Uploaded by User14417

akuntansi biaya. DewiKristanto2013

advertisement
AKUNTANSI
BIAYA
SOFIA PRIMA DEWI
SEPTIAN BAYU KRISTANTO
AKUNTANSI BIAYA
AKUNTANSI BIAYA
Penulis : SOFIA PRIMA DEWI
: SEPTIAN BAYU KRISTANTO
Hak Cipta ©2013 Oleh Penulis
Diterbitkan oleh : Penerbit IN MEDIA
Telp/Faks.
: (021) 82425377/(021) 82425377
Website
: http//www.penerbitinmedia.com
E-mail
: [email protected]
Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak sebagian atau
seluruh isi buku ini dalam bentuk apa pun, baik secara elektronik maupun
mekanik, termasuk memfotokopi, merekam, atau dengan menggunakan
sistem penyimpanan lainnya, tanpa izin tertulis dari Penerbit.
UNDANG-UNDANG NOMOR 19 TAHUN 2002 TENTANG HAK CIPTA
1. Barang siapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau
memperbanyak suatu ciptaan atau memberi izin untuk itu, dipidana
dengan pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda
paling banyak Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).
2. Barang siapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan,
mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu ciptaan atau
barang hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), dipidana dengan pidana penjara paling
lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 500.000.000,00
(lima ratus juta rupiah).
SOFIA PRIMA DEWI
SEPTIAN BAYU KRISTANTO
AKUNTANSI BIAYA
Penerbit IN MEDIA
1 jil.,17 x 24 cm, 220 hal.
ISBN : 978-602-7960-60-2
Perpustakaan Nasional
: Katalog dalam Terbitan (KDT)
1. AKUNTANSI BIAYA
ii
2. Judul
BAB 1 : KONSEP BIAYA
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa sebab berkat
karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan buku Akuntansi Biaya yang merupakan
edisi perdana. Akuntansi biaya penting bagi para manajer untuk membuat
keputusan yang lebih baik karena akuntansi biaya menyediakan informasi yang
dibutuhkan oleh akuntansi manajemen dan akuntansi keuangan.
Secara keseluruhan buku ini dibagi dalam tiga kelompok penyajian. Bagian
satu berisi Konsep dan Teori, Bagian dua Soal Latihan, dan Bagian tiga Jawaban
Soal Latihan. Bagian Konsep dan Teori menyajikan 12 bab yang dibuat lebih
ringkas dan jelas dengan tujuan untuk membantu mahasiswa agar lebih mudah
memahami topik-topik yang ada di masing-masing bab. Bagian Soal Latihan dan
Jawaban merupakan contoh soal dan cara penyelesaian dari kasus yang ada di
dalam soal latihan dan teori.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang secara langsung
maupun tidak langsung memberikan bantuan dan dorongan dalam penulisan
buku ini. Buku ini menjadi lebih baik atas dukungan para kolega. Secara khusus
kami ingin mengucapkan terima kasih kepada rekan-rekan di Universitas
Tarumanagara, Universitas Kristen Krida Wacana dan STIE Trisakti yang telah
memberikan tinjauan tertulis yang rinci dan atau komentar atas penulisan buku
ini.
Penulis berharap semoga buku ini bermanfaat dan dapat menambah wawasan
para pembaca mengenai akuntansi biaya. Seperti pepatah “Tak ada gading yang
tak retak”, penulis menghargai kritik dan saran yang membangun dari pembaca
agar penerbitan edisi berikutnya akan lebih baik lagi.
Sofia Prima Dewi
Septian Bayu Kristanto
iii
AKUNTANSI BIAYA
iv
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.................................................................................................................
DAFTAR ISI................................................................................................................................
BAGIAN SATU : KONSEP DAN TEORI
BAB 1 : KONSEP BIAYA........................................................................................................
A. Konsep dasar Akuntansi Biaya....................................................................
B. Pengertian Akuntansi Biaya........................................................................
C. Peranan Akuntansi Biaya.............................................................................
D. Anggaran........................................................................................................
E. Alternatif Yang ditimbulkan oleh
Akuntansi Biaya............................................................................................
F. Objek Biaya....................................................................................................
G. Kemampuan Untuk Menelusuri (Traceability)
Biaya ke Objek Biaya....................................................................................
H. Klasifikasi Biaya.............................................................................................
iii
v
1
1
1
1
2
3
3
3
4
BAB 2 : PERILAKU BIAYA....................................................................................................
A. Klasifikasi Biaya ............................................................................................
B. Biaya Tetap.....................................................................................................
C. Biaya Variabel................................................................................................
D. Biaya Semivariabel........................................................................................
E. Memisahkan Biaya tetap dengan Biaya Variabel .....................................
5
5
5
5
6
6
BAB 3 : PERHITUNGAN DAN AKUMULASI BIAYA.....................................................
A. Perbedaan Antara Akuntansi Perusahaan
Manufaktur dan Perusahaan Dagang.........................................................
B. Harga Pokok Produksi (Cost Of Goods Manufactured)...........................
C. Sistem Biaya...................................................................................................
D. Akumulasi Biaya...........................................................................................
E. Jurnal Akuntansi...........................................................................................
11
BAB 4 : BIAYA BAHAN BAKU.............................................................................................
A. Pengertian Biaya bahan baku......................................................................
B. Perolehan dan penggunaan bahan baku....................................................
C. Pembelian bahan baku.................................................................................
D. Harga Pokok bahan baku yang dibeli.........................................................
E. Pencatatan Harga Pokok Bahan Baku Yang Dibeli...................................
F. Pencatatan Bahan Baku................................................................................
G. Perhitungan Pemakaian Bahan Baku.........................................................
H. Perlunya Pengelolaan Bahan Baku.............................................................
I. Kuantitas Pemesanan Yang Ekonomis
(Economic Order Quantity)..........................................................................
19
19
19
20
21
21
22
22
22
BAB 5 : BIAYA TENAGA KERJA..........................................................................................
A. Pengertian dan Penggolongan Biaya Tenaga Kerja..................................
B. Akuntansi Biaya Tenaga Kerja.....................................................................
C. Pencatatan Jurnal Untuk Biaya Tenaga Kerja............................................
27
27
27
28
BAB 6 : BIAYA OVERHEAD PABRIK.................................................................................
A. Pengertian dan Karakteristik Biaya Overhead Pabrik..............................
B. Penggolongan Biaya Overhead Pabrik.......................................................
C. Pembebanan Biaya Overhead Pabrik.........................................................
31
31
32
33
11
13
14
15
16
23
v
AKUNTANSI BIAYA
D.
E.
F.
G.
H.
I.
Langkah-Langkah Pembebanan Tarif Biaya
Overhead Pabrik...........................................................................................
Kapasitas Normal..........................................................................................
Selisih Antara Biaya Overhead Pabrik Yang Dibebankan
dan Sesungguhnya........................................................................................
Analisis Selisih ..............................................................................................
Akuntansi Selisih Biaya Overhead Pabrik.................................................
Overhead Pabrik Departementalisasi.........................................................
33
39
40
41
41
44
BAB 7 : ACTIVITY BASED COSTING DAN ACTIVITY BASED MANAGEMENT......
A. Sistem Perhitungan Biaya Berdasarkan Aktivitas
(Activity Based Costing System)...................................................................
B. Tingkatan Biaya dan Pemicu.......................................................................
C. Unit-Level Activities.....................................................................................
D. Batch-Level Activities...................................................................................
E. Product-Sustaining Activities........................................................................
F. Facilities-Sustaining Activities......................................................................
G. Perbandingan Antara Abcs Dengan Sistem
Perhitungan Biaya Tradisional....................................................................
H. Abcs dan Distorsi Biaya Produk.................................................................
I. Kekuatan dan Kelemahan Abcs..................................................................
J. Manajemen Berbasis Aktivitas
(Activity Based Management)......................................................................
49
BAB 8 : JOB ORDER COSTING.............................................................................................
A. Pendahuluan..................................................................................................
B. Kartu Harga Pokok Pesanan........................................................................
C. Akuntansi Untuk Bahan Baku.....................................................................
D. Akuntansi Untuk Tenaga Kerja...................................................................
E. Akuntansi Untuk Biaya Overhead Pabrik.................................................
F. Akuntansi Untuk Barang Jadi dan Produk Yang Dijual...........................
G. Sistem Perhitungan Biaya Berdasarkan
Pesanan di Perusahaan Jasa.........................................................................
63
63
64
65
67
67
69
BAB 9 : JUST IN TIME DAN BACKFLUSHING.................................................................
A. Just In Time....................................................................................................
B. Just In Time dan Velocity..............................................................................
C. Just In Time dan Production Losses.............................................................
D. Just In Time dan Purchasing.........................................................................
E. Just In Time dan Factory Organization.......................................................
F. Backflushing / Backflush Costing / Backflush
Accounting......................................................................................................
71
71
72
73
73
73
BAB 10 : PROCESS COSTING.................................................................................................
A. Akumulasi Biaya Proses...............................................................................
B. Perhitungan Biaya Per Departemen...........................................................
C. Alur Fisik Produksi ......................................................................................
D. Akuntansi Untuk Biaya Bahan Baku, Tenaga Kerja &
Overhead Pabrik...........................................................................................
E. Laporan Biaya Produksi ..............................................................................
F. Peningkatan Dalam Kuantitas Produksi Ketika
Bahan Baku Ditambahkan...........................................................................
79
79
79
80
vi
49
50
50
51
51
52
53
54
60
60
69
74
81
82
85
DAFTAR ISI
BAB 11 : THE COST OF QUALITY........................................................................................ 91
A. Jenis-Jenis Biaya Mutu.................................................................................. 91
B. Total Quality Manajemen-Tqm................................................................... 92
C. Peningkatan Mutu Secara Berkelanjutan................................................... 93
D. Mengukur dan Melaporkan Biaya Mutu.................................................... 95
E. Akuntansi Untuk Kerugian Dalam Proses Produksi
(Production Losses) di Sistem Perhitungan Biaya
Berdasarkan Pesanan.................................................................................... 95
F. Akuntansi Untuk Bahan Baku Sisa (Scrap Material)............................... 95
G. Akuntansi Untuk Barang Cacat (Spoiled Goods)...................................... 97
H. Akuntansi Untuk Pengerjaan Kembali (Rework)...................................... 98
I. Akuntansi Untuk Kerugian Dalam Proses Produksi (Production
Losses) di Sistem Perhitungan Biaya Berdasarkan Proses........................ 100
BAB 12 : BY PRODUCTS DAN JOINT PRODUCTS............................................................
A. Pendahuluan..................................................................................................
B. Kesulitan Dalam Menghitung Biaya Produk Sampingan
dan Produk Gabungan.................................................................................
C. Metode Untuk Menghitung Biaya Produk Sampingan............................
D. Metode Alokasi Biaya Gabungan Bersama
Ke Produk Gabungan ..................................................................................
E. Analisis Biaya Gabungan Untuk Pengambilan Keputusan .....................
107
107
108
108
109
114
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
SOAL LATIHAN........................................................................................................................
A. Perilaku Biaya................................................................................................
B. Perhitungan Dan Akumulasi Biaya............................................................
C. Biaya Bahan Baku.........................................................................................
D. Biaya Tenaga Kerja........................................................................................
E. Biaya Overhead Pabrik.................................................................................
F. Activity Based Costing...................................................................................
G. Job Order Costing...........................................................................................
H. Backflushing...................................................................................................
I. Process conting.............................................................................................
j. The Cost Of Quality.......................................................................................
K. By Products Dan Joint Products...................................................................
117
117
118
124
126
127
130
134
140
143
145
147
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
JAWABAN SOAL LATIHAN....................................................................................................
A. Perilaku Biaya................................................................................................
B. Perhitungan Dan Akumulasi Biaya............................................................
C. Biaya Bahan Baku.........................................................................................
D. Biaya Tenaga Kerja........................................................................................
E. Biaya Overhead Pabrik.................................................................................
F. Activity Based Costing...................................................................................
G. Job Order Costing...........................................................................................
H. Backflushing...................................................................................................
I Process Costing...............................................................................................
J. The Cost Of Quality.......................................................................................
K. By Products Dan Joint Products...................................................................
153
156
158
162
165
165
170
177
188
191
197
209
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................................. 211
TENTANG PENULISA............................................................................................................. 212
vii
AKUNTANSI BIAYA
BAGIAN SATU :
KONSEP DAN TEORI
viii
BAB
1
KONSEP BIAYA
A. KONSEP DASAR AKUNTANSI BIAYA
Akuntansi biaya merupakan salah satu pengkhususan dalam akuntansi, sama
halnya dengan akuntansi keuangan, akuntansi pemerintahan, akuntansi
pajak dan sebagainya. Ciri utama yang membedakan akuntansi biaya dengan
akuntansi yang lain adalah kajian datanya. Akuntansi biaya mengkaji data biaya
untuk digolongkan, dicatat, dianalisis dan dilaporkan dalam laporan informasi
akuntansi.
Akuntansi biaya pernah dianggap hanya berlaku dalam perusahaan
manufaktur, tetapi pada saat ini setiap jenis dan ukuran organisasi memperoleh
manfaat dari penggunaan akuntansi biaya. Misalnya akuntansi biaya yang
digunakan institusi keuangan, perusahaan transportasi, firma jasa profesional,
rumah sakit, lembaga pendidikan serta aktivitas pemasaran dan administratif
dalam perusahaan manufaktur.
B. PENGERTIAN AKUNTANSI BIAYA
Ditinjau dari aktivitasnya, akuntansi biaya dapat didefinisikan sebagai proses
pencatatan, penggolongan, peringkasan dan penyajian biaya-biaya pembuatan
dan penjualan barang jadi (produk) atau penyerahan jasa dengan cara-cara
tertentu serta menafsirkan hasilnya. Apabila ditinjau dari fungsinya, akuntansi
biaya dapat didefinisikan sebagai suatu kegiatan yang menghasilkan informasi
biaya yang dapat dipakai sebagai dasar pertimbangan dalam pengambilan
keputusan manajemen.
C. PERANAN AKUNTANSI BIAYA
Akuntansi biaya secara luas dianggap sebagai cara perhitungan atas nilai
persediaan yang dilaporkan di neraca dan harga pokok penjualan yang dilaporkan
di laporan laba rugi. Pandangan ini membatasi cakupan informasi yang
dibutuhkan oleh manajemen untuk pengambilan keputusan menjadi sekedar data
biaya produk guna memenuhi aturan pelaporan eksternal. Definisi yang terbatas
seperti itu tidak sesuai untuk masa sekarang dan tidak cukup menggambarkan
kegunaan informasi biaya. Akuntansi biaya melengkapi manajemen dengan
1
AKUNTANSI BIAYA
alat yang diperlukan untuk aktivitas-aktivitas perencanaan dan pengendalian,
memperbaiki kualitas dan efisiensi serta membuat keputusan yang bersifat rutin
dan strategis. Pengumpulan, presensi dan analisis dari informasi mengenai biaya
dan keuntungan akan membantu manajemen menyelesaikan tugas berikut:
a) Membuat dan melaksanakan rencana dan anggaran untuk operasi dalam
kondisi-kondisi kompetitif dan ekonomi yang telah diprediksi sebelumnya.
Suatu aspek penting dari rencana adalah potensi untuk memotivasi manusia
untuk berkinerja secara konsisten dengan tujuan perusahaan.
b) Menetapkan metode perhitungan biaya yang memungkinkan pengendalian
aktivitas, mengurangi biaya dan memperbaiki kualitas.
c) Mengendalikan kualitas fisik dari persediaan dan menentukan biaya dari
setiap produk dan jasa yang dihasilkan, untuk tujuan penerapan harga dan
evaluasi kinerja dari suatu produk, departemen atau divisi.
d) Menentukan biaya dan laba perusahaan untuk satu tahun periode akuntansi
atau untuk periode lain yang lebih pendek. Hal ini termasuk menemukan
nilai persediaan dan harga pokok penjualan sesuai dengan aturan pelaporan
eksternal.
e) Memilih di antara dua atau lebih alternatif jangka pendek atau jangka
panjang, yang dapat mengubah pendapatan atau biaya.
Akuntansi biaya menyediakan informasi yang dibutuhkan oleh akuntansi
manajemen dan akuntansi keuangan. Akuntansi biaya mengukur, menganalisis
dan melaporkan informasi keuangan dan non keuangan yang terkait dengan
biaya perolehan atau penggunaan sumber daya dalam suatu organisasi. Contoh:
menghitung biaya produk merupakan salah satu fungsi akuntansi biaya yang
memenuhi kebutuhan akuntansi keuangan dalam menilai persediaan dan
sekaligus kebutuhan akuntansi manajemen dalam membuat keputusan seperti
memilih produk yang akan dipasarkan.
D. ANGGARAN
Anggaran adalah pernyataan terkuantifikasi dan tertulis dari rencana manajemen.
Seluruh tingkatan manajemen sebaiknya terlibat dalam membuatnya. Anggaran
yang dapat dilaksanakan meningkatkan koordinasi dari pekerja, klarifikasi
kebijakan dan kristalisasi rencana. Anggaran tersebut juga menciptakan
kecocokan internal dan kebulatan suara atas tujuan di antara manajer dan pekerja
di bawahnya.
Anggaran memiliki peranan penting dalam mempengaruhi individuindividu dan kelompok di setiap tingkatan proses manajemen, termasuk:
a) Menetapkan cita-cita.
b) Menginformasikan kepada individu-individu mengenai apa yang harus
2
BAB 1 : KONSEP BIAYA
diberikan untuk pencapaian cita-cita tersebut.
c) Memotivasi kinerja yang diinginkan.
d) Evaluasi kinerja.
e) Memberikan saran kapan tindakan korektif sebaiknya diambil.
Sehingga dari hal-hal tersebut di atas dapat dikatakan akuntan tidak dapat
mengabaikan ilmu perilaku (psikologi, psikologi sosial dan sosiologi) karena
fungsi pengambilan keputusan dari akuntansi adalah suatu fungsi perilaku.
E. ALTERNATIF YANG DITIMBULKAN OLEH AKUNTANSI BIAYA
Akuntansi biaya menyediakan informasi mengenai pendapatan dan biaya yang
berbeda yang dapat berasal dari tindakan-tindakan alternatif. Berdasarkan
informasi ini manajemen membuat keputusan-keputusan jangka pendek dan
jangka panjang mengenai memasuki pasar baru, mengembangkan produk
baru, menghentikan produk individual atau seluruh lini produk, membeli
atau membuat sendiri suatu komponen yang diperlukan oleh suatu produk
serta membeli atau melakukan sewa guna usaha (leasing) peralatan. Dalam
pengambilan keputusan untuk menambahkan produk baru atau menghentikan
produk yang telah ada, informasi biaya yang dapat diandalkan sangat penting
bagi kesuksesan perusahaan dalam berkompetisi. Biaya yang tidak tepat
memunculkan kemungkinan dilakukan atau dipertahankannya bisnis yang tidak
menguntungkan serta ditolaknya bisnis yang menguntungkan. Dengan cara
ini informasi biaya memainkan peranan yang penting dalam mengidentifikasi,
mengevaluasi dan memilih strategi untuk organisasi.
F. OBJEK BIAYA
Suatu objek biaya (cost object) atau tujuan biaya (cost objective) didefinisikan
sebagai suatu item atau aktivitas dimana biaya akan diakumulasikan dan dihitung.
Berikut merupakan item-item dan aktivitas-aktivitas yang dapat menjadi objek
biaya: Produk, Batch dari unit-unit sejenis, Pesanan pelanggan, Lini produk,
Proses, Departemen/divisi, Kontrak/proyek, dan Tujuan strategis.
G. KEMAMPUAN UNTUK MENELUSURI (TRACEABILITY) BIAYA KE
OBJEK BIAYA
Setelah objek biaya dipilih, pengukuran biaya sebagian besar bergantung pada
kemampuan untuk menelusuri (traceability) biaya ke objek biaya. Kemampuan
untuk menelusuri biaya menentukan seberapa objek biaya dapat diandalkan,
yang berarti ukuran biaya yang dihasilkan dan seberapa yakinnya pengambil
keputusan dalam memahami dan mengandalkan ukuran biaya sebagai dasar
untuk membuat prediksi dan mengambil keputusan.
3
AKUNTANSI BIAYA
Kemampuan untuk menelusuri biaya ke objek biaya bervariasi tingkatannya.
Cara umum untuk membedakan karakter biaya adalah dengan memberikan label
biaya langsung atau tidak langsung dari suatu objek biaya tertentu, seolah-olah
hanya ada dua tingkat kemampuan penelusuran. Pada kenyataannya, tingkat
kemampuan penelusuran ada pada suatu kontinum.
Tentu saja tidak semua item yang secara fisik maupun empiris dapat ditelusuri
ke satu unit adalah cukup penting untuk menjustifikasi usaha yang diperlukan
untuk menelusuri dan mencatatnya. Apakah penelusuran dijustifikasi atau
tidak sebenarnya tergantung pada seberapa akurat ukuran biaya langsung yang
diperlukan dan seberapa sulit atau mahalnya penelusuran tersebut. Untuk alasan
itu, sistem akuntansi biaya umumnya memperlakukan hanya beberapa biaya
sebagai biaya langsung yaitu biaya-biaya yang memungkinkan untuk ditelusuri
secara langsung ke unit produk. Di antara perusahaan yang telah memandang
informasi akuntansi biaya sebagai senjata kompetitif dan telah memulai untuk
memeriksa dan merestrukturisasi sistem akuntansi biaya mereka, terdapat
kecenderungan untuk mengandalkan kemampuan untuk menelusuri sebagai
dasar paling penting dalam mengklasifikasikan dan memahami biaya.
H. KLASIFIKASI BIAYA
Biaya (cost) tidak sama dengan beban (expense). Biaya adalah sumber daya yang
dikorbankan atau dilepaskan untuk mencapai tujuan tertentu. Beban adalah
biaya yang telah digunakan untuk memperoleh pendapatan. Semua beban adalah
biaya tapi tidak semua biaya adalah beban. Klasifikasi biaya sangat penting untuk
membuat ikhtisar yang berarti atas data biaya. Konsep klasifikasi biaya adalah
penggunaan biaya yang berbeda untuk tujuan yang berbeda (different cost for
different purposes). Klasifikasi yang paling umum digunakan didasarkan pada
hubungan antara biaya dengan hal-hal berikut:
a) Produk (satu lot, batch, atau unit dari suatu barang jadi atau jasa). Terdiri dari:
product cost/ total manufacturing cost dan period cost/ commercial expense.
b) Volume produksi. Terdiri dari: fixed cost, variable cost dan semivariable cost.
c) Departemen, proses, pusat biaya (cost center), atau sub divisi lain dari
manufaktur. Terdiri dari: direct cost dan indirect cost.
d) Periode akuntansi. Terdiri dari: capital expenditure dan revenue expenditure.
e) Suatu keputusan, tindakan atau evaluasi. Terdiri dari: differential cost/
marginal cost/ incremental cost, out of pocket cost, sunk cost, opportunity cost,
unavoidable cost, avoidable cost, controllable cost dan uncontrollable cost.
4
BAB
2
PERILAKU BIAYA
A. KLASIFIKASI BIAYA
Keberhasilan dalam merencanakan dan mengendalikan biaya tergantung pada
pemahaman yang menyeluruh atas hubungan antara biaya dan aktivitas bisnis.
Studi dan analisis yang hati-hati atas dampak aktivitas bisnis atau biaya umumnya
akan menghasilkan klasifikasi tiap pengeluaran sebagai biaya tetap, biaya variabel
atau biaya semivariabel.
B. BIAYA TETAP
Biaya tetap didefinisikan sebagai biaya yang secara total tidak berubah saat
aktivitas bisnis meningkat atau menurun. Meskipun beberapa jenis biaya tampak
sebagai biaya tetap, semua biaya sebenarnya bersifat variabel dalam jangka
panjang. Satu jenis biaya tertentu sebaiknya diklasifikasikan sebagai biaya tetap
hanya dalam rentang aktivitas yang terbatas. Rentang aktivitas yang terbatas
ini sering disebut rentang yang relevan (relevant range). Total biaya tetap akan
berubah di luar rentang aktivitas yang relevan.
Beberapa pengeluaran bersifat tetap karena kebijakan manajemen misalnya
tingkat iklan dan jumlah sumbangan sosial yang ditentukan oleh manajemen dan
tidak terkait langsung dengan aktivitas penjualan atau produksi. Pengeluaran yang
demikian kadang-kadang disebut sebagai beban tetap diskresioner (discretionary
fixed costs) atau biaya tetap terprogram (programmed fixed cost). Pengeluaran
yang membutuhkan suatu seri pembayaran selam jangka waktu yang lama
disebut biaya tetap terkait (committed fixed cost). Contohnya adalah beban bunga
atas utang jangka panjang dan sewa jangka panjang.
C. BIAYA VARIABEL
Biaya variabel didefinisikan sebagai biaya yang secara total meningkat secara
proporsional terhadap peningkatan dalam aktivitas bisnis dan menurun secara
proporsional terhadap penurunan dalam aktivitas bisnis. Biaya variabel termasuk
biaya bahan baku, tenaga kerja langsung, beberapa perlengkapan, beberapa
tenaga kerja tidak langsung, alat-alat kecil, pengerjaan ulang dan unit-unit yang
rusak. Biaya variabel biasanya dapat didefinisikan langsung dengan aktivitas yang
5
AKUNTANSI BIAYA
menimbulkan biaya. Dalam praktik, hubungan antar aktivitas bisnis dan biaya
variabel terkait biasanya dianggap linier yaitu total biaya variabel diasumsikan
meningkat dalam jumlah konstan untuk setiap satu unit peningkatan dalam
aktivitas bisnis, tetapi hubungan aktual jarang yang linier secara sempurna
sepanjang rentang aktivitas yang mungkin.
D. BIAYA SEMIVARIABEL
Biaya semivariabel didefinisikan sebagai biaya yang memperlihatkan baik
karakter-karakter dari biaya tetap maupun biaya variabel. Karakteristik
biaya semivariabel adalah biaya ini meningkat atau menurun sesuai dengan
peningkatan atau penurunan aktivitas bisnis namun tidak proporsional. Contoh
biaya tersebut adalah biaya listrik, air, gas, bensin, batu bara, perlengkapan,
pemeliharaan, beberapa tenaga kerja tidak langsung dan lain-lain. Dua alasan
adanya karakteristik semivariabel pada beberapa jenis pengeluaran:
a) Pengaturan minimum mungkin diperlukan, atau kuantitas minimum dari
perlengkapan atau jasa mungkin perlu dikonsumsi untuk memelihara
kesiapan beroperasi. Di luar tingkat minimum biaya, yang biasanya tetap,
tambahan biaya bervariasi terhadap volume.
b) Klasifikasi akuntansi, berdasarkan objek pengeluaran atau fungsi, umumnya
pengelompokan biaya tetap dan biaya variabel bersama-sama. Misalnya, biaya
mesin uap yang digunakan untuk memanaskan ruangan, yang tergantung
pada kondisi cuaca dan mesin uap yang digunakan untuk proses produksi,
yang tergantung pada volume produksi, mungkin dibebankan ke perkiraan
yang sama, sehingga mengakibatkan tercampurnya biaya tetap dengan biaya
variabel pada perkiraan yang sama.
E. MEMISAHKAN BIAYA TETAP DENGAN BIAYA VARIABEL
Untuk merencanakan, menganalisis, mengendalikan atau mengevaluasi biaya
pada tingkat aktivitas yang berbeda, biaya tetap dan biaya variabel harus
dipisahkan. Biaya-biaya yang seluruhnya tetap atau seluruhnya variabel dalam
rentang aktivitas yang diantisipasi harus diidentifikasi serta komponen tetap dan
variabel dari biaya semivariabel harus diestimasikan. Pemisahan biaya tetap dan
variabel tersebut diperlukan untuk tujuan-tujuan berikut:
a) Perhitungan tarif biaya overhead predeterminasi dan analisis varians.
b) Penyusunan anggaran fleksibel dan analisis varians.
c) Perhitungan biaya langsung dan marjin kontribusi.
d) Analisis titik impas dan analisis biaya-volume-laba.
e) Analisis biaya defrensial dan biaya komparatif.
f) Analisis maksimalisasi laba dan minimalisasi biaya dalam jangka pendek.
g) Analisis anggaran modal.
6
BAB 2 : PERILAKU BIAYA
h) Analisis profitabilitas pemasaran berdasarkan daerah, produk dan pelanggan.
Dalam praktik, penilaian manajemen digunakan untuk mengklasifikasikan
biaya sebagai biaya tetap atau biaya variabel. Dalam kasus-kasus demikian,
klasifikasi didasarkan pada pengalaman pribadi dari manajemen. Meskipun
pendekatan demikian terlihat lebih sederhana, tetapi sering menghasilkan
estimasi biaya yang kurang dapat diandalkan. Hal ini dikarenakan perilaku dari
jenis biaya tertentu tidak selalu tampak dari pengamatan biasa.
Pada umumnya, klasifikasi dan estimasi biaya yang lebih dapat diandalkan
diperoleh dengan menggunakan salah satu dari metode perhitungan berikut:
a) Metode titik tertinggi dan terendah (high and low points)
Dalam metode ini, biaya tetap dan biaya variabel dihitung menggunakan
dua titik yaitu titik tertinggi dan titik terendah karena keduanya mewakili
kondisi dari dua tingkat aktivitas yang paling berjauhan.
Langkah-langkah menghitung biaya variabel dan biaya tetap dengan
menggunakan metode ini adalah sebagai berikut:
(1) Tentukan titik terendah dan titik tertinggi untuk masing-masing
variabel.
(2) Tentukan biaya variabel per unit dengan rumus:
y 2 − y1
Biaya variabel per unit =
x 2 − x1
Dimana, y2 adalah total biaya tertinggi
y1 adalah total biaya terendah
x2 adalah ukuran keluaran tertinggi
x1 adalah ukuran keluaran terendah
(3) Tentukan biaya tetap.
Biaya tetap = y2 – biaya variabel per unit dikali x2 atau
Biaya tetap = y1 – biaya variabel per unit dikali x1
Metode ini memiliki kelebihan yaitu bersifat sederhana karena hanya
dengan menentukan dua titik yaitu titik tertinggi dan terendah.
Kekurangan dari metode ini adalah oleh karena hanya menggunakan
dua titik untuk menganalisis perilaku biaya (cost behavior), ditambah
dengan asumsi bahwa titik-titik data yang lain berada pada garis lurus
diantara kedua titik tersebut, maka dapat menghasilkan estimasi biaya
tetap dan biaya variabel yang bias sehingga estimasi total biaya menjadi
tidak akurat.
7
AKUNTANSI BIAYA
b) Metode scattergraph
Dalam metode ini, biaya yang dianalisis disebut variabel dependen dan diplot
di garis vertikal atau yang disebut sumbu Y. Aktivitas yang terkait disebut
variabel independen yang diplot sepanjang garis horizontal yang disebut
sumbu X. Unsur variabel diperoleh dari trend yang diperlihatkan oleh
kebanyakan titik data sedangkan unsur tetap digambarkan sejajar dengan
garis dasar dari titik perpotongan pada sumbu Y.
Langkah-langkah menghitung biaya variabel dan biaya tetap dengan
menggunakan metode ini adalah sebagai berikut:
(1) Tentukan titik-titik aktivitas dengan biaya yang dikeluarkan.
(2) Ambil dua titik yang dapat membelah antara titik yang tinggi dengan
titik yang rendah.
(3) Hitung biaya tetap dan biaya variabel per unit.
Perhitungan biaya variabel dan biaya tetap menggunakan rumus yang
sama dengan metode titik tertinggi dan titik terendah. Kelebihan metode
ini adalah analisis cost behavior dihitung tidak hanya dengan dua titik
saja tetapi menggunakan semua data. Metode ini juga memungkinkan
inspeksi data secara visual untuk melihat apakah hubungan antara
biaya dengan aktivitas bersifat linear dan dapat mendeteksi adanya data
abnormal. Kekurangan metode ini adalah analisis cost behavior dapat
menjadi bias karena garis biaya yang digambar melalui plot data hanya
berdasarkan interpretasi visual.
c) Metode kuadrat terkecil (least squares)
Metode ini sering disebut analisis regresi. Metode ini menentukan secara
matematis garis yang paling sesuai atau garis regresi linier melalui sekelompok
titik, sehingga jumlah pengkuadratan deviasi dari setiap titik yang diplot di
atas atau di bawah garis regresi akan minimum atau nol.
Langkah-langkah menghitung biaya variabel dan biaya tetap dengan
menggunakan metode ini adalah sebagai berikut:
(1) Menentukan biaya variabel dengan rumus:
Biaya variabel per unit =
∑( xi − x )( y i − y )
∑( xi − x )
2
Tentukan biaya tetap dengan rumus:
Biaya tetap = Y - biaya variabel per unit dikali x
Dimana, xi adalah ukuran keluaran ke-i
8
BAB 2 : PERILAKU BIAYA
yi adalah biaya ke-i
x adalah rata-rata ukuran keluaran
y adalah rata-rata biaya
Kelebihan dari metode ini adalah ketepatan matematis dari metode ini
memberikan tingkat objektivitas yang tinggi dalam analisis. Kekurangan
dari metode ini adalah sulit untuk mendeteksi data yang abnormal, yang
dapat dengan mudah dideteksi menggunakan metode scattergraph.
Metode-metode di atas digunakan tidak hanya untuk mengestimasikan
komponen tetap dan variabel dari biaya semivariabel, tetapi juga untuk
menentukan apakah suatu biaya seluruhnya tetap atau seluruhnya variabel dalam
rentang aktivitas yang relevan. Meskipun penggunaan metode perhitungan
biasanya menghasilkan analisis perilaku biaya yang lebih dapat diandalkan
dibandingkan penggunaan penilaian manajemen, analisis sebaiknya mengingat
bahwa hasil yang diperoleh bergantung pada data historis. Jika kondisi abnormal
atau yang tidak biasanya terjadi selama satu periode atau lebih dalam database,
observasi yang mewakili abnormalitas sebaiknya dikeluarkan dari sampel.
Estimasi biaya tetap dan biaya variabel berdasarkan data historis sebaiknya
disesuaikan untuk merefleksikan apa yang diperkirakan akan terjadi selama
periode perkiraan, karena perbaikan teknologi dalam teknik atau fasilitas
produksi dapat mempengaruhi perilaku biaya.
Jika database historis memasukkan observasi dari beberapa tahun yang
berbeda, analisis harus mempertimbangkan potensi dampak distorsi dari
inflasi. Jika tingkat inflasi cukup substansial selama satu periode sampel atau
lebih, estimasi biaya tetap dan biaya variabel kemungkinan besar tidak dapat
diandalkan. Salah satu cara mengatasi masalah ini adalah menghitung kembali
biaya dari setiap periode sampel dalam nilai uang sekarang dan kemudian
melakukan analisis atas biaya yang telah disesuaikan terhadap inflasi.
9
AKUNTANSI BIAYA
10
BAB
3
PERHITUNGAN DAN AKUMULASI BIAYA
A. PERBEDAAN ANTARA AKUNTANSI PERUSAHAAN
MANUFAKTUR DAN PERUSAHAAN DAGANG
Kegiatan perusahaan manufaktur berbeda dengan perusahaan dagang. Kegiatan
utama perusahaan dagang adalah membeli barang dan menjualnya kembali
tanpa merubah bentuk dasarnya atau menambah manfaat dari barang tersebut.
Kegiatan utama perusahaan manufaktur adalah membeli bahan serta komponen
dan mengubahnya menjadi berbagai barang jadi. Oleh karena itu proses akuntansi
antara kedua jenis perusahaan tersebut juga berbeda.
Akuntansi perusahaan manufaktur dan akuntansi perusahaan dagang
berbeda dalam jenis-jenis rekening yang disajikan dalam laporan keuangan (yaitu
neraca dan laporan laba rugi). Di samping itu dalam perusahaan manufaktur
harus membuat laporan biaya produksi. Perbedaan tersebut diuraikan sebagai
berikut:
a) Perbedaan dalam neraca
Di dalam neraca perusahaan dagang hanya terdapat satu rekening persediaan
yaitu persediaan barang dagang (merchandising inventory). Di dalam neraca
perusahaan manufaktur rekening persediaan meliputi:
(1) Persediaan bahan baku (direct material) yaitu semua bahan yang
membentuk keseluruhan integral dari barang jadi dan dimasukkan
dalam perhitungan biaya produk.
(2) Persediaan bahan baku penolong (indirect material) yaitu semua bahan
yang membantu penyelesaian suatu produk.
(3) Persediaan barang dalam proses (work in process) yaitu barang-barang
yang baru sebagian diselesaikan tetapi belum sepenuhnya selesai.
(4) Persediaan barang jadi (finished goods) yaitu barang yang sepenuhnya
telah selesai diproduksi tetapi belum terjual.
b) Perbedaan dalam laporan laba rugi
Perbedaan laporan laba rugi antara perusahaan dagang dan perusahaan
manufaktur terletak pada perhitungan harga pokok penjualan. Di dalam
laporan laba rugi perusahaan dagang: ”Barang Tersedia Dijual” diperoleh
11
AKUNTANSI BIAYA
dengan menjumlahkan ”Persediaan Awal Barang Dagangan” dan ”Pembelian
Bersih”. Di dalam laporan laba rugi perusahaan manufaktur: ”Barang Tersedia
Dijual” diperoleh dengan menjumlahkan ”Persediaan Awal Barang Jadi” dan
”Harga Pokok Produksi (Cost of Goods Manufactured)”. Dalam laporan laba
rugi perusahaan manufaktur, harga pokok penjualan (cost of goods sold)
ditampilkan sebagai suatu angka. Meskipun praktik ini diikuti untuk laporan
yang dipublikasikan, diperlukan juga tambahan informasi untuk kebutuhan
internal perusahaan. Dengan demikian, laporan pendukung untuk harga
pokok penjualan biasanya dibuat. Berikut ini adalah contoh laporan harga
pokok penjualan (schedule of cost of goods sold):
PT A
PT A
Schedule
of Cost
of Goods
SoldSold
Schedule
of Cost
of Goods
For Year
The Year
Ended
December
31, 2011
For The
Ended
December
31, 2011
Direct material:
Direct material inventory, January 1
xxx
Add: purchase of direct material (net)
xxx
Direct material available for used
xxx
Deduct: direct material inventory, December 31
(xxx)
Direct material used
xxx
Direct labor:
xxx
Manufacturing overhead:
Indirect material used
xxx
Indirect labor
xxx
Depreciation expense
xxx
Insurance expense
xxx
Other manufacturing overhead
xxx
Total manufacturing overhead
Total manufacturing cost
xxx
Add: work in process inventory, January 1
xxx
Subtotal
xxx
Deduct: work in process inventory, December 31
(xxx)
Cost of goods manufactured
xxx
Add: finished goods inventory, January 1
xxx
Cost of goods available for sale
Deduct: finished goods inventory, December 31
Cost of goods sold
12
xxx
xxx
(xxx)
xxx
BAB 3 : PERHITUNGAN DAN AKUMULASI BIAYA
B. HARGA POKOK PRODUKSI (COST OF GOODS
MANUFACTURED)
Harga pokok produksi adalah biaya barang yang dibeli untuk diproses sampai
selesai, baik sebelum maupun selama periode akuntansi berjalan. Semua biaya
ini adalah biaya persediaan. Biaya persediaan yaitu semua biaya produk yang
dianggap sebagai aktiva dalam neraca ketika terjadi dan selanjutnya menjadi harga
pokok penjualan ketika produk itu dijual. Harga pokok penjualan mencakup
semua biaya produksi yang terjadi untuk membuat barang yang terjual. Biaya
produksi dapat digolongkan menjadi tiga yaitu:
a) Biaya bahan baku
Biaya bahan baku adalah biaya perolehan semua bahan yang pada akhirnya
akan menjadi bagian dari objek biaya (barang dalam proses dan kemudian
barang jadi) dan yang dapat ditelusuri ke objek biaya dengan cara yang
ekonomis. Misalnya pemakaian bahan berupa kulit, benang, paku, lem dan
cat pada perusahaan sepatu.
b) Biaya tenaga kerja langsung
Biaya tenaga kerja langsung atau upah langsung adalah biaya yang dibayarkan
kepada tenaga kerja langsung. Istilah tenaga kerja langsung digunakan untuk
menunjuk tenaga kerja (karyawan) yang terlibat secara langsung dalam
proses pengolahan bahan baku menjadi barang jadi. Biaya tenaga kerja
langsung meliputi kompensasi atas seluruh tenaga kerja manufaktur yang
dapat ditelusuri ke objek biaya (barang dalam proses dan kemudian barang
jadi) dengan cara yang ekonomis. Misalnya upah yang dibayarkan kepada
karyawan bagian pemotongan atau bagian perakitan atau bagian pengecatan
pada perusahaan mebel.
c) Biaya overhead pabrik
Biaya overhead pabrik (biaya produksi tidak langsung) adalah seluruh biaya
manufaktur yang terkait dengan objek biaya namun tidak dapat ditelusuri ke
objek biaya (barang dalam proses dan kemudian barang jadi) dengan cara
yang ekonomis. Contoh biaya overhead pabrik antara lain:
(1) Biaya tenaga kerja tidak langsung (upah mandor, upah satpam pabrik,
gaji manajer pabrik)
(2) Biaya bahan baku penolong (pelumas, bahan pembersih)
(3) Biaya reparasi dan pemeliharaan mesin pabrik
(4) Biaya pemeliharaan gedung pabrik
(5) Biaya penyusutan mesin pabrik
Biaya yang terjadi di bagian penjualan dan pemasaran atau bagian
umum dan administrasi tidak digolongkan sebagai biaya produksi,
karena biaya-biaya tersebut tidak dikeluarkan/digunakan dalam proses
13
AKUNTANSI BIAYA
produksi sehingga tidak termasuk ke dalam biaya overhead pabrik. Biaya
yang terjadi di bagian penjualan dan pemasaran atau bagian umum
dan administrasi termasuk ke dalam biaya periode (period cost)/ beban
komersial (commercial expense)/ total beban operasi (total operating
expense) yaitu biaya-biaya yang terkait secara tidak langsung dengan
akuisisi atau produksi barang. Biaya yang berhubungan langsung dengan
transfer barang ke lokasi pembeli dan pengubahan barang tersebut ke
kondisi yang siap dijual disebut biaya produk (product cost)/ total biaya
manufaktur (total manufacturing cost). Beban komersial ditambah
dengan total biaya manufaktur disebut total biaya operasi (total operating
cost). Biaya utama (prime cost) adalah semua biaya produksi langsung
yang terdiri dari biaya bahan baku langsung dan biaya tenaga kerja
langsung. Biaya konversi (conversion cost) adalah semua biaya produksi
yang terjadi untuk mengubah bahan baku menjadi barang jadi. Biaya ini
terdiri dari biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik.
C. SISTEM BIAYA
Biaya yang dialokasikan ke unit produksi bisa berupa biaya aktual (biaya historis)
maupun biaya standar. Dalam sistem biaya aktual atau biaya historis, informasi
dikumpulkan pada saat biaya terjadi dan biaya dicatat pada saat dikeluarkan
tetapi penyajian hasil operasi akan ditunda sampai semua operasi produksi untuk
periode akuntansi tersebut telah selesai dilakukan atau, dalam bisnis jasa, semua
jasa pada periode tersebut telah diserahkan.
Dalam sistem biaya standar, produk-produk, operasi-operasi dan prosesproses dihitung biayanya berdasarkan jumlah sumber daya yang akan digunakan
dan harga dari sumber daya yang telah ditentukan sebelumnya. Biaya aktual
juga dicatat dan varians atau selisih antara biaya aktual dengan biaya standar
dikumpulkan di perkiraan yang terpisah.
Alokasi biaya ke unit produksi bisa saja memasukkan seluruh biaya
manufaktur (disebut perhitungan biaya penyerapan penuh atau full coting
atau absorption costing) atau hanya biaya manufaktur variabel saja (disebut
perhitungan biaya langsung atau direct costing atau variable costing). Dalam
perhitungan biaya penyerapan penuh, biaya yang dialokasikan ke unit produksi
mencakup semua biaya produksi yang meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga
kerja langsung dan biaya overhead pabrik. Dalam perhitungan biaya langsung,
biaya yang dibebankan ke unit produksi hanya meliputi biaya bahan baku, biaya
tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik yang bersifat variabel sedangkan
biaya overhead pabrik yang bersifat tetap akan dibebankan sebagai biaya periode
(period cost) karena biaya tetap lebih erat hubungannya dengan berlalunya waktu.
Biaya overhead pabrik yang bersifat variabel dianggap sebagai biaya produk
14
BAB 3 : PERHITUNGAN DAN AKUMULASI BIAYA
(product cost) karena lebih erat hubungannya dengan kegiatan produksi.
Apabila pertanyaannya adalah elemen biaya apa saja yang dialokasikan ke
produksi, maka ada tiga kemungkinan: perhitungan biaya utama (prime cost),
perhitungan biaya langsung atau perhitungan biaya penyerapan penuh. Apabila
pertanyaannya adalah bagaimana elemen biaya diukur, ada dua kemungkinan
yang telah disebutkan sebelumnya, yaitu semua biaya dapat diukur dalam jumlah
historis (aktual) atau dalam jumlah yang telah ditentukan sebelumnya (standar).
Kemungkinan ketiga adalah menggunakan hibrid (campuran) dari ukuranukuran historis dan ukuran-ukuran yang telah ditentukan sebelumnya.
D. AKUMULASI BIAYA
Peranan dasar dari beberapa sistem biaya adalah akumulasi biaya yang terdiri
atas identifikasi, pengukuran dan pencatatan informasi biaya dalam kategorikategori atau klasifikasi yang relevan. Akumulasi biaya (cost accumulation)
adalah kumpulan data biaya yang diorganisir dalam beberapa cara dengan
menggunakan sarana berupa sistem akuntansi. Setelah biaya diakumulasi,
manajer dibantu akuntan manajemen membebankan biaya ke objek biaya untuk
membantunya membuat keputusan strategis dan mengimplementasikan strategi.
Pembebanan biaya (cost assignment) meliputi menelusuri akumulasi biaya
yang mempunyai hubungan langsung dengan objek biaya dan mengalokasikan
akumulasi biaya yang mempunyai hubungan tidak langsung dengan objek
biaya. Istilah penelusuran biaya (cost tracing) digunakan untuk menggambarkan
pembebanan biaya langsung ke objek biaya tertentu. Istilah alokasi biaya (cost
allocation) digunakan untuk menggambarkan pembebanan biaya tidak langsung
ke objek biaya tertentu. Kalkulasi biaya yang digunakan untuk membebankan
biaya ke produk atau jasa adalah perhitungan biaya berdasarkan pesanan (job
order costing), perhitungan biaya berdasarkan proses (process costing) atau
dengan metode akumulasi biaya lainnya. Perhitungan biaya berdasarkan pesanan
dan perhitungan biaya berdasarkan proses akan dijelaskan pada pembahasan
selanjutnya.
Perhitungan biaya berdasarkan pesanan (job order costing) dan perhitungan
biaya berdasarkan proses (process costing) adalah dua metode akumulasi biaya
yang paling banyak digunakan, dan keduanya memiliki beberapa aspek yang
sama. Meskipun objek biaya final dari kedua metode ini adalah unit produksi,
kedua metode berbeda secara mendasar dalam pendekatannya atas penelusuran
biaya. Dalam perhitungan biaya berdasarkan pesanan, perhatian utamanya
adalah penelusuran besarnya biaya pada pekerjaan, tumpukan barang, partai
barang atau kontrak individual. Dalam perhitungan biaya berdasarkan proses,
perhatian utamanya adalah penelusuran besarnya biaya pada proses, pusat
15
AKUNTANSI BIAYA
biaya atau departemen di pabrik. Selain perhitungan biaya berdasarkan pesanan
dan perhitungan biaya berdasarkan proses ada juga blended method dimana
bahan langsung diakumulasikan dengan menggunakan kalkulasi biaya pesanan
sedangkan biaya konversi diakumulasikan dengan menggunakan kalkulasi biaya
proses.
E. JURNAL AKUNTANSI
Akuntansi biaya berkaitan dengan pencatatan dan pengukuran elemen biaya saat
sumber daya yang berhubungan mengalir melalui proses produksi. Berikut ini
akan dibahas beberapa jurnal yang terkait.
Akuntansi Untuk Bahan Baku:
Pada saat perolehan bahan baku:
Dr. Materialxx
Cr. Cashxx
Cr. Account payable
xx
Pada saat pembebanan/ pemakaian bahan baku:
Dr. Work in process
xx
Dr. Factory overhead control
xx
Cr. Materialxx
Akuntansi Untuk Tenaga Kerja:
Pada saat perhitungan gaji:
Dr. Payrollxx
Cr. Accrued payroll xx
Pada saat pembayaran gaji:
Dr. Accrued payroll xx
Cr. Cashxx
Pada saat pembebanan/ distribusi gaji:
Dr. Work in processxx
Dr. Factory overhead control xx
Dr. Selling and marketing expense
xx
Dr. General and administrative expense
xx
Cr. Payrollxx
Akuntansi Untuk Overhead Pabrik:
Pada saat perolehan: Dr. Factory overhead control
xx
Cr. Cashxx
Cr. Accumulated depreciaton
xx
16
BAB 3 : PERHITUNGAN DAN AKUMULASI BIAYA
Cr. Prepaid insurance xx
Cr. Account payablexx
Pada saat pembebanan ke produksi:
Dr. Work in processxx
Cr. Factory overhead applied xx
Akuntansi Untuk Work In Process:
Yang dicatat dalam perkiraan work in process adalah:
a) Pemakaian bahan baku langsung (direct material),
b) Pengeluaran biaya tenaga kerja langsung (direct labor) dan
c) Factory overhead.
Akuntansi Untuk Finished Goods:
Pada saat sebuah produk selesai dikerjakan:
Dr. Finished goods xx
Cr. Work in process xx
Akuntansi Untuk Cost of Goods Sold:
Pada saat sebuah produk laku terjual:
Dr. Cash/ Account receivable xx
Cr. Salesxx
Dr. Cost of goods sold
xx
Cr. Finished goods xx
17
AKUNTANSI BIAYA
18
BAB
4
BIAYA BAHAN BAKU
A. PENGERTIAN BIAYA BAHAN BAKU
Dalam perusahaan manufaktur, bahan (material) dibedakan menjadi bahan
baku dan bahan baku penolong. Bahan baku (direct material) merupakan bahan
yang membentuk bagian menyeluruh dari produk jadi. Bahan baku ini dapat
diidentifikasikan dengan produk atau pesanan tertentu dengan nilainya yang
relatif besar. Misalnya dalam perusahaan mebel, bahan baku adalah kayu atau
rotan. Biaya yang timbul akibat pemakaian bahan baku disebut biaya bahan baku.
Bahan baku penolong (indirect material) merupakan bahan yang dipakai
dalam proses produksi yang tidak dapat diidentifikasikan dengan produk jadi dan
nilainya relatif kecil. Misalnya dalam perusahaan mebel, bahan baku penolong
adalah minyak pelitur. Biaya yang ditimbulkan karena pemakaian bahan baku
penolong disebut biaya bahan baku penolong. Biaya bahan baku penolong
merupakan bagian dari unsur biaya overhead pabrik.
B. PEROLEHAN DAN PENGGUNAAN BAHAN BAKU
Meskipun proses produksi dan kebutuhan bahan baku bervariasi sesuai dengan
ukuran dan jenis kegiatan/operasi normal dari perusahaan, pembelian dan
penggunaan bahan baku biasanya meliputi langkah-langkah berikut:
a) Untuk setiap produk atau variasi produk, bagian produksi menentukan rute
(routing) untuk setiap produk, yang merupakan urutan operasi yang akan
dilakukan, dan sekaligus menentukan daftar bahan baku yang diperlukan
(bill of material), yang merupakan daftar kebutuhan bahan baku untuk setiap
langkah dalam urutan operasi tersebut.
b) Anggaran produksi (production budget) menyediakan rencana utama
darimana rincian mengenai kebutuhan bahan baku dikembangkan.
c) Surat permintaan pembelian (purchase requisition) menginformasikan agen
pembelian mengenai jumlah dan jenis bahan baku yang dibutuhkan.
d) Surat pesanan pembelian (purchase order) merupakan kontrak atas jumlah
yang harus dikirimkan.
e) Laporan penerimaan barang (receiving report) mengesahkan jumlah yang
19
AKUNTANSI BIAYA
diterima dan mungkin juga melaporkan hasil pemeriksaan dan pengujian
mutu.
f) Bukti permintaan bahan (material requisition form) memberikan wewenang
bagi gudang untuk mengirimkan jenis dan jumlah tertentu dari bahan baku
ke departemen tertentu pada waktu tertentu.
g) Kartu catatan bahan baku (material record cards) mencatat setiap penerimaan
dan pengeluaran setiap jenis bahan baku dan berguna sebagai catatan
persediaan perpetual.
C. PEMBELIAN BAHAN BAKU
Biasanya perusahaan atau organisasi besar memiliki departemen pembelian yang
berfungsi melakukan pembelian bahan baku yang diperlukan untuk produksi.
Manajemen bagian produksi bertanggung jawab atas kualitas bahan baku yang
dibeli yaitu telah sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh perusahaan dengan
harga yang murah dan diterima tepat waktu. Ada tiga dokumen yang digunakan
dalam pembelian bahan baku yaitu:
a) Surat permintaan pembelian (purchase requisition) yaitu permintaan tertulis
kepada bagian pembelian untuk membeli bahan yang diperlukan.
b) Surat pesanan pembelian (purchase order) yaitu permintaan tertulis kepada
pemasok untuk mengirimkan bahan yang dipesan pada tanggal tertentu.
c) Laporan penerimaan barang (receiving report) yaitu laporan tertulis yang
dibuat pada saat bahan diterima.
Surat permintaan pembelian diajukan oleh bagian gudang kepada bagian
pembelian apabila persediaan bahan baku yang ada di gudang sudah mencapai
jumlah pada tingkat minimum pemesanan kembali (Reorder Point). Rumus
Reorder Point (ROP):
Jika tanpa safety stock (SS)/persediaan pengaman/persediaan
penyanggah:
ROP = AU x LT
– Jika dengan adanya safety stock:
ROP = (AU x LT) + SS
Keterangan:
AU = average used (pemakaian normal bahan baku)
LT = lead time (selang/ tenggang waktu antara pemesanan bahan baku dan
tersedianya bahan di pabrik yang siap digunakan dalam produksi)
SS = persediaan minimum yang diinginkan
= (pemakaian maksimum - pemakaian normal) x lead time
Bila lead time lebih cepat dari yang diperkirakan maka biaya pemeliharaan
akan bertambah. Bila lead time lebih lambat dari yang diperkirakan maka
–
20
BAB 4 : BIAYA BAHAN BAKU
perusahaan akan kekurangan persediaan.
Bagian penerimaan barang akan membuat laporan penerimaan barang
apabila barang yang dipesan telah datang. Bagian penerimaan akan melakukan
pencocokan antara barang yang diterima dengan barang yang dipesan.
Pencocokan ini berguna untuk meningkatkan pengendalian atas standar barang
yang telah ditetapkan oleh perusahaan.
D. HARGA POKOK BAHAN BAKU YANG DIBELI
Berdasarkan standar akuntansi, harga pokok barang yang dibeli meliputi
harga faktur ditambah biaya lainnya yang terjadi dalam rangka memperoleh
bahan sampai dengan bahan siap dipakai untuk kegiatan produksi, misalnya
harga faktur ditambah biaya angkut pembelian. Dalam praktiknya sering terjadi
variasi untuk mengimplementasikan penentuan harga pokok bahan baku yang
dibeli, misalnya perlakuan biaya angkut pembelian bahan baku untuk berbagai
jenis bahan yang dibeli dalam satu paket pembelian. Hal ini dapat menimbulkan
masalah pengalokasian biaya angkut pembelian tersebut untuk masing-masing
jenis bahan baku yang diangkut. Biaya angkut ini dapat diperlakukan sebagai:
a) Elemen biaya overhead pabrik.
Perlakuan ini lebih praktis karena dapat mengurangi kesulitan pengalokasian
sehingga kesulitan dalam perhitungan harga perolehan bahan bakupun dapat
diminimalisasi, namun demikian perlakuan ini tidak sesuai dengan standar
akuntansi keuangan.
b) Elemen harga pokok perolehan bahan baku (material).
Perlakuan ini memerlukan dasar alokasi biaya angkutan bahan baku.
Misalnya, perbandingan harga faktur yang dibeli atau perbandingan kuantitas
fisik bahan.
E. PENCATATAN HARGA POKOK BAHAN BAKU YANG DIBELI
Dalam akuntansi ada dua sistem pencatatan bahan baku yaitu sistem
pencatatan fisik (physical) dan sistem pencatatan perpetual. Jika arus bahan
baku relatif kecil masih bisa menggunakan sistem pencatatan fisik karena jumlah
barang relatif tidak banyak dan mutasi persediaan juga tidak tinggi sehingga
pimpinan perusahaan masih mampu melakukan pengendalian persediaan.
Dalam perusahaan dengan arus bahan baku yang relatif tinggi sistem pencatatan
perpetual lebih banyak digunakan dengan tujuan untuk mempermudah
pengendalian persediaan. Pimpinan perusahaan dapat setiap saat melihat jumlah
barang yang ada di gudang lewat catatan pembukuan. Dalam sistem pencatatan
fisik semua pembelian dicatat dalam rekening pembelian sedangkan dalam sistem
pencatatan perpetual semua pembelian dicatat dalam rekening persediaan.
21
AKUNTANSI BIAYA
F. PENCATATAN BAHAN BAKU
Pemakaian bahan baku dalam perusahaan manufaktur melibatkan bagian
produksi, bagian gudang, dan bagian akuntansi. Dalam rangka melakukan
pengendalian bahan baku, perusahaan menetapkan prosedur permintaan dan
pengeluaran bahan baku dimana bagian produksi mengisi bukti permintaan
bahan (material requisition form) yang selanjutnya diserahkan ke bagian gudang.
Bukti permintaan bahan ini akan digunakan sebagai dokumen pembukuan
atas transaksi pemakaian bahan. Pemakaian bahan baku ini selanjutnya dicatat
oleh bagian gudang ke dalam kartu gudang. Bagian akuntansi akan melakukan
pembukuan berdasarkan bukti permintaan bahan ke dalam kartu persediaan dan
ke dalam buku jurnal.
G. PERHITUNGAN PEMAKAIAN BAHAN BAKU
Dalam perhitungan pemakaian bahan baku, ada berbagai metode penilaian harga
pokok bahan yang dipakai. Metode-metode tersebut yaitu:
a) Metode Masuk Pertama Keluar Pertama (First In First Out = FIFO).
b) Metode Rata-Rata (Average).
Metode Masuk Pertama Keluar Pertama (First In First Out = FIFO)
Metode ini beranggapan bahwa bahan yang dibeli (masuk) lebih awal dipakai
(keluar) lebih awal pula. Metode ini lebih menekankaan pada arus biayanya dan
bukan pada arus bahan secara fisik. Penekanan ini berarti bahwa secara fisik
dapat terjadi bahan yang dibeli lebih awal tidak dipakai lebih awal, tetapi dalam
penentuan harga pokoknya bahan yang dipakai berpedoman pada bahan yang
masuk pertama keluar pertama.
Metode Rata-Rata (Average)
Dalam sistem pencatatan periodik, metode rata-rata yang digunakan
disebut dengan metode rata-rata tertimbang (weighted average). Dalam sistem
pencatatan perpetual, metode rata-rata yang digunakan disebut dengan metode
rata-rata bergerak (moving average). Dalam metode ini harga pokok per satuan
bahan yang ada dalam persediaan di gudang ditentukan dengan membagi jumlah
harga pokok semua bahan yang dibeli dengan jumlah kuantitasnya. Harga pokok
persediaan bahan yang ada di gudang hanya ada satu harga pokok, yang dapat
berubah setiap ada pembelian jika ada diskon pembelian dan atau terdapat
ongkos angkut yang dibebankan ke persediaan.
H. PERLUNYA PENGELOLAAN BAHAN BAKU
Pengelolaan bahan baku/manajemen bahan baku adalah merencanakan,
mengorganisasikan dan mengontrol aktivitas-aktivitas yang difokuskan pada
arus bahan ke dalam, melalui dan dari organisasi. Pengelolaan bahan baku/
22
BAB 4 : BIAYA BAHAN BAKU
manajemen bahan baku memiliki beberapa tujuan, diantaranya adalah sebagai
berikut:
a) Memberikan pelayanan terbaik kepada para pelanggan.
b) Berproduksi dengan efisiensi semaksimal mungkin.
c) Mengatur jumlah persediaan untuk mengendalikan dana yang tertanam
dalam persediaan, dan lain-lain.
Perencanaan bahan dipengaruhi oleh sifat kegiatan produksi, apakah
produksinya berdasarkan pesanan atau produksinya berdasarkan produksi massal.
Tujuan dari perencanaan bahan baku adalah untuk menekan (meminimumkan)
biaya dan memaksimumkan laba dalam waktu tertentu dengan dana tertentu.
Jika persediaan bahan < bahan yang dibutuhkan → proses produksi
terhambat.
Jika persediaan bahan > bahan yang dibutuhkan → biaya penyimpanan
meningkat.
Terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam perencanaan dan
pengendalian bahan yaitu:
a) Tentukan jumlah kebutuhan bahan dalam satu periode. Beberapa faktor
yang harus dipertimbangkan dalam penentuan jumlah kebutuhan bahan,
antara lain jumlah produksi yang akan dihasilkan dan jumlah bahan yang
dibutuhkan untuk satu buah produk.
Contoh: Pada tahun 2011, PT ABC merencanakan untuk berproduksi
sebanyak 120.500 unit produksi, dimana untuk setiap produk memerlukan
2 kg bahan baku. Kebutuhan bahan selama setahun adalah 241.000 kg yaitu
120.500 dikali 2 kg.
b) Jumlah bahan yang dibeli per pembelian.
c) Kapan bahan harus dibeli.
d) Persediaan minimum yang harus ada di gudang.
KUANTITAS PEMESANAN YANG EKONOMIS (ECONOMIC
ORDER QUANTITY)
Economic Order Quantity (EOQ) merupakan jumlah persediaan yang harus
dipesan pada suatu saat dengan tujuan untuk mengurangi biaya persediaan
tahunan. Pada saat EOQ, biaya pemesanan selama setahun akan sama dengan
biaya penyimpanan selama setahun. Beberapa elemen yang mempengaruhi EOQ
adalah sebagai berikut:
I.
a) Harga beli dan ongkos angkut.
b) Biaya pemesanan (ordering cost), merupakan biaya yang terjadi dalam rangka
melaksanakan kegiatan pemesanan bahan.
23
selama setahun. Beberapa elemen yang mempengaruhi EOQ adalah
sebagai berikut:
a) Harga beli dan ongkos angkut.
AKUNTANSI
b) Biaya pemesanan (ordering cost), merupakan biaya
yang BIAYA
terjadi
dalam rangka melaksanakan kegiatan pemesanan bahan.
c) Biaya penyimpanan (carrying cost), merupakan biaya yang terjadi
dalam rangka
melaksanakan
kegiatan penyimpanan
bahan,
antara
c) Biaya penyimpanan
(carrying
cost), merupakan
biaya yang terjadi
dalam
lain: biaya sewa
gudang,
biaya asuransi
administrasi
rangka melaksanakan
kegiatan
penyimpanan
bahan,bahan,
antara biaya
lain: biaya
sewa
gudang
serta biaya
atas
rusak
dan usangnya
bahan.
gudang, biaya
asuransi
bahan,
biaya
administrasi
gudang
serta biaya atas
rusak d)
danKebutuhan
usangnya bahan.
bahan baku selama setahun.
d) Kebutuhan bahan baku selama setahun.
Rumus
Rumus
EOQ: EOQ:
EOQ =
2 x RU x CO
CU x CC
Keterangan:
RU : Required unit (kebutuhan bahan baku setahun)
CO : Cost per order (biaya pemesanan per pesanan)
CU : Cost per unit (harga beli bahan baku25
per unit)
CC : Carrying cost (biaya penyimpanan dan biasanya dinyatakan dalam
persentase)
Frekuensi pemesanan pembelian dalam satu tahun = RU / EOQ
Biaya pemesanan setahun = CO x RU / EOQ
Biaya penyimpanan/pemilikan setahun = EOQ / 2 x CU x CC
Persediaan rata-rata (average inventory) = EOQ / 2
Persediaan maksimum normal = EOQ + SS
Persediaan maksimum absolut = (EOQ + SS) + {(pemakaian maksimum –
pemakaian normal) x lead time}
Contoh perhitungan EOQ:
Selama tahun 2011 PT ABC menganggarkan penjualan sebanyak 8.500
unit. Persediaan barang jadi awal tahun sebesar 1.000 unit dan persediaan
barang jadi akhir tahun sebesar 500 unit. Unit produk jadi membutuhkan
3 unit bahan baku. Harga beli bahan baku per unit adalah Rp 10.000. Biaya
pemesanan per pesanan Rp 750.000. Biaya penyimpanan sebesar 10% dari
persediaan rata-rata per unit. Berapakah EOQ-nya?
Jawab:
Unit penjualan
8.500 unit
Persediaan barang jadi akhir
500 unit
9.000 unit
Persediaan barang jadi awal
(1.000) unit
Unit produksi
8.000 unit
24
Unit penjualan
Persediaan barang jadi akhir
BAB 4 : BIAYA
BAHAN BAKUbarang jadi awal
Persediaan
Unit produksi
8.500 unit
500 unit
9.000 unit
(1.000) unit
8.000 unit
Kebutuhanbahan
bahan adalah
adalah 24.000
24.000 unit
unit (3
(3 unit
Kebutuhan
unit bahan
bahan baku
baku xx8.000
8.000unit
unit
produksi)
produksi)
EOQ =
2 x 24.000 x Rp 750.000
= 6.000 unit
Bab 4. Biaya Bahan Baku
Rp 10.000 x 10%
Pembelianyang
yangpaling
palingekonomis:
ekonomis:24.000
24.000
unit
/ 6.000
unit
4 kali
Pembelian
unit
/ 6.000
unit
= 4=kali
Berikut ini disajikan tabel perbandingan total biaya yang dikeluarkan
Berikut
ini disajikan
tabel perbandingan
total ribuan
biaya yang
dikeluarkan untuk
untuk jumlah
unit pesanan
tertentu (dalam
Rupiah):
jumlah unit pesanan tertentu (dalam ribuan Rupiah):
Tabel
4.1. Perbandingan total biaya26yang dikeluarkan untuk jumlah unit
Tabel 4.1. Perbandingan total biaya yang dikeluarkan untuk jumlah unit
pesanan tertentu
pesanan tertentu
Unit
Pesanan
Investasi
Investasi ratarata
Ordering cost
Carrying cost
Total cost
1.000
24x
10.000
5.000
18.000
500
18.500
3.000
8x
30.000
15.000
6.000
1.500
7.500
4.000
6x
40.000
20.000
4.500
2.000
6.500
6.000
4x
60.000
30.000
3.000
(750 x 4)
3.000
6.000
8.000
3x
12.000
2x
24.000
1x
80.000
40.000
120.000
60.000
240.000
120.000
4.000
6.000
12.000
2.250
6.250
1.500
7.500
750
12.750
Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa pemesanan dalam jumlah
Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa pemesanan dalam
6.000 unit (sesuai dengan hasil perhitungan EOQ dalam contoh di atas)
jumlah 6.000 unit (sesuai dengan hasil perhitungan EOQ dalam contoh
dengan 4 kali frekuensi pemesanan, mengeluarkan total biaya yang paling
di atas) dengan 4 kali frekuensi pemesanan, mengeluarkan total biaya
minimum.
yang paling minimum.
25
AKUNTANSI BIAYA
26
BAB
5
BIAYA TENAGA KERJA
A. PENGERTIAN DAN PENGGOLONGAN BIAYA TENAGA KERJA
Biaya tenaga kerja adalah biaya yang dikeluarkan sebagai akibat pemanfaatan
tenaga kerja dalam melakukan produksi. Dalam perusahaan manufaktur,
penggolongan kegiatan kerja dapat dikelompokkan menjadi empat golongan
yaitu:
a) Penggolongan menurut fungsi pokok organisasi.
Dalam perusahaan manufaktur ada tiga fungsi pokok yaitu produksi,
pemasaran dan administrasi. Dengan demikian biaya tenaga kerja
digolongkan menjadi biaya tenaga kerja produksi, biaya tenaga kerja
pemasaran dan biaya tenaga kerja administrasi.
b) Penggolongan menurut kegiatan departemen.
Misalnya, departemen produksi atau perusahaan terdiri dari tiga departemen
yaitu departemen pulp, departemen kertas dan departemen penyempurnaan.
Biaya tenaga kerja departemen produksi digolongkan sesuai dengan bagianbagian tersebut.
c) Penggolongan menurut jenis pekerjaannya.
Misalnya, dalam departemen produksi digolongkan sebagai berikut:
operator, mandor dan penyelia, maka biaya tenaga kerja juga digolongkan
sesuai dengan pekerjaan yang dilakukan tersebut.
d) Penggolongan menurut hubungannya dengan produk.
Tenaga kerja dapat digolongkan menjadi tenaga kerja langsung dan tidak
langsung. Biaya tenaga kerja langsung merupakan unsur biaya produksi
sedangkan biaya tenaga kerja tidak langsung merupakan unsur biaya
overhead pabrik.
B. AKUNTANSI BIAYA TENAGA KERJA
Telah diuraikan di atas bahwa berdasarkan fungsi pokok dalam perusahaan
manufaktur biaya tenaga kerja dapat dikelompokkan menjadi biaya tenaga kerja
untuk fungsi administrasi, biaya tenaga kerja untuk fungsi pemasaran dan biaya
tenaga kerja untuk fungsi produksi. Biaya tenaga kerja dalam hubungannya
27
AKUNTANSI BIAYA
dengan produksi dibedakan menjadi biaya tenaga kerja langsung dan biaya
tenaga kerja tidak langsung. Biaya tenaga kerja langsung yaitu semua balas jasa
yang diberikan kepada semua pegawai bagian produksi yang biayanya secara
langsung dapat ditelusuri jejaknya ke masing-masing unit produksi, misalnya
gaji buruh pabrik rokok di bagian pelintingan. Biaya tenaga kerja tidak langsung
yaitu semua balas jasa yang diberikan kepada semua pegawai bagian produksi
yang biayanya tidak dapat ditelusuri jejaknya ke masing-masing unit produksi,
misalnya upah mandor pabrik dan gaji manajer pabrik.
Biaya tenaga kerja dapat dikelompokkan ke dalam tiga kelompok yaitu gaji
dan upah reguler, premi lembur dan biaya-biaya yang berhubungan dengan
tenaga kerja. Tiga kegiatan dalam akuntansi biaya tenaga kerja yaitu:
a) Pencatatan waktu kerja.
Pencatatan waktu kerja merupakan pengumpulan data mengenai jumlah
jam kerja karyawan. Dokumen yang digunakan dalam pencatatan waktu
kerja yaitu kartu hadir yang digunakan untuk mencatat jumlah jam kerja
karyawan dalam satu hari dan kartu jam kerja yang dibuat setiap hari untuk
setiap karyawan menurut pekerjaan yang dilaksanakan.
b) Perhitungan jumlah gaji dan upah.
Perhitungan jumlah gaji dan upah merupakan tugas departemen personalia.
c) Alokasi biaya tenaga kerja.
Alokasi biaya tenaga kerja dibukukan atas dasar kartu hadir dan kartu jam
kerja yang merupakan dokumen sumber untuk mengalokasikan biaya tenaga
kerja kepada setiap pesanan, departemen atau produk.
C. PENCATATAN JURNAL UNTUK BIAYA TENAGA KERJA
Mencatat kewajiban penggajian
Menghitung total beban gaji yang masih harus dibayar merupakan akumulasi
dari biaya gaji tenaga kerja langsung, biaya gaji tenaga kerja tidak langsung, biaya
gaji untuk bagian umum dan administrasi serta biaya gaji untuk bagian penjualan
dan pemasaran. Biaya-biaya tersebut dicatat dengan mendebet perkiraan ‘Payroll’
(beban gaji) dan mengkredit perkiraan ‘Accrued Payroll’ (gaji yang masih harus
dibayar). Jika terdapat Pajak Penghasilan (PPh) terutang, maka dicatat dengan
mengkredit perkiraan ‘Tax Payable’ (hutang Pajak Penghasilan).
Jurnalnya:
Dr. Payrollxx
Cr. Accrued payroll
xx
Cr. Tax payablexx
28
BAB 5 : BIAYA TENAGA KERJA
Pembayaran gaji dicatat dengan mendebet perkiraan ‘Accrued Payroll’ dan
mengkredit perkiraan ‘Cash’.
Jurnalnya:
Dr. Accrued payroll
xx
Cr. Cash xx
Mencatat pendistribusian beban gaji
Beban gaji untuk tenaga kerja langsung didebet ke perkiraan ‘Work In
Process’. Beban gaji untuk tenaga kerja tidak langsung didebet ke perkiraan
‘Factory Overhead Control’. Beban gaji untuk bagian umum dan administrasi
didebet ke perkiraan ‘General and Administration Expense’. Beban gaji
untuk bagian penjualan dan pemasaran didebet ke perkiraan ‘Selling and
Marketing Expense’ dan perkiraan untuk bagian kredit adalah ‘Payroll’.
Jurnalnya:
Dr. Work in processxx
Dr. Factory overhead control xx
Dr. Selling and marketing expense
xx
Dr. General and administration expense xx
Cr. Payrollxx
Contoh soal:
Berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan per tanggal 25 Mei 2011,
diketahui total beban gaji yang harus dibayar pada tanggal 1 Juni 2011 adalah
sebesar Rp 9.000.000 dengan tarif PPh 21 sebesar 5%. Perincian gaji adalah
sebagai berikut:
Untuk tenaga kerja langsung
Rp 5.000.000
Untuk tenaga kerja tidak langsung
Rp 1.000.000
Untuk bagian penjualan dan pemasaran
Rp 2.000.000
Untuk bagian umum dan administrasi Rp 1.000.000
Jurnal yang harus dibuat adalah:
Dr. Payroll 9.000.000
Cr. Accrued payroll
8.550.000
Cr. Tax payable
450.000
Dr. Accrued payroll8.550.000
Cr. Cash8.550.000
Dr. Work in process5.000.000
Dr. Factory overhead control1.000.000
Dr. Selling and marketing expense2.000.000
Dr. General and administration expense
1.000.000
Cr. Payroll9.000.000
29
AKUNTANSI BIAYA
30
BAB
6
BIAYA OVERHEAD PABRIK
A. PENGERTIAN DAN KARAKTERISTIK BIAYA OVERHEAD
PABRIK
Biaya overhead pabrik pada umumnya didefinisikan sebagai biaya bahan baku
tidak langsung penolong, tenaga kerja tidak langsung dan semua biaya pabrik
lainnya yang tidak dapat secara nyata didefinisikan dengan atau dibebankan
langsung ke pesanan, produk atau objek biaya lainnya yang spesifik. Istilah lain
yang digunakan untuk biaya overhead pabrik adalah beban produksi, overhead
produksi, beban pabrik dan biaya produksi tidak langsung.
Biaya overhead pabrik memiliki dua karakteristik yang memerlukan
pertimbangan jika produk ingin dibebankan dengan jumlah yang sewajarnya
dari biaya ini. Karakteristik-karakteristik ini berkaitan dengan hubungan
overhead pabrik dengan produk atau volume produksi. Tidak seperti bahan baku
langsung dan tenaga kerja langsung, biaya overhead pabrik merupakan bagian
yang tidak terlihat dari produk jadi. Tidak ada bukti permintaan bahan baku
atau jam kerja karyawan yang mengidentifikasikan jumlah overhead pabrik yang
digunakan oleh suatu pesanan atau produk, tetapi walaupun demikian, biaya
overhead pabrik juga merupakan bagian dari biaya produksi suatu produk yang
sama pentingnya dengan biaya bahan baku langsung maupun biaya tenaga kerja
langsung. Meningkatnya otomatisasi membuat biaya overhead pabrik menjadi
persentase dari total biaya produksi yang lebih besar, sementara persentase tenaga
kerja langsung menurun.
Karakteristik yang kedua dari biaya overhead pabrik berhubungan dengan
bagaimana item-item yang berbeda dalam overhead pabrik berubah terhadap
perubahan dalam volume produksi. Biaya overhead pabrik dapat bersifat tetap,
variabel atau semivariabel. Dapat dikatakan, bahwa biaya overhead pabrik
tetap per unit produk bervariasi secara terbalik dengan volume produksi. Biaya
overhead pabrik variabel berubah secara proporsional terhadap perubahan
dalam volume produksi. Ketika volume berubah, pola perilaku biaya overhead
pabrik yang berbeda menyebabkan biaya produksi per unit berfluktuasi secara
signifikan. Akibatnya, beberapa metode diperlukan untuk menstabilitasi jumlah
biaya overhead pabrik yang dibebankan ke unit produksi.
31
AKUNTANSI BIAYA
B. PENGGOLONGAN BIAYA OVERHEAD PABRIK
Biaya overhead pabrik dapat digolongkan dengan tiga cara:
a) Menurut jenisnya.
b) Menurut perilaku dalam hubungannya dengan perubahan volume kegiatan.
c) Menurut perilaku dalam hubungannya dengan departemen/bagian dari
perusahaan.
Penggolongan Biaya Overhead Pabrik Menurut Jenisnya
Menurut jenisnya, biaya overhead pabrik dalam perusahaan manufaktur
yang mengolah produknya berdasarkan pesanan dapat digolongkan menjadi
enam:
a)
Biaya bahan baku penolong.
b)
Biaya tenaga kerja tidak langsung.
c)
Biaya reparasi dan pemeliharaan.
d)
Biaya penyusutan aktiva.
e)
Biaya asuransi.
f)
Biaya listrik dan lain-lain.
Penggolongan Biaya Overhead Pabrik Menurut Perilaku Dalam
Hubungannya dengan Perubahan Volume Kegiatan
Dalam hubungannya dengan volume kegiatan, biaya overhead pabrik dapat
dibedakan menjadi tiga:
a)
Biaya overhead pabrik tetap.
b)
Biaya overhead pabrik variabel.
c)
Biaya overhead pabrik semivariabel.
Biaya overhead pabrik tetap adalah biaya overhead pabrik yang tetap
konstan dalam kisaran perubahan volume kegiatan tertentu. Biaya overhead
pabrik variabel adalah biaya overhead pabrik yang jumlah totalnya berubah
secara proporsional dengan perubahan volume kegiatan. Biaya overhead pabrik
semivariabel adalah biaya overhead pabrik yang jumlah totalnya berubah tidak
proporsional dengan perubahan volume kegiatan.
Penggolongan Biaya Overhead Pabrik Menurut Perilaku Dalam Hubungannya
dengan Departemen
Dalam hubungannya dengan departemen-departemen, biaya overhead
pabrik dapat dibedakan menjadi dua:
a) Biaya overhead pabrik langsung departemen.
b) Biaya overhead pabrik tidak langsung departemen.
Biaya overhead pabrik langsung departemen adalah biaya overhead pabrik
yang terjadi di suatu departemen tertentu dan manfaatnya hanya dinikmati
oleh departemen tersebut. Misalnya biaya tenaga kerja tidak langsung
32
BAB 6 : BIAYA OVERHEAD PABRIK
departemen A, biaya penyusutan departemen A, dan bahan penolong yang
terjadi di departemen A adalah biaya overhead pabrik langsung departemen
A.
Biaya overhead pabrik tidak langsung departemen adalah biaya overhead
pabrik yang memberikan manfaat lebih dari satu departemen. Misalnya, biaya
pemeliharaan gedung pabrik adalah biaya overhead pabrik tidak langsung
bagi departemen A maupun departemen B apabila kedua departemen
tersebut berada dalam satu atap gedung pabrik tersebut.
C. PEMBEBANAN BIAYA OVERHEAD PABRIK
Pembebanan biaya overhead pabrik secara langsung kepada pesanan atau
produk tidak dapat dilakukan secara langsung karena hal-hal berikut. Pertama,
biaya overhead pabrik mencakup semua jenis biaya produk tidak langsung
yang mempunyai sifat sangat bervariasi, ada biaya yang terjadinya teratur tetapi
hanya pada bulan tertentu saja, ada biaya yang jumlahnya maupun terjadinya
tidak pasti, misalnya biaya reparasi dan pemeliharaan, ada biaya yang terjadinya
teratur tetapi hanya pada bulan tertentu saja.
Kedua, volume kegiatan produksi dari bulan ke bulan pada perusahaan yang
memproduksi barang berdasarkan pesanan relatif tidak stabil. Apabila biaya
overhead pabrik dibebankan secara langsung maka setiap satuan produk yang
dihasilkan pada bulan-bulan yang volume produksinya rendah akan dibebani
biaya tetap lebih besar daripada bulan-bulan yang volume produksinya tinggi.
Dengan pertimbangan-pertimbangan di atas maka biaya overhead pabrik
dibebankan kepada setiap pesanan atau produk berdasarkan tarif yang ditentukan
di muka (pre determined rate). Cara pembebanan ini dimaksudkan agar dapat
membebankan biaya overhead pabrik kepada setiap pesanan atau produk secara
adil.
D. LANGKAH-LANGKAH PEMBEBANAN TARIF BIAYA OVERHEAD
PABRIK
Langkah-langkah pembebanan tarif biaya overhead pabrik meliputi tiga hal:
a) Menyusun anggaran biaya overhead pabrik.
b) Memilih dan menaksir dasar pembebanan biaya overhead pabrik.
c) Menghitung tarif biaya overhead pabrik.
Anggaran Biaya Overhead Pabrik
Anggaran biaya overhead pabrik disusun berdasarkan pada tingkat volume
kegiatan yang akan dilaksanakan di masa yang akan datang. Anggaran biaya
overhead pabrik hendaknya disusun sedemikian rupa sehingga dapat dengan
mudah diketahui jumlah biaya overhead pabrik tetap dan biaya overhead
33
AKUNTANSI BIAYA
pabrik variabel. Demikian juga dapat diketahui jumlah biaya overhead
pabrik yang berhubungan dengan biaya bahan, biaya overhead pabrik yang
berhubungan dengan biaya tenaga kerja dan biaya overhead pabrik yang
berhubungan dengan penentuan dasar pembebanan biaya overhead pabrik.
Dasar Pembebanan Biaya Overhead Pabrik
Penentuan tarif biaya overhead pabrik dapat menggunakan dasar pembebanan
yang dapat dipilih dari salah satu dasar berikut ini:
a) Jumlah satuan produk.
b) Biaya bahan baku.
c) Biaya tenaga kerja langsung.
d) Jam tenaga kerja langsung.
e) Jam mesin.
Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan di dalam memilih dasar
pembebanan biaya overhead pabrik adalah sebagai berikut:
a) Memilih dasar pembebanan yang mempunyai hubungan lebih dekat
dengan fungsi biaya overhead pabrik.
(1) Apabila biaya overhead pabrik didominasi oleh elemen-elemen
biaya yang berhubungan dengan biaya bahan (material oriented
overhead) seperti biaya sewa gudang, asuransi gudang, biaya bahan
baku penolong, maka dasar pembebanan yang lebih dekat dengan
biaya overhead pabrik adalah biaya bahan baku.
(2) Apabila biaya overhead pabrik didominasi oleh elemen-elemen
biaya yang berhubungan dengan biaya tenaga kerja (labor oriented
overhead) seperti biaya gaji pengawas, biaya tenaga kerja tidak
langsung, maka dasar pembebanan yang lebih dekat dengan biaya
overhead pabrik adalah biaya tenaga kerja langsung atau jam tenaga
kerja langsung.
(3) Apabila biaya overhead pabrik didominasi oleh elemen-elemen
biaya yang berhubungan dengan biaya penyelenggaraan fasilitas
pabrik (investment oriented overhead) seperti biaya reparasi dan
pemeliharaan mesin, biaya asuransi mesin, biaya penyusutan mesin,
maka dasar pembebanan yang lebih dekat dengan biaya overhead
pabrik adalah jam mesin.
(4) Apabila biaya overhead pabrik relatif merata pada elemen-elemen
biaya yang mempunyai hubungan erat dengan biaya bahan, biaya
tenaga kerja atau biaya penyelenggaraan fasilitas pabrik, maka
dipilih dasar pembebanan yang paling mudah penggunaannya yaitu
jumlah satuan produk.
34
BAB 6 : BIAYA OVERHEAD PABRIK
b) Dasar pembebanan biaya overhead pabrik yang dipilih harus dapat
memperkecil biaya dan pekerjaan administrasi.
Faktor-faktor lain yang harus dipertimbangkan di dalam penentuan tarif
biaya overhead pabrik ada empat:
a) Tingkat aktivitas yang dipakai:
(1) Kapasitas teoritis atau kapasitas ideal yaitu kapasitas yang
maksimal atau 100% yang seharusnya dicapai oleh perusahaan,
tanpa ada gangguan dalam aktivitas perusahaan.
(2) Kapasitas praktis atau kapasitas realistis yaitu kapasitas ideal
dikurangi dengan hambatan atau gangguan yang berasal dari
luar perusahaan.
(3) Kapasitas normal atau kapasitas jangka panjang yaitu kapasitas
praktis dikurangi dengan gangguan yang berasal dari dalam
perusahaan.
(4) Kapasitas yang sesungguhnya diharapkan atau kapasitas
jangka pendek yaitu kapasitas pabrik yang dibutuhkan untuk
menghasilkan produk sesuai dengan kemampuan penjualan.
b) Dimasukkan atau tidaknya elemen-elemen biaya overhead pabrik
tetap dalam menghitung harga pokok produk:
(1) Full costing/ absorption costing.
(2) Direct costing/ variabel costing.
c) Penggunaan tarif tunggal atau beberapa tarif:
(1) Tarif tunggal
(2) Tarif per departemen
(3) Tarif untuk setiap pusat biaya
(4) Tarif untuk setiap operasi
d) Penggunaan tarif sendiri untuk departemen pembantu.
Penentuan Tarif Biaya Overhead Pabrik
Tarif biaya overhead pabrik dinyatakan dengan persentase atau jumlah
Rupiah untuk setiap jam kerja langsung, jam mesin, kilogram, satuan produk
dan sebagainya. Biaya overhead pabrik dibebankan kepada produk atas dasar
jumlah satuan produk, biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, jam
tenaga kerja langsung, jam mesin dan tingkat aktivitas.
Jumlah Satuan Produk
Apabila jumlah satuan produk sebagai dasar pembebanan, maka tarif biaya
overhead pabrik dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut:
35
tingkat aktivitas.
Jumlah Satuan Produk
AKUNTANSI BIAYA
Apabila jumlah satuan produk sebagai dasar pembebanan, maka
tarif biaya overhead pabrik dihitung dengan menggunakan rumus
sebagai berikut:
Biaya overhead pabrik per satuan
=
Estimasi biaya overhead pabrik dalam suatu periode
Jumlah satuan produk yang diestimasi
Apabila estimasi biaya overhead pabrik sebesar Rp 300.000 dan perusahaan
Apabila estimasi
biaya overhead
Rp 300.000
merencanakan
memproduksi
250.000pabrik
satuan sebesar
produk untuk
periode dan
yang
perusahaan
merencanakan
memproduksi
250.000
satuan
produk
untuk
akan datang, maka untuk setiap satuan produk dibebani tarif biaya overhead
periode
yang akan
maka :untuk
setiap
produk
dibebani
pabrik
sebesar
Rp 1,2datang,
(Rp 300.000
250.000
unit)satuan
per satuan
produk.
Dasar
tarif
biaya
overhead
pabrik
sebesar
Rp
1,2
(Rp
300.000
:
250.000
unit)
pembebanan satuan produk ini sesuai bagi perusahaan yang memproduksi
per macam
satuan produk.
produk. Dasar pembebanan satuan produk ini sesuai bagi
satu
perusahaan
yang
memproduksi
satu macam
produk.
Biaya
overhead
pabrik
dapat dibebankan
ke setiap
unit produksi atas dasar
Biaya atau
overhead
pabrik
dapat
dibebankan
ke setiap
satuan berat
satuan tertentu
lainnya,
misalnya
kilogram,
literunit
dan
Bab 6. Biaya Overhead
Pabrik
Bab 6. Biaya
Overhead Pabrik
sebagainya.
Berikut
contoh
pembebanan
biaya
pabrik
kepada
produksi atas
dasarini
satuan
berat
atau satuan
tertentu
lainnya,
misalnya
Bab
6. overhead
Biaya
Overhead
Pabrik
produk
atas
dasar
satuan
berat
masing-masing
produk.
kilogram, liter dan sebagainya. Berikut ini contoh pembebanan biaya
Keterangan
Produk A
Produk
B
Produk
C
Keterangan
Produk
A
Produk
B
Produk C
overhead pabrik
kepada produk atas dasar
satuan
berat
masing-masing
Estimasi biaya overhead
pabrik
total
sebesar
Keterangan
Produk
A
Produk
B
Produk C
Estimasi
biaya
overhead
pabrik
total
sebesar
produk.
Rp 300.000
Rp 300.000
Estimasi
biaya overhead pabrik total sebesar
Estimasi jumlah satuan
produk
yang diproduksi
20.000
Estimasi jumlah
satuan produk yang
diproduksi 15.00020.000 20.00015.000
Rp 300.000
Berat produk per satuan
produk
5
kg
2 kg 5 kg
1 kg 2 kg
Berat produk per satuan produk
Estimasi jumlah satuan produk yang diproduksi
20.000
15.000
Berat produk per satuan produk
5 kg
2 kg
Estimasi total berat produk
yang
akan
diproduksi
100.000
kg 37
30.000100.000
kg
20.00030.000
kg kg
Estimasi
total
berat
produk yang akan
diproduksi
kg
Estimasi tarif biaya overhead
per kg
Estimasi pabrik
tarif biaya
overhead pabrik per kg
Estimasi
berat produk yang akan
kg
30.000 kg
(Rp 300.000 / 150.000
kg)total
Rpdiproduksi
2
Rp 2 100.000
Rp 2 Rp
(Rp
300.000 / 150.000 kg)
Rp 2
2
Estimasi pabrik
tarif biaya
overhead
pabrik per kg
Estimasi biaya overhead
untuk
setiap
jenis
Estimasi biaya overhead pabrik untuk setiap jenis
Rp 2
Rp 2
Rp 200.000 Rp 60.000
Rp 40.000
produk
Rp 200.000
Rp 60.000
Estimasi biaya overhead
pabrik
per satuan
produk
Rpsatuan
10 produk
Estimasi
biayabiaya
overhead
pabrik
untuk
setiap
jenis Rp 4 Rp 10 Rp 2 Rp 4
Estimasi
overhead
pabrik
per
produk
(Rp 300.000 / 150.000 kg)
20.000
1 kg
20.000
20.000 kg
1 kg
20.000 kg
Rp 2
Rp 2
Rp 40.000
Rp 2
produk
Rp 200.000
Rp 60.000
Rp 40.000
Estimasi biaya overhead pabrik per satuan produk
Rp 10
Rp 4
Rp 2
Biaya Bahan Baku
Biaya Bahan Baku
Biaya Bahan
Baku baku
Apabila
biaya Apabila
bahan
pembebanan,
biayasebagai
bahan dasar
baku sebagai
dasar maka
pembebanan, maka
tarif biaya overhead
pabrik
dihitung
dengan
menggunakan
rumusmaka tarif
Apabila
biaya
bahan
baku
sebagai
dasar
pembebanan,
biaya
tarif
biaya
overhead
pabrik
dihitung
dengan
menggunakan
rumus
Biaya Bahan Baku
sebagai berikut:
overhead
pabrik
dihitung
dengan
menggunakan
rumus
sebagai
berikut:
sebagai berikut:
Apabila biaya bahan baku sebagai dasar pembebanan, maka
Estimasi biaya overhead
pabrik
dalam suatu
periode
biaya overhead
pabrik
dalam
suatu
periode
x 100%
tarif biayaEstimasi
overhead
pabrik dihitung
dengan
menggunakan
x 100%rumus
Estimasi biaya bahan
baku
dalam
periode
yang
bersangkutan
Estimasi
biaya
bahan
baku
dalam
periode
yang
bersangkutan
sebagai berikut:
biaya
overhead
pabrik
dalam
suatu
Sebagai contoh,
jikaEstimasi
estimasi
biaya
overhead
pabrik
sebesar
Rp periode
300.000
Sebagai
contoh,
jika
overhead
pabrik
sebesar
RpRp
300.000
Sebagai
contoh,
jikaestimasi
estimasibiaya
biaya
overhead
pabrik
sebesar
x300.000
100%dan
Estimasi
biaya
bahan
baku
dalam
periode
yang
bersangkutan
estimasi
biaya
bahan
baku
yang
diperlukan
untuk
proses
produksi
sebesar
Rp
dan estimasi
biaya
bahan
baku
yang
diperlukan
untuk
proses
produksi
dan estimasi biaya bahan baku yang diperlukan untuk proses produksi
250.000
dalam
periode
tertentu,
maka
tarif tertentu,
pembebanan
pabrik
sebesar Rp
250.000
dalam
periode
tertentu,
maka
tarif pembebanan
sebesar
Rp
250.000
dalam
periode
makabiaya
tarifoverhead
pembebanan
kepada
produk
dihitung
sebagai
berikut:
biaya overhead
pabrik
kepada
produk
dihitung
sebagai
berikut:
Sebagai
contoh,
jika
estimasi
biaya
overhead
pabrik
sebesar
Rp 300.000
biaya
overhead
pabrik
kepada
produk
dihitung
sebagai
berikut:
Rp 300.000
dan estimasi
biaya bahan
baku
yang diperlukan untuk proses produksi
Rp 300.000
x 100%
= 120%
x 100% = 120%
Rp 250.000
sebesar Rp
250.000 dalam
periode tertentu, maka tarif pembebanan
Rp 250.000
biaya overhead pabrik kepada produk dihitung sebagai berikut:
36 setiap produk yang selesai dibuat dibebani biaya overhead
Jadi,
Jadi, setiapRp
produk
yang selesai dibuat dibebani biaya overhead
300.000
= ini
120%
pabrik sebesarpabrik
120% sebesar
dari biaya
bahan
bakunya.
Metode
terbatas
120%
dari biayax 100%
bahan
bakunya.
Metode ini terbatas
Rp 250.000
penggunaannyapenggunaannya
karena di dalam
banyak
adakasus
hubungan
karena
di kasus
dalamtidak
banyak
tidak erat
ada hubungan erat
BAB 6 : BIAYA OVERHEAD PABRIK
Jadi, setiap produk yang selesai dibuat dibebani biaya overhead pabrik sebesar
120% dari biaya bahan bakunya. Metode ini terbatas
Bab 6. penggunaannya
Biaya Overhead karena
Pabrik di
dalam banyak kasus tidak ada hubungan erat antara biaya bahan baku dari suatu
produk dan biaya overhead pabrik yang terjadi.
Estimasi biaya overhead pabrik dalam suatu periode
Biaya Tenaga Kerja Langsung
Estimasi biaya tenaga kerja langsung dalam periode yang bersangkutan
x 100%
Babpembebanan,
6. Biaya Overhead
Apabila biaya tenaga kerja langsung sebagai dasar
makaPabrik
tarif
Bab 6. Biaya Overhead Pabrik
biaya
overheaduntuk
pabrik tahun
dihitung
dengan
menggunakan
rumusbiaya
sebagaioverhead
berikut:
Misalnya,
yang
akan
datang estimasi
pabrik sebesar
Rp 300.000
dan estimasi
biaya
Estimasi
biaya overhead
pabrik dalam
suatutenaga
periodekerja langsung
x 100%
Estimasi biaya overhead pabrik dalam suatu periode
sebesar
Rp
300.000.
Tarif
biaya
overhead
pabrik
adalah:
x 100%
Estimasi biaya tenaga kerja langsung dalam periode
yang bersangkutan
Estimasi biaya tenaga kerja langsung dalam Rp
periode
yang bersangkutan
300.000
x 100%
=
100%
Rp
300.000
Misalnya,
untuk
tahun
yangyang
akan akan
datangdatang
estimasi
biaya overhead
pabrik
Misalnya,
untuk
tahun
estimasi
biaya overhead
Misalnya, untuk tahun yang akan datang estimasi biaya overhead
sebesar pabrik
Rp 300.000
dan estimasi
biayadan
tenaga
kerja langsung
sebesar
Rp 300.000.
sebesar
Rp 300.000
estimasi
biaya tenaga
kerja
langsung
pabrik sebesarTarif
Rp biaya
300.000
dan estimasi
biaya tenaga kerja langsung
overhead
pabrik
adalah:
Setiap
yang menyerap
biaya tenaga kerja
sebesar
Rppesanan
300.000.atau
Tarifproduk
biaya overhead
pabrik adalah:
sebesar Rp 300.000. Tarif biaya overhead pabrik adalah:
langsung sebesar Rp 1 akan
dibebani biaya overhead pabrik sebesar Rp
Rp 300.000
Rp 300.000
x 100% = 100%
1 pula. Adapun
biaya
tenaga
x 100% Rp
= 300.000
100% kerja langsung dihitung dengan
Rp 300.000
mengalikan
jam kerja langsung yang digunakan untuk menyelesaikan
suatu
dengan
tarif
upah
per yang
jam yang
Semakin
Setiappekerjaan
pesanan
produk
yang
menyerap
biayaditentukan.
tenaga
kerja
langsung
Setiapatau
pesanan
atau
produk
menyerap
biaya
tenaga
kerja
Setiap pesanan
atau
produk
yang
menyerap
biaya
tenaga
kerja
banyak
jam
kerja
yang
digunakan,
semakin
besar
biaya
tenaga
kerja
sebesar langsung
Rp 1 akansebesar
dibebani
sebesar Rppabrik
1 pula.
Adapun
Rp biaya
1 akanoverhead
dibebanipabrik
biaya overhead
sebesar
Rp
langsung sebesar
Rp
1 akankerja
dibebani
biayadihitung
overhead
pabrik
sebesar
Rp jampabrik
langsung
dan
semakin
besar
pula
biaya
overhead
yang
biaya
tenaga
langsung
dengan
mengalikan
kerja
langsung
1 pula. Adapun biaya tenaga kerja langsung dihitung dengan
1 pula. Adapun
biaya tenaga
kerja
dihitung
dengan
yangdibebankan.
digunakan
untuk
pekerjaan
dengan
upah
Metode
ini langsung
mempunyai
beberapa
kelemahan
antara
lainper
mengalikan
jammenyelesaikan
kerja
langsungsuatu
yang
digunakan
untuk tarif
menyelesaikan
mengalikan jam
kerja
langsung
yang
digunakan
untuk
menyelesaikan
jam sebagai
yang
ditentukan.
Semakin
banyak
jam
kerja
yang
digunakan,
semakin
besar
berikut:
suatu
pekerjaan dengan tarif upah per jam yang ditentukan. Semakin
suatu pekerjaan
dengan
tarif
upah
per
jam
yang
ditentukan.
Semakin
biaya
langsung
dan semakin
besar
pula sebagai
biaya
overhead
pabrik
yang
a) tenaga
Biayakerja
overhead
harus dipandang
tambahan
nilai
banyak
jam
kerjapabrik
yang
digunakan,
semakin
besar
biaya tenaga
kerja
banyak jam kerja
yang
digunakan,
semakin
besar
biaya
tenaga
kerja
dibebankan.
Metode
ini
mempunyai
beberapa
kelemahan
antara
lain
sebagai
produk.
Nilai
yang
ditempatkan
seringkali
tidak
mempunyai
langsung dan semakin besar pula biaya overhead pabrik yang
langsung danberikut:
semakin
besar yang
pulaerat
biaya overhead
pabrikkerja
yang
hubungan
biaya tenaga
langsung, misalnya
dibebankan.
Metode dengan
ini mempunyai
beberapa kelemahan
antara lain
dibebankan. Metode
ini
mempunyai
beberapa
kelemahan
antara
lain nilai produk. Nilai
a) Biaya
overhead
pabrik
harus
dipandang
sebagai
tambahan
biaya
penyusutan.
sebagai berikut:
sebagai berikut: b)
yang
ditempatkan
seringkali
tidak
mempunyai
hubungan
yang
erat dengan
Jumlah
tenaga
kerja
mencakup
upah
tenaga
kerja
darinilai
a)
Biayabiaya
overhead
pabrik
harus
dipandang
sebagai
tambahan
a) Biaya overhead
pabrik
harus
dipandang
sebagai
tambahan
nilai
biaya
tenaga
kerja
langsung,
misalnya
biaya
penyusutan.
berbagai
tingkatan
di dalam perusahaan,
dalam
produk.
Nilai yang
yang ada
ditempatkan
seringkali sehingga
tidak mempunyai
produk. Nilai
yang
ditempatkan
seringkali
tidak
mempunyai
b) Jumlah
biaya
tenaga
kerja
mencakup
upah
tenaga
kerja
dari
berbagai
metode
ini dapat
distribusi
biaya
hubungan
yangterjadi
erat dengan
biayabeban
tenaga
kerjaoverhead
langsung,pabrik
misalnya
hubungan yangtingkatan
erat
dengan
biaya
tenaga
kerja
langsung,
misalnya
yang
ada
di
dalam
perusahaan,
sehingga
dalam
metode
ini
dapat
kepada
produk
secara
tidak
tepat.
biaya penyusutan.
biaya penyusutan.
terjadi distribusi beban biaya overhead pabrik kepada produk secara tidak
b) Jumlah biaya tenaga kerja mencakup upah tenaga kerja dari
tepat.
b) Jumlah biaya Jam
tenaga
kerja
mencakup
upah tenaga kerja dari
Tenaga
Kerja
Langsung
berbagai
tingkatan
yang ada di dalam perusahaan, sehingga dalam
Jam Tenaga
Kerja
berbagai tingkatan
yang
adaLangsung
di
dalam
perusahaan,
sehingga dalam
Apabila
jam
tenaga
kerja langsung
metode
ini dapat
terjadi
distribusisebagai
beban dasar
biaya pembebanan,
overhead pabrik
metode ini dapat
terjadi
distribusi
beban
biaya
overhead
pabrik
Apabila
jam
tenaga
kerja
langsung
sebagai
dasar
pembebanan,
maka
tarif
maka
tarif
biaya
overhead
pabrik
dihitung
dengan
menggunakan
rumus
kepada produk secara tidak tepat.
kepada produk
secara
tidak
tepat.
biaya
overhead
pabrik
dihitung
dengan
menggunakan
rumus
sebagai
berikut:
sebagai berikut:
Estimasi
biaya
overhead pabrik dalam suatu periode
Jam Tenaga
Kerja
Langsung
Jam Tenaga Kerja Langsung
Estimasi
jam kerja
tenagalangsung
kerja langsung
Apabila jam
tenaga
sebagai dasar pembebanan,
Apabila jam tenaga kerja langsung sebagai dasar pembebanan,
maka tarif biaya overhead pabrik dihitung dengan menggunakan rumus
maka tarif biaya overhead pabrik dihitung dengan menggunakan rumus
Apabila
estimasi
biaya overhead pabrik untuk tahun yang akan datang
sebagai
berikut:
sebagai berikut:
sebesar Rp 300.000
dan
jumlah
jam pabrik
kerja dalam
langsung
Estimasi
biaya
overhead
suatuditaksir
periode 200.000 37
Estimasi biaya overhead pabrik dalam suatu periode
jam, maka tarif biaya overhead
pabrik
dasar
jam kerja langsung
Estimasi jam
tenagaatas
kerja
langsung
Estimasi jam tenaga kerja langsung
AKUNTANSI BIAYA
Bab 6. Biaya Overhead Pabrik
Apabila estimasi biaya overhead pabrik untuk tahun yang akan datang
sebesar Rp 300.000 dan jumlah jam kerja langsung ditaksir 200.000 jam, maka
tarifadalah
biaya overhead
pabrik
dasar
jam kerja
Rp 1,5Suatu
per jam
Rp 1,5 per
jam atas
kerja
langsung
(Rplangsung
300.000 adalah
: 200.000).
kerja
langsung
(Rp
300.000
:
200.000).
Suatu
pekerjaan
yang
diselesaikan
dengan
pekerjaan yang diselesaikan dengan 400 jam kerja langsung akan
400dibebani
jam kerjabiaya
langsung
akan dibebani
biaya overhead
pabrik
sebesar
overhead
pabrik sebesar
Rp 600 (400
x Rp
1,5). Rp 600 (400
x Rp 1,5).
JamJam
Mesin
Mesin
jam mesin
dasar pembebanan,
makabiaya
tarif overhead
biaya
ApabilaApabila
jam mesin
sebagaisebagai
dasar pembebanan,
maka tarif
overhead
pabrik
dihitung
dengan
menggunakan
rumus
sebagai
berikut:
pabrik dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut:
Estimasi biaya overhead pabrik dalam suatu periode
Estimasi jam mesin
Apabila estimasi biaya overhead pabrik untuk tahun yang akan datang
Apabila
estimasidan
biaya
overhead
pabrik
untuk300.000
tahun yang
akan datang
sebesar
Rp 300.000
jumlah
jam mesin
ditaksir
jam, maka
tarif biaya
overhead
pabrik
atas dasar
mesinjam
adalah
Rpditaksir
1 per jam
mesin jam,
(Rp 300.000
sebesar
Rp 300.000
danjam
jumlah
mesin
300.000
maka :
300.000).
Suatuoverhead
pekerjaanpabrik
yang diselesaikan
400 jam
mesin
tarif biaya
atas dasar dengan
jam mesin
adalah
Rp akan
1 perdibebani
jam
biaya
overhead
pabrik
sebesar
Rp
400
(400
x
Rp
1).
mesin (Rp 300.000 : 300.000). Suatu pekerjaan yang diselesaikan
dengan
400 jam mesin akan dibebani biaya overhead pabrik sebesar Rp
Tingkat
Aktivitas
400
(400
x Rp 1). tarif biaya overhead pabrik, tingkat aktivitas yang dipilih
Dalam
menghitung
sangat menentukan. Semakin besar aktivitas yang dipilih, semakin rendah tarif
Tingkat
Aktivitas
biaya
overhead
tetap, karena biaya overhead tetap akan dibagi dengan tingkat
Dalam
menghitung
tariflangsung
biaya overhead
pabrik,
aktivitas
aktivitas (jumlah biaya
tenaga kerja
yang lebih
besar,tingkat
jam kerja
langsung
yang
Semakin besar
aktivitas
yang dipilih,
yang
lebihdipilih
besar sangat
atau jammenentukan.
mesin dan sebagainya)
yang lebih
besar.
semakin
tarifyang
biayadianggarkan
overhead tetap,
karena
biaya overhead
tetap
Tingkat rendah
aktivitas
dapat
didasarkan
pada kapasitas
akan
dibagi
dengan
tingkat
aktivitas
(jumlah
biaya
tenaga
sesungguhnya yang diharapkan, kapasitas praktis atau kapasitas normal.kerja
Apabila
langsung
yang
lebih
besar,
jam
kerja
langsung
yang
lebih
besar
atau
jam
anggaran didasarkan pada kapasitas sesungguhnya, ini berarti didasarkan
pada
mesinpenjualan
dan sebagainya)
lebih datang.
besar. Apabila anggaran didasarkan pada
ramalan
periode yang
yang akan
Tingkathalaktivitas
yang dianggarkan
dapatfisik
didasarkan
pada
kapasitas praktis,
ini didasarkan
pada kemampuan
pabrik sedangkan
kapasitas
sesungguhnya
yang kapasitas
diharapkan,
kapasitas
praktis atau
apabila
anggaran
didasarkan pada
normal,
hal ini didasarkan
pada
kemampuan
pabrik dan
peluang
pasar jangka
panjang. pada kapasitas
kapasitasfisik
normal.
Apabila
anggaran
didasarkan
sesungguhnya,
ini yang
berarti
didasarkan berdasarkan
pada ramalan
penjualan
periode
Tingkat aktivitas
dianggarkan
kapasitas
sesungguhnya
yang
akan datang.
Apabila pendekatan
anggaran didasarkan
pada kapasitas
praktis, ini
yang
diharapkan
merupakan
jangka pendek.
Di dalam metode
akan
perbedaan pada
tarif kemampuan
biaya overhead
pabrik
antara
periode apabila
yang satu
halterjadi
ini didasarkan
fisik
pabrik
sedangkan
dengan
periode
yang
lain.
Apabila
perubahan
tarif
biaya
overhead
pabrik
cukup
anggaran didasarkan pada kapasitas normal, hal ini didasarkan pada
besar,
maka
biaya-biaya
akibat
kapasitas
yang
menganggur
dikapitalisasi
dan
kemampuan fisik pabrik dan peluang pasar jangka panjang.
termasuk harga pokok barang yang belum terjual. Dengan memasukkan biayaTingkat aktivitas yang dianggarkan berdasarkan kapasitas
biaya kapasitas yang menganggur ini perhitungan tarif biaya overhead pabrik
sesungguhnya yang
diharapkan merupakan pendekatan jangka
akan mempengaruhi manajemen di dalam mengambil keputusan-keputusan
pendek. Di dalam metode ini akan terjadi perbedaan tarif biaya
khusus.
overhead pabrik antara periode yang satu dengan periode yang lain.
Apabila perubahan tarif biaya overhead pabrik cukup besar, maka
38
biaya-biaya akibat kapasitas yang menganggur dikapitalisasi dan
40
normal tidak akan berubah meskipun produk yang sesungguhn
berubah. Suatu konsep tarif berdasarkan aktivitas norm
BAB 6 : BIAYA OVERHEAD PABRIK
mengandaikan bahwa tarif tidak akan berubah meskipun fasilitas ya
ada dipakai pada aktivitas yang jauh lebih tinggi atau lebih renda
E. KAPASITAS NORMAL
Dengan menggunakan
tarif pembebanan atas dasar kapasitas norm
Kapasitas normal merupakan pendekatan perencanaan dari pengawasan jangka
panjang.
Kapasitas
normal dapat
diartikanjika
sebagai
kemampuan perusahaan
kemungkinan
akan
terdapat
selisih
dibandingkan
dengan bia
untuk memproduksi dan menjual produknya dalam jangka panjang. Tarif yang
yang sesungguhnya
Apabila
terjadi
selisih,
lazimnya
ditentukan atasterjadi.
dasar kapasitas
normal tidak
akan berubah
meskipun
produk dikatak
yang sesungguhnya berubah. Suatu konsep tarif berdasarkan aktivitas normal
biaya
overhead
pabrik
lebih
atau
kurang
dibebank
mengandaikan bahwa tarif tidak akan berubah meskipun fasilitas yang ada dipakai
pada aktivitas factory
yang jauh lebih
tinggi atau lebih rendah. Dengan menggunakan tarif
(over/underapplied
overhead).
pembebanan atas dasar kapasitas normal, kemungkinan akan terdapat selisih jika
dibandingkan dengan biaya yang sesungguhnya terjadi. Apabila terjadi selisih,
lazimnya dikatakan biaya overhead pabrik lebih atau kurang dibebankan (over/
Contoh Anggaran
Biaya Overhead Pabrik
underapplied factory overhead).
Contohini
Anggaran
Biaya Overhead
Pabrik
Berikut
disajikan
contoh
anggaran biaya overhead
Berikut ini disajikan contoh anggaran biaya overhead pabrik PT Matraman
Matraman untuk
tahun
untuk tahun
2011. 2011.
PT Matraman
Anggaran Biaya Overhead Pabrik Tahun 2011
(Pada kapasitas normal = 200.000 jam kerja langsung)
Keterangan
Gaji pengawas
Biaya Tetap
Biaya Variabel
Rp
70.000
Rp
Upah tak langsung
Rp
9.000
Rp
Upah lembur
Rp
Rp
70.000
Rp
66.000
Rp
75.000
9.000
Rp
9.000
Perlengkapan
Rp
4.000
Rp
19.000
Rp
23.000
Reparasi dan pemeliharaan
Rp
3.000
Rp
9.000
Rp
12.000
Listrik
Rp
2.000
Rp
18.000
Rp
20.000
Minyak pelumas
Rp
1.000
Rp
5.000
Rp
6.000
Air
Rp
1.000
Rp
1.000
Rp
2.000
Pajak-pajak
Rp
4.000
Rp
18.000
Rp
22.000
Asuransi kesehatan
Rp
1.000
Rp
4.000
Rp
5.000
Pensiun
Rp
2.000
Rp
13.000
Rp
15.000
Vakasi dan tunjangan hari raya
Rp
2.000
Rp
10.000
Rp
12.000
Asuransi tenaga kerja
Rp
1.000
Rp
3.000
Rp
4.000
Penyusutan
Rp
18.000
Rp
-
Rp
18.000
Pajak kekayaan
Rp
4.000
Rp
-
Rp
4.000
Asuransi kebakaran
Rp
3.000
Rp
-
Rp
3.000
Rp
125.000
Rp
175.000
Rp
300.000
41
-
-
Total
39
pabrik
Dengan mengandaikan bahwa jam kerja langsung pada kapasitas
normal dipilih sebagai dasar pembebanan yaitu 200.000 jam kerja
langsung, maka tarif pembebanan biaya overhead pabrik untuk tahun
AKUNTANSI BIAYA
2011 kepada produk dihitung sebagai berikut:
Tarif biaya overhead pabrik = Rp 300.000 = Rp 1,5 per jam kerja
langsung
200.000
Dengan mengandaikan bahwa jam kerja langsung pada kapasitas normal
dipilih sebagai dasar pembebanan yaitu 200.000 jam kerja langsung, maka tarif
Tarif biaya overhead
pabrikpabrik
di atas
dapat
dipecah
dua yaitu
pembebanan
biaya overhead
untuk
tahun
2011 menjadi
kepada produk
dihitung
sebagai
berikut:
tarif biaya
overhead pabrik tetap dan tarif biaya overhead pabrik
variabel
berikut:
Tarif
biayasebagai
overhead
pabrik = Rp 300.000
= Rp 1,5 per jam kerja langsung
200.000
Tarif biaya overhead pabrik tetap
= Rp 125.000 = Rp 0, 625 per
overhead pabrik di atas dapat200.000
dipecah menjadi dua yaitu tarif
jamTarif
kerjabiaya
langsung
biaya overhead pabrik tetap dan tarif biaya overhead pabrik variabel sebagai
berikut:
Tarif biaya overhead pabrik variabel = Rp 175.000 = Rp 0,875 per jam
Rp 125.000
Tarif
overhead pabrik tetap =
= Rp 0, 625 per jam kerja
kerjabiaya
langsung
200.000
200.000
langsung
Rp 175.000
SELISIH
DIBEBANKAN
Tarif
biayaANTARA
overheadBIAYA
pabrik OVERHEAD
variabel = PABRIK YANG
= Rp 0,875
per jam kerja
200.000
DAN SESUNGGUHNYA langsung
Biaya overhead pabrik (BOP) yang dibebankan adalah biaya
F. SELISIH ANTARA BIAYA OVERHEAD PABRIK YANG
overhead
pabrik yang
dibebankan
kepada produk sebagai komponen
DIBEBANKAN
DAN
SESUNGGUHNYA
harga
pokok.
Misalkan
2011 kapasitas
Biaya
overhead
pabrikdalam
(BOP)tahun
yang dibebankan
adalahyang
biaya sesungguhnya
overhead pabrik
yang
dibebankan
kepada
produk
sebagai
komponen
harga
pokok.
Misalkan
dicapai sebesar 190.000 jam kerja langsung sedangkan biaya overhead
dalam
kapasitas yang
sesungguhnya
sebesar 190.000
jam kerja
pabriktahun
yang2011
sesungguhnya
terjadi
sebesardicapai
Rp 292.000.
Dari informasi
langsung sedangkan biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi sebesar Rp
tersebut biaya overhead pabrik yang dibebankan pada tahun 2011
292.000. Dari informasi tersebut biaya overhead pabrik yang dibebankan pada
adalah2011
Rp adalah
285.000
overhead
pabrik
perperjam
tahun
Rp yaitu
285.000tarif
yaitubiaya
tarif biaya
overhead
pabrik
jamkerja
kerja
langsung
dikalikan
dengan
jumlah
jam
kerja
langsung
sesungguhnya
langsung dikalikan dengan jumlah jam kerja langsung sesungguhnya (190.000
jam
kerja langsung
@ langsung
Rp 1,5). @ Rp 1,5).
(190.000
jam kerja
Selisih
biaya overhead
pabrik yang
terjadiyang
pada terjadi
tahun 2011
adalah
sebesar
Rp
Selisih
biaya overhead
pabrik
pada
tahun
2011
7.000
(Rp
292.000
Rp
285.000).
Selisih
Rp
7.000
ini
disebut
kurang
dibebankan
adalah sebesar Rp 7.000 (Rp 292.000 - Rp 285.000). Selisih Rp 7.000 ini
(underapplied factory overhead).
disebut kurang dibebankan (underapplied factory overhead).
Jurnal untuk mencatat biaya overhead pabrik yang dibebankan adalah sebagai berikut:
Dr. Barang dalam proses-biaya overhead pabrik
Cr. Biaya overhead pabrik yang dibebankan
285.000
285.000
Jurnal untuk mencatat biaya overhead pabrik yang sesungguhnya adalah sebagai berikut:
Dr. Biaya overhead pabrik yang sesungguhnya
Cr. Berbagai macam rekening yang dikredit
40
42
292.000
292.000
ANALISIS SELISIH
Pada contoh di atas terdapat selisih antara biaya overhead
pabrik yang sesungguhnya dengan biaya overhead pabrik yang
BAB 6 : BIAYA OVERHEAD PABRIK
dibebankan sebesar Rp 7.000 (kurang dibebankan). Biaya overhead
yang kurang dibebankan merupakan selisih tidak menguntungkan
(unfavorable).
Selisih
yang tidak menguntungkan (rugi) ini dapat
G. ANALISIS
SELISIH
dianalisis
menjadi
selisih
yaitu
selisih
anggaran
(spending
Pada
contoh dua
di atas
terdapat
selisih
antara
biaya overhead
pabrik variance)
yang
sesungguhnya
dengan(idle
biayacapacity
overhead pabrik
yang dibebankan sebesar Rp 7.000
dan selisih
kapasitas
variance).
(kurang dibebankan). Biaya overhead yang kurang dibebankan merupakan
Selisih
anggaran adalah
perbedaan
antara
biaya overhead
selisih
tidak menguntungkan
(unfavorable).
Selisih yang
tidak menguntungkan
pabrik
yang
sesungguhnya
terjadi
biaya
overhead
(rugi)
ini dapat
dianalisis menjadi
duadengan
selisih yaitu
selisih
anggaran pabrik
(spendingyang
variance) dan
selisihkapasitas
kapasitas (idleyang
capacity
variance).Selisih kapasitas terjadi
dianggarkan
pada
dicapai.
anggaran adalah
biaya overhead
pabrik yangyang
karena Selisih
dilampauinya
atauperbedaan
tidak antara
terpakainya
kapasitas
sesungguhnya terjadi dengan biaya overhead pabrik yang dianggarkan pada
dianggarkan.
Selisih
kapasitas
adalahterjadi
perbedaan
antara biaya
kapasitas yang
dicapai.
Selisih kapasitas
karena dilampauinya
atauoverhead
tidak
pabrik
tetap yang
dianggarkan
pada Selisih
kapasitas
yang
dicapai
dengan
terpakainya
kapasitas
yang dianggarkan.
kapasitas
adalah
perbedaan
antara
biaya
overhead
pabrik
tetap
yang
dianggarkan
pada
kapasitas
yang
dicapai
biaya overhead pabrik tetap yang dibebankan. Analisis terhadap selisih
dengan biaya overhead pabrik tetap yang dibebankan. Analisis terhadap selisih
biayabiaya
overhead
sebesar
(unfavorable)
di atas
adalah
overheadpabrik
pabrik sebesar
Rp Rp
7.0007.000
(unfavorable)
di atas adalah
sebagai
sebagai
berikut:
berikut:
Selisih anggaran:
BOP-sesungguhnya
Rp 292.000
BOP-dianggarkan pada kapasitas yang dicapai:
BOP-tetap
Rp 125.000
BOP-variabel = 190.000 x Rp 0,875 =
Rp 166.250
(Rp 291.250)
Selisih anggaran (unfavorable)
Rp 750
Selisih kapasitas:
BOP-dianggarkan pada kapasitas yang dicapai:
Rp 291.250
BOP-yang dibebankan:
BOP-tetap = 190.000 x Rp 0, 625 =
Rp 118.750
BOP-variabel = 190.000 x Rp 0,875 =
Rp 166.250
(Rp 285.000)
Selisih kapasitas (unfavorable)
Selisih total (unfavorable)
Rp 6.250
Rp 7.000
H. AKUNTANSI SELISIH BIAYA OVERHEAD PABRIK
Apabila ada perbedaan antara jumlah biaya overhead pabrik yang sesungguhnya
dengan biaya overhead pabrik yang dibebankan kepada produk dan rekening
biaya overhead pabrik yang dibebankan sudah ditutup ke rekening biaya
43
overhead pabrik yang sesungguhnya, maka rekening biaya overhead pabrik yang
41
AKUNTANSI BIAYA
sesungguhnya mempunyai saldo (selisih) yang disebut selisih biaya overhead
pabrik. Akuntansi selisih biaya overhead pabrik adalah sebagai berikut:
a) Setiap akhir bulan, selisih biaya overhead pabrik dipindahkan dari rekening
biaya overhead pabrik yang sesungguhnya ke rekening “Selisih Biaya
Overhead Pabrik”. Selisih kurang dibebankan dijurnal sebagai berikut:
Dr. Selisih biaya overhead pabrik
7.000
Cr. Biaya overhead pabrik yang sesungguhnya
7.000
Hal ini dilakukan setiap akhir bulan karena selisih biaya overhead pabrik
pada suatu bulan akan dikompensasi dengan selisih biaya overhead pabrik
pada bulan-bulan berikutnya.
b) Pada akhir tahun, saldo rekening selisih biaya overhead pabrik akan
dibebankan atau untuk mengurangi harga pokok penjualan atau dibagi
kepada rekening harga pokok penjualan dan rekening-rekening persediaan.
(1) Apabila selisih biaya overhead pabrik disebabkan oleh keadaan-keadaan
yang tidak berhubungan dengan efisiensi pabrik maka selisih tersebut
dibagi rata (relatif) ke dalam rekening-rekening harga pokok penjualan,
persediaan barang jadi dan persediaan barang dalam proses.
Selisih kurang dibebankan (underapplied factory overhead) akan dijurnal
sebagai berikut:
Dr. Harga pokok penjualan
xx
Dr. Persediaan barang jadi
xx
Dr. Persediaan barang dalam proses
xx
Cr. Selisih biaya overhead pabrik
xx
Selisih lebih dibebankan (overapplied factory overhead) akan dijurnal
sebagai berikut:
Dr. Selisih biaya overhead pabrik
xx
Cr. Harga pokok penjualan
xx
Cr. Persediaan barang jadi
xx
Cr. Persediaan barang dalam proses
xx
(2) Apabila selisih biaya overhead pabrik disebabkan ketidakefisienan pabrik
yaitu aktivitas perusahaan yang melampaui atau di bawah kapasitas yang
dianggarkan (normal), maka selisih tersebut dipindahkan dari rekening
selisih biaya overhead pabrik ke rekening harga pokok penjualan. Selisih
ini tidak dikapitalisasi ke rekening-rekening persediaan. Jurnal untuk
mencatat selisih kurang dibebankan yang disebabkan ketidakefisienan
42
BAB 6 : BIAYA OVERHEAD PABRIK
pabrik adalah sebagai berikut:
Dr. Biaya overhead pabrik sesungguhnya
7.000
Cr. Selisih biaya overhead pabrik
7.000
Untuk kepentingan pembuatan laporan keuangan seringkali selisih biaya
overhead pabrik diperlakukan tanpa memperhatikan penyebab terjadinya selisih,
meskipun analisis terhadap selisih sudah dilakukan. Hal ini didasarkan pada
pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut: Selisih tersebut relatif kecil jika
dibandingkan dengan saldo rekening yang akan dibebani dengan pembagian
selisih tersebut, saldo rekening persediaan barang dalam proses dan rekening
persediaan barang jadi relatif kecil bila dibandingkan dengan harga pokok
penjualan.
Atas dasar pertimbangan-pertimbangan di atas maka selisih biaya overhead
pabrik dipindahkan ke rekening harga pokok penjualan atau secara langsung
dipindahkan ke rekening ikhtisar laba rugi. Selisih biaya overhead pabrik
ditutup ke rekening harga pokok penjualan ataukah ke rekening ikhtisar laba
rugi tergantung apakah manajemen menganggap sebagai suatu selisih biaya
pabrik ataukah biaya manajemen. Apabila selisihBab
biaya6.overhead
pabrik ditutup
Biaya Overhead
Pabrik
ke rekening harga pokok penjualan, maka selisih tersebut akan tampak dalam
laporan harga pokok penjualan seperti berikut.
PT Matraman
Laporan Harga Pokok Penjualan
Periode yang Berakhir 31 Desember 2011
Bahan baku yang dipakai
Biaya tenaga kerja langsung
Biaya overhead pabrik yang dibebankan
Kenaikan persediaan barang dalam proses
Harga pokok produksi
Penurunan persediaan barang jadi
Harga pokok penjualan-estimasi
Selisih biaya overhead pabrik-kurang dibebankan
Harga pokok penjualan-sesungguhnya
Rp
400.000
500.000
285.000
1.185.000
(20.000)
1.165.000
30.000
1.195.000
14.000
1.209.000
Rp
Apakah selisih biaya overhead pabrik ditutup ke rekening ikhtisar laba rugi,
maka selisih tersebut akan tampak dalam laporan laba rugi seperti berikut.
Apakah selisih biaya overhead pabrik ditutup ke rekening ikhtisar laba
rugi, maka selisih tersebut akan tampak dalam laporan laba rugi seperti
berikut.
PT Matraman
Laporan Rugi Laba
Periode yang Berakhir 31 Desember 2011
Penjualan
Harga pokok penjualan-estimasi
Selisih biaya overhead pabrik-kurang dibebankan
Rp
1.195.000
14.000
2.000.000
43
Selisih biaya overhead pabrik-kurang dibebankan
Harga pokok penjualan-sesungguhnya
14.000
1.209.000
Rp
AKUNTANSI BIAYA
Apakah selisih biaya overhead pabrik ditutup ke rekening ikhtisar laba
rugi, maka selisih tersebut akan tampak dalam laporan laba rugi seperti
berikut.
PT Matraman
Laporan Rugi Laba
Periode yang Berakhir 31 Desember 2011
Penjualan
Harga pokok penjualan-estimasi
Selisih biaya overhead pabrik-kurang dibebankan
Harga pokok penjualan-sesungguhnya
Laba kotor
Biaya penjualan dan pemasaran
Biaya administrasi dan umum
Laba bersih sebelum pajak
Rp
2.000.000
1.195.000
14.000
(1.209.000)
791.000
175.000
125.000
Rp
(300.000)
491.000
I. OVERHEAD PABRIK DEPARTEMENTALISASI
Overhead pabrik
departementalisasi
berarti membagi pabrik menurut bagianOVERHEAD
PABRIK
DEPARTEMENTALISASI
bagian yang
disebut departemen
atau pusat biaya (costberarti
center) atau
kelompokpabrik
biaya,
Overhead
pabrik departementalisasi
membagi
kemana biaya overhead pabrik akan dibebankan. Tujuan dari departementalisasi
menurut bagian-bagian yang disebut departemen atau pusat biaya (cost
ini adalah:
center)
atau
kelompok
biaya,
kemana
pabrik
akan
a) Untuk
pembebanan
biaya
overhead
pabrikbiaya
denganoverhead
adil dan teliti.
Kalkulasi
dibebankan.
Tujuan
dari departementalisasi
ini adalah:
biaya yang
lebih akurat
bisa terlaksana melalui
departementalisasi karena
setiap departemen
menggunakan
tarif overhead
yangadil
berbeda
a) Untuk
pembebanan
biaya overhead
pabrikpabrik
dengan
dan untuk
teliti.
membebankan
biayayang
overhead
pabrikakurat
ke produk.
yang melalui
satu
Kalkulasi
biaya
lebih
bisaProduk
terlaksana
melalui
atau
dua
tahapan
produksi
akan
berbeda
dengan
produk
yang
melalui
tiga,
departementalisasi karena setiap departemen menggunakan tarif
empat dan seterusnya tahapan produksi.
overhead pabrik yang berbeda untuk membebankan biaya
b) Untuk pengendalian biaya overhead pabrik yang lebih baik yang merupakan
overhead
pabrik
ke produk.departemen.
Produk yang melalui satu atau dua
tanggungjawab
masing-masing
c) Untuk dasar pengambilan keputusan oleh manajemen.
Dalam suatu perusahaan, paling tidak memiliki dua departemen yaitu:
a) Departemen produksi. Departemen ini melakukan operasi manual dan
mesin seccara langsung terhadap produk dan elemen-elemennya serta
46
terlibat langsung dalam pengolahan produk, dengan mengubah bentuk,
potongan, sifat bahan atau merakit.
Contoh: departemen perakitan, pelapisan, pemotongan, pencampuran
dan penggilingan. Biaya overhead pabrik yang terjadi pada departemen
produksi dibebankan ke produk.
b) Departemen jasa. Departemen ini memberikan pelayanan kepada
departemen lain (bisa ke departemen produksi maupun ke departemen
jasa lainnya).
44
BAB 6 : BIAYA OVERHEAD PABRIK
Contoh: inspeksi, penerimaan, penyimpanan, keamanan dan
pemeliharaan Departemen jasa tidak berkaitan langsung dalam proses
produksi dan tidak menghasilkan pendapatan. Biaya overhead pabrik
yang terjadi pada departemen jasa adalah bagian dari total biaya overhead
pabrik dan harus termasuk dalam harga pokok produk sehingga biayanya
harus dialokasikan atau didistribusikan ke departemen produksi.
Alasan alokasi biaya overhead pabrik dari departemen jasa ke departemen
produksi adalah karena departemen produksilah yang harus menanggung semua
jenis biaya produksi. Adanya departemen jasa hanya untuk memberikan fasilitas
atau mendukung departemen produksi dalam melaksanakan proses produksi. Jadi
pada dasarnya biaya-biaya yang terjadi pada departemen jasa adalah merupakan
biaya departemen produksi.
Berikut ini terdapat beberapa cara mengalokasikan biaya overhead pabrik
dari departemen jasa ke departemen produksi:
a) Metode langsung (direct method)
Dalam metode ini biaya-biaya departemen jasa didistribusikan ke departemen
Bab departemen
6. Biaya Overhead
produksi. Pelayanan yang diberikan
jasa Pabrik
ke departemen jasa
lainnya diabaikan karena metode ini mengalokasikan biaya overhead pabrik
departemen
jasa hanya
departemen
saja. Oleh
karena itu urutan
departemen
produksi
saja. ke
Oleh
karena ituproduksi
urutan prioritas
tidak
prioritas
tidak
menjadi
masalah.
menjadi masalah.
Departemen produksi:
b)
Departemen jasa:
I
II
A
III
B
b) Metode bertahap (step method/ sequential method)
Metode bertahap (step method/ sequential method)
Dalam metode ini biaya-biaya departemen jasa didistribusikan ke departemen
Dalam metode ini biaya-biaya departemen jasa didistribusikan ke
produksi dan departemen jasa lainnya, kecuali dirinya sendiri dan departemen
departemen produksi dan departemen jasa lainnya, kecuali dirinya
jasa yang telah mentransfer biayanya. Metode ini beranggapan bahwa biaya
sendiri dan departemen jasa yang telah mentransfer biayanya.
suatu departemen jasa dialokasikan pada departemen lain melalui tahapanMetode ini beranggapan bahwa biaya suatu departemen jasa
tahapan. Departemen
yang sudah
tidak akan menerima alokasi
dialokasikan
pada departemen
laindialokasikan
melalui tahapan-tahapan.
lagi
dari
departemen
jasa
yang
lain.
Departemen
jasa yang
alokasinya setelah
Departemen yang sudah dialokasikan tidak akan menerima
alokasi
jasa yangjasa
lain yang
akan mendapat
alokasi dari
jasa yang
lagidepartemen
dari departemen
lain. Departemen
jasadepartemen
yang
telah
dialokasikan.
Tahap
pertama
biasanya
alokasi
dari
departemen
jasa
alokasinya setelah departemen jasa yang lain akan mendapat
yang paling
besar biaya overhead
Tahap selanjutnya
alokasi
dari departemen
jasa yangpabriknya.
telah dialokasikan.
Tahap alokasi biaya
pertama biasanya alokasi dari departemen jasa yang paling besar
biaya overhead pabriknya. Tahap selanjutnya alokasi biaya
departemen jasa yang lebih kecil dan seterusnya.
Departemen produksi:
I
II
III
45
Metode ini beranggapan bahwa biaya suatu departemen jasa
dialokasikan pada departemen lain melalui tahapan-tahapan.
Departemen yang sudah dialokasikan tidak akan menerima alokasi
lagi dari departemen jasa yang lain. Departemen jasa yang
alokasinya setelah departemen jasa yang lain akan mendapat
alokasi dari departemen jasa yang telah dialokasikan. Tahap
pertama biasanya alokasi dari departemen jasa yang paling besar
biaya
overhead jasa
pabriknya.
Tahap
selanjutnya
alokasi biaya
departemen
yang lebih
kecil dan
seterusnya.
departemen jasa yang lebih kecil dan seterusnya.
Departemen produksi:
I
II
III
Departemen jasa:
AKUNTANSI BIAYA
BabB6. Biaya Overhead Pabrik
A
Metode
aljabar
(simultaneous
method/
algebraic
method)
c) c)Metode
aljabar
(simultaneous
method/
algebraic
method)
menggunakan
teknik
aljabar.departemen
Pertama-tama,
total
biaya setiap
Dalam
metode
ini biaya-biaya
departemen
jasa
didistribusikan
ke
Dalam
metode
ini
biaya-biaya
jasa didistribusikan
ke
departemen
jasa
digambarkan
dalam
bentuk
persamaan.
departemen
produksi
dan departemen
jasa lainnya,
kecualikecuali
dirinya dirinya sendiri.
departemen
produksi
dan departemen
jasa lainnya,
Bab 6. Biaya
sendiri.
Biaya
departemen
jasa
dialokasikan
secara
simultanPabrik
dengan
Biaya
departemen
jasa
dialokasikan
secara
simultan
dengan
Departemen
produksi:
I Overhead
II menggunakan III
teknik aljabar. Pertama-tama, total biaya setiap departemen jasa digambarkan
menggunakan
teknik
aljabar. Pertama-tama, total biaya setiap
dalam bentuk
persamaan.
departemen jasa digambarkan dalam bentuk persamaan.
48 I
Departemen produksi:
II
III
Departemen jasa:
Departemen jasa:
A
A
B
B
Contoh soal:
PT Contoh
ABC soal:
memiliki dua departemen produksi yaitu departemen
Contoh
soal:
PT Pencampuran
ABC
memiliki
dua
produksi
yaituyaitu
departemen
dandepartemen
Penyelesaian.
Untuk Pencampuran
memproduksi
PT ABC memiliki
duadepartemen
departemen
produksi
departemen
Pencampuran dan departemen Penyelesaian. Untuk memproduksi
dan departemen
Penyelesaian.
Untuk memproduksi
jadi, departemen
barang
jadi, departemen
produksi
dibantu duabarang
departemen
jasa yaitu
barang jadi, departemen produksi dibantu dua departemen jasa yaitu
produksi
dibantu
dua
departemen
jasa
yaitu
departemen
Y
dan
departemen
departemen
dan departemen
Data yangadalah
berhubungan adalah
departemen
Y dan Y
departemen
Z. Data yangZ.berhubungan
Z. Data yang berhubungan adalah sebagai berikut:
sebagai
berikut:
sebagai
berikut:
Departemen
Anggaran biaya overhead
pabrik sebelum Anggaran
alokasi (Rp)
Departemen
Produksi-Pencampuran
Produksi-Pencampuran
Produksi-Penyelesaian
Jasa-YProduksi-Penyelesaian
Jasa-Z
Jasa-Y
Jasa-Z
biayaJasa-Y
overhead
pabrik sebelum alokasi (Rp)
5.000.000
4.000.000
1.000.000
Jasa-Z
Jasa-Y
Jasa-Z
5.000.000 40%
40%
50%
40%
-4.000.000 20%
40%
40%
-
20%
10%
-
50%
40%
880.000
10%
-
10.880.000
100%
100%
1.000.000
880.000
10.880.000
100%
Berdasarkan data di atas, tentukanlah total biaya overhead pabrik
untuk setiap departemen produksi dengan menggunakan metode
langsung,
bertahap dan aljabar.
46
100%
Berdasarkan data di atas, tentukanlah total biaya overhead pabrik
untuk setiap departemen produksi dengan menggunakan metode
langsung, bertahap dan aljabar.
BAB 6 : BIAYA OVERHEAD PABRIK
Bab 6.
Biaya Overhead
Pabrik
Berdasarkan data di atas, tentukanlah total biaya
pabrik untuk
setiap
Baboverhead
6. Biaya Overhead
Pabrik
departemen produksi dengan menggunakan metode langsung, bertahap dan
aljabar.
Pembahasan:
Pembahasan:
Pembahasan:
1. Metode Langsung
1. 1.Metode
Langsung
Metode
Langsung
Distribusi
Biaya
Overhead Pabrik Departemen Jasa Menggunakan Metode Langsung
Distribusi Biaya Overhead Pabrik Departemen Jasa Menggunakan Metode Langsung
Departemen Produksi
Departemen Jasa
Departemen Produksi
Departemen Jasa
Total
Pencampuran Penyelesaian
Y
Z
Total
Pencampuran Penyelesaian
Y
Z
FOH sebelum
10.880.000
5.000.000
4.000.000
1.000.000
880.000
FOH sebelum
10.880.000
5.000.000
4.000.000
1.000.000
880.000
distribusi
distribusi
departemen jasa
departemen jasa
Distribusi dari:
Distribusi dari:
Departemen Y
555.556*
444.444
(1.000.000)
Departemen Y
555.556*
444.444
(1.000.000)
Departemen Z
440.000**
440.000
(880.000)
Departemen Z
440.000**
440.000
(880.000)
Total biaya
10.880.000
5.995.556
4.884.444
Total biaya
10.880.000
5.995.556
4.884.444
overhead
pabrik
overhead pabrik
* 50/90 x Rp 1.000.000 untuk departemen pencampuran; 40/90 x Rp 1.000.000 untuk departemen penyelesaian.
* 50/90
untukdepartemen
departemenpencampuran;
pencampuran;
40/90
x Rp
1.000.000
untuk
departemen
penyelesaian.
**
40/80 xx Rp
Rp 1.000.000
880.000 untuk
40/80
x Rp
880.000
untuk
departemen
penyelesaian.
** 40/80 x Rp 880.000 untuk departemen pencampuran; 40/80 x Rp 880.000 untuk departemen penyelesaian.
MetodeBertahap
Bertahap
2. 2.Metode
2. Metode Bertahap
Distribusi Biaya Overhead Pabrik Departemen Jasa Menggunakan Metode Bertahap
Distribusi Biaya Overhead Pabrik Departemen Jasa Menggunakan Metode Bertahap
Departemen Produksi
Departemen Jasa
Departemen Produksi
Departemen Jasa
Total
Pencampuran Penyelesaian
Y
Z
Total
Pencampuran Penyelesaian
Y
Z
FOH sebelum
10.880.000
5.000.000
4.000.000
1.000.000
880.000
FOH sebelum
10.880.000
5.000.000
4.000.000
1.000.000
880.000
distribusi
distribusi jasa
departemen
departemen jasa
Distribusi dari:
Distribusi dari:
Departemen Y
500.000*
400.000
(1.000.000)
100.000
Departemen Y
500.000*
400.000
(1.000.000)
100.000
Departemen Z
490.000**
490.000
(980.000)
Departemen Z
490.000**
490.000
(980.000)
Total biaya
10.880.000
5.990.000
4.890.000
Total biaya
10.880.000
5.990.000
4.890.000
overhead
pabrik
overhead
pabrik
* 50/100 x Rp 1.000.000 untuk departemen pencampuran; 40/100 x Rp 1.000.000 untuk departemen
* 50/100 x 10/100
Rp 1.000.000
untuk departemen
pencampuran;
40/100 x Rp 1.000.000 untuk departemen
penyelesaian;
x Rp 1.000.000
untuk departemen
Z.
penyelesaian;
x Rp
1.000.000
untuk departemen
Z.
**
40/80 x Rp10/100
980.000
untuk
departemen
produksi pencampuran;
40/80 x Rp 980.000 untuk departemen
** 40/80 x Rp
departemen
produksi pencampuran;
40/80 x Rp 980.000 untuk departemen
penyelesaian;
Rp980.000
880.000 +untuk
Rp 100.000
untuk departemen
Z.
penyelesaian; Rp 880.000 + Rp 100.000 untuk departemen Z.
MetodeAljabar/
Aljabar/
Simultan
3.3. Metode
Simultan
3. Metode Aljabar/ Simultan
Jika:
Y
=
1.000.000
+ 0,2
Jika: Y = 1.000.000 + 0,2
Z Z
Jika:
Y = 1.000.000 + 0,2 Z
Z Z= = 880.000
+ 0,1
Y Y
880.000
+ 0,1
Z
=
880.000
+
0,1
Y
Maka:
Maka:
Maka: Y= 1.000.000 + 0,2 (880.000 + 0,1 Y)
Y
= 1.000.000 + 0,2 (880.000 + 0,1 Y)
Y Y==1.000.000
1.000.000
+ 0,2 (880.000
Y)
+ 176.000
+ 0,02
Y+ 0,1
Y
= 1.000.000
+ 176.000
+ 0,02
Y
Y
= 1.000.000 + 176.000 + 0,02 Y
0,98 Y = 1.176.000
0,98 Y = 1.176.000
Y
= 1.200.000
Y
= 1.200.000
47
AKUNTANSI BIAYA
Bab 6. Biaya Overhead Pabrik
0,98 Y= 1.176.000
Y= 1.200.000
Z = 880.000
+ 0,1 (1.200.000)
Z= 880.000 + 0,1 (1.200.000)
Z = 1.000.000
Z = 1.000.000
Distribusi Biaya Overhead Pabrik Departemen Jasa Menggunakan Metode Aljabar
Departemen Produksi
Departemen Jasa
Total
Pencampuran Penyelesaian
Y
Z
FOH sebelum
distribusi
departemen jasa
Distribusi dari:
Departemen Y
Departemen Z
Total biaya
overhead pabrik
10.880.000
5.000.000
4.000.000
1.000.000
880.000
10.880.000
600.000*
400.000**
6.000.000
480.000
400.000
4.880.000
(1.200.000)
200.000
-
120.000
(1.000.000)
-
* 50/100 X Rp 1.200.000 untuk departemen pencampuran; 40/100 X Rp 1.200.000 untuk departemen
penyelesaian; 10/100 X Rp 1.200.000 untuk departemen Z.
** 40/100 X Rp 1.000.000 untuk departemen pencampuran; 40/100 X Rp 1.000.000 untuk departemen
penyelesaian; 20/100 X Rp 1.000.000 untuk departemen Y.
48
BAB
7
ACTIVITY BASED COSTING DAN ACTIVITY
BASED MANAGEMENT
A. SISTEM PERHITUNGAN BIAYA BERDASARKAN AKTIVITAS
(ACTIVITY BASED COSTING SYSTEM)
Sistem perhitungan biaya berdasarkan aktivitas (Activity Based Costing
System/ABCS) didefinisikan sebagai suatu sistem perhitungan biaya dimana
tempat penampungan biaya overhead pabrik yang jumlahnya lebih dari satu,
dialokasikan menggunakan dasar yang memasukkan satu atau lebih faktor yang
tidak berkaitan dengan volume (non volume-related factor). Activity based costing
system adalah sistem akuntansi yang berfokus pada aktivitas yang dilakukan
untuk memproduksi produk. Produk memerlukan aktivitas-aktivitas dalam
mengkonsumsi sumber daya. Aktivitas merupakan tindakan yang berulangulang untuk memenuhi fungsi bisnis. Dalam hal ini, aktivitas menjadi titik
akumulasi biaya yang fundamental. Biaya ditelusuri ke aktivitas dan aktivitas
ditelusuri ke produk berdasarkan pemakaian aktivitas dari setiap produk. Hal
ini tentunya berbeda dengan sistem perhitungan biaya tradisional (traditional
costing system) dimana pada sistem ini produk dan volume produksi yang
terkait merupakan penyebab timbulnya biaya. Dibandingkan dengan sistem
perhitungan biaya tradisional, ABCS lebih fokus pada penelusuran biaya (cost
tracing). Sistem perhitungan biaya tradisional hanya menelusuri biaya bahan baku
langsung dan biaya tenaga kerja langsung ke setiap unit output sedangkan biaya
overhead pabrik dialokasikan melalui pembebanan. Tetapi, ABCS mengakui
bahwa banyak biaya-biaya lain yang pada kenyataannya dapat ditelusuri-tidak
ke unit output, tetapi ke aktivitas yang diperlukan untuk menghasilkan output.
Biaya overhead pabrik dialokasikan ke produk dengan dasar jumlah dari aktivitas
tersebut ke produk yang dihasilkan. Tujuan ABCS adalah mengalokasikan
biaya ke transaksi dari aktivitas yang dilaksanakan dalam suatu organisasi dan
kemudian mengalokasikan biaya tersebut secara tepat ke produk sesuai dengan
pemakaian aktivitas setiap produk. Manfaat ABCS adalah memperbaiki kualitas
pembuatan keputusan, menyediakan informasi biaya berdasarkan aktivitas
49
AKUNTANSI BIAYA
sehingga memungkinkan manajemen melakukan manajemen berbasis aktivitas
dan perbaikan berkesinambungan terhadap aktivitas untuk mengurangi biaya
overhead pabrik.
B. TINGKATAN BIAYA DAN PEMICU
Dalam ABCS, dasar yang digunakan untuk mengalokasikan biaya overhead
pabrik disebut sebagai pemicu (driver). Pemicu sumber daya (recource driver)
adalah dasar yang digunakan untuk mengalokasikan biaya dari suatu sumber
daya ke berbagai aktivitas berbeda yang menggunakan sumber daya tersebut.
Istilah pemicu sumber daya sepertinya baru, tetapi sebenarnya tidak. Misalnya,
hampir semua sistem perhitungan biaya tradisional mengalokasikan beberapa
biaya tingkat pabrik ke departemen berdasarkan jumlah karyawan atau luas lantai
dalam satuan meter persegi yang ditempati oleh masing-masing departemen.
Meter persegi dan jumlah karyawan disebut sebagai dasar alokasi dalam konteks
tersebut. Jika ABCS mengalokasikan biaya dari suatu sumber daya ke beberapa
aktivitas berdasarkan meter persegi atau jumlah karyawan yang disediakan
untuk setiap aktivitas, maka meter persegi dan jumlah karyawan disebut dengan
pemicu sumber daya.
Pemicu aktivitas (activity driver) adalah suatu dasar yang digunakan untuk
mengalokasikan biaya dari suatu aktivitas ke produk, pelanggan atau objek biaya
final (final cost object) lainnya. Kata final mengacu pada langkah terakhir dalam
alokasi biaya. Sifat dan jenis pemicu aktivitas inilah yang membedakan ABCS
dari sistem perhitungan biaya tradisional, karena yang menjadi pemicu aktivitas
dalam ABCS tidak terbatas pada ukuran volume.
ABCS mengakui aktivitas, biaya aktivitas dan pemicu aktivitas pada tingkatan
agregasi (levels of aggregation) yang berbeda dalam satu lingkungan produksi.
Empat tingkat yang umumnya diidentifikasikan adalah unit-level, batch-level,
product-sustaining dan facilities-sustaining.
C. UNIT-LEVEL ACTIVITIES
Biaya tingkat unit (unit-level cost) adalah biaya yang meningkat saat satu unit
diproduksi. Biaya ini adalah satu-satunya biaya yang selalu dapat dibebankan
secara akurat proporsional terhadap volume. Contoh biaya tingkat unit meliputi
biaya listrik, jika mesin dengan tenaga listrik digunakan dalam memproduksi
setiap unit, biaya pemanasan jika setiap unit mengalami proses pemanasan
dan tenaga kerja inspeksi jika setiap unit memerlukan inspeksi. Biaya-biaya ini
murni variabel dan secara teori dapat diperlakukan sebagai biaya langsung tetapi
biasanya diperlakukan sebagai biaya tidak langsung. Secara teknik, bahan baku
langsung dan tenaga kerja langsung sesuai dengan definisi dari biaya tingkat unit,
tetapi karena ABCS adalah suatu sistem pembebanan biaya tidak langsung, maka
50
BAB 7 : ACTIVITY BASED COSTING DAN ACTIVITY BASED MANAGEMENT
pembebanan bahan baku langsung dan tenaga kerja langsung berada di luar
cakupan pembahasan ABCS.
Pemicu tingkat unit (unit-level driver) adalah ukuran aktivitas yang bervariasi
dengan jumlah unit yang diproduksi dan dijual. Semua pemicu tingkat unit adalah
proporsional terhadap unit output dan merupakan satu-satunya dasar alokasi
yang berkaitan dengan volume yang digunakan dalam ABCS. Pemicu di semua
tingkatan lain tidak harus proporsional terhadap volume. Contoh pemicu tingkat
unit adalah jam tenaga kerja langsung, biaya tenaga kerja langsung, jam mesin,
berat bahan baku langsung, biaya bahan baku langsung, jumlah komponen bahan
baku, total biaya utama, total biaya langsung dan unit yang diproduksi. Semua
contoh tersebut juga digunakan sebagai dasar alokasi di sistem perhitungan biaya
tradisional (non ABCS).
D. BATCH-LEVEL ACTIVITIES
Tingkatan agregasi yang lebih tinggi berikutnya adalah batch. Biaya tingkat batch
(batch-level cost) adalah biaya yang disebabkan oleh jumlah batch yang diproduksi
dan dijual. Contoh biaya tingkat batch meliputi biaya persiapan dan kebanyakan
biaya penanganan bahan baku. Jika bahan baku dipesan dari pemasok untuk
batch tertentu, maka sebagian dari biaya pembelian, penerimaan dan inspeksi
barang masuk merupakan biaya tingkat batch. Jika unit pertama dari setiap batch
diinspeksi, maka biaya inspeksi dalam proses ini juga merupakan biaya tingkat
batch.
Biaya tingkat batch yang signifikan juga ada di luar fungsi produksi.
Misalnya, jika suatu produk tidak disimpan sebagai persediaan melainkan setiap
batch diproduksi untuk setiap pesanan pelanggan, maka biaya tingkat batch
memasukkan sebagian biaya pemasaran dan administratif. Contoh biaya ini
adalah biaya pemasaran dan biaya administratif yang terjadi guna memperoleh
dan memproses pesanan serta biaya administratif untuk akuntansi dan penagihan.
Perbedaan antara biaya tingkat batch dan biaya tingkat unit tidaklah hilang
apabila batch terdiri dari satu unit. Biaya tingkat batch masih merupakan biaya
yang tidak akan meningkat jika satu atau lebih unit ditambahkan ke batch
tersebut. Biaya tingkat batch dipengaruhi oleh jumlah batch dan tidak tergantung
pada jumlah unit. Memproduksi unit lain tidak berarti memerlukan batch lain.
Pemicu tingkat batch (product-level driver) adalah ukuran aktivitas yang
bervariasi dengan jumlah batch yang diproduksi dan dijual. Contoh pemicu
tingkat batch adalah persiapan, jam persiapan, pesanan produksi dan permintaan
bahan baku.
51
AKUNTANSI BIAYA
E. PRODUCT-SUSTAINING ACTIVITIES
Tingkatan berikutnya di atas batch adalah produk. Biaya tingkat produk (productlevel cost) adalah biaya yang terjadi untuk mendukung sejumlah produk berbeda
yang dihasilkan. Biaya tersebut tidak harus dipengaruhi oleh produksi dan
penjualan satu batch atau satu unit lebih banyak. Contoh biaya tingkat produk
adalah biaya desain produk, pengembangan produk, pembuatan prototipe
dan teknik produksi. Jika pekerja memerlukan tambahan pelatihan sebelum
memproduksi suatu produk tertentu, atau jika beberapa mesin digunakan secara
eksklusif untuk satu produk, maka biaya dari peralatan dan mesin tersebut
adalah biaya tingkat produk. Jika bahan baku adalah unik untuk satu produk dan
tidak dipesan secara terpisah untuk setiap batch yang diproduksi, maka biaya
pembelian, penerimaan dan inspeksi bahan baku tersebut adalah biaya tingkat
produk. Suatu contoh biaya tingkat produk di bisnis jasa adalah biaya yang
dikeluarkan oleh satu firma konsultasi guna membeli software komputer baru
dalam rangka menyediakan suatu jenis jasa baru kepada klien.
Pemicu tingkat produk (product-level driver) adalah ukuran aktivitas yang
bervariasi dengan bermacam-macam jumlah produk yang diproduksi dan dijual.
Contoh pemicu tingkat produk adalah perubahan desain, jam desain dan jumlah
komponen berbeda yang diperlukan (disebut “jumlah dari nomor atau kode
komponen”).
F. FACILITIES-SUSTAINING ACTIVITIES
Beberapa tingkat biaya dan pemicu dapat terjadi di atas tingkat produk. Hal ini
termasuk tingkat lini produk, tingkat proses, tingkat departemen dan tingkat
pabrik. Hampir semua penerapan ABCS mengakui hanya salah satu dari
kategori-kategori tersebut yaitu tingkat pabrik. Biaya tingkat pabrik (plant-level
cost) adalah biaya memelihara kapasitas di lokasi produksi. Contoh biaya tingkat
pabrik adalah sewa, penyusutan, pajak properti dan asuransi untuk bangunan
pabrik.
Luas lantai yang ditempati seringkali disebut dengan pemicu tingkat pabrik
(plant-level driver) untuk membebankan biaya tingkat pabrik. Tetapi, hal ini
memperluas ide mengenai pemicu, karena jarang sekali terjadi bahwa luas
lantai yang digunakan untuk setiap produk atau unit dapat diidentifikasikan.
Perkecualian yang berarti ditemukan di beberapa pabrik yang dibagi dalam
beberapa sel kerja atau subpabrik.
Dalam kebanyakan kasus, pembebanan tingkat pabrik ke produk, batch
atau unit adalah suatu alokasi yang arbitrer. Bahkan dalam ABCS, biaya tingkat
pabrik seringkali dialokasikan ke output penggunaan dasar alokasi tingkat unit,
meskipun faktanya adalah bahwa biaya tingkat pabrik sangat berbeda dari biaya
52
BAB 7 : ACTIVITY BASED COSTING DAN ACTIVITY BASED MANAGEMENT
tingkat unit. Contoh biaya tingkat unit yang dipergunakan untuk mengalokasikan
biaya tingkat pabrik ke produk di ABCS adalah total biaya konversi (juga yang
disebut dengan nilai tambah), jumlah unit dan total biaya langsung.
G. PERBANDINGAN ANTARA ABCS DENGAN SISTEM
PERHITUNGAN BIAYA TRADISIONAL
Tanpa memperdulikan jumlah dari departemen, tempat penampungan biaya
overhead pabrik, maupun dasar alokasi berbeda yang digunakan, sistem
perhitungan biaya tradisional memiliki karakter khusus yaitu dalam penggunaan
ukuran yang berkaitan dengan volume atau ukuran tingkat unit secara eksklusif
sebagai dasar untuk mengalokasikan biaya overhead pabrik ke output. Untuk
alasan tersebutlah maka sistem perhitungan biaya tradisional juga disebut dengan
sistem berdasarkan unit (unit cost system).
Perhatikan bahwa ABCS mengharuskan penggunaan tempat penampungan
biaya overhead pabrik lebih dari satu, tetapi tidak semua sistem dengan tempat
penampungan biaya lebih dari satu adalah ABCS. Misalnya, suatu toko bunga
mungkin saja menghitung biaya karangan bunga yang dijualnya dengan cara
menghitung secara terpisah biaya per menit dari proses pemotongan, pengaturan
dan pendekorasian. Tetapi jika setiap karangan bunga individual (unit)
memerlukan proses pemotongan, pengaturan dan pendekorasian, maka sistem
perhitungan biaya tersebut adalah sistem perhitungan biaya tradisional bukan
ABCS.
Perbedaan lain antara sistem perhitungan biaya tradisional dengan ABCS
adalah jumlah tempat penampungan biaya overhead pabrik dan dasar alokasi
cenderung lebih banyak di ABCS, tetapi ini sebagian besar disebabkan karena
banyak sistem perhitungan biaya tradisional menggunakan satu tempat
penampungan biaya atau satu dasar alokasi untuk semua tempat penampungan
biaya. Perbedaan tersebut tidaklah bersifat universal. Suatu sistem dapat
menggunakan sejumlah besar tempat penampungan biaya overhead pabrik dan
dasar alokasi, tetapi jika semua dasar alokasinya adalah tingkat unit, maka sistem
tersebut adalah sistem perhitungan biaya tradisional dan bukan ABCS.
Suatu perbedaan umum antara ABCS dan sistem perhitungan biaya
tradisional adalah homogenitas dari biaya dalam satu tempat penampungan
biaya. ABCS mengharuskan perhitungan tempat penampungan biaya suatu
aktivitas maupun identifikasi suatu pemicu aktivitas untuk setiap aktivitas yang
signifikan dan mahal. Akibatnya, ada lebih banyak kehati-hatian, paling tidak
dalam membentuk tempat penampungan biaya dalam ABCS dibandingkan
dengan sistem perhitungan biaya tradisional. Hasil yang biasa ditemukan adalah
bahwa semua biaya dalam satu tempat penampungan biaya aktivitas sangat
53
AKUNTANSI BIAYA
serupa dalam hal hubungan logis antara biaya-biaya tersebut dengan pemicu
aktivitas, sementara hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk kebanyakan
sistem perhitungan biaya tradisional.
Perbedaan lain antara ABCS dan sistem perhitungan biaya tradisional
adalah semua ABCS merupakan sistem perhitungan biaya dua tahap, sementara
sistem perhitungan biaya tradisional bisa merupakan sistem perhitungan biaya
satu atau dua tahap. Di tahap pertama dalam ABCS, tempat penampungan biaya
aktivitas dibentuk ketika biaya sumber daya dialokasikan ke aktivitas berdasarkan
pemicu sumber daya. Di tahap kedua, biaya aktivitas dialokasikan dari tempat
penampungan biaya aktivitas ke produk atau objek biaya final lainnya. Tetapi,
sistem perhitungan biaya tradisional menggunakan dua tahap hanya apabila jika
departemen atau pusat biaya lain dibuat. Biaya sumber daya dialokasikan ke pusat
biaya di tahap pertama, dan kemudian biaya dialokasikan dari pusat biaya ke
produk pada tahap kedua. Beberapa sistem perhitungan biaya tradisional hanya
terdiri dari satu tahap karena sistem tersebut tidak menggunakan pusat biaya
yang terpisah, tetapi tidak ada ABCS yang hanya terdiri dari satu tahap.
H. ABCS DAN DISTORSI BIAYA PRODUK
Contoh kasus berikut membandingkan antara ABCS dengan sistem perhitungan
biaya tradisional dan mendemonstrasikan distorsi biaya produk yang dapat terjadi
di sistem perhitungan biaya tradisional. Dual Company yang memproduksi
dua produk yaitu Umum dan Khusus telah memutuskan untuk menerapkan
ABCS. Tampilan 7.1. menunjukkan biaya dan informasi lain untuk operasi tahun
terakhir dari Dual Company. Rincian mengenai biaya overhead pabrik tingkat
batch dan tingkat produk yang ditunjukkan di sini tidak akan tersedia dalam
sistem perhitungan biaya tradisional.
Untuk menerapkan ABCS, tempat penampungan biaya aktivitas biasanya
dihitung dengan cara mengestimasikan bagian usaha dari setiap pusat biaya, tim
atau karyawan yang digunakan oleh setiap aktivitas. Menggunakan estimasiestimasi ini, biaya dari setiap pusat biaya atau kategori biaya overhead pabrik
lainnya dibagi menjadi bagian-bagian yang dibebankan ke setiap aktivitas. Hal
ini adalah tahap pertama alokasi dalam ABCS.
Banyak tempat penampungan biaya aktivitas yang dihasilkan dan untuk
setiap tempat penampungan biaya aktivitas tersebut, satu pemicu aktivitas
yang sesuai dipilih. Dua tempat penampungan biaya dengan pemicu aktivitas
yang sama dapat digabungkan. Jika satu pemicu aktivitas tertentu tidak dapat
diidentifikasikan untuk semua biaya dalam suatu tempat penampungan biaya,
maka tempat penampungan biaya tersebut dibagi menjadi dua atau lebih tempat
penampungan biaya yang lebih kecil dan lebih homogen, masing-masing dengan
satu pemicu aktivitas.
54
BAB 7 : ACTIVITY BASED COSTING DAN ACTIVITY BASED MANAGEMENT
Di Dual Company departemen sudah ada dan biaya overhead pabrik
secara rutin diakumulasikan untuk setiap departemen. Untuk memudahkan,
Dual Company membentuk tempat penampungan biaya aktivitas dengan
cara merealokasi biaya overhead pabrik setiap departemen ke aktivitas. Dual
Company menggunakan estimasi waktu kerja karyawan yang digunakan untuk
setiap aktivitas sebagai pemicu sumber daya untuk mengalokasikan total biaya
overhead pabrik setiap departemen ke tempat penampungan biaya aktivitas.
Misalnya, manajer departemen produksi mengestimasikan bahwa pekerjanya
menghabiskan sepertujuh waktu mereka untuk mempelajari keahlian baru
yang diperlukan oleh perbaikan dalam desain produk. Berdasarkan estimasi
tersebut, sepertujuh biaya overhead pabrik departemen produksi atau Rp 200.000
diidentifikasikan sebagai biaya perubahan desain, yang merupakan biaya tingkat
produk. Oleh karena semua perubahan desain membutuhkan jumlah yang
hampir sama akan aktivitas ini, jumlah perubahan desain dipilih sebagai pemicu
aktivitas. Jika perubahan desain yang berbeda memerlukan jumlah pekerjaan
yang berbeda, maka jam desain dapat digunakan sebagai pemicu aktivitas.
Jumlah sebesar Rp 200.000 muncul di kolom departemen produksi di bagian
bawah tampilan 7.1. dengan cara yang serupa, manajer departemen teknik
mengestimasikan bahwa sepertiga waktu staf-nya dipergunakan untuk membantu
persiapan dan sepertiga lainnya digunakan untuk memperbaiki desain produk.
Dua alokasi biaya sumber daya dilakukan menggunakan estimasi ini. Pertama,
sepertiga dari biaya overhead pabrik departemen teknik, atau sebesar Rp 300.000
diidentifikasikan sebagai biaya persiapan, yang merupakan biaya tingkat batch.
Oleh karena semua persiapan memerlukan jumlah waktu dan usaha departemen
yang sama, maka jumlah persiapan dipilih sebagai pemicu aktivitas. Kedua,
Rp 300.000 lainnya diidentifikasikan sebagai biaya perubahan desain, yang
merupakan biaya tingkat produk. Oleh karena semua perubahan desain jumlah
kerja yang hampir sama, maka jumlah perubahan desain dipilih sebagai pemicu
aktivitas. Jumlah sebesar Rp 300.000 ini ditemukan di kolom departemen teknik
di bagian bawah tampilan 7.1.
Dual Company memperoleh estimasi yang serupa dari manajer semua
departemen. Berdasarkan estimasi-estimasi tersebut, ditemukan bahwa pemicu
aktivitas dari total biaya tingkat batch sebesar Rp 800.000 adalah jumlah
persiapan sedangkan pemicu aktivitas dari total biaya tingkat produk sebesar
Rp 600.000 adalah jumlah perubahan desain. Jumlah-jumlah ini ditemukan di
kolom terakhir di bagian bawah tampilan 7.1.
55
AKUNTANSI BIAYA
Bab 7. ABC dan ABM
DUAL COMPANY
Ikhtisar dari Produksi Tahun Terakhir
Umum
Unit yang diproduksi
Khusus
98.000
200
Per unit
Rp 10
Rp
Total
Rp 980.000
Rp 30.000
Jam per unit
1
10
Total jam
Rp
98.000
Rp 2.000
Total biaya (Rp 10/ jam)
Rp 980.000
Rp 20.000
Persiapan
40
40
Perubahan desain
12
8
Total
Biaya bahan baku langsung
150
Rp 1.010.000
Biaya tenaga kerja langsung
Rp 1.000.000
Biaya overhead pabrik:
Departemen produksi
Rp 1.400.000
Departemen teknik
Rp
900.000
Pabrik umum
Rp
700.000
Total biaya overhead pabrik
Rp 3.000.000
Total biaya produksi
Rp 5.010.000
Pembentukan tempat penampungan aktivitas:
Total biaya overhead pabrik
Departemen
Departemen
Pabrik
Produksi
Teknik
Umum
Total
Rp 1.400.000
Rp 900.000
Rp 700.000
Rp 3.000.000
Persiapan
Rp
200.000
Rp 300.000
Rp 300.000
Rp
800.000
Perubahan desain
Rp
200.000
Rp 300.000
Rp 100.000
Rp
600.000
Rp
400.000
Rp 600.000
Rp 400.000
Rp 1.400.000
Rp 1.000.000
Rp 300.000
Rp 300.000
Rp 1.600.000
(-) Biaya yang berkaitan dengan:
Biaya overhead pabrik lainlain
Tampilan 7.1.
Dalam praktiknya, ABCS dapat menggunakan sejumlah besar tempat
Dalambiaya
praktiknya,
ABCS
dapat
menggunakan
besar
penampungan
aktivitas dan
banyak
pemicu
aktivitas yangsejumlah
berbeda. Untuk
singkatnya
dalam contohbiaya
ini, Dual
Company
menggunakan
dua. Semua
tempat
penampungan
aktivitas
danhanya
banyak
pemicu aktivitas
yang
sisa
biaya
overhead
pabrik
dari
Dual
Company
diidentifikasikan
sebagai
biaya
berbeda. Untuk singkatnya dalam contoh ini, Dual Company hanya
overhead pabrik lain-lain di tampilan 7.1. Kategori “lain-lain” memasukkan
menggunakan dua. Semua sisa biaya overhead pabrik dari Dual
semua biaya overhead pabrik tingkat unit dan tingkat pabrik dari Dual Company.
Company
diidentifikasikan
overhead
pabrik
lain-lain
di
Kategori tersebut
juga meliputisebagai
biaya daribiaya
aktivitas
yang tidak
signifikan,
biaya
tampilan
7.1.tidak
Kategori
“lain-lain”
semuadan
biaya
aktivitas yang
memiliki
pemicu memasukkan
aktivitas yang sesuai
biayaoverhead
aktivitas
pabrik
tingkat
unitestimasi
dan tingkat
pabrik
Dual
Company.
Kategori
yang tidak
memiliki
biaya yang
wajar.dari
Dalam
mendesain
ABCS,
Dual
tersebut juga meliputi biaya dari aktivitas yang tidak signifikan, biaya
aktivitas yang tidak memiliki pemicu aktivitas yang sesuai dan biaya
56
aktivitas yang tidak memiliki estimasi biaya yang wajar. Dalam
BAB 7 : ACTIVITY BASED COSTING DAN ACTIVITY BASED MANAGEMENT
Company memilih jam tenaga kerja langsung sebagai dasar alokasi untuk biaya
overhead pabrik lain-lain.
Tarif biaya overhead pabrik di ABCS sama seperti tarif biaya overhead pabrik
di sistem perhitungan biaya tradisional yaitu dapat berupa tarif aktual atau tarif
yang telah ditentukan sebelumnya. Tampilan di atas menggunakan biaya overhead
pabrik tahun lalu, atau dengan kata lain tarif ABCS yang dihitung adalah tarif
biaya overhead pabrik aktual. Untuk menggunakan ABCS dalam perhitungan
biaya produksi secara rutin pada tahun berjalan, tarif biasanya dihitung dari
jumlah yang diestimasikan untuk biaya overhead pabrik dan ukuran pemicu
atau dengan kata lain, tarif yang telah ditentukan sebelumnya yang digunakan.
Biaya total dan biaya per unit dari setiap produk menurut sistem perhitungan
biaya tradisional dapat dilihat dalam tampilan 7.2. dan menurut ABCS dapat
dilihat dalam tampilan 7.3.
DUAL COMPANY
Biaya Produksi dari Sistem Perhitungan Biaya Tradisional
Tarif biaya overhead pabrik: Rp 3.000.000 dibagi dengan 100.000 jam tenaga kerja
langsung
(JTKL) = Rp 30 per JTKL
Umum
Biaya ba han baku langsung
Khusus
Total
Rp
980.000
Rp 30.000
Rp 1.010.000
Rp
980.000
Rp 20.000
Rp 1.000.000
Biaya tenaga kerja
langsung
Biaya overhead pabrik:
Rp 30 x 98.000 JTKL
Rp 2.940.000
Rp 30 x 2.000 JTKL
Rp 60.000
Rp 3.000.000
Total biaya produksi
Rp 4.900.000
Rp 110.000
Unit yang diproduksi
98.000
200
Biaya per unit
Rp
50
Rp
Rp 5.010.000
550
Tampilan 7.2.
57
AKUNTANSI BIAYA
DUAL COMPANY
Biaya Produksi dari Sistem Perhitungan Biaya Berdasarkan Aktivitas
Tarif biaya overhead pabrik:
Rp 800.000 biaya tingkat bacth dibagi dengan 80 persiapan (40 + 40) = Rp 10.000 per
persiapan
Rp 600.000 biaya tingkat produk dibagi dengan 20 perubahan desain (12 + 8) = Rp 30.000
per
perubahan desain
Rp 1.600.000 biaya overhead lain- lain dibagi dengan 100.000 jam tenaga kerja langsung
(JTKL) = Rp 16 per JTKL
Umum
Khusus
Total
Rp
Biaya ba han baku langsung
Rp
980.000
Rp 30.000
1.010.000
Rp
Biaya tenaga kerja langsung
Rp
980.000
Rp
400.000
Rp 20.000
1.000.000
Biaya overhead pabrik:
Rp 10.000 x 40 persiapan
Rp 10.000 x 40 persiapan
Rp 400.000
Rp
800.000
Rp 30.000 x 12 perubahan desain
Rp
360.000
Rp 30.000 x 8 perubahan desain
Rp 240.000
Rp
600.000
Rp 16 x 98.000 JTKL
Rp 1.568.000
Rp 16 x 2.000 JTKL
Rp 32.000
Rp
1.600.000
Rp
Total biaya produksi
Rp 4.288.000
Rp 722.000
Unit yang diproduksi
98.000
200
Biaya per unit
Tampilan 7.3.
58
Rp
43,76
Rp
3.610
5.010.000
BAB 7 : ACTIVITY BASED COSTING DAN ACTIVITY BASED MANAGEMENT
Poin penting mengenai perbedaan dalam biaya produksi yang dilaporkan oleh
kedua sistem adalah arah perbedaan yang dapat diprediksi. Jumlah perbedaan
biaya produksi antara kedua sistem dapat dijelaskan secara sistematis. Produk
Umum mewakili 98% dari volume yang diukur dalam jam tenaga kerja langsung
sehingga sistem perhitungan biaya tradisional membebankan 98% dari seluruh
biaya overhead pabrik ke produk tersebut, termasuk biaya tingkat bacth dan
biaya tingkat produk. Rincian aktivitas di tampilan 7.3. memperlihatkan bahwa
produk Umum hanya bertanggungjawab atas 50% aktivitas tingkat batch (40
dari 80 total persiapan) dan 60% aktivitas tingkat produk (12 dari 20 perubahan
desain). Akibatnya sistem perhitungan biaya tradisional membebankan terlalu
besar 48% (98%-50%) untuk biaya tingkat batch dan 38% (98%-60%) untuk biaya
tingkat produk. Biaya produk Umum yang dilaporkan oleh kedua sistem dapat
direkonsiliasi sebagai berikut:
Total
Per Unit
Biaya produk Umum dari sistem perhitungan biaya
tradisional
Rp
(tampilan
7.2.)
(tampilan 7.2.)
4.900.000
Rp 50,00
(Rp
(Rp
612.000)
6,24)
Penyesuaian untuk:
Biaya tingkat batch yang dibebankan terlalu tinggi
Rp 800.000 x (98% -50%)
(Rp 384.000)
Biaya tingkat produk yang dibebanka n terlalu tinggi
Rp 600.000 x (98% -60%)
(Rp 228.000)
Total penyesuaian
Rp
Biaya produk Umum dari ABCS (tampilan 7.3.)
4.288.000
Rp 43,76
Data tampilan 7.3. menunjukkan bahwa produk Khusus sebenarnya
bertanggungjawab atas 50% aktivitas tingkat batch (40 dari 80 total persiapan)
dan 40% aktivitas tingkat produk (8 dari 20 perubahan desain). Biaya produk
Khusus yang dilaporkan oleh kedua sistem dapat direkonsiliasi sebagai berikut:
59
AKUNTANSI BIAYA
Total
Per Unit
Rp 110.000
Rp 550
Rp 612.000
Rp 3.060
Rp 722.000
Rp 3.610
Biaya produk Khusus dari sistem perhitungan biaya tradisional
(tampilan 7.2.)
(tampilan
7.2.)
Penyesuaian u ntu k:
Biaya tingkat batch yang dibebankan terlalu rend ah
Rp 800.000 x (50% -2 %)
Rp 384.000
Biaya tingkat produk yang dibeb ankan terlalu rend ah
Rp 600.000 x (40% -2 %)
Total penyesuaian
Biaya produk Khusus dari ABCS (tampilan 7.3.)
Rp 228.000
I. KEKUATAN DAN KELEMAHAN ABCS
Kelemahan sistem perhitungan biaya tradisional adalah hanya menggunakan
basis alokasi yang berkaitan dengan volume seperti jam kerja dan jam mesin
dalam mengalokasikan biaya overhead pabrik dari pusat biaya ke produk. Distorsi
terutama timbul apabila jumlah biaya yang tidak berkaitan dengan volume relatif
besar. ABCS menghasilkan informasi biaya produk yang lebih dapat diandalkan,
tetapi masih merupakan sistem alokasi. ABCS mengharuskan manajemen
mengadakan perubahan radikal dalam cara berfikir mereka mengenai biaya.
Misalnya pada awalnya mungkin sulit bagi kebanyakan manajer untuk memahami
bagaimana ABCS dapat menunjukkan bahwa produk bervolume tinggi ternyata
merugi padahal analisis marjin kontribusi menunjukkan bahwa harga jual jauh
melebihi biaya produksi variabel. Kuncinya adalah meskipun analisis marjin
kontribusi berguna untuk mengambil keputusan jangka pendek, hal tersebut
dapat menimbulkan bencana dalam pengambilan keputusan jangka panjang.
MANAJEMEN BERBASIS AKTIVITAS (ACTIVITY BASED
MANAGEMENT)
Manajemen berbasis aktivitas (Activity Based Management/ ABM) adalah
penggunaan informasi yang diperoleh dari ABCS untuk membuat perbaikan
dalam suatu perusahaan. Informasi ABCS dapat membantu manajemen
memposisikan perusahaan guna mengambil keuntungan yang lebih baik atas
kekuatan perusahaan.
Penerapan ABCS memerlukan informasi yang tidak dibutuhkan maupun
disediakan oleh sistem perhitungan biaya tradisional. Pertama-tama, adalah
perlu untuk mengukur setiap penampungan biaya aktivitas yaitu total biaya untuk
setiap aktivitas signifikan yang dilakukan. Kedua, pemicu aktivitas terbaik harus
dipilih untuk mengalokasikan setiap penampungan biaya aktivitas. Terakhir,
tarif pemicu untuk setiap aktivitas harus dihitung dengan cara membagi total
J.
60
BAB 7 : ACTIVITY BASED COSTING DAN ACTIVITY BASED MANAGEMENT
biaya dari setiap penampungan biaya aktivitas dengan total pemicu aktivitasnya.
Apakah biaya produk direvisi atau tidak, informasi ABCS memberikan wawasan
baru mengenai efisiensi proses.
Banyak sistem perhitungan biaya tradisional melaporkan biaya dari setiap
area tanggungjawab manajer untuk tujuan pengendalian dan evaluasi biaya.
Biaya-biaya ini dapat dibagi-bagi lagi ke dalam akun-akun seperti tenaga
kerja langsung, perlengkapan dan listrik. Sistem perhitungan biaya tradisional
juga menyediakan total biaya dari setiap pusat biaya untuk digunakan dalam
perhitungan biaya produk, namun sistem perhitungan biaya tradisional tidak
mengharuskan studi terinci mengenai bagaimana setiap tugas dilakukan dan juga
berapa mahal untuk melakukan tugas tersebut, tetapi justru hal-hal tersebut yang
diharuskan oleh ABCS. Ketika informasi tersedia bagi manajemen, informasi
tersebut mengungkapkan kesempatan untuk perbaikan.
Konsep ABCS didasarkan pada kenyataan bahwa pelanggan menginginkan
harga yang dibayarkan seimbang dengan value produk yang diperoleh. Kebutuhan
pelanggan yang selalu berubah menuntut manajemen selalu melakukan perbaikan
terhadap proses yang digunakan untuk menghasilkan customer value. Dengan
demikian manajemen harus melakukan perbaikan terus menerus terhadap
proses, produk atau jasa serta lingkungan terkait yang dapat meningkatkan
customer value. Secara umum ada empat cara dimana aktivitas dapat dikelola
guna mencapai perbaikan dalam proses:
a) Pengurangan aktivitas: Mengurangi waktu usaha atau usaha yang diperlukan
untuk melakukan aktivitas tersebut.
b) Penghilangan aktivitas: Menghilangkan aktivitas tersebut secara keseluruhan.
c) Pemilihan aktivitas: Memilih alternatif yang berbiaya rendah dari kelompok
alternatif desain.
d) Pengembangan aktivitas: Membuat perubahan yang mengijinkan
penggunaan aktivitas dengan produk lain untuk mencapai skala ekonomis.
Tujuan pengelolaan aktivitas adalah menghilangkan pemborosan atau
mengeliminasi aktivitas yang tidak bernilai tambah dengan tujuan meningkatkan
aktivitas yang bernilai tambah bagi perusahaan. Apabila terjadi inefisiensi yang
disebabkan oleh aktivitas yang tidak bernilai tambah maka usaha manajemen
akan sia-sia sebab sumber pemborosan adalah aktivitas yang tidak bernilai
tambah. Sumber pemborosan dalam perusahaan manufaktur adalah:
a) Pemborosan pada input seperti kelebihan persediaan, bahan yang tidak
terpakai karena usang atau rusak.
b) Pemborosan pada proses seperti scrap dan pekerjaan ulang dan proses yang
tidak efisien.
61
AKUNTANSI BIAYA
c) Pemborosan pada output seperti kelebihan produksi yang tidak terjual,
produk cacat, produk rusak dan produk usang.
Dalam manajemen berbasis aktivitas, manajer dan seluruh pegawai
memfokuskan perhatian pada eliminasi aktivitas yang tidak bernilai tambah dan
aktivitas ini tercermin dalam laporan biaya menurut aktivitas yang disajikan
oleh ABCS. Perhatian ABCS tidak semata-mata pada processing time tapi juga
pada non value added time seperti waiting time, movement time, storage time, set
up time dan non value added time yang lain sehingga ABCS dapat mendukung
perbaikan berkesinambungan untuk mengurangi biaya overhead pabrik dengan
mengeliminasi non value added time.
Implementasi manajemen berbasis aktivitas sangat ditentukan oleh customer
value strategy, continuous improvement dan organizational system. Dalam
melaksanakan pengelolaan terhadap aktivitas pembuatan produk dan penyerahan
jasa, berbagai fungsi dalam perusahaan dilibatkan sehingga cross functional
team dan employee empowerment merupakan landasan dalam melaksanakan
manajemen berbasis aktivitas.
62
BAB
8
JOB ORDER COSTING
A. PENDAHULUAN
Dalam sistem perhitungan biaya berdasarkan pesanan (job order costing atau job
costing), biaya produksi diakumulasikan untuk setiap pesanan (job) yang terpisah;
suatu pesanan adalah unit dari suatu produk yang dapat secara mudah dibedakan
dari unit lainnya. Hal ini berbeda dari sistem perhitungan biaya berdasarkan
proses dimana biaya produksi diakumulasikan untuk suatu operasi atau subdivisi
dari suatu perusahaan.
Untuk menghitung biaya berdasarkan pesanan secara efektif, pesanan harus
dapat diidentifikasikan secara terpisah karena ada perbedaan penting dalam
biaya per unit suatu pesanan dengan pesanan lain. Perhitungan biaya berdasarkan
pesanan dapat diterapkan untuk pekerjaan berdasarkan pesanan pabrik, bengkel
dan tempat reparasi; pekerjaan konstruksi dan percetakan dan pekerjaan di
bidang jasa seperti firma medis, hukum, arsitek, akuntansi dan konsultasi.
Karakteristik job order costing adalah:
a) Kegiatan produksi dilakukan atas dasar pesanan, sehingga bentuk barang/
produk tergantung pada spesifikasi pesanan. Proses produksinya terputusputus, tergantung ada tidaknya pesanan yang diterima.
b) Biaya produksi dikumpulkan untuk setiap pesanan sehingga perhitungan
total biaya produksi dihitung pada saat pesanan selesai. Biaya per unit adalah
dengan membagi total biaya produksi dengan total unit yang dipesan.
c) Pengumpulan biaya produksi dilakukan dengan membuat kartu harga pokok
pesanan (job order cost sheet) yang berfungsi sebagai buku pembantu biaya
yang memuat informasi umum seperti nama pemesan, jumlah dipesan,
tanggal pesanan dan tanggal diselesaikan, informasi biaya bahan baku, biaya
tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik yang ditentukan di muka.
d) Penentuan harga pokok per unit produk dilakukan setelah produk pesanan
yang bersangkutan selesai dikerjakan dengan cara membagi harga pokok
produk pesanan dengan jumlah unit produk yang diselesaikan.
63
AKUNTANSI BIAYA
B. KARTU HARGA POKOK PESANAN
Rincian mengenai suatu pesanan dicatat dalam kartu harga pokok pesanan (job
order cost sheet), yang dapat berbentuk kertas atau elektronik. Meskipun banyak
pesanan dapat dikerjakan secara simultan, setiap kartu harga pokok pesanan
mengumpulkan rincian untuk satu pesanan tertentu saja. Contoh kartu harga
pokok pesanan ditampilkan pada gambar 8.1. Bagian atas memberikan ruang
untuk nomor pesanan, nama pemesan, jumlah yang dipesan, spesifikasi dari
item yang akan diproduksi serta tanggal dimulai dan diselesaikannya pesanan
tersebut. Bagian berikutnya merinci biaya bahan baku langsung, biaya tenaga
kerja langsung dan biaya overhead pabrik yang dibebankan ke pesanan tersebut.
Beberapa kartu harga pokok pesanan mempunyai tambahan bagian, seperti bagian
bawah dari kartu harga pokok pesanan pada gambar 8.1. yang mengiktisarkan
biaya produksi, beban pemasaran dan administrasi serta laba.
Perhitungan biaya berdasarkan pesanan mengakumulasikan biaya bahan
baku langsung, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik yang
dibebankan ke setiap pesanan. Sebagai hasilnya, perhitungan biaya berdasarkan
pesanan dapat dipandang dalam tiga bagian yang saling berhubungan. Akuntansi
bahan baku memelihara catatan persediaan bahan baku, membebankan biaya
bahan baku langsung ke pesanan dan membebankan biaya bahan baku tidak
langsung ke biaya overhead pabrik. Akuntansi tenaga kerja memelihara akunakun yang berhubungan dengan beban gaji, membebankan tenaga kerja langsung
ke pesanan dan membebankan tenaga kerja tidak langsung ke biaya overhead
pabrik.
Akuntansi overhead pabrik mengakumulasikan biaya overhead pabrik,
memelihara catatan terinci atas biaya overhead pabrik dan membebankan
sebagian atas biaya overhead pabrik ke setiap pesanan. Dasar perhitungan biaya
berdasarkan pesanan melibatkan hanya delapan tipe ayat jurnal akuntansi yaitu:
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)
64
Pembelian bahan baku
Pengakuan biaya tenaga kerja
Pengakuan biaya overhead pabrik
Penggunaan bahan baku
Distribusi biaya gaji tenaga kerja
Pembebanan estimasi biaya overhead pabrik
Penyelesaian pesanan
Penjualan produk
KARTU HARGA POKOK PESANAN
BAB 8 : JOB ORDER COSTING
Pemesan
:
No. pesanan
:
Tanggal dipesan
KARTU
HARGA POKOK PESANAN
Alamat
Nama
pro duk
Pemesanan
RnB Company
: : RnB Company
Alamat
Jumlah
Nama Produk
Spesifikasi
Jumlah
Spesifikasi
dimu lai pekerjaan
No.Tanggal
Pesanan
Tanggal
dipesan
Tanggal dibutuhkan
Tanggal dimulai pekerjaan
Tanggal
seles ai d ikerjakan
Tanggal
dibutuhkan
Tanggal Seles dikerjakan
: :
:
: :
:
:
:
: :
::
:
: :
:
Bahan Baku Langsung
Tanggal
Nomor
Permintaan (Rp)
1 4/01
516
1.420
1 7/01
531
780
1 8/01
544
3 10
Jumlah
2.510
Tenaga Kerja Langsun g
Tanggal
Jam
Biaya (Rp)
1 4/01
40
320
1 5/01
32
256
1 6/01
36
288
1 7/01
40
320
1 8/01
48
384
Jumlah
1.568
Overhead Pabrik yang Dibebankan (tarif Rp 40 per jam mesin)
Tanggal
Jam M esin
Biaya (Rp)
1 4/01
16,2
648
1 6/01
10
400
1 7/01
3.2
128
Jumlah
1.176
Bahan baku langsung
Rp 2 .510
Harga jual
Rp 7.860
Tenag a kerja lan gsung
Rp 1 .568
Biaya produksi
(Rp 5.254 )
Overh ead pabrik yang dibebankan
Rp 1 .176
Biaya pemasaran
(Rp 776)
To tal biaya p roduksi
Rp 5 .254
Biaya admin istrasi
(Rp 420)
Harga po kok penjualan
(Rp 6.450)
C. AKUNTANSI UNTUK BAHAN BAKU
Pembelian Bahan Baku
Akuntansi biaya untuk pembelian bahan baku sama dengan akuntansi
untuk bahan baku menggunakan sistem pencatatan persediaan perpetual. RnB
65
AKUNTANSI BIAYA
Company membeli bahan baku secara kredit sebesar Rp 25.000 pada tanggal 5
Januari. Ayat jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Material25.000
Cr. Account payable25.000
Kuantitas dan harga unit dari setiap pembelian dicatat dalam kartu catatan bahan
baku. Satu kartu digunakan untuk setiap jenis bahan baku. Kartu-kartu tersebut
berfungsi sebagai catatan persediaan perpetual dan merupakan buku besar
pembantu yang mendukung akun bahan baku. Kartu-kartu ini dan dokumendokumen lain dapat berbentuk kertas ataupun elektronik.
Penggunaan Bahan Baku
Bahan baku langsung untuk setiap pesanan dikeluarkan ke pabrik berdasarkan
bukti permintaan bahan, yang merupakan dokumen yang disiapkan oleh
pembuat jadwal produksi atau personel lain, yang memberikan spesifikasi nomor
pesanan dan tipe serta jumlah bahan baku yang diperlukan. Satu kopi dari setiap
bukti permintaan bahan dikirim ke bagian gudang, yang menyimpan item yang
dimaksud. Kuantitas dan biaya dari setiap item dicatat dalam bukti permintaan
bahan dan di-posting ke kartu catatan bahan baku.
Aliran bahan baku langsung dari gudang ke pabrik dipertanggungjawabkan
sebagai transfer biaya dari bahan baku ke barang dalam proses. Seringkali ini
dilakukan dalam bentuk ikhtisar di akhir suatu bulan atau periode. Bahan baku
yang diminta di bulan Januari pada RnB Company terdiri atas: pesanan 5574
sebesar Rp 2.510, pesanan 5575 sebesar Rp 24.070 dan pesanan 5576 sebesar Rp
4.420. Ayat jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Work in process
31.000
Cr. Material31.000
Bukti permintaan bahan juga digunakan untuk mengeluarkan bahan baku
tidak langsung. Selama bulan Januari senilai Rp 6.000 bahan baku penolong
dikeluarkan dari gudang. Ayat jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Factory overhead control
6.000
Cr. Material 6.000
Informasi yang lebih tepat waktu dibutuhkan untuk menghitung biaya
produksi untuk kepentingan tagihan ke pelanggan. Permintaan bahan baku
dimasukkan ke dalam kartu harga pokok pesanan dalam jangka waktu
mingguan atau kurang. Dalam sistem akuntansi yang sangat terotomatisasi, bukti
permintaan bahan individual dapat dicatat secara elektronik dan data di kartu
harga pokok pesanan, buku pembantu overhead dan bahan baku dapat langsung
diperbaharui.
66
BAB 8 : JOB ORDER COSTING
D. AKUNTANSI UNTUK TENAGA KERJA
Biaya Tenaga Kerja yang Terjadi
Untuk setiap periode pembayaran gaji, kewajiban untuk pembayaran gaji
dan kewajiban lain di jurnal dan di-posting ke buku besar umum. Asumsi
RnB Company membayar pekerja pabrik hanya satu kali satu bulan. Gaji dan
upahsebesar Rp 31.000 dihitung dan dicatat pada tanggal 31 Januari dan akan
dibayarkan pada awal Februari. Ayat jurnalnya adalah sebagai berikut:
Saat dicatat:
Dr. Payroll31.000
Cr. Accrued payroll31.000
Saat dibayarkan:
Dr. Accrued payroll 31.000
Cr. Cash31.000
Biaya Tenaga Kerja yang Didistribusikan
Kebanyakan karyawan mendistribusikan biaya tenaga kerja secara bulanan,
dalam kartu jam kerja karyawan diurutkan berdasarkan pesanan. Datanya
dimasukkan ke dalam kartu harga pokok pesanan dan dicatat menggunakan
ayat jurnal umum dalam bentuk ikhtisar. Kartu jam kerja untuk tenaga kerja
langsung di RnB Company untuk bulan Januari totalnya adalah sebesar Rp 1.568
untuk pesanan nomor 5574, Rp 22.832 untuk pesanan nomor 5575 dan Rp 2.600
untuk pesanan nomor 5576. Tenaga kerja tidak langsung totalnya sebesar Rp
4.000. Ayat jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Work in process27.000
Cr. Payroll27.000
Dr. Factory overhead control
4.000
Cr. Payroll 4.000
E. AKUNTANSI UNTUK BIAYA OVERHEAD PABRIK
Biaya overhead pabrik terdiri atas semua biaya yang tidak dapat ditelusuri langsung
ke pesanan tetapi terjadi dalam produksi (di luar penjualan dan pemasaran serta
umum dan dan administrasi). Kurangnya penelusuran langsung menyebabkan
akuntansi untuk biaya overhead pabrik menjadi berbeda; khususnya peranan
yang dimainkan oleh bukti permintaan bahan dan kartu jam kerja untuk tenaga
kerja langsung, tidak terdapat pada akuntansi untuk biaya overhead pabrik. Oleh
karena itu biaya overhead pabrik diakumulasikan tanpa mengacu ke pesanan
tertentu dan total biaya overhead pabrik kemudian dialokasikan ke semua
pesanan.
67
AKUNTANSI BIAYA
Biaya Overhead Pabrik Aktual
Beberapa biaya overhead pabrik aktual, seperti bahan baku tidak langsung dan
tenaga kerja tidak langsung, dicatat pada saat terjadinya atau melalui ayat jurnal
periodik. Lainnya, seperti penyusutan dan asuransi jatuh tempo, dicatat hanya
melalui ayat jurnal penyesuaian yang dibuat di akhir periode akuntansi. RnB
Company menghitung penyusutan pabrik sebesar Rp 4.929 dan asuransi pabrik
yang sudah jatuh tempo sebesar Rp 516. Ayat jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Factory overhead control
4.929
Cr. Accumulated depreciation
4.929
Dr. Factory overhead control
516
Cr. Prepaid insurance 516
Pembebanan Estimasi Biaya Overhead Pabrik
Beberapa biaya overhead pabrik seperti sewa gedung dan asuransi, bersifat tetap
tanpa memperdulikan jumlah produksi sedangkan biaya overhead pabrik yang
lainnya seperti listrik dan pelumas (untuk mesin produksi) akan bervariasi
dengan jumlah produksi. Untuk mengatasi kesulitan-kesulitan dari asuransi
biaya overhead pabrik, semua biaya overhead didistribusikan ke semua pesanan.
Jumlah yang dibebankan adalah sesuai dengan proporsi dari suatu aktivitas-seperti
penggunaan tenaga kerja langsung, penggunaan mesin, waktu proses, penggunaan
bahan baku atau kombinasi dari dua atau lebih aktivitas-aktivitas tersebut. Saat
otomatisasi meningkat dan penggunaan tenaga kerja langsung menurun, jam
tenaga kerja langsung atau biaya tenaga kerja langsung kemungkinannya kecil
untuk dipilih, tetapi jam mesin, waktu proses, biaya bahan baku atau berat bahan
baku yang memiliki kemungkinan lebih besar untuk dipilih.
Aktivitas yang dipilih disebut dasar alokasi overhead (overhead allocation
base) atau singkatnya dasar alokasi. Dasar alokasi baiknya merupakan aktivitas
yang paling terkait dengan biaya yang akan dialokasikan yaitu aktivitas yang
tampaknya paling memicu terjadinya biaya overhead pabrik. Jika tidak ada satu
dasar alokasi yang memicu terjadinya hampir seluruh biaya overhead pabrik,
maka beberapa dasar alokasi dapat digunakan.
Total overhead pabrik dibagi dengan total dasar alokasi dan rasio yang
dihasilkan disebut tarif overhead pabrik (factory overhead rate). Tarif ini
dikalikan dengan jumlah dasar alokasi yang digunakan oleh suatu pesanan dan
hasilnya adalah biaya overhead pabrik untuk pesanan tersebut. Misalnya, jika
tarif overhead pabrik adalah Rp 5 per jam mesin dan suatu pesanan tertentu
menggunakan 100 jam mesin, maka biaya overhead pabrik sebesar Rp 500 akan
dibebankan ke pesanan tersebut.
Beberapa biaya overhead pabrik tidak akan diukur sampai akhir tahun, yang
kadangkala pada sebagian kasus hal tersebut membutuhkan waktu yang cukup
68
BAB 8 : JOB ORDER COSTING
lama setelah banyak pesanan diselesaikan. Untuk alasan tersebut, biaya overhead
aktual tidak akan dapat dibebankan ke pesanan secara tepat waktu, sehingga
digunakanlah tarif overhead pabrik yang ditentukan di muka (predetermined
overhead rate), yang merupakan rasio dari estimasi total overhead pabrik terhadap
estimasi total dasar alokasi.
RnB Company telah menentukan bahwa hubungan yang paling erat dengan
biaya overhead pabrik adalah jam mesin. Estimasi total biaya overhead pabrik
setahun adalah sebesar Rp 300.000 dan estimasi jam mesin yang digunakan
setahun adalah 7.500 jam. Tarif biaya overhead pabrik yang ditentukan di muka
sebesar Rp 40 per jam mesin (Rp 300.000 : 7.500 jam mesin). Jumlah overhead
pabrik yang dibebankan ke suatu pesanan disebut overhead pabrik yang
dibebankan (factory overhead applied), ditentukan dengan mengalikan Rp 40
dengan jam mesin yang digunakan untuk pesanan tersebut.
Overhead pabrik yang dibebankan ke semua pesanan yang dikerjakan selama
suatu periode didebit ke dalam barang dalam proses pada akhir periode. Dalam
catatan RnB Company 29,4 jam mesin untuk pesanan nomor 5574, 250,6 jam
mesin untuk pesanan nomor 5575 dan 50 jam mesin untuk pesanan nomor
5576 sehingga totalnya 330 jam mesin digunakan di bulan Januari. Oleh karena
itu overhead pabrik dibebankan sebesar Rp 13.200 (Rp 40 x 330 jam) ke dalam
barang dalam proses dan pengendali overhead pabrik dapat langsung dikredit
atau dengan menyertakan akun perantara ”Overhead Pabrik yang Dibebankan”.
Dr. Work in process
13.200
Cr. Factory overhead applied 13.200
Dr. Factory overhead applied
13.200
Dr. Underapplied factory overhead
2.245
Cr. Factory overhead control 15.445
Saldo debit sebesar Rp 2.245 di pengendali overhead pabrik mengindikasikan
overhead pabrik yang terjadi melebihi jumlah overhead pabrik yang dibebankan,
sehingga dapat disimpulkan overhead pabrik yang dibebankan terlalu rendah
sebesar Rp 2.245. Saldo overhead pabrik yang dibebankan terlalu rendah atau
terlalu tinggi akan diperhitungkan dalam ayat jurnal penutupan yaitu ke harga
pokok penjualan di akhir tahun.
Dr. Cost of goods sold
2.245
Cr. Underapplied factory overhead
2.245
Atau
Dr. Overapplied factory overhead
xx
Cr. Cost of goods sold
xx
69
AKUNTANSI BIAYA
F. AKUNTANSI UNTUK BARANG JADI DAN PRODUK YANG DIJUAL
Saat pesanan diselesaikan, kartu harga pokok pesanannya dipindahkan dari
kategori barang dalam proses ke barang jadi. Persediaan barang jadi dikirim ke
pelanggan pada tanggal 27 Januari. RnB Company mengirimkan barang jadi
senilai Rp 52.300 dengan harga jual Rp 70.000. Ayat jurnalnya adalah sebagai
berikut:
Dr. Finished goods
52.300
Cr. Work in process52.300
Dr. Cash/ Account receivable
70.000
Cr. Sales70.000
Dr. Cost of goods sold 52.300
Cr. Finished goods52.300
G. SISTEM PERHITUNGAN BIAYA BERDASARKAN PESANAN DI
PERUSAHAAN JASA
Dalam bisnis jasa, ketika pesanan berbeda satu dengan yang lainnya dan
informasi biaya diinginkan untuk setiap pesanan individual, beberapa variasi
dari perhitungan biaya berdasarkan pesanan digunakan. Dalam bisnis ini biaya
tenaga kerja lebih besar dari biaya-biaya lainnya, sehingga dijadikan dasar alokasi
biaya overhead pabrik. Tetapi dalam bisnis jasa profesional, ada banyak biaya
yang dapat ditelusuri secara langsung selain tenaga kerja. Contohnya adalah
biaya perjalanan, hiburan, telepon dan biaya-biaya yang disubkontraktorkan.
70
BAB
9
JUST IN TIME DAN BACKFLUSHING
A. JUST IN TIME
Adalah filosofi yang berpusat pada pengurangan biaya melalui peniadaan
persediaan. Ide dasar just in time sangat sederhana yaitu membeli bahan jika
persediaan habis atau ada order dan berproduksi apabila ada permintaan.
Seluruh bahan baku dan komponen-komponen harus tersedia di tempat kerja
saat dibutuhkan. Produk juga harus selesai dan tersedia bagi pelanggan saat
dibutuhkan, dalam arti tidak terlalu cepat dan tidak terlambat. Dengan demikian
tidak ada storage cost dan carrying cost. Prinsip dasar just in time adalah
meningkatnya kemampuan perusahaan secara terus menerus untuk merespon
perubahan dengan meminimalkan pemborosan (wastes). Dalam menghilangkan
pemborosan diperlukan continuous improvement. Untuk itu dibutuhkan high
quality dan balanced workloads yaitu Total Quality Management (TQM). Empat
aspek pokok dalam konsep just in time adalah:
a) Mengeliminasi semua aktivitas yang tidak bernilai tambah terhadap produk
atau jasa. Aktivitas yang tidak bernilai tambah akan meningkatkan biaya
(pemakaian sumber-sumber ekonomi) yang tidak perlu.
b) Adanya komitmen untuk selalu meningkatkan kualitas yang lebih tinggi.
c) Selalu diupayakan penyempurnaan yang berkesinambungan dalam
meningkatkan efisiensi kegiatan.
d) Menekankan pada penyederhanaan aktivitas dan meningkatkan pemahaman
terhadap aktivitas yang bernilai tambah.
Manfaat just in time adalah:
a) Ongkos penyimpanan persediaan menjadi rendah.
b) Ongkos sisa bahan menjadi berkurang karena kecacatan dapat dideteksi
lebih awal (karena frekuensi penyerahan bahan baku lebih sering).
c) Kualitas bahan baku yang dibeli lebih tinggi karena pemasok bertanggungjawab
untuk memenuhi kebutuhan kualitas.
d) Tindakan korektif bisa lebih cepat dilakukan.
71
AKUNTANSI BIAYA
Just in time merupakan kasus khusus dari sebagian kecil Economic Order Quantity
(EOQ). Agar just in time berjalan seharusnya maka set up time harus singkat dan
alur produksi melalui beberapa work stations harus seragam. Konsentrasi just
in time adalah stockless production/ lean production/ zero inventory production.
Tujuan pengurangan persediaan menjadi nol hanya tercapai jika:
a) Low or insignificant set-up (or order) times and costs.
b) Lot sizes equal to one.
c) Minimum and almost instantaneous lead times.
d) Balanced and level workloads.
e) No interruptions due to stock-outs, poor quality, unscheduled equipment
downtimes, engineering changes or other unplanned changes.
Pengurangan tingkat persediaan juga mempengaruhi kecepatan proses
atau kecepatan dimana suatu unit dapat melalui sistem. Banyak perusahaan
menggunakan just in time hanya untuk menangani pembelian dalam persentase
yang kecil, alasannya:
a) The time and effort required to convert many suppliers to a just in time shipping
pattern.
b) The difficulty of obtaining shipping at a cost low enough to justify many small
deliveries.
c) The likelihood of occasional shipping delays if suppliers are hundreds of miles
away.
d) The frustrating tendency for a low-cost, allegedly noncritical part to become
critical when it does not arrive on time and an important customer’s order
cannot be finished because there is no safety stock.
B. JUST IN TIME DAN VELOCITY
Velocity adalah kecepatan proses dari unit-unit atau tugas-tugas yang diproses
dalam suatu sistem, yang akan berhubungan terbalik dengan throughtput time
(waktu pemrosesan). Velocity naik maka throughput time turun, begitu juga
sebaliknya. Keuntungan strategis dari meningkatkan kecepatan adalah untuk
mengurangi waktu yang dibutuhkan dalam memenuhi pesanan-pesanan produksi.
Keuntungan dari pengurangan barang dalam proses adalah total investasi dapat
dikurangi dan menghemat carrying costs. Velocity improvement dapat diperluas
ke depan (forward) untuk persediaan barang jadi dan pengirimannya. Velocity
improvement juga dapat diperluas ke belakang (backward) untuk persediaan
bahan baku, pembelian, desain produk, pengembangan dan penelitian.
Tujuan just in time adalah mengurangi total cycle time karena satu-satunya
waktu yang memberikan nilai tambah yang dapat ditambahkan ke produk adalah
pada saat diproses sedangkan moving time, waiting time dan inspection time tidak
72
BAB 9 : JUST IN TIME DAN BACKFLUSHING
memberikan nilai tambah melainkan hanya menambah cost, tidak seperti process
time yang memberikan nilai tambah. Dengan mengurangi total cycle time berarti
mengurangi biaya dan meningkatkan kompetisi.
C. JUST IN TIME DAN PRODUCTION LOSSES
Pengurangan barang dalam proses berdampak penting pada production losses,
walaupun hubungan antara losses dan tingkat barang dalam proses-nya belum
jelas. Just in time dapat mengurangi production losses sehingga memberikan
kontribusi pada quality improvement. Keuntungan mengurangi persediaan
bahan baku adalah memperkecil tempat penyimpanan yang dibutuhkan,
memperkecil risiko usang dan kerusakan. Dalam penerapan just in time yang
harus diperhatikan adalah:
a) Very small and very frequent material receipts.
b) Close coordination and frequent communication with vendors and freight
carriers.
c) Highly reliable material quality.
d) An error free transportation system.
D. JUST IN TIME DAN PURCHASING
Tujuannya adalah membuat persediaan bahan baku dan barang dalam proses
seminimum mungkin, memindahkan bahan baku langsung dari supplier ke
pabrik dengan atau tanpa inspeksi dan mengeliminasi tempat penyimpanan.
Pemasok diseleksi dengan mempertimbangkan ketepatan waktu pengiriman
(timely deliveries), kualitas bahan (quality of materials) dan kompetisi harga (price
competitiveness).
Blanket purchase orders yaitu perjanjian dengan pemasok yang mencantumkan
jumlah kuantitas yang diperkirakan dibutuhkan selama tiga atau enam bulan.
Kuantitas yang pasti dan tanggal tiap pengiriman ditetapkan nanti melalui
telepon atau dengan Electronic Data Interchange melalui sambungan komputer
langsung antara pembeli dan penjual. Tujuannya untuk mengurangi routine
purchase requisitions, purchase orders, receiving reports dan materials requisitions.
E. JUST IN TIME DAN FACTORY ORGANIZATION
Salah satu pendekatan just in time adalah merubah dari traditional factory
layout menjadi cells (work cells) dimana setiap pekerja dalam cells dilatih untuk
dapat mengerjakan beberapa tugas sehingga dapat dengan mudah ditempatkan
di cells dimana dibutuhkan. Seluruh pekerja yang dievaluasi sebagai satu tim
ini bertanggungjawab terhadap kualitas produk, karena pekerja melakukan
semuanya mulai dari memesan bahan dari pemasok sampai inspeksi hasil output.
Jadi, tiap pekerja menjadi seorang inspector. Ini yang disebut pemberdayaan atau
73
AKUNTANSI BIAYA
empowerment. Jika seluruh pabrik diorganisir ke dalam just in time cells maka
akan meniadakan departemen produksi dan departemen jasa berarti mengurangi
facilities costs.
F. BACKFLUSHING / BACKFLUSH COSTING / BACKFLUSH
ACCOUNTING
Adalah pendekatan akuntansi yang memendekkan arus biaya produksi dengan
tujuan untuk mengurangi sejumlah kejadian yang diukur dan dicatat dalam sistem
akuntansi. Dalam pendekatan tradisional seperti job order costing dan process
costing, ada penelusuran rinci atas biaya ke barang dalam proses sedangkan pada
pendekatan backflushing penelusuran ini tidak dibutuhkan, karena jangka waktu
dari penerimaan bahan baku sampai penyelesaian barang jadi sangat singkat.
Karakteristik backflushing:
a) Dapat dipakai pada perusahaan yang telah menggunakan sistem just in time.
b) Perkiraan material dan work in process dikombinasikan ke dalam satu
perkiraan yaitu Raw and In Process (RIP).
c) Perkiraan persediaan tidak disesuaikan dalam periode akuntansi tapi
saldonya disesuaikan melalui ayat jurnal yang dibuat pada akhir periode
akuntansi.
d) Beberapa atau seluruh biaya produksi ditentukan setelah produksi selesai.
e) Biaya konversi dibebankan dengan menggunakan perkiraan harga pokok
penjualan.
f) Estimasi biaya material dan konversi, serta raw material yang belum diproses
dilakukan pada akhir periode.
Contoh:
Saldo perkiraan persediaan pada tanggal 1 Januari adalah sebagai berikut:
Raw and In Process (RIP)
Rp 21.000
Finished Goods (FG)Rp 170.000
SuppliesRp 20.000
Perkiraan RIP terdiri dari biaya material yang belum diproses Rp 20.100 dan
biaya konversi Rp 900. Perkiraan FG terdiri dari biaya material Rp 84.000
dan biaya konversi Rp 86.000.
Saldo perkiraan persediaan pada tanggal 31 Januari setelah perhitungan fisik
adalah sebagai berikut:
Raw and In Process (RIP)
Rp 23.000
Finished Goods (FG)Rp 174.000
Supplies
Rp 5.000
Perkiraan RIP terdiri dari biaya material yang belum diproses Rp 21.600
dan biaya konversi Rp 1.400. Perkiraan FG terdiri dari biaya material Rp
74
BAB 9 : JUST IN TIME DAN BACKFLUSHING
85.800 dan biaya konversi Rp 88.200.
Transaksi yang terjadi selama Januari:
a. Pembelian bahan baku secara kredit dari supplier sebesar Rp 406.000.
Dr. Raw and in process
406.000
Cr. Account payable
406.000
b. Pemakaian bahan tidak langsung (supplies) sebesar Rp 15.000.
Dr. Factory overhead control
15.000
Cr. Supplies
15.000
c. Gaji dan upah sebesar Rp 160.000 dicatat dan dibayar.
Dr. Payroll
160.000
Cr. Accrued payroll
160.000
Dr. Accrued payroll
160.000
Cr. Cash
160.000
d. Distribusi gaji dan upah untuk tenaga kerja langsung Rp 25.000, tenaga
kerja tidak langsung Rp 45.000, gaji bagian penjualan dan pemasaran
Rp 50.000 serta gaji bagian umum dan administrasi Rp 40.000.
Dr. Cost of goods sold
25.000
Dr. Factory overhead control 45.000
Dr. Selling and marketing expense control
50.000
Dr. General and administrative expense control 40.000
Cr. Payroll
160.000
e.
Beban penyusutan pabrik sebesar Rp 290.000 dan beban asuransi pabrik
sebesar Rp 9.000.
Dr. Factory overhead control
299.000
Cr. Accumulated depreciation
290.000
Cr. Prepaid insurance 9.000
f. Biaya overhead pabrik lain-lain yang dibayar secara tunai sebesar Rp
17.000 dan Rp 4.000 secara kredit.
Dr. Factory overhead control
21.000
Cr. Cash
17.000
Cr. Account payable
4.000
g. Biaya overhead pabrik yang diakumulasikan ke dalam factory overhead
control dibebankan ke harga pokok penjualan.
Dr. Cost of goods sold
380.000
Cr. Factory overhead control
380.000
(Rp 15.000 + Rp 45.000 + Rp 299.000 + Rp 21.000)
h. Komponen biaya material dari barang yang telah selesai dipindahkan
dari raw and in process.
75
AKUNTANSI BIAYA
Dr. Finished goods
404.500
Cr. Raw and in process 404.500
Perhitungan:
Materials in January 1, RIP balance 20.100
Materials received during January 406.000
426.100
Materials in January 31, RIP per physical count (21.600)
Amount to be backflushed 404.500
i. Komponen biaya material dari barang yang dijual dipindahkan dari
barang jadi.
Dr. Cost of goods sold
402.700
Cr. Finished goods
402.700
Perhitungan:
Materials in January 1, FG balance
84.000
Materials cost transferred from RIP 404.500
488.500
Materials in January 31, FG per physical count (85.800)
Amount to be backflushed 402.700
j. Saldo akhir persediaan ditetapkan dengan menyesuaikan komponen
Bab 9. Just in Time dan Backflushing
biaya konversi.
Dr. Raw and in process
500
(1.400 - 900)
Dr. Raw and in process
500
Dr. Finished
goods
2.200
(1.400 - 900)
Dr.
Finished
goods
(88.200
- 86.000)
(88.200
86.000)
Cr. -Cost
of goods sold
Cr. Cost of goods sold
2.200
2.700
2.700
Contoh:
Contoh:
Sama
seperti
soalsoal
di atas,
hanya
sajasaja
tidak
adaada
persediaan
barang
jadi.
Sama
seperti
di atas,
hanya
tidak
persediaan
barang
jadi.
Jurnal
a-g 
seperti
contoh
soal
di atas.
Jurnal
a-gsama
→ sama
seperti
contoh
soal
di atas.
h. Komponen biaya material dari barang yang telah selesai
dipindahkan dari raw and in process.
76 Dr. Cost of goods sold
404.500
Cr. Raw and in process
404.500
i. Tidak perlu, karena tidak ada persediaan barang jadi.
j. Saldo akhir persediaan ditetapkan dengan menyesuaikan komponen
BAB 9 : Contoh:
JUST IN TIME DAN BACKFLUSHING
Sama seperti soal di atas, hanya saja tidak ada persediaan barang jadi.
Jurnal a-g  sama seperti contoh soal di atas.
h.
biaya material
material
barang
yangselesai
telahdipindahkan
selesai
h. Komponen
Komponen biaya
daridari
barang
yang telah
dipindahkan
raw and in process.
dari raw anddari
in process.
Dr.
Cost
of
goods
sold
404.500
Dr. Cost of goods sold
404.500
Cr. Raw
Cr. Raw
in process
404.500
andand
in process
404.500
Tidakperlu,
perlu,karena
karenatidak
tidakada
adapersediaan
persediaan barang
barang jadi.
jadi.
i.i. Tidak
j.j. Saldo
Saldoakhir
akhirpersediaan
persediaanditetapkan
ditetapkandengan
dengan
menyesuaikan
komponen
menyesuaikan komponen
biayakonversi.
konversi.
biaya
Dr.
Raw
andininprocess
process
500
Dr. Raw and
500
(1.400
900)
(1.400 - 900)
Cr. Cost
Cr. Cost
of goods
500
of goods
soldsold
500
81
77
AKUNTANSI BIAYA
78
BAB
10
PROCESS COSTING
A. AKUMULASI BIAYA PROSES
Dalam
kebanyakan
perusahaan
manufaktur,
biaya
produksi
dipertanggungjawabkan menggunakan salah satu dari dua jenis sistem akumulasi
biaya: pertama, sistem perhitungan biaya berdasarkan pesanan (job order costing)
yang telah dibahas pada Bab 8 dan kedua, sistem perhitungan biaya berdasarkan
proses (process costing) yang dibahas pada bab ini. Tujuan penting dari sistem
perhitungan biaya manapun adalah untuk menentukan biaya dari barang atau
jasa yang dihasilkan oleh suatu perusahaan. Sistem perhitungan biaya sebaiknya
disesuaikan agar dapat memenuhi kebutuhan perusahaan. Dalam sistem
perhitungan biaya berdasarkan proses, bahan baku, tenaga kerja dan overhead
pabrik dibebankan ke pusat biaya. Pusat biaya biasanya adalah departemen, tetapi
bisa juga pusat pemrosesan dalam satu departemen.
B. PERHITUNGAN BIAYA PER DEPARTEMEN
Dalam perusahaan manufaktur, produksi dapat terjadi di beberapa departemen
dan setiap departemen melakukan suatu operasi tertentu untuk menyelesaikan
suatu produk. sehingga nantinya ada transfer pembebanan proses produksi ke
beberapa unit departemen hingga proses produksi selesai. Kriteria utama untuk
menggunakan perhitungan biaya berdasarkan proses adalah identifikasi atas
suatu unit bisnis yang memproduksi hanya satu jenis produk setiap kalinya. Sistem
perhitungan biaya berdasarkan proses membutuhkan pencatatan yang lebih
sedikit dan pencatatan yang lebih sedikit berarti lebih murah untuk dioperasikan
sehingga sistem ini lebih unggul daripada sistem sebelumnya, yaitu sistem
perhitungan biaya berdasarkan pesanan. Perhitungan biaya berdasarkan proses
digunakan saat produk dihasilkan dalam kondisi kontinu atau metode produksi
massal dimana produk-produk yang dihasilkan dalam suatu departemen atau
pusat biaya lain bersifat homogen. Karakteristik process costing adalah:
a) Proses produksi bersifat terus menerus dan produk yang dihasilkan bersifat
standar.
b) Biaya produksi dikumpulkan dan dicatat dalam setiap departemen produksi
79
b)
c)
d)c)
d)
e)
e)
f)
f)
dihasilkan bersifat standar.
Biaya produksi dikumpulkan dan dicatat dalam setiap departemen
produksi yang dilalui untuk jangka waktu tertentu (umumnya satu
AKUNTANSI BIAYA
bulan).
Harga pokok per unit produk dihitung dari harga pokok produk
selesai periode dibagi dengan unit produk selesai dalam periode
tersebut.
yang dilalui untuk jangka waktu tertentu (umumnya satu bulan).
Produk
yang belum
selesai
pada
akhir periode
dicatat
ke produk
dalam selesai
Harga pokok
per unit
produk
dihitung
dari harga
pokok
rekening
persediaan
barang
dalam proses.
Dalamperiode
hal ini digunakan
periode dibagi
dengan
unit produk
selesai dalam
tersebut.
istilah
unit
ekuivalen
untukperiode
unit barang
dalam
prosesrekening
Produk
yang
belum yaitu
selesaiukuran
pada akhir
dicatat
ke dalam
yang
disetarakan
dengan
yangDalam
telah selesai.
persediaan
barang
dalamunit
proses.
hal ini Tujuannya
digunakan agar
istilah unit
ekuivalen yaitu
ukuran untuk
unit
barang
dalam
proses
yangakhir
disetarakan
memudahkan
perhitungan
harga
pokok
barang
dalam
proses
dengan unit yang telah selesai. Tujuannya agar memudahkan perhitungan
periode.
hargaakhir
pokokperiode
barang dalam
akhir
periode.
Pada
dibuat proses
laporan
harga
pokok produksi untuk
Pada akhir
periode dibuat
laporaninformasi
harga pokok
produksiskedul
untuk setiap
setiap
departemen
yang berisi
mengenai
departemen
yang
berisi
informasi
mengenai
skedul
kuantitas
kuantitas (laporan produksi), skedul biaya (pembebanan biaya),(laporan
produksi),
skedul
biaya
(pembebanan
biaya),
alokasi biaya
skedul
alokasi
biaya
(perhitungan
biaya)
yangskedul
menyangkut
(perhitungan
biaya)
yang
menyangkut
pertanggungjawaban
biaya
yang telah
pertanggungjawaban biaya yang telah dikeluarkan dan dibebankan
dikeluarkan
danbarang
dibebankan
pada
persediaan
barang
jadiproses.
dan persediaan
pada
persediaan
jadi dan
persediaan
barang
dalam
barang dalam proses.
Pada umumnya barang jadi departemen satu menjadi bahan baku
Pada umumnya barang jadi departemen satu menjadi bahan baku departemen
departemen berikutnya sampai produk selesai.
berikutnya sampai produk selesai.
ALUR
FISIK PRODUKSI
C. ALUR
FISIK PRODUKSI
Suatu produk
dapat berpindah
di pabrik
tiga format
alur
Suatu produk
dapat berpindah
di pabrik
dengandengan
tiga format
alur fisik
produksi.
Tigaproduksi.
format alur
produksi
yang
berkaitan
perhitungan
fisik
Tiga fisik
format
alur fisik
produksi
yangdengan
berkaitan
dengan biaya
berdasarkanbiaya
proses
antara lain adalah:
perhitungan
berdasarkan
proses antara lain adalah:
a)
Aliran
Produk
Berurutan
(Sequential
ProductFlow)
Flow)
a) Aliran Produk Berurutan (Sequential Product
Yaitu proses
melalui
usahausaha
yang bersambungan/
berurutan secara
Yaitu
prosesproduksi
produksi
melalui
yang bersambungan/
terus-menerus.
berurutan
secara terus-menerus.
Contoh:
perusahaan
garmen/ konveksi.
konveksi.
Contoh: perusahaan garmen/
b) Aliran Produk Paralel (Parallel Product Flow)
Yaitu proses produksi melalui usaha dimana bagian/ departemen perusahaan
tertentu dikerjakan secara bersama-sama, baru kemudian digabung dalam
satu proses berikutnya.
Contoh: perusahaan perakitan.
83
80
b) Aliran
Aliran Produk
Produk Paralel
Paralel (Parallel
(Parallel Product
Product Flow)
Flow)
b)
Yaitu proses
proses produksi
produksi melalui
melalui usaha
usaha dimana
dimana bagian/
bagian/ departemen
departemen
Yaitu
BAB perusahaan
10 : PROCESS COSTINGtertentu dikerjakan secara bersama-sama, baru
perusahaan tertentu dikerjakan secara bersama-sama, baru
kemudian digabung
digabung dalam
dalam satu
satu proses
proses berikutnya.
berikutnya.
kemudian
Contoh: perusahaan
perusahaan perakitan.
perakitan.
Contoh:
Aliran
Produk
Selektif
(Selective
Product
Flow)
c)c) Aliran
Aliran
Produk
Selektif
(Selective
Product
Flow)
c)
Produk
Selektif
(Selective
Product
Flow)
Yaitu proses
proses produksi
produk
suatusuatu
departemen
Yaitu
produksi melalui
melaluiusaha
usahadimana
dimana
produk
Yaitu
proses produksi
melalui
usaha
dimana
produk
suatu
mungkin
ditransfer
ke
departemen
yang
berbeda,
tergantung
pada
hasil yang
departemen mungkin
mungkin ditransfer
ditransfer ke
ke departemen
departemen yang
yang berbeda,
berbeda,
departemen
diinginkan.
tergantung
pada hasil
hasil yang
yang diinginkan.
diinginkan.
tergantung
pada
Contoh:
prosespemotongan
pemotonganhewan.
hewan.
Contoh:
proses
Contoh: proses pemotongan hewan.
D. AKUNTANSI UNTUK BIAYA BAHAN BAKU, TENAGA KERJA &
OVERHEAD PABRIK
Konsep dasarUNTUK
yang digunakan
perhitungan
berdasarkan
juga
AKUNTANSI
BIAYAdalam
BAHAN
BAKU, biaya
TENAGA
KERJApesanan
&
AKUNTANSI
UNTUK BIAYA
BAHAN
BAKU,
TENAGA
KERJA
&
berlaku
pada
perhitungan
biaya
berdasarkan
proses.
Perbedaan
utama
adalah
OVERHEAD PABRIK
PABRIK
OVERHEAD
dalamKonsep
perhitungan
berdasarkan
proses, biaya
dibebankan
ke departemen
dasar
yang digunakan
digunakan
dalam
perhitungan
biaya (atau
Konsep
dasar
yang
dalam
perhitungan
biaya
pusat
biaya)
dan
bukannya
ke
pesanan
dan
jika
ada
lebih
dari
satu
departemen
berdasarkan pesanan
pesanan juga
juga berlaku
berlaku pada
pada perhitungan
perhitungan biaya
biaya berdasarkan
berdasarkan
berdasarkan
yang dibutuhkan untuk memproduksi produk itu, biaya ditransfer dari suatu
proses. Perbedaan
Perbedaan utama
utama adalah
adalah dalam
dalam perhitungan berdasarkan
berdasarkan
proses.
departemen ke departemen
berikutnya danperhitungan
akhirnya ke barang jadi. Dalam
perhitungan biaya berdasarkan proses, hanya satu akun barang dalam proses
yang digunakan dan bukannya satu akun untuk setiap pesanan.
84
Biaya bahan baku dalam perhitungan
biaya berdasarkan proses, rincian
84
dikurangi karena bahan baku dibebankan ke departemen. Proses bahan baku
dalam produksi di suatu departemen produksi baik belum maupun telah
81
AKUNTANSI BIAYA
ditransfer ke departemen selanjutnya akan mengurangi persediaan bahan baku.
Biaya tenaga kerja dalam perhitungan biaya berdasarkan proses dapat ditelusuri
pada setiap departemen dan nantinya perhitungan ini akan menambah beban gaji
dalam pencatatannya. Dalam pencatatan pembantu, setiap item biaya overhead
pabrik, seperti bahan baku penolong atau tenaga kerja tidak langsung, dirinci
sampai ke jumlah biaya departemen. Informasi terinci ini digunakan sebagai
dasar untuk merencanakan biaya di masa depan dan mengendalikan biaya saat
ini.
Biaya overhead pabrik aktual yang terjadi berbeda setiap bulannya dan tidak
bersifat variabel sempurna terhadap aktivitas produksi, maka tarif overhead
pabrik yang ditentukan di muka seringkali digunakan untuk merata-ratakan
biaya overhead secara proporsional terhadap aktivitas produksi selama tahun
tersebut. Overhead pabrik dibebankan ke departemen produksi pada akhir setiap
bulan untuk menentukan biaya unit yang diproduksi selama bulan tersebut. Jika
pembebanan overhead pabrik menggunakan tarif yang ditentukan di muka,
maka tarif tersebut akan dikalikan dengan jumlah aktual dari dasar aktivitas yang
digunakan di setiap departemen produksi.
Jurnal atas pemakaian bahan baku adalah:
Dr. Barang dalam proses (departemen I)
xx
Dr. Barang dalam proses (departemen II)
xx
Cr. Persediaan bahan baku
xx
Jurnal atas penggunaan tenaga kerja:
Dr. Barang dalam proses (departemen I)
xx
Dr. Barang dalam proses (departemen II)
xx
Cr. Beban gajixx
Jurnal pembebanan overhead pabrik bila menggunakan tarif yang ditentukan
di muka:
Dr. Barang dalam proses (departemen I)
xx
Dr. Barang dalam proses (departemen II)
xx
Cr. Biaya overhead pabrik yang dibebankan
xx
E. LAPORAN BIAYA PRODUKSI
Dalam perhitungan biaya berdasarkan proses semua biaya yang dapat dibebankan
ke departemen diikhtisarkan dalam laporan biaya produksi departemen.
Laporan biaya produksi adalah kertas kerja yang menampilkan jumlah biaya
yang diakumulasikan dan dibebankan ke produksi selama satu bulan. Laporan
tersebut juga merupakan sumber informasi untuk menyiapkan ikhtisar ayat jurnal
guna mencatat biaya per unit yang ditransfer dari satu departemen produksi ke
departemen produksi lainnya dan pada akhirnya ke persediaan barang jadi.
82
BAB 10 : PROCESS COSTING
Laporan biaya produksi untuk suatu departemen dapat memiliki banyak
bentuk atau format, tetapi sebaiknya laporan tersebut menunjukkan:
a) Total biaya dan biaya per unit dari pekerjaan yang diterima dari satu atau
beberapa departemen lain.
b) Total biaya dan biaya per unit dari bahan baku, tenaga kerja dan overhead
pabrik yang ditambahkan pada departemen tersebut.
c) Biaya dari persediaan barang dalam proses awal dan akhir.
d) Biaya yang ditransfer ke departemen berikutnya atau ke persediaan barang
jadi.
Bagian dari laporan tersebut biasanya dibagi menjadi dua bagian, satu bagian
menunjukkan total biaya yang harus dipertanggungjawabkan oleh departemen
yang bersangkutan dan bagian berikutnya menunjukkan disposisi dari biaya
tersebut. Total biaya yang dilaporkan di bagian pertama harus sama dengan
total biaya yang dilaporkan di bagian kedua. Laporan biaya produksi juga dapat
memasukkan skedul kuantitas, yang menunjukkan total jumlah unit produksi
yang harus dipertanggungjawabkan oleh suatu departemen dan disposisi
dari unit-unit tersebut. Informasi dalam skedul kuantitas digunakan untuk
menunjukkan jumlah unit produksi ekuivalen untuk setiap elemen biaya, yang
kemudian digunakan untuk menentukan biaya per unit deparmental.
Dalam proses produksi, kadangkala terdapat persediaan barang dalam
proses pada awal periode. Dalam hal ini ada dua metode yang dapat digunakan
untuk penentuan harga pokok produk yang memperhitungkan barang dalam
proses awal yaitu metode harga pokok rata-rata tertimbang (weighted average
method) dan metode masuk pertama keluar pertama (FIFO method). Apabila
unit produksi di persediaan akhir dari barang dalam proses tidak selesai, maka
jumlah unit ekuivalen dan bukannya unit fisik, yang harus dihitung untuk
setiap elemen biaya. Suatu unit ekuivalen adalah jumlah dari suatu sumber daya
(seperti bahan baku, tenaga kerja atau overhead pabrik) yang diperlukan untuk
menyelesaikan satu unit produk. Misalnya, jika tiga unit produk di persediaan
akhir masing-masing memiliki sepertiga bahan baku yang diperlukan untuk
menyelesaikan produk tersebut, maka jumlah total bahan baku yang digunakan
oleh tiga unit tersebut akan sama dengan jumlah bahan baku yang diperlukan
untuk menyelesaikan produk (3 unit fisik x 1/3 selesai = 1 unit ekuivalen untuk
bahan baku). Oleh karena unit-unit ini merupakan unit hipotetis dan bukannya
unit fisik, maka disebut sebagai unit ekuivalen. Menurut weighted average
method unit ekuivalen dihitung dengan rumus:
83
AKUNTANSI BIAYA
Biaya bahan baku:
Unit produk selesai= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian
biaya bahan bakupada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya tenaga kerja:
Unit produk selesai= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian
biaya tenaga kerja pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya overhead pabrik:
Unit produk selesai= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian
biaya overhead pabrik pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya per unit dihitung dengan cara membagi antara total biaya produksi (biaya
di persediaan awal dan biaya produksi yang dikeluarkan periode ini) dengan unit
ekuivalen masing-masing elemen biaya produksi.
Menurut FIFO method unit ekuivalen dihitung dengan rumus:
Biaya bahan baku:
Unit barang dalam proses awal x (100% - tingkat
penyelesaian biaya bahan baku pada barang dalam proses awal)
= xx
Unit produk selesai - unit barang dalam proses awal
= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian
biaya bahan baku pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya tenaga kerja:
Unit barang dalam proses awal x (100% - tingkat
penyelesaian biaya tenaga kerja pada barang dalam proses awal)
= xx
Unit produk selesai - unit barang dalam proses awal
= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
tenaga kerja pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya overhead pabrik:
Unit barang dalam proses awal x (100% - tingkat
penyelesaian biaya overhead pabrik pada barang dalam
84
BAB 10 : PROCESS COSTING
proses awal)= xx
Unit produk selesai - unit barang dalam proses awal
= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian
biaya overhead pabrik pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya per unit dihitung dengan cara membagi antara total biaya produksi
yang dikeluarkan periode ini (tidak termasuk biaya di persediaan awal)
Bab 10. Process Costing
dengan unit ekuivalen masing-masing elemen biaya produksi.
F. PENINGKATAN DALAM KUANTITAS PRODUKSI KETIKA
BAHAN BAKU
DITAMBAHKAN
proses-proses
selanjutnya.
Penambahan air soda merupakan
Dalam beberapa
produksi,
penambahan
baku
peningkatan
totalproses
volume
dari produk
dalambahan
bentuk
cairmenyebabkan
yang harus
peningkatan
dalam
total
volume
atau
unit
produk.
Misalnya,
dalam
dipertanggungjawabkan. Peningkatan kuantitas produkproduksi
cairan
minuman ringan (soft drink), sirup diproduksi di satu departemen sedangkan
menyerap
biaya departemen
sebelumnya
dengan
total jumlah
yang
air soda ditambahkan
di proses-proses
selanjutnya.
Penambahan
air soda
sama.
merupakan peningkatan total volume dari produk dalam bentuk cair yang harus
dipertanggungjawabkan.
Peningkatanpembuatan
kuantitas produk
cairan biaya
menyerap
biaya
Untuk mengilustrasikan
laporan
produksi
departemen
sebelumnyabahan
denganbaku
total meningkatkan
jumlah yang sama.
dimana
penambahan
total kuantitas produk,
Untuk
mengilustrasikan
pembuatan
laporan
biaya
asumsikan bahwa di departemen pencampuran produksi
dari Tridimana
Color
penambahan bahan baku meningkatkan total kuantitas produk, asumsikan
Company,
pewarna cat diterima dari departemen pewarnaan dan
bahwa di departemen pencampuran dari Tri Color Company, pewarna cat
kemudian
dan dicampur
dengan
lateks dan
cair
untuk
diterima daridiencerkan
departemen pewarnaan
dan kemudian
diencerkan
dicampur
menghasilkan
cat.untuk
Data menghasilkan
produksi berikut
ini tersedia
dengan lateks cair
cat. Data
produksi untuk
berikutdepartemen
ini tersedia
untuk departemen
pencampuran
di bulan
April tahun 2013.
pencampuran
di bulan
April tahun
2013.
Jumlah galon di persediaan barang dalam proses awal
800
Jumlah galon yang diterima dari departemen pewarnaan
2.000
Jumlah galon lateks yang ditambahkan di departemen pencampuran
4.000
Jumlah galon yang ditransfer ke departemen pengalengan
5.800
Jumlah galon di persediaan barang dalam proses akhir
1.000
Supervisor departemen melaporkan bahwa persediaan barang dalam proses
Supervisor
departemen
melaporkan
persediaan
barang
akhir sepenuhnya
selesai
untuk bahan
baku dan 50%bahwa
selesai untuk
biaya konversi.
Data biaya
untukakhir
bulansepenuhnya
April tahun 2013
adalahuntuk
sebagaibahan
berikut:baku dan 50%
dalam
proses
selesai
Biaya departemen
sebelumnya
Rp 1.532bulan April tahun 2013
selesai
untuk biaya
konversi. Data biaya untuk
Bahan baku
Rp 1.692
adalah
sebagai berikut:
Tenaga
kerja
Rp 57
Persediaan
barang dalam proses awal:
Overhead
pabrik
Rp 114
Biaya departemen sebelumnya
Rp 1.532
Biaya ditambahkan selama periode berjalan:
Bahan baku
Rp 1.692
Biaya departemen sebelumnya
Rp 12.000
Tenaga kerja
Rp
57
Overhead pabrik
Rp
114
Biaya ditambahkan selama periode berjalan:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 12.000
85
AKUNTANSI BIAYA
Bahan baku
Rp 16.940
Bab 10. Process Costing
Tenaga kerja
Rp 3.660
Overhead pabrik
Rp 7.320
Bab
10. ekuivalen
Process
Costing
Metode
harga
pokok
rata-rata
tertimbang
digunakan
di departemen
departemen sebelumnya dan bahan baku (1.000
unit
untuk
pencampuran
(5.800
unit
ekuivalen
untuk
biaya
departemen
sebelumnya,
bahan
biaya departemen sebelumnya dan bahan baku) tetapi 50% selesai
baku, tenaga kerja dan overhead pabrik) dan persediaan akhir sepenuhnya selesai
untuk
biaya konversi
(1.000
x baku
50% (1.000
selesai unit
= 500
unit ekuivalen
departemen
sebelumnya
dan unit
bahan
ekuivalen
untuk
untuk biaya departemen
sebelumnya
dan bahan
baku (1.000
unit ekuivalen
untuk
kerja dan
overheaddan
pabrik).
ekuivalen
untuk
setiap
biaya
departemen
sebelumnya
bahan
baku)
tetapi
50%
selesai
untuktenaga
biaya departemen
sebelumnya
dan
bahanUnit
baku)
tetapi
50%
selesai
untuk
untuk
biaya
(1.000
unit
x=
50%
=sebagai
500untuk
unit
ekuivalen
elemen
biaya konversi
di(1.000
departemen
pencampuran
adalah
berikut:
biaya konversi
unit
x 50%
selesai
500 selesai
unit
ekuivalen
tenaga
kerja
dan
overhead
pabrik).
Unit
ekuivalen
untuk
setiap
elemen
biaya
di
departemen
untuk tenaga kerja dan overhead pabrik). Unit ekuivalen untuk setiap
pencampuran
sebagai berikut:
elemen
biaya adalah
di departemen
pencampuran adalah sebagai berikut:
BiayaBiaya
per unit
di departemen
pencampuran
per ekuivalen
unit ekuivalen
di departemen
pencampurandengan
dengan weighted
weighted
average method
method ditentukan
sebagai
berikut:
average
ditentukan
sebagai
berikut:
Biaya per unit ekuivalen di departemen pencampuran dengan weighted
average method ditentukan sebagai berikut:
Asumsikan
bahwa
perusahaan
menggunakan
Asumsikan
bahwa
perusahaan
menggunakan
akun bukuakun
besar buku
umumbesar
yang
umum
yang
terpisah
untukperusahaan
setiap
departemen
maka
ayat
terpisah
untuk
setiapbahwa
departemen
produksinya,
makaproduksinya,
ayat jurnal
mencatat
Asumsikan
menggunakan
akununtuk
buku
besar
transfer
biaya
dari
departemen
pencampuran
ke
departemen
pengalengan
adalah
jurnal
transfer
biaya
dari departemen
pencampuran
umumuntuk
yang mencatat
terpisah untuk
setiap
departemen
produksinya,
maka ayatke
sebagai
berikut:
departemen
adalahbiaya
sebagai
jurnal untukpengalengan
mencatat transfer
dariberikut:
departemen pencampuran ke
Dr.
Work
in
process-canning
department
37.700
departemen pengalengan adalah sebagai berikut:
Cr. Work
in process-mixingdepartment
department
37.700
Dr. Work
in process-canning
37.700
Dr. Work
process-canning
department
Cr.inWork
in process-mixing
department
Cr. Work in process-mixing department
86
37.700
37.700
37.700
BAB 10 : PROCESS COSTING
Tri Color Company
Departemen Pencampuran
Laporan Biaya Produksi
untuk April 2013
Skedul Kuantitas
Bahan
Tenaga
Overhead
Baku
Kerja
Pabrik
Jumlah
Persediaan awal
800
Diterima dari departeme n pewarnaan
2.000
Ditambah ke proses departemen pencampuran
4.000
6.800
Ditranfer ke departemen pengalenga n
5.800
Persediaan akhir
100%
50%
50%
1.000
6.800
Biaya Dibebankan ke Departe men
Total
Unit
Biaya
Biaya
Ekuivalen
Per unit
Biaya di persediaan awal:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 1.532
Bahan baku
Rp 1.692
Tenaga kerja
Rp
57
Overhead pabrik
Rp
114
Total biaya di persediaan awal
Rp 3.395
Biaya yang ditambahkan selama periode berjalan:
Biaya departeme n sebelumnya
Rp 12.000
6.800
Rp 1,99
Bahan baku
Rp 16.940
6.800
Rp 2,74
Tenaga kerja
Rp 3.660
6.300
Rp 0,59
Overhead pabrik
Rp 7.320
6.300
Rp 1,18
Total biaya yang ditambahkan sela ma periode berjalan
Rp 39.920
Total biaya dibebankan ke departemen
Rp 43.315
Biaya Dipertanggungjawabkan
Rp 6,50
% Penye-
Unit
Biaya
Total
Sebagai Berikut
Unit
lesaian
Ekuivalen
Per Unit
Biaya
Ditransfer ke departemen pengalengan
5.800
100%
5.800
Rp 6,50
Rp 37.700
Biaya departeme n sebelumnya
1.000
100%
1.000
Rp 1,99
Rp 1.990
Bahan baku
1.000
100%
1.000
Rp 2,74
Rp 2.740
Tenaga kerja
1.000
50%
500
Rp 0,59
Rp
295
Overhead pabrik
1.000
50%
500
Rp 1,18
Rp
590
Persediaan barang dalam proses akhir:
Rp 5.615
Total biaya dipertanggungja wabkan
Rp 43.315
87
AKUNTANSI BIAYA
Bab 10. Process Costing
Bab 10. Process Costing
pertama
keluar
pertama
mempunyai
anggapanberbeda
bahwa dengan
biaya produksi
Metode
masuk
pertama
keluar pertama
metode
pertama
keluar
pertama
mempunyai
anggapan
bahwa
biaya
produksi
periode
ini terlebih
digunakan
untuk
menyelesaikan
produk
harga pokok
rata-ratadahulu
tertimbang.
Penentuan
harga
pokok produk
yang
periode
ini
terlebih
dahulu
digunakan
untuk
menyelesaikan
produk
memperhitungkan
barang
dalam pada
proses awal
masuk pertama
yang
masih dalam
proses
awaldengan
bulan,metode
kemudian
sisanya
yang
masih
dalam
proses
pada bahwa
awal biaya
bulan,
kemudian
sisanya
keluar
pertama
mempunyai
anggapan
produksi
periode
ini
digunakan untuk menyelesaikan produk yang masuk proses terlebih
dalam
digunakan
untuk untuk
menyelesaikan
produk
yang
masuk
proses
dalam pada
dahulu
digunakan
menyelesaikan
produk
yang
masih
dalam
proses
bulan sekarang. Oleh karena itu menurut metode masuk pertama keluar
bulan
Oleh karena
itudigunakan
menurut metode
masuk pertamaproduk
keluar yang
awal sekarang.
bulan, kemudian
sisanya
untuk menyelesaikan
pertama, tingkat penyelesaian barang dalam proses awal bulan
masuk proses
dalampenyelesaian
bulan sekarang.
Oleh karena
menurut
metode
masuk
pertama,
tingkat
barang
dalam itu
proses
awal
bulan
diperhitungkan
dalam
unit
ekuivalen.
Asumsi
tingkat
penyelesaian
pertama
keluar
pertama,
tingkat
penyelesaian
barang
dalam
proses
awal
diperhitungkan dalam unit ekuivalen. Asumsi tingkat penyelesaianbulan
persediaan
awal
adalah
40%
bahan
dan
70%
konversi.
ekuivalen
diperhitungkan
dalam
unit
ekuivalen.
Asumsi
tingkat
penyelesaian
persediaan
persediaan
awal
adalah
40%
bahan
dan
70%
konversi.
UnitUnit
ekuivalen
awal adalah
bahan
dandi70%
konversi. Unit
ekuivalen adalah
untuk
setiap
elemen
untuk
setiap40%
elemen
biaya
di
departemen
pencampuran
adalah
sebagai
untuk
setiap
elemen
biaya
departemen
pencampuran
sebagai
biaya di departemen pencampuran adalah sebagai berikut:
berikut:
berikut:
Biaya per unit ekuivalen di departemen pencampuran dengan FIFO method
Biaya
per unit ekuivalen
pencampuran dengan FIFO
ditentukan
berikut: dididepartemen
Biaya per sebagai
unit ekuivalen
departemen pencampuran dengan FIFO
method ditentukan sebagai berikut:
method ditentukan sebagai berikut:
Asumsikan bahwa perusahaan menggunakan akun buku besar umum yang
terpisahAsumsikan
untuk setiapbahwa
departemen
produksinya,
maka ayatakun
jurnalbuku
untuk
mencatat
perusahaan
menggunakan
besar
transferyang
biayaterpisah
dari departemen
pencampuran
ke departemen
pengalengan
adalah
umum
untuk setiap
departemen
produksinya,
maka
ayat
Asumsikan
bahwa
perusahaan
menggunakan
akun
buku
besar
sebagai
berikut:
jurnal untuk
biaya departemen
dari departemen
pencampuran
ke ayat
umum
yang mencatat
terpisah transfer
untuk setiap
produksinya,
maka
Dr.untuk
Workpengalengan
in process-canning
departemen
adalahdepartment
sebagai
berikut:
jurnal
mencatat
transfer
biaya dari
departemen37.744
pencampuran ke
Cr.
Work
in
process-mixing
department
37.744
departemen pengalengan adalah sebagai berikut:
Dr. Work in process-canning department
37.744
Cr.inWork
in process-mixing
department
Dr. Work
process-canning
department
37.74437.744
88
Cr. Work in process-mixing department
92
37.744
BAB 10 : PROCESS COSTING
Tri Color Company
Departemen Pencampuran
Laporan Biaya Produksi
untuk April 2013
Bahan
Tenaga
Overhead
Skedul Kuantitas
Baku
Kerja
Pabrik
Persediaan awal
40%
70%
70%
Jumlah
800
Diterima dari departemen pewarnaan
2.000
Ditambah ke proses departemen pencampuran
4.000
6.800
Ditranfer ke departemen pengalengan
5.800
Persediaan akhir
100%
50%
50%
1.000
6.800
Biaya Dibebankan ke Departemen
Total
Unit
Biaya
Biaya
Ekuivalen
Per unit
Biaya di persediaan awal:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 1.532
Bahan baku
Rp 1.692
Tenaga kerja
Rp
57
Overhead pabrik
Rp
114
Total biaya di persediaan awal
Rp 3.395
Biaya yang ditambahkan selama periode berjalan:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 12.000
6.000
Rp 2,00
Bahan baku
Rp 16.940
6.480
Rp 2,61
Tenaga kerja
Rp 3.660
5.740
Rp 0,64
Overhead pabrik
Rp 7.320
5.740
Rp 1,28
Total biaya yang ditambahkan selama periode berjalan
Rp 39.920
Total biaya dibebankan ke departemen
Rp 43.315
Biaya Dipertanggungjawabkan
Sebagai Berikut
Unit
Rp 6,52
%
Penye-
Unit
Biaya
Total
lesaian
Ekuivalen
Per Unit
Biaya
Ditransfer ke departemen pengalengan:
Dari persediaan awal
Rp 3.395
Biaya yang masih harus diselesaikan:
Biaya departemen sebelumnya
800
0%
0
Rp 2,00
0
Bahan baku
800
60%
480
Rp 2,61
Rp 1.255
Tenaga kerja
800
30%
240
Rp 0,64
Rp
153
Overhead pabrik
800
30%
240
Rp 1,28
Rp
306
Rp 5.109
Dimulai dan diselesaikan selama periode
berjalan
5.000
100%
5.000
Rp 6,52
Rp 32.635
89
AKUNTANSI BIAYA
90
BAB
11
THE COST OF QUALITY
A. JENIS-JENIS BIAYA MUTU
Biaya mutu tidak hanya biaya untuk memperoleh mutu kualitas tapi juga
merupakan biaya-biaya yang timbul untuk mencegah terjadinya mutu yang
rendah. Biaya mutu dapat dikelompokkan ke dalam tiga klasifikasi besar: biaya
pencegahan (prevention cost), biaya penilaian (appraisal cost) dan biaya kegagalan
(failure cost).
a) Biaya pencegahan atau preventif adalah biaya yang terjadi untuk mencegah
terjadinya kegagalan produk atau produksi produk-produk yang tidak
sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan. Biaya pencegahan adalah biaya
yang dikeluarkan untuk mendesain produk dan sistem produksi bermutu
tinggi, termasuk biaya untuk menerapkan dan memelihara sistem tersebut.
Pencegahan kegagalan produk dimulai dengan mendesain mutu ke dalam
produk dan proses produksi. Biaya ini meliputi quality engineering (rekayasa
kualitas), quality training program (program pelatihan kualitas), quality
planning (perencanaan kualitas), quality reporting (pelaporan kualitas),
quality audits (pemeriksaan kualitas), quality circles (gugus kendali kualitas),
supplier evaluation and selection (penilaian dan pemilihan pemasok), field
trials, design review (penelaahan terhadap desain produk), design engineering,
reliability engineering, special project dan new product review.
b) Biaya penilaian adalah biaya yang terjadi untuk menentukan apakah produk
yang dihasilkan sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan. Biaya ini meliputi
inspecting and testing raw material (inspeksi dan pengujian bahan baku),
packaging inspection (inspeksi produk selama dan setelah proses produksi),
supplier verification (verifikasi pemasok), product acceptance (pengambilan
sampel dari satu batch produk jadi untuk menentukan kualitas produk),
process acceptance (pengambilan sampel dari proses produksi yang sedang
berjalan), supervising appraisal activities (aktivitas pengawasan), measurement
equipment, inspection and test equipment, process control measurement, field
inspection (pengujian di lapangan), design verification, material inspection,
product inspection, inspection and test labor, product testing, on line product
91
AKUNTANSI BIAYA
process inspection, outside endorsements dan biaya untuk memperoleh
informasi dari pelanggan mengenai tingkat kepuasan mereka atas produk
tersebut.
c) Biaya kegagalan adalah biaya yang terjadi saat produk gagal, kegagalan
tersebut dapat terjadi secara internal dan eksternal. Biaya kegagalan internal
adalah biaya yang terjadi ketika produk yang tidak sesuai dengan spesifikasi
dapat dideteksi sebelum dikirim ke konsumen (selama proses produksi).
Biaya ini meliputi scrap (sisa bahan baku), spoilage (barang cacat), rework
(pengerjaan kembali), reinspection (inspeksi kembali), retesting (pengetesan
kembali), design changes (perubahan desain), downtime due to machine
failures on material shortages/ defective parts/ defect related/ due to defects,
disposal costs dan biaya terhentinya mesin karena kerusakan atau karena
kehabisan bahan baku. Biaya kegagalan eksternal adalah biaya yang terjadi
ketika produk-produk yang tidak sesuai dengan spesifikasi dideteksi setelah
dikirim ke pelanggan. Biaya ini meliputi return and allowances because
of poor quality, repairs (perbaikan), warranties (mengganti produk yang
rusak selama masa garansi), customer dissatisfaction/ customer complaints,
lost market share, estimated lost sales because of poor product performance
(hilangnya penjualan akibat ketidakpuasan pelanggan), complaint adjustment
(menangani keluhan pelanggan), order cancellation, product liability, liability
claim, recalls/ cost of recalls, returned goods, biaya pemasaran produk atas
kegagalan eksternal dan biaya distribusi produk yang dikembalikan.
Biaya mutu dapat diklasifikasikan sebagai observable quality cost atau hidden
quality cost. Observable quality cost adalah biaya-biaya yang tersedia atau berasal
dari catatan akuntansi perusahaan. Hidden quality cost adalah opportunity cost
yang dihasilkan dari mutu yang rendah. Seluruh biaya mutu dapat diobservasi
dan seharusnya tersedia dalam catatan akuntansi kecuali lost sales, customer
dissatisfaction/ customer complaints dan lost market share. Seluruh hidden quality
cost termasuk kategori biaya kegagalan eksternal. Hidden quality cost ini signifikan
dan seharusnya diestimasi.
B. TOTAL QUALITY MANAJEMEN-TQM
Untuk dapat bertahan di lingkungan bisnis yang kompetitif, suatu perusahaan
harus menyediakan produk bermutu dengan harga wajar. Manajemen mutu total
(total quality manajemen-TQM) adalah pendekatan terpadu tingkat perusahaan
atas perbaikan mutu yang mencari cara untuk memperbaiki mutu di semua
proses dan aktivitas. Oleh karena produk dan proses produksi suatu perusahaan
berbeda dengan perusahaan yang lain, menyebabkan TQM-nya juga dapat
berbeda, namun ada karakteristik-karakteristik yang bersifat umum yaitu:
92
BAB 11 : THE COST OF QUALITY
a) Tujuan perusahaan atas semua aktivitas bisnisnya adalah untuk melayani
pelanggan. Produk, sampai titik tertentu tidak terbatas hanya pada barang
berwujud saja, melainkan juga termasuk produk jasa, dan pelanggan tidak
terbatas hanya pada pembeli produk perusahaan, tetapi juga termasuk orangorang di dalam perusahaan yang menggunakan atau memperoleh manfaat
dari output aktivitas internal, sehingga identifikasi kemauan pelanggan dapat
dilakukan dengan dua cara yaitu internal dan eksternal. Secara internal
proses ini dapat diartikan sebagai produsen dari produk (jasa) bertemu
dengan pelanggan. Secara eksternal, hal ini membutuhkan riset pasar dan
umpan balik dari pelanggan. Produsen tidak dapat berasumsi bahwa mereka
mengetahui apa yang terbaik bagi pelanggan.
b) Manajemen puncak memberikan peran secara aktif dalam perbaikan mutu.
Chief Executive Officer (CEO) memimpin secara aktif dalam program
perbaikan mutu. Komitmen dan keterlibatan manajemen puncak diperlukan
untuk menyediakan arahan dan motivasi untuk karyawan di semua lini
untuk bekerjasama memperbaiki mutu produk.
c) Semua karyawan berperan secara aktif dalam perbaikan mutu. Memperbaiki
mutu adalah suatu cara menjalankan bisnis yang berlaku bagi setiap bagian
dan setiap tingkatan di perusahaan. TQM mengharuskan keterlibatan aktif
dari setiap karyawan di semua tingkatan untuk terus menerus secara aktif
mencari cara guna memperbaiki mutu dari proses-proses yang ada di bawah
kendali mereka masing-masing.
d) Perusahaan memiliki sistem untuk mengidentifikasi masalah mutu,
mengembangkan solusi dan menetapkan tujuan perbaikan mutu.
e) Perusahaan menghargai karyawannya dan memberikan pelatihan terusmenerus serta pengakuan atas pencapaian. Bahkan di perusahaan yang sangat
terotomatisasi sekalipun, sumber daya manusia merupakan aktiva yang
paling berharga. Perusahaan yang secara serius menerapkan TQM mengakui
bahwa karyawan yang terlatih baik dan bermotivasi tinggi merupakan hal
yang penting.
C. PENINGKATAN MUTU SECARA BERKELANJUTAN
Cara terbaik untuk mengurangi total biaya mutu adalah dengan mengurangi
mutu yang kurang baik. Sejak dulu perusahaan mengatasi masalah mutu
dengan memproduksi produk sebanyak-banyaknya dan strategi inspeksi. Hal
ini dilakukan guna mengatasi permintaan pelanggan apabila muncul beberapa
produk yang kurang baik. Cara ini mempunyai beberapa kelemahan yaitu dengan
memproduksi produk sebanyak-banyaknya maka akan muncul ketidakefisienan
dalam penggunaan sumber-sumber produksi dan pemakaian bahan baku serta
upah yang sia-sia. Hal ini dapat dicegah dengan menambah frekuensi inspeksi,
93
AKUNTANSI BIAYA
namun inspeksi butuh biaya dan biaya inspeksi ini tidak memberikan nilai
tambah ke produk. Pendekatan yang terbaik untuk perbaikan mutu adalah
berkonsentrasi pada tindakan pencegahan yaitu mencari penyebab-penyebab
dari pemborosan dan inefisiensi, kemudian membuat rencana yang sistematis
untuk menghilangkan penyebab-penyebab tersebut. Fasilitas produksi harus
dirawat dan diatur sehingga efisien. Perawatan ini selain dapat mengoptimalkan
hasil juga dapat memperpanjang nilai masa manfaatnya.
Bahan baku sebaiknya bebas dari cacat dan jumlah yang diperlukan sebaiknya
tersedia saat dibutuhkan. Jumlah pergantian alat-alat yang diperlukan dalam
proses produksi sebaiknya diminimalkan dan proses produksi yang diperlukan
sebaiknya dipahami dengan baik sebelum produksi dimulai. Apabila pencegahan
adalah penting dalam membangun mutu, maka penilaian kinerja juga sama
pentingnya. Karyawan tidak hanya dilatih untuk melakukan tugasnya secara
lebih efisien, tetapi juga diberdayakan untuk mencari cara guna memperbaiki
mutu produk dan proses.
Inspeksi atas produksi guna mencari produk cacat juga penting, tetapi
diperlukan pendekatan secara dinamis yaitu dengan cara pengendalian proses
secara statistik guna memonitor mutu produk dan mengurangi variabilitasnya.
Pengendalian proses secara statistik adalah suatu metode untuk mengukur
dan memonitor variabilitas output selama proses produksi. Tingkat toleransi
dapat dinyatakan sebagai rentang output yang dapat diterima, dengan batas atas
dan batas bawah yang berkisar pada target tertentu atau rata-rata yang telah
ditentukan sebelumnya. Tujuan dari pengendalian proses secara statistik adalah
untuk menentukan kapan suatu proses harus dibetulkan. Tindakan korektif
tersebut dapat berupa hal yang sederhana seperti menyetel ulang mesin, tetapi
juga dapat berupa perbaikan atau pergantian mesin, atau bahkan desain ulang
suatu produk atau proses. Usaha-usaha perbaikan mutu harus diperluas ke
aktivitas-aktivitas pemasaran. Pengepakan, efektivitas iklan, metode penjualan,
citra produk, serta distribusi dan pengiriman produk harus dievaluasi dengan
tujuan untuk memperbaiki mutu dan layanan bagi pelanggan. Penilaian kerja
sebaiknya termasuk survei atas pelanggan saat ini untuk menentukan tingkat
kepuasan mereka terhadap produk.
Tidak ada cara yang instan untuk memperbaiki mutu. Perbaikan mutu secara
berkelanjutan dan terus-menerus memerlukan usaha konstan dari setiap orang
di dalam perusahaan. Inti dari konsep ini adalah gagasan bahwa kondisi ideal
bukanlah sesuatu absolut yang dapat diketahui, tetapi kondisi tersebut berubah
sebagai akibat dari usaha yang terus-menerus dari individu-individu yang
bekerjasama untuk memperbaiki produk. Proses perbaikan kualitas memerlukan
komitmen jangka panjang untuk perbaikan yang melibatkan secara seimbang
94
BAB 11 : THE COST OF QUALITY
antara aspek manusia dan aspek teknologi.
D. MENGUKUR DAN MELAPORKAN BIAYA MUTU
Biaya mutu perusahaan cukup tinggi yaitu sekitar 20% dari pendapatannya.
Pengukuran biaya mutu akan memberi insentif besar bagi perbaikan. Pelaporan
biaya mutu juga memberi arahan dengan mengindikasikan kesempatankesempatan untuk perbaikan yang substansial.
Kebanyakan dari biaya kegagalan berbagai macam produk dapat diukur
dan dilaporkan pada setiap periode (bulanan atau sesuai dengan keinginan
manajemen). Biaya kegagalan ini dapat ditelusuri dan dilaporkan untuk setiap
departemen atau pusat biaya sehingga laporan terinci memberikan cara untuk
mengidentifikasi masalah mutu yang harus diperhatikan oleh tim mutu (quality
assurance team). Sistem pelaporan biaya mutu penting bagi perusahaan terutama
untuk keperluan meningkatkan dan mengendalikan biaya mutu.
E. AKUNTANSI UNTUK KERUGIAN DALAM PROSES PRODUKSI
(PRODUCTION LOSSES) DI SISTEM PERHITUNGAN BIAYA
BERDASARKAN PESANAN
Kerugian produksi di sistem perhitungan biaya berdasarkan pesanan termasuk
biaya bahan baku sisa, biaya barang yang cacat dan biaya pengerjaan kembali
barang yang cacat. Salah satu cara untuk menarik perhatian dalam mengurangi
jenis kegagalan mutu semacam ini adalah menentukan biayanya kemudian
melaporkannya kepada manajemen puncak.
F. AKUNTANSI UNTUK BAHAN BAKU SISA (SCRAP MATERIAL)
Bahan baku sisa terdiri atas (1) serbuk atau sisa atau potongan-potongan
yang tertinggal setelah bahan baku diproses, (2) bahan baku cacat yang tidak
dapat digunakan maupun diretur ke pemasok dan (3) bagian-bagian yang
rusak akibat kecerobohan karyawan atau kegagalan mesin. Bahan baku sisa ini
kadangkala masih memiliki nilai ekonomis, tetapi ada juga yang sudah tidak
dapat dimanfaatkan sedikitpun. Meskipun demikian suatu catatan atas jumlah
atau nilai bahan baku sisa sebaiknya disimpan walaupun pada kenyataannya
tidak ada biaya yang dapat dibebankan ke persediaan bahan baku sisa tersebut.
Jumlah bahan baku sisa sebaiknya ditelusuri sepanjang waktu dan dianalisis
untuk menentukan apakah hal tersebut terjadi karena penggunaan bahan baku
yang tidak efisien dan apakah inefisiensi ini dapat dihilangkan sebagian ataupun
seluruhnya.
Perlakuan terhadap bahan baku sisa sangat tergantung oleh harga jual dari
bahan baku sisa tersebut. Jumlah yang diperoleh dari penjualan bahan baku
sisa dapat dipertanggungjawabkan dengan berbagai cara, selama alternatif yang
dipilih digunakan secara konsisten di setiap periodenya. Apabila harga jual
95
AKUNTANSI BIAYA
bahan baku sisa tidak signifikan biasanya tidak dilakukan pencatatan sampai saat
penjualan.
a) Hasil akumulasi penjualan bahan baku sisa dapat ditutup ke ikhtisar laba
rugi dan ditampilkan sebagai penjualan bahan baku sisa atau pendapatan
lain-lain. Ayat jurnal pada saat penjualan bahan baku sisa adalah sebagai
berikut:
Dr. Kas/ Piutang usaha500
Cr. Penjualan bahan baku sisa/ Pendapatan lain-lain
500
b) Hasil akumulasi penjualan bahan baku sisa dapat dikreditkan ke harga pokok
penjualan, sehingga mengurangi total biaya yang dibebankan ke pendapatan
penjualan untuk periode tersebut. Mengurangi harga pokok penjualan
menyebabkan peningkatan laba untuk periode tersebut yang sama halnya
dengan melaporkan hasil penjualan tersebut sebagai penjualan bahan baku
sisa atau pendapatan lain-lain. Ayat jurnal pada saat penjualan bahan baku
sisa adalah sebagai berikut:
Dr. Kas/ Piutang usaha
500
Cr. Harga pokok penjualan
500
c) Hasil akumulasi penjualan bahan baku sisa dapat dikreditkan ke pengendali
overhead pabrik, sehingga mengurangi biaya overhead pabrik dalam periode
tersebut. Apabila menggunakan tarif biaya overhead pabrik yang ditentukan
sebelumnya untuk dibebankan pada masing-masing pesanan, maka nilai
realisasi bersih dari bahan baku sisa yang diperkirakan untuk periode
tersebut harus diestimasi dan dikurangkan dari estimasi biaya overhead
pabrik sebelum tarif biaya overhead pabrik dihitung. Apabila tidak dilakukan
maka tarif biaya overhead pabrik akan dibebankan terlalu tinggi. Ayat jurnal
pada saat penjualan bahan baku sisa adalah sebagai berikut:
Dr. Kas/ Piutang usaha
500
Cr. Pengendali overhead pabrik
500
d) Jika bahan baku sisa dapat ditelusuri langsung ke masing-masing pesanan,
jumlah yang direalisasi dari penjualan bahan baku sisa dapat diperlakukan
sebagai pengurang biaya bahan baku yang dibebankan ke pesanan tersebut.
Biaya bahan baku di kartu biaya pesanan dikurangi dengan nilai bahan baku
sisa. Ayat jurnal pada saat penjualan bahan baku sisa adalah sebagai berikut:
Dr. Kas/ Piutang usaha
500
Cr. Barang dalam proses
500
Jika harga jual bahan baku sisa memiliki nilai yang signifikan, maka bahan
baku sisa akan dicatat sebagai ”Persediaan” dalam kartu persediaan pada
saat bahan baku sisa diserahkan oleh bagian produksi ke bagian gudang
sampai menunggu untuk dijual. Ayat jurnal pada saat penjualan bahan baku
sisa adalah sebagai berikut:
96
BAB 11 : THE COST OF QUALITY
Dr. Persediaan bahan baku sisa
xx
Cr. Barang dalam proses
xx
Jika bahan baku sisa merupakan hasil dari bahan baku cacat atau bagianbagian yang rusak, maka harus dianggap sebagai biaya kegagalan internal
yang seharusnya dapat dikurangi atau dihilangkan. Bahan baku sisa jenis
ini harus ditentukan dan dilaporkan ke manajemen. Manajemen sebaiknya
mengambil langkah-langkah untuk mengidentifikasikan penyebabnya.
G. AKUNTANSI UNTUK BARANG CACAT (SPOILED GOODS)
Barang cacat adalah unit yang selesai atau separuh selesai namun cacat dalam
hal tertentu. Barang cacat tidak dapat diperbaiki, baik secara teknis maupun
ekonomis. Contohnya produk plastik yang dibuat dari cetakan yang penyok atau
dicetak dengan warna yang salah, tidak dapat dibetulkan. Perlakuan akuntansi
untuk barang cacat tergantung pada jenis penyebabnya.
a) Barang cacat yang disebabkan oleh pelanggan seperti penggantian spesifikasi
setelah produksi dimulai. Jika barang cacat terjadi karena kesalahan
pelanggan, maka hal tersebut tidak boleh dianggap sebagai biaya mutu.
Pelanggan yang sebaiknya membayar jenis barang cacat seperti ini. Biaya
yang tidak tertutup dari penjualan barang cacat sebaiknya dibebankan ke
pesanan tersebut.
Contoh: PT X memproduksi 1.000 kursi atas pesanan PT Y dengan diberi
no job 101. Setelah selesai membuat 100 kursi, pelanggan merubah desain
sehingga kursi ini tidak dapat digunakan dan tidak dapat diperbaiki. PT X
dapat menjual 100 kursi tersebut dengan harga Rp 10 per kursi. Biaya untuk
memproduksi 100 kursi ditambahkan pada job 101 sehingga total biaya
untuk 1.100 kursi adalah Rp 38.500 (bahan baku Rp 22.000, tenaga kerja
langsung Rp 5.500 dan overhead pabrik Rp 11.000).
Saat produk selesai dan dikirim ke pelanggan maka ayat jurnalnya adalah
sebagai berikut:
Dr. Spoiled goods inventory
1.000
Dr. Cost of goods sold37.500
Cr. Work in process
38.500
Saat perusahaan menjual produknya dengan harga 150% dari cost maka ayat
jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Cash/ Account receivable 56.250
Cr. Sales56.250
Saat spoiled goods dijual maka ayat jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Cash/ Account receivable
1.000
Cr. Spoiled goods inventory
1.000
97
AKUNTANSI BIAYA
b) Barang cacat yang disebabkan oleh kegagalan internal seperti kecerobohan
karyawan atau rusaknya peralatan. Jika barang cacat terjadi karena kegagalan
internal, biaya yang tidak tertutup dari penjualan barang cacat sebaiknya
dibebankan ke pengendali overhead pabrik dan dilaporkan secara periodik
kepada manajemen. Jika biaya dari barang cacat cukup besar sehingga dapat
mendistorsi biaya produksi yang dilaporkan, maka sebaiknya dilaporkan
secara terpisah sebagai kerugian di laporan laba rugi. Jika barang cacat
memiliki nilai sisa, maka barang cacat tersebut harus disimpan sebagai
”Persediaan” sebesar nilai sisanya dan selisihnya (yang tidak tertutup oleh
nilai sisa tersebut) sebaiknya dibebankan ke pengendali overhead pabrik.
Apabila barang cacat dapat diprediksi sebelumnya tetapi tidak dapat
dihilangkan, tarif biaya overhead pabrik yang ditentukan sebelumnya harus
disesuaikan dengan memasukkan biaya barang cacat ke dalam total biaya
overhead pabrik. Pendekatan ini meningkatkan tarif biaya overhead pabrik
yang ditentukan sebelumnya untuk periode tersebut, yang pada akhirnya
akan meningkatkan biaya overhead pabrik yang dibebankan ke setiap
produk.
Contoh: sama seperti contoh di atas, hanya saja 100 kursi yang spoiled
diakibatkan kegagalan plastic mood.
Saat produk selesai dan dikirim ke pelanggan maka ayat jurnalnya adalah
sebagai berikut:
Dr. Spoiled goods inventory
1.000
Dr. FOH control 2.500
Dr. Cost of goods sold35.000
Cr. Work in process
38.500
Saat perusahaan menjual produknya dengan harga 150% dari cost maka ayat
jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Cash/ Account receivable 52.500
Cr. Sales52.500
Saat spoiled goods dijual maka ayat jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Cash/ Account receivable
1.000
Cr. Spoiled goods inventory
1.000
H. AKUNTANSI UNTUK PENGERJAAN KEMBALI (REWORK)
Pengerjaan kembali adalah proses untuk membetulkan barang cacat. Perlakuan
biaya pengerjaan kembali barang cacat sangat tergantung pada penyebab
terjadinya barang cacat tersebut. Jika disebabkan oleh hal-hal yang bersifat tidak
normal seperti sulitnya proses produksi atau karena kesalahan pelanggan, biaya
pengerjaan kembali dibebankan ke pesanan yang bersangkutan dan idealnya
ditutup oleh peningkatan harga jual.
98
BAB 11 : THE COST OF QUALITY
Contoh: PT X memproduksi 200 trailer dengan no job 101 atas pesanan PT
Y. Biaya-Biaya yang dibebankan pada job 101 adalah Rp 200.000, yang terdiri
dari:
Bahan baku = Rp 100.000
Tenaga kerja langsung = 200 trailer x 10 jam x Rp 10 per jam = Rp 20.000
Factory overhead applied = 200 trailer x 10 jam x Rp 40 per jam = Rp 80.000.
Sebelum dikirim pelanggan ingin menambahkan spring pada tiap-tiap trailer.
Biaya spring per trailer adalah Rp 40 dan butuh waktu ½ jam per trailer untuk
memasangnya. Biaya rework untuk job 101 adalah sebesar Rp 13.000, yang
terdiri dari:
Bahan baku = Rp 40 x 200 trailer = Rp 8.000
Tenaga kerja langsung = ½ jam x 200 trailer x Rp 10 per jam = Rp 1.000
Factory overhead applied = ½ jam x 200 trailer x Rp 40 per jam = Rp 4.000
Untuk mencatat biaya rework:
Dr. Work in process
13.000
Cr. Material 8.000
Cr. Payroll
1.000
Cr. Factory overhead applied
4.000
Saat perusahaan menjual produknya dengan harga 150% dari cost maka ayat
jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dr. Cash/ Account receivable
319.500
Cr. Sales319.500
Dr. Cost of goods sold 213.000
Cr. Work in process213.000
Jika disebabkan oleh hal yang bersifat normal atau kegagalan internal,
biaya pengerjaan kembali dibebankan pada seluruh produksi dengan cara
memperhitungkan biaya pengerjaan kembali ke dalam tarif biaya overhead
pabrik dan secara periodik dilaporkan ke manajemen.
Contoh: sama seperti contoh di atas, hanya saja pemasangan spring
disebabkan karena kesalahan karyawan dengan biaya rework yang sama.
Untuk mencatat biaya rework:
Dr. Factory overhead control
13.000
Cr. Material
8.000
Cr. Payroll
1.000
Cr. Factory overhead applied
4.000
Saat perusahaan menjual produknya dengan harga 150% dari cost maka ayat
jurnalnya adalah sebagai berikut:
99
AKUNTANSI BIAYA
Dr. Cash/ Account receivable
300.000
Cr. Sales300.000
Dr. Cost of goods sold 200.000
Cr. Work in process
200.000
I.
AKUNTANSI UNTUK KERUGIAN DALAM PROSES PRODUKSI
(PRODUCTION LOSSES) DI SISTEM PERHITUNGAN BIAYA
BERDASARKAN PROSES
Sebagaimana pada sistem perhitungan biaya berdasarkan pesanan, kerugian
produksi di sistem perhitungan biaya berdasarkan proses juga termasuk biaya
bahan baku sisa, biaya barang yang cacat dan biaya pengerjaan kembali barang
yang cacat. Penjualan bahan baku sisa, pendapatan lain-lain, harga pokok
penjualan, pengendali overhead pabrik atau barang dalam proses sebaiknya
dikreditkan untuk pendapatan yang diperoleh dari penjualan bahan baku sisa.
Perhitungan biaya berdasarkan proses mengambil biaya bahan baku, biaya
tenaga kerja dan biaya overhead pabrik yang dibebankan ke suatu departemen
atau pusat biaya (termasuk biaya dari persediaan awal) dan mengalokasikannya ke
unit-unit yang ditransfer keluar dari departemen tersebut serta ke unit-unit yang
masih ada di persediaan akhir departemen tersebut. Jika metode harga pokok
rata-rata tertimbang yang digunakan, biaya di persediaan awal ditambahkan
dengan biaya yang dibebankan ke departemen tersebut selama periode berjalan,
kemudian unit ekuivalen untuk setiap elemen biaya ditentukan. Setelah itu biaya
per unit ekuivalen dihitung untuk setiap elemen biaya. Biaya yang ditransfer
keluar dari departemen tersebut kemudian ditentukan dengan mengalikan total
biaya per unit ekuivalen dengan jumlah unit yang ditransfer keluar. Sisa biaya
di departemen tersebut tetap tinggal sebagai persediaan akhir. Jika terdapat unit
produk cacat atau hilang, biasanya harus dipertanggungjawabkan dengan suatu
cara tertentu.
Kecacatan yang Terjadi Akibat Kegagalan Internal (Abnormal)
Menurut weighted average method unit ekuivalen dihitung dengan rumus:
Biaya bahan baku:
Unit produk selesai= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian
biaya bahan baku pada barang dalam proses akhir
= xx
Unit cacat x tingkat penyelesaian
= xx +
= xx
Biaya tenaga kerja:
Unit produk selesai= xx
100
BAB 11 : THE COST OF QUALITY
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian
biaya tenaga kerja pada barang dalam proses akhir
= xx
Unit cacat x tingkat penyelesaian
= xx +
= xx
Biaya overhead pabrik:
Unit produk selesai= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian
biaya overhead pabrik pada barang dalam proses akhir
= xx
Unit cacat x tingkat penyelesaian
= xx +
= xx
Biaya per unit dihitung dengan cara membagi antara total biaya produksi
(biaya di persediaan awal dan biaya produksi yang dikeluarkan periode ini)
dengan unit ekuivalen masing-masing elemen biaya produksi.
Tri Color Company
Departemen Pencampuran
Laporan Biaya Produksi
untuk April 2013
Skedul Kuantitas
Persediaan awal
Bahan
Tenaga
Overhead
Baku
Kerja
Pabrik
Jumlah
800
Diterima dari departemen pewarnaan
2.000
Ditambah ke proses departemen pencampuran
5.000
7.800
Ditransfer
Ditranfer ke departemen pengalengan
5.800
Unit cacat
100%
100%
100%
1.000
Persediaan akhir
100%
50%
50%
1.000
7.800
Biaya Dibebankan ke Departemen
Total
Unit
Biaya
Biaya
Ekuivalen
Per unit
Biaya di persediaan awal:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 1.532
Bahan baku
Rp 1.692
Tenaga kerja
Rp
57
Overhead pabrik
Rp
114
Total biaya di persediaan awal
Rp 3.395
Biaya yang ditambahkan selama periode berjalan:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 12.000
7.800
Rp 1,7349
Bahan baku
Rp 16.940
7.800
Rp 2,3887
Tenaga kerja
Rp 3.660
7.300
Rp 0,5092
Overhead pabrik
Rp 7.320
7.300
Rp 1,0184
Total biaya yang ditambahkan selama periode berjalan
Rp 39.920
Total biaya dibebankan ke departemen
Rp 43.315
Biaya Dipertanggungjawabkan
Sebagai Berikut
Unit
Ditransfer ke departemen pengalengan
5.800
Spoiled dibebankan ke factory overhead control
Total
101
% Penye-
Unit
lesaian
Ekuivalen
Per Unit
Biaya
5.800
Rp 5,6512
Rp 32.777
100%
Biaya
Rp 5,6512
Total biaya di persediaan awal
Rp 3.395
Biaya yang ditambahkan selama periode berjalan:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 12.000
7.800
Bahan baku
Rp 16.940
7.800
Tenaga kerja
Rp 3.660
7.300
Overhead pabrik
Rp 7.320
7.300
Total biaya yang ditambahkan selama periode berjalan
Rp 39.920
Total biaya dibebankan ke departemen
Rp 43.315
Biaya Dipertanggungjawabkan
Rp 1,7349
Rp 2,3887
AKUNTANSI
BIAYA
Rp 0,5092
Rp 1,0184
Rp 5,6512
% Penye-
Unit
Biaya
Total
lesaian
Ekuivalen
Per Unit
Biaya
100%
5.800
Rp 5,6512
Rp 32.777
100%
100%
1.000
1.000
Rp 1,7349
Rp 1.735
1.000
Rp 2,3887
Rp 2.389
Tenaga kerja
1.000
100%
1.000
Rp 0,5092
Rp
Overhead pabrik
1.000
100%
1.000
Rp 1,0184
Rp 1.018
Sebagai Berikut
Unit
Ditransfer ke departemen pengalengan
5.800
Biaya departemen sebelumnya
1.000
Bahan baku
Spoiled dibebankan ke factory overhead control
509
Rp 5.651
Persediaan barang dalam proses akhir:
Biaya departemen sebelumnya
1.000
100%
1.000
Rp 1,7349
Rp 1.735
Jurnal:
Dr. Work in process-canning department
32.777
Cr. Work in process-mixing department
32.777
Dr. Spoiled goods inventory
5.651
Cr. Work in process-mixing department
5.651
Menurut FIFO method unit ekuivalen dihitung dengan rumus:
Biaya bahan baku:
Unit barang dalam proses awal x (100% - tingkat penyelesaian
biaya bahan baku pada barang dalam proses awal)
= xx
Unit produk selesai - unit barang dalam proses awal
= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
bahan baku pada barang dalam proses akhir
= xx
Unit cacat x tingkat penyelesaian
= xx +
= xx
Biaya tenaga kerja:
Unit barang dalam proses awal x (100% - tingkat penyelesaian
biaya tenaga kerja pada barang dalam proses awal)
= xx
Unit produk selesai - unit barang dalam proses awal
= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
tenaga kerja pada barang dalam proses akhir
= xx
Unit cacat x tingkat penyelesaian
= xx +
= xx
Biaya overhead pabrik:
Unit barang dalam proses awal x (100% - tingkat penyelesaian
biaya overhead pabrik pada barang dalam proses awal)
= xx
Unit produk selesai - unit barang dalam proses awal
= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
overhead pabrik pada barang dalam proses akhir
= xx
Unit cacat x tingkat penyelesaian
= xx +
= xx
102
BAB 11 : THE COST OF QUALITY
Biaya per unit dihitung dengan cara membagi antara total biaya produksi yang
dikeluarkan periode ini (tidak termasuk biaya di persediaan awal) dengan unit
ekuivalen masing-masing elemen biaya produksi.
Tri Color Company
Departemen Pencampuran
Laporan Biaya Produksi
untuk April 2013
Skedul Kuantitas
Persediaan awal
Bahan
Tenaga
Overhead
Baku
Kerja
Pabrik
40%
70%
70%
Jumlah
800
Diterima dari departemen pewarnaan
2.000
Ditambah ke proses departemen penca mpuran
5.000
7.800
Ditranfer ke departemen pengalengan
5.800
Unit cacat
100%
100%
100%
1.000
Persediaan akhir
100%
50%
50%
1.000
7.800
Biaya Dibebankan ke Departemen
Total
Unit
Biaya
Biaya
Ekuivalen
Per unit
Biaya di persediaan awal:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 1.532
Bahan baku
Rp 1.692
Tenaga kerja
Rp
57
Overhead pabrik
Rp
114
Total biaya di persediaan awal
Rp 3.395
Biaya yang ditambahkan selama periode berjalan:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 12.000
7.000
Rp 1,7143
Bahan baku
Rp 16.940
7.480
Rp 2,2647
Tenaga kerja
Rp 3.660
6.740
Rp 0,5430
Overhead pabrik
Rp 7.320
6.740
Rp 1,0860
Total biaya yang ditambahkan selama periode berjalan
Rp 39.920
Total biaya dibebankan ke departemen
Rp 43.315
Biaya Dipertanggungjawabkan
Sebagai Berikut
Unit
Rp 5,6080
%
Penye-
Unit
Biaya
Total
lesaian
Ekuivalen
Per Unit
Biaya
Ditransfer ke departemen pengalengan:
Dari persediaan a wal
Rp 3.395
Biaya yang masih harus diselesaikan:
Biaya departeme n sebelumnya
800
0%
0
Rp 1,7143
0
Bahan baku
800
60%
480
Rp 2,2647
Rp 1.087
Tenaga kerja
800
30%
240
Rp 0,5430
Rp
130
Overhead pabrik
800
30%
240
Rp 1,0860
Rp
261
5.000
100%
5.000
Rp 5,6080
Rp 4.873
Dimulai dan dise lesaikan selama periode
Rp 28.040
103
AKUNTANSI BIAYA
Jurnal:
Dr. Work in process-canning department
32.913
Cr. Work in process-mixing department
32.913
Dr. Spoiled goods inventory5.608
Cr. Work in process-mixing department
5.608
Kecacatan yang Terjadi Akibat Kegagalan Eksternal (Normal)
Menurut weighted average method unit ekuivalen dihitung dengan rumus:
Biaya bahan baku:
Unit produk selesai= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
bahan baku pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya tenaga kerja:
Unit produk selesai= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
tenaga kerja pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya overhead pabrik:
Unit produk selesai= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
overhead pabrik pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya per unit dihitung dengan cara membagi antara total biaya produksi
(biaya di persediaan awal dan biaya produksi yang dikeluarkan periode ini)
dengan unit ekuivalen masing-masing elemen biaya produksi.
Tri Color Company
Departemen Pencampuran
Laporan Biaya Produksi
untuk April 2013
Skedul Kuantitas
Bahan
Tenaga
Overhead
Baku
Kerja
Pabrik
Persediaan awal
Jumlah
800
Diterima dari departeme n pewarnaan
2.000
Ditambah ke proses departemen pencampuran
5.000
7.800
Ditranfer ke departemen pengalenga n
5.800
Unit cacat
100%
100%
100%
1.000
Persediaan akhir
100%
50%
50%
1.000
7.800
Biaya Dibebankan ke Departe men
Total
Unit
Bi aya
Biaya
Ekuivalen
Per unit
Biaya di persediaan awal:
Biaya depart emen sebelumnya
Rp 1.532
Bahan baku
Rp 1.692
Tenaga kerja
Rp
57
O verhead pabrik
Rp
114
Total biaya di persediaan awal
Rp 3.395
Biaya yang ditambahkan selama periode berj alan:
104
Biaya departeme n sebelumnya
Rp 12.000
6.800
Rp 1,99
Bahan baku
Rp 16.940
6.800
Rp 2,74
Tenaga kerja
Rp 3.660
6.300
Rp 0,59
Overhead pabrik
Rp 7.320
6.300
Rp 1,18
Total biaya yang ditambahkan sela ma periode berjalan
Rp 39.920
Total biaya dibebankan ke departemen
Rp 43.315
Rp 6,50
Biaya Dibebankan ke Departe men
persediaan awal:
BABBiaya
11 : THEdiCOST
OF QUALITY
Total
Unit
Bi aya
Biaya
Ekuivalen
Per unit
Biaya depart emen sebelumnya
Rp 1.532
Bahan baku
Rp 1.692
Tenaga kerja
Rp
57
O verhead pabrik
Rp
114
Total biaya di persediaan awal
Rp 3.395
Biaya yang ditambahkan selama periode berj alan:
Biaya departeme n sebelumnya
Rp 12.000
6.800
Rp 1,99
Bahan baku
Rp 16.940
6.800
Rp 2,74
Tenaga kerja
Rp 3.660
6.300
Rp 0,59
Overhead pabrik
Rp 7.320
6.300
Rp 1,18
Total biaya yang ditambahkan sela ma periode berjalan
Rp 39.920
Total biaya dibebankan ke departemen
Rp 43.315
Biaya Dipertanggungjawabkan
Rp 6,50
% Penye-
Unit
Biaya
Total
lesaian
Ekuivalen
Per Unit
Biaya
100%
5.800
Rp 6,50
1.000
100%
1.000
Rp 1,99
Rp 1.990
1.000
100%
1.000
Rp 2,74
Rp 2.740
Tenaga kerja
1.000
50%
500
Rp 0,59
Rp
295
O verhead pabrik
1.000
50%
500
Rp 1,18
Rp
590
Sebagai Berikut
Uni t
Ditransfer ke depart emen pengalengan
5.800
Biaya departeme n sebelumnya
Bahan baku
Rp 37.700
Persediaan barang dalam proses akhir:
Rp 5.615
Total biaya dipert anggungja wabkan
Jurnal:
Dr. Work in process-canning department
Cr. Work in process-mixing department
Rp 43.315
37.700
37.700
Menurut FIFO method unit ekuivalen dihitung dengan rumus:
Biaya bahan baku:
Unit barang dalam proses awal x (100% - tingkat penyelesaian
biaya bahan baku pada barang dalam proses awal)
= xx
Unit produk selesai - unit barang dalam proses awal
= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
bahan baku pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya tenaga kerja:
Unit barang dalam proses awal x (100% - tingkat penyelesaian
biaya tenaga kerja pada barang dalam proses awal)
= xx
Unit produk selesai - unit barang dalam proses awal
= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
tenaga kerja pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
Biaya overhead pabrik:
Unit barang dalam proses awal x (100% - tingkat penyelesaian
biaya overhead pabrik pada barang dalam proses awal)
= xx
Unit produk selesai - unit barang dalam proses awal
= xx
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian biaya
overhead pabrik pada barang dalam proses akhir
= xx +
= xx
105
Unit produk selesai
Unit barang dalam proses akhir x tingkat penyelesaian
biaya overhead pabrik pada barang dalam proses akhir
Unit cacat x tingkat penyelesaian
= xx
= xx
AKUNTANSI
= xxBIAYA
+
= xx
Biaya per unit dihitung dengan cara membagi antara total biaya
produksi
persediaan
danantara
biaya
produksi
yang
Biaya(biaya
per unit di
dihitung
dengan caraawal
membagi
total biaya
produksi
yang dikeluarkan
periode
(tidak termasuk
biaya di persediaan
awal) dengan
dikeluarkan
periode
ini) ini
dengan
unit ekuivalen
masing-masing
elemen
unitproduksi.
ekuivalen masing-masing elemen biaya produksi.
biaya
Tri Color Company
Departemen Pencampuran
Laporan Biaya Produksi
untuk April 2013
Skedul Kuantitas
Persediaan awal
Bahan
Tenaga
Overhead
Baku
Kerja
Pabrik
Jumlah
800
Diterima dari departemen pewarnaan
2.000
Ditambah ke proses departemen pencampuran
5.000
7.800
Ditranfer ke departemen pengalengan
5.800
Unit cacat
100%
100%
100%
1.000
Persediaan akhir
100%
50%
50%
1.000
7.800
Biaya Dibebankan ke Departemen
Total
Unit
Biaya
Biaya
Ekuivalen
Per unit
Biaya di persediaan awal:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 1.532
Bahan baku
Rp 1.692
Tenaga kerja
Rp
57
Overhead pabrik
Rp
114
Total biaya di persediaan awal
Rp 3.395
Biaya yang ditambahkan selama periode berjalan:
Biaya departemen sebelumnya
Rp 12.000
7.800
Rp 1,7349
Bahan baku
Rp 16.940
7.800
Rp 2,3887
Tenaga kerja
Rp 3.660
7.300
Rp 0,5092
Overhead pabrik
Rp 7.320
7.300
Rp 1,0184
Total biaya yang ditambahkan selama periode berjalan
Rp 39.920
Total biaya dibebankan ke departemen
Rp 43.315
Biaya Dipertanggungjawabkan
Rp 5,6512
% Penye-
Unit
Biaya
Total
lesaian
Ekuivalen
Per Unit
Biaya
5.800
Rp 5,6512
Rp 32.777
100%
100%
1.000
1.000
Rp 1,7349
Rp 1.735
Rp 2,3887
Rp 2.389
1.000
100%
1.000
Rp 0,5092
Rp
1.000
100%
1.000
Rp 1,0184
Rp 1.018
Sebagai Berikut
Unit
Ditransfer ke departemen pengalengan
5.800
100%
Biaya departemen sebelumnya
1.000
Bahan baku
1.000
Tenaga kerja
Spoiled dibebankan ke factory overhead control
Overhead pabrik
509
Rp 5.651
Persediaan barang dalam proses akhir:
Biaya departemen sebelumnya
1.000
100%
Jurnal:
Dr. Work in process-canning department
106
Cr. Work in process-mixing department
106
1.000
Rp 1,7349
37.744
Rp 1.735
37.744
BAB
12
BY PRODUCTS DAN JOINT PRODUCTS
A. PENDAHULUAN
Suatu produk disebut produk utama (main product) apabila proses produksi
gabungan menghasilkan hanya satu produk dengan nilai penjualan lebih tinggi
dibandingkan dengan nilai penjualan dari produk-produk lainnya. Suatu produk
disebut produk gabungan (joint product) apabila proses produksi gabungan
menghasilkan dua atau lebih produk dengan nilai penjualan lebih tinggi
dibandingkan dengan nilai penjualan dari produk-produk lainnya. Suatu produk
disebut produk sampingan (by product) apabila produk-produk lainnya dari suatu
proses produksi gabungan memiliki nilai penjualan lebih rendah dibandingkan
dengan nilai penjualan sebagai produk utama atau produk gabungan. Contoh:
apabila kayu gelondongan diproses menjadi papan kayu dan kepingan kayu maka
papan kayu adalah produk utama dan kepingan kayu adalah produk sampingan.
Apabila kayu gelondongan diproses menjadi papan kayu halus, papan kayu dan
kepingan kayu maka papan kayu halus dan papan kayu adalah produk gabungan
sementara kepingan kayu adalah produk sampingan. Produk gabungan, produk
utama dan produk sampingan merupakan produk-produk berbeda yang
dihasilkan secara simultan melalui biaya gabungan (joint cost) dari serangkaian
proses produksi.
Joint cost tidak sama dengan biaya bersama (common cost). Joint cost timbul
apabila proses produksi menghasilkan dua atau lebih produk. Common cost timbul
apabila sejumlah produk dihasilkan dengan menggunakan sumber daya yang
tidak dapat dipisahkan, misalnya biaya set up untuk suatu batch yang meliputi
sejumlah produk. Biaya gabungan adalah biaya-biaya dari suatu proses produksi
yang menghasilkan beberapa produk secara bersamaan. Biaya gabungan yang
terjadi berupa satu jumlah total untuk semua produk yang tidak dapat dibagi dan
bukannya penjumlahan dari biaya individual masing-masing produk. Di dalam
biaya gabungan terdapat bahan baku, tenaga kerja dan overhead pabrik. Biaya
gabungan terjadi sebelum titik pemisah (split off point). Suatu titik dalam proses
produksi gabungan dimana dua atau lebih produk mulai dapat diidentifikasi
secara terpisah menjadi masing-masing produk disebut titik pemisah. Pada titik
107
AKUNTANSI BIAYA
pemisah, beberapa macam produk gabungan telah merupakan produk akhir
yang dapat dijual kepada pelanggan sedangkan beberapa yang lainnya masih
memerlukan proses lebih lanjut. Biaya pemrosesan lebih lanjut (separable product
cost/ processing cost) adalah biaya yang dapat diidentifikasikan langsung pada
masing-masing produk sehingga tidak memerlukan alokasi sedangkan biaya
gabungan memerlukan alokasi ke masing-masing produk. Pada atau di luar titik
pemisah, keputusan yang berkaitan dengan penjualan atau melanjutkan proses
dari setiap produk yang dapat diidentifikasi dapat dibuat terpisah dari keputusan
akan produk-produk lainnya. Keputusan menjual atau memproses lebih lanjut
adalah keputusan jangka pendek yang tidak rutin tentang apakah akan menjual
sebuah produk pada tahap produksi tertentu atau memprosesnya lebih lanjut
dengan harapan akan memperoleh tambahan pemasukan. Untuk memproses
lebih lanjut atau tidak yang dijadikan pertimbangan adalah pendapatan lebih
besar dari biaya.
B. KESULITAN DALAM MENGHITUNG BIAYA PRODUK
SAMPINGAN DAN PRODUK GABUNGAN
Biaya gabungan dialokasikan karena berbagai alasan antara lain adalah: a)
Untuk menentukan nilai persediaan dan perhitungan harga pokok produk
untuk pelaporan keuangan eksternal menurut Standar Akuntansi Keuangan, b)
Untuk penghitungan penyelesaian asuransi guna klaim kerusakan yang dibuat
berdasarkan informasi biaya oleh perusahaan yang memiliki produk gabungan,
produk utama atau produk sampingan. Masalah pokok yang dihadapi dalam
mengalokasikan biaya gabungan adalah karena sifatnya yang indivisible artinya
biaya gabungan tidak dapat di identifikasikan secara spesifik dengan setiap jenis
produk yang dihasilkan secara simultan melalui proses produksinya. Oleh karena
itu metode alokasi yang tepat harus dipakai sebagai dasar dalam mengalokasikan
biaya gabungan ke masing-masing produk.
C. METODE UNTUK MENGHITUNG BIAYA PRODUK SAMPINGAN
Metode untuk menghitung biaya produk sampingan terbagi atas dua kategori.
Kategori pertama, biaya produk gabungan tidak dialokasikan ke produk
sampingan. Dalam kategori ini ada dua metode, metode 1 hasil penjualan dari
produk sampingan langsung dimasukkan ke dalam laporan laba rugi sebagai salah
satu dari empat kategori ini yaitu: pendapatan lain-lain, tambahan pendapatan
penjualan, pengurang harga pokok penjualan dari produk utama dan pengurang
total biaya produk utama. Dalam metode 2, hasil penjualan dari penjualan
produk sampingan dikurangi dengan biaya penjualan dan pemasaran serta
biaya administrasi dan umum atas produk sampingan, kemudian dikurangi lagi
dengan biaya pemrosesan lebih lanjut atas produk sampingan. Hasil penjualan
108
BAB 12 : BY PRODUCTS DAN JOINT PRODUCTS
tersebut akan dimasukkan ke dalam laporan laba rugi sebagai salah satu dari
empat kategori seperti metode pertama yang disebutkan di atas.
Dalam kategori kedua untuk menghitung biaya produk sampingan, sebagian
biaya produk gabungan dialokasikan ke produk sampingan. Alokasi biaya
gabungan seperti ini hampir sama dengan perlakuan terhadap produk gabungan.
Nilai persediaan didasarkan pada besarnya biaya gabungan yang dialokasikan
ditambah dengan biaya pemprosesan lebih lanjut setelah titik pemisah. Dalam
kategori ini, ada dua metode yang digunakan yaitu metode 3 yang merupakan
metode biaya penggantian (replacement cost method) dan metode 4 yaitu metode
nilai pasar, atau yang juga dikenal sebagai metode pembatalan atau pembalikkan
biaya (reversal cost method).
D. METODE ALOKASI BIAYA GABUNGAN BERSAMA KE PRODUK
GABUNGAN
Biaya gabungan dapat dialokasikan ke produk gabungan menggunakan salah
satu dari empat metode berikut ini:
a) Metode harga pasar, berdasarkan harga pasar relatif dari masing-masing
produk.
b) Metode biaya rata-rata per unit.
c) Metode rata-rata tertimbang, berdasarkan pada faktor pembobotan yang
telah ditentukan sebelumnya.
d) Metode unit kuantitatif, berdasarkan pada ukuran fisik unit seperti berat,
ukuran linear atau volume.
Metode Harga Pasar
Pendukung metode harga pasar sering berpendapat bahwa harga pasar dari
produk apapun sampai batas tertentu merupakan manifestasi dari biaya yang
dikeluarkan untuk produksinya. Dengan kata lain, jika bukan karena biaya,
maka harga jual tidak akan ada, tetapi berdasarkan definisinya, usaha yang
diperlukan untuk menghasilkan setiap produk gabungan tidak dapat ditentukan.
Jika dapat ditentukan, maka alokasi dapat dihitung berdasarkan jumlah relatif
dari usaha yang diperlukan untuk setiap produk gabungan. Argumen lain untuk
menggunakan harga pasar guna mengalokasikan biaya gabungan adalah bahwa
metode ini netral, metode ini tidak mempengaruhi profitabilitas relatif dari
produk gabungan.
Produk Gabungan yang Dapat Dijual Pada Titik Pemisah
Metode harga pasar mengalokasikan biaya gabungan berdasarkan harga
pasar relatif dari produk gabungan. Metode ini menggunakan total harga pasar
dari setiap produk yaitu jumlah unit yang diproduksi dikalikan dengan harga
109
AKUNTANSI BIAYA
jual per unit. Untuk mengilustrasikan hal ini, asumsikan produk gabungan A,
B, C dan D diproduksi dengan biaya gabungan Rp 120.000. Kuantitas yang
diproduksi adalah A = 20.000 unit, B = 15.000 unit, C = 10.000 unit dan D =
15.000 unit. Produk A dijual seharga Rp 0,25, B seharga Rp 3, C seharga Rp 3,5
dan D seharga Rp 5. Harga ini merupakan harga pasar dari produk tersebut pada
titik pemisah. Dengan kata lain, diasumsikan bahwa produk-produk tersebut
dapat dijual pada titik pemisah. Manajemen mungkin saja memutuskan bahwa
akan lebih menguntungkan jika produk tertentu diproses lebih lanjut sebelum
dijual, namun hal tersebut tidak akan mengubah penggunaan harga jual pada
titik pemisah sebagai dasar alokasi biaya gabungan. Berikut ini ilustrasi alokasi
biaya gabungan:
Produk
A
B
C
D
Total
Unit
produksi
20.000
15.000
10.000
15.000
Harga pasar
per unit
pada titik
pemisah
Rp 0,25
3,00
3,50
5,00
Total
harga
pasar
Rp 5.000
45.000
35.000
75.000
Rp 160.000
Rasio nilai
produk
terhadap
harga pasar
3,125%
28,125%
21,875%
46,875%
100,00%
Alokasi
biaya
gabungan
Rp 3.750
33.750
26.250
56.250
Rp 120.000
Hasil yang sama juga akan diperoleh apabila total biaya gabungan (Rp
120.000) dibagi dengan total harga pasar keempat produk (Rp 160.000). Rasio
yang dihasilkan sebesar 0,75 adalah rasio biaya gabungan dari setiap produk
terhadap harga pasarnya. Dengan mengalikan harga pasar dengan rasio tersebut,
maka biaya gabungan dialokasikan sama sebagaimana ditunjukkan di tabel
sebelumnya.
Berdasarkan metode harga pasar, setiap produk gabungan menghasilkan
persentase laba kotor yang sama, dengan asumsi unit dijual tanpa pemrosesan
lebih lanjut. Hal ini dapat diilustrasikan sebagai berikut dan asumsikan tidak ada
persediaan awal.
Unit penjualan
Unit persediaan akhir
Penjualan
Biaya produksi
Dikurangi
persediaan
akhir
Harga pokok penjualan
Laba kotor
Persentase laba kotor
Total
52.000
8.000
Rp 138.500
Rp 120.000
Rp 16.125
A
18.000
2.000
Rp 4.500
Rp 3.750
Rp 375*
B
12.000
3.000
Rp 36.000
Rp 33.750
Rp 6.750
C
8.000
2.000
Rp 28.000
Rp 26.250
Rp 5.250
D
14.000
1.000
Rp 70.000
Rp 56.250
Rp 3.750
Rp 103.875
Rp 34.625
25%
Rp 3.375
Rp 1.125
25%
Rp 27.000
Rp 9.000
25%
Rp 21.000
Rp 7.000
25%
Rp 52.500
Rp 17.500
25%
*) Alokasi biaya gabungan Rp 3.750 : 20.000 unit produksi = Rp 0,1875; Rp
0,1875 x 2.000 unit di persediaan akhir = Rp 375
110
BAB 12 : BY PRODUCTS DAN JOINT PRODUCTS
Produk Gabungan yang Tidak Dapat Dijual Pada Titik Pemisah
Produk yang tidak dapat dijual di titik pemisah memerlukan pemrosesan
lebih lanjut sebelum dapat dijual. Untuk mengilustrasikan alokasi ini, asumsi
berikut ini ditambahkan ke contoh sebelumnya:
Produk
A
B
C
D
Harga pasar final per unit
Rp 0,50
Rp 5,00
Rp 4,50
Rp 8,00
Biaya pemrosesan lebih lanjut (setelah titik pemisah)
Rp 2.000
Rp 10.000
Rp 10.000
Rp 28.000
Untuk memperoleh dasar alokasi, biaya pemrosesan lebih lanjut dikurangi
dari harga pasar final untuk mendapatkan harga pasar hipotetis. Biaya penjualan
dan pemasaran serta biaya administrasi dan umum yang dapat ditelusuri
langsung ke produk tertentu, serta estimasi untuk laba juga harus dikurangi jika
jumlahnya berbeda secara proporsional untuk produk gabungan yang berbeda.
Tabel berikut ini mengindikasikan langkah-langkah yang harus diambil:
Produk
A
B
C
D
Total
Harga
pasar
final
per
unit
Rp 0,50
5,00
4,50
8,00
Unit
produksi
20.000
15.000
10.000
15.000
Harga
pasar final
Rp 10.000
75.000
45.000
120.000
Rp 250.000
Biaya
pemrosesan
lebih lanjut
Rp 2.000
10.000
10.000
28.000
Rp 50.000
Harga
pasar
hipotetis*
Rp 8.000
65.000
35.000
92.000
Rp 200.000
Alokasi
biaya
gabungan
**
Rp 4.800
39.000
21.000
55.200
Rp 120.000
Total biaya
produksi
Rp 6.800
49.000
31.000
83.200
Rp 170.000
*) Pada titik pemisah
**) Persentase untuk mengalokasikan biaya gabungan:
Total biaya gabungan/ total harga pasar hipotetis = Rp 120.000/ Rp 200.000 = 60%
60% x harga pasar hipotetis = alokasi biaya gabungan
***) Persentase biaya produksi dihitung dengan membagi total biaya produksi dengan
harga pasar final misalnya: Rp 49.000/ Rp 75.000 = 65,3% untuk produk B dan
Rp 170.000/ Rp 250.000 = 68% untuk semua produk
Laporan laba rugi berikut ini menggunakan jumlah unit terjual yang sama
dengan yang digunakan di ilustrasi sebelumnya, tetapi harga jual telah dinaikkan
sebagai akibat dari pemrosesan lebih lanjut:
111
AKUNTANSI BIAYA
Total
A
B
52.000
18.000
12.000
8.000
14.000
8.000
2.000
3.000
2.000
1.000
Rp 217.000
Rp 9.000
Rp 60.000
Rp 36.000
Rp 112.000
Biaya gabungan
Rp 120.000
Rp 4.800
Rp 39.000
Rp 21.000
Rp 55.200
Biaya pemrosesan lebih lanjut
Rp 50.000
Rp 2.000
Rp 10.000
Rp 10.000
Rp 28.000
Total biaya produksi
Rp 170.000
Rp 6.800
Rp 49.000
Rp 31.000
Rp 83.200
Dikurangi persediaan akhir
Rp 22.227
Rp 680*
Rp 9.800
Rp 6.200
Rp 5.547
Harga pokok penjualan
Rp 147.773
Rp 6.120
Rp 39.200
Rp 24.800
Rp 77.653
Laba kotor
Rp 69.227
Rp 2.880
Rp 20.800
Rp 11.200
Rp 34.347
32%
32%
35%
31%
31%
Unit penjualan
Unit persediaan akhir
Penjualan
C
D
Harga pokok penjualan:
Persentase laba kotor
*) Total biaya produksi Rp 6.800 : 20.000 unit produksi = Rp 0,34 x 2.000 unit
di persediaan akhir = Rp 680
Dalam tabel berikut ini, laba kotor dikurangi dari harga jual untuk menentukan
total biaya produksi. Total biaya produksi kemudian dikurangi dengan biaya
pemrosesan lebih lanjut dari setiap produk untuk menentukan alokasi biaya
gabungan.
Total
A
B
C
D
Harga jual final
Rp 250.000
Rp 10.000
Rp 75.000
Rp 45.000
Rp 120.000
Dikurangi laba kotor
Rp 80.000
Rp 3.200
Rp 26.000
Rp 14.000
Rp 36.800
Total biaya produksi
Rp 170.000
Rp 6.800
Rp 49.000
Rp 31.000
Rp 83.200
Biaya pemrosesan lebih lanjut
Rp 50.000
Rp 2.000
Rp 10.000
Rp 10.000
Rp 28.000
Biaya gabungan
Rp 120.000
Rp 4.800
Rp 39.000
Rp 21.000
Rp 55.200
Metode Biaya Rata-Rata Per Unit
Metode biaya rata-rata per unit berusaha untuk mengalokasikan biaya
gabungan ke produk gabungan sedemikian rupa sehingga setiap produk menerima
alokasi biaya gabungan per unit dalam jumlah yang sama, yang disebut biaya ratarata per unit. Biaya rata-rata per unit diperoleh dengan cara membagi total biaya
gabungan dengan total jumlah unit yang diproduksi. Ketika unit yang diproduksi
tidak diukur dengan satuan yang sama dan harga pasar per unit berbeda secara
signifikan maka metode ini sebaiknya tidak digunakan. Dengan menggunakan
angka-angka dari contoh untuk metode harga pasar, metode biaya rata-rata per
unit dapat diilustrasikan sebagai berikut: Total biaya gabungan/ total jumlah unit
yang diproduksi = Rp 120.000/ 60.000 unit = Rp 2 per unit.
112
BAB 12 : BY PRODUCTS DAN JOINT PRODUCTS
Produk Unit produksi Alokasi biaya gabungan
A
20.000
Rp 40.000
B
15.000
30.000
C
10.000
20.000
D
15.000
30.000
60.000
Rp 120.000
Metode Rata-Rata Tertimbang
Dalam beberapa kasus, metode biaya rata-rata per unit tidak memberikan
jawaban yang memuaskan atas masalah alokasi biaya gabungan, karena masingmasing produk dari berbagai produk gabungan berbeda secara signifikan. Dalam
kasus semacam itu, faktor pembobotan yang telah ditentukan sebelumnya
dapat diberikan ke setiap unit. Faktor pembobotan didasarkan pada atributatribut seperti ukuran unit, tingkat kesulitannya, waktu yang diperlukan
untuk memproduksi unit tersebut, perbedaan dalam jenis tenaga kerja yang
digunakan dan jumlah bahan baku yang digunakan. Barang jadi dari semua
jenis produk dikalikan dengan faktor pembobotan guna menghitung dasar
untuk mengalokasikan biaya gabungan. Untuk tujuan ilustrasi, asumsi faktor
pembobotan yang dibebankan ke keempat produk di contoh sebelumnya adalah
sebagai berikut:
Produk A = 3 poin
Produk B = 12 poin
Produk C = 13,5 poin
Produk D = 15 poin
Menggunakan data dari contoh sebelumnya, alokasi biaya gabungan
diilustrasikan sebagai berikut:
Produk
A
B
C
D
Unit produksi
20.000
15.000
10.000
15.000
Poin
3
12
13,5
15
Rata-rata
tertimbang
60.000
180.000
135.000
225.000
600.000
Biaya per
unit*
Rp 0,20
0,20
0,20
0,20
Alokasi biaya
gabungan
Rp 12.000
36.000
27.000
45.000
Rp 120.000
*Total biaya gabungan/ total rata-rata tertimbang = Rp 120.000/ 600.000 unit = Rp 0,2
per unit
Metode Unit Kuantitatif
Metode unit kuantitatif mengalokasikan biaya gabungan berdasarkan satuan
pengukuran yang sama, misalnya pon, galon, ton atau meter persegi. Jika produk
gabungan tidak bisa diukur dalam satuan ukuran yang sama, maka ukuran
tersebut dikonversikan ke satuan yang sama. Misalnya, ketika arang diproduksi,
batu bara, benzol, amonia sulfat dan gas juga ikut diproduksi dan masing-masing
113
AKUNTANSI BIAYA
diukur dalam satuan yang berbeda. Tabel berikut ini mengilustrasikan metode
unit kuantitatif, menggunakan berat sebagai dasar alokasi biaya gabungan dengan
asumsi biaya batu bara adalah sebesar Rp 40 per ton.
Produk
Arang
Batu bara
Benzol
Amonia sulfat
Gas
Limbah (air)
Total
Produk yang
diperoleh per ton
batu bara (dalam
pon)
1.320,0 lbs
120,0
21,9
26,0
412,1
100,0
2.000,0 lbs
D istribusi limbah
ke produk yang
dihasilkan
69,474 lbs*
6,316
1,153
1,368
21,689
100,000 lbs
Bobot produk yang
dihasilkan setelah
revisi
1.389,474 lbs
126,316
23,053
27,368
433,789
Biaya per produk
per ton batu bara
Rp 27,790**
2,526
0,461
0,547
8,676
Rp
40,000
* [1.320 : (2.000 – 100)] x 100 = 69,474
** (1.389,474 : 2.000) x Rp 40 = Rp 27,790
Metode biaya rata-rata per unit, metode rata-rata tertimbang dan metode unit
kuantitatif dapat menghasilkan biaya produk yang melebihi harga pasar dari satu
atau lebih produk gabungan. Akibatnya, produk gabungan tersebut nampaknya
tidak menguntungkan sementara produk gabungan yang lain tampaknya
menguntungkan. Oleh karena pilihan cara perhitungan biaya mempengaruhi
biaya produk dan merupakan pilihan yang arbitrer, maka biasanya dianggap
bahwa metode perhitungan biaya yang dipilih tidak boleh mengakibatkan rugi
artifisial (rugi untuk salah satu produk gabungan sementara untung untuk
produk gabungan yang lain).
E. ANALISIS BIAYA GABUNGAN UNTUK PENGAMBILAN
KEPUTUSAN
Biaya gabungan tidak harus dialokasikan pada produk gabungan yang digunakan
dalam mengambil keputusan penetapan harga untuk setiap produk gabungan
karena semua alokasi biaya gabungan ke produk bersifat subyektif. Tidak ada
hubungan sebab akibat yang mengidentifikasi sumber yang diminta oleh
setiap produk gabungan yang kemudian dapat digunakan sebagai dasar untuk
menetapkan harga. Harus diingat bahwa harga jual mengendalikan alokasi biaya
gabungan namun alokasi biaya gabungan tidak mengalokasikan harga jual.
Potensi timbulnya konflik di antara konsep biaya yang digunakan untuk
pengambilan keputusan dan untuk mengevaluasi kinerja para manajer bisa juga
muncul dalam keputusan menjual atau memproses lebih lanjut. Konflik antara
pengambilan keputusan dan evaluasi kinerja akan berkurang jika menggunakan
metode alokasi biaya gabungan yang mengalokasikan biaya berdasarkan
pendapatan yang umumnya menghasilkan laba positif untuk setiap produk
114
BAB 12 : BY PRODUCTS DAN JOINT PRODUCTS
gabungan. Keputusan untuk memproses lebih lanjut tidak boleh dipengaruhi
oleh total biaya gabungan ataupun alokasi biaya gabungan untuk masing-masing
produk, tetapi harus didasarkan pada kenaikan laba operasi yang didapatkan
setelah titik pemisah.
115
AKUNTANSI BIAYA
BAGIAN DUA :
SOAL LATIHAN
116
SOAL LATIHAN
A. PERILAKU BIAYA
SOAL 1
PT MUMU mengeluarkan biaya pemeliharaan untuk peralatan mesinnya
selama lima bulan pertama tahun 2011. Rentang yang relevan untuk jam mesin
adalah antara 1.500 jam sampai dengan 2.600 jam. Observasi yang dilakukan
memaparkan data sebagai berikut:
Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Jam mesin
1.000
1.800
2.200
2.400
2.600
Biaya pemeliharaan
Rp 1.500.000
Rp 1.530.000
Rp 1.760.000
Rp 2.160.000
Rp 2.600.000
Diminta:
Hitunglah biaya tetap dan biaya variabel dengan menggunakan metode high and
low points, scattergraph dan least squares!
SOAL 2
Biaya PT MUMU pada beberapa level aktivitas yang berbeda:
Januari
Februari
Maret
Direct material (dasar
pembebanan: unit produksi)
Rp 3.000.000
Rp 3.600.000
Rp 5.400.000
Unit produksi
500
600
900
Direct labor (dasar
pembebanan: jam tenaga kerja
langsung)
2.250.000
2.025.000
2.812.500
Jam tenaga kerja langsung
5.000
4.500
6.250
Rp 1.500.000
Rp 3.000.000
Rp 4.500.000
10
20
30
Rp 750.000
Rp 912.500
Rp 1.250.000
Material handling (dasar pembebanan:
jumlah pembelian)
Jumlah pembelian
Inspection (dasar pembebanan:
unit produksi)
117
AKUNTANSI BIAYA
Set up (dasar pembebanan:
jumlah set up)
Jumlah set up
Design changes (dasar pembebanan:
jumlah desain)
Jumlah desain
Depreciation expense-machine
(dasar pembebanan: jam mesin)
Jam mesin
Rp 600.000
Rp 1.100.000
Rp 1.250.000
3
6
7
Rp 850.000
Rp 1.500.000
Rp 1.750.000
2
4
5
Rp 375.000
Rp 375.000
Rp 375.000
600
750
820
Adapun jumlah produksi aktual yang terjadi pada bulan April 2011 adalah
sebanyak 1.250 unit, jumlah jam tenaga kerja langsung 6.750, jumlah pembelian
15 kali, jumlah set up 5 kali dan jumlah desain 3 kali.
Diminta:
a. Kelompokkan masing-masing biaya tersebut menjadi biaya tetap, variabel
dan semivariabel!
b. Pisahkan biaya semivariabel dengan metode high and low points,
scattergraph dan least squares!
c. Hitunglah besar setiap biaya tersebut sesuai dengan kondisi aktual pada
bulan April 2011!
B. PERHITUNGAN DAN AKUMULASI BIAYA
SOAL 1
Data PT MUMU yang bergerak dalam bidang konveksi selama bulan Januari
2011:
1. Terdapat pembelian bahan baku secara tunai sebesar Rp 60.000.000 dan
bahan baku penolong secara tunai sebesar Rp 10.000.000.
2. Bahan baku yang digunakan sebesar Rp 40.000.000.
3. Bahan baku penolong yang digunakan sebesar Rp 3.000.000.
4. Gaji dan upah yang dibayar sebesar Rp 52.000.000.
5. Distribusi gaji dan upah adalah sebagai berikut: tenaga kerja langsung Rp
20.000.000, gaji supervisor pabrik Rp 2.500.000, gaji bagian pemeliharaan
pabrik Rp 4.300.000, gaji bagian inspeksi pabrik Rp 3.700.000, gaji bagian
penjualan dan pemasaran Rp 13.000.000, gaji bagian umum dan administrasi
Rp 8.500.000.
6. Biaya perlengkapan kantor sebesar Rp 700.000. Biaya sewa gudang pabrik
sebesar Rp 1.200.000.
7. Biaya listrik dan telepon untuk pabrik sebesar Rp 4.250.000 dan untuk kantor
sebesar Rp 3.750.000.
118
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
8.
Biaya penyusutan bangunan sebesar Rp 2.000.000 dan biaya asuransi
bangunan sebesar Rp 1.500.000. Kedua biaya ini dibebankan 70% untuk
pabrik dan sisanya untuk kantor.
Diminta hitunglah:
a. Biaya utama (terdiri dari biaya bahan baku langsung dan biaya tenaga kerja
langsung).
b. Biaya konversi (terdiri dari biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead
pabrik).
c. Total biaya manufaktur (terdiri dari biaya bahan baku langsung, biaya tenaga
kerja langsung dan biaya overhead pabrik).
d. Beban komersial (terdiri dari biaya penjualan dan pemasaran serta biaya
umum dan administrasi).
e. Total biaya operasi (terdiri dari total biaya manufaktur dan beban komersial).
SOAL 2
Berikut ini disajikan data dari PT MUMU pada bulan Maret 2011:
1. Dibeli bahan baku secara tunai sebesar Rp 60.000.000 dan secara kredit
sebesar Rp 40.000.000.
2. Bahan baku yang diminta selama bulan Maret untuk produksi sebesar Rp
35.000.000 dan untuk penggunaan tidak langsung sebesar Rp 15.000.000.
3. Terdapat gaji dan upah yang masih terhutang sebesar Rp 40.000.000 dan
akan dibayarkan.
4. Distribusi gaji dan upah adalah sebagai berikut: tenaga kerja langsung 60%,
tenaga kerja tidak langsung 20%, gaji bagian penjualan dan pemasaran 15%
serta gaji bagian umum dan administrasi 5%.
5. Biaya overhead pabrik terdiri atas penyusutan bangunan sebesar Rp 3.000.000
dan asuransi dibayar di muka sebesar Rp 500.000.
6. Biaya overhead pabrik lain-lain sebesar Rp 3.000.000 dimana 60% dibayar
secara tunai dan sisanya dikreditkan ke hutang usaha.
7. Diterima pelunasan piutang dari pelanggan sebesar Rp 25.000.000.
8. Membayar hutang usaha sebesar Rp 10.000.000.
9. Pembebanan biaya overhead pabrik sebesar Rp 26.400.000.
10. Unit yang telah selesai sebesar Rp 75.000.000 ditransfer ke barang jadi.
11. Penjualan sebesar Rp 120.000.000 dimana 30% diterima secara tunai dan
sisanya kredit. Laba kotor sebesar 60% dari harga pokok penjualan.
Diminta:
Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Maret 2011!
119
AKUNTANSI BIAYA
SOAL 3
Data yang diperoleh dari PT MUMU untuk tahun 2011 (dalam Rupiah):
Sales 240.000.000
Work in process inventory, December 31
36.000.000
Work in process inventory, January 1
70.000.000
Selling and administrative expense
40.000.000
Income tax expense 500.000
Purchase of direct material
87.000.000
Direct material inventory, December 31
9.000.000
Direct material inventory, January 1
4.000.000
Direct labor
18.000.000
Insurance expense-factory
10.000.000
Depreciation expense-factory 14.000.000
Finished goods inventory, December 31
12.500.000
Finished goods inventory, January 1
18.500.000
Indirect material used 6.000.000
Indirect labor
8.000.000
Other manufacturing overhead 12.000.000
Diminta:
a. Buatlah schedule of cost of goods manufactured untuk tahun 2011!
b. Buatlah schedule cost of goods sold untuk tahun 2011!
c. Buatlah income statement untuk tahun 2011!
SOAL 4
Informasi PT MUMU selama bulan Juni 2011 adalah sebagai berikut:
1. Tanggal 7 Juni dilakukan pembelian bahan baku secara kredit
sebesar Rp 192.800.000 dan bahan baku penolong secara kredit sebesar Rp
33.700.000. Atas pembelian tersebut diberikan diskon 5% dan perusahaan
memanfaatkan diskon tersebut pada tanggal 8 Juni. Tanggal 15 Juni
terdapat bahan baku dan bahan baku penolong yang dikembalikan ke
pemasok masing-masing sebesar Rp 6.575.000 dan Rp 3.700.000. Biaya
angkut
masuk bahan sebesar Rp 1.250.000 dimana Rp 250.000
diantaranya merupakan biaya angkut masuk untuk bahan baku penolong.
2. Biaya pekerja pabrik sebesar Rp 96.800.000 dimana 75% diantaranya
merupakan tenaga kerja langsung.
3. Biaya gaji bagian umum dan administrasi sebesar Rp 8.700.000. Biaya gaji
bagian penjualan dan pemasaran sebesar Rp 9.300.000.
4. Biaya listrik, air dan telepon sebesar Rp 7.200.000 dimana Rp 5.000.000
diantaranya dialokasikan untuk pabrik dan sisanya untuk kantor.
120
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
5.
6.
7.
8.
9.
Penjualan yang terjadi selama bulan ini adalah Rp 294.000.000 dan perusahaan
menginginkan laba kotor sebesar 40% dari harga pokok penjualan.
Mesin pabrik yang diperoleh pada tanggal 1 Juni 2011 dengan harga Rp
150.000.000 mempunyai masa manfaat 5 tahun dan nilai sisa Rp 30.000.000.
Metode penyusutan garis lurus.
Biaya overhead pabrik lain-lain sebesar Rp 725.000 dan biaya komisi
penjualan sebesar Rp 13.200.000.
Saldo bahan baku awal sebesar Rp 36.970.000 dan saldo bahan baku akhir
sebesar Rp 21.000.000. Saldo bahan baku penolong akhir Rp 8.600.000 dan
saldo bahan baku penolong awal lebih kecil Rp 2.900.000 dari saldo bahan
baku penolong akhir. Saldo barang dalam proses awal sebesar Rp 96.800.000.
Saldo barang jadi awal adalah 30% dari saldo barang dalam proses awal
sedangkan saldo barang jadi akhir nilainya sama dengan saldo barang dalam
proses awal.
Perusahaan selalu melakukan penyesuaian tiap akhir bulan.
Diminta:
a. Susunlah laporan harga pokok produksi dan penjualan untuk bulan Juni
2011!
b. Hitunglah besarnya total beban operasi!
SOAL 5
Berikut adalah data PT MUMU selama bulan April 2011:
1. Pembelian bahan sebesar Rp 88.000.000 dimana Rp 28.000.000 diantaranya
merupakan pembelian bahan baku penolong. Syarat kredit adalah 3/10,
n/30. Dari bahan yang dibeli tersebut dikembalikan sebesar Rp 5.000.000
dimana untuk bahan baku sebesar Rp 4.500.000 dan sisanya untuk bahan
baku penolong.
2. Akibat kekurangan bahan baku penolong dalam proses produksi maka
dilakukan pembelian tambahan sebanyak Rp 2.000.000 dengan syarat kredit
3/10, n/30.
3. Biaya angkut masuk untuk bahan baku dan bahan baku penolong masingmasing sebesar Rp 5.000.000 dan Rp 1.000.000 (FOB shipping point).
4. Pembayaran atas pembelian bahan baku dan bahan baku penolong dilakukan
dalam periode diskon.
5. Tenaga kerja langsung dan tenaga kerja tidak langsung dibayar dengan upah
sebesar Rp 80.000 per jam. Untuk bulan ini total jam kerja langsung sebesar
700 jam dan total jam kerja tidak langsung sebesar 150 jam.
6. Biaya gaji bagian keamanan pabrik sebesar Rp 5.000.000 dan biaya overhead
121
AKUNTANSI BIAYA
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
pabrik lain-lain sebesar Rp 2.500.000.
Biaya gaji bagian penjualan dan pemasaran sebesar Rp 10.000.000 dan gaji
bagian umum dan administrasi sebesar Rp 8.000.000. Biaya komisi penjualan
sebesar 2,5% dari penjualan kotor.
Biaya asuransi yang telah jatuh tempo sebesar Rp 1.250.000 dimana sebesar
20% dialokasikan untuk kantor dan sisanya untuk pabrik.
Pada tanggal 1 April 2011 dilakukan pembelian peralatan pabrik dan kantor
masing-masing sebesar Rp 130.000.000 dan Rp 70.000.000. Umur ekonomis
peralatan pabrik dan kantor adalah 10 tahun. Metode penyusutan yang
digunakan adalah garis lurus. Nilai sisa untuk peralatan pabrik dan kantor
masing-masing adalah sebesar Rp 10.000.000 dan Rp 4.000.000.
Biaya rupa-rupa bagian penjualan dan pemasaran sebesar Rp 1.750.000.
Biaya rupa-rupa bagian umum dan administrasi sebesar Rp 1.250.000.
Biaya sewa gedung sebesar Rp 3.000.000 dimana Rp 1.000.000 diantaranya
untuk pabrik dan sisanya untuk kantor.
Biaya utama sebesar Rp 103.335.000.
Barang dalam proses yang ditansfer ke barang jadi bulan ini adalah Rp
243.335.000.
Penjualan yang terjadi selama bulan ini adalah Rp 580.000.000. Terdapat
retur penjualan sebesar Rp 18.000.000 dan diskon penjualan sebesar Rp
16.860.000. Perusahaan menetapkan laba kotor sebesar 30% dari penjualan
bersih.
Perusahaan selalu melakukan penyesuaian tiap akhir bulan.
Informasi tambahan:
1. Saldo bahan baku 1 April 2011 adalah Rp 25.000.000.
2. Saldo awal bahan baku penolong adalah Rp 10.000.000 dan saldo akhir
bahan baku penolong adalah Rp 9.615.000.
3. Saldo barang dalam proses akhir adalah 65% dari saldo barang dalam proses
awal.
4. Saldo barang jadi awal adalah Rp 321.675.000.
Diminta:
a. Susunlah laporan harga pokok produksi dan penjualan untuk bulan April
2011!
b. Hitunglah besarnya beban komersial!
122
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
SOAL 6
Berikut adalah data persediaan PT MUMU:
1 Januari 2011
Direct material
Rp 178.000.000
Indirect material
Rp 21.000.000
Finished goods
Rp 99.000.000
31 Januari 2011
Rp 86.500.000
Rp 12.000.000
Rp 75.770.000
Transaksi selama bulan Januari 2011:
1. Pembelian bahan baku sebesar Rp 80.000.000 dengan syarat 3/10, n/30,
FOB destination point. Pembelian bahan penolong sebesar Rp 13.500.000
dengan syarat 2/10, n/30, FOB destination point. Pembayaran bahan baku
dan bahan baku penolong dilakukan dalam periode diskon. Tidak terdapat
ongkos angkut masuk bahan baku dan bahan baku penolong. Beberapa
hari kemudian terdapat retur bahan baku karena tidak sesuai dengan yang
dipesan sedangkan bahan baku penolong tidak ada yang dikembalikan ke
pemasok.
2. Prime cost bulan ini sebesar Rp 241.500.000 dan conversion cost
sebesar Rp 110.670.000.
3. Total biaya overhead pabrik untuk bulan ini sebesar Rp 35.270.000 dengan
rincian:
· Biaya tenaga kerja tidak langsung sebesar 10% biaya tenaga kerja
langsung.
· Peralatan dibeli pada awal tahun 2010 seharga Rp 200.000.000 dengan
nilai sisa sebesar Rp 20.000.000 dan diperkirakan mempunyai masa
manfaat 5 tahun. Penyusutan menggunakan metode saldo menurun.
· Biaya asuransi tahun ini yang telah jatuh tempo sebesar Rp 24.000.000
dialokasikan sebanyak 50% untuk kantor dan sisanya untuk pabrik.
· Terdapat biaya overhead pabrik lain-lain.
4. Saldo barang dalam proses awal sebesar dua kali saldo barang dalam proses
akhir.
5. Penjualan bulan Januari 2011 sebesar Rp 520.000.000 dimana perusahaan
menetapkan laba kotor 30% dari harga pokok penjualan.
6. Perusahaan selalu melakukan penyesuaian tiap akhir bulan.
Diminta:
a. Susunlah laporan harga pokok produksi dan penjualan untuk bulan Januari
2011!
b. Hitunglah saldo biaya overhead pabrik lain-lain!
123
AKUNTANSI BIAYA
C. BIAYA BAHAN BAKU
SOAL 1
Berikut adalah data PT MUMU yang menggunakan Economic Order Quantity:
1. Kebutuhan bahan baku setahun adalah 960.000 kg.
2. Harga beli bahan baku per unit adalah Rp 3.750.
3. Biaya satu kali pemesanan adalah Rp 4.000.000.
4. Biaya penyimpanan sebesar 2% dari persediaan rata-rata.
5. Pemakaian maksimum per hari adalah 3.600 kg.
6. Pemakaian minimum per hari adalah 2.400 kg.
7. Tenggang waktu yang dibutuhkan untuk pemesanan adalah 6 hari.
8. Asumsi satu tahun adalah 300 hari.
Diminta hitunglah:
a. Kuantitas pemesanan yang paling ekonomis.
b. Persediaan penyanggah.
c. Titik pemesanan kembali.
d. Persediaan rata-rata.
e. Persediaan maksimum normal.
f. Persediaan maksimum absolut.
g. Frekuensi pemesanan.
h. Waktu yang dibutuhkan untuk satu kali pemesanan.
i. Biaya pemesanan setahun.
j. Biaya penyimpanan setahun.
k. Grafik.
SOAL 2
Berikut adalah data PT MUMU yang menggunakan Economic Order Quantity:
1. Pemakaian maksimum per minggu adalah 4.000 unit, pemakaian minimum
per minggu adalah 2.000 unit dan pemakaian normal per minggu adalah
2.500 unit. Tenggang waktu yang dibutuhkan untuk pemesanan adalah 14
hari, dimana asumsi satu tahun adalah 50 minggu dan satu minggu adalah 7
hari.
2. Biaya satu kali pemesanan adalah Rp 100.000 dan biaya pemilikan sebesar
4% dari persediaan rata-rata.
3. Harga jual produk adalah Rp 1.000.000. Harga beli bahan baku per unit
adalah Rp 1.000.
124
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
Diminta hitunglah:
a. Kuantitas pemesanan yang paling ekonomis.
b. Persediaan pengaman.
c. Titik pemesanan kembali.
d. Persediaan rata-rata.
e. Persediaan maksimum absolut.
f. Biaya pemesanan setahun.
g. Biaya pemilikan setahun.
h. Waktu yang dibutuhkan untuk satu kali pemesanan.
SOAL 3
PT MUMU yang menggunakan kain sebagai bahan utama dalam proses
produksinya menerapkan kuantitas pemesanan yang paling ekonomis. Informasi
selama tahun 2011:
1. Besarnya persediaan penyanggah adalah 1.000 meter.
2. Tingkat pemesanan kembali adalah ½ dari kuantitas pemesanan yang paling
ekonomis.
3. Persediaan maksimum absolut adalah 4.500 meter.
4. Pemakaian minimum per minggu adalah 150 meter.
5. Total biaya pemesanan dan biaya penyimpanan selama setahun pada saat
kuantitas pemesanan yang paling ekonomis adalah Rp 5.625.
6. Tenggang waktu pemesanan adalah 14 hari dimana asumsi satu tahun adalah
50 minggu dan satu minggu adalah 7 hari.
Diminta hitunglah:
a. Pemakaian maksimum per minggu.
b. Kebutuhan bahan baku selama setahun.
c. Biaya penyimpanan per meter per tahun.
d. Waktu yang dibutuhkan untuk satu kali pemesanan.
e. Biaya untuk setiap kali pemesanan.
SOAL 4
Data PT MUMU yang menerapkan Economic Order Quantity selama tahun
2011:
1. Titik pemesanan kembali adalah 100 kg dan persediaan pengaman adalah 20 kg.
2. Tenggang waktu yang dibutuhkan untuk pemesanan adalah 1 minggu.
Asumsi satu tahun adalah 50 minggu.
3. Persediaan maksimum normal adalah 420 kg.
125
AKUNTANSI BIAYA
4.
5.
Total biaya pemesanan setahun adalah Rp 4.000.
Pemakaian minimum per minggu adalah 60% dari pemakaian maksimum
per minggu.
Diminta hitunglah:
a. Kuantitas pemesanan yang paling ekonomis.
b. Pemakaian normal per minggu dan pemakaian maksimum per minggu.
c. Frekuensi pemesanan.
d. Biaya pemesanan per pesanan.
e. Persediaan maksimum absolut.
SOAL 5
Total biaya penyimpanan dan biaya pemesanan PT MUMU pada tahun 2011
berjumlah Rp 792.000. Pemakaian normal per hari sebesar 200.000 kg. Pemakaian
maksimum per hari lebih besar 80.000 kg dari pemakaian minimum per hari.
Persediaan maksimum absolut sebesar 2.720.000 kg. Persediaan rata-rata sebesar
1.360.000 kg. Tenggang waktu yang dibutuhkan untuk pemesanan adalah 4 hari.
Berdasarkan kebijakan perusahaan, biaya penyimpanan bahan baku ditetapkan
sebesar 10% dari persediaan rata-rata. Produk yang dihasilkan dijual dengan
harga Rp 432 per unit. Asumsi satu tahun adalah 50 minggu dan satu minggu
adalah 6 hari.
Diminta hitunglah:
a.
Pemakaian maksimum per hari.
b.
Pemakaian minimum per hari.
c.
Biaya pemesanan per pesanan.
d.
Harga beli bahan baku per unit.
D. BIAYA TENAGA KERJA
Berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan per tanggal 25 Juni 2011,
diketahui total beban gaji yang harus dibayar pada tanggal 1 Juli 2011
adalah sebesar Rp 20.000.000 dengan tarif PPh 21 sebesar 5%. Perincian
gaji adalah sebagai berikut:
Untuk tenaga kerja langsung
Rp 10.000.000
Untuk tenaga kerja tidak langsung
Rp 5.000.000
Untuk bagian penjualan dan pemasaran
Rp 2.500.000
Untuk bagian umum dan administrasi
Rp 2.500.000
Diminta:
Buatlah jurnal yang diperlukan!
126
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
E. BIAYA OVERHEAD PABRIK
SOAL 1
Data PT MUMU selama bulan Januari 2011 adalah sebagai berikut:
1. Persediaan bahan baku per 1 Januari adalah Rp 10.000.000 dan persediaan
pada akhir bulan Januari lebih kecil Rp 3.125.000 dari persediaan awalnya.
Pembelian bahan baku dan bahan baku penolong sebesar Rp 28.800.000
dengan perbandingan 5:3 (syarat pembayaran 2/10, n/30). Perusahaan
melunasi hutang untuk pembelian bahan baku dalam periode diskon.
Terdapat ongkos angkut masuk bahan baku sebesar Rp 1.500.000 dengan
syarat FOB destination point. Perusahaan tidak memiliki persediaan
awal dan akhir untuk bahan baku penolong. Biaya utama sebesar Rp
60.000.000.
2. Perusahaan mempunyai kebijakan untuk menentukan biaya overhead pabrik
yang dibebankan di muka. Terdapat overapplied factory overhead sebesar Rp
5.709.000 yang dibebankan ke harga pokok penjualan.
3. Biaya yang terjadi selama bulan ini adalah tenaga kerja tidak langsung Rp
12.670.000, biaya gaji bagian penjualan Rp 8.750.000, asuransi pabrik
yang telah jatuh tempo Rp 4.000.000, biaya komisi bagian penjualan dan
pemasaran Rp 5.505.000, biaya penyusutan mesin Rp 6.500.000 dimana Rp
5.000.000 dialokasikan untuk pabrik dan sisanya untuk kantor, biaya
gaji bagian umum dan administrasi Rp 6.500.000, biaya overhead pabrik
lain-lain yang dibayar tunai Rp 2.000.000 serta biaya listrik, air dan
telepon Rp 2.525.000 yang dialokasikan Rp 1.025.000 untuk kantor dan
sisanya untuk pabrik.
4. Pada tanggal 1 Januari 2011 terdapat persediaan barang dalam proses
sebesar Rp 25.700.000 dan persediaan barang jadi sebesar Rp 30.000.000.
Pada tanggal 31 Januari 2011 persediaan barang dalam proses yang masih
tersisa sebesar Rp 12.379.000.
5. Penjualan yang terjadi selama bulan ini adalah Rp 150.000.000 dan terdapat
potongan penjualan sebesar 3%. Perusahaan menetapkan laba kotor sebesar
20% dari harga pokok penjualan aktual.
6. Perusahaan selalu melakukan penyesuaian tiap akhir bulan.
Diminta:
a. Susunlah laporan harga pokok produksi dan penjualan untuk bulan Januari
2011!
b. Hitunglah besarnya period cost!
127
AKUNTANSI BIAYA
SOAL 2
PT MUMU mempunyai tiga departemen produksi yaitu Kwak, Kwek dan Kwik
serta tiga departemen jasa yaitu Tata, Tita dan Tuti. Anggaran biaya overhead
pabrik sebelum alokasi untuk masing-masing departemen selama tahun 2011
adalah sebagai berikut: departemen Kwak Rp 387.125.000, departemen Kwek Rp
265.700.000, departemen Kwik Rp 167.200.000, departemen Tata Rp 80.000.000,
departemen Tita Rp 60.000.000 dan departemen Tuti Rp 39.975.000.
Tabel alokasi biaya overhead pabrik adalah sebagai berikut:
Tata
Tita
Tuti
Kwak
10%
20%
40%
Kwek
45%
20%
10%
Kwik
15%
30%
10%
Tata
20%
30%
Tita
20%
10%
Tuti
10%
10%
-
Kapasitas normal untuk tiap departemen produksi adalah: departemen Kwak
100.000 jam, departemen Kwek 75.000 jam dan departemen Kwik 50.000 jam.
Perbandingan tarif biaya overhead pabrik tetap dan biaya overhead pabrik
variabel adalah 2:3.
Diminta:
a. Buatlah tabel alokasi biaya overhead pabrik dengan menggunakan metode
langsung, bertahap dan aljabar!
b. Hitunglah tarif biaya overhead pabrik tetap dan biaya overhead pabrik
variabel untuk masing-masing departemen produksi!
SOAL 3
PT MUMU mempunyai dua departemen produksi yaitu Donald dan Deisy serta
tiga departemen jasa yaitu Kwak, Kwik dan Kwek. Berikut adalah anggaran biaya
overhead pabrik sebelum alokasi untuk masing-masing departemen beserta
alokasi biaya overhead pabrik selama tahun 2011:
Departemen
Donald
Deisy
Kwak
Kwik
Kwek
128
Anggaran biaya
overhead pabrik
(Rp)
242.500.000
272.500.000
140.000.000
175.000.000
70.000.000
Kwak
Kwik
Kwek
30%
40%
30%
20%
50%
20%
10%
40%
40%
20%
-
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
Kapasitas normal departemen Donald adalah 100.000 jam dan kapasitas normal
departemen Deisy adalah 50.000 jam. Perbandingan tarif biaya overhead pabrik
tetap dan biaya overhead pabrik variabel adalah 2:3.
Diminta:
a. Buatlah tabel alokasi biaya overhead pabrik dengan menggunakan metode
langsung dan bertahap!
b. Hitunglah tarif biaya overhead pabrik tetap dan biaya overhead pabrik
variabel untuk masing-masing departemen produksi!
SOAL 4
PT MUMU memiliki dua departemen produksi yaitu Xenia dan Yahoo serta
tiga departemen jasa yaitu Alpha, Beta dan Gamma. Berikut adalah anggaran
biaya overhead pabrik sebelum alokasi untuk masing-masing departemen selama
tahun 2011:
Departemen
Anggaran biaya overhead pabrik (Rp)
Kapasitas normal
(jam mesin)
185.000
82.500
1.000
1.500
Produksi:
Xenia
Yahoo
Jasa:
Alpha
Beta
Gamma
18.000
29.160
45.000
Tabel alokasi biaya overhead pabrik:
Departemen
Alpha
Beta
Gamma
Xenia
35%
50%
35%
Yahoo
25%
40%
45%
Alpha
10%
10%
Beta
20%
10%
Gamma
20%
-
Perbandingan tarif biaya overhead pabrik tetap dan biaya overhead pabrik
variabel adalah 3:2.
Diminta:
a. Buatlah tabel alokasi biaya overhead pabrik dengan menggunakan metode
aljabar!
b. Hitunglah tarif biaya overhead pabrik tetap dan biaya overhead pabrik
variabel untuk masing-masing departemen produksi!
129
AKUNTANSI BIAYA
F. ACTIVITY BASED COSTING
SOAL 1
PT MUMU adalah perusahaan yang memproduksi dua buah boneka yaitu Baby
Doll dan Big Jumbo. Selama ini perusahaan menggunakan sistem traditional
costing untuk mengalokasikan biaya overhead pabrik dengan dasar jam kerja
langsung. Tahun 2011 perusahaan ingin mengganti sistem perhitungan biayanya
menjadi activity based costing. Informasi selama tahun 2011 adalah sebagai
berikut:
Baby Doll Big Jumbo
Unit yang diproduksi
2.000 unit
3.000 unit
Biaya bahan langsung per unit Rp 13.000
Rp 10.000
Jam kerja langsung per unit
18.000 detik
36.000 detik
Tarif upah langsung per jam
Rp 5.000
Rp 2.000
Biaya overhead pabrik sebesar Rp 100.000.000 dialokasikan 45% untuk machine
set up, 35% untuk design changes dan sisanya untuk biaya overhead pabrik lainlain. Aktivitas yang dilakukan perusahaan berkaitan dengan biaya overhead
pabrik adalah:
Baby Doll
Big Jumbo
Machine set up
Design changes
20 kali
30 kali
3.000
7.000
Aktivitas biaya overhead pabrik lain-lain dialokasikan dengan menggunakan
dasar jam kerja langsung.
Diminta:
a. Hitunglah biaya produksi per unit untuk masing-masing produk dengan
menggunakan traditional costing dan activity based costing!
b. Rekonsiliasikan perbedaan total biaya produksi yang terjadi untuk produk
Baby Doll dan Big Jumbo!
SOAL 2
PT MUMU mempertimbangkan untuk menggunakan activity based costing.
Akuntan telah mengidentifikasikan indirect manufacturing cost ke dalam tiga
aktivitas yaitu:
130
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
AktivitasCost driver
Materials handling
Direct materials cost
Engineering Engineering changes notices
PowerKilowatt hours
PT MUMU memproduksi tiga macam jenis produk yaitu A, B dan C. Direct cost
dan cost driver untuk masing-masing produk selama tahun 2011 adalah:
A B C
Unit production1.0002.0002.500
Direct materials cost
Rp 25.000
Rp 50.000
Rp 125.000
Direct labor cost
Rp 4.000
Rp 1.000
Rp 3.000
Kilowatt hours 50.000200.000150.000
Engineering changes notices
1352
Indirect manufacturing cost selama tahun 2011 adalah: materials handling Rp
8.000, engineering Rp 20.000 dan power Rp 16.000. Sebelum menerapkan activity
based costing perusahaan menggunakan sistem traditional costing dengan dasar
direct labor cost untuk indirect manufacturing cost.
Diminta:
a. Hitunglah biaya produksi per unit untuk masing-masing produk dengan
menggunakan traditional costing dan activity based costing!
b. Rekonsiliasikan perbedaan total biaya produksi yang terjadi untuk produk B!
SOAL 3
Tahun 2011 PT MUMU berencana untuk merubah sistem traditional costing
yang berdasarkan jam kerja langsung menjadi activity based costing. Perusahaan
menghasilkan dua produk yaitu Blue dan White. Aktivitas biaya overhead pabrik
lain-lain dialokasikan dengan menggunakan dasar jam kerja langsung. Produk
dihasilkan melalui tiga departemen dengan biaya overhead pabrik sebagai
berikut: departemen I sebesar Rp 22.000.000, departemen II sebesar Rp
18.000.000 dan departemen III sebesar Rp 35.000.000.
Data yang berhubungan dengan produk Blue:
1. Dibutuhkan bahan baku A sebanyak 3 kg untuk 2 unit produk.
2. Harga bahan baku A adalah Rp 4.800 per kg.
3. Persediaan awal sebanyak 1.800 unit, penjualan sebanyak 18.000 unit dan
persediaan akhir sebanyak ¼ dari persediaan awal.
4. Tiap satu jam kerja langsung dapat menghasilkan 4 unit produk.
5. Upah langsung per jam adalah Rp 6.000.
Data yang berhubungan dengan produk White:
1. Dibutuhkan bahan baku B sebanyak 5 kg untuk 2 unit produk.
2. Harga bahan baku B adalah Rp 2.500 per kg.
131
AKUNTANSI BIAYA
3. Persediaan awal sebanyak 1/3 dari unit produksi, penjualan sebanyak 12.000
unit dan persediaan akhir sebanyak 2/3 dari unit produksi.
4. Tiap satu jam kerja langsung dapat menghasilkan 9 unit produk.
5. Upah langsung per jam adalah Rp 6.600.
Alokasi biaya overhead pabrik untuk masing-masing departemen adalah:
Departemen
Aktivitas
Other factory
Machine set up
Design changes
overhead
I
35%
40%
25%
II
20%
30%
50%
III
25%
45%
30%
Aktivitas yang dilakukan selama periode ini adalah:
Produk Blue: Machine set up 30 kali dan design changes 15 kali.
Produk White: Machine set up 30 kali dan design changes 25 kali.
Diminta:
a. Hitunglah biaya produksi per unit untuk masing-masing produk dengan
menggunakan traditional costing dan activity based costing!
b. Rekonsiliasikan perbedaan total biaya produksi yang terjadi untuk produk
Blue!
SOAL 4
PT MUMU memproduksi dua macam produk yaitu X dan Y. Perusahaan sedang
merencanakan untuk mengganti sistem traditional costing yang berdasarkan
jam kerja langsung menjadi activity based costing. Informasi selama tahun 2011
adalah sebagai berikut:
1. Biaya yang dikeluarkan untuk memenuhi kebutuhan bahan baku adalah
sebesar Rp 110.000.000 dengan pengalokasian produk X dan produk Y adalah
6:5. Satu unit produk X memerlukan 2 kg bahan baku dan satu unit produk Y
memerlukan 4 kg bahan baku. Harga bahan baku untuk produk X adalah
Rp 3.000 per kg dan untuk produk Y adalah Rp 2.500 per kg.
2. Waktu yang diperlukan oleh tenaga kerja langsung untuk memproduksi satu
unit produk X dan satu unit produk Y masing-masing adalah 15 menit dan
30 menit. Tarif tenaga kerja langsung adalah Rp 25.000 per jam.
3. Total biaya overhead pabrik adalah Rp 95.000.000.
4. Berdasarkan activity based costing biaya overhead pabrik dialokasikan
ke berbagai aktivitas yaitu maintenance, set up dan design changes dengan
perbandingan 1:1:2 dari total biaya overhead pabrik yang dikeluarkan
perusahaan.
132
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
5. Dalam perhitungan biaya produksi dengan traditional costing untuk produk
X terdapat overstatement dalam pengalokasian biaya overhead pabrik untuk
aktivitas maintenance dan set up masing-masing sebesar Rp 2.375.000 dan
Rp 1.187.500 serta understatement untuk aktivitas design changes sebesar Rp
3.800.000.
Diminta:
a. Hitunglah biaya produksi per unit untuk masing-masing produk dengan
menggunakan traditional costing dan activity based costing!
b. Rekonsiliasikan perbedaan total biaya produksi yang terjadi untuk produk Y!
SOAL 5
PT MUMU memproduksi dua produk utama yaitu Romeo dan Juliet. Selama ini
perusahaan menggunakan sistem traditional costing untuk mengalokasikan biaya
overhead pabrik dengan dasar jam kerja langsung. Tahun 2011 perusahaan ingin
mengganti sistem perhitungan biayanya menjadi activity based costing. Jumlah
bahan baku yang dipakai pada tahun ini adalah 8.000 kg @ Rp 2.500, dimana
50% dialokasikan ke produk Romeo dan sisanya untuk produk Juliet. Tarif
jam kerja langsung adalah Rp 5.000 per jam. Waktu yang diperlukan untuk
menyelesaikan satu unit produk Romeo adalah 12 menit sedangkan produk Juliet
memerlukan waktu 15 menit. Biaya overhead pabrik yang terjadi selama tahun
ini sebesar Rp 18.000.000. Unit produksi Romeo adalah 4.000 unit dan Juliet
adalah 4.000 unit. Aktivitas yang dilakukan perusahaan berkaitan dengan biaya
overhead pabrik adalah:
Biaya FOH
Set up (35%)
Maintenance (25%)
Inspection (30%)
Other factory overhead (10%)
Romeo
3
3
1
1
Juliet
3
2
3
1
Diminta:
a. Hitunglah biaya produksi per unit untuk masing-masing produk dengan
menggunakan traditional costing dan activity based costing!
b. Rekonsiliasikan perbedaan total biaya produksi yang terjadi untuk produk
Juliet!
133
AKUNTANSI BIAYA
G. JOB ORDER COSTING
SOAL 1
Data persediaan PT MUMU pada awal Agustus 2011 adalah sebagai berikut:
• Direct material:
XY (5.500 unit)
Rp 19.800.000
XZ (3.000 unit)
Rp 7.500.000
• Work in process:
Job 81
Job 82
Direct material
Rp 2.250.000
Rp 2.750.000
Direct laborRp 1.500.000Rp 1.800.000
Factory overhead applied Rp 3.250.000
Rp 2.800.000
• Finished goods:
Produk A = 25.000 unit @ Rp 8.000
Produk B = 31.000 unit @ Rp 6.500
Transaksi yang terjadi selama bulan Agustus 2011:
1. Pembelian bahan baku XY sebesar 7.600 unit @ Rp 3.750 dan bahan baku
XZ sebesar 2.500 unit @ Rp 2.400 secara kredit serta pembelian bahan baku
penolong secara tunai sebesar 10.300 unit @ Rp 1.250.
2. Persediaan akhir bahan baku XY sebesar 7.500 unit dan bahan baku XZ
sebesar 2.600 unit. Untuk setiap unit pemakaian bahan baku membutuhkan
satu unit bahan baku penolong. Metode penilaian persediaan adalah FIFO.
Pemakaian bahan baku dialokasikan untuk job 81 = 35% dan sisanya untuk
job 82.
3. Pembayaran gaji dan upah yang dilakukan selama bulan ini adalah Rp
88.000.000.
4. Pendistribusian gaji dan upah adalah untuk tenaga kerja langsung Rp
38.000.000, tenaga kerja tidak langsung Rp 20.500.000, gaji bagian penjualan
dan pemasaran Rp 15.500.000 serta sisanya untuk gaji bagian umum dan
administrasi. Tenaga kerja langsung dialokasikan untuk job 81 = 30% dan
sisanya untuk job 82.
5. Selama bulan ini terjadi pembayaran biaya-biaya sebagai berikut: listrik dan
air pabrik Rp 1.050.000 dan biaya overhead pabrik rupa-rupa Rp 5.500.000.
6. Penyusutan mesin pabrik bulan ini sebesar Rp 5.000.000.
7. Biaya overhead pabrik dibebankan ke masing-masing pekerjaan dengan tarif
sebesar 120% dari biaya tenaga kerja langsung.
8. Biaya sewa yang telah jatuh tempo selama bulan ini sebesar Rp 4.500.000
dimana 62% dialokasikan untuk kantor dan sisanya untuk pabrik.
9. Untuk job 81 dan job 82 telah selesai dan ditransfer ke barang jadi. Sebesar
60% dari total barang jadi dijual secara kredit dengan laba kotor sebesar 20%
dari harga pokok penjualan.
10. Kelebihan atau kekurangan pembebanan biaya overhead pabrik ditutup ke
COGS.
11. Perusahaan selalu melakukan penyesuaian setiap akhir bulan.
134
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
Diminta:
a. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Agustus 2011 apabila
perusahaan menggunakan sistem pencatatan persediaan perpetual!
a. Hitunglah nilai persediaan akhir untuk bahan baku, bahan baku penolong,
barang dalam proses dan barang jadi!
b. Susunlah laporan harga pokok produksi dan penjualan untuk bulan Agustus
2011!
SOAL 2
PT MUMU adalah sebuah perusahaan manufaktur yang berproduksi berdasarkan
pada pesanan dari pelanggan. Data persediaan perusahaan pada akhir Juni 2011:
• Material:
Direct material 500 unit @ Rp 6.000
Indirect material 200 unit @
Rp 2.000
• Work in process (job 101):
Direct materialRp 4.500.000
Direct laborRp 2.500.000
Factory overhead applied 120% dari tenaga kerja langsung
Transaksi yang terjadi pada bulan Juli 2011 adalah sebagai berikut:
1. Pembelian bahan baku sebanyak 2.000 unit @ Rp 6.500 dengan syarat kredit
2/10, n/30. Lima hari kemudian terjadi retur sebanyak 500 unit. Hutang
pembelian ini dilunasi dalam periode diskon.
2. Pembelian bahan baku penolong sebanyak 200 unit @ Rp 1.500 secara tunai.
3. Perusahaan menerima pesanan dari pelanggan yaitu job 102 dan job 103.
4. Pemakaian bahan langsung untuk job 101,102 dan 103 masing-masing
sebanyak 500, 800 dan 700 unit sedangkan untuk bahan baku penolong
masing-masing job secara berurutan adalah 100, 150 dan 150 unit. Metode
penilaian persediaan adalah dengan metode Average dan sistem pencatatan
persediaan adalah perpetual.
5. Gaji dan upah yang dibayarkan pada bulan ini adalah sebagai berikut: tenaga
kerja langsung sebesar Rp 4.000.000 dengan perbandingan alokasi untuk
job 101, 102 dan 103 adalah sebesar 2:3:3, tenaga kerja tidak langsung Rp
2.000.000, gaji bagian penjualan dan pemasaran Rp 1.500.000 serta gaji
bagian umum dan administrasi Rp 1.500.000.
6. Biaya overhead pabrik dibebankan ke masing-masing pekerjaan dengan tarif
sebesar 120% dari biaya tenaga kerja langsung.
7. Pada awal tahun 2011 perusahaan membayar biaya sewa untuk periode satu
tahun sebesar Rp 60.000.000. Biaya sewa ini dialokasikan 60% untuk kantor
dan sisanya untuk pabrik.
8. Seluruh job telah selesai dikerjakan. Job 101 diserahkan ke pelanggan secara
tunai dengan laba kotor 20% dari harga pokok penjualan sedangkan job 102
135
AKUNTANSI BIAYA
dan 103 disimpan di gudang barang jadi.
9. Kelebihan atau kekurangan pembebanan biaya overhead pabrik ditutup ke
COGS.
10. Perusahaan selalu melakukan penyesuaian setiap akhir bulan.
Diminta:
a. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Juli 2011!
b. Hitunglah nilai persediaan akhir untuk bahan baku, bahan baku penolong,
barang dalam proses dan barang jadi!
c. Susunlah laporan harga pokok produksi dan penjualan untuk bulan Juli 2011!
SOAL 3
PT MUMU adalah perusahaan yang memproduksi sepatu atas dasar pesanan
pelanggan. Perusahaan mencatat persediaannya dengan sistem perpetual dan
metode penilaian yang digunakan adalah FIFO. Perkiraan buku besar PT MUMU
menunjukkan data persediaan per 31 Mei 2011:
• Direct material terdiri dari 500 unit bahan X @ Rp 15 dan 700 unit bahan
Y @ Rp 35
• Indirect material sebesar Rp 15.000
• Work in process:
Job 880
Job 890
Direct materialRp 32.500Rp 25.000
Direct laborRp 15.000Rp 10.000
Factory overhead applied
Rp 22.500
Rp 15.000
• Finished goods:
Job 850 1.000 unit @
Rp 125
Job 860 900 unit @
Rp 115
Transaksi yang terjadi selama bulan Juni 2011 adalah:
1. Pembelian bahan baku dimana 20% dibayar secara tunai dan sisanya kredit
terdiri dari 3.000 unit bahan X @ Rp 16, 5.000 unit bahan X @ Rp 18 dan
5.300 unit bahan Y @ Rp 40.
2. Pembelian bahan baku penolong secara tunai sebesar Rp 75.000.
3. Pemakaian bahan sesuai dengan urutan job:
Job 880
Job 890
Job 900
Bahan baku:
Bahan X
2.750 unit
2.000 unit
2.750 unit
Bahan Y
1.300 unit
2.200 unit
1.800 unit
4. Persediaan akhir bahan baku penolong sebesar Rp 10.000.
5. Gaji dan upah yang dibayar selama bulan Juni sebesar Rp 275.000 (termasuk
tenaga kerja tidak langsung Rp 85.000). Tenaga kerja langsung dialokasikan
untuk job 880 = 35%, job 890 = 30% dan job 900 = 35%.
136
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
6. Biaya overhead pabrik rupa-rupa yang dibayar selama bulan ini sebesar Rp
35.000.
7. Biaya overhead pabrik dibebankan ke masing-masing pekerjaan dengan tarif
sebesar 150% dari biaya tenaga kerja langsung.
8. Job 880 telah selesai dan diserahkan ke gudang barang jadi sedangkan job 850
diserahkan ke pelanggan dengan laba kotor sebesar 20% dari penjualan dan
dibayar dua bulan kemudian.
9. Kelebihan atau kekurangan pembebanan biaya overhead pabrik ditutup ke
COGS.
10. Perusahaan selalu melakukan penyesuaian setiap akhir bulan.
Diminta:
a. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Juni 2011!
b. Hitunglah nilai persediaan akhir untuk bahan baku, bahan baku penolong,
barang dalam proses dan barang jadi!
c. Susunlah laporan harga pokok produksi dan penjualan untuk bulan Juni
2011!
SOAL 4
Data persediaan PT MUMU pada awal Maret 2011 adalah sebagai berikut:
• Direct material:
XY (3.000 unit)
Rp 18.000.000
XZ (2.000 unit)
Rp 10.000.000
• Work in process:
Job A
Job B
Direct material
Rp 3.000.000
Rp 2.500.000
Direct laborRp 1.000.000Rp 1.250.000
Factory overhead applied Rp 2.000.000
Rp 2.250.000
• Finished goods:
Produk X = 10.000 unit @ Rp 15.000
Transaksi yang terjadi selama bulan Maret 2011:
1. Pembelian bahan baku XY sebesar 7.000 unit @ Rp 8.000 secara kredit dan
bahan baku XZ sebesar 3.000 unit @ Rp 6.000 secara tunai. Pembelian bahan
baku penolong secara tunai sebesar 5.000 unit @ Rp 1.000.
2. Persediaan akhir bahan baku XY sebesar 2.000 unit dan pemakaian bahan
baku XZ sebesar 4.000 unit. Sistem pencatatan persediaan adalah perpetual
dan metode penilaian persediaan adalah Average. Pemakaian bahan baku
dialokasikan untuk job A = 40% dan sisanya untuk job B. Persediaan akhir
bahan baku penolong sebesar 3.000 unit.
3. Pembayaran gaji dan upah yang dilakukan selama bulan ini adalah Rp
100.000.000.
137
AKUNTANSI BIAYA
4. Pendistribusian gaji dan upah adalah untuk tenaga kerja langsung Rp
50.000.000, tenaga kerja tidak langsung Rp 30.000.000, gaji bagian penjualan
dan pemasaran Rp 15.000.000 serta sisanya untuk gaji bagian umum dan
administrasi. Tenaga kerja langsung dialokasikan untuk job A = 60% dan
sisanya untuk job B.
5. Selama bulan ini terjadi pembayaran biaya-biaya sebagai berikut: listrik dan
air pabrik Rp 13.500.000 dan biaya overhead pabrik rupa-rupa Rp 11.500.000.
6. Penyusutan mesin pabrik bulan ini sebesar Rp 5.000.000.
7. Biaya overhead pabrik dibebankan ke masing-masing pekerjaan dengan tarif
sebesar 120% dari biaya tenaga kerja langsung.
8. Biaya sewa yang telah jatuh tempo selama bulan ini sebesar Rp 4.000.000
dimana 70% dialokasikan untuk kantor dan sisanya untuk pabrik.
9. Job B telah selesai dan ditransfer ke barang jadi. Sebesar 60% dari total barang
jadi dijual secara kredit dengan laba kotor sebesar 20% dari harga pokok
penjualan.
10. Kelebihan atau kekurangan pembebanan biaya overhead pabrik ditutup ke
COGS.
11. Perusahaan selalu melakukan penyesuaian setiap akhir bulan.
Diminta:
a. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Maret 2011!
b. Susunlah laporan harga pokok produksi dan penjualan untuk bulan Maret
2011!
SOAL 5
Data persediaan PT MUMU pada awal tahun 2011 adalah sebagai berikut:
· Bahan terdiri dari bahan baku A (750 unit) sebesar Rp 562.500 dan bahan
baku B (200 unit) sebesar Rp 220.000 dan bahan baku penolong (150 unit)
sebesar Rp 81.000
·
Barang dalam proses terdiri dari:
Job 031 (produk AL
Job 032 (produk AM)
Bahan baku
Rp 275.000
Rp 310.000
Tenaga kerja langsung
Rp 180.000
Rp 225.000
Factory overhead applied
Rp 210.000
Rp 250.000
· Barang jadi (produk AK) sebesar Rp 3.700.000
Transaksi yang terjadi selama bulan Januari 2011 adalah:
1. Pembelian 250 unit bahan baku A sebesar Rp 210.000 dan 500 unit bahan
138
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
baku B sebesar Rp 525.000 secara kredit. Pembelian bahan baku penolong
sebanyak 300 unit sebesar Rp 187.500 secara tunai. Beberapa hari kemudian
dibeli lagi secara tunai 120 unit bahan baku A sebesar Rp 86.400 dan 40 unit
bahan baku penolong sebesar Rp 20.000 secara kredit.
Diketahui saldo akhir bahan baku A sebesar 180 unit dan bahan baku
penolong sebesar 210 unit. Bahan baku B yang terpakai sebanyak 520 unit.
Perusahaan menggunakan metode penilaian persediaan FIFO. Alokasi untuk
bahan baku adalah job 031 = 40% dan sisanya untuk job 032.
Gaji dan upah yang dibayar untuk bulan ini adalah Rp 4.000.000 dimana
pendistribusiannya adalah untuk tenaga kerja langsung sebesar 40% (job
031 = 45% dan job 032 = 55%), tenaga kerja tidak langsung 28%, gaji bagian
umum dan administrasi 10% serta sisanya untuk gaji bagian penjualan dan
pemasaran.
Biaya overhead pabrik dibebankan ke masing-masing pekerjaan dengan tarif
sebesar 70% dari biaya tenaga kerja langsung.
Beban penyusutan bulan ini untuk gedung kantor sebesar Rp 200.000 dan
untuk gedung pabrik sebesar Rp 350.000.
Mesin pabrik yang diperoleh tanggal 1 Januari 2011 dengan harga
perolehan Rp 12.000.000 disusutkan dengan metode garis lurus. Umur mesin
adalah 5 tahun dan nilai sisa adalah 20% dari harga perolehan.
Asuransi pabrik yang telah jatuh tempo bulan ini sebesar Rp 250.000.
Biaya overhead pabrik lain-lain yang dibayar tunai bulan ini adalah Rp
352.000.
Produk AL sudah selesai dan dijual secara tunai dengan laba kotor sebesar
20% dari penjualan sedangkan produk AK dijual secara kredit dengan laba
kotor sebesar 10% dari harga pokok penjualan.
Kelebihan atau kekurangan pembebanan biaya overhead pabrik ditutup ke
COGS.
Perusahaan selalu melakukan penyesuaian setiap akhir bulan.
Diminta:
a. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Januari 2011 apabila
perusahaan menggunakan sistem pencatatan persediaan perpetual!
b. Susunlah laporan harga pokok produksi dan penjualan untuk bulan Januari
2011!
139
AKUNTANSI BIAYA
H. BACKFLUSHING
SOAL 1
PT MUMU menggunakan sistem produksi just in time dengan siklus produksi
kurang dari dua hari. Pada tiap akhir bulan, seluruh persediaan dihitung, biaya
konversi diestimasi dan saldo persediaan disesuaikan. Berikut adalah data selama
bulan Juni 2011:
Saldo per 1 Juni 2011:
Raw and in process
Rp 48.300 (termasuk biaya bahan baku Rp 46.230)
Finished goods
Rp 391.000(termasuk estimasi biaya konversi Rp 197.800)
Supplies
Rp 46.000
Saldo per 30 Juni 2011:
Raw and in process
Rp 52.900 (termasuk estimasi biaya konversi Rp 3.220)
Finished goods
Rp 400.200 (termasuk biaya bahan baku Rp 197.340)
Supplies
Rp 11.000
Transaksi selama bulan Juni 2011:
1. Pembelian bahan baku secara kredit sebesar Rp 935.000.
2. Terdapat pemakaian supplies selama bulan ini.
3. Pembayaran serta pendistribusian gaji dan upah adalah untuk tenaga
kerja langsung Rp 58.000, tenaga kerja tidak langsung Rp 105.000, gaji
bagian penjualan dan pemasaran Rp 120.000 serta gaji bagian umum dan
administrasi Rp 85.000.
4. Biaya overhead pabrik yang terjadi selama bulan ini adalah penyusutan
bangunan pabrik sebesar Rp 6.800, asuransi bangunan pabrik yang telah
jatuh tempo sebesar Rp 4.800 dan biaya overhead pabrik rupa-rupa yang
dibayar tunai sebesar Rp 48.400.
5. Seluruh factory overhead control dibebankan ke harga pokok penjualan.
6. Biaya bahan baku untuk barang yang telah selesai diproduksi dibebankan
dari raw and in process ke finished goods.
7. Biaya bahan baku atas barang yang terjual dibebankan dari finished goods ke
harga pokok penjualan.
8. Saldo akhir raw and in process dan finished goods disesuaikan dengan biaya
konversi.
Diminta:
Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Juni 2011!
SOAL 2
PT MUMU menggunakan sistem produksi just in time dengan siklus produksi
kurang dari dua hari. Pada tiap akhir bulan, seluruh persediaan dihitung, biaya
140
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
konversi diestimasi dan saldo persediaan disesuaikan. Berikut adalah data selama
bulan September 2011:
Saldo per 1 September 2011:
Raw and in process Rp 75.000.000 (termasuk estimasi biaya konversi Rp
2.500.000).
Finished goods
Rp 92.750.000 (termasuk biaya bahan baku Rp 90.000.000).
Supplies
Rp 20.000.000
Saldo per 30 September 2011:
Raw and in process Rp 10.000.000 (termasuk biaya bahan baku Rp 8.500.000).
Finished goods
Rp 115.000.000 (termasuk estimasi bi. konversi Rp 5.000.000).
Supplies
Rp 15.000.000
Transaksi selama bulan September 2011:
1. Pembelian bahan baku secara kredit sebesar Rp 20.000.000.
2. Pembelian supplies secara tunai sebesar Rp 25.000.000.
3. Terdapat pemakaian supplies selama bulan September 2011.
4. Pembayaran serta pendistribusian gaji dan upah sebesar Rp 95.800.000
dimana untuk tenaga kerja langsung 30%, tenaga kerja tidak langsung 25%,
gaji bagian penjualan dan pemasaran 20% serta gaji bagian umum dan
administrasi 25%.
5. Beban asuransi yang telah jatuh tempo bulan ini sebesar Rp 2.000.000 dimana
untuk pabrik Rp 500.000 dan sisanya adalah untuk kantor.
6. Biaya overhead pabrik yang terjadi selama bulan ini adalah penyusutan
bangunan pabrik sebesar Rp 2.450.000 dan biaya overhead pabrik rupa-rupa
yang dibayar tunai selama bulan ini sebesar Rp 3.400.000.
7. Seluruh factory overhead control dibebankan ke harga pokok penjualan.
8. Biaya bahan baku untuk barang yang telah selesai diproduksi dibebankan
dari raw and in process ke finished goods.
9. Biaya bahan baku atas barang yang terjual dibebankan dari finished goods ke
harga pokok penjualan.
10. Saldo akhir raw and in process dan finished goods disesuaikan dengan biaya
konversi.
Diminta:
Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan September 2011!
SOAL 3
PT MUMU yang bergerak di bidang perangkaian bunga menggunakan backflush
costing. Sejumlah rangkaian bunga setiap harinya dikirim ke toko untuk dijual
langsung kepada konsumen. Pembelian bunga segar yang dilakukan dalam bulan
141
AKUNTANSI BIAYA
April 2011 dilakukan sebanyak 30 kali dengan perincian sebagai berikut:
Nama bunga
Frekuensi
pembelian
Kuantitas per satu
kali pembelian
Harga per ikat
Orchid
8 kali
35.000 tangkai
Rp 18.000
Rose
12 kali
27.500 tangkai
Rp 20.000
Tulip
10 kali
56.800 tangkai
Rp 12.000
Keterangan tambahan:
1. Pembelian bunga segar dilakukan secara kredit. Satu ikat terdiri dari 20
tangkai bunga.
2. Tidak ada diskon untuk pembelian yang dilakukan karena harga beli tersebut
sudah disepakati bersama antara perusahaan dengan pihak pemasok.
3. Bunga yang dikirim adalah bunga-bunga yang segar dan dalam kondisi baik
sehingga di bulan ini tidak terjadi pengembalian bunga yang dibeli.
4. Besarnya ongkos angkut adalah Rp 25.000 untuk setiap dilakukan pembelian
(syarat FOB destination point).
Berikut adalah data persediaan barang jadi:
Jenis
rangkaian
Persediaan awal Total penjualan
Harga jual
per unit
Persediaan
akhir
Rangkaian
bunga standar
Rp 132.500.000
Rp 156.250.000
(530 unit)
Rp 250.000
Rp 105.000.000
(420 unit)
Rangkaian
bunga deluxe
Rp 82.875.000
(255 unit)
Rp 325.000
Rp 60.125.000
(185 unit)
Rp 97.500.000
Satu rangkaian bunga standar dapat dibuat dalam waktu 30 menit sedangkan
untuk membuat satu rangkaian bunga deluxe membutuhkan waktu ¾ jam. Upah
tenaga kerja langsung adalah Rp 37.500 per jam dan dibayar tunai di bulan ini.
Biaya overhead pabrik yang dibayar tunai di bulan April 2011 adalah Rp 8.000.000.
Informasi tambahan:
1. Saldo raw and in process per 30 April 2011 adalah Rp 420.000.000.
2. Perbandingan biaya bahan baku dan estimasi biaya konversi dalam semua
saldo persediaan baik awal maupun akhir adalah sama yaitu 3:2.
3. Jumlah yang di-backflush dari bahan baku yang terjual ke harga pokok
penjualan adalah Rp 950.100.000.
142
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
Diminta:
a. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan April 2011!
b. Hitunglah nilai raw and in process pada tanggal 1 April 2011!
I. PROCESS COSTING
SOAL 1
PT MUMU adalah sebuah perusahaan manufaktur yang berproduksi melalui
dua departemennya yaitu departemen Friends dan departemen Ster. Departemen
Friends menggunakan metode Average sedangkan departemen Ster menggunakan
metode FIFO sebagai metode perhitungan biayanya. Data mengenai unit produksi
pada kedua departemen tersebut selama bulan Juni 2011 adalah sebagai berikut:
Unit in beginning inventory
Unit started in process in departemen
Friends
Unit transferred to departemen Ster
Unit received from departemen
Friends
Unit transferred to finished goods
inventory
Unit in ending inventory
Departemen
Friends
5.000
Departemen Ster
10.000
25.000
20.000
20.000
25.000
5.000
5.000
Tingkat penyelesaian barang dalam proses akhir untuk departemen Friends
adalah 100% bahan dan 80% konversi sedangkan pada departemen Ster adalah
100% bahan dan 70% konversi. Tingkat penyelesaian barang dalam proses awal
pada departemen Ster adalah 80% bahan dan 20% konversi. Data mengenai biaya
pada kedua departemen ini adalah (dalam Rupiah):
Biaya persediaan awal:
Biaya dari departemen
sebelumnya
Bahan baku
Tenaga kerja
Departemen
Friends
Departemen Ster
-
5.000.000
3.500.000
3.800.000
9.000.000
7.000.000
143
AKUNTANSI BIAYA
Overhead pabrik
Biaya yang ditambahkan pada
periode ini:
Bahan baku
Tenaga kerja
Overhead pabrik
4.000.000
7.000.000
19.000.000
13.000.000
10.000.000
22.000.000
26.500.000
26.500.000
Diminta:
a. Buatlah laporan biaya produksi untuk tiap departemen apabila unit cacat
pada departemen Friends bersifat abnormal pada tingkat penyelesaian 100%
bahan dan 80% konversi sedangkan pada departemen Ster tidak terdapat unit
cacat!
b. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan untuk kedua departemen selama
bulan Juni 2011!
SOAL 2
PT MUMU yang menggunakan process costing dalam perhitungan biayanya
memiliki dua departemen yaitu departemen One dan departemen Two. Berikut
adalah data perusahaan selama bulan April 2011:
Departemen One
Diketahui pada akhir bulan Maret 2011 terdapat unit dalam proses sebesar 10.000
unit (80% bahan dan 60% konversi). Unit yang dimulai diproses di bulan April
adalah 40.000 unit. Pada akhir bulan April diperoleh hasil bahwa proses telah
selesai 90% namun 20% diantaranya belum ditransfer. Persentase unit dalam
proses akhir adalah 80% bahan, 75% upah dan 50% overhead pabrik. Biaya
persediaan awal terdiri dari bahan baku Rp 45.000.000, tenaga kerja Rp
56.500.000 dan overhead pabrik Rp 55.020.000. Biaya yang ditambahkan selama
bulan April adalah bahan baku Rp 82.000.000, tenaga kerja Rp 68.400.000 dan
overhead pabrik Rp 63.080.000. Tidak terdapat unit yang rusak pada departemen
ini. Departemen ini menggunakan metode FIFO.
Departemen Two
Pada awal bulan April terdapat unit dalam proses sebesar 19.000 unit. Selama
prosesnya, diadakan penambahan sebanyak 1/3 dari unit yang diterima dari
departemen One. Unit yang selesai diproduksi ditransfer seluruhnya ke gudang
barang jadi sedangkan unit dalam proses akhir masih tersisa 22.000 unit (75%
bahan, 50% upah dan 50% overhead pabrik). Pada akhir proses diketahui terdapat
2.000 unit yang rusak dimana 1.000 unit diantaranya terjadi karena kegagalan
internal. Biaya persediaan awal diketahui yang berasal dari departemen
sebelumnya Rp 83.280.000, bahan baku Rp 121.000.000, tenaga kerja Rp
132.000.000 dan overhead pabrik Rp 66.000.000. Biaya yang ditambahkan selama
144
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
bulan April adalah bahan baku, tenaga kerja dan overhead pabrik masing-masing
sebesar 75% dari biaya persediaan awalnya. Departemen ini menggunakan
metode Average.
Diminta:
a. Buatlah laporan biaya produksi untuk tiap departemen!
b. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan untuk kedua departemen selama
bulan April 2011!
SOAL 3
PT MUMU menghasilkan produk melalui dua departemen yaitu departemen
A dan B. Data mengenai unit produksi dan biaya di departemen A selama bulan
Maret 2011 adalah sebagai berikut: unit persediaan awal 15.000 unit (100%
bahan, 60% upah dan 80% overhead pabrik), unit dimulai dalam proses 20.000
unit, unit yang ditransfer ke departemen B 25.000 unit, unit persediaan akhir
6.000 unit (70% bahan, 50% konversi) dan terdapat unit yang rusak dimana
80%-nya terjadi akibat kesalahan karyawan (80% bahan, 60% upah dan 40%
overhead pabrik). Diketahui biaya persediaan awal: bahan baku Rp 47.472.000,
tenaga kerja Rp 20.408.000 dan overhead pabrik Rp 12.000.000. Biaya yang
ditambahkan selama periode ini adalah bahan baku Rp 63.688.000, tenaga
kerja Rp 54.392.000 dan overhead pabrik Rp 17.280.000.
Diminta:
a. Buatlah laporan biaya produksi untuk departemen A dengan menggunakan
metode Average!
b. Buatlah laporan biaya produksi untuk departemen A dengan menggunakan
metode FIFO!
c. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Maret 2011!
J.
THE COST OF QUALITY
SOAL 1
PT MUMU memproduksi secara massal kemeja melalui dua departemen yaitu
departemen Cutting dan departemen Finishing. Pada departemen Finishing
terdapat persediaan awal sebesar 2.000 unit serta ditambahkan pula 1.000 unit
untuk diproses. Unit persediaan akhir sebesar 1.000 unit (100% bahan dan 90%
konversi). Departemen ini menghasilkan barang jadi sebanyak 9.000 unit tetapi
hanya 90% yang ditransfer ke persediaan barang jadi. Pada akhir proses, diketahui
terdapat unit yang rusak sebanyak 2.000 unit akibat kegagalan internal namun
145
AKUNTANSI BIAYA
sebanyak 1.000 unit yang rusak ini masih dapat dijual secara kredit dengan
harga Rp 3.000 per unit. Biaya yang ditambahkan ke departemen Finishing
selama bulan Juli 2011 adalah biaya dari departemen sebelumnya Rp 14.385.000,
bahan baku Rp 20.000.000, tenaga kerja Rp 5.925.000 dan overhead pabrik Rp
12.375.000. Biaya persediaan awal untuk departemen Finishing adalah biaya dari
departemen sebelumnya Rp 3.615.000, bahan baku Rp 4.000.000, tenaga kerja
Rp 3.000.000 dan overhead pabrik Rp 2.500.000.
Diminta:
a. Buatlah laporan biaya produksi untuk departemen Finishing dengan metode
Average!
b. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Juli 2011!
SOAL 2
PT MUMU bergerak di bidang pengalengan daging beku dan menerapkan process
costing dalam proses produksinya. Perusahaan memiliki dua departemen yaitu
departemen Blending dan departemen Canning. Berikut adalah data selama
bulan Januari 2011 untuk departemen Canning:
1. Persediaan awal sebesar 2.000 unit (60% bahan dan 40% konversi), unit
yang ditransfer ke persediaan barang jadi adalah 6.000, unit persediaan akhir
sebesar 1.200 (50% bahan, 30% upah dan 10% overhead pabrik) dan unit
yang diterima dari departemen sebelumnya sebesar 3.000. Terdapat unit yang
ditambahkan dalam proses sebesar 3.200 unit.
2. Biaya persediaan awal terdiri dari departemen sebelumnya Rp 9.884.000,
bahan baku Rp 2.006.000, tenaga kerja Rp 870.000 dan overhead pabrik Rp
660.000. Biaya yang ditambahkan pada periode ini terdiri dari bahan baku
Rp 9.920.000, tenaga kerja Rp 5.805.600 dan overhead pabrik Rp 3.823.600.
Biaya per unit untuk departemen sebelumnya sebesar Rp 1.960.
3. Selama bulan ini terdapat barang yang rusak akibat kegagalan internal dan
baru diketahui pada akhir proses, namun barang yang rusak ini masih dapat
dijual secara tunai dengan harga Rp 2.000 per unit.
Diminta:
a. Buatlah laporan biaya produksi untuk departemen Canning dengan metode
FIFO!
b. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan selama bulan Januari 2011!
SOAL 3
PT MUMU memproduksi produknya melalui dua departemen yaitu departemen
X dan departemen Y. Berikut adalah data perusahaan selama bulan April 2011:
Departemen X
146
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
1. Proses produksi dimulai dengan 12.800 unit.
2. Unit dalam proses awal berjumlah 200 unit yang merupakan 5% dari total
unit yang rusak (bersifat normal). Unit yang rusak ini terdeteksi pada akhir
periode.
3. Unit yang diselesaikan sebesar 50% dari unit dalam proses akhir dimana 1/3nya ditransfer ke departemen Y.
4. Biaya persediaan awal terdiri dari bahan baku Rp 4.095.000, tenaga
kerja Rp 2.000.000 dan overhead pabrik Rp 820.000.
5. Biaya per unit untuk bahan baku Rp 1.000, tenaga kerja Rp 750 dan overhead
pabrik Rp 950.
6. Tingkat penyelesaian produk untuk persediaan awal dan persediaan akhir
baik departemen X dan departemen Y adalah sama yaitu bahan baku 80%,
tenaga kerja 60% dan overhead pabrik 50%.
Departemen Y
1. Unit yang ditambahkan dalam proses sebesar dua kali unit dalam persediaan
awal.
2. Unit persediaan akhir sama besar dengan unit yang diselesaikan selama bulan
ini dimana 1/6-nya belum ditransfer ke gudang barang jadi yaitu sebesar
1.000 unit.
3. Terdapat unit rusak yang terjadi karena kesalahan bagian produksi sebesar
1.000 unit (50% bahan dan 30% konversi) namun masih dapat dijual secara
tunai dengan harga Rp 750 per unit atau ¼ dari harga pokoknya.
4. Biaya persediaan awal terdiri dari departemen sebelumnya Rp 4.000.000,
bahan baku Rp 10.597.000, tenaga kerja Rp 5.000.000 dan overhead pabrik
Rp 1.000.000.
5. Biaya per unit untuk bahan baku Rp 980 dan tenaga kerja Rp 750.
Diminta:
a. Buatlah laporan biaya produksi untuk kedua departemen jika departemen
X menggunakan metode Average dan departemen Y menggunakan metode
FIFO!
b. Buatlah seluruh jurnal yang diperlukan untuk kedua departemen selama
bulan April 2011!
K. BY PRODUCTS DAN JOINT PRODUCTS
SOAL 1
PT MUMU memproduksi dua produk utama yaitu Gober dan Untung serta dua
produk sampingan yaitu Donald dan Deasy. Semua produk diproduksi bersama147
AKUNTANSI BIAYA
sama di departemen I. Agar dapat dijual di pasar maka Gober harus diproses lebih
lanjut di departemen II, Untung di departemen III dan Donald di departemen IV
sedangkan Deasy tidak memerlukan pemrosesan lebih lanjut. Data selama tahun
2011 adalah sebagai berikut:
1. Bahan baku yang digunakan sebanyak Rp 800.000.000 dimana 70% dari bahan
baku tersebut dimasukkan di departemen I, 20% dimasukkan di departemen
II dan sisanya dimasukkan di departemen III.
2. Tenaga kerja langsung ditentukan berdasarkan jumlah jam kerja yang
digunakan oleh masing-masing departemen yaitu departemen I 50.000 jam,
departemen II 35.000 jam, departemen III 15.000 jam dan departemen IV
10.000 jam. Total biaya tenaga kerja langsung untuk semua departemen
adalah Rp 440.000.000.
3. Biaya overhead pabrik yang dibebankan untuk setiap departemen adalah
sebesar 120% dari biaya tenaga kerja langsung.
4. Tidak ada barang dalam proses awal dan barang dalam proses akhir.
5. Produk Donald dijual dengan laba operasi Rp 1.000 per unit dan beban
operasi Rp 680 per unit. Produk Deasy dijual dengan laba operasi Rp 750 per
unit dan beban operasi Rp 400 per unit.
6. Data persediaan barang jadi adalah sebagai berikut:
Produk
Penjualan
(unit)
Persediaan
awal (unit)
Persediaan
akhir (unit)
Total penjualan
(Rp)
Gober
150.000
30.000
40.000
2.400.000.000
Untung
160.000
25.000
20.000
2.000.000.000
Donald
100.000
400.000.000
Deasy
50.000
150.000.000
Diminta:
a. Hitunglah alokasi joint cost untuk produk sampingan dengan menggunakan
reversal cost method dan untuk produk utama dengan menggunakan
hypothetical market value method!
b. Hitunglah laba (rugi) kotor per unit untuk masing-masing produk utama!
c. Hitunglah nilai persediaan akhir dan total laba (rugi) kotor untuk masingmasing produk utama!
SOAL 2
PT MUMU memproduksi dua produk utama yaitu Man dan Girl serta satu produk
sampingan yaitu Little. Semua produk diproduksi bersama-sama di departemen
I. Agar dapat dijual di pasar maka Man harus diproses lebih lanjut di departemen
II, Girl di departemen III sedangkan Little tidak memerlukan pemrosesan lebih
lanjut. Data selama tahun 2011 adalah sebagai berikut:
1. Bahan baku awal sebesar 150.000 kg @ Rp 6.000, pembelian sebanyak 75.000
148
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
2.
3.
4.
5.
kg @ Rp 7.125 dan persediaan akhir sebesar 90.000 kg. Sebanyak 70% bahan
baku dimasukkan di departemen I, 20% dimasukkan di departemen II dan
sisanya dimasukkan di departemen III. Metode penilaian persediaan adalah
FIFO.
Tenaga kerja langsung ditentukan berdasarkan jumlah jam kerja yang
digunakan oleh masing-masing departemen yaitu departemen I 20.000 jam,
departemen II 25.000 jam dan departemen III 35.000 jam. Tarif biaya tenaga
kerja langsung adalah Rp 9.000 per jam.
Biaya overhead pabrik yang dibebankan untuk setiap departemen adalah
sebesar 150% dari biaya tenaga kerja langsung.
Tidak ada barang dalam proses awal dan barang dalam proses akhir.
Data persediaan barang jadi adalah sebagai berikut:
Produk
Penjualan
(unit)
Persediaan
awal (unit)
Persediaan
akhir (unit)
Harga jual per
unit (Rp)
Man
190.000
40.000
60.000
11.000
Girl
150.000
30.000
45.000
18.000
Little
105.000
-
-
3.000
Produk Little dijual dengan laba operasi Rp 1.500 per unit dan beban operasi Rp
1.275 per unit.
Diminta:
a. Hitunglah alokasi joint cost untuk produk sampingan dengan menggunakan
reversal cost method dan untuk produk utama dengan menggunakan
hypothetical market value method!
b. Hitunglah laba (rugi) kotor per unit untuk masing-masing produk utama!
c. Hitunglah nilai persediaan akhir dan total laba (rugi) kotor untuk masingmasing produk utama!
SOAL 3
PT MUMU memproduksi dua produk utama yaitu Alpha dan Betha serta
satu produk sampingan yaitu Gamma. Ketiga produk tersebut diproses secara
bersama-sama di departemen A, kemudian proses lanjutan untuk Alpha dan
Betha masing-masing dilakukan di departemen B dan C sedangkan untuk
produk sampingan diproses di departemen D. Data selama tahun 2011 adalah
sebagai berikut:
1. Data bahan baku adalah persediaan awal 4.000 unit @ Rp 2.500, pembelian
pertama 7.500 unit @ Rp 2.800, pembelian kedua 6.000 unit @ Rp 2.750.
Seluruh bahan baku dimasukkan di departemen A, dimana total yang dipakai
sebesar 12.500 unit. Persediaan dinilai dengan menggunakan metode FIFO.
149
AKUNTANSI BIAYA
2. Total jam kerja langsung yang terpakai adalah 7.000 jam dengan tarif Rp
4.000 per jam kerja langsung. Perbandingan pemakaian jam kerja langsung
untuk masing-masing departemen A, B, C dan D adalah 5:4:3:2.
3. Biaya overhead pabrik yang dibebankan untuk setiap departemen adalah
sebesar 120% dari total biaya tenaga kerja langsung masing-masing
departemen.
4. Tidak ada barang dalam proses awal dan barang dalam proses akhir.
5. Data persediaan barang jadi adalah sebagai berikut:
Produk
Alpha
Betha
Gamma
Persediaan
awal (unit)
2.000
7.000
-
Persediaan
akhir (unit)
4.000
5.000
-
Penjualan
(unit)
10.000
12.000
7.000
Harga jual
per unit (Rp)
6.000
5.000
3.000
Produk sampingan dapat dijual dengan laba operasi sebesar 5% dari penjualan.
Beban operasi sebesar Rp 1.000.000.
Diminta:
a. Hitunglah alokasi joint cost untuk produk sampingan dengan menggunakan
reversal cost method dan untuk produk utama dengan menggunakan
hypothetical market value method!
b. Hitunglah nilai persediaan akhir dan total laba (rugi) kotor untuk masingmasing produk utama!
Soal 4
PT MUMU memproduksi dua produk utama yaitu Bule dan Blacky serta satu
produk sampingan yaitu Jabrik. Ketiga produk tersebut diproduksi secara
bersama-sama di departemen A. Agar dapat dijual di pasar produk Bule harus
diproses lebih lanjut di departemen B, produk Blacky diproses lebih lanjut di
departemen C dan produk Jabrik diproses lebih lanjut di departemen D. Data
selama tahun 2011 adalah sebagai berikut:
1. Data bahan baku adalah persediaan awal 150.000 kg @ Rp 7.000, pembelian I
sebanyak 100.000 kg @ Rp 8.000 dan pembelian II sebanyak 150.000 kg
@ Rp 9.000. Persediaan akhir sebanyak 290.000 kg. Di departemen A bahan
baku dimasukkan sebanyak 70%, di departemen B sebanyak 20% dan sisanya
di departemen C. Metode penilaian persediaan adalah Average.
2. Biaya tenaga kerja langsung ditentukan berdasarkan jumlah pemakaian
jam kerja di masing-masing departemen. Pemakaian jam kerja pada setiap
150
BAGIAN DUA : SOAL LATIHAN
departemen adalah departemen A = 160.000 jam, departemen B = 50.000
jam, departemen C = 20.000 jam dan departemen D = 20.000 jam. Total
biaya tenaga
kerja langsung adalah Rp 500.000.000.
3. Biaya overhead pabrik yang dibebankan untuk setiap departemen adalah
sebesar 150% dari biaya tenaga kerja langsung.
4. Tidak ada barang dalam proses awal dan barang dalam proses akhir.
5. Data persediaan barang jadi adalah sebagai berikut:
Persediaan
awal (unit)
Penjualan
(unit)
Harga jual
per unit (Rp)
Persediaan
akhir ( unit)
Bule
65.000
117.380
50.000
140.000
Blacky
50.000
181.350
60.000
25.000
Jabrik
60.000
20.000
3.400
8.000
Produk
Diminta:
Hitunglah alokasi joint cost untuk produk sampingan dengan menggunakan
reversal cost method dan untuk produk utama dengan menggunakan hypothetical
market value method!
151
AKUNTANSI BIAYA
BAGIAN TIGA :
JAWABAN SOAL LATIHAN
152
JAWABAN SOAL LATIHAN
A. PERILAKU BIAYA
SOAL 1
Metode high and low points:
High: 2.600.000 = a + b 2.600
Low : 1.500.000 = a + b 1.000
1.100.000 = b 1.600
b = 687,5 => Biaya variabel per jam mesin
2.600.000 = a + (687,5 x 2.600)
a = 812.500 => Biaya tetap
Metode least squares:
x = 2.000
y = 1.910.000
n
xi
yi
(xi-x)
(yi-y)
(xi-x) (yi-y)
(xi-x)2
1
1.000
1.500.000
(1.000) (410.000)
410.000.000
1.000.000
2
1.800
1.530.000
(200) (380.000)
76.000.000
40.000
3
2.200
1.760.000
200 (150.000) (30.000.000)
40.000
4
2.400
2.160.000
400
250.000
100.000.000
160.000
5
2.600
2.600.000
600
690.000
414.000.000
360.000
Total
10.000
9.550.000
0
0
970.000.000
1.600.000
b = 970.000.000 / 1.600.000 = 606,25 => Biaya variabel per jam mesin
y = a + bx
1.910.000 = a + (606,25 x 2.000)
a = 697.500 => Biaya tetap
SOAL 2
a. Biaya tetap adalah depreciation expense-machine
Biaya variabel adalah direct material, direct labor dan material handling
Biaya semivariabel adalah inspection, set up dan design changes
153
AKUNTANSI BIAYA
b. Inspection:
Metode high and low points:
High: 1.250.000 = a + b 900
Low : 750.000 = a + b 500
500.000 = b 400
b = 1.250 => Biaya variabel per unit produksi
1.250.000 = a + (1.250 x 900)
a = 125.000 => Biaya tetap
Metode least squares:
x = 667
y = 970.833
n
xi
yi
(xi-x)
(yi-y)
(xi-x) (yi-y)
(xi-x)2
1
500
750.000
(167)
(220.833)
36.879.111
27.889
2
600
912.500
(67)
(58.333)
3.908.311
4.489
3
900
1.250.000
234
279.166
65.324.844
54.756
2.000
2.912.500
0
0 106.112.266
87.134
Total
b = 106.112.266 / 87.134 = 1.217,81 => Biaya variabel per unit produksi
y = a + bx
970.833 = a + (1.217,81 x 667)
a = 158.963 => Biaya tetap
Set up:
Metode high and low points:
High: 1.250.000 = a + b 7
Low : 600.000 = a + b 3
650.000 = b 4
b = 162.500 => Biaya variabel per set up
1.250.000 = a + (162.500 x 7)
a = 112.500 => Biaya tetap
Metode least squares:
x = 5,33
y = 983.333
N
xi
1
2
3
Total
3
6
7
16
yi
600.000
1.100.000
1.250.000
2.950.000
(xi-x)
(yi-y)
(2,34) (383.334)
0,67
116.667
1,67
266.667
0
0
(xi-x) (yiy)
897.002
78.167
445.334
1.420.503
b = 1.420.503 / 8,7134 = 163.025 => Biaya variabel per set up
154
(xi-x)2
5,4756
0,4489
2,7889
8,7134
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
y = a + bx
983.333 = a + (163.025 x 5,33)
a = 113.866 => Biaya tetap
Design changes:
Metode high and low points:
High: 1.750.000 = a + b 5
Low : 850.000 = a + b 2
900.000 = b 3
b = 300.000 => Biaya variabel per desain
1.750.000 = a + (300.000 x 5)
a = 250.000 => Biaya tetap
Metode least squares:
x = 3,67
y = 1.366.667
n
1
2
3
Total
xi
2
4
5
11
yi
850.000
1.500.000
1.750.000
4.100.000
(xi-x)
(yi-y)
(xi-x) (yi-y)
(1,66) (516.666)
857.666
0,33
133.333
44.000
1,33
383.333
509.833
0
0
1.411.498
(xi-x)2
2,7556
0,1089
1,7689
4,6334
b = 1.411.498 / 4,6334 = 304.635 => Biaya variabel per desain
y = a + bx
1.366.667 = a + (304.635 x 3,67)
a = 249.670 => Biaya tetap
c. Total biaya:
Direct material = 1.250 x 6.000
= 7.500.000
Direct labor = 6.750 x 450
= 3.037.500
Material handling = 15 x 150.000
= 2.250.000
Inspection = 158.963 + (1.250 x 1.217,81)
= 1.681.226
Set up = 113.866 + (5 x 163.025)
= 928.991
Design changes = 249.670 + (3 x 304.635)
= 1.163.575
Depreciation expense-machine= 375.000
Total biaya= 16.936.292
155
AKUNTANSI BIAYA
B. PERHITUNGAN DAN AKUMULASI BIAYA
SOAL 1
a. Rp 40.000.000 + Rp 20.000.000 = Rp 60.000.000
b. Rp 20.000.000 + (Rp 3.000.000 + Rp 2.500.000 + Rp 4.300.000 + Rp 3.700.000
+ Rp 1.200.000 + Rp 4.250.000 + Rp 2.450.000) = Rp 41.400.000
c. Rp 40.000.000 + Rp 20.000.000 + Rp 21.400.000 = Rp 81.400.000
d. Rp 13.000.000 + Rp 8.500.000 + Rp 700.000 + Rp 3.750.000 + Rp 1.050.000 =
Rp 27.000.000
e. Rp 81.400.000 + Rp 27.000.000 = Rp 108.400.000
SOAL 2
1. Direct material100.000.000
Cash60.000.000
Account payable
40.000.000
2. Work in process
35.000.000
Direct material
35.000.000
Factory overhead control
15.000.000
Indiret material15.000.000
3. Payroll
40.000.000
Accrued payroll40.000.000
Accrued payroll
40.000.000
Cash40.000.000
4. Work in process
24.000.000
Factory overhead control 8.000.000
Selling and marketing expense
6.000.000
General and administrative expense
2.000.000
Payroll40.000.000
5. Factory overhead control
3.500.000
Accumulated depreciation
3.000.000
Prepaid insurance
500.000
6. Factory overhead control
3.000.000
Cash 1.800.000
Account payable
1.200.000
7. Cash 25.000.000
Account receivable
25.000.000
8. Account payable
10.000.000
Cash10.000.000
9. Work in process
26.400.000
Factory overhead applied
26.400.000
10. Finished goods
75.000.000
Work in process
75.000.000
11. Cash
36.000.000
Account receivable
84.000.000
156
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Sales
120.000.000
Cost of goods sold
75.000.000
Finished goods
75.000.000
12. Factory overhead applied
26.400.000
Underapplied factory overhead
3.100.000
Factory overhead control
29.500.000
Cost of goods sold
3.100.000
Underapplied factory overhead
3.100.000
SOAL 3
a dan b.
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended December, 31, 2011
Direct material, beginning
4.000.000
Net purchase 87.000.000
Direct material available for used
91.000.000
Direct material, ending
(9.000.000)
Direct material used
82.000.000
Direct labor 18.000.000
Manufacturing overhead:
Depreciation expense-factory
14.000.000
Other manufacturing overhead
12.000.000
Insurance expense-factory
10.000.000
Indirect labor
8.000.000
Indirect material 6.000.000
Total manufacturing overhead 50.000.000
Total manufacturing cost
150.000.000
Work in process, beginning
70.000.000
Work in process, ending
(36.000.000)
Cost of goods manufactured
184.000.000
Finished goods, beginning
8.500.000
Finished goods, ending (12.500.000)
Cost of goods sold
190.000.000
157
AKUNTANSI BIAYA
c.
PT MUMU
Income Statement
For The Period Ended December, 31, 2011
Sales240.000.000
Cost of goods sold
(190.000.000)
Gross profit
50.000.000
Selling and administrative expense
(40.000.000)
Income from operation
10.000.000
Income tax expense
(500.000)
Income before tax
9.500.000
SOAL 4
a.
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended June, 30, 2011
Direct material, beginning
36.970.000
Net purchase:
Purchase192.800.000
Purchase return (6.575.000)
Purchase discount
(9.640.000)
Net purchase
176.585.000
Freight in
1.000.000
Cost of goods purchased 177.585.000
Cost of goods available for used 214.555.000
Direct material, ending
(21.000.000)
Direct material used
193.555.000
Direct labor
72.600.000
Manufacturing overhead:
Indirect material, beginning 5.700.000
Net purchase:
Purchase33.700.000
Purchase return (3.700.000)
Purchase discount (1.685.000)
Net purchase
28.315.000
Freight in
250.000
Cost of goods purchased
28.565.000
Cost of goods available for used
34.265.000
Indirect material, ending
(8.600.000)
Indirect material used
25.665.000
Indirect labor
24.200.000
Utilities expense
5.000.000
158
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Depreciation expense-factory
2.000.000
Other manufacturing overhead
725.000
Total manufacturing overhead
57.590.000
Total manufacturing cost 323.745.000
Work in process, beginning 96.800.000
Work in process, ending (142.785.000)
Cost of goods manufactured 277.760.000
Finished goods, beginning 29.040.000
Finished goods, ending (96.800.000)
Cost of goods sold 210.000.000
b.
Total operating expense:
Selling commission expense 13.200.000
Selling and marketing salaries expense 9.300.000
General and administrative salaries expense 8.700.000
Utilities expense 2.200.000
Total operating expense 33.400.000
SOAL 5
a.
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended April, 30, 2011
Direct material, beginning
25.000.000
Net purchase:Purchase
60.000.000
Purchase return
(4.500.000)
Purchase discount
(1.665.000)
Net purchase 53.835.000
Freight in 5.000.000
Cost of goods purchased
58.835.000
Cost of goods available for used
83.835.000
Direct material, ending (36.500.000)
Direct material used
47.335.000
Direct labor
56.000.000
Manufacturing overhead:
Indirect material, beginning 10.000.000
Net purchase:
Purchase30.000.000
Purchase return
(500.000)
Purchase discount
(885.000)
Net purchase 28.615.000
159
AKUNTANSI BIAYA
Freight in 1.000.000
Cost of goods purchased 29.615.000
Cost of goods available for used 39.615.000
Indirect material, ending (9.615.000)
Indirect material used 30.000.000
Indirect labor 12.000.000
Security salaries-factory 5.000.000
Other manufacturing overhead 2.500.000
Insurance expense-factory 1.000.000
Depreciation expense-factory 1.000.000
Rent expense-factory 1.000.000
Total manufacturing overhead
52.500.000
Total manufacturing cost 155.835.000
Work in process, beginning 250.000.000
Work in process, ending (162.500.000)
Cost of goods manufactured 243.335.000
Finished goods, beginning 321.675.000
Finished goods, ending (183.412.000)
Cost of goods sold 381.598.000
b.
Commercial expense:
Selling commission expense
Selling and marketing salaries expense
General and administrative salaries expense
Rent expense
Miscellaneous selling and marketing salaries expense
Miscellaneous general and administrative salaries expense
Depreciation expense
Insurance expense
Total commercial expense
160
14.500.000
10.000.000
8.000.000
2.000.000
1.750.000
1.250.000
550.000
250.000
38.300.000
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
SOAL 6
a.
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended January, 31, 2011
Direct material, beginning 178.000.000
Net purchase:
Purchase80.000.000
Purchase return
(3.000.000)
Purchase discount
(2.400.000)
Net purchase
74.600.000
Cost of goods available for used 252.600.000
Direct material, ending (86.500.000)
Direct material used 166.100.000
Direct labor
75.400.000
Manufacturing overhead:
Indirect material, beginning 21.000.000
Net purchase:
Purchase13.500.000
Purchase discount
(270.000)
Net purchase 13.230.000
Cost of goods available for used 34.230.000
Indirect material, ending (12.000.000)
Indirect material used 22.230.000
Indirect labor 7.540.000
Depreciation expense-factory 4.000.000
Insurance expense-factory 1.000.000
Other manufacturing overhead
500.000
Total manufacturing overhead
35.270.000
Total manufacturing cost 276.770.000
Work in process, beginning 200.000.000
Work in process, ending (100.000.000)
Cost of goods manufactured 376.770.000
Finished goods, beginning
99.000.000
Finished goods, ending (75.770.000)
Cost of goods sold 400.000.000
b. Saldo biaya overhead pabrik lain-lain = Rp 500.000
161
Bagian 3. Jawaban Soal Latihan
AKUNTANSI BIAYA
BIAYA BAHAN BAKU
SOAL 1
Bagian 3. Jawaban Soal Latihan
C. BIAYA
BAHAN
BAKUyang paling ekonomis =
a.
Kuantitas
pemesanan
BIAYA BAHAN BAKU
SOAL 1
= 320.000
2 x 960.000 x 4.000.000
3.750 x 2%
SOAL 1 b. Persediaan penyanggah = (3.600 - 3.200) x 6 = 2.400
a.Kuantitas
Kuantitas
pemesananyang
yangpaling
palingekonomis
ekonomis =
a.
2 x 960.000 x 4.000.000
pemesanan
=
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
c. Titik pemesanan kembali = (3.200 x 6) + 2.400 = 21.600
3.750 x 2%
d.
2)
2.400 = 162.400
= +
320.000
Persediaan rata-rata = (320.000= /320.000
penyanggah
= (3.600
62.400
= 2.400
b.Persediaan
Persediaan
penyanggah
(3.600 x- +3.200)
x= 322.400
6 = 2.400
e. Persediaan
maksimum
normal-=
=3.200)
320.000
Titik pemesanan kembali = (3.200 x 6) + 2.400 = 21.600
c. Titik
pemesananmaksimum
kembali absolut==(3.200
x 6)
+ 2.400- =2.400)
21.600
f.
Persediaan
322.400
+
((3.200
x 6) =
Persediaan rata-rata = (320.000 / 2) + 2.400 = 162.400
d.Persediaan
Persediaan
rata-rata
=
(320.000
/
2)
+
2.400
=
162.400
327.200
maksimum normal = 320.000 + 2.400 = 322.400
e.Persediaan
Persediaan
maksimum
normal
320.000
2.400
= 322.400
maksimum
absolut
==
322.400
- 2.400) x 6) =
g. Frekuensi
pemesanan
= 960.000
/ 320.000++=((3.200
3
f.327.200
Persediaan maksimum absolut = 322.400 + ((3.200 - 2.400) x 6) = 327.200
h. Waktu
yang dibutuhkan untuk satu kali pemesanan
= 300 / 3 = 100
pemesanan
3
g.Frekuensi
Frekuensi
pemesanan= 960.000 /=320.000
960.000 /=320.000
=3
dibutuhkan
untuk=satu
kali pemesanan
300 / 3 = 100
i. yang
Biaya
pemesanan
setahun
x 4.000.000
= 12.000.000
h.Waktu
Waktu
yang
dibutuhkan
untuk3satu
kali pemesanan
== 300
/ 3 = 100
Biaya
pemesanan
setahun setahun
= 3 x 4.000.000
= 12.000.000
j.
Biaya
penyimpanan
=
320.000
/
2
x
3.750
x 2% =
i.Biaya
Biayapenyimpanan
pemesanan setahun
=
3
x
4.000.000
=
12.000.000
setahun = 320.000 / 2 x 3.750 x 2% =
j.12.000.000
Biaya12.000.000
penyimpanan setahun
= 320.000 / 2 x 3.750 x 2% = 12.000.000
SOAL
2 2
SOAL
SOAL 2
a.
Kuantitas pemesanan yang paling ekonomis =
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
a.
Kuantitas
pemesanan
yang
paling
ekonomis==
a. Kuantitas
pemesanan
yang
paling
ekonomis
2 x (2.500 x 50) x 100.000
2 x (2.500 x 50) x 100.000
1.000 x 4%
= 25.0001.000 x 4%
Persediaan pengaman = (4.000 - 2.500) x 2 = 3.000
= 25.000
= 25.000
Titik pemesanan kembali = (2.500 x 2) + 3.000 = 8.000
b. Persediaan
pengaman
=
(4.000
2.500)
x
2
=
3.000
b.Persediaan
Persediaan
pengaman
=
(4.000
2.500)
x
2 = 3.000
rata-rata = (25.000 / 2) + 3.000 = 15.500
maksimum
absolut
=
(25.000
+
3.000)
+
((2.500
c.Persediaan
Titik
pemesanan
kembali
=
(2.500
x
2)
+
3.000
= 8.000- 2.000)
c. Titik pemesanan kembali = (2.500 x 2) + 3.000 = 8.000
x
2)
=
29.000
d. Persediaan
rata-rata
(25.000
+ 3.000 = 15.500
d. pemesanan
Persediaan
rata-rata
= (25.000 =/ 2)
+ 3.000/ 2)
= 15.500
setahun = 100.000 x (125.000 / 25.000) =
e.Biaya
Persediaan
maksimum
absolut
=
(25.000+3.000)+((2.500-2.000)x2)
e. Persediaan maksimum absolut = (25.000 + 3.000) + ((2.500 - 2.000)
500.000
Biaya pemilikan
setahun = 25.000=/29.000
2 x 1.000 x 4% = 500.000
x 2) = 29.000
f.Waktu
Biayayang
pemesanan
setahun
= 100.000
x (125.000= /50
25.000)
= 500.000
dibutuhkan
untuk satu
kali pemesanan
/ 5 = 10
f.
Biaya pemesanan setahun = 100.000 x (125.000 / 25.000) =
g. Biaya pemilikan setahun
= 25.000 / 2 x 1.000 x 4% = 500.000
500.000
SOAL 3
h. Waktu yang dibutuhkan untuk satu kali pemesanan = 50 / 5 = 10
EOQ = 2g.ROP
Biaya pemilikan setahun = 25.000 / 2 x 1.000 x 4% = 500.000
ROP = (pemakaian normal x LT) + SS
h.
Waktu
yang
dibutuhkan untuk satu kali pemesanan = 50 / 5 = 10
SOAL
3
ROP
= 2 pemakaian
normal + 1.000
Jika EOQ = 2 ROP maka:
EOQ
= 2 ROP
SOAL
ROP
=3 (pemakaian normal x LT) + SS
EOQ
=
ROP
=22ROP
pemakaian normal 178
+ 1.000
ROP ==(pemakaian
normal x LT) + SS
Jika EOQ
2 ROP maka:
EOQ ROP ==22pemakaian
x (2 pemakaian
normal normal
+ 1.000 + 1.000)
EOQ Jika EOQ
= 4=pemakaian
normal
+ 2.000
2 ROP maka:
Misal pemakaian normal = pn maka:
PMA
= (EOQ + SS) + ((pemakaian normal-pemakaian minimum) x LT)
4.500
= (4 pn + 2.000 + 1.000) + ((pn - 150) x 2)
178
4.500
= 4 pn + 3.000 + 2 pn - 300
1.800
= 6 pn
162
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
pn
ROP
EOQ
EOQ
SS
1.000
= 300
= (2 x 300) + 1.000 = 1.600
= 2 ROP
= 2 x 1.600 = 3.200
= (pemakaian maksimum - pemakaian normal) x LT
= (pemakaian maksimum - 300) x 2
Pemakaian maksimum
= 800
a. Pemakaian maksimum per minggu
= 800
b. Kebutuhan bahan baku selama setahun
= 300 x 50 = 15.000
c. Biaya penyimpanan per meter per tahun
= 1,76
TCC
= EOQ / 2 x Cu x Cc
5.625 / 2 = 3.200 / 2 x Cu x Cc
2.812,5
= 1.600 x Cu x Cc
Cu x Cc = 1,76
d. Waktu yang dibutuhkan untuk satu kali pemesanan = 50 / (15.000 / 3.200)
=10,67
e. Biaya untuk setiap kali pemesanan = 600
TOC
= Co x FP
5.625 / 2 = Co x (15.000 / 3.200)
2.812,5
= Co x 4,6875
Co
= 600
SOAL 4
a. Kuantitas pemesanan yang paling ekonomis = 400
PMN
= EOQ + SS
420
= EOQ + 20
EOQ
= 400
b. Pemakaian normal per minggu = 80 dan pemakaian maksimum per minggu
= 100
ROP
= (pemakaian normal x LT) + SS
100
= (pemakaian normal x 1) + 20
Pemakaian normal = 80
SS
= (pemakaian maksimum - pemakaian normal) x LT
20
= (pemakaian maksimum - 80) x 1
Pemakaian maksimum = 100
c. Frekuensi pemesanan = 10
Ru = 50 x 80 = 4.000
Frekuensi pemesanan = 4.000 / 400 = 10
d. Biaya pemesanan per pesanan = 400
TOC = Co x FP
4.000 = Co x 10
Co
= 400
163
AKUNTANSI BIAYA
e. Persediaan maksimum absolut
Pemakaian minimum per minggu
= (400 + 20) + ((80 - 60) x 1) = 440
= 60% x 100 = 60
SOAL 5
Misal pemakaian minimum = y
Pemakaian maksimum = 80.000 + y
SS = (pemakaian maksimum - pemakaian normal) x LT
= (pemakaian maksimum - 200.000) x 4
= (80.000 + y - 200.000) x 4
= (-120.000 + y) x 4
= - 480.000 + 4 y
PMA
= (EOQ + SS)+ ((pemakaian normal - pemakaian minimum) x LT)
2.720.000 = (EOQ - 480.000 + 4 y) + ((200.000 - y) x 4)
2.720.000 = (EOQ - 480.000 + 4 y + 800.000 - 4 y
2.720.000 = EOQ + 320.000
EOQ
= 2.400.000
Persediaan rata-rata = EOQ / 2 + SS
1.360.000 = 2.400.000 / 2 + SS
SS
= 160.000
Jika SS
= - 480.000 + 4 y maka:
160.000 = - 480.000 + 4 y
y
= 160.000
a. Pemakaian maksimum per hari
= 80.000 + 160.000 = 240.000
b. Pemakaian minimum per hari
= 160.000
c. Biaya pemesanan per pesanan
= 15.840
FP
= Ru / EOQ
FP
= (200.000 x 300) / 2.400.000 = 60.000.000 / 2.400.000 = 25
TOC
= Co x FP
792.000 / 2 = Co x 25
396.000
= Co x 25
Co
= 15.840
d. Harga beli bahan baku per unit = 3,3
TCC
= EOQ / 2 x Cu x Cc
792.000 / 2 = 2.400.000 / 2 x Cu x 10%
396.000
= 1.200.000 x Cu x 10%
Cu
= 3,3
164
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
D. BIAYA TENAGA KERJA
Dr. Payroll
20.000.000
Cr. Accrued payroll 19.000.000
Cr. Tax payable1.000.000
Dr. Accrued payroll
19.000.000
Cr. Cash19.000.000
Dr. Work in process
10.000.000
Dr. Factory overhead control
5.000.000
Dr. Selling and marketing expense
2.500.000
Dr. General and administration expense
2.500.000
Cr. Payroll
20.000.000
E. BIAYA OVERHEAD PABRIK
SOAL 1
a.
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended January, 31, 2011
Direct material, beginning 10.000.000
Net purchase:
Purchase
18.000.000
Purchase discount
(360.000)
Net purchase 17.640.000
Cost of goods available for used 27.640.000
Direct material, ending (6.875.000)
Direct material used 20.765.000
Direct labor 39.235.000
Manufacturing overhead applied 41.679.000
Estimated total manufacturing cost 101.679.000
Work in process, beginning 25.700.000
Work in process, ending (12.379.000)
Estimated cost of goods manufactured 115.000.000
Finished goods, beginning 30.000.000
Finished goods, ending (18.041.000)
Estimated cost of goods sold126.959.000
Overapplied factory overhead(5.709.000)
Cost of goods sold
21.250.000
165
AKUNTANSI BIAYA
Manufacturing overhead:
Indirect labor
12.670.000
Indirect material used
10.800.000
Depreciation expense-machine
5.000.000
Insurance expense-factory
4.000.000
Other manufacturing overhead
2.000.000
Utilities expense
1.500.000
Total manufacturing overhead
Manufacturing overhead applied
Overapplied factory overhead
35.970.000
41.679.000
(5.709.000)
b.
Period cost:
Selling salaries expense
General and administrative salaries expense
Commission expense
Depreciation expense-machine
Utilities expense
Total period cost
8.750.000
6.500.000
5.505.000
1.500.000
1.025.000
23.280.000
SOAL 2
a dan b.
Metode langsung:
Description
FOH before
allocation
Allocation:
Tata
Tita
Tuti
FOH after
allocation
Normal
capacity
FOH rate
166
Production Department
Kwak
Kwek
Kwik
387.125.000
Service Department
Tata
Tita
80.000.000
60.000.000
Tuti
265.700.000
167.200.000
39.975.000
11.428.571
= 10 / 70 x
80.000.000
17.142.857
= 20 / 70 x
60.000.000
51.428.571
= 45 / 70 x
80.000.000
17.142.857
= 20 / 70 x
60.000.000
17.142.858
= 15 / 70 x
80.000.000
25.714.286
= 30 / 70 x
60.000.000
26.650.000
= 40 / 60 x
39.975.000
6.662.500
= 10 / 60 x
39.975.000
6.662.500
= 10 / 60 x
39.975.000
-
- (39.975.000)
442.346.428
340.933.928
216.719.644
0
0
100.000
75.000
50.000
4.423,46
4.545,79
4.334,39
(80.000.000)
-
-
-
(60.000.000)
-
0
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
FOH fixed
rate (2/5)
FOH variable
rate (3/5)
1.769,38
1.818,32
1.733,76
2.654,08
2.727,47
2.600,63
Metode bertahap:
Description
Kwak
Production Department
Kwek
Kwik
Tata
Service Department
Tita
Tuti
FOH before 387.125.000
allocation
Allocation:
265.700.000
167.200.000
80.000.000
60.000.000
39.975.000
Tata
8.000.000
= 10 / 100 x
80.000.000
36.000.000
= 45 / 100 x
80.000.000
12.000.000
= 15 /100 x
80.000.000
(80.000.000)
16.000.000
= 20 / 100 x
80.000.000
8.000.000
= 10 / 100 x
80.000.000
Tita
19.000.000
= 20 / 80 x
76.000.000
19.000.000
= 20 / 80 x
76.000.000
28.500.000
= 30 / 80 x
76.000.000
-
(76.000.000)
9.500.000
= 10 / 80 x
76.000.000
Tuti
38.316.666
= 40 / 60 x
57.475.000
9.579.167
= 10 / 60 x
57.475.000
9.579.167
= 10 / 60 x
57.475.000
-
-
(57.475.000)
FOH after
allocation
452.441.666
330.279.167
217.279.167
0
0
0
Normal
capacity
FOH rate
FOH fixed
rate (2/5)
100.000
75.000
50.000
4.524,42
4.403,72
4.345,58
1.809,77
1.761,49
1.738,23
FOH
variable
rate (3/5)
2.714,65
2.642,23
2.607,35
Metode aljabar:
Persamaan aljabar:
0
= 80.000.000 - Tata + 0,2 Tita + 0,3 Tuti
0
= 60.000.000 + 0,2 Tata - Tita + 0,1 Tuti
0
= 39.975.000 + 0,1 Tata + 0,1 Tita - Tuti
Dari persamaan di atas diperoleh Tata = 116.000.000, Tita = 89.250.000 dan Tuti
= 60.500.000
167
AKUNTANSI BIAYA
Description
Production Department
Kwak
Kwek
Kwik
Tata
Service Department
Tita
Tuti
FOH before
387.125.000
allocation
Allocation:
11.600.000
Tata
= 10% x 116
juta
265.700.000
167.200.000
80.000.000
60.000.000
39.975.000
52.200.000
= 45% x 116
juta
17.400.000
= 15% x 116
juta
(116 juta)
23.200.000
= 20% x 116
juta
11.600.000
= 10% x 116
juta
Tita
17.850.000
= 20% x
89.250.000
17.850.000
= 20% x
89.250.000
26.775.000
= 30% x
89.250.000
17.850.000
= 20% x
89.250.000
(89.250.000)
8.925.000
= 10% x
89.250.000
Tuti
24.200.000
= 40% x
60.500.000
6.050.000
= 10% x
60.500.000
6.050.000
= 10% x
60.500.000
18.150.000
= 30% x
60.500.000
6.050.000
= 10% x
60.500.000
(60.500.000)
440.775.000
341.800.000
217.425.000
0
0
0
100.000
75.000
50.000
4.407,75
4.557,33
4.348,50
1.763,10
1.822,93
1.739,40
2.644,65
2.734,40
2.609,10
FOH after
allocation
Normal
capacity
FOH rate
FOH fixed
rate (2/5)
FOH
variable
rate (3/5)
SOAL 3
a dan b.
Metode langsung:
Description
FOH before
allocation
Allocation:
Production Department
Donald
Deisy
Kwak
Service Department
Kwik
Kwek
242.500.000
272.500.000
140.000.000
175.000.000
70.000.000
Kwak
60.000.000
= 30 / 70 x
140.000.000
80.000.000
= 40 / 70 x
140.000.000
(140.000.000)
-
-
Kwik
50.000.000
= 20 / 70 x
175.000.000
125.000.000
= 50 / 70 x
175.000.000
-
(175.000.000)
-
168
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Kwek
FOH after
allocation
Normal capacity
FOH rate
FOH fixed rate
(2/5)
FOH variable
rate (3/5)
35.000.000
= 40 / 80 x
70.000.000
35.000.000
= 40 / 80 x
70.000.000
-
-
(70.000.000)
387.500.000
512.500.000
0
0
0
100.000
3.875
50.000
10.250
1.550
4.100
2.325
6.150
Metode bertahap:
Production Department
Description
Donald
Deisy
FOH before
242.500.000
272.500.000
allocation
Allocation:
Service Department
Kwik
Kwak
Kwek
140.000.000
175.000.000
70.000.000
Kwik
35.000.000
= 20 / 100 x
175.000.000
87.500.000
= 50 / 100 x
175.000.000
35.000.000
= 20 / 100 x
175.000.000
(175.000.000)
17.500.000
= 10 / 100 x
175.000.000
Kwak
52.500.000
= 30 / 100 x
175.000.000
70.000.000
= 40 / 100 x
175.000.000
(175.000.000)
-
52.500.000
= 30 / 100 x
175.000.000
Kwek
70.000.000
= 40 / 80 x
140.000.000
70.000.000
= 40 / 80 x
140.000.000
-
-
(140.000.000)
400.000.000
500.000.000
0
0
0
100.000
50.000
4.000
10.000
1.600
4.000
2.400
6.000
FOH after
allocation
Normal
capacity
FOH rate
FOH fixed
rate (2/5)
FOH variable
rate (3/5)
169
AKUNTANSI BIAYA
SOAL 4
a dan b.
Metode aljabar:
Persamaan aljabar:
0
= 18.000 - Alpha + 0,1 Beta + 0,1 Gamma
0
= 29.160 + 0,2 Alpha - Beta + 0,1 Gamma
0
= 45.000 + 0,2 Alpha - Gamma
Dari persamaan di atas diperoleh Alpha = 27.000, Beta = 39.600 dan Gamma =
50.400
Production Department
Service Department
Description
Xenia
Yahoo
Alpha
Beta
Gamma
FOH before
185.000
82.500
18.000
29.160
45.000
allocation
Allocation:
Alpha
9.450
6.750
5.400
5.400
(27.000)
= 35% x
= 25% x
= 20% x
= 20% x
27.000
27.000
27.000
27.000
Beta
19.800
15.840
3.960
= 50% x
= 40% x
= 10% x
(39.600)
39.600
39.600
39.600
Gamma
17.640
22.680
5.040
5.040
= 35% x
= 45% x
= 10% x
= 10% x
(50.400)
50.400
50.400
50.400
50.400
FOH after
231.890
127.770
0
0
0
allocation
Normal capacity
1.000
1.500
FOH rate
FOH fixed rate
(3/5)
FOH variable
rate (2/5)
231,89
85,18
139,13
51,11
92,76
34,07
F. ACTIVITY BASED COSTING
SOAL 1
a.
Traditional costing:
Baby Doll
Big Jumbo
Direct material
2.000 x 13.000
26.000.000
3.000 x 10.000
30.000.000
Direct labor
170
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
10.000 x 5.000
50.000.000
30.000 x 2.000
60.000.000
Factory overhead
10.000 / 40.000 x 100.000.000
25.000.000 30.000 / 40.000 x 100.000.000
75.000.000
Total production cost
101.000.000
165.000.000
Unit production
2.000
3.000
Cost per unit
50.500
55.000
Activity based costing:
Baby Doll
Big Jumbo
Direct material
2.000 x 13.000
26.000.000
3.000 x 10.000
30.000.000
Direct labor
10.000 x 5.000
50.000.000
30.000 x 2.000
60.000.000
Factory overhead:
Machine set up
20 / 50 x 45.000.000
18.000.000
30 / 50 x 45.000.000
27.000.000
Design changes
3.000 / 10.000 x 35.000.000
10.500.000
7.000 / 10.000 x 35.000.000
24.500.000
Other manufacturing overhead
10.000 / 40.000 x 20.000.000
5.000.000
30.000 / 40.000 x 20.000.000
15.000.000
Total production cost
109.500.000
156.500.000
Unit production
2.000
3.000
Cost per unit
54.750
52.167
b.
Baby Doll
Total production cost according to traditional costing101.000.000
Understatement of machine set up cost
(20 / 50 - 10.000 / 40.000) x 45.000.000
6.750.000
Understatement of design changes cost
(3.000 / 10.000 - 10.000 / 40.000) x 35.000.000
1.750.000
Total production cost according to activity based costing
109.500.000
Total production cost according to traditional costing
Overstatement of machine set up cost
Big Jumbo
165.000.000
171
AKUNTANSI BIAYA
(30 / 50 - 30.000 / 40.000) x 45.000.000
(6.750.000)
Overstatement of design changes cost
(7.000 / 10.000 - 30.000 / 40.000) x 35.000.000
(1.750.000)
Total production cost according to activity based costing
156.500.000
SOAL 2
a.
Traditional costing:
Produk A
Produk B
Produk C
Direct material 25.00050.000125.000
Direct labor
4.000
1.000
3.000
Factory overhead
4.000 / 8.000 x 44.000
22.000 1.000 / 8.000 x 44.000
5.500
3.000 / 8.000 x 44.000
16.500
Total production cost51.00056.500144.500
Unit production 1.000
2.000
2.500
Cost per unit
51
28,25
57,80
Activity based costing:
Produk A
Produk B
Produk C
Direct material 25.00050.000125.000
Direct labor
4.000
1.000
3.000
Factory overhead:
Materials handling
25.000 / 200.000 x 8.000
1.000 50.000 / 200.000 x 8.000
2.000
125.000 / 200.000 x 8.000
5.000
Engineering
13 / 20 x 20.000
13.000
5 / 20 x 20.000
5.000
2 / 20 x 20.000
2.000
Power
50.000 / 400.000 x 16.000
2.000
200.000 / 400.000 x 16.000
8.000
150.000 / 400.000 x 16.000
6.000
Total production cost
45.000
66.000
141.000
Unit production 1.000
2.000
2.500
Cost per unit
45
33
56,40
172
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
b.
Produk B
Total production cost according to traditional costing
56.500
Understatement of materials handling cost
(50.000 / 200.000 - 1.000 / 8.000) x 8.000
1.000
Understatement of engineering cost
(5 / 20 - 1.000 / 8.000) x 20.000
2.500
Understatement of power cost
(200.000 / 400.000 - 1.000 / 8.000) x 16.000
6.000
Total production cost according to activity based costing
66.000
SOAL 3
a.
Produksi:
Blue = 18.000 + (1 / 4 x 1.800) - 1.800 = 16.650
White
x = 12.000 + 2/3x - 1/3 x
x = 18.000
Traditional costing:
Blue
White
Direct material
24.975 x 4.800
119.880.000
45.000 x 2.500 112.500.000
Direct labor
4.162,5 x 6.000
24.975.000
2.000 x 6.600 13.200.000
Factory overhead
4.162,5 / 6.162,5 x 75.000.000
50.659.229
2.000 / 6.162,5 x 75.000.000
24.340.771
Total production cost
195.514.229
50.040.771
Unit production
16.650
18.000
Cost per unit
11.742,60
8.335,60
Activity based costing:
Set up
I
7.700.000
II
3.600.000
III
8.750.000
Total
20.050.000
Design changes
8.800.000
5.400.000
15.750.000
29.950.000
Other FOH
5.500.000
9.000.000
10.500.000
25.000.000
Blue
Direct material
24.975 x 4.800
119.880.000
45.000 x 2.500
Total
22.000.000
18.000.000
35.000.000
75.000.000
White
112.500.000
173
AKUNTANSI BIAYA
Direct labor
4.162,5 x 6.000
24.975.000
2.000 x 6.600
13.200.000
Factory overhead:
Machine set up
30 / 60 x 20.050.000
10.025.000
30 / 60 x 20.050.000
10.025.000
Design changes
15 / 40 x 29.950.000
11.231.250
25 / 40 x 29.950.000
18.718.750
Other factory overhead
4.162,5 / 6.162,5 x 25.000.000 16.886.410
2.000 / 6.162,5 x 25.000.000
8.113.590
Total production cost 182.997.660
162.557.340
Unit production
16.650
18.000
Cost per unit
10.991
9.030,96
b.
Blue
Total production cost according to traditional costing
195.514.229
Overstatement of machine set up cost
(30 / 60 - 4.162,5 / 6.162,5) x 20.050.000
(3.517.901)
Overstatement of engineering cost
(15 / 40 - 4.162,5 / 6.162,5) x 29.950.000
(8.998.668)
Total production cost according to activity based costing
182.997.660
SOAL 4
a.
Traditional costing:
Produk X
Produk Y
Direct material
10.000 x 2 x 3.000
60.000.000
5.000 x 4 x 2.500
50.000.000
Direct labor
2.500 x 25.000
62.500.000
2.500 x 25.000
62.500.000
Factory overhead
2.500 / 5.000 x 95.000.000
47.500.000
2.500 / 5.000 x 95.000.000
47.500.000
Total production cost
170.000.000
160.000.000
Unit production
10.000
5.000
Cost per unit
17.000
32.000
174
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Activity based costing:
Produk X
Produk Y
Direct material
10.000 x 2 x 3.000
60.000.000
5.000 x 4 x 2.500
50.000.000
Direct labor
2.500 x 25.000
62.500.000
2.500 x 25.000
62.500.000
Factory overhead:
Maintenance
0,4 x 23.750.000
9.500.000
0,6 x 23.750.000
14.250.000
Set up
0,45 x 23.750.000
10.687.500
0,55 x 23.750.000
13.062.500
Design changes
0,58 x 47.500.000
27.550.000
0,42 x 47.500.000
19.950.000
Total production cost
170.237.500
159.762.500
Unit production
10.000
5.000
Cost per unit
17.023,75
31.952,50
b.
Total production cost according to traditional costing
Overstatement of maintenance cost
(a - 2.500 / 5.000 x 23.750.000)a = 0,4
Overstatement of set up cost
(b - 2.500 / 5.000 x 23.750.000)b = 0,45
Understatement of design changes cost
(c - 2.500 / 5.000 x 47.500.000) c = 0,58
Total production cost according to activity based costing
Total production cost according to traditional costing
Understatement of maintenance cost(0,6 - 0,5) x 23.750.000
Understatement of set up cost (0,55 - 0,5) x 23.750.000
Overstatement of design changes cost(0,42 - 0,5) x 47.500.000
Total production cost according to activity based costing
Produk X
170.000.000
(2.375.000)
(1.187.500)
3.800.000
170.237.500
Produk Y
160.000.000
2.375.000
1.187.500
(3.800.000)
159.762.500
175
AKUNTANSI BIAYA
SOAL 5
a.
Traditional costing:
Romeo
Juliet
Direct material
8.000 x 2.500 x 50%
10.000.000
8.000 x 2.500 x 50%
10.000.000
Direct labor
800 x 5.000
4.000.000
1.000 x 5.000
5.000.000
Factory overhead
800 / 1.800 x 18.000.000
8.000.000
1.000 / 1.800 x 18.000.000
10.000.000
Total production cost
22.000.000
25.000.000
Unit production
4.000
4.000
Cost per unit
5.500
6.250
Activity based costing:
Romeo
Juliet
Direct material
8.000 x 2.500 x 50%
10.000.000
8.000 x 2.500 x 50%
10.000.000
Direct labor
800 x 5.000
4.000.000
1.000 x 5.000
5.000.000
Factory overhead:
Set up
3 / 6 x 6.300.000
3.150.000
3 / 6 x 6.300.000
3.150.000
Maintenance
3 / 5 x 4.500.000
2.700.000
2 / 5 x 4.500.000
1.800.000
Inspection
1 / 4 x 5.400.000
1.350.000
3 / 4 x 5.400.000
4.050.000
Other factory overhead
1 / 2 x 1.800.000
900.000
1 / 2 x 1.800.000
900.000
Total production cost
22.100.000
24.900.000
Unit production
4.000
4.000
Cost per unit
5.525
6.225
b.
176
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Total production cost according to traditional costing
Overstatement of set up cost(3 / 6 - 1.000 / 1.800) x 6.300.000
Overstatement of maintenance cost
(2 / 5 - 1.000 / 1.800) x 4.500.000
Understatement of inspection cost
(3 / 4 - 1.000 / 1.800) x 5.400.000
Overstatement of other factory overhead cost
(1 / 2 - 1.000 / 1.800) x 1.800.000
Total production cost according to activity based costing
Juliet
25.000.000
(300.000)
(700.000)
1.050.000
(100.000)
24.900.000
G. JOB ORDER COSTING
SOAL 1
1. Direct material
34.500.000
Account payable
= (7.600 x 3.750) + (2.500 x 2.400)
Indirect material
12.875.000
Cash
= 10.300 x 1.250
2. Work in process
27.425.000
Direct material
Note:
Bahan XY = (5.500 x 3.600) + (100 x 3.750) = 20.175.000
Bahan XZ = (2.900 x 2.500)
= 7.250.000
= 27.425.000
Job 81 = 35% x 27.425.000
= 9.598.750
Job 82 = 65% x 27.425.000
= 17.826.250
Factory overhead control
10.625.000
Indirect material
= (5.600 + 2.900) x 1.250
3. Payroll
88.000.000
Cash
4. Work in process
38.000.000
Factory overhead control
20.500.000
Selling and marketing salaries expense
15.500.000
General and administrative salaries expense14.000.000
Payroll
Note:
Job 81 = 30% x 38.000.000
= 11.400.000
Job 82 = 70% x 38.000.000
= 26.600.000
5. Factory overhead control
6.550.000
Cash
6. Factory overhead control
5.000.000
34.500.000
12.875.000
27.425.000
10.625.000
88.000.000
88.000.000
6.550.000
177
AKUNTANSI BIAYA
Accumulated depreciation
5.000.000
7. Work in process
45.600.000
Factory overhead applied
45.600.000
= 120% x 38.000.000
Note:
Job 81 = 30% x 45.600.000
= 13.680.000
Job 82 = 70% x 45.600.000
= 31.920.000
8. Rent expense = 62% x 4.500.000
2.790.000
Factory overhead control = 38% x 4.500.000 1.710.000
Prepaid rent
4.500.000
9. Finished goods
125.375.000
Work in process
125.375.000
Job 81 = (2.250.000 + 1.500.000 + 3.250.000) + 9.598.750 + 11.400.000 +
13.680.000 = 41.678.750
Job 82 = (2.750.000 + 1.800.000 + 2.800.000) + 17.826.250 + 26.600.000 +
31.920.000 = 83.696.250
Account receivable
379.350.000
Sales
379.350.000
= 120% x 316.125.000
Cost of goods sold
316.125.000
Finished goods
316.125.000
= 60% x (25.000 x 8.000 + 31.000 x 6.500 + 125.375.000)
= 60% x 526.875.000
10. Factory overhead applied
45.600.000
Factory overhead control
44.385.000
Overapplied factory overhead
1.215.000
Overapplied factory overhead
1.215.000
Cost of goods sold
1.215.000
b. Saldo nilai persediaan akhir:
Material:
Direct material
= (7.500 x 3.750) + (100 x 2.500) + (2.500 x 2.400)
Indirect material = (10.300 - 8.500) x 1.250 Total
Work in process = 0
Finished goods = 40% x 526.875.000 = 210.750.000.
178
= 34.375.000
= 2.250.000
= 36.625.000
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended August, 31, 2011
Direct material, beginning
Net purchase
Cost of goods available for used
Direct material, ending
Direct material used
Direct labor
Manufacturing overhead applied
Estimated total manufacturing cost
Work in process, beginning
Work in process, ending
Estimated cost of goods manufactured
Finished goods, beginning
Finished goods, ending
Estimated cost of goods sold
Overapplied factory overhead
Cost of goods sold
27.300.000
34.500.000
61.800.000
(34.375.000)
27.425.000
38.000.000
45.600.000
111.025.000
14.350.000
(0)
125.375.000
401.500.000
(210.750.000)
316.125.000
(1.215.000)
314.910.000
SOAL 2
1. Direct material
13.000.000
Account payable
13.000.000
= 2.000 x 6.500
Acoount payable 3.250.000
Direct material
3.250.000
= 500 x 6.500
Account payable = 13.000.000 - 3.250.000 9.750.000
Direct material = 2% x 9.750.000
195.000
Cash = 98% x 9.750.000
9.555.000
2. Indirect material
300.000
Cash
300.000
= 200 x 1.500
3. No entry
4. Work in process
12.555.000
Direct material
12.555.000
Note:
Cost per unit = 12.555.000 / 2.000 = 6.277,5
Job 101 = 500 x 6.277,5 = 3.138.750
Job 102 = 800 x 6.277,5 = 5.022.000
Job 103 = 700 x 6.277,5 = 4.394.250
Factory overhead control
700.000
Indirect material 700.000
179
AKUNTANSI BIAYA
Cost per unit = 700.000 / 400 = 1.750
Indirect material used = 400 x 1.750 = 700.000
5. Payroll
9.000.000
Cash 9.000.000
Work in process
4.000.000
Factory overhead control
2.000.000
Selling and marketing salaries expense
1.500.000
General and administrative salaries expense
1.500.000
Payroll
9.000.000
Note:
Job 101 = 2 / 8 x 4.000.000 = 1.000.000
Job 102 = 3 / 8 x 4.000.000 = 1.500.000
Job 103 = 3 / 8 x 4.000.000 = 1.500.000
6. Work in process
4.800.000
Factory overhead applied
4.800.000
= 120% x 4.000.000
Note:
Job 101 = 2 / 8 x 4.800.000 = 1.200.000
Job 102 = 3 / 8 x 4.800.000 = 1.800.000
Job 103 = 3 / 8 x 4.800.000 = 1.800.000
7. Rent expense = 60% x 5.000.000
3.000.000
Factory overhead control = 40% x 5.000.000 2.000.000
Prepaid rent
5.000.000
8. Finished goods
31.355.000
Work in process
31.355.000
Job 101 = (4.500.000 + 2.500.000 + 3.000.000) + 3.138.750 + 1.000.000 +
1.200.000 = 15.338.750
Job 102 = 5.022.000 + 1.500.000 + 1.800.000 = 8.322.000
Job 103 = 4.394.250 + 1.500.000 + 1.800.000 = 7.694.250
Cash
18.406.500
Sales
18.406.250
= 120% x 15.338.750
Cost of goods sold
15.338.750
Finished goods
15.308.750
9. Factory overhead applied
4.800.000
Factory overhead control
4.600.000
Overapplied factory overhead
200.000
Overapplied factory overhead
200.000
Cost of goods sold
200.000
b. Saldo nilai persediaan akhir:
Material:
Direct material
=0
Indirect material
=0
180
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Work in process
Finished goods:
Job 102
Job 103
Total
=0
= 8.322.000
= 7.694.250
= 16.016.250
c.
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended July, 31, 2011
Direct material, beginning
Net purchase:
Purchase
13.000.000
Purchase return
(3.250.000)
Purchase discount
(195.000)
Net purchase
Cost of goods available for used
Direct material, ending
Direct material used
Direct labor
Manufacturing overhead applied
Estimated total manufacturing cost
Work in process, beginning
Work in process, ending
Estimated cost of goods manufactured
Finished goods, beginning
Finished goods, ending
Estimated cost of goods sold
Overapplied factory overhead
Cost of goods sold
SOAL 3
1. Direct material
350.000
Cash = 20% x 350.000
Account payable = 80% x 350.000
= 350.000 = (3.000 x 16) + (5.000 x 18) + (5.300 x 40)
3.000.000
9.555.000
12.555.000
(0)
12.555.000
4.000.000
4.800.000
21.355.000
10.000.000
(0)
31.355.000
0
(16.016.250)
15.338.750
(200.000)
15.138.750
70.000
280.000
181
AKUNTANSI BIAYA
2. Indirect material
75.000
Cash
3. Work in process
336.000
Direct material
Note:
Job 880:
X = (500 x 15) + (2.250 x 16)
= 43.500
Y = (700 x 35) + (600 x 40)
= 48.500
= 92.000
Job 890:
X = (750 x 16) + (1.250 x 18)
= 34.500
Y = (2.200 x 40)
= 88.000
= 122.500
Job 900:
X = 2.750 x 18
= 49.500
Y = 1.800 x 40
= 72.000
= 121.500
4. Factory overhead control
80.000
Indirect material = 15.000 + 75.000 - 10.000
5. Payroll
275.000
Cash
Work in process
195.000
Factory overhead control
85.000
Payroll
Note:
Job 880 = 35% x 195.000 = 68.250
Job 890 = 30% x 195.000 = 58.500
Job 900 = 35% x 195.000 = 68.250
6. Factory overhead control
35.000
Cash
7. Work in process
292.500
Factory overhead applied
= 150% x 195.000
Note:
Job 880 = 35% x 292.500 = 102.375
Job 890 = 30% x 292.500 = 87.750
Job 900 = 35% x 292.500 = 102.375
8. Finished goods
332.625
Work in process
332.625
Job 880 = 70.000 + 92.000 + 68.250 + 102.375
Account receivable156.250
Sales
182
75.000
336.000
80.000
275.000
275.000
35.000
292.500
156.250
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
= 100 / 80 x 125.000
Cost of goods sold
Finished goods
= 1.000 x 125
9. Factory overhead applied
Factory overhead control
Overapplied factory overhead
Overapplied factory overhead
Cost of goods sold
b. Saldo nilai persediaan akhir:
Material:
Direct material = (1.000 x 18) + (700 x 40)
Indirect material
Total
Work in process:
Job 890 = 50.000 + 122.500 + 58.500 + 87.750
Job 900 = 121.500 + 68.2500 + 102.375
Total
Finished goods:
Job 860 = 900 x 115
Job 880
Total
125.000
292.500
92.500
125.000
200.000
92.500
92.500
= 46.000
= 10.000
= 56.000
= 318.750
= 292.125
= 610.875
= 103.500
= 332.625
= 436.125
c.
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended July, 31, 2011
Direct material, beginning
32.000
Net purchase
350.000
Cost of goods available for used
382.000
Direct material, ending
(46.000)
Direct material used
36.000
Direct labor
195.000
Manufacturing overhead applied
292.500
Estimated total manufacturing cost
823.500
Work in process, beginning
120.000
Work in process, ending
(610.875)
Estimated cost of goods manufactured
332.625
Finished goods, beginning
228.500
Finished goods, ending
(436.125)
Estimated cost of goods sold
125.000
Overapplied factory overhead
(92.500)
183
AKUNTANSI BIAYA
Cost of goods sold
32.500
SOAL 4
1. Direct material
56.000.000
Account payable 56.000.000
= 7.000 x 8.000
Direct material
18.000.000
Cash 18.000.000
= 3.000 x 6.000
Indirect material
5.000.000
Cash 5.000.000
= 5.000 x 1.000
2. Work in process
81.600.000
Direct material81.600.000
Note:
Cost per unit:
XY= 74.000.000 / 10.000 = 7.400
XZ = 28.000.000 / 5.000 = 5.600
Direct material used = (8.000 x 7.400) + (4.000 x 5.600) = 81.600.000
Job A = 40% x 81.600.000 = 32.640.000
Job B = 60% x 81.600.000 = 48.960.000
Factory overhead control
2.000.000
Indirect material 2.000.000
= 2.000 x 1.000
3. Payroll
100.000.000
Cash100.000.000
4. Work in process
50.000.000
Factory overhead control
30.000.000
Selling and marketing salaries expense
15.000.000
General and administrative salaries expense 5.000.000
Payroll100.000.000
Note:
Job A = 60% x 50.000.000
= 30.000.000
Job B = 40% x 50.000.000
= 20.000.000
5. Factory overhead control
25.000.000
Cash 25.000.000
6. Factory overhead control
5.000.000
Accumulated depreciation 5.000.000
7. Work in process
60.000.000
Factory overhead applied 60.000.000
= 120% x 50.000.000
Note:
Job A = 60% x 60.000.000 = 36.000.000
Job B = 40% x 60.000.000 = 24.000.000
184
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
8. Rent expense = 70% x 4.000.000
2.800.000
Factory overhead control = 30% x 4.000.000 1.200.000
Prepaid rent 4.000.000
9. Finished goods
98.960.000
Work in process 98.960.000
Job B = 2.500.000 + 1.250.000 + 2.250.000 + 48.960.000 + 20.000.000 +
24.000.000
Account receivable
179.251.200
Sales179.251.200
= 120% x 149.376.000
Cost of goods sold
149.376.000
Finished goods149.376.000
= (150.000.000 + 98.960.000) x 60%
10. Factory overhead applied
60.000.000
Underapplied factory overhead 3.200.000
Factory overhead control
63.200.000
Cost of goods sold
3.200.000
Underapplied factory overhead
3.200.000
b.
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended March, 31, 2011
Direct material, beginning
Net purchase
Cost of goods available for used
Direct material, ending
Direct material used
Direct labor
Manufacturing overhead applied
Estimated total manufacturing cost
Work in process, beginning
Work in process, ending
Estimated cost of goods manufactured
Finished goods, beginning
Finished goods, ending
Estimated cost of goods sold
Underapplied factory overhead
Cost of goods sold
28.000.000
74.000.000
102.000.000
(20.400.000)
81.600.000
50.000.000
60.000.000
191.600.000
12.000.000
(104.640.000)
98.960.000
150.000.000
(99.584.000)
149.376.000
3.200.000
152.576.000
185
AKUNTANSI BIAYA
SOAL 5
1. Direct material
735.000
Account payable
= (250 x 840) + (500 x 1.050)
Indirect material
187.500
Cash
= 300 x 625
Direct material
86.400
Cash = 120 x 720
Indirect material
20.000
Account payable
= 40 x 500
2. Work in process
1.278.100
Direct material
Note:
Bahan A = (750 x 750) + (190 x 840)
= 722.100
Bahan B = (200 x 1.100) + (320 x 1.050) = 556.000
= 1.278.100
Job 031 = 40% x 1.278.100 = 511.240
Job 032 = 60% x 1.278.100 = 766.860
Factory overhead control
162.250
Indirect material = (150 x 540) + (130 x 625)
3. Payroll
4.000.000
Cash
Work in process
1.600.000
Factory overhead control
1.120.000
Selling and marketing salaries expense
880.000
General and administrative salaries expense Payroll
Note:
Job 031 = 45% x 1.600.000
= 720.000
Job 032 = 70% x 1.600.000
= 880.000
4. Work in process
1.120.000
Factory overhead applied
= 70% x 1.600.000
Note:
Job 031 = 45% x 1.120.000
= 504.000
Job 032 = 55% x 1.120.000
= 616.000
5. Factory overhead control
350.000
Depreciation expense-building
200.000
Accumulated depreciation
186
735.000
187.500
86.400
20.000
1.278.100
162.250
4.000.000
400.000
4.000.000
1.120.000
550.000
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
6. Factory overhead control
160.000
Accumulated depreciation
160.000
= (12.000.000 - 20% x 12.000.000) / 5 x 1 / 12
7. Factory overhead control
250.000
Prepaid insurance
250.000
Factory overhead control
352.000
Cash
352.000
8. Finished goods
2.400.240
Work in process
2.400.240
Job 031 = (275.000 + 180.000 + 210.000) + 511.240 + 720.000 + 504.000
Cash
3.000.300
Sales
3.000.300
= 100 / 80 x 2.400.240
Cost of goods sold
2.400.240
Finished goods
2.400.240
Account receivable
4.070.000
Sales
4.070.000
Cost of goods sold
3.700.000
Finished goods
3.700.000
9. Factory overhead applied
1.120.000
Underapplied factory overhead
1.274.250
Factory overhead control
2.394.250
Cost of goods sold
1.274.250
Underapplied factory overhead
1.274.250
b.
PT MUMU
COGM and COGS Statement
For The Period Ended January, 31, 2011
Direct material, beginning
Net purchase
Cost of goods available for used
Direct material, ending
Direct material used
Direct labor
Manufacturing overhead applied
Estimated total manufacturing cost
Work in process, beginning
Work in process, ending
Estimated cost of goods manufactured
Finished goods, beginning
Finished goods, ending
Estimated cost of goods sold
782.500
821.400
1.603.900
(325.800)
1.278.100
1.600.000
1.120.000
3.998.100
1.450.000
(3.047.860)
2.400.240
3.700.000
(0)
6.100.240
187
AKUNTANSI BIAYA
Underapplied factory overhead
Cost of goods sold
1.274.250
7.374.490
Direct material, ending = (120 x 720) + ( 60 x 840) + (180 x 1.050) = 325.800
Work in process, ending = 310.000 + 225.000 + 250.000 + 766.860 + 880.000 +
616.000 = 3.047.860
H. BACKFLUSHING
SOAL 1
Raw and in process beginning = 48.300 terdiri dari bahan = 46.230 dan estimasi
biaya konversi = 2.070
Raw and in process ending = 52.900 terdiri dari bahan = 49.680 dan estimasi
biaya konversi = 3.220
Finished goods beginning = 391.000 terdiri dari bahan = 193.200 dan estimasi
biaya konversi = 197.800
Finished goods ending = 400.200 terdiri dari bahan = 197.340 dan estimasi biaya
konversi = 202.860
1. Raw and in process
935.000
Account payable 935.000
2. Factory overhead control
35.000
Cash 35.000
= 46.000 - 11.000
3. Payroll
368.000
Cash368.000
Cost of goods sold
58.000
Factory overhead control
105.000
Selling and marketing salaries expense
120.000
General and administrative salaries expense 85.000
Payroll368.000
4. Factory overhead control
60.000
Accumulated depreciation
6.800
Prepaid insurance
4.800
Cash
48.400
5. Cost of goods sold
200.000
Factory overhead control 200.000
= 35.000 + 105.000 + 60.000
6. Finished goods
931.550
Raw and in process 931.550
= 46.230 + 935.000 - 49.680
7. Cost of goods sold
927.410
Finished goods 927.410
= 193.200 + 931.550 - 197.340
8. Finished goods = 202.860 - 197.800
5.060
188
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Raw and in process = 3.220 - 2.070
1.150
Cost of goods sold
6.210
SOAL 2
Raw and in process beginning = 75.000.000 terdiri dari bahan = 72.500.000 dan
estimasi biaya konversi = 2.500.000
Raw and in process ending = 10.000.000 terdiri dari bahan = 8.500.000 dan
estimasi biaya konversi = 1.500.000
Finished goods beginning = 92.750.000 terdiri dari bahan = 90.000.000 dan
estimasi biaya konversi = 2.750.000
Finished goods ending = 115.000.000 terdiri dari bahan = 110.000.000 dan
estimasi biaya konversi = 5.000.000
1. Raw and in process
20.000.000
Account payable
2. Supplies
25.000.000
Cash
3. Factory overhead control
30.000.000
Supplies = 20.000.000 + 25.000.000 - 15.000.000
4. Payroll
95.800.000
Cash
Cost of goods sold
28.740.000
Factory overhead control
23.950.000
Selling and marketing salaries expense
19.160.000
General and administrative salaries expense
23.950.000
Payroll
5. Factory overhead control
500.000
Insurance expense
1.500.000
Prepaid insurance
6. Factory overhead control
5.850.000
Accumulated depreciation
Cash
7. Cost of goods sold
60.300.000
Factory overhead control
= 30.000.000 + 23.950.000 + 500.000 + 5.850.000
8. Finished goods
84.000.000
Raw and in process
= 72.500.000 + 20.000.000 - 8.500.000
9. Cost of goods sold
64.000.000
Finished goods
= 90.000.000 + 84.000.000 - 110.000.000
10. Finished goods = 5.000.000 - 2.750.000
2.250.000
Cost of goods sold
Raw and in process = 2.500.000 - 1.500.000
20.000.000
25.000.000
30.000.000
95.800.000
95.800.000
2.000.000
2.450.000
3.400.000
60.300.000
84.000.000
64.000.000
1.250.000
1.000.000
189
AKUNTANSI BIAYA
SOAL 3
Orchid = 8 x 35.000 = 280.000 tangkai
Jika satu ikat terdiri dari 20 tangkai maka 280.000 tangkai = 14.000 ikat
Rose = 12 x 27.500 = 330.000 tangkai
Jika satu ikat terdiri dari 20 tangkai maka 330.000 tangkai = 16.500 ikat
Tulip = 10 x 56.800 = 568.000 tangkai
Jika satu ikat terdiri dari 20 tangkai maka 568.000 tangkai = 28.400 ikat
Pembelian:
Orchid
Rose
Tulip
Total pembelian
= 14.000 x 18.000
= 16.500 x 20.000
= 28.400 x 12.000
= 252.000.000
= 330.000.000
= 340.800.000
= 922.800.000
Penjualan rangkaian bunga standar = 156.250.000 / 250.000 = 625 unit
Penjualan rangkaian bunga deluxe = 97.500.000 / 325.000 = 300 unit
Produksi = Penjualan + Persediaan akhir – Persediaan awal
Produksi rangkaian bunga standar = 625 + 420 - 530 = 515 unit
Produksi rangkaian bunga deluxe = 300 + 185 - 255 = 230 unit
Biaya tenaga kerja:
Rangkaian bunga standar = 515 x 30 / 60 x 37.500 = 9.656.250
Rangkaian bunga deluxe = 230 x 45 / 60 x 37.500 = 6.468.750
Total biaya tenaga kerja
= 16.125.000
Raw and in process beginning = ? terdiri dari bahan = ? dan estimasi
�������������������
biaya�����
konversi = ?
Raw and in process ending = 420.000.000 terdiri dari bahan = 252.000.000 dan
estimasi biaya konversi = 168.000.000
Finished goods beginning = 215.375.000 terdiri dari bahan = 129.225.000 dan
estimasi biaya konversi = 86.150.000
Finished goods ending = 165.125.000 terdiri dari bahan = 99.075.000 dan �����
estimasi biaya konversi = 66.050.000
a.
1. Raw and in process
922.800.000
Account payable922.800.000
2. Payroll
16.125.000
Cash 16.125.000
Cost of goods sold
16.125.000
Payroll 16.125.000
3. Factory overhead control
8.000.000
Cash
8.000.000
Cost of goods sold
8.000.000
Factory overhead control 8.000.000
4. Finished goods
919.950.000
Raw and in process919.950.000
= b + 922.800.000 - 252.000.000
190
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
b = 249.150.000
5. Cost of goods sold
950.100.000
Finished goods950.100.000
= 129.225.000 + a - 99.075.000
a = 919.950.000
6. Raw and in process = 168.000.000 - 166.100.000 1.900.000
Cost of goods sold
18.200.000
Finished goods = 86.150.000 - 66.050.000 20.100.000
b. Nilai raw and in process pada tanggal 1 April 2011:
249.150.000 x 5 / 3 = 415.250.000 terdiri dari bahan = 3 / 5 x 415.250.000 =
249.150.000 dan estimasi biaya konversi = 2 / 5 x 415.250.000 = 166.100.000
I PROCESS COSTING
SOAL 1
a.
Metode Average
Quantity Schedule
Beginning inventory
Started in process this period
Transferred to Ster department
Ending inventory
Lost in the process
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Unit
Transferred to Ster department 20.000
Spoilage charged to FOH control:
Materials
5.000
Labor
5.000
FOH
5.000
Work In Process, ending inventory:
Materials
5.000
Labor
5.000
FOH
5.000
Total cost accounted for as follows
PT MUMU
Friends Department
Cost of Production Report
For June 30, 2011
Material
Labor
100%
100%
80%
80%
Total Cost
FOH
Quantity
5.000
25.000
30.000
20.000
5.000
5.000
30.000
80%
80%
Equivalent Unit
Unit Cost
3.500.000
3.800.000
4.000.000
11.300.000
19.000.000
13.000.000
10.000.000
42.000.000
53.300.000
%
completed
100%
30.000
28.000
28.000
750
600
500
1.850
EU
20.000
Unit Cost
1.850
Total Cost
37.000.000
100%
80%
80%
5.000
4.000
4.000
750
600
500
3.750.000
2.400.000
2.000.000
100%
80%
80%
5.000
4.000
4.000
750
600
500
3.750.000
2.400.000
2.000.000
8.150.000
8.150.000
53.300.000
191
AKUNTANSI BIAYA
Equivalent unit:
Material = 20.000 + (5.000 x 100%) + (5.000 x 100%) = 30.000
Labor = 20.000 + (5.000 x 80%) + (5.000 x 80%) = 28.000
FOH = 20.000 + (5.000 x 80%) + (5.000 x 80%) = 28.000
b.
Work in process
42.000.000
Material19.000.000
Payroll13.000.000
Factory overhead applied
10.000.000
Work in process
37.000.000
Work in process
37.000.000
Factory overhead control
8.150.000
Work in process
8.150.000
PT MUMU
Ster Department
Cost of Production Report
For June 30, 2011
Material
Labor
FOH
80%
20%
20%
Metode FIFO
Quantity Schedule
Beginning inventory
Received from Friends department
Transferred to finished goods inventory
Ending inventory
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Cost from preceeding deparment
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Cost from preceeding deparment
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Unit
Transferred to finished goods inventory:
From beginning inventory:
Cost to completed this period:
Materials
10.000
Labor
10.000
100%
70%
Total Cost
Quantity
10.000
20.000
30.000
25.000
5.000
30.000
70%
Equivalent Unit
5.000.000
9.000.000
7.000.000
7.000.000
28.000.000
37.000.000
22.000.000
26.500.000
26.500.000
112.000.000
140.000.000
%
completed
20.000
22.000
26.500
26.500
1.850
1.000
1.000
1.000
4.850
EU
Unit Cost
Total Cost
28.000.000
20%
80%
2.000
8.000
1.000
1.000
80%
8.000
1.000
Started and completed this period 15.000
100%
Total cost transferred to finished good inventory
Work In Process, ending inventory:
Cost from preceeding
deparment
5.000
100%
Materials
5.000
100%
Labor
5.000
70%
15.000
4.850
5.000
5.000
3.500
1.850
1.000
1.000
9.250.000
5.000.000
3.500.000
3.500
1.000
3.500.000
FOH
FOH
Total cost accounted for as follows
192
10.000
5.000
Unit Cost
70%
2.000.000
8.000.000
8.000.000
46.000.000
72.750.000
118.750.000
21.250.000
140.000.000
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Equivalent unit:
Cost from preceeding department = (25.000 - 10.000) + (10.000 x 0%) + (5.000 x
100%) = 20.000
Material = (25.000 - 10.000) + (10.000 x 20%) + (5.000 x 100%) = 22.000
Labor = (25.000 - 10.000) + (10.000 x 80%) + (5.000 x 70%) = 26.500
FOH
= (25.000 - 10.000) + (10.000 x 80%) + (5.000 x 70%) = 26.500
b.
Work in process
75.000.000
Material22.000.000
Payroll26.500.000
Factory overhead applied26.500.000
Finished goods 118.750.000
Work in process
118.750.000
SOAL 2
a.
PT MUMU
One Department
Cost of Production Report
For April 30, 2011
Material
Labor
FOH
80%
60%
60%
Metode FIFO
Quantity Schedule
Beginning inventory
Started in process this period
Transferred to Two department
Finished but not yet transferred
Ending inventory
80%
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginninginventory
Added during the current period:
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Transferred to Two department:
From beginning inventory:
Cost to completed this period:
Materials
Labor
Unit
75%
Total Cost
Quantity
10.000
40.000
50.000
36.000
9.000
5.000
50.000
50%
Equivalent Unit
45.000.000
56.500.000
55.020.000
156.520.000
82.000.000
68.400.000
63.080.000
213.480.000
370.000.000
%
completed
41.000
42.750
41.500
2.000
1.600
1.520
5.120
EU
Unit Cost
Total Cost
156.520.000
10.000
10.000
20%
40%
2.000
4.000
2.000
1.600
4.000.000
6.400.000
10.000
40%
4.000
1.520
6.080.000
Started and completed this period 26.000
Total cost transferred to Two department
Finished but not yet transferred
9.000
Work In Process, ending inventory:
Materials
5.000
Labor
5.000
FOH
5.000
100%
26.000
5.120
100%
9.000
5.120
80%
75%
50%
4.000
3.750
2.500
2.000
1.600
1.520
FOH
Total cost accounted for as follows
Unit Cost
8.000.000
6.000.000
3.800.000
173.000.000
133.120.000
306.120.000
46.080.000
17.800.000
370.000.000
193
AKUNTANSI BIAYA
Equivalent unit:
Material = (36.000 - 10.000) + (10.000 x 20%) + 9.000 + (5.000 x 80%) = 41.000
Labor = (36.000 - 10.000) + (10.000 x 40%) + 9.000 + (5.000 x 75%) = 42.750
FOH = (36.000 - 10.000) + (10.000 x 40%) + 9.000 + (5.000 x 50%) = 41.500
b.
Work in process
213.480.000
Material82.000.000
Payroll68.400.000
Factory overhead applied
63.080.000
Work in process
306.120.000
Work in process
306.120.000
Metode Average
Quantity Schedule
Beginning inventory
Received from One department
Added in the process
Transferred to finished goods inventory
Ending inventory
Lost in the process
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Cost from preceeding department
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Cost from preceeding department
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Unit
Transferred to finished good
inventory
43.000
Spoilage charged to FOH control:
Cost from preceeding
department
1.000
Materials
1.000
Labor
1.000
FOH
1.000
Work In Process, ending inventory:
Cost from preceeding
department
22.000
Materials
22.000
Labor
22.000
FOH
22.000
Total cost accounted for as follows
194
PT MUMU
Two Department
Cost of Production Report
For April 30, 2011
Material
Labor
75%
100%
50%
100%
Total Cost
FOH
Quantity
19.000
36.000
12.000
67.000
43.000
22.000
2.000
67.000
50%
100%
Equivalent Unit
Unit Cost
66.000
60.500
55.000
55.000
5.900
3.500
4.200
2.100
83.280.000
121.000.000
132.000.000
66.000.000
402.280.000
306.120.000
90.750.000
99.000.000
49.500.000
545.370.000
947.650.000
%
completed
15.700
EU
Unit Cost
Total Cost
675.100.000
100%
43.000
15.700
100%
100%
100%
100%
1.000
1.000
1.000
1.000
5.900
3.500
4.200
2.100
5.900.000
3.500.000
4.200.000
2.100.000
15.700.000
100%
75%
50%
50%
22.000
16.500
11.000
11.000
5.900
3.500
4.200
2.100
129.800.000
57.750.000
46.200.000
23.100.000
256.850.000
947.650.000
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Equivalent unit:
Cost from preceeding department = 43.000 + (22.000 x 100%) + (1.000 x 100%)
= 66.000
Material = 43.000 + (22.000 x 75%) + (1.000 x 100%) = 60.500
Labor = 43.000 + (22.000 x 50%) + (1.000 x 100%) = 55.000
FOH = 43.000 + (22.000 x 50%) + (1.000 x 100%) = 55.000
b.
Work in process
239.250.000
Material90.750.000
Payroll99.000.000
Factory overhead applied49.500.000
Finished goods675.100.000
Work in process
675.100.000
Factory overhead control
15.700.000
Work in process15.700.000
SOAL 3
a.
Metode Average
Quantity Schedule
Beginning inventory
Started in process this period
Transferred to B department
Ending inventory
Lost in the process
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Unit
Transferred to B department
25.000
Spoilage charged to FOH control:
Materials
3.200
Labor
3.200
FOH
3.200
Work In Process, ending inventory:
Materials
6.000
Labor
6.000
FOH
6.000
Total cost accounted for as follows
PT MUMU
A Department
Cost of Production Report
For March 31, 2011
Material
Labor
70%
80%
50%
60%
Total Cost
FOH
Quantity
15.000
20.000
35.000
25.000
6.000
4.000
35.000
50%
40%
Equivalent Unit
Unit Cost
47.472.000
20.408.000
12.000.000
79.880.000
63.688.000
54.392.000
17.280.000
135.360.000
215.240.000
%
completed
100%
31.760
29.920
29.280
3.500
2.500
1.000
7.000
EU
25.000
Unit Cost
7.000
Total Cost
175.000.000
80%
60%
40%
2.560
1.920
1.280
3.500
2.500
1.000
8.960.000
4.800.000
1.280.000
70%
50%
50%
4.200
3.000
3.000
3.500
2.500
1.000
14.700.000
7.500.000
3.000.000
15.040.000
25.200.000
215.240.000
195
AKUNTANSI BIAYA
Equivalent unit:
Material = 25.000 + (6.000 x 70%) + (3.200 x 80%) = 31.760
Labor = 25.000 + (6.000 x 50%) + (3.200 x 60%) = 29.920
FOH = 25.000 + (6.000 x 50%) + (3.200 x 40%) = 29.280
b.
Work in process
135.360.000
Material63.688.000
Payroll54.392.000
Factory overhead applied
17.280.000
Work in process
175.000.000
Work in process
175.000.000
Factory overhead control
15.040.000
Work in process15.040.000
PT MUMU
B Department
Cost of Production Report
For March 31, 2011
Material
Labor
FOH
100%
60%
80%
Metode FIFO
Quantity Schedule
Beginning inventory
Started in process this period
Transferred to B department
Ending inventory
Lost in process
70%
80%
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Transferred to B department:
From beginning inventory:
Cost to completed this period:
Materials
Labor
FOH
Unit
50%
60%
Total Cost
50%
40%
Equivalent Unit
63.688.000
54.392.000
17.280.000
135.360.000
215.240.000
%
completed
16.760
20.920
17.280
EU
Unit Cost
Total Cost
79.880.000
0
6.000
3.000
3.800
2.600
1.000
Started and completed this period
10.000
Total cost transferred to Two department
Spoilage charged to FOH control:
Materials
3.200
Labor
3.200
FOH
3.200
100%
10.000
7.400
80%
60%
40%
2.560
1.920
1.280
3.800
2.600
1.000
196
3.800
2.600
1.000
7.400
0%
40%
20%
Total cost accounted for as follows
Unit Cost
47.472.000
20.408.000
12.000.000
79.880.000
15.000
15.000
15.000
Work In Process, ending inventory:
Materials
Labor
FOH
Quantity
15.000
20.000
35.000
25.000
6.000
4.000
35.000
0
15.600.000
3.000.000
98.480.000
74.000.000
172.480.000
9.728.000
4.992.000
1.280.000
16.000.000
6.000
6.000
6.000
70%
50%
50%
4.200
3.000
3.000
3.800
2.600
1.000
15.960.000
7.800.000
3.000.000
26.760.000
215.240.000
15.040.000
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Equivalent unit:
Material = (25.000 - 15.000) + (15.000 x 0%) + (6.000 x 70%) + (3.200 x 80%) =
16.760
Labor = (25.000 - 15.000) + (15.000 x 40%) + (6.000 x 50%) + (3.200 x 60%) =
20.920
FOH = (25.000 - 15.000) + (15.000 x 20%) + (6.000 x 50%) + (3.200 x 40%) =
17.280
b.
Work in process
135.360.000
Material63.688.000
Payroll54.392.000
Factory overhead applied17.280.000
Finished goods172.480.000
Work in process
172.480.000
Factory overhead control
16.000.000
Work in process16.000.000
J. THE COST OF QUALITY
SOAL 1
a.
Metode Average
Quantity Schedule
Beginning inventory
Received from Cutting department
Added in the process
Transferred to finished goods inventory
Finished but not yet transferred
Ending inventory
Lost in the process
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Cost from preceeding
department
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Cost from preceeding
department
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Transferred to finished goods
inventory
Finished but not yet
transferred
Transferred to spoiled goods
inventory
Unit
PT MUMU
Finishing Department
Cost of Production Report
For July 31, 2011
Material
Labor
100%
100%
90%
100%
Total Cost
FOH
90%
100%
Equivalent Unit
Quantity
2.000
9.000
1.000
12.000
8.100
900
1.000
2.000
12.000
Unit Cost
3.615.000
4.000.000
3.000.000
2.500.000
13.115.000
14.385.000
20.000.000
5.925.000
12.375.000
52.685.000
65.800.000
%
completed
12.000
12.000
11.900
11.900
1.500
2.000
750
1.250
5.500
EU
Unit Cost
Total Cost
197
8.100
100%
8.100
5.500
44.550.000
900
100%
900
5.500
4.950.000
1.000
100%
1.000
3.000
3.000.000
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Cost from preceeding
department
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Unit
Transferred to finished goods
inventory
8.100
Finished but not yet
transferred
900
Transferred to spoiled goods
inventory
1.000
Spoilage charged to FOH control:
Cost of spoiled unit
2.000
Less salvage value of spoiled
unit
1.000
Work In Process, ending inventory:
CFPD
1.000
Materials
1.000
Labor
1.000
FOH
1.000
13.115.000
14.385.000
20.000.000
5.925.000
12.375.000
52.685.000
65.800.000
%
completed
12.000
12.000
11.900
11.900
1.500
2.000
AKUNTANSI
750 BIAYA
1.250
5.500
EU
Unit Cost
Total Cost
100%
8.100
5.500
44.550.000
100%
900
5.500
4.950.000
100%
1.000
3.000
3.000.000
100%
2.000
5.500
100%
100%
90%
90%
1.000
1.000
900
900
11.000.000
(3.000)
(3.000.000)
1.500
2.000
750
1.250
1.500.000
2.000.000
675.000
1.125.000
8.000.000
5.300.000
Equivalent unit:
Cost from preceeding department = 8.100 + 900 + (1.000 x 100%) + (2.000 x
100%) = 12.000
Material = 8.100 + 900 + (1.000 x 100%) + (2.000 x 100%) = 12.000
Labor = 8.100 + 900 + (1.000 x 90%) + (2.000 x 100%) = 11.900
FOH = 8.100 + 900 + (1.000 x 90%) + (2.000 x 100%) = 11.900
b.
Work in process
38.300.000
Material20.000.000
Payroll 5.925.000
Factory overhead applied12.375.000
Finished goods44.550.000
Work in process
44.550.000
Spoiled good inventory
3.000.000
Work in process
3.000.000
Factory overhead control
8.000.000
Work in process
8.000.000
Account receivable
3.000.000
Spoiled goods inventory
3.000.000
198
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
SOAL 2
a.
Metode FIFO
Quantity Schedule
Beginning inventory
Received from Blending department
Added in the process
Transferred to finished goods inventory
Ending inventory
Lost in the process
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Cost from preceeding
department
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Cost from preceeding
department
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Unit
Transferred to finished goods inventory:
From beginning inventory:
Cost to completed this period:
Materials
2.000
Labor
2.000
FOH
2.000
PT MUMU
Canning Department
Cost of Production Report
For January 31, 2011
Material
Labor
FOH
60%
40%
40%
50%
100%
10%
100%
Total Cost
9.884.000
2.006.000
870.000
660.000
13.420.000
12.152.000
9.920.000
5.805.600
3.823.600
31.701.200
45.121.200
%
completed
6.200
6.400
6.560
6.320
1.960
1.550
885
605
5.000
EU
Unit Cost
13.420.000
40%
60%
60%
Started and completed this
period
4.000
100%
Total cost transferred to finished goods inventory
Transferred to spoiled goods
inventory
1.000
100%
Spoilage charged to FOH control:
Cost of spoiled unit
1.000
100%
Less salvage value of spoiled
unit
1.000
Work In Process, ending inventory:
30%
100%
Quantity
2.000
3.000
3.200
8.200
6.000
1.200
1.000
8.200
800
1.200
1.200
1.550
885
605
1.240.000
1.062.000
726.000
4.000
5.000
20.000.000
36.448.000
1.000
2.000
2.000.000
1.000
5.000
5.000.000
(2.000)
(2.000.000)
16.448.000
3.000.000
Equivalent unit:
Cost from preceeding department = (6.000 - 2.000) + (2.000 x 0%) + (1.200 x 100
%) + (1.000 x 100%) = 6.200
199
AKUNTANSI BIAYA
Material = (6.000 - 2.000) + (2.000 x 40%) + (1.200 x 50 %) + (1.000 x 100%) =
6.400
Labor = (6.000 - 2.000) + (2.000 x 60%) + (1.200 x 30 %) + (1.000 x 100%) =
6.560
FOH
= (6.000 - 2.000) + (2.000 x 60%) + (1.200 x 10 %) + (1.000 x 100%) =
6.320
b.
Work in process
19.549.200
Material9.920.000
Payroll5.805.600
Factory overhead applied
3.823.600
Finished goods36.448.000
Work in process
36.448.000
Spoiled good inventory 2.000.000
Work in process
2.000.000
Factory overhead control
3.000.000
Work in process
3.000.000
Cash 2.000.000
Spoiled goods inventory
2.000.000
SOAL 3
a.
Misal ending inventory = y
0,5 y + y + (200 / 0,05) = 13.000
0,5 y + y + 4.000 = 13.000
y = 6.000
Transferred to Y department + Finished but not yet transferred = 0,5 y
Transferred to Y department + Finished but not yet transferred = 0,5 x 6.000
Transferred to Y department + Finished but not yet transferred = 3.000
Transferred to Y department = 1/ 3 x 3.000 = 1.000
Finished but not yet transferred = 2 / 3 x 3.000 = 2.000
Metode Average
Quantity Schedule
Beginning inventory
Started in process this period
Transferred to Y department
Finished but not yet transferred
Ending inventory
Lost in the process
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Materials
Labor
FOH
200
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Materials
Labor
FOH
PT MUMU
X Department
Cost of Production Report
For April 30, 2011
Material
Labor
80%
100%
Total Cost
60%
100%
FOH
50%
100%
Equivalent Unit
Quantity
200
12.800
13.000
1.000
2.000
6.000
4.000
13.000
Unit Cost
4.095.000
2.000.000
820.000
6.915.000
3.705.000
2.950.000
4.880.000
7.800
6.600
6.000
1.000
750
950
Beginning inventory
Started in process this period
Transferred to Y department
Finished but not yet transferred
EndingTIGA
inventory
BAGIAN
: JAWABAN SOAL LATIHAN
Lost in the process
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Unit
Transferred to Y department
1.000
Finished but not yet transferred
2.000
Work In Process, ending inventory:
Materials
6.000
Labor
6.000
FOH
6.000
80%
100%
60%
100%
Total Cost
200
12.800
13.000
1.000
2.000
6.000
4.000
13.000
50%
100%
Equivalent Unit
Unit Cost
4.095.000
2.000.000
820.000
6.915.000
3.705.000
2.950.000
4.880.000
11.535.000
18.450.000
%
completed
100%
100%
80%
60%
50%
7.800
6.600
6.000
1.000
750
950
2.700
EU
1.000
2.000
Unit Cost
2.700
2.700
4.800
3.600
3.000
1.000
750
950
Total Cost
2.700.000
5.400.000
4.800.000
2.700.000
2.850.000
Total cost accounted for as follows
10.350.000
18.450.000
Equivalent unit:
Material = 1.000 + 2.000 + (6.000 x 80%) = 7.800
Labor = 1.000 + 2.000 + (6.000 x 60%) = 6.600
FOH = 1.000 + 2.000 + (6.000 x 50%) = 6.000
b.
Work in process
11.535.000
Material3.705.000
Payroll2.950.000
Factory overhead applied4.880.000
Work in process
2.700.000
Work in process
2.700.000
Misal beginning inventory = y
y + 1.000 + 2 y = 13.000
y = 4.000
Added in the process = 2 y = 2 x 4.000 = 8.000
Misal ending inventory = z
1 / 6 z = 1.000
z = 6.000
Transferred to finished goods inventory + Finished but not yet transferred = ending inventory
Transferred to finished goods inventory + 1.000 = 6.000
Transferred to finished goods inventory = 5.000
201
AKUNTANSI BIAYA
Metode FIFO
Quantity Schedule
Beginning inventory
Received from X department
Added in the process
Transferred to finished goods inventory
Finished but not yet transferred
Ending inventory
Lost in the process
Cost Charged to The Department
Beginning inventory:
Cost from preceeding
department
Materials
Labor
FOH
Total cost in beginning inventory
Added during the current period:
Cost from preceeding
department
Materials
Labor
FOH
Total cost added during the current period
Total cost charged to the department
Cost Accounted for As Follows
Unit
Transferred to finished goods inventory:
From beginning inventory:
Cost to completed this period:
Materials
4.000
Labor
4.000
FOH
4.000
PT MUMU
Y Department
Cost of Production Report
For January 31, 2011
Material
Labor
FOH
80%
60%
50%
80%
50%
60%
30%
Quantity
4.000
1.000
8.000
13.000
5.000
1.000
6.000
1.000
13.000
50%
30%
Total Cost
4.000.000
10.597.000
5.000.000
1.000.000
20.597.000
2.700.000
7.938.000
5.625.000
7.081.000
23.344.000
43.941.000
%
completed
9.000
8.100
7.500
7.300
300
980
750
970
3.000
EU
Unit Cost
20.597.000
20%
40%
50%
Started and completed this
period
1.000
100%
Total cost transferred to finished goods inventory
Finished but not yet transferred 1.000
100%
Transferred to spoiled goods
inventory
1.000
100%
Spoilage charged to FOH control:
Cost of spoiled unit
1.000
100%
CFPD
Materials
1.000
50%
800
1.600
2.000
980
750
970
1.000
3.000
1.000
3.000
1.000
750
1.000
500
300
980
784.000
1.200.000
1.940.000
24.521.000
3.000.000
27.521.000
3.000.000
750.000
300.000
490.000
Equivalent unit:
Cost from preceeding department = (5.000 - 4.000) + (4.000 x 0%) + 1.000 +
(6.000 x 100 %) + (1.000 x 100%) = 9.000
Material = (5.000 - 4.000) + (4.000 x 20%) + 1.000 + (6.000 x 80 %) + (1.000 x
50%) = 8.100
Labor = (5.000 - 4.000) + (4.000 x 40%) + 1.000 + (6.000 x 60 %) + (1.000 x
202
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
30%) = 7.500
FOH
= (5.000 - 4.000) + (4.000 x 50%) + 1.000 + (6.000 x 50 %) + (1.000 x
30%) = 7.300
b.
Work in process
20.644.000
Material7.938.000
Payroll5.625.000
Factory overhead applied7.081.000
Finished goods27.521.000
Work in process
27.521.000
Spoiled good inventory 750.000
Work in process
750.000
Factory overhead control
556.000
Work in process
556.000
Cash
750.000
Spoiled goods inventory
750.000
K. BY PRODUCTS DAN JOINT PRODUCTS
SOAL 1
a.
Departemen I
Direct material
70% x
800.000.000
= 560.000.000
Direct labor (tarif
50.000 x 4.000
= 440.000.000 /
= 200.000.000
110.000 = 4.000)
120% x
Factory overhead 200.000.000
= 240.000.000
Total
1.000.000.000
Departemen
IV
Departemen II
Departemen III
20% x
800.000.000
= 160.000.000
10% x
800.000.000
= 80.000.000
-
35.000 x 4.000
= 140.000.000
15.000 x 4.000
= 60.000.000
10.000 x 4.000
= 40.000.000
120% x
140.000.000
= 168.000.000
120% x
60.000.000
= 72.000.000
120% x
40.000.000
= 48.000.000
468.000.000
212.000.000
88.000.000
Donald:
Sales
Processing cost = 88.000.000
Allocation of joint cost = 144.000.000
Total production cost
Gross profit
Operating expense = 100.000 x 680=
Operating income = 100.000 x 1.000=
= 400.000.000
= (232.000.000)
= 168.000.000
(68.000.000)
100.000.000
203
AKUNTANSI BIAYA
Deasy:
Sales Processing cost=
0
Allocation of joint cost = 92.500.000
Total production cost
Gross profit
Operating expense = 50.000 x 400
Operating income = 50.000 x 750
= 150.000.000
=
=
=
=
(92.500.000)
57.500.000
(20.000.000)
37.500.000
Alokasi biaya gabungan untuk produk gabungan = 1.000.000.000 - 92.500.000 144.000.000 = 763.500.000
Produksi:
Gober = 150.000 + 40.000 - 30.000 = 160.000
Untung = 160.000 + 20.000 - 25.000 = 155.000
Produk
Unit
produksi
Harga
Biaya
pasar
Harga pasar final pemrosesan
final
lebih lanjut
per unit
16.000
2.560.000.000
468.000.000
12.500
1.937.500.000
212.000.000
Gober
Untung
160.000
155.000
Produk
Alokasi biaya gabungan
Gober
418.400.000
= 2.092.000.000
763.500.000
345.100.000
= 1.725.000.000
763.500.000
763.500.000
Untung
/
3.817.500.000
x
/
3.817.500.000
x
b.
Laba kotor per unit:
Gober = 16.000 - 5.540 = 10.460
Untung = 12.500 - 3.594 = 8.906
c.
Total laba kotor:
Gober = 10.460 x 150.000 = 1.569.000.000
Untung = 8.906 x 160.000 = 1.424.960.000
204
Harga pasar
hipotetis
2.092.000.000
1.725.500.000
3.817.500.000
Total biaya
produksi
886.400.000
Biaya per
unit
5.540
557.100.000
3.594
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Total nilai persediaan akhir:
Gober = 5.540 x 40.000 = 221.600.000
Untung = 3.595 x 20.000 = 71.900.000
SOAL 2
a.
Direct material used = 135.000 x 6.000 = 810.000.000
Departemen I
Departemen II
Departemen III
70% x 810.000.000 20% x 810.000.000 10% x 810.000.000
= 567.000.000
= 162.000.000
= 81.000.000
20.000 x 9.000
25.000 x 9.000
35.000 x 9.000
Direct labor
= 180.000.000
= 225.000.000
= 315.000.000
150% x 180.000.000 150% x 225.000.000 150% x 315.000.000
Factory overhead
= 270.000.000
= 337.500.000
= 472.500.000
Total
1.017.000.000
724.500.000
868.500.000
Little:
Sales = 105.000 x 3.000 = 315.000.000
Processing cost
=
0
Allocation of joint cost= 23.625.000
Total production cost
= (23.625.000)
Gross profit= 291.375.000
Operating expense = 105.000 x 1.275
= (133.875.000)
Operating income = 105.000 x 1.500
= 157.500.000
Direct material
Alokasi biaya gabungan untuk produk gabungan = 1.017.000.000 - 23.625.000 =
993.375.000
Produksi:
Man = 190.000 + 60.000 - 40.000 = 210.000
Girl = 150.000 + 45.000 - 30.000 = 165.000
Produk
Unit
produksi
Harga pasar
final per
unit
Harga pasar
final
Biaya
pemrosesan
lebih lanjut
Harga pasar
hipotetis
Man
210.000
11.000
2.310.000.000
724.500.000
1.585.500.000
Girl
165.000
18.000
2.970.000.000
868.500.000
2.101.500.000
3.687.000.000
205
AKUNTANSI BIAYA
Produk
Man
Girl
Total biaya
produksi
Alokasi biaya gabungan
427.175.498
= 1.585.500.000
993.375.000
566.199.502
= 2.101.500.000
993.375.000
993.375.000
Biaya per
unit
/
3.687.000.000
x 1.151.675.498
5.484
/
3.687.000.000
x 1.434.699.502
8.695
b.
Laba kotor per unit:
Man = 11.000 - 5.484 = 5.516
Girl = 18.000 - 8.695 = 9.305
c.
Total laba kotor:
Man = 5.516 x 190.000 = 1.048.040.000
Girl = 9.305 x 150.000 = 1.395.750.000
Total nilai persediaan akhir:
Man = 5.484 x 60.000 = 329.040.000
Girl = 8.695 x 45.000 = 391.275.000
SOAL 3
Direct material used = (4.000 x 2.500) + (7.500 x 2.800) + (1.000 x 2.750) =
33.750.000
Departemen
Departemen
Departemen I Departemen II
III
IV
Direct
material
33.750.000
-
-
-
Direct labor
= 7.000 x
4.000 =
28.000.000
5 / 14 x
28.000.000
= 10.000.000
4 / 14 x
28.000.000
= 8.000.000
3 / 14 x
28.000.000
= 6.000.000
2 / 14 x
28.000.000
= 4.000.000
Factory
overhead
120% x
10.000.000
= 12.000.000
120% x
8.000.000
= 9.600.000
120% x
6.000.000
= 7.200.000
120% x
4.000.000
= 4.800.000
Total
55.750.000
17.600.000
13.200.000
8.800.000
Gamma:
206
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Sales = 7.000 x 3.000
Processing cost
Allocation of joint cost
Total production cost
Gross profit
Operating expense
Operating income = 5% x 21.000.000
= 21.000.000
=
8.800.000
= 10.150.000
= (18.950.000)
= 2.050.000
= (1.000.000)
=
1.050.000
Alokasi biaya gabungan untuk produk gabungan = 55.750.000 - 10.150.000 =
45.600.000
Produksi:
Alpha = 10.000 + 4.000 - 2.000 = 12.000
Betha = 12.000 + 5.000 - 7.000 = 10.000
Produk
Unit
produksi
Harga
pasar final
per unit
Biaya
Harga pasar
pemrosesan
final
lebih lanjut
Harga pasar
hipotetis
Alpha
12.000
6.000
72.000.000
17.600.000
54.400.000
Betha
10.000
5.000
50.000.000
13.200.000
36.800.000
91.200.000
Produk
Alpha
Betha
Alokasi biaya gabungan
27.200.000
= 54.400.000 / 91.200.000 x 45.600.000
18.400.000
= 36.800.000 / 91.200.000 x 45.600.000
45.600.000
Total biaya
produksi
Biaya per
unit
44.800.000
3.733
31.600.000
3.160
b.
Laba kotor per unit:
Alpha = 6.000 - 3.733 = 2.267
Betha = 5.000 - 3.160 = 1.840
c.
Total laba kotor:
Alpha = 2.267 x 10.000 = 22.670.000
Betha = 1.840 x 12.000 = 22.080.000
207
AKUNTANSI BIAYA
Total nilai persediaan akhir:
Alpha = 3.733 x 4.000 = 14.932.000
Betha = 3.160 x 5.000 = 15.800.000
SOAL 4
Cost per unit = 3.200.000.000 / 400.000 = 8.000
Direct material used = 110.000 x 8.000 = 880.000.000
Departemen A
Departemen B
Departemen C
Departemen D
Direct
material
70% x
880.000.000
= 616.000.000
20% x
880.000.000
= 176.000.000
10% x
880.000.000
= 88.000.000
-
Direct labor
(tarif =
500.000.000
/ 250.000 =
2.000)
160.000 x 2.000
= 320.000.000
50.000 x 2.000
= 100.000.000
20.000 x 2.000
= 40.000.000
20.000 x 2.000
= 40.000.000
Factory
overhead
150% x
320.000.000
= 480.000.000
150% x
100.000.000
= 150.000.000
150% x
40.000.000
= 60.000.000
150% x
40.000.000
= 60.000.000
Total
1.416.000.000
426.000.000
188.000.000
100.000.000
Jabrik:
Sales = 60.000 x 20.000
Processing cost
Allocation of joint cost
Total production cost
Gross profit
Operating expense = 60.000 x 8.000
Operating income = 60.000 x 3.400
=
=
=
=
=
=
=
1.200.000.000
100.000.000
416.000.000
(516.000.000)
684.000.000
(480.000.000)
204.000.000
Alokasi biaya gabungan untuk produk gabungan = 1.416.000.000 - 416.000.000
= 1.000.000.000
Produksi:
Bule = 117.380 + 140.000 - 65.000 = 192.380
Blacky = 181.350 + 25.000 - 50.000 = 156.350
208
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
Produk
Unit
produksi
Harga
pasar final
per unit
Harga pasar
final
Biaya
pemrosesan
lebih lanjut
Harga pasar
hipotetis
Bule
192.380
50.000
9.619.000.000
426.000.000
9.193.000.000
Blacky
156.350
60.000
9.381.000.000
188.000.000
9.193.000.000
18.386.000.000
Produk
Bule
Blacky
Alokasi biaya gabungan
500.000.000
= 9.193.000.000 / 18.386.000.000 x 1.000.000.000
500.000.000
= 9.193.000.000 / 18.386.000.000 x 1.000.000.000
1.000.000.000
209
AKUNTANSI BIAYA
210
BAGIAN TIGA : JAWABAN SOAL LATIHAN
DAFTAR PUSTAKA
Blocher, E.J., Stout, D.E., dan Cokins, G. 2010. Cost Management: A Strategic
Emphasis, 5th edition. US: McGraw-Hill
Carter, W.K. 2006. Cost Accounting, 14th edition. US: Thomson
Dunia, F.A., dan Wasilah. 2009. Akuntansi Biaya, edisi 2. Jakarta: Salemba Empat
Hansen, D.R., dan Mowen, M.M. 2007. Managerial Accounting, 8th edition. US:
Thomson
Horngren, C.T., Datar, S.M., dan Rajan, M.V. 2012. Cost Accounting: A Managerial
Emphasis, 14th edition. US: Pearson
VanderBeck, E.J. 2010. Principles of Cost Accounting, 15th edition. US: Cengage
211
AKUNTANSI BIAYA
TENTANG PENULIS
Sofia Prima Dewi, SE, MSi, Ak.
Menyelesaikan pendidikan S1 Program Studi Akuntansi di Universitas
Tarumanagara dan pendidikan S2 Program Studi Akuntansi di Universitas
Gadjah Mada. Saat ini sebagai dosen tetap akuntansi di Universitas
Tarumanagara dan sebagai dosen terbatas di beberapa perguruan tinggi
lainnya. Mengajar beberapa mata kuliah dengan konsentrasi Akuntansi Biaya
dan Akuntansi Manajemen.
Septian Bayu Kristanto, SE, MSAk, CPMA.
Menyelesaikan pendidikan S1 Program Studi Akuntansi di Universitas Kristen
Satya Wacana dan S2 Pascasarjana Ilmu Akuntansi di Universitas Indonesia.
Saat ini sebagai dosen tetap akuntansi di Universitas Kristen Krida Wacana
dan sebagai dosen terbatas di beberapa perguruan tinggi lainnya. Mengajar
beberapa mata kuliah dengan konsentrasi Sistem Informasi Akuntansi dan
Auditing.
212
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards