Uploaded by Ikha Elia Rosa

BAB II

advertisement
BAB II
PEMBAHASAN
1) Karakteristik Anak Usia Dini
Anak usia dini memiliki karakteristik yang khas, baik secara fisik, psikis, sosial,
moral dan sebagainya. Masa kanak-kanak juga masa yang paling penting untuk sepanjang
usia hidupnya. Sebab masa kanak-kanak adalah masa pembentukan pondasi dan masa
kepribadian yang akan menentukan pengalaman anak selanjutnya. Sedemikian pentingnya
usia tersebut maka memahami karakteristik anak usia dini menjadi mutlak adanya bila ingin
memiliki generasi yang mampu mengembangkan diri secara optimal. Pengalaman yang
dialami anak pada usia dini akan berpengaruh kuat terhadap kehidupan selanjutnya.
Pengalaman tersebut akan bertahan lama. Bahkan tidak dapat terhapuskan, walaupun bisa
hanya tertutupi. Bila suatu saat ada stimulasi yang memancing pengalaman hidup yang
pernah dialami maka efek tersebut akan muncul kembali walau dalam bentuk yang berbeda.
Beberapa hal menjadi alasan pentingnya memahami karakteristik anak usia dini. Sebagian
dari alasan tersebut dapat diuraikan sebagaimana berikut :
Usia dini merupakan usia yang paling penting dalam tahap perkembangan manusia,
sebab usia tersebut merupakan periode diletakkannya dasar struktur kepribadian yang
dibangun untuk sepanjang hidupnya. Oleh karena itu perlu pendidikan dan pelayanan yang
tepat.Pengalaman awal sangat penting, sebab dasar awal cenderung bertahan dan akan
mempengaruhi sikap dan perilaku anak sepanjang hidupnya, disamping itu dasar awal akan
cepat berkembang menjadi kebiasaan. Oleh karena itu perlu pemberian pengalaman awal
yang positif. Perkembangan fisik dan mental mengalami kecepatan yang luar biasa,
dibanding dengan sepanjang usianya. Bahkan usia 0 – 8 tahun mengalami 80%
perkembangan otak dibanding sesudahnya. Oleh karena itu perlu stimulasi fisik dan mental.
Ada banyak hal yang diperoleh dengan memahami karakteristik anak usia dini antara lain :
 Mengetahui hal-hal yang dibutuhkan oleh anak yang bermanfaat bagi perkembangan
hidupnya.
 Mengetahui tugas-tugas perkembangan anak sehingga dapat memberikan stimulasi
kepada anak agar dapat melaksanakan tugas perkembangan dengan baik.
 Mengetahui bagaimana membimbing proses belajar anak pada saat yang tepat sesuai
dengan kebutuhannya.
 Menaruh harapan dan tuntutan terhadap anak secara realistis.
 Mampu mengembangkan potensi anak secara optimal sesuai dengan keadaan dan
kemampuan.
3
Anak usia dini (0 – 8 tahun) adalah individu yang sedang mengalami proses
pertumbuhan dan perkembangan yang sangat pesat. Bahkan dikatakan sebagai lompatan
perkembangan karena itulah maka usia dini dikatakan sebagai golden age (usia emas) yaitu
usia yang sangat berharga dibanding usia-usia selanjutnya. Usia tersebut merupakan fase
kehidupan yang unik.
2) Konsep Dasar, Nilai-Nilai dan Dasar Falsafah Olahraga Bagi Anak Usia Dini
Dalam olahraga usia dini, target yang harus dicapai anak adalah menerapkan sebaik
mungkin keterampilan dan kemampuan yang sudah dilatih ke dalam pertandingan. Adalah
besarnya usaha dan peningkatan pribadi yang seharusnya dihargai dan menjadi target bagi
setiap anak, bukannya semata-mata mencapai kemenangan dalam pertandingan. Tujuan
melibatkan anak dalam aktivitas olahraga adalah sebagai pengenalan pengalaman
berolahraga, meningkatkan ketrampilan fisik, membangun kepercayaan diri.
Dalam masa ini, yang diperlukan anak adalah kegembiraan dalam melakukan latihan
olahraga. Oleh karena itu pelatihnya tidak perlu menekankan pada penguasaan teknik atau
peraturan pertandingan. Pujian atau hadiah diberikan kepada usaha yang dilakukan anak,
bukan terhadap hasil akhir. Disini perlu ditanamkan perasaan “mencapai sukses” bukan
hanya sebagai juara, tetapi juga sebagai partisipan. Oleh karena itu, penting sekali di masa
awal ini setiap partisipan dalam suatu kejuaraan bisa mendapatkan penghargaan. Persiapan
mental dalam menghadapi pertandingan juga merupakan hal yang perlu diperhatikan.
Utamanya anak perlu dibiasakan berfikir positif, diberi keyakinan bahwa dalam pertandingan
nanti dirinya mampu menampilkan keterampilan yang telah dilatihnya. Idealnya, sesuai
dengan pandangan hidup (filsafat) dan konsep pendidikan jasmani yang kita anut, pembinaan
olahraga usia dini itu diarahkan pada pengenalan dan penguasaan keterampilan dasar suatu
cabang olahraga yang dilengkapi dengan pengembangan keterampilan serta kemampuan fisik
yang bersifat umum. Pembentukan karakter dalam pembelajaran penjaskes ini antara lain :




Pembentukan fisik yang sehat, bugar, tangguh, unggul dan berdaya saing.
Pembentukan mental berupa sportifitas, demokratis, toleran dan disiplin.
Pembentukan moral menjadi lebih tanggap, peka, jujur dan tulus.
Pembentukan kemampuan social, yaitu mampu bersaing, bekerjasama, berdisiplin,
bersahabat, dan berkebangsaan.
Ahli kesehatan sepakat bahwa olahraga dapat meningkatkan kebugaran jasmani yang ditandai
dengan meningkatnya fungsi jantung, pembuluh darah, sirkulasi darah, sistem pernafasan dan
proses metabolisme, serta kemampuan tubuh untuk menangkal bermacam- macam penyakit
baik yang disebabkan oleh infeksi maupun bukan karena infeksi. Olahraga juga dapat
mengurangi gejala gangguan psikis, misalnya tekanan jiwa (stress) dan ketegangan jiwa
(anxiety). Dengan melakukan aktivitas olahraga yang menantang, apabila seseorang
mampu mengatasi tantangan tersebut, akan muncul suatu kepuasan, dan rasa puas ini akan
mengurangi ketegangan jiwa.
4
3) Aspek Pertumbuhan dan Perkembangan Jasmani
Pertumbuhan
dan
Perkembangan
memiliki
arti
yang
berbeda.
Pertumbuhan mempunyai pengertian bertambahnya volume/ukuran organ tubuh, sedang
perkembangan adalah semakin meningkatnya fungsi organ-organ tubuh. Pengalaman yang
diperoleh masa kanak-kanak tidak akan hilang dan akan berpengaruh terhadap tingkah laku
saat usia telah dewasa. Sebagai contoh, anak yang dilatih belajar keras sejak kecil, gigih
meraih cita-cita, nanti setelah dewasa akan menjadi orang yang gigih, ulet, dan menjadi
pekerja keras. Demikian juga sebaliknya, masa anak-anak dididik dengan kemanjaan,
segalanya serba mudah dan enak, maka setelah dewasa sulit menjadi orang yang mandiri dan
selalu bergantung pada orang lain.
Usia terbaik untuk melakukan stimulasi pada anak adalah sedini mungkin. Hasil yang
optimal akan didapat bila anak sudah diberikan rangsangan tumbuh kembang saat ia masih di
dalam kandungan usia 4 bulan dan setelah lahir hingga ia berusia 6 tahun. Namun pemberian
rangsangan tumbuh kembang perlu dilanjutkan setelah anak berusia 6 tahun hingga usia 8
tahun. Tumbuh kembang menekankan pada 4 aspek kemampuan dasar anak yang perlu
mendapatkan rangsangan yaitu: kemampuan gerak kasar, kemampuan gerak halus,
kemampuan bicara dan berbahasa, serta kemampuan bersosialisasi (berinteraksi) dan
kemandirian.Perkembangan kemampuan fisik pada anak kecil bisa diidentifikasikan dalam
beberapa hal. Sifat-sifat perkembangan fisik yang dapat diamati adalah sebagai berikut:
1) Terjadi perkembangan otot-otot besar cukup cepat pada 2 tahun terakhir masa anak
kecil. Hal ini memungkinkan anak melakukan berbagai gerakan yang lebih leluasa yang
kemudian bisa dilakukannya bermacam-macam ketrampilan gerak dasar. Beberapa macam
gerak dasar misalnya: berlari, meloncat, berjengket, melempar, menangkap, dan memukul
berkembang secara bersamaan tetapi dengan irama perkembangan yang berlainan. Ada yang
lebih cepat dikuasai dan ada yang baru dikuasai kemudian.
2) Dengan berkembangnya otot-otot besar, terjadi pulalah perkembangan kekuatan yang
cukup cepat, baik pada anak laki-laki maupun perempuan. Antara usia 3 sampai 6 tahun
terjadi peningkatan kekuatan sampai mencapai lebih kurang 65%.
3) Pertumbuhan kaki dan tangan secara proporsional lebih cepat dibanding pertumbuhan
bagian tubuh yang lain, menghasilkan peningkatan daya ungkit yang lebih besar di dalam
melakukan gerakan yang melibatkan tangan dan kaki. Daya ungkit yang makin besar akan
meningkatkan kecepatan dalam bergerak. Hal ini sangat menunjang terbentuknya bermacammacam ketrampilan gerak dasar. 4) Terjadi peningkatan koordinasi gerak dan
keseimbangan tubuh yang cukup cepat. Koordinasi gerak yang meningkat dan disertai dengan
daya ungkit kaki dan tangan yang makin besar, menjadikan anak makin
mampu menggunakan
kekuatannya
di
dalam
melakukan
aktivitas
fisik.
Sedangkan meningkatnya keseimbangan tubuh meningkatkan pula keleluasaan rentangan
gerak dalam melakukan gerakan ketrampilan.
5) Meningkatnya kemungkinan dan kesempatan melakukan berbagai macam aktivitas
gerak fisik bisa merangsang perkembangan pengenalan konsepkonsep dasar objek, ruang,
gaya, waktu dan sebab-akibat. Melalui gerakan fisik anak kecil mulai mengenali konsep dasar
objek yang berada di luar dirinya.
4) Keterampilan dan Renang Dasar Atletik, Permainan, Senam
Atletik adalah suatu cabang olah raga yang meliputi nomor-nomor jalan, lari, lompat dan
lempar. Anak-anak didalam kehidupannya hampir dari sebagian waktunya dihabiskan untuk
bermain, dengan melakukan berbagai bentuk gerakan berjalan, berlari, melompat, dan
melempar. Anak dikelas permulaan Sekolah Dasar (SD) akan merasa senang bila
mendapatkan pelajaran yang telah diketahui sebelumnya seperti lari dan bermain, mereka
akan lebih tertarik dan terampil di dalam melakukannya. Oleh karena itu bentuk-bentuk
gerakan dasar atletik perlu ditanamkan kepada anak-anak kelas permulaan SD. Anak-anak
dapat mengembangkan dan meningkatkan kemampuan keterampilan gerakan dasar atletik
tersebut. Karena itu kepada anak-anak perlu ditanamkan, berbagai cara melakukan gerakan
dasar atletik yang benar seperti gerakan jalan, lari dan lompat.
Setiap anak menyukai air, Mereka umumnya gemar bermain air saat dimandikan di
kamar mandi, di kolam renang, di tepian air terjun, bahkan di pantai. Oleh sebab itu, penting
mengajari anak untuk lebih mengenal air sejak dini agar terhindar dari bencana. untuk
mengembangkan potensi anak, dengan membiasakan anak-anak untuk berolah raga (senam)
sejak dini, diharapkan nantinya anak-anak gemar berolah raga, mengingat olah raga
merupakan salah hal yang sangat penting untuk menjaga kebugaran tubuh.Aktivitas olahraga
yang baik untuk anak usia dini mempunyai karakteristik:




Memberi bermacam-macam pengalaman gerak (multilateral training) dalam bentuk
permainan dan perlombaan.
