Uploaded by whrendra

Rangkuman Godfrey - Chapter 10 Expenses

advertisement
Badan usaha terlibat dalam berbagai kegiatan yang menghasilkan pendapatan yang dapat menimbulkan
biaya. Menentukan jumlah pengeluaran yang tepat untuk dicatat dalam periode akuntansi adalah sangat
penting, karena hal itu mempengaruhi posisi keuangan dan kinerja perusahaan yang dilaporkan. Namun,
menghitung jumlah biaya dan kapan harus diakui bukanlah proses yang mudah. Pada bagian pertama
bab ini, kami mengeksplorasi sifat pengeluaran dan definisi yang disajikan dalam literatur. Kami
membahas definisi standar penetapan biaya dan menjelaskan hubungan antara biaya dan kerugian.
Beban mencerminkan kenaikan liabilitas atau penurunan aset, yang selanjutnya berdampak pada
ekuitas. Kami menjelaskan bagaimana definisi ini diterapkan dalam praktik dan membahas pandangan
perilaku pengeluaran.
Kriteria pengakuan untuk pengeluaran merupakan hal mendasar dalam praktik akuntansi. Pada bagian
kedua bab ini, kami membahas panduan yang disediakan dalam Kerangka Kerja IASB / AASB dan standar
akuntansi untuk pengakuan dan pengukuran biaya. Kami mengeksplorasi bagaimana biaya ditentukan
menggunakan pendekatan pencocokan. Metode mengalokasikan biaya (mengaitkan sebab dan akibat,
alokasi sistematis dan rasional, dan pengakuan langsung) diuraikan. Praktik yang ada, seperti
pencocokan dan konservatisme, menimbulkan masalah bagi penentu standar akuntansi dan auditor.
Kami membahas masalah saat ini untuk setter standar dan auditor di dua bagian akhir bab ini.
DEFINISI BEBAN (EXPENSES)
Diskusi tentang aset, kewajiban dan ekuitas, dan pendapatan (bab 7, 8 dan 9) memberikan latar
belakang bagi kita untuk memahami sifat dari pengeluaran. Kita tahu bahwa pengeluaran berhubungan
dengan penurunan nilai perusahaan. Biaya yang timbul dalam kegiatan sehari-hari meliputi, misalnya,
biaya penjualan, upah, dan depresiasi. Mereka biasanya mengambil bentuk arus keluar atau menipisnya
aset seperti kas dan setara kas, inventaris, dan properti, pabrik dan peralatan (Kerangka kerja, paragraf
78).
Dalam Kerangka paragraf 70, pengeluaran didefinisikan sebagai berikut:
Pengeluaran adalah penurunan dalam manfaat ekonomi selama periode akuntansi dalam bentuk arus
keluar atau penipisan aset atau timbulnya kewajiban yang mengakibatkan penurunan ekuitas, selain
yang berkaitan dengan distribusi kepada peserta ekuitas.
Beban meliputi kerugian serta biaya yang timbul dalam kegiatan normal entitas. Kerugian dapat muncul
atau tidak dalam kegiatan normal entitas. Namun, Kerangka menyatakan bahwa kerugian mewakili
penurunan manfaat ekonomi dan karenanya tidak berbeda dari pengeluaran lainnya. Oleh karena itu,
mereka tidak dianggap sebagai elemen yang terpisah (paragraf 79). Perusahaan telah berusaha untuk
membedakan antara biaya dan kerugian yang terjadi di dalam dan di luar kegiatan biasa dengan
mengkategorikan item sebagai tidak normal (abnormal) atau luar biasa (extraordinary) dalam laporan
laba rugi. Praktik ini tidak diizinkan dalam IAS l / AASB 101 Penyajian Laporan Keuangan. Paragraf 85
menyatakan bahwa suatu entitas tidak boleh menyajikan pos-pos pendapatan atau pengeluaran sebagai
pos-pos luar biasa, menekankan definisi Kerangka Kerja yang mencakup semuanya.
Pandangan yang diwakili dalam Kerangka Kerja IASB / AASB berbeda dari yang diundangkan
(promulgated) oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB), pembuat standar AS. Konsep
Pernyataan No. G (paragraf 68-9) membedakan antara biaya dan kerugian. Yang terakhir adalah
penurunan aset bersih dari 'transaksi periferal atau insidental' dan dari peristiwa lain yang mungkin
sebagian besar di luar kendali perusahaan. Biaya terkait dengan operasi utama atau pusat yang sedang
berlangsung. Sangat menarik untuk dicatat poin yang dibuat oleh Henderson, Peirson dan Brown
tentang dikotomi ini:
Perbedaan FASB antara pengeluaran dan kerugian tampaknya tidak terlalu berguna. Diperlukan
penilaian tentang apakah suatu transaksi merupakan bagian dari 'operasi besar atau sentral yang sedang
berjalan' entitas. Tidak harus membedakan antara biaya dan kerugian memiliki keuntungan yang
berbeda. . . manajemen tidak akan lagi dapat memutuskan bahwa arus keluar aset adalah kerugian dan
menghilangkannya dari penentuan laba operasi. '
Perbedaan antara kerangka kerja FASB dan IASB akan menjadi bahan diskusi ketika dewan berusaha
untuk menyatukan kerangka kerja dan standar mereka. Revisi dan ekstensi substansial ke Kerangka
Kerja IASB sedang berlangsung.
PERUBAHAN DALAM ASSET DAN LIABILITAS
Sebagaimana dibahas dalam bab 7 dan 8, pendapatan dan pengeluaran berhubungan langsung dengan
aspek nilai aset dan liabilitas. Berdasarkan sifatnya, pendapatan dan pengeluaran terjadi karena
peristiwa (yaitu, peningkatan nilai kewajiban atau penurunan nilai aset) dalam operasi bisnis. Pada
kenyataannya, peristiwa peningkatan aset dan penurunan kewajiban mungkin sulit untuk diamati. Apa
yang membuat definisi biaya operasional adalah konsep arus fisik yang melibatkan entitas, sehingga
definisi Kerangka mengacu pada arus keluar atau penipisan aset atau timbulnya kewajiban.
Definisi Kerangka ini tidak merujuk pada hubungan pengeluaran dengan pendapatan, meskipun
keduanya didefinisikan dalam hal manfaat ekonomi di masa depan. Meskipun pendapatan dan
pengeluaran terjadi ketika perusahaan melakukan kegiatan yang akan menghasilkan laba, lebih baik
untuk mengkorelasikan pendapatan dengan peristiwa aktual produksi dan penjualan dan untuk
menghubungkan biaya dengan penggunaan barang atau jasa untuk mendukung peristiwa tersebut,
daripada dengan peristiwa itu sendiri. Definisi dalam Kerangka Kerja ini berkisar pada manfaat ekonomi
masa depan, sehingga memastikan konsistensinya, menggunakan definisi aset sebagai titik acuan. Studi
kasus 10.1 mengeksplorasi isu-isu yang berkaitan dengan emisi karbon dan mempertimbangkan apakah
arus masuk atau keluar dari manfaat ekonomi diharapkan berdasarkan skema perdagangan
EXPENSES AND COSTS
Kerangka tersebut menyiratkan bahwa penggunaan aset memerlukan biaya untuk entitas. Ini sesuai
dengan argumen sebelumnya bahwa biaya mewakili perubahan nilai. Perubahan nilai mengacu pada
pengorbanan yang harus dilakukan perusahaan dalam memperoleh layanan. Jika tidak ada biaya untuk
perusahaan, maka tidak ada biaya. Misalnya, jika seorang karyawan memberikan layanan tanpa
bayaran, mungkin untuk mendapatkan pengalaman, tentu saja perusahaan tidak boleh mencatat biaya
upah. Jika mesin disumbangkan ke perusahaan dan meskipun aset akan dinyatakan pada nilai wajar,
secara teoritis akan salah, berdasarkan akuntansi biaya historis, bagi perusahaan untuk mencatat
depresiasi. Terkadang suatu biaya disebut sebagai 'biaya kadaluwarsa'. Sebagai contoh, sebuah komite
khusus dari American Accounting Association (AAA) pada tahun 1357 menyajikan definisi berikut:
Biaya adalah biaya yang kadaluwarsa, secara langsung atau tidak langsung ke periode fiskal tertentu,
dari aliran barang atau jasa ke pasar dan operasi terkait.
PENGAKUAN EXPENSES
Setelah kami menentukan apakah arus keluar merupakan beban bagi perusahaan, langkah selanjutnya
adalah memutuskan kapan arus itu harus diakui. Kerangka tersebut menetapkan dua kriteria untuk
pengakuan biaya dalam paragraf 83:
Item yang memenuhi definisi elemen harus dikenali jika:
(a). besar kemungkinan manfaat ekonomi di masa depan yang terkait dengan item tersebut akan
mengalir ke atau dari entitas; dan
(b). item memiliki biaya atau nilai yang dapat diukur dengan keandalan.
Agar pengeluaran diakui dalam laporan keuangan, biaya harus memenuhi kedua kriteria pengakuan.
Pertama, harus 'kemungkinan' bahwa arus manfaat ekonomi di masa depan telah terjadi. Kerangka
tersebut menyatakan bahwa konsep probabilitas sesuai dengan ketidakpastian yang menjadi ciri
lingkungan tempat entitas beroperasi.
Penilaian tingkat ketidakpastian yang melekat pada aliran manfaat ekonomi masa depan harus dibuat
berdasarkan bukti yang tersedia ketika laporan keuangan disusun (paragraf 85).
Jika kriteria probabilitas ditafsirkan lebih atau kurang dari 50 persen, penerapannya bisa bertentangan
dengan karakteristik kualitatif kehati-hatian (kerangka kerja para. 37). Prudence adalah 'penyertaan
tingkat kehati-hatian dalam pelaksanaan penilaian yang diperlukan dalam membuat estimasi yang
diperlukan dalam kondisi ketidakpastian, sehingga aset atau pendapatan tidak dilebih-lebihkan dan
kewajiban atau beban tidak dikecilkan'. Ingatlah bahwa karakteristik kualitatif lain, netralitas,
mengharuskan informasi dalam laporan keuangan bebas dari bias (paragraf 36). Jadi, persiapan
idealnya harus berhati-hati dalam penilaian dan estimasi mereka, tetapi tidak membuat bias dalam
informasi yang dilaporkan. Misalnya, pengeluaran yang terlalu tinggi yang mencerminkan kehati-hatian
yang berlebihan dan kurangnya netralitas tidak akan dapat diterima karena informasinya tidak dapat
diandalkan.
Kriteria kedua mensyaratkan bahwa biaya dapat 'diukur dengan keandalan'. Ini menyediakan kasus di
mana estimasi diperlukan (mis. Biaya penyusutan, provisi untuk hutang yang diragukan) tetapi bukti
yang tepat untuk mendukung validitas estimasi akan diperlukan. Kerangka kerja, paragraf 31,
menunjukkan bahwa informasi dapat diandalkan:
ketika bebas dari kesalahan material dan bias dan dapat diandalkan oleh pengguna untuk mewakili
dengan setia apa yang ingin diwakilinya atau yang bisa diharapkan untuk diwakili.
