kualitas manusia ditentukan pada 1000 hari pertama kehidupannya

advertisement
19-07-2017
1/2
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
Artikel ini diambil dari : www.kemkes.go.id
KUALITAS MANUSIA DITENTUKAN PADA 1000 HARI PERTAMA KEHIDUPANNYA
Tanggal Publikasi : FRI, 20 JAN 2017 00:00:00, Dibaca : 378 Kali
Jakarta, 20 Januari 2017
Indonesia terus menyerukan dan mengupayakan peningkatan kualitas sumber daya
manusia (SDM) melalui program 1000 hari pertama kehidupan (HPK), karena kualitas
manusia ditentukan sejak awal janin bertumbuh di dalam tubuh seorang ibu.
Seorang ibu hamil harus berjuang menjaga asupan nutrisinya agar pembentukan,
pertumbuhan dan perkembangan janinnya optimal. Idealnya, berat badan bayi saat
dilahirkan adalah tidak kurang dari 2500 gram, dan panjang badan bayi tidak kurang dari 48
cm. Inilah alasan mengapa setiap bayi yang baru saja lahir akan diukur berat dan panjang
tubuhnya, dan dipantau terus menerus terutama di periode emas pertumbuhannya, yaitu 0
sampai 2 tahun.
Dalam kurun waktu 2 tahun ini, orang tua harus berupaya keras agar bayinya tidak memiliki
panjang tinggi badan atau panjang badan yang stunting (pendek). Yang kita khawatirkan adalah di dalam kandungan ada gangguan pertumbuhan, sehingga
mempengaruhi perkembangan kognitif (intelegensia), terang Direktur Gizi Masyarakat Kemenkes, Ir. Doddy Izwardi, kepada media saat ditemui di Kantor
Kemenkes, Rasuna Said, Jakarta Selatan (19/1).
Teori Thrifty Phenotype (Barker dan Hales) menyatakan bahwa, bayi yang mengalami kekurangan gizi di dalam kandungan dan telah melakukan adaptasi
metabolik dan endokrin secara permanen, akan mengalami kesulitan untuk beradaptasi pada lingkungan kaya gizi pasca lahir, sehingga menyebabkan obesitas
dan mengalami gangguan toleransi terhadap glukosa. Sebaliknya, risiko obesitas lebih kecil apabila pasca lahir bayi tetap mengkonsumsi makanan dalam jumlah
yang tidak berlebihan.
Kita masih bisa melakukan optimalisasi pertumbuhan bayi di periode emas 0-24 bulan, masih bisa diperbaiki. Tetapi bila gangguan pertumbuhan berlanjut, tidak
dikoreksi sampai anak usia 2 tahun, kondisi ini tidak bisa dikoreksi, tandas Ir. Doddy.
Dalam 1 jam kehidupan pertamanya setelah dilahirkan ke dunia, pastikan mendapatkan kesempatan untuk melakukan Inisiasi Menyusu Dini (IMD). IMD adalah
proses meletakkan bayi baru lahir pada dada atau perut sang ibu agar bayi secara alami dapat mencari sendiri sumber air susu ibu (ASI) dan menyusu. Sangat
bermanfaat karena bayi akan mendapatkan kolostrum yang terdapat pada tetes ASI pertama ibu yang kaya akan zat kekebalan tubuh. Tidak hanya bagi bayi, IMD
juga sangat bermanfaat bagi Ibu karena membantu mempercepat proses pemulihan pasca persalinan. Meskipun manfaatnya begitu besar, banyak ibu yang tidak
berhasil mendapatkan kesempatan IMD, karena kurangnya pengetahuan dan dukungan dari lingkungan.
1
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
2/2
19-07-2017
Selanjutnya, berikan hanya ASI saja bagi bayi sejak lahir hingga usia 6 bulan. Hal ini bukanlah sebuah hal yang mudah bagi seorang ibu bila tidak didukung oleh
pasangan, keluarga dan seluruh stakeholder di sekitarnya.
Seorang ibu menyusui harus dijaga, semua harus mendukung dan menjaga. Peraturan pemerinah PP 33 tahun 2012 sudah sangat keras melarang pemberian
susu formula bagi bayi 0-6 bulan, apalagi bayi baru lahir, tegas Ir. Doddy.
Meskipun telah berhasil sampai pada akhir fase ASI Eksklusif, lanjutkan menyusui ASI sampai anak berusia 2 tahun. Di usia 6 bulan kehidupannya, anak
memasuki fase makan untuk pertama kali. Dalam fase ini, anak akan mengenal makanan pendamping air susu ibu (MP-ASI). Hal yang perlu diperhatikan adalah
praktik Pemberian Makan Bayi dan Anak (PMBA).
Kalau ibu hamil berhasil IMD dan ASI Eksklusif selama 6 bulan, selamat bayinya.. Tapi jika dalam pemberian makanan cair dan lunak dalam fase PMBA tadi itu
tidak diberikan makanan yang baik, maka tetap saja gagal, imbuhnya.
Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Halo Kemkes
melalui hotline 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak[at]kemkes[dot]go[dot]id.
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
- 2 -
Printed @ 19-07-2017 12:07
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards