Uploaded by User8940

Budaya dan Lingkungan Organisasi

advertisement
BUDAYA DAN LINGKUNGAN
ORGANISASI
COVER
DOSEN PENGAMPU :
Kusjainah,Dra,MM.
DISUSUN OLEH :
Dominikus Yogent Savio [ 517 0111 030 ]
PRODI S1 AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS TEKNOLOGI YOGYAKARTA
YOGYAKARTA
KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan puji syukur kepada Allah SWT, yang
mana saya dapat menyelesaikan makalah manajemen Bab 3 tentang
“budaya dan lingkungan organisasi”
Makalah ini digunakan mahasiswa semester 2 program study
Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Teknologi
Yogyakarta, yang dimaksudkan untuk mempermudah mahasiswa
dalam pemahaman materi mata kuliah tersebut.
Mudah mudahan makalah yang sederhana ini dapat memberikan
manfaat yang besar pada para mahasiswa/i.
Akhirnya kami sangat menghargai kepuasan dan keritik yang
datang dari para mahasiswa dan dosen untuk perbaikan pada periode
mendatang.
Dan terima kasih atas sumbang sarannya.
Yogyakarta. 19 februari 2018
Penyusun
Dominikus Yogent Savio
i
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................................................................................................................................... i
DAFTAR ISI...................................................................................................................................................................................... iii
BAB I .................................................................................................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN .............................................................................................................................................................................. 1
A.
Latar belakang ....................................................................................................................................................................... 1
B.
Rumusan masalah .................................................................................................................................................................. 1
C.
Tujuan penulisan .................................................................................................................................................................... 1
D.
Batasan Masalah .................................................................................................................................................................... 1
BAB II ................................................................................................................................................................................................ 2
PEMBAHASAN ................................................................................................................................................................................. 2
A.
Sang manajemen mumpuni atau simbolis .............................................................................................................................. 2
1.
PANDANGAN MUMPUNI ............................................................................................................................................. 2
2.
PANDANGAN SIMBOLIS .............................................................................................................................................. 2
3.
REALITAS MENYIRATKAN ADANYA SINTESIS ..................................................................................................... 3
B.
BUDAYA ORGANISASI ..................................................................................................................................................... 4
1.
APAKAH ORGANISASI ITU? ........................................................................................................................................ 4
4.
BUDAYA YANG KUAT ................................................................................................................................................. 5
5.
DARI MANA BUDAYA LAHIR DAN BAGAIMAN BUDAYA TUMBUH SERTA DAN BERKEMBANG ............ 6
6.
BAGAIMANA PARA KARYAWAN MEMPELAJARI BUDAYA ............................................................................... 6
7.
BAGAIMANA BUDAYA MEMENGARUHI MANAJER ............................................................................................. 7
C.
ISU-ISU BUDAYA ORGANISASI TERKINI ..................................................................................................................... 8
1.
BERPIKIR KRITIS MENGENAI ETIKA ........................................................................................................................ 8
2.
MENCIPTAKAN BUDAYA BERETIKA ...................................................................................................................... 9
3.
MENCIPTAKAN BUDAYA INOVATIF ........................................................................................................................ 9
4.
MENCIPTAKAN BUDAYA BERORIENTASI PELANGGAN ..................................................................................... 9
5.
MENCIPTAKAN BUDAYA YANG MENDUKUNG KEBINEKAAN ......................................................................... 9
6.
BUDAYA DAN SPIRITUALITAS O RGANISASI ....................................................................................................... 9
D.
LINGKUNGAN .................................................................................................................................................................. 10
1.
Mendefinisikan Lingkungan Eksternal ............................................................................................................................ 10
2.
Bagaimana Lingkungan Mempengaruhi Para Manajer ................................................................................................... 11
BAB III ............................................................................................................................................................................................. 12
PENUTUP ........................................................................................................................................................................................ 12
A.
KESIMPULAN.................................................................................................................................................................... 12
B.
SARAN ................................................................................................................................................................................ 13
C.
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................................................................... 13
ii
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Dalam ilmu manajemen Ligkungan dan Budaya Organisasi adalah hal yang penting
karena merupakan salah satu cara para manager dalam melaksanakan aktivitas
manajemennya
untuk
mencapai
tujuan
dan
beradaptasi
dengan
lingkungan
organisasi.Seiring dengan berjalanya waktu, tipe-tipe organisasi pun semakin banyak .
Budaya organisasi pun juga ikut berubah seiring berubahnya lingkungan organisasi.
Dalam hal ini budaya tidak mengacu pada keanekaragamaan ras , etnis, dan latar
belakang individu. Melainkan budaya adalah suatu cara hidup di dalam sebuah
organisasi.Budaya organisasi mencakup semangat kerja karyawan , sikap tingkat
produktivitas.
B. RUMUSAN MASALAH
1. Apa itu lingkungan organisasi & budaya organisasi ?
2. Lingkungan apa saja yang mempengaruhi lingkungan organisasi ?
3. Bagaimanakah hubungan antara dengan lingkungan dengan budaya organisasi ?
4. Apa fungsi budaya organisasi ?
5. Bagaiman cara karyawan mempelajari budaya organisasi?
C. TUJUAN PENULISAN
1. Memberikan tambahan pengetahuan terkait dengan lingkungan eksternal yang perlu
dianalisis dalam pengambilan suatu keputusan .
2. Mengetahui secara umum lingkungan organisasi
3. Pengaruh antara lingkungan dan budaya organisasi
D. BATASAN MASALAH
Untuk mencegah dan mengantisipasi munculnya berbagai permasalahan yang
berkaitan dengan lingkunngan dan budaya organisasi yamng mencakup eksternal atau
internal, maka batasan masalah dari penulisan makalah ini adalah : “Berkaitan dengan
pengenalan serta hal-hal yang termasuk kedalam lingkungan dan budaya organisasi”.
1
BAB II
PEMBAHASAN
A. SANG MANAJEMEN MUMPUNI ATAU SIMBOLIS
Pandang yang domain dalam teori manajemen dan dikalangan masyarakat umum
adalah bahwa para manajer bertanggung jawab secara langsung atas keberhasilan atau
kegagalan organisasi yang mereka pimpin. Kita menanamkan pandangan ini seberapa
perspektif mumpuni terhadap manajemen (omnipotent view of manajement),
sebagian kalangan berpendapat bahwa hal yang paling menentukan keberhasilan atau
kegagalan sebuah organisasi adalah faktor-faktor yang berada diluar kendali para
manajer. Pandangan ini yang dikenal dengan sebagai perspektif simbolis terhadap
manajemen (symbolic view of manajement).
1. PANDANGAN MUMPUNI
Naik turunya kinerja sebuah organisasi umumnya dianggap sebagai akibat langsung
dari keputusan dan tindakan para manajer. Seorang manajer yang baik dapat
mengantisipasi perubahan, memanfaatkan peluang, memperbaiki kinerja yang buruk, dan
memimpin organisasi dengan baik.
Pandangan mumpuni terhadap para manajer selaras dengan gambaran stereotip
tentang eksekutif perusahaan yang tampil memimpin didepan dan menembus segala
rintangan demi meraih kesuksesan perusahaanya
2. PANDANGAN SIMBOLIS
Pandangan simbolis mengatakan bahwa kemampuan manajer untuk menentukan hasil
akhir sangat dipengaruhi dan dibatasi oleh berbagai faktor eksternal. Menurut pandangan
ini, sangat tidak beralasan menyakini bahwa kemampuan seorang manajer dapat
membawa dampak yang besar terhadap kinerja organisasi.
Pandangan ini menyandang nama “simbolis” karena didasarkan pada keyakinan bahwa
para manajer hanya melambangkan kekuasaaan dan control. Mengapa? Karena mereka
menjalankan perencnaan, membuat keputusan, dan menjalankan tugas – tugas
pengelolaan lainnya untuk sekedar memahami serta meluruskan berbagai kekacauan,
kebingungan, dan kerancuan dalam dunia kerja mereka.
2
3. REALITAS MENYIRATKAN ADANYA SINTESIS
Dalam kenyataannya, para manajer tidak sepenuhnya mumpuni, namun juga sungguhsungguh tak berdaya.
Tujuan pembuatan keputusan dan tindakan mereka memang
dibatasi oleh banyak kendala. Kendala-kendala internal berasal dari budaya organisasi,
sedangkan kendala-kendala eksternal berasal dari lingkungkan organisasi.
Lingkungan organisasi
KEKUASAAN
MANAJEMEN
3
Budaya organisasi
B. BUDAYA ORGANISASI
1. APAKAH ORGANISASI ITU?
2.
Budaya Organisasi (Organization ciltur) telah diketengahkan sebagai nilai-nilai,
prinsip-prinsip, tradisi, dan cara bekerja yang dianut bersama oleh anggota organisasi
dan mempengaaruhi cara mereka bertindak.
3.
Definisi kita mengenai
“budaya” disini menyiratkan tiga hal. Pertama budaya
adalah sebuah presepsi, bukan sesuatu yang dapat disentuh atau dilihat secara fisik,
namun para karyawan menerima dan memahaminya melalui apa yang mereka alami
dalam organisasi. Kedua, budaya organisasi bersifat deskriptif, yaitu berkenaan
dengan bagaimana para anggota menerima dan mengartikan budaya tersebut, terlepas
dari apakah mereka menyukainya atau tidak. Terakhir meskipun para individu
didalam organisasi memiliki latar belakang yang berbeda dan bekerja pada jenjang
organisasi yang juga berbeda, mereka cenderung mengartikan dan mengutarakan
budaya organisasi dengan cara yang sama.
4.
Mulai dari rendah tinggi, yang diartikan sebaai “ hal yang sangat tidak lumrah dalam
organisasi” (rendah) atau “hal yang sangat lumrah dalam organisasi” (tinggi). Dalam
banyak organisasi salah satu dimensi budaya sering kali diberi penekanan yang lebih
kuat dibandingkan dimensi-dimensi lainya, dan pada prinsipnya membentuk
kepribadian organisasi yang bersangkutan serta cara bekerja para anggotanya.
Budaya organisasi :
a. Perhatikan pada detail
b. Orientasi hasil
c. Orientasi manusia
d. Orientasi tim
e. Agresivitas
f. Stabilitas
g. Inovasi dan pengambilan risiko
4
Perbedaan Budaya Organisasi
Organisasi A
Organisasi B
Para menejer diperusahaan ini dituntut untuk
Diperusahaan ini manajemen mendorong dan menghargai
mendokumentasikan setiap keputusan yang mereka ambil, dan
keberanian
manajer yang baik adalah yang dapat memberikan dan
Keputusan-keputusan yang didasarkan pada intuisi dinilai sama baiknya
pendukung yang terinci demi pembuatan keputusan. Keputusan-
dengan keputusan yang diambil berdasarkan pertimbangan rasional, dan
keputusan kreatif yang dapat menimbulkan perubahan atau
keberhasilan memperkenalkan produk-produk yang inovatif. Seorang
risiko yang berarti tidak mendapat tempat di sini.
manajer atau karyawan yang memiliki ide-ide yang dianggap bagus dan
Para karyawan perusahaan ini diwajibkan untuk
menaatu peraturan yang sangat banyak. Para manajer mengawasi
karyawan
secara
ketat
untuk
memastikan
tidak
mengambil
risiko
serta
menggandakan
perubahan.
didorong untuk berani mewujudkan dan kegagalan dianggap sebagai
pengalaman berharga.
ada
Tidak banyak peraturan yang terlalu mengikat bagi para
penyimpanan. Manajemen lebih mengutamakan produktifitas
karyawannya, dan pengawsan dilakukan secarea santai karena
yang tinggi, terlepas dari apapun dampaknya terhadap moral dan
manajemen percaya bahea para karyawan meeka adalah manusia-
kepuasan para karyawan.
manusia pekerja keras yang daapat dipercaya. Namun berkeyakinan
Aktivitas-aktivitas kerja menekankan pada peran
individu. Para karyawan diharapkan tidak banyak berinteraksi
bahwa hal ini akan tercipta dengan memperlakukan para karyawan
secara sepatutnya.
dengan rekan-rekan diluar wilayah fungsionaal mereka atau
Aktivitas-aktivitas kerja menekankan pada peran tim, dan
yang berada evaluasi dan imbalan atas kinerja tentunya juga
para anggota tim didorong untuk berinteraksi dengan rekan-rekan
menekankan
wilayah fungsional yang berbeda. Karyawan memandang positif
cenderung
pada
menjadi
peran
faktor
individu,
meskipun
pertimbangan
menentukan kenaikan gaji dan jabatan.
senioritas
utama
dalam
persaingan sehat diantara tim-tim kerja. Setiap individu dan tim
memiliki tujuan yang jelas, dan bonus diberikan berdasarkan pencapaian
hasil. Karyawan diberikab otonomi yang cukup besar untuk memilih
cara dan sarana apa yang hendak mereka gunakan dalam upaya
mencapai sasaran-sasaran.
4.
BUDAYA YANG KUAT
BUDAYA YANG KUAT (strong culture) yaitu : budaya yang menanamkan nilai-nilai
utama secara kokoh dan diterima secara luas dikalangan para karyawan yang memiliki
pengaruh yang lebih besar terhadap perilaku para karyawan dibandingkan dengan budaya
yang lemah.
Perbedaan antara budaya organisasi yang kuat dannyang lemah :
Budaya Kuat
Budaya Lemah
5


Nilai – nilai diterima secara luas
Nilai – nilai hanya dianut oleh segolongan orang saja
didalam organisasi biasanya
kalangan
manajemen
produk.


Budaya
memberikan
pesan
yang saling
bertolak
Budaya memberikan pesan yang konsisten kepada para
belakang mengenai apa yang dipandang berharga dan
karyawan mengenai apa yang dipandang berharga dan
penting.
penting.


Pada karyawan sangat mengidentikan jati diri mereka
dengan budaya organisasi.

Para karyawan tidak begitu peduli dengan identitas
budaya organisasi mereka.

Terdapat kaitan yang erat diantara penerimaan nilai-nilai
dan perilaku para anggota organisasi.
Tidak ada kaitan yang kuat diantara nilai-nilai dan
perilaku para anggota organisasi.
Kebanyakan organisasi memiliki budaya yang cukup kuat hingga sangat kuat.
Mengapa penting bagi sebuah organisasi untuk memiliki budaya yang kuat ?
Alasanya adalah bahwa jika sebuah organisasi memiliki budaya kuat, para karyawan
akan memberikan kesempatan yang lebih besar ketimbang para karyawan dalam
organisasi yang memiliki budaya lemah. Bahwa budaya organisasi yang kuat cenderung
memperlihatkan hubungan dengan kinerja organisasi yang baik. Budaya kuat juga
memiliki satu kelemahan, budaya organisasi yang kuat cenderung menghambat para
karyawan untuk berani mencoba cara-cara baru yang terutama dibutuhkan dalam
menghadapi situasi yang berubah cepat.
5. DARI MANA BUDAYA LAHIR DAN BAGAIMAN BUDAYA
TUMBUH SERTA DAN BERKEMBANG
Para karyawan beradaptasi dengan buday organisasi melalui sosialisasi; yaitu sebuah
proses yang membantu karyawan memahami cara-cara organisasi menjalankan sebagai
organisasi
6. BAGAIMANA PARA KARYAWAN MEMPELAJARI BUDAYA
Kebudayaan itu disampaikan kepada para karyawan dengan berbagai macam cara. Yang
paling banyak digunakan adalah cerita, upacara, simbol dan bahasa.
a. CERITA.
“Cerita-cerita” organisasi lazimnya mengandung penggambaran peristiwa yang
signifikan, atau manusia, yang mencakup hal-hal seperti para pendiri organisasi itu,
pelanggaran peraturan, tanggapan terhadap kesalahan-kesalahan masa lalu, dan
sebagainya.
6
b. RITUAL.
Ritual-ritual perusahaan adalah serangkaian kegiatan berulang yang mengungkapkan dan
meneguhkan nilai-nilai organisasi, sasaran-sasaran apa yang paling penting dan orangorang mana yang penting.
c. SIMBOL
Tata letak fasilitas organisasi, cara karyawan berpakaian, jenis mobil yang disediakan
bagi eksekutif puncak, dan ketersediaan pesawat milik perusahaan merupakan contoh
simbol-simbol materi. Simbol-simbol materi itu mengatakan kepada para karyawan siapa
yang penting, tingkat kesamaan yang dikehendaki oleh pucuk pimpinan, dan berbagai
jenis perilaku (misalnya menanggung risiko, bersikap konservatif, otoriter, partisipatif,
individualistis, dan sebagainya) yang diharapkan dan layak.
d. BAHASA
Banyak organisasi dan unit di dalam organisasi menggunakan bahasa sebagai cara
untuk mengidentifikasi para anggota sebuah budaya. Dengan mempelajari bahasa itu,
para anggota menyatakan penerimaan mereka terhadap budaya dan kesediaan mereka
untuk membantu melestarikannya.
Organisasi sering mengembangkan istilah-istilah unik untuk menggambarkan
peralatan, orang-orang penting, para pemasok, pelanggan, proses, atau produk-produk
yang berkaitan denga bisnis mereka. Karyawan-karyawan baru sering merasa kewalahan
dengan berbagai akronim dan istilah khusus yang, dalam waktu singkat, menjadi bagian
wajar bahasa mereka. Setelah terasimilasi, bahasa itu berfungsi sebagai penanda umum
yang mempersatukan para anggota budaya tertentu.
7. BAGAIMANA BUDAYA MEMENGARUHI MANAJER
Karena budaya organisasi dibatasi oleh hal-hal apa yang diperoleh dilakukan dan halhal apa yang tidak boleh dilakukan, maka budaya sangat relevan dengan pekerjaan para
manajer. contoh kebiasaan yang berlaku diberbagai organisasi :
a. Berlakulah seolah-olah anda sibuk meskipun senarnya tidak sibuk.
b. Jika anda berani mengambil risiko dan ternyata gagal, maka kegagalan itu harus
anda tebus dengan harga yang snagat mahal.
c. Sebelum anda mengambil keputusan, sampaikan dulu kepada atasan anda seingga
ia tidak ak,an terkejut ketika mengetahuinya.
d. Kita tidak perlu membuat produk sebaik apa yang dibuat oleh para pesaing.
7
e. Hal yang menjaadikan kita sukses dimasa lalu akan menjadikna kita juga sukses
dimasa depan.
f. Jika anda ingin nsik sampai puncak, anda harus sampai menjadi pemain tim.
Para manjer disini tidak akan mau menjalankan program-program yang inovatif, berisiko,
berjangka panjang, atau bersifat ekspansif.
Perncanaan

Tingkat risiko yang diperbolehkan dalam rencana manajemen.

Apakah rencana kerja harus dibuat oleh individu atau tim.

Seberapa
jauh
manajemen
mepertimbangkaan
faktor
lingkungan
dalam
perencanaan.
Penataan

Seberapa besar otonomi daerah yang diberikan kepada karyawan dalam ruang
lingkuo kerja mereka.

Apakah tugas-tugas harus dikerjakan secara perorangan ataau kelompok.

Tingkat interaksi yang diperbolehkan bagi seorang manajer dengan rekan-rekanya
dari departemen lain.
Kepemimpinan

Tingkat kepedulian manajemen pada kepuasan para karyawan.

Gaya kepemimpinan apa yang dianggap patut.

Apakah segala bentuk perbedaan pendapat-bahkan yang kontruktif sekalipun
harus ditekan dan dihilangkan.
Pengendalian

Apakah penerapan mekanisme pengendalian eksternal dianggap perlu ataukah
para karyawan dianggap mampu mengendalikan tindakan mereka sendiri.

Kriteria-kriteria apa saja yang harus ditekankan didalam evaluasi kinerja
karyawan.

Akibat dan sanksi apa yang akan timbul bila seorang manajer melampaui batas
anggaran yang ditetapkan.
C. ISU-ISU BUDAYA ORGANISASI TERKINI
1. BERPIKIR KRITIS MENGENAI ETIKA
Tim pemasaran di perusahaan itu memandang diri sebagai sebuah pasukan elit, yang
paling berjasa dalam mengantarkan perusahaan mejadi pemimpin pasa. Akan tetapi,
dibalik layar tersembunyi sisi yang jauh lebih gelap dan kotor: “ lingkungan yang lebih
8
dominan oleh para pria maskulin yang bercitra kasar dan, tak jarang, bersikap
diskriminatif terhadap wanita”.
2. MENCIPTAKAN BUDAYA BERETIKA
Suatu budaya organisasi yang kebanyakan membentuk standar etika yang
tinggi merupakan salah satu yang mempunyai resiko toleransi tingi, peningkatan tingkat
agresif rendah, dan memfokuskan sama seperti hasil. Manajer dalam budaya semacam ini
didukung untuk mengambil risiko dan berinovasi, didorong untuk terlibat dalam
persaingan yang tak terkendali, dan akan memberi perhatian pada bagaimana tujuan akan
tercapai sama seperti apa tujuan yang akan dicapai.
3. MENCIPTAKAN BUDAYA INOVATIF
Para manajernya menyatakan bahwa budaya organisasi berdasarkan pada keterlibatan,
komunikasi, kreativitas, dan keragaman (dimana mereka melihatnya sebagai kunci
inovasi).
4. MENCIPTAKAN BUDAYA BERORIENTASI PELANGGAN
Karyawan harus mampu mengambil inisiatif, bahkan jika itu berada diluar
persyaratan pekerjaan mereka, untuk memuaskan kebutuhan konsumen. Berdasar pada
karakteristik ini, apa yang dapat dilakukan manajer untuk membuat budayanya menjadi
lebih tanggap terhadap konsumen, mensosialisasikan layanan baru-menghubungi orangorang pada tujuan dan nilai-nilai organisasi.
5. MENCIPTAKAN BUDAYA YANG MENDUKUNG KEBINEKAAN
Memperkerjakan orang-orang dengan latar belakang yang heterogen – baik ras, etnik,
usia, jenis kelamin, maupun karakteristik lainnya. Para manajer harus memiliki dan
merenungkan dalam-dalam apakah budaya organisasinya benar-benar dapat mengayomi
keragaman pandangan, ketimbang hanya berlaku pada sebuah gagasan yang heterogen
saja.
6. BUDAYA DAN SPIRITUALITAS ORGANISASI
Spiritualitas tempat kerja dikenal sebagai orang yang mempunyai kepribadian yang
berkembang dan terus berkembang dengan pekerjaan yang dilakukan didalam komunitas.
Spiritualitas tampaknya menjadi penting sekarang ini untuk beberapa alas an.
Berikut lima karakteristik budaya cenderung menjadi bukti dalam organisasi spiritual :
- Tujuan yang Kuat
- Berfokus pada Pengembangan Individual
- Kepercayaan dan Keterbukaan
9
- Pemeberian Wewenang pada Karyawan
- Toleransi Terhadap Pendapat Karyawan
D. LINGKUNGAN
Pengertian lingkungan menurut Robbins & Coulter (1999) adalah lingkungan merujuk
pada lembaga dan kekuatan yang berada diluar organisasi ersebut dan secara potensial
mempengaruhi kinerja itu.
1. Mendefinisikan Lingkungan Eksternal
Lingkungan eksternal memiliki 2 komponen yaitu:
a. Lingkungan spesifik
meliputi kekuatan eksternal yg secara langsung mempengaruhi keputusan dan
tindakan para manajer, dan secara langsung relevan dengan pencapaian sasaran
organisasi.
Contoh : Dody dan Vicky adalah 2 perusahaan yg sama sama memproduksi sepatu,
namum masing-masing memiliki lingkungan spesifik yg berbeda karena menjalankan
bisnis di segmen pasar yg berlainan.
Kekuatan utama yg membentuk lingkungan spesifik ialah:
b. pelanggan (customer)
yaitu mereka yg secara langsung memanfaatkan, menggunakan, dan mengajukan
permintaan atas barang/jasa yg ditawarkan organisasi.
c. pemasok (supplier)
yaitu pihak yg terkait langsung dalam kegiatan bisnis dari sebuah organisasi yg
melakukan kegiatan produksi barang jadi dari berbagai jenis bahan baku.
d. pesaing (competitor)
yaitu persaingan yg semakin ketat menuntut manajemen untuk memperhatikan para
pesaingnya.
e. kelompok-kelompok kepentingan (pressure groups)
yaiu para manajer harus mengetahui keberadaan berbagai kelompok kepentingan dalam
masyarakat yg berupaya mempengaruhi tindakan organisasi.
f. Lingkungan generik (umum)
lingkungan umum organisasi meliputi semua kondisi dasar yg ada di luar organisasi,
walaupun tidak mempengaruhi organisasi secara langsung, lingkungan ini harus
dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan.
10
g. Kondisi ekonomi
yaitu jika suatu perekonomian mengalami resesi, organisasi akan semakin sulit bergerak.
Manajer dapat melihat indikator-indikator ekonomi untuk melihat kondisi ekonomi yg
ada, diantaranya: tingkat inflasi, tingkat pengangguran, jumlah uang yg beredar, dll.
h. Kondisi politik/hukum
yaitu banyak peraturan perundang-undangan yg mempengaruhi organisasi dihasilkan
melalui proses politik. Politik internasionak juga akan mempengaruhi kegiatan suatu
organisasi, karena itu perubahan politik di negara partner perdagangan utama harus
diperhatikan oleh manajer.
i. Kondisi sosial-budaya
yaitu paa manajer harus menyesuaikan praktik-praktik bisnis perusahaan dengan
peubahan harapan dan selera masyarakat yg menjadi pelanggan mereka. Dengan
beubahnya nilai-nilai, kebiasaan, dan selera orang banyak, para manajer harus ikut
berubah.
j. Kondisi Demografis
yaitu
kondisi
Demografis
(kependudukan)
yg
meliputi
berbagai
karakteristik
kependudukan seperti usia, jenis kelamin, tingkat kependidikan, komposisi keluarga, dan
lokasi geografis. Perubahan ini dapat membatasi para manajer untuk menjalankan
perencanaan, penataan, kepemimpinan, dan pengendalian dalam organisasi.
k. Kondisi teknologi
yaitu peubahan teknologi akan merubah cara kerja organisasi, perubahan yg diakibatkan
oleh teknologi lebih tenang dibandingkan dengan perubahan yg terjadi oleh revolusi
politik.
l. Kondisi global
yaitu komponen-komponen yang terkait dalam menghasilkan barang dan jasa suatu
industri. Bila pelanggan meminta maka perusahaan harus menanggapi perusahaan dengan
produk & jasa bermutu tinggi dan inovatif.
2. Bagaimana Lingkungan Mempengaruhi Para Manajer
Terdapat 2 cara melalui mana lingkungan mempengaruhi manajer yaitu :
1. Melalui ketidakpastian yang dikandung oleh lingkungan itu sendiri.
2. Melalui beragam hubungan yang ada di antara organisasi serta para pihak yang
berkepentingan dengan organisasi (stakeholder).
A. Memperhitungkan Ketidakpastian Lingkungan
11
Ketidakpastian lingkungan adalah lingkungan yang berbeda dengan lingkungan yang lain
dalam hal ketidakpastian yang dikandung masing-masing dan merupakan tingkat (laju)
perubahan serta kompleksitas yang terjadi di lingkungan tersebut.
1. Laju perubahan
2. Tingkat kompleksitas lingkungan
BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Budaya organisasi merupakan hal yang ada di dalam satu organisasi yang sudah dapat
diterima oleh seluruh anggota dalam organisasi tersebut. Sehingga organisasi tersebut
dapat mencapai sebuat tujuan yang telah diinginkan secara bersama-sama. Budaya
organisasi mempengaruhi bagaimana anggota dalam organisasi dapat bekerja, dan secara
tidak langsung budaya yang mungkin tidak diperkenalkan secara resmi bahwa cara kerja
atau sistem yang ada adalah budaya dalam organisasi tersebut akan menjadi bagian dari
cara kerja mereka. Budaya organisasi yang ada di organisasi memiliki banyak fungsi yang
diutarakan oleh Stephen P. Robbins, yaitu :
a. Budaya Organisasi menciptakan sesuatu pembedaan yang jelas antara organisasi yang
satu degan yang lain.
b. Budaya Organisasi membawa suatu rasa identitas bagi anggota-anggota organisasi.
c. Budaya Organisasi mempermudah timbulnya komitmen pada sesuatu yang lebih luas
daripada kepentingan diri individual seseorang.
12
B. SARAN
Dengan pengertian Budaya dan Lingkungan organisasi yang disampaikan
diatas bahwa budaya dan lingkungan organisasi memiliki peran dalam berorganisasi
disuatu perusahaan. Oleh karena itu makalah ini dibuat agar kita mengerti arti Budaya dan
Lingkungan organisasi dan dapat menerapkannya suatu saat nanti.
C. DAFTAR PUSTAKA
Mary Coulter, Stephen P.Robbins, Manajemen, Erlangga,2010,
13
KASUS
Bila anda mendengar nama The Ritz-Carlton Hotels, apa yang pertama terbayang dibenak
anda?mewah?elegan?resmi atau bahkan baku?jauh diluar kemampuan keuangan saya? Tiga
kata yang diterapkan oleh The Ritz untuk sesalu diletakan pada diri mereka adalah pelayanan
pelanggan jempolan (exemplary customer service). Ritz-carlton telah berkomitmen untuk
memerlukan para pelanggan bak kerja. Perusahaan ini memiliki salah satu budaya paling
berkelas di dalam industri perhotelan, dan mereka menyambut para karyawan sebagai “pria
dan wanita terhormat” (ladies and gentlemen). Moto perusahaan itu tertera jelas pada kartu
pengenal yang dikenakan oleh setiap karyawan :”we are ladies and gentlemen serving ladies
and gentlemen” (“kami adalah para pria dan wanita terhormat yang melayani anda pria dan
wanita terhermat”) dari ritz-carlton ini telah digembleng dengan pelatihan ketat untuk
menguasai standar-standar pelayanan pelanggan kelas satu. Standar-standar ini dibuat dan
telah dikembangkan selama lebih dari satu abad lamanya oleh sang pendiri, caesar ritz dan
august esciffier. Para karyawan rits secara terus menerus dibina dan diasah dengan berbagai
pengetahuan serta nilai yang terkandung dalam budaya perusahaan. Setiap hari dalam
sesi”apel pagi” selama 15 menit disetiap hotel dan resor milik perusahaan, para manajer akan
berulang-ulang menegaskan nilai nilai perusahaan dan meninjau kembali teknik teknik
pelayanan pelanggan. Nilai-nilai ini menjadi dasar bagi pelatihan dan penilaian kinerja
karyawan. Tidak ada hal yang boleh terlewatkan dalam soal memberikan pelayanaan kepada
pelanggan jempolan. Selama proses rekeutmen, para calon karyawan akan diuji untuk
mengetahui kecocokanya dengan budaya kerja semacam itu, selain mereka apakah memang
memiliki sifat pembawaan yang senang memberikan pelayanan. Salah seorang eksekutif
perusahaan ini mengatakan, “senyuman harus muncul secara alami.” Meskipun para staf
dituntut untuk berikap ramah dan peduli pada setiap kebutuhan tamu selama ini sangat
mendetail dan laku. Itulah sebabnya mengapa falsafah pelayanan pelanggan yang baru telah
diterapkan pada pertengahan tahun 2006 yang lampau, yang secara radikal meninggalkan
cara-cara lama yang biasanya dijalankan ritz dalam melayani pelanggan.
Pendekatan baru tersebut dapat dikatakan hampir merupakan kebalikan dari apa yang selama
ini dilakukan perusahaan : jangan mengintruksikan kepada para karyawan bagaimana mereka
harus membuat para senang tamu. Mereka harus mampu mengetahui sendiri caranya. Diana
oreck, VP (vice president) perusahaan itu mengatakan, “kami telah meninggalkan pendekatan
(lama) yang sangat detail dan kaku layaknya resep obat, dan kini kami beralih ke pendekatan
pengolahan hasil.” Kan tetapi hasil yang dimaksud tidak berubah. Sasaranya tetap saja para
tamu yang merasa senang dan berucap wow ketika menerima pelayanan yang diberikan.
Namun pendekatan baru ini, interaksi para staf dengan tamu menjadi lebih alami, santai, dan
otentik ketimbang terkesan seolah-olah mengulangi kata-kata yang ada didalam buku manual.
Pertanyaan diskusi :
1. Dengan menunjukan peraga 3-2 dengan informasi yang terkandung dalam kasus
penerapan ini, uraikan budaya organisasi diperusahaan the ritz carlton. Menurut anda,
mengapa jenis budaya semacam ini penting bagi seluruh perusahaan hotel mewah?
Apa kelemahan yang mungkin ada pada budaya semacam ini ?
2. Apa tanntangan-tantangan yang menurut anda harus dihadapi oleh perusahaan dalam
upaya mengubah budaya lamanya? Apa yang dilakukan oleh the ritz carlton untuk
mempertahankan budaya baru tetap hidup?
3. Orang macam apa menurut anda akan paling bahagia dan paling berhasil dalam
budaya organisasi semacam ini? Bagaimana menurut anda para karyawan baru
“mempelajari” budaya tersebut?
4. Apa yang dapat dipelajari oleh organisasi ini dari the ritz carlton mengenai arti
penting budaya organisasi?
Jawaban
1. Inovasi dan pengambilan risiko
Seberapa besar organisasi mendorong para karyawannya untuk bersikap inovatif dan
berani mengambil risiko.
Ya penting, karena untuk bersaing dengan perusahaan hotel yang lainnya agar untuk
menarik pelanggan agar terpuaskan sehingga dapat kritikan yang positif dari perusahaan
untuk lebih meningkatkan kembali agar menjadi lebih baik. Sehingga menciptakan
kelancaran
operasional
dan
produktifitas
perusahaan.
Di
perusahaan
tersebut
mengutamakan kenyamanan pelanggan, dan para manajer menegaskan kembali nilai-nilai
perusahaan dan meninjau kembali teknik-teknik pelayanan pelanggan. Dari contoh
tersebut menunjukan bahwa budaya organisasi didalam perusahaan tersebut mendukung
kinerja karyawan sehingga mencapai sasaran perusahaan dengan efektif.
Kelemahannya :

Karyawan harus berjuang untuk bekerja dalam perusahaan tersebut

Manajer harus pandai dan jiwa kepemimpinan yang tinggi

Yang masuk bukan sembarang orang
2.

Peminat kerja yang sedikit

Harus mempunyai tanggungjawab yang tinggi

Harus siap dengan perusahaan-perusahaan lain yang menjadi pesaing dalam berusaha

Mengubah budaya lama menjadikan budaya baru tidak segampang membalikan tangan

Harus siap melewati kesulitan pada proses rekrutmen

Sabar dalam menanamkan budaya barunya dengan budaya barunya melalui waktu karena proses rekrutmen dari
para calon karyawan untuk diuji kelayakannya
Dengan memberikan kenyamanan kepada karyawannya juga sehingga karyawan bekerja
dengan maksimal, atasan sering memberikan contoh yang baik dan mengajarkan kepada
karyawan yang masih kaku, selalu meningkatkan kualitas sikap dan kenyamanan
pelanggan. Untuk menyempurnakan konsep tersebut schulze mencoba untuk mengajarkan
suatu konsep yang baru dimana ritz carlton lebih megutamakan pada customer servise
excellence. Perusahaan ini memiliki salah satu budaya paling berkelas di dalam industri
perhotelan, dan mereka menyambut para karyawan sebagai “pria dan wanita terhormat”
(ladies and gentlemen). proses rekeutmen, para calon karyawan akan diuji untuk
mengetahui kecocokanya dengan budaya kerja semacam itu, selain mereka apakah
memang memiliki sifat pembawaan yang senang memberikan pelayanan.
3. Orang yang dapat menjadikan sesuatu menjadi luar biasa dan dapat memimpin dan dapat
merubah hal sebelumnya menjadi lebih baik, sehingga banyak
orang yang
mengetahuinya.
Dengan diberi pengarahan dan ajaran-ajaran yang harus diberikan pada karyawan oleh
atasan sehingga karyawan melakukan sesuai budaya yang ada di perusahaan. Budaya
diperoleh dari pengalaman dan belajar dari orang lain.
4. Dari organisasi lain untuk menanamkan kedisiplinan, percaya dalam karyawan-karyawan
lain, dan atasan/pimpinan yang baik sehingga dapat untuk contoh karyawannya.
Perusahaan lebih mengutamakan kenyamanan yang lain sehingga pelanggan merasakan
sesuatu yang “waw”
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards