Uploaded by Mita Patmawati

Pengertian Sistem Rujukan

advertisement
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Sistem Rujukan
Sistem rujukan adalah suatu jaringan pelayanan kesehatan yang memungkinkan
terjadinya penyerahan tanggung jawab secara timbal balik atas masalah yang timbul,
baik vertikal (dari unit yang lebih mampu menangani) maupun horizontal (antar unitunit yang setingkat kemampuannya) secara rasional kepada yang lebih mampu.
Sistem rujukan adalah system yang dikelola secara strategis, proaktif, pragmatif
dan koordinatif untuk menjamin pemerataan pelayanan kesehatan maternal dan
neonatal yang paripurna dan komprehensif bagi masyarakat yang membutuhkannya
terutama ibu dan bayi baru lahir, dimanapun mereka berada dan berasal dari golongan
ekonomi manapun agar dapat dicapai peningkatan derajat kesehatan ibu dan bayi
melalui peningkatan mutu dan keterjangkauan pelayanan kesehatan dan neonatal di
wilayah mereka berada. (Depkes RI, 2006).
Sistem rujukan merupakan pelimpahan tanggung jawab timbal balik atas kasus
atau masalah penyakit kandungan yang timbul baik secara vertikal maupun horizontal
(Mochtar, 1998).
B. Macam- Macam Sistem Rujukan
1.
Menurut tata hubungannya, sistem rujukan terdiri dari : rujukan internal dan
rujukan eksternal.
a.
Rujukan Internal adalah rujukan horizontal yang terjadi antar unit pelayanan
di dalam institusi tersebut. Misalnya dari jejaring puskesmas (puskesmas
pembantu) ke puskesmas induk
b.
Rujukan Eksternal adalah rujukan yang terjadi antar unit-unit dalam jenjang
pelayanan kesehatan, baik horizontal (dari puskesmas rawat jalan ke
puskesmas rawat inap) maupun vertikal (dari puskesmas ke rumah sakit
umum daerah).
2.
Menurut lingkup pelayanannya, sistem rujukan terdiri dari : rujukan Medik dan
rujukan Kesehatan.
a.
Rujukan Medik adalah rujukan pelayanan yang terutama meliputi upaya
penyembuhan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitatif). Misalnya, merujuk
pasien puskesmas dengan penyakit kronis (jantung koroner, hipertensi,
diabetes mellitus) ke rumah sakit umum daerah.
b.
Rujukan Kesehatan adalah rujukan pelayanan yang umumnya berkaitan
dengan upaya peningkatan promosi kesehatan (promotif) dan pencegahan
(preventif). Contohnya, merujuk pasien dengan masalah gizi ke klinik
konsultasi gizi (pojok gizi puskesmas), atau pasien dengan masalah kesehatan
kerja ke klinik sanitasi puskesmas (pos Unit Kesehatan Kerja).
C. Sistem Rujukan Kasus Ginekologi
1. Stabilisasi klien
a. Pengertian Stabilisasi
Proses untuk menjaga kondisi dan posisi penderita/ pasien agar tetap stabil
selama pertolongan pertama.
b. Prinsip Stabilisasi
1) Menjaga korban supaya tidak banyak bergerak sehubungan dengan
keadaan yang dialami
2) Menjaga korban agar pernafasannya tetap stabil
3) Menjaga agar posisi patah tulang yang telah dipasang bidai tidak berubah
4) Menjaga agar perdarahan tidak bertambah.
5) Menjaga agar tingkat kesadaran korban tidak jatuh pada keadaan yang
lebih buruk lagi
Dalam memberikan pelayanan kegawatdaruratan yang akan dirujuk, beberapa
hal yang perlu diperhatikan antara lain yaitu :
a.
Stabilisasi penderita
b.
Pemberian oksigen
c.
Pemberian cairan infus intravena dan transfusi darah
d.
Pemberian obat-obatan (antibiotik, analgetika, tetanus toksoid)
Stabilisasi kondisi penderita dan merujuknya dengan cepat dan tepat sangat
penting (esensial) dalam menyelamatkan kasus gawat darurat, tidak peduli jenjang
atau tingkat pelayanan kesehatan itu. Kemampuan tempat pelayanan kesehatan
untuk dengan segera memperoleh transportasi bagi pasien untuk dirujuk ke jenjang
yang lebih tinggi amat menentukan keselamatan kehidupan kasus yang gawat.
Tata cara untuk memperoleh transportasi yang cepat bagi kasus gawat darurat
harus ada di setiap tingkat pelayanan kesehatan. Untuk ini dibutuhkan koordinasi
dengan sumber-sumber dalam masyarakat seperti kepolisisn, militer, institusi
pemerintah, dians pertanian, dinas kesehatan, dan sebagainya. Apabila
dimungkinkan dalam perjalanan merujuk, harus diberitahi institusi yang dituju
bahwa pasien sedang dalam perjalanan ke situ.
Unsur-unsur pokok dalam stabilisasi penderita untuk dirujuk:
a. Penanganan pernafasan dan pembebasan jalan nafas
b. Kontrol perdarahan
c. Pemberian cairan infus intravena
d. Kontrol nyeri (mengurangi atau menghilangkan nyeri.
Penanganan untuk stabilisasi pasien dapat disebut juga TINDAKAN ABCD
(AIRWAY, BLOOD, CIRCULATION, DRUGS). Prinsip umum dalam merujuk
kasus adalah pasien harus didampingi oleh tenaga yang terlatih, sehingga cairan
intravena dan oksigen dapat terus diberikan. Apabila pasien tidak dapat
didampingi oleh tenaga yang terlatih, maka pendamping harus diberi petunjuk
bagaimana menangani cairan intravena dlam perjalanan. Dalam perjalanan ke
tempat rujukan , pasien harus dijaga agar tetap dalam kondisi hangat dan kakinya
harus dala posisi yang lebih tingi, khusunya pada kasus syok hipovolemi.
Gunakanlah selimut dan jangan memakai sumebr panas yang lan oleh karena
mungkin kulit pasien bisa terbakar.
2. Persiapan Adminstrasi
Ringkasan kasus yang harus disertakan pada saat merujuk meliputi :
a.
Riwayat penyakit,
b.
Penilaian kondisi pasien yang dibuat saat kasus diterima leh perujuk
c.
Tindakan/pengbatan yang telah diberikan
d.
Keterangan yang lain yang perlu dan yang ditemukan berkaitan dengan
kondisi pasien pada saat pasien masih dalam penanganan perujuk.
Surat ini disampaikan pada petugas penerima dan ditandatangani oleh
petugas yang merujuk. Surat ini harus berisi identifikasi mengenai Klien.
Cantumkan alasan rujukan dan uraikan hasil pemeriksaan, asuhan atau obat-obatan
yang diterima klien tersebut. Sertakan juga kartu klien atau status yang dipakai
untuk membuat keputusan klinik.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Card

2 Cards

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards