Uploaded by User31704

BAB II Faktor Karies Gigi

advertisement
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Karies Gigi
1. Definisi
Karies gigi merupakan penyakit pada jaringan gigi yang diawali dengan
terjadinya kerusakan jaringan yang dimulai dari permukaan gigi (pit, fissures,
dan daerah inter proksimal), kemudian meluas kearah pulpa. Karies gigi dapat
dialami oleh setiap orang dan juga dapat timbul pada satu permukaan gigi atau
lebih, serta dapat meluas ke bagian yang lebih dalam dari gigi, misalnya dari
enamel ke dentin atau ke pulpa. Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan
terjadinya karies gigi, diantaranya adalah karbohidrat, mikroorganisme dan
saliva, permukaan dan anatomi gigi (Tarigan, 2014).
Meningkatnya angka kejadian karies juga dihubungkan dengan
peningkatan konsumsi gula. Karies gigi merupakan penyakit yang paling
umum terjadi pada anak-anak dan prevalensinya meningkat sejalan dengan
pertambahan usia anak tersebut. Survei epidemologi terbaru yang dilakukan di
Negara Timur Tengah menunjukkan bahwa karies pada anak relatif lebih
tinggi dipengaruhi oleh diet (Surya, dkk., 2011).
2. Etiologi Karies
Karies merupakan salah satu penyakit muktifaktorial yang terdiri dari
empat faktor utama yang saling berinteraksi langsung di dalam rongga mulut.
Empat faktor utama yang berperan dalam pembentukan karies yaitu host,
mikroorganisme, substrat dan waktu (Shafer, 2012). Karies akan timbul jika
7
8
keempat faktor tersebut bekerja sama. Selain faktor langsung di dalam mulut
yang berhubungan dengan terjadinya karies, terdapat pula faktor tidak
langsung atau faktor predisposisi yang juga disebut sebagai risiko luar, antara
lain usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan, tingkat ekonomi, lingkungan,
sikap dan perilaku yang berhubungan dengan kesehatan gigi dan mulut
(Laelia, 2011).
a) Faktor Langsung
1) Host
Struktur dan komposisi gigi memiliki peran penting terhadap
perkembangan lesi karies. Permukaan enamel yang terluar diketahui
lebih resisten terhadap karies dibandingan dengan permukaan enamel di
bawahnya. Keadaan morfologi gigi juga berpengaruh terhadap
perkembangan karies, hal ini disebabkan karena adanya pit dan fissure
yang dalam pada permukaan gigi yang dapat menjadi tempat masuknya
sisa-sisa makanan, bakteri dan debris. Penumpukan sisa-sisa makanan,
bakteri dan debris yang tidak dibersihkan akan menyebabkan karies
berkembang dengan cepat. (Shafer, 2012).
Saliva merupakan salah satu faktor yang memiliki peranan penting
terhadap terjadinya karies. Sejak tahun 1901, Rigolet telah menemukan
bahwa pasien dengan sekresi saliva yang sedikit atau tidak sama sekali
yang biasanya disebabkan oleh adanya aprialismus, terapi radiasi
kanker ganas, dan xerostomia, memiliki presentase karies gigi yang
semakin meninggi. Selain itu j uga sering ditemukan kasus pasien
9
balita berusia 2 tahun dengan kerusakan atau karies pada seluruh
giginya karena aplasia kelenjar parotis (Tarigan, 2015).
2) Mikroorganisme
Bakteri Streptococcus mutans dan bakteri Laktobacili merupakan
dua bakteri yang berperan penting dalam proses terjadinya karies.
Streptococcus mutans memiliki peran dalam proses awal pembentukan
karies, setelah itu bakteri laktobacili meneruskan peran untuk
membentuk kavitas pada enamel. Plak gigi mengandung bakteri yang
memiliki sifat acidogenic (mampu memproduksi asam) dan aciduric
(dapat bertahan pada kondisi asam). Selama proses pembetukan lesi
karies, pH plak turun menjadi dibawah 5,5 sehingga menciptakan
suasana asam dan terjadi proses demineralisasi enamel gigi (Cameron,
2008). Enamel gigi dapat mengalami disolusi asam selama proses
keseimbangan kembali dengan proses yang dikenal dengan istilah
remineralisasi. Keseimbangan antara demineralisasi dan remineralisasi
dari enamel menentukan terjadinya karies gigi (Tarigan, 2015).
3) Substrat (Sisa makanan)
Pembentukan plak yang sangat cepat terjadi pada pemberian
makanan lewat mulut. Sebagian dari makanan yang diberikan
menggabungkan diri dan cocok sebagai substrak bakteri plak. Substrak
dari makanan, kebalikannya dari air ludah hanya dijumpai beberapa saat
setiap hari, tetapi pada konsentrasi tinggi polisakarida disintesis di
dalam plak dan asam dalam jumlah besar dibentuk dari gula. Selama
10
periode penyediaan makanan terjadi seleksi yang menyimpang,
penggunaan gula berkali-kali menambah pertumbuhan plak dan
menambah jumlah streptococcus mutans didalamnya (Schuurs, 2007).
Subtrat adalah campuran makanan halus dan minuman yang
dimakan sehari-hari yang menempel dipermukaan gigi. Makanan pokok
manusia adalah karbohidrat, lemak dan protein. Pada dasarnya nutrisi
sangat diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan gigi saat
pembentukan matriks email dan kalsifikasi. Nutrisi berperan dalam
membentuk kembali jaringan mulut dan membentuk daya tahan
terhadap infeksi juga caries. Nutrisi berhubungan dengan pertumbuhan
dan perkembangan gigi dalam struktur, ukuran, komposisi, erupsi dan
ketahanan gigi terhadap karies (Suwelo, 1992).
4) Waktu
Adanya kemampuan saliva untuk mendepositkan kembali mineral
selama berlangsung proses karies, menandakan bahwa proses karies
tersebut terjadi atas periode perusakan dan perbaikan yang silih
berganti. Oleh karena itu, bila saliva ada di dalam lengkungan gigi
maka karies tidak menghancurkan dalam hitungan hari atau minggu,
melainkan dalam bulan atau tahunan (Kidd, 2002
5) Kebersihan gigi dan Mulut
Kebersihan gigi dan mulut merupakan suatu keadaan dimana gigi
bebas dari plak dan calkulus serta penyakit mulut lainnya, kebersihan
mulut yang bagus akan membuat gigi dan jaringan sekitarnya sehat.
11
Beberapa cara sederhana untuk mendapatkan gigi yang bersih dan sehat
yaitu: menggosok gigi paling sedikit sekali sehari, bila mungkin gosok
gigi setiap habis makan, kurangi makanan yang mengandung gula,
periksa secara teratur pada dokter gigi. Kebersihan mulut yang bagus
akan membuat gigi dan jaringan sekitarnya sehat. Seperti bagian-bagian
lain dari dari tubuh, maka gigi dan jaringan penyangganya mudah
terkena penyakit, mereka harus mendapatkan perhatian dan perawatan
yang baik. (Budiardjo, 2005).
b) Faktor Tidak Langsung
1) Keturunan
Seseorang yang mempunyai susunan gigi berjejal (maloklusi) ada
kemungkinan bawaan dari orang tuanya. Hasil studi tentang faktorfaktor yang mempengaruhi terjadinya karies gigi memperlihatkan
orang-orang yang memiliki gigi yang berjejal lebih mudah terkena
karies karena dengan gigi berjejal sisa makanan mudah menempel di
gigi dan sulit dibersihkan. Seseorang dengan susunan gigi berjejal lebih
banyak menderita karies dari pada yang mempunyai susunan gigi baik.
Selain itu, kebersihan gigi dan mulut yang buruk akan mengakibatkan
persentase karies lebih tinggi. Faktor keturunan/genetik merupakan
faktor yang mempunyai pengaruh terkecil dari faktor penyebab karies
gigi. Walaupun demikian, dari suatu penelitian melibatkan 12 pasang
orang tua dengan keadaan gigi baik, ternyata anak-anak dari pasangan
orang tua tersebut sebagian besar memiliki gigi baik. Sedangkan
12
penelitian yang melibatkan 46 pasang orang tua dengan persentase
karies yang tinggi, didapat hanya 1 pasangyang memiliki anak dengan
gigi baik, 5 pasang dengan persentase karies sedang dan 40 (empat
puluh) pasang dengan persentase karies tinggi (Suwelo, 1992).
2) Lingkungan
Beberapa faktor lingkungan yang paling penting pengaruhnya
terhadap terjadinya karies antara lain air yang diminum, kultur sosial
ekonomi penduduk. Penghasilan dan pendidikan penduduk yang tinggi
akan mempengaruhi diet kebiasaan merawat gigi sehingga prevalensi
karies gigi rendah. Pada daerah dengan kandungan fluor yang cukup
dalam air minum (0,7 ppm sampai 1 ppm) prevalensi karies rendah.
Bila fluor diberikan sejak dini dengan kombinasi berbagai cara (dalam
air minum dan makanan), maka email akan banyak menyerap fluor
sehingga akan memberikan efek besar terhadap pencegahan karies
(Suwelo, 1992).
3) Perilaku
Menurut Notoatmodjo (2003), perilaku dalam pandangan biologis
adalah merupakan suatu kegiatan atau aktifitas organisme yang
bersangkutan. Perilaku adalah semua aktivitas manusia baik yang dapat
diamati maupun tidak dapat diamati secara langsung. Perilaku
pemeliharaan kesehatan yang merupakan bagian dari perilaku kesehatan
adalah usaha-usaha yang dilakukan seseorang untuk memelihara
kesehatan agar tidak sakit dan usaha penyembuhan apabila sakit.
13
Perilaku memiliki peranan yang penting dalam mempengaruhi status
kesehatan gigi dan mulut karena perilaku merupakan salah satu faktor
yang berpengaruh terhadap kesehatan gigi individu atau masyarakat.
Perilaku
pemeliharaan
kesehatan
positif,
misalnya
kebiasaan
menggosok gigi, sebaliknya perilaku pemeliharaan kesehatan gigi
negatif, misalnya menggosok gigi secara tidak teratur sehingga
menyebabkan kesehatan gigi dan mulut menurun dengan dampak antara
lain gigi mudah berlubang (Warni, 2009).
Perilaku pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut di rumah seperti
menyikat gigi dua kali sehari sesudah sarapan dan sebelum tidur,
mengurangi makanan dan minuman yang manis, dan persepsi seseorang
mengenai pentingnya kesehatan gigi dan mulut tersebut sehingga dapat
mendorong seseorang melakukan pemeliharaan gigi dan mulutnya
merupakan segala aktivitas dan keputusan seseorang untuk melakukan
pencegahan dan deteksi dini terhadap kesehatan gigi dan mulutnya
(Delta, 2010). Kebiasaan seseorang yang paling berpengaruh dalam
meningkatkan resiko terjadinya karies adalah mengonsumsi makanan
dan minuman manis. Terjadinya karies bukan bergantung pada jenis
makanan dan minuman manis yang dikonsumsi tetapi bergantung pada
frekuensi komsumsi makanan dan minuman manis tersebut (Cobisco,
1995).
14
4) Pelayanan Kesehatan
Pelayanan kesehatan gigi dan mulut adalah salah satu pelayanan
kesehatan dasar di puskesmas yang harus ditingkatkan mutunya dengan
melaksanakan pelayanan yang sesuai dengan standard yang ada.
Pelayanan kesehatan gigi mencakup beberapa program, baik di dalam
gedung maupun di luar gedung. Secara umum pelayanan kesehatan
masyarakat (Puskesmas) adalah merupakan sub sistem pelayanan
kesehatan khususnya kesehatan gigi dan mulut,yang tujuan utamanya
adalah pelayanan preventif (pencegahan) dan promotif (peningkatan
kesehatan) dengan sasaran masyarakat.
Meskipun demikian, tidak berarti bahwa pelayanan kesehatan
masyarakat tidak melakukan pelayanan kuratif (pengobatan) dan
rehabilitatif pemulihan terbatas. Diharapkan Puskesmas memberikan
pelayanan terhadap kesehatan gigi dan mulut tidak menimbulkan kesan
menyakitakan atau sakit dengan menerapken teknologi terkini dan
harga terjangkau oleh masyarakat. Oleh karena ruang lingkup
pelayanan kesehatan masyarakat bidang kesehatan gigi dan mulut
menyangkut kepentingan masyarakat banyak, maka peranan pemerintah
mempunyai porsi yang besar. Namun demikian karena keterbatasan
sumber daya pemerintah, maka potensi masyarakat perlu digali atau
diikutsertakan dalam pelayanan kesehatan gigi (Depkes RI, 2000).
15
5) Faktor Jajanan
Menurut Suwelo (1992), adapun jenis makanan yang dapat
mempengaruhi terjadinya karies yaitu :
a)
Jenis Makanan yang Bersifat Kariogenik; Makanan kariogenik
adalah
makanan
yang
mempunyai
ciri-ciri
PH
rendah,
mengandung gula tinggi dan lengket. Adapun jenis makanan yang
mempunyai PH rendah adalah sebagai berikut :
1) Sukrosa/gula; Sukrosa adalah gabungan dua macam gula
yaitu glukosa dan fruktosa, dan mudah dipecah menjadi
kedua unsur tersebut di dalam unsur sebelum di serap oleh
tubuh. Terdapat berbagai bentuk putih atau coklat. Sukrosa
lebih berbahaya bagi gigi karena memproduksi lebih banyak
pelekat glukosa dan membuat plak dalam mulut semakin
tebal dan lengket. Sukrosa adalah gula yang terbanyak dan
paling di sukai sebagai bahan tambahan pada pabrik
makanan di seluruh dunia.
2) Glukosa; Gula ini banyak terdapat di alam, juga ditambah
sejumlah makanan dan minuman. Glukosa tidak semanis
sukrosa (lebih kurang 70 %), tetapi di gunakan untuk
memperkuat rasa buah-buahan pada minuman ringan dan
selai.
3) Fruktosa; Gula ini ditemukan pada buah-buahan dan
sayursayuran tertentu, dan dalam madu. Rasanya 1,7 kali
16
lebih manis dari sukrosa dan juga sebagai penambahan rasa
pada selai, minuman, buah-buahan dan lain-lain.
b) Jenis Makanan yang bersifat Non-Kariogenik; Makanan non
kariogenik adalah makanan yang banyak mengandung protein dan
lebih sedikit karbohidrat dan tidak lengket. Secara alami terdapat
dalam beberapa buah-buahan masak (cherry, pir, dan apel). Proses
penyerapan di dalam usus berlangsung tidak sempurna dan sangat
lambat. Saat ini sorbitol dianggap kurang bersifat merusak gigi
(kariogenik karena bebas gula, kecuali bila di konsumsi berulang
kali).
1) Manitol (Gula Manna); Jenis manitol terdapat didalam labu,
bawang, seledri dan zaitun. Manitol mempunyai rasa manis
separuh dari sukrosa. Kandungan utamanya adalah manna,
seperti manitol juga diserap perlahan-lahan dan tidak sempurna
didalam usus dan relatif aman bagi gigi dan kesehatan umum.
2) Xilytol; bahan ini banyak terdapat di alam, misalnya dalam
roseberry, plum kuning dan sejenis kol. Hasil dari penelitian
terus-menerus menunjukkan bahwa xilytol tidak menghasilkan
asam sama sekali pada plak, sehingga sangat aman sekali pada
gigi (Besford, 2006).
17
3. Jenis-Jenis dan Proses Terjadinya Karies Gigi
Berdasarkan tempat terjadinya karies gigi, dapat dibedakan sebagai
berikut (Ramadhan, 2010):
a) Karies Inspiens yaitu karies yang terjadi pada permukaan enamel gigi
(lapisan terluar dan terkeras pada gigi), dan belum terasa sakit, hanya
ada pewarnaan hitam atau coklat pada enamel.
b) Karies Superfisialis yaitu karies yang sudah mencapai bagian dalam
enamel dan kadang-kadang terasa sakit.
c) Karies Media yaitu karies yang sudah mencapai bagian dentin (tulang
gigi) atau bagian pertengahan antara permukaan gigi dan pulpa, tetapi
belum melebihi setengah dentin, gigi biasanya terasa sakit apabila
terkena rangsangan dingin, makanan asam dan manis.
d) Karies Profunda, karies yang telah mengenai lebih dari setengah dentin
atau telah mencapai pulpa. Biasanya terasa sakit waktu makan dan sakit
secara tiba-tiba tanpa rangsangan.
Di dalam mulut kita terdapat berbagai macam bakteri. Salah satu bakteri
tersebut adalah Streptococus. Bakteri ini berkumpul membentuk suatu lapisan
lunak dan lengket yang disebut dengan plak yang menempel pada gigi.
Sebagian plak dalam gigi ini mengubah gula dan karbohidrat yang berasal dari
makanan dan minuman yang masih menempel di gigi menjadi asam yang bisa
merusak gigi dengan cara melarutkan mineral-mineral yang ada dalam gigi.
Proses menghilangnya mineral dari struktur gigi ini disebut dengan
demineralisasi, sedangkan bertambahnya mineral dalam struktur gigi disebut
18
dengan remineralisasi. Karies gigi terjadi karena proses demineralisasi lebih
besar daripada remineralisasi. Pada tahap awala terbentuknya karies gigi
adalah terbentuknya bintik hitam yang tidak bias dibersihkan dengan sikat
gigi. Apabila bintik ini dibiarkan maka akan bertambah besar dan dalam.
Apabila karies ini belum mencapai email gigi maka belum terasa apa-apa.
Akan tetapi apabila sudah menembus email gigi baru akan terasa sakit
(Ramadhan, 2010).
4. Pengukuran Status Karies Gigi
Indeks ini diperkenalkan oleh Klein H, Palmer CE, dan Knutson JW pada
tahun 1938 untuk mengukur pengalaman seseorang terhadap karies gigi.
Pemeriksaanya meliputi permeriksaan pada gigi (DMF-t) dan permukaan gigi
(DMF-s). Semua gigi di periksa kecuali gigi molar tiga karena gigi molar
biasanya tidak tumbuh, sudah di cabut atau tidak berfungsi. Indeks ini tidak
menggunakan skor pada kolom yang tersedia langsung diisi kode D (gigi yang
karies), M (gigi yang hilang) dan F (gigi yang ditumpat) dan kemudian
dijumlahkan sesuai kode. Untuk gigi permanen dan gigi susu hanya dibedakan
dengan pemberian kode DMF-T (decayed missing filled tooth) atau DMFS
(decayed missing filling surface) sedangkan def-t (decayed extracted filled
tooth) atau def-s (decayed extracted filled surface) digunakan untuk gigi susu.
Rerata DMF adalah jumlah seluruh nilai DMF dibagi atas jumlah orang yang
diperiksa (Pintauli dan Hamada, 2008).
Angka DMF-T atau def-t merupakan jumlah elemen gigi karies, yang
hilang dan yang ditumpat setiap individu. Perhitungan DMF-T berdasarkan
19
pada 28 gigi permanen karena pada umumnya gigi molar ketiga pada fase
geligi tetap tidak dimasukkan dalam pengukuran, sedangkan perhitungan def t
berdasarkan 20 gigi sulung untuk fase gigi sulung, kemudian dicatat
banyaknya gigi yang dimasukkan dalam klasifikasi D, M, F atau d, e, f (WHO
Oral Health Country, 2006).
Kriteria Penilaian dalam DMF-T atau def-t didasarkan pada rentang nilai
yaitu sangat rendah, rendah, sedang, tinggi, dan sangat tinggi, sebagai berikut:
Tabel 2.1 Kriteria Indeks DMF-T
Nilai def-t/DMF-T
0,0-1,1
1,2-2,6
2,7-4,4
4,5-6,6
>6,6
Sumber : Suwargiani, 2008
Kriteria
Sangat Rendah
Rendah
Sedang
Tinggi
Sangat Tinggi
Sementara itu, rumus untuk mencari DMF-T sendiri adalah sebagai
berikut:
Angka D = Decay
: Gigi yang belubang karena karies gigi.
Angka M = Missing : Gigi yang dicabut karena karies gigi
Angka F = Filling
: Gigi yang ditumpat karena karies dan dalam keadaan baik.
20
B. Anak Usia Sekolah
Anak usia sekolah adalah anak yang berumur 6-12 tahun yang masih
sekolah pada tingkat sedolah dasar (SD), anak usia sekolah sangat rentan
terkena karies gigi karena mereka memiliki kegemaran untuk makan makanan
yang manis, sedangkan orangtua kurang mempedulikan kebiasaan untuk
menyikat gigi, jika seorang anak tidak mau menggosok gigi maka sebagai
orang tua sebaiknya dapat memaksa anaknya untuk menggosok gigi terutama
saat menjelang tidur malam. Bila seorang anak tidak terbiasa menggosok gigi
maka dari kebiasaan tersebut dapat menyebabkan anak mengalami karies.
Selain itu kebiasaan minum susu menjelang tidur serta kebiasaan mengulum
permen dan makan makanan manis juga dapat menjadi penyebab terjadinya
karies gigi (Mustaida, 2008).
Pada usia 6-12 tahun diperlukan perawatan lebih intensive karena pada
usia tersebut terjadi pergantian gigi dan tumbuhnya gigi baru. Anak memasuki
usia sekolah mempunyai resiko mengalami karies makin tinggi. Banyaknya
jajanan di sekolah, dengan jenis makanan dan minuman yang manis, sehingga
mengancam kesehatan gigi anak. Ibu perlu mengawasi pola jajan anak di
sekolah. Jika memungkinkan, anak tidak dibiasakan untuk jajan di sekolah
sama sekali. Misalnya dengan membawa bekal makanan sendiri dari rumah
yang ibu persiapan. Itu akan lebih baik daripada anak terlalu sering
mengkonsumsi jajanan anak di sekolah yang lebih rentan terhadap masalah
kebersihan dan kandungan gizinya.
21
Kalaupun anak masih ingin jajan di sekolah, lebih baik diarahkan untuk
tidak memilih makanan yang manis. Makanan manis dengan konsistensi
lengket jauh lebih berbahaya, karena lebih sulit dibersihkan dari permukaan
gigi. Makanan yang lengket akan melekat pada permukaan gigi dan terselip
didalam celah-celah gigi sehingga merupakan makanan yang paling
merugikan kesehatan gigi. Kerugian ini terjadi akibat proses metabolisme oleh
bakteri yang berlangsung lama sehingga menurunkan pH mulut untuk waktu
lama (Ramadhan, 2010).
Kurangnya pengetahuan anak mengenai kesehatan gigi disbanding orang
dewasa mempengaruhi mereka dalam menjaga kebersihan gigi, sedangkan
pola makan yang dapat menyebabkan terjadinya karies gigi yaitu makanan
yang mengandung gula (kariogenik) yang melekat di permukaan gigi. Pola
makan makanan yang mengandung konsentrasi gula melebihi batas minimum,
akan menghasilkan banyak asam. Patogenitas plak atau Streptococcus mutans
merupakan mikroorganisme yang merubah gula menjadi asam, terjadi
pembuatan polisakarida ekstraselluler yang menyebabkan asam melekat pada
permukaan gigi, dan Streptococcus mutans mengurangi permiabilitas plak
sehingga plak tidak mudah dinetralisir kembali (Irhama, 2012).
C. Determinan Terjadinya Karies Gigi
1. Pengetahuan Kesehatan gigi
Pengetahuan merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah orang
melakukan penginderaan terhadap suatu obyek tertentu. Pengatahuan/kognitif
merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan
22
seseorang (Notoatmodjo, 2007). Pengetahuan bisa diperoleh secara alami
maupun secara terencana yaitu melalui proses pendidikan. Mulut merupakan
pintu gerbang pertama di dalam sistem pencernaan. Makanan dan minuman
akan diproses di dalam mulut dengan bantuan gigi-geligi, lidah, dan saliva.
Pemeliharaan kebersihan gigi dan mulut merupakan salah satu upaya
untuk meningkatkan kesehatan. Tidak banyak orang menyadari besarnya
peranan mulut bagi kesehatan dan kesejahteraan seseorang. Oleh karena itu
kesehatan gigi dan mulut sangat berperan dalam menunjang kesehatan
seseorang (Riyanti, 2005). Kebiasaan membersihkan gigi dan mulut sebagai
bentuk perilaku yang didasari oleh pengetahuan akan mempengaruhi baik atau
buruknya kebersihan gigi dan mulut, selanjutnya juga akan mempengaruhi
angka karies gigi (Astoeti, 2003).
2. Perilaku Pemeliharaan Kesehatan Gigi
Pola perilaku kesehatan merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi
status kesehatan (Siswanto, 2003). Kesehatan merupakan hasil interaksi
berbagai faktor, baik faktor internal (dari dalam diri manusia) maupun faktor
eksternal (diluar diri manusia) (Notoatmodjo, 2007). Perilaku kesehatan gigi
meliputi pengetahuan, sikap dan tindakan (praktik) yang berkaitan dengan
konsep sehat dan sakit gigi, serta upaya pencegahannnya (Budiharto, 1998).
Sakit gigi selalu menjadi ancaman yang banyak ditakuti orang. Biasanya
bayangan harus diperiksa dan ditangani oleh dokter gigi membuat orang lebih
memilih mengkonsumsi obat yang hanya bertahan sebentar. Padahal gigi yang
sakit dan mulut yang tidak terjaga kebersihannya bisa saja mencerminkan
23
kualitas kesehatan tubuh kita yang kurang bagus dan bisa menjadi awal
munculnya penyakit lain yang lebih fatal, seperti misalnya penyakit jantung,
paru, saluran pencernaan, dan sebagainya. Makanan dan minuman akan
diproses di dalam mulut dengan bantuan gigi-geligi, lidah, dan saliva.
Pemeliharaan kebersihan gigi dan mulut merupakan salah satu upaya untuk
meningkatkan kesehatan. Praktik adalah tindakan untuk pemeliharaan
kesehatan gigi antara lain waktu menyikat gigi, frekuensi menyikat gigi, dan
cara/tekhnik menyikat gigi yang benar (Budiharto, 1995).
Beberapa perilaku dalam menjaga kesehatan gigi dapat dilakukan dengan
cara:
a)
Periode Pemakaian Sikat Gigi
Sikat gigi digunakan untuk membersihkan gigi dari berbagai kotoran
yang melekat pada permukaan gigi dan gusi. Jadi dengan menyikat gigi
maka sisa-sisa makanan dapat dibersihkan dari permukaan gigi. Sebaiknya
sikat gigi diganti setiap tiga bulan sekali atau bila bulu sikat sudah mekar
(Nasir dan Setyaningsih, 2009).
Menurut Sitanggang (2009), penggunaan sikat gigi sebaiknya diganti
setiap sebulan sekali. Sikat gigi yang telah rusak bisa merusak gusi. Pilih
juga bulu sikat gigi yang halus untuk melindungi gusi dari kemungkinan
terluka. “Menurut ADA (American Dental Association), bulu sikat yang
kasar lama-kelamaan dapat merusak lapisan gusi sehingga menyebabkan
gigi lebih sensitif terhadap makanan atau minuman dingin maupun panas.”
Yang paling penting, jangan sesekali meminjamkan sikat gigi kepada orang
24
lain demi menghindari infeksi akibat kuman yang terbawa. Karena bisa saja
menularkan bakteri, meski satu keluarga. Satu orang satu sikat gigi.
b)
Pola Jajan
Makanan jajanan sangat berpengaruh terhadap kesehatan gigi dan
mulut, pengaruh ini dapat dibagi menjadi dua, yaitu: 1) isi dari makanan
yang menghasilkan energi, misalnya karbohidrat, lemak, protein, dan lainlain; 2) fungsi mekanis dari makanan yang dimakan, makanan yang bersifat
membersihkan gigi, cenderung merupakan gosok gigi seperti apel, jambu
air, bengkuang dan lain-lain. Sebaliknya makanan yang lunak dan melekat
pada gigi, amat merusak gigi seperti: coklat, permen, biskuit, roti, cake dan
lain-lain (Tarigan, 1993).
Makanan yang lengket serta melekat pada permukaaan gigi dan terselip
diantara celah-celah gigi merupakan makanan yang paling merugikan untuk
kesehatan gigi. Termasuk dalam golongan makanan kariogenik, yaitu
makanan yang dapat memicu timbulnya kerusakan gigi adalah makanan
yang kaya akan gula (Houwink, 1993). Konsumsi makanan manis pada
waktu senggang diantara jam makan akan lebih berbahaya daripada saat
waktu makan utama (Anggraeni, 2007). Adanya gula konsentrasi tinggi
yang normal terkandung dalam makanan manis, akan membuat plak
semakin terbentuk. Resiko pembentukan plak dan pembentukan asam
ditentukan oleh frekuensi konsumsi gula, bukan oleh banyaknya gula yang
dimakan (Ariningrum, 2000).
25
Jenis gula dapat di bedakan, pertama yaitu glukosa, gula ini banyak
terdapat di alam dengan jumlah yang bervariasi dalam buah-buahan seperti
buah anggur dan dalam sayur-sayuran, juga gula ini ditambahkan pada
sejumlah makanan dan minuman. Kedua yaitu fruktosa, gula jenis ini
ditemukan pada buahbuahan dan sayuran tertentu dan dalam madu. Ketiga
yaitu sukrosa, disebut gula tebu atau gula bit. Dapat terjadi berbagai variasi
komponen secara kimia dan semuanya adalah gula. Sukrosa adalah
gabungan dua macam gula yaitu glukosa dan fruktosa dan mudah dipecah
menjadi kedua unsur tersebut di dalam usus sebelum diserap oleh tubuh.
Yang terakhir yaitu laktosa, senyawa ini didapatkan hanya pada susu dan
menjadi satu satunya karbohidrat dalam susu (Gaman dan Seringthon,
1992).
Biasanya pada usia anak sekolah dasar sering mengkonsumsi
makanan/jajanan yang manis dan lengket yaitu yang mengandung
karbohidrat atau gula. Timbulnya karies gigi antara lain disebabkan karena
kurangnya perhatian akan pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut
serta didorong pola konsumsi bahan makanan yang dapat memicu timbulnya
serangan karies gigi. Bila makanan ini mempunyai daya lekat yang kuat
pada gigi dan dalam waktu yang sering dan lama, maka sangat
memungkinkan mikroorganisme yang ada di mulut untuk menciptakan
lingkungan yang asam, sehingga lingkungan yang asam inilah yang akan
melarutkan bagian organik dari gigi maka terjadilah karies gigi. Waktu dari
26
kontak makanan pada gigi sehingga terjadi lingkungan asam pada gigi yang
kemudian akan menyebabkan karies (Suharsini, 1991).
Mengkonsumsi karbohidrat dengan frekuensi yang sering akan
meningkatkan kemungkinan terjadinya karies dibandingkan dengan
mengkonsumsi dalam jumlah banyak tapi dengan frekuensi yang lebih
jarang.
Hal
ini
berhubungan
dengan
proses
demineralisasi
dan
remineralisasi email (Nikiforuk, 1985). Adanya anak suka mengkonsumsi
makanan jajanan kariogenik akan meningkatkan resiko anak terkena karies
gigi. Dengan demikian jenis makanan, waktu makan dan frekuensi makan
makanan kariogenik diduga dapat meningkatkan kejadian karies gigi anak
(Raharja, 2005). Hasil penelitian Wulansari (2008) menunjukkan bahwa
pola jajanan bergula pada anak sekolah dasar termasuk tinggi, dan sebagian
besar mempunyai karies gigi (80,0%).
c)
Frekuensi menyikat gigi dan waktu
Mengingat pentingnya fungsi gigi maka sejak dini kesehatan gigi anak-
anak perlu diperhatikan. Disamping faktor makanan, menggosok gigi juga
merupakan salah satu hal yang perlu diperhatikan dalam rangka tindakan
pencegahan karies gigi. Walaupun kegiatan menggosok gigi merupakan
kegiatan yang sudah umum namun masih ada kekeliruan baik dalam
pengertiannya maupun dalam pelaksanaannya (Besford, 1996).
Kebersihan mulut dapat dipelihara dengan menyikat gigi dan
melakukan pembersihan gigi dengan benang pembersih gigi. Pentingnya
upaya ini adalah untuk menghilangkan plak yang menempel pada gigi.
27
Penelitian menunjukkan bahwa jika semua plak dibersihkan dengan cermat
tiap 48 jam, penyakit gusi pada kebanyakan orang dapat dikendalikan.
Tetapi untuk kerusakan gigi harus lebih sering lagi. Banyak para ahli
berpendapat bahwa menyikat gigi 2 kali sehari sudah cukup (Ariningrum,
2000).
Dalam menyikat gigi yang perlu diperhatikan adalah frekuensi dan
waktu dalam melakukan kegiatan sikat gigi, karena hal ini berpengaruh
terhadap terjadinya karies. Dalam penelitian terbukti bahwa frekuensi sikat
gigi berhubungan dengan angka kejadian karies/DMFT pada anak-anak.
Dan disarankan supaya anak-anak menyikat gigi minimal dua kali sehari
atau lebih, hal ini akan lebih baik dibandingkan dengan hanya melakukan
sikat gigi satu kali perhari (Starkey, 1978).
Untuk waktu menyikat gigi Menurut Tarigan (1993), frekuensi
menggosok gigi yang dianjurkan adalah 2 kali sehari, yaitu pagi setelah
sarapan dan malam hari sebelum tidur. Idealnya adalah menggosok gigi
setelah makan, namun yang paling penting adalah malam hari sebelum
tidur. Tujuannya adalah untuk memperoleh kesehatan gigi dan mulut serta
nafas menjadi segar. Dari data RISKESDAS (2007) terungkap bahwa
perbandingan antara orang yang menggosok gigi pada pagi hari setelah
sarapan hanya 12,6% dan menggosok gigi pada malam hari sebelum tidur
sebesar 28,7%. Adapun berdasarkan umur, persentase orang yang
menggosok gigi setiap hari menurun mulai umur 15 tahun dan lebih banyak
28
perempuan (31,6%) yang menggosok gigi sebelum tidur dibandingkan lakilaki (25,5%).
d)
Cara Menyikat Gigi
Menyikat gigi adalah cara umum yang dianjurkan untuk membersihkan
gigi dari berbagai kotoran yang melekat pada permukaan gigi dan gusi.
Berbagai cara dapat dikombinasikan dan disesuaikan dengan kebiasaan
seseorang dalam menyikat giginya. Saat ini penyikatan gigi dan cara
pembersihan mekanis lainnya seperti floosing dan pembersihan oleh tenaga
profesional merupakan alat dan metode pengendalian plak yang paling dapat
dipercaya (Wendari dan Hartono, 2001).
Cara sikat gigi menurut Rifky (2009):
1) Letakkan posisi sikat 45 derajat terhadap gusi kemudian gerakkan
sikat dari arah gusi ke bawah untuk gigi rahang atas (seperti
mencungkil).
2) Gerakkan sikat dari arah gusi ke atas untuk gigi rahang bawah.
3) Sikat semua permukaan yang menghadap bibir dan pipi serta
permukaan dalam dan luar gigi dengan cara tersebut (vertikal).
4) Untuk permukaan kunyah gigi dari arah belakang ke depan (maju
mundur).
Digunakan cara vertikal untuk mengangkat sisa makanan yang
biasanya menumpuk di leher gusi, kekurangan cara ini, bila menggosok gigi
tidak benar dapat menimbulkan resesi gingiva (penurunan gusi) sehingga
29
akar gigi bisa terlihat. Menurut Ariningrum (2000), agar menyikat gigi
optimal perlu diperhatikan faktor-faktor sebagai berikut:
1) Teknik
penyikatan
gigi
yang
dipakai
sedapat
mungkin
membersihkan semua permukaan gigi dan gusi serta dapat
menjangkau daerah saku gusi (antara gigi dan gusi) serta daerah
interdental (daerah diantara 2 gigi).
2) Pergerakan sikat gigi tidak boleh menyebabkan kerusakan jaringan
gusi dan abrasi gusi (ausnya gigi).
3) Teknik penyikatan harus sederhana, tepat, efisien dalam waktu
serta efektif. Menyikat gigi dengan arah yang tidak benar dengan
tekanan yang terlalu keras dapat menyebabkan ausnya gigi serta
turunnya gusi (resesi gusi).
Agar perilaku pemeliharaan kesehatan gigi bisa optimal menurut Nasir
(2009) maka yang perlu dilakukan, yaitu:
1) Biasakan diri untuk menyikat gi gi minimal dua kali sehari, yaitu
sesudah sarapan dan sebelum tidur di malam hari. Ketika tidur,
mulut tertutup dan menyebabkan air liur tidak bersirkulasi, bakteri
akan berkembang biak dua kali lipat lebih banyak. Bakteri yang
semakin banyak akan merusak gigi dan gusi. Oleh karena itu, sikat
gigi sebelum tidur sangat penting untuk menghindari terjadinya
gangguan gigi dan gusi yang lebih buruk.
2) Sebaiknya segera menyikat gigi setelah mengkonsumsi makanan
yang manis dan lengket. Sisa makanan manis yang tidak segera
30
dibersihkan menjadi penyebab utama terjadinya gigi berlubang.
Begitu pula makanan yang lengket, makanan ini harus segera
dibersihkan agar tidak tertimbun dan semakin sulit dibersihkan
nantinya.
3) Pilihlah sikat gigi yang mempunyai bulu sikat yang lembut. Banyak
orang yang beranggapan bahwa semakin keras menyikat gigi akan
semakin bersih hasilnya. Anggapan ini salah karena menyikat gigi
dengan kerasakan menyebabkan terkikisnya email (lapisan
pelindung) gigi.
4) Terapkanlah cara menyikat gigi yang baik dan benar. Sikatlah gigi
dengan arah ke atas lalu ke bawah atau dari arah gusi ke arah ujung
gigi.
5) Lakukanlah pemeriksaan secara rutin ke dokter gigi untuk
mencegah timbulnya plak dan karang gigi yang tertimbun tebal,
karena akan semakin sulit dibersihkan. Keenam, kurangi konsumsi
makanan
yang
banyak
mengandung
pergunakanlah benang floss
untuk
makanan yang terselip di antara gigi.
gula
dan
terakhir
membersihkan
sisa-sisa
31
D. Kerangka Teoritis
Faktor diri responden:
-
Pengetahuan
Kesehatan gigi
Host
Prilaku Pemeliharaan
Kesehatan Gigi:
-
Priode Pemakaian
Sikat Gigi
-
Pola Jajan
-
Frekuensi dan
Waktu Sikat Gigi
-
Cara Sikat Gigi
(Gigi dan Saliva)
Substrat
Karies
Mikroorganisme
Waktu
Ket :
Diteliti
Tidak Diteliti
Gambar 2.1
Kerangka Teori
Sumber: Soames, J.V. and Southam, J.C,1993, Kidd & Bechal 1992, Houwink, B.
dkk, 1993, Budiharto,1995, Sitanggang,2009
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Card

2 Cards

Create flashcards