Konsumsi Energi untuk aktivitas kerja

advertisement
Konsumsi Energi untuk aktivitas
kerja
Choirul. B
T. Industri Univ. Ahmad Dahlan
In Order that people may be happy in their
work, these three things are needed
• They must be fit for it
• They must do not too much for it
• They must have a sense of success in it
(john ruskin, 1979 ; dalam wignjosoebroto 2000)
Fisiologi kerja
merupakan suatu studi tentang faktor-faktor yang
mempengaruhi kinerja dan kelelahan selama otot
bekerja. Relevansinya dengan Ergonomik antara lain
•Lokasi kelelahan otot dan gangguan trauma kumulatif
•Saat seluruh tubuh kelelahan, mengurangi pekerjaan dan
penjadwalan istirahat
•Stress panas, dengan kata lain beban panas metabolik
2 hal relevan pada pekerjaan manusia termasuk
kerja fisik
Stress / Tekanan
• Sejumlah kondisi yang tidak
diharapkan seperti desain
pekerjaan, lingkungan, atau
faktor lain yang
mempengaruhi kerja
manusia.
• Sejumlah sumber stress :
kerja berat, kondisi
panas/dingin, bising, kurang
tidur, informasi berlebih,
finansial yang terancam, dll.
Strain / Ketegangan
• Adalah efek dari stress
terhadap seorang Individu.
• Strain dapat diukur melalui:
konsumsi oksigen, denyut
jantung, suhu badan, rating
kerja, kelelahan kerja serta
sikap.
Tujuan Analisis Konsumsi Energi
•
•
•
•
Pemilihan frekwensi istirahat
Pemilihan periode Istirahat
Pengukuran beban kerja
Perbandingan metode alternatif pemilihan peralatan
untuk mengerjakan suatu jenis pekerjaan.
• dll
Tolok Ukur
yang
diaplikasikan
untuk
mengevaluasi
tata cara kerja
sudah
dirancang baik
atau belum
WAKTU
(waktu yang dibutuhkan
untuk melakukan aktivitas
kerja yang bersangkutan)
ENERGI KERJA
(Energi Otot manusia ) yang
harus dikeluarkan untuk
melaksanakan aktivitasaktivitas tersebut
Manifestasi Kerja Berat
•
•
•
•
•
•
•
Denyut jantung/ heart rate
Tekanan darah/blood pressure
Cardiac Output (keluaran paru, liter/menit)
Komposisi kimia darah (kandungan asam laktat)
Suhu tubuh (body temperature)
Kecepatan berkeringat (sweating rate)
Pulmonary ventilation (kec. Buka tutup vebtilasi
paru)
• Konsumsi Oksigen
Berat ringannya kerja bisa ditentukan oleh
gejala-gejala perubahan yang tampak dan bisa
diukur dengan pengukuran angota tubuh/fisik
manusia, antara lain :
•
•
•
•
•
Laju detak jantung (heart rate)
Tekanan darah (blood pressure)
Temperatur badan (body temperature)
Laju pengeluaran keringat (sweating rate)
Konsumsi oksigen (oxygen consumption)
Kerja Fisik
• Physical Work
• Manual Operation
• Kerja yang memerlukan energi fisik otot
manusia sebagai sumber tenaganya
• Performans kerja bergantung pada manusia
baik sebagai tenaga maupun pengendali.
Faktor yang berpengaruh pada kekuatan dan
kapasitas aktivitas kerja fisik ????
Faktor Somatik
Diet
Jenis Kelamin
Umur
Ukuran Tubuh
Kesehatan
Irama Sirkardian
Dunia Kerja
Intensitas
Durasi
Teknik
Posisi
Ritme
Jadwal
Latihan / Adaptasi
Service Functions
1. Pengisian
a) asupan
b) penyimpanan
c) mobilisasi
2.Oxygen Uptake
a) ventilasi paru
b) cardiac output
c) ekstrasi oksigen
3. Sistem Kontrol
Proses Peluluhan Energi
Kinerja Fisik / Survival
Faktor Psikis
Sikap
Gairah
Motivasi
Lingkungan
Ketinggian
Tekanan Udara
Dingin
Panas
Kelembaban
Gravitasi
Contoh Faktor Risiko dalam individu, pekerjaan, dan
lingkungan
Faktor-faktor pribadi
Usia
Seks
Kebugaran Fisik
Bentuk badan
Kesehatan
Aklimatisasi
Nutrisi & Hidrasi
Motivasi
Pelatihan
Kemampuan fisik
Kemampuan mental
Stabilitas emosional
Karakteristik etnik
Faktor-faktor
Faktor-faktor
pekerjaan
lingkungan
Kompleksitas tugas
Suhu
Lama tugas
Kelembaban
Beban fisik
Angin
Beban mental
Radiasi gelombang kuat
Beban persepsi motor Radiasi matahari
1
Debu
Beban sensorimotor
Aerosol
Kewajiban atas
Gas
kemampuan
Asap
Tekanan barometer
Pakaian
yang ini gambarnya orang sibuk,, ngangkat telpon aja
pake sanggaan bahu. Karena ga kuliah di UAD , mereka
tidak tau kalo penyanggaan telpon pake bahu dan
telinga itu sangat beresiko untuk stress pada daerah
joint/ sendi dan otot.
PROSES METABOLISME
• Fase penghasil panas dan energi yang
diperlukan untuk kerja fisik atau mekanis
lewat sistem otot.
• Zat makanan bersenyawa dengan Oksigen
yang dihirup, terbakar dan menimbulkan
panas serta energi mekanis.
• Energi yang dihasilkan dinyatakan dengan
satuan ‘kilokalori/Kcal atau kilo joules.
• 1 Kcal = 4.2 kilojoules
Unit Satuan Yang dipakai
• Kilocalorie, merupakan satuan dari energi.
• Dalam unit SI (Satuan internasional ) : 1
kilocalorie (kcal) = 4,2 kilojoule (kJ)
• Konversi energi dalam watt : 1 watt = 1
joule/sec
• 1 liter oksigen akan memberikan 4,8 kcal
energi yang setara dengan 20 Kj, atau
• 1 liter O2 akan menghasilkan 4,8 kcal energi
=20 Kj.
Catatan:
• Konsumsi oksigen akan terus berlangsung
walaupun tidak melakukan pekerjaan. Jika
melakukan kerja maka butuh energi total
(gross energy).
• Konsumsi energi bersih = energi total –
metabnolisme basal.
Dalam fisiologi kerja energi yang dikonsumsi seringkali
bisa diukur secara langsung melalui konsumsi oksigen
yang dihisap.
1 liter O2 = 4,8 Kcal = 20 KJ
Nilai Energi Kerja Fisik
(Metabolisme Kerja)
=
Nilai Energi saat istirahat
+
(Metabolisme Basal)
Metabolisme basal besar kecilnya ditentukan
oleh :
•Berat badan
•Tinggi badan
•Jenis kelamin seseorang
Laki-laki, dewasa, 70 Kg =1,2 Kcal/menit atau sekitar
1.700 Kcal/24 jam
Wanita, dewasa, 60 Kg =1,0 Kcal/menit atau sekitar
1.450 Kcal/24 jam
Nilai
kalori
kerja
Standard Untuk Energi Kerja
Hasil penelitian fisiologi kerja : 5.2 Kcal/menit dipertimbangkan sebagai maksimum
energi yang dikonsumsikan untuk melaksanakan kerja fisik berat/kasar secara
terus-menerus.
Nilai 5.2 Kcal/menit dapat dikonversikan dalam bentuk
konsumsi oksigen :
5.2
Kcal
5.2
liter oxygen

 1.08
menit
4.8
menit
Tenaga/Daya
Kcal
Kj
 5.2 x 4.2
 21.84 KJ / menit
menit
menit
atau
5.2
21.84 x
1000
 364 watt
60
Standar untuk energi kerja
Jika nilai metabolisme basal = 1.2 Kcal/menit maka
energi yang dikonsumsi untuk kerja fisik berat adalah
5.2 - 1.2 = 4.0 Kcal/menit
Nilai kalori kerja 5.2 pada kondisi standar ini akan
menyebabkan jantung /nadi berdetak sekitar 120
detik/menit
Nilai-nilai ini kemudian akan dipakai sebagai tolok
ukur yang akan menggambarkan kondisi kerja
standar
Prosentase Kemampuan dengan Meningkatnya Usia
Usia (tahun)
20-30
40
Prosentase Kemampuan
(%)
100%
96%
50
60
65
90%
80%
75%
Pengukuran Denyut Jantung
• Jumlah denyut jantung merupakan petunjuk besarkecilnya beban kerja.
• Pada pekerjaan
• sangat ringan denyut jantung < 75 pulse/menit,
• pekerjaan ringan diantara 75-100 pulse/menit,
• agak berat 100-125 pulse/menit,
• berat 125-150 pulse/menit,
• sangat berat 150-175 pulse/menit
• luar biasa berat lebih dari 175 pulse/menit.
• Maksimum denyut nadi orang muda adalah 200
pulse/menit. Sedangkan yang berusia 40 tahun ke atas 170
pulse/menit
Konsumsi energi dapat menghasilkan denyut jantung
yang berbeda-beda. Oleh karenanya dapat dikatakan
bahwa meningkatnya denyut jantung adalah
dikarenakan oleh :
Temperatur sekeliling yang tinggi
Tingginya pembebanan otot statis, dan
Semakin sedikit otot yang terlibat dalam suatu
kondisi kerja
Pengukuran denyut jantung adalah merupakan salah satu
alat untuk mengetahui beban kerja. Hal ini dapat dilakukan
dengan berbagai cara antara lain :
Merasakan denyut yang ada pada arteri radial pada
pergelangan tangan.
Mendengarkan denyut dengan stethoscope.
Menggunakan ECG (Electrocardiogram), yaitu
mengukur signal elektrik yang diukur dari otot
jantung pada permukaan kulit dada.
Konsumsi Oksigen
• Secara garis besar, kegiatan-kegiatan kerja manusia dapat
digolongkan menjadi kerja fisik atau otot dan kerja mental
atau otak.
• Apabila dilihat dari energi yang dikeluarkan, kerja mental
murni relatif lebih sedikit mengeluarkan energi dibandingkan
dengan kerja fisik
• Kerja fisik akan mengakibatkan perubahan fungsi pada fungsi
alat-alat tubuh, yang dapat dideteksi melalui:
Paru-paru
Denyut jantung
Peredaran darah dalam paru-paru.
Temperatur tubuh
Konsentrasi asam laktat dalam darah
Komposisi kimia dalam darah dan air seni
Tingkat penguapan faktor lainnya
Konsumsi energi pada waktu kerja biasanya ditentukan dengan
cara tidak langsung, yaitu dengan pengukuran:
•
•
Kecepatan denyut jantung
Konsumsi oksigen
Hubungan antara metabolisme, respirasi, energi expenditure dan
denyut jantung sebagai media pengukur beban kerja
Assesment
Of Work load
Oxygen
Consumption
Litres/min
Lung
Ventilation
Litres/min
Energi
expenditure
calories/minute
Heart Rate
Pulses/mins
“Very low”
(resting)
0.25-0.3
6-7
<2,5
60-70
“Low”
0.5-1
11-20
2,5-5,0
75-100
“Moderate”
1-1.5
20-31
5,0-7,5
100-125
“High”
1.5-2
31-43
7,5-10,0
125-150
“Very high”
2-2.5
43-56
10,0-12,5
150-175
“Extremely high”
(e.g. sport)
2.4-4
60-100
>12,5
> 175
hubungan antara energi dengan kecepatan jantung, dicari
pendekatan kuantitatif hubungan antara konsumsi oksigen
dengan kecepatan denyut jantung dengan interpolasi
Diketahui denyut jantung seorang pekerja saat
melakukan pekerjaan adalah sebesar 93 Pulse/menit
Konsumsi Oksigen
Liter/menit
1
1
X
0.5
75 93 100
Denyut jantung pulse/menit
Nilai X ditentukan dengan interpolasi sebagai berikut :
100  75 1  0,5

93  75 X  0,5
25 X  12,5  18(0,5)
X 
9  12,5
 0,86
25
Liter/menit
Kelelahan Fisik (Fatique)
• Fatique adalah suatu kelelahan yang terjadi pada
syaraf dan otot-otot manusia sehingga tidak
berfungsi lagi sebagaimana mestinya.
• Makin berat beban yang dikerjakan dan semakin
tidak teraturnya pergerakan, maka timbulnya fatique
akan lebih cepat.
• Timbulnya fatique ini perlu dipelajari untuk
menentukan tingkat kekuatan otot manusia,
sehingga kerja yang akan dilakukan atau dibebankan
dapat disesuaikan dengan kemampuan otot tersebut.
Ralp M. barnes menggolongkan kelelahan dalam tiga
hal tergantung dari mana hal ini dilihat, yaitu:
•
•
•
Merasa lelah
Kelelahan karena perubahan fisiologi dalam tubuh
Menurunkan kemampuan kerja
Faktor-faktor yang mempengaruhi fatique
•
•
•
•
•
•
Besarnya tenaga yang keluar
Kecepatan
Cara dan sikap melakukan aktifitas
Jenis olah raga
Jenis kelamin
Umur
Hal-hal yang ditentukan atau diukur dalam fatique
•
•
•
Mengukur kecepatan denyut jantung dan pernafasan.
Mengukur tekanan darah, peredaran udaara dalam paruparu, jumlah oksigen yang dipakai, jumlah CO2 yang
dihasilkan, temperatur badan, komposisi kimia dalam urine
dan darah.
Menggunakan alat penguji kelelahan Riken Fatique
Indicator dengan ketentuan pengukuran elektroda logam
melalui tes variasi perubahan air liur (saliva) karena lelah.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards