Dina: nah, yaudah pertanyaan pertama ya ci
Glo: kalo boleh tau dengan cici/ibu siapa?
Narasumber: pake nama toko aja
Glo: oh ibu Yusin
Dina: Nah, ini aku namanya dina,ini glorius,ini esther,ini desorah. Kita mahasiswa semester 4. Jadi kita ini
dapat tugas dari mata kuliah Komunikasi Lintas Budaya, terus kita ngewawancarai tentang negosiasi
masyarakat orang Tionghoa tentang negosiasi bisnis. Oke, jd pertama”katanya” kalo kata teori ni
Tionghoa itu merupakan salah satu budaya yang menjalankan negosiasi tipe kolektif. Ciri negosiasi
mereka adalah menghabiskan banyak waktu dalam membangun hubungan hangat, sangat menjaga
image diri,dan berusaha menciptakan kondisi win-win yaa. Nah kira-kira
Narasumber: maybe yes, maybe no tergantung pribadinya
Glo: Kan kalo kata teorinya
Narasumber: itukan teori ngomong gitu, prakterknya mah beda
G; oh, berarti udah ga relevan ya ci ya tergantung pribadinya.
Narasumber: mungkin, mungkin sebagian besar seperti itu. Sekarang gabisa kan udah terkontaminasi
G: mayoritas lah ya berarti, ga semuanya
D: Nah jadi pertanyannya adalah, apakah benar ni ci kalo orang Tionghoa dalam bernegosiasi itu
menjaga hubungan yang hangat dan menjaga image diri
Narasumber: oh iya, kudu atuh kepercayaan nomor satu gabia dibeli pake uang loh
D: kedua, bagaimana si ci kira-kira caranya bernegosiasi agar dapat menghasilkan win-win
G: sama-sama merasa senang
Narasumber: yaa.. kita melayani dengan baik , Jangan menyinggung perasaan, kita harus jaga perkataan.
Nomor satu jaga perkataan
G: jaga perkataan itu paling penting.
D: Jadi gini ci, bangsa amerika itu kalo negosiasi itu sifatnya adalah egaliter, dimana mereka itu memiliki
sifat sederajat, sama-sama kompeten bernegosiasi. Jadi, kalo orangnya berkompeten, dia bias dikatakan
untuk sebagai negosiator
G: jd katanya kalo orang amerika itu ci, kalo dia emang mampu untuk negosiasi yaudah dia jalan. Tapi
kalo kata buku, orang asia orang tionghoa itu lebih kalo mau negosiasi itu disuruh bapaknya, orangorang yang lebih tua. Itu masih relevan ga ci?atau udah engga?
Narasumber: tergantung ya,kolega bapaknya masih ada ga?kalo kolega bapaknya gaada siapa elu. Iya
atuh. Kalo misalnya bapakanya masih ada, oiya anak si A anak si B. Tapi kalo memang udah gaada siapa
tuh si A siapa tuh si B. Coba deh pikir sendiri aja itu mah, gausah juga bangsa asia, bangsa lain juga sarua
G: Jadi ga musti bapaknya atau siapa. Sekarang udah ga relevan ya ci ya
Narasumber: Kecuali kolega bapaknya masih ada ya relevan, kalo ydah gaada ya ga relevan. Kalo masih
ada, iya.
D: Ya jadi lanjut, faktanya adalah kalo orang Tionghoa memiliki paham bahwa kontrak bisnis hanya
sebuah garis petunjuk. Menciptakan sebuah parameter hubungan itu lebih penting. Jadi, pertanyannya
apakah masih relevan ci? Contohnya kayak misalnya, mempekerjakan karyawan itu setelah gaada
kotraknya masih dijangkau. Kalau orang amerika itu kan kl bikin kontak 5tahun yaudah 5tahun aja
G: kalo orang asia, orang Tionghoa itu kontrak 5tahun setelah 5tahun masih kita hubungin gitu loh…
masih gitu ga?
Narasumber: saya rasa kalo bank masih dipanggil kembali. Kalo saya sih gapernah punya pegawai jadi
gatau
D: Jadi, cici tau ga 3 kesuksesan bisnis Tionghoa. Guanxi,
Narasumber: gangerti apa itu guanxi itu
G: gatau cici
Narasumber: aku gatau mandarin
G: yaudah kalo ga tanya aja, kalo yang faktanya ini bener ga
D: Oiya, jadi guanxi itu adalah “kau garuk punggungku, ku garuk punggungmu” berarti kayak saling
sharing benefit.
G: Nah, itu bener ga ci kayak kalo Tionghoa “Oke gue garuk punggung lu, lu garuk punggung gue” alias
sama-sama saling nguntungin. Apa emang semua general kayak gitu atau emang…
Narasumber: kalo itu sih ya, kalo akur. Kalo ga akur mah badasia “lu garuk gua jetot”
G: “ Oiya bener juga, kalo sama lu gua ga percaya ya say good bye ya ci. Berarti semakin tingkat
kepercayaan kita semakin tinggi semakin baik.
D: Nah iya, berarti itu yang nomor 1. Nah yang kedua itu ganqing, yaitu menjaga pamor atau muka.
Jangan sampai prestise diri itu hancur
G; nah iya, katanya orang Tionghoa itu bener harus menjaga
Narasumber: yaa kalo orang zaman dulu itu begitu kali ya , kalo sekarang mah udah punah yaa liat-liat
perkembangan sekaranga ga juga. Kalo lia orang-orang zaman dulu, iya.
G: jual muka ya ci
Narasumber: harus, dari muka saja kelihatan. Kalo orang dulu, kalo orang sekarang ga juga. Gabisa lihat
dari muka atau penampilan sekarang, kalua dulu bias. Kalau orang berada kelihatan dari cara gerak,
tingkah laku, apa… yakan?
G: terakhir ni ci
D: Nah, terakhir nih ci yaitu xinyong yaitu adalah kepercayaan antar pribadi. Orang Tionghoa lebih sering
berbisnis dengan orang yang sudah mereka kenal. Bahkan jika rekan bisnis sudah menciptakan xinyong
sangat baik. Kontrak saja kadang sudah tidak dibutuhkan lagi. Maksudnya tuh kayak, orang Tionghoa itu
lebih suka bisnis bareng sama orang yang udah dikenal yang reputasinya udah keliatan
Narasumber: umumnya begitu. Kalau zaman dulu apalagi, minjem uang atau apatuh ya gausha pakai
materai lagi
G: yang penting “gue udah kenal lo, lo udah kenal gue” gitu
Narasumber: itulah kepercayaan, yaudah gue percaya sama lu
G: Mungkin sekarang pertanyaan tentang saran ajasih ci. Cici, sekarang kalo ngeliat budaya masa kini
kan kita perlahan-lahan. Katanya orang Tionghoa atau orang Chinesse mulai kayak apa-apa gaboleh.
Orang Tionghoa
Narasumber: kalo disini sih engga ya, oke-oke aja
G; tapi kalo cici ngeliat fenomena itu gimana?
Narasumber: ya kalo didaerah lain. Tapi kalo disini kayak tadi pagi “Neng, rek kamana?” kalo hari minggu
“ke gereja” “oh heeh, poe minggu sih nya” its okay.
G; Kawasan disini berarti masih saling menghormati
Narasumber: Kalo saya keluar itukan didepan warung padang “ci, minal aidin ya” gitu
G: Toleransi berarti masih bagu ya ci ya. Soalnya kita kan dari Depok ya ci yaa sekarang udah mulai
Narasumber: Oh iyaa.. di Depok mah udah mulai lieur yaa
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards