Uploaded by User108883

Salma Azzahra 2010701014 A Laporan Akhir Fister (2)

advertisement
LAPORAN AKHIR
FISIOLOGI TERNAK
Disusun Oleh :
Nama
: Salma Azzahra
NPM
: 2010701014
Kelas
: Peternakan A
Asisten
: Hendarto Kurniawan
PROGRAM STUDI PETERNAKAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TIDAR
2021
KATA PENGANTAR
Segala puji dan syukur senantiasa kita panjatkan kehadirat Allah Swt yang telah
melimpahkan rahmat, hikmat dan anugerah-Nya sehingga penulis dapat
menyelesaikan tugas dengan judul Laporan Praktikum Fisiologi. Penulis
mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dan terlihat
dalam pembuatan Laporan Praktikum Fisiologi ini, terkhusus kepada:
1. Kepada Prof . Dr . Ir . Much Arifin. M. Sc. dan Ibu Yosephine Laura
Raynardi Esti Nugrahini, S. Pt., M. Sc selaku dosen pengampu mata kuliah
Fisiologi.
2. Kepada segenap asisten praktikum Fisiologi yang telah membimbing dalam
pembuatan Laporan Praktikum Fisiologi.
3. Dan seluruh teman-teman yang berkenan membantu Laporan Praktikum ini
dapat diselesaikan.
Laporan ini membahas mengenai Status Faali, Respirasi, Darah dan Sel Darah
serta Sistem Difesti. Laporan ini dibuat dan diharapkan dapat bermanfaat sebagai
bahan pengajaran dan wawasan bagi pembaca. Tak lupa sebagai penulis, penulis
mengakui bahwasanya masih terdapat banyak kekurangan yang terkandung
didalam laporan praktikum ini. Oleh sebab itu, dengan penuh kerendahan hati
penulis mengharap kritik dan saran demi perbaikan laporan praktikum ini.
Akhirnya penulis dengan kerendahan hati meminta maaf apabila dalam
penulisan laporan praktikum ini masih terdapat kesalahan dengan harapan dapat
diterima oleh Bapak atau Ibu serta segenap asisten praktikum dan dapat dijadikan
sebagai acuan dalam proses pembelajaran serta praktikum Fisiologi.
Jakarta,17 Mei 2021
Salma Azzahra
i
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .......................................................................................... i
DAFTAR ISI ....................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL .............................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... v
BAB I .................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN ............................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1
1.2 Tujuan ........................................................................................................ 6
1.3 Manfaat ...................................................................................................... 7
BAB II ................................................................................................................. 9
TINJAUAN PUSTAKA....................................................................................... 9
2.1 Status Faali ................................................................................................. 9
2.2 Thermoregulasi dan Respirasi ................................................................... 10
2.3 Darah dan Sel Darah Merah ...................................................................... 11
2.4 Sistem Digesti .......................................................................................... 15
BAB III.............................................................................................................. 17
MATERI DAN METODE ................................................................................. 17
3.1 Status Faali ............................................................................................... 17
3.2 Thermogulasi dan Respirasi……………………………………………….18
3.3 Darah dan Sel Darah Merah ...................................................................... 20
3.4 Sistem Digesti .......................................................................................... 23
BAB IV ............................................................................................................. 25
HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................................... 25
4.1. Hasil ........................................................................................................ 25
4.1.1 Status Faali ........................................................................................ 25
4.1.2 Thermogulasi dan Respirasi…………………………………...............27
4.1.3 Darah dan Sel Darah Merah ............................................................... 27
4.1.4 Sistem Digesti .................................................................................... 28
4.2 Pembahasan .............................................................................................. 29
ii
4.2.1 Acara I Status Faali ............................................................................ 29
4.2.2 Acara II Thermoregulasi dan Respirasi ............................................... 31
4.2.3 Acara III Darah dan Sel Darah Merah ................................................ 34
4.2.4 Acara IV Sistem Digesti ..................................................................... 39
BAB V............................................................................................................... 52
PENUTUP ......................................................................................................... 52
5.1. Kesimpulan ............................................................................................. 52
5.2. Saran ....................................................................................................... 55
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 56
iii
DAFTAR TABEL
Table 2. Data Respirasi ...................................................................................... 25
Table 3. Denyut Nadi ......................................................................................... 25
Table 4. Denyut Jantung .................................................................................... 25
Table 5. Temperatur Rectal ................................................................................ 25
Table 6. Pengecekan Ulang dengan Thermometer Digital .................................. 25
Table 7. Pengukuran pada mulut ........................................................................ 26
Table 8. Pengukuran pada axillaris ..................................................................... 26
Table 9. Pengukuran Suhu Katak ....................................................................... 26
Table 10. Pengukuran Suhu Air dalam Kendi dengan Cat .................................. 26
Table 11. Pengukuran Suhu Air dalam Kendi tanpa Cat ..................................... 27
Table 12. Respirasi ............................................................................................ 27
Table 13. Sel Darah Merah ................................................................................ 27
Table 14. Waktu Pendarahan .............................................................................. 27
Table 15. Koagulasi ........................................................................................... 28
Table 16. Pengukuran Tekanan Darah Secara Tidak Langsung........................... 28
Table 17. Sistem Digesti Ruminansia ................................................................. 28
Table 18. Sistem Digesti Unggas ....................................................................... 29
iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Sistem Digesti Ruminansia ............................................................... 28
Gambar 2. Sistem Digesti Unggas ...................................................................... 29
v
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Ilmu Fisiologi merupakan ilmu yang mempelajari tentang tata kerja dari
berbagai sistem dan peran dari fungsi tubuh keseluruhannya. Fisiologi ternak
dapat diartikan pula ilmu yang mempelajari fungsi tubuh ternak secara
lengkap dan fungsi semua bagian-bagian tubuh ternak serta proses-proses
biofisika dan biokimia yang terjadi pada tubuh berbagai ternak (Lestari, T. D.
2014)
Faali merupakan sifat otomatis atau kodrati mengenai kerja atau
gerak
alat
tubuh.
Domba
termasuk
golongan hewan
homoetherm,
sehingga selalu berusaha untuk mempertahankan temperatur tubuhnya
dalam batas-batas yanag optimal bagi status faalinya. Kenaikan temperatur
tubuh melampaui batas-batas ptimal akan segera diikiuti oleh abnormalitas di
dalam status faali dan perubahan pada konsentrasi maupun komposisi
darah. Temperatur suhu ternak merupakan hasil keseimbangan antara
produksi panas dan pelepasan panas tubuh (Karim, A. F. 2020)
Perubahan status faali pada domba dalam keadaan normal menjadi tidak
normal diakibatkan karena domba
tersebut
melakukan aktivitas-aktivitas
seperti makan atau berjalan-jalan. Hal tersebut menjadikan status faali
domba menjadi tidak stabil. Status faali yang dilihat dalam domba yaitu
frekuensi pernafasan, frekuensi denyut nadi, frekuensi denyut jantung, serta
subu tubuh ( Koli, Y. N. et . al., 2020)
Thermoregulasi merupakan suatu proses homeostatis untuk menjaga
agar suhu tubuh suatu hewan tetap dalam keadaan stabil dengan cara mengatur
dan mengontrol keseimbangan antara banyak energi (panas) yang diproduksi
dengan energi yang dilepaskan. Thermogenesis yang terdapat pada hewan
diperoleh dari hewan sendiri atau dari absorbsi panas lingkungan. Hewan
diklasifikasikan menjadi dua berdasarkan kemampuan untuk mempertahankan
suhu tubuh, yaitu poikiloterm dan homoiterm. Hewan poikiloterm yaitu hewan
yang suhu tubuhnya selalu berubah seiring dengan berubahnya suhu
1
lingkungan. Sementara hewan homoiterm yaitu hewan yang suhu tubuhnya
selalu konstan atau tidak berubah sekalipun suhu lingkungannya sangat
berubah (Isnaeni, 2006).Sistem pengaturan panas tubuh pada dasamya
tersusun atas 3 komponen, yaitu thermoreseptor dan saraf aferen,
hypothalamus, saraf deren dan afektor thermoregulasi.
Organ respirasi adalah alat atau bagian tubuh tempat O2 dapat berdifusi
masuk dan sebaliknya CO2 dapat berdifusi keluar. Alat respirasi pada hewan
bervariasi antara hewan yang satu dengan hewan yang lain, ada yang berupa
paruparu, insang, kulit, trakea, dan paruparu buku, bahkan ada beberapa
organisme yang belum mempunyai alat khusus sehingga oksigen berdifusi
langsung dari lingkungan ke dalam tubuh, contohnya pada hewan bersel satu,
porifera, dan coelenterata. Pada ketiga hewan ini oksigen berdifusi dari
lingkungan melalui rongga tubuh.
Pertukaran gas terjadi di dalam alveoli paru-paru dimana darah kapiler
alveoli berkontakan dengan udara melalui dinding alveoli yang sangat tipis.
Dalam pengaliran mulai dari nostril sampai alveoli, udara biasa dibersihkan,
dilembabkan, dihangatkan, dan volumenya diatur oleh nostril dan laring.
Diafragma dan otot-otot respirasi lain ikut mengatur volume respirasi melalui
pembesaran dan penurunan ukuran cavum thorakalis.
Darah merupakan cairan yang terdapat di dalam pembuluh darah yang
memiliki fungsi mengatur keseimbangan asam dan basa,mentransportasikan
O2, karbohidrat, dan metabolit, mengatur suhu tubuh dengan cara konduksi
atau hantaran, membawa panas tubuh dari pusat produksi panas (hepar dan
otot) untuk didistribusikan ke seluruh tubuh, dan pengaturan hormon dengan
membawa dan mengantarkan dari kelenjar ke sasaran. Jumlah dalam tubuh
bervariasi, tergantung dari berat badan seseorang. Pada orang dewasa, 1/13
berat badan atau kira-kira 4,5-5 liternya adalah darah. Faktor lain yang
menentukan banyaknya darah adalah usia, pekerjaan, keadaan jantung, dan
pembuluh darah .
2
Pada hewan dan tumbuhan, sistem pengangkutnya pun pastilah berbeda.
Jika pada tumbuhan, sistem pengangkut berupa jaringan vaskuler pada
tumbuhan tingkat tinggi dan berdifusi serta osmosis pada tumbuhan tingkat
rendah, namun pada manusia dan hewan vertebrata, umumnya sistem
angkutnya menggunakan cairan tubuh atau yang umumnya disebut sebagai
darah.
Darah pada manusia sangat vital keberadaan dan jumlahnya , tanpa
adanya darah manusai tidak akan bisa hidup. Bahkan dengan kekurangan
darah saja manusia bisa pingsan serta kesadaran terganggu, karena fungsi
darah yaitu untuk mengangkut oksigen ke seluruh sel yang ada di
tubuh. Dengan demikian, jika darah berkurang, otomatis seluruh metabolisme
didalam tubuh akan terganggu.
Koagulasi darah adalah suatu fungsi penting dari darah untuk mencegah
banyaknya darah yang hilang dari pembuluh darah yang rusak (terluka).
Bagian dari darah yang sangat berperan dalam proses koagulasiadalah
trombosit atau keping darah. Trombosit berasal dari sistem sel disumsum
tulang yaitu mengakarosit yang berkembang menjadi trombosit (Nurcahyo,
2004)
Pada waktu darah membeku, sebetulnya fibrin pada saat itu adalah
anyaman fibrin yang menjerat sel-sel darah. Fibrin yang baru dibentuk bersifat
sangat lekat, sehingga fibrin saling melekat. Selain itu, sel-sel darah, jaringanjaringan dan benda-benda asing tertentu akan melekat pada fibrin. Sifat lekat
ini sangat efektif bagi darah yang membeku. Pada darah yang baru membeku,
koagulum yang baru terbentuk itu masih merupakan masa yang lunak seperti
selei. Tetapi lamam kelamaan koagulum akan mengkerut sampai 40% dari
volume semula dan cairan akan dibebaskan. Cairan yang dibebaskan dari
koagulum tersebut disebut serum. Serum merupakan plasma tanpa fibrinogen
dan faktor-faktor lain yang terlibat dalam proses pembekuan darah. Koagulum
akhirnya akan bersifat agak keras, lebih padat. Kenyal dan lebih efesien
sebagai sumbat. Pengerutan koagulum terjadi kurang sempurna kalau
trombosit secara percobaaan diambil atau pada keadaan dimana jumlah
3
trombosit menurun. Koagulum yang terbentuk akan segera lenyap bila
pemyembuhan luka telah terjadi. Pross pemecahan atau penguraian
koagoulum disebut fibrinolisis ( Wulangi, 2008).
Tekanan darah merupakan faktor yang amat penting pada sistem sirkulasi.
Peningkatan atau penurunan tekanan darah akan mempengaruhi homeostatsis
di dalam tubuh. Tekanan darah selalu diperlukan untuk daya dorong
mengalirnya darah di dalam arteri, arteriola,kapiler dan sistem vena sehingga
terbentuklah suatu aliran darah yang menetap. Jika sirkulasi darah menjadi
tidak
memadai
lagi,
maka
terjadilah
gangguan
pada
sistem
transportasioksigen, karbondioksida, dan hasil-hasil metabolisme lainnya. Di
lain pihak fungsi organ-organ tubuh akan mengalami gangguan seperti
gangguan pada proses pembentukan air senidi dalam ginjal ataupun
pembentukan cairan cerebrospinalis dan lainnya. Terdapat duamacam kelainan
tekanan darah, antara lain yang dikenal sebagai hipertensi atau tekanan darah
tinggi dan hipotensi atau tekanan darah rendah.
Pola sistem pencernaan pada hewan umumnya sama dengan manusia,
yaitu terdiriatas mulut, faring, esofagus, lambung, dan usus. Namun demikian
struktur alat pencernaan berbeda-beda dalam berbagai jenis hewan, tergantung
pada tinggi rendahnyatingkat organisasi sel hewan tersebut serta jenis
makanannya.
Pencernaan adalah rangkaian proses perubahan fisik dan kimia yang
dialami bahan makanan selama berada di dalam alat pencernaan. Saluran
pencernaan memberi tubuh persediaan air, elektrolit, dan makanan yang terusmenerus. Hal tersebut dapat dicapai melalui pergerakan makanan melalui
saluran pencernaan, sekresi getah pencernaan, absorpsi hasil pencernaan, air,
dan elektrolit, sirkulasi darah melalui organ-organ gastrointestinaluntuk
membawa
zat-zat
yang
diabsorpasi,
dan
pengaturan semua
fungsi
gastrointestinal oleh saraf dan hormonal. Semua makhluk hidup memerlukan
makanan untuk kelangsungan kehidupannya.
Ternak ruminansia mempunyai karakteristik khusus yaitu dengan
lambung ganda, jika pada ternak unggas terdapat ventrikulus dan
4
proventikulus, pada ternak babi, kuda, dan kelinci hanya terdapat satu
lambung, sedangkan ruminansia mempunyai empat lambung yaitu rumen,
reticulum, omasum dan abomasum. Fungsi keempat lambung tersebut
berbeda- berbeda. Sedangkan pada umumnya saluran pencernaan ruminansia
yang meliputi esophagus,usus halus, usus besar, rectum dan anus mempunyai
fungsi yang sama dengan fungsi saluran pencernaan pada unggas, babi dan
hewan non ruminansia.
5
1.2 Tujuan
Tujuan dilaksanakannya kegiatan praktikum Fisiologi Ternak adalah :
1.2.1 Status Faali
a. Mengetahui data fisiologis yang meliputi temperatur rectal, pulsus
dan respirasi
b. Mengetahui kondisi kesehatan probandus dengan membandingkan
dengan kisaran normal
1.2.2 Thermoregulasi dan Respirasi
1. Thermoregulasi
a. Mengetahui suhu tubuh, perbedaan, dan perbandingan suhu
tubuh serta mengetahui proses pelepasan panas
2. Respirasi
a.
Mengetahui faktor mekanisme pernafasan pada hewan.
1.2.3 Darah dan Sel Darah Merah
1. Sel Darah Merah
a. Mengetahui jumlah sel darah merah tiap mms darah ternak
b.
Mengetahui kondisi kesehatan temak
2. Waktu Pendarahan
a. Menentukan waktu pendarahan menurut Metode Duke
3. Pembekuan Darah
a. Menentukan waktu beku darah dari hewan atau manusia
4. Pengukuran Tekanan Darah Secara Tidak Langsung
a. Mempelajari cara pengukuran tekanan darah secara tidak
langsung.
1.2.4 Sistem Digesti
a. Mengetahui bagian-bagian dari sistem pencernaan dan fungsi
pencernaan yang terjadi.
b. Membandingkan organ dan sistem pencernaan pada ruminansia dan
non ruminansia
6
1.3 Manfaat
Manfaat dilaksanakannya kegiatan praktikum Fisiologi Ternak adalah :
1.3.1 Status Faali
a. Mahasiswa mampu mengetahui data fisiologis yang meliputi
temperature rectal, pulsus dan respirasi
b. Mahasiswa mampu mengetahui kondisi kesehatan probandus dengan
membandingkan dengan kisaran normal
1.3.2 Thermoregulasi dan Respirasi
1. Thermoregulasi
a. Mahasiswa mampu mengetahui suhu tubuh, perbedaan, dan
perbandingan suhu tubuh serta mengetahui proses pelepasan
panas
2. Respirasi
a. Mengetahui faktor mekanisme pernafasan pada hewan.
1.3.3 Darah dan Sel Darah Merah
1. Sel Darah Merah
a. Mahasiswa mampu mengetahui jumlah sel darah merah tiap mms
darah ternak
b. Mahasiswa mampu mengetahui kondisi kesehatan temak
2. Waktu Pendarahan
a.
Mahasiswa mampu menentukan waktu pendarahan menurut
Metode Duke
3. Pembekuan Darah
a. Mahasiswa mampu menentukan waktu beku darah dari hewan
atau manusia
4. Pengukuran Tekanan Darah Secara Tidak Langsung
a. Mahasiswa mampu mempelajari cara pengukuran tekanan darah
secara tidak langsung
1.3.4 Sistem Digesti
a. Mengetahui bagian-bagian dari sistem pencernaan dan fungsi
pencernaan yang terjadi.
7
b.
Membandingkan organ dan sistem pencernaan pada ruminansia dan
non ruminansia
8
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Status Faali
Sistem faali yang meliputi respirasi, pulsus, dan temperatur rektal
merupakan suatu parameter yang digunakan untuk mengetahui kondisi atau
keadaan kesehatan suatu ternak yang dapat dilakukan dengan percobaan
langsung
(Ghalem, S. et. al., 2012).
Respirasi
Respirasi adalah suatu proses dimana pertukaran zat metabolisme dan gas
asam arang atau oksigen yang diambil dari udara oleh parusampaiparu dan
mengalami proses kimia dalam jaringan tubuh yang dilepaskan dalam bentuk
karbon dioksida (CO2). Respirasi memiliki dua proses, yaitu respirsi eksternal
dan respirasi internal. Terjadinya pergerakan karbon dioksida ke dalam
alveolar ini disebut respirasi eksternal. Respirasi internal dapat terjadi apabila
oksigen berdifusi ke dalam darah (Campbell, 2013).
Respirasi berfungsi sebagai parameter yang dapat digunakan sebagai
pedoman untuk mengetahui fungsi organsampaiorgan tubuh bekerja secara
normal. Fungsi utama pada respirasi yaitu menyediakan oksigen bagi darah
dan mengambil karbondioksida dari darah. Pengukuran terhadap parameter
fisiologis bisa dilakukan dengan pengukuran respirasi, detak jantung dan
temperatur tubuh (Schmidt, 2012).
Pulsus
Frekuensi pulsus atau denyut jantung dikendalikan oleh sistem organ
jantung yang dipengaruhi oleh sistem saraf. Jantung merupakan dua pompa
yang menerima darah dalam arteri dan memompakan darah dari ventrikel
menuju jaringan kemudian kembali lagi. Sistem ini bekerja dengan kombinasi
tertentu dan fungsional. Misalnya saraf efferens, saraf cardial anhibitory, dan
saraf accelerate sedangkan kecepatan denyut jantung dapat dipengaruhi oleh
temperatur lingkungan, aktivitas tubuh, suhu tubuh, latak geografis, penyakit
dan stress (Duke’s, 2013).
9
Temperatur Rektal
Temperatur tubuh merupakan hasil keseimbangan antara produksi panas
dan pelepas panas tubuh. Indeks temperatur dalam tubuh hewan dapat
dilakukan dengan memasukkan termometer rektal ke dalam rektum. Faktorfaktor yang mempengaruhi temperatur tubuh antara lain bangsa ternak,
aktivitas ternak, kondisi kesehatan ternak, dan kondisi lingkungan ternak
(Frandson, 2015).
Temperatur domba berkisar antara 37,5°C sampai 40,5°C (Blight, 2011).
Pada domba temperatur rektal mulai naik di atas normal pada suhu udara
32°C dan terengah-engah pada temperatur 41°C. Ternak dapat bergerak
karena kontraksi otot rangka, kontraksi otot terjadi akibat perubahan energi
kimia yang menjadi energi mekanis. Hal ini menyebabkan pelepasan kalor
tubuh sehingga terjadi peningkatan temperatur tubuh .
2.2 Thermoregulasi dan Respirasi
Metabolisme sangat sensitif terhadap perubahan suhu lingkungan
internal seekor hewan, seperti laju respirasi seluler meningkat seiring
peningkatan suhu sampai titik tertentu dan kemudian menurun ketika suhu itu
sudah cukup tinggi sehingga mulai mendenaturasi enzim. Sifat-sifat membran
juga berubah seiring dengan perubahan suhu. Meskipun spesies hewan yang
berbeda telah diadaptasikan terhadap kisaran suhu yang berbeda-beda, setiap
hewan
mempunyai
kisaran
suhu
optimum.
Banyak
hewan
dapat
mempertahankan suhu internal yang konstan meskipun suhu eksternalnya
berfluktuasi. Thermoregulasi adalah pemeliharaan suhu tubuh di dalam suatu
kisaran yang membuat sel-sel mampu berfungsi secara efisien (Campbell et
al., 2004).
Hewan poikiloterm juga dapat disebut sebagai hewan ekoterm karena
suhu
tubuhnya
ditentukan dan dipengaruhi
oleh suhu
lingkungan
eksternalnya. Sementara homoiterm dapat disebut endoterm karena suhu
tubuhnya diatur oleh produksi panas yang terjadi dalam tubuh, tetapi kadang
kita dapat menemukan beberapa kekecualian, misalnya pada insekta. Insekta
dikelompokkan sebagai hewan ekoterm, tetapi ternyata ada beberapa insekta,
10
misalnya lalat, yang dapat menghasilkan tambahan panas tubuh dengan
melakukan kontraksi otot (Isnaeni, 2006).
Hewan mengalami pertukaran panas dengan lingkungan sekitarnya, atau
dapat dikatakan berinteraksi panas. Interaksi tersebut dapat menguntungkan
ataupun merugikan. Hewan ternyata dapat memperoleh manfaat yang besar
dari peristiwa pertukaran panas ini. Interaksi panas tersebut ternyata
dimanfaatkan oleh hewan sebagai cara untuk mengatur suhu tubuh mereka,
yaitu untuk meningkatkan dan menurunkan pelepasan panas dari tubuh, atau
sebaliknya untuk memperoleh panas. Interaksi atau pertukaran panas antara
hewan dan lingkungannya dapat terjadi melalui empat cara, yaitu konduksi,
konveksi, radiasi, dan evaporasi (Bloom dan Fawcet, 2002).
Pada
hewan
yang
bernapas dengan paru-paru, proses respirasi
mekanismenya terdapat perubahan tekanan dan volume karena kontraksi
otot
diafragma yang
akan
membuat
udara mengalir ke
paru-paru
danterjadi proses difusi gas.
Respirasi bukan hanya mengenai menghirup dan mengeluarkan udara
saja. Namun, sistem respirasi dibutuhkan
untuk
pertumbuhan,
perlindungan ,maintainance, dan pembelahan sel. Seluruh aktivitas sel
membutuhkan energy dan diperoleh melalui mekanisme aerobik yang
membutuhkan
O2 dan menghasilkan CO2 (Martini et al., 2014). Respirasi
pun terbagi menjadi dua jenis,yaitu respirasi eksternal dan seluler. Istilah
ekspirasi eksternal secara khusus merujuk pada seluruh peristiwa yang
melibatkan
pertukaran gas O2 dan CO2 antara tubuh dan lingkungannya.
Respirasi seluler lebih kepada aktivitas pertukaran gas O2 dan CO2 yang
terjadi secara intraseluler antara sel dan kapiler (Sherwood, 2014).
2.3 Darah dan Sel Darah Merah
Darah dan Sel Darah
Darah adalah cairan tubuh yang mengalir dalam pembuluh dan beredar ke
seluruhtubuh. Darah merupakan sejenis jaringan ikat yang sel-selnya
(elemen pembentuk) tertahan dan dibawa dalam matriks cairan (plasma).
Darah lebih berat dibandingkan air dan lebih kental. Cairan ini memiliki rasa
11
dan bau yang khas,serta pH 7,4 (7,35-7,45). Warna darah bervariasi dari
merah terang sampai merahtua kebiruan, bergantung pada kadar oksigen yang
dibawa sel darah merah.Darah manusia terdiri atas :
(1) plasma darah yang terdiri atas 92% air, protein plasma 7% dan zatzat terlarutlainnya sekitar 1% dan
(2) elemen-elemen darah putih (leukosit) dan keping-keping darah
(trombosit).Protein plasma antara lain terdiri atas : albumen 60%,
globulin 35%,fibrinogen 4%, dan protein pengatur seperti enzim,
proenzim, hormon yang jumlahnya kurang dari 1%. (Sloane, 2003).
Volume darah total sekitar 5 liter pada laki-laki dewasa berukuran rata-rata
dankurang sedikit pada perempuan dewasa. Volume ini bervariasi sesuai
ukurantubuh dan berbanding terbalik dengan jumlah jaringan adiposa dalam
tubuh.Volume ini juga bervariasi sesuai perubahan cairan darah dan
konsentrasielektrolitnya (Sloane, 2003).
Dalam keadaan normal, darah terdapat di dalam pembuluh darah (arteri,
kapiler dan vena). Jika terjadi pendarahan, darah keluar dari pembuluh darah
tersebut, baik ke dalam maupun keluar tubuh. Tubuh mencegah atau
mengendalikan pendarahan melalui beberapa cara sepertihomeostatis.
Homeostatis adalah cara tubuh untuk menghentikan pendarahan pada
pembuluh darah yang mengalami cedera. Hal ini melibatkan 3 proses utama,
yaitu konstiksi (pengerutan) pembuluh darah,aktivitas trombosit (partikel
berbentuk seperti sel yang tidak teratur, yang terdapat di dalam darah dan ikut
serta dalam proses pembekuan) dan aktivitas faktor-faktor pembekuan darah
(protein yang terlarut dalam plasma) (Soewolo, 2016).
Waktu Pendarahan
Waktu pendarahan adalah waktu yang dibutuhkan kulit berdarah untuk
berhenti setelah penusukan kulit. Darah dihapus setiap 30 detik atau luka
diredam dalam larutan fisiologis. Menurut Anonim (2009), waktu pendarahan
adalah interval waktu mulai timbulnya tetes darah dari pembuluh darah yang
luka sampai darah berhenti mengalir keluar dari pembuluh darah. Penghentian
pendarahan ini disebabkan oleh terbentuknya agregat yang menutupi celah
12
pembuluh darah yang rusak. Peningkatan waktu pendarahan setelah
pemberian bahan uji menunjukkan adanya efek antiagregasi platelet.
Koagulasi Darah
Trombosit mempermudah pembekuan darah dan membantumemperbaiki
robekan atau kebocoran di dinding pembuluh darah yangmencegah kehilangan
darah. Nilai hitung trombosit normal berkisar dari 200.000 sampai 400.000
per mikroliter darah. Jangka hidup trombositdalam darah lebih kurang 10 hari.
Kerusakan endotel mikrovaskuler, yangumum terjadi memungkinkan agregasi
trombosit pada kolagen melalui protein pengikat kolagen di membran
trombosit. Jadi, suatu sumbatantrombosit terbentuk sebagai langkah pertama
untuk menghentikan perdarahan (Mescher, 2012).
Suatu celah dalam dinding pembuluh darah akan memaparkan proteinprotein yang menarik platelet dan memicu koagulasi yaitu konversi
komponen-komponen darah yang cair menjadi gumpalan yang padat.
Koagulan atau penyegal besikulasi dalam bentuk inaktif yang disebut
fibrinogen. Penggumpalan darah melibatkan konversi fibrinogen menjadi
bentuk aktifnya, fibrin yang beragregasi menjadi benang-benangyang
membentuk kerangka gumpalan darah (Campbell, 2008)
Mekanisme koagulasi atau proses koagulasi (penggumpalan darah) terjadi
lewat mekanisme kompleks yang diakhiri dengan pembentukan fibrin (protein
dalam plasma darah yang diubah oleh trombin/enzim pembeku darah dalam
proses pembekuan darah). Mekanisme ini terjadi jika ada cedera di dalam
maupun di permukaan tubuh. Kondisi darah mudah menggumpal bisa terjadi
karena faktor keturunan maupun didapat misalnya akibat infeksi maupun
tingginya antibodi antikardiolipid (ACA) akibat gangguan autonium (Anonim
c, 2009)
Pengukuran Tekanan Darah Secara Tidak Langsung
Tekanan darah adalah tekanan yang terjadi saat semburan darah
membentur dinding kapiler darah. Tekanan darah merupakan faktor yang amat
penting pada sistem sirkulasi. Peningkatan atau penurunan tekanan darah akan
mempengaruhi homeostatsis di dalam tubuh. Dan jika sirkulasi darah menjadi
13
tidak memadai lagi, maka terjadilah gangguan pada sistem transport oksigen,
karbondioksida, dan hasil-hasil metabolisme lainnya. Di lain pihak fungsi
organ-organ tubuh akan mengalami gangguan seperti gangguan pada proses
pembentukan air seni di dalam ginjal ataupun pembentukan cairan
cerebrospinalis dan lainnya. Sehingga mekanisme pengendalian tekanan darah
penting dalam rangka memeliharanya sesuai dengan batas-batas normalnya,
yang dapat mempertahankan sistem sirkulasi dalam tubuh.
Menurut Ibnu (2015) Terdapat beberapa pusat yang mengawasi dan
mengatur perubahan tekanan darah, yaitu :
1. Sistem syaraf yang terdiri dari pusat-pusat yang terdapat di batang otak,
misalnya pusat vasomotor dan diluar susunan syaraf pusat, misalnya
baroreseptor dan kemoreseptor.
2. Sistem humoral atau kimia yang dapat berlangsung lokal atau sistemik,
misalnya renninangiotensin, vasopressin, epinefrin, norepinefrin, asetilkolin,
serotonin, adenosine dan kalsium, magnesium, hydrogen, kalium, dan
sebagainya.
3. Sistem hemodinamik yang lebih banyak dipengaruhi oleh volume darah,
susunan kapiler, serta perubahan tekanan osmotik dan hidrostatik di bagian
dalam dan di luar sistem vaskuler
Pengukuran tekanan darah dapat dilakukan secara langsung atau tidak
langsung. Pada metode langsung, kateter arteri dimasukkan ke dalam arteri.
Walaupun hasilnya sangat tepat, akan tetapi metode pengukuran ini sangat
berbahaya dan dapat menimbulkan masalah kesehatan lain (Smeltzer & Bare,
2001).
Tekanan darah penting karena merupakan kekuatan pendorong bagi darah
agar dapat beredar ke seluruh tubuh untuk memberikan darah segar yang
mengandung oksigen dan nutrisi ke organ-organ tubuh. Tekanan darah anak
didasarkan pada jenis kelamin, usia, dan tinggi. Tekanan darah bisa bervariasi
bahkan pada orang yang sama misalnya pada saat berolahraga. Olahraga akan
menyebabkan tekanan darah meningkat untuk waktu yang singkat dan akan
kembali normal ketika berhenti berolahraga. Tekanan darah dalam satu hari
14
juga berbeda yaitu pada waktu pagi hari tekanan darah lebih tinggi
dibandingkan saat tidur malam hari karena adanya perbedaan tekanan darah
sistolik selama 2 jam pertama setelah bangun tidur dikurangi tekanan darah
sistolik terendah dalam sehari. Selain itu, faktor yang dapat mempengaruhi
perbedaan tekanan pada pembuluh darah adalah posisi tubuh dimana
perubahan tekanan darah pada posisi tubuh dipengaruhi oleh faktor gravitasi
(Lintong, 2015).
2.4 Sistem Digesti
Hewan monogastrik adalah hewan-hewan yang memiliki lambung
sederhana atau lambung tunggal seringkali disebut hewan non- ruminansia.
Hewan non ruminansia (unggas) memiliki pencernaan monogastrik (perut
tunggal) yang berkapasitas kecil. Makanan ditampung di dalam crop
kemudian empedal/gizzard terjadi penggilingan sempurna hingga halus.
Makanan yang tidak tercerna akan keluar bersama ekskreta, oleh karena itu
sisa pencernaan pada unggas berbentuk cair. Ternak non-ruminansia hanya
memiliki satu lambung atau sering disebut dengan monogastrik. Hewan non
ruminansia merupakan hewan berperut tunggal dan sederhana. Contohnya :
ayam, burung, kuda serta babi (Nesheim et al., 2013).
Ternak non ruminansia selain kuda dan kelinci, pada suatu saat akan
menjadi saingan manusia, karena pakan ternak tersebut juga merupakan
makanan manusia. Pada hewan berlambung tunggal, kegiatan pencernaan ini
sangat bergantung kepada aktivitas enzim yang dihasilkan oleh kelenjar
eksokrin yang terdapat dalam tubuh hewan tersebut. Pada beberapa hewan
berlambung tunggal tertentu yang termasuk herbivora seperti kuda dan
kelinci, dalam batas tertentu dapat memanfaatkan selulosa karena dibantu
oleh mikroorganisme yang terdapat dalam sekum (Kosnoto, 2012).
Unggas tidak memerlukan peranan mikroorganisme secara maksimal,
karena makanan berupa serat sedikit dikonsumsi. Saluran pencernaan unggas
sangat berbeda dengan pencernaan pada mamalia. Perbedaan itu terletak
didaerah mulut dan perut, unggas tidak memiliki gigi untuk mengunyah,
namun memiliki lidah yang kaku untuk menelan makanannya. Perut unggas
15
memiliki keistimewaan yaitu terjadi pencernaan mekanik dengan batu-batu
kecil yang dimakan oleh unggas di gizzard (Pratiwi, 2007).
Ruminansia merupakan poligastrik yang mempunyai lambung depanyang
terdiri dari Retikulum (perut jala), Rumen (perut handuk), Omasum
(perutkitab), dan lambung sejati , yaitu Abomasum (perut kelenjar) . Proses
pencernaandi dalam lambung depan terjadi secara mikrobial . Mikroba
memegang perananpenting dalam pemecahan makanan (Diah, 2004) .
Sedangkan didalam
karena
lambung
lambung
sejati
terjadi
pencernaan
enzimatik
ini mempunyai banyak kelenjar. Menurut Julio (2009)
rumen merupakan tempat pencernaan sebagian serat kasar serta proses
fermentatif yang terjadi dengan bantuan mikroorganisme, terutama bakteri
anaerob dan protozoa. Di dalam rumen karbohidrat komplek yang meliputi
selulosa, hemiselulosa dan lignin dengan adanya aktifitas fermentatif oleh
mikroba akan dipecah menjadi asam atsiri,khususnya asam asetat, propionat
dan butirat .
16
BAB III
MATERI DAN METODE
3.1 Status Faali
4.1.1. Materi
Alat dan Bahan :
1. Termometer Rektal
2. Termometer Batang
3. Stetoskop
4. Counter
5. Arloji
6. Vaseline
7. Probandus (domba)
4.1.2. Metode
Respirasi
1. Domba diposisikan dalam keadaan istirahat atau tenang
2. Untuk respirasi domba, punggung telapak tangan didekatkan pada
hidung domba
3. Kembang kempis perut ternak diamati sehingga terasa hembusannya
4. Dilakukan selama 1 menit sebanyak 3 kali dan hasilnya dirata-rata
5. Domba diajak berjalan selama 5 menit
6.Respirasi domba tersebut diukur dengan mendekatkan punggung
telapak tangan pada hidung
7. Kembang kempis perut ternak diamati sehingga terasa hembusannya
8. Dilakukan selama 1 menit sebanyak 3 kali dan hasilnya dirata-rata
Pulsus
1. Domba diraba pada bagian arteri dengan keempat ujung jari tangan di
pangkal paha bagian dalam
2. Dilakukan selama 1 menit sebanyak 3 kali dan hasilnya dirata-rata
3. Dilakukan pengukuran dengan menggunakan stetoskop pada daerah
kostal (dada) sebelah kiri di bawah tulang rusuk keempat
4. Dicari searah yang paling keras bunyinya
17
5. Frekuensi denyut jantung dihitung selama 1 menit sebanyak 3 kali dan
hasilnya dirata-rata
Temperatur Rektal
1. Termometer klinik disiapkan
2. Skala termometer di nolkan dengan cara dikibas-kibaskan dengan hatihati supaya tidak pecah
3. Ujung termometer diberi pelicin (vaseline)
4. Kemudian termometer dimasukkan ke dalam rectum ± 1/3 bagian
selama 5 menit, sebanyak 3 kali dan hasilnya dirata-rata
3.2 Thermoregulasi dan Respirasi
4.2.1. Materi
Alat dan bahan :
1. Termometer
2. Penjepit katak
3. Arloji (stopwatch)
4. Kapas
5. Kendi
6. Katak
7. Air panas
8. Air es
9. Beaker glass
10. Probandus (manusia)
11. Botol plastic air kemasan
12. Balon
13. Paku pinnes
4.2.2. Metode
1. Proses Pelepasan Panas
a. Pada Katak
Pada proses pelepasan panas pada katak. Dimana katak
ditelentangkan pada papan dan diikat. Suhu tubuh katak diukur
melalui oesophagus selama 5 menit. Katak dimasukkan ke dalam
18
air es selama 5 menit dan diukur suhu tubuhnya melalui
oesophagus.
Selanjutnya
katak
diistirahatkan
selama
5
menit.Kemudian katak dimasukkan ke dalam air panas 40 oC
selama 5 menit dan diukur suhu tubuhnya. Amati dan catat
hasilnya.
b. Pada Kendi
Pada proses pelepasan panas pada kendi yaitu disediakan dua
kendi, yang satu dicat dan yang satunya tidak. Masing-masing diisi
dengan air panas 70 oC dengan jumlah yang sama lalu diukur
suhunya dengan termometer setiap 5 menit sebanyak 6 kali.
2. Pengukuran Suhu Tubuh
a. Pengukuran pada mulut
Skala
pada
termometer
diturunkan sampai 0°C,
ujung
termometer dibersihkan dengan alcohol 70% kermudian dimasukkan
ke dalam mulut diletakkan di bawah lidah dan mulut ditutup rapat,
setelah 10 menit skala dibaca dan dicatat. Dengan cara yang sama
pula dilakukan pada mulut terbuka. Kemudian probandus berkumur
dengan air es selama 1 menit dan dengan cara yang sama pula
dilakukan pengukuran seperti di atas.
b.Pengukuran axillaris
Skala pada termometer
diturunkan sampai 0oC,
ujung
termometer disisipkan pada fasa axillaris dengan pangkal lengan
dihimpitkan. Setelah 10 menit skala dibaca dan dicatat.
3. Respirasi
a. Salah satu balon diambil dan dipotong bagian bawahnya, sehingga
hanya bagian atasnya yang menyerupai topi renang yang sangat
kecil.
b. Dengan menggunakan paku pines, lubang dibuat pada bagian
bawah botol plastik air kemasa. Lubangnya tidak besar, sekitar 2-3
mm.
19
c. Bagian bawah botol air dan lubang yang baru saja dibuat dengan
potongan balon ditutupi
d. Balon lainnya diambil dan dimasukkan ke dalam botol. Kemudiann
bagian bawah balon dilipat mengelilingi mulut botol sehingga
balon menggantung dari atas.
e. Membrane balon bagian bawah ditarik dan lihat apa yang terjadi
pada balon di dalam botol
f. Membran balon dilepaskan dan diamati yang terjadi pada balon
didalam botol
g. Dibandingkan dengan kerja otot dalam tubuh hewan
h. Model ini dibandingkan dengan sistem ternak.
3.3 Darah dan Sel Darah Merah
3.1.1 Materi
a. Alat dan Bahan Sel Darah Merah :
1. Mikroskop
2. Pipet haemocytometer
3. Kamar hitung Neubauver
4. Larutan Hayem
5. Darah Larutan Hayem tersusun dari :
 Chloor Hydragiricum
 Sulfur Natricus
 Chloret Natricus
 Aquadest
b. Alat dan Bahan Waktu Pendarahan :
1. Lanset
2. Arloji
3. Kertas filter
4. Alkohol 70% dan kapas
c. Alat dan bahan Pembekuan Darah ( Koagulasi Darah )
1. Gelas arloji berlapis parafin
2. Arloji
20
3. Alkohol
4. Jarum pentul
5. Alat penusuk
d. Alat dan Bahan Pengukuran Tekanan Darah Secara Tidak Langsung
1. Spygnomanometer
2. Stateskop
3. Arloji
4. Probandus (manusia)
3.3.2 Metode
1. Sel Darah Merah
a. Sampel darah yang akan dipakai/diperiksa disiapkan
b. Sampel darah dihisap dengan haemocytomefer sampai sekala 0,5
c. Ujung pipet dibersihkan dengan kapas
d. Larutan Hayem dihisap dengan pipet sampai skala 101
e. Ujung pipet ditutup dengan ujung jari, sedang ujung pipet lain
dengan jari tengah, kocok ±3 menit
f. Cairan dibuang yang tidak mengandung SDM beberapa tetes
g. Larutan SDM diteteskan ke dalam kamar hitung Neubaver yang
sudah ada kaca penutupnya
h. Diperiksa dengan mikroskop, dengan perbesaran obyektif 10x
Rumus menghitung SDM/ mm3 :
= X.400 . 200
80 0,1
= X.5.2000
= X. 10000/mm3
Keterangan :
X : Jumlah SDM pada kelima bilik (kiri atas, kiri bawah, kanan
atas, kanan bawah dan tengah)
400 : Jumlah seluruh bilik kecil
80 : Jumlah bilik kecil dari kelima bilik
200 : Pengenceran
21
0,1 : Volume bilik-bilik kecil (1 mm x 1 mm x 0,1 mm)
Kamar hitung Neubaver (perbesaran 40 x)
2. Waktu Pendarahan
a. Jari dibersihkan dengan kapas yang telah dibasahi dengan alkohol
b. Jari ditusuk dengan lanset yang steril, pada saat darah keluar catat
waktunya
c. Setiap 30 detik, kertas filter ditempelkan pada darah yang
keluar pada pembuluh darah, kertas filter jangan sampai
mengenai lukanya. Bila pendarahan telah berhenti, catatlah
waktunya
d. Waktu pendarahan ditentukan dari saat darah keiuar sampai
pendarahan berhenti
3. Pembekuan Darah (Koagulasi Darah)
a. Jari/lokasi tempat pengambilan darah dibersihkan, diusap dengan
kapas beralkohol.
b. Jari/hewan ditusuk dengan lanset yang steril, dan catat pada saat
darah keluar.
c. Satu sampai dua tetes darah dengan cepat dipindahkan ke dalam
gelas arloji.
d. Dengan menggunakan kepala jarum pentul, ditusuk ke dalam
darah dan angkatlah, lakukan demikian setiap 30 detik, sampai
ada benang fibrin terlihat, dan catatlah waktunya.
4. Pengukuran Tekanan Darah Secara Tidak Langsung
a. Manset spygnomanometer dililitkan pada lengan atas subyek
(teman saudara) di atas persendian siku.
22
b. Manset dipasang lebih kurang setinggi jantung, Lengan subyek
yang diperiksa harus diletakkan dengan baik dengan siku hampir
lurus.
c. Udara di dalam manset dipompakan sampai kira-kira 180
mmHg, kemudian tekanan diturunkan perlahan- lahan, darah
yang mengalir melalui pembuluh yang terjepit dan dindingnya
hampir tertutup itu akan menimbulkan getaran-getaran pada
dinding pembuluh, ini dapat terdengar melalui stateskop yang
terpasang pada arteri abrasialis di daerah fosa antekubital,
Desiran- desiran mula-mula akan terdengar jika tekanan udara
kantong manset mulai rebih rendah dari tekanan sistole (desiran
korotkoff).
d. Pada waktu aliran sudah menjadi kontinyu, maka desiran
terdengar dengan jelas dan sama sekali akan hilang jika tekanan
dalam manset lebih kecil dari tekanan diastole, dengan cara
iniorang dapat membedakan tekanan sistole dan diastole.
3.4 Sistem Digesti
3.4.1 Materi
1. Sistem organ digesti ruminansia
2. Sistem organ digesti unggas
3.4.2 Metode
1. Sistem Digesti Ruminansia
a. Alas pada meja praktikum dipersiapkan
b. Organ digesti ruminansia ditata diatas alas
c. Setiap organ diamati dan diukur per masing-masing organ.
d. Hasil pengukuran dicatat
e. Data yang didapat dibandingkan dengan literatur.
f. Organ sistem digesti ruminansia digambar
2. Sistem Digesti Unggas
a. Alas pada meja praktikum dipersiapkan
b. Organ digesti unggas ditata diatas alas
23
c. Setiap organ diamati dan diukur per masing-masing organ.
d. Hasil pengukuran dicatat
e. Data yang didapat dibandingkan dengan literatur.
f. Organ sistem digesti unggas digambar
24
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil
4.1.1 Status Faali
1. Respirasi
Tenang
Setelah
Beraktivitas
1
2
3
Rata-rata
70
64
68
67,3
75
73
70
72,67
Table 1. Data Respirasi
2. Pulsus
Tenang
Setelah
Beraktivitas
1
2
3
Rata-rata
80
69
73
74
83
87
88
86
Table 2. Denyut Nadi
Tenang
Setelah
Beraktivitas
1
2
3
Rata-rata
64
65
67
64
70
72
68
70
Table 3. Denyut Jantung
3. Temperatur rectal
Tenang
Setelah
Beraktivitas
1
2
3
Rata-rata
40°C
39°C
39°C
39,3°C
40°C
39°C
40°C
Table 4. Temperatur Rectal
Tenang
39,1°C
Setelah Beraktivitas
39,5°C
Table 5. Pengecekan Ulang dengan Thermometer Digital
25
39,67°C
4.1.2 Thermoregulasi dan Respirasi
1. Thermoregulasi
A. Pengukuran suhu tubuh
1. Mengukur pada mulut
Air es 10 ºC
Sebelum
Sesudah
34 ºC
32 ºC
Table 6. Pengukuran pada mulut
2.
Mengukur Axillaris
Air es 10ºC
Sebelum
Sesudah
Thermometer di 0 ºC kan
20 ºC
Table 7. Pengukuran pada axillaris
B. Pengukuran Suhu Tubuh
1. Mengukur Suhu Katak
Air es 10ºC
dengan Air 40ºC
Sebelum
Sesudah
Sebelum
Sesudah
22 ºC
20 ºC
22 ºC
29 ºC
Table 8. Pengukuran Suhu Katak
1. Mengukur Suhu Kendi dengan Air 70ºC
Suhu Kendi Dengan Cat
No.
Sebelum Air Panas
Sesudah Air Panas
1.
70oC
60°C
2.
70oC
57°C
3.
70oC
53°C
4.
70oC
50°C
5.
70oC
48°C
6.
70oC
45°C
Table 9. Pengukuran Suhu Air dalam Kendi dengan Cat
26
Suhu Kendi Tanpa Cat
No.
Sebelum Air Panas
Sesudah Air Panas
1.
70oC
57°C
2.
70oC
54°C
3.
70oC
52°C
4.
70oC
49°C
5.
70oC
47°C
6.
70oC
43°C
Table 10. Pengukuran Suhu Air dalam Kendi tanpa Cat
2. Respirasi
Perbandingan Model Bell Jar dengan system ternak
Bell Jar
Tubuh ternak
Mulut balon
Batang Tenggorokan / Trakea
Balon
Paru-Paru
Potongan balon pada pangkal botol
Diafragma
Dinding botol
Rongga Dada
Table 11. Respirasi
4.1.3 Darah dan Sel Darah Merah
1. Sel Darah Merah
No Spesies
Bilik 1
Bilik 2
Bilik 3
Bilik 4
Bilik 5
Total
(X)
1.
Probandus
99
128
107
104
71
Table 12. Sel Darah Merah
2. Waktu Pendarahan
No
Waktu Pendarahan Berhenti
1.
4.33 (empat menit tiga puluh tiga detik)
Table 13. Waktu Pendarahan
27
509
3. Koagulasi
No
Waktu Muncul Benang Fibrin
1.
38 (tiga puluh delapan detik)
Table 14. Koagulasi
4. Pengukuran Tekanan Darah Secara Tidak Langsung
No
Nama
Usia
Jenis
Sistole
Diastole
120
85
Kelamin
1.
Dewi Putri
20
Perempuan
Table 15. Pengukuran Tekanan Darah Secara Tidak Langsung
4.1.4 Sistem Digesti
1. Sistem Digesti Ruminanisa
Gambar
Keterangan
1. Esophagus
6
7
8
2. Retikulum
3. Omasum
4. Abomasum
5. Rumen
6. Hati
7. Empedu
8. Pankreas
9. Usus Halus
4
5
1
2
3
10
12
11
9
10. Sekum
11. Usus Besar
12. Rectum
Gambar 1. Sistem Digesti Ruminansia
Table 16. Sistem Digesti Ruminansia
28
2. Sistem Digesti Unggas
Gambar
Keterangan
1. Esophagus
1
3
2. Crop
2
6
5
3. Proventrikulus
4. Pankreas
5. Liver
7
4
8
9
6. Gizzard
7. Duodenum
8. Jejenum
9. Usus besar
10. Cecum
11
10
11. Ileum
12. Kloaka
12
Gambar 2. Sistem Digesti Unggas
Table 17. Sistem Digesti Unggas
4.2 Pembahasan
4.2.1 Acara I Status Faali
Respirasi
Berdasarkan
praktikum
yang
dilakukan
diperoleh
hasil
pengukuran rata-rata respirasi pada domba adalah 67,3 kali permenit
pada kondisi tenang, dan 72,67 kali permenit pada kondisi setelah
beraktivitas. Frandson (2015), menyatakan bahwa kisaran normal
respirasi pada domba jantan dan betina normal yaitu 26 sampai 32 kali
permenit. Data percobaan yang didapatkan tidak sesuai dengan kisaran
normal respirasi pada domba. (Campbell et al., 2002) menyatakan
dalam bukunya, respirasi dipengaruhi oleh diantaranya spesies, suhu
lingkungan, penggunaan obat-obatan, berat tubuh, dan aktivitasnya.
Hal itu terbukti dengan rata -rata peningkatan kecepatan
pernapasan domba menjadi 72,67 kali/menit setelah ditempatkan pada
29
tempat
yang
panas.
Hasil
ini
sangatlah
jauh
dari
kisaran
normal,kemungkinan besar terjadi kesalahan dalam perhitungan, seperti
menghitunginspirasi
dan
ekspirasi
domba,
seharusnya
hanya
menghitung inspirasinya sajaatau respirasinya saja, atau keadaan domba
yang tidak nyaman atau stres.
Pulsus
Pulsus menggunakan dua perhitungan yaitu pada denyut nadi dan
denyut jantung. Berdasarkan praktikum yang dilakukan diperoleh hasil
pengukuran rata-rata pulsus domba pada denyut nadi adalah 67,3 kali
permenit pada kondisi tenang dan pada kondisi setelah beraktivitas
adalah
adalah
72,67
kali
permenit.
Menurut
Smith
(2000),
kisarannormal pulsus pada domba yaitu 60 sampai 120 kali/menit. Hal
ini menunjukkan hasil yang diperoleh pada domba sesuai dengan
kisaran normal.
Kemudian rata-rata pulsus domba pada denyut jantung adalah 74
kali permenit pada kondisi tenang dan pada kondisi setelah beraktivitas
adalah adalah 86 kali permenit. Schmidt (2012), menyatakan bahwa
kisaran normal pulsus pada domba adalah 70 sampai 135 kali permenit.
Hal ini menunjukkan rata - rata kecepatan denyut jantung saat domba
ditempat teduh sesuai dan setelah beraktivitas dengan kisaran normal.
Denyut jantung juga merupakan indikator yang penting dalam
menentukan status kesehatan ternak. Denyut jantung akan meningkat
ketika suhu lingkungan meningkat, peningkatan denyut jantung
mengindikasikan bahwa ternak tersebut mengalami cekaman panas
(Marai et al., 2007). Hasil yang diperoleh saat praktikum sesuai dengan
literatur, kecuali rata-rata pulsus domba pada denyut nadi disaat kondisi
tenang karena dibawah 70. Faktor-faktor yang mempengaruhi frekuensi
pulsus adalah perangsangan atau stimulus, temperatur lingkungan, dan
latihan (Frandson, 2015).
30
Temperatur Rektal
Temperatur
Rektal
menggunakan
dua
perhitungan
yaitu
menggunakan termometer klinik dan termometer digital. Berdasarkan
praktikum yang dilakukan diperoleh hasil pengukuran rata-rata
temperatur rektal pada domba menggunakan termometer klinik adalah
39,3oC kali per 5 menit pada kondisi tenang dan pada kondisi setelah
beraktivitas adalah adalah 39,67oC kali per 5 menit. Kemudian rata-rata
temperatur rektal pada domba menggunakan termometer digital pada
adalah 39,1oC kali per 5 menit pada kondisi tenang dan pada kondisi
setelah beraktivitas adalah adalah 39,5oC kali per 5 menit. . Hal ini
sesuai dengan pernyataan Jackson dan Cockroft (2002), bahwa suhu
rektal domba di daerah tropis berada pada kisaran 38,5 oC -40 oC. Hasil
yang diperoleh saat praktikum, sudah sesuai dengan kisaran normal
suhu rektal. Menurut Aleksiev (2008) dalam penelitiannya menyatakan
bahwa terdapat perbedaan suhu tubuh hewan pada pagi dan siang hari,
hal ini dikarenakan suhu lingkungan mempunyai pengaruh terhadap
perubahan suhu rektal.
4.2.2 Acara II Thermoregulasi dan Respirasi
Proses pelepasan panas pada katak
Berdasarkan hasil pengamatan suhu pada katak menunjukkan
perbedaan suhu yang sangat signifikan. Katak dalam keadaan biasa,
suhunya adalah 22oC. Suhu tubuh katak menunjukkan angka 20 oC
ketika dimasukkan pada air es dan ketika dimasukkan pada air panas
suhu katak menunjukkan angka 29 oC, ini membuktikan bahwa katak
termasuk hewan poikiloterm dimana suhu lingkungan sedikit banyak
mempengaruhi suhu tubuhnya.
Menurut
Suripta (2001), pada
lingkungan yang dingin, katak akan menyesuaikan diri dengan
lingkungannya, yaitu dengan menurunkan suhu tubuhnya, demikian
pula pada keadaan panas maka katak akan meningkatkan suhu
tubuhnya. Suhu optimum enzim pada hewan poikiloterm di daerah
dingin biasanya lebih rendah daripada enzim pada hewan homoiterm.
31
Contohnya, suhu optimum pada manusia adalah 37oC, sedangkan pada
katak 25oC.
Proses pelepasan panas pada kendi
Berdasarkan hasil pengamatan pada kendi, pada percobaan ini yaitu
menggunakan air panas yang dimasukkan kedalam dua kendi yang
berbeda, kendi yang satu berwarna dan yang lainnya tidak berwarna.
Ternyata
didapat
hasil
bahwa
kendi
yang
berwarna
mampu
mempertahankan panas lebih lama. Hal ini dikarenakan pada kendi
yang berwarna pori-pori kendinya tertutup oleh cat. Hal ini yang
menyebabkan pelepasan panas yang sangat lambat. Sedangkan pada
kendi yang tidak berwarna, proses pelepasan panasnya agak cepat, hal
ini dikarenakan pori-pori pada kendi yang tidak berwarna tidak tertutup
oleh cat. Cat pada percobaan ini berfungsi sebagai isolator untuk
menghambat pelepasan panas. Pelepasan panas tersebut terjadi secara
konveksi dan evaporasi (penguapan). Semakin banyak pori-pori dalam
kendi (luas kontak permukaan) dan semakin tinggi perbedaan suhu
antara sistem dengan lingkungan, maka proses konveksi dan evaporasi
semakin cepat (Martini, 2000).
Pengukuran suhu pada mulut dan axillaris
Berdasarkan hasil pengamatan pada probandus (manusia) dapat
dilihat bahwa pengukuran suhu tubuh menggunakan termometer pada
suhu normal mulut 34oC. Menurut Muttaqin (2009), suhu tubuh yang
normal berkisar dari 36,6oC sampai 37,2oC (98oF sampai 99oF). Setelah
probandus berkumur dengan air es, kedua probandus mengalami sedikit
penurunan suhu namun tidak begitu signifikan yaitu 32oC. Suhu tubuh
kedua probandus pada saat tidak berkumur air es dan berkumur dengan
air es menunjukan tidak ada perbedaan yang mencolok, hal ini
membuktikan bahwa manusia termasuk homoitherm atau berdarah
panas yang sistem pengaturan suhu tubuhnya berkembang sehingga
mampu memelihara dirinya dibawah kondisi yang diproduksi oleh
32
tubuh atau panas yang didapat dari lingkungan dengan panas yang
hilang ke lingkungan.
Pengukuran suhu pada axillaris hasilnya tidak jauh berbeda dengan
ketika melakukan pengukuran dengan mulut tertutup sebelum berkumur
dengan air es yaitu pada probandus sebesar 33 oC. Penyebabnya karena
manusia merupakan homoiterm yaitu dalam keadaan normal, suhu
manusia relatif stabil meskipun keadaan lingkungan berubah-ubah.
Menurut Muttaqin (2009), suhu tubuh yang diukur per axillaris dapat
lebih rendah 0,5oC daripada suhu tubuh, yang diukur per mulut. Hal ini
sesuai dengan pengukuran axillaris yang lebih rendah daripada suhu
tubuh yang diukur per mulut, yaitu pengukuran axillaris menunjukkan
angka 33 oC dan pada pengukuran suhu pada mulut sebesar 34 oC.
Respirasi Hewan
Berdasarkan hasil pengamatan tentang cara kerja respirasi dalam
praktikum yang telah dilaksanakan menggunakan model respirasi yang
telah dibuat dimana mulut balon sebagai trakea, balon sebagai paruparu, potongan balon pada pangkal botol sebagai diafragma, dan
dinding balon sebagai rongga dada dimana dapat menggambarkan cara
kerja sistem respirasi pada ternak. Pada setiap bagian dari alat peraga
sederhana tersebut dibuat guna untuk mengetahui setiap bagian pada
alat respirasi ternak yang terekayasa pada alat sederhana tersebut. Maka
dapat disimpulkan bahwa ketika udara masuk melalui mulut balon,
kemudian balon bagian bawah ditarik maka balon yang berada dalam
botol mengembang karena terisi udara dan dinding balon terangkat,
proses yang seperti ini disebut proses inspirasi. Sedangkan ketika udara
masuk melalui mulut balon, kemudian balon bagian bawah dilepas
kedalam keadaan semula balon yang berada dalam botol mengempis
dan dinding balon mengecil yang mana proses ini disebut proses
ekspirasi.
33
3.4.1 Acara III Darah dan Sel Darah Merah
Pada
praktikum
ini
digunakan
darah
probandus.
Counting chamber terlebih dahulu dibersihkan dengan alcohol
70%. Hal ini berfungsi sterilisasi counting chamber. Kemudian
pipet pengencer dibilas dengan menggunakan larutan NaCl0,9%.
Larutan ini merupakan larutan fisiologis sehingga sel-sel yang
diamati masih tetap utuh. Selain itu, larutan ini juga
sebagai
sterilisasi
pipet
berfungsi
pengencer. Selanjutnya ujung jari
disemprot dengan alcohol 70% agar ujung jari tetap steril.
Selanjutnya darah probandus yangtelah dihisap dengan pipet
pengencer kemudian dilanjutkan dengan menghisap larutan hayem
hingga tepat skala yang ditentukan.
Larutan hayem merupakan larutan isotonis yangdipergunakan
sebagai pengencer darah dalam penghitungansel darah merah.
Apabila sampel darah dicampur denganlarutan Hayem maka sel
darah putih akan hancur, sehinggayang tinggal hanya sel darah
merah saja. Selanjutnya larutan dikocok kurang lebih selama 3
menit agar larutan tersebut homogen. Kemudian dibuang 3-4 tetes
pertama
larutan
tersebut
agar
didapatkanpengamatan yang
benar-benar bersih dan steril, selanjtunyadidiamkan selama 1-2
menit agar sel-sel darah mengendapdan lebih mudah diamati.
Analisis data :
1. Jumlah eritrosit = bilik 1 + bilik 2 + bilik 3 + Ruang 4 + Ruang
5
= 99 + 128 + 107 + 104 + 71 = 509
2. Kedalaman objek = 10
Pengenceran = 200
Jumlah sampel = 5
Pengenceran: 10 x 200 x 5 = 10.000
3. Jumlah eritrosit total = 509 x 10.000 = 5.090.000
34
Faktor yang dapat mempengaruhi jumlah sel darah merah :
1.keadaan fisiologis spesies (suhu tubuh, aktivitas spesies sebelum
diambil darahnya)
2.perubahan rata-rata pembentukan atau disintegrasi sel darah merah
3.penyakit : anemia, erythopenia, polyeyrthamia.
4.Jenis kelamin
5.Berat badan
Waktu Pendarahan
Praktikum ini bertujuan untuk menentukan waktu beku dan
waktu pendarahan pada manusia. Waktu pendarahan diamati sebagai
intervalwaktu dari saat pertama timbulnya tetes darah dari pembuluh
darah yang luka sampai darah terhenti mengalir keluar dari
pembuluh darah.
Faktor-faktor yang mempengaruhi waktu pendarahan yakni
besar kecilnya luka,suhu, status kesehatan, umur, besarnya tubuh dan
aktivitas kadar hemoglobin dalam darah. Kisaran waktu pendarahan
yang normal adalah15 hingga 120 detik.
Dari sudut mekanisme pendarahan dapat berhenti jika :
(1) bila tekanan darah dalam pembuluh darah lebih kecil dari pada
tekanandiluar pembulu darah, keadaan tersebut dapat terjadi jika
banyak darahyang tergenang disekitar pembulu darah yang robek
terjadi penurunantekanan darah secara menyeluruh
(2) bila ada sumbat yang dapat menyumbat lubang pembuluh darah
yang robek
Berdasarkan hasil pengamatan waktu beku darah dan waktu
pendarahan didapatkan waktu beku yaitu 4 menit 33 detik. Kisaran
waktu terjadinya pembekuan darah mulai timbul 15-20 detik pada
trauma yang berat dan 1-2 menit pada trauma yang ringan, dalam
waktu 3-6 menit setelah robeknya pembuluh darah, seluruh ujung
pembuluh yang terpotong akan diisi dengan bekuan. Dalam 30 menit
– 1 jam bekuan mengalami retraksi menutup pembuluh darah,
35
sedangkan dari data yang diperoleh tidak melebihi waktu normal
dalam pembekuan darah, hal ini disebabkan karena kondisi setiap
praktikan semuanya normal dan tidak ada yang mengalami penyakit
himofilia.
Koagulasi
Pada praktikum ini digunakan probandus, selanjutnya ujung
jari probandus dibersihkan dengan alcohol 70% bertujuan untuk
sterilisasi. Selain ujung jari probandus, kaca bendajuga terlebih
dahulu dibersihkan dengan alcohol 70%.Ujung jari ditusuk dengan
jarum franke agar darah dapat keluar dan menetes. 2 tetes darah yang
keluar pertamakali dihapus kemudian tetesan selanjutnya yang
digunakan dalam praktikum ini. Hal ini dilakukan agar didapatkan
darah yang benar-benar steril. Selanjutnya setiap 30 detik darah
tersebut diangkat dan ditarik-tarik sampai ada benang fibrin yang
terlihat. Hal ini bertujuan untuk mengetahui pada waktu ke berapa
pembekuan darah terjadi.
Waktu pembekuan darah dihitung mulai keluar sampai
keluarnya benang fibrin.Selain itu terdapat faktor yang diperlukan
dalam penggumpalan darah yaitu garam kalsium sel yang luka yang
membebaskan trompokinase, kemudian trombin dari protombin dan
fibrin yang terbentuk dari fibrinogen. Adapun proses mekanisme
terjadinya pembekuan darah yaitu setelah trombosit meninggalkan
pembuluh darah dan pecah, maka trombosit akan mengeluarkan
tromboplastin.
Bersama-sama
dengan
ion
Ca
tromboplastin
mengaktifkan protrombin menjadi trombin. Trombin adalah enzim
yang mengubah fibrinogen menjadi fibrin. Fibrin inilah yang
berfungsi menjaring sel-sel darah merah menjadi gel atau
menggumpal. Sedangkan dalam waktu pendarahan memiliki kisaran
waktu pendarahan yang normal adalah 15 hingga 120 detik atau
berkisar 2 menit, sehingga praktikan yang diuji masih termasuk
memiliki waktu pendarahan yang normal.
36
Pengukuran Tekanan Darah Secara Tidak Langsung
Metode tidak langsung yaitu metode yang menggunakan
spighmamonometer. Pengukuran tidak langsung ini menggunakan
dua cara:
a. Palpasi
(yang
mengukur
tekanan
sisitolik) tidak
menggunakan stetoskop.
b. Auskultasi (yang dapat mengukur tekanan sistolik dan diastolik
dan cara ini memerlukan alat stetoskop. Untuk pengukuran
tekanan darah terbagi menjadi dua yaitu :
1. Tekanan Darah Sistolik
Tekanan sistolik merupakan tekanan darah yang terjadi pada
saat kontraksi otot jantung. Istilah ini secara khusus digunakan
untuk membaca pada
tekanan
arterial
maksimum
saat
terjadinya kontraksi pada lobus ventrikular kiri dari jantung.
Rentang
waktu
terjadinya
kontraksi
disebut systole.Pada
format penulisan angka tekanan darah, umumnya, tekanan
sistolik merupakan angka pertama. Sebagai contoh, tekanan
darah pada angka 120/80 menunjukkan tekanan sistolik pada
nilai 120 mmHg.
2. Tekanan Darah Diastolik
Tekanan diastolik merupakan tekanan darah dimana ketika
jantung tidak sedang berkontraksi atau bekerja lebih atau dengan
kata lain sedang beristirahat. Contoh tekanan darah 120/80
mmHg, yang menunjukkan tekanan diastolik adalah 80 mmHg.
Percobaan ini dilakukan untuk mengetahui tekanan sistole
dan diastole dari probandus yaitu manusia. Langkah-langkah yang
dapat dilakukan yaitu yang pertama dengan cara melilitkan
manset spygnomanometer pada lengan atas di atas persendian
siku. Manset dipasang lebih kurang setinggi jantung, Lengan yang
diperiksa harus diletakkan dengan baik dengan siku hampir lurus.
Pompakan udara di dalam manset sampai kira-kira 180 mmHg,
37
kemudian tekanan diturunkan perlahan-lahan, darah yang
mengalir melalui pembuluh yang terjepit dan dindingnya hampir
tertutup itu akan menimbulkan getaran-getaran pada dinding
pembuluh, ini dapat terdengar melalui stateskop yang terpasang
pada arteri abrasialis di daerah fosa antekubital, Desiran- desiran
mula-mula akan terdengar jika tekanan udara kantong manset
mulai rebih rendah dari tekanan sistole (desiran korotkoff). Pada
waktu aliran sudah menjadi kontinyu, maka desiran terdengar
dengan jelas dan sama sekali akan hilang jika tekanan dalam
manset lebih kecil dari tekanan diastole, dengan cara ini orang
dapat membedakan tekanan sistole dan diastole.
Berdasarkan
praktikum
data
yang
telah
di
peroleh
dari
hasil
tentang tekanan darah pada manusia yaitu Untuk
sistolik dan diastolik yang normal yaitu 120 mmHg dan 80
mmHg, sedangkan pada data praktikum ini didapatkan hasil
sistole 120 mmHg dan diastole 85 mmHg.
Berdasarkan JNC 7, klasifikasi tekanan darah orang dewasa
dibagi sbb: Normal: tekanan darah sistol <120 mmHg dan diastol
<80 mmHg. Pre-hipertensi: tekanan darah sistol 120–139 mmHg
dan diastol 80–89 mmHg. Hipertensi tingkat-1: tekanan darah
sistol 140–159 mmHg dan diastol 90–99 mmHg. Hipertensi
tingkat-2: tekanan darah sistol ≥160 mmHg dan diastol ≥100
mmHg. Maka pada hasil sistole 120 mmHg dan diastole 85
mmHg
masuk
pada
golongan
pre
hipertensi
dimana
prehipertensi adalah kondisi kesehatan ketika tekanan darah
seseorang mengalami kenaikan, tetapi tidak cukup tinggi untuk
dikategorikan sebagai hipertensi.
38
4.2.4 Acara IV Sistem Digesti
A. Sistem Digesti Ruminansia
1. Esophagus
Bagian saluran pencernaan ini merupakan tabung otot yang
berfungsi menyalurkan makanan dari mulut ke lambung.
Oesofagus diselaputi oleh epitel berlapis gepeng tanpa tanduk.
Pada lapisan submukosa terdapat kelompokan kelenjar-kelenjar
oesofagea yang mensekresikan mukus. Pada bagian ujung distal
oesofagus, lapisan otot hanya terdiri sel-sel otot polos, pada
bagian tengah, campuran sel-sel otot lurik dan polos, dan pada
ujung proksimal, hanya sel-sel otot lurik.
2. Retikulum
Retikulum adalah bagian lambung tempat pencernaan
selulosa oleh bakteri dan struktur seperti jala. Retikulum sering
disebut sebagai perut jala atau hardware stomach. Fungsi
retikulum adalah sebagai penahan partikel pakan pada saat
regurgitasi rumen,
ruminasi,
tempat
tempat
fermentasi,
membantu proses
absorpsi hasil fermentasi dan tempat
penyaringan bendabenda asing. Retikulum berbatasan langsung
dengan rumen, akan tetapi diantara keduanya tidak ada dinding
penyekat. Pembatas diantara retikulum dan rumen yaitu hanya
berupa lipatan, sehingga partikel pakan menjadi tercampur
(Frandson, 2009).
Retikulum
merupakan
bagian
dari
rumen
dimana
mengandung Mucous membrane dan terdapat banyak lekukan.
Permukaan retikulum yang memiliki bentuk kotak-kotak
menyebabkan retikulum dapat menahan pakan kasar. Pakan
kasar dapat ditolak oleh retikulum ke kembali ke mulut untuk
dikunyah lagi atau ditolak ke dalam rumen untuk dicerna oleh
mikrobia.
39
3. Omasum
Omasum merupakan lambung ruminansia yang ditaburi
oleh lamina pada permukaannya sehingga menambah luas
permukaannya. Permukaan omasum terdiri atas lipatan-lipatan
(fold)
sehingga
halamanhalaman
nampak
buku
berlapis-lapis,
atau
manyplies.
tersusun
Omasum
seperti
tidak
mempunyai hubungan langsung dengan rumen, tetapi digesta
yang sudah halus dapat masuk ke dalam omasum. Keberadaan
sulcus oesophagiimenyebabkan digesta cair dapat masuk secara
langsung dari esophagus ke dalam omasum tanpa singgah ke
dalam
rumen.
Pada
saat
dilahirkan
dalam
periode
menyusu,sulcus esophagii dapat membentuk sebuah tabung
sehingga susu yang diminum tidak tercecer ke dalam rumen dan
retikulum menjadi pakan mikrobia.
Omasum berfungsi umtuk mengatur arus ingesta ke
abomasum
melaluiomasal-abomasal
orifice,
penggilingan
dengan laminae, menyaring (terutama partikel yang besar),
lokasi fermentasi, dan absorbsi material pakan dan air sehingga
banyak material pakan menjadi kering di omasum (Didiek, et .
al 2003).
4. Abomasum
Abomasum adalah bagian lambung tempat terjadinya
pencernaan secara kimiawi dengan bantuan enzim dan HCl yang
dihasilkan oleh dinding abomasum. Abomasum sering juga
disebut dengan perut sejati, karena permukaannya halus. Fungsi
abomasum sebagai tempat permulaan pencernaan enzimatis dan
untuk mengatur arus pencernaan dari abomasum ke duodenum.
PH pada abomasum asam yaitu berkisar antara 2 sampai 4,1.
Abomasum terletak dibagian kanan bawah dan jika kondisi
tibatiba menjadi sangat asam, maka abomasum dapat berpindah
kesebelah kiri. Permukaan abomasum dilapisi oleh mukosa dan
40
mukosa ini berfungsi untuk melindungi dinding sel tercerna oleh
enzim yang dihasilkan oleh abomasum. Sel-sel mukosa
menghasilkan pepsinogen dan sel parietal menghasilkan HCl.
Pepsinogen bereaksi dengan HCl membentuk pepsin. Pada saat
terbentuk pepsin reaksi terus berjalan secara otokatalitik
(Frandson, 2009).
5. Rumen
Rumen adalah bagian lambung tempat penghancuran
makanan secara mekanis dan memiliki ukuran paling besar
dengan kapasitas sebesar 80%. Rumen terletak di rongga
abdominal bagian kiri. Rumen sering disebut juga dengan perut
beludru atau handuk. Hal tersebut dikarenakan pada permukaan
rumen terdapat papilla dan papillae. Sedangkan substrat pakan
yang dimakan akan mengendap dibagian ventral.
Fungsi dari rumen adalah sebagai tempat fermentasi oleh
mikroba rumen, tempat absorbsi dan tempat menyimpan bahan
makanan. Dalam rumen terdapat populasi mikroba yang cukup
banyak jumlahnya. Mikroba rumen dapat dibagi dalam tiga grup
utama yaitu bakteri, protozoa dan fungi. Kehadiran fungi di
dalam rumen diakui sangat bermanfaat bagi pencernaan pakan
serat, karena dia membentuk koloni pada jaringan selulosa
pakan. Rizoid fungi tumbuh jauh menembus dinding sel
tanaman sehingga pakan lebih terbuka untuk dicerna oleh enzim
bakteri rumen.
6. Hati
Hati merupakan suatu kelenjar pencernaan yang terbesar dalam
tubuh. Hati terletak diantara gizzard dan empedu dan berwarna
kemerahan.
Hati
mengeluarkan
cairan
berwarna
hijau
kekuningan yang berperan dalam mengemulsikan lemak. Cairan
tersebut tersimpan di dalam sebuah kantung yang disebut
kantung empedu yang terletak di lobus sebelah kanan. Makanan
41
yang berada pada duodenum akan merangsang kantung empedu
untuk mengkerut dan menumpahkan cairan empedu. Selain
menyimpan cairan empedu, hati juga dapat menyimpan glikogen
yang dibagikan ke seluruh tubuh, mengatur keseimbangan
nutrient dalam darah, menyaring racun dan menguraikan hasil
sisa protein menjadi asam urat yang dikeluarkan melalui ginjal
(Nugroho, 2007).
7. Empedu
Empedu adalah cairan hasil seksresi hati. Empedu dibentuk
terus menerus dala hati dan disekresikan ke dalam kapilerkepiler empedu yang terletak diantara selsel hati. Kantong
empedu menempel di hati, sebagai tempat menampung cairan
empedu. Empedu dihasilkan dari perombakan sel darah merah
yang tua atau rusak oleh hati. Cairan empedu dialirkan ke dalam
duodenum. Pengeluaran cairan empedu dipengaruhi oleh
hormon kolesistokinin.
Hormon ini dihasilkan oleh duodenum. Cairan empedu
bewarna kehijau-hijauan, kental, dan rasanya pahit. Cairan ini
terdiri atas garam dari asam empedu dan zat warna empedu.
Disamping itu terdapat kolesterol, lecithin, elektrolit-elktroloit,
danprotein, namun jumlahnya sangat sedikit. Garam-garam
empedu mempunyai daya menurunkan tegangan permukaan air,
disamping itu empedu adalah resevoir alkali. Oleh karena itu
fungsi empedu adalah mengemulsi lemak, menetralisisr asam,
mengeksresikan zat-zat seperti obat-obatan, toksin, zat-zat
warna empedu, dan berbagai zat organik seperti Cu, Zn, dan Hg
(Nugroho, 2007).
8. Pankreas
Pankreas terletak pada lipatan duodenum. Pankreas sangat
penting
dalam
proses
42
pencernaan,
karena
organ
ini
menghasilkan enzim dan hormon yang sangat berguna dalam
proses pencernaan.
Kelenjar pankreas mempunyai fungsi ganda yakni sebagai
kelenjar endokrin dan sebagai kelenjar eksokrin. Sebagai
kelenjar endokrin, pankreas menghasilkan hormon insulin dan
hormon glukagon yang vital dalam proses metabolisme
karbohidrat. Sedangkan sebagai kelenjar eksokrin, pankreas
menghasilkan proenzim protease, enzim lipase, dan amilase,
serta elektroloit yang penting dalam proses netralisasi asam.
Produk pankreas masuk kedalam duodenum melalu ductus
pancreaticus (Siregar, 2010).
9. Usus Halus
Usus atau disebut juga usus halus terdiri atas tiga bagian
yaitu duodenum, jejenum dan ileum. Proses pencernaan
selanjutnya dilakukan di usus, sebelum mengalami penyerapan
dilakukan dengan bantuan enzim yang dikeluarkan diusus.
Proses penyerapan sari makanan dari organ gastrointestinal
terjadi dengan cara transpor pasif atau dengan difusi
dipermudah. Transpor pasif terjadi karena ada perbedaan
konsentrasi, sedangkan difusi dipermudah terjadi karena difusi
dengan bantuan molekul carrier pada sel penyerap. Penyerapan
karbohidrat dan protein berlangsung secara difusi dipermudah
(Nugroho, 2007).
Pada bagian duodenum asam yang dihasilkan dari lambung
bercampur dengan getah pencernaan dari pankreas, hati,
kandung empedu, dan sel-sel kelenjar pada dinding sel usus
halus itu sendiri. Pada jejenum, makanan mengalami pencernaan
secara kimiawi (dengan bantuan enzim) yang dihasilkan dari
dinding usus, tekstur makanan pada fase ini lebih encer dan
halus. Enzim-enzim yang dihasilkan pada usus halus meliputi :
Enterokinase,
berfungsi
43
mengaktifkan
tripsinogen
yang
dihasilkan pankreas; Laktase, berfungsi mengubah laktosa
(semacam protein susu) menjadi glukosa; Erepsin atau
dipeptidase, berfungsi mengubah dipeptida atau pepton menjadi
asam amino; Maltase, berfungsi mengubah maltosa menjadi
glukosa; Disakarase, berfungsi mengubah disakarida (gula yang
memiliki lebih dari 1 monosakarida) menjadi monosakarida
(suatu gugus gula yag paling sederhana); Peptidase, berfungsi
mengubah polipeptida menjadi asam amino; Sukrase, berfungsi
mengubah sukrosa menjadi glukosa dan fruktosa. Lipase
berfungsi mengubah trigliserid menjadi asam lemak dan
gliserol. Dalam ileum (usus usus penyerapan) terdapat banyak
vili (lipatan atau lekukan atau sering disebut jonjot usus). Vili
berfungsi memperluas bidang penyerapan usus halus sehingga
penyerapan zat makanan akan lebih maksimal.
10. Usus Besar
Usus besar terdiri atas caecum yang merupakan suatu
kantung buntu dan kolon yang terdiri atas bagian-bagian yang
naik, mendatar dan turun. Caecum berfungsi sebagai tempat
terjadinya fermentasi mikroba. Bagian yang turun akan berakhir
direktum dan anus. Variasi pada usus besar dari satu spesies ke
spesies yang lain, jauh lebih menonjol dibandingkan dengan
pada usus halus. Kolon yang menurun, bergerak ke depan di
antara dua lapis mesenteri yang menyangga usus halus. Lop
proksimal terletak di antara caecum dan kolon spiral. Ansa
spiralis itu tersusun dalam bentuk spiral. Bagian yang pertama
membentuk spiral ke arah pusat lilitan sedangkan bagian
berikutnya membentuk spiral yang menjauhi pusat lilitan.
Bagian terakhir dari kolon yang naik yaitu ansa distalis,
menghubungkan ansa spiralis dengan kolon transversal. Kolon
transversal menyilang dari kanan ke kiri dan berlanjut terus ke
arah kaudal menuju ke rektum dan anus, bagian terminal dari
44
saluran pencernaan. Kolon berbentuk tabung berstruktur
sederhana. Fungsinya sebagai tempat absorpsi VFA dan air dan
sebgai tempat sisa hasil akhir pencernaan.Dalam usus besar,air
direabsorbsi serta sisa makanan dibusukkan menjadi feses
selanjutnya dibuang melalui anus atau
proses defekasi
(Frandson, 2009).
11. Rectum
Rectum merupakan lubang tempat pembuangan feses dari
tubuh. Sebelum dibuang lewat anus, feses ditampung terlebih
dahulu pada bagian rectum. Apabila feses sudah siap dibuang
maka otot spinkter rectum mengatur pembukaan dan penutupan
anus. Otot spinkter yang menyusun rektum ada 2, yaitu otot
polos dan otot lurik (Frandson, 2009).
B. Sistem Digesti Unggas
1. Oesophagus
Oesophagus
merupakan
saluran
pencernaan
yang
menghasilkan mukosa berlendir yang berfungsi membantu
melicinkan pakan menuju tembolok. Oesophagus merupakan
saluran lunak dan elastis yang mudah mengalami pemekaran
apabila ada bolus yang masuk. Oesophagus memanjang dari
pharynk hingga proventrikulus melewati tembolok (crop). Organ
ini menghasilkan mukosa yang berfungsi membantu melicinkan
pakan menuju tembolok (Yuwanta, 2004).
Menurut
Yaman
(2010),
kisaran
normal
panjang
oesophagus adalah 20 sampai 25 cm dengan berat 5 sampai 7,5
gram.
2. Tembolok (Crop)
Tembolok adalah modifikasi dari oesophagus (Yuwanta,
2004). Setelah melewati oesophagus, pakan akan menuju ke
tembolok dengan bantuan gerakan peristaltik yang ada di
45
oesophagus dan dengan bantuan gaya gravitasi. Tembolok
berfungsi untuk menyimpan pakan sementara.
Menurut Yuwanta (2004), fungsi utama tembolok adalah
untuk menyimpan pakan sementara, terutama pada saat ayam
makan dalam jumlah banyak. Bolus berada di tembolok selama
2 jam. Jenis makanan atau benda lain yang mempunyai ukuran
besar dapat menyumbat saluran tembolok. Jika hal ini terjadi
maka makanan yang ada dalam tembolok tidak dapat lewat dan
akan
terjadi
fermentasi.
Kapasitas
tembolok
mampu
menampung 250 gram pakan. Pada tembolok terdapat saraf yang
berhubungan dengan pusat kenyang-lapar di Hipotalamus
sehingga banyak sedikitnya pakan yang terdapat dalam
tembolok akan memberikan respon dalam saraf untuk makan
atau menghentikan makan.
3. Proventrikulus
Proventrikulus adalah suatu pelebaran dari kerongkongan
sebelum berhubungan dengan gizzard (empedal). Kadangkadang disebut glandula stomach atau true stomach.
Menurut
Usman
(2010),
proventrikulus
merupakan
perluasan oesophagus yang utama pada sambungan dengan
gizzard, dan biasa disebut glandular stomach atau perut
sebenarnya.
Proventrikulus berfungsi untuk mensekresikan gastric juice
(cairan lambung) yaitu pepsin, suatu enzim untuk membantu
pencernaan protein, dan hydrochloric acid disekresi oleh
glandular cell. Menurut Yuwanta (2004), proventrikulus
mensekresikan enzim pepsinogen dan HCl untuk mencerna
protein dan lemak. Pada proventrikulus lintasan pakan sangat
cepat masuk ke empedal melalui isthmus proventrikulus
sehingga
secara
nyata
belum
sempat
dicerna.
Sekresi
pepsinogen tergantung pada stimulasi syaraf vagus, pakan yang
46
melintas, dan aksi cairan gastrik. Pada keadaan tidak makan,
sekresi glandula perut ini 5 sampai 20 ml/jam dan mampu
mencapai 40 ml ketika ada pakan. Pada ayam petelur produksi
HCl akan menjadikan suasana empedal menjadi asam (pH 1-2)
untuk melumatkan 7-8 gram CaCO3, fosfat, mengionkan
elektrolit, dan memecah struktur tersier protein pakan.
4. Pankreas
Pankreas mensekresikan getah pankreas yang berfungsi
dalam pencernaan pati, lemak, dan protein. Disamping
mensekresikan getah pankreas juga mensekresikan insulin.
Pankreas mempunyai dua fungsi yang semuanya berhubungan
dengan penggunaan energi ransum, yaitu eksokrin dan endokrin.
Eksokrin
berfungsi
mensuplai
enzim
yang
mencerna
karbohidrat, protein, dan lemak ke dalam usus halus, sedangkan
endokrin berfungsi menggunakan dan mengatur nutrien berupa
energi untuk diserap dalam tubuh dalam proses dasar
pencernaan (Yuwanta, 2004). Pankreas mensekresikan enzim
amilase, tripsin, dan lipase yang dibawa ke duodenum untuk
menerima karbohidrat, protein, dan lemak. Pankreas terletak di
antara lipatan duodenum (Rahayu et al., 2011).
5. Hati
Pada hati ini terdapat kantong empedu yang berfungsi untuk
menyimpan sekresi empedu. Hati juga berperan dalam ekskresi
dengan formasi ureanya (Rahayu et al., 2011). Menurut
Yuwanta (2004), hati mensekresikan getah empedu yang
disalurkan ke dalam duodenum. Fungsi getah empedu adalah
menetralkan asam lambung (HCl) dan membentuk sabun terlarut
(soluble soaps) dengan asam lemak bebas. Kedua fungsi tersebut
akan membantu absorpsi dan translokasi asam lemak. Dalam
getah emppedu yang mempunyai peranan penting, yaitu asam
tarokholik dan glikokholik. Fungsi asam empedu adalah
47
membantu
digesti
lemak
dengan
membentuk
emulsi,
mengaktifkan lipase pankreas, membantu penyerapan asam
lemak, kolesterol, dan vitamin yang larut dalam lemak, stimulasi
aliran getah empedu dari hati, dan menangkap kolesterol dalam
getah empedu.
6. Empedal (Gizzard)
Pakan yang bercampur dengan getah proventrikulus masuk
ke dalam empedal atau gizzard. Pakan dalam gizzard mengalami
proses pencernaan secara mekanik dengan bantuan grit yang
berupa batuan kecil, selain itu pakan juga akan dipecah dan
dicampur dengan air sehingga menjadi seperti pasta atau yang
biasa disebut dengan chymne (Kartadisastra, 2002).
Menurut Yuwanta (2004), empedal (gizzard) disebut juga
perut
muscular
yang
merupakan
perpanjangan
dari
provenrikkulus. Fungsi utama empedal adalah memecah atau
melumatkan pakan dan mencampurnya dengan air menjadi pasta
yang dinamaan chymne. Ukuran dan kekuatan empedal
dipengaruhi oleh kebiasaan makan dari ayam tersebut. Pada
unggas yang hidup secara berkeliaran (ayam kampung),
empedal lebih kuat daripada ayam yang dipelihara secara
terkurung dengan pakan yang lebih lunak.
Menurut Usman (2010), fungsi gizzard adalah sebagai
reaksi mekanik mencampur dan menggerus pakan. Gizzard tidak
aktif ketika kosong, tetapi ketika makanan masuk, otot
berkontraksi.
Besarnya
partikel
makanan
mempercepat
kontraksi. Grit yang dibutuhkan sedikit jika pakan dalam betuk
mash. Berat gizzard sekitar 44 gr atau sebesar 2,3 % dari bobot
hidup.
7. Duodenum
Duodenum terdapat pada bagian paling atas dari usus halus
dan panjangnya mencapai 24 cm. pada bagian ini terjadi
48
pencernaan yang paling aktif dengan proses hidrolisis dari
nutrien kasar berupa pati, lemak, dan protein. Penyerapan hasil
akhir dari proses ini sebagian besar terjadi di duodenum.
Duodenum merupakan tempat sekresi enzim dari pankreas dan
getah empedu dari hati. Getah empedu mengandung garam
empedu dan lemak dalam bentuk kholesitokinin-pankreosimin
berisi kolesterol dan fosfolipid (Yuwanta, 2004).
Menurut
Usman (2010),
duodenum
berbentuk
loop
melingkari pankreas berakhir di saluran dari hati dan pankreas
masuk ke usus halus.
8. Jejunum
Jejunum dan ileum meupakan kelanjutan dari duodenum.
Pada bagian ini proses pencernaan dan penyerapan zat makanan
yang belum diselesaikan pada duodenum dilanjutkan sampai
tinggal bahan yang tidak dapat tercerna (Yuwanta, 2004).
Diantara jejenum dan ileum terdapat suatu pembatas yang
berbentuk seperti kutil yang disebut dengan micele divertikum.
Menurut Yaman (2010), pembatas antara Jejunum dan
ileum disebut micele divertikum yang ditandai dengan adanya
bintil pada permukaan. Menurut Usman (2010), persimpangan
antara jejenum dan ileum nampak kurang jelas, namun dapat
dilihat
dengan
adanya
diventrikulum
yang
nampak
di
permukaan. Ileum memanjang dari diventrikulum sampai
persimpangan ileo-caecal-, dimana dua seka bersatu dengan
usus.
9. Ileum
Ileum merupakan bagian usus halus yang paling banyak
melakukan absorbsi. Sepanjang permukaan ileum terdapat
banyak vili. Permukaan vili terdapat mikrovili yang berfungsi
untuk mengabsorbsi hasil pencernaan (Suprijatna et al., 2005).
Menurut Yaman (2010), pembatas antara Jejunum dan ileum
49
disebut micele divertikum yang ditandai dengan adanya bintil
pada permukaan.
10. Sekum (Coecum)
Pakan yang telah diserap dalam usus halus masuk ke dalam
coecum. Coecum pada unggas ada 2, yaitu pada bagian kiri dan
kanan. Di dalam terjadi pencernaan secara mikrobiologik karena
dalam coecum terdapat mikrobia-mikrobia yang mampu
membantu pencernaan terutama pencernaan serat
kasar.
Menurut Yuwanta (2004), sekum terdiri atas dua seka atau
saluran buntu yang berukuran panjang 20 cm. beberapa nutrien
yang tidak tercerna mengalami dekomposisi oleh mikrobia
sekum, tetapi jumlah dan penyerapannya kecil sekali. Pada
bagian sekum juga terjadi digesti serat kasar yang dilakukan
oleh bakteri pencerna serat kasar. Kemampuan mencerna serat
kasar pada bangsa itik lebih besar daripada bangsa ayam
sehingga sekum itik lebih berkembang daripada ayam.
11. Usus Besar (Rectum)
Usus besar atau disebut juga intestinum crassum merupakan
tempat untuk absorbsi air kembali sebelum feses dikeluarkan
dari tubuh agar feses menjadi tidak terlalu lembek ataupun tidak
terlalu keras sehingga tubuh tidak mengalami dehidrasi.
Menurut Frandson (2009), usus besar berfungsi sebagai tempat
absorbsi air dari sisa-sisa makanan. Menurut Yuwanta (2004),
usus besar (rektum) dinamakan juga intestinum crassum dengan
panjang 7 cm. pada bagian ini terjadi perombakan partikel pakan
yang tidak tercerna oleh mikroorganisme menjadi feses. Pada
bagian ini juga bermuara ureter dari ginjal untuk membuang
urine yang bercampur dengan feses sehingga feses unggas
dinamakan ekskreta. Feses dan urine sebelum dkeluarkan
mengalami penyerapan air sekitar 72% sampai 75%. Rerata
waktu yang diperlukan untuk lintas pakan di dalam saluran
50
pencernaan unggas kurang lebih 4 jam. Muara ureter dinamakan
urodeum,
muara sperma pada ayam jantan dinamakan
proktodeum, dan muara feses dinamakan koprodeum.
12. Kloaka
Saluran pencernaan ayam berakhir pada kloaka yang
merupakan muara keluarnya ekskreta. Menurut Yuwanta (2004),
feses dan urin sebelum dikeluarkan mengalami penyerapan air
sekitar 72% sampai 75%. Rerata waktu yang diperlukan untuk
lintas pakan di dalam saluran pencernaan unggas kurang lebih 4
jam. Muara ureter dinamakan urodeum, muara sperma pada
ayam jantan disebut proktodeum, dan muara feses dinamakan
koprodeum. Kloaka merupakan tempat keluarnya ekskreta
karena urodeum dan koprodeum terletak berhimpitan.
51
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari Praktikum Fisiologi Ternak adalah :
1. Kesimpulan Status Faali
Berdasarkan praktikum ini dapat disimpulkan bahwa metode status
faali dapat digunakan untuk mengetahui respirasi, pulsus serta temperatur
rektal. Probandus mempunyai kisaran respirasi, pulsus serta temperatur
rektal yang berbeda-beda. Probandus yang memiliki hasil respirasi, pulsus
serta temperatur rektal yang dibawah normal atau diatas normal maka
dikatakan dalam keaadaan kurang sehat atau mengalami gangguan.
Respirasi, pulsus serta temperatur rektal dapat dipengaruhi oleh beberapa
faktor diantaranya yaitu ukuran tubuh, suhu lingkungan, umur, aktivitas,
rangsangan, jenis kelamin, dan kesehatan.
2. Kesimpulan Thermo dan Saccus
Berdasarkan hasil praktikum ini dapat disimpulkan bahwa ada dua
jenis makhluk hidup jika didasarkan pada temperature lingkungan yaitu
homoioterm dan poikiloterm. Manusia merupakan makhluk hidup
homoioterm, hal ini dapat dibuktikan dengan dua probandus yang diuji
yang menunjukkan tidak ada perbedaan suhu yang signifikan, yang berarti
saat diuji dengan beberapa macam perlakuan, manusia mampu menjaga
suhu tubuhnya agar stabil. Sedangkan katak masuk hewan poikiloterm
karena katak saat di uji ternyata suhunya berubah-ubah sesuai dengan suhu
lingkungan. Sedangkan pada kendi, pelepasan panas oleh kendi yang
berwarna ternyata lebih lambat daripada yang tidak berwarna, hal ini
membuktikan bahwa bahwa kecepatan pelepasan panas dipengaruhi oleh
luas kontak panas dengan luas kontak permukaan. Semakin banyak poripori dalam kendi (luas kontak permukaan) dan semakin tinggi perbedaan
suhu antara sistem dengan lingkungan, maka proses konveksi dan
evaporasi (penguapan) panas semakin cepat.
52
Dapat disimpulkan pula pada sistem respirasi dalam sistem
pernapasan hewan, ada proses inspirasi dan ekspirasi yaitu pengambilan
udara pernapasan dari udara bebas untuk masuk ke dalam tubuh atau paruparu, serta mengeluarkan gas sisa ke udara bebas. Pengambilan udara
pernapasan ini dikenal dengan inspirasi, sedangkan pengeluarannya
dikenal dengan ekspirasi.
3. Kesimpulan Darah dan SDM
Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan maka dapat
disimpulkan sebagai berikut:
Darah terdiri dari dua komponen yaitu plasma darah dan sel-sel
darah.Plasma darah merupakan cairan di dalam darah, sedangkan sel-sel
darah adalah darah dalam bentuk padat yang terdiridari trombosit (keping
darah), eritrosit (sel darah merah) dan leukosit (sel darah putih). Sel darah
merah dan sel darah putih dapat dihitung dengan haemacytometer.
Waktu beku darah adalah interval waktu darah mulai keluar sampai
keluarnya benang fibrin. Waktu pendarahan adalah interval waktu mulai
timbulnya tetesdarah dari pembuluh darah yang luka sampai darah
berhenti mengalir keluar dari pembuluh darah. Waktu pendarahan
umumnya 15 detik – 2 menit sedangkan waktu beku darah normalnya 15
detik - 10 menit.
Mekanisme pembekuan darah adalah sebagai berikut; setelah
trombosit meninggalkan pembuluh darah dan pecah, maka trombosit akan
mengeluarkan
tromboplastin.
Bersama-sama
dengan
ion
Ca2+
tromboplastin mengaktifkan protrombin menjaditrombin. Trombin adalah
enzim yang mengubah fibrinogen menjadi fibrin. Fibrin inilah yang
berfungsi
menjaring
sel-sel
darah
merah
menjadi
gel
atau
menggumpal.Faktor yang mempengaruhi proses pendarahan yaitu besar
kecilnya luka atau umur, temperature atau suhu, kadar kalsium dalam
darah serta tingkat kesehatan setiap individu.
Tekanan sistolik merupakan tekanan darah yang terjadi pada saat
kontraksi otot jantung. Istilah ini secara khusus digunakan untuk membaca
53
pada tekanan arterial maksimum saat terjadinya kontraksi pada lobus
ventrikular kiri dari jantung. Tekanan diastolik merupakan tekanan darah
dimana ketika jantung tidak sedang berkontraksi atau bekerja lebih atau
dengan kata lain sedang beristirahat.
4. Kesimpulan Sistem Digesti
Sistem pencernaan ruminansia pada ternak ruminansia relatif lebih
kompleks dibandingkan proses pencernaan pada jenis ternak lainnya. Perut
ternak ruminansia dibagi menjadi 4 bagian, yaitu retikulum (perut jala),
rumen (perut beludru), omasum (perut bulu), dan abomasum (perut sejati).
Pada ternak ruminansia, bakteri dan protozoa lebih berperan dalam
memecah bahan pakan. Terutama jenis bahan pakan berserat kasar tinggi
yang tidak mampu dipecah dengan baik oleh saluran pencernaan ternak
non-ruminansia.
Saluran pencernaan terbentang dari bibir sampai dengan anus.
Bagianbagian utamanya terdiri dari mulut, pangkal kerongkongan,
kerongkongan, lambung, usus kecil dan usus besar. Panjang dan rumitnya
saluran tersebut sangat bervariasi diantara spesies. Sapi, kambing, domba
lambungnya (sistem berlambung majemuk) adalah besar dan rumit,
sedangkan usus besarnya panjang akan tetapi kurang berfungsi.
Sistem digesti ternak unggas terdiri atas mulut, oesophagus,
crop, proventrikulus, gizzard, usus halus, coecum, usus besar, dan kloaka.
Organ tambahan terdiri atas hati, limpa dan pankreas. Hasil pengukuran
dan penimbangan didapatkan bahwa panjang dan berat masing-masing
organ pencernaan secara keseluruhan tidak berada pada kisaran normal.
Perbedaan ukuran ada saluran pencernaan dapat disebabkan oleh umur,
pemberian pakan dan lingkungan.
Sistem reproduksi ayam atau unggas yang berkembang baik adalah
sebelah kiri, sedangkan organ sebelah kanan mengalami rudimenter. Alat
reproduksi unggas betina terdiri dari ovarium, infundibulum, magnum,
isthmus, uterus, dan vagina. Perbedaan ukuran pada saluran reproduksi
betina juga disebabakan oleh umur dan produksi telur. Alat reproduksi
54
ayam jantan terdiri dari sepasang testis, vasdeferens, dan papilla.
Berdasarkan data hasil pembahasan disimpulkan bahwa panjang dan berat
alat reproduksi betina untuk kedua ayam tidak berada pada kisaran normal.
Hal ini disebabkan karena faktor umur, genetik, dan tingkat produksi telur.
5.2 Saran
Berdasarkan banyak percobaan dan pengamatan praktikum yang berkaitan
dengan fisiologi ini, tentunya dapat dmengetahui banyak hal yang penting dan
bermanfaat, serta dapat menambah wawasan yang lebih luas lagi di dunia
peternakan terutama dibidang fisiologi. Alangkah lebih baik apabila segala
sesuatu yang telah didapatkan pada banyak percobaan dan pengamatan ini
dapat terus dipelajari serta dikembangkan demi kemajuan ilmu pengetahuan
terutama didalam kalangan mahasiswa.
55
DAFTAR PUSTAKA
Aleksiev, Y. 2008. Effect of Shearing on Some Physiological Responses In
Lactating
Ewes
Kept
Indoor.
Bulgarian
Journal
of
Agricultural
Science,14(4) :417-423
Anonim a. 2009.Antikoagulan.http://www.antikoagulan_jevuska.html. Diakses 15
april 2010
Blight, D.B., R.A. Meece., and A. Thomas. 2011. Animal and Sciences
Aplication. Alpha Publishing. Co. California.
Bloom dan Fawcet. 2002. Bahan Ajar Histologi. Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Jakarta.
Campbell, N. A, Lisa A. Urry, Michael L. Cain, Stoken A. Wasserman, Peter
V.Minorskey, Robert B. Jakson. 2008. Biologi Edisi Kedelapan Jilid 3
Jakarta: Erlangga.
Campbell, N.A., L.G. Mitchell, J.B. Reece.2013. Biology. Singapore: The
Benyaminper Cummings Publishing. Co. California.
Campbell, N. A., and J.B Reece. 2002. Biologi Edisi Delapan. Pearson Education,
Inc. Benjamin cumming.USA
Campbell, N.A., J.B Reece., L.G Mitchell. 2004. Biologi Edisi Kelima Jilid 3.
Penerbit Erlangga. Jakarta
Diah.Aryulina.2004. Biologi 2 SMA/MA. Erlangga.Jakarta.
Didiek, Rahmadi., Sunarso, Achmadi ,J., Pangestu, .E, Muktiani ,.A, Christiyanto,
.M Dan Surono. 2003. Diktat Kuliah Ruminologi Dasar. Jurusan Nutrisi
Dan Makanan Ternak Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro.
Semarang.
Duke’s. 2013. Phisology of Domestic Animal. Camel: Comstok Publishing New
York University Collage.
Frandson, R.D. 2009. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Gadjah Mada University
Press. Yogyakarta.
Frandson, R.D. 2015. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press
56
Ghalem, S., N. Khebichat, K. Nekkaz. 2012. The Physology of Animal
Respiration: Study of Domestic Animal. Article ID 737271, 8 pages. doi:
11. 1133per2012per7372721
Ibnu . F. 2002. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta: Buku Kedokteran EGC.
Isnaeni, Wiwi. 2006. Fisiologi Hewan. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.
Jackson, P.G., Cockroft, P.D., 2002. Clinical Exeminationof Farm Animals.
Universitas of Cambridge, UK
Julio e.Correa.2009. Extension Animal Scientist and Associate Professor, Food
and Animal Sciences . Alabama A&M University.
KARIM, A. F. (2020). Pengaruh Interval Pemberian Konsentrat dengan Hijauan
Terhadap Status Faali Kambing Lokal (Doctoral dissertation, Universitas
Tadulako).
Kartadisastra, H.K. 2002. Pengolahan Pakan Ayam. Kanisius. Yogyakarta.
Koli, Y. N., Sanam, M. U., & Simarmata, Y. T. R. (2020). PENGARUH
METODE APLIKASI VAKSINASI ANTRAKS TERHADAP SUHU
TUBUH, FREKUENSI DENYUT JANTUNG DAN RESPIRASI DOMBA
LOKAL. Jurnal Veteriner Nusantara, 3(2), 168-175.
Kosnoto, M. 2012. Sistem Pencernaan Pada Hewan. Fakultas Kedokteran Hewan.
Universitas Airlangga, Surabaya.
Lestari, T. D. (2014). Ilmu Reproduksi Ternak. Buku Referensi
Lintong, Fransiska. 2015. Analisa Hasil Pengukuran Tekanan Darah Aantara
Posisi Duduk dan Posisi Berdiri pada Mahasiswa Semester VII (Tujuh) TA.
2014/2015 Fakultas Kedokteran Universitas Sam Ratulangi. Jurnal: eBiomedik (eBm). Vol. 3, No. 1.
Marai, I.F.M., Ayyat, M.S., Abd El-Monem, U.M., 2001. Growth performance
and reproductive traits at first parity of New Zealand White Female Rabbits
as Affected by Heat Stress and Its Alleviation, Under Egyptian Conditions.
Trop. Anim. Health Prod. 33, 457–462. Cit Marai, I.F.M., Darawany,
A.A.E., Fadiel, A. dan Hafez M.A.M.A. 2007. Physiological Traits as
Affected by Heat Stress in Sheep. Small Ruminant Research 71: 1–12
57
Martini. 2000. Fundamentals of Anatomy and Physiology, 4thed. Prentice Hall
International, Inc. New Jersey
Martini, F. & Nath, J. L. 2015. Fundamentals of Anatomy & Physiology 10th
edition. San Fransisco: Pearson. 860 – 865
Mescher, A. 2012. Histologi Dasar Junqueira: Teks dan Atlas, Edisi 12.
Jakarta:Buku Kedokteran EGC.
Nesheim, M. C., R. E. Austic and L. E. Card. 2013. Poultry Production 12th ed.
Lea Febiger, Philadelphia.
Nugroho, CP. 2007. Anatomi Hewan. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah
Nurcahyo, Heru. 2004. Anatomi dan Fisiologi Hewan. Yogyakarta: UNY
Pratiwi,dkk. 2007. Biologi untuk SMA kelas XI. Erlangga. Jakarta
Rahayu, I., Sudaryani T., Santosa H. 2011. Panduan Lengkap Ayam. Penebar
Swadaya. Jakarta.
Schmidt, K., and Neilsen. 2012. Animal Phisology 5th edition. Cambridge
University Press.
Sherwood, L., 2014. Introduction to Human Physiology 9th edition. UnitedState:
Cengage Learning. 479 – 480
Siregar, S. 2010. Ransum Ternak Ruminansia. Penebar Swadaya. Jakarta.
Sloane , Ethel. 2003 . Anatomi dan Fisiologi untuk Pemula . Buku kedokteran
EGC.
Smeltzer, S.C. and Bare, B.G. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah.
Edisi 8 Vol.2. Penerbit EGC, Jakarta.
Smith, J.B. 1998. Pemeliharaan Pembiakan dan Penggunaan Hewan Percobaan
diDaerah Tropis. Universitas Indonesia, Jakarta
Soewolo. 2016. Fisiologi Manusia. Malang: FMIPA UNM
Suprijatna, E., Atmomarsono, dan R. Kartasudjana. 2005. Ilmu Dasar Ternak
Unggas. Penebar Swadaya. Jakarta.
Suprijatna, E., Dulatip Natawihardia. 2005. Pertumbuhan Organ Reproduksi
Ayam Ras Petelur Dan Dampaknya Terhadap Performans Produksi Telur
Akibat Pemberian Ransum Dengan Taraf Protein Berbeda Saat Periode
Pertumbuhan. Fakultas Peternakan UNDIP. Semarang.
58
Suripta, Melvin J., and W.A Reece. 2001. Duke’s Physiology of Domestic
Animals. Cornell University Press. London.
Usman, Ahmad Nur Ramdani. 2010. Pertumbuhan Ayam Broiler (Melalui Sistem
Pencernannya) Yang Diberi Pakan Nabati Dan Komersial Dengan
Penambahan Dysapro. Institute Pertanian Bogor. Bogor.
Wulangi
S.
Kartolo.
1993.
Prinsip-prinsip
fisiologo
hewan.
Jurusan
biolobi. ITB: Bandung
Yaman, M. Aman. 2010. Ayam Kampung Unggul. Penebar Swadaya. Jakarta.
Yuwanta, Tri. 2004. Dasar Ternak Unggas. Kanisius. Yogyakarta.
59
Download