Uploaded by User33057

Prinsip Desain Arsitektur Neo Futuristik

advertisement
PRINSIP DESAIN ARSITEKTUR NEO FUTURISTIK
PADA BANGUNAN KOMERSIAL KARYA EERO SAARINEN
Laporan Penelitian Arsitektur
Untuk memenuhi sebagian persyaratan mengikuti Tugas Akhir S1
Jurusan Teknik Arsitektur
diajukan oleh
1. Diwarni Safitri
NIM. 14104054
2. Meida Balqis Pratiwi
NIM. 14104065
3. Muhammad Fachri Bin Zahari
NIM. 14104072
Kepada
JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR
INSTITUT TEKNOLOGI MEDAN
MEDAN
2017
LAPORAN PENELITIAN ARSITEKTUR
PRINSIP DESAIN ARSITEKTUR NEO FUTURISTIK
PADA BANGUNAN KOMERSIAL KARYA EERO SAARINEN
Yang dipersiapkan dan disusun oleh
1. Diwarni Safitri
NIM. 14104054
2. Meida Balqis Pratiwi
NIM. 14104065
3. Muhammad Fachri Bin Zahari
NIM. 14104072
Telah dipertahankan di depan Tim Pembanding
Pada Tanggal 25 September 2017
Susunan Tim Pembanding
Pembimbing 1 :
Anggota Tim Pembanding :
Pembanding 1 :
Ir. Musani, MT
NIDN. 0114115401
Pembimbing 2 :
Ir. Indra K. Hadi, MT.
NIDN. 0106076401
Pembanding 2 :
Saufa Yardha M., ST., MT.
NIDN. 024038103
Ir. Husni Thamrin, M.Sc.
NIDN. 0108016401
Pembanding 3 :
M. Amin ST., MT.
NIDN.0106017601
Laporan penelitian ini telah diterima sebagai salah satu persyaratan untuk mengikuti
Tugas Akhir di Jurusan Teknik Arsitektur
5 Oktober 2017
Ketua Jurusan Teknik Arsitektur
Ir. Musani, MT
NIDN. 0114115401
PERNYATAAN
Dengan ini kami menyatakan bahwa laporan penelitian ini tidak terdapat karya
yang pernah diajukan untuk memenuhi salah satu syarat mengikuti Tugas Akhir
dan atau untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi, dan
sepanjang pengetahuan kami juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah
ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam
naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.
Medan, 01 juni 2017
Diwarni Safitri
Meida Balqis Pratiwi
Muhammad Fachri Bin Zahari
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT. yang telah
memberikan berkah rahmat dan karunianya berupa ide dan ilham kepada kami
sehingga kami dapat menyelesaikan laporan Seminar Arsitektur, dengan judul
“PRINSIP DESAIN ARSITEKTUR NEO FUTURISTIK PADA BANGUNAN
KOMERSIAL KARYA EERO SAAERINEN”. Laporan Seminar ini ditulis sesuai
dengan matrikulasi program pendidikan pada Jurusan Teknik Arsitektur, Fakultas
Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Medan, sebagai syarat untuk
mengikuti tugas akhir. Selama penyusunan laporan ini, kami banyak mendapat
bantuan dari berbagai pihak, baik dalam pencarian judul maupun teknis
penyusunannya. Untuk itu disini kami mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada :
1. Kedua orang tua kami yang telah memberikan dorongan dan kebutuhan
materi kepada kami sehingga dapat menyelesaikan laporan ini.
2. Bapak Ir. Musani, MT selaku ketua jurusan Teknik Arsitektur Institut
Teknilogi Medan
3. Bapak M. Amin ST, MT selaku sekretaris jurusan Teknik Arsitektur
Institut Teknilogi Medan
4. Bapak Ir. Musani, MT. Selaku dosen pembimbing I yang telah
meluangkan waktu dalam membimbing kami
5. Ibu Saufa Yardha Moerni, ST., MT selaku dosen pembimbing II yang
telah membimbing kami sampai menyelesaikan laporan seminar penelitian
ini.
6. Ibu Dr. Cut Nuraini., ST., MT selaku koordinator seminar jurusan Teknik
Arsitektur Institut Teknilogi Medan.
7. Serta segala pihak yang telah membantu dalam proses penyusunan laporan
seminar ini.
i
Dalam penyusunan laporan ini kami telah berusaha semaksimal mungkin,
sebagai mahasiswa kami menyadari bahwa laporan ini masih memiliki banyak
kekurangan, untuk itu saran dan kritik yang bersifat membangun sangat
diharapkan untuk penyusunan laporan yang lebih baik kedepannya.
Demikianlah pengantar ini kami sampaikan, kami mengharapkan dapat
menjadi suatu bacaan yang menarik dan bermanfaat bagi para pembaca pada
umumnya.
Medan,
Juni, 2017
Penulis
ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ..............................................................................................i
DAFTAR ISI .............................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................v
DAFTAR SKEMA ...................................................................................................v
DAFTAR TABEL ....................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................1
1.1. Latar Belakang ..............................................................................................1
1.2. Rumusan Masalah .........................................................................................4
1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian ......................................................................4
1.4. Manfaat Penelitian ........................................................................................4
1.5. Batasan Masalah............................................................................................4
1.6. Sistematika Pembahasan ...............................................................................5
1.7. Kerangka Penelitian ......................................................................................6
BAB II TINJAUAN LITERATUR .........................................................................7
2.1. Teori Arsitektur .............................................................................................7
2.2. Analogi Linguistik ........................................................................................8
2.3. Arsitektur Neo Futuristik ..............................................................................9
2.3.1. Perkembangan Arsitektur Neo Futuristik............................................10
2.4. Arsitek dengan Gaya Neo Futuristik .............................................................11
2.5. Arsitektur Komersial .....................................................................................12
2.6. Biografi Eero Saarinen ..................................................................................13
2.6.1. Pendidikan Eero Saarinen ..........................................................................20
2.6.2. Prinsip dan Karakteristik Desain pada Karya Eero Saarinen .....................20
2.6.3. Hasil Karya Eero Saarinen .........................................................................21
2.6.3.1. Irwin Union Bank Office Building ..................................................28
2.6.3.2. Kresge Auditorium ..........................................................................29
2.6.3.3. John Deere Headquater Office ........................................................30
2.7.3.4. Ingalls Skating Rink ........................................................................31
2.7.3.5. Lincoln Center Theater ....................................................................32
BAB III METODE ...................................................................................................33
3.1. Metode Penelitian..........................................................................................33
3.2. Metode Penentuan Sampel Penelitian ...........................................................34
3.3. Metode Analisa .............................................................................................38
BAB IV ANALISA PENELITIAN .........................................................................39
4.1. Landasan Penelitian ......................................................................................39
4.2. Kajian Arsitektur Neo Futuristik Pada Fasad Irwin Union Bank Office ......40
4.2.1. Memiliki Gaya Universal Yang Menyesuaikan Kebutuhan ...............40
4.2.2. Kesederhanaan Bentuk Adalah Nilai Utama ......................................41
4.2.3. Kejujuran Bahan Yang Diekspos .......................................................42
4.3. Kajian Arsitektur Neo Futuristik Pada Fasad Kresge Auditorium ...............43
iii
4.3.1. Memiliki Gaya Universal Yang Menyesuaikan Kebutuhan ...............44
4.3.2. Kesederhanaan Bentuk Adalah Nilai Utama ......................................45
4.3.3. Kejujuran Bahan Yang Diekspos .......................................................45
4.4. Kajian Arsitektur Neo Futuristik Pada Fasad Ingalls Skating Rink ..............47
4.4.1. Memiliki Gaya Universal Yang Menyesuaikan Kebutuhan ...............48
4.4.2. Kesederhanaan Bentuk Adalah Nilai Utama ......................................49
4.4.3. Kejujuran Bahan Yang Diekspos .......................................................50
4.5. Implementasi Analisa Prinsip Desain Neo Futuristik Pada Bangunan
Komersial Karya Eero Saarinen ...................................................................52
4.4.1. Modul Co-Working Space atau Kantor Sewa untuk perkotaan .........43
BAB V KESIMPULAN ...........................................................................................56
DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................58
iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Eero Saarinen ........................................................................................13
Gambar 2.2. General Motor Technical Centre ...........................................................16
Gambar 2.3.The Kresge Chapel .................................................................................17
Gambar 2.4. TWA Flight Centre ...............................................................................17
Gambar 2.5. Telephone Laboratories, The Yale Dormitories, TWA.........................19
Gambar 2.6. Perspektif Irwin Union Bank Office Building ......................................24
Gambar 2.7. Perspektif Mata Manusia Irwin Union Bank Office Building. .............24
Gambar 2.8. Perspektif Manusia Kresge Auditorium ................................................25
Gambar 2.9. Site Plan dan Interior Kresge Auditorium .............................................25
Gambar 2.10. John Deere Headquarter Office ...........................................................26
Gambar 2.11.Pedestrian yang menghubungkan bangunan ........................................26
Gambar 2.12. Perspektif Manusia Ingalls Skating Rink ............................................27
Gambar 2.13. Interior dan Lobby Ingalls Skating Rink .............................................27
Gambar 2.14. Lincoln Center Theater........................................................................28
Gambar 3.1. Perspektif Manusia Irwin Union Building ............................................32
Gambar 3.2. Fasad Kresge Auditorium......................................................................33
Gambar 3.3. Perspektif Manusia Ingalls Skating Rink ..............................................33
Gambar 4.1. Irwin Union Bank Office Building .......................................................36
Gambar 4.2. Analisa Bentuk pada bentukan Universal .............................................37
Gambar 4.3. Analisa bentuk pada kesederhanaan bentuk ..........................................37
Gambar 4.4. Analisa bentuk Ekspos Material ............................................................38
Gambar 4.5. Kresge Auditorium ................................................................................39
Gambar 4.6. Analisa Bentuk pada bentukan Universal .............................................40
Gambar 4.7. Analisa bentuk pada kesederhanaan bentuk ..........................................41
Gambar 4.8. Analisa bentuk Ekspos Material ............................................................41
Gambar 4.9. Ingalls Skating Rink ..............................................................................43
Gambar 4.10. Analisa Bentuk pada bentukan Universal ...........................................44
Gambar 4.11. Analisa bentuk pada kesederhanaan bentuk ........................................45
Gambar 4.12. Analisa bentuk Ekspos Material ..........................................................45
Gambar 4.13. Denah Modul Coworking Space Lt. Dasar & Lt. 1 .............................50
Gambar 4.14. Denah Modul Coworking Space Lt. 2, Lt. 3 & Lt. 4 ..........................51
Gambar 4.15. Perspektif Modul Coworking Space ...................................................51
DAFTAR SKEMA
Skema 1.1 Rangka penelitian .....................................................................................6
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Daftar Karya Eero Saarinen ......................................................................21
Tabel 2.2. Daftar Bangunan Komersial karya Eero Saarinen ....................................23
Tabel 3.1. Tabel Penilaian Objek Penelitian ..............................................................31
Tabel 3.2. Objek-Objek Terpilih ................................................................................34
Tabel 4.1. Hasil Analisa Arsitektur Neo Futuristik pada Karya Eero Saarinen yang
berfungsi sebagai bangunan komersial ......................................................47
v
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.
Latar Belakang
Rasmussen (1964) dalam buku Experiencing Architecture mengemukakan
bahwa arsitektur bukan hanya yang dapat dilihat dan diraba saja, yang didengar
dan dirasa pun merupakan bagian dari arsitektur. Melalui pendengaran kita dapat
menggambarkan sesuatu yang berhubungan dengan bentuk dan material,
pendengaran pun dapat mempengaruhi perasaan seseorang.
Pada musik, di dalamnya terdapat irama yang dapat membawa suasana
hati seseorang ke sebuah situasi tertentu. Dengan mendengarkan irama tersebut
muncul interpretasi yang berbeda antara orang yang satu dengan yang lain.
Interpretasi itu secara tidak langsung akan mengarah ke suatu kualitas ruang.
Meskipun hasil interpretasi tersebut bersifat maya, namun jika kita dapat
menginterpretasikan sebuah kualitas ruang, berarti secara tidak sadar kita sudah
membentuk sebuah ruang di alam bawah sadar. Hal itu sama seperti arsitektur
pada bangunan nyata, yang di dalamnya ada ruang dan memiliki kualitas ruang
(Indah, Lusi. 2007).
James C. Snyder (1979) dalam buku “Pengantar Arsitektur” menyatakan
bahwa lingkungan binaan yang mempunyai bermacam-macam kegunaan
melindungi manusia dan kegiatannya serta harta miliknya dari elemen-elemen dan
musuh serta dari kekuatan-kekuatan adikodrati, membuat tempat, menciptakan
suatu kawasan aman yang berpendudukan dalam dunia fana dan cukup berbahaya,
menekan sosial dan menunjukkan status merupakan salah satu pengertian dari
karya arsitektur.
Kapugu. R, dkk (2012) menyatakan bahwa arsitektur adalah perpaduan
antara seni dan teknik merancang bangunan. Pada penjelasan ini para ahli teori
menjabarkan arsitektur itu berdasarkan analogi-analogi. Analogi-analogi tersebut
yaitu: analogi matematis, analogi biologis, analogi romantik, analogi linguistik,
analogi mekanik, analogi pemecahan masalah, analogi adhocis, analogi bahasa
1
pola, analogi dramaturgi. Analogi linguistik memiliki tiga model penjabaran yaitu
Model Tata Bahasa, Ekspresionis dan Semiotik, dimana Arsitektur Neo Futuristik
sendiri masuk dalam Model Ekspresionis.
S Hornby, (2000) menyatakan bahwa Futuristik adalah penampilan yang
sangat tidak biasa dan modern, seolah-olah merupakan kepunyaan dari waktu
masa depan; dan merupakan bayangan akan masa depan. Berdasarkan pernyataan
diatas konsep arsitektur yang menitik beratkan soal ideal, warna, gaya, dan susun
atur yang menampakkan gabungan ide yang menarik dan ada ciri-ciri reka bentuk
masa depan, dapat disebut arsitektur Neo Futuristik.
Citra futuristik pada bangunan adalah suatu kesan bahwa bangunan itu
berorientasi ke masa depan atau bangunan itu selalu mengikuti perkembangan
jaman yang ditunjukkan melalui ekspresi bangunan. Fleksibilitas dan kapabilitas
bangunan adalah salah satu aspek futuristik bangunan. Fleksibilitas dan
kapabilitas sendiri adalah kemampuan bangunan untuk melayani dan mengikuti
perkembangan tuntutan dan persyaratan pada bangunan itu sendiri. Sedangkan
kemampuan untuk melayani dan mengikuti perkembangan jaman hanya bisa
diwujudkan atau diimplementasikan dalam penampilan dan ungkapan fisik
bangunan.
Neo Futuristik sebagai core values atau nilai-nilai dasar yang mengandung
nilai dinamis, estetis dan inovatif terutama dari segi teknologi yang canggih dan
ramah lingkungan dengan mengadopsi bentuk-bentuk bebas yang tidak terikat
oleh bentuk-bentuk tertentu. Dalam prinsip futuristik juga perlu dipikirkan
mengenai estimasi atau perkiraan. Pengenalan akan bangunan futuristik dapat
dilakukan dengan pendekatan yang sesuai dengan perkembangan kebutuhan
manusia.
Eeva- Liisa Pelkonen (2006) menyatakan bahwa arsitek kenamaan dari
Amerika Eero Saarinen (1910–1961) mendapat ide dari kemajuan jaman untuk
prinsip-prinsip arsitektur dan dekorasi yang dikenal dengan Arsitektur Neo
futuristik. Eero saainen adalah seorang arsitek kelompok fungsionalis yang
menganut paham bahwa suatu bentuk selalu mengikuti fungsinya atau lebih
dikenal dengan istilah “form follow function”. Kelompok arsitek fungsionalis ini
2
muncul sejalan dengan kemajuan pesat teknologi, kebutuhan manusia akan ruang
atau bangunan serta ide-ide baru didalam dunia arstitektur. Aliran ini kemudian
semakin mendunia seiring dengan meledaknya Revolusi Industri setelah Perang
Dunia II usai.
Perkenomian juga terus berkembang setelah revolusi industri, seluruh lini
sektor saat itu dituntut untuk memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Hal ini juga
terjadi di dunia arsitektur, oleh karena itu terjadi perkembangan arsitektur yang
cukup signifikan pada periode ini terkhusus pada Arsitektur Komersial. Arsitektur
komersial merupakan wujud Arsitektur dalam merespon tuntutan perekonomian
yang meningkat. Nilai-nilai pada arsitektur tersebut harus memiliki harga, atau
dalam konteks yang lebih spesifik yaitu menghasilkan keuntungan.
Dalam arsitektur komersial,
rancangan
yang dimunculkan harus
menghasilkan keuntungan dari aktivitas pada bangunan tersebut. Aktifitasaktifitas tersebut dikenal dengan aktifitas komersial, kegiatan yang terjadi di
atktifitas komersial sendiri antara lain adalah kegiatan-kegiatan yang berhubungan
langsung dengan jual, beli, dan sewa. Jadi secara garis besar arsitektur komersial
desain rancang bangun yang dapat dijual kembali ke pembeli atau disewakan
selama periode waktu tertentu dengan nilai jual yang dapat meningkat.
Salah satu cara untuk memprediksi tentang arsitektur masa depan adalah
dengan mengikuti perkembangan arsitektur berteknologi tinggi atau Hi-tech.
Namun teknologi yang tinggi harus juga berdampingan dengan nilai jual dan nilai
ekonomi yang akan dihadirkan oleh rancangan tersebut. Hal ini berkaitan dengan
prinsip Hi-tech saat akan disandingkan dengan prinsip komerisal. Berdasarkan
penjelasan tentang arsitektur neo futuristik dan perkembangan akan arsitektur
komersial yang mempengaruhi Eero Saarinen, menunjukkan bahwa kualitas
desain yang ia ciptakan dapat memberikan inspirasi terhadap masa depan pada
dengan menunjukan sebuah nilai yang terus dapat berkembang.
3
1.2.
Rumusan Masalah
Permasalahan yang akan dikaji dalam penelitian ini adalah mengenai
prinsip desain arsitektur neo futuristik dan pengembangan konsep dari Eero
Saarinen pada bangunan komersial.
1.3.
Maksud dan Tujuan Penelitian
Melihat prinsip desain oleh Eero Saainen pada karyanya yang memiliki ide
sangat maju dan kompatibel sampai sekarang. Dalam hal ini, peneliti ingin
melihat lebih jauh mengenai strategi dan penerapan yang dilakukan oleh Eero
Saarinen dalam penerapan prinsip desain Arsitektur Neo Futuristik.
1.4.
Manfaat Penelitian
a. Bagi Mahasiswa
Memberi pengetahuan tentang Arsitektur Neo Futuristik secara umum
serta pengembangan desain Eero Saarinen secara khusus.
b. Bagi Fakultas dan Jurusan
Menambah referensi tentang Arsitektur Neo Futuristik dengan adanya
laporan seminar ini.
c. Bagi Masyarakat
Memberikan wawasan tentang Arsitektur Neo Futuristik dan dapat
menjadi inspirasi desain kedepannya.
1.5.
Batasan Masalah
Agar masalah yang ditinjau tidak terlalu luas dan sesuai dengan
maksud dan tujuan yang ingin dicapai, maka perlu adanya batasan masalah
yang menjadi ruang lingkup. Untuk itu penulis membatasi permasalahan
didalam penelitian ini yaitu hanya pada fasad bangunan.
4
1.6.
Sistematika Pembahasan
Sistematika pembahasan terbagi atas 6 bab, yaitu:
BAB I
PENDAHULUAN
Bab ini berisikan latar belakang kajian yang menjadi alasan
pemilihan
judul.
Selanjutnya
menjelaskan
rumusan
masalah, maksud dan tujuan penelitian, manfaat penelitian,
batasan masalah, serta sistematika penyusunan penulisan.
BAB II
STUDI LITERATUR
Mendeskripsikan tentang arsitektur Neo futuristik yang
diterapkan Eero Saarinen dan melihat keterkaitannya
dengan lingkungan sekitarnya terutama pada karya yang
berfungsi sebagai bangunan komersial. Dalam kajian ini
juga akan keluar temuan dari kajian yang dibuat sebagai
dasar perumusan kerangka analisis.
BAB III
METODE PELAKSANAAN
Berisikan teknik kajian yang dilakukan, serta teknik
pengambilan
sampel
sehingga
mempermudah
dalam
menganalisis masalah yang dikaji.
BAB IV
ANALISA PENELITIAN
Menguraikan tentang hasil yang diperoleh, yaitu berupa
penjelasan mengenai penerapan prinsip desain neo futuristik
pada bangunan komersial karya Eero Saarinen.
BAB V
KESIMPULAN
Bab ini berisi kesimpulan dari seluruh tahapan yang
dilakukan dalam penelitian ini.
DAFTAR PUSTAKA
5
1.7.
Kerangka Penelitian
Judul
Prinsip Desain Neo Futuristik pada Bangunan Komersial
Karya Eero Saarinen
Studi Kasus
Bangunan Komersial karya Eero Saarinen
Tujuan
Untuk mengetahui manfaat Penerapan desain
neo futuristik pada bangunan komersial karya
Eero Saarinen
Studi Literatur
1. Kajian Tema arsitektur Neo Futuristik
2. Kajian Fungsi Bangunan Komersial
3. Kajian Karya Eero Saarinen
Manfaat
Menambah wawasan dan khasanah keilmuan
arsitektur dan pengembangan ide perancangan.
1.
2.
Batasan Masalah
Pada Kajian ini, masalah yang akan dibahas
adalah prinsip desain yang diterapkan.
Batasan pada desain hanya mencakup
bahasan mengenai fasad pada karya.
Pengumpulan Data
1. Data Primer
2. Data Sekunder
Analisis Data
Data Primer & Data Sekunder
Kesimpulan
Hasil Analisis & Modul Desain
Skema 1.1. Kerangka Penelitian
(Sumber : Analisis Pribadi, 2017)
6
BAB II
STUDI LITERATUR
2.1.
TEORI ARSITEKTUR
Dharma (1998) menyatakan bahwa kata arsitek berasal dari bahasa Yunani
yaitu architekton, archi yang berarti pemimpin dan tekton berarti membangun jadi
secara garis besar arsitek adalah pemimpin pembangunan atau master builder.
Teori paling kuno tentang arsitektur berasal dari Marcus Vitruvius Polio pada
abad 1 sebelum masehi dalam bukunya “The Ten Books Of Architecture”.
Vitruvius menyimpulkan 3 aspek atau syarat yang harus dipenuhi dalam arsitektur
yaitu firmitas atau kekuatan , utilitas atau kegunaan dan venustas atau keindahan.
Teori arsitektur adalah ungkapan umum tentang apakah arsitektur, apa
yang harus dicapai dengan arsitektur, dan bagaimana cara yang paling baik untuk
merancang. Teori dalam arsitektur adalah hipotesa, harapan dan dugaan-dugaan
tentang apa yang terjadi bila semua unsur yang dijadikan bangunan di kumpulkan
dalam suatu cara, tempat, dan waktu tertentu. Desain dalam arsitektur sebagian
besar lebih merupakan hasil dari kegiatan merumuskan namun bukan
menguraikan, arsitektur menganalisa dan memadukan bermacam-macam caracara baru serta keadaan-keadaan baru, sehingga hasilnya tidak keseluruhan dapat
diterapkan sesuai teori. Dimana teori dalam arsitektur mengemukakan arah, tetapi
tidak dapat menjamin kepastian hasilnya.
Teori tentang apakah sebenarnya arsitektur meliputi identifikasi variabelvariabel penting seperti ruang, struktur, atau proses-proses kemasyarakatan dapat
diartikan seperti bangunan-bangunan seharusnya dilihat, dinikmati baru kemudian
dinilai. Para ahli teori arsitektur seringkali mendasarkan diri pada analogi-analogi
dalam menganjurkan cara-cara khusus untuk memandang arsitektur. Analogianalogi digunakan memberikan jalan untuk mengatur tugas-tugas desain dalam
tatanan hirarki, sehingga arsitek dapat mengetahui hal-hal mana yang harus
dipikirkan dan hal-hal mana yang dapat dibiarkan pada tahap berikutnya dalam
proses perancangan.
7
2.2.
ANALOGI LINGUISTIK
Analogi linguistik menganut pandangan bahwa bangunan-bangunan
dimaksudkan sebagai penyampai informasi kepada para pengamat dengan salah
satu dari tiga cara sebagai berikut :
a. Model Tata bahasa
Arsitektur dianggap terdiri dari unsur kata-kata yang ditata menurut
aturan tata bahasa secara sintaksis, dimana ini memungkinkan masyarakat
dalam suatu kebudayaan tertentu cepat memahami dan menafsirkan apa
yang disampaikan oleh bangunan tersebut. Model ini akan tercapai jika
“bahasa” yang digunakan adalah bahasa umum atau publik dan dimengerti
oleh semua orang.
b. Model Ekspresionis
Dalam hal ini bangunan dianggap sebagai suatu wahana yang
digunakan arsitek untuk mengungkapkan sikapnya terhadap proyek
bangunan tersebut. Dalam hal ini arsitek menggunakan “bahasa”
pribadinya atau parole. Dimana Bahasa tersebut mungkin dimengerti
orang lain dan mungkin juga tidak dapat dimengerti.
c. Model Semiotik
Semiologi adalah ilmu yang memperlajari tentang tanda-tanda.
Penafsiran semiotik tentang arsitektur menyatakan bahwa suatu bangunan
merupakan alat atau wadah penyampaian informasi mengenai apakah ia
sebenarnya dan apa yang akan dilakukannya. Sebuah bangunan berbentuk
bagaikan piano akan menjual piano, kemudian sebuah menara dapat
menjadi tanda bahwa bangunan itu adalah sebuah gereja.
8
Arsitektur Neo Futuristik termasuk dalam analogi linguistik model
eskpresionis karena gaya neo futuristik adalah suatu gaya yang mencerminkan
sikap kepribadian arsitek dalam menampilkan gaya masa depan.
2.3.
ARSITEKTUR NEO FUTURISTIK
Futuristik artinya bersifat mengarah atau menuju masa depan, citra
futuristik pada bangunan sendiri memiliki arti yang mengesankan bahwa
bangunan itu berorientasi ke masa depan atau bangunan itu selalu mengikuti
perkembangan jaman serta tuntutan dan persyaratan pada era bangunan itu sendiri.
Menurut Haines (1950) dan Chiara dkk (1980) kriteria bangunan dengan tema
futuristik adalah “bangunan itu dapat mengikuti dan menampung tuntutan
kegiatan yang senantiasa berkembang, bangunan tersebut senantiasa dapat
melayani perubahan perwadahan kegiatan, disini perlu dipikirkan kelengkapan
yang menunjang proses berlangsungnya kegiatan, adanya kemungkinan
penambahan ataupun perubahan pada bangunan tanpa mengganggu bangunan
yang ada dengan jalan perencanaan yang matang”.
Ciri – ciri dari arsitektur Neo Futuristik adalah:
1.
Memiliki gaya Universal atau seragam, dengan model arsitektur yang dapat
menembus budaya dan geografis tertentu.
2.
Berupa khayalan yang idealis.
3.
Memiliki bentuk tertentu yang fungsional sehingga mengikuti fungsi.
4.
Less is more , semakin sederhana merupakan suatu nilai tambah terhadap
gaya arsitektur Neo Futuristik.
5.
Ornamen dianggap sebagai suatu kejahatan sehingga perlu ditolak,
penambahan ornamen dianggap suatu hal yang tidak efisien karena dianggap
tidak memiliki fungsi.
6.
Bersifat Singular atau tunggal, yaitu tidak memiliki suatu ciri individu dari
arsitek, sehingga tidak dapat dibedakan antara arsitek yang satu dengan yang
lainnya dan lebih bersifat seragam.
9
7.
Nihilism, merupakan penekanan perancangan yang ada pada ruang, maka
rata-rata desain menjadi polos, sederhana dengan penggunaan bidang-bidang
kaca lebar.
8.
Kejujuran bahan yaitu mengekspos jenis bahan atau material yang digunakan
dan ditampilkan seadanya, tidak ditutup-tutupi atau dikamuflase sedemikian
rupa hingga hilang karakter aslinya. Bahan-bahan utama yang digunakan
antara lain beton, baja dan kaca. Material-material tersebut dimunculkan apa
adanya untuk merefleksikan karakternya yang murni. Dengan penambahan
sentuhan covering seperti membungkus bahan dengan bahan lain adalah
upaya yang tidak dibenarkan karena dinilai mengaburkan, menghancurkan
kekuatan asli yang dimiliki oleh bahan tersebut, misal :
a. Beton untuk menampilkan kesan berat, massif, dingin.
b. Baja untuk kesan kokoh, kuat, industrialis.
c. Kaca untuk kesan ringan, transparan, melayang.
Perbedaan yang membedakan antara ciri-ciri arsitektur futuristik dan neo
futuristik terletak pada kebebasan memilih bahan dimana pada futuristik masih
terdapat perpaduan banyak bahan dan neo futuristik lebih konsen kepada
penggunaan material beton, baja dan kaca sebagai upaya mewujudkan kesan masa
depan.
2.3.1.
PERKEMBANGAN ARSITEKTUR NEO FUTURISTIK
Gerakan futuristik diproklamirkan pada tahun 1909 oleh seorang penulis
dan penyair Italia yaitu Filippo Tammaso Marienetti. Futuristik adalah sebuah
gerakan seni murni Italia dan sebuah pergerakan kebudayaan pertama dalam abad
ke-20 yang diperkenalkan secara langsung kepada masyarakat luas. Bermula dari
konsep dalam pergerakan sastra, kemudian merasuk ke dalam bidang kesenian
seperti: seni lukis, seni patung, seni musik, hingga desain dan arsitektur.
Gaya futuristik mulai muncul setelah perang dunia II, saat itu tujuan
memunculkan gaya ini adalah untuk meninggalkan kenangan pahit, nostalgia,
10
pesimistis, dan nilai-nilai lama. Nilai-nilai dari Futuris, dimaksudkan muncul
untuk mengiringi dan mengimbangi pergeseran kebudayaan serta kekuatan
dinamis pada pasar yang mulai berkembang. Hal ini merupakan sebuah tuntunan
perkembangan gaya sesudah era arsitektur Post Modern berkembang yaitu sekitar
awal abad ke 20.
Khayalan-khayalan kaum Futuris yang memakai pola-pola geometris
ditujukan untuk mewakili arah gerak dan memaknai arti pergerakan kebudayaan
itu sendiri. Filsafah yang dipakai oleh kaum Futuris hampir sebagian besar
diambil dari latar belakang kemunculan era modernisme, dimana ini juga
merupakan salah satu faktor kelahiran era Modernisme selain Revolusi Industri.
Futuristik terus berkembang menjadi berbagai gaya desain yang tidak dapat
terukur kepastian akan arah perancangannya, sampai saatnya Eero Saarinen
mengenalkan gaya Neo Futuristik pada tahun 1950.
Hal ini terjadi seiring dengan perkembangan material dan kemajuan
teknologi bahan pada dunia industri dan arsitektur yang terjadi setelah revolusi
industri, gaya futuristik mulai berkembang menjadi sesuatu yang lebih baru..
