Uploaded by User37470

translate MANAJEMEN KEPERAWATAN

advertisement
9051
Mengembangkan prototipe dari sistem informasi manajemen keperawatan di
Puskesmas dan rumah sakit, Depok Indonesia
Rr. Tutik Sri Hariyati, Mera Kartika Delimayanti dan T. Widyatuti1
Fakultas Perawat, Universitas Indonesia, Indonesia.
Politeknik Negri Jakarta, Indonesia
Penyakit menular dan gizi buruk anak-anak merupakan masalah kesehatan yang signifikan di Indonesia.
Beberapa kendala untuk mengatasi masalah kesehatan ini mulai dari kurangnya promosi kesehatan dan
pencegahan penyakit, sistem peringatan dini yang tidak memadai, keterlambatan penemuan kasus, dan
kurangnya kolaborasi antara rumah sakit dan Puskesmas dalam kelanjutan manajemen kasus. Kondisi
ini dapat terus berulang karena kurangnya keakuratan dokumentasi dan laporan data yang cepat karena
proses dokumentasi dan pelaporan ditangani secara manual oleh petugas Puskesmas bersama dengan
kader kesehatan masyarakat. Penelitian ini merupakan studi pendahuluan tentang penerapan sistem
informasi manajemen di rumah sakit dan Puskesmas. Penelitian ini dirancang sebagai pendekatan
kualitatif untuk mengeksplorasi situasi saat ini dan studi tambahan. Temuan saat ini dari puskesmas dan
rumah sakit ini menunjukkan perlunya sistem informasi manajemen keperawatan yang terintegrasi
(NMIS). Oleh karena itu, penelitian ini telah mengembangkan prototipe NMIS dari Puskesmas dan
rumah sakit. Oleh karena itu, penelitian perlu dilanjutkan ke tahap uji coba dan implementasi di
Puskesmas dan rumah sakit.
Kata kunci: Peringatan dini, dokumentasi, keperawatan, sistem informasi manajemen keperawatan.
PERKENALAN (INTRODUCTION)
Malnutrisi adalah masalah kesehatan anak yang serius di Indonesia. Itu telah menempatkan
banyak anak dalam kondisi penderitaan dan bahkan kefanaan. Selain itu, sangat terkait dengan masa
depan generasi Indonesia berikutnya. Sesuai dengan itu, Indonesia telah menetapkan tujuan untuk
mengurangi kasus kekurangan gizi anak dari 8,5 menjadi 5% pada akhir 2009 (Rencana Pembangunan
Jangka Menengah, 2005-2009, pada Kementerian Kesehatan 2005). Masalah kesehatan utama lainnya
yang perlu dikendalikan adalah penyakit menular. Insiden Demam Berdarah Dengue (DBD), diare, dan
TBC (TB) masih tetap tinggi selama bertahun-tahun.
(Bappenas, 2005). Kasus-kasus DBD, khususnya, sering tidak diantisipasi dengan baik sampai
wabah terjadi di banyak daerah. Selain tidak adanya sistem peringatan dini, kemungkinan penanganan
kasus penyakit menular di masyarakat juga masih kurang. Pasien pasca rawat inap dengan penyakit
menular sering keluar tanpa persiapan yang memadai untuk kelanjutan perawatan, juga untuk
pencegahan penyakit dan promosi kesehatan terhadap penyakit menular di masyarakat. Kondisi ini
dapat tetap terjadi karena kurangnya koordinasi perawatan kesehatan dan kolaborasi antara rumah sakit
dan layanan kesehatan masyarakat sebagai batas pelayanan kesehatan masyarakat. Perencanaan dan
manajemen pemulangan seringkali diabaikan sehingga banyak pasien harus dikirim kembali ke rumah
sakit karena penyakitnya berulang (Swansburg dan Swansburg, 1999). Kurangnya sistem perawatan
kesehatan yang terintegrasi dapat berfungsi sebagai salah satu akar dari kondisi yang menghambat.
Deteksi dini belum dilakukan secara optimal oleh Puskesmas
9052
Tahap perencanaan :
Mencari hasil penelitian
sebelumnya, mendengarkan,
interview, pengguna lapran
hasil penelitian
Perkembangan dari
tahap NMIS
Uji coba system,penngukuran
laboratorium dan peraturan
yang berlaku di rumah sakit
dan puskesmas
Gambaran 1 : skema tahapan penelitian
kurangnya akurasi dokumentasi dan laporan data yang cepat karena proses dokumentasi dan pelaporan
ditangani secara manual oleh petugas Puskesmas bersama dengan kader kesehatan masyarakat. Sebagai
imbalannya, kondisi ini menyebabkan pengambilan keputusan yang tertunda untuk mengatasi masalah
kesehatan pada waktu yang tepat. Selain banyak keterbatasan dalam pengaturan masyarakat,
dokumentasi, laporan dan kesinambungan perawatan kesehatan dalam domain rumah sakit
membutuhkan perbaikan inovatif. Di sisi lain, ada juga kurangnya tingkat pengetahuan penyedia
layanan kesehatan di kedua pengaturan untuk menerapkan sistem dan menggunakan keputusan berbasis
bukti untuk mendukung perawatan kesehatan yang lebih baik (Engle, 2009).
Oleh karena itu, tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan prototipe sistem manajemen
informasi keperawatan (NMIS). NMIS sebagai alat deteksi dini status kesehatan dan kasus-kasus yang
dapat menular di wilayah kerja Puskesmas. Ini dapat berfungsi sebagai database untuk meningkatkan
kelanjutan perawatan kesehatan, koordinasi, dan kolaborasi antara rumah sakit dan layanan perawatan
kesehatan masyarakat. Ini juga dapat digunakan untuk membangun sistem informasi manajemen
keperawatan yang terintegrasi di rumah sakit. Berdasarkan masalah dan tujuan penelitian, kami
memiliki pertanyaan penelitian: "Bagaimana NMIS dapat membantu mendukung keberlanjutan layanan
kesehatan dan perawatan kesehatan?"
MATERIAL DAN METODE
Penelitian ini dirancang sebagai pendekatan kualitatif untuk mengeksplorasi situasi saat ini dan studi
tambahan. Penelitian kualitatif tertarik untuk memahami bagaimana orang menginterpretasikan
pengalaman mereka, bagaimana mereka menyusun dunia mereka, dan apa makna yang mereka kaitkan
dengan pengalaman mereka (Merriam, 2009). Penelitian kualitatif melibatkan studi penggunaan dan
koleksi berbagai bahan empiris: studi kasus, pengalaman pribadi, instrospeksi, kisah hidup, wawancara,
artefak, teks budaya dan produksi teks pengamatan, sejarah, interaksi dan visual (Denzin dan Lincoln,
2005) . Kami mengeksplorasi keprihatinan dan kebutuhan utama petugas Puskesmas dengan melakukan
pendengaran dan koordinasi dengan unit kerja Puskesmas dan manajemen rumah sakit, khususnya
manajemen keperawatan. Setelah menjelajahi situasi, kami mengembangkan NMIS. Sistem ini
dikembangkan menggunakan metode incremental prototyping. Pengembangan tambahan adalah
pengembangan sistem dalam serangkaian produk parsial, umumnya dengan fungsionalitas yang
meningkat, di seluruh skala waktu proyek; pengiriman tambahan memberikan peningkatan tersebut
kepada pengguna saat mereka selesai. Peningkatan selesai ketika semua produk siklus hidup terkait
selesai, termasuk pengujian, pelatihan, dan dokumentasi (Graham,1990)
Metode tambahan dalam penelitian meliputi tahap perencanaan, analisis, desain, pengkodean, uji coba
prototipe di laboratorium, dan retrospektif di Puskesmas dan rumah sakit. Sampel yang dipilih untuk uji
coba sistem adalah Sukmajaya, Pancoran Mas, dan Puskesmas Sawangan. RS Bhakti Yudha, RS Bunda
Margonda Depok juga terlibat dalam penelitian ini. Sampel lokasi ini dipilih secara purposif
berdasarkan rekomendasi Dinas Kesehatan Kota Depok terkait dengan tingkat infrastruktur dan
kesiapan tenaga kerja terhadap implementasi sistem. Pengembangan sistem menggunakan metode
incremental prototyping termasuk uji coba dari data retrospektif yang dilakukan di Puskesmas dan
rumah sakit. Sampel data bulan diambil dengan metode convinience di dalam satu bangsal di setiap
rumah sakit dan puskesmas untuk mencoba menjalankan program. Diagram alur penelitian skematik
ditunjukkan pada Gambar 1.
HASIL
Manfaat penelitian tergantung pada seberapa optimal pengguna memanfaatkannya. Oleh karena itu,
kami menjelajahi situasi NMIS saat ini dan berkolaborasi dengan pengguna untuk mengembangkan
sistem, rencana aplikasi, dan manajemen sistem (Gambar 2). Hasil rapat yang dieksplorasi dan
koordinasi dijelaskan sebagai berikut.
Puskesmas SukmaJaya, Puskesmas Pancoran Mas dan Puskesmas sawangan
Rencana implementasi dan koordinasi program dilakukan pada 14 Oktober - 6 November 2009.
Puskesmas Sukmajaya adalah salah satu Puskesmas yang telah menerima akreditasi ISO 2001. Program
utama Puskesmas adalah mulai dari Therapeutic Feeding Centre (TFC), virus kekebalan manusia /
Acquired immune deficiency syndrome (HIV / AIDS), pengurangan dampak buruk, dan program
Puskesmas yang ramah lansia. Puskesmas Sukmajaya berperan sebagai rujukan untuk manajemen gizi
buruk di wilayah Depok dengan pendirian TFC. Jumlah rata-rata kunjungan pasien setiap hari adalah
300 pasien. Dengan demikian, jumlah rata-rata pasien per bulan adalah 6.000. Puskesmas Sukmajaya
sangat direkomendasikan oleh Dinas Kesehatan Kota Depok karena memiliki infrastruktur pendukung.
Namun, staf layanan kesehatan akan membutuhkan pelatihan yang memadai untuk
mengimplementasikan NMIS. Puskesmas mengharapkan akomodasi program ini, khususnya program
utama oleh NMIS.
9053
Figure 2. Flow chart diagram NMIS who we developed in this research.
Puskesmas berikutnya adalah Puskesmas Pancoran Mas. Ini adalah salah satu Puskesmas di Depok yang
baru saja menyelesaikan renovasi gedungnya. Secara teknis, Puskesmas menantikan pelaksanaan
program SIM untuk mendapatkan dokumentasi dan laporan data yang lebih akurat dan komprehensif.
Puskesmas juga menyampaikan keprihatinannya tentang meminimalkan pengeluaran, jika program
dilaksanakan secara mandiri di Puskesmas melalui penggunaan intranet untuk MIS, bukan hanya
internet. Sebaliknya, mirip dengan Puskesmas Sukmajaya, jumlah rata-rata kunjungan pasien setiap hari
adalah 300, sehingga total pasien rata-rata per bulan adalah 6.000 pasien. Puskesmas Sawangan terletak
di dekat RSUD Depok. Karena itu, pasien Puskesmas yang perlu dirujuk akan langsung dikirim ke
RSUD Depok. Puskesmas juga menyatakan keinginan untuk terlibat sebagai sampel uji coba dan situs
sistem implementasi untuk meningkatkan dan memudahkan dokumentasi dan laporan berkala mereka.
Namun demikian, mereka menyarankan bahwa mereka benar-benar membutuhkan fasilitas pendukung
dan meningkatkan kemampuan staf layanan kesehatan agar berkelanjutan implementasi MIS.
Semua dokumentasi berkala dan sistem informasi harian dilakukan secara manual di ketiga Puskesmas
tersebut. Setiap poliklinik - termasuk klinik umum, klinik ibu dan anak memiliki buku dokumentasinya
sendiri. Poliklinik ibu-anak khususnya memiliki catatan imunisasi, posyandu, dan pengobatan sendiri.
Setiap unit Puskesmas harus melakukan rekapitulasi bulanan (Laporan Bulanan 1, 3, dan 4) dari laporan
manual harian.
Rumah Sakit Bhakti Yudha dan Rumah Sakit Bunda Depok
Rumah Sakit Bhakti Yudha direkomendasikan oleh banyak Puskesmas untuk menjadi tempat uji coba
karena telah menjadi rumah sakit rujukan bagi banyak pasien Puskesmas sebelum pendirian RSUD
Depok. Rumah sakit Bhakti Yudha juga menerima pasien pertanggungan asuransi kesehatan. Rumah
sakit ini sudah memiliki Sistem Informasi Rumah Sakit umum (HIS). Meskipun demikian, sistem
informasi manajemen keperawatan belum diselesaikan. Dengan kata lain, Bhakti Yudha masih perawat
9054
Figure 3. The context diagram NMIS who we developed in this research.
mendokumentasikan dan melaporkan semua kegiatan keperawatan mereka secara manual.
Rumah Sakit Bunda Margonda direkomendasikan oleh Dinas Kesehatan Kota Depok karena juga
berfungsi sebagai rumah sakit rujukan khusus untuk pasien ibu. Rumah sakit swasta di lokasi strategis
di Depok ini sudah memiliki HIS, tetapi tidak merawat MIS dan juga rumah sakit yang disebutkan
sebelumnya. Manajemen rumah sakit mengomunikasikan keinginan besar mereka sebagai tempat uji
coba dan implementasi. Selain itu, mereka bermaksud untuk menerapkan sistem ini di semua cabang
Rumah Sakit Bunda di seluruh Indonesia jika sistem dapat disinkronkan dengan sistem yang ada.
Mereka juga menawarkan kesempatan untuk pengembangan MIS yang lebih dalam.
Berdasarkan data penelitian eksplorasi, kami mengatur untuk mencoba sistem informasi keperawatan di
Puskesmas Sawangan, Pancoran Mas, dan Sukmajaya dan juga di Rumah Sakit Bunda Depok. Kami
tidak menerapkannya di Rumah Sakit Bhakti Yudha karena daerah tersebut tidak memiliki infrastruktur
untuk sistem informatika Keperawatan.
PENGEMBANGAN PROTOTIPE
Sistem informasi adalah kumpulan komponen dalam organisasi yang terkait dengan proses pembuatan
dan streaming informasi. Sistem Informasi memiliki komponen yang memproses, prosedur, struktur
organisasi, sumber daya manusia, produk, pelanggan, pemasok, dan mitra (Indrajit, 2001). Keandalan
suatu sistem informasi dalam suatu organisasi terletak pada hubungan yang ada antar komponen
sehingga dapat dihasilkan dan dimasukkan ke dalam informasi yang berguna, akurat, dapat diandalkan,
detail, cepat, relevan dengan suatu organisasi (Kadir, 2003). NMIS adalah bagian dari informatika
keperawatan, yang merupakan salah satu bagian dari sistem informasi manajemen. Informatika
keperawatan adalah kombinasi dari ilmu komputer, ilmu informasi, ilmu komputer dan ilmu informasi
untuk mengelola dan mengkomunikasikan data, informasi, dan pengetahuan dalam praktik keperawatan.
Informatika keperawatan memfasilitasi integrasi data, informasi dan pengetahuan untuk mendukung
pasien, perawat dan penyedia lainnya dalam pengambilan keputusan mereka dalam semua peran dan
pengaturan (Graves dan Corcoran, 1989; Hannah dan Ball,2006). Langkah sistematis pada
pengembangan sistem (NMIS) dijelaskan dalam paragraf berikut.
DESAIN DATABASE
Data yang dikompilasi dan diidentifikasi dikategorikan ke dalam tabel data. Ini dikategorikan menurut
aturan normalisasi - teknik logika untuk merancang database perangkat lunak. Ini memungkinkan kami
untuk membuat struktur hubungan yang baik tanpa redundansi (Sumathi dan Esakkirajan, 2007).
Desain aplikasi perangkat lunak
Metode analisis terstruktur diterapkan untuk merancang perangkat lunak berbasis web. Metode ini
terdiri dari susunan diagram alir sistem, diagram konteks, diagram aliran data level-1, diagram E-R,
struktur program, kamus data, dan spesifikasi proses (PSPEC) (Sander, 1995). Graphical User Interface
(GUI) dan aplikasi menu dirancang dengan baik agar mudah digunakan.
Diagram konteks
Diagram konteks atau diagram alir data level-0 dikenal sebagai model sistem dasar (Greenspan dan
Bulger 2001). Diagram adalah titik awal dari desain aplikasi perangkat lunak. Diagram alir data diagram
menggambarkan gambaran global dari sistem yang dimodelkan sebagai proses interaksi entitas-sistem
luar. Diagram konteks untuk sistem informasi manajemen layanan kesehatan di rumah sakit dan
Puskesmas diilustrasikan dalam Gambar 3.
Diagram aliran data
Diagram alir data difungsikan sebagai alat bantu pengembangan sistem yang terdiri dari beberapa
diagram level tergantung pada kompleksitas atau kedalaman sistem. Diagram aliran data level-1 (N = 1)
dikembangkan dari diagram konteks. PSPEC atau Spesifikasi Proses lebih lanjut menjelaskan tentang
proses yang terjadi pada diagram aliran data dan kamus yang terlibat (Gambar 4).
E- Diagram R (Hubungan entitas)
Diagram ER (ERD) adalah model konseptual yang menggambarkan hubungan antara penyimpanan data
dan berdasarkan persepsi dunia aktual yang terdiri dari kelompok objek (entitas) dan hubungan antara
entitas (Pressman, 1997). ERD adalah
9055
Figure 4. The data flow diagram (N = 1) who we developed in this research.
Figure 5. The ER diagram for the patients’ documentation in the
hospital and Puskesmas who we developed in this research.
digunakan untuk membangun struktur data dan pemodelan hubungan data. Melalui ERD, model pada
gilirannya dapat diperiksa tanpa perlu memperhitungkan proses yang sedang berlangsung. Fungsi sistem
dapat dibuat pada ERD seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5.
Struktur program
Struktur program dibuat untuk menggambarkan seluruh proses yang tergabung dalam sistem dan
keterkaitan proses. Ini sering dianggap sebagai hirarki kontrol. Struktur program menulis ulang semua
proses pada diagram aliran data yang ada. Program struktur Puskesmas dan sistem informasi
manajemen rumah sakit berbasis web ditunjukkan pada Gambar 6-8.
Tahap pengkodean sistem
Pengkodean sistem adalah realisasi dari pengembangan perangkat lunak format. Ini terdiri dari
pengkodean dan skrip yang dibuat di setiap sisi aplikasi multi tier. Presentasi sisi klien dibuat pada skrip
HTML, CSS, dan JavaScript yang didukung oleh Macromedia Dreamweaver. Ini kemudian terhubung
ke sisi sistem penyimpanan / database back-end. Akhirnya, perangkat lunak siap untuk dicoba
menggunakan desktop tunggal atau jaringan.
UJI COBA SISTEM INFORMASI MANAJEMEN KEPERAWATAN
Uji coba telah dilaksanakan di Sukmajaya, Pancoran Mas dan Puskesmas Sawangan dan juga Rumah
Sakit Bunda Depok. Coba berbasis di web http://simkep.fik.ui.ac.id (Gambar 9-10). Tes telah dilakukan
di satu bangsal di setiap rumah sakit dan puskesmas dan telah dilakukan
Perawat
periksa
9056Pasien
do
Manajemen
perawat
The crypt. Diagram ER untuk diagnosis dan terapi di rumah sakit dan puskesmas yang kita kembangkan dalam
penelitian ini.
Rumah
sakit/CHC
membua
t
Laporan
The crypt. Diagram igd untuk melaporkan pengaturan yang kita lakukan dalam penelitian ini.
Sistem informasi manajemen layanan
pasien diruamh sakit dan CHC
Masuk
Menu
Baca
masukan
Terhubung
ke basis data
Memberik
an pilihan
Buka
menu
Pengambilan
data
Isi data
Tampilkan
isi
Bentuk
suting
Bentuk
simpan
Pilihan
data
Pilihan
format
Pelaporan
Laporan
evaluasi
Cetak
laporan
The crypt. Struktur program dari sistem yang kita kembangkan dalam penelitian ini.
Keluar selama satu bulan. Hasil tes dari sistem informasi dipuskesmas memperlihatkan bahwa sistem ini dapat
digunakan sebagai alat pendeteksian untuk masalah nutrisi dan penyakit tropis, selain itu sistem ini dapat
digunakan untuk mencatat riwayat medis pasien dipuskesmas yang perlu disebutkan dirumah sakit. Hasil tes
dari sistem informasi dirumah sakit dapat digunakan untuk mendokumentasikan perawatan kesehatan, dimulai
dari penilaian pendiagnosis, perencanaan, perencanaan, dan evaluasi.
Perawat pasien bisa terjamin melalui proses keperawatan ini. Kesulitan selama ujian proses diamati, di
beberapa perawat yang belum saya kenal dengan sistem yang belum digunakan, dan penghambatan lain datang
dari infrastruktur yang disediakan komputer belum mendukung proses dokumentasi.
PEMBAHASAN
Integrasi layanan penanganan kesehatan tidak seharusnya terhambat hanya oleh pengaturan perawatan
kesehatan. Penyedia layanan kesehatan dipuskesmas sebagai kapal utama
9057
Figure 9. web. http://simkep.fik.ui.ac.id for nursing management system informatics in hospital who we
developed in this research.
Figure 10. web. http://simkep.fik.ui.ac.id for nursing management syastem informatics in Puskesmas
who we developed in this research.
dalam melakukan pelayanan kesehatan di masyarakat, bersama-sama dengan Dinas Kesehatan Kota /
Provinsi sebagai garis depan lembaga pemerintahan, dan rumah sakit harus saling merangkul melalui
koordinasi dan kolaborasi yang baik untuk mengoptimalkan layanan perawatan kesehatan dalam hal
promosi kesehatan untuk rehabilitasi kesehatan. Meskipun masih belum menilai langkah-langkah
efektivitas dan efisiensi, tetapi hasil penelitian ini dapat menawarkan bahwa sistem informatika
berupaya menjembatani koordinasi yang lebih efisien dan terintegrasi antara entitas perawatan
kesehatan ini. Aplikasi teknologi informasi akan mempengaruhi dan dipengaruhi oleh banyak aspek
dalam suatu organisasi. NMIS adalah salah satu aplikasi TI yang menyediakan informasi untuk fungsi
perawatan kesehatan (Soegijoko, 2013).
. MMIS menawarkan dukungan informasi untuk pengambilan keputusan di semua tingkat administrasi
layanan kesehatan. Di Unit pelayanan kesehatan primer seperti puskesma dan juga rumah sakit. MMIS
dapat membantu kasus pasien manajemen menuju pemberian pelayanan kesehatan yang optimal ini
penelitian sesuai dengan pendapat bahwa keperawatan sistem informasi manajemen di jamin berfungsi
untuk keberlqnjutannya asuhan keperawatan (pereira,2004).
Dan juga sebagai dokumentasi hukum, alat komunikasi untuk tim kesehatan ( fuller,2009).perawat
menejer juga melaporkan kepuasan yang tinggi dengan MMIS, informasi dan dukungan yang di berikan
dan kemudahan penggunaan (Ruland dan Ravn,2013).
Keraja sama tim medis, dan fasilitas akan mempengaruhi implementasi sistem. Sayangnya, sering
terjadi bahwa perawat tidak mendaatkan informasi yang tidak memadai sehingga akan menghambat
implementasi program. Pelatihan tentang operasi sistem nasional dan organisasi sangat di butuhkan
dukungan akan mempengaruhi keberhasilan sistem ini (moody et al, 2004). Dalam penelitian ini setelah
uji coba telah di lakukan, harus di lanjutkan dengan melatih perawat, dan dukungan dari organisasi dan
infrastruktur terutama dalam menyediakan komputer, karena akan mempengaruhi implementasi MMIS.
Itu adalah salah satu pelatihan untuk menuju suksesnya sistem informatika.
KESIMPULAN DAN SARAN
Dokumentasi dan laporan yang akurat adalah bagian yang sangat penting dari layanan perawatan
kesehatan. Tidak akurat dan tertunda dokumentasi dapat menyebabkan hambatan pengambilan
keputusan dan tindakan dalam mengelola perawatan kesehatan masalah. Penelitian ini merupakan studi
pendahuluan dari PT pengembangan sistem informasi manajemen di PT rumah sakit dan Puskesmas. ini
bertujuan untuk meningkatkan akurasi dan efisiensi dokumentasi dan laporan proses. Pada saat yang
sama, itu dapat meningkatkan lebih baik koordinasi dan kolaborasi antara Puskesmas, rumah sakit, dan
pihak terkait lainnya untuk membina terpadu dan melanjutkan layanan perawatan kesehatan bagi
masyarakat. Penelitian ini telah mengembangkan prototipe tetapi telah tidak sepenuhnya menjalani uji
coba dalam pengaturan perawatan kesehatan. MeskiMeski masih belum dinilai, efektifitas dan langkah
efisiensi, tetapi hasil penelitian ini bisamenawarkan bahwa sistem informatika berupaya menjembatani
koordinasi yang lebih efisien dan terintegrasi di antara keduanya entitas perawatan kesehatan. Oleh
karena itu, penelitian perlu dilakukan dilanjutkan ke tahap uji coba dan implementasi di Indonesia
pengaturan Puskesmas dan rumah sakit.
UCAPAN TERIMA KASIH
Berkat Strategi Nasional Kementerian Pendidikan tahun 2009-2010, DRPM UI, FON UI, Bunda
Rumah Sakit, Rumah Sakit Bhakti Yuda, Sawangan, Pancoran Puskesmas Mas dan Sukmajaya. Juga
terima kasih kepada anggota tim peneliti: Ariesta, Yusnita, Ade, Kinta, Nuraeni, Via, Aniatul, Rina,
Heidi.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Create flashcards