BAB I - kosongdelapan

advertisement
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat
limpahan rahmat dan hidayah-Nya maka tugas akhir ini dapat diselesaikan.
Tugas akhir yang berjudul “IMT-2000 sebagai layanan telekomunikasi
bergerak generasi ketiga” ini disusun untuk memenuhi persyaratan kurikulum
sarjana strata-1 (S-1) pada Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknologi Industri,
Universitas Trisakti.
Atas semua bantuan yang telah diberikan, baik secara langsung maupun tidak
langsung selama penyusunan tugas akhir ini hingga selesai, penulis mengucapkan
terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Ibu Ir. Widyawati Santoso selaku dosen pembimbing yang telah
memberikan bimbingan dan dorongan dalam penyusunan tugas akhir
ini.
2. Ibu Ir. Kiki Prawiroredjo selaku penasihat akademik yang telah banyak
membantu semasa perkuliahan.
3. Bapak Ir. Maula Sukmawijaya, M.Sc. selaku Ketua Jurusan Teknik
Elektro, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Trisakti.
4. Ibu Ir. Kuniwati H, MS. Selaku Sekretariat Jurusan Teknik Elektro,
Fakultas Teknologi Industri, Universitas Trisakti.
5. Bapak Ir. Tony Winata atas bantuan dan bimbingannya dalam penulisan
tugas akhir ini.
iv
6. Seluruh dosen dan karyawan Jurusan Teknik Elektro, Universitas
Trisakti, atas ilmu, bimbingan dan bantuannya hingga penulis selesai
menyusun tugas akhir ini.
7. Bapak alm. Bambang J. Notodisurjo dan Ibu Laksmindra Satyawati,
orang tua penulis, yang telah membesarkan dan mendidik, serta
memberikan dukungan dan doa kepada penulis.
8. Rekan-rekan di Jurusan Teknik Elektro, Universitas Trisakti yang juga
telah banyak membantu penulis.
Penulis menyadari bahwa tugas akhir ini belum sempurna, baik dari segi materi
meupun penyajiannya. Untuk itu saran dan kritik yang membangun sangat
diharapkan dalam penyempurnaan tugas akhir ini.
Terakhir penulis berharap, semoga tugas akhir ini dapat memberikan hal yang
bermanfaat dan menambah wawasan bagi pembaca dan khususnya bagi penulis juga.
Jakarta, Februari 2001
Penulis,
(Pravira S. Notodisurjo)
v
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................... iv
DAFTAR ISI .............................................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. ix
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... x
DAFTAR ISTILAH .................................................................................................. xi
ABSTRAK ............................................................................................................... xiii
ABSTRACT ............................................................................................................. xiv
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................... 1
I.1.
LATAR BELAKANG PEMILIHAN JUDUL ............................................................. 1
I.2.
TUJUAN PENULISAN ......................................................................................... 2
I.3.
BATASAN MASALAH ........................................................................................ 2
I.4.
METODE PENULISAN ........................................................................................ 3
I.5.
SISTEMATIKA PENULISAN ................................................................................ 3
BAB II SISTEM KOMUNIKASI BERGERAK ..................................................... 5
2.1.
PENDAHULUAN ................................................................................................ 5
2.2.
KONSEP SEL..................................................................................................... 5
2.2.1.
Bentuk Sel ................................................................................................. 6
2.3.
FREQUENCY REUSE.......................................................................................... 7
2.4.
MOBILITAS ...................................................................................................... 9
2.4.1.
Handover .................................................................................................. 9
2.5.
ROAMING ....................................................................................................... 10
2.6.
KONFIGURASI DASAR SISTEM SELULAR ........................................................ 11
vi
2.7.
PERKEMBANGAN SISTEM TELEKOMUNIKASI BERGERAK ............................... 14
2.7.1.
Teknologi Wireless Berbasis Cordless .................................................. 15
2.7.1.1. Analog Cordless Telephones CTO ...................................................... 15
2.7.1.2. Analog Cordless Telephones CT1....................................................... 15
2.7.1.3. Digital Cordless Telephones CT2 ....................................................... 15
2.7.1.4. Personal Handyphone System (PHS) .................................................. 16
2.7.1.5. Digital European Cordless Telephones (DECT) ................................ 16
2.7.2.
Teknologi Wireless Berbasis Selular ..................................................... 16
2.7.2.1. Sistem Selular Analog ......................................................................... 16
2.7.2.2. Sistem Selular Digital ......................................................................... 17
2.7.2.3 Teknologi PCS/PCN ............................................................................ 18
BAB III PERKEMBANGAN SELULAR MENUJU INTERNATIONAL MOBILE
TELECOMMUNICATION-2000 (IMT-2000) .............................................................. 19
3.1.
PENDAHULUAN .............................................................................................. 19
3.2.
MOBILITAS KOMPUTER SEBAGAI MEDIA KOMUNIKASI DAN PERUBAHANNYA
MENJADI
3.2.1.
IMT-2000 ................................................................................................ 20
Band-band yang akan digunakan untuk perluasan IMT-2000 ............... 27
3.2.1.a. Keutamaan band-band yang akan digunakan ...................................... 27
3.2.1.b. Band Lain yang Dipergunakan............................................................ 28
3.2.1.c. Penggunaan kembali band generasi kedua .......................................... 29
3.2.2.
Spektrum IMT-2000 untuk Komponen Satelit ...................................... 29
3..2.3. Keseragaman Global Spektrum Tambahan Untuk IMT-2000 ............... 30
3.3.
INTEGRASI SISTEM IMT-2000 ....................................................................... 31
3.4.
PERBANDINGAN SISTEM ................................................................................ 33
3.5.
KEBUTUHAN IMT-2000 ................................................................................. 34
3.5.1.
Kebutuhan User ..................................................................................... 35
3.5.2.
Kebutuhan Sistem .................................................................................. 36
3.5.3.
Kebutuhan Spektrum .............................................................................. 37
3.6.
ARSITEKTUR JARINGAN IMT-2000 ................................................................ 38
3.7. TEKNIK AKSES .................................................................................................. 40
vii
3.7.1.
Code Division multiple Access 2000 (CDMA2000) .............................. 41
3.7.2.
Wideband Code Division Multiple Access (WCDMA).......................... 42
BAB IV IMT-2000 DILIHAT DARI SEGI TEKNISNYA ................................... 44
4.1.
LAYANAN IMT-2000 ..................................................................................... 44
4.1.1.
Layanan Percakapan............................................................................... 44
4.1.2.
Layanan Data ......................................................................................... 45
4.1.3.
Layanan Multimedia .............................................................................. 45
4.1.4
Layanan Roaming................................................................................... 46
4.2.
KELEBIHAN DAN KEKURANGAN SISTEM IMT-2000 ...................................... 47
4.2.1.
Dalam Segi Bit Rate Access ................................................................... 47
4.2.2.
Dalam Segi Mobilitas............................................................................. 48
4.2.3.
Dalam Segi Pengadaan Spectrum .......................................................... 48
4.2.4.
Dalam Segi Sistem Transmisi ................................................................ 49
4.2.5.
Dalam Segi Pelayanan............................................................................ 51
4.2.6.
Dalam Segi Data Rate............................................................................ 52
4.2.7.
Dalam Segi Pergantian sistem Pendukung ............................................. 52
4.3.
KEMUNGKINAN PASAR DARI SISTEM IMT-2000 ............................................ 52
BAB V KESIMPULAN ........................................................................................... 55
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 56
PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TUGAS AKHIR ..................................... 58
viii
DAFTAR GAMBAR
GAMBAR 2. 1 STRUKTUR SEL HEXAGONAL DAN LINGKARAN ....................................... 6
GAMBAR 2. 2 FREKUENSI REUSE ................................................................................... 7
GAMBAR 2. 3 KONSEP FREKUENSI REUSE ..................................................................... 8
GAMBAR 2. 4 KONSEP DASAR HANDOFF ..................................................................... 10
GAMBAR 2. 5 ROAMING ............................................................................................... 11
GAMBAR 2. 6 KONFIGURASI DASAR SISTEM SELULAR ................................................ 13
GAMBAR 3. 1 IMT 2000 MEMBERIKAN INFORMASI GABUNGAN TEKNOLOGI DAN
KOMUNIKASI ........................................................................................................ 22
GAMBAR 3. 2 GAMBAR SPECTRUM TAMBAHAN YANG DIBUTUHKAN
DALAM IMT 2000................................................................................................. 24
GAMBAR 3. 3 GAMBAR MENINGKATNYA PERMINTAAN SPECTRUM
UNTUK PELAYANAN ............................................................................................. 25
GAMBAR 3. 4 KELAS-KELAS BARU DARI TERMINAL MULTIMEDIA ............................. 30
GAMBAR 3. 5 INTEGRASI UNTUK JARINGAN IMT-2000 DAN JARINGAN TETAP ........... 32
GAMBAR 3. 6 KAPABILITAS PELAYANAN DAN CAKUPAN DARI SISTEM SELULAR ....... 34
GAMBAR 3. 7 ARSITEKTUR JARINGAN IMT-2000 ....................................................... 39
GAMBAR 3. 8 EVOLUSI SISTEM CDMA 2000 .............................................................. 42
GAMBAR 3. 9 EVOLUSI GSM DAN DAMP MENJADI WCDMA ................................... 42
GAMBAR 4. 1 MODEL BISNIS IMT-2000 ..................................................................... 53
ix
DAFTAR TABEL
TABEL 4. 1 PERBANDINGAN ANTARA SISTEM 2G DAN 3G ........................................... 50
x
DAFTAR ISTILAH
AMPS
Advanced Mobile Phone Service
BCPN
Bussiness Customer Premises Network
B-ISDN
Broadband Integrated Services Digital Network
BSC
Base Station Controller
BSS
Base Station System
BTS
Base Transceiver Station
CDG
Code Division Multiple Access Development Group’s
CDMA
Code Division Multiple Access
CDMA2000
Code Division Multiple Access 2000
CEPT
Conference
European
D’administration
De
Telecommunication
DCPN
Domestic Customer Premises Network
DECT
Digital European Cordless Telephone
ETSI
European Telecommunication Standards System
FDMA
Frecuency Division Multiple Access
FPLMTS
Future Public Land Mobile Telephone System
GSM
Global System For Mobile Telecommunication
IMT-2000
International Mobile Telecommunication 2000
ISDN
Integrated Service Digital Network
ITU
International Telecommunication Union
LE
Local Exchange
xi
Post
Et
MCPN
Mobile Customer Premises Network
MS
Mobile Station
MSC
Mobile Switching Centre
MSCP
Mobile Service Control Point
MSDP
Mobile Service Data Point
MT
Mobile Terminal
MTSO
Mobile Telephone Switching Office
PCS
Personal Communication System
PCN
Personal Communication Network
PHS
Personal Handyphone System
PSTN
Public Switching Telephone Network
TDMA
Time Division Multiple Access
UMTS
Universal Mobile Telecommunication Service
UPT
Universal Personal Telecommunication
WARC
World Administrative Radio Conference
WCDMA
Wideband Code Division Multiple Access
xii
ABSTRAK
Permintaan untuk layanan komunikasi bergerak pada saat ini semakin lama
dirasakan semakin bertambah Untuk dapat memenuhi tuntutan kebutuhan pengguna
dimasa yang akan datang yang semakin berkembang, diperlukan sebuah standar
global dalam bidang komunikasi bergerak. Saat ini spesifikasi dan standar bagi
generasi ketiga dari teknologi wireless dikenal sebagai International Mobile
Telecommunication-2000 (IMT-2000).
IMT-2000 yang akan memiliki bit rate 2 Mbps dan bekerja pada frekuensi 2
GHz nantinya diharapkan akan menjadi sistem yang dapat memenuhi layanan
komunikasi bergerak pada tahun-tahun mendatang. Dalam Tugas Akhir ini akan
dibahas mengenai keunggulan dan kekurangan sistem IMT-2000 dari sistem generasi
kedua.
xiii
ABSTRACT
Nowadays the demands for wireless communication services is increasing
rapidly. In order to fulfill the user’s needs in the future, a global standard protocol in
wireless communication is required. Today the standard and specifications for the
third generation of wireless communication is known as The International Mobile
Telecommunication-2000 (IMT-2000).
The IMT-2000 which will have a 2 Mbps bit rate and operates on a 2 GHz
frequency will be expected to become a system that is able to fulfill the wireless
communication services for the upcoming years. This final thesis will discuss the
advantages and disadvantages of the IMT-2000 system from the second generation.
xiv
BAB I
PENDAHULUAN
I.1.
Latar Belakang Pemilihan Judul
Sekarang ini kebutuhan untuk berkomunikasi menjadi suatu hal yang sangat
dibutuhkan bagi setiap orang. Kebutuhan akan pelayanan telekomunikasi akan
semakin meningkat dikarenakan tuntutan kebutuhan pengguna dimasa depan yang
semakin meningkat pula, namun yang pasti kebutuhan fasilitas suara masih
merupakan kebutuhan yang utama bagi para pengguna jasa telekomunikasi.
Sistem komunikasi bergerak diyakini akan memegang peranan yang semakin
penting dalam memenuhi kebutuhan telekomunikasi. Karena dengan sambungan
telepon tanpa kabel (wireless) akan semakin mempermudah seseorang untuk
berkomunikasi kapan saja dan dimana saja.
Untuk dapat memenuhi tuntutan kebutuhan pengguna dimasa yang akan datang
yang semakin berkembang, diperlukan sebuah standar global dalam bidang
komunikasi bergerak. Saat ini spesifikasi dan standar bagi generasi ketiga dari
teknologi wireless dikenal sebagai International Mobile Telecommunication-2000
(IMT-2000).
Sebagai sistem komunikasi bergerak generasi ketiga (3G), kata “IMT-2000”
memiliki tiga makna kata yang mengandung arti, yaitu: pertama, standar
telekomunikasi bergerak ini akan diresmikan pada sekitar tahun 2000, yang kedua
standar ini akan memiliki kecepatan 2000 Kbps atau 2Mbps, dan yang ketiga akan
1
Bab I. Pendahuluan
2
beroperasi pada frekuensi 2000 MHz. Kecepatan sebesar itu mutlak dibutuhkan di
masa mendatang yang merupakan era multimedia.
IMT-2000 merupakan sistem komunikasi bergerak (mobile communication
System) generasi ketiga (3G) yang dirancang untuk menyediakan layanan global,
kapabilitas layanan yang beragam dan perbaikan performance secara signifikan.
Teknologi ini akan mengintegrasikan pager, telepon selular, dan sistem komunikasi
bergerak dengan satelit (mobile satellite system), selain itu diharapkan dengan IMT2000 nanti pengguna akan dapat di akses secara global dengan nomor yang sama
dimanapun di berada. Oleh karena itu, IMT-2000 dapat dikatakan sebagai dasar bagi
akses komunikasi global yang terintegrasi.
I.2.
Tujuan Penulisan
Tujuan yang hendak dicapai pada penulisan tugas akhir ini adalah untuk
mempelajari dan mengetahui tentang spesifikasi dan standarisasi dari sistem
komunikasi bergerak generasi ketiga IMT-2000. Serta keunggulan dan kekurangan
sistem ini dalam segi teknisnya.
I.3.
Batasan Masalah
Dalam penulisan Tugas Akhir ini penulis hanya membataskan masalah pada
keunggulan sistem IMT-2000 dibandingkan dengan sistem yang ada pada saat ini,
yang dilihat dari segi teknologi, fasilitas layanan, dan market.
Bab I. Pendahuluan
I.4.
3
Metode Penulisan
Penyusunan tugas akhir ini disusun berdasarkan dari beberapa sumber literatur,
baik berupa majalah-majalah, jurnal, bahan seminar, internet, dan buku-buku
mengenai komunikasi wireless yang terkait yang sangat mendukung penyusunan
tugas akhir ini.
I.5.
Sistematika Penulisan
Pembahasan Tugas Akhir ini secara Garis besar tersusun dari 5 (lima) bab,
yaitu diuraikan sebagai berikut:
BAB I.
PENDAHULUAN
Pada Bab ini akan dibahas mengenai latar belakang masalah,
batasan masalah, tujuan penulisan, metode penulisan, dan
sistematika penulisan.
BAB II.
SISTEM KOMUNIKASI BERGERAK
Pada Bab ini akan dibahas teori penunjang dari permasalahan,
yaitu mengenai konsep sel, frekuensi reuse, mobilitas, handover,
roaming, konfigurasi, dasar sistem seluler dan perkembangan
sistem komunikasi bergerak.
BAB III.
PERKEMBANGAN SELULAR MENUJU IMT-2000
Pada
Bab
ini
akan
dibahas
tentang
band-band
yang
dipergunakan dalam IMT-2000, spectrum IMT-2000, integrasi
sistem, kebutuhan sistem, dan teknik akses dari IMT-2000.
Bab I. Pendahuluan
BAB IV.
4
IMT-2000 DILIHAT DARI SEGI TEKNISNYA
Pada Bab ini akan dibahas mengenai keunggulan dan
kekurangan dari sistem IMT-2000 dibandingkan dengan sistem
komunikasi wireless yang dipergunakan pada saat ini, dilihat
dari segi teknologi, fasilitas layanan, dan market.
BAB V.
KESIMPULAN
BAB II
SISTEM KOMUNIKASI BERGERAK
2.1.
Pendahuluan
Teknologi komunikasi terus berkembang seiring dengan bertambahnya tahun.
Komunikasi tanpa kabel (wireless) cukup diminati di berbagai negara sebagai salah
satu solusi untuk mencukupi kebutuhan sarana telekomunikasi.
Peranan telekomunikasi bergerak, khususnya sistem komunikasi selular
dirasakan semakin dibutuhkan keberadaannya. Karena diharapkan dengan adanya
sarana telekomunikasi bergerak tersebut akan lebih dapat memudahkan bagi para
pengguna untuk berkomunikasi.
Sistem telekomunikasi bergerak selular, merupakan sistem telekomunikasi
yang dapat menghubungkan pemakai pada telepon biasa dan pemakai telepon selular
yang lain.
2.2.
Konsep Sel
Konsep dasar dari suatu sistem selular adalah pembagian pelayanan menjadi
daerah-daerah kecil yang disebut sel. Setiap sel mempunyai daerah cakupannya
masing-masing dan beroperasi secara khusus. Jumlah sel pada suatu daerah geografis
adalah berdasarkan pada jumlah pelanggan yang beroperasi di daerah tersebut.
Suatu sel pada dasarnya merupakan pusat komunikasi radio yang berhubungan
dengan MSC yang mengatur panggilan yang masuk. Jangkauan pengiriman sinyal
5
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
6
pada sistem komunikasi bergerak selular dapat diterima dengan baik tergantung pada
kuatnya sinyal batasan sel para pemakainya. Tetapi, masih terdapat faktor lain yang
dapat menjadi kendala untuk sinyal yang dikirim dapat diterima dengan baik. Faktor
lain yang dimaksud adalah faktor geografis (alam).
Ukuran sel pada system komunikasi seluler dapat dipengaruhi oleh:
1. Kepadatan pada traffic.
2. Daya pemancar, yaitu Base Station (BS) dan Mobile Station (MS).
3. Dan faktor alam, seperti udara, laut, gunung, gedung-gedung, dan lainlain.
Akan tetapi batasan-batasan tersebut akhirnya ditentukan sendiri oleh kuatnya
sinyal radio antar Base Station (BS) dan Mobile Station (MS).
2.2.1. Bentuk Sel
Bentuk jaringan sistem selular berkaitan dengan luas cakupan daerah
pelayanan. Bentuk sel yang terdapat pada sistem komunikasi bergerak selular
digambarkan dengan bentuk hexagonal dan lingkaran. Tetapi, bentuk hexagonal
dipilih sebagai bentuk pendekatan jaringan selular, karena dari sel yang lebih sedikit
dengan bentuk hexagonal diharapkan dapat mencakup seluruh wilayah pelayanan.
Sel hexagonal
Sel lingkaran
Gambar 2. 1 Struktur Sel Hexagonal dan Lingkaran
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
7
Setiap sel memiliki alokasi sejumlah channel frekuensi tertentu yang berlainan
dengan sebelahnya. Karena channel frequency merupakan sumber terbatas maka,
untuk meningkatkan kemampuan pelayanan frekuensi yang terbatas tersebut dipakai
secara berulang-ulang, yang dikenal dengan istilah pengulangan frekuensi (frequency
reuse). Oleh karena itu pengulangan frekuensi merupakan hal yang penting dalam
komunikasi selular.
2.3.
Frequency Reuse
Penggunaan frekuensi yang sama pada sel yang berbeda pada waktu yang
bersamaan oleh beberapa pengguna merupakan inti dari komunikasi selular.
Pada konsep frequency reuse, suatu kanal frekuensi tertentu dapat melayani
beberapa panggilan pada waktu yang bersamaan. Maka dapat dikatakan penggunaan
spektrum frekuensi yang efisien dapat dicapai. Semua frekuensi yang tersedia dapat
digunakan oleh tiap-tiap sel, sehingga dapat mencapai kapasitas jumlah pemakai
yang besar menggunakan pita frekuensi yang efektif.
Gambar 2. 2 Frekuensi Reuse
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
8
Pada frequency reuse, penggunaan kanal tidak tergantung pada frequency
carrier yang sama untuk beberapa wilayah cakupan.
Pada gambar 2.3. dapat dilihat penggunaan ulang kanal frekuensi, pada sel a
yang menggunakan kanal radio f1 mempunyai radius R dapat digunakan ulang pada
sel yang berbeda dengan jangkauan yang sama pada jarak D dari sel yang
sebelumnya.
Gambar 2. 3 Konsep Frekuensi Reuse
Sedangkan jarak pemisah relatif terhadap radius sel dinyatakan dengan D/R.
Persamaan rumus di bawah ini:
D/R=
3K
Di mana : D = jarak antara BS dengan BS yang lain
R = radius sel
K = jumlah pola frekuensi
Konsep frequency reuse dapat meningkatkan efisiensi pada penggunaan
spektrum frekuensi, akan tetapi harus diikuti dengan pola tertentu dan teratur agar
tidak terjadi interferensi kanal.
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
2.4.
9
Mobilitas
Mobilitas adalah salah satu hal yang penting dari sistem komunikasi selular.
Pada hal yang berkaitan dengan mobilitas diharapkan bahwa panggilan (call) selular
yang dilakukan dimanapun dan kapanpun dalam daerah pelayanan, mampu untuk
menjaga call (pembicaraan) tanpa interupsi pelayanan atau putusnya call sementara
dalam keadaan bergerak.
2.4.1. Handover
Pada jaringan selular diperlukan sistem yang mempunyai kemampuan untuk
pindah ke lingkungan sel lain untuk tetap menjaga kelangsungan komunikasi. Oleh
karena itu jaringan selular harus melakukan proses handover.
Handover atau yang biasa juga disebut handoff merupakan suatu proses
pengalihan Radio Base Station (RBS) apabila pengguna melakukan suatu call
(panggilan) dalam keadaan bergerak dari satu sel menuju sel yang lain. Proses ini
terjadi agar pelanggan dapat mengirim atau menerima sinyal dengan baik walaupun
pelanggan sedang dalam keadaan bergerak. Proses dasar dari terjadinya handover
akan diperlihatkan pada gambar 2.4.
Proses handover ini dilakukan pada saat sebuah Mobile Station (MS) menerima
sinyal yang diterima atau dikirim lemah.
Terdapat dua kondisi untuk dilakukannya proses handover, yaitu:
1. Ketika Mobile Station berada pada perbatasan level sel, karena sinyal
yang diterima akan melemah.
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
10
2. Pada saat pengguna berada pada lubang kekuatan sinyal (signal strength
hole) yang terdapat dalam suatu sel.
Apabila panggilan (call) sudah stabil, maka kanal set-up sudah tidak digunakan
lagi selama waktu panggilan.
Gambar 2. 4 Konsep Dasar Handoff
Handoff terdiri dari dua jenis, yaitu:
1. Handoff yang berdasarkan pada kuat sinyal.
2. Handoff yang berdasarkan perbandingan carrier terhadap interferensi
(carrier to interference ratio).
2.5.
Roaming
Ada banyak operator-operator selular yang terdapat dalam kota yang sama,
yang menggunakan peralatan switches radio, dan cell site yang berbeda. Tetapi,
subscriber didaftarkan pada satu operator saja. Sebagai hasilnya, persetujuan antar
operator-operator diperlukan untuk memberikan pelayanan-pelayanan pada semua
pelanggan dengan tidak memandang asal suatu sumber panggilan.
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
11
Gambar 2. 5 Roaming
Gambaran dari roaming itu sendiri seperti yang terlihat pada gambar 2.5.
Roaming dapat terjadi apabila ada sambungan (link) antara mobile switches.
Jadi, pengguna yang bergerak keluar dari daerahnya dan melakukan sebuah call
(panggilan) dari daerah asing disebut dengan roamer. Sedangkan proses dari
panggilan tersebut disebut roaming.
2.6.
Konfigurasi Dasar Sistem Selular
Telepon selular atau juga disebut radio selular adalah metode yang praktis dan
andal dalam komunikasi suara dan data diantara pemakai bergerak dan diantara
sistem telepon biasa . Gambar 2.6. akan memperlihatkan konfigurasi dasar dari
sistem komunikasi bergerak selular yang setiap komponennya seperti yang akan
diuraikan berikut ini.
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
12
Pada sistem komunikasi bergerak selular terdapat tiga bagian komponen yang
utama, yaitu:
1. Mobile Telephone Switching Office (MTSO)
MTSO berfungsi sebagai pusat penyambungan pembicaraan dan pencatat
pulsa. MTSO juga dikenal sebagai MSC (Mobile Switching Central) dan
lebih dikenal dengan sebutan “sentral”. Dalam sistem selular terdapat satu
atau lebih MTSO yang mengendalikan seluruh kegiatan pelayanan sistem.
MTSO terhubung ke PSTN melalui suatu antar muka (interface).
Panggilan dari dan ke pelanggan bergerak dihubungkan oleh dan melalui
MTSO. Selain itu MTSO juga menyiapkan signalling yang diperlukan untuk
melakukan panggilan.
2. Base Transceiver Station (BTS)
Base Tranceiver Station sering juga disebut dengan Radio Base Station
(RBS). BTS merupakan penghubung antar terminal pelanggan dan sentral
melalui kanal frekuensi radio. Sering disebut sebagai cell site. Untuk
mencakup suatu daerah pelayanan dibutuhkan satu atau lebih BTS,
tergantung jumlah sel di dalam pelayanan.
BTS terdiri dari :
a.
Unit Kontrol
Unit kontrol digunakan untuk komunikasi data dengan MTSO
serta data signaling dengan Mobile Station (MS) dalam
jaringan radio. Unit kontrol ini berfungsi sebagai manajemen
kanal radio, misalnya untuk menangani handoff dan untuk
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
13
mengontrol level daya pancar pada base station dan mobile
unit.
b.
Unit Kanal
Perangkat pemancar dan penerima akan diperlengkapi atau
diberikan dalam setiap unit kanal. Sebagian besar unit kanal
adalah unit kanal bicara. Unit kanal pada suatu ketika akan
berfungsi menyalurkan panggilan, tergantung pada jumlah
panggilan pada BTS yang harus dilaksanakan.
Gambar 2. 6 Konfigurasi Dasar Sistem Selular
3. Mobile Station (MS)
Mobile Station merupakan peralatan yang kecil dan ringan yang digunakan
oleh pelanggan. Dengan kata lain, Mobile Station (MS) ini dikenal dengan
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
14
sebutan handset atau handphone. Di dalam MS terdapat perangkat pemancar
dan penerima, unit logika untuk signalling data dan peralatan telepon yang
dilengkapi keypad. Hanya handset yang sah dan tercatat di sentral yang bisa
mendapatkan layanan selular.
2.7.
Perkembangan Sistem Telekomunikasi Bergerak
Sistem komunikasi berkembang seiring dengan berkembangnya kebutuhan
manusia. Dahulu orang sudah cukup puas dengan sistem komunikasi satu arah, tetapi
karena dirasakan kurang efisien maka diciptakan sistem komunikasi dua arah. Tetapi
tuntutan untuk berkomunikasi kapan saja dimana saja menjadi tuntutan yang utama
dalam sistem telekomunikasi. Didasari oleh sebab itu maka diciptakanlah sistem
komunikasi dua arah yang dapat digunakan dimana saja dan kapan saja yang kita
kenal dengan sistem komunikasi bergerak.
Pada saat ini terdapat berbagai teknologi dari sistem komunikasi bergerak
seiring dengan perkembangan telekomunikasi selular yang terus berjalan sampai
sekarang.
Pada awalnya sistem komunikasi wireless baik cordless maupun selular yang
pertama adalah bersifat analog, kemudian akhirnya berkembang ke sistem digital
yang kini terus menggeser kedudukan sistem selular analog. Sistem selular digital
berkembang dan terus disempurnakan hingga saat ini.
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
15
2.7.1. Teknologi Wireless Berbasis Cordless
Teknologi wireless berbasis cordless merupakan pelayanan jasa komunikasi
bergerak yang sifatnya terbatas. Teknologi cordless ini terdiri dari teknologi analog
yang merupakan teknologi cordless generasi pertama dan teknologi digital yang
merupakan teknologi cordless generasi kedua dari sistem komunikasi wireless.
2.7.1.1. Analog Cordless Telephones CTO
Teknologi ini menggunakan metode akses FDMA dan mempunyai frekuensi
kerja 49 MHz. Komunikasi yang dilakukan masih bersifat satu arah.
2.7.1.2. Analog Cordless Telephones CT1
Telepon cordless analog ini beroperasi pada ekstension jaringan PSTN dan
mempunyai daya jangkau sekitar 200 m.
2.7.1.3. Digital Cordless Telephones CT2
Teknologi CT2 ini di Indonesia dikenal dengan sebutan telepoint. Sistem ini
sangat cocok digunakan pada daerah urban, suburban maupun daerah yang sulit
dijangkau oleh jaringan kabel.
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
16
2.7.1.4. Personal Handyphone System (PHS)
Teknologi ini dapat digunakan sebagai fixed maupun low mobility applications
yang dapat mendukung layanan-layanan suara, data, dan ISDN dengan bit rate 32
kbps.
PHS dapat dihubungkan dengan PSTN dan pendekatan linknya dapat
menggunakan radio maupun kabel. Jalur frekuensi yang digunakan ialah 1895 MHZ
- 1918,1 MHZ.
2.7.1.5. Digital European Cordless Telephones (DECT)
Daerah coverage untuk Digital European Cordless Telephones adalah sekitar
300 m untuk picocell.
2.7.2. Teknologi Wireless Berbasis Selular
Berbeda dengan teknologi cordless, teknologi selular mempunyai kemampuan
untuk mobilitas yang lebih tinggi dan cakupan yang lebih besar. Sebagai gambaran
dari jaringan selular adalah sebagai berikut.
2.7.2.1. Sistem Selular Analog
Ada beberapa sistem selular analog, diantaranya : AMPS (The Advance Mobile
Phone Service) yang merupakan standar sistem komunikasi selular analog di
Amerika. Pengalokasiannya adalah sebagai berikut : 824 MHz – 849 MHz dari
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
17
Mobile Station (MS) menuju Base Station (BS), dan 869 MHZ – 894 MHz dari Base
Station (BS) menuju Mobile Station (MS).
Sistem FDMA merupakan teknik multiple access untuk sistem komunikasi
selular analog, yaitu dimana pengalokasian kanalnya berdasarkan dengan pembagian
frekuensi. Pada sistem FDMA pengiriman sinyal dilakukan secara simultan untuk
beberapa sinyal dalam frekuensi yang berbeda.
2.7.2.2. Sistem Selular Digital
Tahun 1982, dengan dipelopori oleh Jerman dan Prancis, maka CEPT
(Conference European d’Administration de Post et Telecommunication) menetapkan
GSM sebagai standar digital selular untuk Eropa. GSM merupakan sistem yang
menggunakan teknik multiple access, yaitu sistem TDMA (Time Division Multiple
Access), dimana setiap kanalnya dikirim melalui bandwidth (lebar pita) kanal pada
waktu yang berbeda, tetapi tetap pada frekuensi yang sama.
Alokasi frekuensi pada jaringan GSM adalah 935 MHz – 960 MHz untuk
pengiriman (transmit) dan 890 MHZ – 915 MHz untuk penerimaan (receive).
GSM memberikan banyak keunggulan dibandingkan dengan sistem analog
yang ada :
1. Dapat melakukan International Roaming.
2. Kualitas suara yang lebih baik dan lebih peka.
3. Kapasitas pelanggan yang lebih besar.
4. Features pelanggan yang lebih beragam, paging, facsimile, dan ISDN.
Bab II. Sistem Komunikasi Bergerak
18
2.7.2.3 Teknologi PCS/PCN
Teknologi PCS/PCN kalau dilihat dari perkembangannya sudah memasuki
sistem komunikasi bergerak generasi kedua, setengah sebelum memasuki generasi
ketiga yang dikenal dengan IMT-2000. PCS berkembang di Amerika Serikat
sedangkan PCN di Eropa.
BAB III
PERKEMBANGAN SELULAR MENUJU
INTERNATIONAL MOBILE TELECOMMUNICATION-2000
(IMT-2000)
3.1.
Pendahuluan
Kebutuhan atau keinginan seseorang untuk dapat berkomunikasi adalah satu
hal yang memacu untuk munculnya suatu teknologi telekomunikasi. Saat ini,
teknologi komunikasi yang menyediakan layanan percakapan tetap merupakan suatu
hal yang paling utama dibutuhkan oleh para pengguna jasa telekomunikasi. Tetapi
kebutuhan user akan makin berkembang terus seiring dengan berjalannya waktu,
maka diharapkan layanan telekomunikasi juga akan semakin membaik.
Ada beberapa indikasi yang dapat dilihat pada proses perkembangan teknologi
wireless (tanpa kabel). Indikasi tersebut adalah : beralihnya ke teknologi digital,
semakin besarnya kapasitas, semakin sederhana perangkatnya, perluasan daya
jangkau, personality dan penambahan features yang lain. Tetapi, kemudahan yang
diberikan tidak hanya ke tangan pemakai, tetapi juga ke pihak operator.
Suatu sistem komunikasi yang memiliki berbagai kemampuan yang dapat
diandalkan untuk mengantisipasi perkembangan teknologi di masa yang akan datang
sangat diperlukan untuk memenuhi kebutuhan jasa telekomunikasi yang semakin
lama semakin berkembang.
Ramalan global market untuk servis telekomunikasi bergerak sangat besar.
UMTS forum mempresentasikan bahwa industri global untuk sistem komunikasi
bergerak, diperkirakan pada tahun 2010 akan ada 2 trilyun pengguna jasa
19
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
20
telekomunikasi bergerak di seluruh dunia. Servis multimedia yang interaktif,
elektronik commerce (e-commerce), pertumbuhan Personal Computer (PC) untuk di
kantor rumah, dikantor maupun yang berpindah-pindah, dan dengan bertambahnya
penggunaan credit card (kartu kredit) dan debit card (kartu debit) akan membuat
transaksi berbasis web berada pada tingkat yang signifikan pada network tetap dan
network yang bergerak.
Dengan servis multimedia tanpa kabel IMT-2000, yang kecepatan 2Mbit/detik
akan sangat berguna bagi pengguna di dalam ruangan, diluar ruangan atau sedang
bergerak sekalipun. Rencananya IMT-2000 akan diperkenalkan sebagai servis
komunikasi bergerak yang utama pada tahun 2001. proses lisensi IMT-2000 sedang
dimulai di eropa dan terus dikembangkan, dengan lebih dari 100 lisensi, diharapkan
pada tahun 2002 IMT-2000 akan menjadi servis komunikasi bergerak yang dapat
memenuhi kebutuhan pengguna di masa yang akan datang.
3.2.
Mobilitas Komputer Sebagai Media
Perubahannya menjadi IMT-2000
Komunikasi
dan
Teknologi baru misalnya internet dan intranet, sekarang banyak digunakan
dalam pertukaran informasi di dalam rantai bisnis. Kemungkinan pada tahun 2005,
jumlah pengguna internet dan intranet mencapai 500 miliard, dan dapat kita katakan
bahwa penguna mobile internet sudah mempunyai pasar yang luas.
Hampir semua lapisan akan mampu menggunakan internet, baik untuk tingkat
luas maupun tingkat yang kecil. Dengan berakhirnya decade ini, personal computer
(PC) hanya merupakan salah satu dari beberapa jenis pilihan untuk mengakses
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
21
internet, komputer network, dan bermain games. Banyaknya permintaan akan
mobilitas dan personalitas yang memicu perkembangan dari mobile multimedia, dan
yang berikutnya adalah IMT-2000.
Dilihat dari perkembangan pasar ini, jelas bahwa spektrum total perlu untuk
dilihat kembali untuk memenuhi kebutuhan jangka panjang dari pasar sistim
komunikasi bergerak.
UMTS forum, suatu organisasi independen di bawah perlindungan hukum
Swiss dan dengan keanggotaan meliputi seluruh dunia, telah mengembangkan teori
dan strateginya untuk perencanaan dan pelaksanaan spektrum di seluruh dunia. IMT2000 sebagai proyek terbesar ITU, membuka pasar untuk produk dan servis yang
mandiri.
Kunci penggerak penjualan terhadap pelayanan interaktif merupakan mode
individual di dalam masyarakat. Misalnya: tuntutan untuk sesuatu yang berbeda dan
memilih suatu produk dan pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan pribadi yang
lebih efektif. Perwujudannya sendiri di dalam pelayanan pribadi. Sangat diharapkan
bahwa perkembangan tuntutan untuk menggunakan servis multimedia dengan
kualitas servis yang baik, dan informasi yang dijalankan oleh mode ini, disajikan
sesuai dengan keinginan dan penyedia jasa layanan dapat menawarkan kepada
pengguna/konsumen langsung dan pengawasan pribadi terhadap layananannya.
Tuntutan
akan
permintaan
pelayanan
pribadi
memerlukan
sistem
telekomunikasi bergerak yang terpadu, misalnya IMT-2000, dimana segala fasilitas
disatukan dengan internet, intranet, dan sistem telekomunikasi tradisional (dapat
dilihat pada gambar 3.1.). keseragaman dunia yang juga berarti bahwa IMT-2000
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
22
yang didasarkan pada ITU menyetujui spectrum global. Yang pada saat ini disebut
sebagai IMT-2000 core band.
Gambar 3. 1 IMT 2000 Memberikan Informasi Gabungan Teknologi dan
Komunikasi
Biaya dan kurangnya persediaan spectrum dapat menjadi hambatan terbesar
untuk perkembangan pasar multimedia bergerak ini. Spectrum yang tidak mencakupi
untuk memenuhi kebutuhan pasar akan menyebabkan akses jaringan menjadi
terhambat dalam melakukan pelayanan. Dalam keadaan seperti ini harga untuk akses
pelayanan akan meningkat dan tidak ada pengembangan layanan. Karena itu
permintaan spectrum jangka panjang di identifikasi oleh UMTS forum pada tingkat
ITU.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
23
Pada saat ini, direncanakan bahwa WARC-2000 akan mengindentifikasi
penambahan spectrum untuk IMT-2000 berbasis di seluruh dunia. Hal ini akan
menjadi kunci keberhasilan yang akan dicapai IMT-2000 dalam jangka waktu yang
lama.
Kelompok kerja ITU-R (yang telah mencapai sukses pada bulan maret 2000
melalui Working Party 8F) menetapkan pada tahun 1999 bahwa spectrum tambahan
160 MHz harus diidentifikasi secara global untuk komponen IMT-2000, di setiap
tiga daerah ITU, untuk memenuhi permintaan antisipasi untuk pelayanan baru.
Pembahasan lebih dalam mengenai penggunaan tafsiran yang ada diterapkan dalam
metodologi perhitungan spectrum yang disetujui di seluruh dunia dengan jenis
perdagangan untuk semua pemakai di lintas lingkungan ketiga daerah tersebut,
menjadikan persepsi di seluruh dunia. Gambar 3.2. menggambarkan bagaimana
setiap daerah membutuhkan spectrum tambahan diatas dan dibawah spectrum yang
ada diidentifikasi untuk IMT-2000 sebagaimana ditempatkan pelayanan bergerak,
meskipun jumlah seluruh spectrum yang diminta bermacam-macam diantara daerahdaerah tersebut.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
24
Gambar 3. 2 Gambar Spectrum Tambahan yang Dibutuhkan dalam IMT 2000
Misalnya UMTS forum menerima perjanjian industri untuk seluruh jumlah
permintaan yang diperkirakan menjadi 582 MHz. Dari frekuensi 582 MHz ini, 240
MHz dalam satu daerah 1, sebagian lagi daerah 2 dan 3 tersedia untuk pelayanan
produk generasi kedua. Selanjutnya 155 - 170 MHz ada dalam IMT-2000 core band
(WARC-92 alokasi). Perbedaan pada gambar jumlah 187 MHz. Gambar 3.3.
menunjukkan meningkatnya permintaan spectrum untuk pelayanan yang diberikan.
Perkiraan yang sama telah dilakukan untuk komponen satelit IMT-2000.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
25
Gambar 3. 3 Gambar Meningkatnya Permintaan Spectrum untuk Pelayanan
Biasanya, penambahan spectrum 160 MHz akan tersedia pada basis exclusive,
minimal di kota-kota. Bagaimanapun kenyataannya tidak mungkin dalam beberapa
band atau beberapa daerah, dan dengan memberikan pelayanan yang lain dapat
dipenuhi pada permulaan pelayanan.
Kebutuhan spectrum untuk IMT-2000 dapat dihitung berdasarkan beberapa
faktor :
1. Perkiraan pasar dan penetrasi.
2. Banyaknya pemakai yang potensial.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
26
3. Karakter layanan dan perdagangan.
4. Adanya sarana prasarana dan teknis.
Kebutuhan spectrum untuk setiap layanan (komunikasi, pengiriman pesan,
pengolahan data, multimedia medium, multimedia tinggi dan multimedia interakif
tinggi) diperhitungkan dalam setiap dari enam daerah lingkungan operasi. Berikut ini
CBD (Central Business District) atau daerah perdagangan pusat :
1. Di dalam kota.
2. Di daerah pinggiran.
3. Di daerah perumahan.
4. Di kota-kota kecil.
5. Di kota yang penuh dengan kendaraan.
6. Di kota yang jarang kendaraan.
Perhitungan kebutuhan spectrum dilakukan secara terpisah dari hal-hal yang
lain, dengan jumlah akhir memberikan keseluruhan spectrum yang dibutuhkan.
Hanya tiga daerah operasional (CBD di dalam kota, di kota yang penduduknya
berjalan kaki, di kota yang banyak terdapat kendaraan) memberikan jumlah
maksimal sebesar spektrum yang dibutuhkan. Hal ini dikarenakan mereka ada di
daerah gerografi yang sama. Hasilnya dalam gambar 3.3. menunjukkan sangat jelas
bahwa pelayanan multimedia akan melampaui kebutuhan spektrum untuk pelayanan
komunikasi pada tahun 2005 dan 2010.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
27
3.2.1. Band-band yang akan digunakan untuk perluasan IMT-2000
Berbasis penggunaan jalur frekuensi, UMTS forum mempelajari kesesuaian
kemungkinan band-band yang akan digunakan untuk perluasan, keuntungan yang
potensial bahwa setiap band menawarkan IMT-2000 dan resiko yang mungkin
muncul dari setiap band. Beberapa band dipertimbangkan lebih cocok karena
ukurannya,
potensial,
kerangkapan,
perkembangan
situasi,
kedekatannya
/
pengenalannya dengan IMT-2000 core band.
Perluasan band harus diidentifikasi secara explisit untuk IMT-2000 dalam
perjanjian yang baru dalam Radio Regulation. Perjanjian mengenai Radio Regulation
adalah cara yang terbaik untuk mendorong tersedianya spectrum global dan
memberikan kemudahan pelaksanaan yang sesuai dengan jaringan IMT-2000.
perjanjian tersebut misalnya telah diajukan ke Eropa untuk mencapai keputusan
CEOT ERC terhadap spectrum IMT-2000, melalui 22 administrasi yang telah
melakukan membuat spectrum sendiri yang dapat digunakan untuk IMT-2000 pada
waktu yang tepat. Komitmen ini penting untuk menciptakan kepercayaan yang cukup
dalam perijinan dan peraturan lingkungan.
3.2.1.a. Keutamaan band-band yang akan digunakan
Band 2520 – 2670 MHz diperhitungkan sebagai band yang terbaik yang akan
dipergunakan untuk memberikan mayoritas spectrum tambahan yang diperlukan.
Band yang baik yang akan digunakan untuk perubahan IMT-2000 pada basis global,
meskipun jika spectrum yang tersedia mungkin dibatasi oleh skala waktu regional.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
28
Alasan dipergunakannya band 2520 – 2670 MHz :
1. Blok yang bersebelahan dari 150 MHz (190 MHz), lebih luas daripada
band yang akan digunakan.
2. Berada di bawah 3 GHz dan dekat dengan core band IMT-2000.
3. Didukung oleh banyak negara di daerah 1 dan 3, dan mungkin juga di
daerah 2.
Penunjukan waktu yang tepat dari band ini, dari bagian ini, tergantung pada
seseorang di negara yang membutuhkan.
Band ini sendiri mungkin tidak akan dapat memenuhi kebutuhan spectrum
tambahan seluruhnya di semua daerah. Identifikasi band frekwensi selanjutnya dapat
memberikan pengaturan secara fleksibel untuk menemukan seluruh spectrum global
tambahan 160 MHz dengan skala waktu yang ditentukan.
3.2.1.b. Band Lain yang Dipergunakan
Penambahan band 2520 – 2670 MHz, band 2700 – 2900 MHz, 470 – 806 MHz,
dan 806 – 960 MHz dapat juga dipertimbangkan sebagai band yang akan
dipergunakan untuk perluasan.
Dengan penggunaan band-band lain ini akan memperkuat kemungkinan
pembagian antara IMT-2000 dan penggunaan pelayanan band 2,7 – 2,9 GHz yang
ada. Dengan demikian band ini dapat menjadi band yang baik untuk dipergunakan
sebagai band saluran global IMT-2000 dalam waktu yang ditentukan (2005 dan
2010) yang siap disesuaikan ke seluruh dunia untuk penerapan jalurnya.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
29
Band 470 – 806 MHz dan 806 – 960 MHz mungkin juga menarik karena
perkembangan situasi, khususnya di negara berkembang dan daerah pedesaan. Pada
frekwensi rendah ini jarak yang panjang adalah mungkin untuk memberaikan power
transmitter, menyediakan daerah cakupan yang lebih luas dan sinyal-sinyal yang
lebih mudah dipahami melalui pohon-pohonan dan keadaan dalam gedung.
3.2.1.c. Penggunaan kembali band generasi kedua
Akhir-akhir ini spectrum digunakan untuk pelayanan bergerak generasi kedua
yang mungkin digunakan lagi untuk IMT-2000 hanya dalam waktu yang lama ketika
penggunaan tersebut telah menurun drastis. Bagaimanapun perencanaan yang akan
datang untuk penggunaan ulang ini dapat digantikan oleh WARC-2000, misalnya,
dengan mengidentifikasi band ini untuk penggunaan IMT-2000 yang akan datang.
3.2.2. Spektrum IMT-2000 untuk Komponen Satelit
Untuk pelayanan IMT-2000 yang tersedia di daerah yang luas dan jarang
penduduknya, bila dapat dilaksanakan dengan berhasil bagi komponen satelit akan
sangat menguntungkan. Agar supaya memuaskan spektrum yang digunakan untuk
komponen satelit di daerah ini, perlu diyakinkan bahwa spectrum yang siap
dipindahkan ke pelayanan satelit telekomunikasi bergerak dapat digunakan untuk
komponen satelit IMT-2000. selain itu, penyusunan transisional harus diperkenalkan
dalam alokasi MSS 2500 – 2520 / 2670 / 2690 MHz untuk mendapatkan akses yang
memuaskan terhadap band-band ini melalui komponen satelit MSS dan IMT-2000.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
30
3.2.3. Keseragaman Global Spektrum Tambahan untuk IMT-2000
Harmonisasi penggunaan spectrum (misalnya rencana frekwensi umum di
seluruh dunia yang terdiri dari band yang sama untuk IMT-2000 di semua negara
ITU) adalah langkah yang penting dan elemen kunci dalam mengurangi harga dan
kompleksitas pelaksanaan IMT-2000. keseragaman band secara global akan
memberikan end – user dengan pelayanan yang sama pada harga yang minimal,
terlepas dari digunakan oleh pengguna atau daerah pengguna.
Pengguna mendata dari beberapa perusahaan yang mampu bersaing dengan
yang lain dilihat dari segi karakter mereka, teknologi dan harga-harga yang tinggi,
pasar global yang inovatif. Akhir-akhir ini, lebih dari 40 konsep telephone
ditunjukkan oleh 12 pabrik-pabrik dari seluruh dunia.
Gambar 3. 4 Kelas-kelas Baru dari Terminal Multimedia
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
31
Konsep tambahan tersebut luasnya bermacam-macam dari solusi modular yang
juga akan berdasarkan pada laptop-laptop dan alat Bantu digital pribadi yang
dihubungkan pada terminal handle melalui inti atau bluetooth. Display baru dan
teknologi yang masuk akan muncul diatas tahun 2005 akan menciptakan kelas-kelas
baru terminal multimedia. Pada gambar 3.4. ditampilkan kelas-kelas baru dari
terminal multimedia.
Spectrum yang sesuai adalah fasilitas utama dari penjelajahan dunia yang
merupakan fundamental dari IMT-2000.
3.3.
Integrasi Sistem IMT-2000
IMT-2000 merupakan sistem komunikasi bergerak ( Mobile Communication
System) generasi ketiga (3G) yang dirancang untuk menyediakan layanan global,
kapabilitas layanan yang beragam, dan perbaikan performance secara signifikan.
Teknologi ini akan mengintegrasikan pager, telepon selular, dan sistem
komunikasi bergerak dengan satelit (mobile satellite system). Oleh karena itu, IMT2000 dapat dikatakan sebagai dasar bagi kases komunikasi global yang terintegrasi.
Sistem komunikasi bergerak generasi ketiga (3G), IMT-2000, akan meliputi
jaringan publik dan jaringan privat, dengan pelayanan-pelayanan dan kapabilitas
jaringan-jaringan diperlengkapi oleh sejumlah besar dari service provider dan
operator-operator jaringan. IMT-2000 akan terdiri dari banyak operator dan akan
mendukung pelayanan yang disediakan oleh jaringan lain, seperti jaringan ISDN, BISDN, dan jaringan publik.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
32
IMT-2000 akan beroperasi dalam jaringan publik maupun lingkungan privat
(DCPN, BCPN, MCPN). Dalam lingkungan tersebut, IMT-2000 akan menyediakan
insfrasturktur untuk menempatkan terminal-terminal bergerak serta rute-rute
percakapan.
Integrasi dari jaringan IMT-2000 dan jaringan fixed akan diperlihatkan pada
gambar 3.5.
Gambar 3. 5 Integrasi untuk Jaringan IMT-2000 dan Jaringan Tetap
Empat lingkungan yang dihubungkan dengan jaringan IMT-2000 adalah home
environment (DCPN), office environment (BCPN), vehicle environment (MCPN),
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
33
dan public environment. Jadi sudah dapat diperkirakan IMT-2000 akan menjadi suatu
sistem komunikasi bergerak yang bersifat multi-lingkungan dan multi-operator.
3.4.
Perbandingan Sistem
Dalam setiap sistem komunikasi, setidaknya sistem komunikasi yang baru akan
memiliki perbedaan-perbedaan dibandingkan dengan sistem yang sudah ada
sebelumnya.
Pada sistem komunikasi bergerak generasi kedua, layanan komunikasi yang
diberikan tidak hanya menawarkan layanan suara saja yang hingga saat ini masih
merupakan kebutuhan yang utama dalam berkomunikasi, tetapi juga sudah dapat
menawarkan layanan baru, yaitu layanan komunikasi data. Namun, layanan (service)
yang ada hanyalah layanan dengan bit rate rendah.
IMT-2000 sebagai sistem generasi ketiga diharapkan akan memberikan layanan
suara dan data dengan bit rate hingga mencapai 2 Mbps, dan hal ini dipengaruhi oleh
bandwidth pada interface radio yang digunakan. Selain layanan diatas pada layanan
IMT-2000 sudah sampai pada aplikasi multimedia.
Selain itu, jika pada sistem komunikasi bergerak yang ada pada saat ini
sistemnya terbelah menjadi 3 region (Eropa, Jepang, Amerika Utara) yang tidak
kompatibel, tetapi diharapkan dengan IMT-2000 nanti pengguna akan dapat diakses
secara global dengan nomer yang sama dimanapun dia berada. Hal tersebut
merupakan salah satu dari kelebihan yang dimiliki IMT-2000 dibandingkan dengan
sistem yang digunakan pada saat ini.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
34
Gambar 3. 6 Kapabilitas Pelayanan dan Cakupan dari Sistem Selular
Seperti yang sudah diuraikan sebelumnya bahwa setiap generasi dari suatu
sistem akan memiliki perbedaan yang berarti bagi para pengguna, misalnya dilihat
dari tingkat pelayanannya. Pada gambar 3.6. ditunjukkan kapabilitas pelayanan dan
cakupun menurut teknologi yang ada dari generasi yang berbeda dari generasi
pertama sampai generasi ketiga sistem selular.
3.5.
Kebutuhan IMT-2000
Teknologi untuk
sistem komunikasi bergerak generasi ketiga harus
dioptimalkan untuk fleksibilitas (dapat dipakai dalam keadaan apapun), dengan cara
yang efisien.
Fleksibilitas misalnya akan dicapai dengan dukungan dari tersedianya
perlengkapan multimedia. Untuk dapat memungkinkan supaya end user dapat
menggunakan komunikasi multimedia dengan kualitas servis yang baik, dibutuhkan
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
35
kapasitas bit rate yang tinggi, yaitu terutama untuk akses internet dan video/ transfer
gambar.
Kualitas akses internet yang baik membutuhkan bit rate rata-ratanya 200 kbps.
Sebagai contoh, kecepatan sebesar itu dibutuhkan yuntuk mendown load informasi
dari web. Video, slow-scan video, dan layanan transfer gambar membutuhkan bit
rate antara 10 kbps sampai 2 Mbps. Bit rate yang dibutuhkan tergantung dari jenis
kebutuhan yang akan dipergunakan. Karena banyak aplikasi multimedia yang begitu
diminati, maka penyediaan secara tepat untuk variabel bit rate ini penting untuk
memastikan/mengoptimalkan teknik komunikasi bergerak generasi ketiga.
Jadi dalam sistem komunikasi bergerak generasi ketiga ini, adalah sangat
penting untuk memungkinkan agar mampu menangani pelayanan-pelayanan dengan
kecepatan bit (bit rate) dan kebutuhan Eb/No yang berbeda-beda, untuk seperti
pelayanan yang bermacam-macam dalam sebuah lingkungan multiservis.
Target kapabilitas bearer (pembawa) untuk generasi ketiga IMT-2000, dapat
diuraikan sebagai berikut :
1. Dalam lingkungan outdoor suburban 384 kbps dengan high mobility (±
120 km/jam).
2. Dalam lingkungan indoor dan lingkungan outdoor range rendah 2
Mbps dengan low mobility (±10 km/jam)
3.5.1. Kebutuhan User
Para pelanggan (subscriber) dari sistem generasi ketiga mengharapkan suatu
perubahan terhadap pelayanan-pelayanan yang ada yang dibandingkan dengan
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
36
pelayanan-pelayanan generasi kedua. Sistem generasi ketiga ini setidaknya harus
memberikan semua pelayanan-pelayanan seperti yang disediakan atau yang sudah
terdapat pada sistem generasi kedua umumnya.
Tentunya, sejalan dengan perkembangan, para pelanggan akan mengharapkan
lebih luasnya portfolio dari pelayanan-pelayanan yang didukung dari jaringan tetap
(fixed network). Panggilan yang terus menerus (call continuity), personal mobility
(seperti : personal number), dan kualitas suara yang baik, paling tidak sama dengan
tingkatan Public Switching Telephone Network (PSTN) pada saat ini, dapat
diperkirakan menjadi patokan yang lebih baik, ketika pelanggan ingin menggunakan
pelayanan telekomunikasi bergerak.
3.5.2. Kebutuhan sistem
Untuk mendapatkan permintaan pasar yang banyak sistem-sistem komunikasi
bergerak generasi ketiga harus memberikan kemampuan dan integritas yang tinggi.
Walaupun kemampuan yang tinggi dapat dicapai melalui arsitektur selular yang
baru, kesempurnaan (integrity) dari sistem antara lain tergantung pada :
1. Performance dalam, lingkungan radio yang berbeda.
2. Pembatasan operasional yang dikenakan oleh fixed network.
Berdasarkan rekomendasi CCITT E.202 (prinsip-prinsip operasional jaringan
kerja untuk sistem dan pelayanan bergerak yang akan datang), sistem generasi ketiga
diharapkan dapat memberikan roaming dan kemampuan-kemampuan handover yang
luas. Selain itu, pada dasarnya seharusnya semua unit-unit bergerak mampu untuk
mengakses ke seluruh jaringan public (umum) yang dioperasikan oleh operator-
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
37
operator yang berbeda dengan Customer Premises Networks (CPNs) privat.
Bagaimanapun, pelanggan-pelanggan harus kapanpun juga mampu menseleksi antara
operator jaringan/service provider yang didasarkan pada parameter-parameter
termasuk struktur tarif (biaya), kualitas layanan, dan cakupan pelayanan.
Untuk mendukung hal tersebut sistem pensinyalan harus dapat membantu
untuk memaksimalkan pelayanan dan tampilan yang transparancy (jelas). Dengan
kata lain harus memberikan kemudahan pada internetworking antara integrasi dari
jaringan fixed dan jaringan mobile (bergerak).
3.5.3. Kebutuhan Spektrum
Dasar dari perlengkapan untuk semua pelayanan yang ada adalah tersedianya
spektrum. Spektrum baru dibutuhkan untuk perkembangan selular dan aplikasiaplikasi yang baru.
Penetapan kebutuhan spektrum frekuensi dari sistem generasi ketiga (3G) tidak
dapat dibatasi hanya pada layanan multimedia dan pelayanan data saja. Akan tetapi,
penetapan spektrum frekuensi untuk pelayanan masa depan juga memasukkan
layanan-layanan yang kini telah dilayani oleh sistem generasi kedua (2G).
Spektrum global untuk sistem generasi ketiga mempunyai arti, yaitu :
memudahkan roaming yang mendunia, pengembangan terminal agar sederhana atau
mudah dan murah.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
3.6.
38
Arsitektur Jaringan IMT-2000
Arsitektur jaringan IMT-2000 didefinisikan secara umum sedemikian sehingga
berbagai informasi yang memproses berbagai teknologi dapat digunakan untuk
merealisasikan IMT-2000.
International
Mobile
Telecommunication-2000
(IMT-2000)
merupakan
spesifikasi suatu arsitektur fungsional, yang akan memberi kebebasan bagi beberapa
pabrik pembuat peralatan telekomunikasi bergerak untuk membuat desain arsitektur
jaringan mereka sendiri dan peralatan mereka sendiri yang lebih baik untuk
memenuhi tujuan-tujuan implementasinya.
Susunan dari jaringan dasar IMT-2000, akan diperlihatkan pada gambar 3.7,
seperti yang dapat diuraikan sebagai berikut dibawah ini.
Jaringan IMT-2000 tersusun dari tiga bagian arsitektur yang terdiri dari :
1. Access network (jaringan akses)
Access network yang merupakan spesifikasi IMT-2000 menyediakan
terutama fungsi-fungsi yang berhubungan dengan radio transmisi dasar
seperti handover dan fungsi-fungsi switching lokal yang dibutuhkan untuk
memungkinkan akses dari telepon bergerak ke dalam pusat-pusat atau
sumber jaringan tetap melalui antar muka radio (radio interface).
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
39
Gambar 3. 7 Arsitektur Jaringan IMT-2000
2. Backbone network
Backbone network menyediakan dasar insfrastruktur jaringan tetap dan
pusat-pusat jaringan yang memiliki kendali panggilan dan kendali
hubungan yang diperlukan untuk IMT-2000. Konsep jaringan backbone
terdiri dari Core Network, dan bagian inti dari Service and Mobility Control
Network.
Core network mendukung IMT-2000 dengan switching jaringan tetap dan
sumber jaringan. Core network menyediakan fungsi penyambungan (call
and bearer control).
3. Service and Mobility Control Network/Intellegent Network
Service And Mobility Control Network menyediakan kendali layanan atau
menyediakan mobilitas yang berhubungan dengan fungsi level tertinggi
seperti keputusan handover dan menyimpan data yang berhubungan dengan
pelanggan untuk mendukung akses ke jaringan mobilitas. Service and
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
40
Mobility Control Network/Intellegent Network terdiri dari MSCP dan
MSDP, baik dalam core network ataupun access network.
Intelligent Network dapat diartikan suatu arsitektur jaringan yang
diharapkan mampu untuk mendukung berbagai macam pelayanan
telekomunikasi yang mempunyai nilai tambah dan memungkinkan
pengontrolan serta manajemennya. Salah satu contoh dari pelayanan yang
sekarang ini umum diberikan antara lain Caller Id Presentation, yaitu
pelayanan dalam penampilan nama dan nomor telepon pemanggil.
3.7. Teknik Akses
Pada dasarnya IMT-2000 mempunyai tiga teknik akses di seluruh dunia. Tiga
teknik akses tersebut adalah : Code Division Multiple Access 2000 (CDMA2000) di
wilayah Amerika Utara, Universal Mobile Telecommunication System (UMTS) di
wilayah Eropa, dan Association of Radio Industries and Business (ARIB) – CDMA
di wilayah Asia/Pasific.
Karena perkembangan teknik komunikasi bergerak dari generasi kedua menuju
generasi ketiga di wilayah Eropa dan wilayah Asia/Pasific menunjukkan
perkembangan ke arah yang sama, maka teknik akses yang menjadi kandidat untuk
IMT-2000 dapat dijadikan menjadi dua kandidat saja, yaitu: Code Division Multiple
Accsess 2000 (CDMA2000) untuk wilayah Amerika Utara dan Wideband CDMA
(W-CDMA) untuk wilayah Asia/Pasific dan Eropa.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
41
3.7.1. Code Division multiple Access 2000 (CDMA2000)
Code Division multuple Access 2000 (CDMA2000) merupakan perkembangan
dari sistem telekomunikasi bergerak CDMAone yang dipergunakan di wilayah
Amerika Utara.
CDMAone telah membuktikan keunggulannya dalam bidang penjualan dalam
pangsa pasar Amerika Utara. Hanya tiga tahun setelah diluncurkannya,
telah
terdapat 16 juta pelanggan dan lebih dari 35 negara memakai sistem ini. Dan CDG
(CDMA Development Group`s) telah mempunyai 100 anggota yang 40% nya
merupakan perusahaan yang berada di luar Amerika Utara.
Dengan adanya standar global sistem telekomunikasi bergerak yang diprakarsai
oleh ITU, maka CDG harus mengembangkan dengan cepat teknologi CMDA2000 ini
agar dapat melayani servis yang lebih baik di masa yang akan datang.
Kemampuan dari CDMA2000 harus dijadikan standar yang baku. IS-95B
menyediakan dasar ISDN sampai 64 Kbps. Standar selanjutnya dari CDMA200
adalah 1XRTT dan mampu menyediakan 144 packet data dalam keadaan bergerak.
Dan terus dikembangkan sehingga dapat menyediakan 384 packet data dalam
keadaan bergerak.
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
42
Gambar 3. 8 Evolusi Sistem CDMA 2000
3.7.2. Wideband Code Division Multiple Access (WCDMA)
Seperti yang telah diuraikan diatas perkembangan sistem telekomunikasi dari
generasi kedua ke generasi ketiga di Eropa dan Asia/Pasific menunjukkan
perkembangan ke arah yang sama. Oleh karena itu, di daerah Eropa dan Asia/Pasific
IMT-2000 menggunakan teknik akses yang sama yaitu WCDMA.
Gambar 3. 9 Evolusi GSM dan DAMP menjadi WCDMA
Bab III. Perkembangan Selular Menuju IMT-2000
43
WCDMA adalah salah satu dari teknologi komunikasi bergerak generasi ketiga
yang digunakan oleh wideband radio akses untuk mendukung servis multimedia
yang cepat (seperti videoconferencing dan internet) dengan kemampuan setara
dengan pembicaraan lewat telepon. Hal ini dimungkinkan dengan penggunaan bit
rate yang besar (2 Mbps).
Jika dibandingkan dengan CDMA pita sempit yang dipergunakan pada generasi
kedua, WCDMA memiliki kelebihan antara lain :
1. Dapat meningkatkan unjuk kerja dari IMT-2000, yaitu meningkatkan
daerah jangkauan pelayanan dan kapasitas sistem.
2. Fleksibilitas pelayanan tinggi, yaitu menangani pelayanan dengan bit rate
hingga 2 Mbps dan skema akses yang cepat dan effisien.
3. Mendukung handover antar frekuensi yang dipergunakan pada struktur sel
yang berbeda..
BAB IV
IMT-2000 DILIHAT DARI SEGI TEKNISNYA
4.1.
Layanan IMT-2000
Sebagai sistem komunikasi bergerak generasi ketiga, IMT-2000 akan
menyediakan akses ke berbagai pelayanan, beberapa akan didukung oleh jaringan
tetap (fixed network) dan beberapa lainnya merupakan spesifik jaringan bergerak
(mobile network). Layanan IMT-2000 akan meliputi audio, video, data, multimedia,
roaming, virtual home environment, billing dan security.
Layanan (service) dari sistem komunikasi bergerak ketiga IMT-2000 dibagi
dalam jenis layanan real-time dan layanan non real-time. Layanan speech dan
percakapan melalui video merupakan contoh dari layanan real-time. Sedangkan
layanan non real-time adalah WWW browsing, dimana paket-paket data tiba di buffer
dari sebuah BTS (base station) tertentu sebelum menuju antar muka udara (air
interface).
Berbagai konfigurasi layanan akan dimungkinkan seperti point-to-point (atau
connection oriented, connectionless), multipoint dan point-to-multipoint (yaitu group
call,multicast services) dengan terminal baik tetap maupun bergerak.
4.1.1. Layanan Percakapan
Layanan percakapan merupakan hal yang paling utama dalam penyelenggaraan
hubungan telekomunikasi. Dan, layanan percakapan atau dapat juga dikatakan
sebagai layanan suara akan tetap merupakan komponen yang substansial dalam
44
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
45
layanan yang disediakan dalam IMT-2000. Sehingga, layanan telepon akan
disediakan oleh IMT-2000 dengan kualitas yang setara dengan jaringan fixed.
4.1.2. Layanan Data
IMT-2000 akan menawarkan layanan yang setara dengan yang dapat diberikan
oleh jaringan publik. IMT-2000 akan menawarkan layanan tambahan yang
merupakan ciri dari sistem komunikasi bergerak seperti : paging, location, short
message dan juga manajemen dan kontrol lalu lintas jalan.
IMT-2000 akan mengadakan layanan komunikasi data ini dalam cakupan
geografis yang luas, dengan kualitas yang sebanding dengan jaringan fixed data.
Dalam hal ini kecepatan bit pengguna dapat tetap atau variable (berubah-ubah)
dengan lebar pita yang fleksibel sesuai dengan kebutuhan.
4.1.3. Layanan Multimedia
Berbeda dengan sistem komunikasi bergerak generasi kedua, pada sistem
komunikasi bergerak generasi ketiga akan menyediakan layanan multimedia yang
semakin dibutuhkan oleh para pemakai jasa telekomunikasi. Surfing www dan
layanan multimedia akan menjadi kebutuhan dasar di abad 21 mendatang, sehingga
dukungan terhadap layanan multimedia merupakan hal yang sangat penting pada
IMT-2000.
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
46
Dibawah ini merupakan beberapa layanan multimedia yang akan diberikan
pada layanan IMT-2000, antara lain :
1. Mobility service (khususnya berkaitan dengan mobilitas user yaitu
layanan lokasi).
2. Convergence service (penyediaan transfer suara maupun gambar
bergerak secara dua arah dan real-time).
3. Conversation service (komunikasi dialog dua arah dengan transfer
informasi secara real-time).
4. Distribution service (penyaluran informasi secara kontinu dari sumber
informasi).
5. Retrieval service (pengambilan informasi pada suatu saat dari sebuah
sumber informasi).
6. Collection service (sama dengan retrieval service hanya dari beberapa
informasi).
7. Message service (komunikasi user-to-user dengan kemampuan store
dan forward).
4.1.4
Layanan Roaming
Karena kebutuhan konsumen untuk dapat roaming secara bebas antar jaringan
di seluruh dunia terus bertambah, maka Pengguna IMT-2000 harus dapat dilayani
secara kontinu dalam basis global . IMT-2000 akan memungkinkan mobilitas yang
tak terbatas dalam arti lokasi dari daerah cakupan radio dan kompatibilitas standar
global dari ITU ini memungkinkan adanya roaming internasional.
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
4.2.
47
Kelebihan dan Kekurangan Sistem IMT-2000
IMT-2000 sebagai sistem komunikasi bergerak generasi ketiga (3G) tentunya
mempunyai banyak keunggulan dari sistem komunikasi bergerak generasi kedua
yang masih digunakan di beberapa negara sampai saat ini.
Ada beberapa kelebihan yang dapat kita lihat pada sistem komunikasi bergerak
IMT-2000. kelebihan itu antara lain : semakin besarnya kapasitas, perluasan daya
jangkau, personality dan penambahan layanan yang lain.
4.2.1. Dalam Segi Bit Rate Access
Kelebihan dari sistem komunikasi bergerak generasi ketiga IMT-2000 dalam
bidang teknologi yang paling mencolok dapat kita lihat dari penggunaan bit rate
access yang mencapai 2 Mbps.
Bila dibandingkan dengan sistem telekomunikasi generasi kedua (2G) yang
hanya mempunyai bit rate access sebesar 22,8 kbps sistem komunikasi bergerak
IMT-2000 jelas lebih unggul. Dengan digunakannya bit rate access yang besar
tersebut maka IMT-2000 dapat memberikan layanan tambahan yang belum dapat
diberikan oleh sistem komunikasi bergerak generasi kedua.
Dengan bit rate access 2 Mbps IMT-2000 akan dapat memberikan layanan
kualitas akses internet yang baik yang bit rate rata-ratanya 200 kbps. Contoh,
kecepatan sebesar itu dibutuhkan untuk mendown load informasi dari web. Video,
slow scan video dan layanan transfer gambar membutuhkan bit rate antara 10 kbps
hingga 2 Mbps yang tergantung dari jenis kebutuhan yang dipergunakan.
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
48
4.2.2. Dalam Segi Mobilitas
Dalam segi mobilitas IMT-2000 juga mempunyai kelebihan jika dibandingkan
dengan sistem generasi kedua (2G). Pada sistem komunikasi bergerak IMT-2000
akan meliputi jaringan publik dan jaringan private, dengan pelayanan-pelayanan dan
dan kapabilitas jaringan diperlengkapi oleh sejumlah besar dari service provider dan
operator-operator jaringan, dengan kata lain IMT-2000 akan terdiri dari banyak
operator dan akan mendukung pelayanan yang disediakan oleh jaringan lain, seperti
jaringan ISDN, B-ISDN, dan jaringan publik.
Selain itu, jika pada sistem komunikasi bergerak generasi kedua sistemnya
terbelah-belah dan tidak kompatibel, maka diharapkan dengan IMT-2000 nanti
pengguna akan dapat diakses secara global dengan nomer yang sama dimanapun dia
berada. Hal ini dimungkinkan dengan adanya global spectrum IMT-2000 di seluruh
dunia yang pada saat ini disebut sebagai IMT-2000 core-band.
4.2.3. Dalam Segi Pengadaan Spektrum
Dalam segi pengadaan spectrum, IMT-2000 jelas mempunyai pita spectrum
yang lebih luas jika dibandingkan dengan sistem komunikasi bergerak generasi
kedua.
Alokasi bandwidth untuk IMT-2000 berada pada pita frekuensi 2 GHz.
WARC’92 (world Administrative Radio Conference) telah menetapkan dua alokasi
frekuensi untuk IMT-2000, yaitu 1885 – 2025 MHz dan 2110 – 2200 MHz (total 230
MHz).
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
49
Seiring dengan berjalannya waktu, maka band-band untuk IMT-2000 akan
ditambahkan untuk dapat meningkatkan pelayanan dan kualitas dari sistem
komunikasi bergerak IMT-2000. Selain dengan menggunakan band-band baru,
mungkin spectrum untuk pelayanan sistem komunikasi bergerak generasi kedua
dapat digunakan kembali untuk IMT-2000. Hanya saja kemungkinan ini hanya dapat
direalisasikan dalam waktu yang agak lama, yaitu ketika penggunaan spectrum
tersebut telah menurun drastis.
Untuk di daerah yang luas dan jarang penduduk, pelayanan IMT-2000
dipindahkan ke pelayanan satelit telekomunikasi bergerak IMT-2000.spectrum yang
digunakan untuk pelayanan satelit di daerah ini diperkenalkan dalam alokasi MSS
2500 – 2520 / 2670 / 2690 MHz.
Tetapi yang menjadi kendala utama adalah tidak murahnya dana untuk
pengadaan atau perluasan spectrum ini. Hal ini akan berkaitan langsung dengan
modal investasi para penyedia layanan yang tidak sedikit dan harga jual kepada para
pengguna. Bila investasi para penyedia jasa dirasakan cukup besar maka otomatis
harga jual layanan yang menggunakan sistem ini kepada pengguna akan menjadi
besar pula.
4.2.4. Dalam Segi Sistem Transmisi
Pada IMT-2000 sistem transmisi yang digunakan adalah packet data, ini sangat
berbeda dengan sistem transmisi yang digunakan oleh sistem komunikasi generasi
kedua yang masih menggunakan sistem transmisi circuit data. pengiriman informasi
dari sistem generasi ketiga dipastikan akan lebih cepat dari generasi kedua. Karena
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
50
dalam sistem transmisi packet data, informasi akan dikirimkan langsung kepada
alamat penerima tanpa menunggu sambungan. Dan informasi-informasi yang
dikirimkan tersebut akan mencari rute yang terbaik/tercepat untuk sampai ke alamat
tujuan. Ini berbeda dengan sistem transmisi circuit data yang harus menunggu
sambungan dari alamat tujuan baru informasi dikirimkan.
Bila dilihat dari waktu pengiriman informasi, sistem packet data memang lebih
baik karena informasi yang dikirimkan akan lebih cepat sampai ke alamat tujuan.
Tetapi sistem ini juga mempunyai kelemahan, yaitu jika informasi suara/ voice
dikirimkan ke alamat tujuan dengan sistem paket data, maka akan terjadi delay
sehingga suara /voice itu akan diterima dengan terputus-putus di alamat tujuan.
Perbandingan antara sistem komunikasi bergerak generasi kedua (2G) dengan
sistem komunikasi generasi ketiga (3G) dapat dilihat pada tabel 4.1.
Tabel 4. 1 Perbandingan antara Sistem 2G dan 3G
2G
3G
Service
Voice + Low Rate Data
Multimedia Applications
Transmission Capacity
22,8 kb/s
2 Mb/s
Switching / Routing
Circuit – Based
Packet – Based
Charging
Time and Location based
Volume Based
IMT-2000 memiliki dua tipe transmisi paket data, yaitu:
1. Transmisi paket data melalui common channel.
2. Transmisi melalui dedicated channel.
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
51
Metode pertama digunakan untuk paket data pendek dan frekuensi pengiriman
yang tidak sering, dimana paket data yang pendek ini dapat ditambahkan secara
langsung pada random access burst. Namun dalam operasinya harus hanya terdapat
power control yang bersifat open loop, karena itu metode ini hanya diperuntukkan
bagi packet data yang pendek dan hanya membutuhkan kapasitas yang terbatas.
Paket data yang lebih besar dan dengan frekuensi pengiriman yang lebih sering
ditransmisikan melalui sebuah dedicated channel. Dimana terdapat dua cara, yaitu
paket tunggal dan multipaket.
Pada cara paket tunggal yaitu sebuah paket tunggal yang besar ditransmisikan
melalui sebuah dedicated channel yang dilepas segera setelah paket ditransmisikan.
Pada cara multipaket, dedicated channel dipertahankan oleh power control yang
mentransmisikannya dan terdapat sinkronisasi antara pengiriman paket-paket.
4.2.5. Dalam Segi pelayanan
Dalam bidang pelayanan, IMT-2000 jelas lebih unggul dari sistem
telekomunikasi bergerak generasi kedua (2G). Dengan penggunaan bit rate dan
spectrum yang besar, IMT-2000 akan dapat memberikan layanan yang jauh lebih
banyak daripada sistem komunikasi bergerak sebelumnya. Pada IMT-2000 para
pelanggan sudah dapat menggunakan pelayanan multimedia, seperti : video phone,
mobile www browser, pengiriman data dan layanan multimedia lainnya.
Hal ini sangat berbeda dengan pelayanan pada sistem generasi kedua (2G) yang
hanya mampu untuk memberikan pelayanan pengiriman suara dan pengiriman data
tingkat rendah.
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
52
4.2.6. Dalam Segi Data Rate
International Telecommunications Union (ITU) menentukan syarat minimum
kecepatan data yang harus dapat dilayani oleh sistem komunikasi bergerak IMT2000, yaitu :
1. Dalam lingkungan outdoor suburban 384 kbps dengan high mobility
(±120 km/jam).
2. Dalam lingkungan indoor dan lingkungan outdoor range rendah 2
Mbps dengan low mobility (±10 km/jam).
4.2.7. Dalam Segi Pergantian Sistem Pendukung
Sistem dan platforms dalam IMT-2000 seperti service centre, gateway, sistem
billing, customer service, Intelligent Network sistem, dan sejenisnya perlu untuk
diperbaiki atau ditingkatkan mutu pelayanannya dari sistem komunikasi bergerak
generasi kedua. Agar bisa didapat pelayanan bagi pengguna dan bagi penyedia jasa
komunikasi yang lebih baik.
4.3.
Kemungkinan Pasar dari Sistem IMT-2000
UMTS-forum meramalkan, bahwa pada tahun 2010 akan ada 2 trilyun
pengguna sistem telekomunikasi bergerak di seluruh dunia. Dan lagi UMTS-forum
juga memprediksikan bahwa di tahun-tahun mendatang transaksi berbasis web akan
berada pada tingkat yang signifikan pada network tetap dan network bergerak. Maka
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
53
dari itu dibutuhkanlah suatu sistem yang dapat melayani transaksi bisnis berbasis
web itu.
Gambar 4. 1 Model Bisnis IMT-2000
IMT-2000 diperkenalkan sebagai sistem yang sanggup untuk melayani bisnis
berbasis web yang bekerja pada network bergerak. Dengan bit rate sebesar 2 Mbps
dan dengan spektrum 2 GHz, IMT-2000 akan sanggup untuk melayani akses internet
secara mobile. Dan tidak hanya itu saja, IMT-2000 juga dapat melayani pengiriman
data dan suara dengan cepat dan dengan kualitas seperti layaknya network tetap.
IMT-2000 sebagai sistem telekomunikasi bergerak generasi ketiga (3G) yang
direncanakan dapat melayani service multimedia dan pelayanan pengiriman data,
suara, dan gambar yang lebih baik dari generasi sebelumnya tentu saja membuat para
penyedia jasa layanan telekomunikasi untuk berlomba-lomba menjadi yang terdepan
dalam usaha menyediakan pelayanan jasa komunikasi dengan sistem ini.
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
54
Tapi tentu saja untuk pengadaan spektrum dari sistem IMT-2000 yang sebesar
2 GHz ini tidak murah, maka mau tidak mau investasi para penyedia jasa layanan
telekomunikasi akan menjadi sangat besar. Hal ini akan berkait langsung dengan
harga jual layanan IMT-2000 kepada para pelanggan.
Karena investasi yang dikeluarkan untuk pengadaan spectrum IMT-2000 yang
dikeluarkan penyedia jasa layanan telekomunikasi sangat besar, maka harga jual
untuk jasa pelayanan dalam sistem IMT-2000 ini akan mahal pula. Dan bila harga
pelayanan dirasakan terlalu mahal, maka tidak ada orang yang berminat untuk
menggunakan sistem ini, sehingga mengakibatkan sistem ini tidak laku dipasaran dan
menyebabkan para penyedia jasa layanan telekomunikasi menderita kerugian yang
sangat besar.
Tetapi bila dilihat dari fasilitas layanan yang dapat diberikan oleh sistem
komunikasi bergerak IMT-2000 ini cukup banyak dan bervariatif. Hal ini merupakan
daya tarik bagi pelanggan untuk ingin menggunakan layanan dari sistem komunikasi
bergerak ini. Tetapi masalahnya tidak setiap pelanggan membutuhkan pelayanan
yang sama.
Hal inilah yang mungkin menjadi kunci utama dalam pemasaran sistem
komunikasi bergerak IMT-2000 ini. Para penyedia jasa bisa saja memasarkan sistem
ini dengan pelayanan yang hanya dibutuhkan oleh para pengguna saja, seperti
layanan suara dan pengiriman data. Dan bila pelanggan ingin menambah fasilitas
layanan, mereka bisa meminta penambahan layanan kepada penyedia jasa layanan.
Hal ini dirasakan dapat menekan harga penjualan dari sistem ini sehingga
masyarakat berminat untuk menggunakan sistem ini, dan dapat merasakannya karena
daya jual layanan sistem ini terjangkau.
BAB V
KESIMPULAN
Dari pembahasan yang terdapat pada tugas akhir ini, kesimpulan yang dapat
diambil adalah :
1. IMT-2000
memiliki
perbedaan
dibandingkan
dengan
sistem
telekomunikasi generasi kedua, yaitu jika pada sistem generasi kedua
pelayanan yang ada adalah berupa layanan suara dan data dengan bit
rate rendah, sedangkan pada IMT-2000 sudah dapat memberikan
pelayanan yang berupa pelayanan suara dan data dengan bit rate
tinggi sampai dengan aplikasi multimedia.
2. IMT-2000 merupakan sistem telekomunikasi bergerak generasi ketiga
yang memiliki bit rate 2 Mbps dan beroperasi pada frekuensi 2 GHz.
3. Pada IMT-2000 Transmisi data yang digunakan adalah packet data
bukan circuit data seperti pada sistem generasi kedua. Sehingga
pengiriman data pada IMT-2000 bisa lebih cepat.
4. IMT-2000 akan mempunyai global spectrum sehingga setiap
pengguna akan dapat diakses secara global dengan nomer yang sama
dimanapun dia berada.
5. Investasi untuk pengadaan dan perluasan spektrum dari IMT-2000
akan menjadi kendala utama dalam pengadaan sistem telekomunikasi
bergerak ini.
55
DAFTAR PUSTAKA
1.
Chia dan Grillo , “UMTS-Mobile Communications beyond the year 2000:
Requirements, architecture, and system options, Elektronis & Communication
Engineering Journal, October 1992.
2.
Dahlman Erik, Gudmunson Bjorn, Nilsson Mats, and Skold Johan,
“UMTS/IMT-2000 Based on Wideband CDMA”, IEEE Communication
Magazine, September 1998.
3.
S, Faruque, “Cellular Mobile System Engineering”, Artech House Publisher,
1996.
4.
Fathoni, M. Aan, The Next Generation Wireless System (3G). Kuliah umum
telekomunikasi di Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknologi Industri,
Universitas Trisakti, (Jakarta, 01 Desember 1999).
5.
“IMT-2000
Influences
/
Family
of
Standards”,
URL:
www.wca.org/dgibson/tsld025.htm
6.
“IMT-2000
Spectrum
harmonization”,
URL:
www.itu.int/itudoc/itu-
r/sg8/docs/tg8-1/...trib/40051.html
7.
“Methodology for the calculation of IMT-2000 satellite spectrum requir”, URL:
ext-www-proxy.itu.ch/itudoc/itu-r/rec/m/1391.html
8.
“MOBILE
COMMUNICATIONS
-
STANDARDS
-
IMT-2000
Standardization”,URL:www.itu.int/itudoc/telecom/[email protected]/list/3077.html
9.
Rapeli, Juha, “UMTS: Targets, System Concept, and Standarization in a global
Framework”, IEEE Personal Communications, Februari 1995.
56
Bab IV. IMT-2000 Dilihat Dari Segi Teknisnya
10.
“SPECTRUM
IMPLICATIONS
FOR
57
IMT-2000”,
URL:
www.tsacc.ic.gc.ca/RAST6/DOCS/rast-6-06.html
11.
Sunomo, “Telepon Bergerak Selular Menuju Generasi Ketiga”, elektro
Indonesia, No.21, Mei/Juni 1998.
12.
Rianto, Yan, “IMT-2000: Komunikasi di Mana Saja, Kapan Saja”, Elektro
Indonesia, No.21, Mei/Juni 1998.
PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TUGAS AKHIR
Saya mahasiswa Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknologi Industri,
Universitas Trisakti.
Nama
: Pravira Sisyawan Notodisurjo
NIM/NIRM
: 062.95.150/953116710250143
Program Pengutamaan
: B (Telekomunikasi)
Dengan ini menyatakan bahwa, karya tugas akhir yang saya buat dengan judul
“INTERNATIONAL MOBILE TELECOMMUNICATION-2000 (IMT-2000)
SEBAGAI LAYANAN KOMUNIKASI BERGERAK GENERASI KETIGA”
Dibuat dan diselesaikan sendiri dengan menggunakan hasil pengetahuan kuliah,
dokumen-dokumen dan buku-buku yang tertera dalam daftar pustaka pada tugas
akhir saya.
1. Bukan merupakan hasil duplikasi karya tulis yang sudah pernah
dipublikasikan atau yang sudah pernah dipakai untuk mendapatkan
gelar sarjana di universitas lain, kecuali pada bagian-bagian sumber
informasi dicantumkan dengan cara referensi yang sebenarnya.
2. Bukan karya terjemahan dari kumpulan buku acuan yang tertera pada
daftar pustaka yang ada pada karya tugas akhir saya.
Kalau terbukti saya tidak memenuhi apa yang saya nyatakan, maka karya tugas
akhir saya akan batal.
Jakarta, Februari 2001
(Pravira S. Notodisurjo)
58
Download