleh
4
arsitek
tahun.
Baskoro
Arsitek
Tedjo
ini
dengan
merancang
masa
dengan
menggunakan tiga asas dalam desain yaitu : Tapak , Sosial, dan
Seni atau lebih mengarah ke Arsitektur Noe-Vernakular. Adapun
fasilitas – fasilitas yang dimiliki, antara lain :
a)
Galeri A memiliki luasan 177 m², galeri ini khusus digunakan
untukmemamerkan hasil karya seni rupa sunaryo. Perhatikan
gambar berikut.
34
Gambar 24. Interior Galeri sunaryo
Sumber : http://kopimanismakbel.blogspot.com/
b) Stone
Garden
memiliki
luasan
sekitar
190
m²,dan
dipergunakan untuk memamerkan hasil karya seni rupa yang
terbuat dari batu (Seni pahat).Perhatikan gambar berikut.
Gambar 25. Outdoor Galeri sunaryo
Sumber : http://kopimanismakbel.blogspot.com/
c) Ruang sayap memiliki luasan sekitar 48 m²,digunakan
untuk
memamerkan
hasil
karya
seni
seniman
muda
Indonesia.Perhatikan gambar berikut.
35
Gambar 26. Ruang sayap Galeri sunaryo
Sumber : http://kopimanismakbel.blogspot.com/
d) Galeri
B.
Galeri
ini
ditujukan
untuk
pameran
permanen.Memiliki luasan sekitar 210 m², memamerkan hasil
seniman Indonesia. Perhatikan gambar berikut.
Gambar 27.ruang pamer permanen sunaryo
Sumber : http://kopimanismakbel.blogspot.com/
5. Galeri Soemardja
Gambar 28. Galeri soemardja
Sumber : soemardja-gallery.blogspot.com
36
Galeri yang terletak di Bandung tepatnya kampus ITB dengan
luasan 150 m², Galeri ini dipergunakan bagi para seniman untuk
memamerkan hasil karya seni rupa. Baik yang berstatus masih
mahasiswa ataupun seniman murni.
Gambar 29 . Interior galeri soemardja
Sumber : soemardja-gallery.blogspot.com
Ruang
pengelola
terdapat
dibagian
atas
ruang
pamer,
sekaligus berfungsi sebagai ruang restorasi. Terdapat pula area kosong
yang
terdapat
pada
bagian
entrance
galeri
sebagai
tempat
memamerkan karya seni patung.
Gambar 30 . Pameran outdoor galeri soemardja
Sumber : Sumber : soemardja-gallery.blogspot.com
37
6. Galeri Edwin Rahardjo
Galeri Edwin rahardjo berada di kota Jakarta tepatnya
daerah kemang. Galeri ini memiliki luas 2000 m² yang
dipergunakan sebagai tempat pameran karya seni rupa ataupun
tempat pertemuan para seniman. Perhatikan gambar tampak
depan dan tampak belakang.
Gambar 31 . Galeri Edwin rahardjo
Sumber : http://faraddinaadisti.blogspot.com/
Gambar 32. Tampak Galeri Edwin rahardjo
Sumber : http://faraddinaadisti.blogspot.com/
38
Tampak belakang didesain lebih modern dan tampak depan
didesain lebih ke arsitektur vernakular.
Terdapat pada lantai 1 dan lantai 2. Pada lantai 1, luas
ruang pamer yaitu 310 m²,sedangkan pada lantai 2 memiliki luas
450 m². Pada lantai 2 terdapat ruang pameran khusus karya seni
rupa Edwin Rahardjo. Berikut Gambar Ruang Pamer Lantai 1 dan
Lantai 2.
Gambar . 33. Ruang pamer lantai 1 Galeri Edwin rahardjo
Sumber : http://faraddinaadisti.blogspot.com/
Gambar 34. Ruang pamer lantai 2 Galeri Edwin rahardjo
Sumber : soemardja-gallery.blogspot.com/
39
7. Resume Studi Literatur
Resume Studi Literatur
Tabel 4. Resume studi literatur
Nama
Letak
Luas
Kapasitas
Galeri
Bentuk dan
Penampilan
Bangunan
1
Art Gallery
of Alberta
2
3
kota
7.900 m2
4
5
lebih
Edmonton,
6.000
Alberta,
seni
dari
karya
Bergaya
arsitektur modern
dengan
Kanada
bentuk
melengkung
yang atraktif
Menil
Gallery
Houston
-
(Texas, AS)
15.000
Pola
denah
lukisan,
sederhana, galeri
patung,
milik pribadi
cetakan,
gambar, foto
Goetz
Gallery
Selasar
Munich
,
-
Jerman
Bandung
Bandung
1500 m2
150 m²
Soemardja
Galeri Edwin
Jakarta
Rahardjo
karya
seni
Sunaryo
Galeri
7.000
2000 m²
170
Bergaya
kontemporer
karya
Bentuk
mengadopsi
seni
arsitektur vernakular
50 karya seni
Berada
rupa
Itb. Formal
140
karya
seni rupa
di
Bergaya
kampus
Arsitektur
vernakular
Sumber : Analisis Penulis
40
BAB III METODE PERANCANGAN
A. Jenis pembahasan
Jenis metode pembahasan yang digunakan adalah metode
kualitatif. Dalam pembahasan digunakan beberapa studi kasus untuk
menunjang judul perancangan yang telah di tetapkan sebelumnya.
Pada setiap komponen perancangan memiliki keterkaitan antar satu
unit dengan unit lannya. Oleh karena itu, pendekatan ditekankan
pada setiap komponen yang berhubungan satu sama lain di dalam
sistemnya, serta keseluruhan system tersebut berhubungan dengan
system yang ada di luarnya.
B. Waktu Pembahasan
Proses pengumpulan data, analisis data, hingga kesimpulan
pembahasan mulai dilakukan pada bulan Januari 2018 s/d Mei 2018.
C. Pengumpulan Data
Data yang diperlukan dalam perancangan ini dikumpulkan
dengan menggunakan prosedur pengumpulan data sebagai berikut:
1. Survey Lapangan
Survey Lapangan dilakukan pada beberapa lokasi yaitu:
a. Kecamatan Tamalate. Survei dilakukan guna mengetahui
ketersediaan
lahan
dan
mencari
data
mengenai
lingkungan sekitar lokasi, aksesibilitas dan jaringan utilitas
daerah. Sehingga data yang diperoleh digunakan sebagai
bahan pertimbangan pemilihan tapak.
41
Gambar 35. Kondisi lahan perancangan
(Dokumentasi Pribadi) 2018
Gambar 36. Lokasi lahan perancangan
(Dokumentasi Pribadi) 2018
b. Survey tapak di lahan kosong yang terletak disamping
pusat pertunjukan dalam hal ini ruang serbaguna CCC
Makassar. Survey dilakukan untuk mencari tapak yang
sesuai dengan judul dan mengakomodir segala aktivitas
dalam perancangan. Lokasi tepat berada disamping
kanan CCC Makassar ,depan Jalan Metro Tanjung Bunga.
Gambar 37. Kondisi lahan terhadap bangunan eksisting
(Dokumentasi Pribadi) 2018
42
D. Landasan Konseptual Perancangan
Skema Perancangan
Skema 1 Skema Perancangan
43
BAB IV
ANALISIS PERANCANGAN GALERI SENI RUPA
DI MAKASSAR
A. Analisis Konsep Dasar Makro
1. Analisis pemilihan lokasi
Analisis pemilihan lokasi bertujuan untuk mendapatkan lokasi yang
sesuai dengan peruntukkan bangunan yaitu sebagai Galeri Seni
Rupa di Makassar sehingga dapat mendukung keberadaan
bangunan ini kedepannya.
Beberapa yang menjadi dasar
pertimbangan dari pemilihan lokasi sebagai berikut :
a) Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Makassar
b) Aksesbilitas
c) Sarana dan prasarana infrastruktur kota
d) Kenyamanan dan keamanan lingkungan setempat
e) Fasilitas di sekitar lokasi yang mampu menunjang fungsi
bangunan
Dengan melihat dasar pertimbangan yang telah diuraikan tersebut,
maka dalam proses pemilihan alternatif lokasi dapat ditentukan
beberapa kriteria sebagai berikut:
a) Kesesuaian lokasi dengan Rencana Tata Ruang Wilayah
(RTRW) Kota Makassar yang berfungsi sebagai kawasan
pariwisata dan pendidikan serta merupakan kawasan pariwisata
dan budaya terpadu.
1) Kecamatan Ujung Pandang (Alternatif 1)
Fungsi utama sebagai kawasan pusat perdagangan dan
pusat jasa pelayanan sosial. Fungsi penunjang sebagai
kawasan pendidikan, hiburan, peribadatan, permukiman, dan
perdagangan.
44
2) Kecamatan Tamalate (Alternatif 2)
Memiliki fungsi utama sebagai kawasan rekreasi dengan
fungsi
penunjang
sebagai
kawasan
permukiman,
perdagangan, perhotelan, perguruan tinggi, dan hutan kota.
3) Kecamatan Manggala (Alternatif 3)
Fungsi utama sebagai kawasan permukiman dengan fungsi
penunjang sebagai kawasan perdagangan, jasa pelayanan
social, perguruan tinggi, industri menengah, peternakan,
rekreasi, hutan/taman kota.
Gambar 35. Peta Administrasi Kota Makassar
Sumber : RTRW Kota Makassar
b)
Aksesbilitas atau pencapaian ke lokasi terjangkau dari dan ke
Bandar udara, pelabuhan laut, dan transportasi darat setempat.
c)
Ketersediaan sarana dan prasarana infrastruktur kota yang
lengkap seperti jalan arteri dan utilitas kota berupa jaringan
listrik, jaringan, air bersih, sanitasi, jaringan komunikasi dan
drainase.
45
d) Lokasi memiliki kenyaman dan dan tingkat keamanan yang
memadai seperti daerah bebas banjir, arus lalulintas yang lancar
dan tingkat kriminalitas yang rendah.
e) Lokasi berada di sekitar fasilitas yang dapat memberi prospek
yang lebih baik kedepannya misalnya fasilitas perhotelan dan
fasilitas pendidikan dan pusat perbelanjaan.
Tabel 5. Sistem Pembobotan Pemilihan Lokasi
Kriteria
Bobot
(B)
ALTERNATIF 1
ALTERNATIF 2
ALTERNATIF 3
Nilai (N)
BxN
Nilai (N)
BxN
Nilai (N)
BxN
a
3
4
12
8
24
6
18
b
3
8
24
6
18
4
12
c
2
8
16
8
24
6
12
d
2
6
12
8
23
2
4
e
3
8
24
8
27
4
12
Total
88
116
58
Sumber : Analisis Penulis
Keterangan
Bobot :
Nilai
1 = kurang penting
2 = tidak mendukung
2 = penting
4 = kurang mendukung
3 = sangat penting
6 = mendukung
8 = sangat mendukung
Berdasarkan hasil pertimbangan analisis, maka lokasi yang
terpilih untuk Galeri Seni Rupa sulawesi selatan adalah alternative
2 di Kecamatan Tamalate.
46
2. Analisis pemilihan tapak
Konsep pemilihan tapak bertujuan untuk mendapatkan tapak
yang sesuai dan dapat mendukung kegiatan di Galeri Seni
Rupa di Makassar.
1
2
Gambar 36. Alternatif pemilihan tapak
Sumber : google earth
Beberapa hal yang menjadi dasar pertimbangan dalam
pemilihan tapak, sebagai berikut:
a) Aksesbilitas
b) Luasan tapak
c) Utilitas kota
d) Lingkungan dan bangunan di sekitar tapak
e) Pandangan dari dan ke tapak
Berdasarkan beberapa dasar pertimbangan tersebut maka yang
menjadi kriteria dalam menentukan tapak yang sesuai adalah
sebagai berikut :
47
a) Luasan tapak mencukupi kebutuhan bangunan
b) Lokasi strategis dan dilalui jalan arteri sehingga mudah
dicapai melalui transportasi umum dan pribadi
Gambar. 37. Jalur Transpotasi Sekitar Alternatif Tapak
Sumber : RTRW Kota Makassar
c) Arus lalu lintas ancar dan tingkat kemacetan rendah pada
jam sibuk
d) Tersedianya utilitas kota seperti air bersih (PDAM), listrik
(PLN), dan telepon (TELKOM)
e) Terdapat bangunan dan fasilitas publik di sekitar tapak
seperti
fasilitas
akomodasi
rekreasi
dan
budaya,
perbelanjaan dan pendidikan.
f) Pandangan dari dan ke dalam tapak mendukung
Gambar 38 Alternatif 1 tapak
Sumber : google earth
Gambar 39 Alternatif 2 tapak
Sumber : google earth
48
Tabel 6. Sistem Pembobotan Pemilihan Tapak
Kriteria
Bobot
(B)
ALTERNATIF 1
ALTERNATIF 2
Nilai (N)
BxN
Nilai (N)
BxN
a
3
8
24
8
24
b
3
8
24
6
18
c
2
6
12
6
12
d
3
8
24
8
24
e
3
8
24
4
12
f
2
6
12
8
16
Total
120
106
Sumber : Analisis Penulis
Keterangan :
Bobot
Nilai
1 = kurang penting
2 = tidak mendukung
2 = penting
4 = kurang mendukung
3 = sangat penting
6 = mendukung
8 = sangat mendukung
Hasil pertimbangan tapak terpilih untuk Galeri Seni Rupa di
Makassar adalah tapak alternatif 1
3. Analisis orientasi bangunan
Orientasi bangunan pandangan dari dan ke tapak mempengaruhi
dalam penentuan orientasi bangunan. Orientasi utama bangunan
menghadap jalan utama yaitu Jl. Metro Tanjung Bunga,
49
4. Analisis Pola tata massa
Pola tata massa terdiri dari 2 bentuk, yaitu :
a. Pola tata massa tunggal
b. Pola tata massa majemuk
Tabel 7 Pola Tata Massa Bangunan
Pola tata massa
Tunggal
Kelebihan
 Mudah dalam
pengawasan
 Mudah dalam
pengaturan sirkulasi
Kekurangan
 Ruang harus
dimanfaatkan lebih baik
 Perlu diperhatikan
masalah pengaturan
cahaya dan
penghawaan
Majemuk
 Mudah membentuk
ruang terbuka
 Menimbulkan kesan
dinamis dan fleksibel
serta mudah dalam
pentahapan bangunan
 Memberikan respon
 Penggunaan lahan
relatf besar
 Sirkulasi relative
panjang
 Hubungan antar unit
bangunan kurang
kompak
terhadap kemungkinan
memilih kegiatan
 Memberikan kesan
adanya keakraban
interaksi sosial
50
Pola tata massa majemuk terdiri dari beberapa macam, yakni :
1) Pola terpusat
Pola atau organisasi terpusat bersiifat lebih stabil dengan ruang
pusat sebagai ruang pemersatu. Ruang sekunder yang
dikelompokkan mengelilingi ruang pusat dapat setara maupun
tidak dalam hal fungsi, bentuk, serta ukurannya. Bentuk pola ini
tanggap terhadap kondisi-kondisi tapak yang bermacammacam.
Pola Terpusat
2) Pola berkelompok (Cluster)
Pola atau organisasi cluster menggunakan pertimbangan
penempatan perletakkan sebagai dasar untuk menghubungkan
suatu ruang dengan ruang lainnya. Bentuk ini bersifat luwes dan
dapat menerima pertumbuhan dan perubahan langsung tanpa
mempengaruhi karakternya. Oleh karena tidak ada tempat
utama, maka sebuah ruang harus dipertegas dengan ukuran,
bentuk dan orientasi dalam polanya untuk menegaskan
keutamaannya.
Pola Cluster
51
3) Pola searah (Linear)
Pola atau organisasi linear bersifat dleksibel dan cepat tanggap
terhadap
bermacam-macam
kondisi
tapak.
Oleh
karena
bentuknya yang panjang, organisasi ini menunj8ukkan pada
satu arah dan menggambarkan gerak, pemekaran serta
pertumbuhan.
Pola Linear
4) Pola radial
Pola atau organisasi radial memadukan unsure organisasi
terpusat maupun linear. Terdiri atas ruang pusat yang dominan
sebagai titik pusat pengembangan organisasi linear seperti
bentuk jari.
Pola Radial
5) Pola grid
Merupakan bentuk-bentuk modular dimana hubungannya satu
dengan yang lainnya diatur oleh sistem grid. Kesan yang
tercipta adalah formil, teratur, dimana pemisahan massa yang
berbeda aktivitasnya tidak jelas namun pencapaiannya relative
efektif
Pola Grid
52
Bangunan Galeri Seni Rupa di Makassar ini direncanakan dibuat pola tata
massa majemuk terpusat agar bangunan galeri yang menjadi bangunan
dengan fokus utama.
B. Analisis Konsep Dasar Mikro
1. Analisis Kebutuhan Ruang
Kebutuhan ruang didasarkan atas pertimbangan:
a) Fungsi Galeri Seni Rupa
b) Pelaku kegiatan
c) Sifat kegiatan yang terjadi
d) Jenis/karakteristik ruang
Bertujuan
untuk
merumuskan
kebutuhan
ruang
serta
menganalisis kegiatan yang berlangsung untuk memperoleh ruangruang yang dibutuhkan. Tentu saja, ini merupakan salah satu hal
penting, dengan adanya kebutuhan ruang yang didapatkan dari
hasil sintesa maka akan mudah dalam mempelajari kegiatan serta
memberikan kenyamanan dalam beraktifitas para pelakunya.
Tabel 8. Kebutuhan Ruang
KELOMPOK
SARANA
KEGIATAN
FISIK
1
2
Kegiatan Utama
Fasilitas
PELAKU
AKTIVITAS
3
4
Pengunjung
Memperhatikan
Utama
hasil
SIFAT
KEBUTUHAN
RUANG
RUANG
5
6
Publik
Ruang Pamer
Perbaikan hasil karya
Semi
Ruang restorasi
seni
publik
karya seni, member
tanggapan (Apresiasi )
Kegiatan
Fasilitas
Pengelola
penunjang
penunjang
Seniman
,
utama
Seleksi
hasil
karya
seni
Penyimpanan
karya seni
Semi
Ruang kurator
publik
hasil
Semi
Ruang
publik
penyimpanan
53
1
2
3
4
5
Menyimpan peralatan
Semi
6
Gudang
publik
Seniman
Pengelola
Membuat hasil karya
Semi
Workshop
seni
Publik
khusus
Mengatur
Privat
Area utilias
Memarkir kendaraan
Publik
Tempat parkir
Datang, berkumpul
Publik
Hall Entrance
Menitipkan barang
Publik
Ruang Penitipan
pencahayaan
&
pengahawaan (AC )
Fasilitas
Pengunjung
penunjang
Pengelola,
umum
seniman
,
Pengunjung
barang
Pengunjung
Mencari
informasi,
Publik
Lobby
membeli tiket
Pengelola
Mengelola
segala
Ruang Pengelola
ruang galeri
Pengunjung,
Membaca buku
Publik
seniman
Pengelola
Ruang
baca
(Perpustakaan)
Mengelola
perpustakaan
Pengunjung
Membuat karya seni
Publik
Workshop umum
Sumber : Analisis Penulis
2. Analisis Besaran Ruang
Analisis besaran ruang pada Galeri Seni Rupa di Makassar sebagai
berikut
Besaran ruang didasarkan atas pertimbangan :
a) Jumlah pemakai fasilitas ruang ( orang dan barang )
b) Standar ruang gerak
c)
Peralatan yang di gunakan
54
Studi jarak pengamat terhadap materi pameran
Gambar 40 Studi jarak pengamat terhadap materi pameran
Sumber : Time sever building types
Gambar 41 Studi jarak pengamat vertikal dan horizontal
Sumber : Time sever building types
55
Gambar 42 Jarak pengamat karya 3D
Sumber : Time sever building types
Perhitungan besaran ruang umumnya dihitung dengan rumus :
L=(CXR)
L = Luas Ruang ( m2 )
C = Kapasitas Ruang
R = Standar Ruang Gerak ( m2/ orang )
Tabel 9. Besaran Ruang
JENIS RUANG
1
Fasilitas Keg. Utama
Ruang pamer temporer
Pameran Umum
2D
Kecil
Sedang
Besar
3D
Kecil
Sedang
Besar
Ruang pamer khusus
Ruang pamer permanen
2D
Kecil
Sedang
KAPASITAS
STANDAR
SUMBER
2
3
4
150
88
12
1,52 m²/unit
2,82 m²/unit
3,68 m²/unit
Analisis
Analisis
Analisis
228 m²
248,16 m²
44,16 m²
72
42
6
370 karya
111 karya
2,08 m²/unit
2,58 m²/unit
4,08 m²/unit
Analisis
Analisis
Analisis
DA
149,7 m²
108,36 m²
24,48 m²
802,86 m²
333 m²/unit
Analisis
Analisis
228 m²
248,16 m²
150
88
3 m²/unit
1,52 m²/unit
2,82 m²/unit
BESARAN
RUANG
5
56
1
2
3
4
5
12
3,68 m²/unit
Analisis
44,16 m²
72
42
6
2,08 m²/unit
2,58 m²/unit
4,08 m²/unit
Analisis
Analisis
Analisis
149,7 m²
108,36 m²
24,48 m²
4 m2/org
DM
802,86 m²
527,32
775,5 m²
2714,22
12 m2
3 org / unit
1 unit
4 m2/org
9 m2
DM
A
12 m2
9 m2
2 unit
2 unit
1,44 m²/unit
0,87 m²/unit
DA
DA
2,88 m²
1,74 m²
2 unit
2 unit
2 unit
1,44 m²/unit
0,87 m²/unit
1,44 m²/unit
DA
DA
DA
2,88 m²
1,74 m²
2,88 m²
3026,12 m²
50%x
280=140 org
1 unit
2 org
2 org
1,88 m2/ org
TSS
252 m²
3 m2/org
DM
6 m²/ unit
2,25 m²/1 org
NMH
5 m²
448,08 m²
100
0,84 m2/org
NAD
84 m²
Asumsi
10 m²
Besar
3D
Kecil
Sedang
Besar
370 karya
Sirkulasi Ruang Pamer 40 %
Ruang transaksi
Rg. promosi & pemasaran
Ruang penitipan barang
Lavatori wanita
- Toilet
- Wastafel
Lavatori pria
- Toilet
- Wastafel
- Urinoir
Total
Fas. Keg. Pendukung
Utama
Lobby / Hall Entrance
Receptionist
Rg. Informasi
Total
Fas. Keg. Pendukung Umum
Rg. pertemuan / serbaguna
Ruang baca (Perpustakaan)
- Ruang Penitipan barang
- Ruang baca
-
3 org / unit
1 org
10 m²
5000 vol
TSS
30,86 m²
2 org
15bk/sqft =
162 vol/m2
4 m²/org
TSS
8 m²
48,86 m²
9,77 m²
58,6 m²
2 org
1 org
1 org
1 org
1 org
1 org
1 org
3 org
3 org
16 m²/unit
8,2 m² / org
12 m² / org
12 m² / org
12 m² / org
12 m² / org
12 m² / org
4 m² / org
4 m² / org
DA
DA
DMSI
DMSI
DMSI
DMSI
DMSI
DA
DA
16 m²
8,2 m²
12 m²
12 m²
12 m²
12 m²
12 m²
12 m²
12 m²
Ruang peminjaman
Sirkulasi 20 %
Total
Pengelola
Rg.Ketua
Rg. Sekretaris
Rg.Kep.Bag. Administrasi
Rg.Kep.Bag. Operasional
Rg.Kep.Bag. Teknis
Rg.Humas
Rg.Perencana produksi
Rg. Ten. Admin
Rg. Inventaris
57
1
Rg. Rapat
Pantry
Lavatori wanita
- Toilet
- Wastafel
2
20 org
3
2 m² / org
4
DA
A
5
40 m² / org
12 m²
2 unit
2 unit
1,44 m²/unit
0,87 m²/unit
DA
DA
2,88 m²
1,74 m²
Lavatori pria
- Toilet
- Wastafel
- Urinoir
2 unit
2 unit
2 unit
1,44 m²/unit
0,87 m²/unit
1,44 m²/unit
DA
DA
DA
Sirkulasi 20 %
Total
Fas. Keg. Pelengkap
Mushollah
Tempat wudhu
2,88 m²
1,74 m²
2,88 m²
125,62 m²
25,2 m²
150,7 m²
50 org
20 org
0,7 m²
6 m²
DA
43 m²
6 x 2 =12 m²
55 m²
11 m²
66 m²
4 m2/org
DM
12 m²
1,4 – 1,7
m²/org
Asumsi 20 %
25 % Rg.
Makan
DA
70 m²
Asumsi
DA
A
20%x70=14m²
25%x70 =
17,5 m²
16 m²
A
16 m²
Sirkulasi 20 %
Total
Ruang kesehatan
Cafe
- Ruang makan & minum
- Rg Adm. & Kasir
- Dapur & Gudang
-
3 org/unit
50 org
Ruang ganti pegawai
Pantry (1/3 dapur)
Lavatori wanita
- Toilet
- Wastafel
Lavatori pria
- Toilet
- Wastafel
- Urinoir
Sirkulasi 20 %
Total
Toko souvenir
Ruang penjualan
Rg Adm. & Kasir
Sirkulasi 20 %
Total
Total seluruh kegiatan
2 unit
2 unit
1,44 m²/unit
0,87 m²/unit
DA
DA
2,88 m²
1,74 m²
2 unit
2 unit
2 unit
1,44 m²/unit
0,87 m²/unit
1,44 m²/unit
DA
DA
DA
2,88 m²
1,74 m²
2,88 m²
145,62
29,12
174,74 m²
36 m²
Asumsi 20 %
Asumsi
Asumsi
36 m²
14 m²
50 m²
10 m²
60 m²
371,34 m²
4054.84 m²
58
Fasilitas Parkir
Jenis Fasilitas
Fasilitas Kegiatan
Kapasitas
Standar m²/
Kebututuhan
(m²)
unit
parkir
3026,12 m²
utama
Fasilitas Keg.
448,08 m²
Pendukung utama
Fasilitas Keg.
58,6 m²
Pendukung umum
Fasilitas Keg.
150,7 m²
Pen.pengelola
Fasilitas Keg.
371,34 m²
Pelengkap
4 Unit
Sumber
Total Luas (m²)
DA
30 x 12,5 = 375
100
30 mobil
50
60 motor
100
4 mobil
50
8 motor
8x2
100
1 mobil
1 x 12,5
50
1 motor
1x2
100
2 mobil
2 x 12,5
= 25
50
4 motor
4x2
= 8
100
4 mobil
4 x 12,5
= 50
50
8 motor
8x2
= 16
4 Bus
4 x 24
= 96
24
60 x 2
= 120
4 x 12,5 = 60
= 16
=12.5
= 2
Total
780.5 m²
Sirkulasi 30 %
234,1 m²
Total seluruhnya
1014,6 m²
Rekapitulasi besaran ruang
Luas tapak yang dibutuhkan dengan ratio perbandingan bangunan
dengan open space 30 : 70, yaitu :
LTB = OS = 30 % : 70 %
OS = 70/30 x 4054,84 m²
= 9461.3 m²
Luas site yang di butuhkan
= LTB + OS + Parkir
= 4054,84 + 9461,3 + 1014,6
= 14530,74 m² = ± 1,4 Ha
59
3 . Analisis Bentuk dan Penampilan Bangunan
Sebagai wadah yang menjadi Galeri seni rupa di Makassar.
Sehingga penampilan bangunan dapat menjadi simbol dari fungsi
bangunan itu sendiri. Pendekatan bentuk serta penampilan
bangunan didasarkan atas pertimbangan sebagai berikut :
a. Cerminan terhadap fungsi bangunan
Penampilan bangunan mampu mencerminkan fungsi dan
karakter bangunan yang diwadahi sebagai tempat pameran
beraneka karya seni rupa. Jenis kegiatan yang berlangsung
didalamnya sangat mempengaruhi pola dan karakter ruang
yang
terbentuk,
yang
kemudian
memepengaruhi
bentuk
bangunan secara keseluruhan.
b. Kondisi bentuk tapak
Kondisi bentuk tapak turut mempengaruhi bentuk penampilan
bangunan dalam hal pengolahan lay out denah bangunan
secara keseluruhan.
c. Orientasi bangunan
Menyesuaikan olahan tapak terbaik dengan pertimbangan
masing- masing view sekitar bangunan.
Terdapat tiga bentuk dasar dengan kelebihan dan kekurangan
masing-masing bentuk, yaitu :
a. Persegi
 Statis, stabil, normal, monoton, kurang
berirama
 Menjaga pola kegiatan dengan baik
karena ada patokan arah
 Memberikan kesan kokoh dan
monumental.
 Efektifitas dan flesibiltas ruang baik.
60
b. Lingkaran

Menarik, atraktif, berirama

Patokan arah kurang jelas.

Flesibilitas ruang cukup baik

Lembut
c. Segitiga

Dinamis, atraktif

Menarik, berirama

Patokan arah tidak jelas (3 arah)
menyebabkan perlunya perencanaan
yang tepat dalam pelaksanaan pola kegiatan.
61
BAB V
KONSEP DASAR PERANCANGAN
A. Konsep Dasar Perancangan Makro
1. Konsep Penentuan Lokasi
Konsep penentuan lokasi bertujuan untuk mendapatkan lokasi
yang sesuai dengan peruntukkan bangunan yaitu sebagai
Galeri Seni Rupa di Makassar sehingga dapat mendukung
keberadaan bangunan ini kedepannya. Beberapa yang menjadi
dasar pertimbangan dari pemilihan lokasi sebagai berikut :
a) Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Makassar
b) Aksesbilitas
c) Sarana dan prasarana infrastruktur kota
d) Kenyamanan dan keamanan lingkungan setempat
e) Fasilitas di sekitar lokasi yang mampu menunjang fungsi
bangunan
Dengan melihat dasar pertimbangan yang telah diuraikan
tersebut, maka dalam proses pemilihan alternatif lokasi dapat
ditentukan beberapa kriteria sebagai berikut:
a) Kesesuaian lokasi dengan Rencana Tata Ruang Wilayah
(RTRW) Kota Makassar yang berfungsi sebagai kawasan
pariwisata dan pendidikan serta merupakan kawasan
pariwisata dan budaya terpadu.
1) Kecamatan Ujung Pandang (Alternatif 1)
Fungsi utama sebagai kawasan pusat perdagangan dan
pusat jasa pelayanan sosial. Fungsi penunjang sebagai
kawasan pendidikan, hiburan, peribadatan, permukiman,
dan perdagangan.
62
2) Kecamatan Tamalate (Alternatif 2)
Memiliki fungsi utama sebagai kawasan rekreasi dengan
fungsi
penunjang
sebagai
kawasan
permukiman,
perdagangan, perhotelan, perguruan tinggi, dan hutan
kota.
3) Kecamatan Manggala (Alternatif 3)
Fungsi utama sebagai kawasan permukiman dengan
fungsi penunjang sebagai kawasan perdagangan, jasa
peelayanan social, perguruan tinggi, industri menengah,
peternakan, rekreasi, hutan/taman kota.
Gambar 43. Peta Administrasi Kota Makassar Kec. Tamalate
Sumber : RTRW Kota Makassar
Berdasarkan beberapa pertimbangan, maka lokasi yang
terpilih untuk Galeri Seni Rupa di Makassar adalah di Kecamatan
Tamalate.
63
2. Konsep Penentuan Tapak
Konsep penentuan tapak bertujuan untuk mendapatkan tapak
yang sesuai dan dapat mendukung kegiatan di Galeri seni Rupa
di Makassar.
Beberapa hal yang menjadi dasar pertimbangan dalam
penentuan tapak, sebagai berikut:
a) Aksesbilitas
b) Luasan tapak
c) Utilitas kota
d) Lingkungan dan bangunan di sekitar tapak
e) Pandangan dari dan ke tapak
Berdasarkan beberapa dasar pertimbangan tersebut maka yang
menjadi kriteria dalam menentukan tapak yang sesuai adalah
sebagai berikut :
a) Luasan tapak mencukupi kebutuhan bangunan
b) Lokasi strategis dan dilalui jalan arteri sehingga mudah
dicapai melalui transportasi umum dan pribadi.
c) Arus lalu lintas ancar dan tingkat kemacetan rendah pada
jam sibuk
d) Tersedianya utilitas kota seperti air bersih (PDAM), listrik
(PLN), dan telepon (TELKOM)
e) Terdapat bangunan dan fasilitas publik di sekitar tapak
seperti
fasilitas
akomodasi
rekreasi
dan
budaya,
perbelanjaan dan pendidikan.
64
Gambar 44. Tapak terpilih
Sumber : google earth
Hasil kriteria menunjukkan tapak terpilih untuk Galeri Seni Rupa di
Makassar adalah tapak alternatif 1.
3. Konsep Analisis Tapak
Pengolahan tapak berdasarkan pertimbangan keadaan lingkungan
sekitar agar dapat mendukung keberadaan galeri seni rupa.
a) Kondisi Awal Tapak
Tapak memiliki luas yang cukup besar dan memiliki kontur
yang datar. Luas total tapak yang tersedia mencukupi
kebutuhan tapak dengan tidak mengambil area yang terkena
garis sempadan sungai dengan tujuan tetap menjaga
kelestarian dan kelangsungan hidup biota di sektar sungai.
65
Gambar 45. Kondisi Awal Tapak
Sumber : Analisis penulis
b) Pandangan dan Orientasi Bangunan
pandangan dari dan ke tapak mempengaruhi dalam
penentuan orientasi bangunan. Orientasi utama bangunan
menghadap jalan utama yaitu Jl. Metro Tanjung Bunga.
Gambar 46. Pandangan dan Orientasi bangunan
Sumber : Analisis Penulis
c) Garis Sempadan Bangunan
Bangunan akan ditempatkan di area bebas sempadan pada
tapak. Pada area sempadan bagian depan bangunan sekitar
40 – 50 m dan belakang 20 -30 m
66
d) Orientasi Matahari dan Arah Angin
Cahaya matahari dimanfaatkan secara maksimal sebagai
pencahayaan alami pada bangunan. Panas matahari dan
hembusan angin laut direduksi dengan adanya pepohonan
dan vegetasi lainnya.
e) Kebisingan
Vegetasi dimanfaatkan sebagai penyaring dari kebisingan
dan polusi yang berasal dari lalulintas kendaraan.
Tidak bising
Sedikit Bising
Tidak bising
TAPAK
GALERI
bising
Gambar 47. Kebisingan dan Polusi
Sumber : Analisis penulis
4. Konsep penataan sistem Sirkulasi
Gambar 48. Sirkulasi dan Pencapaian
Sumber : Analisis penulis
67
5.
Konsep Tata Massa Bangunan
Dalam pemilihan bentuk / pola tata massa bangunan, yang jadi
pertimbangan adalah :
a) Karakter dan kondisi fisik tapak
b) Pengelompokkan ruang berdasarkan sikronisasi kelompok
kegiatan dan karakter kegiatan
c) Sirkulasi yang efisien
d) Orientasi bangunan
Bangunan Galeri Seni Rupa di Makassar dibuat dengan konsep
massa majemuk pola terpusat.
Gambar 49. Pola tata massa
Sumber : Analisis penulis
Keterangan :
: Ruang Terbuka Hijau
: Publik
: Privat
: Servis
68
6. Konsep Penataan Ruang Luar
a) Gerbang entrance
Merupakan elemen ruang luar yang pertama, terletak dipintu
masuk oleh karena itu peranannya sangat penting sebab
merupakan massa pertama yang mendapat perhatian.
Bentuk gerbang yang direncanakan harus kreatif dan tidak
kaku agar dapat menarik perhatian umum dengan segera.
b) Sirkulasi
Mencakup area parkir, jalan-jalan dalam lokasi Galeri Seni
Rupa di Makassar dan.Pengolahan area sirkulasi ini perlu
mendapat perhatian terutama area sirkulasi publik dimana
pengolahannya harus mencerminkan kesan kreatif, santai,
dan tidak kaku, sehingga pengunjung dapat merasakan
kenyamanan.
c) Plaza
Plaza adalah suatu area yang cukup luas, merupakan area
penerimaan, area transisi dari skala mobil ke skala manusia.
Fungsinya :
1) Sebagai pameran outdoor
2) Sebagai tempat berkumpul
3) Pusat orientasi pengunjung
d) Taman
Merupakan daerah kegiatan bagi pengunjung untuk bersantai
dan
sebagai
elemen
yang
dapat
menyejukkan
mata
pengunjung. Diletakkan pada area-area kegiatan pasif.
69
B. Konsep Dasar Perancangan Mikro
1. Kebutuhan Ruang
Berdasarkan kegiatan pemakai maka dibutuhkan ruang – ruang
sebagai berikut :
a) Kegiatan Utama :
-
Ruang Pameran
b) Kegiatan Penunjang Utama
-
Ruang Restorasi
-
Ruang Kurator
-
Ruang Penyimpanan
-
Gudang
-
Area Utilitas
c) Kegiatan Penunjang Umum
-
Hall Entrance
-
Ruang Penitipan barang
-
Ruang Pengelola
-
Lobby
-
Ruang Baca ( Perpustakaan )
2. Besaran Ruang
Besaran
ruang
yang
dibutuhkan
ditetapkan
dengan
mempetimbangkan hal-hal sebagai berikut :
a. Jumlah / kapasitas pelaku kegiatan yang diwadahi
b. Jumlah, type, ukuran dan tata letak perabot dan peralatan
c. Standar gerak dan persyaratan luas perorangan
d. Standar persyaratan dan besar ruang
e. Sirkulasi pemakai
70
Tabel 10. Konsep besaran ruang
JENIS RUANG
Jumlah
Ruang
BESARAN
RUANG
1
2
3
Kecil
1
228 m²
Sedang
1
248,16 m²
Besar
1
44,16 m²
Kecil
1
149,7 m²
Sedang
1
108,36 m²
Besar
1
24,48 m²
Fasilitas Keg. Utama
Ruang pamer temporer
Pameran Umum
2D
3D
802,86 m²
Ruang pamer khusus
1
333 m²/unit
Kecil
1
228 m²
Sedang
1
248,16 m²
Besar
1
44,16 m²
Kecil
1
149,7 m²
Sedang
1
108,36 m²
Besar
1
24,48 m²
Ruang pamer permanen
2D
3D
71
1
2
Jumlah
3
802,86 m²
527,32
Sirkulasi Ruang Pamer 40 %
775,5 m²
2714,22
Ruang transaksi
1
12 m2
Rg. promosi & pemasaran
1
12 m2
Ruang penitipan barang
1
9 m2
2
2,88 m²
2
1,74 m²
2
2,88 m²
2
1,74 m²
2
2,88 m²
Lavatori wanita
-
Toilet
Wastafel
Lavatori pria
-
Toilet
Wastafel
Urinoir
3026,12 m²
Total
Fas. Keg. Pendukung
Utama
Lobby / Hall Entrance
1
252 m²
Receptionist
1
6 m²/ unit
Rg. Informasi
1
5 m²
Total
448,08 m²
Fas. Keg. Pendukung Umum
Rg. pertemuan / serbaguna
1
84 m²
Ruang baca (Perpustakaan)
-
Ruang Penitipan barang
1
10 m²
-
Ruang baca
1
30,86 m²
72
1
-
Ruang peminjaman
2
3
1
8 m²
Jumlah
48,86 m²
Sirkulasi 20 %
9,77 m²
58,6
Total
m²
Pengelola
Rg.Ketua
1
16 m²
Rg. Sekretaris
1
8,2 m²
Rg.Kep.Bag. Administrasi
1
12 m²
Rg.Kep.Bag. Operasional
1
12 m²
Rg.Kep.Bag. Teknis
1
12 m²
Rg.Humas
1
12 m²
Rg.Perencana produksi
1
12 m²
Rg. Ten. Admin
1
12 m²
Rg. Inventaris
1
12 m²
Rg. Rapat
1
40 m² / org
Pantry
1
12 m²
2
2,88 m²
2
1,74 m²
2
2,88 m²
2
1,74 m²
2
2,88 m²
Lavatori wanita
-
Toilet
Wastafel
Lavatori pria
-
Toilet
Wastafel
Urinoir
Jumlah
Sirkulasi 20 %
Total
125,62 m²
25,2 m²
150,7 m²
73
1
2
3
Mushollah
1
43 m²
Tempat wudhu
1
6 x 2 =12 m²
Fasilitas Kegiatan Pelengkap
Jumlah
55 m²
Sirkulasi 20 %
11 m²
Total
66 m²
Ruang kesehatan
1
12 m²
Cafe
-
Ruang makan & minum
1
70 m²
-
Rg Adm. & Kasir
1
20%x70=14m²
25%x70 =
-
Dapur & Gudang
-
Ruang ganti pegawai
- Pantry (1/3 dapur)
Lavatori wanita
-
Toilet
Wastafel
1
17,5 m²
16 m²
1
16 m²
2
2,88 m²
2
1,74 m²
2
2,88 m²
2
1,74 m²
2
2,88 m²
Lavatori pria
-
Toilet
Wastafel
Urinoir
Jumlah
145,62
Sirkulasi 20 %
29,12
174,74 m²
Total
Toko souvenir
Ruang penjualan
1
36 m²
Rg Adm. & Kasir
1
14 m²
74
Jumlah
50 m²
Sirkulasi 20 %
10 m²
60 m²
Total seluruhnya
371,34 m²
Rekapitulasi besaran ruang
Kegiatan utama
= 5026,12 m2
Kegiatan pendukung utama
= 948,08 m2
Kegiatan pendukung umum
= 558,6 m2
Kegiatan pengelolaan
= 650,7 m2
Kegiatan pelengkap
= 871,34 m2
Total kegiatan
= 8054,84 m2
Area parkir
= 1014,6 m2
9069,44 m2
Total
Rekapitulasi besaran ruang
Luas tapak yang dibutuhkan dengan ratio perbandingan bangunan dengan
open space 30 : 70, yaitu :
LTB = OS = 30 % : 70 %
OS = 70/30 x 8054.84 m²
= 9461.3 m²
Luas site yang di butuhkan
= LTB + OS + Parkir
= 4054,84 + 9461,3 + 1014,6
= 18530,74 m² = ± 1,8 Ha
75
3. Penentuan Kontak dan Frekuensi
a) Makro
Main Entrance
Hall
Lobby
Galeri / Ruang pamer
Fasilitas penunjang utama
Fasilitas penunjang umum
Fasilitas pelengkap
b) Mikro
1) Fasilitas penunjang utama
Ruang restorasi
Ruang kurator
Ruang penyimpanan
Gudang
Workshop khusus
Area utilitas
76
2)
Fasilitas penunjang umum
Tempat parkir
Hall
Tempat penitipan barang
Ruang baca
Workshop umum
Ruang pertemuan
Ruang lelang
Ruang security
3) Fasilitas pelengkap
Keterangan :
Erat
Cukup erat
Tidak erat
77
4. Penentuan Pola Tata Ruang
a) Penataan
ruang
dipengaruhi
oleh
pola
sirkulasi
implikasinya terhadap pola sirkulasi
b) Untuk menghidari sifat monoton dari konsentrasi, setelah
salah satu atau dua massa dimasukkan suasana yang lain.
c) Sirkulasi berurutan dari ruang pameran umum, ruang
pameran khusus, dan ruang pameran koleksi.
d) Menghindari cross sirkulasi
e) Memberikan kesan bergerak dan mengurangi gangguan
suara dan cahaya. Adapun skema pola tata ruang :
MAIN ENTRANCE
FOYER/LOBBY
AREA PENUNJANG
HALL
RUANG PAMER
AREA PELENGKAP
AREA PENGELOLA
RUANG PERTEMUAN
AREA UTILITAS
BACK ENTRANCE
Skema 2 . Pola Tata Ruang
Sumber : Analisis Penulis
78
5. Penentuan bentuk dan penampilan bangunan
Galeri Seni Rupa di Makassar ini diharapkan memilik bentuk
yang menyerupai identitas masyarakat Sulawesi selatan
pada umumnya. Dengan pertimbangan bentuk yang
Gambar 50. Konsep Bentuk dan Penampilan Bangunan
Sumber : Analisis Penulis
6. Sistem Struktur
Jenis dan alternatif struktur yang direncanakan pada
bangunan Galeri Seni Rupa Sulawesi Selatan di
Makassar :
a) Sub struktur
Struktur yang berfungsi sebagai penopang bangunan
yang akan menyalurkan beban bangunan terhadap
tanah. Dibutuhkan ketelitian karena struktur yang
digunakan harus disesuaikan dengan jenis tanah.
79
Alternatif sub struktur yang akan digunakan :
1) Pondasi tiang pancang

Aman untuk gaya vertikal dan lateral

Memiliki
lapisan
tanah
keras
jauh
dari
getaran
dan
permukaan tanah.

Pelaksanaanya
menimbulkan
bising

Bila pelaksanaannya tidak dilakukan dengan
baik maka tiang akan cepat hancur

Penggunaan bahan yang cukup ekonomis

Pelaksanaan mudah dan tidak memerlukan
tenaga ahli.
2) Pondasi plat datar

Aman menahan gaya vertikal dan lateral

Penggunaan bahan cukup ekonomis

Pelaksanaan dilapangan lebih mudah
3) Pondasi Sumuran

Aman menahan gaya vertikal dan lateral

Cocok untuk segala jenis tanah

Tingkat kebisingan rendah dan getaran kecil

Penggunaan bahan yang cukup ekonomis.

Pelaksanaan
dilapangan
memerlukan
perhatian yang lebih cermat dengan tenaga
ahli.
4) Pondasi rakit

Daya dukung tanah yang rata.

Kekakuan dan stabilitas cukup besar dalam
menghadapi gempa, terutama penurunan.

Penggunaan bahan konstruksi cukup boros
dan pelaksanaannya agak sulit.
80
Berdasarkan uraian alternatif sub struktur (struktur
pondasi) maka pondasi yang akan dipilih adalah pondasi
pondasi sumuran dengan melihat lokasi bangunan yang
direncanakan berada pada kawasan dengan kondisi
tanah yang relatif berawa dan berada di daerah pantai.
b) Super struktur
1) Sistem core

Kuat dalam menghadapi gaya horizontal.

Daya tahan terhadap cuaca dan api.

Fleksibilitas
pengaturan
dan
penggunaan
ruang yang efisien.

Mampu memberikan nilai estetika yang ingin
ditampilkan dalam bangunan.
2) Sistem dinding pemikul

Memiliki kekakuan yang sangat tinggi dalam
memikul
beban
sehingga
elastisitasannya
kurang dalam menghadapi gempa yang kuat.

Pemakaian bahan konstruksi banyak, dan
waktu pelaksanaannya sangat lama.

Efektif sampai keetinggian 20 lantai

Banyak menggunakan dinding masif sehingga
beban yang di timbulkan padat dan berat.

Kurang
efisisen
karena
dinding
pemikul
biasanya merupakan dinding pemisah.
3) Sistem rangka

Aman dalam menahan gaya gempa, angin dan
beban struktur sendiri.

Pemakaian bahan konstruksi cukup berat.

Kurang efisien karena banyak kolom.
81

Jarak kolom sangat menentukan flesibilitas
ruang

Dengan
konstruksi
beton
efektif
sampai
ketinggian 20 lantai.

Dan konstruksi baja efektif sampai 30 lantai.
4) Sistem rangka dinding geser

Elastis dalam menahan gempa

Pemakaian bahan konstruksi agak banyak dan
waktu pelaksanaan cepat tapi agak sulit pada
bagian dinding.

Dengan
konstruksi
beton
efektif
sampai
ketinggian 30 lantai, dengan konstruksi baja
efektif sampai 40 lantai.

Pemakaian ruang cukup efektif.

Kesan yang ditimbulkan cukup ringan.
Berdasarkan uraian alternatif struktur pendukung maka
sistem struktur yang akan diterapkan pada bangunan
adalah adalah sistem dinding pemikul.
c) Upper struktur
Sistem struktur yang direncanakan untuk upper
struktur (struktur atap) yaitu dengan menggunakan
sistem rangka baja yang dipadukan dengan plat beton
yang
telah
diberikan
lapisan
anti
air,
dengan
pertimbangan sebagai berikut :
1) Memiliki
kemampuan
untuk
menahan
beban
struktur bentangan lebar.
2) Mudah dalam pelaksanaan
3) Daya tahan yang tinggi terhadap angin dan cuaca.
82
7. Utilitas
a) Sistem pencahayaan alami (natural light)
Kebutuhan pencahayaan rata-rata dalam ruangan adalah
300-500 lux, sedangkan potensi optimum cahaya langit
global, mulai dari langit berawan hingga langit cerah
berkisar 20.000-100.000 lux.
Secara general setiap ruang dalam lingkup Galeri
Seni
Rupa
di
Makassar
dikondisikan
untuk
dapat
memanfaatkan cahaya langit seoptimum mungkin, kecuali
pada studio yang menempatkan bukaan sebagai elemen
pengkondisian akustik ruang. Setiap luas bukaan pada
permukaan luar bangunan memberi peluang cahaya alami
untuk masuk, namun dimensi dan perletakannya harus
disinkronkan dengan keseluruhan sistem.
b) Sistem pencahayaan buatan
Neufert dan Tutt menstandarkan kebutuhan pencahayaan
ruang sesuai pendekatan kenyamanan melihat, sebagai
berikut
1)
Ruang pameran 300-750 lux
2)
Lobby, entrance dan ruang tunggu 150 lux
3)
Ruang seminar 750 lux
4)
Ruang kerja 200-750 lux
5)
Penerangan orientasi 20 lux
6)
Penerangan jalan/sirkulasi 100 lux
Fungsi lain dari pencahayaan buatan, selain sebagai penerangan,
yaitu :

Estetika
Warna dan pergerakan cahaya sangat penting sebagai
83
pembentuk suasana dan pencipta nuansa.

Point of view
Obyek-obyek vital membutuhkan cahaya kontras agar
keberadaannya diketahui, misalnya tangga darurat, fire
hydrant, saklar dan sebagainya.
Seluruh fungsi penerangan buatan dapat diwujudkan dalam
bentuk spesifikasi jenis lampu, antara lain :

House
light,
digunakan
untuk
memenuhi
kekuatan
penerangan ideal tiap ruang.

Foot light, digunakan untuk menghilangkan bayang-bayang
musisi, dapat pula digunakan untuk menciptakan suasana
dramatis ruang luar.

Work light, kegiatan kerja yang membutuhkan kecermatan
tinggi dengan spesifikasi lampu berkekuatan pencahayaan
yang besar (1500-2000 lux) dan mudah diarahkan ke obyek
kerja.

Spot light, memiliki sinar terarah dengan kombinasi gerakan
yang dikendalikan secara AMS (Automobile Moving Sistem)
akan sangat menunjang saat pertunjukan musik digelar. Spot
light sering pula dimanfaatkan untuk memberi tekanan pada
tekstur dan warna.

Laser beam (sinar laser), lebih berfungsi sebagai estetika
daripada sebagai penerangan. Pertunjukan sinar laser
sangat mungkin dilakukan di dalam dan di luar ruangan
dengan efek yang spektakuler.

Lampu darurat, menghasilkan pencahayaan kontras untuk
menjadikan obyek vital tertentu agar mudah dilihat. Lampu
darurat diletakkan pada pintu tangga darurat, saklar, fire
hydrant box, fire extinguisher, dll.
84
c)
Sistem Penghawaan
Pengkondisian
hawa/udara
diperuntukkan
demi
memberikan kenyamanan individu saat mengakses suatu
ruang. Fungsi dan waktu operasional yang berbeda tiap
ruang dalam lingkup Galeri Seni Rupa di Makassar,
menuntut sebuah sistem penghawaan yang disesuaikan
dengan kebutuhan ruangan.
Melalui pendekatan-pendekatan tersebut, maka ditentukan sistem
penghawaan Galeri Seni Rupa di Makassar, sebagai berikut
1) Penghawaan alami
Seluruh ruang non pertunjukan dan non studio
dikondisikan
untuk
mengoptimumkan
penghawaan
alami, dengan memperhatikan :
 Sinkronisasi dengan totalitas sistem yang dianut ,
Galeri Seni Rupa di Makassar seperti konsep bentuk,
sistem akustik ruang , sistem pencahayaan dan lainlain.
 Dampak buruk wind chemical attack bagi struktur
bangunan, interior, dan kesehatan manusia.
2) Penghawaan buatan
Penghawaan
buatan,
dalam
hal
ini
AC
(air
conditioning), sangat dibutuhkan oleh ruang-ruang yang
tertutup rapat, seperti ruang pertunjukan dan studio
musik. Galeri Seni Rupa di Makassar memanfaatkan dua
jenis sistem AC, yaitu :
1) AC Central / Central Station Sistem
AHU (air handling unit) merupakan elemen inti AC
central yang biasanya terdapat dalam satu ruang. Dari
85
ruang AHU, udara yang telah diatur temperatur dan
kelembabannya kemudian didistribusikan ke ruangan
melalui ducting. Ducting dilapisi material selimut
akustik
dan
material
selimut
temperatur
untuk
menekan kebisingan dan temperatur yang cenderung
naik akibat gesekan dan eliminasi udara panas di luar
ducting. Sistem AC ini cocok untuk ruangan yang
digunakan secara berkala dalam jangka waktu yang
pasti, seperti kantor pengelola, tempat penjualan
karya seni/ cendera mata, lobby, dan sebagainya.
2)
AC Unitary Sistem / Package Sistem
Kapasitasnya yang secukupnya, pengoperasiannya
yang
relatif
mudah
dan
dapat
sewaktu-waktu,
menjadikan sistem AC ini efektif dan efisien digunakan
pada
ruang
studio.
Pendistribusiannya
menggunakan
ducting
yang
besar
tanpa
(seperti
AC
Central), sehingga menunjang pengkondisian akustik
ruang,
mengingat
bukaan
ducting
dapat
memperlemah pemerataan dan penguatan seluruh
jangkauan frekuensi audio dalam ruang.
d)
Akustik
Untuk
filterisasi
bising
alamiah
digunakan
secara
penataan lansekap di sekeliling bangunan sedangkan untuk
filter bising di dalam bangunan menggunakan material
akustik terutama pada ruang seminar.
86
e)
Sistem distribusi air bersih
Pengadaan air bersih pada bangunan dimaksudkan untuk
kebutuhan primer pemakai bangunan dan menanggulangi
kemungkinan terjadinya bahaya kebakaran. Sumber air bersih
utama berasal dari PDAM.
RESERVOIR
PAM
POMPA
Distribusi
SUMUR
ARTETIS
Skema
Bak
Penampungan
POMPA
3. Skema Distribusi Air Bersih
Prinsip distribusi air bersih dapat diuraikan sebagai berikut :
Air yang berasal dari sumber air bersih PDAM dan sumur,
ditampung dalam bak penampungan reservoir bawah. Kapasitas
daya tampung reservoir bawah ditentukan sesuai kebutuhan air
pada bangunan. Sumber air utama dari PAM sedangkan sumber
cadangan air berasal dari sumur artesis (deep weel). Air
ditampung pada ground reservoir selanjutnya di distribusikan ke
top reservoir kemudian disalurkan ke tiap lantai.
f)
Sistem pembuangan air kotor
Pada dasarnya, air kotor dalam bangunan ini dibagi menjadi
tiga kategori yaitu :
87
1) Pembuangan air hujan.
Karena air yang mengalir bersifat alamiah dan tidak
menimbulkan pencemaran dapat langsung ke sistem
drainase lingkungan Terminal Mall.
2) Pembuangan air kotor dari dapur/KM, yang bersifat cair
ditampung dalam bak kontrol dan dialirkan ke IPAL
(Instalasi Pengolahan Air Limbah) yang selanjutnya
dialirkan ke riol kota.
3) Pembuangan disposal padat yang berasal dari WC
disalurkan melalui pipa pembuangan langsung ke
septictank. Sedangkan untuk limbah yang mengandung
bahan kimia terlebih dahulu disalurkan ke bak kontrol
lalu ke Sewage Treatment Plan dan dibuang ke riol kota
Lavatory
Septic tank
Air kotor
maintenance
Bak kontrol
Peresapan
Water Treatment
Air hujan
Air kotor
berlemak
Skema
Riol kota
Penangkap lemak
4.
Skema sistem Pembuangan Air Kotor
88
g) . Sistem jaringan listrik
Sumber
utama
tenaga
listrik berasal
dari
PLN,
sedangkan sumber cadangan dipersiapkan generator set
apabila aliran listrik dari PLN terputus. Energi listrik selain
digunakan sebagai sistem penerangan atau pencahayaan
buatan di dalam dan diluar bangunan, juga digunakan
sebagai sumber energi untuk tata udara, sistem jaringan air
bersih dan air kotor dan sistem komunikasi dalam
bangunan.
Gardu/trafo
PLN
Panel utama
ATS
Diesel/genzet
Skema 5.
h)
Peralatan
listrik
Sub Panel utama
Panel utama
Skema Jaringan ME
Sistem Komunikasi
Terdiri atas :
1) Komunikasi internal dengan intercom untuk hubungan
komunikasi antar ruang dalam bangunan.
2) Telepon eksternal dengan sistem PABX (Private
Automatic
Branch
Exchange)
atau
sambungan
langsung malalui telepon umum dan parkir.
89
3) Faksimile untuk menyampaikan atau mengirimkan data
secara tertulis.
Telepon
Intercom
Komunikasi luar
DID
PABX
Komunikasi dalam
d
d
Telepon
Intercom
Skema
6. Skema Jaringan Komunikasi Dalam Gedung
i) Sistem transportasi
1) Sirkulasi vertikal
Sirkulasi vertikal dalam bangunan menggunakan tangga
normal, lift, dan escalator.
2) Sirkulasi horizontal
Sirkulasi
horizontal
menggunakan
selasar
yang
ukurannya disesuaikan dengan fungsi ruang sekitarnya.
j) Sistem Pembuangan Sampah
Galeri Seni Rupa di Makassar tidak membutuhkan adanya
shaft sampah mengingat bangunan ini bukan bangunan
berlantai banyak, sehingga masalah pengumpulan dan
pembuangan sampah dilakukan hanya dengan cara :
1) Penyediaan tempat sampah atau keranjang sampah pada
tempat-tempat umum yang mudah diangkut dan dibersihkan.
Kemudian sampah diangkut dengan lori sampai ke bak
90
penampungan sampah induk.
2) Selanjutnya dari tempat penampungan sampah induk
diangkut ke luar bangunan dengan mobil kendaraan ke
Tempat Pembuangan Akhir.
k) . Sistem Keamanan
Sistem pencegahan dan penanggulangan kebakaran
Untuk mencegah dan menanggulangi bahaya kebakaran maka
digunakan
beberapa
alat
pencegah
kebakaran
dan
penanggulangannya, seperti berikut :
1) Penggunaan material bangunan tahan api
Material gypsum selain tahan api, memiliki koefisien
penyerapan
bunyi
yang
tinggi
sehingga
menunjang
pengkondisian akustik ruang. Material tangga darurat dari
beton bertulang sedikitnya bertahan dua jam kebakaran
merupakan waktu yang cukup untuk mengosongkan
ruangan.
2) Pelapisan elemen elektrikal dengan isolator listrik sekaligus
fire-proof, sehingga antisipasi hubungan pendek arus listrik.
3) Fire Alarm / Detector (Alarm Kebakaran)
Memberikan sinyal kebakaran melalui deteksi lebih dini
sehingga tindakan preventif lebih cepat dapat diambil.
Alat yang digunakan adalah detector asap/smoke detector
ditempatkan pada ruang-ruang dalam serta detector
panas/heat detector ditempatkan pada ruang parkir dan
pantry.
4) Sprinkler (Pemadaman Otomatis)
Berhubungan dengan fire alarm, ditempatkan pada plafond
dan bekerja secara otomatis bila terjadi kenaikan suhu 1350
F – 1600 F dengan menyemburkan air saat detektor telah
91
mendeteksi adanya asap dan panas di atas normal. Daya
layanan sprinkler adalah 200-250 m2/unit dengan jarak
minimal 9 meter.
5) Fire extinguisher
Berupa alat pemadam kebakaran berbahan kimia yang
dikemas portabel agar mudah dioperasikan langsung ke
titik kebakaran. Daya layanan fire extinguisher adalah 200250 m2/unit, diletakkan dengan jarak 20-30 m.
6) Fire hydrant
Berupa
jaringan
dikhususkan
plumbing
untuk
bertekanan
memadamkan
api.
tinggi
Titik
yang
keluaran
jaringan plumbing ini berupa fire hydrant box berisi kran dan
selang air dengan daya layanan ±800 m2/unit, diletakkan
dengan jarak 30 m – 50 m.
7) Smoke vestibule sistem
Saat smoke detector berhasil mendeteksi keberadaan asap,
maka kipas asap yang biasanya diletakkan di atap menarik
udara yang terkontaminasi untuk keluar dari gedung.
Bersamaan dengan itu, blower AC bergerak otomatis
mendistribusikan udara segar sekaligus memberi tekanan
lebih besar dari ruang sekitarnya (pressurized stairwell).
Saat terjadi kebakaran diasumsikan arus listrik PLN dan
genzet terhenti, kipas isap dan blower AC harus digerakkan
oleh baterai kering UPS (Uniterrupted Power Sistem) yang
diletakkan dalam ruang super fire-proof. Kelancaran sistem
kerja
UPS
mengingat
sangat menunjang
pressurized
kerja tangga darurat,
stairwell
sesungguhnya
berkonsentrasi kerja dalam ruang tangga darurat sekitarnya.
8)
Dry Chemycal Powder
92
Pemadam api semprot yang berupa bubuk, agar tidak
merusak barang-barang seni yang dipamerkan pada saat
terjadi kebakaran.
Sedangkan alat bantu penyelamatan jika terjadi kebakaran,
terdiri dari :

Sumber daya listrik darurat, untuk mengaktifkan semua
peralatan bantu evakuasi.

Lampu
darurat,
dipergunakan
untuk
mempermudah
penglihatan pada saat terjadi kebakaran.

Pintu kebakaran / pintu keluar darurat dengan lebar minimal
1,2 meter.

Tangga darurat
ALARM
FIRE
SMOKE
DETECTOR
CONTROL
PANEL
GAS
GENSET
SPRINKLER
POMPA
FIRE EXTINGUISHER
EMERGENCY
LIGHTING
EMERGENCY
COMMUNICATION
SISTEM
Skema 7. Skema penanggulangan bahaya kebakaran
l) Sistem penangkal petir
Sistem penangkal petir Tongkat Franklin sangat tepat
93
diaplikasikan meskipun cara kerjanya lebih konvensional
dibandingkan sisitm radioaktif. Jangkauan yang terbatas dapat
diatasi dengan penyesuaian syarat terminal udara Tongkat
Franklin yakni tinggi 25-90 cm dengan jarak antar tongkat 6 m.
m) Sistem penanggulangan tindak kriminal dan vandalism
Penanggulangan tindak kriminal dan vandalism mencakup
manusia selaku operator dan segenap perangkat-perangkat
pengamanan. Faktor-faktor tersebut terangkum dalam :

Satpam (Satuan Pengamanan)
Galeri Seni Rupa di Makassar harus memiliki pelaku
operasional pengamanan yang aktif 24 jam, apalagi bila
sebuah event berlangsung perlu dilakukan koordinasi
dengan
pihak
keamanan
setempat
yang
lebih
berwenang, dalam hal ini pihak kepolisian.

Perangkat CCTV (Close Circuit Television)
Salah satu peranan CCTV adalah memonitor seluruh
kegiatan yang berlangsung sehingga setiap tindakan
abnormal yang mengarah pada kriminal dan vandalism
dapat segera diketahui untuk ditindak lanjuti.

Perangkat detektor logam/metal dan bahan peledak

Perangkat detektor narkotika dan obat-obatan terlarang
Penggunaan narkotika dan obat-obatan terlarang oleh
pengunjung dapat memicu agresifitasi kriminal dan
vandalism yang rentan terjadi pada sebuah pertunjukan
musik.

Alarm keamanan
Diaktifkan pada ruang dan saat-saat tertentu, seperti
pada ruang souvenir shop dan pada saat digelarnya
94
sebuah pameran seni.
95
DAFTAR PUSTAKA
A.G.Pronggodigdo,Prof. Ensiklopedia Umum,1968.
BPS, Propinsi Sulawesi Selatan, Makassar Dalam Angka 2013, Kantor
Wilayah Statistik Propinsi Sulawesi Selatan.
Dadang Udansyah,Drs. Seni Tata Pameran di Museum : Museum
Nasional Jakarta, 1987
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Gedung Pameran Seni Rupa,
Jakarta, 1988.
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Seni Rupa Indonesia dan
Pembinaannya, Jakarta, 1982.
De Chiara dan Callender, Time Saver Standard for Building Types,
McGraw Hill Book Company
Doelle Leslie, Akustik Lingkungan, Erlangga, Jakarta
Hartoko, Dick, Manusia dan Seni : Kanisius, Yogyakarta, 1983.
Jim Supangkat, Gerakan Seni Rupa Baru Indonesia, Jakarta. 1979,19
Keiler, Manfred L. The Art in Teaching Art. University of Nebraska Press.
Lincoln, 1961.
Klaus Honef, Contemporary Art. 1992,26
Lansing Keneth. Art, Artist and Art Education, 1970.
Neufert, Ernst,. Data Arsitek, Edisi Kedua Jilid 1 dan 2 (terjemahan :
Syamsu Arifin), PT. Erlangga, Jakarta, 1992.
Panero Julius, AIA, ASID ; Martin Zelnik, AIA , ASID, , Dimensi Manusia
dan Ruang Interior ( terjemahan : Djoeliana Kurniawan ), Penerbit PT.
Erlangga, Jakarta, 2003.
Peter Lord & Duncan Templeton, Detail Akustik ( Edisi Ketiga ), Erlangga.
Poerwadarminta, WJS,. Kamus Umum Bahasa Indonesia, PN. Balai
Pustaka, Jakarta, 1986.
Purbo Hartono, Utilitas Bangunan, Jakarta : Djambatan
Sodermadji, Dasar-dasar Kritik Seni Rupa. STSRI-ASRI, Yogyakarta,
1973.
Soedarsono, SP. Pengertian Seni. STSRI-ASRI. Yogyakarta.
Sudjoko, Pengantar Seni Rupa, Jakarta : Balai Pustaka
Tutt Patricia dan Adler David, New Metric Handbook Planning and
Design Data
Webster’s New World Dictionary of the American Languange, WP
Company, 1962
www.kompas.com/arsitektur-tradisional-bugis-makassar-mulai-terkikis
www.aswar.webnode.com/blog/
www.senirupamakassar.wordpress.com/
www.anneahira.com/arsitektur-nusarntara
http://id.wikipedia.org/wiki/Arsitektur-vernakular diakses
http://fariable.blogspot.com/2011/08/aliran-aliran-dalam-langgam-arsitekturpost.html
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Konsep perancangan
Lampiran 2. Gambar Kerja
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards