1. Fira Sovica, 2014. Cara Mengobati Penyakit White

advertisement
PENANGGULANGAN WHITE SPOT PADA IKAN CUPANG
Oleh
RATNA MEGAWATI
Pendahuluan
Salah satu penyakit yang sering ditemui oleh para petani ikan cupang adalah penyakit white spot
atau bintik putih biasanya terjadi akibat lingkungan air yang kotor akibat bakteri yang disebabkan oleh
sisa makanan dan yang disebabkan oleh parasit Ichthyopthirius multifiliis. Parasit adalah organisme
yang hidup pada organisme lain dan mendapat keuntungan dari hasil simbiosenya sedangkan inang
dirugikan. Penyakit white spot atau penyakit bintik putih pada ikan biasanya membuat nafsu makan
ikan berkurang, bahkan dalam beberapa kasus yang parah, penyakit ini akan membuat nafsu makan
ikan hilang samasekali (mogok makan), yang berakhir dengan matinya ikan yang terkena penyakit
white spot ini.
Untuk menekan tingkat kerugian petani dalam proses budidaya yang disebabkan oleh penyakit
ini, maka perlu dilakukan antisipasi sedini mungkin terhadap kemungkinan timbulnya penyakit. Bila
ikan cupang sudah terlanjur terkena penyakit, maka perlu segera ditangani.
Keberhasilan dalam proses pencegahan ataupun pengobatan ikan sangat dipengaruhi oleh tingkat
pengetahuan petani mengenai penyakit itu sendiri.
Deskripsi (Icthyopthirius multifiliis)
a) Morfologi
Parasit ini memiliki organ gerak berupa cilia yang terdapat diseluruh bagian tubuhnya dan inti
yang berbentuk seperti kacang tanah.
b) Siklus Hidup
Siklus hidup parasit ini kurang lebih 8 hari. Selama hidupnya dari mulai kecil hingga dewasa
mengalami beberapa fase / tahapan, diantaranya :
 Fase Parasiter ; fase ketika ia hidup dalam tubuh ikan hingga dewasa dan akhirnya akan
melepaskan diri dari tubuh ikan.
 Fase Precyste ; Fase ketika ia sudah melepaskan diri dari tubuh ikan tetapi belum mendapatkan
tempat untuk membentuk cyste.
 Fase Cyste ; Fase dimana ia sudah mendapatkan tempat dan membentuk cyste. Didalam cyste
ini terjadi pembelahan diri sehingga terbentuk individu baru dalam jumlah yang besar.
 Fase Postcyste ; Fase dimana Ichthyopthirius muda akan keluar dari cyste dan mencari ikan
sebagai inangnya. Jika selama ± 3 hari ia tidak mendapatkan inangnya maka ia akan mati.
Adapun ciri ikan yang terserang oleh penyakit ini adalah sebagai berikut :
 Terdapat bintik-bintik putih pada tubuh ikan
 Lendirnya banyak
 Malas berenang
 Cenderung mengapung di permukaan air
 Gerakan tutup insang terlihat cepat
 Sering menggosok-gosokkan tubuhnya ke benda keras
Penanggulangan
Upaya yang dapat dilakukan untuk menanggulangi penyakit bintik putih ini adalah dengan pencegahan
dan pengobatan.
1) Pencegahan
Pencegahan merupakan upaya yang paling efektif untuk menanggulangi timbulnya penyakit ini.
Upaya pencegahan ini dapat dilakukan dengan mengkondisikan ikan agar tetap sehat,
mengkondisikan lingkungan seoptimal mungkin dapat mendukung kehidupan ikan sehingga ikan
tidak mengalami stress. Oleh karena itu kualitas air harus tetap dijaga, pakan yang diberikan harus
tepat, survey dilakukan secara berkala, karantina ikan yang baru datang dari luar daerah.
2) Pengobatan
Langkah-langkah dalam pengobatan ini adalah sebagai berikut:
 Ikan direndam dalam larutan MB dengan dosis 0,7-1 ppm selama 24 jam, atau
 Direndam dalam larutan formalin 0,025 ppm yang dicampur dengan MG 0,1 ppm selama 12 24 jam.
 Bisa juga direndam dengan larutan garam konsentrasi 4 gr/liter selama 5-10 menit kemudian
dipindah ke wadah lain dengan yang sudah berisi air bersih. Perlakuan ini sebaiknya dilakukan
selama ± 8 hari berturut-turut.
Daftar Bacaan :
1. Fira Sovica, 2014. Cara Mengobati Penyakit White Spot.
2. Mas Anto, 2014. Diagnosa dan Pengendalian Penyakit Cupang.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Card

2 Cards

Create flashcards