Uploaded by iyya

presentasi seminar

advertisement
KONSEP
ANTIMIKROBA
DALAM
PERAWATAN
LUKA
FITRIA AMRULLAH, S.Kep.,Ns
ANTIMIKROBA
PENGERTIAN
zat-zat kimia yang
dihasilkan oleh fungi dan
bakteri, zat tersebut
memiliki khasiat atau
kemampuan untuk
mematikan/menghambat
pertumbuhan kuman
sedangkan toksisitas
terhadap manusia relative
kecil
SIFAT – SIFAT ANTIMIKROBA
1. Menghambat atau membunuh mikroba patogen tanpa merusak hospes
2. Tidak menyebabkan resistensi pada kuman atau mikorba
3. Bersifat bakterisida dan bukan bakteriostatik
4. Tidak menimbulkan alergenik
5. Berspektrum luas
6. Aktif dalam plasma
7. Larut dalam air dan stabil
1
Merusak
asam
nukleat & 4
protein
Menghambat
Metabolisme sel
Mekanisme
kerja
antimikroba
Menghambat
sintesis
2
protein
& dinding sel
3
Menghambat permeabilitas
membran sel
Kapan waktu yang tepat
menggunakan antimikroba
Penggunaan terapi
antimikroba harus
memperhatikan manfaat,
sitotoksisitasnya ke sel
manusia, dan
alergenisitasnya.
Pertimbangan lebih lanjut
harus memperhatikan
kondisi dasar luka, ukuran
dan bentuk
dari luka, tingkat eksudat
dan tingkat keparahan
beban bakteri.
1. Luka Bau
2. Luka Kronik
3. Luka Diabetes
4. Luka dengan eksudat
Antimikroba dalam perawatan luka
Antimikroba topikal dapat
digunakan untuk mencegah n
mengobati infeksi pada luka,
tetapi bukan berorientasi untuk
penyembuhan luka
PHMB
SILVER
HONEY
SILVER NANOPARTIKEL
Silver merupakan bahan nanomaterial yang ,memiliki aktivitas antimikroba
dengan toksisitas yang rendah (Rigo et al., 2013), memiliki efektivitas yang
cepat dan tahan lama terhadap bakteri pathogen Archana et al., 2015).
silver memblokir sistem
transport elektron pada
bakteri
Silver membunuh bakteri melalui
interaksi dengan merusak
membrane sel
silver memproduksi fotokalitik spesies
oksigen reaktif
PENELITIAN SILVER
NANOPARTIKEL
Dressing Silver
Topikal Silver
Silver Gel
Solution Silver
Cairan pencucian
luka
Hasilnya Silver mampu membunuh bakteri dalam 3 hari (Valente et al., 2016).
Bahan silver yang digunakan menunjukkan penyembuhan luka yang lebih
cepat dan mampu menghambat pertumbuhan mikroba (Adibhesami et al.,
2017).
Perawatan LKD menggunakan dressing silver menunjukkan penurunan beban
finacial hingga 10 – 50% dalam 4 minggu perawatan (Ousey, Jemec, Leaper,
Lauemøller, & Kerihuel, 2014, Gueltzow, Khalilpour, Kolbe, & Zoellner, 2018)
Kesimpulan
Bahan Anti mikroba merupakan zat-zat kimia yang dihasilkan oleh fungi dan
bakteri, zat tersebut memiliki khasiat atau kemampuan untuk
mematikan/menghambat pertumbuhan kuman sedangkan toksisitas terhadap
manusia relative kecil
Penggunaan terapi antimikroba harus memperhatikan manfaat, sitotoksisitasnya
ke sel manusia, dan alergenisitasnya. Pertimbangan lebih lanjut harus
memperhatikan
kondisi dasar luka, ukuran dan bentuk dari luka, tingkat eksudat dan tingkat
keparahan beban bakteri.
Salah satu bahan anti mikroba dengan efektifitas yang sangat baik adalah silver
nanopartikel dengan toksisitas yang rendah
Dibutuhkan lebih banyak penelitian tentang bahan antimikroba
THANK YOU
10
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards