Uploaded by Bantors Sihombing

MODUL ticketing

advertisement
RESERVATION AND TICKETING
Radjab Djamali, SE., M.Si.
MODUL
i
MODUL
RESERVATION AND TICKETING
Oleh: Radjab Djamali, SE., M.Si.
KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI
POLITEKNIK NEGERI MANADO
2019
ii
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
rahmatnya modul ini bisa tersusun sesuai dengan kurikulum yang berlaku saat ini.
Dalam rangka ikut mencerdaskan kehidupan bangsa, kami menyusun buku modul
“Reservation and Ticketing” untuk mahasiswa Program Studi Usaha Perjalanan Wisata
(UPW). Diharapkan dengan pendekatan pembelajaran melalui modul ini dapat memberikan
kesempatan kepada Mahasiswa untuk belajar sesuai dengan percepatan pembelajaran masingmasing.
Modul ini kami susun sesuai dengan tuntutan Standar Kompetensi. Sebagai alat atau
sarana pembelajaran, modul ini berisi materi, batasan-batasan, dan cara mengevaluasi yang
dirancang secara sistematis dan menarik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan. Modul
ini juga dilengkapi dengan tugas-tugas individu dan kelompok, serta evaluasi yang bisa
dijadikan sebagai alat penilaian kompetensi mahasiswa.
Kami berharap modul ini bermanfaat bagi MahaMahasiswa dan teman-teman Dosen
yang mengajar di Program Studi keahlian Pariwisata, sehingga dapat tercipta Pembelajaran
yang Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, Menyenangkan, Gembira dan Berbobot.
Terimakasih yang setinggi-tingginya kami haturkan kepada semua pihak yang telah
membantu terselesaikannya modul ini. Saran dan kritik yang bersifat membangun sangat kami
harapkan guna perbaikan kearah sempurnanya modul ini
Hormat kami,
Penulis
iii
DAFTAR ISI
Halaman Sampul .......................................................................................................................
i
Kata Pengantar ..........................................................................................................................
ii
Daftar Isi ...................................................................................................................................
iii
Daftar Tabel ...............................................................................................................................
v
Daftar Gambar ...........................................................................................................................
vi
Peta Kedudukan Modul.............................................................................................................. vii
Glosarium ................................................................................................................................... viii
Bab I
Bab II
Pendahuluan
A. Deskripsi ............................................................................................................
1
B. Prasyarat .............................................................................................................
1
C. Petunjuk Penggunaan Modul .............................................................................
1
D. Strategi Pembelajaran .......................................................................................
3
E. Tujuan ...............................................................................................................
3
Pembelajaran
A. Informasi Geografi Penerbangan ...................................................................
5
1. Organisasi Penerbangan Dunia ....................................................................
5
2. IATA Area ...................................................................................................
7
3. IATA City Codes ......................................................................................... 13
4. Freedom of Air ............................................................................................. 16
5. Airlines ......................................................................................................... 18
6. Rangkuman .................................................................................................. 23
7. Tugas ........................................................................................................... 23
8. Tes Formatif ................................................................................................. 24
iv
B. Reservation And Ticketing.............................................................................. 27
1. Pengertian dan Macam-macam Reservasi ................................................... 27
2. Tugas dan Fungsi Bagian Reservasi ............................................................ 29
3. Therminologi................................................................................................ 30
4. Sumber-Sumber Informasi ........................................................................... 33
5. Bentuk-Bentuk Perjalanan ........................................................................... 34
6. Kode Etik Reservasi ..................................................................................... 35
7. Data-Data Reservasi..................................................................................... 35
8. Langkah-Langkah Memproses Reservasi .................................................... 36
9. Membaca Jadwal Penerbangan (Schedules) ................................................ 38
10. Reservation Card .......................................................................................... 42
11. Rangkuman .................................................................................................. 43
12. Tugas ........................................................................................................... 44
Bab III
Evaluasi
Tes Kognitif ...................................................................................................... 45
Tes Psikomotorik ............................................................................................... 52
Tes Akftif ........................................................................................................... 52
Kunci Jawaban ................................................................................................... 53
Daftar Pustaka .................................................................................................... 56
Penutup ............................................................................................................................... 57
v
DAFTAR TABEL
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
JUDUL TABEL
Daftar Kode-Kode Kota di Indonesia
Daftar Kode-Kode Kota di Dunia
Freedom of Air
Kode Maskapai Penerbangan Nasional
Kode Maskapai Penerbangan Internasional
Days of Services
Aircraft
Class of Services
Kode dan Simbol yang Lain
vi
HALAMAN
13
15
17
21
22
41
42
42
42
DAFTAR GAMBAR
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
JUDUL GAMBAR
Peta Kedudukan Modul
IATA Traffic Conference Areas
Area 1/ TC 1 (Western Hemisphire)
Wilayah Eropa
Wilayah Afrika
Wilayah Timur Tengah (Midle East)
Wilayah TC 3
Peta Kota-kota Penerbangan Domestik
Airlines and Airport Code Search
Freedom of Air
Maskapai Penerbangan
Logo Perusahaan Penerbangan
Contoh Peta Rute Penerbangan
Saluran Reservasi
Contoh Jadwal Garuda
Contoh Jadwal Lion Air
Contoh Jadwal Citilink
Contoh Jadwal Air Asia
Contoh Jadwal dalam OAG
Contoh Kartu Reservasi
vii
HALAMAN
vii
7
9
10
11
12
13
15
16
18
19
20
20
29
39
40
40
40
2
41
43
PETA KEDUDUKAN MODUL
MODUL
MODUL
IAD/IBD/ISD
Pengantar Kepariwisataan
MODUL
MODUL
MODUL
MODUL
Industri Perhotelan
Sanitasi, Hygiene dan
Bahasa Inggris
Public Relation
Keselamatan Kerja
MODUL
MODUL
MODUL
MODUL
MODUL
Reservation and
Menghitung
Perencanaan dan
Pemandu
Pengelolaan
Ticketing
Tarif dan
Pengelolaan
Perjalanan
MICE
Dokumen Pasasi
Perjalanan Wisata
Wisata
SUMBER-SUMBER BELAJAR LAIN YANG RELEVAN
viii
GLOSARIUM
Abreviation
Adult
Airlines
: Singkatan-singkatan yang digunakan dalam sistem reservasi baik manual
maupun CRS.
: Jenis penumpang dewasa (12 tahun ke atas).
Booking
: Perusahaan penerbangan yang melayani penumpang dan barang
bawaannya dan mempunyai sejumlah armada, jadwal penerbanangan, dan
harga.
: Proses pencatatan data-data calon penumpang penerbangan
Children
: Jenis penumpang anak-anak (2 sampai 12 tahun).
Circle Trip
DOI
: Bentuk perjalanan pergi pulang dengan kota singgah yang berbeda pada
saat pergi dan pulang, sehingga membentuk sebuah lingkaran.
: Computerized Reservation System, sebuah sistem yang dapat
menghubungkan secara langsung sebuah perusahaan perjalanan yang
menjadi agen penjualan tiket dengan Airlines.
: Date Of Issued, Tanggal penerbitan ticket.
DOT
: Date Of Travel, Tanggal keberangkatan.
Freedom of
Air
: Sebuah perjanjian bilateral/multilateral yang berisi tentang hak dan
kebebasan untuk terbang diwilayah udara suatu negara.
Global
indicator
: Suatu indikasi untuk rute perjalanan udara internasional yang
dijadikan sebagai dasar penentuan harga tiket.
IATA
Infant
: International of Ait Transport Associasion, perkumpulan atau asosiasi
perusahaan penerbangan seluruh dunia.
: Jenis penumpang bayi (dibawah 24 bulan).
Itinerary
: Suatu rangkaian perjalanan.
Kode Booking
: Lihat PNR.
Load factor
: Ketersediaan tempat duduk dalam pesawat udara.
OAG
: Official Airlines Guide, sebuah buku yang berisi jadwal penerbangan
udara seluruh dunia.
Oneway
: Bentuk perjalanan sekali jalan, kota asal keberangkatan berbeda
dengan kota tujuan.
OSI
: Other Service Information, yaitu informasi pelayanan-pelayanan lain
yang dibutuhkan penumpang selain SSR. Yang termasuk dalam OSI
antara lain: CAR, HTL, TUR.
CRS
ix
PNR
: Passanger Name Record, suatu kode yang muncul setelah proses reservasi
selesai. Sering juga disebut dengan kode booking.
Passenger
: Istilah untuk penumpang pesawat udara.
PAT
: Passanger Air Tariff, sebuah buku yang berisi daftar harga
penerbangan internasional.
Reservation
Return
: Sebuah proses pemesanan tempat duduk di pesawat untuk
penumpang dan barangnya dalam suatu penerbangan. Reservation juga
diartikan sebagai suatu proses pemesanan untuk layanan-layanan tertentu
seperti kamar hotel, pertunjukkan dan lain-lain.
: Bentuk perjalanan pergi pulang dengan rute yang sama.
Schedule
: Jadwal penerbangan.
SSR
: Special Service Requirement, yaitu permintaan pelayanan khusus dalam
suatu penerbangan. Contohnya: WCHC, MOML, NSST dan lain-lain.
Streeches
: Rute penerbangan
Ticket
: Sebuah dokumen perjalanan yang merupakan perjanjian kontrak
antara airlines dan calon penumpang sebagai bukti telah dilakukannya
transaksi.
Time table
: Sebuah buku yang berisi jadwal penerbangan yang diterbitkan olehsuatu
maskapai penerbangan.
: Pembagian wilayah dunia yang ditentukan oleh IATA untuk
digunakan sebagai dasar perhitungan harga tiket penerbangan
internasional.
: Unaccompanied Minnor, yaitu anak-anak (CHD) yang melakukan
perjalanan udara tanpa didampingi oleh salah satu orang dewasa.
Traffic
Conference
UM
x
BAB I
PENDAHULUAN
A. Deskripsi
Modul ini berjudul “Reservation and Ticketing”, merupakan salah satu modul
Keahlian UPW sesuai dengan kurikulum. Modul ini hanya berisi 2 (dua) uraian pokok
bahasan, yaitu identifikasikan geografi penerbangan dan reservation and ticketing.
Geografi penerbangan dalam dunia pariwisata sedikit berbeda dengan geografi secara
umum. Organisasi yang mengatur geografi penerbangan ini adalah IATA (International of Air
Transport Association) yaitu suatu organisasi yang berdiri pada tanggal 19 April 1945 di
Havana, Cuba dengan beranggotakan lebih dari 240 perusahaan penerbangan di dunia atau
lebih dari 84% dari jumlah lalu lintas penerbangan. IATA mendukung aktivitas penerbangan
dan membantu merumuskan kebijakan dan standard bisnis penerbanagan. Kantor pusat IATA
berada di Montreal-Canada dengan kantor eksekutif di Genewa, Swisserland.
Untuk dapat melakukan pelayanan menerima Reservation and Ticketing jasa
penerbangan udara dan up date data, Mahasiswa terlebih dahulu harus menguasai informasi
geografi penerbangan udara baik wilayah domestic maupun internasional. Dan dalam
melakukan pelayanan, Mahasiswa harus menguasai prosedur operasional standar yang berlaku
di masing- masing perusahaan penerbangan.
Dalam modul ini akan dijelaskan secara detail tentang informasi geografi penerbangan
dan
tata
cara (Standart
operational
Procedure) menerima
pemesanan
tempat
jasa
penerbangan udara dan up date data. Untuk mendukung kegiatan praktek Mahasiswa,
diharapkan Dosen dan Mahasiswa memanfaatkan media CRS online atau media alternative
EDU-CRS bagi kampus-kampus yang belum mempunyai fasilitas CRS online dan belum
terpasang jaringan internet.
B. Prasyarat
Untuk mempelajari materi reservation and ticketing diharapkan Mahasiswa telah
mampu dan kompeten pada mata kuliah yang telah diajarkan pada semester sebelumnya.
C.
Petunjuk Penggunaan Modul
1. Bagi Mahasiswa
a.
Bacalah modul ini sebelum proses pembelajaran berlangsung dengan benar dan
teliti.
Modul Reservation and Ticketing
1
b. Untuk memahami kata-kata yang asing atau baru, bukalah terlebih dahulu
halaman GLOSARIUM.
c.
Mintalah jadwal rencana pembelajaran untuk masing-masing Kompetensi Dasar
(KD) kepada dosen pengampu anda.
d. Mahasiswa yang tidak mengerti dapat bertanya atau berkonsultasi kepada dosen
pengampu.
e.
Mintalah referensi kepada dosen pengampu untuk menentukan dan mengakses
sumber belajar lain yang diperlukan.
f.
Kerjakanlah tugas individu per kompetensi dasar secara berurutan.
g. Kerjakanlah tugas kelompok secara bersama dengan kelompok belajar yang
telah dibagi oleh dosen pengampu anda.
h.
Kerjakanlah soal evaluasi pada setiap KD dengan jujur.
i.
Apabila anda sudah menguasai materi ini maka mintalah dosen pengampu
anda untuk mengujinya sesuai KD yang telah dijadwalkan.
2. Bagi Dosen Pengampu
a.
Siapkanlah terlebih dahulu skenario pembelajaran atau Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP) sesuai SOP.
b.
Berikanlah modul ini kepada Mahasiswa sebelum proses pembelajaran dimulai.
c.
Bimbinglah Mahasiswa anda agar tidak mendapat kesulitan dalam mempelajari
modul ini.
d.
Persiapkan semua fasilitas yang diperlukan untuk proses pembelajaran modul ini
agar dapat mencapai kompetensi yang diharapkan.
e.
Berilah kesempatan bertanya dan berkreasi Mahasiswa anda.
f.
Bentuklah beberapa kelompok belajar dengan membagi rata Mahasiswa yang
mempunyai kemampuan lebih tinggi kepada masing-masing kelompok, sehingga
menghasilkan dinamika kelompok yang harmonis.
g.
Siapkan bahan-bahan evaluasi untuk menilai kemajuan Mahasiswa.
h.
Berikan saran kepada Mahasiswa yang membutuhkan.
i.
Berikanlah penilaian kemajuan belajar, sehingga tujuan akhir dapat dicapai dengan
baik.
3. Peran Dosen Pengampu
a.
Menjelaskan Tujuan Kompetensi pada masing-masing KD
Modul Reservation and Ticketing
2
b.
Memberikan gambaran umum tentang Reservation and Ticketing
c.
Memilih kasus yang berhubungan dengan Reservation and Ticketing dengan
memperhatikan perbedaan sosial budaya dalam pergaulan antar Mahasiswa,
warga kampus dan masyarakat sekitarnya.
d.
Membantu Mahasiswa untuk menentukan dan mengakses sumber belajar lain
yang diperlukan.
e.
Menjelaskan bagian-bagian yang perlu dibenahi dan merundingkan rencana
pembelajaran selanjutnya.
D. Strategi Pembelajaran
Pada dasarnya, strategi pembelajaran yang diterapkan dalam proses belajar mengajar
harus disesuaikan dengan kondisi Mahasiswa, lingkungan kampus dan waktu pembelajaran.
Untuk Mata Pelajaran “Reservation and Ticketing” beberapa Strategi yang bisa dijadikan
sebagai acuan adalah Pembelajaran Langsung (Direct Learning) dan Pembelajaran Konstektual
(Contextual Learning). Sedangkan metode pembelajaran yang akan diterapkan disarankan
untuk menggunakan metode Simulasi.
Untuk lebih menarik dan menciptakan pembelajaran yang yang Aktif, Inovatif, Kreatif,
Efisien, Menyenangkan, Gembira dan Berbobot hendaknya Dosen pengampu menyiapkan
beberapa media yang menarik sehingga dapat memudahkan Mahasiswa dalam menghafal
wilayah geografi penerbangan udara dan mampu melakukan praktek menerima permintaan
tempat jasa penerbangan udara. Beberapa media yang disarankan antara lain sebagai berikut:
1. IATA Simulator, yaitu media pembelajaran dari IATA yang berisi pembagian wilayah
dunia beserta kode-kode nya.
2. Peta Dunia, jika kampus belum mempunyai IATA Simulator.
3. CRS, yaitu sebuah system pemesanan tiket secara online.
4. EDU-CRS, jika kampus belum menyediakan koneksi internet.
5. Beberapa video tentang proses pelayanan pelanggan yang melakukan Reservation and
Ticketing pada suatu perusahaan penerbangan.
E.
Tujuan
1. Tujuan Umum
Setelah mempelajari setiap KD dalam modul ini, diharapkan Mahasiswa
mampu memberikan pelayanan kepada pelanggan yang melakukan Reservation and
Modul Reservation and Ticketing
3
Ticketing duduk di suatu perusahaan penerbangan sesuai prosedur standar
operasional yang berlaku.
2. Tujuan Khusus
Tujuan pembelajaran khusus yang diharapkan setelah proses pembelajaran adalah
sebagai berikut:
a.
Mahasiswa
dapat
mendiskripsikan
informasi
geografi
penerbangan
termasuk konsep freedom of air, Airlines Name, Airlines Code dan Airlines
Number.
b.
Mahasiswa mampu menerima Reservation and Ticketing
c.
Mahasiswa dapat menjelaskan data Reservation and Ticketing
Modul Reservation and Ticketing
4
BAB II
PEMBELAJARAN
A . INFORMASI GEOGRAFI PENERBANGAN
1. ORGANISASI PENERBANGAN DUNIA
Perkembangan perusahaan penerbangan dunia yang sangat pesat tidak lepas
dari peranan organisasi penerbangan dunia International Air Transport Association
(Asosiasi Pengangkutan Udara Internasional; disingkat IATA) yaitu sebuah organisasi
penerbangan internasional yang anggotanya terdiri dari maskapai-maskapai penerbangan
seluruh dunia. IATA
penerbangan
bermarkas
anggotanya
di
diberikan
Montreal,
Kanada.
kelonggaran
khusus
Maskapai-maskapai
sehingga
dapat
mengkonsultasikan harga antara sesama anggota melalui organisasi ini. IATA juga
bertugas menjalankan peraturan dalam pengiriman barang-barang berbahaya dan
menerbitkan panduan Peraturan Barang-barang Berbahaya IATA (IATA Dangerous
Goods Regulations).
Didirikan pada April 1945 di Havana, Kuba, IATA adalah penerus Asosiasi Lalu
Lintas Udara Internasional (International Air Traffic Association) yang didirikan di Den
Haag pada tahun 1919, tahun saat penerbangan berjadwal internasional yang pertama di
dunia dilaksanakan. Tujuan utamanya adalah untuk membantu maskapai-maskapai
penerbangan untuk bersaing secara sehat dan mencapai keseragaman dalam penetapan
harga.
Saat didirikan, IATA beranggotakan 57 anggota dari 31 negara, sebagian besar di
Eropa dan Amerika Utara. IATA kini mempunyai lebih dari 270 anggota dari lebih dari
140 negara di dunia.
I) Peranan IATA
1.1. Bagi Perusahaan Penerbangan
Menyiapkan perangkat kerja sama untuk mencari solusi atas permasalahan
yang bersumber dari eksternal suatu perusahaan penerbangan atau
permasalahan antar beberapa penerbangan.
1.2. Pemerintah
Merupakan forum pengembangan standar industry penerbangan udara dan
pusat koordinasi tarif perjalanan internasional.
Modul Reservation and Ticketing
5
1.3. Masyarakat
Menyederhanakan proses penDosensan dokumen perjalanan udara bagi
masyarakat yang hendak melakukan perjalanan internasional melalui
pengembangan kerja sama antar beberapa perusahaan penerbangan.
Misalnya tiket jasa penerbangan udara Singapore Airline dapat dibeli di
kantor Garuda Indonesia Airways.
IATA merupakan organisasi sosial bukan politik yang di kelola dengan
sumber dana dari anggotanya.
2) Aktivitas IATA
2.1. Menjaga
keselamatan
penerbangan,
menerbitkan
jadwal
dan
menentukan tariff penerbangan internasional yang wajar bagi masyarakat
dunia
serta
membantu anggotanya untuk menemukan solusi atas
permasalahan penerbangan.
2.2. Menjalin kerja sama dengan ICAO (Internasional Civil Aviation
Organisastion),
organisasi
milik
PBB
bergerak
dalam
bidang
penerbangan yang didirikan tahun
1944.
2.3. Memfasilitasi kerja sama antara beberapa perusahaan penerbangan yang
menjadi anggotanya baik secara langsung maupun tidak langsung.
3) Anggota IATA
3.1. Anggota aktif (Active Members)
Perusahaan penerbanga anggota IATA yang melakukan pelayanan udara
antar Negara.
3.2. Anggota Assosiasi (Association Members)
Perusahaan penerbangan anggota IATA yang melakukan pelayanan
udara antar kota di dalam satu Negara.
Organisasi perusahaan penerbangan dan industri perjalanan yang lain adalah:
1.
UFTA (Universal Federation of Travel Agent’s Association)
2.
INACA (Indonesian Air Civil Association)
3.
ASITA (Association of The Indonesian Tour and Travel Agencies)
Modul Reservation and Ticketing
6
2. IATA AREA
Untuk kepentingan dunia penerbangan IATA membagi dunia dalam tiga zona atau
area yang dikenal dengan istilah Traffic Conference (TC) yaitu TC 1, TC 2 dan TC 3.
IATA juga menentukan 10 Global Indikator (GI) untuk mengindikasikan macam-macam
perjalanan calon penumpang penerbangan udara. Fungsi Global Indikator ini adalah
untuk memudahkan perhitungan harga tiket penerbangan udara internasional.
Berikut ini adalah cuplikan peta dunia yang menggambarkan pembagian wilayah
dunia berdasarkan geografi penerbangan menurut IATA.
Gambar 2
AREA 1 (TC 1) meliputi Negara-negara di:
Amerika Serikat dan Canada
Amerika Utara
Amerika Selatan
Amerika Tengah
Kepulauan di Atlantik dan Pasifik
Greenland
AREA 2 (TC 2) meliputi Negara-negara di:
Eropa Barat
Eropa Timur
Afrika
Timur Tengah
Rusia dan Ukraina
Modul Reservation and Ticketing
7
AREA 3 (TC 3) meliputi Negara-negara di:
Asia
Australia
New Zealand
Beberapa pulau di Pasifik
1.
AREA 1 (TC 1)
Area 1 atau TC 1 disebut juga sebagai wilayah Western Hemisphere. TC 1
diklasifikasikan dalam bebarapa sub-area namun untuk kepentingan perhitungan
harga, area ini diklasifikasikan dalam dua sub-area.
1.1. Klasifikasi Pertama
a.
Amerika Utara: Canada, USA, Mexico, St. Pierre & Muquelon.
b.
Amerika Tengah:
Belize, Costa Rica, El Salvador, Guetemala, Honduras,
Nicaragua.
c.
Area Karibia: Bahamas, Bermuda, Pulau Karibia, Guyana, French, Guiana,
Suriname. Kepulauan Karibia meliputi: Angguilla, Antigua dan Bermuda,
Aruba, Barbados, Pulau Cayman, Cuba, Dominica, Republik Dominican,
Grenada, Guadeloupe, Haiti, Jamaica, Martinique, Montserrat, Netherlands
Antiles, St. Kitts dan Nevis, St. Lucia, St Vincent dan Grenadines, Trinidad
dan Tobago, Turk dan Kepulauan Caicos, Pulau Virgin – British.
d.
Amerika Selatan: Argentina, Bolivia, Brazil, Chile, Colombia, Ecuador,
French Guiana, Guyana, Panama, Paraguay, Peru, Suriname, Uruguay,
Venezuella.
1.2. Klasifikasi Kedua
a.
Atlantik Utara: Canada, Greenland, Mexico, dan Amerika Serikat termasuk
Alaska, Hawaii, Puerto Rico dan Kepulauan Virgin.
b.
Atlantik Tengah: Area Karibia, Amerika Tengah, Amerika Selatan, dan
Panama kecuali Argentina, Brazil, Chile, Paraguay, Uruguay.
c.
Atlantic Selatan: Hanya Argentina, Brazil, Chile, Paraguay dan Uruguay
(ABCPU).
Modul Reservation and Ticketing
8
Gambar 3. Area 1 / TC 1 (Western Hemisphere)
2. AREA 2 (TC 2)
Area 2 atau TC 2 disebut juga sebagai wilayah Eastern Hemisphere. TC 2
diklasifikasikan dalam tiga sub-area, yaitu:
2.1.
EROPA
Albania
Canary
Italia
Malta
Rusia (Eropa)
Austria
Cyprus
Inggris
Madeira
Slovakia
Algeria
Czehnya
Kroasia
Maroco
Serbia
Andorra
Denmark
Latvia
Montenegro
Slovenia
Armenia
Estonia
Libraltar
Norwegia
Spanyol
Azerbaijan
Francis
Lithuania
Netherland
San Marino
Bulgaria
Finlandia
Liechtenstein
Portugis
Tunisia
Belarus
Germany
Luxembourg
P. Foroe
Turki
Belgia
Hungaria
Macedonia
Polandia
United Kingdom
Bosnia H.
Iceland
Mordova
Pulau
Ukraina
Belanda
Irlandia
Monaco
Rumania
Yunani
Modul Reservation and Ticketing
9
Di dalam Eropa juga terdapat sub area yang umum dipakai dan disebut dengan
Country Of Comencement (COC) yaitu:
Europe Common Aviation Area (ACAA)
terdiri dari 28 negara yang meliputi: Austria, Belgia, Cyprus, Czehny, Denmark,
Estonia, Findlandia, Francis, German, Yunani, Hungaria, Iceland, Irlandia, Italia,
Latvia, Malta Lithuania, Liechtenstein, Luxembourg,
Belanda, Norwegia,
Polandia, Portugis, Slovakia, Slovania, Spanyol, Swedia, Inggris.
Economic & Monetary Union (EMU)
Terdiri dari 21 negara meliputi: Albania, Austria, Belgia, Bosnia, dan Herzegovina,
Bulgaria, Kroasia, Findlandia, Francis termasuk Monako, German, Yunani,
Irlandia, Italia Luxembourg, Marcedonia, Moldova, Belanda, Portugis, Romania,
Serbia, dan Montenegro.
Scandinavia
Terdiri dari 3 negara meliputi: Denmark, Norwegia dan Swedia.
Benelux
Terdiri dari 3 negara meliputi: Belgium, Netherland dan Luxemburg
Gambar 4. Wilayah Eropa
Modul Reservation and Ticketing
10
2.2. AFRIKA
Afrika dibagi dalam beberapa wilayah yaitu:
a.
Afrika Tengah: Malawi, Zambia, Zimbabwe
b. Afrika Timur: Burundi, Djibouti, Eritrea, Ethopia, Kenya, Rwanda, Somalia,
Tanzania dan Uganda.
c. Afrika Selatan: Botswana, Lesotho, Mozambique, Afrika Selatan, Namibia,
Swaziland.
d.
Libya atau Arab Jamahiriya
e. Kepulauan Lautan India: Comoscos, Madagaskar, Mauritius, Mayotte,
Reunion, Sychelles.
f. Afrika Barat: Angola, Benin, Burkina, Faso, Cameroon, Cape Verde,
Republik Afrika Tengah, Chad, Congo, Cote d’Ivore, Republik Demokrasi
Liberia, Mali, Mauritania, Nigeria, Niger, Principe dan Sao tome, Senegal,
sierra Leone dan Togo.
Gambar 5. Wilayah Africa
2.3. TIMUR TENGAH
Berikut nama Negara-negara yang termasuk di dalam kawasan Timur Tengah:
Bahrain, Egypt, Iran, Iraq, Israel, Yordania, Kuwait, Lebanon, Oman, Qatar, Saudi
Arabia, Sudan, Emirat Arab, Republik Syria, Republik Yaman.
Modul Reservation and Ticketing
11
Gambar 6. Wilayah Timur Tengah (Midle East)
3.
AREA 3 (TC 3)
Area 3 terdiri dari keseluruhan wilayah Asia kecuali yang termasuk Area
2, Timur India, Australia, Selandia Baru dan kepulauan-kepulauan kecil di laut
pasifik kecuali yang berada di TC 1. Area 3 terbagi dalam 4 sub area, yaitu:
3.1. Asia Tenggara (South East Asia)
Meliputi Negara-negara berikut ini: Brunei Darussalam, Kamboja, China
termasuk Hongkong dan Macau, China, Taipei, Kepulaua Kristmas,
Kepulauan
Cocos,
Guam,
Wilayah
Khusu,
Hongkong,
Indonesia,
Kazakhstan, Kyrgystan, Laos, Macau, Malaysia, Kepulauan Marshall,
Micronesia, Mongolia, Myanmar, Kepulauan Utara Mariana, Pulau,
Philipina, Rusia (Asia), Singapore Tajikistan, Thailand, Timur Leste,
Turkmenistan, Uzbekistan, Vietnam.
3.2. Asia Selatan Subcontinental Area (South East Asia Sub Continent)
Meliputi negara-negara berikut ini: Afganistan, Bangladesh, Bhutan, India,
Maldives, Nepal, Pakistan, Sri Lanka.
3.3. Jepang dan Korea (Japkor)
Meliputi negara Jepang, Korea Selatan dan Korea Utara
3.4. Tenggara Pasifik (South West Pacific)
Meliputi negara-negara berikut ini: Amerika Samoa, Australia, Kepulauan
Cook, Fiji, French Polynesia, Kiribati, Nauru, New Caledonia termasuk
Modul Reservation and Ticketing
12
Kepulauan Loyalty, Selandia Baru, Niue, Papua Nugini, Samoa, Solomon,
Tonga, Tuvalu, Vanuatu, Wallis dan Kepulauan Futuna serta Kepulauan
Intermediate.
Gambar 7. Wilayah TC 3
3.
IATA CITY CODE
Selain membagi wilayah dunia kedalam 3 zona seperti yang telah dibahas di
atas, IATA juga menentukan beberapa kode, antara lain kode kota (city code), Negara
(country code), Negara bagian (state code), perusahaan penerbangan (airlines code &
number) dan kode-kode lain yang digunakan dalam memproses dokumen perjalanan
udara. Untuk mengakses data kode-kode IATA ini bisa memanfaatkan fasilitas internet
melalui website IATA, bisa juga menggunakan system CRS atau membuka buku
Passanger Air Tariff (PAT).
Khusus untuk Airlines name, code & number akan dibahas dalam modul ini
pada bab I bagian E. Berikut ini adalah tabel daftar kode-kode kota yang ada di
Indonesia beserta nama provinsi dan airportnya.
Tabel 1. Daftar Kode-Kode Kota di Indonesia
NO
KOTA
KODE
PROVINSI
AIRPORT
1
Banda Aceh
BTJ
NAD
Iskandar Muda
2
Medan
MES
Sumatera Utara
Polonia
Kualanamu (KNO)
3
Palembang
PLM
Sumatera Selatan
Sultan Mahmud Badarudin
4
Padang
PDG
Sumatera Barat
Tabing / Minangkabau
Modul Reservation and Ticketing
13
5
Batam
BTH
Kepulauan Riau
Hangnadim
6
Tanjung Pinang
TNJ
Kepulauan Riau
Kijang
7
Pekanbaru
PKU
Riau
Simpang Tiga
8
Bandar Lampung
TKG
Lampung
Branti
9
Jambi
DJB
Jambi
Sultan Thaha
10
Bengkulu
BKS
Bengkulu
Fatmawati Soekarno
11
Jakarta
JKT
DKI Jakarta
Soekarno Hatta (CGK)
Halim Perdana Kusuma (HLP)
12
Bandung
BDO
Jawa Barat
Husein Sastra Negara
13
Semarang
SRG
Jawa Tengah
Ahmad Yani
14
Solo
SOC
Jawa Tengah
Adi Sumarmo
15
Yogyakarta
JOG
DI Yogyakarta
Adi Sucipto
16
Surabaya
SUB
Jawa Timur
Juanda
17
Denpasar
DPS
Bali
Ngurah Rai
18
Lombok
LOP
NTB
Bandara Internasional Lombok
19
Sumbawa
SWQ
NTB
Brang Biji
20
Bima
BMQ
NTB
Sultan Salahudin
21
Pontianak
PNK
KALBAR
Supodio
22
Palangkaraya
PKY
KALTENG
Cilik Riwut
23
Samarindah
SRI
KALTENG
Temindung
24
Balikpapan
BPN
KALTENG
Sepinggan
25
Banjarmasin
BDJ
KALSEL
Samsudin Noer
26
Kupang
KOE
NTT
Eltari
27
Manado
MDC
Sulawesi Utara
Samratulangi
29
Gorontalo
GTO
Gorontalo
Jalaludin
30
Palu
PLW
Sulawesi Tengah
Mutiara
31
Kendari
KDI
Sul. Tenggara
Wolter Monginsidi
32
Makasar
UPG
Sulawesi Selatan
Hasanudin
33
Ternate
TTE
Maluku Utara
Babullah
34
Ambon
AMQ
Maluku
Patimura
35
Sorong
SOQ
Papua Barat
Yeffman
36
Manokwari
MKW
Papua Barat
Rendani
37
Timika
TIM
Papua
Timika
38
Biak
BIK
Papua
Frans Kaisepo
Modul Reservation and Ticketing
14
39
Jayapura
DJJ
Papua
Sentani
40
Merauke
MKQ
Papua
Mopah
Gambar 8. Peta kota-kota utama penerbangan domestik
Tabel 2. Daftar Kode-Kode Kota di Dunia
NO
KOTA
KODE
NEGARA
AIRPORT
1
Jakarta
JKT
Indonesia
Soekarno Hatta Int. Aip. (CGK)
2
Singapore
SIN
Singapore
Changi Int. Aip
3
Bangkok
BKK
Thailand
Bangkok Int. Aip.
4
Kuala Lumpur
KUL
Malaysia
KLIA
5
Tokyo
TYO
Japan
Narita Int. Aip
6
Hongkong
HKG
Hongkong
Kaitax Int. Aip
7
Sydney
SYD
Australia
Kingsford Smith Int. Aip
8
Jeddah
JED
Saudi Arabia
King Abdul Aziz Int. Aip
9
London
LON
United Kingdom
Hethrow (LHR)
Gatwick (LGW)
10
Amsterdam
AMS
Netherland
Schipol Int. Aip.
11
Paris
PAR
France
Carles De Gaule (CDG)
12
Madrid
MAD
Spain
Adolfo Suarez Barajas Int. Aip.
13
Lusaka
LUN
Zambia
Kennet Kaunda Int. Aip.
14
Montreal
YMQ
Canada
Pirre Elliott Trudeau
Modul Reservation and Ticketing
15
15
New York City
NYC
USA
John F. Kenedy Int. Aip.
Untuk mencari kode kota melalui internet, bisa dilakukan dengan membuka website
IATA
Gambar 9
4.
Freedom of Air
Freedom of Air diartikan sebagai kebebasan udara adalah seperangkat hak
penerbangan komersial yang diberikan oleh suatu Negara termasuk hak untuk masuk di
wilayah udara negara lain. Freedom of air ini dirumuskan sebagai akibat dari adanya
perselisihan tingkat
liberalisasi
penerbangan
di
Konvensi
Penerbangan Sipil
Internasional 1944, yang dikenal sebagai konvensi Chicago. Amerika Serikat telah
menyerukan satu set standar hak udara terpisah yang akan dinegosiasikan antara negaranegara, tetapi sebagian besar negara-negara lain khawatir bahwa ukuran perusahaan
penerbangan AS akan mendominasi perjalanan udara jika tidak ada aturan ketat.
Kebebasan udara adalah blok bangunan dasar dari jaringan internasional rute
penerbangan komersial. Penggunaan 'kebebasan' syarat dan 'benar' memberi hak untuk
mengoperasikan layanan penerbangan internasional hanya dalam lingkup perjanjian
multilateral dan bilateral (perjanjian layanan udara) yang memungkinkan mereka.
Dua freedom yang pertama menyangkut kebebasan melintasnya pesawat
komersial melalui wilayah udara asing dan bandara, kebebasan lainnya adalah tentang
membawa orang, surat atau dokumen dan kargo internasional. Yang pertama melalui
kebebasan kelima secara resmi disebutkan oleh perjanjian internasional, khususnya
Konvensi Chicago. Beberapa kebebasan lain telah ditambahkan, dan meskipun sebagian
Modul Reservation and Ticketing
16
besar tidak diakui secara resmi di bawah perjanjian internasional mereka telah disetujui
oleh sejumlah negara. Kebebasan yang lebih rendah bernomor relatif yang universal
sedangkan yang lebih tinggi bernomor yang jarang dan lebih kontroversial. Perjanjian
kawasan udara bebas Liberal sering merupakan bentuk pembatasan perjanjian layanan
udara dan dapat mencakup banyak hal, jika tidak semua kebebasan. Mereka relatif
jarang terjadi tetapi contoh termasuk pasar penerbangan tunggal baru-baru ini di Uni
Eropa dan di antara Australia dan Selandia Baru.
Kebebasan dari udara berlaku untuk penerbangan komersial. 'Kebebasan'
syarat dan 'benar' adalah cara singkat untuk merujuk pada jenis layanan internasional
perizinan antara dua
diperbolehkan
oleh
atau
lebih
negara.
Bahkan
ketika
layanan
tersebut
negara, penerbangan masih menghadapi pembatasan untuk
mengakses mereka oleh ketentuan perjanjian atau karena alasan lain. Tabel berikut ini
akan menjelaskan kesembilan freedom of air tersebut di atas dan contohnya.
Tabel 3. Freedom of Air
Freedom
I
II
III
Penjelasa
n
Hak untuk terbang melewati
wilayah udara negara lain tanpa
mendarat.
Hak untuk mengisis bahan bakar atau
melakukan perbaikan di Negara
lain/asing tanpa menurunkan ataupun
menaikan penumpang maupun
barang cargo.
Hak untuk terbang dari Negara asal
maskapai penerbangan ke Negara
lain
Hak untuk terbang dari Negara lain ke
Negara asal maskapai penerbangan.
IV
V
VI
Hak untuk terbang antara dua
Negara asing/lain dimana Negara
asal keberangkatan atau Negara
tujuan penerbangan merupakan
Negara asal maskapai penerbangan.
Hak untuk terbang dari satu Negara
asing/lain ke Negara asing/lainnya dan
melakukan pemberhentian diluar
alasan tehnik di Negara asal maskapai
penerbangan.
Modul Reservation and Ticketing
Contoh
Dari Toronto ke Mexico City dengan
penerbangan Canada terbang diatas
wilayah Amerika Serikat
Dari Toronto ke Mexico City dengan
maskapai penerbangan milik Canada
mengisi bahan bakar di wilayah
Amerika Serikat
Dari Toronto (Canada) –ke Chicago
(Amerika Serikat) menggunakan
maskapai penernbangan milik Canada.
Dari Toronto (Canada) ke Chicago
(Amerika Serikat) Menggunakan
masakapai penerbangan milik Amerika
Serikat.
Dari Doha (Qatar) ke Bangkok
(Tahiland) kemudian ke Kuala Lumpur
(Malaysia) menggunakan maskapai
penrbangan Qatar.
Dari Dubai (Emirat Arab) ke Cairo
(Mesir) ke Paris (Prancis)
menggunakan maskapai penerbangan
Milik Mesir.
17
VII
VIII
IX
Hak untuk terbang antara dua Negara
asing/lain tetapi tidak terbang ke
Negara asal maskapai penerbangan.
Hak untuk terbang didalam Negara
asing/lain kemudian melanjutkan
penerbangan ke Negara asal
maskapai penerbangan.
hak untuk terbang di dalam
negeri negara asing tanpa
melanjutkan ke negara sendiri
Dari Kuala Lumpur (Malaysia) ke
Jakarta (Indonesia) menggunakan
maskapai penerbangan milik Negara
Italia.
Dari Chicago (Amerika Serikat) Ke
New York City (Amerika Serikat) Ke
Toronto (Canada) menggunakan
masakapai penerbangan milik negara
Canada
Dari Beijing ke Shanghai
menggunakan maskapai penerbangan
Italia
Berikut ini adalah diagram yang menunjukkan Freedom Penerbangan. Lingkaran warna
biru menunjukkan pasar wilayah operasi domestik perusahaan penerbangan dan
lingkaran warna merah atau kuning menunjukkan pasar wilayah operasi luar negeri.
Gambar 10. Freedom of Air
5.
Airlines
Airlines dalam bahasa Indonesia diartikan sebagai suatu maskapi penerbangan.
Tetapi tidak semua maskapai penerbangan bisa diartikan sebagai Airlines. Sebelum
Modul Reservation and Ticketing
18
membahas seluk beluk Airlines, kita akan pelajari terlebih dahulu macam-macam
maskapai penerbangan.
Maskapai penerbangan dibedakan kedalam 2 macam,
yaitu maskapai
penerbangan yang bersifat komersial dan non komersial. Maskapai penerbangan yang
bersifat komersial berarti mencari keuntungan dari kegiatan operasionalnya.
Sedangkan yang bersifat non komersial adalah sebaliknya, tidak mencari keuntungan
dari kegiatan operasionalnya.
Contoh maskapai penerbangan yang bersifat non komersial antara lain pesawat
kepresidenan, kemiliteran, PMI dan SAR serta pesawat pribadi. Sedangkan maskapai
penerbangan yang bersifat komersial terdiri dari 5 macam, yaitu: Airlines, Air Cargo,
Air Charter, Air Taxi dan Helicopter.
Kedua bentuk perusahaan penerbangan diatas dapat digambarkan seperti
berikut:
Gambar 11. Maskapai Penerbangan
HELICOPTER, adalah maskapai penerbangan yang khusus menyewakan jenis
pesawat helicopter. Biasanya pesawat jenis ini digunakan untuk menjangkau
daerah-daerah terpencil yang tidak mempunyai lapangan udara, karena
helicopter bisa mendarat dimana saja dan untuk tujuan atau kepentingan
tertentu.
AIR CARGO, adalah maskapai penerbangan yang khusus melayani pengangkutan
barang (kargo). Maskapai penerbangan ini sering disebut juga sebagai Freighter.
Modul Reservation and Ticketing
19
AIR CHARTER, adalah maskapai penerbangan yang melayani penyewaan armada
pesawat dan beroperasi atas dasar pemakaian charter atau borongan. Maskapai
penerbangan ini sering disebut juga sebagai nonschedule airline. Salah satu
perusahaan Air Charter di Indonesia adalah PELITA AIR.
AIR TAXI, adalah maskapai penerbangan yang melayani penumpang dari satu bandara
ke bandara lain dalam satu kota. Contohnya pelayanan penerbangan dari
Soekarno Hatta Airport ke Halim Perdana Kusuma Airport di kota Jakarta,
atau dari Hethrow airport ke Gatwict airport di kota London.
AIRLINES, adalah maskapai penerbangan yang melayani penumpang dan barangnya,
memiliki sejumlah armada pesawat, schedules atau jadwal penerbangan dan
daftar harga yang diterbitkan secara periodik dan dipublikasikan yang bersifat
komersial dan diperuntukkan untuk umum.
Dari pengertian di atas, maka Airlines mempunyai beberapa ciri, yaitu:
1. Melayani penumpang dan barang bawaannya.
2. Mempunyai sejumlah armada.
3. Mempunyai jadwal penerbangan yang diterbitkan secara periodik.
4. Mempunyai daftar harga yang dipublikasikan
5. Diperuntukkan untuk umum
Berikut ini adalah contoh logo maskapai penerbangan yang beroperasi di wilayah
Indonesia:
Gambar 12. Logo Perusahaan penerbangan
Modul Reservation and Ticketing
20
Gambar 13. Contoh Peta Rute penerbangan
Untuk kepentingan penerbangan, selain menentukan city codes, IATA juga menentukan
Airlines Codes yang terdiri dari 2 digit huruf atau gabungan huruf dan angka. Berikut ini
tabel beberapa contoh airlines code yang ada di dunia:
Tabel 4. Kode Maskapai Penerbangan Nasional
NO
KODE
MASKAPAI
1
GA
Garuda Indonesia Airways
Indonesia
2
QG
Citilink
Indonesia
3
JT
Lion Air
Indonesia
4
IW
Wings Air
Indonesia
5
ID
Batik Air
Indonesia
Modul Reservation and Ticketing
NEGARA
21
6
SJ
Sriwijaya Air
Indonesia
7
QZ
Indonesia Air Asia
Indonesia
8
IO
PT. Indonesia Airlines Aviapatria
Indonesia
9
VJ
Jatayu Airlines
Indonesia
Tabel 7. Kode Maskapai Penerbangan Internasional
NO
CODE
NUMBER
1
GA
126
Garuda Indonesia Airways
Indonesia
2
MH
232
Malaysian Airline System
Malaysia
3
AK
807
Air Asia
Malaysia
4
SQ
618
Singapore Airlines
Singapore
5
MI
629
Silk Air
Singapore
6
BI
672
Royal Brunei Airlines
Brunei Darrussalam
7
TG
217
Thai Airways International
Thailand
8
PR
079
Philippine Airlines
Philippine
9
CX
160
Cathay Pasific Airways
Hongkong
10
JL
131
Japan Airlines
Japan
11
CI
297
China Airlines
China
12
AI
098
Air India
India
13
QF
081
Qantas Airways
Australia
14
NZ
086
Air New Zaeland
New Zaeland
15
IR
096
Iran Air
Iran
16
BA
125
British Airways
United Kingdom
17
KL
074
KLM Royal Dutch Airlines
Netherland
18
AC
014
Air Canada
Canada
19
AA
001
American Airlines
USA
20
LH
220
Lufthansa
Germany
21
AZ
055
Alitalia
Italy
22
UP
111
Bahamasair
Bahamas
23
SV
065
Saudi Arabian Airlines
Saudi Arabia
24
KU
229
Kuwait Airways
Kuwait
25
QR
157
Qatar Airways
Qatar
26
MS
077
Egyptair
Egypt
Modul Reservation and Ticketing
AIRLINES
COUNTRY
22
27
KE
080
Korean Air Lines
Korea
28
JM
201
Air Jamaica
Jamaica
29
PK
214
Pakistan International Airlines
Pakistan
30
LX
724
Swiss Air Lines
Swiss
6.
Rangkuman
IATA (International Air Transport Association)
adalah organisasi perkumpulan perusahaan-perusahaan penerbangan seluruh dunia
yang bersifat sosial dengan sumber dana berasal dari para anggotanya. Untuk
kepentingan penerbangan, IATA membagi wilayah dunia kedalam tiga Traffic
Conference (TC) yaitu:
TC 1: untuk wilayah keseluruah benua America
TC 2: untuk wilayah Eropa, Africa dan Middle East.
TC 3: untuk wilayah Asia dan South West Pacific
Freedom of Air
adalah seperangkat hak penerbangan komersial yang diberikan oleh suatu
Negara termasuk hak untuk masuk di wilayah udara negara lain. Fungsi
diberlakukannya freedom of air ini adalah untuk mengatur dan mengatasi adanya
perselisihan antar negara atas lalu lintas penerbangan udara.
Maskapai Penerbangan dibedakan menjadi 2 macam, yaitu bersifat komersial
dan non komersial. Yang termasuk maskapai penerbangan komersial adalah
pelayanan Helicopter, Air Taxi, Air Charter, Air Cargo dan Airlines.
Ciri-ciri dari Airlines adalah melayani penumpang dan barangnya, mempunyai s
ejumlah armada, jadwal dan daftar harga yang dipublikasikan.
7.
Tugas
a. Individu
Carilah informasi tentang kota-kota di Indonesia dan dunia berdasarkan
geografi penerbangan IATA selain kota yang telah tampil dalam daftar tabel 3
dan 4. Susunlah sebuah laporan dari hasil pengamatan tersebut dalam bentuk
tabel dan kumpulkan kepada Dosen pengampu anda.
Modul Reservation and Ticketing
23
b. Kelompok
Kelas dibagi dalam 3 (tiga) kelompok. Dengan menggunakan IATA
Simulator atau power point masing-masing kelompok mempresentasikan
pembagian wilayah IATA:
a. Kelompok 1: Traffic Conference 1
b. Kelompok 2: Traffic Conference 2
c. Kelompok 3: Traffic Conference 3
Susunlah hasil Presentasikan kelompok kepada Dosen pengampu anda untuk
bukti portofolio penilaian.
8.
Tes Formatif
1)
No
Anda Diminta Untuk Melengkapi Tabel Berikut (SCORE:60)
City
Code
Airport
1
Banda Aceh
BTJ
St. Iskandar angbintang
2
Medan
MES
Polonia
3
Palembang
PLM
St. Mahmud Badarudin
4
Bengkulu
BKS
Fatmawati Soekarno
5
Padang
PDG
Minangkabau / Tabing
6
Pekanbaru
PKU
St. Syarif Kasim
7
Dumai
DUM
Pinang Kapai
8
Batam
BTH
Hang Nadim
9
Tanjung Pin
TNJ
Raja Haji Fisabilillah
10
Jambi
DJB
St. Tauddinha Syaif
11
Bandar lapun
TKG
Raden Inten II
12
Bandung
BDO
Husein Sastranegara
13
Bogor
BGX
Atang Sanjaya
14
Semarang
SRG
Ahmad Yani
15
Solo
SOC
Adi Sumarmo
16
Cirebon
CBN
Penggung
17
Cilacap
CXP
Tunggul Wulung
18
Jogjakarta
JOG
Adi Sucipto
19
Surabaya
SUB
Ir. Juanda
Modul Reservation and Ticketing
Province
Time Zone
24
20
Malang
MLG
Abdul Rahman Saleh
21
Denpasar
DPS
Ngurah Rai
22
Bima
BMU
Muhamad Salahudin
23
Sumbawa
SWQ
Brang Biji
24
Pontianak
PNK
Supodio
25
Balikpapan
BPN
Sepinggan
26
Palangkaraya
PKY
Cilik Riwut
27
Samarindah
SRI
Temindung
28
Banjarmasin
BDJ
Syamsudin Noor
29
Rengat
RGT
Japura
30
Tarakan
TRK
Juwata
31
Pangkalan bun
PKN
Iskandar
32
Kota baru
KBU
Stagen
33
Sampit
SMQ
H. Asan
34
Atambua
ABU
Haliwen
35
Bajawa
BJW
Padamaleda
36
Kupang
KOE
Eltari
37
Kalabahi
ARD
Mali
38
Labuhan Bajo
LBJ
Komodo
39
Ruteng
RTG
Frans Sales Lega
40
Makasar
UPG
Hasanudin
41
Manado
MDC
Sam Ratulangi
42
Kendari
KDI
Wolter Monginsidi
43
Palu
PLW
Mutiara
44
Gorontalo
GTO
Jalaludin
45
Ambon
AMQ
Patimura
46
Ternate
TT
47
Ende
ENE
H. Hasan Aroeboesman
48
Larantuka
LKA
Dewayangtana
49
Timika
TIM
Moses Kilangin
50
Maumere
MOF
Wai oti
51
Jayapura
DJJ
Sentani
52
Manokwari
Sultan Babullah
MKW Rendani
Modul Reservation and Ticketing
25
53
Sorong
SOQ
Jeffman
54
Biak
BIK
Frans Kaisepo
55
Wamena
WMX Lembah Ballem
56
Merauke
MKQ
Mopah
57
Mataram
AMI
Selaparang
58
Lombok
LOP
BIL
59
Jakarta
CGK
Soekarno Hatta
60
Jakarta
HLP
Halim Perdana Kusuma
2). THERMINOLOGI (SCORE:25)
NO
THERMINOLOGI
1
IATA
2
TRAFFIC CONFERENCE
3
FREEDOM OF AIR
4
AIRLINES
5
NATIONAL FLAQ CARRIER
3)
NO
KETERANGAN
DOMESTIC AIRLINES (SCORE: 15)
CODE
NUMBER
AIRLINES
1
GARUDA INDONESIA AIRWAYS
2
CITILINK
3
AIR ASIA
4
LION AIR
5
BATIK AIR
Modul Reservation and Ticketing
26
B. RESERVATION AND TICKETING
1. Pengertian Dan Macam-Macam Reservasi
Reservation berasal dari kata to reserve yang mempunyai arti menyediakan. Oleh
karena itu, reservation yang sudah di bahasa Indonesiakan menjadi reservasi identik
dengan penyediaan suatu tempat atau layanan. Sistem reservasi oleh maskapai
penerbangan berkaitan dengan pengertian ditribusi yang dapat diartikan sebagai upaya
perusahaan dalam mengelola persediaan tempat atau inventory. Sistem pengelolaan
persediaan tempat ini sering disebut dengan berbagai istilah yang berbeda di setiap
maskapai penerbangan, tetapi memiliki fungsi dan pengertian yang relatif sama. Istilahistilah itu antara lain reservation control, space control, capacity management, inventory
management, dan revenue management yang mempunyai tugas pokok mengelola
inventory atau persediaan tempat duduk di pesawat agar perusahaan
pendapatan
yang optimal dengan
mendapatkan
cara mendistribusikannya, menjaga agar produk
selalu tersedia serta mengendalikan penjualannya.
Banyak orang sering menyebut reservation ini dengan kata-kata booking. Kata
booking berasal dari kata book atau membukukan. Proses membukukan ini sekilas sama
dengan proses reservation, tetapi pada prinsipnya berbeda. Pada bab ini akan dibahas
khusus pada air reservation, sehingga untuk reservation hotel, pertunjukkan dan lain-lain
akan dibahas pada modul yang relevan dengan hal tersebut.
Pengertian reservation menurut “Approved Agents Handbook” yang diterbitkan oleh
IATA adalah sebagai berikut: Air reservation is defined as the allotment in advance
of seating for a passenger or of space or weight capacity on a flight for the carriage of the
air bagage. Dapat diartikan air reservation adalah sebuah penjatahan dimuka tempat
duduk untuk penumpang atau ruang atau kapasitas berat untuk barang bawaannya. Dari
pengertian ini maka proses reservation berbeda dengan proses pembukuan (booking).
Booking adalah sebuah proses pencatatan dalam buku (pembukuan) data-data calon
penumpang maskapai penerbangan beserta itineraray yang diinginkannya. Sedangkan
reservasion adalah sebuah proses memintakan jatah tempat duduk dari agen perjalanan
kepada airlines. Sebelum diberlakukannya computerized reservation system (CRS), proses
booking dan reservation ini bisa terjadi dalam waktu yang berbeda. Namun saat ini proses
tersebut terjadi
dalam
waktu
memanfaatkan fasilitas CRS
yang
untuk
bersamaan,
melakukan
karena
proses
agen
perjalanan
reservasi, tidak
bisa
harus
menghubungi pihak maskapai penerbangan terlebih dahulu.
Modul Reservation and Ticketing
27
Dari pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa air reservation adalah
sebuah sistem penyediaan tempat oleh maskapai penerbangan untuk calon penumpang dan
barang bawaannya beserta permintaan-permintaan (kalau ada) akan fasilitas-fasilitas
tertentu baik secara langsung maupun tidak langsung.
Industri jasa angkutan penerbangan merupakan suatu usaha atau bisnis yang
melibatkan teknologi tinggi, jangkauan produk yang sangat luas, biaya investasi yang
sangat tinggi, dan mempunyai produk yang mudah rusak dan tidak dapat disimpan lagi
apabila pesawat telah berangkat. Oleh karena itu, bagi maskapai penerbangan peranan
sistem reservation ini merupakan bagian yang mempunyai peranan sangat penting sebagai
salah satu alternatif saluran distribusi dan dalam hal usaha untuk mencapai penjualan
tempat duduk di pesawat secara maksimal dan memberikan pelayanan prima jasa
penerbangan udara bagi calon penumpangnya.
Manfaat reservasi bagi maskapai penerbangan adalah sebagai berikut:
1. Sebagai sarana dalam menjual load factor secara maksimal.
2. Sebagai sarana untuk meningkatkan produksi.
3. Mempermudah dan memperlancar proses penjualan.
4. Dapat mempersiapkan dan memberikan layanan kepada penumpang secara maksimum
5. Efisien
Manfaat adanya proses reservasi ini tidak hanya dirasakan oleh maskapai penerbangan
saja, melainkan bagi penumpang juga, antara lain:
1. Dapat mempermudah dalam mengatur dan mempersiapkan rencana perjalanan.
2. Sebagai sarana untuk mendapatkan kepastian terhadap rencana perjalanan.
3. Efisien.
Dalam dunia penerbangan dikenal bermacam-macam reservasi, yaitu:
1. Dilihat dari proses pengerjaannya
a. Manual Reservation System
b. Computerized Reservation System (CRS)
2. Dilihat dari pengorganisasiannya
a. Local Reservation
b. Flight Control Point
c. Central Reservation Control
3. Dilihat dari jumlah penumpangnya
a. Individual reservation
b. Group reservation
Modul Reservation and Ticketing
28
4. Dilihat dari segi salurannya
a. Direct reservation
b. Indirect reservation
Gambar 14. Saluran Reservasi
2. Tugas dan Fungsi Bagian Reservasi
2.1. Tugas Bagian Reservasi
Tugas bagian reservasi dapat dibagi kedalam beberapa bidang, yaitu:
a. Bidang penyediaan tempat
Mengawasi penjualan seat pada penerbangan termasuk pemesanan dan
pembatalannya.
Mengusahakan revenue semaksimal mungkin.
b. Bidang permintaan khusus
Meneruskan permintaan-permintaan khusus penumpang kepada bagian-bagian
yang bersangkutan, seperti permintaan hotel, kendaraan, makanan khusus selama
penerbangan dan lain-lain.
c. Bidang penjualan
Menyarankan perubahan penerbangan apabila diperlukan sehubungan dengan
kondisi penjualan.
Membantu ketidakteraturan dalam penjualan dibidang reservasi dan tindakantindakan yang perlu dilaksanakan untuk suatu perbaikan-perbaikan.
Memberikan
laporan
kepada
bagian
penjualan
mengenai
angka-
angka pengangkutan.
Membuat rencana untuk masa yang akan datang dengan memperhatikan
penjualan dan analisa pasar
Memberikan revenue atau pendapatan setinggi mungkin kepada perusahaan
Modul Reservation and Ticketing
29
2.2. Fungsi Bagian Reservasi
Fungsi bagian reservasi adalah:
a. Melaksanakan penyediaan tempat (seat) dan ruang (space) yang diminta oleh
agen perjalanan atau saluran lain.
b. Melaksanakan pengawasan penjualan dengan menghitung penjualan yang akan atau
sudah dilakukan sehingga tidak terjadi kelebihan penjualan (overload/oversales)
c. Mengusahakan
revenue
setinggi-tingginya
dalam
pengangkutan
dengan
menghitung biaya yang tepat untuk mendapatkan keuntungan semaksimal mungkin.
d. Meneruskan permintaan khusus kepada pihak-pihak yang bersangkutan, misalnya
STCR, BSCT, XBAG, WCHC, dan permintaan makanan khusus seperti: MOML,
KSML, NSML. LCML
3. Terminologi
3.1. Umum
ARNK
Arrival Unknown (kedatangan penumpang menggunakan
transportasi selain pesawat udara)
Arrival Point
Kota atau airport dimana penumpang dijadwalkan tiba.
Booking Code
Kode yang digunakan sebagai indikasi proses reservasi
telah dilakukan.
Carrier
Maskapai penerbangan yang mengangkut penumpang
Connecting Carrier
Maskapai penerbangan yang memberikan pelayanan
kepada penumpang dan barangnya yang akan ditransfer ke
transportasi penghubungnya.
Confirmation
Proses penegasan reservasi
Departure point
Kota atau airport dimana penumpang dijadwalkan untuk
berangkat memulai rangkaian perjalanannya
Deplaning Point
Destination Point
Kota atau airport dimana penumpang dijadwalkan untuk
turun dari pesawat yang mengangkutnya.
Kota atau airport pemberhentian atau tujuan akhir
DOI
Date of Issued (tanggal penerbitan tiket)
DOT
Date of Travel (tanggal perjalanan)
Domestic fare
ETA
Suatu harga yang digunakan dari satu kota ke kota yang
lain dalam satu negara yang sama.
Estimated Time of Arrival (Perkiraan waktu tiba)
ETD
Estimated Time of Departure (Perkiraan waktu berangkat)
Gap
Jarak dari satu kota ke kota lain yang tidak menggunakan
transportasi udara
Modul Reservation and Ticketing
30
Go Show aor stanby
Leg
Penumpang yang datang langsung ke airport untuk
melakukan proses check-in tanpa melakukan proses
reservasi sebelumnya yang berharap ada tempat tersedia
pada saat-saat terakhir (last minute availibility)
Suatu rangkaian perjalanan dari kota asal keberangkatan
hingga kota tujuan.
Jarak dari satu kota ke kota lain
Origin Point
Kota asal keberangkatan
Originating Member
STCR
Maskapai penerbangan yang pertama membawa
penumpang berangkat dari kota asal.
Maskapai penerbangan yang mengangkut penumpang dari
kota transit
Proses penegasan kembali reservasi yang sudah OK untuk
mencetak tiket penerbangannya.
Gabunagan dua leg atau lebih dalam rangkaian perjalanan
termasuk gap.
Streches (Rute penerbangan)
Stopover Point
Kota atau airport sebagai tempat singgah lebih dari 24 jam
Surface
Transportasi selain pesawat udara yang digunakan oleh
penumpang dalam satu rangkaian perjalanannya.
(GOSHO)
Itinerary
Receiving Member
Re-confirmation
Segment
Transportation
Time Limit
Batas waktu reservasi untuk penerbitan tiket.
Transfer Point
Kota atau airport dimana penumpang dijadwalkan untuk
ganti pesawat
Transit Point
Kota atau airport sebagai tempat singgah kurang dari 24
jam
2.2. Auxiliary Service Identifier
HTL
Hotel Accomodation
CAR
Car Rental
ATX
Air Taxi
TUR
Tour
SUR
Surface
3.3. Special Service Requirement (SSR)
MAAS
Meet and Assist
NSST
Non Smooking Seat
MEDA
Medical case
WCHC
Wheelchair
Modul Reservation and Ticketing
31
MEALS:
MOML
Moslem meals
BBML
Baby Meals
NSML
No Salt Added Meals
LCML
Low Calory Meals
DBML
Diabetes Meals
VGML
Vegetarian Meals
UMNR
SFML
Unaccompanied
Sea Food Meals Minnor
DAPO
HNML
Do
AllMeals
Possible
Hindu
KSML
XBAG
KosherBaggage
Meals
Extra
BSCT
Baby Bascet
3.4. AIRIMP – PASSENGER
a. Action Codes
FS
: Free Sale
NN
: Need replay required
XL
: Cancel
b. Advice Codes
KK
: Confirming
KL
: Conforming from waiting list
UN
: Unable – Flight does not operated
UC
: Unable to accept request or sale. Segment closed – have not waitlisted
US
: Unable to accept sale. Segment closed have waitlisted
c. Status Codes
HK
: Holding confirm
HN
: Holding Need
HL
: Holding Waitinglist
RR
: Reconfirmed
LR
: Limit Sales Request
LL
: Limit Sales waitinglist
LC
: Limit Sales waitinglist closed
LA
: Limit Sales removed
Modul Reservation and Ticketing
32
4. Sumber-Sumber Informasi
Untuk memproses sebuah reservasi penerbangan udara ada beberapa sumber informasi yang
harus dimiliki olah setiap agen perjalanan. Sumber-sumber informasi ini sangat berguna
untuk mempermudah pemahaman dan memberikan pelayanan yang prima kepada setiap
pelanggan penerbangan udara. Sumber informasi tersebut antara lain:
4.1. Buku Referensi
a.
b.
Yang Penting
-
Air tariff book I worldwide rules
-
Air tariff book fares
-
OAG guide book
-
IATA/BSP sample documents
-
Standard credit card charges form
Rekomendasi
-
IATA ticketing handbook
-
Garuda Internasional fares and ticketing standard
- Air tariff MPM book
c.
d.
Industri asosiasi dan Organisasi
-
Airlines
-
Retail travel agent
-
IATA
-
INACA
-
UFTAA
Jurnal Industri
-
e.
Establishment airlines tariff
Komputer data/CRS, seperti:
-
Abacus
-
GDS (Global Distribution system)
-
ARGA / ALTHEA
-
Galileo
-
Amedius
-
Sabre
-
Gabriel
-
INFINI
Modul Reservation and Ticketing
33
5. Bentuk-Bentuk Perjalanan
Dalam dunia penerbangan perlu dipelajari dan dipahami bentuk-bentuk perjalanan. Masingmasing bentuk perjalanan ini akan mempengaruhi sistem perhitungan harga tiket baik
domestik maupun internasional.
Bentuk perjalanan tersebut adalah:
Perjalanan sekali jalan atau One Way Trip (OW)
Perjalanan pulang pergi atau Round Trip atau return trip RT)
Circle trips (CT)
Open Jaw Trip (OJ)
Modul Reservation and Ticketing
34
Perjalanan keliling dunia atau Round The Worl Trip (RTW)
6. Kode Etik Reservasi
C
LON
Untuk menjamin kelancaran dalam penanganan reservasi dan untuk menghindari
hal- hal yang dapat merugikan penumpang, maka maskapai penerbangan membuat
ketentuan- ketentuan yang harus dipatuhi bersama oleh semua pihak yang terlibat dalam
kegiatan reservasi tersebut. Beberapa ketentuan yang harus dipatuhi dalam melakukan
proses reservasi ini disebut dengan kode etik Reservation and Ticketing. Penguasaan
dan penerapan kode etik dalam melakukan reservasi ini sangatlah penting, agar hasil
yang diharapkan dari proses reservasi itu sesuai dengan keinginan baik maskapai
penerbangan, agen perjalanan dan calon penumpang.
Kode etik tersebut yaitu:
1. Senantiasa mentaati prosedur reservation yang telah ditentukan.
2. Tidak membuat reservasi yang sama untuk orang yang sama
3. Sebelum melakukan proses reservasi, hendaknya senantiasa menyiapkan semua
kebutuhan yang akan digunakan untuk mempermudah penanganan dan pelayanan
reservasi.
4. Pelayanan reservasi group (Group Booking) hendaknya tidak dipisah-pisah
menjadi individual booking.
5. Ketika
terjadi
perubahan
itinerary,
maka
pastikan
semua
space
dan
supplementary yang tidak diperlukan lagi dibatalkan bersamaan waktu dan
berlakunya permintaan yang baru.
7. Data-data Reservasi
Dalam memproses layanan data reservasi baik di maskapai penerbangan maupun di
agen perjalanan dapat dilakukan dengan manual mapun komputerisasi. Proses manual
dilakukan ketika terjadi kondisi yang darurat, seperti aliran listrik padam, terjadi
Modul Reservation and Ticketing
35
gangguan pada jaringan internet atau gangguan pada sistem CRS. Format yang
bisa digunakan pada proses manual ini antara lain reservation card atau pencatatan
dilakukan dalam buku reservasi.
Data-data yang diperlukan dalam memproses layanan reservasi penerbangan udara
baik manual maupun komputerisasi adalah sebagai berikut:
1. Maskapai penerbangan yang diinginkan penumpang
2. Kelas pelayanan
3. Tanggal dan waktu keberangkatan
4. Rute keberangkatan
5. Jumlah tempat duduk yang dipesan
6. Nama calon penumpang
7. Alamat (contact address) calon penumpang
8. Nomer telepon yang bisa dihubungi untuk konfirmasi
9. Keterangan tambahan lain yang dianggap perlu
8. Langkah-Langkah Memproses Reservasi
Dijaman yang serba modern seperti saat ini, proses reservasi bisa dilakukan
oleh calon penumpang dengan berbagai cara. Banyak maskapai penerbangan telah
menyediakan fasilitas pelayanan pemesanan tiket melalui internet dengan situs-situs
yang mudah dipahami oleh calon penumpang, sehingga memungkinkan calon
penumpang untuk melakukan pemesanan secara langsung (direct). Seperti yang telah
dibahas sebelumnya bahwa saluran reservasi bisa langsung (direct) maupun tidak
langsung (indirect). Alat atau media yang digunakan oleh calon penumpang juga
bermacam- macam, antara lain melalui telepon, faximile, e-mail, atau datang langsung
ke kantor.
Dalam modul ini akan dibahas langkah-langkah sederhana dalam membuat atau
melayani pemesanan tiket baik oleh staff maskapai penerbangan maupun agen
perjalanan untuk pelanggan yang datang langsung (walking guest) dan melalui telepon.
1). Langkah-langkah penanganan untuk walking guest:
a) Mengucapkan salam sesuai standar perusahaan (greeting).
b) Mengucapkan selamat datang dan mempersilahkan duduk (welcoming).
c) Menawarkan bantuan dan menanyakan nama tamu, agar terlihat lebih sopan
dan akrab.
Modul Reservation and Ticketing
36
d) Menanyakan: rute, tanggal, kelas dan jumlah penumpang serta maskapai
yang diinginkan.
e) Meminta tamu untuk menunggu sebentar sementara anda mengecek
ketersediaan tempat duduk.
f)
Memberikan informasi tentang ketersediaan tempat duduk dan meminta
tamu untuk memilih atau menentukan penerbangan yang diinginkan.
g) Setelah tamu memilih, kemudian meminta data penumpang sesuai identitas
dan nomer telepon yang bisa dihubungi.
h) Membukukan
data
tersebut
kedalam
sistem
kemudian
membacakan
data reservasi yang telah diproses.
i)
Menanyakan apakah tiket langsung diterbitkan (iisued) atau tidak.
j)
Jika tiket tidak langsung diisued berikanlah informasi tentang batas waktu
penerbitannya (time limit) dan PNR atau kode booking.
k) Jika pelanggan ingin langsung menerbitkan tiketnya, maka tanyakanlah
tentang bentuk pembayarannya.
l)
Konfirmasi ulang dengan memastikan semua data yang diberikan adalah
data yang benar.
m) Meminta tamu untuk menunggu sebentar sementara proses issued dilakukan.
n) Menyerahkan tiket dan invoice yang telah diissued (menggunakan amplop)
kepada tamu dan menginformasikan pembayarannya.
o) Memberikan saran (remind) tentang waktu melapor di bandara (check-in)
dan ketentuan membawa bagasi.
p) Mengucapkan terimakasih dan harapan semoga perjalanannya
menyenangkan serta salam.
2). Langkah-langkah pelayanan via telepon:
a) Mengangkat telepon tidak lebih dari 3 kali deringan
b) Mengucapkan salam sesuai standar perusahaan (greeting).
c) Menawarkan bantuan dan menanyakan nama tamu, agar terdengar lebih sopan
dan akrab.
d) Menanyakan: rute, tanggal, kelas dan jumlah penumpang serta maskapai yang
diinginkan.
e) Meminta penelpon untuk menunggu sebentar sementara anda mengecek
ketersediaan tempat duduk.
Modul Reservation and Ticketing
37
f)
Memberikan informasi tentang ketersediaan tempat duduk dan meminta tamu
untuk memilih atau menentukan penerbangan yang diinginkan.
g) Setelah penelpon memilih, kemudian meminta data penumpang sesuai identitas
dan nomer telepon yang bisa dihubungi.
h) Membukukan data tersebut kedalam sistem kemudian membacakan data
reservasi yang telah diproses.
i)
Menanyakan apakah tiket langsung diterbitkan (iisued) atau tidak.
j)
Jika tiket tidak langsung diisued berikanlah informasi tentang batas waktu
penerbitannya (time limit) dan PNR atau kode booking.
k) Jika pelanggan ingin langsung menerbitkan tiketnya, maka tanyakanlah tentang
bentuk pembayarannya.
l)
Konfirmasi ulang dengan memastikan semua data yang diberikan adalah data
yang benar.
m) Menanyakan alamat pengantaran tiket.
n) Mengucapkan terimakasih dan salam.
9. Membaca Jadwal Penerbangan (Schedule)
Agar suatu produk dari maskapai penerbangan bisa diketahui oleh konsumen dan
saluran perantaranya, maka setiap Airlines pada umumnya mengeluarkan jadwal
penerbangan (schedules) yang dipublikasikan baik melalui CRS maupun melalui media
cetak. Ada bermacam-macam jenis jadwal penerbangan yang diterbitkan melalui media
cetak, yaitu:
1. OAG (Official Airlines Guide), yaitu semacam buku kuning atau yellow pages
yang memuat seluruh informasi tentang jadwal penerbangan internasional semua
maskapai penerbangan yang diterbitkan oleh IATA, disebut juga flight guide.
OAG biasanya diterbitkan setiap bulan sehingga ada kemungkinan informasinya up
to date.
2. Time Table biasanya semacam buku yang memuat seluruh informasi tentang jadwal
penerbangan yang diterbangi oleh suatu maskapai penerbangan tertentu baik yang
domestik maupun internasional beserta informasi lainnya yang berkaitan dengan
produk, pelayanan yang diberikan dan informasi tentang rencana perjalanan
penumpang. Time table ini diterbitkan secara berkala.
3. Quick Reference, yaitu jadwal penerbangan yang diterbitkan oleh suatu airlines
yang berisi jadwal penerbangan dari dan ke satu kota tertentu saja.
Modul Reservation and Ticketing
38
Sebelumnya masing-masing jenis jadwal penerbangan tersebut di atas diterbitkan
untuk periode tertentu dan dikirimkan ke agen-agen perjalanan serta outlet-outlet
penjualan tiket. Pada setiap jadwal yang diterbitkan ada satu halaman khusus yang
menunjukkan
bagaimana
cara
membacanya,
sehingga
setiap
pengguna
bisa
memahami dan membaca jadwal penerbangan serta kode-kode yang ada di dalamnya.
Saat ini, seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin maju, jadwal
penerbangan dapat diakses langsung melalui internet (bagi masyarakat umum) dan
melalui sistem CRS (bagi agen perjalanan) dengan beberapa pilihan bahasa, sehingga
memudahkan setiap calon penumpang untuk memperoleh informasi penerbangan yang
diinginkan. Secara umum informasi yang ada dalam jadwal penerbangan adalah sebagai
berikut:
1. Nama Maskapai Penerbangan
2. Rute perjalanan (From-To)
3. Hari pelayanan
4. Waktu keberangkatan dan waktu tiba
5. Kota atau airport singgah (Transit point)
6. Nomer penerbangan (Flight Number)
7. Jenis pesawat (Aircraft)
8. Kelas Pelayanan
9. Jumlah pemberhentian
10. Validitas
Gambar 15. Contoh Jadwal Garuda
Modul Reservation and Ticketing
39
Detail Penerbangan
Gambar 16. Contoh Jadwal Lion Air
Gambar 17. Contoh Jadwal Citilink
Modul Reservation and Ticketing
Gambar 18. Contoh Jadwal Air Asia
40
Gambar 19. Contoh Jadwal dalam OAG
A
B
C
D
E
F
G
Keterangan:
A
Validity
Periode masa berlaku suatu penerbangan.
B
Days of Service
Hari Pelayanan penerbangan
C
DEP
Waktu dan airport keberangkatan
D
ARR
Waktu dan airport tiba atau transit
E
Flight Number
Nomer Penerbangan
F
A/C
Jenis pesawat yang digunakan
G
Classes
Macam-macam kelas yang tersedia dalam suatu penerbangan
Kode-kode dan singkatan yang ada dalam time table pada umumnya dibuat dengan
mengacu pada standar baku yang berlaku secara internasional yang diatur oleh IATA. Hal
tersebut perlu dilakukan untuk keseragaman secara internasional agar petugas atau staff
lebih
mudah
memahaminya,
menghindarkan
terjadinya
salah
pengertian
dalam
penyampaian informasi-informasi di dalamnya, serta pertimbangan efisiensi dan efektifitas
dari time table tersebut. Berikut ini beberapa tabel singkatan yang ada dalam time table
Tabel 6. Days of services
HARI
Senin
Selasa
Rabu
Kamis
Jum’at
Sabtu
Minggu
Modul Reservation and Ticketing
1
2
3
4
5
6
7
Kode atau Singkatan yang digunakan
MON
MO
TUE
TU
WED
WE
THU
TH
FRI
FR
SAT
SA
SUN
SU
41
Tabel 7. Aircraf
KODE
AB3
330
72S
737
733
747
744
F28
100
D10
M11
TIPE PESAWAT
Airbus series A300
Airbus series 330
Boeing 737 – 200
Boeing 737
Boeing 737 – 300
Boeing 747 – 200
Boeing 747 – 400
Fokker F28
Fokker 100
Mc. Donnell Douglas DC-10
Mc. Donnell Douglas MD-11
Tabel 8. Class of Services
KODE
A
C
D
F
L
M
P
S
T
Y
TIPE PESAWAT
First Class Discounted
Business Class
Business Class Discounted
First Class
Lower Economy Discounted
Coach Economy Discounted
First Class Premium
Standart Class
Tourist Economy Discounted
Coach Economy
Tabel 9. Kode dan Simbol yang lain
KODE
+1
+2
*
X
KETERANGAN
Arrival next day
Arrival two day later
Indicated following day
Cancelled (no services)
10. Reservation Card
Salah satu alat bantu pembelajaran dalam pelajaran reservasi adalah reservation
card atau kartu reservasi. Bagi staff reservasi pemula, kartu ini sangat membantu dalam
memberikan pelayanan kepada pelanggan. Sedangkan bagi Mahasiswa kartu ini merupakan
panduan untuk mempelajari proses melayani jasa reservasi.
Modul Reservation and Ticketing
42
Selain itu, fungsi dari kartu reservasi ini antara lain:
1. Sebagai panduan urutan pelayanan reservasi
2. Sebagai media mencatat data-data penumpang (manual)
3. Sebagai bukti pelayanan pelanggan
4. Sebagai alat untuk membuka riwayat reservasi (history file)
Bentuk kartu reservasi ini bermacam-macam disesuaikan dengan kebutuhan
perusahaan. Tetapi pada dasarnya tujuannya sama yaitu mempermudah pekerjaan pencatatan
data calon penumpang, terutama pada saat sistem CRS sedang gangguan dan kondisi kantor
yang sangat ramai pelanggan. Beberapa agen perjalanan menerbitkan kartu reservasi dalam
bentuk form dan beberapa yang lain mencatat data reservasi pada buku khusus reservasi.
Berikut ini adalah salah satu contoh bentuk kartu reservasi yang bisa dijadikan alat bantu
praktek pelayanan jasa reservasi udara:
Gambar 20. Contoh kartu reservasi
11. Rangkuman
Reservation diartikan sebagai penyediaan tempat duduk bagi penumpang pesawat dan
ruangan untuk bagasinya. Sistem reservasi yang berlaku saat ini adalah sistem
komputerisasi walaupun cara pelayanannya masih ada yang manual. Macam-macam
reservasi bisa ditinjau dari segi pengerjaannya, pengorganisasiannya, jumlah penumpang,
dan salurannya.
Modul Reservation and Ticketing
43
Agar suatu produk dari maskapai penerbangan dapat diketahui oleh konsumen dan saluran
penjualan, perusahaan menerbitkan jadwal penerbangannya melalui media yang sering
disebut dengan Time table. Untuk keseragaman pemahaman, IATA membuat standar
pengkodean, terminologi dan abreviasi yang banyak digunakan dalam time table sehingga
dapat berlaku internasional. Maskapai penerbangan biasanya mendistribusikan time table
ini keseluruh jaringan distribusinya, meliputi kantor-kantor penjualan, mitra usaha, travel
agent, kedutaan besar, corporate company, dan pasar-pasar yang dianggap potensial
misalnya airport, hotel dan pasar wisata. Selain itu, maskapai penerbangan juga
menerbitkan time table ini melalui OAG (Official Airlines Guide) yang diterbitkan oleh
IATA.
Reservation card, adalah salah satu media yang bisa digunakan sebagai alat bantu
mencatat data-data calon penumpang. Dengan mencatat data-data penumpang melalui
reservation card ini data riwayat penumpang (passanger historical file) bisa dibuka
kembali saat dibutuhkan.
12. Tugas
a. Individu
Carilah informasi tentang:
a.
Satu maskapai penerbangan (sesuai daftar maskapai yang diberikan Dosen)
b.
Rute penerbangan yang diterbangi oleh maskapai tersebut.
c.
Jadwal penerbangan dari beberapa kota terkenal dengan maskapai tersebut.
d.
Fasilitas-fasilitas yang ditawarkan dan Harga tiket (sesuai option c.)
Susunlah informasi yang telah anda dapatkan dalam sebuah portofolio.
b. Kelompok
Masing-masing kelompok terdiri dari 2 orang yang akan melakukan praktek
memberikan pelayanan pemesanan tiket penerbangan udara melalui: Walking guest
dan Telepon. Masing-masing kelompok melakukan praktek reservasi dengan metode
simulasi secara bergantian peran (staff dan tamu)
Bukti hasil praktek adalah kartu reservasi.
Modul Reservation and Ticketing
44
BAB III
EVALUASI
TES KOGNITIF
SOAL ESSAY
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan benar
1. Apa yang anda ketahui tentang IATA!
2. Jelaskan pembagian geografi penerbangan menurut IATA!
3. Sebutkan Sub Area pada masing-masing traffic conference dan berikan
contoh negaranya!
4. Sebutkan 8 freedom of Air!
5. Berikan contoh satu rute perjalanan untuk masing-masing freedom
6. Jelaskan perbedaan perusahaan penerbangan yang bersifat komersial dan
non komersial!
7. Apa ciri-ciri dari Airlines?
8. Berikan contoh airlines yang beroperasi di wilayah domestic Indonesia!
9. Apa yang dimaksud dengan National Flaq Carrier?
10. Sebutkan airlines yang merupakan National Flaq Carrier dari Negara berikut:
a. Indonesia
b. Singapore
c. Malaysia
d. Thailand
e. Japan
11. Apa yang anda ketahui tentang reservasi?
12. Sebutkan macam-macam reservasi!
13. Jelaskan perbedaan antara reservation dan booking!
14. Apakah tugas dan fungsi bagian reservasi?
15. Jelaskan manfaat reservasi bagi maskapai penerbangan dan bagi penumpang
16. Data-data apa saja yang diperlukan dalam memproses reservasi penumpang?
17.
Jelaskan prosedur operasional standar melayani pelanggan reservasi yang
datang langsung ke kantor penjualan?
Modul Reservation and Ticketing
45
18. Hal-hal apa saja yang harus diperhatikan pada saat menangani reservasi
melalui telepon?
19. Sistem CRS apa saja yang anda ketahui? Jelaskan kelebihan menggunakan sistem
CRS dalam memproses reservasi!
20. Berikanlah contoh macam-macam bentuk perjalanan dan gambarkan!
SOAL PILIHAN GANDA
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan memberi tanda silang (x) pada huruf
a, b, c, d, atau e pada pilihan yang menurut anda paling tepat!
1.
2.
3.
4.
Berikut ini adalah sandi-sandi kota yang berada di pulau Sumatera:
a.
BTJ, BTH, BDJ, PKU, PLM
b.
BTJ, BTH, PDG, PLM, TNJ
c.
BTJ, PKY, PNK, DJB, BPN
d.
BDJ, BPN, PKY, SRI, PNK
e.
BDJ, SOC, SRG, SRI, SUB
Kota-kota yang memiliki sandi WAS, SFO, NYC terletak di negara:
a.
United States
b.
Australia
c.
Canada
d.
Eropa
e.
Hawaii
Kota-kota pada soal nomer 2 di atas berada di wilayah:
a.
America
b.
Europe
c.
Asia
d.
South West Pasipic
e.
Middle East
Negara berikut ini yang termasuk dalam kawasan South West Pacific adalah:
a.
Japan
b.
Hawaii
c.
New Zaeland
d.
Hongkong
e.
Singapore
Modul Reservation and Ticketing
46
5.
6.
Sub Area dari Traffic Conference 3 menurut IATA adalah:
a.
Europe, Midle East, Africa
b.
South, Midle, North Atlantic
c.
SEA, SWP, SEA Sub Continent, Europe
d.
SEA, SWP, Japkor
e.
SEA, SWP, SEA Sub Continent, Japkor
Berikut ini adalah negara-negara yang termasuk dalam Country of Commencement
BENELUX:
a. Belanda, Belgium, Belarus
b. Sweeden, Norway, Denmark
c. Italy, Germany, Spain
d. France, UK, Netherland
e. Belgium, Netherland, Luxemburg
7.
8.
Maskapai penerbangan yang hanya melayani pengiriman barang-barang disebut:
a.
Air Taxi
b.
Air Charter
c.
Air Cargo
d.
Airlines
e.
Helicopter Services
Sedangkan maskapai penerbangan yang melayani penumpang terbatas pada satu
bandara ke bandara lain dalam satu kota disebut:
9.
a.
Air taxi
b.
Air Charter
c.
Air Cargo
d.
Airlines
e.
Helicopter Services
Hak untuk terbang antara dua Negara asing/lain tetapi tidak terbang ke
Negara asal maskapai penerbangan, termasuk dalam freedom of the air yang ke:
a. 5
b. 6
c. 7
d. 8
e. 9
Modul Reservation and Ticketing
47
10. Berikut ini adalah contoh rute penerbangan yang termasuk dalam freedom of the
air yang pertama:
a.
DPS – AKL by JL
b.
JKT – TYO by JL
c.
KUL – SIN by MH via Malaysia
d.
SIN – BKK by SQ via Malaysia
e.
OSA – HKG by CX transit at TPE
11. Yang tidak termasuk dalam sebutan National Flaq Carrier adalah:
a.
GA - Indonesia
b.
SQ - Singapore
c.
AA - America
d.
BA – UK
e.
FD – Malaysia
12. Berikut ini adalah ciri-ciri Airlines, kecuali:
a.
Melayani penumpang dan bawaannya
b.
Melayani penyewaan armada pesawat
c.
Mempunyai sejumlah armada pesawat
d.
Mempunyai jadwal dan daftar harga yang dipublikasikan
e.
Bersifat komersial dan diperuntukkan untuk umum
13. Salah satu maskapai penerbangan Air Charter di Indonesia yang termasuk dalam
adalah:
a.
Garuda Indonesia Airways
b.
Air Asia
c.
Lion Air
d.
Pelita Air Service
e.
Indonesia Airlines
14. Dibawah ini adalah Airlines designator number dari maskapai penerbangan Garuda
Indonesia Airways:
a. 001
b. 126
c. 201
d. 621
e. 232
Modul Reservation and Ticketing
48
15. Kode ID adalah nama maskapai penerbangan dari:
a.
Indonesia Airlines
b.
India Airlines
c.
Island Airlines
d.
Batik Air
e.
Lion Air
16. Sebuah sistem penjatahan dimuka tempat duduk untuk penumpang dan ruangan
untuk bagasinya, adalah pengertian dari:
a.
Scedule airlines
b.
Reservation
c.
Booking
d.
Time Table
e.
Quick reference\
17. Proses pencatatan data-data penumpang disebut:
a.
Schedule airlines
b.
Reservation
c.
Booking
d.
Time table
e.
Quick referenc
18. Jadwal penerbangan yang diterbitkan khusus dari dan ke satu kota saja, disebut:
a.
Schedule airlines
b.
Reservation
c.
Booking
d.
Time table
e.
Quick refence
19. Macam-macam reservasi bila ditinjau dari saluran reservasinya adalah:
a.
Direct and Indirect reservasion
b.
Manual and computerized system
c.
Group and individual reservation
d.
Walking guest and telephone
e.
Automated and Un-automated reservation
20. Sedangkan macam-macam reservasi bila ditinjau dari jumlah penumpang yang
akan berangkat adalah:
a.
Direct and Indirect reservasion
Modul Reservation and Ticketing
49
b.
Manual and computerized system
c.
Group and individual reservation
d.
Walking guest and telephone
e.
Automated and Un-automated reservation
21. Untuk menjawab soal no 6 sampai 10, perhatikanlah time table berikut ini:
Kota Amsterdam berada di negara:
a.
Indonesia
b.
Singapore
c.
United Kingdom
d.
United Stated of America
e.
Netherlan
22. Yang disebut dengan destination point adalah:
a.
Jakarta
b.
Singapore
c.
Amsterdam
d.
Kuwait
e.
Copenhagen
23. Pada jam berapakah penumpang dijadwalkan berangkat dari Singapore jika akan
melakukan penerbangan pertama pada hari senin?
a.
01.30
b.
23.30
c.
23.45
d.
02.55
e.
22.10
24. Maskapai penerbangan apa yang mengangkut penumpang dari origin point pada
penerbangan langsung hari kamis?
a.
Garuda Indonesia Airways
b.
Singapore Airlines
Modul Reservation and Ticketing
50
c.
KLM Royal Deucth
d.
Kuwait Airways
e.
Scandinavian Air
25. Jenis pesawat apa yang digunakan pada soal no. 9 adalah:
a.
Boeing 744
b.
Boeing 747
c. Boeing 74M
d.
Airbus 340
e.
Airbus 343
26. Kode untuk seseorang yang memerlukan makanan khusus bayi adalah:
a.
MOML
b.
HNML
c.
BBML
d.
LCML
e.
VGML
27. Perhatikan availibility dari Yogyakarta ke Kuala Lumpur berikut ini
Jika penumpang menginginkan terbang menggunakan pesawat Lion Air, maka
penumpang tersebut dijadwalkan berangkat pada jam:
a.
11.40
b.
17.10
c.
19.45
d.
13.05
e.
15.45
28. Tabel availibity diatas ketersediaan seat menunjukkan pada tanggal 18 July yang
bertepatan dengan hari:
a.
Senin
Modul Reservation and Ticketing
51
b.
Selasa
c.
Rabu
d.
Kamis
e.
Jum’at
29. Berikut ini adalah data yang harus dicantumkan dalam reservasi, kecuali:
a.
Nama penumpang
b.
Biaya yang dikeluarkan selama perjalanan
c.
Tanggal berangkat
d.
Kelas pelayanan
e.
Alamat
30. Istilah lain dari kode booking adalah:
a.
PNR
b.
OAG
c.
Booking Code
d.
ABC Guide
e.
Flight Code
TES PSIKOMOTORIK
Praktekkan langkah-langkah penanganan reservasi untuk pelanggan yang datang langsung
(walking guest) dan yang melalui telepon (by phone).
TES AFEKTIF
Bagaimana sikap anda melayani pelanggan yang temperamen.
Modul Reservation and Ticketing
52
KUNCI JAWABAN
TES KOGNITIF
Soal Essay
1 – 10
halaman
5 – 23
11 – 20
halaman
27 – 44
Soal Pilihan Ganda
1. B
2. E
3. E
4. A
5. B
6. C
7. A
8. D
9. B
10. C
11. B
12. B
13. D
14. D
15. C
16. E
17. B
18. C
19. C
20. C
21. D
22. A
23. E
24. E
25. C
26. A
27. B
28. B
29. C
30. A
TES PSIKOMOTORIK
1). Langkah-langkah penanganan untuk walking guest:
a) Mengucapkan salam sesuai standar perusahaan (greeting).
b) Mengucapkan selamat datang dan mempersilahkan duduk (welcoming).
c) Menawarkan bantuan dan menanyakan nama tamu, agar terlihat lebih sopan
dan akrab.
d) Menanyakan: rute, tanggal, kelas dan jumlah penumpang serta maskapai
yang diinginkan.
e) Meminta tamu untuk menunggu sebentar sementara anda mengecek
ketersediaan tempat duduk.
f)
Memberikan informasi tentang ketersediaan tempat duduk dan meminta
tamu untuk memilih atau menentukan penerbangan yang diinginkan.
g) Setelah tamu memilih, kemudian meminta data penumpang sesuai identitas
dan nomer telepon yang bisa dihubungi.
Modul Reservation and Ticketing
53
h) Membukukan
data
tersebut
kedalam
sistem
kemudian
membacakan
data reservasi yang telah diproses.
i)
Menanyakan apakah tiket langsung diterbitkan (iisued) atau tidak.
j)
Jika tiket tidak langsung diisued berikanlah informasi tentang batas waktu
penerbitannya (time limit) dan PNR atau kode booking.
k) Jika pelanggan ingin langsung menerbitkan tiketnya, maka tanyakanlah
tentang bentuk pembayarannya.
l)
Konfirmasi ulang dengan memastikan semua data yang diberikan adalah
data yang benar.
m) Meminta tamu untuk menunggu sebentar sementara proses issued dilakukan.
n) Menyerahkan tiket dan invoice yang telah diissued (menggunakan amplop)
kepada tamu dan menginformasikan pembayarannya.
o) Memberikan saran (remind) tentang waktu melapor di bandara (check-in)
dan ketentuan membawa bagasi.
p) Mengucapkan terimakasih dan harapan semoga perjalanannya
menyenangkan serta salam.
2). Langkah-langkah pelayanan via telepon:
a) Mengangkat telepon tidak lebih dari 3 kali deringan
b) Mengucapkan salam sesuai standar perusahaan (greeting).
c) Menawarkan bantuan dan menanyakan nama tamu, agar terdengar lebih sopan
dan akrab.
d) Menanyakan: rute, tanggal, kelas dan jumlah penumpang serta maskapai yang
diinginkan.
e) Meminta penelpon untuk menunggu sebentar sementara anda mengecek
ketersediaan tempat duduk.
f)
Memberikan informasi tentang ketersediaan tempat duduk dan meminta tamu
untuk memilih atau menentukan penerbangan yang diinginkan.
g) Setelah penelpon memilih, kemudian meminta data penumpang sesuai identitas
dan nomer telepon yang bisa dihubungi.
h) Membukukan data tersebut kedalam sistem kemudian membacakan data
reservasi yang telah diproses.
i)
Menanyakan apakah tiket langsung diterbitkan (iisued) atau tidak.
j)
Jika tiket tidak langsung diisued berikanlah informasi tentang batas waktu
penerbitannya (time limit) dan PNR atau kode booking.
Modul Reservation and Ticketing
54
k) Jika pelanggan ingin langsung menerbitkan tiketnya, maka tanyakanlah tentang
bentuk pembayarannya.
l)
Konfirmasi ulang dengan memastikan semua data yang diberikan adalah data
yang benar.
m) Menanyakan alamat pengantaran tiket.
n) Mengucapkan terimakasih dan salam.
TES AFEKTIF
Sikap yang baik menghadapi pelanggan yang temperamen adalah dengan tetap bersikap ramah,
sopan dan sabar serta tetap mengikuti ketentuan yang berlaku.
Modul Reservation and Ticketing
55
DAFTAR PUSTAKA
-----, 2012, BAHAN AJAR Manajemen Perhotelan & Pariwisata SMK (Untuk PLPG Rayon
110 UPI), Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia.
-----, 2003, Time Table Garuda, PT. Garuda Indoesia, Jakarta.
Irianto, Agus, 1999, Pengantar Airlines Reservation, Grasindo, Jakarta.
Priyadi, Joko, 2004, Bahan Ajar Penataran UJP untuk Dosen SMK: Reservasi
Penerbangan manual, P4TK Sawangan, Jakarta.
U.E. Wardhani dkk, 2008, BSE Usaha Perjalanan Wisata, Direktorat Pembinaan
Kampus Menengah Kejuruan, Jakarta.
Tim UPW SMKN2 Mataram, 2007, Memproses Reservasi Jasa Penerbangan Udara,
Mataram: SMK Negeri 2 Mataram.
Tim UPW SMKN2 Mataram, 2007, Mengoperasikan Sistem Reservasi Komputer,
Mataram: SMK Negeri 2 Mataram
Modul Reservation and Ticketing
56
PENUTUP
Setelah mempelajari seluruh materi “Reservation and Ticketing” ini, Mahasiswa harus
menyelesaikan serangkaian tugas dan ujian akhir semester. Mahasiswa dianggap telah
mencapai
tingkat
penguasaan
materi (kompeten) dengan
batasan
minimal/Kriteria
Ketuntasan Minimal (KKM) 90%. Jika belum mampu mencapai batas minimal tersebut, maka
Mahasiswa harus melakukan kegiatan REMEDIAL
Setelah rangkaian proses di atas selesai dikerjakan, diharapkan Mahasiswa dapat:
1. Mengetahui seluk-beluk IATA sebagai salah satu organisasi maskapai penerbangan
seluruh dunia.
2.
Memahami pembagian wilayah dunia berdasarkan IATA.
3.
Memahami kode-kode kota, negara, dan airline
4.
Memproses layanan pemesanan tempat untuk jasa penerbangan udara sesuai dengan
Prosedur Operasional Standar (POS).
Modul Reservation and Ticketing
57
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Create flashcards