Kerangka kerja menunjukkan bahwa biaya harus diakui dalam
laporan laba rugi ketika penurunan manfaat ekonomi masa depan terkait dengan penurunan aset atau
peningkatan kewajiban telah muncul dan dapat diukur dengan andal (paragraf 94). Ini berarti, pada
dasarnya, bahwa pengakuan beban terjadi bersamaan dengan pengakuan kenaikan kewajiban atau
penurunan aset. Misalnya, perubahan nilai aset menimbulkan biaya penyusutan, amortisasi, atau
penurunan nilai. Perubahan nilai kewajiban untuk imbalan kerja menimbulkan keuntungan atau
kerugian untuk dimasukkan dalam pendapatan. Dari sudut pandang penentu standar, biaya atau
kerugian timbul setelah perubahan nilai aset atau liabilitas. Dalam praktiknya, menentukan kapan harus
mengenali biaya atau kerugian bisa menjadi bahan perdebatan. Studi kasus 10.2 menyajikan materi
tentang pengakuan pendapatan, pengeluaran, dan kewajiban yang terkait dengan program frequent
flyer maskapai penerbangan. Kasus ini menunjukkan bahwa praktik yang diterima untuk menghitung
poin frequent flyer telah berubah dari waktu ke waktu, yang terbaru sebagai tanggapan terhadap
panduan dari IFRIC (komite interpretasi standar IASB).
PENGUKURAN EXPENSES
Pengukuran penambahan pada liabilitas dan penipisan aset pada periode berjalan mungkin tampak
tugas yang sederhana. Namun, kewajiban dapat meningkat karena akuisisi pada periode berjalan dari
peralatan operasi utama dengan perkiraan masa operasi bertahun-tahun. Investasi dapat dilakukan
pada periode saat ini pada ternak yang tidak akan mencapai kedewasaan dan selanjutnya menghasilkan
pendapatan selama beberapa tahun. Ini berarti bahwa dalam mengukur pengeluaran pada periode saat
ini, sejumlah keputusan perlu dibuat tentang bagaimana pengeluaran harus dialokasikan pada periode
mendatang dari pendapatan yang dihasilkan. Ada sejumlah standar akuntansi yang memberikan
panduan tentang hal-hal tersebut, tetapi menawarkan pilihan dalam metode pembagian biaya dan
pendapatan. Sebagai contoh, IAS 1GIAASB 116 Properti, Pabrik, dan Peralatan memungkinkan nilai aset
yang dapat didepresiasi diukur dalam beberapa cara setelah pengakuan (misalnya model biaya atau
model penilaian) dan untuk beberapa opsi depresiasi alternatif (misalnya model lurus). garis, nilai yang
semakin berkurang dan unit metode produksi). Kriteria keputusan dimaksudkan untuk didukung oleh
konsep akuntansi akrual pencocokan biaya dengan pendapatan pada periode yang terkait. Kompleksitas
proses ini dan kebijaksanaan yang mendasari dalam adopsi teknik alokasi dan pengukuran adalah
masalah utama bagi siswa akuntansi dan merupakan fokus dari bagian ini
ALOKASI EXPENSES
Memang, konsep yang cocok sangat penting dalam akuntansi biaya historis. Ini memandu akuntan
dalam memutuskan biaya mana yang harus dikeluarkan dan dicocokkan dengan pendapatan untuk
periode tersebut, dan biaya mana yang belum berakhir, untuk dicatat sebagai aset dalam neraca. Untuk
mengatasi masalah yang terkait dengan menentukan dan mengukur biaya yang akan dikeluarkan dan
untuk diteruskan, tiga metode dasar pencocokan umumnya diandalkan. Ini adalah:
 mengaitkan sebab dan akibat
 alokasi sistematis dan rasional
 pengakuan langsung
Yang pertama adalah cara ideal untuk menentukan jumlah biaya, sedangkan yang kedua dan ketiga
adalah alternatif jika yang pertama tidak dapat digunakan. Metode dibahas di bawah ini.
ASSOCIATING CAUSE AND EFFECT
Cara ideal untuk mencocokkan pengeluaran dengan pendapatan adalah dengan mengaitkan sebab
dengan akibat. Hubungan sebab dan akibat sulit dibuktikan. Namun, berdasarkan apa yang tampak
sebagai pengamatan yang masuk akal, akuntan memutuskan bahwa barang dan jasa tertentu yang
digunakan pasti telah membantu dalam penciptaan pendapatan untuk periode itu. Contohnya adalah
komisi penjualan, biaya penjualan, dan gaji serta upah. Tampaknya masuk akal untuk mengasumsikan
bahwa upaya tenaga penjualan membantu menghasilkan pendapatan penjualan untuk periode berjalan.
Oleh karena itu, upaya mereka, sebagaimana diwakili oleh komisi yang dibayarkan atau dibayarkan
kepada mereka, harus dikaitkan dengan pendapatan saat ini. Demikian pula, pendapatan dari penjualan
produk biasanya terkait dengan biaya produk yang dijual; dan layanan yang diberikan oleh karyawan
diasumsikan telah membantu menciptakan pendapatan saat ini
Di bawah prinsip-prinsip pengakuan pendapatan (lihat bab 9), tidak ada biaya penjualan jika tidak ada
pendapatan. Misalnya, dalam kontrak konstruksi jangka panjang, ketika metode kontrak selesai (mirip
dengan basis penjualan) digunakan, tidak ada biaya konstruksi (biaya) yang dicatat, selama tidak ada
pendapatan konstruksi yang diakui. Biaya yang dikeluarkan dalam proyek ditempatkan di akun aset.
Ketika proyek selesai dan hanya 'dijual' maka total akumulasi biaya dalam akun aset ditransfer ke akun
pengeluaran untuk dicocokkan dengan pendapatan. Asumsinya adalah bahwa pada titik itu upaya yang
diwakili oleh pengeluaran membantu menghasilkan pendapatan. Jika metode persentase penyelesaian
digunakan, biaya konstruksi aktual yang dikeluarkan untuk periode tertentu diasumsikan telah
membantu dalam penciptaan pendapatan saat ini; oleh karena itu, beban dicatat untuk jumlah biaya
konstruksi. Bahkan, teknik umum untuk memastikan rasio penyelesaian adalah dengan menggunakan
biaya konstruksi aktual dari total biaya konstruksi yang diharapkan dari proyek.
Namun, mengaitkan sebab dan akibat mungkin sulit diterapkan dalam praktik. Salah satu alasannya
adalah bahwa, dalam praktiknya, konsep 'melampirkan biaya' adalah dasar yang menjadi dasar aturan
sebab-akibat. Menurut Paton dan Littleton:
Idealnya, semua biaya harus dilihat sebagai akhirnya melekat pada barang-barang tertentu yang dijual
atau jasa yang diberikan. Jika konsep ini dapat direalisasikan secara efektif dalam praktiknya, pencapaian
bersih perusahaan dapat diukur dalam unit output dan bukan pada interval waktu. . . Dalam situasi yang
lebih tipikal, tingkat kesinambungan kegiatan cenderung untuk mencegah ditemukannya dasar afinitas
yang akan memungkinkan penugasan yang meyakinkan, dari semua kelas biaya yang dikeluarkan, untuk
operasi, departemen, dan - akhirnya - item produk tertentu. Tidak semua biaya melekat dengan cara
yang dapat dilihat, dan fakta ini memaksa akuntan untuk kembali pada periode waktu sebagai unit
untuk mengaitkan pengeluaran tertentu dengan pendapatan tertentu
Namun, Paton dan Littleton sendiri mengakui bahwa dalam situasi tipikal seseorang tidak dapat
menemukan dasar untuk 'biaya melekat'. Akibatnya, akuntan tidak secara langsung mengaitkan biaya
dengan pendapatan, tetapi mencocokkan biaya dengan interval waktu. Asumsi dibuat bahwa biaya yang
ditetapkan untuk suatu periode tertentu karena pengeluaran harus telah membantu untuk
menghasilkan pendapatan untuk periode itu.
Kritik juga menunjukkan bahwa aturan sebab dan akibat menyiratkan bahwa sejumlah pendapatan
tertentu dapat dikaitkan dengan sejumlah biaya tertentu. Misalnya, anggaplah total pendapatan adalah
$ 100.000 dan total pengeluaran adalah $ 60.000. Katakanlah dari total pengeluaran, seperempat, atau
$ 15.000, adalah untuk gaji dan upah. Jika kami memperdebatkan sebab dan akibat, kami mengklaim
bahwa gaji dan upah, yaitu, layanan yang diberikan oleh karyawan, menghasilkan seperempat dari
pendapatan, atau $ 25.000. Tetapi tidak ada akuntan yang akan membuat pernyataan seperti itu, dan
tentu saja itu tidak dapat dibuktikan.
SYSTEMATIC AND RATIONAL ALLOCATION
Mengaitkan sebab dan akibat tidak dapat digunakan untuk semua pengeluaran. Ketika itu tidak dapat
dilakukan, alternatifnya adalah dengan menggunakan prosedur alokasi yang sistematis dan rasional.
Tujuannya adalah untuk mengenali pengeluaran dalam periode akuntansi di mana manfaat ekonomi
yang terkait dengan item-item ini dikonsumsi atau kedaluwarsa (Kerangka Kerja, paragraf 96). Prinsip
mengalokasikan biaya suatu aset untuk periode saat ini dan masa depan sudah dikenal dalam akuntansi.
Proses pencocokan dimulai dengan mengaitkan biaya ke segmen waktu. Ketika ini tercapai, jumlah biaya
diasumsikan berkorelasi dengan pendapatan untuk periode tersebut.
IAS 16 / AASB 116 Properti, Pabrik, dan Peralatan mendefinisikan penyusutan sebagai 'alokasi sistematis
dari jumlah aset yang dapat didepresiasi selama masa manfaatnya' (paragraf 6). Dengan demikian, biaya
penyusutan adalah contoh proses alokasi yang terkenal. Tapi apa itu penyusutan? Jawaban tipikal
adalah bahwa itu adalah prosedur di mana biaya dialokasikan secara sistematis dan rasional ke periode
di mana manfaat diharapkan akan diterima. Memang, IAS lG / AASB 116 paragraf 60 menyatakan bahwa
metode depresiasi yang digunakan harus mencerminkan pola di mana manfaat ekonomi suatu aset di
masa depan diharapkan untuk dikonsumsi.
Mempertimbangkan depresiasi sebagai alokasi biaya tidak memuaskan karena sejumlah alasan. Ini
membingungkan suatu peristiwa dengan metode penilaian. Apakah depresiasi adalah prosedur atau itu
peristiwa dunia nyata? Kami katakan sebelumnya bahwa pengeluaran merupakan peristiwa moneter
yang disebabkan oleh peristiwa fisik. Karena itu depresiasi adalah fenomena yang terjadi, dan biaya yang
dicatat adalah efek moneter. Perpaduan (intermingling) antara peristiwa dan metode pengukuran
adalah karena teori biaya lampirkan.
Di Amerika Serikat, Komite Terminologi melihat depresiasi sebagai 'habisnya manfaat (exhaustion of
usefulness)'. Demikian pula, istilah 'penurunan potensi layanan(decline in service potential)' dari suatu
aset dengan tepat menggambarkan depresiasi. Namun, ada orang lain, termasuk ekonom, yang melihat
depresiasi sebagai penurunan nilai aset, yang tidak harus sama dengan posisi yang diambil oleh akuntan.
Penurunan nilai biasanya berarti penurunan harga pasar. Akuntan melihat aset tidak lancar jangka
panjang sebagai 'bundel layanan masa depan' yang menjadi lebih kecil dan lebih kecil karena (1) faktor
fisik seperti keausan melalui penggunaan, dan (2) faktor ekonomi seperti keusangan.
Depresiasi adalah penurunan atau penurunan bundel layanan tersebut. Bagaimana penurunan itu
diukur? Akuntan telah memilih untuk menggunakan alokasi biaya. Sejumlah prosedur yang berbeda
dapat diturunkan dari prinsip tetapi selama itu rasional dan sistematis mereka dianggap dapat diterima.
Alokasi biaya adalah konsep yang cocok yang mengarah ke berbagai prosedur. Misalnya, untuk
penyusutan, kita memiliki garis lurus, unit produksi, jumlah tahun-digit, saldo menurun, dan metode
lainnya. Idenya adalah untuk menemukan metode tertentu yang kurang lebih bertepatan dengan pola
layanan atau manfaat yang diberikan oleh aset untuk periode waktu mendatang. Ini bukan tugas yang
mudah. Karena kesulitan yang melekat dalam penerapan prinsip, banyak perusahaan memilih metode
alokasi berdasarkan alasan yang tidak ada hubungannya dengan pola tunjangan. Selain itu, praktik
akuntansi dapat mengabaikan pencocokan bersama-sama, ketika itu sesuai dengan penyusun laporan
keuangan. Sebagai contoh, sebelum tahun 2005 banyak entitas yang menentang pengeluaran opsi
saham, meskipun prosedur tersebut bertujuan untuk mencocokkan pendapatan dengan pengeluaran
yang dikeluarkan dalam produksinya.
Salah satu kelemahan alokasi biaya adalah bahwa hal itu bergantung pada perkiraan dan asumsi, yang
mungkin sewenang-wenang. Bagaimana kita tahu sebelumnya apa manfaat atau layanan yang diberikan
oleh aset untuk setiap periode di masa depan? Bagaimana kita secara objektif memilih horizon waktu
atau menentukan nilai residu?
Contoh alokasi sewenang-wenang dari biaya berdasarkan waktu adalah amortisasi goodwill. Sebelum
adopsi standar IASB yang meluas pada tahun 2005, banyak entitas yang diamortisasi dengan goodwill
selama 20 tahun atau kurang, seringkali berdasarkan garis lurus. Beberapa perusahaan berpendapat
bahwa goodwill tidak menurun nilainya, dan karenanya tidak boleh dikenakan amortisasi. Sejak 1
Januari 2005, lFRS tidak mensyaratkan goodwill untuk diamortisasi, sehingga menghindari asumsi
sewenang-wenang yang digunakan dalam proses amortisasi. IFRS 3 / AASB 3 Kombinasi Bisnis paragraf
54 menyatakan bahwa, setelah akuisisi, goodwill yang diperoleh dalam kombinasi bisnis akan diukur
pada biaya dikurangi kerugian penurunan nilai. Dengan demikian, proses estimasi untuk menentukan
amortisasi goodwill tidak lagi diperlukan. Namun, entitas perlu menilai setiap tahun sejauh mana, jika
ada, goodwill yang mengalami penurunan nilai (atau berkurang nilainya), yang merupakan jenis estimasi
lain.
Area di mana alokasi saat ini digunakan dalam kaitannya dengan pembayaran berbasis saham. IFRS 2 /
AASB 2 Pembayaran Berbasis Saham mensyaratkan perusahaan mencatat pengeluaran terkait dengan
semua remunerasi yang diberikan kepada karyawan, baik dalam bentuk uang tunai, aset lain, atau
instrumen ekuitas entitas. Tiga bentuk pembayaran berbasis saham diidentifikasi.
Ini adalah:
1. pembayaran berbasis saham yang diselesaikan dengan ekuitas (entitas menerima barang dan jasa
sebagai pertimbangan untuk instrumen ekuitasnya sendiri)
2. pembayaran berbasis saham yang diselesaikan secara tunai (entitas memperoleh barang dan jasa
dengan menimbulkan kewajiban untuk jumlah berdasarkan nilai instrumen ekuitasnya sendiri)
3. transaksi lain (entitas menerima atau memperoleh barang dan jasa dan entitas, atau pemasok,
memiliki pilihan apakah transaksi diselesaikan dalam bentuk tunai atau instrumen ekuitas).
Barang dan jasa yang diterima dalam transaksi pembayaran berbasis saham harus diakui pada saat
diterima (IFRS 2, paragraf 7). Peningkatan ekuitas yang sesuai dicatat untuk program penyelesaian
ekuitas dan peningkatan kewajiban diakui untuk pembayaran berbasis saham yang diselesaikan secara
tunai.
Rencana penyelesaian masalah ekuitas paling umum diamati (mis. Di Inggris Raya dan Australia sebagian
besar rencana penyelesaian ekuitas, bukan penyelesaian tunai). Barang dan jasa yang diterima dalam
transaksi pembayaran berbasis saham yang diselesaikan dengan ekuitas dan kenaikan ekuitas yang
terkait harus diukur pada nilai wajar barang atau jasa yang diterima, kecuali jika nilainya tidak dapat
diestimasi dengan andal (IFRS 2, paragraf 10) . Nilai wajar barang dan jasa yang diterima biasanya diukur
dengan mengacu pada nilai wajar instrumen ekuitas yang diberikan, pada tanggal pemberian. Nilai wajar
harus didasarkan pada harga pasar (IFRS 2, paragraf 11) tetapi jika harga tersebut tidak tersedia maka
model penetapan harga opsi (seperti Black-Scholes-Merton atau model binomial) harus digunakan.
Dengan demikian, rencana berbasis ekuitas menimbulkan aset atau biaya dan peningkatan yang sesuai
dalam ekuitas (dalam kaitannya dengan saham yang diterbitkan). Jika instrumen ekuitas segera
menerima, biaya yang terkait dengan barang dan jasa yang diberikan diakui segera dan ada peningkatan
ekuitas yang sesuai. Namun, jika instrumen ekuitas tidak memenuhi sampai persyaratan tertentu
dipenuhi (seperti penyelesaian periode layanan, atau kenaikan harga saham entitas) maka nilai wajar
barang dan jasa yang diterima dicatat di seluruh vesting Titik. Artinya, proses alokasi digunakan untuk
membagi biaya remunerasi (nilai wajar barang dan jasa yang akan diterima) selama periode vesting.
Sebagai contoh, jika nilai wajar pada tanggal pemberian opsi yang dikeluarkan untuk karyawan adalah $
12.000 dan periode vesting adalah empat tahun, maka biaya $ 3000 akan diakui di masing-masing dari
empat tahun. Teori dalam tindakan 10.1 mengeksplorasi masalah yang berkaitan dengan akuntansi
untuk rencana pembayaran berbasis saham dan teori dalam tindakan 10.2 mengeksplorasi
efektivitasnya sebagai alat motivasi.
IMMEDIATE RECOGNITION
Prinsip terakhir ini untuk mengakui dan mengukur pengeluaran dapat dilihat sebagai salah satu yang
memperhitungkan semua kemungkinan lain yang tidak tercakup oleh dua prinsip pertama. Contoh
penggunaan pengakuan langsung adalah pencatatan biaya iklan. Efek iklan mungkin memiliki manfaat
jangka panjang, tetapi seringkali sulit ditentukan. Misalnya, pelanggan dapat membeli produk karena
mereka dipengaruhi oleh iklan yang mereka lihat dua tahun sebelumnya. Karena manfaatnya tidak
dapat ditentukan dengan cara yang kredibel, biaya iklan biasanya langsung diakui sebagai beban.
Demikian pula, pengeluaran penelitian diakui segera sebagai beban di bawah IAS 38 / AASB 138 Aset Tak
Berwujud. Setter standar (IASB dalam kasus ini) berpandangan bahwa pengeluaran penelitian tidak
memenuhi kriteria pengakuan untuk suatu aset, yaitu, manfaat ekonomi di masa depan tidak mungkin,
atau tidak dapat diukur dengan andal.
Penurunan nilai adalah item lain yang diberikan pengakuan langsung. Meskipun aset berwujud dan tidak
berwujud dapat dikenakan persyaratan penyusutan atau amortisasi, proses alokasi mungkin melibatkan
kesalahan dalam penilaian atau nilai aset dapat dipengaruhi oleh peristiwa tak terduga lainnya. Ketika
jumlah terpulihkan suatu aset dianggap kurang dari nilai tercatatnya, beban langsung diakui dalam
laporan laba rugi sesuai dengan penurunan nilai Aset IAS 36 / AASB. Dengan demikian, biaya penurunan
nilai timbul karena penurunan nilai aset, konsisten dengan definisi Kerangka biaya.
Download
Random flashcards
Card

2 Cards

English Training Melbourne

2 Cards Einstein College of Australia

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Create flashcards