Merangsang perkembangan seluruh panca indra.
Mengembangkan imajinasi/fantasi.
Bergerak mengikuti irama/lagu atau cerita. Namun demikian, dari karakteristik
olahraga untuk anak usia dini tersebut diusahakan dikemas dalam bentuk
permainan/perlombaan agar anak marasa tertarik dan mendapatkan kesenangan.
5) Aplikasi Pembelajaran Pendidikan Jasmani Model-Model
Dengan aktif bergerak mengikuti permainan itu kebugaran jasmani akan
meningkat. Pengertian
dari
memberikan
pengalaman gerak
yang
bermacammacam (multilateral
training)
adalah
anak-anak diberi
kesempatan
mengalami
berbagai macam pengalaman gerak yang berbeda- beda, misalnya: memanjat,
merangkak, merayap, mengguling, meluncur, melompat, menggantung, bermain di air,
menarik, mendorong, berjalan dengan tangan, dan sebagainya. Pengalaman gerak yang
bermacam-macan ini dapat menggunakan alat maupun di alam terbuka.
Penting untuk diperhatikan bagi pendidik/orang tua jangan terlalu banyak melarang
kebebasan bermain anak-anak ini karena alasan kasih sayang atau perlindungan terhadap
anak. Apabila larangan ini sering dilakukan maka anak-anak akan mengalami
kekurangan pengalaman gerak, padahal pengalaman gerak pada masa anakanak (childhood)
akan sangat besar pengaruhnya terhadap keterampilan gerak pada masa dewasa
(adulthood). Dalam kehidupan orang dewasa kadang- kadang manusia dihadapkan
pada tuntutan gerak yang bermacam-macam dengan tingkat kesulitan yang berbeda- beda.
Anak-anak yang mempunyai pengalaman gerak yang banyak akan lebih cepat
menyesuaikan diri dengan tuntutan gerak baru yang harus dilakukan. Guru Penjasorkes harus
pandai berkreasi membuat permainan untuk tujuan mengembangkan panca indera. Hal ini
penting karena indera adalah ujung tobak seseorang dalam menerima rangsang (stimulus),
kesalahan memahami rangsangan maka akan salah juga dalam memberi tanggapan
(respon). Aktivitas
olahraga
untuk
mengembangkan fantasi/imajinasi,
misalnya
dengan lomba lari estafet membentuk gambar tertentu dengan puzzel, menggambar dengan
cara estafet, lomba lari estafet dengan membentuk bentuk tertentu, misalnya rumah, meja,
sandaran papan tulis dengan alat bantu potongan pipa atau potongan balok, dan
sebagainya.Aktivitas olahraga untuk mengembangkan imajinasi dapat juga berupa menirukan
gerak hewan, alam, dan benda mati lainnya misalnya: permainan menjadi patung, musang
memburu anak ayam, menjala ikan, perubahan wujud benda, permainan tanggap
bencana, dan lain-lain.
6) Evaluasi Kuantitatif dan Kualitatif
Evaluasi gerak ini bertujuan untuk memberi makna dari hasil yang telah diraih oleh
individu. Dalam mengevaluasi keterampilan individu, nampaknya tidak harus selalu
diberikan dalam bentuk kuantitatif (angka) semata, tetapi dapat juga diberikan dalam
bentuk uraikan (kualitatif). Hal ini dilakukan apabila angka yang muncul dalam
penilaian akan berdampak psikologis yang dapat membuat individu menjadi tidak
menyukai perlakuan yang diberikan oleh evaluator (orang yang mengevaluasi). Maka
dari itu pelaksanaan evaluasi harus bersifat fleksibel dan akan selalu bergantung pada
kebutuhan pengambil keputusan. Khususnya untuk mengevaluasi anak usia dini,
pendekatan kualitatif lebih tepat dilakukan agar hasilnya tidak mengganggu pada proses
pertumbuhan dan perkembangannya ke depan. Karena disinyalir kondisi mereka lebih
sensitif dalam setiap langkahnya, untuk itu perlu kehati-hatian dalam mengambil sebuah
keputusannya. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan evaluasi gerak adalah
proses dan hasil. Proses artinya kegiatan yang berhubungan dengan upaya interaksi anak
dengan guru, orang tua, atau lingkungannya. Sedangkan hasil adalah sesuatu yang dicapai
anak setelah proses 6.5 pembelajaran berakhir. Jadi pada dasarnya tujuan evaluasi adalah
untuk menghasilkan informasi yang diperlukan dalam menjawab berbagai persoalan
yang sedang dihadapi termasuk dalam hal perkembangan motorik.
7
7) Pengembangan Cabang Olahraga Sesuai Bakat Minat Anak Usia Dini
Setelah anak berusia 5 tahun, mereka mulai dapat dikenalkan dengan jenis olahraga
permainan yang lebih kompleks, yang melibatkan kerjasama dan kompetisi. Namun perlu
diperhatikan disini, kompetisi dimaksud haruslah tetap berada dalam konteks bermain. Untuk
mulai menerapkan olahraga yang memiliki aturan formal, sebaiknya tunggu sampai anak
berusia 8 atau 9 tahun. Dalam olahraga kompetitif, pemain bukan hanya berusaha mencapai
targetnya tapi juga berusaha mencegah lawan mencapai target mereka. Hal ini melibatkan
konflik langsung yang seringkali diikuti dengan agresivitas dalam usahanya mencegah lawan
mencapai sukses.
Dalam olahraga usia dini, target yang harus dicapai anak adalah menerapkan sebaik
mungkin keterampilan dan kemampuan yang sudah dilatih ke dalam pertandingan. Adalah
besarnya usaha dan peningkatan pribadi yang seharusnya dihargai dan menjadi target bagi
setiap anak, bukannya semata-mata mencapai kemenangan dalam pertandingan. Dalam masa
ini, yang diperlukan anak adalah kegembiraan dalam melakukan latihan olahraga. Setelah
mereka beranjak dewasa baru lah diberikan latihan-latihan sesuai dengan proporsinya.
Peranan Olahraga usia dini sebagai pembentuk dasar dalam membina atlit usia lanjut, dan
diharapkan dapat meningkatkan prestasi Olahraga Nasional maupun Internasional.
8) Manfaat Olahraga Bagi Anak Usia Dini
Olahraga tak hanya bermanfaat untuk menjaga kesehatan dan menurunkan berat badan
bagi orang dewasa. Selebihnya, olahraga juga punya segudang manfaat untuk anak-anak,
antara lain:
i.
Meningkatkan kesehatan
Para peneliti di Centers for Disease Control mengungkapkan, salah satu masalah yang
dialami anak-anak di Amerika adalah obesitas. Masalah kelebihan berat badan ini akan
meningkatkan faktor risiko penyakit diabetes dan darah tinggi tiga kali lipat saat dewasa.
Salah satu cara yang paling dianjurkan untuk mencegahnya adalah dengan berolahraga.
Aktivitas fisik ini akan membantu membakar kalori yang tak dibutuhkan tubuh, dan
mencegah obesitas.
ii.
Meningkatkan kecerdasan
Menurut para peneliti di Michigan State University's Institute, anak yang gemar
berolahraga terbukti lebih cerdas dibandingkan yang tidak. Mereka mengungkapkan,
olahraga bisa membantu mengajarkan anak untuk konsentrasi pada tugas, dan mengatur
waktu lebih efektif.
8
iii.
Sarana sosialisasi
Olahraga bisa menjadi sebuah jaringan sosial instan bagi anak-anak. Bagi anak-anak
yang cenderung tertutup dan minder, olahraga bisa jadi cara yang baik untuk meningkatkan
kepercayaan diri dan pergaulan mereka. Tim olahraga menawarkan persahabatan dan
kekompakan antaranggota, dan ini akan membantu anak untuk menjalin persahabatan.
iv.
Membangun percaya diri
Olahraga bisa membantu meningkatkan kepercayaan diri anak, apalagi jika mereka
bisa menghasilkan sebuah prestasi. Olahraga memberikan kesempatan anak untuk belajar,
berprestasi, dan berpikir positif tentang diri sendiri melalui pengembangan keterampilan.
Aktivitas fisik ini akan menumbuhkan citra diri yang sehat dan penilaian positif terhadap diri
sendiri.
v.
Membantu menentukan target
Dalam olahraga, target akhir yang ingin dicapai adalah membawa pulang piala
kejuaraan, memenangkan turnamen, dan mencetak skor maksimal. Namun, sebelum meraih
itu semua, para pemain harus menguasai teknik dasar dan keterampilan olahraga. Melalui
proses ini, olahraga memberikan pengalaman berharga bagi anak-anak untuk menentukan
tujuan jangka panjang dan pendek dalam hidup mereka.
vi.
Membina ketekunan
Anak-anak yang mengikuti berbagai kelas olahraga pasti punya kata-kata tertentu
untuk menyemangati dirinya sendiri. Dan kata-kata ini biasanya terbawa untuk
menyemangati dirinya saat gagal melakukan berbagai hal. Anak yang gemar berolahraga
sudah terlatih untuk menghadapi luka, kekecewaan, dan kekalahan. Mereka diajarkan untuk
menghadapi kegagalan mereka dengan tenang, dan berusaha lebih tekun di pertandingan
berikutnya.
vii.
Menghindarkan tindak kriminalitas
Kosongnya beberapa jam di sore hari tak jarang membuat anak cepat bosan. Daripada
keluyuran tak jelas, sebaiknya ajak mereka berolahraga karena hal ini bisa menghindarkan
mereka dari pergaulan tidak benar, dan juga tindak kriminal.
BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Usia dini adalah usia yang paling baik untuk memacu tumbuh kembang anak agar
pertumbuhan dan perkembangannya menjadi optimal. Tumbuh kembang menekankan pada 4
aspek kemampuan dasar anak yang perlu mendapatkan rangsangan yaitu: kemampuan gerak
kasar, kemampuan gerak halus,kemampuan bicara dan berbahasa, serta kemampuan
bersosialisasi (berinteraksi) dan kemandirian. Motorik anak perlu dilatih agar dapat
berkembang dengan baik. Perkembangan motorik anak berhubungan erat dengan kondisi
fisik dan intelektual anak. Faktor gizi, pola pengasuhan anak, dan lingkungan ikut berperan
dalam perkembangan motorik anak. setelah anak meguasai pola dasar gerak dengan baik
anak mulai dapat dikenalkan dengan jenis olahraga permainan yang lebih kompleks, yang
melibatkan kerjasama dan kompetisi. Dalam masa ini, yang diperlukan anak adalah
kegembiraan dalam melakukan latihan olahraga. Setelah mereka beranjak dewasa barulah
diberikan latihan-latihan sesuai dengan proporsinya.
Peranan olahraga usia dini sebagai pembentuk dasar dalam membina atlit usia lanjut,
dan Evaluasi gerak ini bertujuan untuk memberi makna dari hasil yang telah diraih oleh
individu. Dalam mengevaluasi keterampilan individu, nampaknya tidak harus selalu
diberikan dalam bentuk kuantitatif (angka) semata, tetapi dapat juga diberikan dalam
bentuk uraikan (kualitatif). diharapkan dapat meningkatkan prestasi olahraga nasional
maupun internasional.
Dalam olahraga usia dini, target yang harus dicapai anak adalah menerapkan sebaik
mungkin keterampilan dan kemampuan yang sudah dilatih ke dalam pertandingan. Adalah
besarnya usaha dan peningkatan pribadi yang seharusnya dihargai dan menjadi target bagi
setiap anak, bukannya semata-mata mencapai kemenangan dalam pertandingan. Dalam masa
ini, yang diperlukan anak adalah kegembiraan dalam melakukan latihan olahraga. Setelah
mereka beranjak dewasa baru lah diberikan latihan-latihan sesuai dengan proporsinya.
Peranan Olahraga usia dini sebagai pembentuk dasar dalam membina atlit usia lanjut, dan
diharapkan dapat meningkatkan prestasi Olahraga Nasional maupun Internasional.
B. Saran
Penulis menyadari bahwa makalah diatas banyak sekali kesalahan dan jauh dari
kesempurnaan. Penulis akan memperbaiki makalah tersebut dengan berpedoman pada banyak
sumber yang dapat dipertanggungjawabkan. Maka dari itu penulis mengharapkan kritik dan
saran mengenai pembahasan makalah dalam kesimpulan di atas.
9
Daftar Pustaka
Arum Yuli.2012.peran olahraga bagi anak usia dini.http://olah-ragaindonesia.blogspot.com/2012/05/peran-olahraga-bagi-anak-usia-dini.html. diakses pukul 15 juli 2013
pukul 19.00
Oktie Seven.2011.olahraga untuk anak. http://oktieseven.wordpress.com/olahraga-untukanak/. diakses 15 juli 2013 pukul 19.00
Ma,mun, Amung dan Saputra, Yudha M. 2000. Perkembangan Gerak dan Belajar Gerak.Jakarta:
Ditjen Pendidikan dasar dan Menengah
Multazam Ahmad.2012.makalah olahraga anak usia dini. http://multazameinstein.blogspot.com/2012/12/makalah-olahraga-anak-usia-dini.html. diakses 16 juli 2013 pukul
19.30
Christina Andhika Setyanti.2012.10 manfaat olahraga bagi
anak. http://health.kompas.com/read/2012/08/01/16313846/10.Manfaat.Olahraga.Bagi.Anak. diakses
16 juli 2013 pukul 19.30
10
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke-hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan
rahmat dan karuniannya, sehingga pada kesempatan ini kami dapat menyelesaikan makalah
ini tepat pada waktunya yang berjudul “ Pembelajaran Olahraga Untuk Usia Dini“. Saya juga
ingin menyampaikan rasa terima kasih kepada : Bapak Syarif ,S.Pd ,M.Pd selaku dosen
pembimbing mata kuliah olahraga Semua anggota keluarga, teman, dan semua pihak yang
telah membantu kelancaran saya dalam pembuatan makalah ini ini.
Demikian yang dapat saya sampaikan. Semoga makalah ini bermanfaat. Tentunya makalah
ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu,saya selalu mengharap kritik dan saran dari pembaca
makalah ini untuk perbaikan saya pada tugas-tugas selanjutnya. Terima kasih.
Palangkaraya,13 Oktober 2019
DESI FORENA SARI
i
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Olahraga adalah merupakan sebuah proses kegiatan yang sistematis untuk mendorong
membina serta mengembangkan potensi jasmani, rohani dan sosial. Olahraga merupakan
sebuah wadah bagi manusia untuk mengeksplorasi pengalaman geraknya dengan olahraga
individu akan menjadi bugar serta kualitas hidup menjadi lebih baik tak terkecuali pada anak
usia dini sekalipun mereka juga sedini mungkin harus diperkenalkan oleh aktivitas olahraga
atau aktivitas jasmani walaupun itu hanya olahraga yang sifat nya tidak terstruktur seperi
jalan, bersepeda, bermain lompat tali dan berlari-larian dengan melakukan aktivitas gerak
seperti itu motorik anak akan lebih baik serta tumbuh kembang mereka menjadi optimal.
Olahraga juga merupakan sebuah barometer bagi kemajuan suatu bangsa, dengan
prestasi olahraga yang baik tentunya akan menjadi sebuah kebanggan bagi suatu bangsa oleh
karena itu Penciptaan kualitas SDM dalam bidang olahraga seharusnya dimulai sejak dini,
karena merupakan cikal bakal generasi penerus bangsa, sehingga harus dipersiapkan sedini
mungkin agar dapat tercapainya sebuah perkembangan dan prestasi yang optimal. Pada usia
kanak-kanak misalnya anak cenderung melakukan sebuah aktivitas-aktivitas jasmani
walaupun itu masih terlihat sangat sederhana contohnya seperti bermain yang didalam
bermain tersebut melibatkan aktivitas-aktivitas jasmani seperti berjalan,berlari, melompat dan
meloncat tanpa mereka sadari aktivitas tersebut menunjukan seberapa baik kualitas
pertumbuhan gerak jasmani mereka karena setiap anak mempunyai kualitas gerak yang
berbeda-beda sesuai dengan usia dan pertumbuhan mereka untuk itu selaku orang tua dan
guru penjas khususnya harus jeli melihat perkembangan gerak anak tersebut, sehingga mulai
dari sedini mungkin, anak sudah mulai diperkenalkan sedikit demi sedikit dengan beberapa
cabang olahraga yang nantinya akan mereka pilih sesuai dengan minat dan bakatnya.
Dalam hal ini juga anak tidak dapat dipaksakan dalam memilih cabang olahraga yang
mereka senangi, untuk itu selaku orang tua, guru dan pelatih hendaknya memberikan
kebebasan kepada anak-anak untuk memilih cabang olahraga yang diminatinya kelak serta
tidak membatasi kebebasan gerak anak tersebut untuk selalu beraktivitas dan berkreativitas,
karena pada dasarnya masa kanak-kanak adalah masa dimana anak tersebut mencoba
mengeksplorasi gerak serta pengetahuan mereka.
1
B. RUMUSAN MASALAH
1. Apa saja karakteristik anak usia dini?
2. Apa konsep dasar, nilai-nilai, dan falsafah olahraga bagi anak usia dini?
3. Aspek apa saja yang menunjang pertumbuhan dan perkembangan?
4. Bagaimana menerapkan keterampilan dasar atletik, senam, permainan, dan renang pada
anak usia dini?
5. Apa saja aplikasi model-model pembelajaran pendidikan jasmani?
6. Apa saja evaluasi kuantitatif dan kualitatif yang muncul pada anak?
7. Bagaimana cara pengembangan cabang olahraga sesuai minat dan bakat anak usia dini?
8. Apa saja manfaat olahraga?
C. TUJUAN
1. Agar pembaca mengetahui karakteristik anak usia dini,
2. Agar pembaca mengetahui konsep dasar, nilai-nilai, dan falsafah olahraga bagi anak usia
dini,
3. Agar pembaca mengetahui aspek yang menunjang pertumbuhan dan perkembangan,
4. Agar pembaca mengetahui bagaimana cara menerapkan keterampilan dasar atletik, senam,
permainan, dan renang pada anak usia dini,
5. Agar pembaca mengetahui apa saja aplikasi model-model pembelajaran pendidikan
jasmani,
6. Agar pembaca mengetahui apa saja evaluasi kuantitatif dan kualitatif yang muncul pada
anak,
7. Agar pembaca mengetahui bagaimana cara pengembangan cabang olahraga sesuai minat
dan bakat anak usia dini.
8. Agar pembaca mengetahui manfaat olahraga.
2
OLAHRAGA
“ Makalah Pembelajaran Olahraga Pada Usia Dini”
Dosen Pengampu : Syarif S.Pd,M.Pd
DISUSUN OLEH :
Nama : DESI FORENA SARI BR PANDIA
Nim : ADA 118 006
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS PALANGKARAYA
TAHUN 2019
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ........................................................................................................... i
DAFTAR ISI ......................................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
1.1 LATAR BELAKANG ........................................................................................... 1
1.2 RUMUSAN MASALAH ....................................................................................... 2
1.3 TUJUAN ................................................................................................................ 2
BAB II PEMBAHASAN ........................................................................................................ 3
II.1Apa saja karakteristik anak usia dini?.................................................................... 3
II.2. Apa konsep dasar, nilai,dan falsafah olahraga bagi anak usia dini?.................... 4
II.3. Aspek apa saja yang menunjang pertumbuhan dan perkembangan?................... 4
II.4. Bagaimana menerapkan keterampilan dasar atletik, senam, permainan, dan
renang pada anak usia dini?.................................................................................................... 5
II.5. Apa
saja
aplikasi
model-model
pembelajaran
pendidikan
jasmani?................................................................................................................................... 6
II.6. Apa saja evaluasi kuantitatif dan kualitatif yang muncul pada
anak?......................................................................................................................................... 7
II.7. Bagaimana cara pengembangan cabang olahraga sesuai minat dan bakat anak
usia dini?.................................................................................................................................. 8
II.8. Apa saja manfaat olahraga?................................................................................... 8
BAB III PENUTUP.................................................................................................................. 9
III.1. KESIMPULAN.................................................................................................... 9
III.2. SARAN................................................................................................................ 9
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................ 10
ii
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Card

2 Cards

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards