nilai tukar nelayan (ntn)

advertisement
Background Study
RPJM Kelautan Perikanan (2015-2019)
Analisis Pencapaian
NILAI TUKAR
NELAYAN (NTN)
Kerjasama Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/ BAPPENAS
dengan Japan International Coorperation Agency (JICA)
Jakarta,
Januari
2014
Analisis Pencapaian
Nilai Tuk ar Nelayan (NTN)
BACKGROUND STUDY
RPJM KELAUTAN DAN PERIKANAN
2015-2019
Kerjasama Kementerian Perencanaan
Pembangunan Nasional/ BAPPENAS dengan
Japan International Cooperation Agency (JICA)
ANALISIS PENCAPAIAN NILAI TUKAR NELAYAN (NTN)
Background Study RPJM Kelautan dan
Perik anan 2015-2019
Penanggungjawab
: Deputi Bidang Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup
Editor
: Sriyanti Wibisana, Moh. Rahmat Mulianda
Penulis
: Setyawati, Suwarno, Lelly Hasni Pertamawati, Yuliarko Sukardi, Robby
Fadillah, Istiqlaliyah Muflikhati, Taryono Nurbambang Priyo Utomo,
dan Sugeng Hariwisudo, Tommy Hermawan, Heri Santoso, Andrian
Ramadhan dan Lia Ermayati
Alamat
: Direktorat Kelautan dan Perikanan Bappenas
Gedung TS 2A, Lantai 5
Jln. Taman Surapati No. 2 Jakarta 10310
Telp/Fax : 021 3107960
Email : [email protected]
Cover Depan 2
: Dokumentasi JICA
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
K ata Pengantar
Nelayan merupakan salah satu komunitas masyarakat yang selama ini berada dalam lingkaran
kemiskinan dan tingkat kesejahteraan yang rendah. Upaya peningkatan kesejahteraan nelayan
yang dilakukan melalui berbagai skema program pemberdayaan belum sepenuhnya berhasil
mengentaskan kemiskinan nelayan secara merata. Untuk itulah maka program peningkatan
kesejahteraan merupakan salah satu isu pokok yang selalu diangkat pada setiap tahapan RKP
selama kurun waktu pelaksanaan RPJM II (tahun 2010-2014).
Salah satu indikator pembangunan yang dijadikan proxy untuk menilai tingkat kesejahteraan
nelayan adalah melalui pengukuran Indeks Nilai Tukar Nelayan (NTN). Dalam perkembangannya
nilai NTN ini dibagi menjadi Nilai Tukar Nelayan dan Nilai Tukar Pembudidaya Ikan (NTPi). Data
tahun 2013 menunjukkan bahwa masyarakat yang berprofesi sebagai nelayan berjumlah sekitar
2,83 juta jiwa, dan jumlah pembudidaya ikan sebanyak 4,53 juta jiwa. Dengan demikian nelayan
dan pembudidaya ikan sebagai bagian komunitas pelaku perikanan, menjadi salah satu entitas
penting yang perlu diberdayakan dan diperbaiki tingkat kesejahteraannya. Untuk itu kajian ini
bermaksud untuk menganalisa konsep dan aplikasi nilai tukar nelayan, yang didalamnya mencakup
karakteristik sumberdaya, karakteristik usaha perikanan, faktor-faktor yang berpengaruh, isu
penting, pencapaian dan tantangan di lapangan, serta rekomendasi arah kebijakan ke depan.
Kajian ini merupakan hasil kerjasama yang dilakukan antara Bappenas dengan JICA yang dibantu
oleh para pakar yang berasal dari Institut Pertanian Bogor. Terimakasih dan apresiasi yang tinggi
kami sampaikan kepada pihak JICA atas kerjasama yang telah dilakukan, begitu juga kepada tim
pakar atas kontribusi dan peranannya, yang telah bersama-sama menyusun laporan ini. Terimakasih
kami sampaikan pula kepada pihak Badan Pusat Statistik dan Kementerian Kelautan Perikanan yang
telah terlibat dalam proses memperkaya substansi laporan ini. Besar harapan kami, bahwa laporan
ini dapat memberikan masukan yang baru bagi penyunan arah kebijakan pembangunan kelautan
perikanan, khususnya terkait peningkatan kehidupan nelayan dan pembudidaya ikan.
Jakarta, Januari 2014
Direktur Kelautan dan Perikanan
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
3
4
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
DAFTAR ISI
I.PENDAHULUAN ........................................................................................................................... 14
1.1Latar Belakang ................................................................................................................................. 14
1.2Perumusan Masalah ........................................................................................................................ 15
1.3Tujuan ............................................................................................................................................... 16
II.METODE ........................................................................................................................................ 18
2.1Landasan Teoritis ............................................................................................................................ 18
2.1.1 Perikanan, Rumah Tangga Perikanan, Nelayan, dan Pembudidaya Ikan .................... 18
2.1.2 Indeks ..................................................................................................................................... 20
2.1.3 Nilai Tukar Nelayan dan Pembudidaya Ikan .................................................................... 21
2.1.4 Kesejahteraan ...................................................................................................................... 24
2.2Kerangka Pemikiran dan Pendekatan Studi ................................................................................ 25
2.2.1 Kerangka Pemikiran ............................................................................................................ 25
2.2.2 Kerangka Pendekatan Studi .............................................................................................. 27
2.3Metode Pengumpulan Data .......................................................................................................... 29
2.4Metode Analisis................................................................................................................................ 29
2.4.1 Analisis Peramalan Sederhana .......................................................................................... 29
2.4.2 Analisis Usaha ...................................................................................................................... 29
2.4.3 Analisis Kesenjangan (Gap Analysis) ................................................................................. 30
2.4.4 Analisis Jalur (Path Analysis) .............................................................................................. 30
III.KARAKTERISTIK SUMBERDAYA DAN USAHA PERIKANAN ..................................................... 34
3.1Perikanan Tangkap .......................................................................................................................... 34
3.1.1 Sumberdaya Ikan ................................................................................................................ 34
3.1.2 Nelayan ................................................................................................................................. 43
3.1.3 Skala Usaha Perikanan Tangkap ....................................................................................... 45
3.1.4 Keragaan Armada Perikanan Tangkap ............................................................................. 49
3.1.5 Prasarana Perikanan Tangkap ........................................................................................... 57
3.1.6 Pasar ...................................................................................................................................... 58
3.2Perikanan Budidaya ........................................................................................................................ 66
3.2.1 Sumberdaya Perikanan Budidaya ..................................................................................... 66
3.2.2 Pembudidaya Ikan................................................................................................................ 72
3.2.3 Skala Usaha Perikanan Budidaya ...................................................................................... 76
3.2.4 Keragaan Input dan Teknologi Perikanan Budidaya ...................................................... 78
3.2.5 Sarana dan Prasarana Perikanan Budidaya .................................................................... 79
3.2.6 Pasar ...................................................................................................................................... 80
IV. KARAKTERISTIK USAHA PERIKANAN ....................................................................................... 84
4.1Usaha Perikanan Tangkap ............................................................................................................. 84
4.1.1 Profil Usaha Perikanan Tangkap ....................................................................................... 84
4.1.2 Struktur Penerimaan Usaha Perikanan Tangkap ........................................................... 92
4.1.3 Struktur Biaya Usaha Perikanan Tangkap ....................................................................... 95
4.2Usaha Perikanan Budidaya ............................................................................................................ 97
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
5
4.2.1 Profil Usaha Perikanan Budidaya ...................................................................................... 97
4.2.2 Struktur Penerimaan Usaha Perikanan Budidaya........................................................... 98
4.2.3 Struktur Biaya Usaha Perikanan Budidaya ...................................................................... 99
V. KARAKTERISTIK RUMAH TANGGA PERIKANAN .................................................................... 102
5.1Rumah Tangga Nelayan ................................................................................................................ 102
5.1.1 Besar Keluarga ................................................................................................................... 102
5.1.2 Pendidikan ........................................................................................................................... 104
5.1.3 Pendapatan dan Pengeluaran Rumah Tangga .............................................................. 104
5.2Rumah Tangga Pembudidaya Ikan .............................................................................................. 111
5.2.1 Jumlah Rumah Tangga Pembudidaya Ikan ..................................................................... 111
5.2.2 Jumlah Anggota Rumah Tangga Pembudidaya Ikan ............................................................
5.2.3 Pendidikan Keluarga Pembudidaya Ikan ........................................................................ 113
5.2.4 Pendapatan dan Pengeluaran Rumah Tangga Pembudidaya Ikan ............................. 113
VI.ANALISIS NILAI TUKAR NELAYAN (NTN) DAN NILAI TUKAR PEMBUDIDAYA IKAN (NTPi) .120
6.1Perkembangan dan Pencapaian NTN ........................................................................................ 120
6.2Indeks Konsumsi Rumah Tangga ................................................................................................ 130
6.3Indeks Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal (BPPBM) ........................................ 134
6.4Penyempurnaan Pengukuran Kesejahteraan Nelayan ........................................................... 137
6.5Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kesejahteraan Rumah Tangga Nelayan dan Pembudidaya
Ikan .................................................................................................................................................. 139
6.5.1 Pendekatan Dinamika Harga ........................................................................................... 139
6.5.2 Pendekatan Pendapatan dan Pengeluaran Per Kapita................................................ 141
6.6Isu dan Permasalahan Terkait Peningkatan Kesejahteraan Nelayan Pembudidaya Ikan .. 145
6.6.1 Nelayan ............................................................................................................................... 145
6.6.2 Pembudidaya Ikan.............................................................................................................. 148
VII. KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENINGKATAN KESEJAHTERAAN NELAYAN DAN PEMBUDIDAYA
IKAN ......................................................................................................................................... 154
VIII. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ....................................................................................... 168
8.1Kesimpulan .................................................................................................................................... 168
8.2Rekomendasi ................................................................................................................................. 168
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 169
6
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
DAFTAR TABEL
No. Halaman
3.1.1
Produksi perikanan tangkap berdasarkan provinsi pada tahun 2011 ............................... 39
3.1.2
Jumlah nelayan di Indonesia berdasarkan kategori dan provinsi pada tahun 2011 ........ 44
3.1.3
Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP) Tangkap berdasarkan skala usaha tahun 2011 . 46
3.1.4
Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP) Penangkapan Ikan berdasarkan provinsi tahun
2007 dan 2010 ............................................................................................................................. 47
3.1.5
Jumlah RTP/PP Perairan Laut di Indonesia berdasarkan provinsi pada tahun 2011 ........ 48
3.1.6
Jumlah RTP/PP Tangkap di Indonesia berdasarkan skala usaha dan provinsi pada tahun
2011 .............................................................................................................................................. 51
3.1.7
Jumlah kapal penangkap ikan di Indonesia berdasarkan kategori dan provinsi pada tahun
2011 .............................................................................................................................................. 53
3.1.8
Jumlah kapal penangkap ikan di laut menurut provinsi, kategori, dan ukuran kapal pada
tahun 2011 ................................................................................................................................... 54
3.1.9
Jumlah alat penangkap ikan di laut menurut kelompok dan provinsi pada tahun 2011 . 56
3.1.10
Jumlah pelabuhan perikanan di Indonesia tahun 2011 ........................................................ 58
3.1.11
Perkembangan jumlah pabrik es dan coldstorage yang dibangun Kementerian Kelautan
dan Perikanan, 2007 – 2011 ...................................................................................................... 58
3.2.1
Luas lahan perikanan budidaya menurut jenis budidaya, 2007 – 2011 (dalam Ha) ......... 67
3.2.2
Luas lahan perikanan budidaya menurut Pulau Utama, 2007 – 2011 ................................ 68
3.2.3
Produksi ikan berdasarkan komoditas di Indonesia tahun 2009 – 2012 ........................... 70
3.2.4
Jumlah pembudidaya ikan berdasarkan jenis budidaya tahun 2007 – 2011 (satuan: orang) ......................................................................................................................................................... 74
3.2.5
Skala usaha perikanan budidaya berdasarkan kategori besarnya usaha ......................... 77
3.2.6
Jumlah RTP Budidaya Laut berdasarkan kategori besarnya skala usaha .......................... 77
3.2.7
Jumlah RTP Budidaya Tambak berdasarkan kategori skala usaha ..................................... 77
3.2.8
Jumlah RTP Budidaya Kolam berdasarkan kategori skala usaha ........................................ 78
3.2.9
Jumlah RTP keramba berdasarkan kategori skala usaha ..................................................... 78
3.2.10
Jumlah RTP KJA berdasarkan kategori skala usaha ............................................................... 78
3.2.11
Jumlah RTP Mina Padi berdasarkan kategori skala usaha .................................................... 79
3.2.12
Kebutuhan pakan menurut komoditas utama (ton) ............................................................. 79
3.2.13
Data umum Laboratorium lingkup UPT, Ditjen Perikanan Budidaya.................................. 80
3.2.14
Nilai produksi ikan berdasarkan jenis budidaya tahun 2007 – 2011 (x Rp. 1.000)............. 81
3.2.15
Nilai produksi ikan berdasarkan komoditas budidaya tahun 2007 – 2011 (x. Rp. 1.000) . 81
4.1.1
Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 84
4.1.2
Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 84
4.1.3
Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT
tahun 2012 ................................................................................................................................... 85
4.1.4
Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 85
4.1.5
Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha 15 GT
tahun 2012 ................................................................................................................................... 86
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
7
8
4.1.6
Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha 15 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 86
4.1.7
Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha 15 GT
tahun 2012 ................................................................................................................................... 86
4.1.8
Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha 15 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 87
4.1.9
Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT tahun 2012 ........................................................................................................................................................ 87
4.1.10
Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT tahun 2012 ..... ......................................................................................................................................................... 87
4.1.11
Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 88
4.1.12
Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 5 GT tahun 2012 ...... 88
4.1.13
Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 15 GT
tahun 2012 ................................................................................................................................... 88
4.1.14
Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 2 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 89
4.1.15
Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 2 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 89
4.1.16
Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 2 GT tahun 2012 ......................................................................................................................................................... 89
4.1.17
Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 90
4.1.18
Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20 GT tahun 2012 ........................................................................................................................................................90
4.1.19
Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20 GT tahun 2012 .. ......................................................................................................................................................... 91
4.1.20
Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 91
4.1.21
Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT tahun 2012 . ......................................................................................................................................................... 91
4.1.22
Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT tahun
2012 .............................................................................................................................................. 92
4.1.23
Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT tahun 2012 ...... ......................................................................................................................................................... 92
4.1.24
Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT ........... 93
4.1.25
Struktur penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha
15 GT ............................................................................................................................................. 93
4.1.26
Struktur penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT .. ......................................................................................................................................................... 93
4.1.27
Struktur penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 2
GT .................................................................................................................................................. 94
4.1.28
Struktur penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20
GT .................................................................................................................................................. 94
4.1.29
Struktur penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT ........................................................................................................................................................94
4.1.30
Struktur biaya pada usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT pada tahun
2012 .............................................................................................................................................. 95
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
4.1.31
Struktur biaya pada usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha 15 GT pada
tahun 2012 ................................................................................................................................... 95
4.1.32
Struktur biaya pada usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT pada tahun 2012 . ......................................................................................................................................................... 95
4.1.33
Struktur biaya pada usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 15 GT pada tahun
2012 .............................................................................................................................................. 96
4.1.34
Struktur biaya pada usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20 GT pada tahun
2012 .............................................................................................................................................. 96
4.1.35
Struktur biaya pada usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT pada tahun
2012 .............................................................................................................................................. 96
4.2.1
Pengelompokkan komoditas akuakultur berdasarkan karakter morfologi dan jenis habitat
beserta beberapa contoh komoditas yang sudah dikenal ................................................... 97
4.2.2
Jumlah perusahaan budidaya perikanan menurut jenis budidaya, 2000 – 2010 .............. 98
4.2.3
Pembiayaan usaha udang Vanemei 3 (tiga) petak tambak @ 3000 m2/musim tanam.... 98
4.2.4
Pembiayaan usaha bandeng/Ha/musim tanam .................................................................... 98
4.2.5
Pembiayaan usaha ikan patin/petak KJA ukuran 50 m2/musin tanam............................... 99
4.2.6
Pembiayaan usaha ikan nila/petak 100 m2/musim panen .................................................. 99
4.2.7
Pembiayaan usaha ikan lele/petak 50 m2/musim tanam .................................................... 99
4.2.8
Struktur biaya usaha perikanan budidaya ........................................................................... 100
5.1.1
Rataan jumlah anggota Rumah Tangga Perikanan (RTP) penangkapan ikan berdasarkan
provinsi tahun 2007 dan 2010 ................................................................................................ 103
5.1.2
Kontribusi kegiatan penangkapan ikan terhadap pendapatan rumah tangga ............... 105
5.1.3
Pendapatan Rumah Tangga Perikanan skala usaha menengah per bulan di Kota Bitung
berdasarkan status kepemilikan tahun 2012 ....................................................................... 106
5.1.4
Pendapatan Rumah Tangga Perikanan Tangkap skala usaha kecil per bulan tahun 2012 ... .......................................................................................................................................................108
5.1.5
Rataan pengeluaran per kapita dan persentase pengeluaran untuk pangan pada rumah
tangga nelayan serta garis kemiskinan berdasarkan provinsi tahun 2010 ..................... 109
5.2.1
Rataan jumlah anggota Rumah Tangga Perikanan (RTP) budidaya ikan berdasarkan
provinsi tahun 2007 dan 2010 ................................................................................................ 112
5.2.2
Kontribusi sektor perikanan terhadap pendapatan rumah tangga pembudidaya ikan per
provinsi ...................................................................................................................................... 114
5.2.3
Pendapatan rumah tangga pembudidaya ikan air tawar di Kabupaten Cianjur dan Subang
tahun 2012 ................................................................................................................................. 114
5.2.4
Pendapatan rumah tangga pembudidaya ikan air payau di Kabupaten Gresik dan Pangkep
tahun 2012 ................................................................................................................................ 115
5.2.5
Pendapatan rumah tangga pembudidaya air laut di Kabupaten Klungkung tahun 2012 .... ....................................................................................................................................................... 116
5.2.6
Rataan pengeluaran per kapita dan persentase pengeluaran untuk pangan pada rumah
tangga pembudidaya ikan serta garis kemiskinan berdasarkan provinsi ....................... 117
6.1.1
Laju dan koefisien indeks penyusunan Nilai Tukar Nekayan, Januari 2008 – Mei 2013 ........ ....................................................................................................................................................... 121
6.1.2
Laju perkembangan faktor pembentuk Nilai Tukar Nelayan dan Pembudidaya Ikan, Januari
2008 – Desember 2012 ............................................................................................................ 124
6.1.3
Elastisitas Indeks Terima (IT) dan Indeks Bayar (IB) terhadap Nilai Tukar ....................... 124
6.1.4
Elastisitas Indeks Komponen IT terhadap Indeks IT – NTN ................................................ 125
6.1.5
Elastisitas Indeks Komponen IT terhadap NTN dan NTPi ................................................... 125
6.1.6
Elastisitas Indeks Komponen IB terhadap Nilai Tukar ........................................................ 126
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
9
10
6.1.7
Laju perkembangan Indeks Nilai Tukar Nelayan dan Perikanan Januari 2008 – Desember
2012 ............................................................................................................................................ 127
6.2.1
Laju perkembangan Indkes Konsumsi Rumah Tangga dan komponennya ..................... 131
6.2.2
Elastisitas Indeks Komponen KRT terhadap Indeks KRT .................................................... 133
6.3.1
Laju perkembangan Indeks BPPBM dan komponennya .................................................... 135
6.3.2
Elastisitas Indeks Komponen terhadap Indeks BPPBM ...................................................... 136
6.6.1
Volume (ton) dan Nilai (US $) impor bahan baku/pakan ikan ............................................ 149
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
DAFTAR GAMBAR
No. Halaman
1.1
Perkembangan NTN 2008 – 2012 (BPS, 2013) ......................................................................... 14
2.1
Kerangka pemikiran studi analisis pencapaian nilai tukar pembudidaya ikan dan nelayan
(NTPi/N) dalam rangka penyusunan background study RPJM nasional tahun 2015 – 2019 . ......................................................................................................................................................... 27
2.2
Kerangka pendekatan studi ...................................................................................................... 28
2.4.1
Analisis kesenjangan (Gap analysis) ......................................................................................... 30
2.4.2
Analisis jalur faktor-faktor yang mempengaruhi NTN dan NTPi ......................................... 31
3.1.1
Produksi ikan berdasarkan kelompok ikan di Indonesia tahun 2011 ................................. 34
3.1.2
Produksi kelompok pelagis besar di Indonesia tahun 2011 ................................................. 35
3.1.3
Produksi kelompok pelagis kecil di Indonesia tahun 2011 ................................................... 36
3.1.4
Produksi kelompok demersal kecil di Indonesia tahun 2011 ............................................... 37
3.1.5
Produksi kelompok demersal besar di Indonesia tahun 2011 ............................................. 38
3.1.6
Produksi kelompok krustacea di Indonesia tahun 2011 ....................................................... 38
3.1.7
Produksi kelompok moluska di Indonesia tahun 2011 ......................................................... 39
3.1.8
Pola fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di Indonesia periode tahun 2010 –
2011 .............................................................................................................................................. 41
3.1.9
Pola fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah barat Indonesia periode
tahun 2010 – 2011 ....................................................................................................................... 42
3.1.10
Pola fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah tengah Indonesia periode
tahun 2010 – 2011 ....................................................................................................................... 42
3.1.11
Pola fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah timur Indonesia periode
tahun 2010 – 2011 ....................................................................................................................... 43
3.1.12
Perkembangan jumlah RTP/perusahaan perikanan tangkap .............................................. 45
3.1.13
Persentase RTP Tangkap berdasarkan skala usaha .............................................................. 46
3.1.14
Grafik harga cakalang bulan Desember 2011 di beberapa lokasi ....................................... 60
3.1.15
Grafik harga tongkol bulan Desember 2011 di beberapa lokasi ......................................... 60
3.1.16
Grafik harga kembung bulan Desember 2011 di beberapa lokasi ...................................... 61
3.1.17
Grafik harga layang bulan Desember 2011 di beberapa lokasi ........................................... 61
3.1.18
Grafik harga udang putih bulan Desember 2011 di beberapa lokasi.................................. 62
3.1.19
Grafik harga udang windu bulan Desember 2011 di beberapa lokasi ................................ 62
3.1.20
Dinamika harga ikan terhadap fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di
Indonesia periode tahun 2010 – 2011 ...................................................................................... 63
3.1.21
Dinamika harga ikan terhadap fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah
Sumatera periode tahun 2010 – 2011 ...................................................................................... 63
3.1.22
Dinamika harga ikan terhadap fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah
Jawa periode tahun 2010 – 2011 ............................................................................................... 64
3.1.23
Dinamika harga ikan terhadap fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah
Bali-Nusa Tenggara periode tahun 2010 – 2011 .................................................................... 64
3.1.24
Dinamika harga ikan terhadap fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah
Kalimantan periode tahun 2010 – 2011 ................................................................................... 65
3.1.25
Dinamika harga ikan terhadap fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah
Sulawesi periode tahun 2010 – 2011 ........................................................................................ 65
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
11
12
3.1.26
Dinamika harga ikan terhadap fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah
Maluku-Papua periode tahun 2010 – 2011 ............................................................................. 66
3.2.1
Produksi perikanan budidaya dari tahun 2002 – 2012 (juta ton) ........................................ 69
3.2.2
Produksi perikanan budidaya tahun 2012 berdasarkan provinsi ....................................... 70
3.2.3
Produksi perikanan budidaya berdasarkan jenis usaha (satuan ton)................................. 71
3.2.4
Produksi perikanan budidaya menurut kuartal dan pulau (ton) ......................................... 71
3.2.5
Produksi perikanan budidaya menurut kuartal untuk Pulau Sumatera, Pulau Jawa, dan
Pulau Bali-Nusa Tenggara (ton) ................................................................................................ 72
3.2.6
Produksi perikanan budidaya menurut kuartal untuk Pulau Kalimantan dan Pulau Sulawesi
(ton) ............................................................................................................................................... 72
3.2.7
Produksi perikanan budidaya menurut kuartal untuk Pulau Maluku-Papua (ton) .......... 73
3.2.8
Jumlah RTP perikanan budidaya berdasarkan jenis usaha .................................................. 74
3.2.9
Jumlah RTP perikanan budidaya berdasarkan sebaran pulau ............................................ 75
3.2.10
Jumlah pembudidaya perikanan budidaya berdasarkan sebaran pulau (satuan orang) .75
3.2.11
Kontribusi RTP perikanan budidaya tahun 2012 berdasarkan sebaran pulau (%) ........... 76
3.2.12
Sebaran jumlah pembudidaya ikan tahun 2012 berdasarkan pulau (%) ........................... 76
3.2.13
Nilai produksi perikanan budidaya berdasarkan jenis usaha (x Rp. 1.000) ....................... 81
3.2.14
Nilai produksi perikanan budidaya berdasarkan komoditi (x Rp. 1.000) ........................... 82
5.1.1
Rataan besar keluarga nelayan Indonesia tahun 2007 dan 2010 ..................................... 102
5.1.2
Persentase rumah tangga nelayan berdasarkan tingkat pendidikan kepala rumah tangga
tahun 2007 dan 2010 ............................................................................................................... 104
5.1.3
Besar dan proporsi pengeluaran pangan dan non pangan pada rumah tangga nelayan ... .......................................................................................................................................................109
5.2.1
Jumlah anggota rumah tangga pembudidaya ikan tahun 2007 dan 2010 ....................... 111
5.2.2
Proporsi rumah tangga pembudidaya ikan berdasarkan tingkat pendidikan kepala rumah
tangga ........................................................................................................................................ 113
5.2.3
Besar dan proporsi pengeluaran pangan dan non pangan pada rumah tangga nelayan ... ....................................................................................................................................................... 116
6.1.1
Perkembangan Indeks Nilai Tukar Perikanan dan komponennya .................................... 120
6.1.2
Perkembangan dan dinamika NTN, NTPi dan komponen penyusunnya ......................... 122
6.1.3
Dinamika Nikai Indeks Terima Nelayan 2008 – 2012 ........................................................... 123
6.1.4
Dinamika perkembangan NTN bulanan 2008 – 2012 .......................................................... 123
6.2.1
Indeks konsumsi Rumah Tangga Perikanan ......................................................................... 130
6.2.2
Dinamika Indeks Harga BBM, Indeks Konsumsi Rumah Tangga dan Indeks Transportasi
dan Komunikasi dari Nilai Tukar Perikanan .......................................................................... 131
6.2.3
Dinamika Indeks Konsumsi Rumah Tangga Nelayan dan Komponennya ........................ 132
6.2.4
Dinamika Indeks Konsumsi Rumah Tangga dan Komponennya Pembudidaya Ikan ..... 132
6.3.1
Dinamika Indeks BPPBM Perikanan dan Komponen Penyusunnya ................................. 134
6.3.2
Dinamika BPPBM Nelayan dan Komponennya .................................................................... 135
6.3.3
Dinamika BPPBM Pembudidaya Ikan dan Komponennya .................................................. 136
6.5.1
Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kesejahteraan nelayan .................................. 142
6.5.2
Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kesejahteraan pembudidaya ikan ............... 143
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
I. Pendahuluan
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
13
I. Pendahuluan
1.1
Latar Belakang
Saat ini, Nilai Tukar Nelayan (NTN) dan Nilai Tukar Pembudidaya Ikan (NTPi) merupakan salah satu
proksi untuk mengukur tingkat kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan yang menjadi salah
satu sasaran dalam RPJMN 2010-2014. Pada tahun 2014 diharapkan tingkat kesejahteraan nelayan
dan pembudidaya ikan akan semakin membaik, yang tercemin dalam indeks NTN maupun NTPi.
NTN merupakan perbandingan antara indeks yang diterima dengan indeks yang dibayar oleh
nelayan yang dinyatakan dalam indeks atau persentase. Secara konsep, NTN menyatakan tingkat
kemampuan tukar atas barang-barang (produk) yang dihasilkan nelayan di pedesaan pesisir
terhadap barang/jasa yang dibutuhkan untuk konsumsi rumah tangga dan keperluan dalam proses
produksi perikanan tangkap.
Senada dengan NTN, NTPi merupakan
indikator untuk menilai kemampuan tukar
produk (komoditas) yang dihasilkan/dijual
oleh pembudidaya ikan terhadap produk
yang dibutuhkan pembudidaya ikan baik
untuk proses produksi (usaha) maupun untuk
konsumsi rumah tangga. Secara umum dapat
diartikan bahwa jika NTN atau NTPi lebih besar
dari 100, maka dapat diartikan kemampuan
daya beli nelayan dan pembudidaya ikan
tersebut relatif lebih baik dibandingkan dengan
periode tahun dasar (tahun 2007), sebaliknya
jika NTN atau NTPi lebih kecil dari 100 berarti
terjadi penurunan daya beli petani dan nelayan.
Jika NTN atau NTPi lebih dari atau sama dengan
100, maka mengindikasikan kesejahteraan
nelayan dan pembudidaya ikan relatif baik atau
dengan kata lain indeks yang diterima lebih
besar daripada indeks yang harus dibayarkan.
Sementara untuk NTN dan NTPi yang kurang
dari 100 mencerminkan kesejahteraan nelayan
dan pembudidaya ikan yang masih rendah atau
indeks yang harus dibayar masih lebih tinggi
daripada indeks yang diterima.
Selama kurun waktu 5 tahun terakhir, nilai NTN
berada di atas 100 dan cenderung mengalami
kenaikan (Gambar 1.1). Hal ini menunjukkan
tingkat kemampuan tukar produk perikanan
yang dihasilkan nelayan lebih besar daripada
barang/jasa yang dibutuhkan untuk konsumsi
dan produksi rumah tangga nelayan. Namun
demikian, pergerakan NTN relatif stagnan pada
setahun terakhir. Fluktuasi nilai NTN dalam
kurun waktu tersebut, disebabkan oleh adanya
perubahan dinamika beberapa faktor yang
mempengaruhi penghitungan.
Begitu pula
terkait dengan cakupan NTN, yang berada pada
level nasional mapun provinsi, yang pastinya
akan berbeda satu dengan yang lainnya.
Gambar 1.1 Perkembangan NTN 2008-2012 (BPS, 2013)
14
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Konsepsi teori yang selama ini diadopsi dalam
pengukuran NTN atau NTPi adalah Modified
Laspeyres Index, yang hanya memperhitungkan
pergerakan harga melalui indeks harga
saja. Kenaikan harga pada musim paceklik
menyebabkan NTN atau NTPi meningkat,
sementara saat produksi melimpah, harga
akan cenderung turun mengikuti mekanisme
pasar menyebabkan NTN atau NTPi turun.
Kajian ini diperlukan untuk menilai faktor-faktor
utama yang menyebabkan terjadinya fluktuasi
secara signifikan terhadap NTN atau NTPi
serta menganalisis secara mendalam terkait
NTN dan NTPi sebagai salah satu indikator
kesejahteraan. NTN dan NTPi ini diharapkan
dapat menjadi salah satu instrumen yang
tepat untuk merepresentasikan kesejahteraan
nelayan dan pembudidaya ikan di Indonesia.
1.2
Perumusan Masalah
Faktor yang mempengaruhi kesejahteraan
dapat dikelompokan menjadi faktor ekonomi,
sosial, dan psikologis. Salah satu pengukuran
kesejahteraan dari perspektif ekonomi dapat
dilakukan dengan pendekatan nilai tukar. Nilai
tukar perikanan harus dapat menggambarkan
kemampuan pelaku usaha perikanan (tangkap
dan budidaya) untuk memenuhi kebutuhan
(barang dan jasa) dengan sumberdaya yang
berasal dari kegiatan usaha perikanan.
Pengukuran dengan konsep ini dinilai lebih
mencerminkan kondisi sebenarnya, karena
pengukuran dengan hanya melihat perubahan
pendapatan (rumah tangga) tanpa melihat
perubahan biaya yang harus dikeluarkan
tidak secara komprehensif menggambarkan
kesejahteraan mereka. Bila konsep nilai tukar
nelayan (NTN) dan nilai tukar pembudidaya
ikan (NTPi) menggambarkan indikator untuk
mengukur daya beli terhadap kebutuhan
barang dan jasa yang diperlukan, maka bila nilai
indeks nilai tukar semakin tinggi akan semakin
baik.
Indeks nilai tukar (NTN dan NTPi) bila melihat
kesejahteraan seharusnya menggambarkan
kondisi kesejahteraan riil masyarakat. Hal ini
juga harus tergambar pada dinamika usaha
perikanan (tangkap dan budidaya) sebagai
sumber utama kemampuan daya beli rumah
tangga perikanan, sehingga harus didukung
keragaan kondisi usaha perikanan.
Akan
menjadi hal yang antagonistis bila dilihat
bahwa dinamika usaha perikanan (budidaya
dan tangkap) tidak terlalu berkembang,
tetapi kemudian memiliki NTN tinggi yang
menggambarkan relatif tingginya kesejahteraan
nelayan di daerah tersebut. Salah satu contoh
yaitu pada tahun 2012, provinsi dengan NTN
tertinggi adalah Maluku (125,46), Nusa Tenggara
Timur (116,48), Sumatera Selatan (115,43), dan
Daerah Istimewa Yogyakarta (114,53).
Pada faktanya nilai tukar berdasarkan data
yang ada bersifat dinamis dan fluktuatif.
Sesuai dengan logika bahwa indeks nilai tukar
seharusnya menggambarkan kemampuan daya
beli rumah tangga perikanan, pada beberapa
tahun terakhir mengalami pertumbuhan
relatif konstan. Hal ini menjadi topik yang
menarik untuk ditelaah, baik pada sisi metode
perhitungan angka indeks, dinamika faktual
kesejahteraan pada tingkat pelaku usaha
perikanan maupun apakah usaha-usaha yang
telah dilakukan oleh pemerintah sudah tepat
untuk dapat meningkatkan kesejahteraan atau
tidak.
Bila kesejahteraan dalam perspektif ekonomis
disederhanakan
menjadi
kemampuan
untuk mencukupi semua kebutuhan hidup
(pengeluaran) dari penerimaan usaha yang
dijalankan oleh rumah tangga perikanan
(tangkap dan budidaya), maka perlu diidentifikasi
intervensi kebijakan yang diperlukan untuk
meningkatkan indeks diterima (pendapatan)
dan indeks bayar (pengeluaran), sehingga
kebijakan secara umum harus mencakup dua
komponen tersebut. Untuk meningkatkan nilai
tukar sebagai pendekatan (proxy) terhadap
kesejahteraan, maka perlu diidentifikasi
kebijakan pemerintah yang diperlukan, baik
pada sisi penerimaan maupun pengeluaran.
Berdasarkan pada uraian di atas, maka
perumusan masalah pada penelitian ini adalah
sebagai berikut.
1. Bagaimana kondisi usaha perikanan
(tangkap dan budidaya) sekarang ini
dan kondisi rumah tangga perikanan di
Indonesia?
2. Bagaimana dinamika nilai tukar nelayan dan
nilai tukar pembudidaya ikan di Indonesia,
berdasarkan metode perhitungan yang
sudah dilakukan, baik berdasarkan waktu
maupun wilayah?
3. Apakah angka indeks nilai tukar nelayan dan
pembudidaya ikan yang telah dihasilkan dari
metode dan pendekatan yang dilakukan
sudah sesuai dengan kondisi nyata di
lapangan?
4. Faktor-faktor
apa
sajakah
yang
mempengaruhi indeks nilai tukar nelayan
dan pembudidaya ikan?
5. Apakah kebijakan pembangunan yang telah
diambil oleh pemerintah sudah sesuai
dengan kebutuhan untuk meningkatkan
indeks nilai tukar nelayan dan pembudidaya
ikan dan apa permasalahan yang dihadapi ?
6. Kebijakan apa sajakah yang diperlukan
untuk meningkatkan indeks nilai tukar
nelayan dan pembudidaya ikan sebagai
proksi bagi kesejahteraannya di Indonesia?
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
15
1.3Tujuan
Secara umum tujuan kajian ini untuk mendukung
penyusunan background study RPJMN 20152019 Bidang Kelautan dan Perikanan, utamanya
terkait NTN dan NTPi, sehingga diperoleh
masukan dalam formulasi sasaran dan
penyusunan kebijakan untuk meningkatkan
kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan
dalam RPJMN 2015-2019. Kemudian, secara
khusus tujuannya adalah:
1. Mendeskripsikan karakteristik sumberdaya
perikanan, usaha perikanan, dan rumah
tangga perikanan.
2. Menganalisis pencapaian nilai tukar nelayan
(NTN) dan nilai tukar pembudidaya ikan
(NTPi) pada level nasional.
3. Menganalisis konsumsi rumah tangga, biaya
produksi, dan penambahan barang modal
(BPPBM) sebagai dasar dalam analisis
indeks bayar dan indeks yang diterima oleh
nelayan dan pembudidaya ikan.
4. Menganalisis
faktor-faktor
yang
mempengaruhi kesejahteraan nelayan dan
pembudidaya ikan.
5. Menyusun alternatif kebijakan dan insentif
pemerintah untuk dapat meningkatkan
kesejahteraan nelayan dan pembudidaya
ikan
yang
mendukung
pelaksanaan
pembangunan kelautan dan perikanan
periode 2015-2019.
16
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
II. METODE
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
17
II. METODE
2.1
Landasan Teoritis
2.1.1
Perikanan, Rumah Tangga Perikanan, Nelayan, dan Pembudidaya Ikan
a.Perikanan
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas UndangUndang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan
perikanan adalah semua kegiatan yang berhubungan dengan pengelolaan dan pemanfaatan
sumber daya ikan dan lingkungannya mulai dari praproduksi, produksi, pengolahan sampai dengan
pemasaran yang dilaksanakan dalam suatu
sistem bisnis perikanan. Lebih ringkasnya,
menurut Kementerian Kelautan dan Perikanan
2012, perikanan adalah kegiatan ekonomi
dalam bidang penangkapan atau budidaya
ikan/binatang air lainnya/tanaman air. Hal ini
sesuai dengan pernyataan dalam UU RI nomor
45 tahun 2009 yang menjelaskan bahwa yang
dimaksud dengan ikan adalah segala jenis
organisme yang seluruh atau sebagian dari
siklus hidupnya berada dalam lingkungan
perairan.
Kegiatan perikanan dikelompokkan menjadi dua
kelompok kegiatan, yaitu kegiatan penangkapan
ikan (perikanan tangkap) dan kegiatan
pembudidayaan ikan (perikanan budidaya).
Perikanan tangkap adalah kegiatan ekonomi
dalam bidang penangkapan, yaitu menangkap
atau mengumpulkan ikan/binatang air lainnya/
tanaman air yang hidup di laut/perairan umum
secara bebas dan bukan milik perseorangan.
Pada umumnya penangkapan ditujukan kepada
ikan/binatang air lainnya/tanaman air yang
hidup. Pengumpulan kerang dan lain-lain juga
termasuk ke dalam penangkapan. Menurut
tempat penangkapannya, perikanan tangkap
diklasifikasikan atas perikanan tangkap di laut
dan perikanan tangkap di perairan umum.
Perikanan budidaya adalah kegiatan ekonomi
dalam bidang budidaya ikan/binatang air
lainnya/tanaman air.
Adapun budidaya
perikanan adalah kegiatan memelihara ikan/
binatang air lainnya atau tanaman air yang
merupakan milik perorangan dan kelompok.
Budidaya perikanan didefinisikan sebagai
suatu kegiatan untuk memproduksi biota
(organisme) akuatik secara terkontrol dalam
rangka mendapatkan keuntungan (profit).
Dengan penekanan pada kondisi terkontrol
dan orientasi untuk mendapatkan keuntungan,
definisi ini mengandung makna bahwa kegiatan
budidaya perikanan adalah kegiatan ekonomi
(berlandaskan kepada prinsip-prinsip ekonomi)
yang mengarah kepada industri (tepat waktu,
tepat jumlah, tepat mutu dan tepat harga).
Pembudidayaan
18
ikan
memiliki
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
beberapa
istilah, antara lain akuakultur, perikanan
budidaya, budidaya ikan, dan budidaya
perairan.
Akuakultur berasal dari bahasa
Inggris aquaculture (aqua = perairan, culture
= budidaya) dan diterjemahkan kedalam
bahasa Indonesia menjadi budidaya perairan
atau budidaya perikanan. Statistik perikanan
menggunakan istilah budidaya perikanan untuk
mencatat data tentang budidaya perikanan,
sebagai penyanding istilah perikanan tangkap
untuk kegiatan produksi perikanan melalui
kegiatan penangkapan. Ada upaya, terutama
dari kalangan akademisi, untuk memasarkan
istilah akuakultur sebagai pengganti budidaya
perikanan supaya lebih dekat kepada istilah
yang sudah mendunia, aquaculture.
Berdasarkan sumber air yang digunakan
untuk kegiatan produksi budidaya perikanan,
maka dikenal budidaya air tawar ( freshwater
culture), budidaya air payau (brackishwater
culture) dan budidaya laut (mariculture)/
marikultur.
Budidaya air tawar dilakukan
dengan menggunakan sumber air dari perairan
tawar, sedangkan budidaya air payau dan
marikultur
masing-masing
menggunakan
perairan payau dan laut sebagai sumber
airnya. Keberadaan dan sifat sumberdaya air
mempengaruhi kegiatan budidaya perikanan
yang dikembangkan, termasuk komoditas
(biota) yang dipilih. Komoditas yang dipelihara
dalam budidaya air tawar, budidaya air payau
dan marikultur adalah spesies yang berasal
dari habitat tersebut atau sudah beradaptasi
masing-masing di lingkungan air tawar, air
payau dan air laut. Komoditas budidaya air
tawar adalah biota akuatik yang memiliki habitat
alamiah perairan tawar. Komoditas budidaya air
payau dan marikultur adalah biota akuatik yang
memiliki habitat alamiah perairan payau dan
laut. Biota perairan payau umumnya memiliki
toleransi yang tinggi terhadap kisaran salinitas
yang lebar, dari perairan hampir tawar hingga
perairan hampir asin (laut), sehingga biota ini
bisa dibudidayakan di luar habitat alamiahnya.
Menurut statistik perikanan di Indonesia,
budidaya perikanan dapat diklasifikasikan
menjadi enam kelompok, yaitu: a) budidaya
laut, b) budidaya tambak, c) budidaya kolam, d)
budidaya karamba, e) budidaya jaring apung,
dan f) budidaya sawah.
b.
Rumah Tangga Perikanan
Rumah tangga (household) menurut Bryant &
Zick (2006) adalah sekelompok kecil orang yang
menggunakan sumberdaya bersama untuk
mencapai tujuan. Berbeda dengan keluarga
(family) yang harus memiliki hubungan darah,
ikatan perkawinan, atau adopsi, maka rumah
tangga dapat berupa keluarga tetapi juga
dapat berupa sekumpulan individu yang tidak
memiliki ikatan perkawinan atau hubungan
darah tetapi tinggal dalam dalam satu rumah
dan menggunakan sumberdaya yang sama.
Contoh jika ada seorang atau lebih pembantu
rumah tangga yang tinggal di rumah majikannya,
maka pembantu rumah tangga tersebut bukan
merupakan anggota keluarga majikannya
namun menjadi anggota rumah tangga majikan
tersebut. Dengan kata lain rumah tangga
adalah sekumpulan orang, baik yang memiliki
hubungan darah atau tidak yang tinggal dalam
satu rumah dan menggunakan sumberdaya
yang sama untuk mencapai tujuan.
Rumah tangga perikanan adalah rumah tangga
yang menggantungkan hidupnya atau salah
satu anggotanya memiliki mata pencaharian
melakukan kegiatan perikanan. Sesuai dengan
definisi perikanan, maka rumah tangga
perikanan juga dikelompokkan menjadi rumah
tangga perikanan tangkap dan rumah tangga
perikanan budidaya.
Rumah tangga perikanan tangkap
Rumah tangga perikanan tangkap adalah
rumah tangga yang melakukan kegiatan
operasi
penangkapan
ikan/binatang
air
lainnya/tanaman air dengan tujuan sebagian
atau seluruh hasilnya untuk dijual. Kegiatan
operasi penangkapan rumah tangga perikanan
ini dapat dilakukan oleh rumah tangga tersebut
saja, oleh anggota rumah tangga tersebut
bersama-sama tenaga buruh, atau oleh tenaga
buruh saja. Jadi rumah tangga perikanan
adalah unit ekonomi juga.
Menurut tingkat/besarnya usaha atau armada
yang digunakan, rumah tangga perikanan
tangkap diklasifikasikan sebagai rumah tangga
yang:
1) Tidak menggunakan perahu,
2) Menggunakan perahu tanpa motor, yaitu:
jukung, perahu papan, perahu kecil (panjang
kurang dari 7 m), perahu sedang (perahu
yang panjangnya antara 7-10 m), dan perahu
besar (perahu yang panjangnya lebih dari 10
m),
3) Menggunakan perahu motor tempel, dan
4) Menggunakan kapal motor. Rumah tangga
yang menggunakan kapal motor ini menurut
tonasenya dapat dikelompokkan menjadi:
kurang dari 5 GT, 5-10 GT, 10-20 GT, 20-30
GT, 30-50 GT, 50-100 GT, 100-200 GT, 200300 GT, 300-500 GT, 500-1000 GT, dan lebih
dari 1000 GT.
Rumah tangga perikanan budidaya
Seperti halnya rumah tangga perikanan
tangkap, maka rumah tangga perikanan
budidaya merupakan rumah tangga yang
menggantungkan hidupnya pada kegiatan
pembudidayaan ikan/binatang air lainnya atau
tanaman air dengan tujuan sebagian atau
seluruh hasilnya untuk dijual. Dengan demikian
rumah tangga pembudidaya ikan memiliki mata
pencaharian sebagai pembudidaya ikan.
c.Nelayan
Nelayan menurut Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 31 Tahun 2004 adalah
orang yang mata pencahariannya melakukan
penangkapan ikan. Sementara itu menurut
statistik perikanan, nelayan adalah orang
yang secara aktif melakukan pekerjaan dalam
operasi penangkapan ikan/binatang air lainnya/
tanaman air. Orang yang hanya melakukan
pekerjaan seperti membuat jaring, mengangkut
alat-alat perlengkapan ke dalam perahu/kapal,
tidak dimasukkan sebagai nelayan. Tetapi ahli
mesin dan juru masak yang bekerja di atas kapal
penangkap ikan dimasukkan sebagai nelayan,
walaupun mereka tidak secara langsung
melakukan penangkapan.
Statistik
Perikanan
Tangkap
Indonesia
mengklasifikasikan nelayan berdasarkan waktu
yang digunakan untuk melakukan pekerjaan
operasi penangkapan ikannya, yakni, sebagai
berikut :
1) Nelayan penuh, yaitu nelayan yang seluruh
waktu kerjanya digunakan untuk melakukan
pekerjaan operasi penangkapan ikan/
binatang air lainnya/tanaman air.
2)Nelayan sambilan utama, yaitu nelayan
yang sebagian besar waktu kerjanya
digunakan untuk melakukan pekerjaan
operasi penangkapan ikan/binatang air
lainnya/tanaman air. Di samping melakukan
pekerjaan penangkapan, nelayan kategori
ini dapat pula mempunyai pekerjaan lain.
3) Nelayan sambilan tambahan, yaitu nelayan
yang sebagian kecil waktu kerjanya
digunakan untuk melakukan pekerjaan
penangkapan ikan.
Namun demikian, dalam regulasi di Indonesia
masih belum didefinisikan secara lebih rinci
berapa lama waktu yang digunakan oleh
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
19
nelayan sehingga dapat dikelompokkan menjadi
nelayan penuh, nelayan sambilan utama atau
nelayan sambilan tambahan.
d.
Pembudidaya Ikan
Merujuk pasal 1 UU 31/2004 dan pasal
1 ayat 6 UU 45/2009, pembudidaya ikan
adalah orang yang mata pencahariannya
melakukan pembudidayaan ikan.
Adapun
kegiatan pembudidayaan ikan mencakup
kegiatan untuk memelihara, membesarkan,
dan atau membiakkan ikan serta memanen
hasilnya dalam lingkungan yang terkontrol,
termasuk kegiatan yang menggunakan kapal
untuk memuat, mengangkut, menyimpan,
mendinginkan, menangani, mengolah, dan/
atau mengawetkanya.
Pembudidaya ikan utama adalah pelaku
usaha budidaya ikan yang penghasilannya
sebagian besar atau seluruhnya berasal dari
usaha perikanan budidaya, sedangkan pelaku
usaha budidaya sambilan adalah pelaku usaha
budidaya yang sebagian besar penghasilannya
bukan berasal dari usaha budidaya perikanan.
Usaha perikanan yang berupa produksi hasil
perikanan melalui budidaya dikenal sebagai
usaha perikanan budidaya atau usaha budidaya
perairan (aquaculture).
Berdasarkan waktu yang digunakan untuk
melakukan kegiatan budidaya, pembudidaya
ikan dapat diklasifikasikan menjadi:
1) Pembudidaya penuh, yaitu pembudidaya
yang seluruh waktu kerjanya digunakan
untuk melakukan kegiatan budidaya ikan.
2) Pembudidaya sambilan, yaitu pembudidaya
yang hanya sebagian waktunya digunakan
untuk kegiatan budidaya ikan.
Dalam tulisan yang lebih dibahas adalah
pembudidaya penuh atau pembudidaya utama
yang sebagian besar waktu dan kehidupannya
tergantung pada usaha budidaya ikan.
2.1.2Indeks
Indeks atau angka indeks adalah ukuran
statistik yang menunjukkan perubahan suatu
variabel atau sekumpulan variabel yang
berhubungan satu sama lain pada waktu atau
tempat yang berlainan. Angka indeks biasanya
digunakan sebagai alat ukur untuk mengetahui
perubahan suatu variabel berdasarkan waktu.
Biasanya angka indeks berupa perhitungan
angka pembagian atau rasio yang umumnya
dikalikan dengan bilangan 100, sehingga basis
dari angka indeks apapun biasanya selalu 100.
Waktu yang digunakan dalam perhitungan
angka indeks terdiri atas waktu dasar (based
period) dan waktu berjalan (current period).
Waktu dasar adalah waktu yang digunakan
20
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
sebagai dasar untuk membandingkan suatu
kegiatan. Sedangkan waktu berjalan adalah
waktu yang diperbandingkan berdasarkan
waktu dasar.
Angka indeks yang sering digunakan terdiri
atas:
1) Indeks Harga (Price Index)
Indeks ini bertujuan mengukur perubahan
harga antara dua interval waktu tertentu,
misal antar tahun, antar bulan, antar kuartal
dan sebagainya.
2) Indeks Kuantitas (Quantity Index)
Indeks kuantitas mengukur perubahan
sejumlah kuantitas seperti produksi atau
penjualan barang dari waktu ke waktu.
3) Indeks Nilai (Value Index)
Indeks nilai mengukur perubahan nilai
barang, yang merupakan perkalian harga
suatu barang dengan kuantitas barang
tersebut, dari waktu ke waktu.
Dalam menghitung angka indeks, terdapat
empat macam cara perhitungan, yaitu: 1)
metode relatif sederhana, 2) metode agregat
sederhana (indeks tak tertimbang), 3) metode
rata-rata relatif, dan 4) metode agregatif
tertimbang.
Sesuai dengan namanya,
indeks relatif sederhana merupakan metode
pengukuran indeks yang paling sederhana,
karena hanya membandingkan harga satu jenis
barang untuk dua interval waktu.
Indeks agregat sederhana (indeks tak
tertimbang) menganggap semua variabel yang
akan diukur indeksnya mempunyai nilai yang
sama. Metode ini juga merupakan metode
yang sederhana dan praktis dalam mengukur
sebuah indeks.
Sementara itu pada metode rata-rata relatif,
perhitungan dimulai dengan menghitung setiap
indeks komponen, kemudian baru dilakukan
rata-rata dari semua indeks individu yang
didapat. Sedangkan metode rantai menghitung
indeks secara berantai, yaitu membandingkan
indeks tahun sekarang (t) dengan tahun
sebelumnya (t-1), indeks tahun t-1 dengan tahun
sebelumnya (t-2) dan seterusnya.
Berbeda dengan cara sederhana dan metode tak
tertimbang, pada metode agregatif tertimbang
digunakan bobot untuk membedakan variabel
yang satu dengan yang lain. Metode ini dalam
praktek terdapat beberapa cara perhitungan
antara lain Indeks Lowe, Laspeyers, Paasche,
Fisher, dan Walsh.
Perhitungan Indeks harga Lowe, Laspayres, dan
Paasche, pada dasarnya sama, hanya berbeda
pada kuantitas barang dan jasa yang digunakan.
Indeks Lowe menggunakan kuantitas barang
pada tahun b, yaitu tahun antara tahun dasar
(0) dengan tahun perhitungan (t), indeks
Laspayres menggunakan kuantitas barang
pada tahun dasar (0), sedangkan indeks
Paasche menggunakan kuantitas barang pada
tahun perhitungan (t).
Jika:
Dengan menggunakan kuantitas barang dalam
tahun yang berbeda (Indeks Laspayres dan
Paasche) ternyata menghasilkan angka indeks
harga yang berbeda. Fisher menyempurnakan
indeks tersebut dengan mengkombinasikan
antara Indeks Laspayres dengan Indeks Paasche
yang selanjutnya dikenal dengan Indeks harga
Fisher (PF) dengan rumus sebagai berikut:
pi0 = harga barang i pada tahun
dasar (0),
pit = harga barang i pada tahun t
PF = PL xP P
qi0 = kuantitas barang i pada tahun 0
qit
= kuantitas barang i pada tahun t
qi = kuantitas barang i pada tahun b
b
b
= tahun antara 0 dan t
Selanjutnya Walsh menyusun indeks harga yang
menggunakan rata-rata geometri kuantitas
barang tahun 0 dan tahun t, sehingga rumus
indeks harga Walsh (PW) adalah sebagai berikut:
n
PW =
Maka rumus perhitungan ketiga indeks tersebut
adalah sebagai berikut (IMF 2004):
Rumus indeks Lowe (PLO):
n
PLO =
∑pq
i =1
n
t
i
b
i
∑p q
i =1
0 b
i i
Rumus Indeks Laspayres (PL):
n
PL =
∑pq
i =1
n
t
i
0
i
∑p q
i =1
0 0
i i
Rumus Indeks Paasche (PP):
n
PP =
∑p
i =1
n
∑p
i =1
2.1.3
t
i
qi0 qit
0
i
qi0 qit
Nilai Tukar Nelayan dan
Pembudidaya Ikan
Nilai tukar merupakan suatu pendekatan
untuk mengetahui perbandingan nilai suatu
komoditas terhadap komoditas lain. Konsep
ini telah digunakan dan berkembang untuk
berbagai kebutuhan. Menurut Racmat (2000),
minimal terdapat lima konsep nilai tukar yang
berkembang khususnya di Indonesia untuk
mengukur nilai tukar produk pertanian, yaitu:
(a) Nilai tukar Barter (Barter Terms of Trade), (b)
Nilai Tukar Faktorial (Factorial Term of Trade), (c)
Nilai Tukar Penerimaan (IncomeTerms of Trade)
dan (d) Konsep Subsiten dan (e) Nilai Tukar
Regional yang menjadi cikal bakal perhitungan
Nilai Tukar Petani (Farmers Term of Trade).
Nilai tukar barter merupakan perbandingan
antara harga komoditas pertanian (px) dengan
harga komoditas lain y (py). Rumus dari nilai
tukar barter (NTB) adalah sebagai berikut:
∑pq
i =1
n
t
i
t
i
∑p q
i =1
0 t
i i
NTB =
px
py
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
21
Nilai tukar faktorial (NTF) merupakan
perbaikan nilai tukar barter (NTB) karena sudah
memperhitungkan produktivitas. Nilai tukar
faktorial bisa berupa nilai faktorial tunggal
(NTFT) yang hanya memasukkan produktivitas
sektor pertanian (zx) dan nilai tukar faktorial
ganda (NTFG) yaitu nilai tukar yang sudah
memasukkan produktivitas sektor pertanian
(zx) dan sektor lain (zy). Rumus nilai tukar
faktorial adalah sebagai berikut:
NTFT =
px z x
py
NTFG =
px z x
py z y
Nilai tukar penerimaan (NTR) merupakan
perbandingan antara hasil yang diterima oleh
petani dengan pengeluaran yang harus dibayar
oleh petani. Penerimaan merupakan perkalian
dari kuantitas produksi (qx) dengan harga
komoditas (px). Sedangkan dengan rumus
sebagai berikut:
NTR =
px qx
pyqy
pyj
= harga barang konsumsi rumah
tangga
qyj
= kuantitas barang konsumsi
rumah tangga
Sejak tahun 1983 BPS telah mengembangkan
Nilai Tukar Petani (NTP) sebagai salah satu
proksi untuk mengukur tingkat kesejahteraan
petani. NTP merupakan angka perbandingan
antara indeks harga yang diterima oleh petani
(It) dengan indeks harga yang dibayarkan oleh
petani (Ib). Perhitungan indeks harga yang
digunakan didasarkan pada indeks harga
Laspayres, yaitu menggunakan kuantitas
barang pada tahun dasar sebagai dasar
perhitungan. Adapun rumus dari NTP adalah
sebagai berikut:
NTP =
Indeks
Harga
yang
diterima
nelayan/
pembudidaya ikan (It) dan Indeks Harga yang
dibayar oleh nelayan/pembudidaya ikan (Ib)
dihitung dengan formula Indeks Laspeyres yang
dikembangkan (Modified Laspeyres Index),
yaitu
Pti
n
Nilai tukar subsisten (NTS) menggambarkan
daya tukar dari hasil penerimaan dengan
pengeluaran yang terdiri atas pengeluaran
konsumsi dan pengeluaran produksi. Rumus
yang digunakan untuk menghitung NTS adalah
sebagai berikut:
It
Ib
It
∑
=
i =1
P (t − 1)i
n
∑
P (t − 1)i Q 0i
P 0i Q 0i
x 100
i =1
Keterangan:
NTS =
∑p
∑ pxi qxi
yi
q yi + ∑ p yj q yj
Keterangan:
22
I t
= indeks yang diterima /
indeks yang dibayar
P ti
= harga barang i pada
tahun t
P(t-1)I
= harga barang i pada
tahun t-1
Qoi
= kuantitas barang i pada
tahun dasar (tahun 0)
= nilai bobot barang i
pada tahun t-1
pxi
= harga komoditas pertanian i
qxi
= kuantitas komoditas pertanian
i
P(t-1)i Qoi
pyi
= harga input produksi
pertanian i
Poi Qoi
qyi
= kuantitas input produksi
pertanian i
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
= nilai bobot barang i pada
tahun dasar
Menurut BPS, kegunaan dan manfaat NTP
adalah :
a. Dari Indeks Harga yang Diterima Petani
(It), dapat dilihat fluktuasi harga barangbarang yang dihasilkan petani. Indeks ini
digunakan juga sebagai data penunjang
dalam penghitungan pendapatan sektor
pertanian.
b.Dari Indeks Harga yang Dibayar Petani
(Ib), dapat dilihat fluktuasi harga barangbarang yang dikonsumsi oleh petani yang
merupakan bagian terbesar dari masyarakat
di pedesaan, serta fluktuasi harga barang
yang diperlukan untuk memproduksi hasil
pertanian. Perkembangan Ib juga dapat
menggambarkan perkembangan inflasi di
pedesaan.
menggambarkan
kesejahteraan
nelayan
secara riil. Hal ini karena harga komoditas
perikanan (harga ikan) sangat dipengaruhi
oleh ketersediaan ikan (supply) yang sangat
tergantung pada musim. Oleh karena itu yang
digunakan dalam Panel Perikanan dan Kelautan
Nasional (Panelkanas) adalah Indeks Nilai
yang merupakan perbandingan dari nilai yang
terbentuk dari harga dan kuantitas. Indeks
ini mengukur perubahan nilai antar waktu
sehingga menggambarkan rasio dari nilai yang
terbentuk. Adapun rumus dari indeks nilai
adalah sebagai berikut:
n
V
I =
c. NTP mempunyai kegunaan untuk mengukur
kemampuan tukar produk yang dijual
petani dengan produk yang dibutuhkan
petani dalam produksi dan konsumsi rumah
tangga.
d. Angka NTP menunjukkan tingkat daya saing
produk pertanian dibandingkan dengan
produk lain. Atas dasar ini upaya produk
spesialisasi dan peningkatan kualitas
produk pertanian dapat dilakukan.
NTP yang dikembangkan BPS mencakup lima
komoditas, yaitu komoditas tanaman pangan,
hortikultura, perkebunan, peternakan, dan
perikanan yang mencakup perikanan laut dan
darat. Seiring dengan berdirinya Kementerian
Kelautan dan Perikanan, maka dikembangkan
nilai tukar perikanan sendiri yang terdiri atas
nilai tukar nelayan (NTP) dan nilai perikanan
pembudidaya ikan (NTPi).
∑pq
i =1
n
t
i
t
i
∑p q
i =1
0 0
i i
Keterangan:
VI = Value Index (indeks nilai)
pit = Harga barang ke i pada saat
pengamatan (t)
pi0 = Harga barang ke i pada awal
pengamatan
qit = Kuantitas barang ke i pada saat
pengamatan (t)
qi0 = Kuantitas barang ke i pada saat
awal pengamatan
Nilai Tukar (NTN dan NTPi) merupakan salah satu
indikator kinerja utama (IKU) dari Kementerian
Kelautan dan Perikanan yang dinilai mampu
menggambarkan perkembangan penerimaan
dan pengeluaran masyarakat secara bersamaan
dalam suatu nilai indeks.
NTN dan NTPi
merupakan adopsi konsep NTP yang telah lama
digunakan oleh Kementerian Pertanian untuk
mengukur perkembangan kesejahteraan petani
karena berhubungan erat dengan pendapatan
dan pengeluaran yang menjadi tolok ukur
kesejahteraan (Ramadhan et al, 2012). NTN dan
NTPi berkaitan dengan kemampuan dan daya
beli nelayan dan pembudidaya ikan dalam
membiayai hidup rumahtangganya. Apabila
kenaikan pendapatan yang diterima akibat
kenaikan harga produksi lebih besar dari
kenaikan harga barang yang dibeli, maka hal ini
mengindikasikan terjadinya peningkatan daya
dan kemampuan nelayan atau kesejahteraan
nelayan dan pembudidaya ikan.
Hasil kajian Ramadhan et.al (2012) perhitungan
Nilai Tukar Nelayan dengan menggunakan
indeks harga Laspayres ternyata tidak dapat
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
23
2.1.4Kesejahteraan
Salah satu tujuan pembangunan di hampir
seluruh negara di dunia pada hakekatnya adalah
untuk meningkatkan kesejahteraan rakyatnya.
Kesejahteraan
(welfare)
mengacu
pada
kesejahteraan ekonomi (economic wellbeing) dari
individu, keluarga, kelompok, atau masyarakat.
Kesejahteraan dapat didefinisikan sebagai
kondisi terpenuhinya kebutuhan baik materiil
maupun spirituil.
Menurut Behnke dan Macdermid (2004)
kesejahteraan didefinisikan sebagai kualitas
hidup seseorang atau unit sosial lain. Kualitas
hidup individu terdiri dari berbagai aspek, baik
ekonomi, sosial, maupun psikologisnya. Siahaan
(2004) menyebutkan patokan kualitas hidup
adalah nilai kuantitatif dengan standar yang
minimal (kebutuhan pangan, sandang, rumah,
dan kebutuhan urgen lainnya yang cukup).
Bryant dan Zick (2006) memberikan satu
parameter kualitas hidup yang lebih universal,
yaitu besarnya pilihan. Semakin lapangnya
kebebasan untuk menentukan pilihan, maka
kualitas kehidupan semakin tinggi. Besarnya
pilihan ditentukan oleh kepemilikan dan akses
terhadap sumberdaya yang dimiliki, baik
sumberdaya finansial, materi, alam, maupun
sumberdaya manusia.
Terdapat berbagai indikator untuk mengukur
ksejahteraan.
Dilihat dari unit analisis,
kesejahteraan dapat diukur melalui pendekatan
mikro dan makro. Pendekatan mikro mengukur
tingkat kesejahteraan individu, keluarga atau
rumah tangga. Sedangkan pendekatan makro
mengukur tingkat kesejahteraan masyarakat
di tingkat wilayah atau suatu negara. Dari
aspek data, kesejahteraan dapat diukur melalui
pendekatan kuantitatif (quantitative well being)
dan kualitatif (qualitative well being).
Secara kuantitatif, kesejahteraan individu
antara lain dapat diukur dari pendapatan per
kapita atau pengeluaran per kapita. Secara
kualitatif kesejahteraan individu dapat dilihat
dari pengalaman pribadi atau penilaian
individu tersebut, seperti persepsi terhadap
kesejahteraan emosional atau spiritual, atau
melalui pengukuran objektif seperti indeks
kesehatan fisik, misalnya tekanan darah
(Behnke dan MacDermid, 2004).
Sementara itu, pengukuran kesejahteraan
keluarga atau rumah tangga menjadi lebih
kompleks, karena keluarga terdiri dari
kumpulan individu yang tinggal bersama dan
berinteraksi untuk mencapai tujuan bersama,
yaitu kesejahteraan keluarga. Terdapat dua
pendekatan dalam pengukuran kesejahteraan
keluarga.
Menurut Thompson dan Walker
(1982), pengukuran kesejahteraan keluarga
dengan pendekatan yang sederhana adalah
dengan mengukur kesejahteraan individu
seluruh anggotanya. Kesejahteraan keluarga
24
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
merupakan gabungan dari kesejahteraan
individu tersebut. Pada pendekatan kedua,
kesejahteraan keluarga dipandang lebih dari
sekedar penggabungan dari kesejahteraan
individu, tetapi merupakan suatu hal yang
berbeda.
Dalam pendekatan ini selain
kesejahteraan individu anggota keluarga, juga
dilihat hubungan diadik antar anggota, dan
kesejahteraan keluarga secara menyeluruh
(Muflikhati 2010).
Berbagai indikator atau cara pengukuran
kesejahteraan keluarga telah digunakan, namun
demikian tidak ada ukuran yang tepat atau
ideal untuk mengukur tingkat kesejahteraan
keluarga. Muflikhati 2010 menyatakan hasil
content analysis yang dilakukan Martinez
et al (2003) menunjukkan bahwa secara
umum kesejahteraan keluarga digambarkan
berkenaan dengan aspek kesehatan (health
and wellness), faktor-faktor ekonomi (economic
factors), kehidupan keluarga yang sehat (healthy
family life), pendidikan (education), kehidupan
bermasyarakat dan dukungan masyarakat
(community life and community support), serta
budaya dan keberagaman (culture and diversity).
Di Indonesia, dalam Undang-undang No. 10
Tahun 1992 dijelaskan bahwa keluarga sejahtera
adalah keluarga yang dibentuk berdasarkan
atas perkawinan yang sah, mampu memenuhi
kebutuhan hidup spiritual dan materiil yang
layak, bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
memiliki hubungan yang serasi, selaras, dan
seimbang antar anggota dan antar keluarga
dengan masyarakat dan lingkungan. Melihat
definisi tersebut, kesejahteraan keluarga terdiri
dari berbagai aspek, tidak hanya pemenuhan
kebutuhan fisik, tetapi juga psikis. Beranjak
dari itu, Badan Koordinasi Keluarga Berencana
(BKKBN) mengembangkan indikator keluarga
sejahtera yang mencakup berbagai aspek
tersebut dan mengkategorikannya menjadi
Keluarga Pra Sejahtera, Keluarga Sejahtera (KS)
I, KS II, KS III, dan KS III plus.
Ukuran kesejahteraan yang dipakai oleh berbagai
negara salah satunya adalah pendapatan per
kapita yang dikeluarkan oleh Bank Dunia.
Menurut Bank Dunia orang dapat dikatakan
sangat miskin jika orang tersebut hidup dengan
pendapatan kurang dari US$1 (Parity Purchasing
Power/ PPP) per hari. Sementara itu seseorang
dikatakan miskin jika pendapatan kurang dari
US$ 2 per hari. Berdasarkan standar tersebut,
21% dari penduduk dunia berada dalam
keadaan sangat miskin, dan lebih dari setengah
penduduk dunia masih disebut miskin. Dengan
demikian individu atau rumah tangga dengan
pendapatan PPP kurang dari US$ 2 dapat
dikatakan tidak sejahtera.
Secara makro, kesejahteraan masyarakat
merupakan salah satu indikator keberhasilan
pembangunan suatu bangsa atau negara.
Ukuran keberhasilan pembangunan bangsa
atau negara juga tbermacam-macam. World
Bank mengklasifikasikan negara berdasarkan
pendapatan nasional per kapita (Gross National
Income per capita) menjadi negara dengan
pendapatan rendah, menengah, dan tinggi.
Sampai dengan tahun 2012, Indonesia masih
termasuk pada negara dengan pendapatan
menengah.
United Nation Development Programm (UNDP)
mengeluarkan human development index (HDI)
atau Indeks Pembangunan Manusia (IPM)
untuk mengukur keberhasilan pembangunan
ekonomi suatu negara. HDI mengukur tiga
dimensi tentang pembangunan manusia yaitu
kesehatan, pendidikan, dan ekonomi. Dimensi
kesehatan diukur dari lama hidup dan menjalani
hidup sehat yang diukur dari usia harapan hidup
(life expectancy). Pendidikan diukur dari tingkat
kemampuan baca tulis orang dewasa (literacy)
dan lama tahun sekolah. Dimensi ekonomi
melihat standar hidup yang layak diukur dari
paritas daya beli (PPP). Ketiga dimensi tersebut
dibuat indeks masing-masing dan selanjutnya
dirata-ratakan sehingga muncul angka HDI
atau indeks pembangunan manusia (IPM).
Dalam HDR report tahun 2013, Indonesia
masih berada pada klasifikasi menengah dalam
pembangunan manusia, tepatnya pada ranking
121 dari 186 negara di dunia (UNDP, 2013).
BPS tahun 2012 mempublikasikan Indikator
Kesejahteraan Rakyat yang terdiri atas berbagai
aspek yaitu: kependudukan, kesehatan dan
gizi, pendidikan, ketenagakerjaan, taraf dan
pola konsumsi, perumahan dan lingkungan,
kemiskinan, dan aspek sosial yang lain. Dalam
publikasi ini hanya disajikan berbagai kondisi
yang terkait dengan keenam aspek tersebut
tetapi tidak ada angka khusus untuk mengukur
kesejahteraan secara umum. Dalam indikator
kesejahteraan rakyat tersebut dapat dibedakan
antar wilayah atau provinsi namun tidak dapat
dibedakan antara rumah tangga dengan
berbagai jenis mata pencaharian, misalnya
rumah tangga petani, nelayan, pedagang,
pegawai negeri, dan lain sebagainya.
Salah
satu
proksi
untuk
mengukur
kesejahteraan petani adalah nilai tukar petani
(NTP) yang dikembangkan oleh BPS sejak tahun
1983. Pada saat itu digunakan untuk mengukur
nilai tukar komoditas pertanian dalam arti luas
(tanaman pangan, perkebunan, peternakan,
dan perikanan). Sementara itu nilai tukar
perikanan yang seterdiri atas nilai tukar nelayan
da pembudiya ikan baru diukur sejak tahun
2008. Nilai tukar nelayan dan pembudidaya
ikan diharapkan dapat menjadi indikator
kesejahteraan karena nila tukar ini mengukur
tingkat daya beli rumah tangga. Meningkatnya
nilai tukar berarti meningkatnya daya beli yang
berarti meningkatnya kesejahteraan.
2.2
Kerangka Pemikiran dan Pendekatan
Studi
2.2.1 Kerangka Pemikiran
Kesejahteraan merupakan konsep yang
bersifat multi dimensi.
Konsepsi tentang
kesejahteraan
mengukur
banyak
sekali
indikator.
Kesejahteraan adalah mengukur
kualitas hidup, yang merefleksikan aspek
ekonomi, sosial dan psikologis. Dalam aspek
ekonomi, maka kemampuan untuk mencukupi
kebutuhan hidup yang diperlukan. Sumber
untuk memenuhi kebutuhan ini berasal dari
kemampuan secara mandiri maupun dari luar
kemampuannya.
Secara ekonomis, kemampuan memenuhi
ini tergambarkan dari kemampuan membeli/
membayar semua kebutuhan hidup, sehingga
tergambarkan dari perbandingan antara
pendapatan dengan biaya/pengeluaran untuk
mencukupi kebutuhan hidup. Secara umum,
bila seseorang mempunyai penerimaan yang
lebih tinggi dibandingkan dengan biaya yang
dikeluarkan, maka secara ekonomis mempunyai
tingkat kesejahteraan yang lebih baik.
Dalam konteks yang wajar, maka penerimaan
merupakan pendapatan produktif yang
diperoleh dari kegiatan kerja. Pada proses
produktif ini, pendapatan produktif merupakan
selisih dari penerimaan dibandingkan dengan
biaya produksi yang dikeluarkan. Penerimaan
merupakan hasil dari penjualan sehingga
merupakan fungsi dari harga jual dan volume
produksi. Oleh karena itu, penerimaan produktif
merupakan fungsi dari produksi.
Pada perikanan tangkap, produksi merupakan
fungsi dari beberapa variabel penting seperti
sumberdaya ikan, musim penangkapan yang
dipengaruhi oleh teknologi, dan keterampilan
nelayan. Sumberdaya ikan sangat berpengaruh
pada produksi, karena berpengaruh pada jumlah
(abandon) stok yang bisa ditangkap, dengan
teknologi dan keahlian apapun. Sementara
teknologi akan mempengaruhi lamanya waktu
penangkapan.
Semakin baik teknologinya,
maka waktu penangkapan tidak terkendala
oleh musim yang tidak bersahabat bagi
penangkapan, sehingga musim penangkapan
menjadi menjadi semakin lama.
Keahlian
nelayan akan dipengaruhi pengetahuan akan
sumberdaya ikan, lokasi penangkapan yang
strategis, serta pengetahuan pada teknologi
yang diaplikasikan. Hal ini sangat tergantung
dari pengalaman secara personal.
Demikian pula produksi budidaya perikanan
juga sangat dipengaruhi oleh sejumlah faktor
seperti sumberdaya alam yang merupakan
fungsi dari teknologi.
Selain itu produksi
budidaya perikanan juga merupakan fungsi dari
pakan, energi, benih dan induk, dan sumberdaya
manusia. Sumberdaya alam berpengaruh pada
kegiatan produksi perikanan, tetapi ketika
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
25
teknologi yang diaplikasikan makin tinggi,
maka faktor karakteristik sumberdaya dapat
dikurangi. Sebaliknya pakan, energi dan benih/
induk dan SDM merupakan faktor yang sangat
krusial bagi keberhasilan produksi budidaya.
Semua faktor yang mempengaruhi produksi
tersebut membutuhkan biaya yang harus
dikeluarkan untuk kegiatan produksi, sehingga
biaya ini akan sangat dipengaruhi oleh jenis dan
jumlah input/faktor yang digunakan serta harga
input tersebut. Atas dasar pemikiran tersebut,
maka keragaan produksi menjadi penting untuk
menggambarkan dinamika kesejahteraan.
Pada tingkat rumah tangga yang produktif,
disamping
pengeluaran
untuk
kegiatan
produktif (usaha) juga mencakup pengeluaran
untuk kegiatan kosumsi rumah tangga, karena
rumah tangga berfungsi sebagai produsen dan
sekaligus konsumen. Pengeluaran ini secara
umum akan sangat dipengaruhi diantaranya
oleh besaran rumah tangga, komposisi rumah
tangga, harga barang-barang yang dikonsumsi,
gaya hidup dan preferensi terhadap waktu.
Pada umumnya semakin besar jumlah
anggota rumah tangga akan meningkatkan
pengeluaran.
Komposisi anggota rumah
tangga apakah komposisi muda, dewasa atau
tua akan mempengaruhi jumlah pengeluaran.
Harga barang-barang yang dikonsumsi secara
langsung akan berdampak pada besaran
pengeluaran rumah tangga. Peningkatan harga
barang-barang yang dikonsumsi, walaupun
jumlahnya tetap akan meningkatkan jumlah
pengeluaran. Gaya hidup (life style) juga secara
signifikan berpengaruh terhadap pengeluaran
rumah tangga. Semakin tinggi gaya hidup, akan
semakin tinggi pengeluaran rumah tangga.
Preferensi terhadap waktu juga akan sangat
berpengaruh pada pengeluaran. Pada rumah
tangga dengan preferensi waktu kini yang
tinggi, maka pengeluaran cenderung tinggi
karena tidak memperhitungkan keperluan
saving untuk pengeluaran pada waktu-waktu
selanjutnya.
Perbandingan antara pendapatan dengan
total pengeluaran rumah tangga akan
menghasilkan rasio sebagai indek nilai tukar
rumah tangga. Secara umum, semakin tinggi
nilai indeks ini maka akan semakin sejahtera
dalam perspektif ekonomi. Seringkali, dalam
beberapa analisis, produksi diasumsikan
tetap, sehingga penerimaan usaha akan
tergambar dari dinamika harga.
Semakin
tinggi harga dibandingkan pada tahun tertentu
(sebagai tahun dasar), maka penerimaan
diasumsikan akan semakin tinggi. Penerimaan
ini merupakan jumlah yang diterima oleh
produsen (nelayan dan pembudidaya ikan).
Sementara itu, jumlah pengeluaran untuk
produksi maupun untuk mencukupi kebutuhan
rumah tangga, merupakan jumlah yang harus
dibayar oleh rumah tangga perikanan. Bila
26
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
kemudian diasumsikan bahwa jumlah barang
input dan barang konsumsi tetap, maka
dinamika jumlah yang harus dibayar oleh
rumah tangga perikanan tergantung dari
dinamika harga barang yang digunakan untuk
kegiatan produksi maupun konsumsi, sehingga
rasio dinamika harga barang yang diterima dan
dinamika harga barang yang dibayar, menjadi
salah satu indikasi pengukuran kesejahteraan
dari perspektif ekonomi.
Walaupun demikian, secara umum perilaku
relasi antara harga dan produksi juga terkait.
Pada perikanan; harga akan sangat dipengaruhi
oleh dinamika produksi. Harga akan tinggi
terutama pada saat produksi mengalami
kendala yang signifikan, sehingga seringkali
terjadi pada kondisi dimana produksi menurun
atau bahkan langka, maka kemudian harga
akan meningkat. Secara agregat, peningkatan
harga ini belum tentu mampu meningkatkan
penerimaan usaha. Dampaknya, walaupun
diasumsikan bahwa biaya produksi tetap, maka
peningkatan harga tidak juga terdistribusi
menjadi peningkatan keuntungan usaha yang
pada akhirnya menjadi pendapatan usaha. Bila
kondisi ini terjadi, dengan pengeluaran yang
dianggap constant, maka kesejahteraan dalam
perspektif ekonomis belum tentu meningkat
walaupun terjadi peningkatan harga.
Secara skematik kerangka pemikiran studi
analisis pencapaian nilai tukar pembudidaya
ikan dan nelayan (NTPi/N) dalam rangka
penyusunan background study RPJM nasional
tahun 2015-2019 disajikan pada Gambar 2.1.
Perikanan
Tangkap
Harga Ikan
Produksi
Ikan
Perikanan
Budidaya
Volume input
Harga input
Penerimaan
Usaha
Biaya
Produksi
Keuntungan
Usaha
Pendapatan
Rumah Tangga
Perikanan
Ratio Pendapatan
per Pengeluaran
(nilai tukar)
Pengeluaran
Rumah Tangga
Perikanan
Indikator Kesejahteraan
Ekonomi
Gambar 2.1 Kerangka pemikiran studi analisis pencapaian nilai tukar pembudidaya ikan dan nelayan (NTPi/N)
dalam rangka penyusunan background study RPJM nasional tahun 2015-2019
2.2.2 Kerangka Pendekatan Studi
(2) Identifikasi isu dan permasalahan
Penyusunan kerangka pendekatan studi
harus mencerminkan tahapan kerja yang
akan dilalui dan dilakukan untuk mencapai
tujuan pekerjaan ini. Secara umum langkah
pekerjaan Background Study RPJMN Kelautan
dan Perikanan 2015-2019 dapat dikelompokkan
kedalam 3 (tiga) tahap, yaitu: (1) Input , (2)
Proses, (3) Output. Secara diagram kerangka
pendekatan studi dapat dilihat pada Gambar
2.2.
a) Input
Pada tahapan input, yaitu identifikasi awal
akan dilakukan identifikasi terhadap keragaan
indeks nitai tukar nelayan (NTN) dan nilai tukar
pembudidaya ikan (NTPi) tingkat nasional
dan Provinsi dalam beberapa tahun terakhir,
identifikasi isu dan permasalahan, dan
identifikasi kebijakan pembangunan perikanan
nasional.
(1) Identifikasi keragaan indeks NTN dan NTPi
tingkat nasional dan Provinsi dalam beberapa
tahun terakhir
Keragaan indeks NTN dan NTPi di tingkat
nasional dan Provinsi dalam beberapa
tahun terakhir akan diidentifikasi untuk
mengetahui pola dan perkembangannya
serta tingkat kesesuaiannya dengan kondisi
faktual yang ada.
Identifikasi isu dan permasalahan yang
terkait dengan tingkat kesejahteraan
nelayan dan pembudidaya ikan, aktivitas
usaha penangkapan dan budidaya ikan,
serta kondisi lingkungan lokal dan nasional
lainnya yang dapat mempengaruhi usaha
perikanan tangkap dan budidaya.
(3) Identifikasi
kebijakan
perikanan nasional
pembangunan
Identifikasi
kebijakan
pembangunan,
meliputi
review
program-program
pembangunan dan kebijakan yang terkait
dengan kegiatan pembangunan dan
pengembangan perikanan tangkap dan
nasional. Hasil review ini akan dijadikan
salah satu pijakan dalam penyusunan
indikasi kebijakan peningkatan dan
monitoring kesejahteraan nelayan dan
pembudidaya ikan untuk jangka menengah.
b) Proses
Pada tahap proses ini, berbagai analisis data
akan dilakukan, seperti: analisis keragaan dan
pola indeks NTN dan NTPi nasional dan Provinsi,
analisis dekomposisi, analisis pendapatan
keluarga, analisis kelayakan usaha, dan analisis
kesenjangan. Kemudian, dari hasil analisis
dilanjutkan dirumuskan arahan kebijakan
peningkatan dan monitoring kesejahteraan
nelayan dan pembudidaya ikan untuk lima
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
27
tahun kedepan atau rencana pembangunan
jangka menengah.
(3) Analisis kesenjangan (gap analysis)
Analisis kesenjangan adalah analisis
yang dilakukan secara deskriptif untuk
membandingkan kondisi yang ideal ingin
dicapai dengan kondisi yang ada saat
ini. Analisis ini diperuntukkan untuk
menyusun indikasi kebijakan yang yang
diperlukan untuk mencapai kondisi ideal
yang diinginkan, dalam hal ini adalah untuk
peningkatan kesejahteraan nelayan dan
pembudidaya ikan.
(1) Analisis keragaan dan pola indeks NTN dan
NTPi
Analisis
ini
dimaksudkan
untuk
menggambarkan status kini keragaan
dan pola indeks NTN dan NTPi di tingkat
nasional dan Provinsi yang meliputi:
kecenderungan perkembangannya, pola
dinamikanya, dan tingkat kesesuaian
dengan kondisi faktualnya. Analisis ini
akan dilakukan secara kuantitatif (dengan
metode peramalan sederhana) dan
kualitatif (deskriptif), baik dalam bentuk
tabulasi maupun grafik atau gambar.
(4) Analisis jalur (path analysis)
(2) Analisis kelayakan usaha perikanan
Analisis kelayakan usaha hanya dilakukan
pada unit-unit usaha perikanan utama atau
yang paling dominan. Pada prinsipnya
analisis kelayakan ini dilakukan untuk
melihat struktur komponen biaya produksi
dan hasil penerimaannya. Dalam analisis
ini akan dikaji pula tentang analisis
pendapatan usaha, analisis imbangan
penerimaan dan biaya, analisis payback
period serta analisis return of investment
(ROI).
INPUT
Analisis jalur digunakan untuk menghitung
pengarug langsung dan tidak langsung dari
komponen NTN dan NTPi. Dari koefisien
regresi
yang
diperoleh,
selanjutnya
dihitung elastisitas NTN dan NTPi terhadap
masing-masing komponen tersebut.
c) Output
Pada tahapan output akan dilakukan perumusan
kebijakan dan rencana strategi yang diperlukan
untuk peningkatan kehidupan nelayan dan
pembudidaya ikan Indonesia dalam lima tahun
kedepan (2015 - 2019). Rumusan kebijakan yang
disusun tentu disusun berdasarkan pendekatan
dari berbagai faktor yang dianalisis dalam studi
ini.
PROSES
OUTPUT
ANALISIS DATA:
IDENTIFIKASI KERAGAAN DAN
POLA NTN & NTPi TINGKAT
NASIONAL DAN PROVINSI
(1)
(2)
(3)
(4)
(5)
IDENTIFIKASI
ISU DAN PERMASLAHAN
ANALISIS KERAGAAN &
PERAMALAN INDEKS
ANALISIS ELASTISITAS
(PATH ANALYSIS)
ANALISIS USAHA
ANALISIS KESENJANGAN
(GAP ANALYSIS)
ANALISIS LAJU
RUMUSAN KEBIJAKAN
PENINGKATAN KEHIDUPAN
NELAYAN DAN
PEMBUDIDAYA IKAN
ANALISIS
KEBIJAKAN
BASIS DATA DAN INFORMASI
RPJM
2015 - 2019
IDENTIFIKASI
KEBIJAKAN PEMBANGUNAN
PERIKANAN NASIONAL
Gambar 2.2 Kerangka Pendekatan Studi
28
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
2.3
Metode Pengumpulan Data
Data yang digunakan dalam penelitian ini
mencakup data primer dan data sekunder.
Meskipun demikian, sebagian besar analisis
didasarkan pada data sekunder. Data primer
diperoleh
dengan
melakukan
observasi
atau tinjauan lapang pada wilayah-wilayah
yang representatif, wawancara dengan para
nelayan dan pembudiaya ikan, serta diskusi
kelompok terfokus (focus group discussion/
FGD). Kegiatan obervasi dilakukan wilayah Jawa
Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta, dan Jawa
Timur. Kegiatan FGD dilakukan di Semarang,
dengan peserta yang berbeda antara FGD
kelompok nelayan dan kelompok pembudidaya
ikan.
Peserta FGD kelompok nelayan adalah sebagai
berikut:
a. Balai Besar Penelitian Penangkapan Ikan
(BBPPPI) Semarang
b. Pelabuhan Perikanan Nusantara Pekalongan
Pembudidaya Ikan (NTPi), baik tingkat nasional
maupun provinsi dalam kurun waktu tertentu.
Analisis ini dilakukan secara kuantitatif dengan
menggunakan pendekatan analisis deret waktu
(time series analysis), berbasis data serial waktu
(time series data).
Data ekonomi time series pada umumnya
bervariasi yang disebabkan oleh beberapa
faktor diantaranya meliputi trend sekuler
(secular trend), variasi musiman (seasonal
variation), pengaruh random (irreguler atau
random influence) dan variasi siklikal (cyclical
variation).
Menginat keterbatasan dan tujuan analisis
data, maka analisis deret waktu dilakukan
dengan pendekatan proyeksi kecenderungan
(trend projection) dengan teknik regresi linear
sederhana. Pemecahan regresi dilakukan
dengan aplikasi teknik ordinary least square
(OLS). Model regresi dengan asumsi perubahan
jumlah absolut konstan per periode adalah
sebagai berikut.
c. Pelabuhan Perikanan Nusantara Brondong
St = S0 + b
t
d. Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa
Tengah
e. Tokoh Nelayan Pekalongan dan Brondong
f. Puskud Mina Baruna Jawa Tengah
Keterangan:
g. KUD Makaryo Mino Pekalongan, KUD Sarono
Mino Juwono Pati, dan KUD Mina Brondong
St
= nilai ramalan time series
periode ke t
Peserta FGD kelompok pembudidaya ikan
adalah sebagai berikut.
S0i = nilai dengan time series pada
periode dasar (t=0) atau
intersep regresi
a. Balai Besar Pengembangan Budidaya Ikan
Air Payau (BBPBAP)-Jepara
b
b. Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa
Tengah
= nilai absolut tingkat
pertumbuhan per periode (t)
t
= waktu time series (bulanan)
c. Dinas Perikanan Kabupaten Boyolali
d. Perwakilan Kampung Lele Boyolali
e. Perwakilan Petani Tambak Semarang
f. Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten
Pekalongan
Data sekunder dikumpulkan melalui studi
pustaka pada dokumen-dokumen terkait dari
lembaga-lembaga otoratif seperti Kementerian
Kelautan dan Perikanan (KKP), Badan Pusat
Statistik (BPS), Perguruan Tinggi dan lembagalembaga lainnya.
2.4
Metode Analisis
2.4.1
Analisis Peramalan Sederhana
Analisis peramalan sederhana dilakukan untuk
mengidentifikasi pola dan perkembangan
Nilai Tukar Nelayan (NTN) dan Nilai Tukar
2.4.2 Analisis Usaha
Komponen yang dipakai dalam analisis usaha
meliputi biaya produksi, penerimaan usaha
dan pendapatan yang diperoleh dari usaha
perikanan. Dalam analisis usaha dilakukan
analisis pendapatan usaha, analisis imbangan
penerimaan dan biaya, analisis payback period
serta analisis Return of Investment (ROI)
(Hernanto, 1989).
Analisis usaha yang dilakukan dalam studi ini
adalah analisis pendapatan usaha. Analisis
pendapatan umumnya digunakan untuk
mengukur apakah kegiatan usaha yang dilakukan
pada saat ini berhasil atau tidak. Analisis
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
29
pendapatan usaha bertujuan untuk mengetahui
besarnya keuntungan yang diperoleh dari suatu
kegiatan usaha yang dilakukan (Djamin 1984).
Penghitungan pendapatan usaha dilakukan
dengan menggunakan persamaan:
Keterangan :
π = Keuntungan
TR = Total penerimaan
TC = Total biaya
Dengan kriteria:
•
Jika TR > TC, kegiatan usaha mendapatkan
keuntungan
•
Jika TR < TC, kegiatan
mendapatkan keuntungan
•
Jika TR=TC, kegiatan usaha berada pada
titik impas atau usaha tidak mendapatkan
untung atau rugi.
usaha
tidak
2.4.3 Analisis Kesenjangan (Gap Analysis)
Dalam bidang bisnis dan ekonomi, analisis
kesenjangan merupakan suatu alat penilaian
sumber-sumber yang memungkinkan suatu
organisasi dapat membandingkan kinerja saat
ini dan kinerja dari potensi idealnya. Pada
intinya, analisis kesenjangan akan menanyakan
dimana posisi dan apa yang diinginkan untuk
kondisi idealnya. Jika suatu organisasi dalam
kondisi kurang memanfaatkan sumberdaya
yang dimiliki atau tidak melakukan investasi
dan perbaikan teknologi, termasuk sistem,
maka organisasi itu mungkin menghasilkan
atau mempunyai kinerja pada tingkat di
bawah potensinya. Tujuan utama dari analisis
kesenjangan ini adalah untuk mengidentifikasi
gap antara alokasi optimum dan integrasi
input-input dengan tingkat alokasi saat ini.
Hal ini akan membantu untuk memberikan
organisasi dengan pandangan pada area yang
mempunyai ruang untuk peningkatan. Dalam
kajian ini penggunaan analisis kesenjangan
ditujukan untuk menganalisis kesenjangan
kebijakan dalam upaya meningkatkan nilai
pendapatan rumah tangga dan menurunkan
biaya pengeluarannya. Dengan adanya langkah
ini diharapkan dapat menjadi bahan dalam
menemukan arah peningkatan kesejahteraan
rumah tangga perikanan yang tepat sasaran.
Gap analysis secara sederhana dapat
digambarkan sebagaimana Gambar 2.4.1.
Tingkat yang
Kinerja
diinginkan/ideal
0
Tingkat Saat ini
Waktu
22.6.4.
Gambar 2.4.1Analisis Kesenjangan (Gap analysis)
2.4.4 Analisis Jalur (Path Analysis)
Analisis jalur digunakan untuk mengetahui
besarnya pengaruh variabel penyusun indeks
yang diterima dan dibayar oleh nelayan dan
pembudidaya ikan terhadap NTN dan NTPI.
Hasil dari analisis jalur tersebut yaitu berupa
koefisien regresi, selanjutnya digunakan untuk
menghitung elastisitas NTN terhadap setiap
variabel. Elastisitas berguna untuk mengukur
seberapa besar pengaruh (baik langsung
30
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
maupun tidak langsung) dari perubahan
setiap variabel terhadap perubahan nilai tukar
nelayan. Sehingga untuk meningkatkan nilai
tukar nelayan dan pembudidaya ikan dapat
dilakukan perubahan pada variabel yang
memiliki elastisitas tinggi. Rumus elastisitas
yang digunakan adalah sebagai berikut:
EXi =
Variabel penyusun NTN dan NTPI disajikan
pada Tabel 2.1.
Oleh karena komponen
penyusun indeks diterima dan indeks dibayar
sangatlah banyak, maka komponen tersebut
dikelompokkan sesuai dengan pengelompokan
yang dilakukan BPS.
Untuk indeks yang
diterima, dipilih masing-masing empat jenis
ikan yang dominan untuk NTN dan NTPi.
∂y x i
.
∂xi y
Keterangan:
Keterangan:
Exi = elastisitas indeks harga dari xi
Xi
= indeks harga variabel x1, ……
x17
y
= NTN atau NTPI
merupakan koefisien regresi
setiap variabel x terhadap
NTN
y
xi
Harga ikan-ikan dominan penyusun IT dari
NTN dan NTPi yang diperoleh adalah harga
ikan bulanan dari Januari 2008 sampai dengan
Desember 2012.
Oleh karena itu untuk
menghitung indeks harga ikan-ikan tersebut
harga bulan Januari 2008 digunakan sebagai
perhitungan tahun dasar.
Adapun jalur yang digunakan sesuai dengan
perhitungan dari BPS yang dirangkum dalam
Gambar 2.4.2.
X1
X2
Indeks Diterima
X3
X4
X5
X6
X7
X8
Konsumsi
Rumah
Tangga
NTN/NTPi
X9
X10
Indeks Diterima
X11
X12
X13
X14
X15
Biaya
Produksi dan
Penambahan
Modal
X16
X17
Gambar 2.4.2. Analisis jalur faktor-faktor yang mempengaruhi NTN dan NTPi
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
31
Variabel
32
Nelayan
Pembudidaya Ikan
X1
Ikan Cakalang
Ikan Bandeng
X2
Ikan Kembung
Ikan Lele
X3
Ikan Tuna
Ikan Nila
X4
Udang Laut
Ikan Patin
X5
Bahan Makanan
Bahan Makanan
X6
Makanan Jadi
Makanan Jadi
X7
Perumahan
Perumahan
X8
Sandang
Sandang
X9
Kesehatan
Kesehatan
X10
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
X11
Transportasi dan Komunikasi
Transportasi dan Komunikasi
X12
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
Benih/Bibit
X13
Transportasi
Pupuk, obat-obatan, dan pakan ikan
X14
Barang Modal
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
X15
Upah
Transportasi
X16
-
Barang Modal
X17
-
Upah
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
III. K AR AKTERISTIK
SUMBERDAYA DAN
USAHA PERIK ANAN
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
33
III. K AR AKTERISTIK SUMBERDAYA DAN USAHA
PERIK ANAN
3.1
Perikanan Tangkap
3.1.1
Sumberdaya Ikan
Produksi perikanan tangkap berasal dari penangkapan di laut dan penangkapan di perairan umum.
Pada periode tahun 2001 - 2011, volume produksi perikanan tangkap meningkat rata-rata sebesar
2,93% per tahun, yaitu tahun 2001 sebanyak 4.276.720 ton menjadi 5.714.271 ton pada tahun 2011.
Volume produksi perikanan tangkap di laut pada periode tersebut meningkat rata-rata sebesar
3,06% per tahun, yaitu dari 3.966.480 ton pada tahun 2001 menjadi 5.345.729 ton pada tahun 2011.
Sementara volume produksi perikanan tangkap di perairan umum mengalami peningkatan ratarata sebesar 1,97% per tahun yaitu pada tahun 2001 sebanyak 310.240 ton menjadi 368.542 ton
pada tahun 2011 (Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011).
Produksi perikanan tangkap di Indonesia
sebagian besar (94%) disumbangkan dari
aktivitas penangkapan ikan di perairan laut.
Oleh karenanya, karakteristik sumberdaya dan
usaha perikanan tangkap yang dideskripsikan
dalam studi ini adalah difokuskan pada aktivitas
perikanan tangkap nasional yang dilakukan di
perairan laut.
Sumberdaya perikanan tangkap di Indonesia
terdiri dari berbagai jenis ikan yang sangat
beragam.
Secara
umum,
sumberdaya
perikanan tangkap tersebut dikelompokkan
menjadi 7 kelompok yaitu pelagis besar, pelagis
kecil, demersal besar, demersal kecil, krustacea,
moluska, dan sumberdaya perikanan lainnya.
Pada tahun 2011, kelompok ikan yang
produksinya paling banyak adalah kelompok
pelagis kecil, dengan produksi sebesar
2.066.769 ton. Sementara, kelompok ikan yang
produksinya paling kecil pada tahun 2011 adalah
kelompok moluska dengan produksi sebesar
229.835 ton.
Secara berurutan, besarnya
produksi perikanan tangkap pada tahun 2011,
produksi pelagis besar adalah 1.261.716 ton;
demersal kecil adalah 573.631 ton; demersal
besar adalah 297.218 ton; krustacea adalah
342.462 ton; dan sumberdaya perikanan lainnya
adalah 574.098 ton (Gambar 3.1.1).
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Gambar 3.1.1 Produksi ikan berdasarkan kelompok ikan di Indonesia tahun 2011
34
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Kelompok pelagis besar yang terdapat di
Indonesia terdiri dari ikan tongkol krai, tongkol
komo, cakalang, albakora, madidihang, tuna
sirip biru selatan, tuna mata besar, tongkol
abu-abu, setuhuk hitam, setuhuk biru, setuhuk
loreng, ikan pedang, ikan layaran, lemadang,
kenyar, slengseng, tenggiri, tenggiri papan,
alu-alu, senuk, cucut tikus, cucut lanyam,
mako, cucut martil, cucut botol. Pada Gambar
3.1.2, terlihat bahwa kelompok pelagis besar
yang produksinya paling banyak pada tahun
2011 adalah ikan cakalang, dengan produksi
mencapai 372.211 ton. Sementara, ikan pelagis
besar yang produksinya paling sedikit adalah
ikan setuhuk biru. Produksi ikan setuhuk biru di
Indonesia pada tahun 2011 adalah 153 ton.
JENIS IKAN
Kelompok ikan pelagis kecil memiliki jenis ikan
yang paling banyak dibandingkan kelompok
ikan lainnya. Terdapat 30 jenis ikan yang
termasuk ke dalam kelompok pelagis kecil, yaitu
ikan cendro, ekor kuning, bawal hitam, bawal
putih, bentong, selar, layang, sunglir, tetengkek,
daun bambu, golok-golok, lolosi biru, selanget,
kuwe, siro, japuh, tembang, lemuru, terubuk,
teri, ikan terbang, julung-julung, kapas-kapas,
belanak, lisong, kembung, banyar, kerongkerong, layur, dan peperek. Diantara jenis
ikan tersebut, ikan layang merupakan ikan
pelagis kecil yang produksinya paling banyak
pada tahun 2011. Produksi ikan layang pada
tahun 2011 adalah 405.808 ton. Sementara,
ikan terubuk merupakan kelompok pelagis
kecil yang memiliki produksi paling kecil pada
tahun 2011, dengan produksi sebesar 2.699 ton
(Gambar 3.1.3).
Cucut Botol
Capingan
Cucut
Mako
Cucut Lanyam
Cucut Tikus/ Cucut Monyet
Senuk
Alu-Alu/ Manggila/Pucul
Tenggiri Papan
Tenggiri
Slengseng
Kenyar
Lemadang
Ikan Layaran
Ikan Pedang
Setuhuk Loreng
Setuhuk Biru
Setuhuk Hitam
Tongkol abu-abu
Tuna mata besar
Tuna sirip biru selatan
Madidihang
Albakora
Cakalang
Tongkol komo
Tongkol krai
0
100.0002
00.000
300.000
400.000
PRODUKSI (TON)
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Gambar 3.1.2 Produksi kelompok pelagis besar di Indonesia tahun 2011
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
35
JENIS IKAN
Kelompok demersal kecil di Indonesia terdiri
dari ikan sebelah, kakap putih, beloso, ikan
lidah, lencam, gerot-gerot, ikan gaji, ikan nomei,
ikan napoleon, pinjalo, kuniran, biji nangka, biji
nangka karang, kurisi, kurau, kuro, swanggi,
kakap merah, beronang lingkis, ikan beronang,
beronang kuning, dan rejung. Ikan kakap merah
merupakan kelompok demersal kecil yang
produksinya paling banyak pada tahun 2011
dan ikan gaji memiliki produksi paling sedikit
pada tahun 2011 untuk kelompok demersal
kecil tersebut. Pada tahun 2011, produksi ikan
kakap merah adalah 118.608 ton dan produksi
ikan gaji adalah 942 ton (Gambar 3.1.3).
Peperek
Layur
Kerong-Kerong
Banyar
Kembung
Lisong
Belanak
Kapas-Kapas
Julung-Julung
Ikan Terbang
Teri
Terubuk
Lemuru
Tembang
Japuh
Siro
Kuwe
Selanget
Lolosi Biru
Golok-Golok
Daun Bambu/ Talang-Talang
Tetengkek
Sunglir
Layang
Selar
Bentong
Bawal
Bawal Hitam
Ekor Kuning/ Pisang-Pisang
Cendro
01
00.000
200.000
300.000
400.000
PRODUKSI (TON)
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Gambar 3.1.3 Produksi kelompok pelagis kecil di Indonesia tahun 2011
36
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
JENIS IKAN
Ikan manyung, serinding tembakau, gulamah,
kerapu karang, kerapu bebek, kerapu balong,
kerapu lumpur, ikan gergaji, pari kembang, pari
kelelawar, pari burung, pari hidung sekop, dan
pari kekeh merupakan jenis ikan yang termasuk
ke dalam kelompok demersal besar. Pada
tahun 2011, ikan manyung memiliki produksi
paling banyak, sedangkan ikan gergaji memiliki
produksi paling sedikit. Produksi ikan manyung
tersebut yaitu 90.980 ton dan produksi ikan
gergaji tersebut adalah 67 ton (Gambar 3.1.5).
Rejung
Beronang Kuning
Ikan Beronang
Beronang Lingkis
Kakap Merah/ Bambangan
Swanggi/ Mata Besar
Kuro/Senangin
Kurau
Kurisi
Biji Nangka Karang
Biji Nangka
Kuniran
Pinjalo
Ikan Napoleon
Ikan Nomei/Lomei
Ikan Gaji
Gerot-Gerot
Lencam
Ikan Lidah
Beloso/Buntut Kerbo
Kakap
Ikan Sebelah
0
40.0008
0.000
120.000
PRODUKSI (TON)
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Gambar 3.1.4 Produksi kelompok demersal kecil di Indonesia tahun 2011
Kelompok krustacea terdiri dari udang dogol,
udang putih, udang krosok, udang ratu/
raja, udang windu, udang barong, kepiting,
dan rajungan. Diantara jenis ikan krustacea
tersebut, udang putih merupakan jenis ikan
yang produksinya paling banyak pada tahun
2011, yaitu 83.619 ton. Sementara, udang ratu/
raja merupakan jenis krustacea yang memiliki
produksi paling sedikit pada tahun 2011, yakni
sebesar 1.738 ton (Gambar 3.1.6).
Kelompok moluska merupakan kelompok
binatang air yang terdiri dari kerang darah,
kerang hijau, cumi-cumi, gurita, kerang mutiara,
simping, sotong, lola, remis, dan tiram. Pada
tahun 2011, cumi-cumi merupakan kelompok
moluska yang memiliki produksi terbanyak,
yaitu mencapai 141.723 ton. Sementara, lola
merupakan kelompok moluska yang paling
sedikit produksinya pada tahun 2011, yakni
sebesar 85 ton (Gambar 3.1.7).
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
37
Pari Kekeh
Pari Hidung Sekop
Pari Burung
Pari Kelelawar
JENIS IKAN
Pari Kembang
Ikan Gergaji
Kerapu Sunu
Kerapu Lumpur
Kerapu Balong
Kerapu Bebek
Kerapu Karang
Gulamah/ Tigawaja
Serinding Tembakau
Manyung
0
20.000
40.0006
0.0008
0.0001 00.000
PRODUKSI (TON)
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Gambar 3.1.5 Produksi kelompok demersal besar di Indonesia tahun 2011
Rajungan
JENIS IKAN
Udang Lainnya
Udang Barong/ Udang Karang
Udang Windu
Udang Ratu/Raja
Udang Krosok
Udang
Jerbung
Udang Dogol
0
20.000 40.0006 0.0008 0.000 100.000
PRODUKSI (TON)
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Gambar 3.1.6 Produksi kelompok krustacea di Indonesia tahun 2011
38
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Kemudian, dilihat dari nilai ekonominya, sumber
daya ikan
yang dihasilkan dari perikanan
tangkap secara garis besar digolongkan
menjadi 3 kategori, yaitu: kelompok komoditi
ikan bernilai ekonomis tinggi, bernilai ekonomis
sedang, dan bernilai ekonomis rendah.
Contoh komoditi ikan bernilai ekonomis tinggi
diantaranya adalah: tuna, tenggiri, kerapu,
napoleon, kakap, layur, teri, udang, lobster dan
lain-lain. Sementara, untuk contoh komoditi
ikan bernilai ekonomis sedang, diantaranya
adalah: cakalang, tongkol, layang, kembung,
selar, kuwe, bawal, beronang, dan lain-lain. Dan
untuk contoh komoditi ikan bernilai ekonomis
rendah, diantaranya adalah: pepetek, kurisi,
kuniran, tiga waja, tembang, dan lain-lain.
Tiram
Remis
Lola/ Susu Bundar
JENIS IKAN
Sotong
Simping
Tapis-Tapis
Kerang
Gurita
Cumi-cumi
Kerang Hijau
Kerang Darah
0
40.0008
0.000
120.0001 60.000
PRODUKSI (TON)
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Gambar 3.1.7 Produksi kelompok moluska di Indonesia tahun 2011
Selanjutnya,
berdasarkan
provinsi,
penyumbang 5 (lima) besar produksi perikanan
tangkap pada tahun 2011 berturut-turut adalah
Provinsi Maluku sebesar 10,62% (567.953 ton),
Sumatera Utara sebesar 8,66% (463.201 ton),
Provinsi
Jawa Timur 6,78% (362.624 ton), Papua sebesar
5,04% (269.259 ton), dan Jawa Tengah sebesar
4,71% (251.536 ton). Secara lengkap produksi
perikanan tangkap berdasarkan provinsi pada
tahun 2011 dapat dilihat pada Tabel 3.1.1.
Total Produksi (ton)
Kontribusi Produksi (%)
Aceh
143.681
2,69
Sumatera Utara
463.201
8,66
Sumatera Barat
196.511
3,68
90.503
1,69
157.506
2,95
Jambi
44.700
0,84
Sumatera Selatan
43.800
0,82
192.474
3,60
Riau
Kepulauan Riau
Kepulauan Bangka Belitung
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
39
Provinsi
Total Produksi (ton)
Kontribusi Produksi (%)
Bengkulu
39.860
0,75
Lampung
154.484
2,89
Banten
57.891
1,08
Jakarta
180.198
3,37
Jawa Barat
185.825
3,48
Jawa Tengah
251.536
4,71
3.954
0,07
Jawa Timur
362.624
6,78
Bali
100.503
1,88
Nusa Tenggara Barat
140.170
2,62
Nusa Tenggara Timur
102.137
1,91
DI Yogyakarta
Kalimantan Barat
94.063
1,76
Kalimantan Tengah
46.400
0,87
Kalimantan Selatan
115.688
2,16
Kalimantan Timur
102.907
1,93
Sulawesi Selatan
218.819
4,09
72.454
1,36
Sulawesi Tenggara
227.356
4,25
Sulawesi Utara
230.523
4,31
75.680
1,42
145.784
2,73
Maluku
567.953
10,62
Maluku Utara
150.232
2,81
Papua
269.259
5,04
117.053
2,19
Sulawesi Barat
Gorontalo
Sulawesi Tengah
Papua Barat
Total
5.345.729
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Tabel 3.1.1 Produksi perikanan tangkap berdasarkan provinsi pada tahun 2011
Karakteristik penting yang lain dari produksi
perikanan tangkap di Indonesia adalah bersifat
musiman, walaupun trend secara tahunannya
cenderung meningkat. Selain ditentukan oleh
sifat ikan yang menjadi tujuan penangkapan,
pola musim penangkapan ikan di Indonesia
juga masih sangat dipengaruhi oleh kondisi
cuaca atau musim angin. Karena para nelayan
Indonesia umumnya memiliki ukuran kapal dan
teknologi penangkapan ikan yang terbatas,
40
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
sehingga mereka hanya akan beraktivitas
menangkap ikan bila cuaca mendukung.
Secara umum pola musim penangkapan ikan
di Indonesia dapat direpresentasikan dengan
pola fluktuasi produksi kwartalan perikanan
tangkapnya, seperti tersaji pada Gambar 3.1.8.
1.450.000
1.400.000
CATCH (Ton)
1.350.000
1.300.000
1.250.000
1.200.000
1.150.000
1.100.000
1st Quarter
2nd Quarter
3rd Quarter
4th Quarter
1st Quarter
2010
2nd Quarter
3rd Quarter
4th Quarter
2011
TIME PERIOD
INDONESIA
Gambar 3.1.8 Pola fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di Indonesia periode tahun 2010-2011
Kemudian, secara garis besar berdasarkan
kondisi geografis, pola musim penangkapan
ikan yang direpresentasikan oleh pola fluktuasi
produksinya dapat dibagi kedalam 3 pola,
yakni pola musim penangkapan wilayah barat
Indonesia (yakni: Sumatera dan Jawa), wilayah
tengah Indonesia (yakni: Kalimantan, Bali-Nusa
Tenggara, dan Sulawesi), dan wilayah timur
Indonesia (yakni: Maluku-Papua). Grafik pola
fluktuasi produksi yang merepresentasikan
musim penangkapan ikan untuk setiap
kelompok dapat dilihat pada Gambar 3.1.9
hingga 3.1.11.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
41
Gambar 3.1.9 Pola fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah barat Indonesia periode tahun
2010-2011
300.000
CATCH (Ton)
250.000
200.000
150.000
100.000
50.000
0
1st Quarter
2nd Quarter
3rd Quarter
2010
Kalimantan
4th Quarter
1st Quarter
TIME PERIOD
Sulawesi
2nd Quarter
3rd Quarter
4th Quarter
2011
Bali - Nusatenggara
Gambar 3.1.10 Pola fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah tengah Indonesia
periode tahun 2010-2011
42
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
300.000
290.000
CATCH (Ton)
280.000
270.000
260.000
250.000
240.000
230.000
220.000
1st Quarter
2nd Quarter
3rd Quarter
4th Quarter
1st Quarter
2010
2nd Quarter
3rd Quarter
4th Quarter
2011
TIME PERIOD
Maluku - Papua
Gambar 3.1.11 Pola fluktuasi produksi kwartalan perikanan tangkap di wilayah timur Indonesia periode tahun
2010-2011
3.1.2Nelayan
Nelayan di Indonesia dikategorikan menjadi
3, yaitu nelayan penuh, sambilan utama, dan
sambilan tambahan. Nelayan penuh merupakan
nelayan
yang
menghabiskan
seluruh
waktu kerjanya untuk melakukan kegiatan
penangkapan ikan. Nelayan sambilan utama
adalah nelayan yang menghabiskan sebagian
besar waktu kerjanya untuk melakukan kegiatan
penangkapan ikan dan sebagian kecil waktu
kerjanya digunakan untuk melakukan pekerjaan
lainnya. Nelayan sambilan tambahan adalah
nelayan yang memanfaatkan waktu luangnya
untuk melakukan kegiatan penangkapan ikan
demi memenuhi kebutuhan hidupnya.
Jumlah nelayan dalam periode tahun 2001 2011 mengalami penurunan rata-rata sebesar
0,99% per tahun, yaitu dari 3.286.500 orang
pada tahun 2001 menjadi 2.755.178 orang
pada tahun 2011. Jumlah nelayan pada tahun
2005 merupakan jumlah terendah yang dicapai
pada periode tersebut, yaitu 2.590.364 orang.
Sedangkan jumlah nelayan tertinggi dicapai
pada tahun 2003, yaitu sebanyak 3.857.597
orang (Statistik Perikanan Tangkap Indonesia,
2011).
Selama periode sepuluh tahun terakhir jumlah
nelayan mengalami fluktuasi yang cukup tinggi.
Hal ini disebabkan karena adanya perubahan
metode penghitungan jumlah nelayan, yaitu
dari penghitungan dengan pendekatan Rumah
Tangga Perikanan (RTP)/Perusahaan Perikanan
(PP) menjadi penghitungan dengan pendekatan
jenis alat penangkap ikan utama serta jenis
dan ukuran kapal penangkap ikan, mulai tahun
2005.
Jumlah nelayan laut pada periode yang sama
turun rata-rata sebesar 0,23% per tahun,
yaitu dari 2.562.945 orang pada tahun
2001 menjadi 2.265.213 orang pada tahun
2011, jumlah nelayan perairan umum juga
mengalami penurunan rata-rata sebesar 2,85%
per tahun. Jumlah nelayan laut pada tahun
2005 merupakan jumlah nelayan terendah
yang dicapai dalam periode yang sama yaitu,
sebanyak 2.057.986 orang, sedangkan jumlah
nelayan laut tertinggi dicapai pada tahun
2003, yaitu sebanyak 3.311.821 orang (Statistik
Perikanan Tangkap Indonesia, 2011).
Sebagian besar nelayan di laut adalah nelayan
penuh yang seluruh waktu kerjanya digunakan
untuk melakukan kegiatan penangkapan ikan.
Jumlah nelayan di laut untuk kategori nelayan
penuh turun rata-rata 0,61% per tahun.
Sedangkan jumlah nelayan sambilan utama
dan nelayan sambilan tambahan mengalami
penurunan masing-masing turun rata-rata
sebesar 0,50% per tahun dan 1,45% per tahun
(Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011).
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
43
Pada tahun 2011, 5 (lima) besar provinsi di
Indonesia yang memiliki jumlah nelayan laut
terbanyak berturut-turut adalah Provinsi
Jawa Timur sebesar 12,87% (291.543 orang),
Sumatera Utara sebesar 7,18% (162.581 orang),
Sulawesi Selatan sebesar 6,05% (137.044 orang),
Jawa Tengah sebesar 4,57% (103.441 orang),
dan Maluku sebesar 4,37% (98.956 orang).
Secara lengkap jumlah nelayan di Indonesia
berdasarkan kategori dan provinsi pada tahun
2011 dapat dilihat pada Tabel 3.1.2.
barat Indonesia, yakni di Jawa sebanyak 594.195
orang (26,23%) dan di Sumatera sebanyak
589.292 orang (26,01%). Bila dibagi berdasarkan
kategorinya, jumlah nelayan penuh banyak
terdapat di Provinsi Jawa Timur (154.589 orang),
Sumatera Utara (122.015 orang), Jawa Tengah
(61.484 orang), Maluku (39.961 orang), dan
Sulawesi Selatan (22.084 orang). Sementara,
untuk jumlah nelayan sambilan utama paling
banyak terdapat di Sulawesi Selatan sebesar
100.611 orang.
Selain itu, juga diketahui bahwa nelayan
sebagian besar atau 52,24% berada di wilayah
Provinsi
Nelayan penuh
JUMLAH
SUMATERA
ACEH
SUMATERA UTARA
SUMATERA BARAT
RIAU
KEPULAUAN RIAU
JAMBI
SUMATERA SELATAN
BANGKA BELITUNG
BENGKULU
LAMPUNG
JAWA
DKI JAKARTA
BANTEN
JAWA BARAT
JAWA TENGAH
D.I. YOGYAKARTA
JAWA TIMUR
BALI - NUSATENGGARA
BALI
NUSA TENGGARA BARAT
NUSA TENGGARA TIMUR
KALIMANTAN
KALIMANTAN BARAT
KALIMANTAN TENGAH
KALIMANTAN SELATAN
KALIMATAN TIMUR
SULAWESI
SULAWESI UTARA
GORONTALO
SULAWESI TENGAH
SULAWESI BARAT
SULAWESI SELATAN
SULAWESI TENGGARA
MALUKU - PAPUA
MALUKU
MALUKU UTARA
PAPUA
PAPUA BARAT
1.024.738
349.542
54.551
122.015
27.606
21.373
48.054
6.971
15.770
16.125
14.321
22.756
326.169
47.921
29.027
32.007
61.484
1.141
154.589
62.385
22.215
21.576
18.594
84.512
23.760
10.893
20.562
29.297
128.924
20.848
8.904
38.806
11.707
22.084
26.575
73.206
39.961
5.133
17.934
10.178
Kategori nelayan
Nelayan sambilan Nelayan sambilan
utama
tambahan
879.993
360.482
171.773
67.977
16.173
1.081
27.306
13.260
3.473
1.053
14.892
6.401
37.449
14.439
5.586
2.339
12.636
5.290
43.496
18.981
688
1.498
10.074
3.635
198.922
69.074
20.439
2.344
1.061
46.317
17.646
32.675
9.282
817
461
96.330
40.624
74.199
28.401
21.879
8.959
32.678
11.500
19.642
7.942
151.352
42.092
26.571
11.282
12.014
4.810
21.427
9.431
91.340
16.569
218.689
93.149
24.793
16.967
9.953
5.165
33.200
32.301
19.409
5.620
100.611
14.349
30.723
18.747
65.058
59.789
18.187
40.808
7.237
2.931
25.284
10.239
14.350
5.811
Jumlah
Kontribusi
Nelayan
(%)
(orang)
2.265.213 100,00%
589.292
26,01%
71.805
3,17%
162.581
7,18%
32.132
1,42%
42.666
1,88%
99.942
4,41%
14.896
0,66%
33.696
1,49%
78.602
3,47%
16.507
0,73%
36.465
1,61%
594.165
26,23%
68.360
3,02%
32.432
1,43%
95.970
4,24%
103.441
4,57%
2.419
0,11%
291.543
12,87%
164.985
7,28%
53.053
2,34%
65.754
2,90%
46.178
2,04%
277.956
12,27%
61.613
2,72%
27.717
1,22%
51.420
2,27%
137.206
6,06%
440.762
19,46%
62.608
2,76%
24.022
1,06%
104.307
4,60%
36.736
1,62%
137.044
6,05%
76.045
3,36%
198.053
8,74%
98.956
4,37%
15.301
0,68%
53.457
2,36%
30.339
1,34%
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Tabel 3.1.2 Jumlah nelayan di Indonesia berdasarkan kategori dan provinsi pada tahun 2011
44
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Kemudian berdasarkan kepemilikan aset,
secara garis besar nelayan dibagi kedalam 2
kelompok, yaitu nelayan pemilik (juragan) dan
nelayan buruh. Umumnya di Indonesia sistem
pengupahan nelayan buruh dilakukan dengan
sistem bagi hasil. Setiap daerah atau wilayah
mempunyai tata cara sistem bagi hasil yang
berbeda-beda, ada yang nilainya antara juragan
dgn nelayan buruh sebesar 60 : 40 dari hasil
penerimaan bersih, ada juga yang 50 : 50, dan
ada pula yang 40 : 60 dari hasil penerimaan
bersih.
3.1.3
Skala Usaha Perikanan Tangkap
Keragaan skala usaha perikanan tangkap
dapat dilihat dari keragaan skala usaha rumah
tangga perikanan (RTP) tangkap.
Rumah
tangga perikanan (RTP) tangkap didefinisikan
sebagai rumah tangga yang salah satu atau
lebih anggotanya ada yang bekerja sebagai
nelayan. Jumlah RTPtangkap di Indonesia yang
pasti belumdiketahui dan tercatat dengan baik.
Dalam Statistik Perikanan yang dikeluarkan
oleh
Kementerian
Kelautan
Perikanan,
rumah tangga perikanan disatukan dengan
perusahaan perikanan. Adapun yang dimaksud
dengan perusahaan perikanan dalam statistik
perikanan adalah unit ekonomi berbadan
hukum yangmelakukan kegiatan penangkapan
ikan/binatang
air
lainnya/tanaman
air
dengantujuan sebagian/seluruh hasilnya untuk
dijual. Pada data ini, seorang pemilik kapal
besar yang memiliki beberapa anak buah
kapal dianggap sebagai satu rumah tangga.
Gambar 3.1.12 memperlihatkan perkembangan
jumlah RTP/perusahaan perikanan tangkap
berdasarkan jenis perahu yang digunakan.
1.200.000
Unit
1.000.000
800.000
600.000
400.000
200.000
-
2007
2008
2009
2010
2011
Tanpa perahu
239.454
215.371
195.213
210.787
204.601
Perahu tanpa motor
365.842
336.665
314.087
286.955
294.278
Perahu motor tempel 206.157
246.861
254.908
243.577
252.426
Kapal motor
147.046
140.119
146.862
147.838
168.824
Total
958.499
939.016
911.070
889.157
920.129
Gambar 3.1.12. Perkembangan jumlah RTP/perusahaan perikanan tangkap
Dari Gambar 3.1.12 terlihat bahwa secara umum
terjadi penurunan jumlah RTP selama kurun
waktu tahun 2007 sampai dengan 2011. Pada
tahun 2007 jumlah RTP perikanan tangkap
sebanyak 958.499 unit dan turun menjadi
920.129 unit pada tahun 2011 atau turun ratarata sebanyak 1 persen pertahun. Penurunan
paling banyak terjadi pada tahun 2009 akibat
dari menurunnya jumlah RTP tanpa perahun
dan RTP perahu tanpa motor. Selanjutnya pada
tahun 2011 jumlah RTP meningkat sebanyak
3,4% akibat dari meningkatnya jumlah RTP
perahu motor tempel dan RTP kapal motor.
Penurunan ini jumlah RTP tanpa perahu dan
perahu tanpa motor dan meningktanya RTP
yang menggunakan perahu motor tempel
dan kapal motor menunjukkan adanya
perkembangan teknologi penangkapan ikan
yang dilakukan oleh pelaku usaha (nelayan dan
perusahaan perikanan).
RTP perikanan tangkap terdiri atas RTP
perikanan tangkap di laut (marine capture
fiheries) dan RTP perikanan tangkap di perairan
umum (inland openwater capture fisheries).
Pada tahun 2011 jumlah RTP perikanan tangkap
di laut 595.201 unit dan RTP perikanan tangkap
di perairan umum sebanyak 324.928 unit. Tabel
5.1.1 memperlihatkan jumlah RTP perikanan
tangkap di laut dan di perairan umum
berdasarkan skala usaha.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
45
Skala usaha
Laut
Tanpa perahu
Perairan umum
Total
57.117
147.484
204.601
157.339
136.999
294.278
- Jukung
64.643
46.960
111.603
- Papan kecil
45.595
67.952
113.547
- Papan sedang
35.220
19.603
54.823
- Papan besar
11.881
2.424
14.305
Perahu motor tempel
213.772
38.654
252.426
Kapal motor:
166.973
1.851
168.824
Perahu tanpa motor:
- < 5 GT
114.808
114.808
- 5–10 GT
32.057
32.057
- 10-20 GT
11.687
11.687
- 20-30 GT
6.873
6.873
- 30-50 GT
346
346
- 50-100 GT
482
482
- 100-200 GT
298
298
- 200-300 GT
126
126
- 300-500 GT
121
121
- 500-1000 GT
88
88
- ≥1000 GT
87
Total
87
595.201
324.928
920.129
Tabel 3.1.3 Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP) Tangkap Berdasarkan Skala Usaha Tahun 2011
Secara total, RTP tangkap terbanyak adalah
RTP dengan perahu tanpa motor. Namun
RTP pada penangkapan ikan di laut paling
banyak menggunakan perahu motor tempel,
sedangkan penangkapan di perairan umum
proporsi terbanyak adalah RTP penangkapan
30-50 GT;
346,0 20-30 GT;
6.873,0
10-20 GT;
11.687,0
5–10 GT;
32.057,0
50-100 GT;
482,0
tanpa menggunakan perahu. Biasanya para
nelayan perairan umum hanya menggunakan
jala atau pancing untuk menangkap ikan di
sungai atau perairan umum lainnya (Gambar
3.1.13).
100-200 GT;
298,0
200-300 GT;
126,0
< 5 GT;
114.808,0
Perahu tanpa
motor;
157.339,0
Perahu Motor
Tempel;
213.772,0
a.
46
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
300-500 GT;
500-1000 GT;
121,0
88,0
1000 GT;
87,0
Tanpa perahu;
57.117,0
Penangkapan di laut
Kapal Motor
1%
Perahu
Motor
Tempel
12%
Tanpa
perahu
45%
Perahu
tanpa motor
42%
b.
Penangkapan di perairan umum
Gambar 3.1.13. Persentase RTP Tangkap Berdasarkan Skala Usaha
Dilihat dari sebaran daerah (provinsi), ternyata
RTP penangkapan ikan secara keseluruhan
terbanyak di Provinsi Jawa Timur yaitu
sejumlah 86.719 RTP yang terdiri atas RTP
penangkapan ikan di laut sebanyak 59.654
unit dan RTP perairan umum sebanyak 27.065
unit.
Selanjutnya provinsi yang memiliki
RTP penangkapan ikan terbanyak berturutturut adalah: Sumatera Selatan, Jawa Tengah,
KalimantanTimur, Kalimantan Selatan, Papua,
Maluku Utara, Jawa Barat, dan Sumatera Utara.
Provinsi Jawa Timur memiliki RTP penangkapan
laut terbanyak dibandingkan provinsi lainnya.
No.
Provinsi
Provinsi yang memiliki RTP penangkapan
laut terbanyak lainnya adalah Maluku yaitu
sebanyak 44.543 RTP dan Sulawesi Tengah
sebanyak 40.922 unit. Selanjutnya diikuti oleh
Sumtera Utara, Sulawesi Selatan, Kalimantan
Timur, Sulawesi Tenggara, dan Kepulauan
Riau. Sedangkan provinsi yang memiliki RTP
penangkapan ikan laut tersedikit adalah DI
Yogyakarta dengan jumlah RTP 1.128 unit dan
Maluku Utara 2.905 unit. Provinsi Maluku Utara
tidak memiliki RTP penangkapan ikan di perairan
umum, maka provinsi ini juga menjadi provinsi
paling sedikit memiliki RTP penangkapan ikan
(Tabel 3.1.4).
Laut
Perairan umum
Total
1.
Aceh
17.151
3.167
20.318
2.
Sumatera Utara
33.331
12.173
45.504
3.
Sumatera Barat
9.574
9.116
18.690
4.
Riau
13.933
11.397
25.330
5.
Jambi
2.629
8.525
11.154
6.
Sumatera Selatan
7.073
51.388
58.461
7.
Bengkulu
8.185
4.487
12.672
8.
Lampung
7.673
7.418
15.091
9.
Bangka Belitung
17.526
0
17.526
10.
Kepulauan Riau
25.667
0
25.667
11.
DKI Jakarta
3.322
0
3.322
12.
Jawa Barat
19.610
26.486
46.096
13.
Jawa Tengah
21.971
35.299
57.270
14.
DI Yogyakarta
1.128
2.340
3.468
59.654
27.065
86.719
5.851
648
6.499
15.
Jawa Timur
16.
Banten
17.
Bali
15.954
4.848
20.802
18.
Nusa Tenggara Barat
20.559
3.427
23.986
19.
Nusa Tenggara Timur
15.441
0
15.441
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
47
No.
Provinsi
Laut
Perairan umum
Total
20.
Kalimantan Barat
12.017
5.659
17.676
21.
Kalimantan Tengah
6.407
19.801
26.208
22.
Kalimantan Selatan
9.260
37.316
46.576
23.
Kalimantan Timur
27.704
24.497
52.201
24.
Sulawesi Utara
18.824
2.299
21.123
25.
Sulawesi Selatan
32.717
9.405
42.122
26.
Sulawesi Tengah
40.922
133
41.055
26.054
2.504
28.558
7.779
709
8.488
27.
Sulawesi Tenggara
28.
Gorontalo
29.
Sulawesi Barat
14.178
0
14.178
30.
Maluku
44.543
24
44.567
31.
Maluku Utara
2.905
0
2.905
32.
Papua
32.208
14.149
46.357
33.
Papua Barat
Jumlah
13.451
648
14.099
595.201
324.928
920.129
(Sumber: KKP dan BPS 2011)
Tabel 3.1.4 Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP) Penangkapan Ikan Berdasarkan Provinsi Tahun 2007 dan
2010
Sementara itu, RTP penangkapan ikan di
perairan umum paling banyak terdapat di
Provinsi Sumatera Selatan yaitu sebanyak 51.388
unit, diikuti Kalimantan Selatan, Jawa Tengah,
Jawa Timur, Jawa Barat, dan Kalimantan Timur.
Kegiatan penangkapan di perairan umum yang
banyak dilakukan oleh rumah tangga nelayan
di Sumatera Selatan adalah penangkapan
ikan di sungai dan adanya lebak lebung yang
setiap musim penghujan merupakan salah
satu sumberdaya perairan terbesar dan dapat
dimanfaatkan oleh masyarakat Sumatera
Selatan untuk menangkap ikan.
Khusus perikanan tangkap di laut, jumlah Rumah
Tangga Perikanan (RTP)/Perusahaan Perikanan
(PP) nya, pada periode tahun 2001 - 2011
meningkat rata-rata sebesar 0,86% per tahun,
yaitu 860.044 unit pada tahun 2001 menjadi
920.129 unit pada tahun 2011. Jumlah RTP/
PP tangkap yang menggunakan motor tempel
mengalami peningkatan rata-rata terbesar,
yaitu naik 7,30% per tahun. Demikian juga,
untuk RTP/PP yang menggunakan kapal motor
Provinsi
48
Jumlah RTP/PP
mengalami peningkatan rata-rata sebesar
5,59% per tahun. Sementara, jumlah RTP tanpa
perahu dan RTP/PP yang menggunakan perahu
tanpa motor mengalami penurunan, yaitu ratarata turun sebesar 1,60% dan 1,53% per tahun
(Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011).
Kemudian, pada periode yang sama khusus
untuk jumlah RTP/PP tangkap di laut meningkat
rata-rata sebesar 1,68% per tahun, yaitu dari
514.291 unit pada tahun 2001 menjadi 595.201
unit pada tahun 2011. Selanjutnya, 5 (lima) besar
provinsi di Indonesia yang memiliki jumlah
RTP/PP perikanan tangkap di laut terbanyak
pada tahun 2011, berturut-turut adalah
Provinsi Jawa Timur sebesar 10,02% (59.654
orang), Maluku sebesar 7,48% (44.543 orang),
Sulawesi Tengah sebesar 6,88% (40.922 orang),
Sumatera Utara sebesar 5,60% (33.331 orang),
dan Papua sebesar 5,41% (32.208 ton). Secara
lengkap jumlah RTP/PP Tangkap perairan laut
di Indonesia berdasarkan provinsi pada tahun
2011 dapat dilihat pada Tabel 3.1.5.
(unit)
Kontribusi (%)
Aceh
17.151
2,88%
Sumatera Utara
33.331
5,60%
Sumatera Barat
9.574
1,61%
Riau
13.933
2,34%
Kepulauan Riau
25.667
4,31%
Jambi
2.649
0,45%
Sumatera Selatan
7.073
1,19%
Bangka Belitung
17.526
2,94%
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Provinsi
Jumlah RTP/PP
(unit)
Kontribusi (%)
Bengkulu
8.185
1,38%
Lampung
7.678
1,29%
Dki Jakarta
3.322
0,56%
Banten
5.851
0,98%
Jawa Barat
19.610
3,29%
Jawa Tengah
21.971
3,69%
1.128
0,19%
D.I. Yogyakarta
Jawa Timur
59.654
10,02%
Bali
15.954
2,68%
Nusa Tenggara Barat
20.559
3,45%
Nusa Tenggara Timur
15.441
2,59%
Kalimantan Barat
12.017
2,02%
6.407
1,08%
Kalimantan Tengah
9.260
1,56%
Kalimatan Timur
Kalimantan Selatan
27.704
4,65%
Sulawesi Utara
18.824
3,16%
7.779
1,31%
Sulawesi Tengah
Gorontalo
40.922
6,88%
Sulawesi Barat
14.178
2,38%
Sulawesi Selatan
32.717
5,50%
Sulawesi Tenggara
26.054
4,38%
Maluku
44.543
7,48%
2.905
0,49%
Maluku Utara
Papua
32.208
5,41%
Papua Barat
13.451
2,26%
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Tabel 3.1.5 Jumlah RTP/PP Tangkap Perairan Laut di Indonesia berdasarkan Provinsi pada tahun 2011.
Untuk perkembangan jumlah RTP/PP tangkap
di laut berdasarkan skala usahanya adalah
sebagai berikut: jumlah kelompok RTP/PP yang
tanpa perahu di laut mengalami penurunan
rata-rata sebesar - 2,45% per tahun (dari 70.845
unit pada tahun 2001 menjadi 57.117 unit pada
tahun 2011); jumlah RTP/PP yang menggunakan
perahu tanpa motor di laut mengalami
penurunan rata-rata sebesar - 3,26% per tahun
(dari 226.337 unit pada tahun 2001 menjadi
157.339 unit pada tahun 2011); jumlah RTP/
PP yang menggunakan motor tempel di laut
mengalami peningkatan rata-rata sebesar
6,62% per tahun (dari 117.228 unit pada tahun
2001 menjadi 213.772 unit pada tahun 2011);
dan jumlah RTP/PP yang menggunakan kapal
motor di laut mengalami kenaikan rata-rata
sebesar 5,53% per tahun (dari 99.841 unit pada
tahun 2001 menjadi 166.973 unit pada tahun
2011).
bahwa usaha perikanan tangkap di Indonesia
secara umum telah mengalami pergeseran
penggunaan teknologi dari yang sederhana
(tradisional) menuju ke yang relatif lebih maju,
yang diindikasikan dengan menurunnya jumlah
RTP/PP tangkap dengan tanpa perahu dan
perahu tanpa motor, dan meningkatnya jumlah
RTP/PP tangkap dengan skala usaha dengan
motor tempel dan kapal motor.Walaupun telah
terjadi pergeseran teknologi ke arah yang relatif
lebih maju, namun ditinjau dari sisi besarnya
skala usaha, komposisi perikanan tangkap di
Indonesia relatif masih tetap atau tidak berubah,
baik untuk usaha dengan motor tempel maupun
kapal motor, yaknimasih didominasi dengan
skala usaha usaha kecil yang dicirikan dengan
ukuran kapal dibawah 5 GT.
Sementara, untuk jumlah RTP/PP Tangkap di
laut secara lebih rinci berdasarkan skala usaha
dan provinsi pada tahun 2011 dapat dilihat
pada Tabel 3.1.4. Dari tabel tersebut terlihat,
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
49
3.1.4
Keragaan Armada Perikanan
Tangkap
1)
Kapal penangkap ikan
Kapal penangkap ikan di Indonesia dikategorikan
menjadi 3 kelompok, yaitu perahu tanpa motor,
motor tempel, dan kapal motor. Perahu tanpa
motor terdiri dari jukung dan perahu papan.
Sedangkan kapal motor dibagi lagi berdasarkan
ukuran kapalnya, yaitu kapal motor yang
berukuran < 5 GT, 5 – 10 GT, 10 – 20 GT, 20 – 30
GT, 30 – 50 GT, 50 – 100 GT, 100 – 200 GT, 200
– 300 GT, 300 – 500 GT, 500 – 1.000 GT, dan ≥
1.000 GT.
Dalam periode tahun 2001 - 2011, jumlah kapal
penangkap ikan di Indonesia meningkat ratarata 2,45% per tahun, yaitu dari 644.884 buah
pada tahun 2001 meningkat menjadi 767.187
unit pada tahun 2011. Peningkatan rata-rata
jumlah kapal penangkap ikan terbesar terjadi
pada perahu motor tempel, yaitu sebesar
7,74% per tahun (Statistik Perikanan Tangkap
Indonesia, 2011).
50
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
51
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Tabel 3.1.6 Jumlah RTP/PP Tangkap di Indonesia berdasarkan Skala Usaha dan Provinsi pada tahun 2011
Kapal penangkap ikan di laut dalam periode
yang sama, jumlahnya meningkat rata-rata
2,30% per tahun, yaitu dari 468.521 buah pada
tahun 2001 menjadi 581.845 buah pada tahun
2011. Jumlah perahu motor tempel dan kapal
motor masing-masing meningkat rata-rata
sebesar 6,89% dan 5,91% per tahun, sementara
jumlah perahu tanpa motor turun rata-rata
sebesar 3,12% per tahun. Kemudian, bia dilihat
berdasarkan ukuran dan kategori kapal, jumlah
kapal motor berukuran 30 - 50 GT mengalami
peningkatan rata-rata terbesar, yaitu 19,01% per
tahun. Selanjutnya, diikuti jumlah kapal motor
ukuran 20 - 30 GT, kapal motor ukuran 10 – 20 GT,
dan perahu motor tempel, yang masing-masing
mengalami peningkatan rata-rata per tahun
sebesar 11,14%, 8,70% dan 6,89%. Sementara,
jumlah perahu tanpa motor jenis perahu papan
sedang mengalami penurunan terbesar, yaitu
rata-rata sebesar 3,64% per tahun (Statistik
Perikanan Tangkap Indonesia, 2011).
Pada tahun 2011, 5 (lima) provinsi di Indonesia
yang memiliki jumlah kapal penangkap ikan
terbanyak berturut-turut adalah Provinsi Jawa
Timur sebesar 10,19% (60.039 unit), Maluku
sebesar 8,04% (47.392 unit), Sulawesi Tengah
sebesar 6,78% (39.980 unit), Sumatera Utara
sebesar 6,65% (39.188 unit), dan Sulawesi
Selatan sebesar 5,75% (33.881 unit). Secara
lengkap jumlah kapal penangkap ikan di
Indonesia berdasarkan kategori dan provinsi
pada tahun 2011 dapat dilihat pada Tabel 3.1.5.
Sementara, untuk jumlah kapal penangkap ikan
yang lebih rinci lagi menurut jenis perahu dan
besarnya ukuran kapal, selain berdasarkan
pada kategori dan provinsi, pada tahun 2011
dapat dilihat pada Tabel 3.1.6.
52
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Bila dilihat berdasarkan kategorinya, provinsi
yang memiliki jumlah kapal motor terbanyak
berturut-turut adalah Provinsi Jawa Timur
(25.031 unit), Sumatera Utara (21.830 unit),
Kalimantan Timur (19.813 unit), Sulawesi Selatan
(13.286 unit), dan Kalimantan Selatan (13.024).
Sementara untuk motor tempel adalah Provinsi
Jawa Timur (27.195 unit), Jawa Tengah (19.514
orang), Sulawesi Tengah (17.049 unit), Sulawesi
Selatan (15.861 unit), dan Sulawesi Tenggara
(15.280 unit). Dan untuk kategori perahu tanpa
motor terbanyak berturut-turut terdapat di
Propinsi Maluku (37.102 unit), Papua (20.217
unit), Sulawesi Tengah (19.785 unit), Kepulauan
Riau (9.860 unit), dan Sumatera Utara (8.701
unit).
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Tabel 3.1.7 Jumlah kapal penangkap ikan di Indonesia berdasarkan kategori dan provinsi pada tahun 2011
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
53
54
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
(Sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011)
Tabel 3.1.8 Jumlah kapal penangkap ikan di laut menurut provinsi, kategori, dan ukuran kapal pada tahun 2011
2)
Alat Penangkap ikan
Statistik
perikanan
tangkap
Indonesia
mengklasifikasikan alat penangkap ikan di
Indonesia menjadi 9 kelompok besar, yaitu
pukat tarik, pukat kantong, pukat cincin, jaring
insang, jaring angkat, pancing, perangkap, alat
pengumpul dan penangkap, dan kelompok alat
lain-lain. Perkembangan jumlah alat penangkap
ikan di Indonesia dalam periode 2001 hingga
2011 secara umum mengalami peningkatan,
rata-rata sebesar 0,74% per tahun, yakni dari
1.540.229 unit pada tahun 2001 meningkat
menjadi sebanyak 1.548.340 unit pada tahun
2011. Dalam periode yang sama tersebut, alat
penangkap ikan di laut mengalami peningkatan
rata-rata sebesar 3,13% per tahun, sedangkan
alat penangkap ikan di perairan umum turun
rata-rata sebesar 1,80% per tahun (Statistik
Perikanan Tangkap Indonesia, 2011).
Kemudian, sebagian besar jenis alat penangkap
ikan di laut mengalami kenaikan, kecuali alat
penangkap ikan jenis alat garpu dan tombak,
pancing lainnya, dan rawai hanyut selain rawai
tuna masing-masing mengalami penurunan
rata-rata yang cukup besar, yaitu turun sebesar
5,23% per tahun, 4,33% per tahun dan 2,99% per
tahun. Sementara, alat penangkap ikan yang
paling besar jumlah peningkatannya adalah
jenis pukat tarik udang tunggal, yang meningkat
rata-rata sebesar 126,75% per tahun. Jenis
alat penangkap ikan lain yang juga mengalami
peningkatan rata-rata per tahun cukup besar
adalah jaring angkat lain, muroami, bubu,
huhate dan rawai tuna, yaitu masing-masing
meningkat sebesar 37,34% per tahun, 33,90%
per tahun, 28,65% per tahun, 26,20% per tahun
dan 21,77% per tahun (Statistik Perikanan
Tangkap Indonesia, 2011).
Pada tahun 2011, secara kuantitas, jenis alat
penangkap ikan yang paling banyak digunakan
oleh nelayan perikanan tangkap di Indonesia
adalah kelompok pancing (40,21%) dan jaring
insang (28,27%). Masing-masing jumlah dari
kedua alat tangkap tersebut adalah sebanyak
399.112 unit untuk pancing dan 280.594 unit
untuk jaring insang. Sementara, kelompok alat
penangkap ikan yang paling sedikit digunakan
oleh nelayan di Indonesia adalah kelompok
pukat tarik yakni sebanyak 17.777 unit atau
sebesar 1,79% dari total alat penangkap ikan.
Secara lengkap, jumlah alat penangkap ikan di
Indonesia berdasarkan kelompok dan provinsi
dapat dilihat pada Tabel 3.1.7.
Selanjutnya, bila melihat berdasarkan wilayah
sebarannya, provinsi yang memiliki jumlah
alat penangkap ikan terbanyak berturut-turut
adalah Provinsi Jawa Timur sebesar 13,95%
(138.428 unit), Maluku sebesar 8,80% (87.730
unit), Sulawesi Tengah sebesar 7,07% (70.146
unit), Bangka Belitung sebesar 6,29% (62.456
unit), dan Sulawesi Tenggara sebesar 5,99%
(59.484).
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
55
56
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Tabel 3.1.9 Jumlah alat penangkap ikan di laut menurut kelompok dan provinsi pada tahun 2011
3.1.5
Prasarana Perikanan Tangkap
Berdasarkan data dari Buku Kelautan dan
Perikanan Dalam Angka Tahun 2011, diketahui
bahwa kegiatan perikanan tangkap di Indonesia
didukung oleh 818 pelabuhan perikanan yang
menyebar di seluruh provinsi di Indonesia.
Pelabuhan perikanan di Indonesia berdasarkan
Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan
No. PER.08/MEN/2012 tentang Kepelabuhanan
Perikanan dikelompokkan menjadi 4 kelas,
yaitu:
a) Kelas Pelabuhan Perikanan Samudera/PPS
(Kelas A)
Kriteria teknisnya adalah:
• mampu melayani kapal perikanan
yang melakukan kegiatan perikanan
di perairan Indonesia, Zona Ekonomi
Eksklusif Indonesia (ZEEI), dan laut lepas;
• memiliki fasilitas tambat labuh untuk
kapal perikanan berukuran sekurangkurangnya 60 GT;
• panjang dermaga sekurang-kurangnya
300 m, dengan kedalaman kolam
sekurang-kurangnya minus 3 m;
• mampu menampung kapal perikanan
sekurang-kurangnya 100 unit atau
jumlah keseluruhan sekurang-kurangnya
6.000 GT; dan
• memanfaatkan dan mengelola lahan
sekurang-kurangnya 20 ha.
• Kriteria operasionalnya adalah:
• ikan yang didaratkan sebagian untuk
tujuan ekspor;
• terdapat aktivitas bongkar muat ikan dan
pemasaran hasil perikanan rata-rata 50
ton per hari; dan
• terdapat industri pengolahan ikan dan
industri penunjang lainnya.
b) Kelas Pelabuhan Perikanan Nusantara/PPN
(Kelas B)
Kriteria teknisnya adalah:
• mampu melayani kapal perikanan
yang melakukan kegiatan perikanan di
perairan Indonesia dan ZEEI;
• memiliki fasilitas tambat labuh untuk
kapal perikanan berukuran sekurangkurangnya 30 GT;
• panjang dermaga sekurang-kurangnya
150 m, dengan kedalaman kolam
sekurang-kurangnya minus 3 m;
• mampu menampung kapal perikanan
sekurang-kurangnya 75 unit atau jumlah
keseluruhan sekurang-kurangnya 2.250
GT; dan
• memanfaatkan dan mengelola lahan
sekurang-kurangnya 10 ha.
Kriteria operasionalnya adalah:
• terdapat aktivitas bongkar muat ikan dan
pemasaran hasil perikanan rata-rata 30
ton per hari; dan
• terdapat industri pengolahan ikan dan
industri penunjang lainnya.
• c) Kelas Pelabuhan Perikanan Pantai/PPP
(Kelas C)
• Kriteria teknisnya adalah:
• mampu melayani kapal perikanan
yang melakukan kegiatan perikanan di
perairan Indonesia;
• memiliki fasilitas tambat labuh untuk
kapal perikanan berukuran sekurangkurangnya 10 GT;
• panjang dermaga sekurang-kurangnya
100 m, dengan kedalaman kolam
sekurang-kurangnya minus 2 m;
• mampu menampung kapal perikanan
sekurang-kurangnya 30 unit atau jumlah
keseluruhan sekurang-kurangnya 300
GT; dan
• memanfaatkan dan mengelola lahan
sekurang-kurangnya 5 ha.
• Kriteria operasionalnya adalah:
• terdapat aktivitas bongkar muat ikan dan
pemasaran hasil perikanan rata-rata 5
ton per hari; dan
• terdapat industri pengolahan ikan dan
industri penunjang lainnya.
d) Untuk Kelas Pangkalan Pendaratan Ikan/PPI
(Kelas D)
Kriteria teknisnya adalah:
• mampu melayani kapal perikanan
yang melakukan kegiatan perikanan di
perairan Indonesia;
• memiliki fasilitas tambat labuh untuk
kapal perikanan berukuran sekurangkurangnya 5 GT;
• panjang dermaga sekurang-kurangnya 50
m, dengan kedalaman kolam sekurangkurangnya minus 1 m;
• mampu menampung kapal perikanan
sekurang-kurangnya 15 unit atau jumlah
keseluruhan sekurang-kurangnya 75 GT;
dan
• memanfaatkan dan mengelola lahan
sekurang-kurangnya 1 ha.
Kriteria operasionalnya adalah: terdapat
aktivitas bongkar muat ikan dan pemasaran
hasil perikanan rata-rata 2 ton per hari.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
57
Kelas pelabuhan perikanan yang jumlahnya
paling banyak di Indonesia adalah PPI, dengan
jumlah 749 unit. Sedangkan kelas pelabuhan
perikanan yang jumlahnya paling sedikit
yaitu PPS, dengan jumlah 6 unit (Tabel 3.1.8).
No.
Selain pelabuhan perikanan yang diangun
oleh Pemerintah, terdapat juga pelabuhan
perikanan yang dibangun oleh pihak Swasta,
yakni sebanyak 2 unit pelabuhan.
Jenis Pelabuhan Perikanan
Jumlah (unit)
1.
Pelabuhan Perikanan Samudera (PPS)
6
2.
Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN)
14
3.
Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP)
47
4.
Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI)
749
5.
Pelabuhan Perikanan Swasta
2
Total
818
(Sumber: Kelautan dan Perikanan dalam Angka, 2011)
Tabel 3.1.10 Jumlah Pelabuhan Perikanan di Indonesia Tahun 2011
Prasarana perikanan tangkap lain yang juga tak
kalah pentingnya dalam mendukung aktivitas
perikanan tangkap, adalah pabrik es dan
coldstorage. Dalam periode 5 tahun terakhir
antara tahun 2007 hingga 2011, Kementerian
Kelautan dan Perikanan (KKP) telah membangun
Jenis Prasarana
61 unit pabrik es dan 40 unit coldstorage.
Selain itu, terdapat juga banyak pabrik es dan
coldstorage yang telah dibangun oleh pihak
Swasta. Secara lengkap, perkembangan jumlah
pabrik es dan coldstorage yang dibangun KKP
ditunjukkan pada Tabel 3.1.11
Tahun
2007
2008
2009
2010
2011
Pabrik Es
47
4
3
-
7
ColdStorage
29
3
3
-
5
(Sumber: Kelautan dan Perikanan dalam Angka, 2011)
Tabel 3.1.11 Perkembangan Jumlah Pabrik Es dan Coldstorage yang dibangun Kementerian Kelautan dan
Perikanan, 2007-2011
3.1.6Pasar
Secara umum pasar ikan dapat didefinisikan
sebagai area tempat jual beli ikan, baik dalam
bentuk hidup, segar atau olahan, dengan
jumlah penjual lebih dari satu, baik yang
berada dalam pusat perbelanjaan, pasar
tradisional, pertokoan, mall, plasa, pusat
perdagangan, maupun sebutan lainnya. Pasar
ikan memiliki posisi yang sangat penting
untuk menyediakan ikan yang aman dalam
kerangka ketahanan pangan dan kesehatan.
Keberadaan pasar ikan tentu bertujuan untuk
memfasilitasi perdagangan hasil perikanan
dan memungkinkan distribusi dan alokasi hasil
perikanan dalam masyarakat.
Kemudian, hal pokok yang perlu diperhatikan,
sebagai faktor utama yang mempengaruhi
dinamika pasar hasil perikanan tangkap
di Indonesia adalah karakteristik aktivitas
perikanan tangkap itu sendiri, yakni:
a) Produksinya bersifat musiman dengan
skala usaha yang kecil-kecil (small scale) dan
lokasinya tersebar di banyak tempat.
b) Barang hasil perikanan tangkap mempunyai
sifat cepat atau mudah rusak (perishable).
58
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
c) Jumlah produksi hasil perikanan tangkap
sulit diprediksi atau cenderung berfluktuasi.
Kenyataan menunjukkan bahwa jumlah dan
kualitas dari hasil perikanan tidak selalu
tetap, berubah-ubah dari tahun ke tahun.
d)Konsumsi hasil perikanan berupa bahan
makanan relatif stabil sepanjang tahun.
Selanjutnya, kondisi sistem pemasaran hasil
perikanan tangkap dapat diidentifikasi melalui
ciri-ciri operasionalisasi pasar hasil perikanan
tangkapnya, seperti diidentifikasi oleh Hanafiah
dan Saefuddin (1983) sebagai berikut :
a) Sebagian besar dari hasil perikanan diserap
oleh konsumen akhir relatif stabil sepanjang
tahun, sementara penawarannya sangat
tergantung kepada produksi yang sangat
dipengaruhi oleh keadaan cuaca dan iklim.
b)Pada umumnya pedagang pengumpul
memberi kredit (advanced payment) kepada
para nelayan sebagai ikatan atau jaminan
untuk dapat memperoleh bagian terbesar
dari hasil perikanan dalam waktu tertentu.
c) Saluran tataniaga hasil perikanan tangkap
pada umumnya terdiri dari: produsen
(nelayan), pedagang perantara sebagai
pengumpul, pedagang besar atau wholesaler
(grosir), pedagang eceran, dan konsumen
(industri pengolahan dan konsumen akhir).
d) Kedudukan terpenting dalam tata niaga atau
pemasaran hasil perikanan tangkap terletak
pada pedagang pengumpul yang berfungsi
sebagai pengumpul hasil, dikarenakan
daerah produksinya yang tersebar, skala
produksinya kecil-kecil, dan produksinya
bersifat musiman.
e) Tata niaga atau pemasaran hasil perikanan
tangkap di laut bersifat musiman.
Sistem pemasaran ikan yang terdapat
di Indonesia secara garis besar dapat
dikelompokkan menjadi 3 tipe, yaitu tipe
pemasaran langsung domestik, tipe pemasaran
langsung eskpor, dan tipe pemasaran melalui
industri pengolahan. Untuk tipe pemasaran
langsung domestik umumnya dilakukan pada
komoditi ikan yang dikonsumsi langsung oleh
masyarakat luas dalam bentuk segar atau
hidup, seperti: ikan baronang, biji nangka,
bawal, tiga waja, kuwe, belanak, teri, selar,
layang, kembung, tongkol, cumi-cumi, dan
lain-lain. Sementara, untuk tipe pemasaran
langsung ekspor umumnya dilakukan untuk
komoditi ikan yang bernilai ekonomis tinggi
dalam bentuk segar atau hidup, seperti: ikan
tuna, kerapu. udang, lobster, teri, dan lain-lain.
Kemudian, untuk tipe pemasaran melalui
industri pengolahan umumnya dilakukan untuk
komoditi ikan yang pada waktu-waktu tertentu
tersedia cukup berlimpah jumlahnya, sehingga
tidak dapat terserap oleh tipe pemasaran
langsung domestik, atau komoditi ikan yang
yang memiliki nilai tambah bila dilakukan
proses pengolahan. Contoh komoditi ikan
untuk tipe pemasaran ini, diantaranya adalah
sardine, cakalang, tongkol, tenggiri, manyung,
kakap merah, kurisi, cumi-cumi, rajungan, dan
lain-lain. Selanjutnya, tipe pemasaran melalui
industri pengolahan terbagi menjadi dua sub
tipe, yaitu sub-tipe pemasaran ikan olahan
domestik dan sub-tipe pemasaran ikan olahan
ekspor. Secara umum di Indonesia dikenal 7
(tujuh) jenis kelompok industri pengolahan
ikan, yakni: pengeringan, pemindangan,
peragian (terasi, kecap ikan, dll), pengasapan,
pengalengan, pembekuan, dan tepung ikan.
Seperti
disebutkan
sebelumnya
bahwa
produksi yang bersifat musiman, mudah rusak,
berfluktuasi, dan konsumsi yang relatif stabil
sepanjang tahun akan menyebabkan terjadinya
dinamika pasar hasil perikanan tangkap yang
ditunjukkan dengan terjadinya dinamika
harga komoditi ikan. Harga ikan di Indonesia,
utamanya untuk hasil perikanan tangkap, selain
ditentukan oleh jenis ikan dan lokasinya, juga
ditentukan pula oleh ketersediaan produksinya
di pasar.
Sebagai contoh gambaran dinamika harga
beberapa komoditi ikan utama di beberapa
lokasi pasar daerah dalam bulan Desember
2011 adalah seperti berikut ini (sumber: Warta
Pasar Ikan, edisi Januari 2012, vol. 101):
•
Cakalang
Selama bulan Desember 2011, variasi harga
ikan cakalang di beberapa pasar daerah
cukup signifikan perbedaannya. Kisaran
harga terendah Rp 8.450 dan harga tertinggi
mencapai Rp 31.250. Harga terendah berlaku di
PPN Prigi yang stabil dari minggu ke-1 sampai
minggu ke-4. Sedangkan harga tertinggi ikan
cakalang berlaku di tiga pasar, yakni Pasar
Cakalang Bulat (Rp 30.714), Pasar Manonda
Palu (Rp 30.000), dan Pasar Masomba Palu (Rp
31.250). Di ketiga pasar ini, harga ikan cakalang
mengalami peningkatan dari minggu ke-1
hingga minggu ke-3.
Gambar 3.1.14 Grafik Harga Cakalang Bulan Desember 2011 di Beberapa Lokasi
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
59
•
Tongkol
Kecuali di Pasar PPN Prigi dan Pasar Kabupaten
Kampar, harga ikan tongkol di beberapa pasar
daerah tidak terlalu berbeda, yakni berada
di kisaran harga antara Rp 16.000 hingga
Rp 20.000. Tingkat fluktuasi harga di setiap
pasar pun relatif stabil dari minggu ke minggu
selama bulan Desember 2011, kecuali Pasar
Kabupaten Brebes di mana pada minggu ke-1
harga mencapai Rp 15.500, lalu turun sedikit
menjadi Rp 15.000 pada minggu ke-2 dan ke-3,
dan kemudian turun tajam menjadi Rp 12.000
pada minggu ke-4. Sebagai pengecualian, di
Pasar PPN Prigi, harga ikan tongkol sangat
rendah, yakni Rp 6.800 selama bulan Desember
2011. Sedangkan harga ikan tongkol di Pasar
Kabupaten Kampar sangat tinggi, mencapai
Rp 27.800 pada minggu ke-4, mengalami
peningkatan dari minggu-minggu sebelumnya
yang hanya Rp 24.857 pada minggu ke-1 di
bulan Desember 2011
Gambar 3.1.15 Grafik Harga Tongkol Bulan Desember 2011 di Beberapa Lokasi
•
Kembung
Harga ikan kembung di beberapa pasar
daerah sangat bervariasi, dengan kisaran
harga terendah Rp 9.450 dan harga tertinggi
mencapai Rp 35.375. Harga terendah berlaku di
PPN Prigi selama bulan Desember. Sedangkan
harga tertinggi ikan kembung berlaku di Pasar
Masomba pada minggu ke-3. Meskipun harga
ikan kembung cukup bervariasi di setiap
pasar daerah, namun tingkat fluktuasi harga
di masing-masing pasar daerah relatif stabil
selama empat minggu di bulan Desember 2011.
Namun demikian, terdapat pengecualian harga
di dua pasar, yakni Pasar Manonda dan Pasar
Masomba. Di Pasar Manonda, tingkat fluktuasi
harga cukup tinggi, di mana pada minggu ke-i
mencapai Rp 25.000, kemudian naik menjadi
Rp 30.000 pada minggu ke-2, dan kemudian
turun lagi pada minggu ke-3 ke harga Rp
25.000. Sedangkan di Pasar Masomba, fulktuasi
harga ikan kembung juga cukup kuat, di mana
60
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
pada minggu ke-1 harga mencapai Rp 31.750,
sedangkan pada minggu ke-i harga turun
menjadi Rp 30.000, sedangkan pada minggu
ke-3 harga meningkat tajam menjadi Rp 35.375.
Gambar 3.1.16 Grafik Harga Kembung Bulan Desember 2011 di Beberapa Lokasi
•
Layang
Di beberapa pasar daerah, selama bulan
Desember 2011, harga ikan layang sangat
bervariasi, dengan tingkat perbedaan harga
sangat tajam. Kisaran harga terendah mencapai
Rp 6.000 dan harga tertinggi mencapai Rp
36.667. Harga terendah berlaku di PPN Prigi,
sedangkan harga tertinggi ikan layang berlaku
di Pasar Masomba Palu pada minggu ke-3.
Tingkat fluktuasi harga ikan layang relatif stabil
selama empat minggu di bulan Desember di
masing-masing pasar daerah. Namun demikian,
terdapat pengecualian di dua pasar, yakni Pasar
Manonda Palu dan Pasar Masomba Palu. Di
Pasar Manonda, harga ikan layang pada minggu
ke-1 mencapai Rp 20.000, kemudian naik ke
Rp 25.000 pada minggu ke-2, dan kemudian
turun lagi menjadi Rp 20.000 pada minggu ke3. Sedangkan di Pasar Masomba Palu, fluktuasi
harga mengalami peningkatan tajam pada
minggu ke-3 yang mencapai Rp 36.667 setelah
dua minggu sebelumnya harga ikan layang
hanya berada di level Rp 30.000.
Gambar 3.1.17 Grafik Harga Layang Bulan Desember 2011 di Beberapa Lokasi
•
Udang Putih
Di beberapa pasar daerah, harga udang putih
selama bulan Desember 2011 sangat bervariasi,
dengan tingkat perbedaan harga sangat tajam.
Kisaran harga terendah Rp 30.000 dan harga
tertinggi Rp 75.000. Harga terendah berlaku di
Pasar Kab. Serang pada minggu ke-1 dan ke-2.
Sedangkan harga tertinggi udang putih berlaku
di Pasar Madonga Kendari selama bulan
Desember 2011. Meskipun harga udang putih
cukup bervariasi di setiap pasar daerah, namun
tingkat fluktuasi harga relatif stabil selama
empat minggu di bulan Desember 2011, kecuali
di Pasar Masomba Palu dan Pasar Kabupaten
Brebes.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
61
Gambar 3.1.18 Grafik Harga Udang Putih Bulan Desember 2011 di Beberapa Lokasi
•
Udang Windu
Tidak berbeda dari udang putih, selama
Desember 2011, harga udang windu di
beberapa pasar daerah sangat bervariasi,
dengan tingkat perbedaan yang sangat tajam.
Kisaran harga terendah mencapai Rp 32.000
dan harga tertinggi Rp 140.500. Harga terendah
berlaku di Pasar Tua Palu. Sedangkan harga
tertinggi udang windu berlaku konstan di Pasar
Madonga Kendari selama bulan Desember 2011.
Meskipun harga udang windu sangat bervariasi
di setiap pasar daerah, namun tingkat fluktuasi
harga relatif stabil selama empat minggu di
bulan Desember. Namun demikian, terdapat
pengecualian fluktuasi harga terutama di Pasar
Manonda Palu, di mana pada minggu ke-1 harga
sangat tinggi mencapai Rp 90.000, kemudian
turun tajam ke level Rp 45.000 pada minggu
ke-2, dan kemudian kembali naik tajam pada
minggu ke-3 ke level Rp 90.000.
Kemudian, sebagai gambaran dinamika harga
ikan rataan terhadap ketersediaan jumlah
produksi kwartalan perikanan tangkap selama
periode tahun 2010 hingga 2011 dapat dilihat
pada beberapa gambar grafik dibawah ini
(sumber: Statistik Perikanan Tangkap Indonesia
tahun 2010 dan 2011). Untuk dinamika harga
ikan rataan di Indonesia dapat dilihat pada
Gambar 3.1.19. Sementara untuk dinamika
harga ikan rataan di wilayah Sumatera, Jawa,
Bali-Nusa Tenggara, Kalimantan, Sualwesi, dan
Maluku-Papua, berturut-turut dapat dilihat
pada Gambar 3.1.20 hingga 3.1.26.
Gambar 3.1.19 Grafik Harga Udang Windu Bulan Desember 2011 di Beberapa Lokasi
62
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Gambar 3.1.20 Dinamika Harga Ikan terhadap Fluktuasi Produksi Kwartalan Perikanan Tangkap di
Indonesia periode tahun 2010-2011
Gambar 3.1.21 Dinamika Harga Ikan terhadap Fluktuasi Produksi Kwartalan Perikanan Tangkap di Wilayah
Sumatera periode tahun 2010-2011
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
63
Gambar 3.1.22 Dinamika Harga Ikan terhadap Fluktuasi Produksi Kwartalan Perikanan Tangkap di Wilayah
Jawa periode tahun 2010-2011
Gambar 3.1.23 Dinamika Harga Ikan terhadap Fluktuasi Produksi Kwartalan Perikanan Tangkap di Wilayah
Bali-Nusa Tenggara periode tahun 2010-2011
64
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Gambar 3.1.24 Dinamika Harga Ikan terhadap Fluktuasi Produksi Kwartalan Perikanan Tangkap di Wilayah
Kalimantan periode tahun 2010-2011
Gambar 3.1.25 Dinamika Harga Ikan terhadap Fluktuasi Produksi Kwartalan Perikanan Tangkap di Wilayah
Sulawesi periode tahun 2010-2011
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
65
Gambar 3.1.26 Dinamika Harga Ikan terhadap Fluktuasi Produksi Kwartalan Perikanan Tangkap di Wilayah
Maluku-Papua periode tahun 2010-2011
Berdasarkan gambar grafik diatas terlihat
secara umum bahwa bila jumlah produksi
hasil tangkapan meningkat, maka harga ikan
akan cenderung menurun. Dengan demikian,
hal yang penting perlu diketahui adalah
bahwa peningkatan harga ikan tidak selalu
merepresentasikan
atau
mencerminkan
peningkatan pendapatan nelayan, namun
harus dilihat dari sisi volume atau tingkat
produktivitas yang diperolehnya, apakah
meningkat, tetap, atau menurun.
3.2
Perikanan Budidaya
3.2.1 Sumberdaya Perikanan Budidaya
Produksi perikanan budidaya berasal dari usaha
budidaya laut, budidaya tambak, budidaya
kolam, budidaya keramba, budidaya jaring
apung, budidaya sawah dan budidaya laut.
Kenaikan luas lahan budidaya total dari tahun
2007 sampai dengan tahun 2011 adalah 45,8%
66
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
dengan rata-rata kenaikan per tahun sebesar
11,5%. Jenis usaha budidaya yang mengalami
kenaikan luas lahan total terbesar dari tahun
2007 sampai dengan tahun 2011 adalah jenis
budidaya laut sebesar 360,9% diikuti berturutturut oleh budidaya jaring apung (92,0%),
budiaya keramba (46,1%), budidaya tambak
(34,8%), budidaya sawah (25,1%), serta budidaya
kolam (18,4%).. Luas lahan perikanan budidaya
menurut jenis budidaya dari tahun 2007
sampai dengan 2011 selengkapnya dapat dilihat
pada Tabel 3.2.1 berikut (Statistik Perikanan
Budidaya Indonesia, 2011).
Jenis budidaya
Budidaya Laut
2007
2008
2009
2010
2011
36.733
32.761
43.804
117.650
169.292
Budidaya Tambak
555.925
618.251
669.738
674.942
749.220
Budidaya Kolam
106.776
101.813
153.316
148.278
126.382
384
213
300
637
561
Budidaya Keramba
674
666
1.386
744
1.294
Budidaya Sawah
Budidaya Jaring Apung
121.229
142.621
127.679
138.715
151.630
Total
821.720
896.325
996.223
1.080.966
1.198.379
(Sumber: Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.1 Luas lahan perikanan budidaya menurut jenis budidaya, 2007-2011 (dalam Ha)
Distribusi luas lahan usaha budidaya laut,
budidaya tambak, budidaya kolam, budidaya
keramba, budidaya jaring apung, budidaya
sawah dan budidaya laut berdasarkan pulau
utama dapat dilihat pada Tabel 3.2.2.
Perikanan budidaya merupakan sektor yang
pertumbuhannya masih dapat terus dipacu,
mengingat pemanfaatan potensi yang ada
masih rendah dibanding luas lahan yang
tersedia. Potensi lahan budidaya di Indonesia
diperkirakan mencapai 17.744.303 Ha yang
terdiri dari potensi lahan budidaya kolam,
laut, perairan umun, sawah dan lahan air
payau (Pusdatin KKP 2011). Kondisi eksisting
pemanfaatan potensi kolam tercatat sebesar
22,6%, sawah 7,5% sedangkan pemanfaatan
perairan umum untuk keramba maupun KJA
baru 1,1%. Tingkat pemanfaatan lahan untuk
budidaya perairan payau mencapai 36%,
sedangkan budidaya laut baru mencapai tingkat
pemanfaatan 1,1%.
Penyediaan lahan untuk areal budidaya dapat
dilakukan melalui pencetakan lahan baru
atau dengan memanfaatkan lahan budidaya
yang selama ini iddle. Pembuatan wadah
budidaya baru atau pemanfaatan lahan iddle
untuk kegiatan budidaya harus dirancang
berdasarkan informasi yang dikumpulkan
melalui studi kelayakan. Khusus untuk tambak
udang dan tambak bandeng, penyediaan lahan
hendaknya diprioritaskan pada revitalisasi
tambak lama yang status pemakaiannya
masih iddle. Penyediaan infrastruktur berupa
lahan budidaya baru juga harus dilakukan
dengan tetap mempertimbangkan kelestarian
lingkungan.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
67
No
1
Pulau
%
34.501.286
133.021
126.136
144.374
128.044
124.939
-6
42.562
43.157
61.078
57.099
63.739
50
402.119
552.654
726.368
1.874.178
1.771.980
341
2.211.174
2.123.339
3.727.923
4.390.459
7.902.499
257
34.307
35.408
29.477
34.428
36.673
7
4.561.236
5.847.650
15.858.250
18.020.168
21.560.800
373
170.090
157.976
156.049
173.216
173.138
2
35.990
27.566
58.293
56.519
29.686
-18
Keramba (M2)
1.170.850
603.430
391.504
845.322
353.750
-70
KJA (M2)
3.222.500
3.806.328
9.685.451
2.384.940
4.345.233
35
74.078
92.540
83.760
86.256
90.983
23
142.674.000
77.283.000
82.139.220 199.581.894
229.215.158
61
8.769
8.312
8.918
8.515
8.935
2
10.643
9.489
9.463
3.389
4.334
-59
134.400
121.800
118.300
90.106
205.090
53
KJA (M2)
52.152
53.000
54.000
252.100
245.816
371
Sawah(Ha)
1.816
1.673
1.573
1.270
2.327
28
7.595.300
4.356.410
5.683.689
50.578.230
66.359.466
774
107.574
197.787
213.088
211.323
190.807
77
7.724
9.809
9.080
11.409
9.043
17
1.854.261
730.423
1.630.603
3.310.976
3.004.125
62
395.283
79.119
93.010
112.580
104.047
-74
185
151
339
473
228
23
204.098.000 234.207.112 316.438.433 692.497.200 854.803.728
319
KJA (M2)
Sawah(Ha)
37.741.862 2.076
JAWA
Laut (M2)
Tambak (Ha)
Kolam (Ha)
Sawah(Ha)
BALI-NUSA T.
Laut (M2)
Tambak (Ha)
Kolam (Ha)
Keramba (M2)
KALIMANTAN
Laut (M2)
Tambak (Ha)
Kolam (Ha)
Keramba (M2)
KJA (M2)
Sawah(Ha)
SULAWESI
Laut (M2)
Tambak (Ha)
134.130
125.874
145.271
152.843
153.676
15
8.138
9.860
13.122
14.178
18.041
122
Keramba (M2)
206.982
84.298
98.791
50.173
42.046
-80
KJA (M2)
858.556
591.956
302.200
304.131
338.588
-61
Sawah(Ha)
10.844
12.849
12.531
16.263
21.405
97
6.662.419
4.465.794
4.903.783 181.316.600
483.237.100
7.153
Tambak (Ha)
2.342
2.166
2.037
1.001
979
-58
Kolam (Ha)
1.718
1.931
2.281
5.684
1.539
-10
69.200
34.540
34.540
200.500
236.600
242
0
2.100
0
250
0
Kolam (Ha)
6
2011
13.014.945
Keramba (M2)
5
2010
1.451.726
Kolam (Ha)
4
2009
1.734.167
Tambak (Ha)
3
2008
SUMATERA
Laut (M2)
2
2007
MAL.-PAPUA
Laut (M2)
Keramba (M2)
KJA (M2)
Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.2 Luas lahan perikanan budidaya menurut Pulau Utama, 2007-2011
68
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Gambar 3.2.1 Produksi perikanan budidaya dari tahun 2002-2012 (juta ton)
Produksi perikanan budidaya Indonesia pada
tahun 2012 (angka sementara) sebesar 9,45
juta ton (angka sementara), atau 61,92% dari
produksi perikanan nasional yang diprediksi
sebesar 15,26 Juta ton. Komposisi produksi
perikanan budidaya
menurut jenis usaha
adalah budidaya air tawar: 2,07 juta ton,
budidaya air payau: 1,79 juta ton, dan budidaya
laut (termasuk rumput laut) sebesar 5,59 juta
ton.
Komoditas adalah barang atau produk yang
bisa diperdagangkan.
Sehingga komoditas
akuakultur adalah jenis ikan (termasuk
udang, moluska, ekinodermata dan alga)
No.
KOMODITAS
Tahun
yang diproduksi dalam kegiatan akuakultur
dan menjadi barang atau produk yang dapat
diperdagangkan. Ada lebih dari 20.000 jenis
ikan di dunia yang dapat diupayakan untuk
dibudidayakan, namun baru 25-30 spesies saja
yang telah dibudidayakan secara komersial
dalam jumlah besar. Komoditas perikanan
budidaya utama Indonesia terdiri dari udang,
ikan kerapu, ikan kakap, ikan bandeng, ikan
patin, ikan nila, ikan mas, ikan lele, ikan gurame,
rumput laut, kekerangan, kepiting serta lainnya.
Data produksi ikan berdasarkan komoditas
di Indonesia tahun 2009-2012 selengkapnya
disajikan pada tabel berikut.
Produksi (Ton)
2009
2010
2011
2012
Validasi
2012*
Proyeksi
2012
TOTAL
4 708 565
6 277
923
7 928
962
9 675
553
9 451
700
9 415 700
Udang
338 060
380 972
400 385
415 703
478 036
529 000
Windu
124 561
125 519
126 157
117 888
149 959
139 000
Vanamei
170 969
206 578
246 420
251 763
295 054
390 000
Lainnya
42 530
48 875
27 808
41 594
33 023
2
Kerapu
8 791
10 398
10 580
11 950
12 618
11 000
3
Kakap
6 400
5 738
5 236
6 198
6 217
6 500
4
Bandeng
328 288
421 757
467 449
518 939
567 763
503 400
5
Patin
109 685
147 888
229 267
347 000
276 347
651 000
6
Nila
323 389
464 191
567 078
695 063
759 719
850 000
7
Ikan Mas
249 279
282 695
332 206
374 366
394 497
300 000
1
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
69
8
Lele
144 755
242 811
337 577
441 217
412 760
495 000
9
Gurame
46 254
56 889
64 252
84 681
80 775
44 400
10
Rumput L.
2 963 556
3 915 017
5 170 201
6 514 854
6 153 197
5 100 000
11
Kekerangan
15 857
58 079
48 449
19 473
57 534
-
12
Kepiting
7 516
9 557
8 153
14 330
9 682
-
13
Lainnya
166 734
281 932
288 129
231 777
242 555
925 400
(Sumber: Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya, 2013)
Tabel 3.2.3 Produksi ikan berdasarkan komoditas di Indonesia tahun 2009-2012
Produksi perikanan budidaya tertinggi pada
tahun 2012 diraih oleh Provinsi Sulawesi Selatan
kemudian berturut-turut diikuti oleh Provinsi
Jawa Timur dan Provinsi Sulawesi Tengah.
Provinsi Papua, Provinsi Bangka Belitung serta
DKI Jakarta merupakan Provinsi dengan jumlah
produksi perikanan budidaya paling sedikit.
Produksi perikanan budidaya tahun 2012
berdasarkan Provinsi selengkapnya disajikan
pada Gambar berikut ini.
CAPAIAN PRODUKSI PERIKANAN BUDIDAYATAHUN 2012 BERDASARAKAN PROVINSI*
Provinsi
PABAR
PAPUA
46,8
3,9
ACEH
122,7
MALUT
SUMUT
516,7
MALUKU
SUMBAR
638,9
SULTERA
1.953,4
SULSEL
SULBAR
49,7
111,8
GORONTALO
KALTIM
KALSEL
KALTENG
KALBAR
SUMSEL
212,9
201,0
SULUT
BABEL
BENGKULU
88,9
42,3
35,2
LAMPUNG
DKI JAKARTA
458,8
NTT
BANTEN
547,0
NTB
JABAR
155,9
BALI
254,6
JATIM
862,3
JABAR
LAMPUNG
BABEL
KEPRI
RIAU
KALBAR
KALTENG
382,8
KALSEL
37,8
50,4
75,0
KALTIM
SULUT
210,2
154,5
SUMUT
-2
*) angka sementara
NTT
110,9
48,5
4,8
SUMBAR
ACEH
NTB
28,8
SUMSEL
JAMBI
BALI
102,2
BANTEN
BENGKULU
DI YOGYAKARTA
51,7
JATENG
DKI JAKARTA
JATENG
938,2
JATIM
DI YOGYAKARTA
KEPRI
JAMBI
917,8
SULTENG
RIAU
GORONTALO
SULTENG
35,2
SULBAR
00,0
400,0
600,0
800,0
1.000,0
1.200,0
1.400,0
1.600,0
1.800,0
2.000,0 Ribu Ton
6
Gambar 3.2.2 Produksi perikanan budidaya tahun 2012 berdasarkan Provinsi
Produksi
perikanan
budidaya
tertinggi
berdasarkan jenis budidaya ditempati berturutturut oleh budidaya laut (termasuk rumput laut),
budidaya tambak, budidaya kolam, budidaya
KJA, budidaya keramba serta budidaya ikan
di sawah (mina padi). Produksi perikanan
70
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
budidaya tahun 2007-2011 berdasarkan jenis
budidaya selengkapnya disajikan pada Gambar
berikut.
Gambar 3.2.3 Produksi perikanan budidaya berdasarkan jenis usaha (satuan Ton)
Dinamika produksi menurut kuartal dan pulau
utama disajikan pada Gambar berikut. Pulau
Sulawesi yang merupakan produsen perikanan
budidaya terbesar di Indonesia memperlihatkan
pola kenaikan produksi secara terus menerus
kecuali di akhir kuartal 2010 dan di awal kuartal
2011 yang memperlihatkan adanya penurunan
produksi.
Gambar 3.2.4 Produksi perikanan budidaya menurut kuartal dan Pulau (Ton)
Dinamika produksi menurut kuartal untuk
Pulau Sumatera, Pulau Jawa serta Pulau BaliNusa Tenggara disajikan pada Gambar berikut.
Pulau Jawa mencatat produksi tertinggi pada
kuartal pertama 2011, Pulau Bali pada kuartal
kedua tahun 2011 serta Pulau Sumatera pada
kuartal terakhir 2011.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
71
Gambar 3.2.5 Produksi perikanan budidaya menurut kuartal untuk Pulau Sumatera, Pulau Jawa dan Pulau
Bali-Nusa Tenggara (Ton)
Dinamika produksi menurut kuartal untuk
Pulau Kalimantan dan, Pulau Sulawesi disajikan
pada Gambar berikut. Dinamika produksi Pulau
Kalimantan relatif datar sedangkan puncak
produksi Pulau Sulawesi dicapai pada kuartal
terakhir tahun 2011.
Gambar 3.2.6 Produksi perikanan budidaya menurut kuartal untuk Pulau Kalimantan dan Pulau Sulawesi
(Ton)
Dinamika produksi menurut kuartal untuk
Pulau Maluku-Papua disajikan pada Gambar
72
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
berikut. Puncak produksi Pulau Maluku-Papua
dicapai pada kuartal terakhir tahun 2011.
Gambar 3.2.7 Produksi perikanan budidaya menurut kuartal untuk Pulau Maluku-Papua (Ton)
Program Peningkatan Produksi Perikanan
Budidaya Kegiatan yang telah dilaksanakan
adalah (1) Pengembangan Sistem Produksi
Pembudidayaan Ikan (2)
Pengembangan
Sistem Perbenihan Ikan (3) Pengembangan
Sistem Kesehatan Ikan dan Lingkungan
Pembudidayaan Ikan (4) Pengembangan Sistem
Usaha Pembudidayaan Ikan (5) Pengembangan
Sistem Prasarana dan Sarana Pembudidayaan
Ikan; (6) Pengawalan dan Penerapan Teknologi
Terapan Adaptif Perikanan Budidaya; serta
(7) Peningkatan Dukungan Manajemen dan
Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada
Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya.
3.2.2 Pembudidaya Ikan
Pembudidaya ikan utama adalah pelaku
usaha budidaya ikan yang penghasilannya
sebagian besar atau seluruhnya berasal dari
usaha perikanan budidaya, sedangkan pelaku
usaha budidaya sambilan adalah pelaku usaha
budidaya yang sebagian besar penghasilannya
bukan berasal dari usaha budidaya perikanan.
Usaha perikanan yang berupa produksi hasil
perikanan melalui budidaya dikenal sebagai
usaha perikanan budidaya atau usaha budidaya
perairan (aquaculture).
Berdasarkan waktu yang digunakan untuk
melakukan kegiatan budidaya, pembudidaya
ikan dapat diklasifikasikan menjadi (1)
Pembudidaya penuh, yaitu pembudidaya
yang seluruh waktu kerjanya digunakan untuk
melakukan kegiatan budidaya ikan serta (2)
Pembudidaya sambilan, yaitu pembudidaya
yang hanya sebagian waktunya digunakan
untuk kegiatan budidaya ikan.
Jumlah RTP Pembudidaya selama kurun waktu
2007-2011 mengalami kenaikan sebesar 18%
atau rata-rata per tahun naik 4,4%. Jumlah
RTP Pembudidaya pada tahun 2007 sebesar
1.338.758 RTP dan pada tahun 2011 jumlahnya
mencapai 1.575.787 RTP.
Satu-satunya RTP
Pembudidaya yang mengalami penurunan
adalah RTP Pembudidaya Sawah yaitu sebesar
-6% selama kurun waktu 2007 sampai dengan
2011. Jumlah RTP perikanan budidaya menurut
jenis usaha selengkapnya disajikan pada
Gambar berikut.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
73
Gambar 3.2.8 Jumlah RTP perikanan budidaya berdasarkan jenis usaha
Selama periode lima tahun terakhir jumlah
pembudidaya secara total mengalami kenaikan
sebesar 43%. Persentase kenaikan terbesar
jumlah pembudidaya adalah sebesar 123% di
Jenis
jenis usaha budidaya laut. Jumlah pembudidaya
ikan berdasarkan jenis budidaya tahun 20072011 selengkapnya disajikan pada Tabel 3.2.4.
2007
2008
2009
2010
2.344.183
2.759.471
2.493.193
3.162.247
Laut
232.274
282.607
278.613
Tambak
469.100
642.210
470.828
1.166.138
1.362.649
72.113
79.325
Jumlah Total
Kolam
Keramba
KJA
Sawah
2011
%
3.343.934
43
498.001
517.340
123
553.325
586.495
25
1.332.782
1.536.082
1.623.700
39
87.766
104.917
119.719
66
41.335
43.204
39.958
62.692
79.310
92
363.223
349.476
283.246
407.230
417.370
15
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.4 Jumlah pembudidaya ikan berdasarkan jenis budidaya tahun 2007-2011 (Satuan: Orang)
Sebaran jumlah RTP pembudidaya ikan
berdasarkan pulau memperlihatkan bahwa
RTP pembudidaya ikan terbanyak adalah RTP
Budidaya Kolam di Pulau Jawa, sedangkan RTP
74
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Mina Padi di Maluku-Papua merupakan jumlah
RTP terkecil. Jumlah RTP perikanan budidaya
berdasarkan sebaran pulau selengkapnya
disajikan pada Gambar berikut ini.
Gambar 3.2.9 Jumlah RTP perikanan budidaya berdasarkan sebaran pulau
Sebaran
jumlah
pembudidaya
ikan
berdasarkan pulau memperlihatkan bahwa
jumlah pembudidaya ikan terbanyak adalah
pembudidaya Kolam di Pulau Jawa, sedangkan
jumlah pembudidaya Mina Padi di Maluku-
Papua merupakan yang terkecil. Jumlah
pembudidaya perikanan budidaya berdasarkan
sebaran pulau selengkapnya disajikan pada
Gambar berikut ini.
Gambar 3.2.10 Jumlah pembudidaya perikanan budidaya berdasarkan sebaran pulau (satuan Orang)
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
75
Jumlah RTP pembudidaya tahun 2012
berdasarkan sebaran pulau didominasi oleh
Pulau Jawa sebesar 52%, diikuti berturut-turut
oleh Sumatera (21%), Sulawesi (13%), Kalimantan
(7%), Bali-Nusa Tenggara (5%) serta MalukuPapua sebesar 2%. Jumlah RTP pembudidaya
selengkapnya disajikan pada Gambar berikut.
Gambar 3.2.11 Kontribusi RTP perikanan budidaya tahun 2012 berdasarkan sebaran pulau (%)
Sebaran jumlah pembudidaya ikan tahun 2012
proprsional dengan sebaran RTP pembudidaya
menurut pulau yaitu berturut-turut Pulau Jawa
sebesar 54%, diikuti oleh Sumatera (17%),
Sulawesi (14%), Kalimantan (8%), Bali-Nusa
Tenggara (5%) serta Maluku-Papua sebesar 2%.
Distribusi jumlah pembudidaya menurut pulau
selengkapnya disajikan pada Gambar berikut.
Gambar 3.2.12 Sebaran jumlah pembudidaya ikan tahun 2012 berdasarkan pulau (%)
76
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
3.2.3 Skala Usaha Perikanan Budidaya
luas areal yang dipergunakan sedangkan
kategori penerapan teknologi didasarkan pada
siatem teknologi intensif, semi intensif serta
teknologi sederhana (tradisional). Tabel berikut
ini menyajikan skala usaha perikanan budidaya
berdasarkan kategori besarnya usaha.
Besarnya skala usaha perikanan budidaya dapat
dibagi menjadi kategori besarnya usaha dan
kategori penerapan teknologi yang digunakan.
Kategori besarnya usaha berhubungan dengan
Jenis Budidaya
Budidaya Laut
Kategori Besarnya Usaha
< 50 m2
50 - 100 m2
100 - 300 m2
300 - 500 m2
>500 m2
< 1 Ha
1 - 2 Ha
2 - 5 Ha
5 - 10 Ha
> 10 Ha
Budidaya Tambak
Budidaya Kolam
< 0,1 Ha
.0,1 - 0,3 Ha
0,3 - 0,5 Ha
0,5 - 1 Ha
>1 Ha
Budiaya Keramba
< 50 m2
50 - 100 m2
100 - 300 m2
300 - 500 m2
>500 m2
Budidaya Jaring Apung
< 50 m2
50 - 100 m2
100 - 300 m2
300 - 500 m2
>500 m2
Budidaya Mina Padi
< 0,5 Ha
0,5 - 1 Ha
1 - 2 Ha
2 - 3 Ha
> 3 Ha
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.5 Skala usaha perikanan budidaya berdasarkan kategori besarnya usaha
Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP)
Budidaya Laut tertinggi ada pada skala usaha
< 50 m2 yang mencapai 56,3% dari total jumlah
Rumah Tangga Perikanan (RTP) Budidaya
Pulau
< 50 m2
50 - 100 m2
Sumatera
12.119
Jawa
13.938
Bali-NusaT.
Laut. Jumlah RTP Budidaya Laut berdasarkan
kategori besarnya skala usaha disajikan pada
Tabel berikut.
100 - 300
m2
139
4.947
300 - 500
m2
27
>500
m2
3
TOTAL
165
36.576
%
12.453
6,0
13.938
6,8
41.523
20,1
Kalimantan
46.139
216
11
1
46.367
22,5
Sulawesi
24.461
7.999
8.975
9.729
24.916
76.080
36,9
Mal. Papua
14.478
499
200
728
38
15.943
7,7
116.082
45.429
9.213
10.461
25.119
206.304
100
56,3
22,0
4,5
5,1
12,2
100
TOTAL
%
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.6 Jumlah RTP Budidaya Laut berdasarkan kategori besarnya skala usaha
Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP) Budidaya
Tambak tertinggi ada pada skala usaha 1-2 Ha
yang mencapai 45,2% dari total jumlah Rumah
Pulau
Sumatera
< 1Ha
1 - 2Ha
Tangga Perikanan (RTP) Tambak. Jumlah RTP
Budidaya Laut berdasarkan kategori besarnya
skala usaha disajikan pada Tabel berikut.
2 - 5Ha
5 - 10Ha
> 10Ha
TOTAL
%
14.536
5.016
2.515
518
330
22.915
11,6
2.770
46.152
18.875
11.738
1.833
81.368
41,2
Bali-NusaT.
2
1.636
197
37
44
1.916
1,0
Kalimantan
625
12.343
4.154
4.478
2.555
24.155
12,2
20.431
23.891
14.252
5.105
2.998
66.677
33,8
52
153
161
2
1
369
0,2
38.416
89.191
40.154
21.878
7.761
197.400
100
19,5
45,2
20,3
11,1
3,9
100
Jawa
Sulawesi
Mal. Papua
TOTAL
%
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.7 Jumlah RTP Budidaya Tambak berdasarkan kategori skala usaha
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
77
Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP) Budidaya
Kolam tertinggi ada pada skala usaha < 0,1Ha
yang mencapai 71,7% dari total jumlah Rumah
Pulau
< 0,1Ha
Tangga Perikanan (RTP) Kolam. Jumlah RTP
Kolam berdasarkan kategori besarnya skala
usaha disajikan pada Tabel berikut.
0,1 - 0,3Ha
0,3 - 0,5Ha
Sumatera
233 842
7 138
3 722
0,5 - 1Ha
2 261
>1 Ha
1 929
TOTAL
248.892
29,9
%
Jawa
331 816
75 493
78 793
32 761
7 552
526.415
63,2
Bali-NusaT.
4 277
1 130
484
-
1 437
7.328
0,9
Kalimantan
15 992
4 485
1 846
883
223
23.429
2,8
Sulawesi
8 201
4 598
3 946
2 037
1 923
20.705
2,5
Mal. Papua
2 829
1 080
349
363
1 268
5.889
0,7
596.957
93.924
89.140
38.305
14.332
832.658
100
71,7
11,3
10,7
4,6
1,7
100
TOTAL
%
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.8 Jumlah RTP Budidaya Kolam berdasarkan kategori skala usaha
Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP)
Budidaya Keramba tertinggi ada pada skala
usaha < 50 m2yang mencapai 97,3% dari
total jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP)
Pulau
Sumatera
< 50 m2
50 - 100
m2
Keramba. Jumlah RTP Keramba berdasarkan
kategori besarnya skala usaha disajikan pada
Tabel berikut.
100 - 300
m2
300 - 500
m2
>500 m2
TOTAL
%
16.003
107
44
283
15
16.452
30,0
Jawa
3.559
31
50
0
0
3.640
6,6
Bali-NusaT.
1.576
1.576
2,9
Kalimantan
31.421
31.571
57,6
641
1,2
939
1,7
100
150
Sulawesi
641
Mal. Papua
155
784
53.355
1.072
94
283
15
54.819
97,3
2,0
0,2
0,5
0,0
100
TOTAL
%
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.9 Jumlah RTP keramba berdasarkan kategori skala usaha
Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP)
Budidaya KJA tertinggi ada pada skala usaha <
50 m2yang mencapai 95,5% dari total jumlah
Pulau
< 50 m2
50-100 m2
Rumah Tangga Perikanan (RTP) KJA. Jumlah RTP
KJA berdasarkan kategori besarnya skala usaha
disajikan pada Tabel 3.2.10.
100-300
m2
300-500
m2
>500 m2
TOTAL
%
Sumatera
7.907
301
18
7
0
8.233
16,9
Jawa
5.059
418
422
10
21
5.930
12,1
Bali-NusaT.
1.576
1.576
3,2
Kalimantan
31.421
150
31.571
64,6
690
321
300
1.335
2,7
85
121
206
0,4
46.653
1.275
861
34
28
48.851
100
95,5
2,6
1,8
0,1
0,1
100
Sulawesi
Mal. Papua
TOTAL
%
17
7
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.10 Jumlah RTP KJA berdasarkan kategori skala usaha
78
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP)
Budidaya Mina Padi tertinggi ada pada skala
usaha < 0,5 Ha yang mencapai 95,5% dari
total jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP)
Pulau
< 0,5 Ha
Sumatera
Jawa
Bali-NusaT.
0,5 - 1,0
Ha
2 - 3 Ha
>3 Ha
TOTAL
%
30 392
392
194
2
35.371
18,7
95 701
24 386
6 207
3 238
2 024
131.556
69,5
3 401
2 302
5.703
3,0
426
426
0,2
8,5
4 559
6 405
4 420
627
55
16.066
166
0,1
108.218
63.911
11.019
4.059
2.081
189.288
100
57,2
33,8
5,8
2,1
1,1
100
Mal. Papua
TOTAL
1 - 2 Ha
4 391
Kalimantan
Sulawesi
Mina Padi. Jumlah RTP Mina Padi berdasarkan
kategori besarnya skala usaha disajikan pada
Tabel berikut.
166
%
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.11 Jumlah RTP Mina Padi berdasarkan kategori skala usaha
3.2.4 Keragaan Input dan Teknologi
Perikanan Budidaya
Sistem budidaya perikanan didefinisikan sebagai
wadah produksi beserta komponennya dan
teknologi yang diterapkan pada wadah tersebut
yang bekerja secara sinergis menghasilkan
produksi. Komponen tersebut di dalam sistem
budidaya perikanan bekerja sinergis sehingga
tercipta lingkungan terkontrol dan optimal
bagi upaya mempertahankan kelangsungan
hidup ikan dan memacu pertumbuhan dan
perkembangbiakan ikan. Di Indonesia sedikitnya
terdapat 13 sistem budidaya perikanan yang
sudah diusahakan untuk memproduksi ikan.
Sistem tersebut adalah kolam air tenang, kolam
air deras, tambak, jaring apung, jaring tancap,
karamba, kobongan, kandang (penculture),
sekat (enclosure), tambang (longline), rakit,
bak-tangki-akuarium dan ranching (melalui
restocking). Setiap sistem budidaya perikanan
memiliki komponen sistem tertentu, seperti
kolam yang memiliki komponen pematang,
dasar kolam, pintu air masuk (inlet), pintu air
keluar (outlet), saluran pemasukan air dan
saluran pembuangan air.
Sistem budidaya perikanan ini juga bisa
dikelompokan menjadi 2, yaitu; 1) sistem yang
berbasiskan daratan (land-based aquaculture)
dan 2) berbasiskan air (water-based aquaculture).
Pada sistem budidaya perikanan berbasiskan
daratan, wadah budidaya berada di daratan dan
terpisah dari perairan yang menjadi sumber
air sistem ini. Penyaluran air dari perairan
No
1.
Rincian
dilakukan dengan menggunakan saluran atau
pipa, dan pengaruh dari perairan tersebut
terhadap ikan dapat direkayasa bahkan
dihilangkan (melalui treatment air misalnya),
sehingga sistem ini bersifat closed system.
Sistem budidaya perikanan yang berbasiskan
daratan ini, antara lain kolam air tenang, kolam
air deras, tambak, bak, akuarium dan tangki.
Sistem budidaya perikanan yang berbasiskan air
wadah kultur bersifat open system dan interaksi
antara ikan kultur dengan lingkungan luar
sangat kuat dan hampir tidak ada pembatasan,
antara lain terdiri dari jaring apung, jaring
tancap, karamba, kombongan, longline, rakit,
penculture dan enclosure.. Berbeda dengan
yang berbasiskan daratan, pada sistem
budidaya perikanan yang berbasiskan air
wadah kultur berada dalam badan air. Dengan
kondisi demikian, kegiatan budidaya perikanan
pada sistem ini sangat dipengaruhi dan
mempengaruhi faktor eksternal.
Keragaan input perikanan budidaya antara lain
meliputi keragaan lokasi budidaya, fasilitas
produksi, induk, benih, pakan, pupuk, obatobatan, pestisida, peralatan akuakultur, tenaga
kerja dan sebagainya. Sedangkan teknologi
perikanan budidaya dapat dibagi menjadi
teknologi budidaya intensif, semi intensif serta
teknologi sederhana (tradisional). Perbedaan
sistem teknologi tersebut terutama pada
jumlah padat penebaran benih, jumlah pakan
buatan serta sistem manajemen air dan wadah
budidaya.
2012
2013
2014
% 2012-2014
Udang
57.915
71.100
84.600
9,42
600.450
675.000
766.500
17,93
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
79
2.
Nila
1.020.000
1.326.000
1.491.480
27,09
3.
Patin
781.200
1.328.400
2.259.600
70
4.
Lele
544.500
737.000
990.000
35,1
5.
Mas
420.000
455.000
490.000
6,6
6.
Gurame
62.160
65.240
68.460
4,9
7
Kakap
13.000
15.000
17.000
13,12
8.
Kerapu
22.000
30.000
40.000
30,51
9..
Bandeng
120.816
144.960
168.000
19,18
10.
Lainnya
JUMLAH
925.400
1.032.700
1.038.700
13,72
4.567.441
5.880.400
7.414.340
26,63
(Sumber: Direktorat Produksi, Ditjen Perikanan Budidaya, 2012)
Tabel 3.2.12Kebutuhan pakan menurut komoditas utama (ton)
3.2.5 Sarana dan Prasarana Perikanan
Budidaya
Pembangunan sarana dan prasarana menjadi
salah satu aspek prioritas pembangunan
perikanan budidaya yang penting, mengingat
perannya
yang
sangat
besar
sebagai
faktor pengungkit (multiplier). Untuk dapat
meningkatkan produksi yang besar, diperlukan
dukungan dan kesiapan, salah satunya
adalah dari infrastruktur perikanan budidaya.
Pengembangan infrastruktur di suatu daerah
sangat erat kaitannya dengan pertumbuhan
ekonomi di daerah tersebut, hal ini karena
kondisi
infrastruktur
berkorelasi
positif
terhadap tingkat perkembangan daerah.
Semakin berkembang daerah tersebut, pada
umumnya infrastrukturnya juga akan lebih
memadai. Permasalahan dalam pengembangan
perikanan budidaya di Indonesia adalah
terbatasnya akses pendukung dan daerah
produksi yang cenderung menyebar dengan
variasi ketersediaan infrastruktur yang tinggi
dan beragam.
Infrastruktur pendukung peningkatan produksi
perikanan budidaya yang penting diantaranya
adalah wadah budidaya (kolam, KJA, tambak,
dan lain-lain, jaringan saluran irigasi, Balai
NO
LABORATORIUM TERAKREDITASI
Benih Ikan (BBI), jalan penghubung dan jalan
produksi, pabrik pakan, serta infrastruktur
untuk penyediaan energi seperti jaringan listrik
dan SPBU. Perikanan budidaya merupakan
sektor yang pertumbuhannya masih dapat
terus dipacu, mengingat pemanfaatan potensi
yang ada masih rendah dibanding produksinya.
Kondisi eksisting pemanfaatan potensi kolam
tercatat sebesar 22,6%, sawah 7,5% sedangkan
pemanfaatan perairan umum untuk keramba
maupun KJA bari 1,1%. Tingkat pemanfaatan
lahan untuk budidaya perairan payau mencapai
36%, sedangkan budidaya laut baru mencapai
tingkat pemanfaatan 1,1%.
Penyebaran BBI di Indonesia saat ini masih
tidak merata dan terpusat di Jawa, sedangkan
potensi perikanan budidaya berada di luar
Jawa. Untuk saluran irigasi, hanya 160.000 ha
(26%) dari tambak eksisting yang telah ditata
saluran irigasinya, selebihnya kondisinya masih
memprihatinkan. Pengembangan infrastruktur
pendukung
perikanan
lainnya
seperti
pembangunan jalan produksi, saluran air, dan
jalan penghubung antara kawasan produksi
dengan
kawasan
pengolahan-pemasaran
memerlukan
penataan
ulang,
terutama
terkait dengan rencana peningkatan produksi
perikanan budidaya yang cukup tinggi.
NO
DALAM PROSES TERAKREDITASI
1
BBPBAT - SUKABUMI
1
BBAP UJUNG BATTEE - ACEH
2
BBPBAP - JEPARA
2
BBAT TATELU - SULUT
3
BBPBL - LAMPUNG
3
BBL LOMBOK - NTB
4
BBAP - SITUBONDO
4
BBL AMBON
5
BBAT - MANDIANGIN
5
BLUPPB KARAWANG
6
BBL - BATAM
6
BROODSTOCK CENTRE – KARANGASEM
7
BBAP - TAKALAR
7
LPPIL SERANG
8
BBAT - JAMBI
(Sumber: Direktorat Kesehatan Ikan dan Lingkungan, Ditjen Perikanan Budidaya, 2011)
Tabel 3.2.13Data umum Laboratrium lingkup UPT, Ditjen Perikanan Budidaya
80
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Dengan
permasalahan
yang
demikian,
pemerintah berupaya untuk mengoptimalkan
pengembangan
perikanan
budidaya
dilakukan
dengan
pendekatan
wilayah/
sentra pengembangan yang disebut dengan
minapolitan.
Minapolitan
juga
berarti
pengembangan ekonomi suatu kawasan
yang berbasis pada usaha perikanan secara
terintegrasi. Tantangan yang dihadapi dalam
pengembangan perikanan budidaya adalah
bagaimana mengoptimalkan potensi yang
ada untuk meningkatkan produksi dan
mensejahterakan masyarakat pembudidaya
ikan dan masyarakat perikanan lainnya.
Dalam rencana pengembangan minapolitan,
infrastrukstur yang dikembangkan harus
komprehensif dan satu desain yang utuh yang
sudah jelas menggambarkan keterkaitan/
integrasi dari fungsi sarana dan prasarana
yang ada dalam mendukung optimalisasi
pemanfaatan sumber daya perikanan.
3.2.6Pasar
Total nilai produksi budidaya pada tahun
2007 sebesar Rp.27.928.287.250.000,- tahun
2008 Rp.37.842.768.269.000,- tahun 2009
sebesar Rp.40.671.351.316.000,- tahun 2010
sebesar Rp.63.417.542.124.000,- serta tahun
2011 sebesar Rp.66.549.923.290.000,-Nilai
nilai produksi budidaya pada tahun 2007-2013
selengkapnya disajikan pada gambar berikut
ini.
Gambar 3.2.13 Nilai produksi perikanan budidaya berdasarkan jenis usaha (xRp.juta,-)
Kenaikan nilai total produksi perikanan
budidaya menurut jenis budidaya dari tahun
2007 sampai dengan 2011 sebesar 138%.
Kenaikan nilai produksi perikanan budidaya
menurut jenis budidaya yang terbesar dari
Jenis
2007
2008
tahun 2007 sampai dengan 2011 berturutturut adalah budidaya kolam sebesar 303%, KJA
(288%), keramba (237%), budidaya laut (189%),
mina padi (91%) serta budidaya tambak (65%).
2009
2011
%
Total
27.928.287.250 37.842.768.269
Laut
4.035.588.566
9.241.942.669 10.256.124.384 13.092.670.913
16.408.281.082
17.304.474.417 16.349.815.799 24.531.998.590
27.108.255.711
4.237.909.118
6.805.935.325
7.832.300.293 14.501.551.321
17.071.989.785 303
788.215.841
1.620.254.889
2.003.972.091
4.237.752.769
2.658.946.094 237
1.690.279.955
1.493.779.806
3.015.680.234
4.472.056.875
6.563.611.708 288
768.012.689
1.376.381.164
1.213.458.515
2.581.511.656
1.468.987.012
Tambak
Kolam
Keramba
KJA
Sawah
40.671.351.316
2010
63.417.542.124 66.549.923.290 138
11.678.132.980 189
65
91
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.14 Nilai produksi ikan berdasarkan jenis budidaya tahun 2007-2011 (x.Rp.1.000.)
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
81
Komoditas utama perikanan budidaya terdiri
dari udang, ikan kerapu, rumput laut, ikan
nila, ikan mas, ikan bandeng, ikan kakap, ikan
patin, ikan lele, serta ikan gurame. Sebanyak
7 komoditi mdngalami kenaikan nilai produksi
Komoditi
Udang
2007
2008
dari tahun 2007-2012, sedangkan komoditi
lainnya mengalami penurunan nilai produksi.
Nilai produksi total ikan berdasarkan komoditi
budidaya tahun 2007-2011 selengkapnya
disajikan pada Tabel berikut.
2009
2010
2011
16.858.885.724 11.614.859.651 13.244.980.112 13.302.761.452 17.311.402.300
3
Kerapu
2.265.471.926
1.172.337.364
487.735.070
Rumput
Laut
11.749.912.076
8.118.279.757
8.747.025.204
3.607.749.414 10.833.210.735
-8
Nila
9.522.804.571
4.743.443.887
3.700.360.950
1.760.500.574
8.663.177.750
-9
Ikan Mas
5.836.176.634
3.696.761.111
4.164.974.780
2.772.507.977
6.512.463.091
12
Bandeng
4.892.109.919
3.740.640.039
3.153.447.918
2.089.624.312
6.745.512.620
38
183.503.680
63.785.451
81.620.354
63.269.436
188.062.939
2
Patin
2.483.036.078
1.739.422.053
1.565.670.444
371.619.172
3.303.435.872
33
Lele
2.751.788.777
1.434.956.984
1.152.868.282
770.396.821
3.929.005.107
43
Gurame
1.648.147.884
927.521.709
795.557.821
599.688.443
1.512.813.241
-8
Lainnya
5.225.704.855
3.332.207.972
748.527.333
1.859.224.389
6.393.157.856
22
Kakap
730.945.260
%
1.157.681.780 -49
(Sumber: Diolah dari Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011)
Tabel 3.2.15 Nilai produksi ikan berdasarkan komoditi budidaya tahun 2007-2011 (x.Rp.1.000)
Komoditi budidaya yang mengalami penurunan
nilai produksi adalah kerapu (-49%),ikan nila
(-9%), rumput laut (-8%), serta ikan gurame (-8%).
Pertumbuhan positif tertinggi nilai produksi
berdasarkan komoditi budidaya tahun 20072011 dicapai oleh komoditi ikan lele sebesar
43%, ikan bandeng (38%), ikan patin (33%),
ikan lainnya (22%), ikan mas (12%), udang (3%)
serta ikan kakap sebesar 2%. Gambar berikut
menyajikan nilai produksi perikanan budidaya
berdasarkan komoditi.
Gambar 3.2.14 Nilai produksi perikanan budidaya berdasarkan komoditi (xRp.1000,-)
82
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
IV.K AR AKTERISTIK
USAHA PERIK ANAN
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
83
IV. K AR AKTERISTIK USAHA PERIK ANAN
4.1
Usaha Perikanan Tangkap
Karakteristik usaha perikanan tangkap di Indonesia sangat beragam, tergantung pada besarnya
unit penangkapan ikan dan jenis alat penangkap ikan yang digunakan. Hingga kini belum ada
standarisasi ukuran kapal penangkap ikan. Demikian pula dengan penggunaan alat penangkap ikan,
baik jenis maupun dimensinya, dalam implementasi belum ada standardisasi. Akibatnya, relatif sulit
untuk mendeskripsikan karakteristik usaha perikanan tangkap di Indonesia dapat didekati dengan
jenis unit penangkapan ikan yang dominan digunakan pada beberapa wilayah sentra perikanan.
Berikut ini adalah gambaran karakteristik usaha perikanan tangkap dari beberapa jenis usaha
penangkapan ikan yang dominan di wilayah perairan laut Indonesia.
4.1.1
Profil Usaha Perikanan Tangkap
1)
Usaha Perikanan Tangkap Pancing
Ulur
Secara umum, usaha perikanan pancing ulur
memerlukan beberapa komponen investasi
No
Keterangan
untuk melakukan kegiatan operasi penangkapan
ikan. Komponen investasi yang dimaksud
tersebut yaitu kapal, mesin, dan alat tangkap.
Pada tahun 2012, kisaran total investasi yang
dibutuhkan untuk usaha perikanan tangkap
pancing ulur berskala 10 GT adalah sekitar Rp
95.500.000 (Tabel 4.1.1).
Jumlah (Rp)
1
Kapal
60.000.000
2
Mesin utama
30.000.000
3
Mesin tambahan
4
Alat tangkap
5.000.000
500.000
Total Investasi
95.500.000
Tabel 4.1.1 Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT tahun 2012
Biaya yang dikeluarkan untuk hampir semua
kegiatan operasi penangkapan ikan dengan
menggunakan pancing ulur kurang lebih
sama. Biaya tersebut dibagi menjadi 2 yaitu
biaya tetap dan biaya tidak tetap. Biaya tetap
terdiri dari biaya perawatan dan penyusutan
komponen investasi, dengan kata lain bahwa
biaya tetap merupakan biaya tetap akan
No.
Keterangan
dikeluarkan walaupun tidak dilakukan operasi
penangkapan ikan. Sedangkan biaya tidak
tetap merupakan biaya yang dikeluarkan untuk
pemenuhan kebutuhan operasional kegiatan
melaut. Adapun total biaya yang dikeluarkan
untuk kegiatan usaha perikanan pancing ulur ±
Rp 292.086.667 per tahun (Tabel 4.1.2).
Jumlah (Rp)
Biaya Tidak Tetap
1
Perawatan kapal
1.500.000
2
Perawatan mesin utama
1.800.000
3
Perawatan mesin tambahan
1.000.000
4
Perawatan alat tangkap
2.500.000
5
Penyusutan kapal
6.000.000
6
Penyusutan mesin utama
3.000.000
7
Penyusutan mesin tambahan
1.666.667
8
Pendaratan/tambat labuh
Total Biaya Tetap
84
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
300.000
17.766.667
Biaya Tidak Tetap
1
Bahan bakar solar
2
Pelumas
108.000.000
36.000.000
3
Logistik
57.600.000
4
Es
5
Upah ABK
720.000
72.000.000
Total Biaya Tidak Tetap
274.320.000
Total Biaya
292.086.667
Tabel 4.1.2 Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT tahun 2012
Penerimaan yang diperoleh dalam usaha
perikanan tangkap pancing ulur sangat beragam
untuk setiap kali trip penangkapannya bahkan
beragam pula untuk setiap unit penangkapan.
Hal tersebut sangat bergantung dengan lokasi
daerah penangkapan ikan serta jenis ikan yang
ditangkap dengan menggunakan pancing ulur
tersebut. Perlu diketahui bahwa tidak semua
No
Musim Penangkapan Ikan
unit penangkapan pancing ulur melakukan
penangkapan pada musim barat atau musim
paceklik. Terdapat beberapa unit pancing ulur
yang hanya melakukan kegiatan penangkapan
pada musim puncak dan mucim sedang saja.
Pada Tabel 4.1.3, ditunjukkan penerimaan dari
usaha perikanan pancing ulur.
Penerimaan (Rp)
1
Musim puncak
129.000.000
2
Musim sedang
132.900.000
3
Musim paceklik
81.300.000
Total Penerimaan
343.200.000
Tabel 4.1.3 Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT tahun 2012
Analisis usaha untuk kegiatan penangkapan
pancing ulur menunjukkan bahwa pancing ulur
merupakan usaha yang menguntungkan. Hasil
analisis pancing ulur dapat dilihat pada Tabel
4.1.4. Keuntungan bersih yang diperoleh dari
usaha pancing ulur adalah Rp 51.113.333. Nilai
R/C pada usaha pancing ulur adalah 1,17 yang
artinya bahwa Rp 1 biaya yang dikeluarkan
No
1
Analisis Usaha
Keuntungan Bersih
2
R/C
3
PP
4
ROI
akan menambah penerimaan sebesar Rp
1,17. Selain itu, nilai ROI dari usaha pancing
ulur menunjukkan bahwa Rp 1 investasi
yang dikeluarkan untuk usaha tersebut
akan memberikan keuntungan sebesar Rp
53,52. Adapun waktu yang dibutuhkan untuk
mengembalikan investasi yang dikeluarkan di
awal usaha pancing ulur yaitu ± 22,42 bulan.
Nilai
Rp 51.113.333
1,17
1,87 tahun atau 22,42 bulan
53,52
Tabel 4.1.4 Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT tahun 2012
2)
Usaha Perikanan Tangkap Pancing
Tonda
Seperti halnya usaha perikanan tangkap
pancing ulur, komponen investasi yang
diperlukan untuk usaha perikanan tangkap
pancing tonda adalah kapal, mesin, dan alat
tangkap. Umumnya, usaha pancing tonda
memerlukan biaya investasi yang lebih besar
dibandingkan pancing ulur, hal ini dikarenakan
kapal yang digunakan untuk usaha pancing
tonda lebih besar dibandingkan usaha pancing
ulur. Total investasi yang dibutuhkan untuk
usaha perikanan tangkap pancing tonda dengan
skala usaha 15 GT adalah ± Rp 133.000.000
(Tabel 4.1.5).
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
85
No
Keterangan
Jumlah (Rp)
1
Kapal
2
Mesin utama
100.000.000
15.000.000
3
Mesin tambahan
15.000.000
4
Alat tangkap
3.000.000
Total Investasi
133.000.000
Tabel 4.1.5 Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkappancing tonda skala usaha 15 GT tahun 2012
Biaya tetap yang dikeluarkan setiap tahunnya
untuk usaha perikanan tangkap pancing tonda
adalah Rp 39.280.000. Sedangka besarnya
biaya tidak tetap yang dikeluarkan sebesar
No
Keterangan
Rp 153.780.000 per tahun. Rincian komponen
biaya untuk usaha perikanan pancing tonda
dapat dilihat pada Tabel 4.1.6.
Jumlah (Rp)
Biaya Tetap
1
Perawatan kapal
6.000.000
2
Perawatan mesin utama
2.000.000
3
Perawatan mesin tambahan
2.000.000
4
Perbaikan alat tangkap
5
Penyusutan kapal
6
Penyusutan mesin utama
3.000.000
7
Penyusutan mesin tambahan
3.000.000
8
Penyusutan alat tangkap
3.000.000
9
Tambat labuh
10
Sewa rumpon
6.000.000
10.000.000
120.000
4.160.000
Total Biaya Tetap
39.280.000
Biaya Tidak Tetap
36.000.000
1
Bahan bakar
2
Pelumas
94.500.000
5.280.000
3
Logistik
54.000.000
Total Biaya Tidak Tetap
153.780.000
Total Biaya
193.060.000
Tabel 4.1.6 Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha 15 GT tahun 2012
Secara umum, usaha perikanan tangkap pancing
tonda menangkap ikan-ikan jenis tuna, sehingga
penerimaan yang diperoleh dari usaha ini cukup
besar. Seperti usaha perikanan pancing ulur,
tidak semua usaha perikanan pancing tonda
melakukan kegiatan operasi penangkapan ikan
No
1
Musim Penangkapan Ikan
pada musim paceklik atau musim barat. Total
penerimaan yang dapat diperoleh dari usaha
perikanan tangkap pancing tonda adalah ± Rp
574.500.000. Rincian penerimaan untuk usaha
perikanan tangkap pancing tonda dapat dilihat
pada Tabel 4.1.7.
Penerimaan (Rp)
Musim puncak
270.000.000
2
Musim sedang
264.000.000
3
Musim paceklik
40.500.000
Total Penerimaan
574.500.000
Tabel 4.1.7 Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha 15 GT tahun 2012
Usaha perikanan tangkap pancing tonda
merupakan salah satu usaha yang memberikan
86
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
keuntungan dalam hampir setiap kegiatan
operasi penangkapan ikannya. Hasil analisis
usaha untuk usaha pancing tonda menunjukkan
bahwa keuntungan bersih yang diperoleh dalam
waktu 1 tahun adalah Rp 254.293.333. Nilai R/C
untuk usaha pancing tonda juga menunjukkan
keuntungan karena setiap Rp 1 biaya yang
dikeluarkan akan menambah pendapatan
sebesar Rp 1,79. Nilai ROI untuk usaha pancing
No
Analisis Usaha
1
Keuntungan Bersih
2
R/C
3
PP
4
ROI
tonda adalah 191,20 yang berarti bahwa Rp
1 investasi yang dikeluarkan pada awal usaha
akan memberikan keuntungan sebesar Rp
191,20. Usaha perikanan tangkap pancing
tonda hanya membutuhkan waktu ± 6,28 bulan
untuk mengembalikan total investasi yang
dikeluarkan pada awal usaha (Tabel 4.1.8).
Nilai
Rp 254.293.333
1,79
0,52 tahun atau 6,28 bulan
191,20
Tabel 4.1.8 Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha 15 GT tahun 2012
3)
Usaha Perikanan Tangkap Bubu
Komponen investasi yang dibutuhkan untuk
usaha perikanan tangkap bubu adalah kapal,
mesin, dan alat tangkap. Total investasi yang
No
Keterangan
1
Kapal
2
Mesin utama
3
Mesin tambahan
4
Alat tangkap
dibutuhkan untuk modal awal usaha perikanan
tangkap bubu skala usaha 15 GT pada tahun
2012 adalah ± Rp 205.500.000. Tabel 4.1.9
memperlihatkan rincian komponen investasi
untuk usaha perikanan bubu skala usaha 15 GT.
Jumlah
50.000.000
140.000.000
5.000.000
10.500.000
Total Investasi
205.500.000
Tabel 4.1.9 Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT tahun 2012
Biaya tidak tetap untuk usaha perikanan
tangkap bubu terdiri dari biaya perawatan dan
penyusutan dari kapal, mesin, alat tangkap
dan ditambah dengan biaya pendaratan atau
tambat labuh. Sedangkan biaya tidak tetap
untuk usaha perikanan tangkap bubu terdiri
No
Keterangan
dari biaya bahan bakar, pelumas, logistik, es,
dan upah nelayan ABK. Adapun total biaya yang
dikeluarkan untuk melakukan usaha perikanan
tangkap bubu adalah Rp 433.816.667 per tahun
(Tabel 4.1.10).
Jumlah (Rp)
Biaya Tetap
1
Perawatan kapal
10.000.000
2
Perawatan mesin
15.000.000
3
Perawatan peralatan navigasi
5.000.000
4
Perawatan alat tangkap
5.000.000
5
Penyusutan kapal
5.000.000
6
Penyusutan mesin utama
7
Penyusutan mesin tambahan
9
Pendaratan/tambat labuh
Total Biaya Tetap
14.000.000
1.666.667
300.000
55.966.667
Biaya Tidak Tetap
1
Bahan bakar solar
165.000.000
2
Pelumas
80.850.000
3
Logistik
66.000.000
4
Es
16.500.000
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
87
No
5
Keterangan
Jumlah (Rp)
Upah ABK
49.500.000
Total Biaya Tidak Tetap
377.850.000
Total Biaya
433.816.667
Tabel 4.1.10 Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT tahun 2012
Besarnya penerimaan dari usaha perikanan
tangkap bubu sangat bervariasi untuk setiap
unit penangkapan bubu. Namun, dapat
diestimasi kisaran penerimaan dari usaha
perikanan bubu tersebut yaitu dengan merataratakannya. Penerimaan usaha perikanan
No
1
Musim Penangkapan Ikan
tangkap bubu dapat mencapai Rp 900.000.000
per tahun. Nilai penerimaan tersebut dapat
lebih atau kurang dari Rp 900.000.000 per
tahun untuk setiap unit penangkapan (Tabel
4.1.11).
Penerimaan (Rp)
Musim puncak
432.000.000
2
Musim sedang
252.000.000
3
Musim paceklik
216.000.000
Total Penerimaan
900.000.000
Tabel 4.1.11 Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT tahun 2012
Hasil analisis usaha menunjukkan bahwa
usaha perikanan tangkap bubu memberikan
keuntungan dalam jangka waktu 1 tahun.
Adapun keuntungan bersih yang diperoleh
yaitu ± Rp 466.183.333, dengan besar R/C yaitu
2,07. Arti dari nilai R/C tersebut yaitu dalam Rp 1
biaya yang dikeluarkan dalam usahan tersebut
akan memberikan keuntungan sebesar Rp
No
1
Analisis Usaha
2,07. Nilai ROI untuk usaha perikanan bubu
adalah 226,85 yang bermakna bahwa setiap
rupiah investasi yang dikeluarkan memberikan
keuntungan sebesar Rp 226,85. Sehingga,
waktu yang dibutuhkan untuk mengembalikan
sejumlah investasi yang digunakan pada awal
usaha adalah 5,29 bulan (Tabel 4.1.12).
Nilai
Keuntungan Bersih
2
R/C
3
PP
4
ROI
Rp 466.183.333
2,07
0,44 tahun atau 5,29 bulan
226,85
Tabel 4.1.12 Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT tahun 2012
4)
Usaha Perikanan Tangkap Jaring
Insang (Gillnet)
Komponen investasi yang dibutuhkan untuk
usaha perikanan tangkap jaring insang juga
sama seperti alat tangkap yang lain, yaitu: kapal,
mesin, dan alat tangkap. Total investasi yang
No
Keterangan
dibutuhkan untuk modal awal usaha perikanan
tangkap jaring insang skala usaha 2 GT pada
tahun 2012 adalah sekitar Rp 19.000.000.
Rincian komponen biaya investasi untuk usaha
perikanan jaring insang skala usaha 2 GT
ditunjukkan pada Tabel 4.1.13.
Jumlah
1
Kapal
8.000.000
2
Mesin utama
3.000.000
3
Mesin tambahan
3.000.000
4
Alat tangkap
5.000.000
Total Investasi
19.000.000
Tabel 4.1.13 Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 2 GT tahun 2012
88
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Biaya tidak tetap untuk usaha perikanan tangkap
jaring insang terdiri dari biaya perawatan
dan penyusutan dari kapal, mesin, dan alat
tangkap. Sedangkan biaya tidak tetap untuk
usaha perikanan tangkap jaring insang terdiri
No
Keterangan
dari biaya bahan bakar, pelumas, logistik, es,
dan upah nelayan ABK. Adapun total biaya yang
dikeluarkan untuk melakukan usaha perikanan
tangkap jaring insang adalah Rp 12.700.667 per
tahun (Tabel 4.1.14).
Jumlah (Rp)
Biaya Tetap
1
Perawatan kapal
250.000
2
Perawatan mesin
250.000
3
Perawatan peralatan navigasi
4
Perawatan alat tangkap
1.200.000
5
Penyusutan kapal
1.600.000
6
Penyusutan mesin utama
7
Penyusutan mesin tambahan
250.000
600.000
1.666.667
Total Biaya Tetap
6.416.667
Biaya Tidak Tetap
1
Bahan bakar solar
5.040.000
2
Pelumas
3
Logistik
324.000
4
Es
720.000
200.000
Total Biaya Tidak Tetap
6.284.000
Total Biaya
12.700.667
Tabel 4.1.14 Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 2 GT tahun 2012
Besarnya penerimaan dari usaha perikanan
tangkap jaring insang sangat bervariasi
untuk setiap unit penangkapannya. Namun,
dapat diestimasi kisaran penerimaan dari
usaha perikanan jaring insang tersebut yaitu
No
Musim Penangkapan Ikan
dengan
merata-ratakannya.
Penerimaan
usaha perikanan tangkap jaring insang dapat
mencapai Rp 8.127.000 per tahun. Rincian
rataan penerimaannya dapat dilihat pada tabel
Tabel 4.1.15.
Penerimaan (Rp)
1
Musim puncak
6.525.000
2
Musim sedang
900.000
3
Musim paceklik
576.000
Total Penerimaan
8.127.000
Tabel 4.1.15 Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 2 GT tahun 2012
Hasil analisis usaha menunjukkan bahwa
usaha perikanan tangkap jaring insang tidak
memberikan keuntungan dalam jangka waktu
1 tahun. Adapun penerimaan nilai ratio R/Cnya 0,64, yang artinya yaitu dalam Rp 1 biaya
yang dikeluarkan dalam usahan tersebut akan
memberikan penerimaan sebesar Rp 0,64. Hal
ini berarti bahwa usaha perikanan tangkap
No
Analisis Usaha
1
Keuntungan Bersih
2
R/C
gillnet dengan skala 2 GT adalah merugi. Nilai
ROI untuk usaha perikanan tangkap ini juga
negatif, yang bermakna bahwa setiap rupiah
investasi yang dikeluarkan memberikan
kerugian. Hasil analisis usaha perikanan jaring
insang skala 2 GT pada tahun 2012 dapat dilihat
pada Tabel 4.1.16.
Nilai
Rp 466.183.333
2,07
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
89
No
Analisis Usaha
3
PP
4
ROI
Nilai
0,44 tahun atau 5,29 bulan
226,85
Tabel 4.1.16 Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 2 GT tahun 2012
5)
Usaha Perikanan Tangkap Cantrang
Besarnya investasi yang dibutuhkan untuk
usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha
20 GT pada tahun 2012 adalah sekitar Rp
No
Keterangan
1
Kapal
2
Mesin utama
143.350.000. Komponen investasi tersebut
terdiri dari kapal, mesin utama, mesin
tambahan, dan alat tangkap cantrang (Tabel
4.1.17).
Jumlah
100.000.000
13.500.000
3
Mesin bantu
3.850.000
4
Alat tangkap
26.000.000
Total Investasi
143.350.000
Tabel 4.1.17 Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20 GT tahun 2012
Adapun total biaya yang dikeluarkan untuk
usaha perikanan cantrang tersebut adalag
Rp 454.189.941 per tahun. Biaya tetap yang
dikeluarkan berupa biaya perawatan dan
penyusutan komponen investasi. Sedangkan
biaya tidak tetap untuk usaha perikanan
cantrang tersebut terdiri dari biaya bahan
bakar solar, konsumsi nelayan, biaya perijinan,
biaya lelang, sedekah laut, serta gaji dan premi
ABK (Tabel 4.1.18).
Rataan penerimaan yang dapat dihasilkan
dari kegiatan usaha perikanan cantrang tahun
No
Keterangan
2012 selama setahun adalah Rp 600.000.000.
Berdasarkan penerimaan, biaya dan investasi
dari usaha tersebut, maka diketahui bahwa
keuntungan bersih yang diperoleh dari usaha
perikanan cantrang sebesar Rp 145.810.059,
dengan nilai R/C sebesar 1,32 dan nilai ROI
sebesar 101,72. Nilai ROI yang cukup besar
ini menyebabkan waktu yang dibutuhkan
untuk mengembalikan modal investasi yang
dikeluarkan pada awal usaha menjadi lebih
singkat, yaitu dibutuhkan kurang dari 1 tahun
atau sekitar 11,8 bulan (Tabel 4.1.19).
Jumlah
Biaya Tetap
1
Perawatan kapal
1.880.952
2
Perawatan mesin utama
1.577.381
3
Perawatan mesin bantu
1.369.048
4
Perawatan alat tangkap
1.684.524
5
Penyusutan kapal
6
Penyusutan mesin utama
3.375.000
7
Penyusutan mesin bantu
962.500
8
Penyusutan alat tangkap
12.500.000
6.500.000
Total Biaya Tetap
29.849.405
Biaya Tidak Tetap
1
Solar
2
Konsumsi
3
Gaji dan premi ABK
4
Biaya perijinan
5
Sedekah laut
6
Biaya lelang
66.388.714
22.292.381
328.556.805
50.000
250.000
6.802.636
Total Biaya Tidak Tetap
424.340.536
Total Biaya
454.189.941
Tabel 4.1.18 Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20 GT tahun 2012
90
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
No
Analisis Usaha
1
Keuntungan Bersih
2
R/C
3
PP
4
ROI
Nilai
Rp 145.810.059
1,32
0,98 tahun
101,72
Tabel 4.1.19 Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20 GT tahun 2012
6)
Usaha Perikanan Tangkap Huhate
(Pole and Line)
Komponen investasi yang dibutuhkan untuk
usaha perikanan tangkap huhate juga relatif
sama seperti unit penangkapan ikan yang
lain, yaitu: kapal, mesin, dan alat tangkap.
No
1
Keterangan
Total investasi yang dibutuhkan untuk modal
awal usaha perikanan tangkap huhate skala
usaha 35 GT pada tahun 2012 adalah sekitar
Rp 464.600.000. Tabel 4.1.20 memperlihatkan
rincian komponen investasi untuk usaha
perikanan huhate skala usaha 35 GT.
Jumlah
Kapal
300.000.000
150.000.000
2
Mesin utama
3
Mesin tambahan
4
Alat tangkap
14.000.000
600.000
Total Investasi
464.600.000
Tabel 4.1.20 Komponen investasi untuk usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT tahun 2012
Biaya tidak tetap untuk usaha perikanan
tangkap huhate terdiri dari biaya perawatan
dan penyusutan dari kapal, mesin, alat tangkap
dan ditambah dengan biaya pendaratan atau
tambat labuh, SIUP, dan SIPI. Sedangkan biaya
tidak tetap untuk usaha perikanan tangkap
No
Keterangan
huhate terdiri dari biaya bahan bakar, pelumas,
logistik, es, dan upah nelayan ABK. Adapun
total biaya yang dikeluarkan untuk melakukan
usaha perikanan tangkap huhate adalah Rp
888.946.286 per tahun (Tabel 4.1.21).
Jumlah (Rp)
Biaya Tetap
1
Perawatan kapal
10.000.000
2
Perawatan mesin
15.000.000
3
Perawatan peralatan navigasi
4
Perawatan alat tangkap
5
Penyusutan kapal
6
Penyusutan mesin utama
7
Penyusutan mesin tambahan
8
Pas biru/laik laut (pas kecil)
150.000
9
SIUP
300.000
10
SIPI/SPI
300.000
11
Tambat labuh dan Retribusi
Total Biaya Tetap
2.500.000
300.000
42.857.143
30.000.000
2.800.000
95.000
104.302.143
Biaya Tidak Tetap
1
Bahan bakar solar
2
Pelumas
85.500.000
3
Es
4
Logistik
47.500.000
5
Umpan
178.125.000
4.750.000
11.400.000
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
91
No
Keterangan
Jumlah (Rp)
Total Biaya Tidak Tetap
377.850.000
Total Biaya
433.816.667
Tabel 4.1.21 Komponen biaya untuk usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT tahun 2012
Besarnya penerimaan dari usaha perikanan
tangkap huhate cukup bervariasi untuk
setiap unitnya, sehingga dilakukan dengan
pendekatan penerimaan rata-rata. Penerimaan
No
1
Musim Penangkapan Ikan
rata-rata usaha perikanan tangkap huhate
skala usaha 35 GT sekitar Rp 1.575.000.000 per
tahun dengan rincian penerimaan rata-rata per
musim dapat dilihat pada Tabel 4.1.22.
Penerimaan (Rp)
Musim puncak
960.000.000
2
Musim sedang
540.000.000
3
Musim paceklik
75.000.000
Total Penerimaan
1.575.000.000
Tabel 4.1.22 Penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT tahun 2012
Hasil analisis usaha menunjukkan bahwa
usaha perikanan tangkap huhate dapat
memberikan keuntungan yang cukup layak.
Adapun keuntungan bersih yang diperoleh
yaitu rata-rata sebesar Rp 686.053.714 per
tahun dengan besar R/C yaitu 1,77 yang berarti
dari Rp 1 biaya yang dikeluarkan dalam usaha
ini akan memberikan keuntungan sebesar Rp
No
Analisis Usaha
1
Keuntungan Bersih
2
R/C
3
PP
4
ROI
1,77. Nilai ROI untuk usaha perikanan huhate
adalah 147,67 yang bermakna bahwa setiap
rupiah investasi yang dikeluarkan memberikan
keuntungan sebesar Rp 147,67. Sehingga,
waktu yang dibutuhkan untuk mengembalikan
sejumlah investasi yang digunakan pada awal
usaha adalah 8,13 bulan (Tabel 4.1.12).
Nilai
Rp 686.053.714
1,77
0,68 tahun
147,67
Tabel 4.1.23 Analisis usaha untuk usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT tahun 2012
4.1.2
Struktur Penerimaan Usaha
Perikanan Tangkap
Penerimaan usaha perikanan tangkap sangat
ditentukan oleh 2 (dua) faktor utama, yakni:
harga jual ikan dan jumlah produksi hasil
tangkapan yang diperoleh. Sementara kedua
faktor utama tersebut sangat dipengaruhi oleh
musim penangkapan ikan. Berikut ini adalah
gambaran dari struktur penerimaan usaha
perikanan tangkap per musim penangkapan
ikan pada tahun 2012 untuk beberapa jenis
usaha perikanan tangkap di laut.
1)
Usaha Perikanan Tangkap Pancing
Ulur
Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap
pancing ulur untuk skala usaha 10 GT paling
92
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
banyak disumbangkan dari musim sedang,
yakni sebesar 38,7% dari total penerimaan
setahun. Sementara, kontribusi penerimaan
terendah disumbangkan dari musim paceklik,
sebesar 23,7% dari total penerimaan setahun.
Dengan melihat kondisi ini, dapat dinyatakan
bahwa pada saat paceklik, yang identik dengan
harga ikan yang tinggi, tidak memberikan
kontribusi penerimaan usaha yang besar. Hal ini
berarti pada usaha perikanan tangkap pancing
ulur untuk skala usaha 10 GT, peningkatan
faktor volume produksi masih lebih berarti
dalam memberikan kontribusi penerimaan
dibandingkan dengan peningkatan faktor harga
ikan. Struktur penerimaan usaha perikanan
tangkap pancing ulur untuk skala usaha 10 GT
dapat dilihat pada Tabel 4.1.24.
No
Musim Penangkapan Ikan
Kontribusi (%)
1
Musim puncak
37,6
2
Musim sedang
38,7
3
Musim paceklik
23,7
Total Penerimaan
100,0
Tabel 4.1.24 Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT
2)
Usaha Perikanan Tangkap Pancing
Tonda
Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap
pancing tonda untuk skala usaha 15 GT paling
banyak disumbangkan dari musim puncak,
yakni sebesar 47,0% dari total penerimaan
setahun. Sementara, kontribusi penerimaan
terendah disumbangkan dari musim paceklik,
sebesar 7,0% dari total penerimaan setahun.
Dengan melihat kondisi ini, dapat dinyatakan
bahwa pada saat paceklik, walaupun terjadi
No
Musim Penangkapan Ikan
peningkatan harga ikan yang cukup tinggi,
namun jelas tidak memberikan kontribusi
penerimaan
usaha
yang
berarti
atau
kontribusinya sangat kecil. Hal ini berarti pada
usaha perikanan tangkap pancing tonda untuk
skala usaha 15 GT, peningkatan faktor volume
produksi sangat berarti dalam memberikan
kontribusi penerimaan dibandingkan dengan
peningkatan faktor harga ikan. Secara rinci,
struktur penerimaan usaha perikanan tangkap
pancing tonda untuk skala usaha 15 GT dapat
dilihat pada Tabel 4.1.25.
Kontribusi (%)
1
Musim puncak
47,0
2
Musim sedang
46,0
3
Musim paceklik
7,0
Total Penerimaan
100,0
Tabel 4.1.25 Struktur penerimaan yang diperoleh usaha perikanan tangkap pancing tonda skala usaha 15 GT
3)
Usaha Perikanan Tangkap Bubu
Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap
bubu untuk skala usaha 15 GT paling banyak
disumbangkan dari musim puncak, yakni
sebesar 48,0% dari total penerimaan setahun.
Sementara, kontribusi penerimaan terendah
disumbangkan dari musim paceklik, sebesar
24,0% dari total penerimaan setahun. Dengan
melihat kondisi ini, dapat dinyatakan bahwa pada
saat paceklik, walaupun terjadi peningkatan
harga ikan yang cukup tinggi, namun jelas
No
1
Musim Penangkapan Ikan
tidak memberikan kontribusi penerimaan
usaha yang berarti atau kontribusinya relatif
kecil. Hal ini berarti pula bahwa pada usaha
perikanan tangkap bubu untuk skala usaha
15 GT, peningkatan faktor volume produksi
sangat berarti dalam memberikan kontribusi
penerimaan dibandingkan dengan peningkatan
faktor harga ikan. Secara rinci, struktur
penerimaan usaha perikanan tangkap bubu
untuk skala usaha 15 GT dapat dilihat pada
Tabel 4.1.26.
Kontribusi (%)
Musim puncak
48,0
2
Musim sedang
28,0
3
Musim paceklik
24,0
Total Penerimaan
100,0
Tabel 4.1.26 Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT
4)
Usaha Perikanan Tangkap Jaring
Insang (Gillnet)
Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap
jaring insang untuk skala usaha 2 GT paling
banyak disumbangkan dari musim puncak,
yakni sebesar 78,4% dari total penerimaan
setahun. Sementara, kontribusi penerimaan
terendah disumbangkan dari musim paceklik,
sebesar 7,0% dari total penerimaan setahun.
Dengan melihat kondisi ini, dapat dinyatakan
bahwa pada saat paceklik, walaupun terjadi
peningkatan harga ikan yang cukup tinggi,
namun jelas tidak memberikan kontribusi
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
93
penerimaan
usaha
yang
berarti
atau
kontribusinya sangat kecil. Hal ini berarti pada
usaha perikanan tangkap jaring insang untuk
skala usaha 2 GT, peningkatan faktor volume
produksi sangat berarti dalam memberikan
No
1
Musim Penangkapan Ikan
kontribusi penerimaan dibandingkan dengan
peningkatan faktor harga ikan. Rincian struktur
penerimaan usaha perikanan tangkap jaring
insang untuk skala usaha 2 GT dapat dilihat
pada Tabel 4.1.27.
Kontribusi (%)
Musim puncak
78,4
2
Musim sedang
16,4
3
Musim paceklik
5,2
Total Penerimaan
100,0
Tabel 4.1.27 Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 2 GT
5)
Usaha Perikanan Tangkap Cantrang
Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap
cantrang untuk skala usaha 20 GT paling
banyak disumbangkan dari musim puncak,
yakni sebesar 46,0% dari total penerimaan
setahun. Sementara, kontribusi penerimaan
terendah disumbangkan dari musim paceklik,
sebesar 15,0% dari total penerimaan setahun.
Dengan melihat kondisi ini, dapat dinyatakan
bahwa pada saat paceklik, walaupun terjadi
peningkatan harga ikan yang cukup tinggi,
No
Musim Penangkapan Ikan
namun tidak terlalu memberikan kontribusi
penerimaan
usaha
yang
berarti
atau
kontribusinya relatif kecil. Hal ini berarti pada
usaha perikanan tangkap cantrang untuk
skala usaha 20 GT, peningkatan faktor volume
produksi cukup penting dalam memberikan
kontribusi penerimaan dibandingkan dengan
peningkatan faktor harga ikan. Secara rinci,
struktur penerimaan usaha perikanan tangkap
cantrang untuk skala usaha 20 GT dapat dilihat
pada Tabel 4.1.28.
Kontribusi (%)
1
Musim puncak
46,0
2
Musim sedang
39,0
3
Musim paceklik
15,0
Total Penerimaan
100,0
Tabel 4.1.28 Penerimaan usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20 GT
6)
Usaha Perikanan Tangkap Huhate
(Pole and Line)
Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap
huhate untuk skala usaha 35 GT paling banyak
disumbangkan dari musim puncak, yakni
sebesar 61,0% dari total penerimaan setahun.
Sementara, kontribusi penerimaan terendah
disumbangkan dari musim paceklik, sebesar
4,8% dari total penerimaan setahun. Dengan
melihat kondisi ini, dapat dinyatakan bahwa pada
saat paceklik, walaupun terjadi peningkatan
No
Musim Penangkapan Ikan
harga ikan yang cukup tinggi, namun jelas tidak
memberikan kontribusi penerimaan usaha yang
berarti atau kontribusinya sangat kecil. Hal ini
berarti pada usaha perikanan tangkap huhate
untuk skala usaha 35 GT, peningkatan faktor
volume produksi berperan sangat penting
dalam memberikan kontribusi penerimaan
dibandingkan dengan peningkatan faktor harga
ikan. Secara rinci, struktur penerimaan usaha
perikanan tangkap huhate untuk skala usaha
15 GT dapat dilihat pada Tabel 4.1.29.
Kontribusi (%)
1
Musim puncak
61,0
2
Musim sedang
34,3
3
Musim paceklik
4,8
Total Penerimaan
100,0
Tabel 4.1.29 Struktur penerimaan usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT
94
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
4.1.3
Struktur Biaya Usaha Perikanan
Tangkap
Struktur biaya untuk setiap usaha perikanan
tangkap berbeda-beda bergantung dari metode
operasi penangkapan ikan dari alat tangkap
yang digunakan. Semakin aktif pengoperasian
suatu alat tangkap, maka semakin besar
kemungkinan persentase komponen biaya
yang dikeluarkan, utamanya komponen
biaya bahan bakar minyak (BBM), begitu pula
sebaliknya. Jumlah nelayan dan upah nelayan
pun memberikan pengaruh terhadap struktur
biaya untuk setiap usaha perikanan tangkap.
No
Komponen Biaya Tidak Tetap
1)
Usaha Perikanan Tangkap Pancing
Ulur
Pada pancing ulur skala usaha 10 GT, komponen
biaya yang persentasenya paling besar adalah
biaya bahan bakar solar, yaitu sebesar 39,37%
dari total biaya yang dikeluarkan setiap kegiatan
operasi penangkapan ikan. Komponen biaya
selanjutnya yang termasuk besar persentasenya
adalah upah ABK, yaitu sebesar 26,25% dari
total biaya tidak tetap. Sedangkan komponen
biaya yang persentasenya paling kecil adalah
biaya untuk membeli es, yaitu sebesar 0,26%
dari total biaya tidak tetap (Tabel 4.1.30).
Persentase (%)
1
Bahan bakar solar
39,37
2
Pelumas
13,12
3
Logistik
21,00
4
Es
5
Upah ABK
0,26
26,25
Tabel 4.1.30 Struktur biaya usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT tahun 2012
2)
Usaha Perikanan Tangkap Pancing
Tonda
Pancing tonda merupakan alat tangkap yang
pengoperasiannya aktif, sehingga struktur
biaya untuk komponen bahan bakar solar
pada usaha perikanan tangkap pancing tonda
dengan skala usaha 15 GT mencapai 61,45%
No
Komponen Biaya Tidak Tetap
dari total biaya operasional yang dikeluarkan
dalam satu kali trip penangkapan. Biaya
logistik untuk nelayan setiap trip penangkapan
memerlukan 35,12% dari total biaya operasional.
Sedangkan, komponen biaya yang paling sedikit
persentasenya adalah pelumas, yaitu hanya
3,43% dari total biaya operasional (Tabel 4.1.31).
Persentase (%)
1
Bahan bakar solar
61,45
2
Pelumas
3,43
3
Logistik
35,12
Tabel 4.1.30 Struktur biaya usaha perikanan tangkap pancing ulur skala usaha 10 GT tahun 2012
3)
Usaha Perikanan Tangkap Bubu
Usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15
GT menghabiskan banyak biaya untuk bahan
bakar solar untuk setiap trip penangkapan.
Bahan bakar solar tersebut menghabiskan
43,67% dari total biaya operasional yang
dikeluarkan. Adapun upah ABK untuk usaha
No
Komponen Biaya Tidak Tetap
perikanan bubu tersebut memerlukan 13,10%
dari total biaya operasional. Komponen biaya
yang paling kecil persentase kebutuhannya
adalah es, yaitu dengan persentase 4,37% dari
total biaya operasional. Tabel 4.1.32 menyajikan
secara lebih rinci mengenai persentase untuk
masing-masing komponen biaya pada usaha
perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT.
Persentase (%)
1
Bahan bakar solar
43,67
2
Pelumas
21,40
17,47
3
Logistik
4
Es
5
Upah ABK
4,37
13,10
Tabel 4.1.32 Struktur biaya usaha perikanan tangkap bubu skala usaha 15 GT tahun 2012
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
95
4)
Usaha Perikanan Tangkap Jaring
Insang
Jaring insang merupakan alat tangkap yang
pengoperasiannya pasif, namun demikian dalam
struktur biaya, komponen bahan bakar minyak
pada usaha perikanan tangkap jaring insang
dengan skala usaha 2 GT tetap merupakan
porsi yang besar yakni mencapai 72,26%
No
Komponen Biaya Tidak Tetap
dari total biaya operasional yang dikeluarkan
dalam setiap trip penangkapan. Kemudian,
porsi yang terbesar selanjutnya adalah untuk
biaya logistik yang setiap trip penangkapannya
sebesar 16,06% dari total biaya operasional.
Sedangkan, komponen biaya yang paling sedikit
persentasenya adalah pelumas, yaitu hanya
4,46% dari total biaya operasional (Tabel 4.1.33).
Persentase (%)
1
Bahan bakar solar
2
Pelumas
72,26
4,46
3
Es
7,23
4
Logistik
16,06
Tabel 4.1.33 Struktur biaya pada usaha perikanan tangkap jaring insang skala usaha 15 GT pada tahun 2012
5)
Usaha Perikanan Tangkap Cantrang
Pada usaha perikanan tangkap cantrang dengan
skala usaha 20 GT, gaji dan premi ABK merupakan
komponen biaya yang persentasenya paling
besar yaitu mencapai 46,38% dari total biaya
operasional. Sedangkan, biaya bahan bakar
No
Komponen Biaya Tidak Tetap
minyak atau solar memerlukan 37,17% dari
total biaya operasional. Komponen biaya pada
usaha perikanan tangkap cantrang yang paling
sedikit persentase kebutuhannya adalah biaya
perijinan dan sedekah laut, yaitu masingmasing dengan persentase 0,03% dan 0,14%
dari total biaya operasional (Tabel 4.1.34).
Persentase (%)
1
BBM Solar
37,17
2
Konsumsi
12,48
46,38
3
Gaji dan premi ABK
4
Biaya perijinan
0,03
5
Sedekah laut
0,14
6
Biaya lelang
3,81
Tabel 4.1.34 Struktur biaya pada usaha perikanan tangkap cantrang skala usaha 20 GT pada tahun 2012
6)
Usaha Perikanan Tangkap Huhate
Pada usaha perikanan tangkap huhate dengan
skala usaha 35 GT, upah ABK juga merupakan
komponen biaya yang persentasenya paling
besar, yaitu sebesar 58,3% dari total biaya
operasional. Kemudian, porsi terbesar kedua
untuk usaha perikanan ini adalah umpan,
sebesar 22,7%. Urutan porsi selanjutnya adalah
No
Komponen Biaya Tidak Tetap
biaya bahan bakar minyak atau solar, yakni
sebesar 10,9% dari total biaya operasional.
Komponen biaya pada usaha perikanan tangkap
huhate skala usaha 35 GT yang paling sedikit
porsi kebutuhannya adalah biaya pelumas dan
es, yaitu masing-masing dengan persentase
0,6% dan 1,5% dari total biaya operasionalnya
(Tabel 4.1.35).
Persentase (%)
1
BBM Solar
10,9
2
Pelumas
0,6
3
Es
1,5
4
Logistik
6,1
5
Umpan
22,7
6
Upah ABK
58,3
Tabel 4.1.35 Struktur biaya pada usaha perikanan tangkap huhate skala usaha 35 GT pada tahun 2012
96
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
4.2
Usaha Perikanan Budidaya
teknologi dapat disesuaikan dengan kondisi
lahan yang akan digunakan.
Komoditas
akuakultur adalah spesies atau jenis ikan (dalam
arti yang luas) yang diproduksi dalam kegiatan
akuakultur, dan menjadi barang/produk yang
bisa diperdagangkan. Terdapat 465 spesies
yang terdiri dari 28 dan 107 famili masingmasing untuk tanaman dan hewan air dalam
katalog organisme akuatik yang dapat dikultur,
namun hanya 20 hingga 25 spesies saja yang
dibudidayakan secara komersial dalam jumlah
yang besar. Sesungguhnya semua organisme
akuatik (lebih dari 20.000 jenis ikan di dunia)
dapat diupayakan untuk dibudidayakan..
4.2.1 Profil Usaha Perikanan Budidaya
Usaha perikanan budidaya memiliki peluang
pengembangan usaha yang luar biasa besar,
dengan total pangsa pasar dunia 150 miliar
dolar AS pada tahun 2010 (FAO, 2012). Usaha
perikanan budidaya bukan hanya untuk
memenuhi kebutuhan pangan dalam negeri,
tetapi juga berkontribusi signifikan terhadap
pemenuhan kebutuhan pangan dunia. Usaha
perikanan budidaya merupakan salah satu
bidang usaha yang relatif menguntungkan,
serta dapat menyerap banyak tenaga kerja.
Usaha perikanan budidaya sejak dua dekade
terakhir dan di masa mendatang akan
memainkan peran yang semakin penting dalam
memenuhi kebutuhan pangan manusia seiring
dengan bertambahnya penduduk dan daya beli
masyarakat.
Komoditas
utama
perikanan
budidaya
Indonesia terdiri dari udang, ikan kerapu,
rumput laut, ikan nila, ikan mas, ikan bandeng,
ikan kakap, ikan patin, ikan lele, serta ikan
gurame. Berdasarkan data yang diolah dari
Statistik Perikanan Budidaya (2011), komoditi
budidaya yang mengalami penurunan nilai
produksi sepanjang tahun 2007-2011 adalah
ikan kerapu (-49%), ikan nila (-9%), rumput laut
(-8%), serta ikan gurame (-8%). Pertumbuhan
positif tertinggi nilai produksi berdasarkan
komoditi budidaya tahun 2007-2011 dicapai
oleh komoditi ikan lele sebesar 43%, ikan
bandeng (38%), ikan patin (33%), ikan lainnya
(22%), ikan mas (12%), udang (3%) serta ikan
kakap sebesar 2%. Pengelompokan komoditas
usaha perikanan budidaya disajikan pada Tabel
berikut.
Besarnya skala usaha perikanan budidaya secara
umum dapat dibagi menjadi kategori besarnya
usaha dan kategori penerapan teknologi yang
digunakan. Kategori besarnya usaha budidaya
perikanan berhubungan dengan luas areal yang
dipergunakan sedangkan kategori penerapan
teknologi didasarkan pada siatem teknologi
intensif, semi intensif serta teknologi sederhana
(tradisional).
Penentuan komoditas pada usaha perikanan
budidaya harus didasarkan pada permintaan
pasar yang riil. Sementara penggunaan
Habitat
Karakter Morfologi
Ikan
Udang
Air Tawar
Mas, Gurame,
Udang Galah
Nila, Mujair,
Udang Cherax
Patin, Lele,
Tambakan, Bawal
Air Payau
Bandeng,
Belanak
Air Laut
Kerapu, Kakap
Putih, Baronang,
Kobia, Napoleon
Moluska
Ekinodermata
Alga
Kijing Taiwan
-
Tanaman hias
Udang Windu,
Udang
Vannamei,
Udang Biru,
Kepiting Bakau
-
-
-
Lobster
Kerang Hijau,
Kerang Mutiara,
Abalone
Teripang, Bulu
Babi
Euchema
cottonii,
Gracilaria sp.
Chlorella sp.
(Sumber : Effendi, 2011)
Tabel 4.2.1 Pengelompokan komoditas akuakultur berdasarkan karakter morfologi dan jenis habitat beserta
beberapa contoh komoditas yang sudah dikenal
Total nilai produksi budidaya pada tahun 2007
sebesar Rp27.928.287.250.000,- tahun 2008
Rp37.842.768.269.000,- tahun 2009 sebesar
Rp40.671.351.316.000,- tahun 2010 sebesar
Rp63.417.542.124.000,- serta tahun 2011
sebesar Rp66.549.923.290.000. Berdasarkan
data yang diolah dari buku Statistik Perikanan
Budidaya (2011), jumlah RTP Pembudidaya
selama kurun waktu 2007-2011 mengalami
kenaikan sebesar 18% atau rata-rata per tahun
naik 4,4%. Jumlah RTP Pembudidaya pada tahun
2007 sebesar 1.338.758 RTP dan pada tahun
2011 jumlahnya mencapai 1.575.787 RTP. Satusatunya RTP Pembudidaya yang mengalami
penurunan adalah RTP Pembudidaya Sawah
yaitu sebesar -6% selama kurun waktu 2007 2011. Sebaran jumlah RTP pembudidaya ikan
berdasarkan pulau memperlihatkan bahwa
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
97
RTP pembudidaya ikan terbanyak adalah RTP
Budidaya Kolam di Pulau Jawa, sedangkan RTP
Mina Padi di Maluku-Papua merupakan jumlah
RTP terkecil (Statistik Perikanan Budidaya, 2011).
Perusahaan Menurut Jenis Budidaya
Jumlah dan jenis perusahaan yang bergerak di
bidang akuakultur di Indonesia dari tahun 20072010 disajikan pada Tabel 4.2.2.
2007
Tambak
Pembenihan
2008
2009
2010
135
145
148
150
59
54
51
51
Air Tawar
13
7
6
6
Laut
27
22
24
27
234
228
229
234
Jumlah
(Sumber : Statistik Perikanan Budidaya, 2011)
Tabel 4.2.2 Jumlah Perusahaan Budidaya Perikanan Menurut Jenis, 2000-2010
4.2.2 Struktur Penerimaan Usaha
Perikanan Budidaya
Persentase terbesar biaya produksi udang
vanname adalah biaya pakan yaitu sebesar 57%
No
Uraian
Jumlah
Satuan
1
Tenaga 5 orang
25
2
Benih
1.350.000
28.000
OB
dari total biaya produksi. Pembiayaan usaha
udang vanamei 3 (tiga) petak tambak @3000
m2 /Musim Tanam disajikan pada Tabel berikut.
Harga (Rp)
50.000.000
9
30
40.500.000
7
kg
12.000
336.000.000
57
liter
5.000
38.400.000
7
48.800.000
8
ekor
3
Pakan
energi Solar
5
Bahan
1
paket
48.800.000
6
sewa lahan
1
paket
72.868.109
Jumlah biaya
Jumlah Panen
19.200
% Biaya
2.000.000
4
7.680
Jumlah (Rp)
kg
50.602
Keuntungan Kotor
72.868.109
12
586.568.109
100
971.558.400
384.990.291
(Sumber : diolah dari data primer)
Tabel.4.2.3 Pembiayaan usaha udang Vanamei 3 (tiga) petak tambak @3000 m2 /Musim Tanam
Persentase terbesar biaya produksi ikan
bandeng adalah biaya pakan yaitu sebesar 61%
dari total biaya produksi. Pembiayaan usaha
No
Uraian
Jumlah
Satuan
1
Tenaga 1 orang
2
Benih
20.000
6
ekor
3
Pakan
5.000
kg
100
OB
liter
ikan bandeng selengkapnya disajikan pada
Tabel 4.2.4.
Harga (Rp)
Jumlah (Rp)
% Biaya
1.200.000
7.200.000
18
50
1.000.000
2
5.000
25.000.000
61
4
BBM
5.000
500.000
1
5
Bahan lain
1
paket
2.000.000
2.000.000
5
6
Sewa lahan
1
paket
5.000.000
5.000.000
12
40.700.000
100
Jumlah biaya
Jumlah Panen
4.000
kg
Keuntungan Kotor
12.000
48.000.000
7.300.000
(Sumber : diolah dari data primer)
Tabel 4.2.4. Pembiayaan usaha bandeng /Ha/Musim Tanam
Persentase terbesar biaya produksi ikan patin
adalah biaya pakan yaitu sebesar 75% dari total
98
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
biaya produksi. Pembiayaan usaha ikan patin
selengkapnya disajikan pada Tabel berikut.
No
Uraian
Jumlah
Satuan
Harga (Rp)
Jumlah (Rp)
% Biaya
1
Tenaga 1 orang
8
OB
150.000
1.200.000
7
2
Benih
130
kg
13.500
1.755.000
10
3
Pakan
2.300
kg
6.000
13.800.000
75
4
BBM
liter
5.000
250.000
1
50
5
Bahan lain
1
paket
500.000
500.000
3
6
Penyusutan
1
paket
800.000
800.000
4
18.305.000
100
Jumlah biaya
Jumlah Panen
1.750
kg
12.000
Keuntungan Kotor
21.000.000
2.695.000
(Sumber : diolah dari data primer)
Tabel 4.2.5. Pembiayaan usaha ikan patin /petak KJA ukuran 50 m2/Musim Tanam
Persentase terbesar biaya produksi ikan nila
adalah biaya pakan yaitu sebesar 77% dari total
No
Uraian
Jumlah
Satuan
1
Tenaga 1 orang
2
Benih
2.800
4
ekor
OB
3
Pakan
1.170
kg
biaya produksi. Pembiayaan usaha ikan nila
disajikan pada Tabel berikut.
Harga (Rp)
Jumlah (Rp)
% Biaya
250.000
1.000.000
12
150
420.000
5
5.500
6.435.000
77
4
BBM
15
liter
5.000
75.000
1
5
Bahan lain
1
paket
250.000
250.000
3
6
Penyusutan
1
paket
175.000
175.000
2
8.355.000
100
Jumlah biaya
Jumlah Panen
900
kg
10.000
Keuntungan Kotor
9.000.000
645.000
(Sumber : diolah dari data primer)
Tabel 4.2.6. Pembiayaan usaha ikan nila/petak 100m2/musim panen
Persentase terbesar biaya produksi ikan lele
adalah biaya pakan yaitu sebesar 77% dari total
No
Uraian
Jumlah
Satuan
1
Tenaga 1 orang
3
2
Benih
12.000
3
Pakan
1.300
4
BBM
5
6
OB
ekor
biaya produksi. Pembiayaan usaha ikan lele
disajikan pada Tabel berikut.
Harga (Rp)
Jumlah (Rp)
% Biaya
250.000
750.000
6
120
1.440.000
12
kg
7.000
9.100.000
77
20
liter
5.000
100.000
1
Bahan lain
1
paket
150.000
150.000
1
Penyusutan
1
paket
250.000
Jumlah biaya
Jumlah Panen
1.200
Keuntungan Kotor
kg
12.000
250.000
2
11.790.000
100
14.400.000
2.610.000
(Sumber : diolah dari data primer)
Tabel 4.2.7. Pembiayaan usaha ikan lele /petak 50 m2/musim tanam
4.2.3 Struktur Biaya Usaha Perikanan
Budidaya
Struktur biaya untuk setiap usaha perikanan
budidaya berbeda-beda bergantung dari jenis
usaha perikanan budidaya yang dilakukan
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
99
Kolam
Uraian
Nilai Produksi
Nilai
Tambak
% biaya
Nilai
Laut
% biaya
174666
100
29256
100
Ongkos Produksi
95141
54,47
16183
55,31
1. Benih Ikan
23665
13,55
3562
12,17
2. Induk Ikan
6409
3,67
110
0,38
3. Pupuk
3610
2,07
1343
946
0,54
508
29
0,02
a. Urea/Za
b. NPK
c. KCL
Perairan Umum
%
biaya
Nilai
167990
%
biaya
Nilai
100
5633016
100
52707
31,37
2495226
44,3
20989
12,44
936091
16,62
217
0,13
58378
1,04
4,59
605
0,36
63768
1,13
1,74
161
0,1
2878
0,05
31
0,11
9
0,01
6700
0,12
16
0,01
18
0,06
75
0,04
13
0
d. ISP(SP36)
555
0,32
372
1,27
125
0,07
54
0
e. Kapur
174
0,18
296
1,83
137
0,26
7730
0,31
f. Pupuk Kandang
Kompos
1762
1,01
66
0,23
49
0,03
46316
0,82
g. Pupuk Lainnya
128
0,07
53
0,18
48
0,03
78
0
4. Pakan
a. Pelet
b. Ikan Segar/Rucah
c. Dedak
d. Artemia
45813
23,23
4123
14,09
5096
3,03
1133854
20,13
38759
22,19
3505
11,98
539
0,32
855290
15,18
816
0,47
74
0,25
4377
2,61
189979
3,37
2970
1,7
116
0,4
66
0,04
70167
1,25
174
0,1
44
0,15
3
0
4522
0,08
e. Pakan Lainnya
3094
1,77
383
1,31
111
0,07
13896
0,25
5. Pestisida/Obat/Bbm/
Dsb
7411
4,24
4441
15,18
13920
8,29
150633
2,67
a. Pestisida/Obat
613
0,35
625
2,14
606
0,36
14717
0,26
b. BBM Listrik Air
870
0,5
1092
3,73
1665
0,99
25101
0,45
c. Pemeliharaan
Lahan
2001
1,15
590
2,02
4210
2,51
44908
0,8
376
0,22
139
0,48
627
0,37
3199
0,06
e. Bunga, Pajak tidak
langsung
1376
0,79
1472
5,03
571
0,34
10059
0,18
f. Pengangkutan
1244
0,71
281
0,96
2654
1,58
31619
0,56
g. Lainnya
931
0,53
242
0,83
3587
2,14
21031
0,37
6. Upak Pekerja
d. Pajak Dll
8232
4,71
2603
8,9
11970
7,13
152502
2,71
a. Upak pekerja
dibayar
8031
4,03
2425
8,29
10299
6,13
133430
2,37
b. Upah pekerja tidak
dibayar
1198
1,26
178
1,1
1672
3,17
19071
0,76
(Sumber : Pusdatin, 2011)
Tabel 4.2.8. Struktur biaya usaha perikanan budidaya
100
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
V.K ar akteristik
Rumah Tangga
Perik anan
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
101
V.
K ar akteristik Rumah Tangga Perik anan
5.1
Rumah Tangga Nelayan
5.1.1
Jumlah Anggota Rumah Tangga Nelayan
Jumlah anggota rumah tangga atau keluarga sering disebut dengan besar keluarga atau family size.
Jumlah anggota rumah tangga adalah banyaknya tanggungan keluarga atau rumah tangga yang
harus dibiayai oleh rumah tangga nelayan. Anggota rumah biasanya terdiri atas kepala keluarga
(ayah), ibu, anak, dan anggota rumah tangga lain yang tinggal dalam satu rumah dan makan dari
dapur yang sama.
Jumlah anggota rumah tangga merupakan
salah satu variabel yang penting untuk
dikemukakan karena menurut berbagai hasil
penelitian, besar keluarga merupakan salah
satu variabel yang berpengaruh signifikan
terhadap kesejahteraan keluarga (Muflikhati
2010; Fahey et.al 2012). Keluarga atau rumah
tangga dengan jumlah tanggungan keluarga
lebih sedikit memiliki peluang yang lebih besar
untuk sejahtera dibandingkan dengan keluarga
atau rumah tangga dengan jumlah tanggungan
yang lebih besar.
Hasil penelitian Kementerian Kelautan dan
Perikanan bersama BPS 2011 menunjukkan
bahwa selama kurun waktu tiga tahun, rataan
jumlah anggota keluarga nelayan telah menurun
dari 4,67 orang pada tahun 2007 menjadi
4,55 orang pada tahun 2010 (Gambar 5.1.1).
Meskipun penurunannya hanya sedikit, namun
hal tersebut sudah menggambarkan kondisi
yang cukup menggembirakan.
Diharapkan
untuk tahun-tahun mendatang, kesadasaran
masyarakat nelayan akan pentingnya keluarga
kecil semakin meningkat, sehingga keluarga
nelayan tidak lagi memiliki anak dengan jumlah
yang banyak.
Semakin banyak jumlah anak berimpilkasi
pada semakin besarnya beban yang harus
ditanggung oleh keluarga. Untuk dapat
menjadikan anak yang berkualitas, orang tua
haruslah mememnuhi kebutuhan anak yang
tidak hanya berupa materi atau uang tetapi
juga kebutuhan spirituil atau psikologis yang
berupa pengasuhan. Jumlah anak yang sedikit
akan memberi peluang kepada oranga tua
untuk dapat memberikan materi dan waktu
pengasuhan yang baik sehingga mampu
menghasilkan sumberdaya manusia yang
berkualitas.
Gambar 5.1.1 Rataan besar keluarga nelayan Indonesia tahun 2007 dan 2010
102
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Hal yang berbeda ditemukan oleh Saptanto et.al
2011. Hasil penelitiannya di Sibolga Sumatera
Utara, rata-rata rumah tangga nelayan
termasuk keluarga besar karena memiliki
rataan jumlah anggota keluarga sebanyak 7
orang. Hasil penelitian ini berbeda dengan hasil
temuan KKP dan BPS 2011 yang menyatakan
bahwa rataan jumlah anggota rumah tangga
nelayan di wilayah pesisir Sumatera Utara,
yang terdiri atas nelayan di pantai Timur dan
Barat adalah 5,11 orang pada tahun 2007 dan
4,98 orang pada tahun 2010. Keluarga dengan
jumlah anggota keluarga 5 orang tergolong
dalam keluarga sedang.
No.
Provinsi
Tabel 5.1 menunjukkan rataan jumlah anggota
RTP penangkapan atau nelayan di setiap
provinsi. RTP yang memiliki rataan jumlah
anggota tersedikit adalah RTP nelayan di
Provinsi DI Yogyakarta dan Sumatera Selatan
yang memilliki jumlah anggota rumah tangga
kurang dari 4 orang atau termasuk dalam
keluarga kecil. Sementara itu RTP nelayan di 31
provinsi dari 33 provinsi yang ada di Indonesia
memiliki rataan jumlah anggota rumah tangga
antara 4 orang sampai 6 orang. Provinsi yang
memiliki RTP dengan jumlah anggota terbanyak
adalah Sulawesi Barat (5,70), Maluku (5,56),
Maluku Utara (5,31), Sumatera Barat (5,20), dan
Nusa Tenggara Timur (5,16).
Jumlah Anggota RT
Tahun 2007
Jumlah Anggota RT
Tahun 2010
1.
Aceh
4.75
4.57
2.
Sumatera Utara
5.11
4.98
3.
Sumatera Barat
5.76
5.20
4.
Riau
4.56
5.07
5.
Jambi
4.09
4.43
6.
Sumatera Selatan
3.39
1.38
7.
Bengkulu
4.35
4.08
8.
Lampung
4.29
4.40
9.
Bangka Belitung
4.50
4.32
10.
Kepulauan Riau
4.62
4.31
11.
DKI Jakarta
4.12
4.16
12.
Jawa Barat
4.08
4.13
4.21
13.
Jawa Tengah
4.26
14.
DI Yogyakarta
3.13
15.
Jawa Timur
4.10
4.03
16.
Banten
5.08
5.03
17.
Bali
3.75
3.77
18.
Nusa Tenggara Barat
4.62
4.23
19.
Nusa Tenggara Timur
5.14
5.16
20.
Kalimantan Barat
5.10
4.16
21.
Kalimantan Tengah
4.58
4.64
22.
Kalimantan Selatan
4.44
4.53
23.
Kalimantan Timur
5.17
4.69
24.
Sulawesi Utara
4.53
4.36
25.
Sulawesi Selatan
4.95
4.60
26.
Sulawesi Tengah
5.11
4.97
27.
Sulawesi Tenggara
5.19
5.14
28.
Gorontalo
4.28
4.38
29.
Sulawesi Barat
5.35
5.70
30.
Maluku
5.58
5.56
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
103
No.
Provinsi
Jumlah Anggota RT
Tahun 2007
Jumlah Anggota RT
Tahun 2010
31.
Maluku Utara
5.17
5.31
32.
Papua Barat
4.44
4.99
33.
Papua
Indonesia
4.96
4.93
4.67
4.55
Sumber: KKP dan BPS 2011
Tabel 5.1.1 Rataan Jumlah Anggota Rumah Tangga Perikanan (RTP) Penangkapan Ikan Berdasarkan Provinsi
Tahun 2007 dan 2010
5.1.2Pendidikan
Pendidikan merupakan salah satu indikator
keberhasilan pembangunan, terutama untuk
mengukur kualitas sumberdaya manusia.
Pendidikan kepala rumah tangga penangkapan
(nelayan) di Indonesia pada umumnya masih
rendah. Hal ini dapat dilihat dari pendidikan
yang ditamatkan pada Gambar 5.1.4. Meskipun
persentase kepala rumah tangga nelayan
yang memiliki pendidikan menengah terlihat
mengalami peningkatan (13,1% pada tahun
2007 menjadi 13,92% pada tahun 2010), namun
sebagian besar masih memiliki pendidikan
hanya sampai sekolah dasar (lebih dari dua
pertiga).
Gambar 5.1.2 Persentase rumah tangga nelayan berdasarkan tingkat pendidikan kepala rumah tangga tahun
2007 dan 2010
5.1.3
Pendapatan dan Pengeluaran Rumah
Tangga Nelayan
a.
Pendapatan rumah tangga
Pendapatan
rumah
tangga
merupakan
penjumlahan dari seluruh pendapatan yang
diterima oleh nelayan dan anggota keluarganya,
baik yang berasal dari kegiatan penangkapan
ikan maupun dari kegiatan lainnya.
Data
sekunder mengenai pendapatan rumah tangga
nelayan Indonesia tidak tersedia. Menurut
berbagai hasil penelitian, terdapat hubungan
yang signifikan antara pendapatan rumah
tangga dengan pengeluaran rumah tangga.
Oleh karena itulah dalam mengukur tingkat
kemiskinan, BPS menggunakan pendekatan
104
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
pengeluaran rumah tangga.
Rumah tangga nelayan pada umumnya
menggantungkan hidupnya pada kegiatan
penangkapan ikan.
Hal ini terlihat dari
besarnya kontribusi kegiatan penangkapan ikan
terhadap pendapatan rumah tangga. Kegiatan
penangkapan ikan memberikan kontribusi
terhadap pendapatan rumah tangga rata-rata
lebih dari 60 persen (Tabel 5.1.4). Rumah tangga
nelayan yang paling banyak menggantungkan
hidupnya pada kegiatan usaha penangkapan
ikan adalah RTP di Provinsi Kepulauan Riau
diiukti oleh RTP nelayan di Gorontalo. Usaha
penangkapan ikan memberikan kontribusi
sebesar 90,66% terhadap pendapatan rumah
tangga nelayan di Kepulauan Riau dan 88,19%.
Provinsi Kepulauan Riau merupakan satusatunya provinsi yang kontribusi perikanan
tangkap terhadap pendapatan rumah tangga
nelayan lebih dari 90%. Provinsi yang memiliki
kontribusi usaha penangkapan antara 8090 persen terhadap pendapatan rumah
tangga adalah: Aceh, Riau, Bangka Belitung,
Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Timur,
No.
Provinsi
Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, Sulawesi
Barat, Gorontalo, Maluku, dan Maluku Utara.
Sementara itu provinsi yang kontribusi usaha
perikanan terhadap pendapatan rumah tangga
nelayan kurang dari 80 persen adalah sebagai
berikut: DKI Jakarta, Kalimantan Tengah,
Sulawesi Utara, Papua, dan Papua Barat (Tabel
5.1.2).
Kontribusi terhadap pendapatan (%)
Penangkapan Ikan
Lainnya
1.
Aceh
83,95
16,05
2.
Riau
84,82
15,18
3.
Jambi
69,15
30,85
4.
Bangka Belitung
84,79
15,21
5.
Kepulauan Riau
90,66
9,34
6.
DKI Jakarta
78,13
21,87
7.
Nusa Tenggara Timur
83,05
16,95
8.
Kalimantan Tengah
77,58
22,42
9.
Kalimantan Timur
85,10
14,9
10.
Sulawesi Utara
76,64
23,36
11.
Sulawesi Tengah
86,03
13,97
12.
Sulawesi Tenggara
86,56
13,44
13.
Gorontalo
88,19
11,81
14.
Sulawesi Barat
83,29
16,71
15.
Maluku
83,74
16,26
16.
Maluku Utara
84,26
15,74
17.
Papua Barat
79,64
20,36
18.
Papua
77,37
22,63
Sumber: KKP dan BPS 2011
Tabel 5.1.2Kontribusi Kegiatan Penangkapan Ikan terhadap Pendapatan Rumah Tangga
Pada tahun 2012, Balai Besar Penelitian Sosial
Ekonomi Kelautan dan Perikanan melalui
Penelitian Panel Kelautan dan Perikanan
Nasional (Panelkanas) memberikan hasil
analisis
mengenai
struktur
pendapatan
rumah tangga perikanan tangkap di beberapa
lokasi. Pendapatan rumah tangga perikanan
tangkap yang dianalisis tersebut berasal
dari pendapatan sektor perikanan dan non
perikanan. Pendapatan dari sektor perikanan
bersumber dari mata pencaharian, seperti:
nelayan, buruh perikanan, maupun pengolah
hasil perikanan, sedangkan pendapatan dari
sektor non perikanan bersumber dari mata
pencaharian, seperti: pedagang, wiraswasta,
buruh industri, maupun penyedia jasa
transportasi (ojek). Kemudian, hasil analisis
secara garis besar dikelompokkan kedalam
2 kategori, yakni rumah tangga perikanan
tangkap skala usaha menengah dan rumah
tangga perikanan tangkap skala usaha kecil.
Berikut ini adalah gambaran dari struktur
pendapatan rumah tangga nelayan untuk
masing-masing kategori.
1)
Rumah Tangga Perikanan Tangkap
Skala Usaha Menengah
Lokasi yang dianalisis adalah Kota Bitung.
Pada rumah tangga perikanan tangkap skala
usaha menengah dibedakan berdasarkan
status kepemilikannya, yaitu: pemilik kapal
dan nahkoda atau anak buah kapal (ABK).
Berdasarkan hasil penelitian menunjukan
bahwa pendapatan rata-rata bulanan rumah
tangga perikanan tangkap skala usaha
menengah di Kota Bitung tidak selalu sama.
Besar kecilnya pendapatan yang diperoleh
oleh rumah tangga perikanan tangkap tersebut
sangat dipengaruhi oleh musim penangkapan
ikan. Persentase pendapatan dari sektor
perikanan terbesar pada pemilik kapal terjadi
pada bulan April dan Agustus, atau pada musim
penangkapan ikan. Sementara pada nakhoda/
abk, pendapatannya relatif merata sepanjang
tahun.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
105
Kontribusi pendapatan dari sektor perikanan
terhadap total pendapatan rumah tangga
perikanan skala usaha menengah pada rumah
tangga pemilik kapal adalah sebesar 78,1%,
sedangkan pada rumah tangga nahkoda/
ABK sebesar 66,19%. Hal ini menunjukkan
bahwa pendapatan dari sektor perikanan
masih merupakan sumber utama yang
memperngaruhi pendapatan rumah tangga
perikanan tangkap skala menengah di Kota
Bitung. Kesejahteraan rumah tangga masih
tergantung pada kondisi sumber daya ikan
yang ada. Rincian pendapatan rumah tangga
perikanan tangkap skala usaha menengah per
bulan di Kota Bitung dapat dilihat pada Tabel
5.1.3.
Pemilik
Nahkoda/ABK
Perikanan
Nilai(Rp/
(%)
Bln)
NonPerikanan
Nilai(Rp/
(%)
Bln)
Total(Rp/
Bln)
Perikanan
Nilai(Rp/
(%)
Bln)
NonPerikanan
Nilai(Rp/
(%)
Bln)
Total(Rp/
Bln)
Januari
4.986.241
8,6
634,615
1,1
5.620.856
459,174
6,05
219,130
2,89
678,304
Februari
1.517.375
2,6
728,462
1,3
2.245.837
529,109
6,97
178,261
2,35
707,370
Maret
2.662.587
4,6
461,538
0,8
3.124.125
297,000
3,91
146,522
1,93
443,522
April
5.763.308
9,9
3.061.538
5,3
8.824.846
589,365
7,77
172,826
2,28
762,191
Mei
1.836.154
3,2
715,385
1,2
2.551.539
290,435
3,83
133,696
1,76
424,131
Juni
3.827.385
6,6
1.203.846
2,1
5.031.231
232,609
3,07
336,739
4,44
569,348
Juli
2.261.923
3,9
753,846
1,3
3.015.769
419,565
5,53
339,130
4,47
758,695
Agustus
7.334.154
12,6
907,692
1,6
8.241.846
530,435
6,99
183,913
2,42
714,348
September*
3.773.641
6,5
1.058.365
1,8
4.832.006
418,461
5,52
213,777
2,82
632,238
Oktober*
3.773.641
6,5
1.058.365
1,8
4.832.006
418,461
5,52
213,777
2,82
632,238
November*
3.773.641
6,5
1.058.365
1,8
4.832.006
418,461
5,52
213,777
2,82
632,238
Desember*
3.773.641
6,5
1.058.365
1,8
4.832.006
418,461
5,52
213,777
2,82
632,238
Total
45.283.691 78,1 12.700.382 21,9 57.984.073 5.021.536 66,19 2.565.325 33,81 7.586.861
Bulan
Keterangan : * merupakan nilai rata-rata tahunan dari bulan Januari – Agustus.
Sumber: Panelkanas - Balai Besar Penelitian Sosial Ekonomi Kelautan dan Perikanan, 2012
Tabel 5.1.3 Pendapatan Rumah Tangga Perikanan Tangkap Skala Usaha Menengah Per Bulan di Kota Bitung
Berdasarkan Status Kepemilikan Tahun 2012
2)
Rumah Tangga Perikanan Tangkap
Skala Usaha Kecil
Lokasi yang dianalisis adalah Kota Sibolga,
Kabupaten Sambas, Kabupaten Cirebon, dan
Kabupaten Sampang. Secara keseluruhan
diketahui bahwa pendapatan rumah tangga
perikanan tangkap skala usaha kecil dari sektor
perikanan tidak selalu sama untuk setiap
bulannya (Tabel 4.1.30). Pendapatan rumah
tangga dari sektor perikanan dipengaruhi oleh
musim penangkapan ikan, harga jual ikan,
cuaca, dan jumlah trip penangkapan. Pada
umumnya ketika terjadi musim penangkapan
ikan yang disertai peningkatan hasil produksi,
harga jual ikan akan mengalami penurunan dan
sebaliknya, ketika terjadi musim paceklik ikan,
maka harga jual ikan meningkat menjadi lebih
tinggi.
106
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Pada rumah tangga perikanan tangkap skala
usaha kecil di Kota Sibolga diketahui bahwa
struktur pendapatan rumah tangga memiliki
perbedaan yang relatif besar antara perikanan
dan non perikanan. Proporsi pendapatan
dari perikanan besarnya adalah 70,77%
(Rp 26.508.379,-/thn) dan non perikanan
besarnya adalah 29,23% (Rp 10.949.858-/thn).
Sementara, pada rumah tangga perikanan
tangkap skala usaha kecil di Kabupaten Sambas,
struktur pendapatan rumah tangganya juga
memiliki perbedaan yang relatif besar antara
perikanan dan non perikanan, yakni kontribusi
pendapatan dari sektor perikanan sebesar 79%
(Rp 17.880.194,-/thn) dan sektor non perikanan
21% (Rp 4.853.408,-/thn).
Kemudian, untuk rumah tangga perikanan
tangkap skala usaha kecil di Kabupaten Cirebon,
struktur
pendapatan
rumah
tangganya
memiliki perbedaan yang sangat besar antara
perikanan dan non perikanan, yakni kontribusi
pendapatan rumah tangga berasal dari sektor
perikanan sebesar 92,2% dan sektor non
perikanan 7,8%. Nilai total pendapatan rumah
tangga responden pada tahun 2012 sebesar Rp
33.157.388,-/thn. Demikian pula dengan rumah
tangga perikanan di Kabupaten Sampang,
struktur pendapatan rumah tangganya juga
memiliki perbedaan yang sangat besar antara
perikanan dan non perikanan, yakni dari sektor
perikanan memberikan kontribusi sebesar
98,7% (Rp 14.268.474,-/thn) dan sektor non
perikanan 1,3% (Rp 182.353,-/thn).
Berdasarkan hal tersebut diatas dapat
dinyatakan secara umum bahwa pendapatan
dari sektor perikanan pada rumah tangga
perikanan tangkap skala usaha kecil masih
merupakan sumber utama yang sangat
mempengaruhi pendapatan rumah tangga
perikanan. Dengan demikian, kesejahteraan
rumah tangga para nelayan dengan skala usaha
kecil sangat tergantung pada kondisi sumber
daya ikan yang ada.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
107
108
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
2.219.413
2.209.032* 5,90*
2.209.032* 5,90*
2.209.032* 5,90*
2.209.032* 5,90*
2.209.032* 5,90*
2.209.032* 5,90*
2.209.032* 5,90*
2.209.032* 5,90*
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
912.488*
912.488*
912.488*
912.488*
912.488*
912.488*
912.488*
912.488*
976,886
941,103
2,44*
2,44*
2,44*
2,44*
2,44*
2,44*
2,44*
2,44*
2,61
2,51
2,32
2,31
1.490.016
1.490.016
1.490.016
1.490.016
1.490.016
843,917
892,885
1.814.105
2.020.589
2.019.171
1.692.602
1.146.843
79
7
7
7
7
7
4
4
8
9
9
7
5
(%)
Perikanan
Nilai(Rp/
Bln)
26.508.379 70,77 10.949.858 29,23 17.880.194
5,93
6,06
868,401
863,563
(%)
NonPerikanan
Nilai(Rp/
Bln)
4.853.408
404,451
404,451
404,451
404,451
404,451
320,333
320,000
320,000
320,000
330,000
590,250
630,571
Nilai(Rp/
Bln)
21
2
2
2
2
2
1
1
1
1
1
3
3
(%)
NonPerikanan
Kabupaten Sambas
30.583.317
2.640.795*
2.640.795*
2.640.795*
2.640.795*
2.748.625
2.917.350
2.805.435
2.465.149
1.642.269
3.022.070
2.519.338
1.899.900
2.574.071
235.643*
235.643*
235.643*
235.643*
268,500
191,000
241,500
255,250
7,8
0,7*
0,7*
0,7*
0,7*
0,8
0,6
0,7
0,8
0,0
0,8
0,7
0,6
(%)
14.268.474
1.189.010*
1.189.010*
1.189.010*
1.189.010*
1.189.010*
1.189.010*
1.545.015
1.285.824
1.556.500
361,974
1.028.676
1.356.426
98,7
8,2*
8,2*
8,2*
8,2*
8,2*
8,2*
10,7
8,9
10,8
2,5
7,1
9,4
(%)
Perikanan
Nilai(Rp/
Bln)
182.353
15.196*
15.196*
15.196*
15.196*
15.196*
15.196*
12.500
-
21.324
20.588
18.382
18.382
Nilai(Rp/
Bln)
1,3
0,1*
0,1*
0,1*
0,1*
0,1*
0,1*
0,1
0,1
0,1
0,1
0,1
(%)
NonPerikanan
7.586.861
632,238
632,238
632,238
632,238
714,348
758,695
569,348
424,131
762,191
443,522
707,370
678,304
Total(Rp/Bln)
Kabupaten Sampang
Sumber: Panelkanas - Balai Besar Penelitian Sosial Ekonomi Kelautan dan Perikanan, 2012
Tabel 5.1.4 Pendapatan Rumah Tangga Perikanan Tangkap Skala Usaha Kecil Per Bulan Tahun 2012
- Angka bertanda * pada Kabupaten Sampang merupakan nilai rata-rata dari bulan Januari – Juni
0
276,250
215,750
183,250
Nilai(Rp/
Bln)
NonPerikanan
Kabupaten Cirebon
- Angka bertanda * pada Kabupaten Cirebon merupakan nilai rata-rata dari bulan Januari – Agustus.
92,2
8,0*
8,0*
8,0*
8,0*
8,3
8,8
8,5
7,4
5,0
9,1
7,6
5,7
(%)
Perikanan
Nilai(Rp/
Bln)
-Angka bertanda * pada Kota Sibolga merupakan nilai rata-rata dari bulan Januari – April.
Keterangan :
Total
2.271.139
Maret
6,03
2.260.374
Februari
5,57
2.085.200
(%)
Perikanan
Nilai(Rp/
Bln)
Januari
Bulan
Kota Sibolga
b.
Pengeluaran Rumah Tangga Nelayan
Komposisi
pengeluaran
rumah
tangga
nelayan secara umum masih didominasi oleh
pengeluaran untuk pangan, yaitu sekitar dua
pertiga dari pengeluaran total. Gambar 5.5
memperlihatkan bahwa rataan pengeluaran
perkapita rumah tangga nelayan mengalami
peningkatan dari Rp 264.824,00 pada tahun
2007 menjadi Rp 379.906,00 pada tahun
2010. Menurut hukum Engel, rumah tangga
yang memiliki pendapatan lebih besar akan
menurunkan proporsi pengeluaran untuk
pangan. Hal ini juga terlihat pada rumah tangga
nelayan. Dengan meningkatnya pendapatan
perkapitan rumah tangga nelayan pada tahun
2010, maka proporsi pengeluaran pangan
mengalami penurunan dari dari 67,4 persen
pada tahun 2007 menjadi 66,7 persen pada
tahun 2010.
Gambar 5.1.3 Besar dan proporsi pengeluaran pangan dan non pangan pada rumah tangga nelayan
Rataan pengeluaran perkapita rumah tangga
nelayan lima tertinggi berturut-turut adalah
rumah tangga nelayan di Provinsi DKI Jakarta,
Kalimantan Timur, Banten, dan Bangka Belitung.
Rumah tangga nelayan di masing-masing
provinsi tersebut memiliki rataan pengeluaran
per kapita di atas Rp 500.000 per bulan.
No.
1.
Provinsi
Aceh
Pengeluaran
per kapita
(Rp/bulan)
Sementara itu lima provinsi yang rumah tangga
nelayannya memiliki rataan pegeluaran per
kapita terendah adalah: Sulawesi Tenggara,
Sulawesi Tengah,
Nusa Tenggara Timur,
Sulawesi Barat, dan Sumatera Selatan. Khusus
untuk Sulawesi Tenggara, rataan pengeluaran
per kapita rumah tangga nelayan di bawah Rp
300.000 per bulan (Tabel 5.1.5).
Persentase
pengeluaran
pangan (%)
430.133
70,81
Garis
Kemiskinan
(GK)
266.285
Rasio
pengeluaran
perkapita-GK
1,62
2.
Sumatera Utara
357.052
69,21
201.810
1,77
3.
Sumatera Barat
416.537
71,91
214.458
1,94
4.
Riau
363.517
69,04
235.267
1,55
5.
Jambi
429.336
77,12
265.258
1,62
6.
Sumatera Selatan
327.222
71,60
193.834
1,69
7.
Bengkulu
448.377
69,08
198.572
2,26
8.
Lampung
400.163
64,09
283.302
1,41
9.
Bangka Belitung
522.405
65,93
209.616
2,49
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
109
No.
Provinsi
Pengeluaran
per kapita
(Rp/bulan)
Persentase
pengeluaran
pangan (%)
Garis
Kemiskinan
(GK)
Rasio
pengeluaran
perkapita-GK
10.
Kepulauan Riau
493.493
62,84
189.954
2,60
11.
DKI Jakarta
599.626
57,89
331.169
1,81
12.
Jawa Barat
379.074
63,22
185.335
2,05
13.
Jawa Tengah
414.015
64,48
188.741
2,19
14.
DI Yogyakarta
58,65
179.982
0,00
15.
Jawa Timur
348.272
66,03
195.406
1,78
16.
Banten
523.190
58,68
185.879
2,81
17.
Bali
436.812
62,11
188.071
2,32
18.
Nusa Tenggara Barat
348.402
65,15
176.283
1,98
19.
Nusa Tenggara Timur
324.260
68,22
160.743
2,02
20.
Kalimantan Barat
348.370
69,92
182.293
1,91
21.
Kalimantan Tengah
376.227
69,66
212.790
1,77
22.
Kalimantan Selatan
407.785
67,49
196.753
2,07
23.
Kalimantan Timur
535.051
59,76
248.583
2,15
24.
Sulawesi Utara
368.203
70,40
188.096
1,96
25.
Sulawesi Selatan
301.443
69,66
167.162
1,80
26.
Sulawesi Tengah
335.777
69,01
195.795
1,71
27.
Sulawesi Tenggara
299.111
66,83
151.879
1,97
28.
Gorontalo
345.307
70,52
165.914
2,08
29.
Sulawesi Barat
325.783
68,64
161.451
2,02
30.
Maluku
335.516
67,87
217.599
1,54
31.
Maluku Utara
389.368
65,62
202.185
1,93
32.
Papua Barat
406.551
64,77
247.563
1,64
33.
Papua
406.205
67,61
287.512
1,41
379.906
66,68
192.354
1,98
Indonesia
Sumber: KKP dan BPS, 2011
Tabel 5.1.5. Rataan pengeluaran per kapita dan persentase pengeluaran untuk pangan pada rumah tangga
nelayan serta garis kemiskinan berdasarkan provinsi tahun 2010
Besarnya pengeluaran per kapita dapat
mengindikasikan kemakmuran kesejahteraan
masyarakat. Namun demikian angka ini tidak
dapat dibandingkan antar daerah, karena
biaya hidup antar daerah berbeda-neda. Oleh
karenanya untuk membandaingkan tingkat
kesejahteraan antar daerah dapat didekati
dengan besanrya biaya hidup masinng-masing
daerah yang dapat diwakili dengan garis
kemiskinan yang telah dikeluarkan oleh BPS.
Jika dibandingkan dengan garis kemiskinan
yang ditetapkan BPS tahun 2010 untuk daerah
perdesaan yaitu sebesar Rp 192.354,00, maka
rata-rata rumah tangga nelayan di seluruh
Indonesia memiliki pengeluaran perkapita di
atas garis kemiskinan, sehingga rata-rata tidak
tergolong miskin. Namun demikian, selama
pengeluaran perkapita belum mencapai
satu setengah atau dua kali lipat dari garis
kemiskinan, maka rumah tangga tersebut masih
110
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
rentan dan bisa jatuh miskin jika terjadi gejolak
atau kenaikan harga-harga barang konsumsi.
Tabel 5.1.5 mengindikasikan bahwa rumah
tangga nelayan yang relatif aman dari
kemiskinan adalah yang telah memiliki
pengeluaran per kapita dua klia lipat garis
kemiskinannya. Dengan demikian terdapat
12 (dua belas) provinsi dengan rumah tangga
nelayan yang dapat dikatakan sejahtera, yaitu:
Banten, Kepualauan Riau, Bangka Belitung,
Bali, Bengkulu, Jawa Tengah, Kalimantan Timur,
Gorontalo, Kalimantan Selatan, Jawa Barat,
Sulawesi Barat, dan Nusa Tenggara Timur.
Adapun provinsi yang memiliki rumah tangga
nelayan dengan rataan pengeluaran per kapita
kurang dari satu setengah kali garis kemiskinan
hanya terdapat dua provinsi. Kedua provinsi
tersebut adalah Lampung dan Papua dengan
rataan pengeluaran perkapita 1,41 kali garis
kemiskinannya.
Rataan pengeluaran perkapita rumah tangga
nelayan kemingkinan besar lebih tinggi dari
data yang ada. Hal ini berdasarkan hasil
observasi lapangan dan wawancara dengan
para nelayan di Jawa Tengah dan Jawa Timur
yang menyatakan bahwa tidak semua nelayan
memberikan uang hasil melautnya kepada
isterinya. Tidak jarang setelah pulang dari
melaut mereka menghabiskan uangnya
untuk memenuhi kesenangan pribadinya
seperti minum atau makan-makan di warung,
menonton pertunjukan kesenian (“nyawer”),
dan lain-lain yang hal tersebut tidak dilaporkan
sebagai pengeluaran rumah tangga. Bahkan
memmbeli minuman keras sudah bukan
merupakan hal yang tabu, karena kehidupan
di laut yang dingin, ganas, dan membosankan
membutuhkan stamina dan hiburan agar para
nelayan tetap bersemangat dalam bekerja.
5.2.
Rumah Tangga Pembudidaya Ikan
5.2.1. Jumlah Anggota Rumah Tangga
Pembudidaya Ikan
Rumah tangga pembudidaya ikan rata-rata
memiliki jumlah anggota rumah tangga (besar
keluarga) antara 4 sampai dengan 5 orang.
Terjadi penurunan rata-rata anggota rumah
tangga pembudidaya ikan selama tiga tahun
(periode 2007 sampai 2010). Gambar 5.2.1
memperlihatkan bahwa pada tahun 2007,
rumah tangga pembudiya ikan memiliki besar
keluarga sebanyak 4,57 dan menurun menjadi
4,51 pada tahun 2010. Hal ini mengindikasikan
bahwa pembudidaya ikan sudah menyadari
pentingnya keluarga kecil, sehingga selama
kurun waktu tiga tahun tersebut telah
mengalami penurunan angka kelahiran.
Meskipun besar keluarga pada rumah tangga
pembudiaya ikan telah mengalami penurunan,
akan tetapi jika dikategorikan menurut BKKBN,
keluarga pembudidaya ikan masih tergolong
dalam keluarga sedang (memiliki jumlah
anggota keluarga lebih dari empat sampai
enam orang). Jika kesadaran akan keluaraga
kecil terus meningkat, maka diharapkan rumah
tangga pembudidaya ikan memiliki besar
keluarga rata-rata empat orang atau termasuk
pada keluarga kecil.
Gambar 5.2.1. Jumlah anggota rumah tangga pembudidaya ikan tahun 2007 dan 2010
Jika dibandingkan dengan rumah tangga
nelayan, terlihat bahwa rataan jumlah anggota
rumah tangga pembudidaya ikan lebih sedikit.
Pada tahun 2007, rataan jumlah anggota rumah
tangga nelayan sebanyak 4,67 orang sedangkan
pembudidaya hanya 4,57. Demikian pula pada
tahun 2010, rataan jumlah anggota rumah
tangga nelayan sebanyak 4,55 sedangkan
pembudidaya sebanyak 4,51.
Berdasarkan
provinsi,
rumah
tangga
pembudidaya yang memiliki jumlah anggota
paling sedikit terdapat di Provinsi Daerah
istimewa Yogyakarta dan DKI Jakarta. Ratarata rumah tangga pembudidaya ikan di kedua
provinsi tersebut termasuk dalam keluarga
kecil, karena memiliki jumlah anggota rumah
tangga kurang dari 4 orang. Rataan jumlah
angggota rumah tangga pembudidaya ikan
di Provinsi Yogyakarta sebanyak 3,13 dan DKI
Jakarata 3,56 (Tabel 5.2.1).
Sementara itu provinsi dengan rumah tangga
pembudidaya ikan yang memiliki rataan jumlah
anggota keluarga terbanyak adalah Provinsi
Maluku. Rumah tangga pembudidaya ikan
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
111
di Provinsi Maluku memiliki rataan jumlah
anggota sebanyak 6,27 orang atau termasuk
dalam kategori keluarga besar. Hal ini berbeda
dengan rumah tangga nelayan di Provinsi
yang sama yang hanya memiliki rataan jumlah
No.
Provinsi
anggota rumah tangga sebanyak 5,56 orang
(Tabel 5.1.2). Kondisi ini memperlihatkan bahwa
rumah tangga nelayan dan pembudidaya ikan
memiliki karakteristik yang berbeda.
Jumlah
Anggota RT
Tahun 2007
Jumlah
Anggota RT
Tahun 2010
1.
Aceh
5,16
4,85
2.
Sumatera Utara
4,99
4,87
3.
Sumatera Barat
4,89
4,28
4.
Riau
4,71
4,35
5.
Jambi
4,74
4,47
6.
Sumatera Selatan
4,66
4,96
7.
Bengkulu
4,26
4,37
8.
Lampung
4,84
4,43
9.
Bangka Belitung
4,77
4,49
10.
Kepulauan Riau
4,41
4,69
11.
DKI Jakarta
4,87
3,56
12.
Jawa Barat
4,49
4,44
13.
Jawa Tengah
4,12
4,33
14.
DI Yogyakarta
3,69
3,13
15.
Jawa Timur
4,17
4,02
16.
Banten
4,79
5,09
17.
Bali
4,26
4,00
18.
Nusa Tenggara Barat
4,08
4,38
19.
Nusa Tenggara Timur
5,22
4,44
20.
Kalimantan Barat
4,96
4,58
21.
Kalimantan Tengah
4,06
4,36
22.
Kalimantan Selatan
4,56
4,27
23.
Kalimantan Timur
4,62
4,79
24.
Sulawesi Utara
4,27
4,08
25.
Sulawesi Selatan
4,27
4,74
26.
Sulawesi Tengah
5,21
5,17
27.
Sulawesi Tenggara
5,14
4,73
28.
Gorontalo
4,42
5,14
29.
Sulawesi Barat
4,65
5,66
30.
Maluku
8,31
6,27
31.
Maluku Utara
4,95
4,87
32.
Papua
4,80
5,02
33.
Papua Barat
4,30
5,24
4,57
4,51
Indonesia
Sumber: KKP dan BPS 2011
Tabel 5.2.1 Rataan Jumlah Anggota Rumah Tangga Perikanan (RTP) Budidaya Ikan Berdasarkan Provinsi Tahun
2007 dan 2010
112
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
5.2.3 Pendidikan Keluarga Pembudidaya
Ikan
Kepala rumah tangga pembudidaya ikan
sebagian besar masih berpendidikan rendah.
Hal ini terlihat pada Gambar 5.2.2 yang
menunjukkan bahwa kepala rumah tangga yang
berpendidikan lulus sekolah dasar ke bawah
masih sebanyak 67,86 persen apda tahun 2010.
Sementara itu yang berpendidikan sampai
sekolah menengah (SMP) hanya sebanyak 15,31
persen.
Dengan demikian sebanyak 83,17
persen kepala rumah tangga pembudidaya
ikan hanya berpendidikan rendah (pendidikan
dasar). Hal ini juga memiliki makna bahwa
yang berpendidikan menengah tidak sampai
seperlimanya atau kurang dari 80 persen.
Gambar 5.2.2. Proporsi rumah tangga pembudidaya ikan berdasarkan tingkat pendidikan kepala rumah
tangga
Tingkat pendidikan seseorang diketahui
dapat mempengaruhi cara berfikir dan
berperilaku. Seseorang yang berpendidikan
lebih tinggi memungkinkan untuk lebih mampu
mengakses informasi dan teknologi yang
tentunya sangat berguna untuk menjalankan
usahanya.
Demikian pula dengan usaha
budidaya ikan. Pembudidaya yang memiliki
pendidikan tinggi baik secara formal maupun
non formal berpeluang lebih tinggi untuk
meningkatkan
produktivitasnya
dengan
menggunakan teknologi atau cara berproduksi
yang lebih efektif dan efisien. Hal ini tentunya
akan mempengaruhi produksi dan sekaligus
meningkatkan pendapatan usaha. Oleh
karenanya salah satu cara tidak langsung
untuk meningkatkan pendapatan nelayan dan
pembudidaya ikan adalah melalui pendidikan,
baik pendidikan formal maupun non formal.
5.2.4 Pendapatan dan Pengeluaran Rumah
Tangga Pembudidaya Ikan
Tabel 5.2.2 memperlihatkan rataan kontribusi
usaha budidaya ikan terhadap pendapatan
rumah tangga pembudaiya ikan di berbagai
provinsi di Indonesia.
Dari delapan belas
provinsi yang diteliti, usaha budidaya ikan
memberikan
kontribusi
berkisar
antara
63,65 sampai dengan 89,02 persen. Hal ini
menunjukkan bahwa rata-rata rumah tangga
pembudidaya ikan masih menggantungkan
hidupnya pada usaha budidaya ikan.
Kontribusi usaha budidaya yang kurang dari 100
persen membuktikan pula bahwa usaha tersebut
bukanlah satu-satunya sumber penghasilan
rumah tangga pembudidaya ikan. Di beberapa
provinsi bahkan usaha lain memberikan
kontribusi lebih dari 30 persen terhadap
pendapatan rumah tangga pembudidaya
ikan. Provinsi yang kontribusi usaha budidaya
ikan memberikan kontribusi kurang dari 70
persen terhadap rata-rata pendapatan rumah
tangga pembudidaya adalah: Bangka Belitung,
DKI Jakarta, dan Bengkulu. Sementara itu di
Provinsi Kalimantan Timur, Sulawesi Tenggara,
dan Gorontalo, kontribusi usaha budidaya ikan
terhadap pendapatan rumah tangga lebih dari
80 persen.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
113
No.
Provinsi
Persen (%)
Tahun
Sumber
1.
Aceh
76,68
2011
KKP dan BPS
2.
Riau
64,83
2011
KKP dan BPS
3.
Bengkulu
64,61
2011
KKP dan BPS
4.
Bangka Belitung
63,65
2011
KKP dan BPS
5.
Kepulauan Riau
79,32
2011
KKP dan BPS
6.
DKI Jakarta
64,00
2011
KKP dan BPS
7.
Nusa Tenggara Timur
72,50
2011
KKP dan BPS
8.
Kalimantan Tengah
69,16
2011
KKP dan BPS
9.
Kalimantan Timur
89,02
2011
KKP dan BPS
10.
Sulawesi Utara
68,48
2011
KKP dan BPS
11.
Sulawesi Tengah
74,89
2011
KKP dan BPS
12.
Sulawesi Tenggara
82,85
2011
KKP dan BPS
13.
Gorontalo
81,04
2011
KKP dan BPS
14.
Sulawesi Barat
73,02
2011
KKP dan BPS
15.
Maluku
77,00
2011
KKP dan BPS
16.
Maluku Utara
72,28
2011
KKP dan BPS
17.
Papua
65,31
2011
KKP dan BPS
18.
Papua Barat
71,39
2011
KKP dan BPS
Tabel 5.2.2. Kontribusi sektor perikanan terhadap Pendapatan Rumah Tangga Pembudidaya Ikan per provinsi
Pendapatan dari usaha budidaya ikan yang
umumnya dilakukan kepala rumah tangga
berbeda-beda tergantung dari usaha budidaya
yang dilakukan. Berikut adalah contoh analisis
pendapatan rumah tangga pembudaiya ikan
yang telah dilakukan oleh Apriliani et.al 2012.
Sumber pendapatan
(a)
Hasil analisis pada rumah tangga pembudidaya
ikan air tawar yang dilakukan di Kabupaten
Cianjur dan Subang dapat dilihat pada Tabel
5.2.3.
Perikanan
Rp/th
Budidaya air tawar
Non Perikanan
%
Rp/th
Total
%
Rp/th
%
Kab. Cianjur:
Kepala rumah tangga
Isteri
18.496.688
67,5
3.825.000
14,0
22.321.688
81,5
76.923
0,3
4.789.500
17,5
4.866.423
17,8
Anak
0,0
202.500
0,7
202.500
0,7
Lainnya
0,0
0,0
0
0,0
Total
18.573.611
67,8
8.817.000
32,2
27.390.611
100,0
Kab. Subang:
32.808.459
78,9
4.495.946
10,8
37.304.405
89,7
Isteri
Kepala rumah tangga
1.941.027
4,7
1.432.432
3,4
3.373.459
8,1
Anak
45.946
0,1
848.649
2,0
894.595
2,2
0
0,0
0
0,0
0
0,0
34.795.432
83,7
6.777.027
16,3
41.572.459
100,0
Lainnya
Total
Sumber: Aprilliani et.al. 2012
Tabel 5.2.3. Pendapatan rumah tangga pembudidaya ikan air tawar di Kabupaten Cianjur dan Subang Tahun
2012
114
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
(b)
Pada
umumnya
rumah
tangga
tetap
menggantungkan hidupnya pada kepala
keluarga sebagai pencari nafkah utama. Pada
rumah tangga pembudidaya ikan air tawar di
Kabupaten Cianjur, usaha perikanan budidaya
memberikan kontrtibusi terhadap pendapatan
rumah tangga sebesar 67,8 persen. Angka ini
lebih kecil dari kontribusi usaha budidaya di
Kabupaten Subang yaitu 83,7 persen.
Tabel 5.2.4 memperlihatkan bahwa di
Kabupaten Gresik, usaha budidaya air payau
yang dilakukan oleh kepala rumah tangga
masih memberikan kontribusi terbesar pada
pendapatan rumah tangga (62,4%). Akan tetapi
di Kabupaten Pangkep, pendapatan rumah
tangga pembudidaya ikan justru di dominasi
oleh pendapatan dari usaha non perikanan.
Secara nominal pendapatan rumah tangga
pembudidaya di Kabupaten Subang juga lebih
besar dari pada Kabupaten Cianjur. Besarnya
pendapatan dari usaha budidaya sangat
tergantung pada skala usaha, jenis ikan yang
dibudidayakan serta teknologi yang digunakan.
Usaha budidaya air tawar yang dilakukan di
Kabupaten Cianjur sebagian besar adalah
budidaya pada keramba jaring apung (KJA).
Jenis ikan yang dibudidayakan antara lain bawal,
nila, dan mas.
Sumber pendapatan
Usaha budidaya air payau di Kabupaten Pangkep
hanya memberikan kontribusi sebesar 16,2
persen terhadap pendapatan rumah tangga.
Sementara kegiatan perikanan pada umumnya
berkontribusi sebesar 29,3 persen. Kegiatan
perikanan ini mencakup kegiatan penangkapan
dan pengolahan ikan yang dilakukan oleh istri.
Rendahnya pendapatan dari usaha budidaya
bandeng menyebabkan kepala keluarga
berusaha untuk mencari pendapatan lain di
luar perikanan.
Perikanan
Rp/th
Budidaya air payau
Non Perikanan
%
Rp/th
%
Total
Rp/th
%
Kab. Gresik:
Kepala rumah tangga
25.957.930
62,4
8.195.272
Isteri
166.317
0,4
3.617.395
8,7
3.783.712
9,1
Anak
1.201.641
2,9
120.580
0,3
1.322.221
3,2
798.322
1,9
1.521.801
3,7
2.320.123
5,6
28.124.210
67,6
13.455.048
32,4
41.579.258
100,0
Kepala rumah tangga
4.491.038
16,2
18.525.531
66,7
23.016.569
82,8
Isteri
1.403.449
5,1
0,0
1.403.449
5,1
Anak
842.070
3,0
1.122.759
4,0
1.964.829
7,1
1.403.449
5,1
0,0
1.403.449
5,1
8.140.006
29,3
70,7
27.788.296
100,0
Lainnya
Total
19,7
34.153.202
82,1
Kab. Pangkep:
Lainnya
Total
19.648.290
Sumber: Aprilliani et.al. 2012
Tabel 5.2.4. Pendapatan rumah tangga pembudidaya ikan air payau di Kabupaten Gresik dan Pangkep Tahun
2012
(c ) Budidaya laut
Contoh yang diambil oleh tim peneliti dari
Balai Besar Riset Sosial Ekonomi Perikanan
dan Keluatan (Aprilliani, et.al 2012) yaitu rumah
tangga pembudidaya laut memperlihatkan
bahwa penghasilan utama rumah tangga
bukan berasal dari usaha budaiaya. Hal ini
ditunjukkan dengan kontribusi pendapatan
dari sektornon perikanan yang lebih besar,
yaitu mencapai 70%. Sementara pendapatan
sektor perikanan (budidaya laut) hanya kurang
dari 30%.Pendapatan sektor perikanan dalam
rumah tangga didominasi dari usahabudidaya
rumput laut dan sebagian kecil diperoleh dari
kegiatanpenangkapan ikan.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
115
Sumber pendapatan
Perikanan
Rp/th
Non Perikanan
%
Rp/th
%
Total
Rp/th
%
Kepala rumah tangga
7.215.291
21,7
18.994.627
57,1
26.209.918
78,8
Isteri
2.415.043
7,3
4.030.939
12,1
6.445.982
19,4
Anak
80.612
0,2
443.367
1,3
523.979
1,6
Lainnya
64.123
0,2
0
0,0
64.123
0,2
9.775.069
29,4
23.468.933
70,6
33.244.002
100,0
Total
Sumber: Aprilliani et.al. 2012
Tabel 5.2.5. Pendapatan rumah tangga pembudidaya air laut di Kabupaten Klungkung Tahun 2012
b.
Pengeluaran Rumah Tangga
Sama halnya dengan rumah tangga nelayan,
pengeluaran rata-rata per kapita rumah tangga
pembudiya ikan juga mengalami peningkatan.
Pada tahun 2007, rataan pengeluaran per kapita
sebesar Rp 302.613,- menjadi Rp 401.187,- pada
tahun 2010. Dilihat dari jumlah nominalnya
selama tiga tahun tersebut pengeluaran per
kapita naik sebesar 32,85% atau naik rata-rata
10,6% per tahun.
Peningkatan pengeluaran perkapita dapat
meningkat setidaknya karena dua hal, yaitu
harga barang konsumsi yang meningkat atau
karena pendapatan yang meningkat.
Jika
peningkatan pengeluaran perkapita lebih
disebabkan kenaikan harga, maka peningkatan
pengeluaran
perkapita
tidak
berarti
meningkatnya kesejahteraan.
Namun jika
peningkatan pengeluaran perkapita disebabkan
karena meningkatnya pendapatan, maka dapat
dikatan telah terjadi peningkatan kesejahteraan.
Hal ini sesuai dengan hukum ekonomi yaitu
fungsi konsumsi yang menyatakan bahwa
besarnya konsumsi ditentukan oleh besanya
pendapatan. Besarnya perubahan konsumsi
akibat berubahnya pendapatan tergantung
dari besarnya MPC atau marginal propensity to
consume atau slope dari fungsi konsumsi.
Hukum Engel menyatakan bahwa semakin
tinggi tingkat pendapatan, maka akan semakin
rendah proporsi pengeluaran untuk pangan.
Pada kasus rumah tangga pembudidaya
ikan peningkatan pengeluaran perkapita
sebesar 32,85 persen ternyata hanya mampu
menurunkan proporsi pengeluaran untuk
pangan sebesar 0,1 persen, yaitu dari 65
persen pada tahun 2007 menjadi 64,9 persen
pada tahun 2010. Masih besarnya proporsi
pengeluaran untuk pangan dibandingkan
dengan non pangan mengindikasikan bahwa
rumah tangga pembudidaya ikan masih pada
tataran memenuhi kebutuhan dasarnya
(Gambar 5.2.3).
Gambar 5.2.3. Besar dan proporsi pengeluaran pangan dan non pangan pada rumah tangga pembudidaya
ikan
116
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Rataan proporsi pengeluaran untuk pangan
pada rumah tangga pembudidaya ikan di setiap
provinsi bervariasi dari 44,57 persen sampai
dengan 74,85 persen. Provinsi yang rataan
proporsi pengeluaran untuk pangan terendah
adalah DKI Jakarta, sedangkan yang tertinggi
adalah Provinsi Banten dan Nusa Tenggara
Timur. Hal ini mengindikasikan bahwa rumah
tangga pembudidaya di DKI Jakarta relatif lebih
sejahtera dibandingkan dengan provinsi yang
lain karena rumah tangga telah mengalokasikan
uangnya lebih banyak untuk memenuhi
kebutuhan bukan pangan. Kebutuhan bukan
pangan antara lain pakaian, pendidikan,
transportasi, perumahan, dan lain sebagainya.
Jika dibandingkan dengan garis kemiskinan
Indonesia tahun 2007 yaitu sebesar Rp 166.697,maka rata-rata rumah tangga pembudiya ikan
No.
Provinsi
Pengeluaran
per kapita
(Rp/bulan)
tidak termasuk dalam kategori miskin. Demikian
pula pada tahun 2010, rataan pengeluaran
rumah tangga pembudidaya ikan telah jauh
di atas garis kemiskinan wilayah perdesaan
Indonesia sebesar Rp 192.354,00. Sementara
itu rata-rata pengeluaran perkapita rumah
tangga pembudidaya ikan telah mencapai Rp
401.187,00 atau lebih dari dua kali lipat garis
kemiskinan Indonesia. Dengan demikian, ratarata rumah tangga pembudidaya ikan sudah
aman dari kemiskinan.
Berdasarkan provinsi, rata-rata rumah tangga
pembudidaya ikan di DI Yogyakarta termasuk
dalam kategori ekonomi menengah atau tidak
miskin. Hal ini terlihat dari rataan pengeluaran
rumah tangga yang besarnya sudah empat kali
lipat (4,22) garis kemiskinan DIY.
Persentase
pengeluaran
pangan (%)
Garis
Kemiskinan
(GK)
Rasio
pengeluaran
perkapita-GK
1.
Aceh
401.587
70,51
266.285
1,51
2.
Sumatera Utara
388.110
68,88
201.810
1,92
3.
Sumatera Barat
457.974
67,61
214.458
2,14
4.
Riau
565.234
63,93
235.267
2,40
5.
Jambi
380.855
68,18
265.258
1,44
6.
Sumatera Selatan
360.693
71,81
193.834
1,86
7.
Bengkulu
363.930
67,56
198.572
1,83
8.
Lampung
368.317
64,16
283.302
1,30
9.
Bangka Belitung
540.827
57,14
209.616
2,58
10.
Kepulauan Riau
599.111
59,17
189.954
3,15
11.
DKI Jakarta
870.741
44,57
331.169
2,63
12.
Jawa Barat
445.960
61,51
185.335
2,41
13.
Jawa Tengah
365.323
62,55
188.741
1,94
14.
DI Yogyakarta
759.277
57,92
179.982
4,22
15.
Jawa Timur
365.199
69,20
195.406
1,87
16.
Banten
451.163
74,85
185.879
2,43
17.
Bali
425.776
66,18
188.071
2,26
18.
Nusa Tenggara Barat
322.261
67,10
176.283
1,83
19.
Nusa Tenggara Timur
287.266
74,85
160.743
1,79
20.
Kalimantan Barat
384.657
66,18
182.293
2,11
21.
Kalimantan Tengah
458.606
67,10
212.790
2,16
22.
Kalimantan Selatan
367.604
74,72
196.753
1,87
23.
Kalimantan Timur
506.448
57,19
248.583
2,04
24.
Sulawesi Utara
429.790
65,14
188.096
2,28
25.
Sulawesi Selatan
325.374
67,20
167.162
1,95
26.
Sulawesi Tengah
353.718
66,29
195.795
1,81
27.
Sulawesi Tenggara
315.838
66,17
151.879
2,08
28.
Gorontalo
360.820
67,62
165.914
2,17
29.
Sulawesi Barat
330.605
68,22
161.451
2,05
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
117
No.
30.
Provinsi
Pengeluaran
per kapita
(Rp/bulan)
Persentase
pengeluaran
pangan (%)
Garis
Kemiskinan
(GK)
Rasio
pengeluaran
perkapita-GK
Maluku
364.729
62,26
217.599
1,68
31.
Maluku Utara
444.151
61,08
202.185
2,20
32.
Papua Barat
519.947
61,39
247.563
2,10
33.
Papua
382.700
60,68
287.512
1,33
401.187
64,86
192.354
2,09
Indonesia
Tabel 5.2.6. Rataan pengeluaran per kapita dan persentase pengeluaran untuk pangan pada rumah tangga
118
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
VI.Analisis Nilai
Tuk ar Nelayan
(NTN) dan Nilai
Tuk ar Pembudidaya
Ik an (NTPi)
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
119
VI.Analisis Nilai Tuk ar Nelayan (NTN) dan
Nilai Tuk ar Pembudidaya Ik an (NTPi)
6.1.
Perkembangan dan Pencapaian NTN
Berdasar data yang dikeluarkan BPS, nilai tukar perikanan (nilai tukar nelayan), merupakan
gabungan dari nlai tukar nelayan dan nilai tukar petani ikan. Nilai tukar perikanan, pada periode
2008 sampai 2013 secara umum mengalami peningkatan, walaupun tingkat peningkatan tidak sama
setiap periodenya. Indeks nilai tukar perikanan meningkat dari 99.96 pada Januari 2008 menjadi
105.34 pada Mei 2013. Indeks nilai tukar perikanan tertinggi tercapai pada bulan Juni 2011 sebesar
106.87, kemudian setelah itu mengalami sedikit mengalami penurunan sampai akhirnya menjai
105.34 pada Mei 2013.
Bila dilihat dari komponen penyusunnya, maka
indeks diterima perikanan bergerak lebih tinggi
dibandingkan dengan indeks dibayar. Indeks
Harga Diterima (IT) bergerak dari 103,91 pada
Januari 2008 menjadi 144,74 pada Mei 2013.
Sedangkan Indeks Harga Bayar (IB) bergerak
dari 104,26 pada Januari 2008 menjadi 137,40
pada Mei 2013. Sedangkan indeks konsumsi
rumah tangga bergerak dari 105,51 Januari 2008
menjadi 148,02 pada Mei 2013. Perkembangan
indeks nilai tukar dapat dilihat dalam Gambar
6.1.1.
Gambar 6.1.1. Perkembangan Indeks Nilai Tukar Perikanan dan Komponennya
Laju indeks komponen penyusun indeks nilai
tukar, menunjukan bahwa koefisien indeks
diterima pelaku usaha perikanan (IT) sebesar
0.018 lebih besar dari koefisien laju indeks
dibayar (IB) sebesar 0.0149. Pada komponen
indeks bayar, koefisien laju indeks konsumsi
rumah tangga (0.0201) lebih tinggi dari koefisien
120
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
laju indeks BPPBM. Karena indeks nilai tukar ini
didasarkan pada dinamika harga, maka terlihat
bahwa inflasi pada barang yang digunakan
untuk konsumsi rumah tangga lebih tinggi dari
komponen biaya produksi.Laju dan koefisien
indeks penyusunan nilai tukar perikanan dapat
dilihat dalam tabel berikut.
Keterangan Indeks
Persamaan
Koefisien Determinasi
Indeks Diterima Petani
y = 0,0180x - 596,39
R² = 0,9295
Penangkapan
y = 0,0188x - 629,05
R² = 0,9241
Budidaya
y = 0,0138x - 439,51
R² = 0,9179
Indeks Dibayar Petani
y = 0,0149x - 476,89
R² = 0,9684
Konsumsi Rumah Tangga
y = 0,0201x - 682,63
R² = 0,9860
Bahan Makanan
y = 0,0238x - 825,31
R² = 0,9805
Makanan Jadi
y = 0,0207x - 709,81
R² = 0,9952
Perumahan
y = 0,0198x - 669,21
R² = 0,9642
Sandang
y = 0,0180x - 604,49
R² = 0,9927
Kesehatan
y = 0,0127x - 393,88
R² = 0,9781
Pendidikan,Rekreasi & Olah raga
y = 0,0106x - 311,02
R² = 0,9669
Transportasi dan Komunikasi
y = 0,0043x - 62,058
R² = 0,4205
BPPBM
y = 0,0067x - 154,37
R² = 0,7911
Bibit
y = 0,0018x + 30,212
R² = 0,5248
Obat-obatan & Pupuk
y = 0,0098x - 281,44
R² = 0,8997
y = 0,0017x + 41,9
R² = 0,0597
y = 0,0108x - 316,71
R² = 0,8961
Transportasi
Sewa Lahan, Pajak & Lainnya
Penambahan Barang Modal
y = 0,0073x - 182,31
R² = 0,8962
Upah Buruh Tani
y = 0,0048x - 85,433
R² = 0,8501
Nilai Tukar Petani
y = 0,0021x + 20,489
R² = 0,3867
(Sumber : Data BPS, diolah 2013)
Keterangan : Waktu dasar : Januari 2008
X = waktu dalam bulanan
Tabel 6.1.1. Laju dan Koefisien Indeks Penyusunan Nilai Tukar Perikanan, Januari 2008-Mei 2013
Berdasar tabel diatas terlihat bahwa pada
komponen
indeks bayar pelaku usaha
perikanan (IB) pada komponen konsumsi
rumah tangga, bahan makanan dan makanan
jadi merupakan komponen yang mempunyai
laju terbesar dengan koefisien masing-masing
0,0238 dan 0,0207. Sementara pada komponen
biaya produksi dan perubahan barang modal
(BPPBM), maka sewa lahan, pajak dan lainnya
dan obat-obatan dan pupuk merupakan
komponen yang mempunyai laju paling tinggi
dengan koefisien 0,0108.
Namun demikian indeks tersebut merupakan
indeks perikanan yang merupakan gabungan
dari perikanan tangkap dan budidaya.
Kontribusi masing-masing komponen baik
baik komponen indek bayar (IB) maupun indek
terima akan berbeda antara perikanan tangkap
dan budidaya. Kontribusi ini digambarkan
dalam diagram timbang indeks terima (IT) yang
dinyatakan dalam diagram timbang produksi,
serta dagram timbang IB yang dinyatakan
dalam diagram timbang kelompok komoditas
rumah tangga dan biaya produksi. Diagram
timbang ini disusun untuk setiap propinsi,
dimana setiap propinsi akan berbeda-beda.
Sebagai contoh diagram timbang IT yang
didekati dari komposisi produksi budidaya dan
penangkapan di Propinsi Aceh memperlihatkan
bahwa pada penangkapan ditunjukan bahwa
penimbang terbesar adalah ikan tongkol
(13,96%) dari 37 komoditi dan penimbang
terkecil adalah kepiting laut sebesar 0,005%. Hal
ini berbeda dengan Propinsi Riau menunjukan
bahwa udang merupakan komoditi penimbang
terbesar dengan nilai 29,08 % dari 20 komoditi
yang ada. Demikian pula untuk perikanan
budidaya, pada Propinsi Aceh dari 7 komoditas
perikanan budidaya yang dihasilkan, penimbang
terbesar adalah udang (66,48%) dan terkecil lele
(0,279%). Sebaliknya pada Propinsi Riau dari 6
komoditi yang dihasilkan, maka penimbang
terbesar adalah ikan patin sebesar 0,283%
(KKP dan BPS, 2011).
Sementara pada komponen indeks bayar(IB)
juga berbeda-beda untuk setiap setiap propinsi,
baik perikanan tangkap maupun budidaya.
Sebagai contoh, untuk kasus perikanan
tangkap di Propinsi Aceh, maka bahan makanan
mempunyai kontribusi penimbang sebesar
30,44 % tetapi pada perikanan budidaya
kontribusinya sebesar 31,91 % dari total
konsumsi rumah tangga. Hal ini juga terjadi pada
perikanan budidaya, dimana pada Propinsi Riau
bahan makanan mempunyai bobot penimbang
sebesar 28,32% pada perikanan tangkap dan
28,82% pada perikanan budidaya dari konsumsi
rumah tangga. Kasus lain misalnya pada biaya
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
121
produksi dan penambahan barang modal,
transportasi di Provinsi Riau memberi kontribusi
sebesar 12,20% pada perikanan tangkap, tetapi
pada perikanan budidaya sebesar 0,129%.
Analisis Laju Komponen Nilai Tukar Nasional
Agar dinamika nilai tukar menggambarkan
kondisi yang sebenarnya, maka nilai tukar
perikanan dibedakan menjadi nilai tukar
nelayan (NTN) dan nilai tukar pembudidaya
(NTPi). Dari analisis segregasi ini, menunjukan
bahwa indeks NTN bergerak dengan laju yang
lebih tinggi dari NTPi pada periode 20082012. NTN bergerak dari 100.85 (Januari 2008)
menjadi 116.42 (Desember 2012).Sedangkan
NTPi bergerak dari 99.02 (Januari 2008) menjadi
102.75 (Desember 2012). Koefisien laju Indeks
NTN bulanan sebesar 0.2151, sementara pada
indeks NTPi sebesar 0.0593, atau koefisien laju
indeks bulanan NTN meningkat lebih dari 3 kali
laju indeks NTPI.Hal ini dapat dijelaskan dari
komponen penyusun NTN dan NTPi seperti
terlihat dalam Gambar 6.1.
(Sumber : diolah dari data BPS, 2013)
Gambar 6.1.2. Perkembangan dan Dinamika NTN, NTPi dan komponen penyusunnya.
Pada penyusun NTN dan NTPi, terlihat indeks
diterima (IT) nelayan bergerak dengan laju yang
lebih tinggi dibandingkan dengan IT budidaya.
Sementara itu faktor pembagi (pembilang)
yaitu indeks bayar (IB) budidaya lebih tinggi
dibandingkan dengan IB nelayan. Sehingga
rasio IT nelayan dibagi IB nelayan (sebagai
indeks nilai tukar) lebih tinggi dibandingkan
dengan rasio IT budidaya dibagi IB budidaya.
Hal ini yang menyebabkan NTPi bergerak tidak
pernah melewati nilai 110, bahkan dari JanuariMaret 2008 berada dibawah angka 100.
Perlu untuk diperhatikan bahwa nilai NTN dan
NTPi merupakan perbandingan angka indeks,
yang dalam perhitungannya dinamika indeks
ini diasumsikan hanya dari faktor indeks harga
yang diterima dan indeks harga yang dibayar.
Indeks diterima dipengaruhi oleh produk
yang dihasilkan, sementara indeks dibayar
dipengaruhi oleh barang yang dikonsumsi baik
untuk konsumsi rumah tangga maupun untuk
biaya produksi dan perubahan barang modal
(BPPBM).
Sesuai dengan metode perhitungan yang
digunakan oleh BPS, dengan metode
122
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
perhitungan
Indeks
Laspeyers
yang
dimodifikasi, mensyaratkan adanya asumsi
yang sangat ketat.Asumsi penting adalah bahwa
jumlah produksi dan konsumsi diasumsikan
tetap, sesuai dengan kondisi tahun dasar
yaitu kondisi tahun 2007 (tahun 2007=100).
Sehingga dinamika indeks diterima dan indeks
bayar hanya dipengaruhi oleh perubahan
harga dari komoditas yang diproduksi maupun
dikonsumsi. Dalam perhitungan indeks baik
indeks terima maupun indeks bayar, harga
waktu ke-t selalu dibandingkan dengan harga
waktu t-1. Hal menunjukan perkembangan
inflasi komoditas tersebut dari waktu ke waktu.
Namun bila digunakan adalah indeks dari tahun
dasar, dimana terjadi inflasi positip dari waktu
ke waktu, maka yang semakin lama rentang
waktu dari tahun dasar maka indeksnya akan
semakin tinggi.
Hal ini secara faktual terlihat dengan nyata
dimana pola dinamika bersifat siklikal, dimana
indeks akan bergerak meningkat terus sebagai
fungsi waktu dan mencapi puncak pada waktu
terlama (bulanan pada tahun yang sama terjadi
pada bulan Desember) dan tahunan (annual)
akan diperoleh pada waktu terlama (bulan
Desember waktu terlama dari tahun dasar). Hal
ini terjadi karena indeks bulan ke tdigerakkan
dari harga bulan ke t-1 secara simultan.Bila
indeks positip memperlihat bahwa harga bulan
ke t selalu lebih tinggi dari harga bulan ke t-1.
Sehingga mengindikasikan adanya inflasi yang
terus menerus pada harga produk, seperti
terlihat dalam Gambar 6.1.3.
Gambar 6.1.3.Dinamika Nilai Indeks Terima Nelayan 2008-2012
Berdasar gambar diatas terlihat bahwa indeks
terima nelayan pada bulan Desember selalu
lebih tinggi dibandingkan dengan bulan
Januari setiap tahunnya.Pola tersebut ternyata
berimplikasi pada pola dinamika NTN bulanan
maupun tahunan, seperti terlihat dalam
Gambar 6.1.4.
Gambar 6.1.4. Dinamika Perkembangan NTN bulanan 2008-20012
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
123
Dinamika
perkembangan
faktor-faktor
pembentuk nilai tukar baik untuk nelayan
maupun
maupun
pembudidaya
ikan,
mempunyai karakteristik yang berbeda.Analisis
berdasarkan waktu (time series analysis) dengan
waktu (x) bulanan, menunjukan bahwa laju
perkembangan nilai indeks nilai tukar nelayan
(NTN) lebih tinggi dibandingkan dengan laju
indeks nilai tukar pembudidaya ikan (NTP).
Koefisien laju indeks NTN bulanan (0.2151)
jauh lebih besar dari koefisien laju indeks NTPi
(0.0593). Koefisien laju indeks bulanan harga
yang diterima nelayan 0.6138 lebih tinggi dari
koefisien laju bulanan pembudidaya ikan
0.5044., Sebaliknya koefisien laju bulanan
indeks bayar pembudidaya ikan (0.4251) lebih
tinggi dari koefisien laju bulanan indeks nelayan
0.3519. Hal ini dapat menjelaskan kondisi NTN
yang bergerak lebih tinggi dibandingkan dengan
NTPi, karena rasio Dinamika laju masing-masing
indeks NTN dan NTPI dapat dilihat dalam tabel
berikut.
NELAYAN (NTN)
FAKTOR
PEMBUDIDAYA IKAN (NTPI)
PERSAMAAN
R2
PERSAMAAN
R2
1.
Indeks Harga yang Diterima
Y= 0.6318x+108.01
0.9781
Y = 0.5044x+105.64
0.9633
2.
Indweks Harga yang Dibayar
Y=0.3519x+103.86
0.9931
Y = 0.4251x+104.05
0.9921
3.
Indeks Konsumsi Rumah Tangga
Y=0.4903x+105.05
0.9906
Y = 0.5198x+105.39
0.9923
4.
Indeks BPPBM
Y = 0.1605x+102.29
0.9658
Y = 0.2812x+102.10
0.9829
5.
Nilai Tukar
Y = 0.2151x+104.31
0.8642
Y = 0.0593x+101.55
0.4359
(Sumber : Hasil Analisis, 2013)
Keterangan : x = waktu dalam bulanan
Tahun dasar : Januari 2008
Tabel 6.1.2. Laju PerkembangkanFaktor Pembentuk Nilai Tukar Nelayan dan Pembudidaya Ikan, Januari
2008-Desember 2012.
Analisis Elastisitas Indeks Komponen Nilai
Tukar Nasional
Analisis juga dapat dilakukan dengan melihat
dampak perubahan variable pembentuk nilai
tukar terhadap besaran nilai tukar.Konsep ini
adalah mengukur berapa perubahan nilai tukar
yang disebabkan oleh perubahan komponen
pembentuknya, yang menunjukan konsep
elastistisitas. Elastisitas ini dapat dilihat baik
pada indeks harga terima (IT) maupun indek
harga bayar (IB). Indeks harga bayar dihitung dari
dua komponen pokok, yaitu indeks konsumsi
rumah tangga dan indeks Biaya Produksi dan
Penambahan Barang Modal (BPPBM). Analisis
elastistitas didasarkan bahwa nilai tukar
secara komposit dipengaruhi oleh beberapa
faktor. Pada konsep yag dipakai adalah sesuai
dengan konsepsi awal, bahwa nilai tukar secara
komposit dipengaruhi oleh faktor-faktor indeks
harga yang diterima (IT) dengan harga yang
bayar konsumen (IB). Dimana IB juga merupakan
komposit dari indeks konsumsi rumah tangga
(KRT) dan indeks Biaya Produksi dan Perubahan
Barang Modal (BPPBM).Elastisitas tersebut
dapat dilihat dalam tabel berikut.
NTN
Komponen
Perubahan
Marginal
NTPI
Elastisitas
Perubahan
Marginal
Elastisitas
Indeks Harga Yang Diterima (IT)
1.038
1.192
0.905
1.060
Indeks Harga Yang Dibayar (IB)
-1.251
-1.293
-0.934
-1.057
(Sumber : Diolah berdasar data BPS, 2013)
Tabel 6.1.3.Elastisitas Indeks Terima (IT) dan Indeks Bayar (IB) terhadap Nilai Tukar
Berdasarkan pada tabel tersebut diatas, terlihat
bahwa perubahan indeks harga yang diterima
(IT) mempunyai pengaruh positip terhadap
indeks nilai tukar baik NTN maupun NTPi.
Nilai elastististas indeks IT terhadap nilai tukar
bersifat lebih dari satu atau elastis pada NTN
dan mendekati satu atau bersifat elastis tunggal
terhadap NTPi. Artinya proporsi (persentase)
perubahan indeks NTN yang disebabkan oleh
124
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
proporsi (persentase) perubahan IT sedikit
lebih besar dari perubahan indeks IT itu sendiri.
Sedangkan proporsi (persentase) perubahan IT
akan berdampak pada proporsi (persentase)
perubahan yang sama pada NTPi. Bila dilihat
dari data diatas, maka NTN lebih responsive
terhadap perubahan IT dibandingkan dengan
NTPi.
Indeks Harga yang diterima (IT) merupakan
indeks komposit yang dibentuk dari beberapa
komponen indeks penyusunnya yaitu jenisjenis ikan
yang dijual oleh nelayan dan
pembudidaya ikan. Mengingat bahwa jumlah
ikan sangat banyak, maka dalam analisis ini
diuraikan jenis-jenis ikan yang dominan dan
penting bagi perikanan nasional baik perikanan
tangkap
maupun
budidaya.Mengingat
keterbatasan data harga ikan yang tersedia,
maka analisis indeks harga didasarkan pada
harga Januari 2008 sebagai tahun dasar.Sesuai
dengan data dari BPS (BPS, 2013), maka data ini
merupakan data pada tingkat produsen (farm
gate price) dan merupakan harga nominal yang
berlaku pada bulan dan tahun tersebut.Pada
perikanan tangkap, sebagai penyusun indeks
NTN, maka dalam analisis ini disimulasikan
ikan Tuna, Cakalang, Kembung dan Udang Laut.
Sedangkan pada perikanan budidaya, sebagai
komoditas pembentuk NTPi disimulasikan ikan
Bandeng, Lele, Nila dan Patin.Elastisitas Indeks
Komponen IT terhadap IT-NTN dan IT-NTPi
dapat dilihat dalam tabel berikut.
Perubahan
Marginal
Elastisitas
Komponen ITNTPi
Perubahan
Marginal
Elastisitas
IHCakalang
0.030
0.033
IHBandeng
-0.002
-0.002
IHKembung
0.016
0.013
IHLele
0.008
0.008
IHTuna
0.070
0.056
IHNila
0.018
0.022
IHUdang
0.027
0.021
IHPatin
0.007
0.007
Komponen IT-NTN
(Sumber : Diolah berdasar data BPS, 2013)
Tabel 6.14. Elasitisitas Indeks Komponen IT terhadap Indeks IT –NTN
Berdasar tabel diatas terlihat bahwa dari indeks
harga komoditas yang disumulasikan, semua
bersifat inelastic walaupun secara model
signifikan. Hal ini diduga karena pengaruhh
agregat yang sangat kuat dimana komoditas
tersebut berjumlah sangat banyak
Sedangkan besarnya elastisitas masing-masing
komponen indeks IT terhadap Nilai Tukar (NTN
Komponen Indeks Harga
Terima (IT)
dan NTPi) dapat dilihat dalam tabel berikut.
Berdasarkan data hasil analisis, terlihat bahwa
semua komponen bersifat inelastic, sehingga
NTN dan NTPi tidak responsive terhadap
perubahan komoditas tersebut. Seperti halnya
pada kasus IT, diduga karena banyaknya
komponen/komoditas yang membentuk indek
IT.
Perubahan Marginal
Elastisitas
Langsung
Tidak Langsung
Total
IHCakalang
0.030
0.294
0.324
0.357
IHKembung
0.016
0.276
0.292
0.231
IHTuna
0.070
-0.016
0.054
0.043
IHUdang
0.027
0.628
0.655
0.518
IHBandeng
-0.002
0.230
0.228
0.274
IHLele
0.008
0.005
0.013
0.014
IHNila
0.018
0.143
0.161
0.191
IHPatin
0.007
-0.064
-0.057
-0.053
NTN
NTPi
(Sumber : Diolah berdasar data BPS, 2013)
Tabel 6.1.5. Elastisitas Indeks Komponen IT terhadap NTN dan NTPi
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
125
Sedangkan indeks Bayar (IB) berpengaruh
negatif terhadap nilai tukar, sesuai dengan
asumsi dan model pendekatan. Seperti halnya
kasus IT, elastisitas IB terhadap nilai tukar dari
satu (elastis) terhadap NTN dan mendekati satu
(elastisitas tunggal) terhadap NTPi. Sehingga
terlihat bahwa NTN lebih responsive terhadap
perubahan IB dinadingkan dengan dengan NTPi.
Hal ini sesuai dengan a priori theory, bahwa IT
berpengaruh positip terhadap NTN dan NTPi,
sebaliknya perubahan IB berpengaruh negative
terhadap nilai NTN dan NTPi.
Sementara pada harga bayar, elastisitas indeks
KRT dan indeks BPPBM terhadap IB (baik pada
NTN dan NTPi) kurang dari satu atau bersifat inelastis. Artinya proporsi perubahan indeks Nilai
Tukar (NTN dan NTPi) yang disebabkan oleh
Komponen
Indeks
Harga
Terima (IT)
perubahan indeks KRT dan BPPBM lebih rendah
dibandingkan dengan perubahan indeks KRT
atau BPPBM itu sendiri.Tanda atau pengaruh
perubahan indeks KRT dan BPPBM bernilai
posistip terhadap IB, sesuai dengan asumsi dan
pendekatannya.
Berdasarkan model persamaan yang dibangun,
maka baik indeks KRT maupun indeks BPPBM
merupakan komposit dari beberapa indeks
komponen. Sehingga bila indeks KRT dan
indeks BPPBM diuraikan menjadi indeks
penyusunnya, dapat disusun menjadi beberapa
indeks. Sehingga dapat dilihat pengaruh
masing-masing indeks tersebut terhadap NTN
dan NTPi secara keseluruhan. Secara lebih rinci,
elastisitas indeks komponen IB terhadap NTN
dan NTPi dapat dilihat dalam tabel berikut.
NTN
NTPi
Perubahan Marginal
Langsung
Perubahan Marginal
Tidak
Langsung
Total
Elastisitas
Langsung
Tidak
Langsung
Total
Elastisitas
Konsumsi Rumah Tangga
Bahanmakan
-0.152
-0.314
-0.466
-0.522
0.015
-0.562
-0.546
-0.658
Makanan jadi
-0.501
-0.132
-0.633
-0.694
-0.444
-0.373
-0.816
-0.977
Rumah
-0.229
-0.122
-0.351
-0.368
-0.176
-0.096
-0.272
-0.316
0.254
-0.035
0.219
0.234
0.831
-0.041
0.790
0.920
-0.044
-0.019
-0.063
-0.066
-0.101
-0.036
-0.137
-0.156
Pnddkn
0.859
-0.057
0.802
0.806
-0.185
-0.025
-0.210
-0.231
Trans &
komnks
0.857
-0.058
0.799
0.777
0.217
-0.048
0.169
0.177
Sandang
Sehat
Biaya Produksi dan Perubahan Barang Modal
Benih
-
-
-
-
-0.071
-0.117
-0.188
-0.200
Obat-obatan,
Pupuk, dan
Pakan Ikan
-
-
-
-
0.547
-0.117
0.430
0.474
Sewa
0.334
-0.153
0.181
0.181
-0.523
-0.074
-0.598
-0.613
Transportasi
-0.975
-0.174
-1.149
-1.091
-0.084
-0.012
-0.096
-0.098
Modal
0.165
-0.136
0.029
0.029
-0.454
-0.029
-0.483
-0.506
Upah
1.141
-0.035
1.106
1.041
0.212
-0.057
0.155
0.163
(Sumber : Diolah berdasar data BPS, 2013)
Tabel 6.1.6. Elastistas Indeks Komponen IB terhadap Nilai Tukar
Berdasar pada tabel diatas, secara keseluruhan
sesuai dengan model yang dibangunn bahwa
IB mempunyai dampak perubahan negative
terhadap NTN dan NTPi. Baik pada NTN
dan NTPi, tiga komponen dengan elastisitas
terbesar adalah makanan jadi, bahan makanan
dan perumahan. Perubahan (peningkatan)
100% indeks harga rumah, bahan makanan dan
makanan jadi, akan menyebabkan perubahan
(penurunan) NTN masing-masing
sebesar
69,4%, 53,2% dan 36,4%; dan akan menyebabkan
perubahan (penurunan) NTPi sebesar 97,7%,
126
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
65,8% dan 31,6%. Beberapa indeks komponen
penyusun IB mempunyai dampak yang tidak
sesuai dengan ekspektasi model dan appriori
theory, sehingga tidak dianalisis.
Analisis Dinamika Nilai Tukar Antar Wilayah
Sebenarnya dinamika NTN dan NTPi juga
bervariasi antar wilayah atau propinsi. Secara
keseluruhan analisis terhadap perkembangan
NTN dan NTPi, terlihat bahwa dari 33 propinsi
sebanyak 20.59% propinsi mengalami laju
peningkatan NTN negatif dan sebanyak 70.59%
mengalami laju peningkatan NTPi negative. Laju
NTN periode Januari 2008-Desember 2012, tiga
propinsi yang yang mempunyai laju tertinggi
(sesuai dengan peringkatnya dari tertinggi ke
satu sampai ke tiga) masing-masing adalah
No.
Propinsi
Sumatera Selatan, Jambi dan DI Yogyakarta.
Sedangkan periode yang sama untuk laju
peningkatan NTPi tertinggi (dari peringkat satu
sampai tiga) masing-masing Kepulauan Riau,
Maluku Utara dan Jawa Tengah. Perkembangan
laju NTN dan NTPi setiap provinsi dapat dilihat
dalam tabel berikut.
Persamaan Laju Nilai
Tukar Nelayan (NTN)
Persamaan Laju Nilai Tukar
Perikanan Budidaya (NTPi)
Sumatera
1
Aceh
y = 0.0644x + 109.59
y = -0.4025x + 107.06
2
Sumatera Utara
y = 0.1169x + 120.59
y = -0.3751x + 112.36
3
Sumatera Barat
y = -0.1118x + 116.85
y = -0.0503x + 107.96
4
Riau
y = -0.2138x + 110.9
y = 0.0191x + 94.879
5
Jambi
y = 0.6294x + 92.965
y = 0.2229x + 91.019
6
Sumatera Selatan
y = 0.929x + 121.56
y = -0.0508x + 99.628
7
Bengkulu
y = 0.3208x + 115.91
y = -0.1233x + 114.88
8
Lampung
y = 0.3099x + 120.41
y = -0.1611x + 96.837
9
Kepulauan Bangka Belitung
y = -0.0548x + 105.23
y = 0.0233x + 107.75
10
Kepulauan Riau
y = 0.1106x + 121.05
y = 1.1213x + 88.719
Jawa
11
DKI Jakarta
y = -0.2789x + 113.52
y = -0.3123x + 99.266
12
Jawa Barat
y = 0.2256x + 120.92
y = -0.2394x + 102.85
13
Jawa Tengah
y = 0.1267x + 120.92
y = 0.5879x + 103.87
14
DI Yogyakarta
y = 0.4659x + 117.65
y = 0.1912x + 118.96
15
Jawa Timur
y = 0.0675x + 113.84
y = 0.1002x + 100.35
16
Banten
y = 0.4364x + 114.83
y = -0.1347x + 104.18
Bali-Nusa Tenggara
17
Bali
y = 0.1346x + 108.99
y = -0.2124x + 93.618
18
Nusa Tenggara Barat
y = 0.1833x + 112.92
y = -0.1435x + 113.47
19
Nusa Tenggara Timur
y = -0.0128x + 117.16
y = -0.1456x + 95.844
20
Kalimantan Barat
y = 0.1699x + 123.38
y = -0.0814x + 90.737
21
Kalimantan Tengah
y = 0.1711x + 106.33
y = 0.1506x + 117.1
22
Kalimantan Selatan
y = 0.4218x + 100.08
y = 0.1494x + 101.85
23
Kalimantan Timur
y = 0.1422x + 102.65
y = -0.2746x + 90.429
Kalimantan
Sulawesi
24
Sulawesi Utara
y = 0.0605x + 110.88
y = -0.3762x + 103.69
25
26
Sulawesi Tengah
y = -0.0654x + 111.4
y = -0.2313x + 103.18
Sulawesi Selatan
y = 0.1452x + 114.67
y = -0.1775x + 115.46
27
Sulawesi Tenggara
y = 0.1957x + 110.15
y = -0.1077x + 93.679
y = 0.109x + 121.78
y = -0.2091x + 91.034
y = 0.0807x + 114.04
y = -0.1397x + 117.43
28
Gorontalo
29
Sulawesi Barat
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
127
No.
Persamaan Laju Nilai
Tukar Nelayan (NTN)
Propinsi
Persamaan Laju Nilai Tukar
Perikanan Budidaya (NTPi)
Maluku-Papua
30
Maluku
y = 0.3074x + 127.51
y = -0.4415x + 114.61
31
Maluku Utara
y = 0.1121x + 113.32
y = 0.7689x + 96.38
32
Papua
y = -0.041x + 95.772
y = 0.1586x + 97.645
33
Papua Barat
y = 0.2412x + 114.22
y = -0.2405x + 92.918
(Sumber : diolah dari data BPS, 2013)
Keterangan : Y = waktu bulanan
Tahun dasar : Januari 2008
Tabel 6.1.7.Laju Perkembangan Indeks Nilai Tukar Nelayan dan Perikanan Januari 2008-Desember 2012.
Berdasarkan tabel diatas terlihat bahwa NTN
di Sumatera, laju peningkatan terbesar terjadi
di Sumatera Selatan dan terendah di Riau.
Sedangkan di Jawa laju NTN terendah terjadi
di DKI Jakarta dan tertinggi di DI Yogyakarta.
Berdasar hasil kunjungan lapang terlihat bahwa
nelayan di DI Yogyakarta beroperasi di wilayah
perairan Pantai Selatan Jawa.Hasil tangkapan
nelayan mencakup ikan pelagis maupun
dermersal.Pada ikan pelagis, mencakup
ikan dengan nilai ekonomis penting seperti
pelagis besar (tuna, cakalang), sedangkan ikan
demersal mencakup lobster maupun ikan
karang. Bila dibandingkan dengan daerah lain,
maka koomoditi tersebut jauh lebih tinggi
harganya. Harga cenderung stabil atau bahkan
meningkat.Sedangkan harga kebutuhan lokal
(terutama harga barang konsumsi) relative
tetap.Sehingga harga produksi meningkat
lebih tinggi dibandingkan dengan harga barang
konsumsi.
Pada wilayah Bali dan Nusa Tenggara, laju NTN
terendah terjadi di NTT dan tertinggi di NTB.
Di wilayah NTT, komoditas yang berpengaruh
dominan pada struktur diagram timbang
2011 adalah ikan kembung (10,70%), ikan
tembang (9,41%), ikan kerapu (8,62%) dan ikan
merah/bangbangan (7,04%). Sedangkan pada
pengeluaran untuk konsumsi rumah tangga
penimbang terbesar adalah bahan makanan
(27,14%), makanan jadi (14,24%), dan perumahan
(12,51% (BPS, 2011). Pada umumnya tingkat dan
dinamika harga kelompok barang konsumsi ini
di NTT cukup tinggi.
Di wilayah Kalimantan, tertingi di Kalimantan
Timur dan terendah di Kalimantan Selatan. Di
Provinsi Kalimantan Timur, pada tahun 2011
perikanan tangkap laut mempunyai kontribusi
sebesar 71,01% dan perairan umum sebesar
28,98% (BPS, 2011). Pada perikanan tangkap
penimbang terbesar adalah udang (17,84%) dan
pada perairan umum terbesar adalah gabus/
haruan (9,37%). Tetapi, pada umumnya biaya
hidup di Kalimantan Timur cukup tinggi dan
dinamika harganya juga cukup tinggi.
Sedangkan di Sulawesi terendah di Sulawesi
Tengah dan Tertinggi di Sulawesi Tenggara.
Berdasar survei 2011, di Provinsi Sulawesi
128
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Tengah perikanan tangkap mendominasi
sebesar 99,89% dari total nilai komoditas.
Komoditas perikanan tangkap yang dominan
adalah komoditas ikan pelagis seperti selar
(14,20%), laying (16,66%) dan cakalang (10,98),
dan ikan demersal seperti ikan merah
(bangbangan) (11,14%) dari total keseluruhan
nilai ikan hasil tangkapan. Sedangkan pada
konsumsi, konsumsi rumah tangga mencapai
65,23%
dibandingkan
konsumsi
untuk
BPPBM sebesar 34,76%. Bahan makanan dan
makanan jadi masing-masing berkonstribusi
31,10% dan 10,51%. Pada tahun yang sama di
Provinsi Sulawesi Tenggara komoditas utama
yang berpengaruh pada nilai komoditas
penangkapan adalah cakalang (17,77%), tuna
(9,73%) dan kembung (8,89%) (BPS, 2011).
Sedangkan pada komoditas konsumsi, konsumsi
rumah tangga berkontribusi lebih tinggi
sebesar 72,14% dibandingkan dengan konsumsi
untuk BPPBM sebesar 27,85%. Seperti halnya di
Provinsi Sulawesi Tengah, dua komponen yang
berkontribusi tinggi adalah bahan makanan
(36,22%) dan makanan jadi 11,83%.
Pada wilayah Maluku dan Papua, laju NTN
terendah terjadi di Papua dan tertinggi di
Maluku. Pada survei tahun 2011, komoditas
perikanan tangkap yang dominan di wilayah
Maluku adalah cakalang (11,93%) dan ikan merah
(bangbangan) (12,69%). Sedangkan dilihat dari
kelompok komoditas indeks pengeluaran,
komoditas konsumsi rumah tangga memberi
kontribusi sebesar 62,31% dan komoditas
BPPBM sebesar 37,68% (BPS, 2011). Seperti
halnya perilaku di wilayah lain, bahan makanan
dan makanan jadi masing-masing berkontribusi
sebesar 12,92% dan 12,37%. Sedangkan
komoditas BPPBM masing-masing adalah
bisas sewa dan pengeluaran lain (13,81%) dan
transportasi (11,39%). Sedangkan di Provinsi
Papua, indeks terima sebesar 97,79% diperoleh
dari penangkapan laut. Komoditas yang penting
adalah kakap (14,79%) dan kepiting/rajungan
(10,00%). Sementara pada indeks yang dibayar,
konsumsi rumah tangga mencapai 65,09%
dibandingkan dengan komoditas BPPBM
sebesar 34,90%. Pada kelompok konsumsi
rumah tangga, maka kelompok yang utama
adalah bahan makanan, makanan jadi, dan
sandang masing-masing berkontribusi 26,4%,
13,71% dan 12,60%.
perumahan masing-masing mempunyai bobot
28,27%, 10,69% dan 10,15%.
Kemudian, dinamika laju perkembangan NTPi
di Sumatera terendah di NAD dan tertinggi di
Kepulauan Riau. Berdasar survey 2011, budidaya
air payau berkontribusi 66,48% dan air tawar
33,52%. Pada perikanan air payau, udang dan
bandeng masing-masing berkontribusi sebesar
46,08% dan 16,05%. Sedangkan pada indeks
yang dibayar, sebesar 65,24% dan 34,75%
masing-masing disumbang oleh konsumsi
rumah tangga dan BPPBM. Komponen penting
konsumsi rumah tangga adalah bahan makanan
dan makanan jadi masing-masing sebesar
31,91% dan 13,23%. Sedangkan BPPBM yang
terbesar adalah 12,53%. Pada tahun yang sama,
di Kepulauan Riau, budidaya laut memberikan
kontribusi 98,35% dari indeks terima budidaya;
dengan kontribusi komoditas kerapu sebesar
97,42%. Sementara, pada indeks bayar,
konsumsi rumah tangga berkontribusi 66,93%
pada diagram timbang dibandingkan dengan
komoditas BPPBM sebesar 32,73%. Komponen
konsumsi rumah tangga yang penting mencakup
bahan makanan, makanan jadi dan perumahan
masing-masing berkontribusi 23,29%, 12,39%
dan 11,85% pada diagram timbang. Sementara
pada BPPBM, barang modal berkontribusi
sebesar 21,05%.
Fenomena penurunan laju NTPi juga terjadi di
wilayah Sulawesi, dimana di seluruh propinsi di
Sulawesi mengalami laju peningkatan negatif.
Laju penurunan tertinggi (laju peningkatan
terendah) di Sulawesi Utara dan laju penurunan
terendah (laju peningkatan tertinggi) terjadi di
Sulawesi Tenggara. Di Provinsi Sulawesi Utara,
budidaya laut, payau dan tawar masing-masing
mempunyai bobot 2,24%, 28,5% dan 94,89%.
Nila dan Mas merupakan komoditas penting
masing-masing mempunyai bobot 57,04%
dan 37,85% dari diagram timbang. Sedangkan
pada indeks bayar, konsumsi rumah tangga
dan BPPBM masing-masing mempunyai bobot
67,59% dan 32,43% terhadap diagram timbang.
Bahan makanan, makanan jadi dan perumahan
masing-masing mempunyai bobot 30,61%,
10,39% dan 13,07%. Di Provinsi Sulawesi
Tenggara, budidaya laut dan air payau masingmasing mempunyai bobot 35,28% dan 64,71%.
Rumput laut mempunyai bobot 26,99%,
sementara bandeng dan udang masing-masing
42,60% dan 22,10% dari diagram timbang
komoditas hasil perikanan budidaya. Pada
sisi penyusun indeks bayar, konsumsi rumah
tangga dan BPPBM masing-masing mempunyai
bobot 72,14% dan 27,85%. Bahan makanan dan
makanan jadi mempunyai bobot 36,22% dan
11,88% dari diagram timbang.
Di wilayah Jawa laju NTPi terendah adalah DKI
Jakarta dan tertinggi di Jawa Tengah. Di DKI
Jakarta, pada tahun 2011, kontribusi kerapu
dan rumput laut masing-masing berkontribusi
50,15% dan 49,84% pada diagram timbang
komoditas budidaya perikanan. Sementara
pada indeks bayar, maka konsumsi dan BPPBM
masing-masing berkontribusi 58,81% dan
41,18% pada diagram timbang. Pada konsumsi,
komoditas bahan makanan dan makanan jadi
masing-masing mempunyai bobot 25,27% dan
10,83% pada diagram timbang. Sementaa pada
BPPBM benih dan pupuk, obat dan pakan ikan
masing-masing mempunyai bobot 21,79 % dan
10,72% pada diagram timbang.
Pada wilayah Bali Nusa Tenggara semuanya
mengalami laju peningkatan negative, tetapi
terendah terjadi di Bali dan tertinggi di Nusa
Tenggara Barat.Untuk wilayah Kalimantan, laju
NTPi terendah terjadi di Kalimantan Timur dan
tertinggi di Kalimantan Tengah. Di Kalimantan
Timur, pada tahun 2011, budidaya laut, budidaya
air payau dan budidaya air tawar masingmasing mempunyai bobot 4,77%, 82,75% dan
12,47% pada diagram timbang komoditas
bdudidaya. Udang dan Bandeng masing-masing
berkontribusi 70,96% dan 11,79% terhadap
komoditas budidaya (BPS, 2011). Pada komoditas
konsumsi dan BPPBM, konsumsi rumah tangga
dan BPPBM masing-masing mempunyai bobot
63,98% dan 36,01%. Pada kelompok komoditas
konsumsi, bahan makanan, makanan jadi dan
Sementara, untuk wilayah Maluku-Papua, laju
peningkatan NTPi terendah terjadi di Maluku
dan tertinggi di Maluku Utara. Di Provinsi
Maluku, berdasar survei 2011, budidaya laut
dan air tawar mempunyai bobot 91,40%
dan 8,59% dari diagram timbang komditas
perikanan. Dimana kerapu, rumput laut dan
teripang masing-masing mempunyai bobot
49,10%, 30,52% dan 11,78% dari total perikanan
budidaya (BPS, 2011). Pada sisi indeks bayar,
kelompok komoditi konsumsi dan BPPBM,
konsumsi rumah tangga dan BPPBM masingmasing berbobot 64,73% dan 35,25%. Bahan
makanan dan makanan jadi masing-masing
mempunyai bobot 30,0% dan 13,52% dari
nilai komoditi pada indeks bayar. Sedangkan
pada BPPBM, barang modal mempunyai bobot
tertinggi yaitu 14,96%.
Perilaku komoditas perikanan budidaya di
Maluku Utara, budidaya laut, budidaya air payau
dan air tawar masing-masing mempunyai bobot
sebesar 77,30%, 1,55% dan 21,14%. Rumput laut
dan kerapu masing-masing berbobot 51,38%
dan 16,91% dan Nila mempunyai bobot 13,05%
dari diagram timbang produksi perikanan
budidaya. Pada sisi indeks bayar, konsumsi
rumah tangga dan BPPBM masing-masing
berbobot 68,49% dan 31,50% dari keseluruhan.
Seperti halnya didaerah lain, bahan makanan
dan makanan mempunyai bobot terbesar yaitu
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
129
masing-masing 34,23% dan 12,60%; sedangkan
barang modal (pada kelompok BPPBM)
mempunyai bobot 14,84% dari keseluruhan
penimpang indeks bayar (BPS, 2011).
Berdasarkan uraian diatas diperoleh bahwa
walaupun bervariasi antar daerah (provinsi)
tetapi secara umum terlihat bahwa pada indeks
bayar (pengeluaran rumah tangga), kelompok
konsumsi rumah tangga mempunyai bobot yang
lebih tinggi dibandingkan dengan pengeluaran
untuk BPPBM. Pola yang selalu dijumpai baik
pada propinsi dengan laju indeks tertinggi
maupun terendah, didapatkan bahwa konsumsi
bahan makanan dan makanan jadi mempunyai
bobot yang jauh lebih tinggi dibandingkan
dengan komoditas lainnya. Temuan ini perlu
menjadi bahan pertimbangan penyusunan
dan prioritas kebijakan untuk meningkatkan
kesejahteraan, terutama didasarkan pada
dinamika indeks harga dan kontribusi masingmasing komoditas pada penyusunan indeks
bayar dan indeks terima.
6.2.
Indeks Konsumsi Rumah Tangga
Indeks konsumsi rumah tangga nasional
merupakan indeks komposit dari indeks
propinsi.Penyusunan indeks komposit nasional
dilakukan dengan melakukan pengabungan
(dengan pembobotan tertentu) dari angka
indeks konsumsi rumah tangga propinsi.Indeks
konsumsi rumah tangga merupakan indeks
yang disusun dari seluruh jenis komoditas
yang dikonsumsi rumah tangga budidaya dan
nelayan.Jumlah komoditas ini bervariasi untuk
setiap wilayah propinsi di Indonesia. Sebagai
contoh di DKI Jakarta, jumlah komoditas
penimbang untuk konsumsi rumah tangga
sebesar 302 komoditas, di NTT sebanyak 172
komoditas, di Sulawesi Tenggara sebanyak
187 komoditas dan di Papua sebanyak 169
komoditas (BPS, 2013). Komoditas tersebut
kemudian dikelompokan menjadi kelompok
bahan makanan, makanan jadi, perumahan,
sandang, kesehatan, pendidikan-rekreasi-olah
raga, dan transportasi-komunikasi. Sehingga
indeks konsumsi rumah tangga dibangun dari
indeks komponen bahan makanan, makanan
jadi,
perumahan,
sandang,
kesehatan,
pendidikan-rekreasi-olah raga dan transportasi
dan komunikasi. Pada periode Januari
2008-Desember Mei 2013, laju elemen indeks
konsumsi rumah tangga perikanan yang paling
menonjol adalah laju konsumsi bahan pangan
dan perumahan. Dua komponen tersebut
mempunyai angka indeks yang lebih tinggi
dibandingkan dengan indeks konsumsi rumah
tangga dan komponen lainnya.
Analisis Laju Indeks Komponen
Pada periode Mei sampai November 2008, indeks
transportasi dan komunikasi meningkat secara
tajam kemudian turun kembali. Peningkatan
ini diduga karena adanya peningkatan harga
BBM. Namun demikian tingkat harga yang
telah terbentuk tidak bisa kembali ke harga
awal, karena biaya transportasi tidak mengikuti
mekanisme pasar, karena biaya transportasi
ditetapkan oleh kebijakan pemerintah.
Gambar 6.2.1 Indeks Konsumsi Rumah Tangga Perikanan
130
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Sehingga walaupun harga BBM telah menurun,
tetapi indeks transportasi dan komunikasi
berada pada keseimbangan baru yang lebih
tinggi dari indeks sebelumnya seperti terlihat
dalam Gambar 6.2.2. Gambar tersebut adalah
kondisi ketika nilai indeks konsumsi rumah
tangga perikanan sebagai gabungan antara
rumah tangga nelayan dan rumah tangga
pembudidaya ikan. Bila rumah tangga nelayan
dan pembudidaya ikan dipisah, didapatkan
sedikit perilaku yang berbeda dalam indeks
konsumsi rumah tangga.
Gambar 6.2.2. Dinamika Indeks Harga BBM, Indeks Konsumsi Rumah Tangga dan Indeks Transportasi dan
Komunikasi dari Nilai Tukar Perikanan.
Secara umum laju perkembangan indeks
konsumsi
rumah
tangga
lebih
tinggi
dibandingkan dengan laju perkembangan
indeks BPPBM, baik pada nelayan maupun
pembudidaya ikan. Dapat diintepretasikan
bahwa
konsumsi
rumah
tangga
akan
mempunyai pengaruh lebih besar terhadap
indeks bayar dibandingkan dengan dengan
konsumsi untuk biaya operasi dan pertambahan
modal. Perkembangan laju konsumsi non-
produktif lebih tinggi dibandingkan dengan laju
konsumsi untuk barang-barang produktif.Akan
tetapi ternyata laju indeks konsumsi rumah
tangga pembudidaya ikan (koefisien 0.5198)
lebih tinggi dibandingkan dengan nelayan
(koefisien 0.4903). Artinya peningkatan indeks
konsumsi rumah tangga pembudidaya ikan
lebih tinggi dibandingkan dengan nelayan
dalam waktu yang sama.
NELAYAN
FAKTOR
PEMBUDIDAYA IKAN
PERSAMAAN
R2
PERSAMAAN
R2
Indeks Konsumsi Rumah Tangga
Y=0.4903X+105.05
0.9906
y = 0.5198x + 105.39
0.9923
Bahan Makanan
Y=0.6002X+105.85
0.9879
y = 0.603x + 106.12
0.9828
Makanan Jadi
Y=0.5684X+104.22
0.9950
y = 0.6325x + 104.38
0.9957
Perumahan
Y=0.3824X+104.79
0.9860
y = 0.4598x + 106.15
0.9816
Sandang
Y=0.4768X+103.88
0.9951
y = 0.5485x + 103.71
0.9949
Kesehatan
Y=0.3538X+105.8
0.9814
y = 0.4088x + 105.52
0.9817
Pendidikan, Rekreasi, dan
Olahraga
Y=0.2588X+103.49
0.9829
y = 0.3131x + 104.3
0.9911
Tranportasi dan Komunikasi
Y=0.1318X+103.88
0.8734
y = 0.1546x + 103.62
0.913
Keterangan : X = waktu dalam bulanan, Tahun dasar : Januari 2008
Tabel 6.2.1. Laju Perkembangan Indeks Konsumsi Rumah Tangga dan Komponennya
Seperti halnya rumah tangga nelayan, pada
pembudidaya ikan juga menunjukan bahwa
komponen
penting
pembentuk
indeks
konsumsi rumah tangga adalah makanan yang
meliputi makanan jadi dan bahan makanan.
Pada peringkat ketiga adalah komponen indeks
sandang.Sedangkan komponen pembentuk
dengan laju terendah adalah transportasi dan
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
131
komunikasi. Pola dinamika transportasi dan
komunikasi juga sama dengan halnya kasus
pada rumah tangga nelayan seperti terlihat
dalam gambar berikut.
Gambar 6.2.3. Dinamika Indeks Konsumsi Rumah Tangga Nelayan dan Komponennya.
Seperti halnya rumah tangga nelayan, pada
pembudidaya ikan juga menunjukan bahwa
komponen
penting
pembentuk
indeks
konsumsi rumah tangga adalah makanan yang
meliputi makanan jadi dan bahan makanan.
Pada peringkat ketiga adalah komponen indeks
sandang.Sedangkan komponen pembentuk
dengan laju terendah adalah transportasi dan
komunikasi. Pola dinamika transportasi dan
komunikasi juga sama dengan halnya kasus
pada rumah tangga nelayan seperti terlihat
dalam gambar berikut.
Gambar 6.2.4. Dinamika Indeks Konsumsi Rumah Tangga dan Komponennya Pembudidaya Ikan.
132
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Analisis Elastisitas Indeks Komponen
Analisis juga dapat dikembangkan berdasarkan
perilaku hubungan antara perubahan indeks
KRT dengan indeks komponen penyusunnya.
Konsep ini merupakan konsep elastisitas,
yaitu elastisitas indeks komponen penyusun
terhadap indeks KRT.Artinya mengukur proporsi
perubahan indeks KRT yang diakibatkan oleh
proporsi perubahan indeks penyusunnya.
Berdasarkan pada analisis elastisitas ini, terlihat
bahwa seluruh elastisitas bernilai positip, yang
berarti perubahan indeks komponen penyusun
akan berpengaruh sejalan dengan perubahan
indeks KRT. Hal ini sesuai dengan asumsi dan
analisis dalam penyusunan indeks nilai tukar
baik NTN maupun NTPi.Keragaan selengkapnya
dapat dilihat dalam tabel berikut.
Indeks KRT-NTN
Komponen KRT
Indeks KRT-NTPi
Perubahan
Marginal
Elastisitas
Perubahan
Marginal
Elastisitas
0.433
0.448
0.414
0.425
Makanan jadi
0.182
0.184
0.154
0.157
Rumah
0.168
0.163
0.172
0.170
Sandang
0.048
0.048
0.073
0.073
Bahanmakanan
Sehat
0.026
0.025
0.064
0.063
Pendidikan
0.078
0.073
0.045
0.042
Transportasi & komunikasi
0.080
0.072
0.085
0.076
(Sumber : Hasil analisis data BPS, 2013)
Tabel 6.2.2. Elastisitas Indeks Komponen KRT Terhadap Indeks KRT
Berdasar analisis elastisitas dapat disimpulkan
beberapa hal sebagai berikut.Pertama, pola
yang terjadi adalah bahwa seluruh indeks
komponen mempunyai elastisitas yang bersifat
inelastis (< 1) terhadap indeks KRT.Artinya
perubahan indeks KRT yang dipengaruhi oleh
perubahan indeks komponennya lebih rendah/
kecil dibandingkan dengan perubahan indeks
komponennya.Pola yang kedua didapatkan
bahwa indeks komponen penyusun KRT pada
NTPi bersifat lebih inelastis dibandingkan
dengan indeks komponen penyusun KRT pada
NTN.Secara umum didapatkan bahwa indeks
KRT NTN lebih responsive terhadap perubahan
indeks komponen penyusunnya dibandingkan
dengan indeks KRT NTPi.
Box 1. Indeks Konsumsi Rumah Tangga (indeks KRT)
Indeks Konsumsi Rumah Tangga (indeks KRT) merupakan indeks yang dibangun dari
beberapa indeks komponen penyusunnya yaitu bahan makanan, makanan jadi, sandang,
perumahan,pendidikan-rekreasi-olahraga, kesehatan, dan transportasi dan komunikasi.
Berdasarkan analisis data NTN dan NTPi dari Januari 2008-Desember 2012, didapatkan halhal berikut.
1. Koefisien laju bulanan indeks KRT lebih tinggi dari koefisien laju bulanan indeks BPPBM
2. Koefisien laju bulanan indeks KRT-NTPi lebih tinggi dari indeks KRT-NTN.
3. Tiga komponen indeks KRT yang mempunyai koefisien laju bulanan terbesar adalah bahan
makanan, makanan jadi, sandang.
4. Elastisitas indeks KRT bersifat inelastis negatif terhadap NTN dan NTPi, sesuai dengan
asumsi dan pendekatan perhitungan.
5. Elastisitas indeks komponen KRT bersifat inelastis positip terhadap indeks KRT, baik pada
NTN maupun NTP sesuai asumsi dan pendekatan perhitungan.
6. Elastisitas indeks komponen KRT-NTPi bersifat lebih inelastic dibandingkan dengan indeks
komponen KRT-NTN.
7. Tiga indeks komponen dengan nilai elastisitas terhadap indeks KRT terbesar adalah bahan
makanan, makanan jadi dan perumahan.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
133
Berdasar pada tabel diatas, tiga indeks
komponen yang mempunyai elastisitas terbesar
pada indeks KRT baik NTN maupun NTPi adalah
bahan makanan, makanan jadi dan perumahan.
Elastisitas indeks tersebut pada indeks KRT
NTN masing-masing adalah sebesar 0.448,
0.184, dan 0.163. Artinya, perubahan 100%
pada masing-masing indeks tersebut diduga
akan mengakibatkan perubahan pada indeks
KRT-NTN masing-masing 44.8%, 18.43% dan
16,3%. Sedangkan pada NTPi, elastisitas indeks
tersebut terhadap NTPi masing-masing sebesar
0.425, 0.157 dan 0.170. Artinya, perubahan 100%
pada masing-masing indeks komponen tersebut
diduga akan mengakibatkan perubahan pada
indeks KRT-NTPi masing-masing 42,5%, 15,7 %
dan 17,0%. Analisis komponen ini sesuai dengan
hasil analisis keofisien laju indeks bulanan pada
indeks komponen penyusun indeks KRT diatas.
6.3.
Indeks Biaya Produksi dan
Penambahan Barang Modal (BPPBM)
Biaya Produksi dan Penambahan Barang
Modal (BPPBM) merupakan indeks yang
menggambarkan pengeluaran rumah tangga
130.00
perikanan untuk kegiatan produksi baik
untuk perikanan tangkap maupun perikanan
budidaya.Penyusun indeks BPPBM perikanan
meliputi komponen (1) benih, (2) pupuk,pakan
dan obat-obatan, (3) transportasi, (4) sewa
lahan, pajak dan lainnya, (5) penambahan
barang modal, dan (6) upah buruh tani.
Analisis Laju Indeks Komponen
Pada periode Januari 2008-Mei 2013, terlihat
bahwa sewa lahan, pajak dan lainnya merupakan
komponen penyusun BPPBM yang mempunyai
laju indeks tertinggi.Sedangkan obat-obatan,
pupuk dan pakan awalnya mempunyai
indeks yang lebih rendah, tetapi kemudian
secara signifikan bergerak meningkat secara
konsisten sampai Mei 2013.Fenomena menarik
adalah pada periode Juni-Desember 2008,
dimana indeks transportasi meningkat tajam,
kemudian turun stabil tetapi lebih tinggi dari
periode sebelum Juni 2008. Pola peningkatan
indeks transportasi ini ternyata diikuti oleh
pola indeks BPPBM tetapi dengan besaran yang
lebih kecil pada periode yang sama. Dinamika
perkembangan indeks BPPBM dapat dilihat
dalam gambar berikut.
Indeks BPPBM Perikanan
125.00
120.00
115.00
110.00
105.00
100.00
Jan-08
Mar-08
May-08
Jul-08
Sep-08
Nov-08
Jan-09
Mar-09
May-09
Jul-09
Sep-09
Nov-09
Jan-10
Mar-10
May-10
Jul-10
Sep-10
Nov-10
Jan-11
Mar-11
May-11
Jul-11
Sep-11
Nov-11
Jan-12
Mar-12
May-12
Jul-12
Sep-12
Nov-12
Jan-13
Mar-13
May-13
95.00
BPPBM
Obat-obatan & Pupuk
Sewa Lahan, Pajak & Lainnya
Upah Buruh Tani
Bibit
Transportasi
Penambahan Barang Modal
Gambar 6.3.1.DInamika Indeks BPPBM Perikanan dan Komponen Penyusunnya
Gambaran di atas adalah gambaran perikanan
secara keseluruhan sebagai gabungan antara
perikanan tangkap dan budidaya. Pada
faktanya, BPPBM untuk kegiatan penangkapan
akan berbeda antara perikanan tangkap dan
budidaya.Komponen BPPBM pada perikanan
tangkap lebih sedikit, yang hanya terdiri
dari biaya sewa dan pengeluaran lainnya,
transportasi, barang modal dan upah buruh.
134
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Komponen benih dan pupuk, obat-obatan dan
pakan ikan tidak menjadi komponen BPPBM
pada perikanan tangkap.Sehingga komponen
biaya BPPBM perikanan budidaya jauh lebih
besar.
FAKTOR
Indeks BPPBM
Benih
Obat-obatan, Pupuk, dan Pakan Ikan
NELAYAN
PEMBUDIDAYA IKAN
PERSAMAAN
R2
PERSAMAAN
R2
y = 0.1605x+ 102.29
0.9658
y = 0.2812x + 102.1
0.9829
-
-
y = 0.2983x + 101.02
0.9311
-
-
y = 0.3172x + 104.11
0.9339
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
y = 0.2717x + 102.36
0.9898
y = 0.1752x + 100.65
0.9896
Transportasi
y = 0.0801x + 102.85
0.7025
y = 0.1167x + 102.97
0.8494
Barang Modal
y = 0.1885x + 102.25
0.952
y = 0.2343x + 101.16
0.9884
Upah Buruh
y = 0.0925x + 101.51
0.8752
y = 0.2044x + 102.19
0.9685
Keterangan : X = waktu dalam bulanan,
Tahun dasar : Januari 2008
Tabel 6.3.1.Laju Perkembangan Indeks BPPBM dan Komponennya
Koefisien laju perkembangan indeks BPPBM
pembudidaya ikan (0.2812) lebih tinggi dari
koefisien laju indeks BPPBM nelayan (0.1605)
terhadap waktu (bulanan). Artinya BPPBM
perikanan budidaya meningkat lebih tinggi
hampir dua kali lipat dibandingkan dengan
BPPBM perikanan tangkap pada waktu yang
sama.
Komponen BPPBM perikanan tangkap (nelayan)
dengan laju yang tertinggi adalah biaya sewa
dan pengeluaran lain dan barang modal masingmasing dengan koefisien 0,2717 dan 0,1885.
Sementara transportasi merupakan indeks
dengan koefisien laju terendah (0.080), sedikit
dibawah upah buruh (0.0925).Namun bila dilihat
dari besarannya (magnitude) maka transportasi
masih terlihat lebih tinggi dibandingkan dengan
upah buruh. Biaya sewa dan pengeluaran
lain, secara konsisten menunjukan besaran
dan laju yang tinggi dibandingkan komponen
lainnya dari Januari 2008-Desember 2012.
Sedangkan laju indeks barang modal melebihi
indeks BPPBM sejak Januari 2009, walauapun
besaran dan laju peningkatan indeks barang
modal lebih rendah dibandingkan dengan
biaya sewa dan pengeluaran lain. Sedangkan
dinamika indeks transportasi meningkat secara
signifikan mulai Juni-Desember 2008, kemudian
stabil tetapi dengan besaran indeks yang lebih
tinggi dibandingkan dengan sebelum Juni 2008.
Gambar 6.3.2.Dinamika BPPBM Nelayan dan Komponennya
Sedangkan pada BPPBM pembudidaya ikan,
komponen yang tertinggi adalah obat-obatan,
pupuk dan pakan ikan.Sedangkan benih secara
signifikan meningkat setelah Januari 2012.
Komponen yang mempunyai besaran indeks
terendah adalah biaya sewa dan pengeluaran
lain seperti terlihat pada Gambar berikut.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
135
Gambar 6.3.3. Dinamika BPPBM Pembudidaya Ikan dan Komponennya
Untuk transportasi seperti halnya penangkapan,
mempunyai pola dinamika yang sama seperti
halnya BPPBM penangkapan. Pada periode
Juni-Desember 2008 mempunyai pola yang
sama, seperti halnya pada BPPBM nelayan.
Perbedaan komponen penyusun BPPBM
yang menjadi bagian dari indeks bayar yang
menyebabkan indeks bayar budidaya lebih
tinggi dbandingkan dengan indeks bayar
nelayan. Dua komponen BPPBM yaitu benih;
pupuk, obat-obatan dan pakan ikan mempunyai
kontribusi yang cukup signifikan.Walaupun
bervariasi
antar
propinsi,
berdasarkan
diagram timbang yang disusun terlihat bahwa
pupuk, obat-obatan dan pakan ikan dan
benih mempunyai komposisi timbang yang
cukup tinggi.Dalam struktur biaya produksi,
biaya benih bisa berkisar antara 5-12% dari
total biaya.Sedangkan pakan, jauh lebih tinggi
pada kisaran 40-80% dari total biaya. Semakin
tingginya proporsi biaya pakan pada biaya total
terjadi pada budidaya dengan komoditas nonekonomis tinggi seperti lele.
Analisis Elastisitas Indeks Komponen
Disamping analisis laju koefisien seperti diatas,
analisis juga dapat dikembangkan dengan konsep
elastisitas.Dalam konsep ini dihitung elastisitas
indeks komponen penyusun terhadap indeks
BPPBM, baik pada NTN maupun NTPi.Hasil
analisis elastisitas didapatkan bahwa elastisitas
semua indeks komponen mempunyai koefisien
positip, yang sesuai dengan asumsi dan metode
analisis yang dikembangkan, seperti terlihat
dalam tabel berikut.
Indeks BPPBM-NTN
Indeks Komponen BPPBM
Perubahan
Marginal
Elastisitas
Indeks BPPBM-NTPi
Perubahan
Marginal
Elastisitas
Benih
-
-
0.314
0.312
Obat-obatan, Pupuk, dan Pakan Ikan
-
-
0.314
0.323
Sewa
0.291
0.300
0.199
0.190
Transportasi
0.331
0.325
0.032
0.030
Modal
0.258
0.260
0.078
0.076
Upah
0.067
0.065
0.152
0.149
Keterangan : X = waktu dalam bulanan, Tahun dasar : Januari 2008
Tabel 6.3.2. Elastisitas Indeks Komponen Terhadap Indeks BPPBM
136
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Berdasarkan tabel diatas didapatkan pola
sebagai
berikut.Pertama
adalah
bahwa
walaupun semua elastisitas indeks komponen
mempunyai nilai (tanda) positip, tetapi semua
bersifat inelastic (<1). Secara keseluruhan
terlihat bahwa elastisitas indeks komponen
BPPBM-NTPi
bersifat
lebih
inelastic
dibandingkan
dengan
elastisitas
indeks
komponen BPPBM-NTN. Hal ini sesuai dengan
analisis koefisien laju indeks seperti yang telah
dilakukan sebelumnya.
Bila merujuk tabel diatas, tiga indek
komponen yang mempunyai nilai elastisitas
tertinggi terhadap indek BPPBM-NTN adalah
transportasi, biaya sewa dan modal, masingmasing 0,325, 0.300 dan 0,260. Artinya, bila
terjadi proporsi perubahan 100% pada masingmasing indeks tersebut, maka menyebabkan
proporsi perubahan indeks BPPBM-NTN
masing-masing sebesar 32.5%, 30.0% dan
26.0%. Seddangkan pada indeks BPPBM-NTPi,
tiga indeks komponen dengan nilai elastisitas
terbesar adalah Obat-obatan, pupuk dan pakan
ikan;benih,dan biaya sewa dan pengeluaran lain
masing-masing 0.325, 0,312 dan 0,190. Sehingga
bila terjadi perubahan 100% pada indeks
komponen tersebut, diduga akan menyebabkan
perubahan indeks BPPBM¬-NTPi masingmasing sebesar 32.5%, 31,2% dan 19,0%.Hal ini
juga sejalan dengan analisis pada laju bulanan
indeks komponen BPPBM sebelumnya.
6.4.
Penyempurnaan Pengukuran
Kesejahteraan Nelayan
Konsep kesejahteraan termasuk kesejahteraan
nelayan merupakan konsep yang kompleks,
dan mempunyai variable yang sangat banyak
dengan dimensi yang berbeda-beda. Sebagian
dari dimensi tersebut bersifat tangible dan
empiris, tetap sebagian lagi merupakan konsep
yang intangible dan non-empiris yang akan
berbeda antar individu. Untuk kepentingan
kebijakan
pembangunan,
pengukuran
kesejahteraan hanya dapat dilakukan pada
dimensi yang terukur (measurable) sehingga
hanya dapat dilakukan pada dimensi yang
tangible dan empiris. Boarini, Johanson and
d’Ercole (2011) mengelompokan indicator
pengukuran kesejahteraan menjadi monetory
indicators maupun non-monetory indicator. Pada
monetory indicator mencakup indikator yang
secara langsung bisa dilakukan pengukuran
(monetasi) maupun tidak dengan cara tidak
langsung. Sedangkan indikator non-monetory
memang tidak bisa dilakukan valuasi dalam
bentuk menoter seperti kondisi sosial, kualitas
lingkungan, kebahagiaan dan kepuasan hidup.
Untuk kepentingan kebijakan pembangunan,
maka
pengukuran
kesejahteraan
harus
dilakukan pada pendekatan terukur dan empiris,
yang hanya didasarkan pada indikator moneter.
Berdasar
indikator
moneter
(ekonomis)
pengukuran kesejahteraan dapat dilakukan
dengan pendekatan agregat makro maupun
pada mikro pada tingkat individual. Secara
agregat makro, maka dikenal pengukuran
kesejahteraan sosial yang melihat efisiensi
ekonomis dengan menganalisis inefisiensi
perekonomian dengan menghitung besaran
deadweight loss. Sementara pengukuran
kesejahteraan ekonomis pada tingkat mikroindividual dilakukan dengan pendekatan
pengukuran perkapita seperti pendapatan per
kapita (income per capita) atau pendapatan
nasional kotor per kapita (GNP per capita),
maupun pengeluaran per kapita. Ukuran per
kapita tersebut kemudian digunakan untuk
menghasilkan
perhitungan/pengukuran
per rumah tangga dengan menjumlahkan
penerimaan atau pengeluaran jumlah individu
dalam rata-rata satu keluarga. merupakan usaha
untuk mengukur kesejahteraan masyarakat
secara ekonomis dari sisi penerimaan.
Pengukuran kesejahteraan dengan pendekatan
parsial baik pendapatan atau pengeluaran
seringkali dilakukan karena kemudahan secaa
relative. Namun demikian, penafsiran dan
representasi pengukuran masih dianggap
kurang komprehensif karena tidak ada
pembanding. Pendapatan per kapita tertentu
(x rupiah) tertentu tidak bisa menggambarkan
kesejahteraan
yang
sebenarnya
karena
tidak ada pembanding berapa besarnya
pengeluaran yang harus menjadi beban per
individu tersebut. Demikian juga pengukuran
pengeluaran rumah tangga secara tunggal,
tidak bisa menggambarkan kesejahteraan
secara
paripurna
karena
tidak
bisa
menggambarkan apakah bisa terpenuhi atau
tidaknya pengeluaran tersebut dari pendapatan
yang diterima individu. Sehingga Boarini,
Johanson and d’Ercole (2011) menyatakan
bahwa pengukuran dengan apapun indikator
moneter yang dipilih secara tunggal/sendiri
akan tidak bisa bersifat nonotonik atau tidak
bisa mengukur secara tepat.
Pengukuran kesejahteraan ekonomi berbasis
indikator moneter secara sempurna bila
dilakukan bersamaan dengan melihat indikator
penerimaan dan indikator pengeluaran per
kapita atau dalam unit rumah tangga. Bila
indikator ini didapatkan maka, akan dapat
dilihat rasio yang menunjukan kecukupan
penerimaan/pendapatan untuk memenuhi
kebutuhannya.
Secara konsepsi, sebenarnya pengukuran
nilai tukar nelayan (NTN) dan pembudidaya
ikan (NTPi) berusaha untuk menjawab konsep
pengukuran ini. Namun demikian terdapat
beberapa hal yang menjadikan bahwa NTN dan
NTPi kurang tepat menggambarkan kondisi
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
137
kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan,
baik dalam tataran konsep maupun penafsiran.
Diantaranya adalah sebagai berikut.
1.Asumsi Produksi Tetap (Konstan) Yang
tidak Sesuai Kondisi Empiris
Formulasi perhitungan indeks tukar telah
berusaha untuk mengakomodasikan konsep ini
dengan memasukan indeks harga terima (IT)
dan indeks harga bayar (IB) yang merupakan
pendekatan
terhadap
penerimaan
dan
pengeluaran. Akan tetapi karena formulasi
tersebut didasarkan pada pada pendekatan
indeks harga (modifikasi dari Indeks Laspeyers),
sehingga dinamika indikator tersebut hanya
dipengaruhi oleh dinamika harga. Hal ini karena,
secara metodologis, formulasi perhitungan
didasarkan pada asumsi bahwa dinamika
produksi (volume) dianggap tetap. Asumsi ini
diduga sangat tidak mungkin dan tidak relevan
dengan dinamika produksi perikanan (budidaya
dan penangkapan) dimana sistem produksi
(teknologi) belum bisa mengendalikan faktor
eksogen yaitu faktor lingkungan dan musim.
Akibatnya produksi sangat dipengaruhi oleh
alam (lingkungan dan musim) dan tidak bersifat
tetap seperti telah ditunjukan oleh grafik
sebelumnya.
Sebagai konsep nilai tukar (terms of trade)
maka nilai tukar nelayan (NTN) dan nilai tukar
pembudidaya ikan (NTPi) sekarang ini sudah
menggambarkan besarnya nilai tukar komoditi
yang menggambarkan besaran substitusi
(harga) barang tersebut dengan barang lain,
seperti barang konsumsi rumah tangga atau
produksi. Konsep ini merupakan nilai tukar
subsisten atau barter. Artinya, berdasarkan
harganya, maka berapa barang lain yang bisa
dipertukarkan dengan komoditi hasil perikanan
baik penangkapan atau budidaya. Walaupun
tidak sejalan (in-line) dengan konsep daya saing
(competitive price), tetapi hal ini menunjukan
“kekuatan” daya tukar barang komoditi
perikanan dengan barang atau jasa lainnya.
2.Adanya Kendala Daya Dukung (Carrying
Capacity)
Dinamika produksi dan harga yang terjadi pada
komoditi perikanan (dengan pola produksi
yang sebagian besar dipengaruhi oleh faktor
eksogen), tidak selamanya akan mengikuti
fungsi utilitas produksi, dimana pasokan akan
meningkat karena meningkatnya harga produk.
Bahkan pada kondisi dimana postulat ini dapat
bekerjapun, dinamika sumberdaya berupa
besaran daya dukung (carrying capacity)
juga tetap menjadi kendala. Hal ini yang
menyebabkan terjadinya backward bending
supply curve yang dikemukakan Copes (1970),
dimana sampai pada titik setelah daya dukung
maka produksi akan menurun walaupun harga
meningkat (Purnomo dan Taryono, 2005).
138
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Artinya bahwa produksi tidak selamanya
sejalan dengan insentif perubahan harga.
Sehingga pada kondisi setelah terlampauinya
daya dukung, dengan semakin meningkatnya
harga justru akan semakin menurunnya
produksi terutama tangkapan. Jadi produksi
tidak semata-mata karena faktor harga. Oleh
karenanya, pengukuran indeks harga yang
mengasumsikan harga selalu naik, tidak
mencerminkan kondisi pasokan/produksi.
3.
Perubahan
Harga
Pada
Komoditi
Perikanan Merupakan Fenomena Supply
Driven
Pada sisi empiris, hukum ekonomis berupa
keseimbangan pasar (dengan asumsi kapasitas
yang tidak berubah dan informasi pasar yang
simetrik) terjadi. Dimana pada saat harga
produksi meningkat diikuti oleh penurunan
harga. Sebaliknya pada kondisi produksi
menurun maka diikuti oleh peningkatan harga.
Hal yang perlu dicatat adalah bahwa dinamika
harga merupakan fenomena supply driven.
Artinya perubahan harga sangat dipengaruhi
oleh perubahan pasokan, mengingat bahwa
komoditi perikanan (sebagian besar) masih
bersifat inelastic pada pendapatan. Jarang
sekali didapati, dinamika harga dipengaruhi
oleh perubahan (kapasitas) permintaan secara
signifikan. Bahkan pada komoditas global
seperti udang dan tuna, dinamika harga juga
lebih besar dipengaruhi oleh faktor produksi.
Seperti pada kasus sekarang yang terjadi,
kenaikan harga udang budidaya karena
faktor penurunan produksi negara-negara
produsen utama karena penyakit early mortality
syndrome (EMS) yang menyebabkan produksi
global menurun, bukan karena melonjaknya
permintaan.
Sehingga pasokan (produksi) dan dinamikanya
menjadi sangat signifikan membentuk harga.
Artinya dinamika harga (perubahan) secara
embedded sangat kuat dipengaruhi oleh pasokan,
bukan sebaliknya. Hal ini mengindikasikan
secara kuat bahwa harga tinggi terjadi pada
kondisi pasokan atau produksi yang menurun.
Pada perikanan tangkap, fenomena ini sangat
nyata, dimana harga tertinggi terjadi pada
saat nelayan tidak dapat melaut, dan tidak
menunjukan
kesejahteraan
ekonominya
tertinggi. Bahkan secara faktual, justru secara
kesejahteraan ekonomi berada dalam titik
terendah pada saat itu, karena nelayan tidak
mampu berproduksi.
Atas dasar konsep dan fenomena empiris
tersebut yang dikuatkan oleh relasi grafik
produksi dan nilai produksi sebelumnya
maka, pengukuran nilai tukar kurang tepat
menggambarkan pengukuran kesejahteraan.
Namun mau robust untuk pengukuran nilai
tukar komoditi.
4. Sulitnya Penafsiran, Pengendalian Indeks
Harga dan Penentuan Nilai Ideal.
Berdasarkan survei lapang, banyak sekali
penafsiran yang salah terhadap konsep indeks
NTN dan NTPi yang telah dihitung dan menjadi
indikator pengukuran kesejahteraan. Dalam
formulasi perhitungan terdapat dua komponen
pokok yaitu indeks harga yang diterima (IT)
dan indeks harga bayar (IB). Banyak responden
yang menafsirkan IT adalah indeks penerimaan
dan IB adalah indeks pembayaran. Sehingga
bila diberi gambaran NTN sebesar 120%, maka
terdapat asumsi bahwa indeks penerimaan lebih
tinggi 20% dibandingkan dengan pembayaran/
pengeluaran. Hal ini bisa menyesatkan karena
ada asumsi bahwa semakin tinggi NTN dan NTPi
adalah semakin baik. Karena yang bergerak
adalah indeks, dimana nilai baik dan buruk
adalah penilaian relative berdasar tahun dasar.
Sehingga akan sangat riskan pengukurannya,
karena didasarkan pada tahun dasar, sebagai
basis pengukuran. Bila tahun dasar berubah,
maka dengan sendirinya nilai NTN dan NTPi
berubah.
Secara faktual, pengendalian indeks harga yang
membentuk NTN dan NTPi juga sangat sulit
dilakukan. Mengingat bahwa harga komoditi
merupakan hasil dari mekanisme pasar, dan
pemerintah mempunyai kapasitas yang sangat
terbatas untuk mengendalikannya. Apalagi
komoditas penyusun indeks harga yang
diterima (IT) dan indeks harga bayar (IB) juga
sangat banyak jenisnya. Berdasarkan metode
perhitunganya, indeks ini
dihitung antar
waktu. Sehingga indeks harga bulan ke t akan
berpengaruh indeks harga bulan ke t+1. Oleh
karenanya rasio IT dan IB merupakan rasio
indeks, yang sulit dikendalikan. Pada tahap ini,
maka kebijakan untuk mematok besaran rasio
indeks dengan nilai tertentu akan sulit sekali
dicapai, mengingat bahwa dalam NTN dan NTPi
maka elemen rasio baik dari sisi penyebut dan
pembilang sulit dikendalikan oleh pemerintah.
Untuk
mendapatkan
gambaran
tingkat
kesejahteraan dalam tingkat individual dan
penafsiran terhadap hasil pengukuran NTN
dan NTPi yang baik, maka perlu dilakukan
penyempurnaan sebagai berikut.
1. Diseminasi Konsep Komponen Penyusun
NTN dan NTPi.
Kesalahan terbanyak dalam penafsiran NTN
dan NTPi adalah kesalahan penafsiran Indeks
Harga Diterima (IT) dan Indeks Harga Dibayar
(IB). Kesalahan ini berupa kesalahan penafsiran angka indeks dan kesalahan penafsiran
konsep IT dan IB menjadi indeks penerimaan
dan indeks pembayaran. Untuk memberikan
gambaran yang sebenarnya, maka Indeks
Harga Diterima (yang sekarang disingkat IT)
dan Indeks Harga Dibayar (yang sekarang
disingkat IB), diusulkan untuk disingkat men-
jadi IHT untuk indeks harga diterima, dan IHB
untuk indeks harga dibayar. Penekanan kata
harga, diperlukan untuk menguatkan maksud bahwa indeks harga diterima bukan indeks penerimaan dan indeks harga dibayar
bukan indeks pembayaran.
2.Pengukuran Indeks Kesejahteraan dengan
indikator moneter
Pengukuran indeks yang menggambarkan
kualitas pembangunan ekonomi, ketidakadilan (inequality) maupun indeks kemiskinan.
Indeks pembangunan ekonomi diantaranya
mencakup produksi bruto perkapita, indeks
pembangunan manusia (HDI). Sedangkan
indeks ketidakadlan diantaranya kurva Lorenz dan rasio konsentrasi Gini (Gini concentration ratio). Sedangkan indeks kemiskinan
mencakup penerimaan absolute dan relative, pengeluaran per kapita, garis kemiskinan maupun persentasi penduduk miskin
(poverty head count).
3.Terobosan lain yang dapat dilakukan adalah
pengukuran nilai tukar pendapatan. Nilai tukar
pendapatan menggambarkan daya tukar pendapatan yang diperoleh dengan pemenuhan
kebutuhan pengeluaran. Nilai ini merupakan
rasio yang didasarkan dari komponen penerimaan sebagai pembilang dan pengeluaran sebagai penyebut. Karena basisnya adalah pendapatan, maka komponen jumlah produksi
tidak bisa diasumsikan tetap (konstan). Sehingga dinamika yang terjadi adalah dinamika
pendapatan. Untuk menggambarkan kondisi
yang sebenarnya, maka tidak menggunakan
indeks, tetapi nilai absolut. Pengukuran nilai
tukar pendapatan tidak perlu dilakukan setiap
bulan, tetapi cukup per semester, sehingga setiap tahun akan dilakukan survei dua kali. Responden dalam survey ini sebaiknya didefinisikan secara kuat yang menggambarkan kondisi
sebenarnya, mengingat terdapat nelayan dan
pembudidaya ikan yang bukan menjadikan
kegiatan tersebut sebagai kegiatan mata pencaharian utama.
6.5.
Faktor-Faktor yang Mempengaruhi
Kesejahteraan Rumah Tangga
Nelayan dan Pembudidaya Ikan
6.5.1
Pendekatan Dinamika Harga
Berdasarkan analisis sebelumnya terlihat
bahwa nilai tukar baik NTN maupun NTPi,
secara dominan dilihat dari dinamika harga
antar waktu. Pada indeks terima, dinamika
harga antar waktu selalu meningkat dengan
adanya koefisien laju indeks terima yang positip.
Walaupun laju kenaikannya bersifat fluktuatif
dari waktu ke waktu, namun secara umum
menunjukkan adanya laju kenaikan harga
positif.Hal ini menunjukan bahwa ada inflasi
untuk harga komoditi perikanan yang semakin
positif. Kecenderungannya adalah harga pada
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
139
akhir tahun akan selalu meningkat dibandingkan
dengan harga waktu sebelumnya. Pola ini juga
terjadi pada nilai indeks NTN.Karena indeks NTN
mengikuti pola indeks harga terima (IT) nelayan.
Bila pendekatan NTN sebagai proksi terhadap
kesejahteraan maka dapat disimpulkan akan
diperoleh kondisi maxi-max dimana pada saat
indeks NTN tinggi dapat disimpulkan menjadi
lebih baik kesejahteraannya.
Sesuai dengan kondisi dinamika harga ikan
seperti dalam gambar sebelumnya, terjadi
hubungan negatif antara harga dan volume
produksi. Pada saat volume produksi meningkat,
maka terjadi penurunan harga.Walaupun
bervariasi ini antar wilayah, tetapi baik
secara makro nasional maupun mikro-sentra
produksi, pola ini terjadi. Sehingga dinamika
harga tidak bisa dilepaskan dari dinamika
volume produksi. Oleh karena itu analisis
yang didasarkan pada dinamika harga sebagai
pendekatan kesejahteraan, terlihat kurang
tepat.Sebab kesejahteraan secara ekonomis
dihitung berdasarkan pada perbandingan
antara penerimaan dan pengeluaran keluarga.
Sesuai dengan grafik di atas, pada kondisi
dimana harga tinggi sering terjadi volume yang
rendah. Secara umum dinamika harga yang
terjadi sebagai respon keseimbangan pasokan
(supply) dan permintaan (demand), pada kasus
perikanan masih secara dominan ditentukan
pengaruh pasokan. Sebab pada ikan sebagai
kasus produk pangan masih cenderung inelastis
karena beberapa faktor seperti preferensi,
keterjangkauan serta alternative substitusi
sumber protein. Sehingga yang terjadi
fenomena bahwa pada saat harga tinggi, maka
terjadi penurunan pasokan karena produksi
yang menurun.Sehingga ikan yang terjual
(marketted-surplus) semakin rendah.Bahkan
dalam beberapa kasus ekstrim, nelayan tidak
bisa menangkap ikan karena faktor cuaca yang
ekstrim.Sehingga walaupun harga meningkat
drastis, tetapi kesejahteraan nelayan justru
pada kondisi yang jauh lebih rendah karena
rendahnya volume marketed-surplus. Secara
teknis,
ketidakmampuan
nelayan
untuk
menangkap ikan pada kondisi cuaca ekstrim
karena rendahnya tingkat teknologi yang
diterapkan pada armada penangkapan, dimana
95,5% armada perikanan tangkap Indonesia
berukuran kurang dari 5 GT.
Berdasarkan indikator dari nilai tukar, nilai
tukar dipengaruhi oleh dinamika harga pada
komoditi ikan yang dijual (marketed-surplus) dan
dinamika harga komoditi yang dibayar (dibeli)
baik untuk konsumsi rumah tangga maupun
untuk proses produksi. Sesuai dengan data
yang ada, laju indeks harga pada komoditi
konsumsi lebih tinggi dibandingkan dengan
laju indeks harga komoditi untuk produksi.Bila
formulasi nilai tukar yang sekarang digunakan
untuk pendekatan terhadap pengukuran
140
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
kesejahteraan, maka dari sisi pengeluaran,
pengeluaran untuk konsumsi rumah tangga
lebih
dominan
dibandingkan
dengan
pengeluaran untuk aktivitas produksi.`Sehingga
laju kenaikan harga untuk barang-barang
konsumsi (inflasi barang konsumsi) menjadi hal
yang krusial.Untuk meningkatkan nilai tukar
sebagai usaha meningkatkan kesejahteraan,
maka pengendalian inflasi barang konsumsi
harus dilakukan. Namun demikian mengingat
komponen penting konsumsi rumah tangga
yang utama adalah bahan makanan, makanan
jadi dan sandang; maka pengendalian inflasi
berarti akan menekan harga barang-barang
tersebut. Hal ini tentunya akan kontradiksi
dengan usaha meningkatkan kesejahteraan
pelaku usaha pada kelompok komoditi tersebut.
Sehingga usaha yang dapat dilakukan adalah
dengan mengurangi biaya yang dikeluarkan
untuk produksi tersebut atau memberikan
tambahan pendapatan bagi nelayan dan petani
ikan.Usaha dilakukan dalam bentuk subsidi
untuk menekan biaya produksi atau subsidi
pendapatan keluarga bagi kelompok nelayan
dan pembudidaya ikan.Usaha ini merupakan
usaha pemerintah secara keseluruhan, bukan
lagi menjadi tugas dan fungsi satu kementerian
atau lembaga saja.
Perlu diperhatikan bahwa walaupun laju
indeks harga komoditi
yang berpengaruh
pada biaya produksi dan perubahan barang
modal (BPPBM) lebih rendah, tetapi magnitude
terhadap keseluruhan biaya juga dapat
berpengaruh tinggi. Sebagai contoh pada
kasus bahan bakar dimana dalam struktur
biaya operasi penangkapan mencapai 60-80%.
Sehingga walaupun laju indeks harga yang
rendah yang berarti peningkatan harga lebih
rendah dari komponen lainnya, tetapi karena
proporsinya yang besar terhadap keseluruhan
biaya, maka peningkatan harga tersebut akan
berdampak signifikan terhadap biaya total. Hal
ini akan berpengaruh pada keuntungan yang
diperoleh nelayan. Pada akhirnya walaupun
ada peningkatan harga, tetapi tidak menjamin
kenaikan
pendapatan
keluarga.Karena
walaupun harga meningkat yang berindikasi
pada peningkatan penerimaan, tetapi biaya
meningkat.
Hal yang lebih krusial adalah pada kasus budidaya
ikan, dimana komponen benih, pakan dan obatobatan merupakan komponen
yang cukup
besar proporsinya pada biaya keseluruhan dan
mempunyai laju peningkatan indeks harga yang
terbesar dari komponen lainnya. Sehingga pada
komponen ini mempunyai dampak berganda
(double impact) terhadap peningkatan indeks
BPPBM, yang bisa berpengaruh signifikan pada
indeks NTPi.Berdasar pendekatan dinamika
harga, maka harga pada komponen tersebut
diduga merupakan keseimbangan pasokanpermintaan dipasar. Pada sisi produsen,
maka harga tersebut merupakan keseimbangan
biaya produksi produsen yang optimal.Sebab
dalam komponen biaya pakan, relatif tidak
terdapat subsidi yang diterima oleh pengusaha
pakan.Sebagai contoh, penggunaan bahan
bakar minyak sudah didasarkan pada harga nonsubsidi. Sehingga bila akan menurunkan harga
hanya dapat dilakukan dengan menurunkan
biaya produksi melalui peningkatan efisiensi
produksi atau penurunan harga input produksi.
6.5.2
Pendekatan Pendapatan dan
Pengeluaran Per Kapita
Dari penjelasan di atas, kesejahteraan rumah
tangga nelayan dan pembudidaya ikan tidak
dapat hanya dilihat dari perubahan harga
yang direfleksikan dalam indeks harga, akan
tetapi banyak faktor yang mempengaruhinya.
Berdasarkan definisi yang telah disebutkan
pada Bab II, rumah tangga dikatakan sejahtera
jika dapat memenuhi seluruh kebutuhannya
baik materiil maupun spirituil. Sementara itu
terpenuhinya kebutuhan materiil dan spirituil
tidak hanya dipengaruhi oleh faktor internal
(faktor yang berasal dari dalam diri dan keluarga)
tetapi juga faktor eksternal atau faktor yang
berada di luar individu dan keluarga.
Dari sisi faktor internal, kebutuhan materiil dan
spirituil tentunya dapat dipenuhi jika seseorang
atau rumah tangga memiliki pendapatan yang
memadai. Dengan pendapatan yang memadai,
keluarga
dapat
menggunakannya
untuk
memenuhi kebutuhan materiil dan spirituil seluruh
anggota keluarganya. Pemenuhan kebutuhan
tersebut tergambarkan dari pengeluaran
rumah tangga yang tentunya digunakan untuk
memenuhi kebutuhan setiap anggota keluarga.
Oleh karenanya pengukuran kesejahteraan
dapat didekati dengan besarnya pendapatan
dan pengeluaran per kapita rumah tangga.
Dengan demikian, faktor-faktor yang dapat
mempengaruhi pendapatan dan pengeluaran
per kapita rumah tangga nelayan sekaligus juga
dapat mempengaruhi kesejahteraan nelayan.
Faktor-faktor
yang
dapat
mempengaruhi
kesejahateraan berdasarkan pendapatan dan
pengeluaran per kapita rumah tangga nelayan
dapat dilihat pada Gambar 6.5.1.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
141
142
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Gambar 6.5.1. Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kesejahteraan nelayan
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
143
Gambar 6.5.2. Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kesejahteraan pembudidaya ikan
1) Pendapatan per kapita rumah tangga
Pendapatan per kapita adalah pendapatan
rumah tangga dibagi dengan jumlah anggota
keluarga. Pendapatan per kapita lebih
memperlihatkan kesejahteraan yang lebih
baik dari pada pendapatan rumah tangga. Hal
ini disebabkan pendapatan per kapita sudah
memperhitungkan banyaknya anggota keluarga
yang ditanggung. Dengan kata lain, pendapatan
per kapita menggambarkan pendapatan yang
dapat dinikmati oleh setiap anggota keluarga.
Dengan demikian berarti banyaknya anggota
rumah tangga secara langsung juga akan
berpengaruh terhadap pendapatan per kapita.
Semakin banyak jumlah anggota keluarga maka
akan menurunkan pendapatan per kapita.
2) Jumlah anggota keluarga
Besar keluarga atau banyaknya anggota
keluarga berpengaruh langsung terhadap
pendapatan per kapita.
Jumlah anggota
keluarga berpengaruh negatif terhadap
pendapatan per kapita, artinya bahwa semakin
banyak jumlah anggota keluarga maka akan
menurunkan pendapatan per kapita.
Hal
ini disebabkan semakin banyak yang harus
ditanggung oleh sebuah keluarga. Apalagi jika
komposisi anggota keluarganya banyak yang
tergolong dalam usia non produktif (kurang
dari 15 tahun dan lebih dari 65 tahun). Oleh
karena jumlah anggota keluarga berpengaruh
langsung terhadap pendapatan per kapita,
maka secara tidak langsung juga berpengaruh
negatif terhadap kesejahteraan keluarga.
3) Pendapatan rumah tangga
Pendapatan rumah tangga pada dasarnya
merupakan
penjumlahan
dari
seluruh
pendapatan yang diterima oleh seluruh
anggota keluarga yang terdiri atas kepala
keluarga, isteri, serta anak-anak, dan anggota
keluarga yang lain yang tinggal di rumah yang
sama. Seperti layaknya rumah tangga yang
lain, rumah tangga nelayan dan pembudidaya
ikan sebagian besar berasal dari pendapatan
kepala keluarga. Jika kepala keluarga adalah
nelayan, maka pendapatan utama biasanya
juga berasal dari usaha penangkapan ikan.
Sementara pada keluarga pembudidaya ikan,
pendapatan utama kepala keluarga juga
berasal dari usaha budidaya ikan. Namun tidak
menutup kemungkinan pula bagi nelayan dan
pembudidaya ikan untuk memiliki pekerjaan
tambahan atau sampingan dari usaha
pokoknya. Usaha sampingan tersebut dapat
berupa usaha di sektor perikanan juga (di
luar penangkapan dan budidaya ikan) seperti
pengolahan atau pemasaran ikan, atau usaha
di luar sektor perikanan.
Isteri nelayan atau pembudidaya ikan juga
dapat membantu menambah pendapatan
144
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
rumah tangga dengan bekerja baik di sektor
perikanan maupun non perikanan. Berbagai
hasil penelitian di Amerika menyebutkan bahwa
pasangan yang bekerja (double earner) lebih
merasa puas dibandingkan dengan yang single
earner. Yang jelas pada umumnya pendapatan
dari keluarga yang memiliki penghasilan ganda
lebih tinggi dari pada yang hanya mengandalkan
satu sumber penghasilan misalnya dari kepala
keluarga saja.
Dengan demikian, status
pekerjaan isteri (bekerja atau tidak bekerja)
juga dapat mempengaruhi pendapatan dan
sekaligus kesejahteraan keluarga.
4)Pendapatan usaha perikanan (usaha
penangkapan dan budidaya ikan)
Pendapatan usaha perikanan memberikan
kontribusi terbesar pada pendapatan rumah
tangga. Bagi nelayan pemilik dan pembudidaya
ikan, pendapatan usaha perikanan merupakan
keuntungan usaha dikurangi dengan dana
cadangan untuk pengembangan usaha.
Sementara itu, keuntungan usaha diperoleh
dari selisih antara penerimaan usaha dengan
biaya usaha. Sedangkan untuk nelayan buruh,
pendapatan usaha perikanan berasal dari upah
atau bagi hasil. Yang pasti keuntungan usaha
perikanan sangat bergantung kepada:
a)
Penerimaan usaha, yang merupakan
perkalian antara kuantitas atau jumlah
produksi dengan harga per satuan produksi
(harga ikan).
b) Biaya produksi yang mencakup biaya bahan
bakar, perbekalan, dan biaya lainnya untuk
usaha penangkapan, serta biaya benih atau
bibit, pakan, obat-obatan, pupuk, sewa
lahan, pemeliharaan, dan lain-lain untuk
usaha budidaya ikan.
Dengan kata lain, seluruh faktor yang dapat
mempengaruhi penerimaan dan biaya usaha
penangkapan dan budidaya ikan secara tidak
langsung akan mempengaruhi kesejahteraan
keluarga nelayan dan pembudidaya ikan.
5) Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi
penerimaan usaha penangkapan dan
budidaya ikan, antara lain adalah sebagai
berikut:
a) Teknologi. Semakin canggih teknologi
yang digunakan biasanya akan semakin
besar produksi yang dihasilkan. Misalnya
dalam usaha penangkapan ikan, jenis
armada dan alat tangkap akan sangat
berpengaruh tehadap jumlah tangkapan.
Dalam usaha budidaya, teknologi juga akan
mempengaruhi jumlah produksi.
b)
Sumberdaya
alam.
Ketersediaan
sumberdaya ikan bagi usaha penangkapan
ikan sangatlah penting. Ketersediaan lahan
dan air yang sesuai merupakan faktor
penting untuk
budidaya ikan.
keberlangsungan
usaha
c) Harga ikan. Harga ikan tergantung kepada:
- Jenis ikan, ikan ada yang memiliki nilai
ekonomis penting seperti udang, tuna,
lobster, kerapu, dan sebagainya.
- Kualitas ikan hasil tangkapan atau
produksi. Pemeliharaan dan teknik pasca
panen yang baik akan menghasilkan ikan
yang berkualitas yang akan memiliki
harga yang tinggi.
- Kondisi
pasar,
yaitu
banyaknya
penawaran (supply) dan permintaan
(demand).
6) Faktor-faktor yang mempengaruhi biaya
usaha penangkapan dan budidaya:
a) Harga-harga ongkos produksi seperti:
bahan bakar, perbekalan, es, benih dan bibit
ikan, pakan, obat-obatan, pupuk, dan lain
sebagainya.
b) Biaya perizinan dan pemasaran
c) Teknik produksi.
7) Sumberdaya manusia yang berkualitas,
yaitu memiliki pengetahuan dan keterampilan
dalam usaha penangkapan dan budidaya ikan.
Pengusaha perikanan yang berkualitas akan
mengeoperasikan usahanya secara efektif dan
efisien, sehingga memiliki produktivitas yang
tinggi. Pengetahuan dan keterampilan yang
dibutuhkan mencakup keterampilan dalam
berproduksi dan penanganan pasca panen.
Sumberdaya manusia yang berkualitas tidak
hanya berlaku bagi nelayan dan pembudidaya
ikan, namun juga berlaku untuk isteri dan
anggota keluarga yang lain. Isteri nelayan
atau pembudidaya ikan yang berkualitas akan
mampu mengelola sumberdaya keluarga yang
dimilikinya untuk mencapai kesejahteraan.
8)Akses terhadap fasilitas pendidikan,
kesehatan, dan peribadatan.
Kesejahteraan tidak terpenuhinya kebutuhan
materiil, namun juga mencakup kebutuhan
spirituil.
Oleh karenanya ketersediaan
fasilitas atau sarana prasarana pendidikan,
kesehatan, dan sosial, serta keagamaan yang
dapat dijangkau oleh keluarga nelayan dan
pembudidaya ikan sangatlah diperlukan.
6.6
stakeholder, terdapat beberpa isu permaslahan
yang dihadapi dalam usaha untuk meningkatkan
kesejahteraan nelayan dan pembudaiya ikan.
6.6.1Nelayan
Permasalahan utama yang mempengaruhi
tingkat pendapatan atau penerimaannelayan
di berbagai sentra produksi perikanan adalah
sebagai berikut:
1) Kurangnya pasokan dan harga BBM yang
lebih mahal dari harga eceran tertinggi yang
ditetapkan Pemerintah
BBM merupakan faktor produksi utama pada
usaha penangkapan ikan.Namun, kelangkaan
BBM, khususnya solar, seringkali dialami
oleh para nelayan, sehingga menyulitkan
untuk melakukan aktivas usahanya, seperti
yang dialami para nelayan di PPP Bajomulyo,
Pati
dan
PPN
Brondong,
Lamongan.
Disamping kelangkaan, banyaknelayan yang
juga membayar harga BBM lebih mahal
dibandingkan dengan harga eceran tertinggi
(HET) yang resmi di SPBU.Hal ini terjadi karena
selain faktor kelangkaan, juga karena faktor
jarak akibat letak sentra nelayan atau pusat
pendaratan ikan yang jauh dari SPBU.Walaupun,
dibeberapa daerah pelabuhan perikanan
atau pusat pendaratan ikan sudah dibangun
Solar Package Dealer untuk Nelayan (SPDN)
yang bertujuan untuk menyediakan solar bagi
nelayan dengan harga yang sama dengan SPBU,
namun masih banyak wilayah belum terjangkau
oleh fasilitas ini.Kelangkaan dan tingginya
harga solar ini tentunya sangat memberatkan
bahkan merugikan nelayan. Tingginya harga
solar yang dibayar nelayan akan meningkatkan
biaya produksi, sehingga dapat mengurangi
pendapatan yang diperolehnya.
2) Konflik antar nelayan akibat pelanggaran
jalur penangkapan ikan
Berdasarkan hasil FGD dengan stakeholder
perikanan tangkap yang berasal dari beberapa
wilayah pantai utara Jawa Tengah (Pekalongan,
Semarang, dan Pati) terungkap bahwa masih
terdapat konflik antar nelayan terkait dengan
pelanggaran jalur penangkapan ikan.
Isu dan Permasalahan Terkait
Peningkatan Kesejahteraan Nelayan
Pembudidaya Ikan
Berdasarkan hasil FGD, observasi lapangan,
dan wawancara dengan beberapa pelaku
usaha (nelayan dan pembdidaya ikan) serta
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
145
Box 2. Memperbesar Armada Penangkapan, bukan Solusi Tunggal
Meningkatkan skala usaha penangkapan, perlu dibarengi dengan perubahan kemampuan
manajerial dan perubahan sikap/mental atau budaya. Hal ini menjadi kunci bagi keberhasilan
peningkatan kesejahteraan nelayan.
“Kapal Inka Mina, seringkali menjadi permasalah baru pada wilayah penangkapan yang
sudah mengalami penurunan sumberdaya. Disamping perubahan perilaku dan kultur,
juga membutuhkan biaya operasi yang jauh lebih besar dari kapal-kapal yang sebelumnya
dioperasikan nelayan setempat” ungkap seorang staf Dinas Perikanan dan Kelautan Jawa
Tengah.
Program bantuan Kapal Inka Mina merupakan salah satu bentuk usaha untuk memodernisasi
dan restrukturisasi armada penangkapan ikan nasional, dengan memberi bantuan kapal
yang lebih besar oleh pemerintah.Sehingga diharapkan nelayan mempunyai penghasilan
yang lebih besar.Namun usaha ini ternyata masih menuai kegagalan di beberapa tempat,
seperti di Sadeng-Gunung Kidul.
“Dari empat kapal Inka Mina, sekarang ini hanya ada satu yang beroperasi. Karena kesulitan
merekrut ABK yang sesuai keahliannya dan bersedia untuk melaut lebih lama” ungkap
seorang nelayan di PPI Sadeng-Gunung Kidul.
Disamping persoalan keahlian dan kuatnya mental, persoalan pengelolaan juga menjadi
krusial. Karena dengan kapal lebih besar, membutuhkan tenaga dan biaya operasi lebih
banyak. Sehingga pengelolaan tidak bisa dilakukan seperti halnya pada saat nelayan melaut
dengan kapal kecil, dengan jumlah ABK 1-3 orang. Persoalan lain, besarnya ukuran armada,
juga membutuhkan biaya operasi yang lebih besar. Namun di beberapa tempat di Pantai
Utara Jawa, karena terbatasnya biaya operasi, kapal ini dioperasikan di wilayah yang dekat
dengan pantai.Sehingga menimbulkan konflik baru, karena daerah wilayah penangkapan
bersinggungan dengan kapal yang lebih kecil.
“ Persoalan ini menjadi jauh lebih pelik. Akibatnya sebagian dioperasikan oleh pemilik modal…
justru bukan oleh nelayan” tutur peserta FGD di Semarang.
Disebutkan dalam FGD tersebut bahwa nelayan
dengan alat tangkap cantrang sering masuk
ke jalur I (0 – 4 mil) yang sebenarnya dilarang.
Menurut Peraturan Menteri Kelautan dan
Perikanan No.PER.02/MEN/2011, seharusnya
alat tangkap cantrang beroperasi di jalur II dan
III atau diatas 4 mil laut. Nelayan alat tangkap
cantrang yang beroperasi masuk ke Jalur I ini
146
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
beberapa kali merusak alat tangkap lain yang
memang beroperasi di Jalur I, seperti alat
tangkap jaring insang atau gillnet (alat tangkap
pasif). Akibatnya, seringkali hal tersebut menjadi
pemicu konflik antara nelayan jaring insang
dengan nelayan cantrang, yang pada akhirnya
masalah konflik ini tentu akan mempengaruhi
tingkat penerimaan para nelayan itu sendiri.
3)
Sumberdaya
ikan
yang
berkurang(gejala overfishing)
semakin
Hampir semua nelayan yang ditemui dilapang
(Pekalongan, Pati, Lamongan) mengatakan
bahwa sumberdaya ikan di Laut Jawa sudah
semakin berkurang atau gejala overfishing.
Hal ini salah satu penyebabnya adalah karena
lemahnya upaya pengelolaan sub-sektor
perikanan tangkap, yang tercermin dengan
tidak meratanya tingkat pemanfaatan sumber
daya ikan. Secara umum, armada perikanan
tangkap di Indonesia berskala-kecil, termasuk
di Laut Jawa, namun akibat peningkatan
jumlah armadanya tidak dikendalikan, maka
hampir semua daerah perairan pantai yang
dekat dengan konsentrasi padat penduduk
telah terjadi peningkatan over-exploitation.
Akibatnya, pada daerah-daerah penangkapan
ikan yang mengalami over-exploitation ini,
nelayan-nelayannya menjadi miskin, karena
produktivitasnya atau hasil tangkapan per
unit
kapalnya
menurun.Mungkin
sudah
saatnya untuk beberapa daerah perlu tindakan
moratorium dalam rangka merasionalisasikan
jumlah kapal/perahudan upaya penangkapan
(effort).
Selain itu, terjadinya penurunan
sumberdaya ikan di pantai, utamanya di
pantai utara Jawa, juga di akibatkan degradasi
lingkungan laut akibat pencemaran dari wilayah
daratan. Dengan demikian, gejala overfishing
tentu juga ikut mempengaruhi tingkat
pendapatan nelayan
4) Keterbatasan keterampilan SDM dan
teknologi alat bantu penangkapan
Sebagian besar usaha penangkapan ikan
nasional berskala kecil dengan kemampuan
SDM yang terbatas dan belum dilengkapi
dengan teknologi alat bantupenangkapan yang
mutakhir, seperti fish finder, freezer (palkah
dengan mesin pendingin), dan lain sebagainya,
yang kesemuanya dapat menjadikan usaha
penangkapan menjadi lebih efisien dengan
hasil tangkapan yang berkualitas.
Tanpa
pengetahuan dan teknologi alat bantu yang
memadai, usaha penangkapan yang dilakukan
para nelayan menjadi usaha yang tanpa
kepastian, tidak efisien, dan dengan kualitas
hasil tangkapan yang rendah. Hal ini sangat
mempengaruhi tingkat pengeluaran biaya
produksi, utamanya biaya BBM. Selain itu
juga akan mempengaruhi harga ikan hasil
tangkapannya. Akibat akhirnya tentu saja akan
mempengaruhi tingkat pendapatan nelayan.
5) Sistem Bagi Hasil dan Pengelolaan Raman
Sistem bagi hasil yang berlaku di beberapa
daerah dirasakan masih merugikan para anak
buah kapal.Sistem bagi hasil yang tidak adil
membuat kesenjangan pendapatan yang cukup
signifikan antara anak buah kapal dengan
pemilik atau juragan kapal.Pola hubungan kerja
antara juragan dengan nelayan buruh, dibangun
berdasarkan hubungan patron-client yang ketat
dan tidak seimbang.Para juragan membangun
pola hubungan ketergantungan secara ekonomi
kepada para buruhnya.Pendapatan nelayan di
laut seringkali tidak menentu dan kebiasaan
hidup yang tidak terkendali dari para nelayan
buruh, mengakibatkan hubungan utangpiutang antara juragan dan jurag mudah sekali
terjadi.Juragan secara sadar mengikat para
buruhnya dengan kemampuan ekonominya.
Akibatnya posisi tawar nelayan buruh semakin
lemah.Ketidak-berdayaan
nelayan
buruh
menghadapi sistem ini semakin sulit diatasi,
lebih-lebih kemampuan individu mereka sangat
rendah.Akibatnya kemiskinan selalu mengikuti
kaum nelayan buruh.
6) Persyaratan dan definisi nelayan
Salah satu faktor utama yang diduga
menyebabkan rendahnya tingkat produktivitas
usaha penangkapan ikan adalah karena jumlah
nelayan yang relatif banyak dan mengalami
peningkatan setiap tahunnya tanpa terkendali.
Di sisi lain potensi sumberdaya ikan yang
tersedia relatif tetap bahkan dibeberapa
perairan cenderung mengalami penurunan
atau degradasi. Hal ini terjadi karena profesi
nelayan masih menjadi kelompok profesi
pekerjaan yang bersifat informal, artinya setiap
orang bisa menjadi nelayan tanpa persyaratan
tertentu. Kemudian, dari hasil diskusi dengan
beberapa nelayan di lapang (Pekalongan, Pati,
dan Lamongan), umumnya para nelayan buruh
menggeluti usaha penangkapan ikan adalah
sebagai alternatif usaha mata pencaharian yang
terakhir.Ditambah lagi dengan definisi nelayan
yang belum jelas dan terukur pasti, sehingga
tidak sedikit program pembinaan, pelatihan,
dan bantuan sarana untuk nelayan menjadi
tidak tepat sasaran. Akibatnya akhirnya tentu
saja para nelayan selalu terkukung atau tidak
lepas dari kemiskinan. Sudah saatnya untuk
segera melakukan upaya-upaya rasionalisasi
jumlah nelayan, terutama nelayan-nelayan
tradisional, melalui mekanisme pendefinisian
nelayan yang jelas dan terukur serta formalisasi
profesi nelayan atau dengan kata lain, profesi
nelayan harus memiliki persyaratan minimal
dan identitas yang jelas.
7) Pengurusan perizinan yang masih belum
efisien
Dari FGD dan interview dengan berbagai pihak
di lapangan, baik pihak pemerintah daerah
maupun pihak pengusaha terungkap bahwa
salah satu hambatan dalam usaha perikanan
tangkap adalah masalah pengurusan perizinan
yang masih berbelit/panjang dan kompleks
dengan biaya (baik resmi maupun tidak
resmi) yang relatif agak tinggi. Para nelayan
berharap agar pengurusan perizinan dapat
lebih disederhanakan dengan biaya yang
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
147
wajar.Masalah perizinan ini memang sudah
bersifat klasik bagi usaha perikanan tangkap.
Bila dibandingkan dengan berbagai negara
berkembang lainnya, secara umum Indonesia
masih termasuk salah satu negara yang belum
efisien dalam masalah pengurusan perizinan
usaha, termasuk usaha perikanan tangkap.
Apalagi dalam era otonomi daerah sekarang
ini,tidak sedikit Pemerintah Daerah yang telah
memposisikan perizinan usaha sebagai sumber
untuk pemasukan pendapatan asli daerah
(PAD). Tindakan ini memang agak aneh. Sebab,
mengurus perizinan usaha sebagai sumber
PAD sama saja dengan tindakan mengambil
pajak atas investmen. Padahal, semestinya
yang menjadi objek pajak bukanlah modal
usaha, tetapi hasil dari usahanya. Hal ini, tentu
menjadi beban tambahan biaya produksi yang
harus ditanggung oleh nelayan, yang pada
akhirnya juga akan mengurangi pendapatan
yang diperoleh nelayan.
8) Asuransi nelayan
Permasalahan nelayan amat kompleks, mulai
dari masalah akan melaut, sedang melaut,
dan usai melaut.padahal, usaha penangkapan
ikan merupakan pekerjaan yang berisiko
tinggi, terutama ketika melakukan operasi
penangkapan ikan di laut. Risiko yang kerap
dihadapi nelayan adalah kerusakan atau
hilangnya sarana penangkapan ikan, operasi
penangkapan yang tidak optimal, ancaman
keselamatan nelayan dimana nelayan kerap
mengalami kejadian di laut, seperti kapal
tenggelam,
nelayan
tenggelam,
hilang,
dan sebagainya. Oleh karena itu, asuransi
nelayan juga merupakan faktor tidak langsung
yang penting dalam mempengaruhi tingkat
penerimaan nelayan, karena dengan asuransi
nelayan, mereka menjadi lebih terjamin dalam
mengendalikan biaya pengeluaran tidak
terduga yang cukup besar bila terjadi atau
mendapat suatu musibah.
9) Akses permodalan
Dari hasil diskusi dengan beberapa nelayan
di pantai utara Jawa Tengah (Pekalongan
da Pati) dan Jawa Timur (Lamongan) dapat
dinyatakan bahwa umumnya bagi para nelayan
kecil (skala usaha kecil atau menjadi buruh),
kemampuan menyediakan modal sendiri
dapat dikatakan hampir tidak ada. Mereka
pergi ke laut selalu dengan menggunakan
modal pinjaman yang diperoleh dari pemilik
kapal atau juragan. Hampir tidak ada dari
mereka yang mendapatkan modal pinjaman
atau kredit dari lembaga keuangan resmi
atau perbankan. Hal ini, karena para nelayan
sangat sulit untuk memenuhi persyaratan yang
ditetapkan oleh pihak perbankan/lembaga
keuangan. Sementara itu,lembaga koperasi
perikanan tangkap di beberapa daerah memiliki
keterbatasan dana untuk dapat membantu
148
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
permodalan nelayan, bahkan tidak sedikit
koperasi yang tidak mampu menyediakan modal
operasi penangkapan bagi para anggotanya.
Padahal, dalam dunia usaha, termasuk usaha
penangkapan
ikan,
ketersediaan
modal
merupakan salah satu faktor penting yang
menentukan berlangsungnya proses produksi
dan keberhasilan usaha. Dengan ketersediaan
modal yang memadai adalah salah satu faktor
penting bagi mereka untuk dapat keluar dari
kemiskinan.
6.6.2 Pembudidaya Ikan
1) Besarnya porsi biaya dan tingginya harga
pakan
Pakan merupakan faktor produksi yang
sangat berperan dalam usaha budidaya
ikan.
Permasalahan yang dihadapi oleh
pembudidaya saat ini adalah tingginya harga
pakan yang mengakibatkan ongkos produksi
meningkat sehingga menurunkan keuntungan
atau pendapatan pembudiaya ikan. Pakan ikan
merupakan salah satu komponen pembiayaan
terbesar (40-80%) dalam usaha budidaya ikan
intensif terutama jenis ikan konsumsi rumah
tangga. Salah satu usaha yang dapat dilakukan
untuk mengurangi biaya pakan tersebut adalah
dengan menyediakan pakan secara mandiri
(home made fish feed) dengan kualitas yang
baik disertai harga pakan yang lebih terjangkau.
Data dari Departemen Perikanan dan Kelautan
(2012) menyebutkan volume impor tepung
ikan rata-rata mencapai 32.000 ton per bulan
atau 384.000 per tahun meliputi 60 persen
untuk pakan ternak dan 40 persen untuk
pakan ikan. Disebutkan pula bahwa tepung
ikan impor menguasai sekitar 80 persen
dari total kebutuhan pakan ikan nasional.
Salah satu upaya untuk mengatasi masalah
tersebut adalah dengan menggunakan bahan
baku lain sebagai pengganti tepung ikan
yang lebih murah harganya dari tepung ikan
namun mempunyai kualitas nutrien yang
setara terutama kandungan dan komposisi
proteinnya.
Persyaratan lain yang harus
dipenuhi oleh bahan baku pengganti tersebut
adalah ketersediaannya yang harus terjamin
ada terus-menerus (kontinyu) sepanjang tahun.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
149
7,000
4.655,140
187.941,774
P. Benih
Lain-lain
Jumlah
624,786
2.323,059
Squid Meal
Pakan jadi
3.427,728
Oil
617,766
2.086,240
Yeast
Corn
4.359,468
16.144,000
Fish paste
Mineral
74.122,473
Wheat
301,390
48.451,789
Soybean
Vitamin
30.820,935
Volume (Ton)
2010
Fish Meal
Jenis Bahan
Baku
Nilai (USD)
116.413.557,50
3.401.949,08
53.600,00
338.143,30
219.271,37
3.874.254,98
3.082.543,07
1.242.535,95
1.954.211,49
1.891.747,00
12.321.880,50
22.507.317,58
21.629.712,87
43.896.390,31
273.949,795
2.566,409
1.065,635
810,500
1.589,005
2.407,840
13.200,508
4.268,703
3.035,269
383,070
26.892,195
95.887,555
46.441,977
75.401,129
Volume (Ton)
2011
Tahun
210.601.105,12
2.109.495,55
135.031,59
410.353,00
735.810,73
3.989.359,21
18.834.631,84
3.333.773,94
2.028.506,11
1.891.673,49
21.266.018,94
39.036.279,41
24.453.564,20
92.376.607,11
Nilai (USD)
253.482,152
4.001,275
1.867,597
2.494,008
484,568
3.174,962
11.429,179
2.452,961
2.801,525
392,000
24.545,170
89.650,408
44.395,744
65.792,755
Volume (Ton)
2012
19,15
5,52
7.599,31
118,72
43,86
17,75
135,85
31,04
-19,04
14,72
28,92
11,43
-4,28
65,95
Vol.
36,02
-14,35
471,26
-2,68
91,76
21,28
248,71
66,49
3,70
-49,99
34,70
33,17
7,02
48,58
Nilai
111.791,342
1.320,095
971,794
506,450
1.336,603
1.231,604
2.495,488
678,840
959,050
90,000
12.025,050
47.971,857
21.836,049
20.368,462
Volume (Ton)
2013*)
Tahun
Nilai (USD)
77.803.672,27
1.086.409,40
1.898.150,76
527.879,84
462.164,35
2.274.049,68
3.810.457,17
629.280,29
1.144.414,00
218.990,00
10.113.597,65
13.082.834,79
13.201.813,08
29.353.631,26
(Sumber : KKP, 2013)
Tabel.6.6.1. Volume (ton) dan Nilai (US $) Impor Bahan Baku/Pakan Ikan
191.910.249,02
2.305.510,99
1.202.582,42
300.746,35
352.819,05
5.568.652,08
16.274.407,09
2.155.817,85
2.101.356,00
392,00
20.588.217,42
36.264.974,21
24.696.656,75
80.098.116,81
Nilai (USD)
Kenaikan rata-rata
(%)
Box 3. Lele “Herbal” : dengan Pakan Alternatif , Meningkatkan Keuntungan
Pakan merupakan salah satu komponen
terbesar dalam struktur biaya usaha
budidaya ikan, termasuk ikan lele.
Sehingga pembudidaya ikan harus
mencari sumber protein lain selain
tepung ikan yang sebagian besar impor
dan harganya makin mahal.
“Untuk mengatasi mahalnya pakan ikan
yang tinggi, maka saya coba beberapa
alternative pakan. Salah satu yang
paling baik adalah matalele” cetus
Sugiyatno, pembudidaya lele yang juga
menjabat sebagai Kepala Desa Pampang,
Kecamatan Paliyan, Gunung Kidul – DI
Yogyakarta. “Matalele” adalah jenis
tumbuhan air yang biasa tumbuh di
wilayah ini.
Namundemikian, karena jenis tumbuhan ini mempunyai kandungan protein rendah, perlu
lebih banyak jumlah pemberian pakan per
hari dibandingkan dengan jumlah pakan
komersial. Hal yang perlu diperhatikan,
karena jumlah kandungan protein relatif
lebih rendah, maka harus dikurangi padat
penebaran benih. Salah satu metode
yang dilakukan adalah dengan melakukan
manajemen pemberian pakan yang berbeda.
Menurut Pak Sugiyatno, sampai dengan ikan
berumur tiga minggu, dikasih pakan pellet
komersial. Setelah itu, diadaptasi dengan
beberapa pakan alternatif berupa daundaun yang dapat dimakan kambing. Seperti
daun turi, pucuk daun jagung dan juga
matalele. Untuk menyiasatinya, maka waktu
panen agak lebih lama sekitar 15 hari dari
pola pemberian pakan komersial penuh.
“Lele saya ini saya sebut lele herbal, daging lebih enak dan lebih sehat…sehingga banyak
orang mencari, termasuk para ibu pejabat” ungkapnya riang.
2) Skala usaha
Pembudidaya ikan di Indonesia didominasi
oleh pembudidaya skala kecil. Usaha budidaya
ikan skala kecil untuk usaha budidaya ikan
laut adalah luas lahan <50 m2, budidaya
tambak <1 Ha, kolam <0,1 Ha, budidaya
keramba dan KJA<50 m2 serta usaha Mina
Padi sebesar 0,5 Ha per RTP Budidaya dengan
penerapan teknologi sederhana. Sementara
itu berdasarkanberbagai hasil penelitian usaha
budidaya akan menghasilkan keuntungan yang
150
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
cukup tinggi apabila dilakukan pada skala usaha
yang memadai. Hal ini karena biaya tetap yang
dikeluarkan oleh pembudidaya ikan skala besar
menjadi lebih efisien dibandingkan dengan
pembudidaya skala menengah dan skala kecil.
Box 4. Skala Usaha, Kunci Pembuka Kesejahteraan Pembudidaya Lele
“Usaha lele, bila kurang dari 10 kolam (ukuran sekitar 50 m2), maka kita akan memakan modal
awal” ungkap Pak Darseno, salah seorang tokoh pembudidaya ikan lele di Kampung Lele di
Dusun Tegalrejo, Desa Mangkubumen, Kecamatan Sawit-Kabupaten Boyolali.
Ukuran besaran usaha (skala ekonomi) perlu diperhatikan agar budidaya mampu meningkatkan
kesejahteraan pembudidaya ikan. Mengingat bahwa keuntungan usaha merupakan
pendapatan keluarga, maka bila budidaya ikan menjadi sumber mata pencaharian keluarga
perlu dilakukan pola tanam, baik secara individual atau kolektif. Hal ini dilakukan untuk
mencegah terjadinya produksi yang melimpah sehingga berpotensi menurunkan harga. Bila
jumlah kolam yang di-usahakan sedikit, maka penghasilan bagi keluarga dari usaha budidaya
tidak akan mencukupi kebutuhan keluarga. Karenanya petani terpaksa harus mencari juga
pekerjaan yang memberikan penghasilan tambahan, seperti menjadi buruh pengelolalahan
atau bahkan buruh panen.
Pak Naryanto (Staf Dinas Peternakan dan Perikanan, Kabupaten Boyolali) bahkan
menambahkan “ bila jumlah kolam hanya sedikit sedangkan modal usaha adalah meminjam
ke orang lain atau bank, maka pembudidaya lele sebenarnya hanya sekedar menjadi buruh
bagi pemilik modal”.
3) Permodalan
Keterbatasan permodalan dan masih sulitnya
akses
permodalan
bagi
pembudidaya
menjadikan
pembudidaya
tidak
leluasa
untuk meningkatkan skala usaha dan atau
mengaplikasikan teknogi untuk efisiensi usaha.
Berdasarkan data Badan Koordinasi Penanaman
Modal, investasi perikanan selama tahun 20062012 cenderung menurun. Ada anggapan
perbankan bahwa penyaluran pembiayaan ke
sektor perikanan menakutkan. Per Desember
2009, porsi kredit ke sektor perikanan hanya
sekitar Rp 3,34 triliun atau tumbuh 0,23 persen
dari total kredit perbankan nasional sekitar Rp
1.700-an triliun, dengan NPL 11,76 persen.
4) Infrastruktur energi, jalan, dan air
Peningkatan produksi budidaya antara lain
terganjal oleh kendala infrastruktur, mulai
dari proses produksi, pengolahan ikan, hingga
pemasaran. Hambatan infrastruktur itu
mencakup jaminan pasokan listrik, BBM, jalan,
sistem irigasi, air bersih, gudang penyimpanan
ikan (cold storage), dan industri pengolahan yang
belum berkembang. Pada budidaya perikanan,
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
151
pemenuhan infrastruktur seperti saluran
pembuangan (outlet) dan saluran pemasukan
(inlet) pada areal pertambakan, jalan akses,
infrastruktur listrik serta infrastruktur lainnya
menjadi kendala yang cukup siginifikan baik
untuk budidaya komersial maupun skala
budidaya rakyat. Kegagalan industry perikanan
budidaya di wilayah pantai utara Jawa secara
signifikan dipengaruhi oleh tidak berfungsinya
saluran pembuangan dan pemasukan sehingga
mempengaruhi kulaitas air untuk kegiatan
budidaya. Ketidakcukupan infrastruktur juga
mendorong tidak dapat dimanfaatkan lahanlahan budidaya perikanan pada wilayah
potensial di bagian timur Indonesia seperti
wilayah Sulawesi, Maluku
sampai Papua.
Kekurangan infrastruktur yang mendorong
suplai benih/bibit baik benur, nener maupun
benih ikan, menyebabkan usaha budidaya
perikanan baik skala industri maupun rakyat
tidak berkembang dengan baik, produktivitas
rendah sampai dengan kegagalan produksi
bahkan pada daerah-daerah yang kaya dan
subur seperti perairan Delta Mahakam di
Kalimantan Selatan. Pembudidaya bandeng di
sentra-sentra produksi yang secara tradisional
membudidayakan bandenga seperti Lamongan,
Gresik dan Sidoarjo juga mendapatkan
hambatan karena menurunnya kualitas nener
yang diperoleh dari supplier karena kurangnya
infrastruktur pembenihan.
5) Tataniaga pasar
Pasar merupakan hal yang sangat penting
dalam setiap usaha. Saluran pemasaran yang
panjang membuat konsumen mendapatkan
harga yang tinggi, namun produsen dalam hal ini
pembudidaya ikan tidak menerima harga yang
tinggi, karena banyaknya lembaga pemasaran
(pedagang) yang mengambil keuntungan,
sehingga menjadi tidak efisien.
6) Teknologi dan sistem produksi
Di Indonesia, sedikitnya terdapat 13 sistem
budidaya perikanan yang sudah diusahakan
untuk memproduksi ikan. Sistem tersebut
adalah kolam air tenang, kolam air deras,
tambak, jaring apung, jaring tancap, karamba,
kobongan,
kandang
(penculture),
sekat
(enclosure), tambang (longline), rakit, bak-tangkiakuarium dan ranching (melalui restocking).
Setiap sistem budidaya perikanan memiliki
komponen sistem tertentu, seperti kolam
yang memiliki komponen pematang, asar
kolam, pintu air masuk (inlet), pintu air keluar
(outlet), saluran pemasukan air dan saluran
pembuangan air.
Teknologi yang digunakan oleh sebagian besar
pembudidaya ikan terutama skala kecil masih
sederhana.
Hal ini disebabkan kurangnya
pengetahuan, modal, dan akses terhadap
152
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
teknologi. Teknologi budidaya perikanan yang
diterapkan pada usaha skala kecil umumnya
masih menerapkan teknologi sederhana. Akses
teknologi sangat terbatas saat mengerjakan
konstruksi wadah produksi, pemilihan lokasi
budidaya, penentuan pola tanam, penggunaan
benih unggul dan padat penebaran (stocking
density) yang tepat, pemberian pakan
yang sesuai jumlah, mutu, waktu dan cara,
pengendalian hama dan penyakit, pengelolaan
air, pemantauan, pemanenan dan penanganan
pascapanen. Kondisi ini menyebabkan usaha
budidaya yang dilakukan kurang optimal atau
memiliki produktivitas yang rendah.
VII.K ebijak an
dan Str ategi
Peningk atan
Kesejahter a an
Nelayan dan
Pembudidaya Ik an
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
153
VII. Kebijak an dan Str ategi Peningk atan Kesejahter a an Nelayan dan Pembudidaya Ik an
Berdasarkan pada uraian sebelumnya, faktor-faktor yang mempengaruhi kesejahteraan nelayan
dan pembudidaya ikan sangat banyak. Secara konseptual, maka faktor-faktor ini berpengaruh
pada dua sisi baik sisi penerimaan atau pendapatan keluarga, maupun sisi pengeluaran baik pada
pengeluaran untuk konsumsi maupun proses produksi.
Merujuk pada hasil analisis komponen nilai tukar, terlihat bahwa dinamika harga yang membangun
indeks harga antar waktu merupakan faktor penting. Terkait dengan dinamika harga tersebut,
untuk kepentingan peningkatan kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan dalam konsep
nilai tukar, maka perlu dilakukan pengendalian harga barang input produksi dan konsumsi, dan
pengendalian harga barang produksi. Bila
pengendalian harga barang input produksi dan
konsumsi dimaksudkan untuk mengendalikan
laju kenaikan harga, maka pengendalian harga
barang produksi adalah untuk melakukan
stabilisasi harga (jual) barang produksi. Akan
tetapi dalam konsep penilaian kesejahteraan
dengan indikator ekonomis, maka harga
juga berpengaruh baik pada sisi penerimaan
keluarga maupun pengeluaran. Oleh karenanya
intervensi dapat dilakukan baik pada aspek
peningkatan pendapatan dan pengelolaannya
maupun pengeluaran.
Pemerintah telah banyak melakukan intervensi
kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan
kesejahteraan nelayan dan pembudidaya ikan.
Beberapa kebijakan secara fundamental masih
diperlukan pada waktu yang akan datang. Hal itu
diperlukan untuk meningkatkan kesejahteraan
nelayan dan pembudidaya ikan sekaligus
mampu meningkatkan NTN dan NTPi. Beberapa
kegiatan tersebut berupa kegiatan lanjutan
namun sebagian juga merupakan kegiatan
baru yang perlu dilakukan. Perlu dipahami
bahwa kebijakan peningkatan kesejahteraan
merupakan kegiatan multisektoral karena
sifat dan persoalannya, sehingga kegiatan
ini merupakan kegiatan bersama seluruh
kementerian atau lembaga non-kementerian,
serta melibatkan pemerintah pusat dan daerah.
Kebijakan
yang
diperlukan
untuk
meningkatkan
kesejahteraan
keluarga
nelayan dan pembudidaya ikan sekaligus
mampu meningkatkan NTN dan NTPi dapat
dikelompokkan
menjadi:
A)
Kebijakan
terkait dengan usaha perikanan tangkap
(nelayan); B) Kebijakan terkait dengan
usaha perikanan budidaya (pembudidaya
ikan);C) Kebijakan terkait pengembangan
perikanan secara umum;D) Kebijakan terkait
dengan pemberdayaan keluarga nelayan
dan pembudidaya ikan; dan E) Kebijakan
terkait dengan penyediaan fasilitas bagi
kebutuhan individu dan keluarga nelayan dan
pembudidaya ikan (seperti pangan, sandang,
papan, kesehatan, pendidikan).
154
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
A.
Kebijakan terkait dengan
Pengembangan Usaha Perikanan
Tangkap (Nelayan)
Masyarakat perikanan terutama nelayan masih
identik dengan kemiskinan. Faktadi lapangan
menunjukan bahwa secara umum kehidupan
nelayan di Indonesia masih memprihatinkan.
Hal ini disebabkan oleh banyak faktor. Menurut
Satria (2002) nelayan yang miskin umumnya
karena belum banyak tersentuh teknologi
modern, kualitas sumber daya manusia rendah
dan tingkat produktivitas hasil tangkapannya
juga sangat rendah. Selain itu, kehidupan
ekonomi nelayanjuga sangat tergantung kepada
para pemilik modal, yaitu pemilik perahu
atau alat tangkap serta juragan yang siap
menyediakan keperluan perahu untuk berlayar.
Terbatasnya kemampuan nelayan dalam
mengembangkan kemampuan ekonominya,
menyebabkan nelayan mudah terjerat oleh
utang yang dipinjam dari para juragan.
Kemiskinan pada masyarakat nelayan lebih
disebabkan karena faktor struktural dan
kultural. Faktor kultural dicirikan dengan
keterbatasan modal dan teknologi, budaya
malas, gaya hidup foya-foya, manajemen
buruk, dan terbatasnya sumber daya alam.
Sementara, secara struktural, kemiskinan
lebih disebabkan pengaruh eksternal, seperti
tergusur
dalam
proses
pembangunan
sebagaimana yang dialami masyarakat nelayan
yang umumnya berdomisili di daerah pesisir
pantai. Keterbatasan akses terhadap modal,
implementasi kebijakan pemerintah yang
bersifat top down dan kebijakan yang tidak
berorientasi pada prinsip pemberdayaan dan
partisipasi nelayan setempat, rendahnya posisi
tawar dalam proses pemasaran, keterbatasan
sarana dan prasana pendukung, dan rendahnya
penanganan hasil tangkapan.
Berdasarkan hal tersebut, dalam upaya
meningkatkan pendapatan keluarga nelayan
dari usaha perikanan tangkap agar keluar dari
belenggu kemiskinan, maka perlu dilakukan
dengan upaya-upaya sebagai berikut:
1)
Menyempurnakan sistem dan revisi
bagi hasilpada usaha penangkapan
ikan
Pada umumnya, usaha penangkapan ikan skala
usaha non-industri (skala usaha kecil hingga
menengah) di Indonesia menerapkan sistem
pengupahan dengan sistem bagi hasil (catch
sharing system). Sistem bagi hasil dapatberbeda
antara satu daerah dengan daerah lainnya
atau berbeda antara satu jenisalat tangkap
dengan jenis alat tangkap lainnya. Berbeda
dengan sistem pengupahan harian tetap yang
dipraktekkan di kapal ikan skala industri, sistem
bagi hasil ini dapat memberikan insentif bagi
nelayan untuk bekerja keras. Dengan sistem
bagi hasil ini, nelayan mendapat bagian dari hasil
kerasnya dalam meningkatkan produktivitas
kerja.Selain itu, sistem bagi hasil membuat
nelayan dan majikannya juga berbagi (sharing)
dalam kegagalan produksi dan pasar. Namun
sayangnya, sistem bagi hasil yang berlaku di
beberapa wilayah Indonesia ini, dirasakan
masih merugikan para nelayan buruh. Sistem
bagi hasil yang ada umumnya masih belum adil
dan membuat kesenjangan pendapatan yang
cukup signifikan antara nelayan buruh dengan
pemilik atau juragan kapal
Sebagai ilustrasi, berikut ini dijelaskan sistem
bagi hasil yang berlaku pada kapal bubu dengan
bobot 5 GT di perairan utara Jawa. Misalkan
hasil tangkapan sebesar HT rupiah, biaya
perawatan kapal dan alat tangkap sebesar BP
rupiah, danbiaya operasi selama di laut sebesar
BO rupiah. Dengan demikian, hasil tangkapan
bersih (HB) = HT- (BP + BO) rupiah. Setengah dari
HB merupakan bagian dari pemilik kapal, sedang
setengah bagian lainnya milik nelayan yang
berkerja di kapal (nelayan buruh dan nakhoda).
Selanjutnya, nakhoda sebagai pimpinan kapal
akan mengatur pembagian dari 0.5 HB yang
menjadi milik mereka secara kolektif diantara
mereka. Secara individu nelayan buruh akan
mendapat bagian yang jauh lebih kecil dari
bagian yang diterima nakhoda, karena bagian
yang diterima nelayan buruh harus dibagi lagi
dengan sejumlah nelayan buruh yang terlibat
dalam aktivitas penangkapan ikan. Semakin
banyak jumlah nelayan buruh, semakin kecil
bagian yang diterimanya.
Box 5. Perbaikan Sistem Bagi Hasil : Mendorong Kebersamaan Yang
Berkeadilan
Tidak bisa dipungkiri, dalam satu proses kegiatan operasi penangkapan memerlukan
sinergi yang baik antar para pihak, baik pemilik modal (juragan) maupun nelayan.
Dalam konteks ini, pembagian hasil penangkapan antar dua pihak tersebut menjadi
sangat krusial. Hasil kunjungan lapang menemukan bagi hasil yang dirasakan masih
kurang berpihak pada nelayan.“Kami para pemilik modal juga menanggung resiko
yang cukup besar, sehingga perlu kompensasi pembagian yang lebih besar untuk
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
155
mengantisipasi kerusakan kapal, mesin bahkan bila sampai tenggelam, dimana tidak
ada lagi sistem asuransi bagi usaha ini....” kata seorang juragan di Brondong.
Sebagai ilustrasi, berdasar informasi dari lapang, bila dari Rp. 100 juta nilai penjualan
hasil tangkapan (raman), akan dipotong Rp.10-20 juta untuk biaya perawatan mesin dan
kapal dan masuk ke juragan. Sisanya (Rp.90-80 juta) dipotong biaya operasi. Bila biaya
operasi Rp.30 juta, maka hasil yang akan dibagi menjadi Rp.50-60 juta. Hasil ini dibagi
dengan pola 60:40, artinya untuk 60% juragan dan 40% untuk nelayan; atau 50:50
artinya baik juragan maupun nelayan mendapat 50%. Jadi bila dianggap pembagian
50:50, maka bagian nelayan akan berkisar Rp.25 juta-Rp.30 juta. Hasil ini kemudian
dibagi lagi yang diatur oleh nakhoda, dimana perbandingan antara nakhoda dan
ABK adalah 3:1. Artinya bila terdapat 8 nelayan termasuk nakhoda, maka akan dibagi
10. Dimana Nakhoda mendapat mendapat Rp.7,5-Rp.9 juta; sementara ABK hanya
mendapat Rp.2,5 –Rp.3 juta/per orang.
“Perubahan sistem bagi hasil ini justru sering ditentang oleh nakhoda, karena nakhoda
juga mendapat bagian (bonus) 5-10% dari bagian juragan” ungkap seorang peserta FGD
yang juga pernah menjadi juragan kapal.Artinya nakhoda masih mendapat paling tidak
tambahan Rp.3 juta rupiah. Sehingga nakhoda akan mendapat bagian total sampai
Rp.12 juta untuk satu kali penangkapan dari Rp. 100 juta penjualan (raman). Sementara
nelayan hanya mendapat Rp.2.5-Rp.3 juta.
Dari kasus sistem bagi hasil diuraikan di atas,
formula pembagian hasil yang diterapkan
menyiratkan bahwa setengah dari biaya
perawatan (BP) dan biaya operasi (BO) selama
beroperasi menangkap ikan di laut menjadi
tanggung-jawab
nelayan,
dan
setengah
bagian lainnya menjadi tanggung-jawab
pemilik kapal. Pembagian tanggung-jawab
seperti ini sebenarnya kurang realistik, sebab
tidak mungkin nelayan yang pada umumnya
miskin mampu menyediakan bagian dari
danaperawatan dan operasi yang menjadi
tanggung-jawabnya dari kantungnya sendiri.
Sudah sewajarnya, biaya perawatan dan
operasi menjadi tanggung jawab pemilik
kapal, kalaupun tidak 100% menjadi tanggung
jawabnya, namun porsi tanggung jawab pemilik
kapal terhadap biaya perawatan dan operasi
ini seharusnya tetap lebih besar dari porsi
nelayan yang bekerja diatas kapalnya. Dengan
pengembangan dan revisi bagi hasil melalui
pembagian resiko yang lebih adil ini, tentu akan
membantu nelayan buruh untuk keluar dari
garis kemiskinan. Selain itu, bagi pemilik kapal
juga akan menerima manfaat mendapatkan
tenaga kerja yang sehat dan bersemangat kerja
dengan loyalitas tinggi secara berkelanjutan.
Umumnya di Indonesia sistem pengupahan
nelayan dilakukan dengan sistem bagi hasil
(catch sharing system), terutama pada kapalkapal perikanan non-skala industri (berukuran
30 GT kebawah). Setiap daerah atau wilayah
mempunyai tata cara sistem bagi hasil yang
berbeda-beda, ada yang perbandingan antara
juragan dengan nelayan buruh sebesar 60 :
40, ada juga yang 50 : 50, dan ada pula yang
40 : 60 dari hasil penerimaan bersih. Selain itu,
sistem bagi hasil juga ditentukan oleh faktor
156
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
lainnya, seperti: jenis alat penangkap ikan yang
digunakan dan lamanya durasi satu trip melaut.
Sebagai ilustrasi mengenai sistem bagi hasil
yang berlaku pada kapal dengan alat tangkap
bubu dengan bobot 5 GT di wilayah pantai utara
Jawa. Misalkan hasil tangkapan sebesar HT
rupiah, dan biaya operasi selama di laut sebesar
BO rupiah. Dengan demikian, hasil tangkapan
bersih (HB) = (HT- BO) rupiah. Setengah dari
HB merupakan bagian dari pemilik kapal,
sedang setengah bagian lainnya milik nelayan
yang berkerja di kapal (ABK dan Nakhoda).
Selanjutnya, nakhoda sebagai pimpinan kapal
akan mengatur pembagian dari 0.5 HB yang
menjadi milik mereka secara kolektif diantara
mereka. Nakhoda akan mendapat 3 bagian
dari 0,5 HB dan setiap nelayan buruh akan
mendapat 1 bagian dari 0,5 HB.
Dari kasus sistem bagi hasil diuraikan di atas,
formula pembagian hasil yang diterapkan
menyiratkan bahwa setengah dari biaya operasi
kapal kecil selama beroperasi menangkap ikan
dilaut menjadi tanggung-jawab nelayan, dan
setengah bagian lainnya menjadi tanggungjawab pemilik kapal. Pembagian tanggungjawab seperti ini sebenarnya tidak realistik,
sebab tidak mungkin nelayan yang pada
umumnyamiskin mampu menyediakan bagian
dari dana operasi yang menjadi tanggungjawabnya dari kantungnya sendiri. Nelayan
hanya mungkin memenuhi kewajibannya
dalam penyediaan dana operasi penangkapan
ikan, bila mereka mempunyai akses pada pasar
kredit.
Dari hal tersebut di atas dapat dicermati
bahwa pada umumnya relasi antara pemilik
kapal dengan nelayan buruh diikat oleh suatu
transaksi ekonomi tunggal (single economic
transaction), yaitu hubungan kerja antara
majikan dan buruh. Dalam transaksi yang lazim
dipraktekkan dalam sistem perekonomian
pasar ini, jasa tenaga kerja ditransaksikan
dengan imbalan dalam bentuk ‘share’ atas hasil
produksi. Berbeda dengan sistem pengupahan
harian tetap atau bulanan yang dipraktekkan di
kapal-kapal ikan skala industri, sistem bagi hasil
ini memberikan insentif bagi nelayan untuk
bekerja keras. Dengan sistem bagi hasil ini,
nelayan mendapat bagian dari hasil kerasnya
dalam meningkatkan produktivitas kerja. Pola
bagihasil juga akan dapat mengurangi resiko
bagi pemilik kapal serta menjaminnyatidak
memberi upah yang tidak sepadan bilamana
hasil
tangkapannya
sedangburuk.Selain
itu, sistem bagi hasil membuat nelayan dan
majikannya juga berbagi (sharing) dalam
kegagalan produksi dan pasar.
Namun, dari beberapa hasil penelitian
menunjukkan bahwa distribusipendapatan dari
pola bagi hasil tangkapan sangatlah timpang
diterima antarapemilik kapal dan nelayan
buruh. Secara umum hasil bagi bersih yang
diterima nelayan buruh dan pemilik kapal
adalah setengah-setengah. Akan tetapi, bagian
yang diterima nelayan buruh harus dibagi lagi
dengan sejumlah nelayan yang terlibat dalam
aktivitas kegiatan kapal. Semakin banyak
nelayan, semakin kecil bagian yangdiperoleh
setiap nelayan. Selain itu pola umum bagi
hasil di beberapa daerahmenunjukkan pemilik
kapal selain mendapat setengah dari hasil
tangkapan, jugamemperoleh 15 % dari jumlah
kotor hasiltangkapan sebagai cadangan jika
adakerusakan perahu ataupun jaring. Dengan
demikian, pemilik kapal (juragan kapal)ratarata menerima sekitar 65 % dari keseluruhan
hasil tangkapan. Sebaliknyarata-rata nelayan
buruh akan mendapatkan hasil jauh lebih
rendah dibandingkanyang diperoleh pemilik.
Bagian untuk nelayan buruh tersebut dibagi
berdasarkanporsi
keterlibatannya
secara
khusus sebagai nelayan.Untuk itu, salah
satu upaya agar penerimaan nelayan dapat
meningkat sesaui dengan hasil kerja kerasnya
adalah dengan melakukan penyempurnaan
sistem bagi hasil antara nelayan buruh
(operator) dengan pemilik kapal (juragan kapal)
yang lebih adil berdasarkan besarnya resiko
yang ditanggung oleh masing-masing pihak.
2)
Penyediaan SPDN di sentra-sentra
produksi perikanan
Seperti diketahui bahwa BBM merupakan faktor
produksi utama pada usaha penangkapan ikan.
Pada perikanan tangkap skala kecil (berukuran
≤ 5 GT),sekitar 50% hingga 70% biaya produksi
dihabiskan untuk BBM. Untuk itu, penyediaan
BBM yang cukup dengan harga resmi yang
ditetapkan pemerintah (HET) sangat diperlukan
oleh nelayan dengan skala usaha kecil. Namun,
kenyataan yang sering terjadi adalah harga
BBM yang jauh diatas harga eceran teringgi
(HET) yang resmi, akibat kelangkaan BBM atau
jauhnya letak stasiun pengisian bahan bakar
yang resmi dari tempat pendaratan ikan. Oleh
karena itu, untuk mengendalikan harga bahan
bakar bagi nelayan agar terjangkau dengan
harga yang resmi ditetapkan Pemerintah, maka
dapat dilakukan dengan upaya sebagai berikut:
a)
Perluasan jangkauan SPDN ke wilayah
sentra-sentra perikanan tangkap
b) Pengembangan energi hibrid atau
alternatif sebagaisumber tenaga penggerak
kapal penangkap ikan
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
157
Box 6. Bahan Bakar : Nafas Nelayan
Bahan bakar merupakan input produksi yang paling menentukan bagi usaha
penangkapan. Namun demikian, nelayan sering dihadapkan pada kondisi terjadinya
kelangkaan BBM ini.
“Walaupun harga naik tidak apa-apa, asal ada barangnya Pak. Ini harga sudah naik, tapi
bahan bakarnya bahkan sampai habis” keluh seorang nakhoda kapal ketika diskusi di
PPN Brondong.
Biaya bahan bakar bisa mencapai 60-70% dari struktur biaya usaha penangkapan,
tergantung ukuran armada dan jenis alat tangkap yang dioperasikan.Sebenarnya
pemerintah sudah menyediakan BBM bersubsidi untuk nelayan, dengan program
khusus Solar Pakcage Dealer Nelayan (SPDN).Berdasar kebijakan ini, nelayan dapat
membeli bahan bakar solar dengan harga subsidi, bukan dengan harga industri. Namun
ternyata jumlah bahan bakar ini juga ditentukan besarnya maksimal 25 kilo liter per
bulan untuk setiap armada.Disamping itu seringkali, jumlah kebutuhan nelayan lebih
besar dari jumlah pasokan.Sehingga sering terjadi kehabisan solar, padahal kebutuhan
masih tinggi. Untuk itu, program sejenis SPDN masih perlu dilanjutkan dengan
meningkatkan jumlah maupun kualitas pelayanannya.
3)
Fasilitasi Permodalan
Seperti dijelaskan pada isu dan permasalahan
bahwaumumnya bagi para nelayan dengan
skala usaha kecil dannelayan buruh tidak
memiliki
kemampuan menyediakan modal
sendiri. Mereka pergi ke laut selalu dengan
menggunakan modal pinjaman yang diperoleh
dari pemilik kapal atau juragan kapal. Padahal,
ketersediaan modal yang memadai adalah
salah satu faktor penting bagi mereka untuk
dapat keluar dari kemiskinan.
Sebagai
gambaran,
misalnya,
dengan
meningkatkan kemampuan daya tangkap,
maka nelayan kecil dan nelayan buruh dapat
menangkap ikan pada perairan yang lebih
jauh dari pantai. Dengan menangkap ikan
158
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
di perairan yang lebih dalam dan lebih jauh
dari pantai mereka dapat mengharapkan
hasil tangkapan yang lebih baik. Sebab, stok
ikan di perairan dalam relatif berpeluang
lebih besar dibandingkan dengan perairan
pantai yang umumnya telah mengalami gejala
overfishing. Namun, untuk dapat meningkatkan
kemampuan daya tangkap tentu dibutuhkan
modal yang lebih besar guna membeli dan
mengoperasikan peralatan tangkap yang lebih
modern dan canggih.Sebagai nelayan miskin,
mereka tidak mungkin memenuhi kebutuhan
tambahan modal seperti itu dari dalam
keluarganya.
Satu-satunya kesempatan untuk nelayan kecil
dan nelayan buruh mendapatkan tambahan
modal adalah meminjam dari pihak luar.Pihak
luar dapat berasal institusi keuangan formal
(perbankan) dan informal (pemilik kapal,
pengumpul ikan, dsb). Namun, hingga kini
diketahui bahwa nelayan kecil atau nelayan
buruh masih sulit atau hampir tidak mungkin
mengakses kredit dari lembaga keuangan
formal, utamanyaperbankan. Padahal institusi
keuangan formal ini relatif mudah diatur
dan dikendalikan oleh Pemerintah melalui
kebijakan. Ada dua faktor yang menghambat
akses nelayan kecil dan nelayan buruh kepada
pasar kredit formal.Faktor pertama adalah
ketidakmampuan untuk memenuhi berbagai
persyaratan perbankan untuk pemberian
kredit, utamanya masalah agunan.Dan faktor
kedua adalah bahwa tingkat suku bunga yang
dibebankan oleh pihak perbankan masih dinilai
relatif cukup tinggi bagi para nelayan kecil dan
nelayan buruh.
Singkatnya, dengan kondisi persyaratan
peminjaman dan suku bunga yang ada sekarang
ini para nelayan kecil dan nelayan buruh tidak
mungkin mempunyai akses kepada kredit
perbankan.Mengingat sektor perikanan adalah
satu kantong kemiskinan, maka membuka
akses nelayan kecil dan nelayan buruh kepada
pasar kredit formal melalui skim khusus
dapat menjadi instrumen yang efektif dalam
meningkatkan pendapatan keluarga nelayan
dari usaha penangkapan untuk keluar dari
belenggu kemiskinan. Tentunya, rancangan
skim kredit khusus yang akan dikembangkan
harus
mempertimbangkan
pengalaman
masa lalu mengenai berbagai faktor yang
menghambat pelaksanaan program serupa
secara efektif dan efisien. Rancangan skim
kredit khusus untuk nelayan kecil ini dapat
berupa bunga rendah, aksesibiltas yang luwes,
tidak rumit untuk bankable, dan pendampingan
usaha, sertakredit program.
4)
Bantuan Input Produksi (alat bantu
penangkapan ikan, BBM, pabrik es)
Sebagian besar nelayan Indonesia merupakan
nelayan dengan skala usaha kecil (kapal/
perahu ≤ 5 GT). Salah satu problematika
utama yang dihadapinya adalah biaya produksi
untuk melaut yang relatif cenderung terus
meningkat akibat peningkatan harga input
produksi yang terus melambung. Untuk itu,
guna membantu meningkatkan kesejahteraan
nelayan
kecil
tersebut,
mereka
perlu
mendapatkan perlindungan dari pemerintah
melalui pemberian subsidi atau bantuan input
produksi.
Kebutuhan pengendalian masalah biaya input
produksi perikanan tangkap, menyangkut
keterbatasan nelayan kecil menjangkau sarana
produksi, karena harga yang cenderung
meningkat, baik akibat inflasi maupun terimbas
fluktuatifnya nilai mata uang asing terhadap
rupiah disebabkan beberapa jenis sarana
produksi perikanan tangkap masih impor.
Padahal produksi ikan hasil tangkapan yang
kontinyu untuk kebutuhan dalam negeri masih
sangat tergantung pada para nelayan skala
usaha kecil dengan armada berukuran ≤ 5 GT
ini.Pada akhirnya, kontinuitas produksi ikan
yang bermutu menjadi suatu dilema bagipara
nelayan kecil, karena di satu pihak nelayan
kecil harus menggunakan dananya untuk
membeli sarana produksi bagi proses usaha
penangkapan ikan berikutnya, sementara
di lain pihak nelayan kecil harus memenuhi
kebutuhan keluarganya.Tanpa bantuan pihak
luar (dalam hal ini Pemerintah), nelayan kecil
akan terus menghadapi dilema seperti ini dan
mereka makin terjebak dalam lingkaran setan
kemiskinan.
Oleh
karena
itu,
Pemerintah
perlu
memutus lingkaran setan kemiskinan ini
melaluipemberian subsidi atau bantuan input
produksi bagi nelayan kecil yang lebih tepat
sasaran denganfokus pada jenis sarana produksi
yang menjadi komponen utama biaya produksi,
seperti: pemberian subsidi atau bantuan alat
bantu penangkapan ikan ( fish finder, rumpon,
solar cell), pemberian subsidi BBM, dan
pemberian subsidi es atau bantuan bantuan
palka berpendingin.Tentunya untuk pemberian
subsidi atau bantuan mekanisasi alat bantu
penangkapan ikan seperti tersebut diatas, perlu
diikuti dengan pelatihan pengoperasian dan
maintenance untuk menghindari technological
lag pada nelayan kecil yang menerima bantuan.
5)
Penyederhanaan Perizinan
Di Indonesia dikenal beberapa macam surat izin
yang terkait dengan usaha perikanan tangkap,
diantaranya yang paling umum adalah Surat Izin
Usaha Perikanan (SIUP), Surat Izin Penangkapan
Ikan (SIPI), dan Surat Izin Berlayar (SIB).
Namun, proses atau prosedur perizinanusaha
perikanan tangkap, utamanya untuk skala
usaha menengah kebawah (kapal berukuran
< 30 GT), hingga kini belum standar dan
transparan prosedurnya untuk semua daerah,
apalagi di era otonomi daerah saat ini, dimana
tidak sedikit pemerintah daerah memposisikan
perizinan sebagai sumber pendapatan asli
daerah (PAD), sehingga menjadi “mainan yang
menarik bagi para oknum nakal”. Dengan
prosedur perizinan usaha yang belum standar
dan transparan, cenderung dapat menimbulkan
biaya-biaya tidak resmi atau pungutan liar.
Dari interview dengan beberapa pelaku usaha
perikanan tangkapdi lapangan, baik pada
skala usaha kecil, menengah, maupun besar,
terungkap bahwa salah satu faktor yang
menjadi beban biaya dalam usaha penangkapan
ikan adalah masalah pengurusan perizinan
yang masih cenderung berbelit atau tidak
transparan dengan biaya tidak resmi yang tidak
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
159
sedikit.Para nelayan berharap agar pengurusan
perizinan dapat menjadi lebih sederhana
dengan prosedur yang standar dan transparan.
Diharapkan
dengan
penyederhanaan
perizinan yang standar dan transparan, dapat
menghilangkan atau mencegah terjadinya
pungutan biaya tidak resmi atau liar, sehingga
beban biaya pengeluaran yang ditanggung oleh
nelayan akan berkurang dan pada akhirnya
tentu akan meningkatkan pendapatannya.
6)
Pengembangan jaringan dan sistem
informasi pasar
Dengan populasi penduduk sekitar 250 juta
orang, potensi pasar untuk produk-produk
ikan di dalam negeri sesungguhnya sangat
besar. Namun, dalam kenyataannya, potensi
ini belum tergarap secara optimal. Buktinya
adalah produksi ikan hasil tangkapan yang
tidak terdistribusi merata, sehingga ada daerah
yang kelebihan ikan dan ada daerah yang
kekurangan ikan. Akibatnya, harga jual ikan
yang diterima para nelayan, utamanya nelayan
skala usahakecil,juga menjadi fluktuatif,
bahkan seringkali menerima harga jual ikan
yang kurang layak atau rendah, dikarenakan
posisi tawarnya yang rendah. Padahal bila
ikan terdistribusi merata ke pelosok dalam
negeri, maka akan terjadi peningkatan daya
serap pasar domestik, yang berarti pula akan
meningkatkan pasar bagi produk ikan hasil
tangkapan. Dengan meningkatnya permintaan
ikan tersebut, diharapkan harga ikan yang
diterima oleh para nelayan akan semakin layak
dan pada akhirnyatentu akan berdampak
pada peningkatan pendapatan para nelayan,
utamanya nelayan skala usaha kecil. Salah
satu upayayang perlu dilakukan untuk
mengoptimalkan pasar ikan dalam negeri ini
adalah dengan mengembangkan jaringan dan
sistem informasi pasar.
Secara umum di Indonesia,nelayan tidak
menjual langsung produknya pada konsumen
akhir. Biasanya kedua pelaku ekonomi tersebut
di pasar ikan dihubungkanoleh para pedagang
perantara yang saling berhubungan melalui
rantai tataniaga yang cukup panjang. Sebagai
akibatnya, di satu sisi nelayan akan sulit keluar
dari kemiskinan, karena ikan hasil usahanya
sulit terjual dengan harga yang layak, sementara
di pihak lain masyarakat yang berdomisili
relatif jauh dari daerah produksi ikan akan sulit
membeli ikan dengan harga terjangkau. Hal
ini jelas merugikan, baik bagi pihak nelayan
maupun pihak konsumen akhir. Oleh karena itu,
masalah jaringan tataniaga ikan yang panjang
ini harus diperbaiki, bila ingin mengembangkan
pasar ikan domestik yang optimal. Pemerintah
juga perlu mengembangkan sistem informasi
pasar untuk komoditi ikan yang handal dan
efisien, guna menyeimbangkan supply dan
demand akan ikan, agar produk ikan dari para
160
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
nelayan tetap dapat terjual dengan harga yang
layak dan sekaligus kebutuhan masyarakat
Indonesia akan ikan dengan harga terjangkau
dapat terpenuhi.
Selain pasar domestik, pasar ekspor produkproduk perikanan juga merupakan suatu
hal yang vital bagi Indonesia, tidak hanya
untuk kepentingan pemasukan devisa, tetapi
juga untuk peningkatan pendapatan bagi
masyarakat nelayan serta penyediaan lapangan
kerja bagi masyarakat luas. Oleh karena itu,
penguasaan akses pada pasar ekspor produkproduk perikanan adalah suatu hal yang
esensial pula bagi Indonesia.
Salah satu fenomena yang menonjol dalam
era globalisasi dan perdagangan bebas ini
adalah fakta bahwa persaingan di pasar ekspor
semakin intensif dari waktu ke waktu.Kondisi
persaingan pasar seperti ini tampak hampir
di semua pasar ekspor, baik produk industri
manufaktur dan jasa, maupun produk-produk
primer, termasuk produk-produk perikanan.
Persaingan yang ketat ini telah membuat
para konsumen sebagai kelompok pembeli
mempunyai posisi tawar yang sangat kuat di
pasar. Para konsumen sebagai pembeli tidak
hanya mampu mengendalikan harga pada
level yang relatif menguntungkannya, tetapi
juga mendikte persyaratan-persyaratan mutu
yang harus dipenuhi oleh para eksportir, agar
produk yang mereka ekspor dapat diterima di
pasar ekspor.
Daya saing adalah kunci untuk memenangkan
persaingan dalam pasar ekspor. Daya saing
dapat dibangun melalui dua hal, yaitu dengan
mengembangkan jaringan tataniaga yang
efisien dan sistem informasi pasar yang handal.
Dengan jaringan tataniaga yang efisien, maka
akan menciptakan ongkos produksi dan
distribusi produk yang efisien pula, sehingga
memungkinkan produser untuk menawarkan
produknya dengan harga yang bersaing.
Kemudian, dalam pasar yang dinamis dimana
para produsen bersaing intensif untuk
membangun dan mengembangkan pangsa
pasarnya, market intelligence adalah suatu hal
yang krusial. Dalam situasi pasar yang dinamis
tersebut, strategi bersaing merupakan faktor
penting dalam penentuan tingkat daya saing
produk.Strategi bersaing yang tepat dan
efektif akan meningkatkan daya saing produk,
sebaliknya, strategi bersaing yang tidak tepat
dan efektif akan berujung pada penurunan daya
saing produk. Produsen dapat membangun
strategi bersaing yang tepat dan efektif hanya
bila ada market intelligence yang kuat. Untuk
memiliki market intelligence yang kuat, jelas
diperlukansistem informasi pasar yang handal.
7)
Pengelolaan habitat dan sumber
daya ikan
Permasalahan
pokok
dalam
sub-sektor
perikanan tangkap adalah lemahnya upaya
pengelolaan habitat dan sumber daya ikan.
Ini tercermin dengan tidak meratanya tingkat
pemanfaatan sumber daya ikan di setiap
perairan. Banyak perairan laut di kawasan barat
dan tengah Indonesia sudah menunjukkan
gejala padat (overfishing), seperti Selat Malaka,
perairan timur Sumatera, Laut Jawa, Selat Bali,
dan Selat Makassar. Namun disisi lain, tidak
sedikit perairan laut di kawasan timur Indonesia
yang tingkat pemanfaatan sumber daya
ikannya masih belum optimal (underfishing).
Akibatnya, pada daerah-daerah penangkapan
ikan
yang
mengalami
over-exploitation,
nelayan-nelayannya menjadi miskin, karena
hasil tangkapan per unit kapalnya menurun.
Selain itu pula, menyebabkan sering terjadinya
konflik antar nelayan di perairan tersebut.
Disisi lain, pada daerah-daerah penangkapan
ikan yang tingkat pemanfaatannya belum
optimal, sumber daya ikan yang bernilai
tersebut terkesan dibuang begitu saja, bahkan
di beberapa perairan, yang memanfaatkannya
adalah kapal-kapal perikanan dari negara
lain secara illegal (illegal fishing). Padahal, bila
sumber daya ikan di perairan yang masih underexploitation ini dimanfaatakan secara optimal
dan benar, maka akan memberikan kontribusi
yang nyata untuk peningkatan kesejahteraan
masyarakat, utamanya masyarakat nelayan.
Sebagian besar armada perikanan tangkap
Indonesia
berskala-kecil,
namun
akibat
peningkatan
jumlah
armadanya
tidak
dikendalikan, maka hampir semua daerah
perairan pantai yang dekat dengan konsentrasi
padat penduduk, telah terjadi peningkatan
over-exploitation. Kemudian, walaupun pada
perikanan skalabesar atau skala industri telah
ada upaya pemerintah dalam mengendalikan
peningkatan jumlah armadanya, namun upaya
tersebut juga masih belum berjalan efektif.
Oleh karenanya, yang perlu mendapatkan
perhatian adalah kebijakan “open access” yang
secara bertahap harus mulai ditinggalkan
secara tegas dan diganti dengan kebijakan
“limited access”, utamanya bagi usaha
penangkapan ikan skala kecil dan menengah.
Sudah barang tentu kebijakan pengelolaan
ini akan memakan tenaga dan pikiran serta
waktu yang cukup lama. Dengan demikian
perlu kiranya mulai disusun program khusus
dalam rangka mengimplementasikan kebijakan
“limited access” dan pemanfaatan sumber daya
ikan berbasis “carrying capacity”. Mungkin juga
sudah saatnya untuk beberapa daerah perairan
laut perlu tindakan moratorium dalam rangka
menyetop penambahan jumlah kapal ikan baru.
Keterlambatan
pemerintah
dalam
mengendalikan
peningkatan
jumlah
armada penangkapan pada daerah-daerah
perairan tertentu yang telah padat aktivitas
penangkapan, menjadi faktor utama terjadinya
over-exploitation, adalah sebagai akibat dari
kebijakan yang membiarkan masuknya kapal/
perahu ikan baru tanpa persyaratan.Padahal
FAO (Food Agriculture Organization) telah
mengeluarkan panduan untuk mengelola
habitat dan sumber daya ikan secara
berkelanjutan melalui dokumen Kode Etik
Perikanan yang Bertanggung Jawab pada
tahun 1995, maka sudah seharusnya bahwa
Pemerintah
harus
mengimplementasikan
Kode Etik tersebut, bila Indonesia hendak
mengembangkan sektor perikanan tangkapnya
secara berkelanjutan. Pengelolaan perikanan
tangkap secara berkelanjutan sudah pasti akan
mendorong peningkatan pendapatan nelayan
secara berkelanjutan pula.
8)
Perbaikan Manajamen dan Operasi
Penangkapan
Secara kuantitas, jumlah nelayan atau SDM
perikanan tangkap di Indonesia terlihat banyak
dan bahkan cenderung berlebih.Namun, bila
diperhatikan secara seksama, jumlah yang
besar tersebut tidak diikuti dengan tingkat
kualitasnya. Berdasarkan perkiraan kualitas
pendidikan sumber daya manusia perikanan
(BPSDM Kelautan dan Perikanan, 2006),
sebagian besar nelayan berpendidikan rendah
yaitu sekitar 60% berpendidikan sekolah dasar
dan hanya 0,25 % yang memiliki pendidikan
sampai jenjang Diploma 3 dan Sarjana. Selain
itu pula, sebagian besar nelayan Indonesia
tidak memiliki ketrampilan yang cukup untuk
bekerja, apalagi jika dikaitkan dengan standar
Internasional kemaritiman yang berlaku, hampir
semuanya (> 95%) tidak memenuhi standar
tersebut. Pekerjaan nelayan masih termasuk
pekerjaan informal, dimana setiap orang
bebas keluar masuk menjadi profesi nelayan,
tanpa adanya persyaratan tertentu. Bahkan,
di Indonesia profesi nelayan masih merupakan
suatu keterpaksaan, dimana mereka menjadi
nelayan setelah tidak mendapat pekerjaan
di darat (baik yang formal maupun informal).
Karena profesi nelayan bukan merupakan
pilihan utama dan ditambah tidak memiliki
kemampuan atau ketrampilan yang cukup
untuk bekerja di laut, maka umumnya mereka
bekerja tidak profesional.Selain itu, mereka
juga belum memiliki mental yang kuat dan daya
tahan yang cukup untuk dapat bekerja di laut
dalam waktu yang lama. Akibatnya sebagian
besar nelayan Indonesia hanya beroperasi di
perairan pantai.Hal ini yang menjadi salah satu
penyebab terjadinya padat tangkap di sebagian
besar perairan pantai di Indonesia.
Walaupun hal ini sudah merupakan hal yang
sudah sekian lama dirasakan dan menjadi
wacana, namun hingga saat ini belum ada
langkah terobosan yang nyata untuk dapat
mengatasi masalah kualitas nelayan tersebut.
Padahal kualitas nelayan sangat berhubungan
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
161
erat dengan pengelolaan dan pemanfaatan
sumber daya ikan di perairan Indonesia.
Semakin tinggi kualitas nelayan diharapkan
akan semakin meningkatkan dan memacu
pengoptimalan pemanfaatan sumber daya
ikan yang efisien, lestari dan berkelanjutan.
Apalagi menghadapi era globalisasi, maka
peningkatan kualitas nelayan menjadi hal
mutlak, agar mampu bersaing dengan SDM
perikanan tangkap dari negara-negara lain.
Untuk meningkatkan kualitas nelayan ini,
dalam jangka pendek dapat dilakukan dengan
pelatihan-pelatihan praktis tentang kegiatan
usaha penangkapan yang bertanggung jawab
sesuai dengan Kode Etik Perikanan yang
Bertanggung Jawab yang diamanatkan oleh
FAO.
Sementara, untuk jangka menengah
dan panjang pemerintah perlu menata
tentang
keprofesian
nelayan
Indonesia
melalui pendefinisian yang jelas dan tegas,
agar profesi ini bukan merupakan ”keranjang
sampah”, sehingga sulit untuk mengelola dan
mengembangkan perikanan tangkap nasional
yang optimal dan berkelanjutan.
Hingga kini, sistem pengupahan nelayan buruh
pada armada penangkapan ikan berskala
kecil atau rumah tangga, umumnya masih
menerapkan sistem bagi hasil. Dimana pada
saat panen mereka akan mendapat hasil yang
banyak, namun pada saat kurang ikan mereka
tidak mendapat apa-apa. Sebenarnya sistem
ini, sudah cukup baik atau fair, namun karena
kualitas nelayan Indonesia, utamanya nelayan
buruh, hampir semuanya relatif rendah,
sehingga menyebabkan mereka tidak dapat
mengelola keuangan dengan baik. Pada saat
musim ikan, nelayan umumnya berfoya-foya,
sedangkan pada saat musim kurang ikan
mereka mencari pinjaman.Lambat laun, secara
sistematis mereka terperangkap dengan hutang,
sehingga mereka bekerja menangkap ikan
hanya untuk membayar hutang yang semakin
menumpuk. Untuk itu, perlu memperbaiki
manajemen usaha mereka dengan modifikasi
tertentu, agar nelayan buruh tidak bingung
dalam mengelola pendapatannya, sehingga
mereka tetap dapat hidup sejahtera walaupun
pada saat musim kurang ikan.
Sebaiknya manajemen usaha para nelayan
kecil dilakukan secara berkelompok, karena
dengan berkelompok lebih memudahkan untuk
melakukan pengelolaan finansial para nelayan
dalam satu manajemen, sehingga secara
tidak langsung para nelayan akan dipaksa
mengikuti aturan main dalam pengelolaan
penerimaannya.
Diharapkan
dengan
berkelompok dalam satu manajamen usaha
yang profesional, kehidupan nelayan menjadi
lebih sejahtera dan terjamin serta memiliki
posisi tawar yang lebih baik. Disisi lain pun,
Pemerintah relatif akan lebih mudah untuk
mengaturnya dibandingkan dengan mengatur
individu-individu nelayan. Disamping itu, juga
162
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
perlu memperbaiki sistem manajemen operasi
penangkapan, agar menjadi lebih efisien. Sama
seperti manajemen usaha bahwa dalam sistem
operasi penangkapan ikan secara berkelompok
atau dalam group akan meningkatkan efisiensi
usaha penangkapan, utamanya dalam hal
biaya operasi penangkapan, karena tidak harus
setiap kapal ikan bolak-balik dari fishing ground
ke fishing base pada setiap trip operasinya.
Selanjutnya, dalam operasi penangkapan ikan
juga perlu diperbaiki manajemen para nelayan
dalam melakukan penanganan ikan diatas
kapal. Karena dengan penanganan ikan yang
baik akan mempertahankan kesegaran mutu
ikan yang dihasilkannya, sehingga harga jual
ikan pun akan menjadi lebih baik dibandingkan
dengan produk ikan hasil tangkapan yang tidak
segar. Dengan demikian, penerimaan nelayanpun akan menjadi lebih optimal dan meningkat.
Selain akan meningkatkan pendapatan nelayan,
perbaikan manajemen penanganan ikan diatas
kapal juga akan membantu Pemerintah dalam
menjaga keamanan pangan untuk komoditi
ikan bagi masyarakat.
9)
Asuransi Nelayan (kecelakaan kerja
dan kematian)
Usaha perikanan tangkap merupakan usaha
yang berisiko tinggi, karena masih banyak
faktor yang tidak dapat dikendalikan secara
penuh, seperti cuaca atau iklim.
Khusus
untuk usaha perikanan tangkap dan budidaya
berskala usaha kecil, peluang kegagalannya
relatif lebih tinggi dibandingkan dengan
kegiatan usaha yang sama yang berskala
usaha industri. Apalagi bila terjadi kegagalan
usaha, maka nelayan akan mencari pinjaman
modal yang mudah diakses, namun sayangnya
biasanya pinjaman modal tersebut berbunga
sangat tinggi, sehingga nelayan skala kecil
tersebut akan terus terbelenggu oleh hutang
dan menjadi miskin yang berkepanjangan.
Disamping itu kegiatan usaha penangkapan
ikan di laut merupakan usaha kegiatan yang
memiliki risiko besar terutama dalam kecelakaan
di laut. Hal tersebut dapat mengakibatkan
kerusakan armada dan alat tangkap serta
kecacatan bahkan kehilangan jiwa (kematian).
Oleh karena itu asuransi nelayan merupakan
salah satu faktor penting yang dapat memutus
mata rantai penyebab kemiskinan tersebut.
Diharapkan dengan adanya asuransi yang
tepat, usaha nelayan akan lebih terjamin, tidak
terjebak dalam hutang yang berkepanjangan
bila terjadi kegagalan usaha.
B. Kebijakan terkait dengan
Pengembangan Usaha Budidaya Ikan
(Pembudidaya Ikan)
Kemiskinan juga tercermin dalam kehidupan
para pembudidaya, khususnya pembudidaya
skala kecil. Persoalan teknologi, tingginya
harga input produksi, keterbatasan kapasitas
dan akses permodalan faktor kualitas
sumberdaya manusia merupakan faktorfaktor yang berpengaruh terhadap kemiskinan
pembudidaya ikan. Keterbatasan kapasitas
permodalan,
akan
menyebabkan
tidak
tercapainya skala ekonomis usaha yang efisien,
sehingga justru lebih memiskinkan atau bahkan
menghancurkan usaha budidayanya.
Oleh
karenanya kebijakan yang daiharapkan dapat
meningkatkan kesejahteraan pembudidaya
ikan sekaligus meningkatkan usaha budidaya
ikan adalah sebagai berikut:
kegiatan lainnya khususnya industri. Hal ini
sangat merugikan pembudidaya, karena akan
sangat merugikan bahkan bisa mematikan
kegiatan budidaya, khususnya untuk kegiatan
usaha yang sangat sensitif dan mempunyai
nilai investasi tinggi seperti tambak udang,
usaha marikultur ikan dan kerang mutiara. Oleh
karena itu perlu usaha untuk memastikan pola
ruang wilayah dan tidak merubahnya dalam
jangka panjang.
5)
Implementasi CBIB dan CPIB
Fasilitas permodalan melalui peningkatan
aksesibilitas, pendampingan agar kegiatan
budidaya perikana bersifat bankable, dan
melanjutkan kredit program untuk kegiatan
khusus budidaya perikanan dengan perbaikan
mekanisme dan identifikasi dan penyaluran
pada kelompok sasaran yang lebih tepat.
Diseminasi pelaksanaan Cara Budidaya Ikan yang
Baik (CBIB) serta Cara Pemberian Ikan yang Baik
(CPIB) sangat diperlukan untuk dapat menjamin
keberhasilan produksi budidaya, meningkatkan
efisensi usaha budidaya perikanan dan pada
akhirnya dapat meningkatkan jumlah produksi
serta nilai produksi usaha perikanan budidaya
sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan
pembudidaya ikan. Pelaksanaan CBIB serta CPIB
juga diharapkan dapat menjamin kelangsungan
usaha budidaya ikan dalam jangka panjang
(sustainability) karena lebih dapat menjamin
kelestarian lingkungan budidaya.
2)
6)
1)
Fasilitasi permodalan
Mengendalikan Biaya Produksi
Usaha Budidaya Ikan
Pengendalian
biaya
usaha
perikanan
budidaya dilakukan dengan cara mengurangi
pengeluaran yang bersifat langsung dan tidak
langsung dan tidak berdampak pada praktekpraktek dumping sehingga mengurangi resiko
klaim dalam persaingan. Beberapa kegiatan
yang diperlukan adalah
a) Pengurangan pajak lahan budidaya
b) Penguatan kandungan lokal untuk produksi
pakan
c) Penyiapan infrastruktur (jalan, listrik, dan
air)
d) Pengembangan sistem budidaya berbasis
ekosistem secara masal
3) Penguatan Sistem Usaha Budidaya
Penguatan sistem usaha budidaya dimaksudkan
untuk mendorong efisiensi usaha, sehingga
meningkatkan kemandirian dan profitabilitas
usaha. Kegiatan yang diperlukan adalah :
a)
Pengembangan
informasi pasar
sistem
tataniaga
dan
b) Pembinaan pengelolaan usaha (pelatihan
dan pendampingan)
c) Diversifikasi produk dan usaha budidaya
4) Perlindungandan Kepastian Tata Ruang
Seringkali usaha budidaya menghadapi kendala
yang sangat signifikan karena perubahan pola
atau peruntukan ruang wilayah, yang awalnya
untuk kegiatan budidaya perikanan menjadi
Penyediaan benih berkualitas untuk
pembudidaya skala kecil
Dapat dilakukan dengan upaya sebagai berikut:
a) Subsidi benih berkualitas bagi pembudidaya
skala kecil yang pemberiannya disesuaikan
dengan musim tanam melalui Balai Benih
atau UPR yang bersertifikat
b) Menekan harga induk berkualitas
UsahaPembenihan Rakyat (UPR)
bagi
c) Meningkatkan kapasitas dan kualitas pusat
benih (broodstock center)
7)
Penyediaan Pakan, Pupuk dan Obatobatan Budidaya Ikan
Dapat dilakukan dengan upaya sebagai berikut:
a)Mengurangi bea masuk bahan baku
utama pakan ikan yang berasal dari impor
termasuk untuk pabrik pakan ikan skala
kecil
b) Meningkatkan riset bahan baku, uji coba
dan implementasi massal bahan pakan ikan
lokal substitusi impor.
8)
Asuransi Pembudidaya Ikan
(kecelakaan kerja dan kematian)
Usaha
perikanan
budidaya
merupakan
usaha yang berisiko tinggi, karena masih
banyak faktor yang tidak dapat dikendalikan
secara penuh, seperti penyakit, degradasi
lingkungan, dan kualitas air. Dengan demikian
keberhasilan usahanya pun tidak dapat dijamin
100% selalu menguntungkan. Khusus untuk
usaha perikanan budidaya berskala usaha
kecil, peluang kegagalannya relatif lebih tinggi
dibandingkan dengan kegiatan usaha yang
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
163
sama yang berskala usaha industri. Apalagi bila
terjadi kegagalan usaha, maka pembudidaya
ikan skala usaha kecil akan sulit untuk bangkit
atau berusaha kembali, karena keterbatasan
modal yang dimilikinya. Umumnya mereka akan
mencari pinjaman modal yang mudah diakses,
namun sayangnya biasanya pinjaman modal
tersebut berbunga sangat tinggi, sehingga
pembudidaya ikan skala kecil tersebut akan
terus terbelenggu oleh hutang dan menjadi
miskin yang berkepanjangan.
Oleh karena itu, asuransi pembudidaya ikan
merupakan salah satu faktor penting yang dapat
memutus mata rantai penyebab kemiskinan
tersebut. Diharapkan dengan adanya asuransi
yang tepat, usaha pembudidaya ikan skala
usaha kecil akan lebih terjamin, tidak terjebak
dalam hutang yang berkepanjangan bila terjadi
kegagalan usaha. Dengan demikian, asuransi
pembudidaya ikan secara tidak langsung
juga dapat memperbaiki atau meningkatkan
penerimaan pembudidaya ikan.
C.
Pengembangan Usaha Perikanan
secara Umum
1)
Pengembangan sistem logistik
perikanan (input produksi dan hasil
produksi)
Dapat dilakukan dengan upaya sebagai berikut:
a)
Pengembangan sistem aliran
(material flow) input dan produksi
b) Pengembangan sistem
(information flow)
2)
aliran
barang
informasi
Diversifikasi pengolahan hasil
perikanan
Belum
berkembanganya
diversifikasi
pengolahan hasil perikanan, menyebabkan
produk ikan belum memiliki nilai tambah
yang optimal. Pengembangan diversifikasi
pengolahan
hasil
perikanan
sebaiknya
diarahkan ke jenis produk yang bernilai tambah
tinggi dan dibutuhkan pasar atau konsumen.
Prinsip from market to market perlu menjadi
acuan dalam pengembangan diversifikasi
produk, yang artinya jenis produk yang dibuat
adalah produk yang dibutuhkan dan sudah
mempunyai pasar.
Untuk
dapat
meningkatkan
dan
mengembangkan diversifikasi produk olahan
hasil perikanan, maka perlu diperhatikan halhal yang berkaitan dengan permasalahanpermasalahan yang masih dihadapi oleh
bidang penanganan dan pengolahan saat ini,
seperti: tuntutan konsumen terhadap mutu
produk olahan hasil perikanan yang semakin
meningkat; trend peningkatan konsumsi produk
perikanan dalam bentuk segar dan olahan;
dan kemudahan dalam penyajian terhadap
164
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
produk-produk olahan.
Hal-hal tersebut
merupakan peluang sekaligus tantangan
untuk menghasilkan diversifikasi produkproduk olahan sebagaimana yang dikehendaki
konsumen.
Diversifikasi pengolahan hasil perikanan
untuk meningkatkan nilai tambah dapat
dikembangkan melalui diversifikasi bentuk
(sebagai produk ready to eat atau ready to used)
dan modifikasi menjadi produk ekstruksi (seperti
produk kerupuk ikan menjadi bentuk makanan
camilan “chiki” yang sudah mempunyai pangsa
pasar tersendiri). Manfaat yang diperoleh dari
pengembangan diversifikasi produk olahan
hasil perikanan, selain meningkatkan nilai
tambah, menyerap tenaga kerja, dan memicu
pertumbuhan ekonomi, juga tentunya akan
meningkatkan pendapatan nelayan melalui
peningkatan permintaan akan bahan baku ikan.
D.
Kebijakan terkait dengan
Pemberdayaan Keluarga
1)
Diversifikasi Sumber Pendapatan
Keluarga Nelayan dan Pembudidaya
Ikan
Berdasarkan hasil penelitian, masih banyak
keluarga nelayan dan pembudidaya ikan
yang hanya menggantungkan hidupnya pada
kegiatan usaha perikanan.
Box 7. Prioritasi Pengeluaran: Sumber Kesejahteraan Keluarga
“Nelayan itu mempunyai kebiasaan boros, sehingga perlu diajari mengelola keuangan
keluarga” ungkap beberapa peserta FGD di Semarang, yang terdiri dari tokoh-tokoh
nelayan seperti ketua koperasi nelayan, juragan, pengelola pelabuhan perikanan dan
staf dinas perikanan dan kelautan.
Ketika tim studi berkesempatan berkunjung ke pesisir selatan Gunung Kidul,
tepatnya di Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Sadeng, menemukan fakta menarik dan
membenarkan ungkapan diatas. Pak Sarpan, ketua Kelompok Nelayan di PPI Sadeng
menjelaskan “ Jika kami mendapat penghasilan lebih banyak, ya tetap saja, berhemat,
tidak berfoya-foya. Mau pergi kemana, kalau malam jam 21.00 sudah sepi, jadi ya kami
di rumah saja” ujarnya datar.
Nelayan di Sadeng, masih mempunyai
karakteristik sebagai petani. Karena
dalam sejarahnya, pada umumnya
mereka sebelumnya adalah petani
yang mencoba beralih menjadi nelayan.
Sehingga pola pengelolaan keuangan
keluarga juga masih seperti petani,
seperti pola pengeluaran terkontrol
dan memilik kebiasaan menabung.
Keluarga nelayan mempunyai priortitas
dalam pengeluaran keluarga.Hal ini
berbeda dengan kebanyakan nelayan
di Pantai Utara Jawa, dimana pada
saat memiliki pendapatan lebih, juga diikuti pengeluaran yang bertambah.Apalagi
ditambah komoditas hasil tangkapan nelayan Sadeng juga merupakan ikan ekonomis
penting baik ikan pelagis (tuna, cakalang), maupun demersal (lobster dan kakap).
Sehingga nelayan di Pantai Selatan Jawa terlihat lebih sejahtera. Hal ini sesuai dengan
hasil penelitian Muflikhati (2010), yang menyatakan bahwa secara ekonomi nelayan
Pantai Utara Jawa memiliki pendapatan lebih tinggi, tetapi nelayan Pantai Selatan Jawa
mempunyai kesejahteraan yang lebih baik.
Pada sisi lain, disamping mempunyai
mata pencaharian melaut, nelayan juga
masih mempunyai kebun. Sehingga
pada saat musim penangkapan sulit,
mereka akan mengerjakan pekerjaan
di kebun atau lading mereka. Beberapa
wilayah lain juga mempunyai potensi
wisata yang cukup baik, seperti Pantai
Baron, Pantai Indrayanti; sehingga
menjadi alternative pekerjaan juga.
Hal ini tentunya sangat rentan mengingat
kegiatan
usaha
perikanan
merupakan
usaha yang memiliki risiko tinggi dan sangat
bergantung kepada alam. Oleh karenanya
perlu adanya berbagai opsi baru dan beragam
untuk melakukan kegiatan wirausaha. Kegiatan
ini dapat dilakukan terutama oleh isteri atau
anggota keluarga nelayan dan pembudidaya
ikan.
2)
Pembinaan keluarga(perencanaan
keluarga dan pengelolaan keuangan
keluarga)
a) Pembinaan
keluarga
dalam
hal
perencanaan keluarga (penggalakan kembali
program keluarga berencana).
Jumlah barang dan jasa yang dikonsumsi
oleh keluarga sangat tergantung kepada
besarnya keluarga (jumlah anggota keluarga).
Berbagai hasil penelitian menunjukkan bahwa
semakin banyak jumlah anggota keluarga akan
menurunkan tingkat kesejahteraan keluarga.
Hal ini disebabkan semakin banyak anggota
keluarga, semakin besar tanggungan yang
harus dibiayai oleh keluarga. Oleh karena itu,
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
165
salah satu hal yang dapat dilakukan untuk
meningkatkan kesejahteraan keluarga adalah
dengan memberikan pembinaan kepada
nelayan dan pembudidaya ikan beserta
keluarganya tentang pentingnya keluarga
berencana untuk meningkatkan kualitas hidup
seluruh anggota keluarga.
Pembinaan keluarga berencana ini dapat
dilakukan melalui penyuluhan kepada nelayan
dan pembudidaya ikan, diselipkan dalam
kegiatan posyandu atau PKK untuk isteri dan
atau remaja puteri dari keluarga nelayan
dan pembudidaya ikan, atau dalam kegiatan
kelopmpok atau pertemuan-pertemuan baik
formal maupun non formal.
Box 8. Pengambilan keputusan bersama yang seimbang dalam rumah tangga :
salah satu tujuan pemberdayaan keluarga nelayan
Dalam pola sosial yang bersifat
patrilineal bagi sebagian besar
masayarakat Indonesia, peran seorang
suami sebagai kepala keluarga sangat
sentral. Apalagi bila suami juga menjadi
satu-satunya pencari nafkah dalam
keluarga, seperti sebagian besar
rumah tangga nelayan di Indonesia.
Peran suami yang sangat sentral
ini, termasuk dalam pengambilan
keputusan pembelanjaan pendapatan
keluarga. Pada pola keluarga yang
sudah lebih maju (misal faktor
pendidikan,
pengalaman
dan
hubungan antar anggota keluarga),
proses
pengambilan
keputusan
pembelanjaan
keluarga
sering
melibatkan juga peran istri.
Usaha mendorong kesadaran mendistribusikan (share) otoritas dalam pengambilan
keputusan dalam keluarga nelayan, merupakan salah satu tujuan penting
pemberdayaan keluarga nelayan, baik dalam domain domestik maupun publik dan
sosial. Karena akan berdampak pada proses pengambilan penting lainnya, bukan
hanya pembelanjaan pendapatan. Seperti besaran keluarga (jumlah anak), pendidikan
anak, pengasuhan, pembagian makanan, belanja kesehatan, gotong royong, tradisi
sosial (misal “nyumbang”) sampai kegiatan ekonomi para istri nelayan. Sehingga
bantuan kepada nelayan tidak semata‚Äźmata untuk meningkatkan kapasitas operasi
penangkapan, tetapi juga pemberdayaan keluarga nelayan.
b) Pembinaan
keluarga
pengelolaan keuangan keluarga
dalam
hal
Salah satu permasalahan yang dihadapi
oleh keluarga nelayan khususnya adalah
pendapatan yang tidak menentu karena
tergantung musim. Sementara itu pendapatan
pembudidaya ikan juga tergantung kepada
hasil usaha budidayanya. Oleh karena itu
diperlukan pengelolaan keuangan yang baik
agar pada saat musim paceklik atau pada saat
menunggu panen, kebutuhan keluarga tetap
dapat dipenuhi. Pembinaan dalam pengelolaan
keuangan keluarga nelayan dan pembudidaya
ikan mencakup:
166
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
i. Pelatihan atau penyuluhan kepada keluarga
nelayan dan pembudidaya ikan, khususnya
kepada isteri nelayan dan pembudidaya
ikan tentang mengelola keuangan yang
baik. Materi yang diberikan antara lain
bagaimana cara melakukan penghematan
dengan
mengedapankan
kebutuhan
(needs) dari pada keianginan (wants) serta
mengurangi pengeluaran-pengeluaran yang
kurang penting. Hasil wawancara dengan
informan menunjukkan masih banyaknya
nelayan yang menghamburkan uangnya
untuk barang-barang yang tidak perlu sepeti
rokok dan minuman keras, atau kegiatan
yang tidak berguna seperti saweran atau
hiburan lain.
ii. Pelatihan tentang pentingnya menabung.
Menabung sangat diperlukan khususnya
pada saat panen atau pendapatan
sedang banyak untuk cadangan pada
saat pendapatan rendah atau tidak
ada.
Menabung juga diperlukan untuk
berjaga-jaga jika ada keperluan mendadak,
misalnya ada anggota keluarga yang
sakit. Disamping itu menabung sangat
diperlukan untuk mencapai tujuan keluarga
baik jangka pendek, jangka menengah,
maupun jangka panjang. Tujuan keluarga
misalnya; menyekolahkan anak ke jenjang
pendidikan yang lebih tinggi, mengadakan
rekreasi keluarga, menunaikan ibadah haji
dan ibadah-ibadah atau kegiatan-kegiatan
lain yang membutuhkan banyak biaya.
Selain itu tabungan dapat digunakan untuk
mengembangkan usaha yang dimilikinya
baik dalam bidang perikanan maupun
bidang usaha lain.
E.
1)
Kebijakan terkait dengan
penyediaan fasilitas bagi kebutuhan
individu dan keluarga nelayan dan
pembudidaya ikan
Meningkatkan efisiensi sistem
produksi bahan makanan, makanan
jadi, dan sandang
Seperti telah diuraikan sebelumnya bahwa
indeks harga pada komponen konsumsi rumah
tangga mempunyai laju yang lebih tinggi
dibandingkan dengan komponen biaya produksi
dan perubahan barang modal. Sebenarnya
hal ini merupakan karakteristik umum
perekonomian perdesaan. Laju kenaikan harga
paling besar adalah harga bahan makanan
(0,60% per bulan), makanan jadi (0,57%), dan
sandang (0,48%).
Pengendalian harga pada komponen ini harus
dilakukan dengan hati-hati. Sebab, bila tidak
dilakukan dengan cara yang tepat, maka akan
bersifat dissinsentif bagi produsen, yang juga
sebagian merupakan masyarakat perdesaan
atau terkait dengan masyarakat perdesaan.
Perkembangan
harga
produk
barang
konsumsi dapat dilihat sebagai dampak dari:
dinamika sistem produksi dan dinamika
pasar. Perkembangan harga sebagai akibat
dari dinamika produksi merupakan fungsi
dari sistem produksi, yang dipengaruhi oleh
faktor teknologi dan harga input. Pada sistem
produksi yang berpengaruh pada efisensi
teknis cateris paribus akan berpengaruh pada
peningkatan produk yang dihasilkan sehingga
dapat menyebabkan pergeseran (shifting) fungsi
kurva pasokan (supply curve). Apabila kurva
bergeser ke kanan, maka akan mendorong
penurunan harga, sedangkan sebaliknya bila
faktor teknologi mendorong ke kiri berarti
menyebabkan kenaikan harga.
Dinamika harga sebagai dampak mekanisme
pasar merupakan hasil interaksi antara pasokan
dan permintaan. Kenaikan harga produk bisa
terjadi karena peningkatan permintaan atau
penurunan produksi, yang bergerak pada satu
kurva yang sama atau pada tingkat efisiensi
produksi yang sama. Kenaikan permintaan bisa
bersifat temporer atau permanen, tergantung
pada
dinamika
permintaan.
Kenaikan
permintaan temporer terjadi pada periode
waktu tertentu misalnya Idul Fitri atau Tahun
Baru. Sedangkan kenaikan permanen terjadi
pada peningkatan permintaan sebagai dampak
kenaikan jumlah populasi secara permanen.
Penurunan produksi juga dapat terjadi baik
secara permanen maupun temporer. Penurunan
produksi secara temporer karena adanya
kendala teknik produksi yang disebabkan oleh
faktor alam, kelangkaan bahan baku (temporer)
maupun faktor-faktor yang berpengaruh
produksi lainnya secara temporer. Sedangkan
penurunan produksi secara permanen bisa
terjadi karena penurunan jumlah dan atau
kapasitas unit produksi maupun kelangkaan
input produksi.
Bila dilihat dari pendekatan ini, maka
pengendalian harga komoditi konsumsi rumah
tangga dapat dilakukan dengan meningkatkan
efisiensi sistem produksi melalui:
a) Insentif produksi dan
jaminan ketersediaan,
pasokan
untuk
b) Pengembangan sistem rantai pasok input
produksi,
c) Penyediaan infrastruktur dasar (energi, air,
transportasi) bagi produksi,
d) Subsidi input dan pengurangan pajak untuk
produksi
2)
Melanjutkan program bantuan
untuk masyarakat miskin dalam
hal pangan, energi, pendidikan, dan
kesehatan
Program pengentasan kemiskinan yang sudah
diluncurkan oleh pemerintah melalui berbagai
klaster dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.
Hal itu juga terlihat dari menurunnya persentase
penduduk miskin di Indonesia. Oleh karenanya
program-program tersebut masih perlu untuk
dilanjutkan, khususnya bagi masyarakat
nelayan dan pembudidaya ikan. Yang penting
adalah program-program tersebut tepat
sasaran sehingga dapat dirasakan manfaatnya
oleh nelayan dan pembudidaya ikan beserta
keuarganya.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
167
VIII. Kesimpulan dan Rekomendasi
8.1 Kesimpulan
1. Karakteristik usaha perikanan tangkap Indonesia, armada perikanan tangkap laut didominasi
oleh kapal/perahu skala kecil (5 GT) dan sangat dipenagruhi oleh musim.
2. Karakteristik usaha perikanan budidaya di Indonesia, sebagian besar merupakan skala kecil.
3. Koefisien laju bulanan indeks NTN lebih tinggi dari laju bulanan indeks NTPi, dimana laju bulanan
indeks harga terima (IT) NTN yang lebih tinggi dari NTPi.
4. Nilai tukar (NTN dan NTPi) lebih responsif terhadap IB dibandingkan dengan IT
5. Faktor yang mempengaruhi kesejahteraan
dengan pendekatan nilai tukar adalah
perubahan harga jual barang produksi (IT),
komoditas konsumsi rumah tangga, dan
perubahan barang modal (BPPBM).
6. Faktor yang mempengaruhi kesejahteraan
dari pendekatan ekonomi kesejahteraan
keluarga meliputi: pendapatan, jumlah
anggota keluarga, pendidikan, kondisi
sumberdaya dan skala usaha dll
7. Konsep nilai tukar (NTN dan NTPi) yang
digunakan saat ini tetap dibutuhkan untuk
mengukur daya saing komoditas, akan tetapi
untuk mengukur kesejahteraan nelayan
dan pembudidaya ikan perlu dilakukan
modifikasi. Pendapatan nelayan dan
pembudidaya ikan tidak hanya dipengaruhi
oleh laju perkembangan harga ikan, akan
tetapi juga dipengaruhi oleh kuantitas atau
jumlah ikan yang diproduksi.
8.2.Rekomendasi
1. Konsep nilai tukar merupakan konsep
pengukuran yang menggambarkan besaran
barang lain (barang dan jasa) yang bisa
ditukar dari komoditi hasil perikanan, baik
perikanan tangkap dan pembudidaya.
Pengukuran ini melihat harga sebagai
faktor
penggerak
utama,
dengan
mengabaikan dinamika produksi. Sehingga
kurang representative menggambarkan
pengukuran
kesejahteraan
nelayan
dan pembudidaya ikan. Pengukuran
kesejahteraan sebaiknya didasarkan pada
pendapatan keluarga atau pengeluaran
atau rasio pendapatan dan pengeluaran.
2. Nilai tukar (NTN dan NTPi) sebagai proksi dari
kesejahteraan nelayan dan pembudidaya
harus dibarengi dengan indikator lain,
seperti indikator kualitas pembangunan
ekonomi,
ketidakadilan
(inequality)
maupun indeks kemiskinan. Indikator
tersebut diantaranya meliputi produksi
bruto perkapita, indeks pembangunan
manusia (HDI), kurva Lorenz dan rasio
konsentrasi Gini (Gini concentration ratio),
168
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
indeks penerimaan absolute dan relative,
pengeluaran per kapita, garis kemiskinan
maupun persentasi penduduk miskin
(poverty head count).
3. Bila konsep nilai tukar akan tetap
dipergunakan sebagai proksi tunggal
kesejahteraan, perlu dilakukan modifikasi
dengan memasukan unsur volume produksi
dan konsumsi, sehingga menjadi konsep
nilai tukar pendapatan baik Nilai Tukar
Pendapatan Nelayan (NTPN) dan Nilai
Tukar Pendapatan Pembudidaya Ikan
(NTPPi). Pengukuran dapat dilakukan setiap
semester tidak harus bulanan.
Daftar Pustak a
Apriliani T, et.al. 2012. Penelitian Panel Kelautan dan Perikanan Nasional(Panelkanas) dan
Analisis Dinamika Nilai TukarPerikanan dalam Mendukung Sistem KetahananPangan
untuk Pengentasan Kemiskinan. Jakarta: Balai Besar Penelitian Sosial Ekonomi Kelautan
dan PerikananBadan Penelitian dan Pengembangan Kelautan dan PerikananKementerian
Kelautan dan Perikanan.
Behnke, MacDermid. 2004. Family Well-being. Purdue University.
Boarini, R., A. Johanson, and M.M. d’Ercole. 2006. Alternatif Measures of Well-Being. Statistic Brief
No. 11, May 2006. OCED.
Bryant WK, Zick CD. 2006. The Economic Organization of the Household. New York: Cambridge
University Press.
Direktorat Jenderal Pemasaran dan Pengolahan Hasil Perikanan. 2012. Warta Pasar Ikan, edisi
Januari 2012, vol. 101. Direktorat Pemasaran Dalam Negeri. Jakarta.
Ibenty H., Hidayatika. 2012. Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat kesejahteraan petani
ikan lahan sawah di Kecamatan Badas Kabupaten Kediri. Skripsi. Malang; Universitas
Muhammadiyah Malang. http://library.um.ac.id/free-contents/index.php/pub/.
International Monetary Fund. 2004. Producer Price Index Manual : Theory And Practice. International
Monetary Fund, Publication Services. Washington. USA.
Kementerian Kelautan dan Perikanan. 2012. Kelautan dan Perikanan Dalam Angka 2011. Pusat
Data, Statistik, dan Informasi. Jakarta.
Kementerian Kelautan dan Perikanan. 2012. Statistik Perikanan Tangkap Indonesia, 2011. Direktorat
Jenderal Perikanan Tangkap. Jakarta.
Kementerian Kelautan dan Perikanan. 2012. Statistik Perikanan Budidaya Indonesia, 2011. Direktorat
Jenderal Perikanan Budidaya. Jakarta.
Kementerian Kelautan dan Perikanan, Badan Pusat Statistik. 2011. Kondisi Sosial Ekonomi Rumah
Tangga Sektor Perikanan. KerjasamaKementerian Kelautan dan Perikanan dengan Badan
Pusat Statistik. Jakarta.
________. 2011. Laporan Penyusunan Diagram Timbang Nilai Tukar Nelayan dan Nilai Tukar
Pembudidaya Ikan. KerjasamaKementerian Kelautan dan Perikanan dengan Badan Pusat
Statistik. Jakarta.
Muflikhati I. 2010. Analisis dan Pengembangan Model peningkatan Kualitas Sumberdaya Manusia
dan Kesejahteraan Keluarga di Wilayah Pesisir Provinsi Jawa Barat. Disertasi. Sekolah
Pascasarjana Institut Pertanian Bogor.
Primyastanto M, Soemarno, EfaniA,, Muhammad S. Economic of Household analysis and infuencial
on poverty of payang fisherman at Madura Straits. European Journal of Developing Country
StudiesVol.14 2013 ISSN (paper) 2668-3385 ISSN (online)2668-3687.
Purnomo, A.H. dan Taryono. 2005. Ekonomi Pembangunan Perikanan. Universitas Terbuka.
Rachmat M. 2000. Analisis Nilai Tukar Petani. (Disertasi). Bogor: Program Pascasarjana Institut
Pertanian Bogor.
Ramadhan A, Apriliani T, Saptanto S, Shafitri N, Hasni L. 2012. Kaji Ulang Konsepsi Nilai Tukar
Nelayan dan Pembudidaya Ikan Sebagai Salah Satu Indikator Perkembangan Kesejahteraan
Masyarakat. Balai Besar Penelitian Sosial Ekonomi Kelautan dan Perikanan, Badan Penelitian
dan Pengembangan Kelautan dan Perikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan.
Rofiq A. 2013. Manfaat Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Pesisir (PEMP) Terhadap
Perekonomian Rumah Tangga Miskin Berpotensi (RTMB) Di Desa Kalirejo Kecamatan Kraton
Kabupaten Pasuruan. (Abstrak Skripsi). http://karya-ilmiah.um.ac.id/index.php/ekonomipembangunan/article/view/24221.
Satria A. 2002. Sosiologi Masyarakat Pesisir. Jakarta: PT Pustaka Cidesindo.
Spatafora N, Tytell I. 2009. Commodity Terms of Trade: The History of Booms and Busts. Working
Paper. International Monetary Fund.
Undang-Undang Republik IndonesiaNomor 45 Tahun 2009 tentangPerubahan Atas Undang-Undang
Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
169
170
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
100.07
Barang Modal
Upah Buruh
100.85
100.70
Transportasi
NTN
101.56
100.51
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
100.77
101.30
Tranportasi dan Komunikasi
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
103.51
102.97
Sandang
102.56
103.05
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
103.60
Makanan Jadi
Perumahan
Kesehatan
104.47
Bahan Makanan
103.66
102.42
Konsumsi Rumah Tangga
Indeks Harga yang Dibayar Nelayan
101.54
100.17
100.93
100.69
101.74
100.96
101.51
102.89
104.19
103.40
103.44
104.09
105.38
104.28
102.86
104.44
(3)
(2)
103.30
Feb
Jan
Indeks Harga yang Diterima Nelayan
Penangkapan
(1)
Rincian
101.53
100.25
101.14
101.32
101.95
101.28
101.94
103.04
104.69
103.99
103.77
105.02
106.34
105.02
103.42
105.01
(4)
Mar
102.03
100.66
101.52
101.39
102.35
101.59
102.35
103.32
105.32
104.60
104.35
105.65
106.80
105.53
103.84
105.95
(5)
Apr
102.78
100.72
101.77
101.91
103.01
102.01
102.80
103.49
106.07
104.99
105.13
106.25
108.06
106.41
104.53
107.44
(6)
Mei
103.30
101.34
102.82
104.23
104.00
103.37
104.77
104.14
107.41
106.27
106.74
107.47
109.91
107.99
106.02
109.52
(7)
Juni
(8)
Juli
103.74
101.67
103.30
105.09
104.55
103.98
105.95
104.81
108.23
107.22
107.85
108.31
111.38
109.18
106.97
110.97
2008
104.67
101.97
103.54
105.22
104.75
104.16
106.23
105.23
108.56
107.52
108.40
108.61
112.06
109.69
107.33
112.35
(9)
Ags
105.89
102.44
103.74
105.58
105.21
104.47
106.72
105.44
108.97
108.51
109.36
108.95
112.85
110.39
107.87
114.22
(10)
Sep
106.85
102.69
104.15
106.19
105.85
104.96
107.14
106.49
109.98
109.34
110.18
109.70
113.43
111.10
108.49
115.91
(12)
Nov
107.85
102.70
104.31
105.59
106.12
104.90
106.86
106.64
110.46
109.96
110.52
110.16
114.42
111.70
108.81
117.35
(13)
Des
Sumber : BPS, 2013.
106.63
102.49
103.89
105.97
105.61
104.74
107.02
105.78
109.31
108.98
109.86
109.42
113.69
111.02
108.34
115.53
(11)
Okt
Lampiran 1. Nilai Tukar Nelayan ( NTN) Nasional 2008-20012 (2007=100)
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
171
107.39
106.82
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
Tranportasi dan Komunikasi
104.79
102.94
Barang Modal
Upah Buruh
108.67
104.95
NTN
106.90
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
Transportasi
105.00
111.43
Kesehatan
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
111.14
110.72
Sandang
111.33
Makanan Jadi
Perumahan
114.77
Bahan Makanan
112.28
109.19
Indeks Harga yang Dibayar Nelayan
Konsumsi Rumah Tangga
118.66
(14)
Jan
Indeks Harga yang Diterima Nelayan
Penangkapan
(1)
Rincian
109.01
103.46
105.07
104.19
107.27
104.97
106.29
107.58
111.83
111.41
111.46
112.34
115.50
112.85
109.51
119.37
(15)
Feb
108.77
103.49
105.33
104.13
107.25
105.06
106.41
107.75
112.31
111.88
111.79
113.07
115.96
113.30
109.80
119.43
(16)
Mar
109.05
103.74
105.93
104.14
107.40
105.30
106.47
108.01
112.66
112.12
112.06
113.70
115.80
113.44
109.99
119.94
(17)
Apr
109.61
103.86
106.31
104.32
107.42
105.45
106.68
108.32
113.06
112.46
112.19
114.15
115.68
113.55
110.12
120.70
(18)
Mei
110.20
104.04
106.37
104.26
107.50
105.49
106.67
108.70
113.38
112.83
112.43
114.62
115.75
113.76
110.26
121.50
(19)
Juni
Juli
110.37
104.14
106.49
104.34
107.81
105.65
106.82
109.38
113.66
113.09
112.66
115.01
116.22
114.16
110.55
122.02
(20)
2009
110.69
104.16
106.64
104.37
108.12
105.76
106.75
109.83
113.99
113.39
113.05
115.67
117.11
114.78
110.97
122.84
(21)
Ags
110.89
104.20
106.92
104.57
108.51
106.05
106.93
110.01
114.43
115.07
113.49
117.23
118.33
115.76
111.66
123.82
(22)
Sep
110.63
104.21
107.33
104.67
108.76
106.25
107.06
110.23
114.78
115.68
113.73
117.59
118.66
116.09
111.94
123.84
(24)
Nov
110.67
104.24
107.46
104.67
109.08
106.36
107.07
110.31
114.92
116.23
114.01
118.14
118.90
116.38
112.15
124.12
(25)
Des
Sumber : BPS, 2013.
110.59
104.21
107.15
104.56
108.63
106.14
106.93
110.19
114.64
115.41
113.69
117.62
118.65
116.04
111.86
123.70
(23)
Okt
Lanjutan.
172
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
110.81
107.49
115.53
110.69
107.33
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
104.48
Upah Buruh
111.43
107.96
NTN
104.65
104.66
Transportasi
Barang Modal
111.47
104.57
108.02
109.67
106.72
115.70
109.48
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
106.65
116.80
116.62
Sandang
Kesehatan
Tranportasi dan Komunikasi
115.02
114.63
Perumahan
120.74
120.59
119.96
120.01
Bahan Makanan
117.90
113.18
126.16
(27)
Feb
Makanan Jadi
117.39
112.85
Konsumsi Rumah Tangga
125.75
Indeks Harga yang Dibayar Nelayan
(26)
Jan
Indeks Harga yang Diterima Nelayan
Penangkapan
(1)
Rincian
111.54
104.61
108.15
104.67
109.87
106.82
107.57
110.92
115.96
117.07
115.18
121.05
120.65
118.04
113.30
126.38
(28)
Mar
111.46
104.62
108.43
104.66
110.07
106.95
107.60
111.03
116.24
117.25
115.40
121.37
121.01
118.31
113.51
126.52
(29)
Apr
111.54
104.65
108.47
104.69
110.19
107.00
107.63
111.08
116.47
117.43
115.54
121.34
121.44
118.55
113.67
126.79
(30)
Mei
111.57
104.78
108.54
104.86
110.43
107.12
107.66
111.21
116.67
117.73
115.86
121.42
122.57
119.15
114.07
(32)
Juli
111.55
104.78
108.74
105.01
110.55
107.26
107.81
111.89
116.85
118.14
116.33
122.07
124.59
120.29
114.78
128.04
2010
127.26
(31)
Juni
112.15
104.91
108.87
105.06
110.87
107.41
107.91
112.15
117.19
118.86
116.87
122.82
126.10
121.25
115.41
129.43
(33)
Ags
112.51
104.92
108.99
105.18
111.15
107.56
108.07
112.38
117.52
119.91
117.31
123.45
126.71
121.80
115.79
130.27
(34)
Sep
112.36
105.04
109.40
105.29
111.42
107.79
108.29
112.75
118.06
120.59
117.77
124.38
127.50
122.47
116.27
130.64
(36)
Nov
112.55
105.04
109.49
105.42
111.56
107.89
108.60
112.95
118.29
121.01
118.11
124.98
129.47
123.55
116.94
131.61
(37)
Des
Sumber : BPS, 2013.
112.43
105.01
109.24
105.25
111.38
107.71
108.09
112.56
117.80
120.14
117.53
123.86
126.54
121.86
115.89
130.30
(35)
Okt
Lanjutan.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
173
Jan
Feb
109.89
105.11
Barang Modal
Upah Buruh
112.43
105.65
Transportasi
NTN
111.86
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
108.23
108.92
Tranportasi dan Komunikasi
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
113.51
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
122.18
121.77
118.90
Sandang
Kesehatan
119.04
118.61
Perumahan
131.78
112.67
105.16
110.04
105.70
112.33
108.41
109.01
113.75
119.20
126.64
131.01
126.21
Makanan Jadi
125.17
118.10
133.06
(39)
Bahan Makanan
124.62
117.70
Konsumsi Rumah Tangga
132.33
Indeks Harga yang Dibayar Nelayan
(38)
Indeks Harga yang Diterima Nelayan
Penangkapan
(1)
Rincian
112.86
105.16
110.14
105.81
112.63
108.55
109.08
113.92
119.62
122.73
119.50
127.31
131.33
125.24
118.20
133.40
(40)
Mar
113.46
105.22
110.24
105.69
112.95
108.64
109.11
114.06
120.02
123.12
119.83
127.47
130.35
124.95
118.07
133.96
(41)
Apr
Mei
113.77
105.22
110.39
105.69
113.38
108.81
109.22
114.19
120.38
123.57
120.38
127.84
130.18
125.07
118.22
134.49
(42)
113.95
105.23
110.48
105.88
113.74
108.99
109.44
114.38
120.69
123.87
120.69
128.07
130.52
125.37
118.46
134.98
(43)
Juni
Juli
(44)
114.03
105.24
110.56
106.16
113.96
109.15
109.59
114.78
120.95
124.29
121.13
128.57
131.45
126.02
118.91
135.60
2011
Ags
114.09
105.24
110.67
106.30
114.20
109.28
109.80
115.15
121.17
125.34
121.52
129.01
132.70
126.83
119.44
136.27
(45)
Sep
114.27
105.63
110.82
106.37
114.38
109.42
109.82
115.34
121.33
125.72
121.87
129.47
133.01
127.13
119.68
136.75
(46)
Okt
114.27
105.64
110.92
106.43
114.72
109.57
109.88
115.46
121.75
126.16
122.43
129.96
133.51
127.56
119.99
137.11
(48)
Nov
Des
114.35
105.65
111.00
106.50
114.93
109.66
109.97
115.58
122.02
126.54
122.77
130.33
133.87
127.88
120.21
137.46
(49)
Sumber : BPS, 2013.
114.25
105.63
110.85
106.37
114.49
109.47
109.81
115.35
121.45
125.85
122.08
129.66
133.01
127.20
119.74
136.81
(47)
Lanjutan.
174
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
110.17
105.67
Upah Buruh
114.13
111.22
NTN
106.64
106.58
Transportasi
Barang Modal
113.94
105.69
111.39
115.89
110.15
115.69
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
110.01
110.11
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
Tranportasi dan Komunikasi
115.99
115.82
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
127.48
123.25
127.04
123.82
122.72
123.37
Perumahan
131.78
135.93
Kesehatan
131.17
129.36
121.27
138.18
(51)
Feb
Sandang
135.15
Makanan Jadi
128.77
Bahan Makanan
Konsumsi Rumah Tangga
137.95
120.88
Indeks Harga yang Diterima Nelayan
(50)
Jan
Indeks Harga yang Dibayar Nelayan
Penangkapan
(1)
Rincian
114.15
105.91
111.42
106.89
116.38
110.38
110.47
116.20
123.67
127.91
124.31
132.39
136.14
129.72
121.58
138.78
(52)
Mar
114.38
105.93
111.59
107.35
116.52
110.62
110.69
116.28
123.91
128.23
124.81
133.07
136.53
130.12
121.92
139.45
(53)
Apr
114.43
106.10
111.68
107.46
116.70
110.73
110.88
116.48
124.20
128.52
125.08
133.75
136.81
130.46
122.15
139.79
(54)
Mei
114.74
106.17
111.77
107.38
117.20
110.81
110.89
116.69
124.56
128.89
125.44
134.52
137.68
131.07
122.54
(56)
Juli
114.73
106.19
111.94
107.39
117.76
111.05
110.97
117.17
124.92
129.49
125.89
135.43
138.85
131.89
123.11
141.25
2012
140.60
(55)
Juni
115.21
106.21
112.06
107.51
118.04
111.22
111.05
117.59
125.30
130.67
126.32
136.15
140.33
132.86
123.74
142.56
(57)
Ags
115.23
106.23
112.14
107.66
118.19
111.35
111.11
118.00
125.73
131.00
126.52
136.53
140.05
132.90
123.82
142.68
(58)
Sep
115.80
106.41
112.36
108.01
118.27
111.59
111.40
118.36
126.37
131.65
127.11
137.43
140.46
133.44
124.23
143.86
(60)
Nov
116.24
107.34
112.52
108.09
118.71
111.93
111.89
118.82
126.90
132.40
128.10
138.20
141.53
134.32
124.87
145.15
(61)
Des
Sumber : BPS, 2013.
115.28
106.36
112.19
107.68
118.23
111.39
111.31
118.16
126.05
131.40
126.81
136.94
140.14
133.12
123.96
142.91
(59)
Okt
Lanjutan.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
175
103.78
103.05
103.22
103.63
101.34
Perumahan
Sandang
Kesehatan
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
Tranportasi dan Komunikasi
NTPi
99.02
100.61
100.68
Transportasi
Upah Buruh
100.90
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
100.27
100.09
Obat-obatan, Pupuk, dan Pakan Ikan
Barang Modal
101.18
Benih
100.46
104.15
Makanan Jadi
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
104.48
Bahan Makanan
103.86
102.51
Konsumsi Rumah Tangga
Indeks Harga yang Dibayar Pembudidaya
98.99
100.83
100.65
100.83
100.97
101.07
101.73
101.10
101.62
104.07
104.00
103.32
104.18
104.62
105.66
104.59
103.21
102.17
(3)
(2)
101.50
Feb
Jan
Indeks Harga yang Diterima Pembudidaya
Budidaya
(1)
Rincian
99.52
101.20
100.99
101.35
100.93
101.10
102.03
101.39
101.95
104.18
104.48
104.13
104.75
105.39
106.63
105.33
103.77
103.27
(4)
Mar
100.03
101.38
101.36
101.45
101.02
101.52
102.34
101.70
102.31
104.43
105.05
104.56
105.38
105.97
106.91
105.75
104.15
104.19
(5)
Apr
99.98
101.94
101.79
102.21
101.13
103.22
102.70
102.52
102.89
104.53
105.87
104.99
106.29
106.64
108.10
106.64
105.00
104.98
(6)
Mei
100.30
103.48
102.73
104.35
102.26
105.14
103.83
104.01
104.46
105.49
106.95
106.28
107.78
108.12
110.09
108.30
106.59
106.91
(7)
Juni
(8)
Juli
100.78
103.72
103.17
105.40
102.33
105.68
103.99
104.35
105.72
106.01
107.89
107.14
109.24
109.08
111.85
109.68
107.57
108.41
2008
101.83
104.15
103.29
105.60
102.51
106.33
104.34
104.77
106.06
106.80
108.29
107.70
109.88
109.41
112.46
110.23
108.06
110.04
(9)
Ags
102.93
104.25
103.53
105.97
102.68
107.32
104.60
105.28
106.75
106.98
108.84
108.98
111.23
109.76
113.44
111.09
108.78
111.97
(10)
Sep
102.69
104.31
103.70
106.05
102.74
107.73
104.73
105.44
107.12
107.41
109.37
109.61
111.93
110.20
113.91
111.63
109.16
112.09
(11)
Okt
102.18
104.60
104.09
105.65
102.77
108.54
105.00
105.84
106.89
108.12
110.45
110.38
112.69
110.97
114.83
112.40
109.78
112.17
(13)
Des
Sumber : BPS, 2013.
102.68
104.55
103.94
106.23
102.78
108.07
104.99
105.71
107.25
108.05
109.95
109.95
112.32
110.46
113.58
111.71
109.31
112.24
(12)
Nov
Lampiran 2. Nilai Tukar Petani Ikan ( NTPi) Nasional 2008-20012 (2007=100)
176
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
113.45
111.24
111.68
108.76
106.72
Perumahan
Sandang
Kesehatan
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
Tranportasi dan Komunikasi
103.58
105.41
104.99
105.08
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
Transportasi
Barang Modal
Upah Buruh
102.19
109.20
Obat-obatan, Pupuk, dan Pakan Ikan
NTPi
105.86
Benih
106.52
112.10
Makanan Jadi
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
115.25
Bahan Makanan
113.02
110.42
Konsumsi Rumah Tangga
Indeks Harga yang Dibayar Pembudidaya
102.47
105.27
105.05
104.84
103.46
109.47
106.00
106.71
106.31
109.15
112.31
112.01
114.04
113.30
116.39
113.87
110.99
113.74
(15)
(14)
112.84
Feb
Jan
Indeks Harga yang Diterima Pembudidaya
Budidaya
(1)
Rincian
102.84
105.88
105.18
104.86
103.43
110.16
106.70
107.28
106.27
109.41
112.88
112.69
114.99
114.13
116.64
114.37
111.50
114.67
(16)
Mar
103.19
106.08
105.42
104.81
103.70
110.38
106.93
107.49
106.38
109.79
113.61
113.11
115.37
114.61
116.07
114.37
111.60
115.16
(17)
Apr
103.11
106.36
105.53
105.18
103.71
110.71
107.08
107.70
106.88
110.14
114.24
113.56
115.72
115.35
115.94
114.62
111.84
115.32
(18)
Mei
102.77
106.65
105.57
105.36
103.87
111.52
107.18
108.09
107.00
110.45
114.57
114.00
116.13
115.88
115.90
114.81
112.09
115.20
(19)
Juni
Juli
103.21
106.86
105.82
105.48
104.11
111.49
107.63
108.32
107.06
111.04
114.76
114.57
116.44
116.21
116.22
115.13
112.37
115.98
(20)
2009
103.86
107.20
105.92
105.47
104.16
111.81
107.88
108.59
106.97
111.54
115.01
115.03
116.77
116.85
117.08
115.73
112.84
117.20
(21)
Ags
104.82
107.24
106.11
105.79
104.26
112.11
108.19
108.78
107.35
111.76
115.46
116.85
117.08
118.64
118.57
116.86
113.59
119.06
(22)
Sep
104.25
107.40
106.43
105.83
104.27
112.32
108.15
108.91
107.24
112.30
115.56
117.24
117.31
119.12
118.83
117.13
113.80
118.63
(23)
Okt
104.34
107.67
106.66
105.88
104.43
113.13
107.68
109.16
107.26
112.35
116.10
117.89
117.82
119.99
118.79
117.44
114.09
119.05
(25)
Des
Sumber : BPS, 2013.
104.44
107.42
106.57
105.83
104.34
112.79
107.69
108.95
107.21
112.32
115.89
117.37
117.41
119.18
118.57
117.10
113.80
118.86
(24)
Nov
Lanjutan.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
177
118.57
118.22
116.85
112.54
107.60
Perumahan
Sandang
Kesehatan
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
Tranportasi dan Komunikasi
NTPi
103.10
107.90
105.85
Transportasi
Upah Buruh
104.82
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
107.15
113.60
Obat-obatan, Pupuk, dan Pakan Ikan
Barang Modal
107.54
Benih
109.39
121.72
Makanan Jadi
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
119.93
Bahan Makanan
118.45
114.80
Konsumsi Rumah Tangga
Indeks Harga yang Dibayar Pembudidaya
103.33
108.10
107.41
105.75
105.13
113.69
107.87
109.58
107.71
112.84
116.93
118.49
118.85
122.65
121.12
119.19
115.33
119.17
(27)
(26)
118.35
Feb
Jan
Indeks Harga yang Diterima Pembudidaya
Budidaya
(1)
Rincian
103.67
108.20
107.23
105.98
105.22
113.93
108.49
109.89
107.81
113.04
117.32
118.72
119.07
123.07
120.83
119.21
115.45
119.69
(28)
Mar
103.73
108.20
107.77
106.16
105.44
114.17
108.77
110.14
107.96
113.08
117.95
118.82
119.10
123.37
121.46
119.56
115.76
120.08
(29)
Apr
103.37
108.51
107.97
106.24
105.46
114.72
108.79
110.40
107.97
113.12
118.10
119.14
119.22
123.38
121.60
119.67
115.92
119.83
(30)
Mei
103.28
108.59
107.99
106.40
105.50
114.95
109.06
110.62
107.97
113.29
118.26
119.51
119.61
123.44
123.03
120.39
116.45
120.27
(31)
Juni
(32)
Juli
103.82
108.59
108.20
106.45
105.66
115.26
108.86
110.68
108.10
114.08
118.61
119.99
120.01
124.29
125.06
121.52
117.15
121.63
2010
104.47
108.61
108.28
106.57
105.91
115.38
109.22
110.91
108.30
114.50
119.07
121.11
120.54
125.06
126.51
122.50
117.84
123.11
(33)
Ags
105.31
108.74
108.94
106.55
106.09
115.75
109.36
111.22
108.54
114.87
119.25
122.31
121.13
125.88
127.18
123.14
118.35
124.63
(34)
Sep
105.36
109.03
109.26
106.53
106.25
115.75
109.81
111.44
108.55
115.07
119.47
122.45
121.47
126.49
126.89
123.21
118.47
124.82
(35)
Okt
104.55
109.51
109.57
106.72
106.47
116.34
109.99
111.89
108.88
115.41
119.95
123.24
122.10
127.68
130.63
125.17
119.83
125.29
(37)
Des
Sumber : BPS, 2013.
105.13
109.24
109.42
106.57
106.28
116.04
109.95
111.66
108.73
115.23
119.78
122.92
121.68
127.04
128.39
124.02
119.05
125.16
(36)
Nov
Lanjutan.
178
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
122.62
124.23
120.60
116.14
109.36
Perumahan
Sandang
Kesehatan
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
Tranportasi dan Komunikasi
106.89
106.84
109.94
109.98
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
Transportasi
Barang Modal
Upah Buruh
103.93
116.69
Obat-obatan, Pupuk, dan Pakan Ikan
NTPi
110.66
Benih
112.38
128.86
Makanan Jadi
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
132.69
Bahan Makanan
126.48
120.83
Konsumsi Rumah Tangga
Indeks Harga yang Dibayar Pembudidaya
104.64
110.39
110.03
107.16
107.14
116.85
110.57
112.49
109.42
116.53
121.04
124.94
123.15
129.43
132.81
126.84
121.10
126.72
(39)
(38)
125.58
Feb
Jan
Indeks Harga yang Diterima Pembudidaya
Budidaya
(1)
Rincian
104.42
110.71
110.15
107.20
107.32
116.80
110.72
112.60
109.48
116.79
121.52
125.57
123.83
129.97
131.96
126.78
121.11
126.47
(40)
Mar
105.01
110.83
110.43
107.33
107.49
117.10
111.11
112.93
109.56
116.91
122.00
126.00
124.22
130.08
130.29
126.25
120.92
126.97
(41)
Apr
104.99
110.97
110.46
107.45
107.74
117.32
111.21
113.10
109.72
117.07
122.48
126.44
124.92
130.51
129.99
126.38
121.06
127.10
(42)
Mei
104.61
111.12
111.28
107.56
107.78
117.83
111.50
113.43
109.92
117.23
122.89
126.82
125.18
130.73
130.43
126.69
121.38
126.97
(43)
Juni
(44)
Juli
105.06
111.12
111.34
107.94
108.01
117.94
111.75
113.60
110.20
117.55
123.22
127.42
125.68
131.14
131.49
127.39
121.86
128.03
2011
105.26
111.22
111.57
108.04
108.03
118.11
112.25
113.85
110.48
118.55
123.60
128.68
126.18
131.65
132.88
128.35
122.56
129.01
(45)
Ags
104.79
111.52
111.64
108.05
108.22
118.75
112.45
114.25
110.49
118.75
123.76
129.08
126.45
132.30
133.14
128.64
122.87
128.75
(46)
Sep
104.96
111.80
112.84
108.14
108.60
118.67
112.95
114.51
110.54
118.78
124.07
129.32
126.72
132.61
133.30
128.84
123.09
129.19
(47)
Okt
104.38
111.99
112.94
108.29
108.93
118.97
113.26
114.80
110.74
119.08
124.48
129.83
127.79
133.57
134.49
129.77
123.78
129.20
(49)
Des
Sumber : BPS, 2013.
105.05
111.95
112.87
108.20
108.83
118.80
113.04
114.63
110.62
118.85
124.26
129.51
127.32
133.06
134.03
129.35
123.46
129.69
(48)
Nov
Lanjutan.
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
179
128.50
130.47
125.25
119.36
111.10
Perumahan
Sandang
Kesehatan
Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga
Tranportasi dan Komunikasi
NTPi
103.82
112.09
108.63
Transportasi
Upah Buruh
109.11
Biaya Sewa dan Pengeluaran Lain
113.17
118.98
Obat-obatan, Pupuk, dan Pakan Ikan
Barang Modal
116.92
Benih
116.08
134.50
Makanan Jadi
Biaya Produksi dan Penambahan Barang Modal
135.89
Bahan Makanan
130.75
124.94
Konsumsi Rumah Tangga
Indeks Harga yang Dibayar Pembudidaya
103.55
112.15
113.36
108.76
109.86
119.34
116.66
116.21
111.19
119.86
125.69
130.92
129.08
135.23
136.59
131.36
125.37
129.82
(51)
(50)
129.71
Feb
Jan
Indeks Harga yang Diterima Pembudidaya
Budidaya
(1)
Rincian
103.52
112.64
113.35
109.01
110.06
119.55
117.47
116.66
111.54
120.04
126.13
131.33
129.64
135.86
136.48
131.59
125.67
130.10
(52)
Mar
103.93
112.69
113.38
109.26
110.31
119.70
118.14
116.97
111.75
120.15
126.37
131.63
130.06
136.81
136.49
131.87
125.95
130.90
(53)
Apr
103.63
112.69
113.56
109.25
110.36
119.85
118.82
117.30
111.82
120.28
126.65
131.90
130.34
137.53
136.74
132.17
126.27
130.85
(54)
Mei
103.26
112.86
113.15
109.41
110.45
120.17
118.83
117.46
111.92
120.48
127.07
132.19
130.81
138.34
137.84
132.90
126.77
130.90
(55)
Juni
(56)
Juli
103.51
112.97
113.34
109.47
110.55
120.46
119.33
117.78
112.10
121.01
127.53
132.95
131.35
139.29
139.28
133.86
127.48
131.95
2012
103.99
113.00
113.48
109.68
110.92
120.60
120.31
118.27
112.41
121.43
127.92
134.43
131.98
140.10
140.70
134.85
128.27
133.39
(57)
Ags
103.50
113.08
113.59
109.72
110.98
120.87
120.28
118.36
112.49
122.14
128.27
134.99
132.27
140.62
140.49
135.00
128.39
132.89
(58)
Sep
103.83
113.16
114.14
109.88
111.05
121.02
120.79
118.57
112.63
122.32
128.58
135.31
132.76
140.79
140.76
135.28
128.64
133.56
(59)
Okt
102.75
113.93
115.20
110.29
111.16
121.31
120.92
118.98
112.89
123.04
129.19
136.02
133.60
141.64
141.80
136.11
129.29
132.84
(61)
Des
Sumber : BPS, 2013.
103.50
113.33
115.07
109.98
111.05
121.12
120.75
118.71
112.73
122.56
128.88
135.58
133.00
141.32
141.10
135.60
128.90
133.41
(60)
Nov
Lanjutan.
Lampiran
DOKUMENTASI SURVEI LAPANGAN
LAPORAN AKHIR
Pencapaian Nilai Tukar Nelayan Background Study
RPJMN Kelautan dan Perikanan 2015-2019
180
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Pelaksanaan Focus Group Discussion (FGD) dengan Para Pemangku Kepentingan Perikanan
Tangkap dan Budidaya di Semarang
Diskusi dengan Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi DI Yogyakarta
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
181
Wawancara dengan Pembudidaya Lele di Gunung Kidul, Yogyakarta
Pembongkaran Ikan oleh Para Nelayan di PPP Sadeng, Yogyakarta
182
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Wawancara dengan Nelayan Jaring Cantrang di Tuban, Jawa Timur
Kondisi Tempat Pelelangan Ikan PPN Brondong – Lamongan, Jawa Timur
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
183
Kapal Penangkap Ikan Nelayan Rembang - Jawa Tengah yang sedang Sandar di Tepi Sungai
Salah satu Pemukiman Nelayan di Jepara, Jawa Tengah
184
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Pola Budidaya Lele Padat Tebar Tinggi di Boyolali, Jawa Tengah
Inovasi Teknologi Dasar Kolam Pembudidaya Lele di Boyolali, Jawa Tengah
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
185
Suasana Pasar Ikan di PPP Bajomulyo - Pati, Jawa Tengah
Keterbatasan Areal Pelabuhan di PPP Bajomulyo - Pati, Jawa Tengah
186
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
Wawancara dengan Nelayan dan Pengelola Pelabuhan di PPP Bajomulyo - Pati, Jawa Tengah
Banjir Pasang yang Merendam Tempat Pelelangan Ikan PPN Pekalongan, Jawa Tengah
Analisis Pencapaian Nilai Tukar Nelayan (NTN)
187
Download