Uploaded by User42020

mtk diskrit bab 4

advertisement
Bab IV
Induksi Matematika
Metode Pembuktian untuk proposisi perihal bilangan bulat adalah Induksi
Matematika.
4.1 Proposisi Perihal Bilangan Bulat
Proposisi yang menyangkut perihal bilangan bulat cukup banyak
dijumpai di dalam matematika diskrit maupun di dalam ilmu komputer.
proposisi tersebut mengkaitkan suatu masalah yang dihubungkan dengan
bilangan bulat. Untuk memberikan ilustrasi mengenai proposisi seperti apa
yang dimaksudkan, marilah tinjau dua contoh proposisi sederhana sebagai
berikut.
Di dalam matematika, banyak teorema yang menyatakan bahwa p(n)
benar untuk semua bilangan bulat positif n, yang dalam hal ini p(n) disebut
juga fungsi proposisi. Contoh pertama, misalkan p(n) adalah proposisi yang
menyatakan: “Jumlah bilangan bulat positif dari 1 sampai n adalah n(n+1)/2
buktikan bahwa p(n) benar!
Kalau kita coba dengan beberapa nilai n, memang timbul dengan bahwa p(n)
benar. Misalnya untuk n = 5 , p(5) adalah: jumlah bilangan bulat positif dari 1
sampai 5 adalah 5(5 + 1)/2. Terlihat Bahwa
1 + 2 + 3 + 4 + 5 = 15 = 5(6)/2
Contoh kedua, kita ingin menemukan rumus jumlah dari n buah bilangan
ganjil positif yang pertama. Misalnya untuk n = 1, 2, 3, 4, 5, kita mengamati
jumlah n bilangan ganjil positif pertama adalah
n=1
1=1
n=2
1+3=4
n=3
1+3+5=9
n=4
1 + 3 + 5 + 7 = 16
n=5
1+3+5+7+9=2
Contoh – contoh proposisi perihal bilangan bulat yang lainnya misalnya :
1. Setiap bilangan bulat positif n (n ≥ 2) dapat dinyatakan sebagai
perkalian dari (satu atau lebih) bilangan prima
2. Untuk semua n ≥ 1, n³ + 2n adalah kelipatan 3
3. Untuk membayar biaya pos sebesar n sen dolar (n ≥ 8) selalu dapat
digunakan hanya perangko 3 sen dan 5 sen dolar.
4.2 Prinsip Induksi Sederhana
Prinsip induksi sederhana berbunyi :
Misalkan p(n) adalah proposisi perihal bilangan bulat positif dan kita ingin
membuktikan bahwa p(n) benar untuk semua bilangan bulat positif n. Untuk
membuktikan proposisi ini, kita hanya perlu menunjukkan bahwa:
1. p(1) benar, dan
2. jika p(n) benar, maka p(n + 1) juga benar untuk setiap n ≥ 1.
sehingga p(n) benar untuk semua bilangan bulat positif n.
Langkah 1 dinamakan basis induksi, sedangkan langkah 2 dinamakan
langkah induksi. Langkah induksi berisi asumsi (andaian) yang menyatakan
bahwa p(n) benar. Asumsi tersebut dinamakan hipotesis induksi.
Contoh:
Untuk semua n ≥ 1, buktikan dengan induksi matematik bahwa n³ + 2n
adalah kelipatan 3.
Penyelesaian :
Misalkan p(n) adalah proposisi yang menyatakan bahwa untuk semua n ≥ 1,
n³ + 2n adalah kelipatan 3.
(i)
Basis induksi: p(1) benar, karena untuk n = 1, 1³ + 2(1) = 3 adalah
kelipatan 3.
(ii)
Langkah induksi: Misalkan p(n) benar, yaitu proposisi
n³ + 2n adalah kelipatan 3
diasumsikan benar (hipotesis induksi). Kita harus memperlihatkan bahwa p(n
+ 1) juga benar, yaitu
(n + 1)³ + 2(n + 1) adalah kelipatan 3
Hal ini dapat kita tunjukkan sebagai berikut:
(n + 1)³ + 2(n + 1)
= (n³ + 3n² + 3n + 1) + (2n + 2)
= (n³ + 2n) + 3n² + 3n + 3
= (n³ + 2n) + 3(n² + n + 1)
karena (n³ + 2n) adalah kelipatan 3 (dari hipotesis induksi) dan 3(n² + n + 1)
juga kelipatan 3, maka (n³ + 3n) + 3(n² + n + 1) adalah jumlah dua buah
bilangan kelipatan; karena itu (n³ + 2n) + 3(n² + n + 1) juga kelipatan tiga.
Jadi, untuk n ≥ 1, n³ + 2n adalah kelipatan 3.
Karena langkah (i) dan (ii) sudah diperlihatkan benar, maka terbukti bahwa
untuk semua n ≥ 1, n³ + 2n adalah kelipatan 3.
4.3 Prinsip induksi yang Dirampatkan
Kadang – kadang kita ingin membuktikan bahwa pernyataan p(n) benar
untuk semua bilangan bulat ≥ n0, jadi tidak hanya bilangan bulat yang dimulai
dari 1 saja. Prinsip induksi sederhana dapat dirampatkan (generalized) untuk
menunjukkan hal ini sebagai berikut:
Misalkan p(n) adalah pernyataan perihal bilangan bulat dan kita ingin
membuktikan bahwa p(n) benar untuk semua bilangan bulat n ≥ n0. Untuk
membuktikan ini, kita hanya perlu menunjukkan bahwa:
1. p(n0) benar, dan
2. jika p(n) benar maka p(n + 1) benar untuk setiap n ≥ n0.
Contoh:
Buktikan dengan induksi matematik bahwa 3ⁿ < n! untuk n bilangan bulat
positif yang lebih besar dari 6.
Penyelesaian :
Misalkan p(n) adalah proposisi bahwa 3ⁿ < n! untuk n bilangan bulat positif
yang lebih besar dari 6.
(i)
Basis induksi : p(7) benar, karena 37 < 7! sebab 37 = 2187 dan 7! = 5040
(ii)
Langkah induksi: Misalkan bahwa p(n) benar, yaitu asumsikan bahwa 3ⁿ
< n! adalah benar. Kita harus menunjukkan bahwa p(n + 1) juga benar,
yaitu 3n + 1 < (n + 1)!. Hal ini ditunjukkan sebagai berikut.
3n + 1 < (n + 1)!
3.3n < (n + 1) . n!
3ⁿ .3/(n + 1) < n!
Menurut hipotesis induksi, 3ⁿ < n!, sedangkan untuk n > 6, nilai 3/(n + 1)
< 1, sehingga 3/(n + 1) akan memperkecil nilai di ruas kiri persamaan.
Efek nettonya, 3ⁿ. 3/(n + 1) <! jelas benar.
Karena langkah (i) dan (ii) sudah ditunjukkan benar, maka terbukti bahwa 3ⁿ
< n! untuk n bilangan bulat positif lebih dari 6.
4.4 Prinsip Induksi Kuat
Kadang – kadang versi induksi yang lebih kuat diperlukan untuk
membuktikan pernyataan mengenai bilangan bulat. Versi induksi yang lebih
kuat adalah sebagai berikut:
Misalkan p(n) adalah pernyataan perihal bilangan bulat dan kita ingin
membuktikan bahwa p(n) benar untuk semua bilangan bulat n ≥ n 0. Untuk
membuktikan ini, kita hanya perlu menunjukkan bahwa:
1. p(n0) benar, dan
2. jika p(n0) , p(n0 + 1), ..., p(n) benar, maka p(n + 1) juga benar untuk
setiap bilangan bulat n ≥ n0,
sehingga p(n) benar untuk semua bilangan bulat n ≥ n0.
Contoh :
Bilangan bulat positif disebut prima jika dan hanya jika bilangan bulat tersebut
habis dibagi dengan 1 dan dirinya sendiri. Kita ingin membuktikan bahwa
setiap bilangan bulat positif n (n ≥ 2) dapat dinyatakan sebagai perkalian dari
(satu atau lebih) bilangan prima. Buktikan dengan prinsip induksi kuat.
Penyelesaian :
Misalkan p(n) adalah proposisi bahwa setiap bilangan bulat positif n (n ≥ 2)
dapat dinyatakan sebagai perkalian dari (satu atau lebih) bilangan prima.
(1) Basis induksi: p(2) benar, karena 2 sendiri adalah bilangan prima dan
di sini 2 dapat dinyatakan sebagai perkalian dari (satu atau lebih)
bilangan prima.
(2) Langkah induksi. Misalkan p(n) benar, yaitu asumsikan bahwa
bilangan 2, 3, ..., n dapat dinyatakan sebagai perkalian (satu atau
lebih) bilangan prima (hipotesis induksi). Kita perlu menunjukkan
bahwa p(n + 1) benar, yaitu n + 1 juga dapat dinyatakan sebagai
perkalian bilangan prima. Hal ini ditunjukkan sebagai berikut: jika n + 1
sendiri bilangan prima, maka jelas ia dapat dinyatakan sebagai
perkalian satu atau lebih bilangan prima. Jika n + 1 bukan bilangan
prima, maka terdapat bilangan bulat positif a yang membagi habis n +
1 tanpa sisa. Dengan kata lain,
(n + 1)/ a = b atau (n + 1) = ab
yang dalam hal ini, 2 ≤ a ≤ b ≤ n. Menurut hipotesis induksi, a dan b
dapat dinyatakan sebagai perkalian satu atau lebih bilangan prima. Ini
berarti, n + 1 jelas dapat dinyatakan sebagai perkalian bilangan prima,
karena n + 1 = ab.
Karena langkah (i) dan (ii) sudah ditunjukkan benar, maka terbukti
bahwa setiap bilangan bulat positif n (n ≥ 2) dapat dinyatakan sebagai
perkalian dari (satu atau lebih) bilangan prima.
4.5 Bentuk induksi secara umum
Adalah mungkin membuat bentuk metode induksi sehingga ia dapat
diterapkan tidak hanua untuk pembuktian proposisi yang menyangkut
himpunan bilangan bulat positif, tetapi juga pembuktian yang
menyangkut himpunan obyek yang lebih umum.
Relasi biner “<” pada himpunan X dikatakan terurut dengan baik (atau
himpunan X dikatakan terurut dengan dengan “<”) bila memiliki properti
berikut:
(i)
Diberikan x, y, z ∈ X, jika x < y dan y < z, maka x < z
(ii)
Diberikan x, y, ∈ X. salah satu dari kemungkinan ini benar: x < y
atau y <x atau x = y.
(iii)
Jika A adalah himpunan bagian tidak kosong dari x, terdapat
elemen x ∈ A sedemikian sehingga x ≤ y untuk semua y ∈ A.
Dengan kata lain, setiap himpunan bagian tidak kosong dari X
mengandung “elemen terkecil”.
Bentuk induksi secara umum dapat dituliskan sebagai berikut:
Misalkan X terurut dengan baik oleh “<” , dan p(x) adalah pernyataan perihal
elemen x dari X. Kita hanya ingin membuktikan bahwa p(x) benar untuk
semua x ∈ X. Untuk membuktikan ini, kita hanya perlu menunjukkan bahwa:
1. p(x0) benar, yang dalam hal ini x0 adalah elemen terkecil di dalam X,
dan
2. jika p(y) benar untuk y < x, maka p(x) juga benar untuk setiap x > x0 di
dalam X,
sehingga p(x) benar untuk semua x ∈ X.
Contoh :
Tinjau barisan bilangan yang didefinisikan sebagai berikut:
0
𝑆𝑚,𝑛 = {𝑆𝑚−1,𝑛 + 1
𝑆𝑚,𝑛−1 + 1
𝑗𝑖𝑘𝑎 𝑚 = 0 𝑑𝑎𝑛 𝑛 = 0
𝑗𝑖𝑘𝑎 𝑛 = 0
𝑗𝑖𝑘𝑎 𝑛 ≠ 0
sebagai contoh,
S0,0 = 0
S1, 0 = S0, 0 + 1 = 0 + 1 = 1
S0, 1 = S0,0 + 1 = 1
S1, 1 = S1, 0 + 1 = 1 + 1 = 2
S2, 0 = S1, 0 + 1 = 2
S2, 1 = S2, 0 + 1 = 3, ...
Buktikanlah dengan induksi matematik bahwa untuk pasangan tidak negatif
m dan n, Sm,n = m + n
Penyelesaian :
(i) Basis induksi: Karena (0, 0) adalah elemen terkecil di dalam X, maka
S0, 0 = 0 + 0 = 0. Ini benar dari definisi S0, 0
(ii) Langkah induksi. Buktikan untuk semua (m, n) > (0, 0) di dalam X
bahwa jika Sm’, n’ = m’ + n’ benar untuk semua (m’, n’) < (m, n). Ini
adalah hipotesis induksi. Kita perlu menunjukkan bahwa Sm, n = m
+ n, baik untuk n = 0 atau n ≠ 0.
Kasus 1: Jika n = 0, maka dari definisi Sm, n = Sm-1, n + 1. Karena (m-1, n) <
(m, n), maka dari hipotesis induksi,
Sm-1, n = (m – 1) + n sehingga Sm, n = Sm-1, n + 1 = (m – 1) + n + 1 = m + n.
Kasus 2: Jika n ≠ 0, maka dari definisi Sm, n = Sm-1, n + 1. Karena (m, n - 1) <
(m, n), maka dari hipotesis induksi,
Sm-1, n = (m – 1) + n sehingga Sm, n = Sm, n-1 + 1 = m + (n – 1) + 1 = m + n.
Karena langkah (i) dan (ii) sudah diperlihatkan benar, maka terbukti bahwa
untuk pasangan tidak negative m dan n, Sm, n = m + n
Download
Random flashcards
Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

English Training Melbourne

2 Cards Einstein College of Australia

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Tugas azass

2 Cards

Tugas

2 Cards oauth2_google_653ea6bc-f352-4416-8da9-878de86ef9b3

Create flashcards