fenomena “bahasa” alay - FIB Undip

advertisement
FENOMENA “BAHASA” ALAY:
PROSES PEMBENTUKAN DAN IMPLIKASINYA
TERHADAP PERKEMBANGAN BAHASA
INDONESIA
SKRIPSI
Diajukan untuk Memenuhi Ujian Sarjana Program Strata 1 dalam
Ilmu Bahasa dan Sastra Indonesia
Oleh:
NATALIA DIAH KELANA
A2A 006 035
JURUSAN SASTRA INDONESIA
FAKULTAS ILMU BUDAYA
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2011
i
HALAMAN PERNYATAAN
Dengan sebenarnya penulis menyatakan bahwa skripsi ini disusun tanpa
mengambil bahan penelitian baik untuk suatu gelar maupun diploma yang sudah
ada di universitas maupun hasil penelitian lain. Sejauh yang penulis ketahui juga
tidak mengambil bahan publikasi/tulisan orang lain kecuali telah dirujuk dalam
daftar pustaka. Saya bersedia menerima sanksi jika terbukti melakukan
penjiplakan.
Natalia Diah Kelana
ii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN
* Face your past without regrets, handle your future with confidence, and prepare your future
without fear* (Sahabat Penulis)
*Serahkanlah hidupmu kepada Tuhan dan percayalah kepada-NYA, dan Ia akan bertindak*
(Mazmur 37:5)
*Dan jadikanlah dirimu sendiri suatu teladan dalam berbuat baik. Hendaklah engkau jujur dan
bersungguh-sungguh dalam pengajaranmu* (Titus 2: 7)
Karya ini kupersembahankan untuk:
Tuhan Yesus Kristus.
Kedua Orang Tuaku dan Kakak-kakakku di Surabaya.
Mbah Putriku satu-satunya.
Keluarga kecilku kelak.
iii
HALAMAN PERSETUJUAN
Disetujui oleh:
Pembimbing I
Pembimbing II,
Drs. Suharyo, M.Hum.
NIP 19610710 198903 1 003
Drs. M. Hermintoyo, M.Pd.
NIP 19611403 198803 1 001
iv
HALAMAN PENGESAHAN
Diterima dan disahkan oleh
Panitian Ujian Skripsi Program Strata 1
Jurusan Sastra Indonesia
Fakultas Ilmu Budaya Universitas Diponegoro
Pada hari
:
Tanggal
:
Panitia
Ketua
: Drs. Surono. S.U.
NIP 19690218 199403 1 001
(
)
(
)
2. Drs. Suharyo, M.Hum.
NIP 19610710 198903 1 003
(
)
3. Drs. Hermintoyo, M.Pd.
NIP 19611403 198803 1 001
(
)
Anggota : 1. Drs. Mujid Farihul Amin, M.Pd.
NIP 19520617 197903 1 003
5
PRAKATA
Terima kasih atas berkat Tuhan Yesus Kristus dan BundaNya, yang
sangat melimpah bagi penulis hingga akhirnya penulis dapat menyelesaikan karya
ini dengan baik. Tak lupa penulis juga mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada pihak-pihak yang telah membantu dan mendukung penulis,
yakni:
1. Bapak Dr. Agus Maladi Irianto, M.A., selaku Dekan Fakultas Ilmu Budaya
Universitas Diponegoro;
2. Bapak Drs. Suharyo, M.Hum., selaku Pembimbing I, yang telah membantu
dan membimbing penulis dalam penulisan karya ini;
3. Bapak Drs. M. Hermintoyo, M.Pd., selaku Pembimbing II, yang telah
membantu dan membimbing penulis dalam penulisan karya ini;
4. Ibu Ken Widyawati, S.S., selaku Dosen Wali yang dengan tulus memberi
bantuan demi kelancaran kuliah;
5. Para Dosen Jurusan Sastra Indonesia, semoga ilmu yang diberikan kepada
penulis dan rekan-rekan bermanfaat di kehidupan kami kelak;
6. Bapak A. Kamiran dan Ibu Theresia M.J. Marpinah, kedua orang tua penulis,
Mbah Putriku, dan kakak-kakakku. Yang memberi Doa, dukungan dan
sokongan dana selama penulis menempuh perjalanan hidup di Semarang;
7. Mz Nuk, atas dukungan, perhatian, dan kasih sayang yang kauberikan,
meskipun lebih banyak memberikan kekecewaan;
6
8. Sahabatku, Hendoel dan Eenk, atas pengalaman gila kita selama
pengembaraan kita di kota orang. Keep in touch, guys!; Purba (Manado) dan
Dendot (Surabaya) atas ‘pelecehan’ kalian;
9. Teman-teman Sasindo ’06, atas cerita seru kita selama berpredikat sebagai
mahasiswa Undip;
10. Teman-teman se-kost Wonodri Baru, atas suka dan duka, serta support yang
kalian berikan;
11. Para facebookers sejati yang telah menjadi objekku selama ini, serta semua
pihak yang telah membantu dan mendukungku selama ini.
Penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan
dapat dijadikan sebagai referensi untuk selanjutnya.
Semarang, Februari 2011
Penulis
7
DAFTAR ISI
PRAKATA .....................................................................................................
viii
DAFTAR ISI ..................................................................................................
vii
INTISARI ......................................................................................................
xiv
PENDAHULUAN ...........................................................................
1
A. Latar Belakang ...........................................................................
1
B. Rumusan Masalah ......................................................................
4
C. Tujuan Penelitian .......................................................................
5
D. Manfaat Penelitian .....................................................................
5
E. Ruang Lingkup Penelitian .........................................................
6
F. Objek Penelitian ........................................................................
6
G. Metode Penelitian ......................................................................
7
H. Sistematika Penulisan ................................................................
8
BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA TEORITIS ............
10
A. Tinjauan Pustaka ........................................................................
10
B. Kerangka Teoritis ......................................................................
13
1. Morfologi ..........................................................................
13
a. Pengertian Morfologi ...................................................
13
b. Proses Pembentukan Kata ...........................................
14
2. Sintaksis ............................................................................
16
a. Frasa ............................................................................
16
1) Frasa Endosentris ....................................................
17
BAB I
8
2) Frasa Eksosentris .....................................................
18
b. Kalimat ........................................................................
19
3. Ranah Sosiolinguistik .......................................................
20
a. Pengertian Sosiolinguistik ............................................
20
b. Masyarakat Bahasa ......................................................
25
c. Variasi Bahasa .............................................................
27
C. Awal Mula Bahasa Alay .............................................................
32
BAB III ANALISIS PROSES PEMBENTUKAN KATA DALAM
BAHASA ALAY .............................................................................
36
A. Pengantar ...................................................................................
36
B. Proses Morfologi .......................................................................
36
1. Afiksasi .................................................................................
36
a. {me-}  {N-} ...............................................................
37
b. {me + kan}  {N + in} .................................................
38
c. {ter-}  {ke-} ...............................................................
38
d. {ber-}  {Ø}..................................................................
38
2. Reduplikasi/ Pengulangan .....................................................
39
a. Reduplikasi Kata Dasar .................................................
39
b. Reduplikasi Berubah Bunyi ...........................................
40
c. Reduplikasi Berafiks/ Berimbuhan ................................
41
C. Tataran Sintaksis ........................................................................
41
1. Frasa dalam Variasi “Bahasa” Alay .....................................
41
a. Frasa Endosentris ...........................................................
41
9
1) Frasa Endosentris Koordinatif (FEK) .......................
41
2) Frasa Endosentris Atributif (FEA) ............................
42
3) Frasa Endosentris Apositif (FEAp) ...........................
43
b. Frasa Eksosentris ...........................................................
43
2. Kalimat ..................................................................................
44
a. Kalimat Menurut Struktur ................................................
44
b. Kalimat Menurut Bentuk ..................................................
45
c. Kalimat Menurut Intonasi ................................................
46
1) Kalimat Berita .............................................................
46
2) Kalimat Perintah ..........................................................
46
3) Kalimat Tanya .............................................................
47
4) Kalimat Seru ................................................................
47
D. Leksikon ....................................................................................
48
1. Pemakaian Kosakata Bahasa Daerah ....................................
48
a. Bahasa Jawa (Dialek Suroboyoan) ................................
48
b. Bahasa Jawa (Dialek Semarangan) ................................
49
c. Bahasa Sunda .................................................................
50
d. Dialek Jakarta ................................................................
50
2. Pemakaian Kosa Kata Bahasa Asing ....................................
51
a. Bahasa Inggris ................................................................
51
b. Bahasa Jepang ................................................................
52
3. Slang .....................................................................................
53
E. Ortografis ...................................................................................
54
10
1. Penulisan Huruf Kapital ........................................................
54
2. Penanggalan Huruf ................................................................
55
a. Pelesapan ..........................................................................
55
b. Monoftongisasi .................................................................
56
c. Paragog .............................................................................
57
3. Penggantian Huruf ................................................................
57
a. Fonem /s/ menjadi /c/ atau /z/ ..........................................
58
b. Fonem /t/ menjadi /d/ .......................................................
59
c. Fonem /ng/ [ŋ] menjadi /nk/ .............................................
59
4. Penambahan Huruf ................................................................
60
5. Penulisan Angka ...................................................................
61
6. Pemakaian Tanda Baca (Pungtuasi) ......................................
63
a. Tanda Apsotrof/ Tanda Petik Tunggal ( ‘ ) ......................
63
b. Tanda Baca Elipsis (…) ...................................................
63
c. Tanda Koma ( , ) ..............................................................
64
d. Tanda Plus ( + ) ................................................................
64
e. Tanda Seru ( ! ) ................................................................
65
7. Singkatan ...............................................................................
66
a. Pengekalan Huruf Pertama Tiap Komponen .................
67
b. Pengekalan Huruf Pertama dengan Bilangan Tidak
Berulang ........................................................................
68
c. Pengekalan Suku Kata Terakhir Suatu Komponen ........
68
d. Pengekalan Huruf yang Tidak Beraturan .......................
69
11
F. Ranah Sosiolingustik .................................................................
71
BAB IV FUNGSI, FAKTOR, DAN IMPLIKASI BAHASA ALAY
TERHADAP BAHASA INDONESIA ..........................................
74
A. Fungsi Penggunaan Bahasa Alay ..............................................
74
1. Fungsi Gaul ..........................................................................
74
2. Fungsi Identitas ....................................................................
75
a. Identitas Diri ..................................................................
75
b. Identitas Kelompok ........................................................
76
3. Filter Password ...................................................................
77
4. Penambah Kesan Lucu dan Unik .........................................
77
B. Faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Bahasa Alay ........
79
1. Perkembangan IPTEK ..........................................................
79
2. Media Cetak dan Elektronik .................................................
79
3. Band/ Artis Favorit ...............................................................
81
C. Implikasi Bahasa Alay terhadap Perkembangan dan
Pengembangan Bahasa Indonesia ..............................................
81
1. Implikasi Struktural (Morfologi, Sintaksis, Leksikon, dan
Ortografis) ............................................................................
82
2. Pergeseran Bahasa ................................................................
85
3. Deviasi/ Penyimpangan Bahasa ............................................
86
BAB V PENUTUP .........................................................................................
89
A. Simpulan ....................................................................................
89
B. Saran ..........................................................................................
91
12
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................
LAMPIRAN
13
92
INTISARI
Kelana, Natalia Diah. 2011. “Fenomena “Bahasa” Alay : Proses
Pembentukan dan Implikasinya Terhadap Perkembangan Bahasa Indonesia”.
Semarang : Fakultas Ilmu Budaya Universitas Diponegoro. Pembimbing I : Drs.
Suharyo, M.Hum., Pembimbing II : Drs. M. Hermintoyo, M.Pd.
Fenomena kebahasaan yang berkembang seiring dengan bahasa Indonesia
menarik untuk dikaji. Sebut saja, bahasa gaul yang marak dipakai di tahun 80-an
dan bahasa Alay yang saat ini tengah marak di kalangan remaja Indonesia,
khususnya di dunia maya (facebook, twitter, kaskus, dll). Penelitian ini mengkaji
mengenai bahasa Alay yang marak digunakan oleh remaja pada situs jejaring
sosial facebook dalam menulis status atau mengomentari status orang lain.
Penelitian ini membicarakan mengenai variasi “bahasa” Alay yang tengah
berkembang di kalangan remaja Indonesia. Masalah yang dikemukakan yaitu: (1)
Proses pembentukan kata dalam “bahasa” Alay; (2) Fungsi penggunaan “bahasa”
Alay; (3) Faktor yang mempengaruhi perkembangan “bahasa” Alay di kalangan
remaja Indonesia; dan (4) Implikasi “bahasa” Alay terhadap pengembangan dan
perkembangan bahasa Indonesia.
Penelitian ini menggunakan teori morfosintaksis dan sosiolinguistik.
Morfosintaksis digunakan untuk menganalisis proses pembentukan kata bahasa
Alay, sedangkan sosiolinguistik digunakan untuk menganalisis faktor eksternal
dalam “bahasa” Alay, yakni fungsi, pengaruh dan implikasi “bahasa” Alay.
Pengumpulan data dilakukan dengan cara observasi, analisis data menggunakan
metode analisis kualitatif dan analisis struktural, sedangkan penyajian data
menggunakan cara analisis deskriptif.
Hasil penelitian berupa (1) Proses pembentukan “bahasa” Alay yang
dibagi menjadi proses morfologi, sintaksis, leksikon, dan ortografis; (2) Fungsi
penggunaan “bahasa” Alay, yakni sebagai fungsi gaul, identitas diri dan
kelompok, filter password, dan sebagai penambah kesan lucu dan unik; (3) Faktor
yang mempengaruhi adalah perkembangan IPTEK, media cetak dan elektronik,
dan band/artis favorit; (4) Implikasinya terhadap bahasa Indonesia adalah
pergeseran bahasa dan pembunuhan/bunuh diri bahasa.
14
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Perkembangan teknologi di peradaban modern sekarang ini semakin
hari semakin canggih, terlebih lagi dalam bidang komunikasi. Dewasa ini,
banyak sekali bentuk teknologi komunikasi baru yang muncul setiap harinya,
mulai dari televisi, radio, handphone, sampai dengan komputer. Bahkan
sampai saat ini pun, para ahli tengah mengembangkan kreativitas dan inovasi
mereka agar alat komunikasi yang sudah ada, makin canggih dan
mempermudah manusia untuk berkomunikasi.
Pada beberapa dekade yang lalu, muncul komputer yang fungsinya
untuk mempercepat pekerjaan manusia dalam hal mengolah data. Sekarang,
komputer tidak hanya digunakan untuk mengolah data, namun juga dapat
digunakan sebagai alat komunikasi, yakni dengan media internet. Internet
dapat diakses 24 jam nonstop, bahkan ada fasilitas webcam sehingga
pengguna dapat berhadapan langsung dengan lawan bicaranya di internet
(semacam fasilitas 3G pada handphone). Beragam informasi mulai dari bisnis,
hiburan, politik, ekonomi, budaya, sosial, dan lainnya dapat dijangkau dalam
beberapa detik dengan sentuhan jari kita.
15
Salah satu media di internet yang saat ini tengah merajalela di
Indonesia (khususnya) adalah situs jejaring sosial Facebook (Fb). Bagi
sebagian orang, adanya situs ini sangat menguntungkan mereka. Mereka dapat
menjalin hubungan lagi dengan teman lama yang sudah lama tidak mereka
temui dan mendapatkan teman/kenalan baru. Selain itu lewat situs ini,
masyarakat dapat mempublikasikan sesuatu (contoh: barang, jasa, dll),
layaknya seperti iklan di televisi atau spanduk dan pamflet di jalanan. Namun
bagi sebagian orang, adanya situs ini memberi dampak yang negatif. Apalagi
dalam beberapa bulan terakhir, kasus kejahatan dengan memanfaatkan dunia
maya semakin marak dilakukan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung
jawab
(hacker)1.
Tak
terkecuali
dengan
Fb,
banyak
kasus
yang
memperlihatkan betapa mudahnya keamanan dunia maya ”ter-bobol”.
Penulis tidak akan mengangkat masalah dampak negatif dan positif
penggunaan Fb, tetapi ingin mengangkat fenomena bahasa prokem/gaul yang
dalam beberapa tahun terakhir ini banyak digunakan oleh remaja-remaja di
Indonesia, yakni Variasi “Bahasa” Alay. Alay adalah suatu hal yang muncul
di antara remaja Indonesia yang ingin diakui statusnya di antara temantemannya (bahkan mungkin di masyarakat). Menurut beberapa sumber di
internet yang penulis dapat (www.blogremaja.com), gejala Alay ini dapat
1
Hacker adalah sebutan untuk orang atau sekelompok orang yang memberikan
sumbangan bermanfaat untuk dunia jaringan dan sistem operasi. Dengan
keahliannya, Hacker dapat melihat dan memperbaiki perangkat lunak komputer,
biasanya kemudian dipublikasikan secara terbuka di internet agar sistem
menjadi lebih baik. Namun, beberapa manusia yang berhati jahat (biasa disebut
cracker) sering menggunakan informasi tersebut untuk kejahatan untuk
kepentingan pribadi dan mencari keuntungan, semisal pencurian data,
penghapusan data, dll.
16
mengubah gaya tulisan, pakaian, bahkan tidak jarang dapat meningkatkan sifat
narsis dari si anak Alay.
Variasi “bahasa” Alay merupakan penggunaan kombinasi huruf,
angka, atau simbol-simbol lain yang mirip atau mewakili bentuk huruf atau
kata. Variasi “bahasa” Alay umumnya sering digunakan dalam bentuk tulisan,
seperti pada saat mengirim SMS (Short Message Service) dan meng-update
status di Fb (atau situs jejaring sosial lainnya, seperti Twitter, Friendster,
Yahoo Messenger, Kaskus). Uniknya, bahasa pergaulan yang sebenarnya
diciptakan dan dipakai di kalangan tertentu justru berkembang menjadi bahasa
pergaulan yang digunakan sehari-hari.
Berikut ini contoh penggunaan variasi “bahasa” Alay:
SMS:
“U 9Hy D! HuMZzZ. . . ???” (kamu lagi di rumah?)
Co’Na cMa qMo YaNK cO WaD qHo cYuM…. (soalnya cuma kamu yank
cowo buat aku senyum)
k’tHaWa.............. (ketawa) n cNeNK………. (dan senang)
Salah satu status Fb-ers2:
“CapE Bgt bR 5ampE humz…
PeRJaLaNan dtEmaNi RiNtik2
HuJaN2 DaRi PaDjak0emB0eh
5eRu juga
2
Fb-ers adalah sebutan untuk para pengguna situs jejaring sosial Fb.
17
Ho ho ;-D
PyK oh PyK
AkaNkah Q haRu5 MeNetapkaN 5at0e
PiLiHaN d5aNa??
MuDah2N NeE 5muA aWaL yang
InDaH ToEk memulai 5eGalax..
AmieN
Re5tUi Niat bAiK Ini Ya muJjiB…”
Dapat dilihat dari beberapa contoh tulisan Alay di atas, bahwa bentuk
dan struktur tulisannya berseberangan dengan struktur tata tulis dan ejaan
dalam bahasa Indonesia, baik dari segi fonetis, morfologis maupun
sintaksisnya, mulai dari penulisan huruf kapital, ejaan, singkatan, hingga tata
kalimatnya. Oleh sebab itu, penulis sangat tertarik dengan adanya fenomena
variasi “bahasa” Alay yang sedang berkembang di kalangan remaja Indonesia.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian di atas, penulis merumuskan beberapa masalah
sebagai berikut:
1. Bagaimana proses pembentukan variasi “bahasa” Alay yang berkembang
di kalangan remaja Indonesia?
2. Apakah fungsi variasi “bahasa” Alay bagi para penggunanya?
18
3. Faktor apa saja yang mempengaruhi perkembangan variasi “bahasa” Alay
di kalangan remaja Indonesia?
4. Apakah implikasi perkembangan variasi “bahasa” Alay terhadap
pengembangan dan perkembangan bahasa Indonesia?
C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini meliputi:
1. Menjelaskan proses pembentukan variasi “bahasa” Alay yang berkembang
di kalangan remaja Indonesia.
2. Menjelaskan fungsi variasi “bahasa” Alay bagi para penggunanya.
3. Menjelaskan faktor-faktor saja yang mempengaruhi perkembangan variasi
“bahasa” Alay di kalangan remaja Indonesia.
4. Menjelaskan implikasi perkembangan variasi “bahasa” Alay terhadap
pengembangan dan perkembangan bahasa Indonesia.
D. Manfaat Penelitian
1. Secara Teoritis
Secara teoritis, penelitian ini bermanfaat untuk memperdalam pengetahuan
mengenai kajian sosiolinguistik dan morfologi secara langsung guna
mengaplikasikan teori yang telah didapat dalam perkuliahan pada
fenomena kebahasaan yang berkembang di masyarakat.
2. Secara Akademis
19
Secara akademis penulisan skripsi ini diharapkan dapat memberikan
kontribusi bagi para mahasiswa dan akademisi lainnya terhadap
perkembangan kajian pengetahuan dalam bidang kebahasaan serta dalam
kajian sosiolinguistik dan morfologi.
3. Secara Praktis
Secara praktis, penelitian ini dapat memberikan jawaban atas pertanyaan
mengenai permasalahan yang dikaji, yakni mengenai fenomena variasi
“bahasa” Alay. Selanjutnya, penelitian ini dapat dijadikan bahan diskusi
maupun referensi bagi penelitian lanjutan maupun yang sejenis, baik
secara langsung maupun tidak langsung.
E. Ruang Lingkup Penelitian
Ruang lingkup penelitian adalah penggunaan variasi “bahasa” Alay di
kalangan remaja Indonesia yang digunakan untuk meng-update status maupun
memberi comment atas status orang lain dalam situs jejaring sosial Fb. Secara
khusus mengenai bentuk dan struktur bahasa, fungsi penggunaan bahasa, serta
faktor yang mempengaruhi perkembangan dan implikasinya terhadap
perkembangan bahasa Indonesia di kalangan remaja itu sendiri.
F. Objek Penelitian
Objek penelitian adalah variasi “bahasa” Alay yang digunakan oleh 12
orang pengguna Fb (usia 17-23 tahun) yang menjalin pertemanan dengan
penulis, yang menggunakan variasi “bahasa” Alay dalam meng-update
20
statusnya maupun mengomentari status orang lain. Sebagai objek penelitian,
data diambil dalam rentang waktu antara bulan Agustus hingga Oktober 2010.
G. Metode Penelitian
1. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang dipakai adalah dengan metode
observasi, yaitu metode penelitian yang dilakukan dengan cara mengamati
objek kajian dalam konteksnya dan yuridis normatif, yaitu meneliti bahan
pustaka atau data sekunder. Observasi dilakukan secara tekstual dan
kontekstual. Tekstual karena dalam hal ini peneliti mengamati teks (tulisan
Alay pada status Fb-ers) tanpa memandang kehadiran penuturnya,
sedangkan kontekstual karena peneliti mengamati teks tersebut lengkap
dengan konteks ketika bahasa itu dipakai (ketika Fb-ers menulis
statusnya). Selain itu penulis juga menggunakan teknik wawancara
tersembunyi dengan narasumber, artinya wawancara dilakukan dengan
sharing dan dialog, sehingga narasumber tidak menyadari bahwa dirinya
sedang diwawancarai.
2. Metode Analisis Data
Untuk menganalisis data ini, penulis menggunakan metode analisis
kuantitatif. Pertama-tama penulis mengumpulkan sebanyak mungkin data
yang berkaitan dengan penelitian ini, kemudian data-data tersebut
diklasifikasikan ke dalam kelompok-kelompok yang telah ditentukan
21
sebelumnya. Selain itu penulis juga menggunakan analisis secara
struktural untuk menganalisis prosespembentukan kata dan struktur variasi
“bahasa” Alay, yakni secara morfologi, sintaksis, leksikon, dan ortografis.
3. Metode Penyajian Data
Metode penyajian data dilakukan dengan cara deskriptif analitis,
yakni penulis akan mendeskripsikan/menggambarkan mengenai data-data
yang telah didapat dan dianalisis sebelumnya. Data-data yang disajikan
secara deskriptif sesuai dengan yang penulis dapat.
H. Sistematika Penulisan
Untuk memudahkan pembaca memahami isi dari skripsi ini, maka ini
dibagi menjadi beberapa bab, yaitu:
Bab I Pendahuluan
Bab ini berisi latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian,
manfaat penelitian, ruang lingkup penelitian, objek penelitian, metode
penelitian, dan sistematika penulisan.
Bab II Tinjauan Pusaka dan Kerangka Teoritis
Bab ini terdiri atas tinjauan pustaka, kerangka teoritis, dan
pengertian variasi “bahasa” Alay,. Dasar teori meliputi kajian morfologi
(terdiri dari pengertian mengenai morfologi dan proses pembentukan kata)
dan sosiolinguistik (terdiri dari pengertian sosiolinguistik masyarakat
bahasa dan variasi bahasa).
22
Bab III Analisis Proses Pembentukan Kata dalam Variasi “Bahasa” Alay
Bab ini membahas mengenai aspek-aspek yang mempengaruhi
proses pembentukan kata dalam variasi “bahasa” Alay, yakni morfologi,
sintaksis, leksikon, dan ortografis, serta ranah sosiolinguistik.
Bab IV Fungsi, Faktor, dan Implikasi Variasi “Bahasa” Alay Terhadap Bahasa
Indonesia
Terdiri atas fungsi penggunaan variasi “bahasa” Alay di kalangan
remaja, faktor yang mempengaruhi perkembangan variasi “bahasa” Alay,
serta implikasi penggunaan variasi “bahasa” Alay terhadap perkembangan
dan pengembangan bahasa Indonesia.
Bab V Penutup
Bab ini terdiri atas simpulan dan saran. Simpulan berisi tentang
simpulan tentang hasil penelitian yang dilakukan, sedangkan saran berisi
mengenai saran untuk penelitian lanjutan.
23
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA TEORITIS
A. Tinjauan Pustaka
Dalam mengkaji skripsi ini, penulis membutuhkan beberapa referensi
tinjauan pustaka yang sesuai dan berhubungan dengan kajian dalam penelitian
skripsi ini. Tinjauan pustaka ini membantu penulis untuk mengembangkan
pokok-pokok kajian variasi “bahasa” Alay ini, antara lain sebagai berikut:
Martyawati (2004) dalam skripsinya yang berjudul “Register SMS”
mendeskripsikan register SMS yang meliputi penyimpangan aspek morfologi,
sintaksis, leksikon, dan ortografis serta faktor-faktor sosial dan situasional
yang mempengaruhinya. Populasi penelitian adalah mahasiswa Sastra
Indonesia Undip Angkatan ’99 yang mempunyai ponsel sebagai sarana
komunikasi melalui SMS. Populasi penelitian adalah 16 orang dengan sampel
sebanyak 82 data teks SMS bulan Agustus – Desember 2003. Isi ujaran dalam
register SMS adalah tentang pertemanan, tugas kuliah, menanyakan kabar,
masalah keluarga, dan percintaan dengan bahasa yang informal. Penelitian ini
menggunakan
pendekatan
sosiolinguistik,
mengingat
penanganannya
membutuhkan pengkajian secara linguistik dan sosiologi. Penulis dalam
penelitian ini banyak menemukan kekhasan pemakaian bahasa yang
cenderung menyimpang dari kaidah bahasa Indonesia yang benar. Kekhasan
pemakaian bahasa ditemukan dengan adanya bentuk singkat dan pemakaian
24
bahasa daerah yaitu bahasa Jawa dan dialek Jakarta. Penggunaan bentuk
singkat dikarenakan keterbatasan jumlah karakter sampai dengan 160 karakter
apabila menggunakan huruf Latin dan 70 karakter jika menggunakan huruf
Arab/Cina. Penggunaan kosakata Jawa digunakan karena lingkungan tempat
tinggal penutur yakni Semarang, Jawa Tengah. Sedangkan pemakaian
kosakata dialek Jakarta karena Jakarta merupakan pusat modernisasi bagi
masyarakat Indonesia.
Rahmawati (2005), meneliti mengenai register dalam skripsinya
“Bentuk dan Fungsi Sosial Register Perkumpulan Honda Tiger di Semarang”.
Register dipakai dalam interaksi sosial untuk mengungkapkan pikiran atau
perasaan, yang digunakan sebagai identitas diri dan alat pergaulan di dalam
kelompoknya. Tujuan penelitian adalah untuk mendeskripsikan bentuk
register ada kelompok Honda Tiger di Semarang dan mengindentifikasikan
fungsi sosial register pada perkumpulan Honda Tiger di Semarang. Hasil yang
diperoleh dari penelitian ini adalah berdasarkan bentuknya terdiri atas satuan
lingual yang meliputi kata, frasa, dan kalimat. Sedangkan fungsi sosial yang
terdapat dalam register pada kelompok tersebut adalah berfungsi mengejek,
merahasiakan, menunjukkan tempat, dan menamai.
Susilo (2007), mengkaji ragam bahasa iklan dalam skripsi “Pilihan
Bahasa dalam Iklan Televisi”. Iklan televisi dapat dikaji dari sudut pandang
studi
bahasa
(sosiolinguistik)
karena
pada
dasarnya
iklan
televisi
menggunakan bahasa sebagai sarana penyampai pesan kepada konsumen.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan wujud pilihan bahasa
25
pada peristiwa tutur dalam iklan televisi, serta faktor-faktor yang menentukan
terjadinya pilihan bahasa pada peristiwa tutur dalam ilkan televisi tersebut.
Sumber data adalah iklan televisi yang ditayangkan di Stasiun Televisi Swasta
Nasional di Indonesia dalam kurun waktu selama tahun 2006, yang telah
dipilih dengan pertimbangan bahwa iklan-iklan tersebut memuat data-data
yang diperlukan oleh penulis. Wujud pilihan bahasa dalam iklan televisi terdiri
atas tunggal bahasa (berupa bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, serta
terdapat ragam bahasa usaha dan ragam santai), alih kode (wujud alih kode
berupa kalimat) dan campur kode (wujud campur kode berupa kata dan frasa).
Pilihan bahasa pada peristiwa tutur dalam iklan televisi dipengaruhi oleh
beberapa faktor sosial, yakni situasi tutur, penutur, tujuan tutur, produk yang
diiklankan, dan bintang iklan.
Ellenia (2008), meneliti mengenai “Bahasa Prokem Polisi di Surabaya
Suatu Tinjauan Sosiolinguistik”. Dalam penelitiannya, Mega mengungkapkan
bentuk-bentuk bahasa prokem yang digunakan oleh polisi yang bertugas di
Surabaya, proses pembentukannya, apakah makna dan fungsi bahasa prokem
tersebut serta faktor-faktor apa yang mempengaruhi penggunaan bahasa
prokem polisi di Surabaya. Metode penelitian yang digunakan berupa
deskriptif
kualitatif.
Pendeskripsian
ini
bertujuan
untuk
mengetahui
keberadaan penggunaan bahasa prokem polisi di Surabaya. Hasil yang
diperoleh dalam penelitian ini ialah mengetahui pola pembentukan,
pemaknaan, faktor-faktor yang mempengaruhi penggunaan bahasa prokem
polisi di Surabaya serta fungsi dari penggunaannya. Bahasa prokem polisi di
26
Surabaya ini terbentuk dari pola atau kaidah antara lain: frasa, pemendekan
kata atau akronim dan reduplikasi. Pola pemaknaan dari bahasa prokem polisi
di Surabaya dilakukan dengan cara asosiasi. Pola asosiasi tersebut meliputi:
asosiasi makna berdasarkan persamaan sifat, asosiasi makna berdasarkan
persamaan bentuk, dan asosiasi makna berdasarkan persamaan warna.
Haryanto (2008, dalam Nadar, 2009: 98-99), meneliti pemakaian
bahasa dalam media chatting di internet dengan menggunakan pendekatan
sosiopragmatik. Pada penelitian tersebut analisis dibuat dengan menggunakan
sudut pandang prinsip kerja sama dan komponen tutur sebagaimana
diproposisikan oleh Hymes. Salah satu temuan yang dihasilkan adalah
percakapan dalam chatting bisa dianggap mematuhi dan juga bisa dianggap
melakukan penyimpangan. Dianggap mematuhi kaidah prinsip kerja sama bila
tuturan percakapan memenuhi maksim-maksim yang ada terutama maksim
kualitas. Selanjutnya dianggap melakukan penyimpangan apabila tuturan yang
terjadi bertentangan terhadap maksim-maksim terutama maksim kualitas.
B. Kerangka Teoritis
1. Morfologi
a. Pengertian Morfologi
Morfologi (Kencono, 1982 : 39), bersama dengan sintaksis,
merupakan tataran ilmu bahasa yang disebut tata bahasa atau
gramatika. Morfologi (morphology) merupakan bagian dari ilmu
bahasa yang membicarakan bentuk kata. Morfologi berasal dari kata
27
morf dan logi, yang artinya ilmu yang mempelajari morf. Dengan kata
lain, morfologi adalah bidang linguistik yang mempelajari susunan
bagian-bagian kata secara gramatikal. Ruang lingkup kajian morfologi
adalah kata dan bagian-bagian kata (yang meliputi aspek bentuk,
gramatikal, fungsional).
b. Proses Pembentukan Kata
Tata bahasa merupakan suatu himpunan dari patokan-patokan
umum berdasarkan struktur bahasa. Struktur bahasa itu meliputi
bidang-bidang: tata bunyi, tata bentuk, dan tata kalimat, atau dengan
kata lain, tata bahasa ini meliputi bidang fonologi, morfologi, dan
sintaksis. Namun, di sini akan dibahas mengenai kajian morfologis
sesuai dengan objek yang dibahas.
Kridalaksana (1989; 12) membagi proses pembentukan kata
dalam bahasa Indonesia (proses morfologis) menjadi:
1) Afiksasi
Dengan proses ini leksem berubah menjadi kata kompleks dengan
penambahan imbuhan awalan (prefiks), sisipan (infiks), akhiran
(sufiks), serta awalan dan akhiran (konfiks).
2) Reduplikasi
Dengan proses ini, leksem berubah menjadi kata kompleks melalui
proses pengulangan. Proses reduplikasi dibagi menjadi reduplikasi
28
bentuk dasar, reduplikasi berubah bunyi, reduplikasi sebagian, dan
reduplikasi berafiks/berimbuhan.
Di antara pembentukan-pembentukan kata dalam bahasa
Indonesia tersebut, muncul beberapa permasalahan yang berkaitan
dengan pembentukan kata, yakni: adanya bentukan baru (dilihat dari
proses pembentukannya), adanya kontaminasi, adanya unsur serapan,
adanya konsonan kluster, dan adanya proses morfologis unsur serapan
(bentuk lama dan bentuk baru).
Keraf (1984; 132) membagi perubahan bentuk kata atas 2
pembentukan, yaitu:
Perubahan bentuk kata dapat dibedakan atas: Pertama,
perubahan dari bentuk kata-kata dari perbendaharaan kata-kata
asli suatu bahasa karena pertumbuhan dalam bahasa itu sendiri;
dan Kedua, perubahan bentuk kata dari kata-kata pinjaman.
Bahasa Indonesia selama berabad-abad mendapat pengaruh
dari luar. Semua bentuk asing itu tidak diterima begitu saja, tetapi
selalu mengalami proses penyesuaian atau adaptasi sesuai dengan
struktur bahasa Indonesia. Seberapa jauh perubahan kata-kata asing itu
terjadi tergantung dari sistem fonologi dan morfologi bahasa asing dan
bahasa Indonesia itu sendiri. Semakin besar perbedaan struktur kedua
bahasa tersebut semakin besar perubahan bentuk kata pinjaman tadi.
Dalam proses pembentukan kata baru dikenal beberapa cara,
salah satunya adalah analogi. Analogi adalah pembentukan suatu kata
baru berdasarkan suatu contoh yang sudah ada. Selain dengan analogi
29
ada cara pembentukan lain yang disebut kontaminasi atau perancuan,
yakni dari dua ungkapan yang berlainan diturunkan suatu ungkapan
baru. Dalam pertumbuhan bahasa, banyak kata mengalami perubahan,
bukan hanya dari proses adaptasi, analogi, dan kontaminasi saja.
Namun, dapat juga disebabkan oleh hal-hal lain seperti, salah dengar,
usaha memendekkan suatu kata yang panjang atau sebagainya.
Dari peristiwa-peristiwa yang pernah terjadi atas berbagai kata
yang selama ini diketahui, dapatlah disebut beberapa macam gejala
perubahan bentuk kata seperti yang diungkapkan oleh Keraf (1984;
134-136), berikut ini:
1) Monoftongisasi adalah suatu proses di mana suatu diftong berubah
menjadi monoftong.
2) Paragog adalah proses penambahan suatu fonem pada akhir suatu
kata.
2. Sintaksis
Telah dikatakan bahwa sebelumnya bahwa morfologi bersama
sintaksis, merupakan bagian-bagian dari subsistem gramatika atau tata
bahasa. Morfologi (tata kata) merupakan studi gramatikal yang struktur
intern kata, sedangkan sintaksis (tata kalimat), merupakan studi gramatikal
mengenai kalimat (Kencono, 1982 : 53).
30
a. Frasa
Pengertian frasa menurut Ramlan (2001: 138) adalah satuan
gramatikal yang terdiri dari dua kata atau lebih yang tidak melampaui
batas fungsi unsur klausanya. Dari batasan tersebut dapat dikemukakan
bahwa frasa mempunyai dua sifat, yakni: (1) Frasa merupakan satuan
gramatikal yang terdiri dari dua kata atau lebih; (2) Frasa merupakan
satuan yang tidak melebihi batas fungsi unsur klausa, maksudnya frasa
itu selalu terdapat dalam satu fungsi unsur klausa, yaitu S, P, O, Pel,
atau Ket.
Frasa dapat dilihat dari dua sudut pandang (Ba’dulu & Herman,
2005: 58), yakni: (1) Frasa sebagai suatu fungsi, yakni sebagai suatu
fungsi, frasa merupakan satuan sintaksis terkecil yang merupakan
pemadu kalimat; (2) Frasa sebagai suatu bentuk, frasa adalah satuan
gramatikal yang berupa gabungan kata yang non-predikat. Bersifat
non-predikat berarti bahwa hubungan kata-kata yang membentuk frasa
tidak menyebabkan fungsi S dan P dalam konstruksi tersebut.
Frasa dapat dibedakan menjadi dua, yakni:
1) Frasa Endosentris
Frasa endosentris adalah frasa yang mempunyai distribusi yang
sama dengan unsurnya, baik semua unsurnya maupun salah satu
dari unsurnya. Frasa endosentris dapat dibagi lagi menjadi tiga
golongan, yakni:
31
a) Frasa Endosentris Koordinatif
Frasa ini terdiri dari unsur-unsur yang setara. Kesetaraannya
dibuktikan
oleh
kemungkinan
unsur-unsur
tersebut
dihubungkan dengan kata penghubung dan atau atau.
Misalnya: ayah ibu, pembinaan dan pengembangan, belajar
atau bekerja.
b) Frasa Endosentris Atributif
Berbeda dengan frasa endosentris koordinatif, frasa ini terdiri
dari unsur-unsur yang tidak setara. Misalnya: pembangunan
lima tahun, sekolah Inpres, dsb. Kata yang tercetak miring
merupakan unsur pusat (UP), yakni unsur yang secara
distribusional sama dengan seluruh frasa dan secara semarak
merupakan unsur yang terpenting, sedangkan unsur lainya
merupakan atributif.
c) Frasa Endosentris Apositif
Frasa ini terdiri dari dua inti dan kedua inti tersebut mengacu
pada referen yang sama, serta kedua inti ini tidak dihubungkan
dengan kata penghubung. Misalnya Ahmad, anak Pak Sastro
sedang belajar. Kata Ahmad dan anak Pak Sastro
merupakan dua unsur yang menunjuk pada referen yang sama,
yakni Ahmad. Karena sama, unsur anak Pak Sastro dapat
menggantikan unsur Ahmad. Jadi, unsur Ahmad merupakan
UP, dan anak Pak Sastro merupakan aposisi.
32
2) Frasa Eksosentris
Frasa eksosentris adalah frasa yang tidak mempunyai distribusi
yang sama dengan semua unsurnya. Frasa ini biasa ditandai dengan
adanya preposisi seperti yang, di, ke, dari, untuk, dsb. Misalnya:
orang yang berbaju biru. Orang adalah UI, sedangkan yang
berbaju biru adalah UT.
b. Kalimat
Pengertian kalimat menurut Bloomfield (dalam Ba’dulu &
Herman, 2005; 48), kalimat adalah suatu bentuk linguistik yang tidak
termasuk dalam suatu bentuk yang lebih besar karena merupakan
konstruksi gramatikal. Banyak ahli tata bahasa lama yang mencontoh
tata bahasa Barat, yang membatasi sebagai satuan kumpulan kata
terkecil yang mengandung pikiran yang lengkap (Keraf, 1984: 140):
Klasifikasi kalimat dalam bahasa Indonesia:
1) Berdasarkan jumlah dan jenis klausa dalam basis, dibagi menjadi
kalimat sederhana, kalimat kompleks dan kalimat majemuk.
2) Berdasarkan struktur internal klausa utama, dibagi menjadi
kalimat sempurna (kalimat mayor) dan kalimat tak sempurna
(kalimat minor)
3) Berdasarkan jenis responsi yang diharapkan (menurut intonasi),
dibagi menjadi kalimat tanya, kalimat perintah, dan kalimat berita.
33
4) Berdasarkan sifat hubungan aktor-aksi, dibagi menjadi kalimat
aktif dan kalimat pasif.
5) Berdasarkan ada tidaknya unsur negatif dalam frasa verba, dibagi
menjadi kalimat afirmatif dan kalimat menyangkal.
Pada dasarnya kalimat terdiri atas dua jenis, yakni kalimat inti
dan kalimat turunan. Kalimat inti adalah kalimat yang menjadi dasar
bagi pembentukan kalimat lainnya, sedangkan kalimat turunan adalah
kalimat yang diturunkan dari kalimat inti.
3. Ranah Sosiolinguistik
a. Pengertian Sosiolinguistik
Bahasa digunakan sebagai sarana ekspresi dan komunikasi
dalam seluruh kegiatan kehidupan manusia dalam bersosialisasi.
Seiring dengan perkembangan zaman, kebudayaan dan ilmu serta
teknologi yang berkembang sedemikian rupa, bahasa pun berkembang
mengikuti perkembangan tersebut. Perkembangan kebudayaan dan
teknologi informasi yang demikian pesat membawa pengaruh yang
cukup
signifikan
terhadap
perkembangan
kosakata
maupun
peristilahan dalam suatu bahasa.
Bahasa mengalami perubahan sejalan dengan perubahan yang
terjadi dalam masyarakat penuturnya. Suatu bahasa ada yang
mengalami kemajuan (progresif) dan berkembang menjadi bahasa
34
yang berwibawa dan sebaliknya, ada bahasa yang pergeserannya justru
ke belakang (bersifat involutif).
Sebelum menggali lebih lanjut mengenai perkembangan variasi
“bahasa” Alay di tengah bahasa Indonesia, yang muncul karena adanya
pengaruh dari perkembangan ilmu dan teknologi serta informasi, ada
baiknya kita mengetahui teori sosiolinguistik yang mendasari proses
penelitian mengenai variasi “bahasa” Alay ini.
Istilah sosiolinguistik menunjukkan ada dua bidang yang dikaji,
yakni sosiologi dan linguistik. Aspek utama kajian ini adalah sosio
(sosial) sebagai ciri umum, sedangkan linguistik (bahasa) sendiri
bercirikan sosial. Sosiolinguistik juga menyangkut individu sebab
unsur yang sering terlihat melibatkan individu sebagai akibat dari
fungsi individu tersebut sebagai makhluk sosial. Bahasan inti dalam
kajian ilmu sosiolinguistik adalah masyarakat dan bahasa, oleh sebab
itu disiplin ilmu ini menggeluti dan menyusun teori tentang hubungan
antara masyarakat dan bahasa. Masyarakat, dalam hal ini mencakup
pihak yang terlibat dalam interaksi kelompok besar maupun kecil.
Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari struktur sosial dan
proses sosial, termasuk di dalamnya perubahan sosial. Sosiologi
merupakan ilmu pengetahuan kemasyarakatan yang kategoris, murni,
abstrak, berusaha memberi pengertian umum, rasional dan empiris
serta bersifat umum.
35
Linguistik adalah ilmu pengetahuan yang mempunyai objek
formal
bahasa lisan dan tulisan. Oleh karena bahasa itu sendiri
merupakan alat komunikasi dalam proses sosialisasi. Karena bahasa
biasanya berfungsi dalam satu matriks sosial dan karena masyarakat
sangat bergantung pada bahasa sebagai sarana interaksi (komunikasi),
maka diharapkan adanya manifestasi hubungan antara perilaku bahasa
dan perilaku sosial.
Sosiolinguistik mengkaji bahasa dengan memperhitungkan
hubungan antara bahasa dan masyarakat penutur bahasa itu. Rahardi
(2006: 12) menjelaskan bahwa sosiolinguistik mempertimbangkan
keterkaitan antara dua hal, yakni dengan linguistik untuk segi
kebahasaannya dan dengan sosiologi untuk segi kemasyarakatannya.
Sosiolinguistik merupakan studi atau pembahasan bahasa sehubungan
dengan penutur bahasa itu sebagai anggota masyarakat. Dengan kata
lain
sosiolinguistik
mempelajari
dan
membahas
aspek-aspek
kemasyarakatan bahasa, khususnya perbedaan-perbedaan (variasi)
yang terdapat dalam bahasa yang berkaitan dengan faktor kebahasaan
(Nababan, 1991: 2). Adanya variasi dalam kajian sosiolinguistik
merupakan
masalah
yang
masyarakat.
36
mempengaruhi
aspek
sosiokultural
1) Hubungan Sosiologi dengan Linguistik dan Sosiolinguistik
Sosiologi adalah cabang ilmu yang mempelajari struktur
masyarakat dalam perwujudannya secara keseluruhan. Cabang ilmu itu
melibatkan dirinya dengan seluruh gejala, sifat, dan ciri-ciri
masyarakat dengan perwujudan alam yang bersifat sosial, di antaranya
bahasa. Budaya lahiriah dan batiniah termasuk pula dalam perwujudan
alam yang bersifat sosial dan mencakup kesadaran manusia.
B. Russell (dalam Suhardi, dkk, 1995: 2) mengemukakan
bahwa ilmu pengetahuan mencari objektivitas yang absolut dan
sedapat mungkin menjabarkan apa yang didapatkan dari akal budi
yang kolektif. Ia menekankan bahwa bahasa adalah alat utama manusia
untuk menjabarkan pengetahuan; pada dasarnya dana fungsi utamanya
bersifat sosial. Perlu pula ditekankan bahwa masyarakat sebagai objek
penelitian beraneka ragam perwujudannya, dalam aspek yang berbeda
pula. Interpretasi sosiologis mengenai masyarakat mengamati fakta
dan gejala linguistik mengambil tempat yang pentig dalam
hubungannya dengan linguistik dan sosiolinguistik. Maka dari itulah,
fungsi sosial bahasa mencerminkan peranannya dalam sosiolek dan
tingkatan perkembangan ilmu pengetahuan, budaya dan teknik dari
suatu bahasa tertentu.
37
2) Linguistik dalam Hubungannya dengan Sosiolinguistik
Linguistik adalah ilmu pengetahuan yang melibatkan dirinya
dengan bahasa. Bahasa sebagai objek penelitian linguistik ditinjau dari
batasan-batasan fungsi dan perkembangannya. Keberadaan struktur
bahasa dapat ditinjau secara historis dan memberikan tempat yang
spesifik, terisolasi dan tersendiri di antara unsur-unsur kemasyarakatan
lainnya. Unsur-unsur dan kategori yang spesifik dari bahasa, ciri-ciri
dan variasi struktural tidak dapat dijabarkan dan ditemukan padanan
formulasinya dalam perwujudan sosial lainnya.
Semua gejala sosial yang telah diterima sebagai kebenaran dan
dicerminkan melalui bahasa. Pencerminan ini tidak begitu jelas
terlihat, sehingga seringkali perlu dilakukan penelitian mengenai
perkembangan bahasa secara historis, sinkronis, dan melakukan
penelitian perbandingan. Syarat utamanya adalah pengetahuan
sosiologis dan linguistik sebab bahasa juga merupakan hasil dari
perkembangan historis sebuah masyarakat. Kontrol sosial dan
permasalahannya terhadap fungsi dan perkembangan bahasa maupun
pengaruh timbal balik dari bahasa-bahasa, masalah-masalah praduga,
rencana perkembangan suatu bahasa dengan syarat-syarat tertentu
menunjukkan dimensi yang besar. Oleh sebab itu, perkembangan
sosiolinguistik sangat penting, yakni mengembangkan suatu disiplin
ilmu yang baru, membentuk aspek yang baru dari kehidupan berbahasa
suatu masyarakat. Suatu disiplin ilmu yang memperhitungkan makna
38
utama
gejala
sosial
dan
pengaruh
timbal
baliknya
maupun
perkembangan di dalam bahasa itu sendiri.
3) Hubungan Sosiolinguistik dengan Sosiologi dan Linguistik
Dalam ilmu pengetahuan dewasa ini, terutama di bidang ilmu
bahasa terdapat beragam pendapat tentang hubungannya dengan objek
linguistik. Beberapa pengarang berbeda pandangan tentang harus
dimasukkan dalam disiplin ilmu yang mana sosiolinguistik itu. Di
Rusia, pandangan yang berpengaruh adalah bahasa sosiolinguistik
merupakan salah satu cabang tersendiri dari ilmu pengetahuan yang
interdisipliner.
Efek timbal balik antara sosiolinguistik dan linguistik sangat
banyak dan mendalam. Hal itu dapat dijelaskan oleh dua ciri
sosioliguistik. Pertama, oleh pengaruh yang khas dari faktor-faktor
sosial terhadap fungsi bahasa secara keseluruhan. Kedua, melalui
pengaruh faktor sosial yang khas pada struktur bahasa secara
keseluruhan struktur bahasa, tingkatannya, dan unsur-unsur dalam
struktur bahasa (seperti morfologi, fonologi, sintaksis, hubungan kata
dan kalimat, dll.).
b. Masyarakat Bahasa
Bahasa itu manusiawi, setidaknya itulah yang sering kita
dengar dan kita baca bila berhadapan dengan permasalahan mengenai
39
kebahasaan. Bahasa lahir dari masyarakat dan digunakan oleh
masyarakat. Oleh sebab itu bahasa membentuk citra diri dan karakter
dari masyarakat pengguna bahasa tersebut. Bahasa dan masyarakat
ibarat dua sisi mata uang yang tidak mungkin terpisahkan. Tidak
mungkin ada bahasa tanpa masyarakat dan begitu juga sebaliknya,
tidak mungkin ada masyarakat tanpa bahasa. Masyarakat terus
berubah, begitu pula dengan bahasa, sehingga bahasa dan realitas
sosial tidak bisa dipisahkan. Bahasa tidak hanya digunakan untuk
mengungkapkan pikiran dan perasaan, tetapi juga digunakan sebagai
alat komunikasi manusia. Bahasa ada dalam masyarakat melalui
proses kesepakatan suatu kelompok atau masyarakat secara bersamasama.
Samsuri (1983: 37), menulis beberapa definisi mengenai
masyarakat bahasa yang dipaparkan beberapa ahli bahasa:
1) Sekelompok orang biasanya pada tempat yang sama, berbicara
ragam bahasa yang sama, atau bahasa baku yang sama.
(Hartman & Stork, 1972: 215).
2) Suatu masyarakat ujaran adalah sekelompok orang yang satu
sama lain bisa saling mengerti sewaktu mereka berbicara.
(Corder, 1973: 50).
3) Setiap bahasa membatasi satu masyarakat ujaran: keseluruhan
kelompok orang yang berhubungan satu sama lainnya, baik
40
secara langsung maupun tidak langsung, melalui bahasa yang
sama. (Hocket, 1958: 8)
4) Sekelompok orang yang menggunakan sistem tanda-tanda
ujaran yang sama disebut satu masyarakat bahasa. (Bloomfield,
1933: 29)
Masyarakat bahasa bersifat heterogen, baik antara masyarakat
bahasa yang satu dengan masyarakat bahasa yang lainnya, maupun
antar anggota dalam satu masyarakat bahasa. Hal ini disebabkan
karena adanya perbedaan sosial, seperti status sosial, peran sosial,
jenis kelamin, umur, latar belakang etnis budaya, lingkungan,
pendidikan, dan agama.
Fishman dalam Chaer & Leonie (2003: 36)
memaparkan
“Masyarakat tutur adalah suatu masyarakat yang anggota-anggotanya
setidak-tidaknya mengenal satu variasi bahasa beserta norma-norma
yang sesuai dengan penggunaanya.”
Mengkaji bahasa tidak cukup dengan melihat dari sudut
pandang entitas kebahasaannya. Oleh sebab itu, mempelajari bahasa
harus diimbangi dengan aspek kemasyarakatan dan kebudayaannya,
karena bahasa lekat dengan kebiasaan, pandangan, adat istiadat, cara
hidup, dan latar sosial budaya yang dimiliki oleh para penutur bahasa
yang bersangkutan.
41
c. Variasi Bahasa
Perkembangan bahasa Indonesia sekarang ini menimbulkan
varian-varian bahasa, yaitu variasi bahasa menurut pemakainya
(dialek) dan variasi bahasa menurut pemakaiannya (ragam bahasa).
Kridalaksana (1989: 2-3) membedakan variasi bahasa sebagai berikut:
1) Variasi Bahasa
a) Dialek regional (variasi bahasa yang dipakai di daerah
tertentu)
b) Dialek Sosial (variasi bahasa yang dipakai oleh kelompok
sosial tertentu)
c) Dialek Temporal (variasi bahasa yang dipakai dalam kurun
waktu tertentu)
d) Idiolek (variasi bahasa perseorangan)
2) Ragam Bahasa
a) Ragam bahasa menurut pokok pembicaraan, yakni ragam
undang-undang, ragam jurnalistik, ragam ilmiah, ragam
jabatan, dan ragam sastra.
b) Ragam bahasa menurut medium pembicaraan, yakni ragam
lisan (pidato percakapan, kuliah, dll) dan ragam tulis (undangundang, teknis, surat menyurat, catatan, dll)
Sedangkan dalam hubungannya antara pembicara dan lawan
bicara dilihat dari akrab atau tidaknya hubungan keduanya, yang
42
dibedakan menjadi ragam santai, ragam resmi, ragam akrab, dsb.
Adanya variasi dan ragam bahasa ini berpadu dalam berbagai jenis
pengungkapan bahasa.
Telah dipaparkan sebelumnya, bahwa masyarakat bahasa
bersifat heterogen, artinya ada bagian-bagian atau kelompokkelompok yang berbeda satu sama lain, yang klasifikasinya sering
disejajarkan dengan kelompok-kelompok yang ada di masyarakat
bahasanya (bahasa induk). Variasi bahasa adalah bentuk-bentuk
bagian atau varian bahasa yang masing-masing memiliki pola-pola
yang menyerupai pola umum bahasa induknya. Secara sederhana,
dapat dikatakan bahwa variasi bahasa adalah keanekaragaman bahasa
yang disebabkan oleh faktor tertentu.
Faktor-faktor tersebut antara lain sebagai berikut:
a. Variasi Kronologis
Variasi kronologis ini disebabkan karena adanya keurutan
waktu/masa. Contoh pada kronolek bahasa Jawa:
Jawi Kuno
: pada masa sebelum akhir kerajaan Majapahit
Jawi Tengah : pada masa akhir Majapahit
Jawa Baru
: pada masa sekarang
b. Variasi Geografis
Variasi ini disebabkan adanya perbedaan latar belakang geografis.
Dialek geografi yang satu berbeda dengan dialek geografi yang lain
karena daerah tempat asal penutur yang berlainan.
43
Contoh:
Dialek Jawa Tegal berbeda dengan Dialek Jawa Surabaya.
c. Variasi Sosial
Variasi ini disebabkan oleh karena perbedaan latar belakang sosial
penuturnya. Variasi ini dibagi lagi menjadi beberapa bagian:
(1) Akrolek : Variasi bahasa yang dianggap paling bergengsi.
Contoh: Bahasa Bagongan (Kraton)
(2) Basilek : Variasi
bahasa yang dianggap kurang bergengsi.
Contoh: bahasa Kromo Ndesa atau bahasa cowboy di luar
negeri.
(3) Vulgar : Variasi bahasa yang mencirikan penuturnya dari
kalangan yang kurang terpelajar. Vulgar atau vulgate (vulgus)
yang artinya rakyat jelata.
(4) Slang : Variasi bahasa yang dianggap rahasia dan khusus (yang
dipakai oleh kalangan tertentu dan sangat terbatas jumlah
penuturnya).
(5) Kolokial : Variasi bahasa percakapan sehari-hari yang biasa
digunakan oleh kelompok sosial kelas bawah.
(6) Jargon : Variasi bahasa yang pemakaiannya terbatas pada
kalangan tertentu dan tidak dimengerti oleh masyarakat lain.
(7) Argot : Variasi bahasa yang pemakaiannya terbatas pada
profesi tertentu dan rahasia.
44
(8) Ken (Cant) : Variasi bahasa yang digunakan oleh kelas sosial
tertentu dengan nada memelas.
d. Variasi Fungsional
Variasi Bahasa yang disebabkan adanya perbedaan fungsi
pemakaian bahasa tersebut atau dalam sosisolinguistik disebut
register, yakni ragam bahasa yang digunakan untuk maksud
tertentu.
e. Variasi Gaya/Style
Variasi bahasa gaya perorangan dalam tuturan lisan/tulisan,
terencana/spontanitas, sesuai dengan penguasaan bahasanya.
Variasi ini dibagi menjadi:
(1) Gaya Frozen : Gaya beku. Penutur hampir tidak menyadari
akan kehadiran pendengar/lawan tuturnya.
(2) Formal : Variasi bahasa baku, yang pola dan kaidahnya sudah
ditetapkan.
(3) Konsultatif : Gaya ujaran dalam bisnis dan diskusi kelompok
kecil.
(4) Kasual : Gaya ujaran santai, dengan penggunaan kalimatkalimat elipsasi (alegro/pemendekan kata, frasa, atau kalimat).
(5) Intim : Gaya ujaran intim dengan pemakaian bahasa yang
bersifat pribadi, akrab, dan relatif tetap dalam kelompoknya.
45
f. Variasi Kultural
Variasi
yang
disebabkan
perbedaan
budaya
masyarakat
penuturnya, yang dibagi menjadi beberapa jenis:
(1) Vernakular : Bahasa asli/pribumi.
(2) Pidgin : Variasi bahasa karena percampuran struktur dan
kosakata sebagai akibat perpaduan dua atau lebih budaya.
Contoh: Melanesia (Melayu-Indonesia)
(3) Kreol (Creole) : Adalah pidgin yang sudah dipakai secara turun
temurun sehingga struktur dan kosa katanya sudah mantap,
bahkan bisa mengarah menjadi bahasa resmi.
(4) Lingua Franca : Bahasa yang diangkat oleh penutur yang
berbeda budaya untuk dipakai bersama-sama. Contoh: bahasa
Melayu sebagai bahasa perdagangan pada zaman dulu.
g. Variasi Individual
Variasi individual disebabkan oleh perbedaan perseorangan
(idiolek). Bagian dari sebuah bahasa yang setiap individu penutur
memiliki ciri tuturan yang khas yang berbeda satu sama lain.
C. Awal Mula Variasi “bahasa” Alay
Sebelum membahas lebih lanjut mengenai permasalahan yang telah
dirumuskan, ada baiknya jika kita mengenal sedikit mengenai awal mula
variasi “bahasa” Alay. Belum ada kepastian kapan variasi “bahasa” Alay
mulai menjamur di kalangan remaja. Namun pada dasarnya, tanpa kita sadari,
46
tanda-tanda adanya variasi “bahasa” Alay sudah ada sejak lama dan kita pun
pasti pernah menggunakan variasi “bahasa” Alay. Sekilas dapat dikatakan
bahwa variasi “bahasa” Alay sama dengan bahasa prokem atau bahasa gaul.
Menurut beberapa sumber, kata “Alay” berasal dari akronim ‘Anak
LAYangan’ atau ’Anak Lebay’. Kata Alay diistilahkan bagi anak yang
menganggap dirinya paling keren, gaul, dalam selera berbusana, musik, dan
segala sesuatu yang sedang tren pada zamannya. Konon, kata “Alay” diartikan
sebagai “anak kampungan”, karena anak kampung umumnya berkulit gelap
dan berambut merah seperti terlalu banyak bermain layangan (tersengat sinar
matahari). Namun, belakangan kata “Alay” mengacu pada sosok anak yang
lebay (berlebihan).
Menurut
Koentjaraningrat,
seperti
yang
dikutip
dalam
www.wordpress.com, Alay adalah gejala yang dialami pemuda-pemudi di
Indonesia, yang ingin diakui statusnya di antara teman-temannya. Gejala ini
akan mengubah gaya tulisan, dan gaya berpakaian, sekaligus meningkatkan
sifat kenarsisan, yang bisa jadi akan sangat mengganggu masyarakat dunia
maya. Diharapkan sifat seperti ini segera hilang, jika tidak akan mengganggu
masyarakat sekitar. Hal yang tidak jauh berbeda juga diungkapkan oleh Selo
Soemardjan. Alay adalah perilaku remaja Indonesia, yang membuat dirinya
merasa keren, cantik, hebat di antara yang lain. Hal ini bertentangan dengan
sifat masyarakat Indonesia yang sopan, santun, dan ramah.
47
Sumber: Ilustrasi dari haitsam files.wordpress.com
Perilaku Alay yang berkembang di masyarakat tidak hanya berupa
bahasa/tulisan saja melainkan juga mempengaruhi gaya berpakaian serta
tingkah laku. Gaya berpakaian mereka selalu mengikuti trend dengan padanan
pakaian yang tidak serasi (celana pensil ketat) dan dengan tatanan rambut
yang bagi kebanyakan orang bergaya norak (seperti style rambut ala Kangen
Band, dll). Tingkah laku yang mencirikan anak Alay, dalam beberapa artikel
di internet, mengarah pada sifat narsis yang dimiliki anak Alay. Sifat narsis
yang dimaksud adalah dengan berpose di depan kamera (kamera digital,
handphone, dll) di segala situasi. Pose yang diperlihatkan pun berbagai
macam, misalnya mengambil foto wajah dari arah bawah, samping, atau atas
dengan telunjuk menempel pada bibir (seperti melakukan isyarat bila kita
menginginkan lawan bicara kita diam).
48
Secara sekilas, ciri-ciri anak Alay ini serupa dengan ciri-ciri anak
Emo3. Terbukti antara Alay dan Emo kemudian berkembang sebagai trend
fashion, di sisi lain Emo tidak menggunakan tipe-tipe bahasa tertentu yang
mencirikan ke-emo-annya seperti variasi “bahasa” Alay yang mencirikan keAlay-annya. Pada kenyataannya, di sekitar kita banyak sekali orang-orang
khususnya para remaja yang menyukai tipe fashion yang seperti ini. Namun
penulis juga tidak berani mengambil simpulan bahwa mereka adalah salah
satu kelompok Alay yang berkembang di masyarakat.
Sumber: “http://ruangberita.com/apa-itu-Alay/”
3
Emo adalah kependekan dari emotional. Istilah ‘emo’ dipakai dalam salah satu aliran
musik yang muncul sekitar tahun 1980-an yang bergenre emotional music, artinya
musik yang beraliran emotional hardcore atau emocore. Dengan ciri khas musik yang
melankolis disertai lirik yang ekspresif dan berisi pengakuan. Namun, seiring dengan
waktu, emo lebih dikenal sebagai trend fashion.
49
Keberadaan variasi “bahasa” Alay ini membuat suatu pihak merasa
perlu untuk membuat kamus tersendiri tentang variasi “bahasa” Alay, karena
ternyata di internet telah beredar “Alay Text Generator” yang fungsinya sama
dengan kamus terjemahan yang marak di internet. Dengan adanya kamus
variasi “bahasa” Alay ini, sedikit banyak membantu penulis yang kadang juga
kesulitan dalam membaca tulisan Alay ini. Namun, bergunakah kamus variasi
“bahasa” Alay ini bagi masyarakat awam? Pertanyaan ini hendaknya dijawab
oleh masyarakat yang bersangkutan, karena penulis tidak berkapasitas untuk
menjawab pertanyaan ini.
50
BAB III
ANALISIS PROSES PEMBENTUKAN KATA
DALAM VARIASI “BAHASA” ALAY
A. Pengantar
Setiap bahasa juga mempunyai ciri-ciri yang sama yaitu mempunyai
kaidah atau struktur pembentukan bahasa, namun setiap bahasa mempunyai
struktur dan kaidah pembentukannya sendiri-sendiri. Demikian pula dengan
variasi “bahasa” Alay. Meskipun variasi “bahasa” Alay dapat dikatakan
bahasa yang nyeleneh. Oleh sebab itu, dalam bab ini akan dibahas mengenai
bentuk struktur dan ejaan variasi “bahasa” Alay, serta implikasi, fungsi variasi
“bahasa” Alay dan faktor yang mempengaruhi perkembangan variasi “bahasa”
Alay di kalangan remaja Indonesia. Sebagai catatan yang perlu digarisbawahi
bahwa peraturan dalam variasi “bahasa” Alay adalah tidak teratur. Secara
linguistik disebut arbitrer (sewenang-wenang, berubah-ubah, tidak tetap,
manasuka).
B. Proses Morfologi
1. Afiksasi
Afiksasi pada “bahasa” Alay meliputi penggunaan afiks {me-} menjadi
{N}, {me + kan} menjadi {N + in}, {ter-} menjadi {ke-}, dan {ber-}
menjadi {Ø}. Berikut ini adalah uraiannya:
51
a. {me-N}  {N}
(1) Hoaamm,,, NgnTuk NhEy… tp Mc!h d srUh ngWAs!n…
(hoam,,, ngantuk nih.. tapi masih disuruh ngawasin..)
(2) Hahay… NyeZeLL LeWat sana TaDi… huhuu…
(hahay… nyesel lewat sana tadi.. huhuhu)
(3) kNp4 dy hrz bhg!a d atz pndrtaanQ. Pdh4l apha yg trjdi pdku, akbt
kslhn dy jg. Ya allah, kNpa Hrz Q yg d bwt dy Mndrta…
(Kenapa dia harus bahagia di atas penderitaanku. Padahal apa
yang terjadi padaku, akibat kesalahan dia juga. Ya allah, kenapa
harus aku yang dibuat dia menderita)
Dari data (1) di atas kata ngantuk dan ngawasin merupakan
bentukan kata yang terjadi melalui proses penanggalan me-N. Kata
ngantuk dan ngawasin dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar
seharusnya ditulis mengantuk (yang bermakna dalam keadaan
mengantuk) dan mengawasi (yang bermakna melakukan perbuatan).
Kata nyesel pada data (2) merupakan bentukan dari kata menyesal
(yang bermakna dalam keadaan menyesal). Sedangkan pada data (3),
kata kenapa merupakan bentukan dari kata kena dan apa yakni kata
interogatif yang bermakna melakukan.
(4) Wah seruu iah blanjax? He, ko kagak ngajak2 mbk? Whaha, tp yah
skt jg loh hrs keseDOT tbunganx, he. Ganti mbk sedot aj tU
seDOTANx mbk, biar g bs nyeDOT tbgan lg. Xixixi
52
(wah seru ya belanjanya? He, kok kagak ngajak-ngajak mbak?
Whaha, tapi ya sakit juga lho kesedot tabungannya, he. Ganti
mbak sedot aja tu sedotannya mbak, biar nggak bisa nyedot
tabungan lagi. xixixi)
Dari data (4) di atas kata nyedot berasal dari kata menyedot
yang bermakna melakukan perbuatan menyedot.
b. {me + kan}  {N + in}
(5) NgRASAIN kembALI rasANya Di sEtrUm PakKE JaRum 5...
SakiIT...
(ngerasain kembali rasanya disetrum pake jarum 5… sakit…)
Pada contoh (5), kata ngrasain berasal dari kata merasakan,
mendapat konfiks N + in menjadi ngerasain, yang bermakna
melakukan dengan sungguh-sungguh.
c. {ter-}  {ke-}
Dalam contoh (4) di atas terdapat contoh penanggalan prefiks
ter-, yakni pada kata kesedot yang seharusnya dalam bahasa Indonesia
ditulis tersedot. Pada kata kesedot tersebut mendapat pengaruh
imbuhan ke- dari bahasa Jawa.
d. {ber-}  {Ø}
(6) q hr4p sMua_x ak4n trsa j4uh Lbh ba!k dr sblm_x…
53
(aku harap semuanya akan terasa jauh lebih baik dari
sebelumnya…)
Melalui contoh (6) kita dapat lihat kata harap merupakan
penanggalan ber- dari kata berharap.
2. Reduplikasi/ Pengulangan
Proses reduplikasi dalam “bahasa” Alay, adalah meliputi
reduplikasi kata dasar, reduplikasi berubah bunyi, reduplikasi berafiks/
berimbuhan. Sedangkan sistem penulisan reduplikasinya adalah dengan
menggunakan angka 2 dan randa kutip (“).
a. Reduplikasi Kata Dasar
Reduplikasi kata dasar adalah suatu proses pengulangan di
mana yang mengalami perulangan adalah kata dasar.
(7) Hahha.. Oka aDa2 aja Dech.. Ntar kalo pUlanG KabaRi Each…
(hahha.. Oka ada-ada aja deh.. ntar kalo pulang kabari ya…)
(8) MasIoh GaG aYu” NeMen NeGh nGenEh sEeNGgaK”e kEtHok
AyUh mEsKi dIkIt cHuKz…
(meski nggak ayu-ayu banget kalo begini setidak-tidaknya
kelihatan ayu meski dikit chuks…)
Pada contoh (7) di atas, kata ada merupakan bentuk dasar/kata
dasar, mengalami proses pengulangan dasar menjadi ada-ada (dalam
tata bahasa Indonesia), dan menjadi ada2 dalam variasi “bahasa” Alay.
54
Kata ayu (cantik) dalam contoh (8) mengalami reduplikasi dengan
menggunakan tanda kutip (“). Sedangkan untuk seenggak”e akan
dibahas pada poin reduplikasi berafiks.
b. Reduplikasi Berubah Bunyi
Reduplikasi berubah bunyi ditulis seperti dalam kaidah yang
ada dalam bahasa Indonesia.
(9) BoLak bALik klAteN-jOgJa… HuFFt… (>.<!)
(bolak balik Klaten-Jogja… Huft… (>.<!) )
(10) mank napa..?? dr pd penc4k penc0k g'jLAs n9unu mndink crit0 ae
nank akuh..tell me ab0ut ur pr0bLEm...^,^
(emang kenapa? Dari pada pencak pencok nggak jelas gitu
mending cerita aja ke aku, tell me about your problem… ^,^ )
Pada contoh (9) kata balik mengalami reduplikasi perubahan
bunyi menjadi bolak-balik, yakni perubahan vokal /a/ dan /i/ pada kata
balik, menjadi vokal /o/ dan /a/ pada kata bolak. Sedangkan pada
contoh (10) terjadi reduplikasi pada kata pencak-pencok, dengan kata
dasar pencok4. Reduplikasi terjadi dengan perubahan vokal /o/ pada
kata pencok menjadi vokal /a/ pada kata pencak. Jika reduplikasi pada
bahasa Indonesia dihubungkan dengan tanda min (-), tapi dalam variasi
“ba hasa” Alay tidak digunakan tanda min (-).
4
Pencok (berasal dari kata jancuk atau jancok) merupakan kata makian dalam bahasa
jawa Suroboyoan.
55
c. Reduplikasi Berafiks/ Berimbuhan
(11) Cnt tk'kn dtg jk qT MngGu s"0rg yg sMpurN4. Tp cNta akn dtg,
jk qTa dpt MnrMa ktdksMpurn4an s"0rg & Mncntaix dgn
sMpUrna…
(cinta tak kan datang jika kita menunggu seseorang yang
sempurna. Tapi cinta akan datang, jika kita dapat menerima
ketidaksempurnaan
seseorang
dan
mencintainya
dengan
sempurna…)
Kata seseorang pada contoh di atas mengalami proses afiksasi
dan reduplikasi. Kata orang mengalami afiksasi yang ditandai dengan
adanya prefiks se-, kemudian direduplikasi menjadi seseorang.
Sedangkan pada contoh (8) pada poin reduplikasi kata dasar, kata
seenggak”e merupakan bentukan dari kata dasar enggak ‘tidak’ dan
afiksasi bahasa jawa se-e menjadi seenggake, dan kemudian
mengalami reduplikasi menjadi seenggak-enggake.
C. Tataran Sintaksis
1.
Frasa dalam Variasi “Bahasa” Alay
a. Frasa Endosentris
1) Frasa Endosentris Koordinatif (FEK)
Frasa ini terdiri dari unsur yang setara, dengan dihubungkan
dengan tanda hubung dan atau atau.
56
(12) LaGi ZiaRah KeMaKam EyaNk PutRi n EyaNk KakUNg...
(lagi ziarah ke makam Eyang Putri dan Eyang Kakung…)
(13) Bagiku kamu Gag Lbih dri sEek0r aNjing... Jadi,c0wk kyak
kamu Mank Gag pNtez d H0rmaTi ato d kSih hTie…
(bagiku kamu nggak lebih dari seekor anjing… jadi, cowok
kaya kamu emang nggak pantes dihormati atau dikasih
hati...)
FEK pada contoh (12) terdapat pada unsur EyaNk PutRi n EyaNk
KakUNg, dengan menggunakan tanda hubung dan yang mengalami
penyingkatan menjadi n, sedangkan FEK pada contoh (13) terdapat
pada unsur d H0rmaTi ato d kSih hTie, dengan penggunaan tanda
hubung atau yang mengalami monoftong menjadi ato.
2) Frasa Endosentris Atributif (FEA)
FEA terdiri atas satu inti yang dapat didahului atau diikuti oleh
kata atributif (pelengkap).
(14) Uaancriiitt,,,, uj4n der4z, d sErtai pMdaman L4mpu.. Q
aMpk gugh bz4 ngpa"in nhEy,,,?!! Hufft,,UapEs puu0oollll
(uancrit..hujan deras, disertai pemadaman lampu.. aku
sampe nggak bisa ngapa-ngapain nih..?!! Huft,, Uapes
puooll)
FEA pada contoh (14) terdapat frasa uj4n der4z, di mana unsur
intinya adalah hujan, sedangkan deras menjadi unsur atribut.
57
3) Frasa Endosentris Apositif (FEAp)
FEAp terdiri atas dua inti, yang kedua intinya mempunyai referen
yang sama serta tidak dihubungkan oleh kata penghubung.
Mengenai kaitannya dengan objek penelitian, penulis tidak
menemukan bentuk seperti ini pada data-data yang telah
dikumpulkan.
b. Frasa Eksosentris
Frasa ini ditandai dengan adanya preposisi, misalnya yang, di, ke, dari,
untuk, dsb.
(15) MLaM MinGGu dTg Lgi -SediH yG TaK BR'uJuNG- BR'hRap
Bidadari Penyelamat ada bUaTkU..
(malam minggu datang lagi – sedih yang tak berujungberharap bidadari penyelamat ada buatku..)
(16) doLAN kemANA?? OrANG km Ja SRING beuD k SmPing
ruMAh Wat BrapeL2 RIA ama MbA' viTA kug... Tp Ya
SudahLAH... Maren Pulang Ndiri Kug... Enag Jg Trnyata...
...Isa TP TP... EhemT..
(dolan kemana?? Orang kamu aja sering banget ke samping
rumah buat berapel-apel ria sama Mbak Vita kok… tapi ya
58
sudahlah.. kemarin pulang sendiri kuk.. enak juga ternyata..
bisa TP-TP5.. Ehemt..)
Pada contoh (15), frasa eksosentris dapat dilihat pada unsur SediH yG
TaK BR'uJuNG, dlam frasa tersebut terdapat preposisi yang,
sedangkan pada contoh (16) terlihat dalam unsur k SmPing rumah,
yang ditandai dengan preposisi ke-.
2. Kalimat
a. Kalimat Menurut Struktur
Secara struktur, pada dasarnya kalimat dalam variasi “bahasa”
Alay sama dengan struktur kalimat dalam kaidah bahasa Indonesia,
karena pada dasarnya pengguna variasi “bahasa” Alay adalah remaja
Indonesia, sehingga bahasa yang di-Alay-kan adalah bahasa Indonesia.
(17) aduch... Q CaPek bWangEeett abiEz n9anTer Ny0kap bLnja...
(aduh…aku capek banget… abis nganter nyokap belanja..)
aduh…
aku capek banget abis nganter nyokap belanja..
P
Interjeksi S
5
Pel
Pel
S
P
TP = Tebar Pesona
59
P
O
Dapat dilihat pada contoh (17) di atas, bahwa penulisan bahasa
Indonesia yang di-Alay-kan masih memenuhi standarisasi struktur
kalimat dalam bahasa Indonesia. Dalam kalimat di atas terdapat unsur
interjeksi, subjek, pelengkap, predikat dan objek.
b. Kalimat Menurut Bentuk
Kalimat menurut bentuknya yang digunakan dalam variasi
“bahasa” Alay merupakan kalimat yang tidak sempurna. Tetapi tidak
jarang pula, kalimat yang digunakan adalah kalimat yang berbentuk
pendek dan ringkas, seperti pada register SMS. Bentukan kalimatkalimat dalam bahasa ini terjadi karena adanya penanggalan fungsi
kalimat, seperti penanggalan fungsi subjek, predikat, dan objek.
(18) KetiDuRan_Fb, yM, TwiTter MsH oL sMuA… AtiT’quW dAh
MenDinqAn.. q00d nIqhT all n NiCe DreAm.. ThaNk’S qOd ;-D
(ketiduran. Fb, ym, twitter masih OL semua.. sakitku udah
mendingan.. good night all and nice dream.. thanks God ;-D )
(19) SaYan9’9uw 9Ek nEsU_Mw NgaPa2’In jD MaLeZ.. HadUw..
(sayangku gek nesu. Mau ngapa-ngapain jadi males.. haduw..)
(20) CaPe’…
(Capek…)
Pada contoh (18) di atas kalimat ketiduran mengalami
penanggalan fungsi subjek (pelaku). Ketiduran bermakna secara tidak
sengaja tertidur. Dalam tata kalimat yang benar, seharusnya kalimat
60
tersebut mempunyai fungsi subjek, sehingga kalimat tersebut menjadi
aku ketiduran. Sedangkan pada contoh (19), pada kalimat sayangku
gek nesu (sayangku sedang marah), mengalami penanggalan fungsi
objek, dalam hal ini adalah objek kemarahan. Bila kalimat ini dibentuk
menggunakan tata kalimat dalam bahasa Indonesia, seharusnya kalimat
ini misalnya menjadi sayangku gek nesu ma aku. Kalimat pada contoh
(20) mengalami penanggalan fungsi subjek dan objek
c. Kalimat Menurut Intonasi
1) Kalimat berita
Kalimat berita berfungsi menyampaikan suatu berita atau
informasi.
(21) Ma5ih dtEmaNi InFu5 n obAt2n.. TemEn2 mhN Doa CepeT
5EmbUh EacH…
(Masih ditemani infus dan obat-obatan.. temen-temen mohon
doa cepet sembuh ya…)
Kalimat (21) memberitakan bahwa penutur masih dalam keadaan
sakit dan kemungkinan sedang berada di rumah sakit karena dalam
kalimat tersebut ada kata infus dan obat-obatan.
2) Kalimat Perintah
Kalimat perintah berfungsi untuk meminta agar lawan tutur
mengerjakan apa yang diperintahkan oleh penutur.
61
(22) MamA,, cpEt pL4ng dOnk..??? pEruT Chacha ud4h
kErOncOngan Nhe,,,?? adUcch,,,
(Mama,, cepet pulang dong...?? perut Chacha udah
keroncongan nih,,,??? Aduh,,,,
Kalimat mama, cepat pulang dong merupakan kalimat yang
meminta agar mama segera pulang ke rumah, karena perut penutur
terasa lapar.
3) Kalimat Tanya
Kalimat tanya berfungsi untuk menanyakan sesuatu hal, keadaan,
seseorang, dan sebagainya.
(23) ,, menurut mUe sOuLmate itU upHu??,,
(,, menurutmu soulmate itu apa??,,)
Dalam kalimat di atas mempertanyakan mengenai arti soulmate
(belahan jiwa) menurut lawan tutur.
4) Kalimat Seru
Kalimat seru berfungsi untuk menyerukan sesuatu yang dimaksud
atau diinginkan. Biasanya ditambahkan dengan menggunakan
tanda seru ( ! ) atau kata seru, seperti hei, ayo, dan sebagainya.
(24) penGEn SeSUATu Yg BrbeDA!!!
(pengen sesuatu yang berbeda!!!)
Kalimat seru di atas ditandai dengan tanda seru sebanyak 3 kali.
62
D. Leksikon
Analisis leksikon dalam variasi “bahasa” Alay ini berkaitan dengan
penggunaan bahasa daerah dan bahasa asing untuk menulis status di Fb. Dari
sekian data yang dikumpulkan, bahasa daerah yang digunakan bervariasi,
yakni bahasa Jawa, bahasa Sunda, dan beberapa kosakataslang. Sedangkan
bahasa Asing yang digunakan adalah bahasa Inggris dan beberapa bahasa
Jepang.
1. Pemakaian KosakataBahasa Daerah
Kosakata bahasa Daerah digunakan sehubungan dengan latar
belakang tempat tinggal (daerah asalpenutur). Sesuai dengan data yang
didapat, kosakata bahasa Daerah yang digunakan antara lain Bahasa Jawa
Dialek Suroboyoan, Bahasa Jawa Dialek Semarangan, Bahasa Sunda, dan
Dialek Jakarta. Berikut adalah pembahasannya:
a. Bahasa Jawa (Dialek Suroboyoan)
Bahasa Jawa dialek Suroboyoan dipakai oleh penutur yang
berasal dari Jawa Timur, khususnya Surabaya dan sekitarnya.
(25) teLO KoEn iKuw… SiNau PeL LhaW…
(telo koen iku… sinau pelajaran lah…)
Kata koen merupakan kata sapaan bagi orang kedua dalam
bahasa Jawa dialek Surabaya, dalam bahasa Indonesia setara dengan
kamu, kau, dan anda. Kata koen dipakai dalam tuturan antara penutur
63
dan lawan tutur yang berusia sama atau lebih muda dari penutur.
Dalam kalimat (25) ini, kata koen dipakai karena lawan tutur usianya
lebih muda daripada penutur, sedangkan kepada penutur yang usianya
lebih tua menggunakan kata sampeyan.
b. Bahasa Jawa (Dialek Semarangan)
Bahasa Jawa dialek Semarangan digunakan oleh penutur yang
berasal dari Semarang dan sekitarnya.
(26) Assseeemmm uwg mas >,< Karna sft pelupaquwh kie!!
Huwhuwhuwhuw T__T
(asem og mas >,< karena sifat pelupaku kie!! Huwhuwhuw
T__T)
Partikel uwg ‘og’ dan kie merupakan partikel yang sering
dipakai masyarakat Jawa Tengah khususnya Semarang dalam
percakapan sehari-hari mereka. Dalam bahasa Indonesia partikel og
sama dengan kok, sedangkan kie sama dengan nih, keduanya dipakai
dalam konteks tuturan santai/informal. Dalam praktik tuturannya,
partikel og dapat dituturkan pada lawan tutur yang usianya lebih muda
atau lebih tua dari penutur, sedangkan kie dituturkan pada lawan tutur
yang usianya sepantaran atau lebih muda dari penulis.
64
c. Bahasa Sunda
Bahasa Sunda dipakai oleh penutur yang berasal dari daerah
Jawa Barat.
(27) Wkwkwkwk… ManTep..
SeTuJu PIsaN eUy.. Ma SaRanNa
Oka.. xixixxii…
(wkwkwkwk… mantep… setuju pisan euy… ma sarannya Oka..
xixixxii…)
(28) … aYah BuNda … HeLP!! aTw akaNG TamBahIn UanG Te2H
Dunk.. hoho .. ^_^
(… ayah bunda… help!!! Atau Akang tambahin uang Teteh dong..
hoho.. ^_^ )
Fungsi partikel euy dalam bahasa Sunda hampir sama dengan
partikel og dan kie dalam dialek Semarangan, yakni sebagai penegas,
sedangkan kata akang dan teteh merupakan kata sapaan dalam bahasa
Sunda. Akang merupakan kata sapaan bagi laki-laki, sedangkan teteh
adalah kata sapaan bagi perempuan. Setara dengan mbak (bagi
perempuan) dan mas (bagi laki-laki) dalam bahasa Jawa.
d. Dialek Jakarta
Dialek Jakarta (Betawi), tidak hanya digunakan oleh penutur
yang berasal dari Jakarta melainkan telah digunakan secara universal
oleh masyarakat di daerah lain. Hal ini terjadi selain disebabkan karena
Jakarta sebagai pusat modernisasi, tetapi juga disebabkan karena
65
perpindahan masyarakat Jakarta (Betawi) ke daerah lain sehingga
daerah tujuan menjadi terkontaminasi oleh kebudayaan dan bahasa
masyarakat Jakarta (Betawi).
(29) kLo kYa" 6iNi tYuZ eNak niE,,,,,?... 6ua bSa maKan 6aji buTa
tYuZ,,,,!!
(kalo kaya gini terus enak nih,,,,,,?.... gua bisa makan gaji buta
trus,,,,,!!)
Kata gua merupakan kata sapaan untuk kata ganti orang
pertama, setara dengan ‘saya’ dan ‘aku’ dalam bahasa Indonesia. Pada
awalnya kata gua merupakan kata sapaan yang sering dipakai oleh
masyarakat Betawi di Jakarta, yang sekarang tidak hanya digunakan
dikalangan masyarakat Jakarta saja, melainkan juga digunakan oleh
pemuda-pemudi didaerah lain.
2. Pemakaian Kosakata Bahasa Asing
a. Bahasa Inggris
Bahasa Inggris digunakan karena bahasa Inggris merupakan
bahasa intenasional, sehingga setiap orang yang menggunakan bahasa
Inggris merasa memiliki kebanggaan tersendiri jika memakainya.
(30) I HeaR Ur vOiCe On ThE LiNe... But it dOeSn't stOp tHe
PaiN..... If I sEE yOu NeXt 2 NeVeR,,,, hOw CaN wE Say
4eVa'....?????
66
(I hear your voice in the line… but it doesn’t stop the pain… if I
see you next to never,,, how can we say forever…???)
Contoh di atas merupakan kutipan lagu Barat yang ditulis oleh
salah satu Fb-ers. Dalam contoh di atas terlihat ada beberapa kata yng
disingkat, yakni ur, 2, dan 4eva’. Kata ur merupakan pemendekan dari
kata your ‘milikmu’. Fonem /u/ dalam abjad bahasa Inggris dilafalkan
[yu], sedangkan kata you dilafalkan sebagai [yu], sehingga kata you
‘kamu’, your ‘milikmu’ (tunggal), yours ‘milikmu’ (jamak), you’re
‘kamu adalah’ secara berturut-turut menjadi u, ur, u’rs, u’re.
Angka 2 merupakan pengganti kata to ‘ke’. Angka 2 dalam
bahasa Inggris dilafalkan [tu] dari kata two, sedangkan kata to
dilafalkan [tu]. Kata forever ‘untuk selamanya’ ditulis menjadi 4eva’,
karena four ‘empat’ dilafalkan [ for ], for ‘untuk’ dilafalkan [ for ],
sedangkan ever ‘pernah/selama’ dilafalkan [ әfәr ].
b. Bahasa Jepang
Bahasa Jepang dipakai karena penutur Alay mempunyai
ketertarikan tersendiri terhadap bahasa dan kebudayaan Jepang.
(31) waaD soBad2 FaCeBooKeRs met MaLem Jah yUa... haVe a
Cwuit dLiiMz.. Oya sUmiNasai... MaTa asHita... SayOnaRa.. 
(buat sobat-sobat facebookers met malem aja ya… have a sweet
dream.. oya suminasai… mata ashita… sayonara.. )
67
Pada contoh (31) di atas, terdapat kalimat dalam bahasa Jepang, yakni
kata oya suminasai yang berarti ‘selamat malam’, mata ashita berarti
‘sampai jumpa besok’, sayonara berarti ‘selamat tinggal’ atau ‘sampai
jumpa’.
3. Slang
Kosakata slang yang dulunya dianggap sebagai bahasa/kosakata
rahasia dan bersifat khusus, kini tidak lagi bersifat rahasia dan khusus.
Seperti salah satu kosa kata slang di bawah ini:
(32) pNaz” d srUh k jMp ma NyOkap bWT ng-Cekz br4ng..
(panas-panas disuruh ke JMP ma Nyokap buat ngecek barang..)
Kata nyokap adalah salah satu kosakata slang yang telah dipakai
oleh para muda Indonesia sejak lama (+ pada tahun 80-an). Dalam bahasa
Indonesia, kata ini setara dengan ibu (orang tua perempuan). Namun, kata
nyokap masih banyak digunakan oleh remaja Jakarta (Anak Gaul Jakarta)
dan sekitarnya, sedangkan remaja daerah masih menggunakan kosakata
slang dari daerahnya, misalnya di Surabaya terdapat istilah emes atau
memes, sedangkan di Semarang mengenal semeh. Kosakata pasangan
nyokap adalah bokap (ayah), biasa disingkat bonyok. Sedangkan kata
emes/memes berpasangan dengan ebes, dan semeh dengan sebeh.
68
E. Ortografis
1. Penulisan Huruf Kapital
Pemakaian huruf kapital tidak hanya digunakan pada huruf
pertama suatu kata, melainkan diletakkan secara acak, yakni juga pada
huruf tengah atau akhir kata.
(33) its tiMe to CoNtiNue My Next AcTiVitiEs... teMeNd2 FB seMua
DiMaNa Aja Met aktiVitas y!! be NiCe WeeK EnD :-) DoNt 4get to
Say BaSMaLLah d FiRst.. n Keep SmiLiNg... GaNbaRo... yOsh!!!
^_^
(its time to continue my next activities… teme-temen FB semua di
mana aja met aktivitas ya!! Be nice weekend  Don’t forget to say
basmallah the first.. and keep smiling… ganbaro… yosh!!!
(34) So sLeePy n TiReD RigHt nOw.. WaNNa Take a ReSt 4 sEveRaL
times… But I CaNt..  MusT cOntiNue nExt aCtiVitiEs.. MoRNing
at BheKhathe.. AftErNoOn in GreEn CiTy.. aNd aLsO night at
BheKhaThe aGaiN.. huuuFtt.. LikE thiS EveRy Day… HoHoOo
gaNBaRo!! 
(so sleepy and tired right now… wanna take a rest for several
times… but I can’t..  must continue next activities.. morning at
Bhekathe again.. huuuft.. like this everyday.. hohooo.. ganbaro!! )
Penulisan huruf kapital yang semuanya dapat dilihat pada kedua
contoh di atas. Pada contoh (33) dan (34) terdapat kata next activities
(aktivitas selanjutnya) dan ganbaro (bahasa Jepang, artinya ‘berusaha’).
69
Frasa next activities pada contoh (33) Next AcTiVitiEs ditulis dengan pola
Kvkk VkKvKvkvVk, sedangkan pada contoh (34) nExt aCtiVitiEs ditulis
dengan pola kVkk vKkvKvkvVk. Hal yang sama juga terjadi pada kata
ganbaro. Pada contoh (33) GaNbaRo ditulis dengan pola KvKkvKv,
sedangkan contoh (34) gaNBaRo ditulis dengan pola kvKKvKv.
Kedua data di atas ditulis oleh orang orang yang sama (MS), dalam
setiap penulisannya ia menggunakan variasi huruf besar dan kecil. MS
menggunakan variasi tulisan huruf besar dan kecil, ketika meng-update
status melalui ponsel, sedangkan ketika ia meng-update status melalui
komputer atau laptop, ia tidak menggunakan variasi tulisan tersebut. Pola
tulisan yang ia buat tidak selalu sama, artinya pada satu kata ia tidak selalu
menggunakan pola yang sama, seperti yang terlihat pada uraian di atas.
2. Penanggalan Huruf
a. Pelesapan
Proses pelesapan terjadi pada kata sudah dan saja seperti pada
contoh berikut:
(35) Udah bBrp4 hr! nhe,Q gag enk bdan.tp ttep aJa nNti c!ank. Q
pksa'in bwT prg! brEng ibu agkT cri tMpaT paMEran.
Hufft,,,
(udah beberapa hari ini, aku nggak enak badan. Tapi tetep aja
nanti siang. Aku paksaan buat pergi bareng ibu angkat cari
tempat pameran. Huft,,,)
70
Kata sudah mengalami proses pelesapan menjadi udah
sedangkan kata saja menjadi aja. Secara ortografis, kata sudah ditulis
s-u-d-a-h dan saja ditulis s-a-j-a. Namun dalam variasi “bahasa” Alay,
kata sudah dapat ditulis menjadi udah, udh, atau dah, sedangkan kata
saja dapat ditulis menjadi aja, ja, aj, atau j. Hal ini bergantung dengan
kesukaan/kebiasaan penutur. RS terbiasa menggunakan kata variasi
udah dan aja untuk memudahkan pengetikan pada keypad ponsel.
Dalam peristiwa tuturan santai/informal, penutur lebih sering
menggunakan kata udah dan aja untuk memudahkan pelafalan. RS
dalam statusnya menuliskan apa yang ia pikirkan, sehingga ia tidak
mengharapkan adanya komentar terhadap apa yang dituliskan.
b. Monoftongisasi
Monoftongisasi terjadi pada gabungan fonem /au/ berubah
menjadi /o/ seperti pada kata atau, kalau dan mau, menjadi ato, kalo
atau lo dan mo.
(36) KaL0 seBeL DiRquwH jaDi Sa2rAn…
(kalo sebel diriku jadi sasaran…)
(37) UdAra PgI DinGiN bNgEt nCh,, Mo MnDi dLu aChh,, bIs t0
pKe SliMuT Lg,,, MeT PgI N Met ManDi z yCh,,,
(udara pagi dingin banget nih,, mau mandi dulu ah,, abis itu
pake selimut lagi,,, met pagi and met mandi aja ya,,,)
71
Secara ortografis, kata kalau ditulis k-a-l-a-u, atau ditulis a-ta-u, dan mau ditulis m-a-u. Dalam variasi “bahasa” Alay, kalau dapat
ditulis kalo, klo, klw, lo, atau lw, atau dapat ditulis ato atau atw,
sedangkan mau dapat ditulis mo atau mw. Dua data di atas ditulis oleh
orang yang berbeda, namun dapat dilihat kesamaan kedua orang
tersebut bila menuliskan kata yang mempunyai elemen /au/ menjadi
/o/, di mana kedua orang tersebut tidak saling mengenal dan secara
geografis berbeda tempat tinggal.
c. Paragog
Proses paragog terjadi pada kata yang berakhiran dengan
fonem /i/ mendapat tambahan fonem /e/.
(38) ShOOpiNg LaGie ShooPinG LagIe…!!! KeShedott TeRuzz Nee
TabUNgaN… GimAnA Mw HemAT Nee…??? Huffttt…
(Shopping lagi shopping lagi…!!! kesedot terus nih tabungan..
gimana mau hemat nih…??? Huft…)
Pada contoh (39) kata lagi mendapat tambahan fonem /i/ menjadi
lagie. MS hanya menggunakan variasi ini pada kata yang berakhiran
dengan vokal /i/ dengan alasan iseng.
3. Penggantian Huruf
Penggantian huruf yang satu dengan yang lain dalam hal ini
dimaksudkan sebagai penambah kesan berlebihan (lebay), genit, manja
72
dan childish (kekanak-kanakan). Penggantian huruf dilakukan dengan cara
mengganti satu fonem atau lebih dari suatu kata dengan satu fonem atau
lebih lain. Kata yang lazim diubah adalah kata yang mempunyai fonem /s/,
/t/, dan /ŋ/, seperti di bawah ini.
a. Fonem /s/ menjadi /c/ atau /z/
Proses penggantian fonem /s/ menjadi /c/ atau /z/ disebabkan
karena mempunyai kesamaan secara artikulatoris. Fonem /s/ dan /z/
digolongkan sebagai konsonan geseran lamino-palatal, sedangkan
fonem /c/ merupakan konsonan paduan lamino-palatal.
(39) “mKcH dAh die aDD”
(makasih udah di add)
(40) “PuAzz.. DaH dpT Yg dPNgEn…”
(puas.. udah dapet yang dipengen…)
(41) “NyeZeLL LwT cN TdIE…”
(nyesel lewat sana tadi…)
Kata makasih ‘terima kasih’ pada contoh (40) mengalami
perubahan huruf dari /s/ menjadi /c/, hal yang sama juga terjadi dengan
kata cana ‘sana’, pada contoh (41). Sedangkan kata puaz ‘puas’ dan
nyezel (nyesel) pada contoh (41) dan (42).
73
b. Fonem /t/ menjadi /d/
Penggantian fonem /t/ menjadi /d/ disebabkan karena juga memiliki
kesamaan artikulatoris. Keduanya merupakan golongan konsonan
letupan lamino-alveolar.
(42) “BdN qUw cAkIed cMua… gR2 kRJa RoDi sHRiaN…”
(badan ku sakit semua… gara-gara kerja rodi seharian…)
(43) “QuWH CpEgH BngED…. HoaMMh… SaAd’Na Bo2G… MeD
TdR MuA”
(aku capek banget…hoamm.. saatnya bobok… met tidur semua..)
Kata ‘sakit’ pada contoh (43) mengalami perubahan huruf dari
/t/ ke /d/ dan /s/ ke /c/ menjadi cakied, sedangkan contoh (44) terjadi
pada kata banget ‘sangat’ menjadi banged. Sedangkan met ‘selamat’
menjadi med.
c. Fonem /ng / [ ŋ ] menjadi /nk/
Fonem /ng/ [ŋ] merupakan konsonan sengau dorso-velar. Penggantian
ini disebabkan karena pada beberapa kosakata bahasa Inggris, fonem
/nk/ dibaca /ng/ [ŋ], seperti pada kata think ‘pikir’, drink ‘minum’, dll.
Penggantian fonem /ng/ [ŋ]
(44) “CnENk DeCh, BsK DaH LonG WEEkend… HmMm… KmNa
EaCH?”
(seneng deh, besok udah long weekend… hmmm… kemana ya?)
74
Kata cenenk ‘senang’, selain mengalami perubahan huruf /s/ ke /c/ juga
mengalami perubahan /ng/ ke /nk/.
4. Penambahan Huruf
Penambahan huruf selain digunakan untuk menambah kesan
berlebihan seperti di atas, melainkan juga digunakan untuk maksud
penekanan.
(45) sEmBaraNg…… SaK SerrRrrreee BanDaRrrrrr….
(sembarang… sak ser’re bandar)
(46) LuCu
ea
Van…YuK
KeTawA…
Hiihiii…
LuCuuuuuuu…
Bosseeeeeennnn NeCh…
(lucu ya Van… yuk ketawa… hiihiii… lucu.. bosen nih…)
Pada contoh (46) pada kalimat sak serre bandar ‘terserah bandar’
mendapat tekanan pada kata serre dan bandar. Sedangkan pada contoh
(47) penekanan terjadi pada kata lucu dan bosen, yang menyatakan amat
sangat lucu dan amat sangat bosan.
(47) KeNaPa YeaCH bOdY NeCh baWaaNx gAg BiSa kEna hUjaN???
kEnA hUjaN dikit AjAcH DaH MeRiaNg.. Hufftt..
(kenapa ya body ini bawaannya nggak bisa kena hujan???kena
hujan dikit aja udah meriang… huft...)
Pada contoh (48), kata ya mendapat tambahan huruf /e/, /c/, dan /h/
menjadi yeach. Sedangkan kata saja menghilangkan huruf /s/ dan
mendapat tambahan huruf /c/ dan /h/ menjadi ajach.
75
5. Penulisan Angka
Penulisan angka ini digunakan sebagai pengganti huruf yang
dimaksud. Angka yang dipakai tentunya adalah angka yang juga dapat
mewakili
huruf
yang
digantikan
(kesamaan
lambang),
sebagian
menyebutnya dengan bahasa plat nomor, seperti yang terlihat pada plat D
160 DA (plat nomor Bandung), B 1454 AJA dan B 168 OS (plat nomor
Jakarta), dll. Berikut ini adalah angka-angka yang lazim digunakan dalam
variasi “bahasa” Alay:
1  /i/, karena tegak dan lurus.
2  /z/ (jarang digunakan), tampak mempunyai kesamaan lambang.
3  /e/ kapital (E), karena /e/ kapital bila ditulis tangan dengan huruf
latin biasanya menjadi ε.
4  /a/, karena huruf /a/ kapital (A) dapat dianggap berbentuk segitiga
(Δ), sedangkan angka 4 juga dapat dianggap berbentuk segitiga.
5  /s/, tampak mempunyai kesamaan lambang.
6  /g/ kapital (G), tampak mempunyai kesamaan lambang.
7  /j/. Banyak digunakan pada plat nomor yang dapat dibaca seperti pada
contoh sedangkan dalam variasi “bahasa” Alay tidak banyak
digunakan.
8  /b/. Sama seperti angka 7 yang banyak digunakan dalam plat nomor
seperti pada contoh, sedangkan dalam variasi “bahasa” Alay jarang
digunakan, kecuali untuk /b/ kapital (B).
76
9  /g/ kecil. huruf /g/ kecil bila ditulis tangan, tampak mempunyai
kesamaan lambang.
0  /o/, tampak mempunyai kesamaan lambang.
(48) WeEk End, beLajaR PeMahamAn AL Qur’aN bEr5ama u5taD BuDi
rUdiAnt0.. 5uBhaNaLLah iNdaHnya.. 5yuKr0N Ya RaHim, ata5
niKmAt n RiDh0_MU. Amin ya RabbaL’aLamin. TeMen2 tEtEp
5eMangAt EaCh..
(weekend, belajar pemahaman Al Qur’an bersama ustad Budi
Rudianto.. subhanallah indahnya.. syukron ya rahim, atas hikmat dan
Ridho Mu. Amin ya rabbal’alamin. Temen-temen tetep semangat ya..)
(49) Kalo c5 pAsRah ja c s5 aj bo’oNg..!!
(kalo cuma pasrah aja sih sama juga bohong..!!)
Pada contoh (49) angka 5 digunakan sebagai pengganti huruf /s/
pada kata bersama, ustad, subhanallah, syukron, dan atas. Sedangkan
angka 2 dipakai sebagai bentuk reduplikasi karena huruf z (yang
digantikan oleh angka 2) tidak dipakai pada kata dalam bahasa Indonesia.
Pada contoh (50) angka 5 digunakan sebagai pengganti suku kata ma
(diambil dari suku kata terakhir kata lima). Pada contoh tersebut dapat
dilihat, kata cuma ditulis c5, sedangkan kata sama ditulis s5.
Pada contoh (49), MS menggunakan angka 5 sebagai pengganti
huruf /s/ dan angka 0 sebagai pengganti huruf /o/ sebagai variasi
77
tulisannya, agar bervariasi. Sedangkan KK, contoh (50), menggunakan
angka 5 sebagai pengganti suku kata ma agar lebih singkat.
6. Pemakaian Tanda Baca (Pungtuasi)
a. Tanda Apostrof/ Tanda Petik Tunggal ( ‘ )
Tanda
baca
apostrof/tanda
petik
(‘)
digunakan
untuk
menggantikan konsonan /k/. Selain itu digunakan juga sebagai tanda
pemisah pada kata yang berakhiran dengan –nya dan –an.
(50) Sepi’x niE FB,, mUngkiN MalmIng’an sMua Klee yCh,,??
(sepinya ni FB,, mungkin malam mingguan semua kali y,,??)
(51) Amiiinnn 1.000.000x. MkCh y mbA’ doA’x,, MkCh Ucpn’x,,
(amin
1.000.000x.
makasih
ya
mbak
doanya,,
makasih
ucapannya,,)
Tanda apostrof dalam contoh di atas digunakan pada kata
sepi’x (sepinya), malming’an (malam mingguan), mba’ (mbak),
ucapn’x (ucapannya). Pada dasarnya, semua pengguna bahasa Alay
menggunakan tanda apostrof sebagai bunyai konsonan /k/.
b. Tanda Baca Elipsis (…)
Tanda elipsis digunakan sebagai penanda tuturan yang
terputus-putus atau tuturan yang bernada panjang (bermakna
penekanan, selain dengan menambahkan fonem pada suku kata yang
ditekankan).
78
(52) LaW NgntUk b0” dh KeK’ae Nnt KkeK t0 CkiT t0… laW
Kkek CkIt NeNek Ua yG rep0t...
(kalau ngantuk bobok deh kakek’e nanti kakak sakit toh.. kalau
kakek sakit nenek juga yang repot…)
(53) anTing2nya QuEen HIlanG sbElaH... DImana Ya… dCari Khok
G ada Sie…
(anting-anting Queen hilang sebelah.. dimana ya… dicari kok
nggak ada sih…)
c. Tanda Koma ( , )
Tanda koma digunakan sama seperti pemakaian tanda elipsis, yakni
sebagai penanda tuturan yang terputus atau bernada panjang.
(54) MaMaaaaa,,, KaKiQ,,, SaaKiiitttt,,,
(mama,, kaki ku,,, sakit,,,)
d. Tanda Plus ( + )
Tanda (+) digunakan sebagai pengganti kata penghubung dan dan
tambah.
(55) cApCay GoReNg + SiOmai UDang n AyaM FiNiShh....
skAranG TiNggAL Beli SaoSny.. Hmmm…
(capcay goreng dan siomay udang dan ayam finish… sekarang
tinggal beli saosnya… hmmm…)
79
(56) Met uLtaH yCh,, mGa PnJanG umUr n shAt sLaLu,, MgA aP’
yg DiMpi kAn sLaLu tRcApAi,, Mga dLncAr kN rjEki’y,,
aMiiEEen,, TmBah cNtiK + mNs + ImuT,, (^_^)
(Met ultah ya,, moga panjang umur dan sehat selalu,, moga apa
yang diimpikan selalu tercapai,, moga dilancarkan rejekinya,,
amien,, tambah cantik tambah manis tambah imut,, (^_^) )
Contoh (56) tanda (+) berfungsi sebagai tanda penghubung dan,
sedangkan pada (57) digunakan sebagai pengganti kata tambah.
Namun, dalam praktiknya pengguna variasi “bahasa” Alay lebih suka
menggunakan huruf /n/ untuk menyatakan kata dan.
e. Tanda Seru ( ! )
Tanda seru selain digunakan sebagai penanda kata atau kalimat seru,
juga digunakan sebagai pengganti fonem /i/, seperti pada contoh (58)
berikut ini:
(57) q hr4p sMua_x ak4n trsa j4uh Lbh ba!k dr sblm_x… & akn
Mmbr!k4n kbh4g!aaN dlm hdp Nhey,,?? MOrN!ng all..”
(aku berharap semuanya akan terasa jauh lebih baik dari
sebelumnya.. dan akan memberikan kebahagiaan dalam hidup
ini,,?? Morning all..)
RS menggunakan tanda seru sebagai pengganti huruf /i/ agar lebih
lucu dan tidak bosan pada saat membaca tulisannya.
80
7. Singkatan
Penyingkatan atau tutur singkat, adalah proses pembentukan kata yang
bersifat praktis bagi penuturnya. Namun, terkadang penggunaan tutur ringkas
pada variasi “bahasa” Alay ini dipakai sesuai dengan kesukaan penggunanya.
Teknik singkatan yang dipakai adalah sederhana dengan menghilangkan
beberapa fonem dalam kata yang dianggap tidak terpakai dan kata-kata yang
dipakai adalah bahasa Indonesia yang baik dan benar. Namun berbeda dengan
variasi “bahasa” Alay, penyingkatan yang digunakan tidak mengacu pada
standar tertentu atau tata bahasa tertentu. Singkatan dan bentuk tulisan yang
digunakan dalam variasi “bahasa” Alay, dibuat oleh kesemena-menaan penulis
dan kata yang digunakan adalah kata nonstandar. Misalnya dalam kalimat
“adik makan bebek goreng” ditulis “adk maem be2k grg”.
Namun, dalam prosesnya singkatan dalam variasi “bahasa” Alay tidak
begitu diperhatikan, karena pada kenyataannya kata-kata yang seharusnya
disingkat untuk menghemat space/ruang malah mendapat tambahan yang
tidak penting dan terlalu berlebihan. Tapi itulah ciri khas variasi “bahasa”
Alay, yakni “lebay/berlebihan”.
(58) Tadie Mlm MiMpi DiCium San9 maNTan _ Trma Ksh daH dt9 dIe
mImpi’Quw .. SayaN9’qUw jn9N MrH ea.. l0phe y0u :D
(tadi malam mimpi dicium sang mantan. Terima kasih udah datang di
mimpiku.. sayangku jangan marah ya.. love you :D )
(59) cpHa m0o ikuDt maEn?? ,, Enak Lh0 . . .
(siapa mau ikut main??,, enak lho…)
81
(60) ,, smaLemBt gga iCa bu"g gRa" ad piHak k3 mNgHampiRi qUe, Hvft :'(
(,,semalem
nggak
bisa
bobok
gara-gara
ada
pihak
ketiga
menghampiriku, huft :’( )
Dalam bahasa SMS yang wajar, maka contoh (59), (60), dan (61) di
atas dapat ditulis sebagai berikut:
(59a) Td mlm mmpi dcium sang mntan, trm ksh udh dtg dmmpi ku. Syng ku
jgn mrh ya.. love u :D
(60a) Sp mau ikt main?? enk lho..
(61a) Smlam ga bs tdr gr2 ad phk ktga mghmpri ku,, huft :’(
Berikut ini adalah beberapa pola pembentukan kata dalam variasi
“bahasa” Alay yang melalui proses penyingkatan.
a) Pengekalan Huruf Pertama Tiap Komponen
(61) QuE kuL n dpLih pAskIb 17an dkMPus
(aku kuliah dan dipilih paskib 17-an di kampus)
(62) ngG pa2 JoeJUk PuLang.. LanGsung brgKt kGiant.. bElanJa
KebUtuhan rumah N quEen.. abis Semuaa!!
(nggak papa Joejuk pulang.. langsung berangkat ke Giant.. belanja
kebutuhan rumah dan Queen.. abis semua!!)
Pengekalan huruf pertama terjadi pada kata depan di dan ke. Pada
contoh (62) dan (63) di ditulis menjadi d pada kata dkMPus, sedangkan ke
ditulis k pada kata kGiant. Dengan proses ini, sebuah fonem dapat
mewakilkan sebuah kata.
82
b) Pengekalan Huruf Pertama dengan Bilangan Tidak Berulang
(63) Thx b4.. q yaw q.. ini q skr??maaph klo pnyak salah yaw…
(Thanks before.. aku ya aku.. ini aku sekarang?? Maaf kalau punya
salah ya..)
Pada contoh di atas, kata before [bifor] diganti menjadi b4, huruf
/b/ dalam bahasa Inggris dibaca [bi], sedangkan angka empat (4) dalam
bahasa Inggris dibaca [for]. Pengekalan huruf pertama dengan bilangan
tidak berulang yang lazim digunakan dalam variasi “bahasa” Alay, juga
terjadi pada kata ‘sempat’ menjadi s4, ‘tempat’ menjadi t4, ‘setuju’
menjadi s7.
c) Pengekalan Suku Kata Terakhir Suatu Komponen
(64) DUuuh maU boci…. ~_~ Tpi mata y ga maU pjam…. Met Siank
ALL~Met ap z yaa…
(Duh mau bobok siang.. ~_~ Tapi matanya nggak mau pejam.. met
siang All ~ met apa aja ya..)
Pengekalan suku kata terakhir pada kata seperti yang terjadi pada
contoh (65). Kata met merupakan bentukan dari kata selamat. Dengan
mengubah fonem /a/ pada suku kata [mat] menjadi /e/. Menurut Gorys
Keraf (1984), bentukan kata seperti ini disebut aferesis, yakni proses di
mana suatu kata kehilangan satu fonem atau lebih pada awal kata. Hal
yang sama juga terjadi pada beberapa contoh kata berikut ini:
83
semua
 mua
soalnya
 al’na
ada
 da
apa
 pa
lagi (sedang)
 gi atau agy
juga
 uga
boleh
 leh
salam
 lam
kenal
 nal
saja
 ja
sama (dengan)
 ama atau ma
d) Pengekalan Huruf yang Tidak Beraturan
Pada dasarnya semua bentuk dalam variasi “bahasa” Alay adalah
tidak beraturan. Bentuk tak beraturan ini terbentuk karena kesemenamenaan penutur/penulis variasi “bahasa” Alay, artinya suatu kata dibentuk
sedemikian rupa sehingga menimbulkan kesan Alay/lebay.
(65) Tuh4n pzti akn Mmbr!k4n jln yg trb4eg bgi uMat_x,,,?!!
asaL,uMat_x brsb4r dlm Mghdpi cba'an d
dnia nhe.&,bnyk
brtwkal..
(Tuhan pasti akan memberikan jalan yang terbaik bagi umatNya,,?!!
Asal, umatNya bersabar dalam menghadapi cobaan di dunia ini dan
banyak bertawakal..)
84
(66) tUHAN,, toLOng BerkatiLAH hubunganQ inI..!! Aq SerAHKAN
muANYA kepadaMU...
(Tuhan,, tolong berkatilah hubunganku ini..!! aku serahkan
semuanya kepadaMu..)
(67) “QuWH CpEgH BngED…. HoaMMh… SaAd’Na Bo2G… MeD
TdR MuA”
(aku capek banget… hoammh.. saatnya bobok.. met tidur semua)
Melalui contoh di atas setidaknya dapat dilihat bentuk kesemenamenaan penulis. Pada ketiga contoh di atas mengandung kata –nya.
Terlepas dari makna kata –nya pada masing-masing contoh, penulisan –
nya adalah berbeda. Pada contoh (66), –nya (kata ganti milik orang ketiga,
menunjuk kepada Tuhan) diganti menjadi x. Pada contoh (67), -nya ditulis
–nya seperti penulisan dalam bahasa Indonesia, sedangkan pada contoh
(68), -nya ditulis –na, dimana keduanya merupakan imbuhan.
Pengekalan huruf yang tidak beraturan juga pada kata dan. Seperti
yang terlihat pada contoh di bawah ini:
(68) MkCh SmUa UcPn N dOa’Na yCh,, QuwH MinTa M’f kLw aDa Yg
e’G t’CoMMenT sTu2,, mkCh aLL,,
(makasih semua ucapan dan doanya ya,, aku minta maaf kalau ada
yang nggak ter-comment satu-satu,, makasih all,,)
Pada contoh (69) kata penghubung dan diwakili dengan fonem /n/. Kata
dan dalam bahasa Inggris disebut and dibaca [en], sedangkan huruf /n/
dalam abjad bahasa Indonesia maupun bahasa Inggris dibaca [en]. Oleh
85
sebab itu, untuk alasan kepraktisan, penutur variasi “bahasa” Alay lebih
sering menggunakan fonem /n/ sebagai pengganti kata penghubung dan.
F. Ranah Sosiolinguistik
Seperti yang dikemukakan pada bab sebelumnya, bahwa mengkaji
bahasa tidak cukup dengan melihat entitas kebahasaannya saja. Untuk
mempelajari bahasa, juga harus diimbangi dengan mempelajari mengenai
aspek kemasyarakatan dan kebudayaannya. Hal ini disebabkan bahwa bahasa
lekat dengan kebiasaan, pandangan, adat istiadat, cara hidup, dan latar sosial
budaya masyarakat penuturnya.
Latar belakang penutur variasi “bahasa” Alay yang menjadi objek
kajian penelitian ini adalah pelajar, mahasiswa, dan wiraswasta muda, yakni
usia 17-23 tahun. Hal ini disebabkan pada usia-usia tersebut masih terdapat
keinginan untuk bebas berkreasi. Salah satunya adalah bebas berkreasi dalam
bahasa. Untuk selanjutnya penulis akan menggunakan inisial nama profil
pengguna variasi “bahasa” Alay yang digunakan dalam akun facebook-nya.
Beberapa alasan pemakaian variasi “bahasa” Alay yang digunakan
oleh pengguna facebook yang menjadi objek kajian penulis adalah sebagian
besar dari mereka pada awalnya menggunakan variasi “bahasa” Alay hanya
sebatas ikut-ikutan karena lawan tutur dan orang-orang kerabat mereka
menggunakan variasi “bahasa” Alay. Sebut saja 12 orang yang menjadi objek
penulis sebagai RC (19 th, seorang mahasiswi), DX (23 tahun, seorang
mahasiswa), IA (22 tahun, seorang wiraswasta), NA (22 tahun, seorang
86
wiraswasta), GP (19 tahun, seorang mahasiswi), KK (18 tahun, seorang
mahasiswi), YM (23 tahun, seorang wiraswasta), FA (22 tahun, seorang
wiraswasta), IT (21 tahun, seorang mahasiswa), MS (17 tahun, seorang siswi),
AM (23 tahun, seorang wiraswasta), dan ITn (19 tahun, seorang mahasiswi).
DX, NA, KK, dan IT yang secara pribadi mempunyai hubungan
pertemanan dengan penulis mulai menggunakan variasi “bahasa” Alay sejak
SMA. Tulisan Alay yang mereka gunakan sebatas pada penulisan melalui
handphone (SMS dan update status melalui web seluler), sedangkan bila
meng-update status melalui komputer atau laptop mereka menggunakan
tulisan dan singkatan pada umumnya. Mereka sadar bahwa mereka
menggunakan variasi “bahasa” Alay, namun menurut mereka bahasa yang
mereka gunakan masih tergolong ‘Alay tingkat rendah’, maksudnya orang lain
yang membaca tulisan mereka masih dapat mengerti dan memahami apa yang
mereka tulis.
Pada dasarnya, pada setiap penulisan variasi “bahasa” Alay yang
penulis dapat dari facebook ini, setiap penutur/penulis status mempunyai ciri
khas penulisannya masing-masing, karena struktur variasi “bahasa” Alay
adalah tidak teratur dan bersifat sewenang-wenang. Oleh sebab itu bila dilihat
dari segi sosiolinguistiknya, bahasa Alay berfungsi sebagai identitas diri (akan
dijelaskan lebih lanjut pada bab selanjutnya pada poin fungsi penggunaan
internet).
Secara garis besar, pengguna variasi “bahasa” Alay sependapat bahwa
tidak ada salahnya menggunakan variasi “bahasa” Alay, jika terbatas untuk
87
hal-hal yang nonformal, seperti meng-update status di facebook seperti ini.
Sejauh ini pula untuk hal-hal yang bersifat formal, mereka juga masih
menggunakan bahasa baku, misalnya untuk keperluan sekolah, kuliah atau
kerja. Di sisi lain banyak pula yang berpendapat bahwa penggunaan variasi
“bahasa” Alay yang berlebihan dapat merusak tata bahasa Indonesia dan
merusak rasa kecintaan masyarakat Indonesia terhadap bahasa Indonesia baku.
Secara tidak langsung, variasi “bahasa” Alay dapat dikategorikan
sebagai variasi bahasa secara fungsional. Sebab secara tidak langsung
penggunaan variasi “bahasa” Alay memiliki latar belakang dan fungsi tertentu
(yang akan dijelaskan pada bab selanjutnya mengenai Fungsi Penggunaan
Variasi “bahasa” Alay). Di luar keberadaan variasi “bahasa” Alay tersebut
Rahardi (2006: 47) mengungkapkan, perkembangan variasi bentuk bahasa
tutur (baik tertulis maupun lisan) yang cenderung populer dan bersifat pakem,
tidak
perlu
dipandang
sebagai
wujud
penyelewengan
atau
bahkan
penggugatan terhadap bentuk-bentuk bahasa yang dibakukan.
Dengan kata lain, bentuk kreativitas bahasa semacam ini digunakan
dengan tujuan dan fungsi tertentu, oleh sebab itu sejauh masyarakat dapat
dengan tepat dan akurat memisah dan memilah pemakaian bentuk-bentuk
kebahasaan yang ada, bentuk yang satu tidak perlu menuding yang lainnya
sebagai bentuk yang salah dan tidak baku. Begitu pula sebaliknya, bentuk
yang lainnya tidak perlu menuding bentuk yang benar dan baku sebagai
bentuk yang kaku dan beku.
88
BAB IV
FUNGSI, FAKTOR DAN IMPLIKASI VARIASI “BAHASA” ALAY
TERHADAP BAHASA INDONESIA
A. Fungsi Penggunaan Variasi “bahasa” Alay
Selain sebagai alat komunikasi, sebuah bahasa pasti mempunyai fungsi
lain yang penting, seperti bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia selain berfungsi
sebagai bahasa Nasional atau bahasa pemersatu, di sisi lain bahasa Indonesia
juga menunjukkan fungsi dan identitas diri kita sebagai bangsa Indonesia.
demikian juga dengan variasi “bahasa” Alay. Fungsi penggunaan variasi
“bahasa” Alay adalah sebagai berikut:
1. Fungsi Gaul
Budaya masyarakat kita, khususnya remaja adalah mengikuti
segala sesuatu yang sedang menjadi trend. Dengan mengikuti trend
tersebut, maka kita akan disebut ‘gaul’, entah itu musik, fashion, style
rambut, film, aktor/aktris, dll. Sama halnya dengan variasi “bahasa” Alay
ini, komunitas Alay bisa jadi menganggap orang lain yang tidak mengikuti
style mereka, dianggap tidak gaul. Meskipun di sisi lain, orang awam
menganggap Alay adalah komunitas yang sok gaul dan norak.
89
2. Fungsi Identitas
Untuk dapat mengenali seseorang, barang atau suatu hal dengan
mudah, maka kita memerlukan identitas atau ciri-ciri dari seseorang,
barang atau sesuatu hal tersebut, tidak terkecuali dengan variasi “bahasa”
Alay. Sama seperti bahasa Indonesia yang berfungsi sebagai identitas diri
bangsa Indonesia, maka variasi “bahasa” Alay juga menunjukkan
keberadaan anak-anak Alay.
a. Identitas Diri
Setiap pengguna variasi “bahasa” Alay menggunakan bentuk
bentuk tulisannya masing-masing yang akhirnya digunakannya sebagai
identitas diri. Sebagai contoh kasus, pada proses pengumpulan data
penelitian ini, ada beberapa orang pengguna facebook yang menjadi
objek penelitian penulis mengganti nama profil mereka. Pada awalnya
penulis mengalami kesulitan untuk mencari pengguna akun tersebut,
namun setelah penulis menelusuri satu persatu dalam daftar
pertemanan, penulis menemukan kembali pengguna facebook yang
menjadi objek kajian penulis. Hal ini disebabkan karena gaya
penulisan mereka yang hingga akhirnya menjadi indentitas diri
mereka.
Gaya penulisan MS adalah dengan variasi huruf besar dan
kecil, konsonan /s/ diubah menjadi angka 5, dan menggunakan
penambahan vokal /e/ pada kata yang berakhiran dengan vokal /i/.
Gaya penulisan DX adalah dengan menambahkan gabungan konsonan
90
/w/ dan /h/ pada setiap kata yang berakhiran dengan vokal /u/. RS
menggunakan variasi tanda seru (!) unuk menggantikan vokal /i/, dan
menggantikan vokal /a/ dengan angka 4. FS menggunakan variasi
penambahan huruf /c/ pada setiap partikel atau interjeksi (sih, nih, deh,
dsb).
b. Identitas Kelompok
Bagi sebuah kelompok, identitas juga sama pentingnya, agar
orang awam atau kelompok lain mengenali mereka sebagai kelompok
A, misalnya. Sama seperti variasi “bahasa” Alay, anak Alay
menggunakan tulisan dan bahkan style serta dandanan tersendiri
hingga mereka dapat dikategorikan sebagai anak Alay. Dengan ciri-ciri
anak Alay yang telah dikemukakan sebelumnya dan dengan melihat
betapa banyaknya pengguna variasi “bahasa” Alay yang berada di
sekitar kita, maka tidak ada salahnya bila salah satu fungsi variasi
“bahasa” Alay adalah sebagai identitas kelompok Alay, meskipun
tidak sedikit dari mereka yang enggan bila disebut sebagai Anak Alay.
Bahkan bisa jadi bahwa mereka menganggap variasi “bahasa” Alay itu
‘eksklusif’, karena tidak semua orang menggunakan variasi “bahasa”
Alay.
91
3. Filter Password
Tidak banyak yang menyadari bahwa sebenarnya tulisan Alay
cukup berguna bila dipakai sebagai kata kunci (password/keyword),
namun kenyataannya memang demikian. Awalnya, kata Alay dipakai
untuk menyaring kata-kata porno yang terdapat di IRC (suatu aplikasi di
internet yang dapat digunakan untuk chatting). Kemudian berkembang
dan dipakai sebagai password, agar tidak mudah dibobol (pencurian kata
kunci)6, apalagi pada situs jejaring sosial seperti facebook ini.
Misalnya:
Password “bendera” akan mudah terbongkar, berbeda dengan password
“B3Nd3R4” atau “[email protected]” akan membutuhkan waktu yang lama
untuk dapat membongkarnya.
4. Penambah Kesan Lucu dan Unik
Sebagian pengguna variasi “bahasa” Alay tidak menyadari
bahwa bahasa tulis yang mereka pakai disebut dengan variasi “bahasa”
Alay. Pada Awalnya mereka menggunakan tulisan ini sebagai penambah
kesan unik dan lucu dan tulisan mereka. Lama kelamaan mereka mulai
nyaman dengan gaya tulisan mereka yang seperti itu.
6
Serangan brute-force adalah sebuah teknik serangan terhadap sebuah sistem keamanan komputer
yang menggunakan percobaan terhadap semua kata kunci yang memungkinkan. Sebuah
password dapat dibongkar menggunakan program yang disebut password cracker. Program ini
mencoba membuka sebuah password dengan menggunakan alogaritma tertentu dengan cara
mencoba semua kemungkinan. Teknik ini sangat sederhana, tapi sangat efektif dan tidak ada
satupun sistem yang aman dari serangan ini, meski membutuhkan waktu yang sangat lama.
92
Selain itu tulisan Alay juga mendapat kesan lucu dan unik
dengan menambahkan simbol-simbol tertentu yang dibentuk sedemikian
rupa hingga menyerupai wajah. Bentuk demikian ini awalnya digunakan
oleh remaja Jepang, namun karena pengaruh teknologi yang demikian
pesat, hal ini telah menyebar hingga ke Indonesia. bentukan seperti ini
disebut kaomoji7 atau smiley (sebutan yang biasa digunakan di
Yahoo!Messenger).
Misalnya:
7
 atau (^_^)
“senang/tersenyum”
 atau :’(
“sedih”
:p atau :-P
“menjulurkan lidah”
:-D atau :D
“tertawa”
T.T
“menangis”
^.~
“mengedipkan sebelah mata”
(x_x) atau (@[email protected])
“pusing”
(__)
“tidur”
(>.<!’)
“sebel”
/(^.^)/ \(^.^)/ \(^.^)\
“kombinasi gerakan menari”
Kaomoji berasal dari bahasa Jepang, kao berarti wajah dan moji berarti huruf. Jadi kaomoji
adalah huruf-huruf yang dibentuk sedemikian rupa sehingga membentuk suatu gambar ekspresi
wajah tertentu.
93
B. Faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Variasi “bahasa” Alay
1. Perkembangan IPTEK
Perkembangan IPTEK dianggap sebagai faktor utama yang
mempengaruhi perkembangan variasi “bahasa” Alay di kalangan remaja
Indonesia. Seperti yang telah disinggung sebelumnya, bahwa variasi
“bahasa” Alay pada awalnya dipakai untuk mengirim SMS dan kemudian
berkembang di dunia maya. Internetlah yang paling berperan terhadap
perkembangan variasi “bahasa” Alay.
Variasi “bahasa” Alay secara khusus berkembangan pesat di dunia
maya. Terbukti dalam beberapa tahun terakhir situs-situs di internet, mulai
dari situs resmi pemerintah seperti departemen pendidikan hingga situs
pribadi (blog) berlomba-lomba untuk menguak dan membahas mengenai
fenomena variasi “bahasa” Alay ini. Dengan adanya artikel-artikel di situssitus tersebut membuat banyak orang menyadari bahwa di antara pembaca
artikel tersebut mengaku sebagai pengguna variasi “bahasa” Alay.
2. Media Cetak dan Elektronik
Media
cetak
dan
elektronik
secara
tidak
langsung
juga
mempengaruhi perkembangan variasi “bahasa” Alay di kalangan remaja.
Namun, perkembangannya tidak sepesat di media internet, karena media
cetak
dan
elektronik
mempunyai
kode
etik
tersendiri
untuk
memberdayakan masyarakat. Tapi itu tidak berarti, media cetak
94
(khususnya) tidak pernah menampilkan atau menerbitkan sesuatu yang
berbau Alay.
Seperti yang ditulis pada situs www.uniqpost.com, bahwa dalam
beberapa edisi terdapat koran dengan terbitan variasi “bahasa” Alay.
Di atas adalah koran Alay terbitan Honolulu, Hawaii, Amerika. Sedangkan
di bawah ini adalah koran Pikiran Rakyat (di posting pada website Pikiran
Rakyat) yang membahas mengenai penggunaan variasi “bahasa” Alay di
kalangan remaja.
95
3. Band/ Artis Favorit
Adanya musisi favorit juga mempengaruhi keberadaan anak-anak
Alay. Setidaknya mereka meniru gaya berpakaian musisi favoritnya. Dari
beberapa sumber di internet, sebagian besar masyarakat berpendapat
bahwa musisi/band favorit yang termasuk dalam ciri-ciri Alay adalah
Kangen Band, ST 12, dan sejenisnya yang membawa aliran musik pop
melayu. Kesetiaan para fans terhadap musisi favoritnya diperlihatkan
dengan cara mengikuti gaya dan style mereka.
C. Implikasi
Variasi
“bahasa”
Alay
terhadap
Perkembangan
dan
Pengembangan Bahasa Indonesia
Dapat dikatakan bahwa di Indonesia terdapat situasi diglosia dalam
pemakaian bahasa Indonesia. Situasi inilah yang menyebabkan adanya
perbedaan cukup besar antara ragam tulisan dan ragam lisan yang ada pada
pihak yang satu dan ragam lisan pada pihak yang lain. Jika sebagian penutur
mengatakan bahwa bahasa Indonesia adalah bahasa yang mudah, dapat
96
dikatakan ia merujuk pada ragam bahasa yang rendah, namun jika penutur
tersebut mengatakan bahwa bahasa Indonesia adalah sulit, maka yang
dimaksud adalah ragam bahasa pokok/baku (Moeliono, 1981: 90).
Jadi secara tidak langsung, variasi “bahasa” Alay merupakan salah satu
bentuk situasi diglosia yang terjadi di Indonesia, karena variasi “bahasa” Alay
merupakan bahasa minoritas. Hal ini tidak berarti bahwa variasi “bahasa”
Alay merupakan bahasa kaum jelata, karena pada kenyataannya variasi
“bahasa” Alay juga banyak digunakan oleh masyarakat akademis, yakni
kalangan pelajar remaja. Oleh sebab itulah, pada poin ini akan dibicarakan
mengenai implikasi/pengaruh penggunaan variasi “bahasa” Alay yang
digunakan oleh kalangan remaja Indonesia.
1. Implikasi Struktural (Morfologi, Sintaksis, Leksikon dan Ortografis)
Implikasi secara struktural dalam hal ini berkaitan dengan struktur
penggunaan dalam variasi “bahasa” Alay. Variasi “bahasa” Alay dapat
dikategorikan sebagai ragam bahasa nonbaku, oleh sebab itu struktur dan
bentuk variasi “bahasa” Alay agak menyimpang dari ragam tata bahasa
baku. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, bahwa variasi “bahasa”
Alay dapat dikategorikan sebagai salah satu peristiwa diglosia pada bahasa
Indonesia. Hal ini disebabkan karena variasi “bahasa” Alay merupakan
bahasa Indonesia yang di-Alay-kan.
Variasi “bahasa” Alay sebagai salah satu peristiwa diglosia dalam
bahasa Indonesia, artinya karena di dalam bahasa Indonesia tersebut
97
terdapat variasi “bahasa” Alay (bahasa Indonesia yang di-Alay-kan)
sehingga variasi “bahasa” Alay tersebut mempunyai peran dan fungsi
tertentu dalam masyarakat (khususnya kalangan remaja/minoritas) yang
mengiringi peran dan fungsi bahasa dalam masyarakat (mayoritas).
Adanya
peran
dan
fungsi
yang
berbeda
tersebut
itulah
yang
mengakibatkan bentuk dan struktur variasi “bahasa” Alay tidak sesuai
dengan standar pembakuan bahasa dalam bahasa Indonesia. Meskipun
tidak menutup kemungkinan mengenai adanya inovasi berbahasa dalam
komunitas tertentu, dan telah disepakati oleh masyarakat maka akan terjadi
evolusi bahasa dengan mengadopsi/mengadaptasi kata-kata dalam variasi
“bahasa” Alay.
Secara garis besar, implikasi/pengaruh struktural dari variasi
“bahasa” Alay ke dalam bahasa Indonesia tidak seharusnya terjadi karena
struktur pembentukan variasi “bahasa” Alay tidak sesuai dengan kaidah
atau syarat kebakuan bahasa Indonesia, yakni (1) sifat intrinsik bahasa
(kemantapan dan keseragaman kaidah); (2) fungsi bahasa tersebut dalam
kebudayaan masyarakat bahasa; serta (3) sikap masyarakat bahasa
terhadap bahasa tersebut (Moeliono, 1981: 109-114)
Pertama, sifat intrinsik bahasa, yakni kemantapan dan keseragaman
kaidah bahasa. Secara jelas telah penulis paparkan mengenai pola/kaidah
pembentukan kata dalam variasi “bahasa” Alay, di mana pembentukannya
lebih kepada sifat kesewenang-wenangan pengguna yang bersangkutan.
Artinya, tidak ada batasan yang benar-benar jelas mengenai kaidah
98
pembentukan kata dalam variasi “bahasa” Alay. Sebagai contoh penulisan
kata kalau yang ditulis kalo atau klw atau low.
Kedua, fungsi bahasa tersebut dalam kebudayaan masyarakat
bahasa. Dapat dilihat bahwa variasi “bahasa” Alay tidak mempunyai
kedudukan sama sekali dalam kebudayaan masyarakat bahasa secara luas.
Variasi “bahasa” Alay hanya mempunyai peran dan fungsinya dalam
masyarakat bahasa secara minoritas, yakni komunitas Alay.
Ketiga, sikap masyarakat bahasa terhadap bahasa tersebut. Makna
dari poin ketiga ini telah diuraikan secara eksplisit pada poin kedua di atas.
Menurut salah satu surat kabar (Pikiran Rakyat dalam uniquepost.com)
yang mengadakan poling terhadap penggunaan variasi “bahasa” Alay,
sebagian masyarakat bahasa (remaja) di Indonesia mengaku tidak
menyukai adanya penggunaan variasi “bahasa” Alay yang rumit dan lebay
yang bukan mempermudah tetapi malah mempersulit pembaca. Walaupun
tidak sedikit pula masyarakat bahasa (remaja) tersebut yang mengaku
menggunakan variasi “bahasa” Alay tersebut.
Dengan adanya fungsi-fungsi tertentu dalam penggunaan variasi
“bahasa” Alay, setidaknya masyarakat bahasa yang bersangkutan dapat
mengetahui bahwa ragam bahasa ini merupakan ragam bahasa yang hanya
sesaat saja, namun tidak dapat dipungkiri bila beberapa tahun ke depan,
bahasa yang semacam ini akan muncul kembali bahkan dengan varietasvarietas bahasa yang lebih beragam lagi. Seperti yang terjadi pada bahasa
gaul yang booming pada tahun 80-an, hingga sekarang beberapa kosakata
99
yang termasuk dalam kosakata bahasa masih kerap digunakan oleh para
muda Indonesia.
2. Pergeseran Bahasa
Tampaknya, fenomena kebahasaan kini semakin disadari oleh
masyarakat. Apalagi dewasa ini banyak bahasa ibu atau bahasa daerah
yang mengalami pergeseran dan bahkan keberadaannya terancam punah.
Kompas8 (14 Februari 2007) menyatakan bahwa sekitar 726 dari 746
bahasa daerah di Indonesia terancam punah dan hanya tiga belas bahasa
daerah yang memiliki jumlah penutur di atas satu juta, yaitu bahasa Jawa,
Batak, Sunda, Bali, Bugis, Madura, Minang, Rejang Lebong, Lampung,
Makasar, Banjar, Bima, dan Sasak. Bahkan sebagian kecil bahasa daerah
yang jumlah penuturnya kurang dari satu juta atau hanya tinggal puluhan
penutur saja. Di antaranya bahasa daerah di daerah Halmahera dan Maluku
yang jumlah penuturnya sangat terbatas.
Penetapan tanggal 21 Februari sebagai Hari Bahasa Ibu
Internasional oleh UNESCO adalah salah satu contoh dukungan
masyarakat dunia terhadap perkembangan dan pengembangan bahasa. Di
Indonesia sendiri, pemerintah telah mengeluarkan kebijakan untuk
mempertahankan, membina, dan mengembangkan bahasa daerah baik
secara formal maupun informal, dan lebih ditekankan melalui lembaga
pendidikan.
8
Sumber www.kompas.com
100
Pergeseran bahasa biasanya terjadi dalam komunitas multilingual.
Hal ini dikarenakan oleh adanya kontak bahasa antara bahasa yang satu
dengan bahasa yang lain. Pergeseran bahasa mengisyaratkan bahwa ada
bahasa yang benar-benar ditinggalkan oleh penuturnya. Dengan kata lain,
anggota masyarakat multilingual lebih memilih menggunakan bahasa yang
baru daripada bahasa lama (bahasa asli). Banyak faktor yang
menyebabkan pergeseran bahasa, antara lain budaya global, migrasi,
industrialisasi, urbanisasi, prestise, dll.
Pergeseran bahasa tidak selalu berujung pada pemusnahan bahasa.
Oleh karena itu, manusia (sebagai makhluk paling sempurna sekaligus
pemakai bahasa) haruslah menyadari dan mencermati keadaan/situasi
kebahasaan yang ada di sekitar mereka. Seberapa cerdas mereka untuk
dapat mengelola setiap aspek kebahasaan dan pengaruh bahasa asing yang
masuk dalam kebudayaan mereka. Bukan berarti menjadi tertutup terhadap
bahasa dan budaya asing, namun setidaknya kita dapat memilah antara
yang berguna dan sesuai dengan bahasa dan kebudayaan kita, dan mana
yang tidak sesuai. Dengan pola pikir yang seperti itu, maka setidaknya kita
sebagai masyarakat multilingual tidak perlu merasa khawatir akibat isu
tentang pergeseran bahasa yang dapat berujung pemusnahan bahasa.
3. Deviasi/ Penyimpangan Bahasa
Kunjana Rahardi (2006; 17) menyebutkan bahwa bahasa boleh
dibilang sebagai entitas organik seperti manusia. Tapi anggapan tentang
101
keorganikan bahasa telah lama menjadi perdebatan para linguis. Bahasa
sebagai entitas organik, artinya sama seperti makhluk hidup lain yang bisa
mati. Kematian bahasa disebabkan oleh tekanan bahasa lain yang hidup
bersamanya atau mungkin bahasa lain yang hidup membawahinya.
Sebagai entitas organik yang dipandang hidup, bahasa diibaratkan
seperti makhluk hidup pula yang bergerak, bergeliat, bergeser, dan
berubah. Kalau gerak dan geliatnya melebihi bahasa lain, bahasa akan
melebihi pula dalam peran dan fungsinya. Hal ini menentukan apakah
bahasa lain diperkenankan ikut bergeliat dan bergerak dengan bahasa
tersebut, atau sebaliknya kesempatan bahasa lain untuk bergerak ditutup
dan bahkan dihilangkan sama sekali peran dan fungsi bahasanya oleh
bahasa yang lebih kuat itu.
Pergerakan dan pergeseran bahasa hingga menyebabkan kematian
bahasa, diakibatkan oleh masyarakat pemilik dan pemakai bahasa tersebut
yang berubah secara dinamika. Bila dinamika kehidupan para pemakai
bahasa tersebut tinggi, dapat dipastikan bahwa pola pikir mereka juga
tinggi, sehingga mereka selalu melakukan inovasi dan kreativitas terhadap
apa yang sudah ada pada mereka, dalam hal ini bahasa. Bahasa yang
mereka miliki dan mereka pakai bisa berkembang menjadi bahasa yang
berwibawa dan berkuasa. Bahasa ini biasanya memiliki peran dan fungsi
bahasa yang tinggi dalam masyarakat, dalam skala pemakaian yang luas
dan forum pemakaian yang resmi dan terhormat.
102
Masyarakat yang dinamika kehidupannya tinggi cenderung
menerima pembaharuan yang masuk di lingkungan mereka Sebaliknya
masyarakat yang dinamika kehidupannya rendah, cenderung acuh terhadap
perubahan dan pola pikir untuk kreatif dan melakukan inovasi sangat
rendah pula bahkan cenderung tidak ada. Sehingga mereka tidak berusaha
untuk memperbaiki kehidupan mereka, bahasa yang mereka pakai lama
kelamaan akan punah, karena bahasa yang mereka pakai terbatas hanya
dalam komunitas pemakai bahasa yang sama.
Sehubungan dengan pergeseran bahasa yang mungkin berujung
pada “pembunuhan” bahasa, tidak selayaknya bila kita menyimpulkan
bahwa
dengan
adanya
fenomena
kebahaasan
yang
mengiringi
perkembangan bahasa Indonesia akan mempengaruhi kedudukan dan
fungsi bahasa Indonesia bagi masyarakat Indonesia. Sebab bahasa
Indonesia merupakan bahasa negara, bahasa pemersatu, dan sebagai
identitas diri bangsa indonesia yang tidak mungkin dan tidak akan pernah
bergeser maupun berubah fungsi dan kedudukannya bagi masyarakat
Indonesia, karena fenomena kebahasaan hanya bersifat temporal atau
sementara. Maka akan adil bila adanya fenomena kebahasaan ini disebut
sebagai deviasi atau penyimpangan terhadap kaidah berbahasa Indonesia
yang baik dan benar.
103
BAB V
PENUTUP
A. Simpulan
Berdasarkan penelitian dan analisis data yang telah penulis sampaikan
dalam tulisan ini, penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut:
1. Pembentukan kata dalam variasi “bahasa” Alay dapat digolongkan dalam
empat proses, yakni
a. Proses morfologi, mencakup afiksasi (prediks, sufiks, dan konfiks) dan
reduplikasi (reduplikasi dasar, berubah bunyi, dan berafiks);
b. Tataran sintaksis, mencakup frasa (frasa endosentis dan eksosentris)
dan kalimat (kalimat menurut kedudukan kata dalam kalimat, kalimat
menurut bentuk dan kalimat menurut intonasi);
c. Leksikon, mencakup pemakaian kosakata bahasa Daerah (Jawa
Suroboyoan, Jawa Semarangan, Sunda, dan dialek Jakarta) dan
pemakaian kosakata bahasa asing (bahasa Inggris dan bahasa Jepang);
d. Ortografis, mencakup penulisan huruf kapital, penanggalan huruf,
penggantian huruf, penambahan huruf, penulisan angka, pemakaian
tanda baca (pungtuasi), dan singkatan.
2. Fungsi penggunaan variasi “bahasa” Alay adalah sebagai fungsi gaul,
fungsi identitas (identitas diri dan kelompok), sebagai filter password, dan
sebagai penambah kesan lucu dan unik.
104
3. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi perkembangan variasi “bahasa”
Alay di kalangan remaja, yakni adanya perkembangan IPTEK, adanya
pengaruh dari media cetak dan elektronik, serta adanya pengaruh dari
musisi favorit.
4. Pengaruh/implikasi
perkembangan
variasi
“bahasa”
Alay
bagi
perkembangan dan pengembangan bahasa Indonesia sendiri dapat
digolongkan menjadi tiga, yakni implikasi struktural yang memungkinkan
pembakuan kosakata variasi “bahasa” Alay, dapat menimbulkan
pergeseran bahasa, baik pergeseran fungsi maupun kedudukan bahasa
dalam masyarakat, dan deviasi/ penyimpangan bahasa.
5. Kreativitas berbahasa, secara sosiolinguistik, selalu melahirkan fenomena
kebahasaan yang wajar, tetapi ada pula fenomena kebahasaan yang kurang
wajar bahkan cenderung aneh. Kreativitas berbahasa yang bernuansa lucu
memerlukan waktu relatif lebih banyak agar dapat diterima masyarakat.
Sebaliknya, kreativitas berbahasa yang wajar dan tidak aneh-aneh
cenderung akan lebih cepat diterima masyarakat pemakainya. Lazimnya,
justru pemakaian bentuk kebahasaan yang tidak terlalu umum terkesan
aneh dan jenaka akhirnya akan dapat berkembang luas.
6. Pada dasarnya, pada setiap penulisan variasi “bahasa” Alay, setiap penutur
mempunyai ciri khas penulisannya masing-masing, karena struktur variasi
“bahasa” Alay adalah tidak teratur dan bersifat sewenang-wenang.
7. Perkembangan variasi bentuk bahasa tutur (baik tertulis maupun lisan)
yang cenderung populer dan bersifat pakem, tidak perlu dipandang sebagai
105
wujud penyelewengan atau bahkan penggugatan terhadap bentuk-bentuk
bahasa yang dibakukan. Selama masing-masing orang dapat memilah dan
membatasi pemakaian bentuk-bentuk kebahasaan yang berkembang dalam
masyarakat.
B. Saran
Menurut pengetahuan penulis, walaupun telah banyak artikel-artikel
yang membahas mengenai fenomena variasi “bahasa” Alay, khususnya di
internet, namun sebenarnya artikel tersebut tidak membahas lebih mendalam
mengenai dampak positif dan negatif variasi “bahasa” Alay terhadap
perkembangan dan pengembangan bahasa Indonesia (tata bahasa Indonesia).
Artikel-artikel tersebut lebih banyak menjelaskan mengenai ciri-ciri dan opini
pribadi penulis mengenai variasi “bahasa” Alay. Oleh sebab itu, hendaknya
dilakukan penelitian lanjutan terhadap fenomena “bahasa” Alay maupun
fenomena kebahasaan yang lain, agar dengan keberadaannya tidak merusak
tatanan kata dan bahasa dalam bahasa Indonesia.
106
DAFTAR PUSTAKA
Ba’dulu, Abdul Muis & Herman. 2005. Morfosintaksis. Jakarta: Rineka Cipta.
Bima. 2010. “Koran Bahasa Alay”, dalam u-Nique. http://www.uniqpost.com.
Diunduh Selasa, 21 September 2010.
Chaer, Abdul. 2007. Leksikologi & Leksikografi Indonesia. Jakarta: Rineka Cipta.
Ellenia S, Mega. 2008. “Bahasa Prokem Polisi di Surabaya Suatu Tinjauan
Sosiolinguistik”. Skripsi. Jurusan Sastra Indonesia, Fakultas Ilmu
Budaya, Universitas Airlangga Surabaya.
Helda. 2010. “Ciri-ciri Fenomena Bahasa Alay di Kalangan Remaja Alay”, dalam
Psikologi Remaja. http://www.blogremaja.com.
Diunduh Selasa, 21 September 2010.
http://www.dunia-panas.blogspot.com. 2010. “Kamus Besar Bahasa Alay”.
Diunduh Kamis, 14 Oktober 2010.
http://www.facebook.com.
http://www.google.com. 2010. “Bahasa Alay”.
Diunduh Sabtu-Minggu, 4-6 September 2010.
http://www.wismabahasa.com. “Bahasa Alay”.
Diunduh Selasa, 21 September 2010.
http://youthsay.com. 2010. “Apa Pendapat Anda tentang Bahasa Alay yang Kian
Merambah dan Sudah Menjadi Fenomena”.
Diunduh Selasa, 21 September 2010.
Kencono, Djoko. 1982. Pengantar Linguistik Umum. Jakarta: Fakultas Sastra
Universitas Indonesia.
Keraf, Gorys. 1984. Tatabahasa Indonesia. Flores: Nusa Indah.
Kridalaksana, Harimurti. 1989. Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia.
Jakarta: Penerbit PT Gramedia.
Martyawati, Afritta Dwi. 2004. ”Register SMS”. Skripsi. Jurusan Sastra Indonesia
Fakultas Sastra Universitas Diponegoro Semarang.
107
Moeliono, Anton M. 1981. Pengembangan dan Pembinaan Bahasa. Jakarta:
Penerbit Djambatan.
Nadar, F.X. 2009. Pragmatik dan Penelitian Pragmatik. Jakarta: Graha Ilmu.
Puromo, Maslathif’ Dwi. 2010. “Pernak-Pernik Bahasa sebagai Peristiwa Sosial,
Politik dan Budaya”, dalam uncategorized. http://www.wrodpress.com.
Diunduh Senin, 16 Agustus 2010.
Rahardi, R. Kunjana. 2006. Bahasa Kaya Bahasa Berwibawa. Yogyakarta:
Penerbit Andi.
Rahmawati, Shinta P. 2005. “Bentuk dan Fungsi Sosial Register Perkumpulan
Honda Tiger di Semarang”. Skripsi. Jurusan Bahasa dan Sastra
Indonesia, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang.
Ramlan, M. 2001. Sintaksis. Yogyakarta: CV Karyono.
Samsuri. 1983. Analisis Bahasa. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Sudaryanto. 1993. Metode dan Aneka Teknik Analisis Bahasa. Yogyakarta: Duta
Wacana University Press.
Soepomo. 2003. Dasar-dasar Linguistik. Yogyakarta: Mitra Gama Widya.
Sugono, Dendy. 1994. Berbahasa Indonesia dengan Benar. Jakarta : Puspa
Swara.
Suhardi, Basuki, dkk. 1995. Teori dan Metode Sosiolinguistik I. Jakarta: Pusat
Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan.
. 1995. Teori dan Metode Sosiolinguistik II. Jakarta: Pusat Pembinaan
dan Pengembangan Bahasa, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
. 1995. Teori dan Metode Sosiolinguistik III. Jakarta: Pusat Pembinaan
dan Pengembangan Bahasa, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Sumarsono. 2002. Sosiolinguistik. Yogyakarta: Penerbit Sabda.
Susilo, Wahyu Hastho. 2007. “Pilihan Bahasa dalam Iklan Televisi”. Skripsi.
Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia, Fakultas Bahasa dan Seni,
Universitas Negeri Semarang.
108
Lampiran 1
DAFTAR KATA BAHASA ALAY
A
Add
Aja
Aku
Anak
Apa
: Et, Ett (biasanya minta di add friendsternya)
: Ja, Ajj (Ajj bacanya apa ya?)
: Akyu, Akuwh, Akku, q.
: Nax, Anx, Naq (ko-naq?)
: Pa, PPa (PPa ???)
B
Boleh
Baru
Belum
Bokep
Banget
Buat
: Leh
: Ru
: Lom, Lum
: Bokebb
: Bangedh, Beud, Beut (sekalian aja baut sama obeng)
: Wat, Wad
C
Cape
Cakep
Chat
Cewek
Cowok
Cuekin
Curhat
: Cppe, Cpeg
: Ckepp
: C8
: Cwekz
: Cwokz
: Cuxin
: Cvrht
D
Deh
Dulu
Dong
: Dech, Deyh
: Duluw (Dulux aja biar bisa ngecat rumah)
: Dumz, Dum (apa Dumolit?)
E
F
G
Gue
Gitu
: W, Wa, Q, Qu, G
: Gtw, Gitchu, Gituw
H
Hai
: Ui (Apa Ui? Universitas Indonesia?)
109
Halo
: Alow (menurut kalian, apakah kita teletubbies?)
I
Ini
Imut
: Inich, Nc
: Imoetz, Mutz
J
K
Kok
Kan
Keren
Kurang
Ketawa
Khusus
Kalian
Kenal
Karena
Kalau
Kamu
: KoQ, KuQ, Kog, Kug
: Khan, Kant, Kanz
: Krenz, Krent
: Krang, Krank
: wkwkwkw, xixixixi, haghaghag, w.k.k.k.
: Khuzuz
: Klianz
: Nal
: Cos, Cz
: Kaluw, Klw, Klo, Low
: Kamuh, Kamyu, Qmu, Kmuwh, Qmuwh, Lo, U
L
Lagi
Lucu
Loh
Love
Lupa
: Ghiy, Ghiey, Gi
: luthu, Luthuw, Luchuw
: Locg, Lochx
: Luph, Luff, Loupz,Louphh
: Lupz
M
Manis
Mengeluh
Masuk
Main
Makan
Maaf
: Maniezt, Manies
: Huft
: Suk, Mzuk, Mzug, Mzugg
: Maen, Men
: Mumz, Mamz
: Mu’uph, Mu’uv, Muupz
N
Nih
: Nich, Nech, Niech, Nieyh
O
P
Punya
Pasti
Paling
: Pya, P’y
: Pzt
: Plink, P’ling, Plg
110
Q
R
Rumah
: Humz, Hozz
S
Sempat
Setuju
SMS
: S4
: S7
: XMX, ZMZ
T
Tuh
Tau
Tempat
Telepon
Tapi
Terus
Tiap
: Tuch, Tuwh
: Taw, Tw
: T4
: Tilp
: Tpi, Ppi
: Truz, Tyus, Tyz, Rus
: Tyap
U
Udah
: Dah, Dagh
V
W
X
Y
Z
111
Lampiran 2
BIODATA OBJEK
a. Inisial Akun
: RC
Asal
: Surabaya
Usia
: 19 th
Jenis Kelamin : Perempuan
Status
b. Inisial Akun
: Mahasiswi
: DX
Asal
: Surabaya
Usia
: 23 th
Jenis Kelamin : Laki-laki
Status
c. Inisial Akun
: Mahasiswa
: IA
Asal
: Amuntai, Kaltim
Usia
: 22 th
Jenis Kelamin : Laki-laki
Status
d. Inisial Akun
: Wiraswasta
: KC
Asal
: Semarang
Usia
: 22 th
Jenis Kelamin : Perempuan
Status
e. Inisial Akun
: Mahasiswi
: NA
112
Asal
: Temanggung, Jateng
Usia
: 23 th
Jenis Kelamin : Laki-laki
Status
f. Inisial Akun
: Wiraswasta
: GP
Asal
: Klaten
Usia
: 19 th
Jenis Kelamin : Perempuan
Status
g. Inisial Akun
: Mahasiswi
: KK
Asal
: Surabaya
Usia
: 18 th
Jenis Kelamin : Perempuan
Status
h. Inisial Akun
: Mahasiswi
: AM
Asal
: Surabaya
Usia
: 23 th
Jenis Kelamin : Perempuan
Status
i. Inisial Akun
: Wiraswasta
: FA
Asal
: Amuntai, Kaltim
Usia
: 23 th
Jenis Kelamin : Perempuan
113
Status
j. Inisial Akun
: Wiraswasta
: ITn
Asal
: Semarang
Usia
: 23 th
Jenis Kelamin : Perempuan
Status
k. Inisial Akun
: Mahasiswi
: IT
Asal
: Semarang
Usia
: 21 th
Jenis Kelamin : Laki-laki
l.
Status
: Mahasiswa
Inisial Akun
: MS
Asal
: Bandung
Usia
: 17 th
Jenis Kelamin : Perempuan
Status
: Siswi
114
Download