Uploaded by User40425

TUGAS UAS MPO (Aufal Anief M)

advertisement
TUGAS UAS MANAJEMEN PRODUKSI DAN OPERASI
REVIEW 5 JURNAL INTERNASIONAL
DAN PEMBUATAN VARIABEL
Oleh:
Aufal Anief Mangkubumi
NIM: 186040600011012
Dosen Pengampu:
Dr. Fitria Dina Riana, SP, MP
PROGRAM MAGISTER AGRIBISNIS
PASCASARJANA FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2019
Review Jurnal beserta variabel-variabel yang dapat dijadikan referensi oleh
pereview pada rencana tesis dengan judul:
“MITIGASI RISIKO DAN PENINGKATAN NILAI TAMBAH
PADA RANTAI PASOK AGRIBISNIS KAKAO”
Penulis mereview dan mengidentifikasi variabel-variabel dari 5 jurnal internasional
untuk dapat dijadikan referensi pada rencana tesis pereview. Variabel-variabel
tersebut nantinya akan menjadi parameter atau faktor yang penting untuk dapat
melihat atau mengidentifikasi nilai tambah yang dapat diperoleh oleh setiap rantai
(produsen, pengolah, manufaktur, distributor, konsumen), serta untuk
mengidentifikasi risiko-risiko dalam rantai pasok dan cara memitigasi risiko tersebut.
Variabel- variabel tersebut juga dapat dijadikan dalam menilai kinerja rantai
pasoknya dan menciptakan solusi untuk memperbaikinya.
Sebelumnya, pereview telah merencanakan topik tesis dengan judul “Mitigasi Risiko
dan Peningkatan Nilai Tambah pada Rantai Pasok Agribisnis Kakao” dengan
tujuan antara lain:
1. Mengidentifikasi konfigurasi rantai pasok agribisnis kakao.
2. Mengetahui kinerja rantai pasok agribisnis kakao.
3. Menghitung nilai tambah rantai pasok agribisnis kakao.
4. Mengidentifikasi dan menentukan upaya mitigasi risiko rantai pasok agribisnis
kakao
Teknik pendukung analisis yang akan digunakan oleh penulis dalam rencana tesisnya
antara lain, SCOR, AHP, Analisis Nilai Tambah (Hayami), serta House of Risk
(HOR).
Selanjutnya, di bawah ini akan disajikan hasil review dan variabel-variabel apa saja
yang dapat atau akan dijadikan referensi oleh pereview dalam rencana tesisnya:
Jurnal pertama
Status, supply chain and processing of cocoa - A review
Mohd Shavez Beg , Sameer Ahmad, Kulsum Jan, Khalid Bashir
M.S. Beg et al. / Trends in Food Science & Technology 66 (2017) 108-116
Latar Belakang: Konsumsi produk berbasis kakao meningkat dari hari ke hari.
Faktanya, kandungan kakao polifenol yang tinggi, ditambah dengan keberadaannya
yang tersebar luas di banyak jenis makanan, menjadikan makanan ini sangat menarik
dari sudut pandang gizi dan kesehatan. Penghasilan sekitar 40 hingga 50 juta orang
bergantung pada pertanian kakao, menyumbang produksi kakao tahunan di seluruh
dunia sebesar 4,2 juta ton senilai $ 11,8 miliar dan tumbuh pada tingkat 3% per tahun
dari dekade terakhir. Lingkup dan pendekatan: Dalam tinjauan ini status global,
skenario pasar dan pemrosesan kakao menjadi produk yang berbeda telah diuraikan
yang mungkin bermanfaat bagi masyarakat terkait. Sesuai laporan, pasar untuk kakao
tumbuh pada tingkat 18-20% di India dan 3% secara global. Analisis SWOT telah
dilakukan untuk mengidentifikasi kekuatan, peluang, dan ancaman global.
Temuan dan kesimpulan utama: Permintaan global untuk kakao meningkat, karena
dunia terus memuaskan selera untuk produk cokelat. Permintaan kakao diperkirakan
akan naik 30% pada tahun 2020 tetapi tanpa memberdayakan dan berinvestasi pada
petani skala kecil, industri akan berjuang untuk menyediakan pasokan yang cukup.
Harga kakao berfluktuasi dan dipengaruhi oleh banyak faktor, mulai dari cuaca
ekstrem, hama dan penyakit hingga spekulasi dan ketidakstabilan politik di negaranegara produsen. Bahkan ketika harga kakao naik, petani belum mendapatkan bagian
yang adil. Perdagangan yang adil dapat menjadi bagian dari solusi, membantu
memastikan pendapatan yang layak bagi petani dan pasokan jangka panjang produk
berkualitas kepada perusahaan.
Variabel yang dapat diambil:
Jaringan rantai pasok, Varietas, cuaca, hama dan penyakit, politik, harga, processing,
produk turunan (cocoa butter, cocoa powder, cocoa liquor), pasar, permintaan.
Jurnal kedua
Government Interventions in Sustainable Supply Chain Governance:
Experience in Dutch Front-Running Cases
W.J.V. Vermeulen, M.T.J. Kok
Ecological Economics 83 (2012) 183–196
Banyak sistem tata kelola multi-aktor baru-baru ini muncul, memastikan
keberlanjutan produk yang diperdagangkan internasional. Pelaku bisnis dan
masyarakat sipil memainkan peran dominan dalam memprakarsai dan mengatur
'sistem tata kelola rantai pasokan berkelanjutan' (sistem SSCG). Dalam pasar produk
tertentu, kami melihat munculnya berbagai sistem SSCG yang bersaing. Hal ini
menyebabkan perdebatan tentang efektivitas, transparansi, dan legitimasi bentuk tata
kelola mandiri ini di pasar. Perkembangan ini juga menyerukan perdebatan tentang
peran yang tepat untuk pemerintah (nasional). Sebagian besar literatur akademik di
bidang ini berfokus pada metodologi untuk tata kelola rantai pasokan dan
dampaknya, tetapi hampir tidak membahas peran yang diambil oleh pemerintah dan
efektivitas intervensi pemerintah yang mungkin dilakukan. Artikel ini
menggabungkan analisis dinamika pasar dalam rantai produk kayu dan kopi dengan
analisis kebijakan, mengintegrasikan pendekatan dari bidang penelitian bisnis
berkelanjutan dan analisis kebijakan. Artikel tersebut menunjukkan bagaimana
persaingan antara berbagai sistem tata kelola rantai pasokan berkelanjutan di Belanda
telah menghasilkan terobosan pasar baru-baru ini, sementara pada awalnya intervensi
pemerintah sangat terbatas dan beragam. Artikel ini menyarankan pendekatan untuk
analisis yang lebih sistematis dari dinamika ini dan peran berbagai aktor, dengan
mengidentifikasi 'siklus kebijakan publik' dan 'siklus kebijakan swasta'.
Catatan:
Pereview dapat melihat bahwa jurnal di atas dapat dijadikan referensi untuk rencana
tesis tentang rantai pasok kakao meskipun pada jurnal tersebut membahas komoditas
kayu dan kopi. Karena untuk memperbaiki kinerja rantai pasok sangat erat juga
kaitannya dengan peran kebijakan pemerintah serta pengetahuan petani (khususnya)
akan syarat-syarat diterimanya produk oleh pasar (internasional) seperti sertifikasi
produk. Karena selama ini kakao Indonesia terkenal kurang dalam hal kualitas dan
bahkan mendapat potongan harga beli di pasar internasional. Kakao Indonesia
terkenal belum terfermentasi. Margin harga kakao fermentasi dan non-fermentasi di
tingkat petani sangat tipis (kurang lebih Rp. 1500 – Rp. 2000) sehingga petani enggan
melakukan proses fermentasi.
Variabel:
Kebijakan pemerintah dan swasta, intervensi pemerintah, sertifikasi produk.
Jurnal ketiga
Traditional VS. Modern Production Systems: Price and Non-market
Considerations of Cacao Producers in Northern Ecuador
P. Useche, T. Blare / Ecological Economics 93 (2013) 1–10
Banyak faktor selain maksimalisasi keuntungan, seperti manfaat ekologi dan sosial
non-pasar, memengaruhi rumah tangga petani kecil untuk mengadopsi sistem
produksi pertanian tertentu atau menjual di pasar tertentu. Dengan demikian, teknik
analisis yang berbeda diperlukan yang mempertimbangkan lebih dari pendapatan
moneter untuk sepenuhnya menangkap manfaat tambahan ini dan lebih memahami
keputusan produksi petani kecil. Kami membangun pekerjaan sebelumnya
berdasarkan model rumah tangga dan estimasi upah bayangan untuk mengembangkan
upah bayangan untuk produsen kakao Ekuador yang mencakup manfaat non-pasar
ini. Kami menemukan bahwa upah bayangan menunjukkan dengan benar bahwa,
rata-rata, rumah tangga ini lebih suka menggunakan sistem produksi agroforestri
daripada sistem modern yang lebih menguntungkan karena manfaat non-pasar yang
diterima dari sistem sebelumnya. Nilai produksi atau production value sangat penting
di pasar khusus (specialty markets) dengan standar lingkungan yang ketat dan di
negara berkembang di mana komoditas pertanian untuk pasar ini diproduksi.
Kasus kakao Ekuador memberikan contoh yang baik tentang perlunya
dimasukkannya nilai-nilai tambahan dalam model keputusan rumah tangga. Ketika
membandingkan upah bayangan, metode produksi tradisional untuk kakao Nacional
terbukti menjadi keputusan produksi terbaik ketika nilai keanekaragaman hayati
dimasukkan dalam menganalisis keputusan produksi petani kecil. Analisis kami juga
mengungkapkan bahwa keluarga dan pekerja upahan bukanlah pengganti yang
sempurna; tenaga kerja keluarga di pertanian memiliki biaya peluang yang lebih
tinggi, yang mendorong anggota keluarga untuk bekerja di pertanian alih-alih
berpartisipasi dalam pasar tenaga kerja pertanian.
Variabel:
Keuntungan dari cashcrop, lingkungan, labor, varietas lokal dan atau hibrida, harga
pasar kakao pada pasar konvensional dan pasar special, nilai tambah
Catatan:
Perbedaan yang mencolok antara sistem produksi tradisional dengan modern adalah
di antaranya: varietas, monokultur atau tanam dengan cashcrop, tenaga kerja,
production value, dan pasar.
Kasus di atas dapat dijadikan rujukan dalam hal membangun green supply chain yang
dalam penerapannya memperhatikan lingkungan dan keanekaragamannya, sehingga
tidak hanya berorientasi untung (uang) namun juga untung dalam hal lingkungan dan
keuntungan yang tidak terlihat seperti sosial, lingkungan, keberlanjutan, dll disertai
dapat juga masuk dalam pasar modern dan memproduksi kakao yang memiliki nilai
lebih tinggi di persepsi konsumen.
Jurnal keempat
Supply Chain Finance: A Supply Chain-Oriented Perspective to
Mitigate Commodity Risk and Pricing Volatility
Roberta Pellegrino, Nicola Costantino, Danilo Tauro
Journal of Purchasing and Supply Management
Studi ini membahas tantangan Keuangan Rantai Pasokan dari Volatilitas Harga
Komoditas (CPV) dengan mengadopsi perspektif berorientasi rantai pasokan. Secara
khusus, efektivitas dua strategi Manajemen Risiko Rantai Pasok (SCRM) dalam
memitigasi CPV, yaitu, Mengganti pemasok dan Mengganti Komoditas, dan faktor
utama yang dapat memengaruhi nilainya, diselidiki dengan analisis simulasi. Model
Penilaian Opsi Nyata (ROV) dikembangkan dan diuji pada kasus-kasus nyata
mitigasi CPV, seperti yang dialami oleh pemimpin perusahaan multinasional (Fortune
100) yang besar dalam industri Fast Moving Consumer Goods (FMCG). Hasil
menunjukkan efektivitas pemasok Switching dan Pengganti Komoditas dalam
mitigasi CPV, menyoroti bahwa kenyamanan mengadopsi strategi tersebut sangat
dipengaruhi oleh beberapa kondisi tertentu, seperti nilai relatif dari harga jangka
panjang dari komoditas, volume pembelian, dan biaya yang dibutuhkan untuk
membangun fleksibilitas.
Variabel:
Pilihan pemasok, pilihan pasar (pembeli), distribusi
Catatan:
Kedua variabel tersebut mempengaruhi kinerja rantai pasok dan dapat menjadi
strategi dalam mitigasi risiko. Semisal, mengganti pemasok akan menjadi salah satu
strategi yang dapat diambil oleh perusahaan pengolah kakao atau pabrik jika pemasok
berpotensi atau mulai memperlihatkan penurunan dalam hal kualitas, kontinuitas,
penurunan pemenuhan volume. Begitu juga dengan produsen (pemasok) dapat
mengganti target pembeli atau pasar yang lebih modern untuk meningkatkan
keuntungannya.
Jurnal kelima
Using Risk Sharing Contracts for Supply Chain Risk Mitigation: A
Buyer-Supplier Power and Dependence Perspective
Abhijeet Ghadge, Samir Dani, Ritesh Ojha, Nigel Caldwell
Computers & Industrial Engineering
Makalah ini bertujuan untuk memahami skenario daya dan ketergantungan pembelipemasok setelah kontrak pembagian risiko. Studi ini mengembangkan kontrak
pembagian risiko rantai pasokan untuk mengurangi ketidakpastian permintaan dan
risiko terkait volatilitas harga dalam lingkungan bisnis global. Model pemrograman
integer dikembangkan dan dianalisis mengikuti studi kasus otomotif untuk
menghasilkan wawasan tentang hubungan pembeli-pemasok. Skenario beberapa
kekuatan pembeli-pemasok dan ketergantungan dianggap mencerminkan
kemungkinan pengaruh yang terlibat dalam pengambilan keputusan. Kekuatan
situasional dievaluasi melalui kekuatan pembeli-pemasok dan ketergantungan
menerangi kompleksitas yang melekat dalam negosiasi kontrak. Dengan demikian
ada kebutuhan yang jelas untuk mengembangkan kontrak pembagian risiko untuk
memitigasi risiko global. Kerangka hubungan yang dikembangkan dan model kontrak
pembagian risiko diharapkan dapat membantu manajer SC dalam memahami lebih
baik aspek perilaku selama negosiasi kontrak. Model kontrak pembagian risiko yang
diusulkan di sini juga berkontribusi pada perspektif novel yang berpotensi tentang
teori yang ada dalam kekuatan dan ketergantungan pembeli-pemasok dengan
memberikan perspektif relasional pada dinamika desain dan kolaborasi rantai
pasokan.
Variabel:
Kontrak kerjasama antara buyer dan supplier
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Create flashcards