Perkembangan ini merupakan sebuah tuntutan modernisme yang terus
berkembang ke arah masa depan dengan tujuan untuk melakukan efisiensi
terhadap material hingga kebutuhan akan sesuatu yang lebih baru.
2.4.
ARSITEK DENGAN GAYA NEO FUTURISTIK
Sejalan dengan berkembangnya arsitektur neo futuristik, terdapat beberapa
arsitek yang menggunakan tema neo futuristik sebagai aliran mereka. Arsitek
dengan aliran ini lebih memunculkan kesan masa depan pada setiap
rancangannya, hal ini dibuktikan pada karya-karya mereka yang memiliki ciri
khas arsitektur neo futuristik. Beberapa arsitek yang beraliran neo futuristik antara
lain adalah Zaha Hadid dengan karyanya The River Side Museum di Skotlandia,
Eero Saarinen dengan karyanya Bandara Trans World Airlines di New York, Le
Corbuzier dengan karyanya Villa Savoye, dan Frank Gehry dengan Walt Disney
Concert Hallnya.
11
Dari beberapa arsitek yang memilih neo futuristik sebagai arah desain
mereka, salah satu arsitek yang berkarir setelah masa revolusi industri adalah Eero
Saarinen. Hal ini menjadikan Eero Saarinen sebagai salah satu penggerak desain
neo futuristic dengan usahanya mengenalkan gaya tersebut pada masa ini.
2.5.
ARSITEKTUR KOMERSIAL
Endy Marlina (2008) dalam buku “ Panduan Perancangan Arsitektur
Komersial” arsitektur komersial adalah arsitektur yang bangunan nya didirikan
untuk mendapatkan keuntungan dari aktivitas komersial berupa kegiatan langsung
jual, beli dan sewa pada bangunan tersebut dengan jangka waktu yang tertentu.
Dari sisi arsitektural Vitruvius (1966) dalam bukunya “The Ten Book of
Architecture”, bahwa arsitektur harus mampu menunjukkan tiga kualitas, yaitu
kegunaan-kekokohan-keindahan. Sisi estetika menjadi penting bagi arsitektur
karena keindahan (dalam hal ini keindahan visual) adalah faktor pertama yang
dipersepsi oleh individu, yang pada akhirnya menjadi penentu awal apakah sebuah
bangunan mampu mengundang pengunjung atau tidak.
Adapun beberapa kriteria agar bangunan komersial tersebut dapat
mengundang pengunjung yang banyak antara lain :
1. Faktor pencitraan adalah nilai yang melekat pada suatu bangunan. Setiap
bangunan komersial harus memiliki citra yang kuat dan bagus sebagai
daya tarik terhadap calon konsumen.
2. Faktor ekonomi berkaitan langsung dengan aspek keuangan. Harga
bangunan perlu disesuaikan terhadap target pasar dengan perawatan yang
mudah dan hemat.
3. Faktor lokasi diukur dari strategis tidaknya posisi bangunan tersebut.
Bangunan komersial sebaiknya dibuat di daerah-daerah yang mudah
dicari, dilihat, dan dijangkau.
4. Faktor keamanan erat kaitannya dengan keselamatan para penghuni
bangunan. Sebagai antisipasi juga perlu disediakan sarana dan prasarana
pendukung keamanan bangunan.
12
5. Faktor kenyamanan menciptakan perasaan betah bagi konsumen selama
memiliki bangunan tersebut. Hal-hal yang terkait dengan faktor ini yaitu
penghawaan, pencahayaan, audio, dan sirkulasi.
6. Faktor investasi menyangkut kebutuhan jangka panjang konsumen. Faktor
ini penting diperhatikan untuk mengantisipasi dinamika perubahan sosial.
7. Faktor kondisi wajib seirama dengan potensi dan karakter daerah
pembangunan. Sebab faktor ini mampu menunjang kelancaran aktivitas
komersial dari bangunan tersebut.
8. Faktor sosial budaya menarik minat masyarakat setempat untuk menerima
keberadaan bangunan seutuhnya. Hal ini juga akan mendorong kelancaran
bisnis dari bangunan komersial tersebut.
9. Faktor teknologi artinya bangunan komersial seyogyanya dilengkapi
dengan teknologi terbaru. Hal ini bertujuan untuk mengoptimalkan
manfaat bangunan tersebut secara efektif dan efisien.
2.6.
BIOGRAFI EERO SAARINEN
Gambar 2.1 : Eero Saarinen
(Sumber: Buscabiografias.com)
Eero Saarinen adalah salah satu arsitek yang berkarir setelah masa revolusi
industri. la cukup banyak menghasilkan karya yang sukses dan fenomenal di
Amerika Serikat, walau pun dia hanyalah seorang imigran Irlandia yang
bermigrasi ke Amerika. Konsep yang mendasari karya-karya desainnya yaitu
arsitektur adalah kegemaran dan kesukaannya. Hal ini terungkap jelas dari
pernyataannya bahwa "cintanya yang pertama adalah arsitektur dan kemudian
baru istrinya".
13
Kemudian di kesempatan lain ia menyatakan pula bahwa "Arsitektur
adalah seni yang baik dan indah". Eero Saarinen adalah salah seorang arsitek
kelompok fungsionalis, yang menganut paham bahwa suatu bentuk selalu
mengikuti fungsinya atau lebih dikenal dengan istilah form follow function.
Kelompok arsitek fungsionalis ini muncul sejalan dengan kemajuan pesat
teknologi, kebutuhan manusia akan ruang dan bangunan serta ide-ide baru pada
dunia arsitektur. Aliran ini kemudian semakin mendunia seiring dengan
meledaknya Revolusi Industri setelah Perang Dunia II usai.
Menurut Charles Jencks, aliran yang mendasari konsep fungsionalis ini,
adalah Self Cosious. Yaitu sebuah konsep dengan kecenderungan:
-
Mengikuti saja contoh desain yang telah ada, dengan keyakinan bahwa hal
tersebut telah mengandung prinsip-prinsip aturan yang sifatnya lebih
universal.
-
Terobsesi
terhadap
masa
lalu
serta
desain
bangunan-bangunan
sebelumnya, dengan gagasan bahwa hal ini mungkin menawarkan jenis
kebijaksanaan duniawi para pendiri bangunan.
Dalam perkembangan selanjutnya, tradisi aliran ini sering menunjukkan
perhatiannya pada tindakan-tindakan yang terlalu bercermin pada diri sendiri,
sehingga hal ini justru kemudian yang akan melumpuhkannya. Sebagai akibat dari
aliran fungsionalisme ini, perencanaan bangunan-bangunan sangat dipengaruhi
oleh dominasi sistem struktur. Bangunan tidak berornamen, dan sebagian besar
menggunakan bahan material pre fabrikasi. Sedangkan ciri-ciri dari bangunannya
(Saarinen, Eero. 1962) adalah :
1. Kesederhanaan dalam bentuk dan bahan
2. Kejujuran dalam mengekspresikan ide arsitek
3. Kesederhanaan dalam mengekspresikan fungsi bangunan itu sendiri.
Seperti halnya Le Corbusier, Mies dan arsitek-arsitek besar lainnya, Eero
Saarinen juga mempunyai pandangan tersendiri terhadap arsitektur. Ia merupakan
sosok arsitek yang sangat kuat pendiriannya dalam mempertahankan hak untuk
14
mengekspresikan diri sendiri. la memandang arsitektur sebagai seni dan ekspresi
yang sangat pribadi,ia merasa bahwa sesuatu itu harus mempunyai nilai lebih dari
sekedar apa adanya.
Namun demikian dalam melaksanakan pekerjaannya tidak sepenuhnya ia
berangkat dari pandangan itu. Eero selalu mempertimbangkan banyakhal,berusaha
meninjau dan mempertimbangkan serta merevisi kembali apa yang telah
dikerjakannya sampai saat-saat terakhirnya. Secara personal ia merupakan sosok
yang sangat gelisah, ia selalu ingin bergerak, merubah dan mencoba sesuatu yang
baru.
Kresge Auditorium merupakan rancangan bangunan yang mempertimbangkan
banyak faktor, masalah fungsi, penggalian teknologi, pengembangan struktur dan
ekspresi. Melalui karyanya ini kita dapat melihat jalan Eero terhadap dunia
arsitektur dan kecendrungan berarsitekturnya yang mengarah kepada masa depan
dengan nilai-nilai futuris. Apabila kita telusuri karya-karyanya dari mulai ia
berpraktek sebagai arsitek yang mandiri setelah kematian ayahnya yaitu Gotlieb
Eliel Saarinen pada tahun 1950 sampai saat ia meninggal pada tahun 1961, kita
dapat membagi perjalanan karir Eero ke beberapa tahap sesuai dengan buku “Eero
Saarinen Biography” oleh Jayne Merkel (2014) :
-
Tahap awal dimana ia mendapat pengaruh besar dari Mies Vande Rohe.
-
Tahap pengembangan dimana ia mulai mencari dan mengembangkan
bentuk baru, dimulai dengan penolakannya terhadap International Style
pada waktu itu.
-
Tahap akhir yaitu pematangan diri akan gaya berarsitekturnya dengan arah
futuris.
Dalam karya-karya yang pertama terlihat bahwa Eero banyak dipengaruhi
oleh langgam gaya Mies Vande Rohe, yaitu purism form dengan penggunaan
material metal dan kaca.
General Motor Technical Centre yang terletak di Michigan (1948-1956),
adalah karya awal Eero Saarinen lainnya dimana dapat kita lihat jelas pengaruh
Mies yang sangat besar pada rancangannya ini. Pengaruh Mies dapat dihubungkan
15
dengan keinginan Eero menginterpretasikan pengertian dari sebuah pusat teknik
dan hubungannya dengan fast moving train technology.
Gambar 2.2. General Motor Technical Centre
(Sumber : Michiganmodern.com)
Dengan kemampuan yang ada pada dirinya dia mencoba mengekspresikan
keinginannya itu dan hasilnya adalah sebuah kompleks teknik yang terdiri dari 25
buah bangunan yang disusun mengelilingi sebuah danau buatan, dengan bentuk
bangunan yang bervariasi baik dalam bentuk dan ukuran. Semuanya
menggunakan material kaca, baja atau alumunium, secara keseluruhan General
Motor Technical Centre mengesankan kecermatan dan produksi massal dari
teknologi mesin. Dan dilihat dari konsep penataan massa dan skalanya, kompleks
ini lebih menekankan pada skala pergerakan kendaraan dibandingkan dengan
skala pedestrian.
The Kresge Chapel di Massachusetts Institute of Technology, Cambridge,
Massachusetts Ave (1953-1956), dapat dikatakan sebagai usaha Eero Saarinen
dalam mencari ekspresi bentuk baru dari karya arsitekturnya, bahkan secara
terang-terangan terlihat bahwa ini merupakan kritik langsungnya terhadap gaya
rectilinearity international style dan miesian box. The Kresge Chapel adalah
sebuah gereja kecil yang dibangun dari material bata dengan bentuk melingkar
seperti drum silinder. Rancangan bangunan ini lebih menekankan pada nilai- nilai
ekspresif yang ditimbulkan pada desainnya. The Kresge Chapel ini adalah
merupakan titik tolak Eero Saarinen dalam mencari bentuk lain yang lebih ideal
dari karya desainnya atau bahkan merupakan titik tolak pencarian jati dirinya.
16
Gambar 2.3. The Kresge Chapel
(sumber : id.wikipedia.org)
Karya-karya Eero Saarinen selanjutnya menunjukkan bahwa ia semakin
menjauh dari nilai – nilai fungsional estetik arsitektur layaknya yang ditampilkan
oleh international style. Trans World Airlines (TWA) Flight Center , yang terletak
di komplek Jhon F. Kennedy International Airport New York (1956-1962)
merupakan salah satu karya Eero Saarinen dengan ekspresi bangunan yang luar
biasa dengan dimunculkannya
kesan dramatis
pada rancangannya
ini.
Menampilkan sebuah burung yang sedang melayang, bangunan ini menjadi
sebuah lambang ekspresionis seorang arsitek, memanfaatkan bentuk ini pula Eero
dapat memaksimalkan ruang yang dapat menjadi arus lalu lintas konstans dari
penumpang pesawat udara yang beraktifitas didalam bangunan.
Gambar 2.4. TWA Flight Center
(Sumber : archdaily.com)
Struktur dasarnya terdiri dari empat hubungan bidang lengkung tipis yang
didukung oleh empat buah kolom beton membentuk huruf Y. Bentuk bidang
lengkung ini merupakan struktur cangkang beton yang berbentang lebar dengan
17
ke tinggian bangunan ±15 meter dan panjang bangunan ±95 meter,yang mewadahi
serta melingkupi keseluruhan ruangan penumpang pada terminal ini.
Eero Saarinen dan konsultan struktur yaitu Amman & Whitney
meletakkan bentuk dasar dari lengkungan dalam desainnya untuk seluruh ruangan
yang ada diluar maupun didalam bangunan dengan hasil terminal menjadi satu
dengan struktur yang tampil ekspresif sesuai dengan teknologi pada masa itu.
Penataan bentuk ruangan yang dinamis ini memberikan visualisasi yang berbedabeda pada bangunan,dengan tidak melupakan fungsinya sebagai bandara. Di
dalam terminal ini, banyak menggunakan peralatan-peralatan modern untuk
mengatur sistem aliran sirkulasi penumpang didalamnya. Salah satunya adalah
penggunan sistem baru pada waktu itu yang dikenal dengan movingwalkways
untuk aliran penumpang dan barang antara terminal. Bangunan bentang lebar ini
menggunakan tirai anti udara panas untuk menahan radiasi panas matahari yang
masuk ke dalam ruangan sebagai upaya bangunan mengakomodir cuaca.
Karya-karya spektakuler Eero Saarinen lainnya adalah David S. Ingalls
Skating Rink di New Heaven, Connecticut (1956-1959), dan Dulles International
Airport (Washinton DC 1956-1962) telah menunjukkan bahwa ia adalah
merupakan salah satu arsitek Amerika generasi kedua yang dianggap cukup
penting. Salah satu yang dianggap merupakan kekurangan dari Eero Saarinen dan
sering menjadi bahan kritikan para pengamat arsitektur, yaitu selama karirnya
sebagai arsitek, dalam melaksanakan proses perancangannya ia umumnya tidak
pernah berpegang secara konsisten pada suatu aturan tertentu atau teori atau
bahkan terhadap aturan rancangan yang telah ia desain sebelumnya. Berkenaan
dengan hal ini, Oscar Wilde mengatakan: “Consistency is the last report of the
unimaginativewould be a fitting epitaph for Saarine”', sedangkan Rupert Spade
menanggapi hal ini dengan: “Consistency may in Saarinen had” sebagai bentuk
kritik terhadap karya Eero Saarinen.
Sebagai contoh atas tidak konsistensinya karya Eero Saarinen antara lain
adalah karya-karyanya yang dibangun dalam kurun waktu berdekatan yaitu
Telephone Laboratories, The Yale Dormitories, dan TWA Flight Center(1958-
18
1962). Tetapi dalam pendekatannya terhadap masalah-masalah tersebut tidak
terlihat adanya suatu kekonsistenan dalam desainnya.
Gambar 2.5. Telephone Laboratories, The Yale Dormitories, TWA Flight Centre
(Sumber : archdaily.com)
Terlepas dari kekurangan konsistenan Eero Saarinen dalam penerapan
desainnya, sebenarnya yang menjadi pertanyaan adalah apakah yang telah la
sumbangkan terhadap arsitektur modern? Geoffrey Broadbent (1997) dalam
bukunya “Design in Architecture" menyebutkan bahwa kita dapat meninjau
kontribusi seorang arsitek terhadap dunia arsitektur dengan berbagai macam cara,
antara lain dengan melihat apa yang telah mereka desain dan bagaimana proses
desain tersebut berlangsung serta melihat secara langsung apa yang mereka
kerjakan dan melihat arsiteknya itu sendiri. Dalam hal ini cara pertama, adalah
cara yang memungkinkan kita untuk menilai kontribusi Eero Saarinen terhadap
perkembangan arsitektur modern.
Kontribusi Saarinen yang paling awal adalah ketika ia merancang The
Kresge Chapel dimana dalam hal ini ia berusaha membuka pandangan yang baik
untuk dirinya maupun bagi kemajuan dunia arsitektur. Menurutnya, arsitektur
bukanlah hanya semodel yaitu dengan berusaha mendesain sesuatu yang berbeda
dengan yang sedang menjadi tren pada saat itu.
Kontribusi kedua yang bisa kita ambil bahwa dalam menjalankan proses
perancangannya ia selalu berangkat dari hal yang paling dasar, ia selalu menggali
permasalahan secara spesifik sampai ia dapatkan inti permasalahannya untuk
kemudian ia tentukan metoda - metoda penyelesaiannya. Dan yang terakhir adalah
kemampuan kreativitasnya dalam memberikan nilai lebih pada bangunan yang
dirancangnya.
19
2.6.1.
PENDIDIKAN EERO SAARINEN
Eero Saarinen dilahirkan pada tanggal 20 Agustus tahun 1910 di kota
Kirkkonummi, Finlandia, dengan ayah bernama Eliel Gothlieb Saarinen yang juga
merupakan seorang arsitek. Kemudian pada tahun 1922, ayahnya memenangkan
hadiah kedua dalam suatu kompetisi yang diadakan oleh Chicago Tribune, di
Chicago, Amerika Serikat. Pada tahun 1923, keluarga Saarinen ini kemudian
bermigrasi ke Amerika Serikat, dan dua tahun kemudian menetap di Crunbrook,
Michigan.
Kemudian pada tahun 1929 hingga tahun 1931, Eero Saarinen belajar
tentang sculpture di Paris Perancis, dan tahun 1930-1934 ia melanjutkan
sekolahnya di Yale University School of Architecture dan sekolah travel di Eropa.
Pada tahun 1936, Eero Saarinen menamatkan sekolahnya, dan kembali ke
Cranbrook (Amerika Serikat ) dan bekerja magang di perusahaan milik ayahnya.
Pada tahun 1939 kemudian ia menikah dengan Lily Swann. Dan pada tanggal 1
September 1961, Eero Saarinen meninggal dunia di daerah Ann Arbor, Michigan.
Amerika Serikat.
2.6.2. PRINSIP DAN KARAKTERISTIK DESAIN PADA KARYA
EERO SAARINEN
Adapun beberapa prinsip dan karakteristik yang melekat pada hasil karya
Eero Saarinen dalam mencapai arsitektur neo-futuristik dalam bidang bangunan
komersial, adalah :
a. Disjunctive Complexity
Metode Disjunctive complexity mengatakan bahwa arsitektur
futuristik berusaha berurusan dengan kerumitan dan pertentangan dalam
kehidupan sehari-hari.
b. Explosive Space
Metode Explosive Space mengemukakan bahwa ruang berbentuk
kubus dengan transparansi dan overlap akan membentuk rangkaian yang
20
bersifat menerus. Dengan merekayasa bentukan luar dan dalam ruang yang
kemudian dapat digunakan secara ekstrim untuk keperluan-keperluan
dalam bangunan sehingga menimbulkan kesan“impossible”.
c. Traces of Memory
Metode Traces of Memory, bertujuan menciptakan suatu karya
arsitektur yang mencerminkan masa lampau (the past), masa kini (the
present), bahkan masa depan (the future) dalam satu kesatuan yang tak
terpisahkan.
2.6.3. HASIL KARYA EERO SAARINEN
Adapun beberapa hasil karya Eero Saarinen selama ia berkarir di
dunia arsitektur sampai ia meninggal dunia yaitu :
NO
NAMA BANGUNAN
LOKASI
TAHUN
Pembangunan Universitas Drake
1
Des Moines, Iowa
1947
Monumen peringatan Jefferson
Memorial Arch
St. Louis, Missouri, Amerika
2
3
Serikat
General Motor Technical Center
Warren Michigan, Amerika
Serikat
1948
1948
21
Gedung Farmasi, Asrama dan
Dining Hall Universitas Drake
4
Drake, Iowa, Amerika Serikat.
1951
Gedung Irwin Union Bank dan
Trust Company
Columbus, Indiana. Amerika
5
serikat.
1952
Kresge Chapel dan Auditorium
Massachusetts Institute of
Technology
Massachusetts Ave, Amerika
6
7
Serikat.
Monumen Milwaukee County
kola Wisconsin, Amerika
War
Serikat
1953
1953
22
Stephens College Chapel
Columbia, Missouri, Amerika
8
Serikat
1953
Miller House
Columbus, Indiana, Amerika
9
Serikat
1953
Master Plan Universitas
Michigan
Ann Arbor, Michigan,
10
Amerika Serikat
1954
Concordia Senior College
Fort Wayne, Indiana, Amerika
11
12
Serikat
Vassar College Dormitory
Pough keepsie,New
York,Amerika Serikat
1954
1954
23
Asrama Putri, Universitas
Chicago
13
Illinois, Amerika Serikat
1955
Oslo, Norwegia
1955
London, Inggris
1955
United State Chancellery
Building
14
United State Chancellery
Building
15
16
International Business Machines
Rochester, Mennesota,
Amerika Serikat
1956
24
Trans World Airlines (TWA)
terminal building, Jhon F.
Kennedy Airport
17
New York, Amerika Serikat
1956
Illinois, Amerika Serikat
1956
Philadelphia, Amerika Serikaat
1957
New York, Amerika Serikat
1957
Law School, Universitas
Chicago
18
Asrama Putri, Universitas
Pennysylvania
19
Pusat Riset Thomas J. Watson,
20
International Bussines
Machines,Yorktown
25
Laboratorium Riset, Bell
Telephone Corporation
Holmdell, NewJersey, Amerika
21
Serikat
1957
Kantor Pusat Deere & Company
Moline, Illinois, Amerika
22
Serikat
1957
Ezra Stiles dan Morse Colleges,
Universitas Yale
New Heaven, Connecticut,
23
Amerika Serikat
1958
Ingalss Skating Rink
24
25
Lincoln Center
New Haven, Amerika Serikat
1958
New York, Amerika Serikat
1958
26
Dulles International Airport
Chantilly, Virginia, Amerika
26
1958
Serikat
Tabel 2.1. Daftar karya Eero Saarinen
Sumber : Analisis, 2017
Dari beberapa hasil karya Eero Saarinen diatas sebagian bangunan memiliki
fungsi bangunan komersial diantaranya:
No
Nama Bangunan
Fungsi Bangunan
Lokasi
Irwin Union Bank
Gedung
Indiana, Amerika
Office Building
Perkantoran
Serikat
Kresge Auditorium
Gedung Pertemuan
Jhon Deere Headquarter
Gedung
Illionis, Amerika
Office
Perkantoran
Serikat
4
Ingalls Skating Ring
Gedung Olahraga
5
Lincoln Center Theater
Gedung Pertemuan
1
2
3
Massachusetts Ave,
Amerika Serikat
New Haven,
Amerika Serikat
New York,
Amerika Serikat
Tahun
1952
1953
1957
1953
1958
Tabel 2.2. Daftar Bangunan komersial karya Eero Saarinen
Sumber : Analisis, 2017
27
2.6.3.1. Irwin Union Bank Office Building
Gambar 2.6. Perspektif Irwin Union Bank Office Buildings
(Sumber: pinterest.com)
Gedung perkantoran berukuran sedang ini merupakan sebuah kantor dari
salah satu bank di bawah naungan korporasi Irwin Union Trust, dibangun pada
tahun 1952 dan mulai digunakan pada tahun 1954 bangunan ini merupakan salah
satu titik awal Eero Saarinen mengenalkan gaya Neo Futuristik ke dunia
Arsitektur. Irwin Miller pemilik bank sekaligus pemilik bangunan ini memilih
Eero Saarinen sebagai arsitek dalam perancang merupakan upaya Irwan Miller
untuk menghadirkan suasana yang berbeda di kota Colombus saat itu.
Bentukan yang didominasi kotak dengan material kaca sebagai ciri khas
Eero terlihat jelas pada fasad bangunan ini, namun ia menambahkan kesan unik
yaitu sebuah kubah kubah kecil berjumlah 9 buah pada bangunan ini dengan
tujuan sebagai fantasi untuk warga kota yang melintas. Adanya kubah-kubah
tersebut ternyata berhasil membuat bangunan yang terletak di Washington Street
kota Colombus, Negara bagian Indiana terkenal di masyarakat kota Colombus
dengan menyebutnya sebagai pabrik bra.
Gambar 2.7. Perspektif mata manusia irwin union bank office building
(Sumber: imamuseum.org)
28
2.6.3.2.
Kresge Auditorium
Gambar 2.8. Perspektif Manusia Kresge Auditorium
(Sumber: archdaily.com)
Bangunan yang berada di Komplek Kampus Massachusets Institute of
Technology (MIT) ini merupakansebuah lambang pergerakan modernisasi Struktur
pada bangunan Arsitektur setelah masa Perang Dunia Ke II. Bentukan yang
anggun namun berani ini diciptakan oleh Saarinen sebagai wujud lambang atas
penekanan pentingnya teknologi dan Inovasi di dunia ini. MIT sebagai lembaga
pendidikan tinggi yang fokus pada bidang teknologi menunjuk Eero Saarinen
sebagai arsitek ruang pertemuan mereka dengan pertimbangan keberanian desain
yang sering diciptakan oleh Saarinen saat itu.
Melawan bentukan umum yang sangat biasa dan menciptakan kesan masa
depan menjadi branding Saarinen, hal ini merupakan hal yang cukup mencuri
perhatian disela masih aktifnya gaya Kontemporer saat itu. Keberanian Saarinen
mengaplikasikan material modern dengan bentukan yang mengarah ke masa
depan merupakan sebuah apresiasi luar biasa pada masa itu, keyakinan Eero
Saarinen dengan gayanya ini menjadikannya sebagai salah satu arsitek terbaik
dengan gaya Neo Futuristik di awal masa pasca Perang Dunia ke II dan Revolusi
Industri.
Gambar 2.9. Site Plan dan Interior Kresge Auditorium
(Sumber: archdaily.com)
29
2.7.3.3. John Deere Headquarter Office
Gambar 2.10. John Deere Head Quarter Office
(Sumber: trekaroo.com)
Sebuah komplek perkantoran dengan luas 14 hektar yang difungsikan
sebagai pusat administrasi dan produksi korporasi Deere Company ini dirancang
khusus oleh Eero Saarinen dengan hamper keseluruhan material baja dan kaca.
Terletak di Mooline Negara bagian Illinois Amerika Serikat, bangunan utama
yang berada di tengah komplek ini selalu menjadi magnet bagi siapapun yang
melintas di jalan utama Mooline. Fasad yang mengekspos baja dan kaca terlihat
dari jauh seperti mengesankan sebuah bangunan baja.
Bangunan-bangunan yang berada di komplek perkantoran ini saling
terintegrasi dengan system transportasi antar bangunan, maupun pedestrian yang
didesain dengan baja-baja berposisi tegak dari ujung bangunan ke bangunan
lainnya. Dibangun pada tahun 1957, komplek perkantoran ini baru dapat
beroperasi pada tahun 1964. Sesaat setelah beroperasinya bangunan ini, seluruh
kegiatan John Deere Company pun berpindah ke bangunan ini.
Gambar 2.11. Pedestrian yang menghubungkan bangunan
(Sumber: morriseyengineering.com)
30
2.6.3.4. Ingalls Skating Ring
Gambar 2.12. Perspektif Manusia Ingalls Skating Ring
(Sumber: archdaily.com)
Sebuah wahana dan area latihan bermain sepatu roda yang dibangun oleh
Yale University ini adalah sebuah sarana dan prasarana yang dibangun untuk
menunjang kebutuhan mahasiswanya. Eero Saarinen mendesain bangunan ini
sebagai bentuk dedikasinya terhadap almamater yaitu Yale School of Architecture,
dengan ciri khasnya yaitu bentukan yang mengarah kemasa depan bangunan ini
sangat menunjukan sebuah harapan baru di kampus tersebut.
Menggunakan struktur beton pada tulangan yang dibentuk melintang
sebagai penahan beban atap yang diekspos materialnya, bangunan ini dahulu
sempat terlihat seperti seekor Ikan Paus yang terdampar. Bentukan ini kemudian
menjadi anggun dengan lekukan atap yang tercipta menuju kebawah, dimana
material kaca juga mendominasi pada konstruksi bangunan ini sebagai wujud
efisiensi cahaya dan merupakan sarana untuk menunjukan arah desain masa
depan. Keberhasilan bangunan ini dapat dilihat dari pemanfaatan ruang yang
cukup terbatas, dengan mengoptimalkan bentukan bangunan maka Saarinen
berhasil menjadikan Ingalls Ring ini sebagai sarana yang cukup berharga di
kampus Yale University.
Gambar 2.13. Interior dan Lobby Ingalls Skating Ring
(Sumber: archdaily.com)
31
2.7.3.5. Lincoln Center Theater
Gambar 2.14. Lincoln Center Theater
(Sumber: archdaily.com)
Bangunan yang terletak di komplek Lincoln Performing Arts ini
merupakan salah satu teater ternama di Amerika Serikat. Sering digunakan untuk
pertunjukan pentas para pemain teater Hollywood, gedung ini mampu
menampung 1200 penonton sekali pertunjukan. Dibangun pada tahun 1958 dan
dibuka untuk umum pada tahun 1965, bangunan yang juga dikenal dengan nama
Vivian Beaumont Theater ini merupakan satu-satunya teater yang terletak jauh di
distrik teater Times Square.
Eero Saarinen dipilih sebagai arsitek bangunan ini dikarenakan keseusaian
tema yang diusung oleh pengelola Lincoln Performing Arts dan dirinya, yaitu
kesederhanaan. Melalui beton ekspos dan kaca yang lebar dirinya menghadirkan
kesan sederhana yang berbeda dengan teater pada umumnya. Dimana pada
umunya teater mengambil gaya klasik dengan berbagai ukiran dan pilar besar,
eero menjauhkan seluruh hal itu untuk memberikan kesan yang menarik dari
sebuah teater.
32
BAB III
METODE
3.1.
METODE PENELITIAN
Dalam proses penelitian arsitektur neo futuristik terhadap karya Eero
Saarinen, metode yang dipakai adalah metode Library Research (Studi
Kepustakaan). Studi kepustakaan dapat diartikan sebagai suatu langkah untuk
memperoleh informasi dari penelitian terdahulu yang harus dikerjakan, tanpa
memperdulikan apakah sebuah penelitian menggunakan data primer atau data
sekunder, apakah pendelitian tersebut menggunakan penelitian lapangan ataupun
laboratorium atau didalam museum.
Menurut M. Nazir dalam bukunya yang berjudul “Metode Penelitian”
mengemukakan bahwa yang dimaksud dengan: “Studi kepustakaan adalah teknik
pengumpulan data dengan mengadakan studi penelaahan terhadap buku-buku,
literatur-literatur, catatan-catatan, dan laporan-laporan yang ada hubungannya
dengan masalah yang dipecahkan.” (Nazir,1988: 111).
Selanjutnya menurut Nazir (1998 : 112) studi kepustakaan merupakan
langkah yang penting dimana setelah seorang peneliti menetapkan topik
penelitian, langkah selanjutnya adalah melakukan kajian yang berkaitan dengan
teori yang berkaitan dengan topik penelitian. Dalam pencarian teori, peneliti akan
mengumpulkan
informasi
sebanyak-banyaknya
dari
kepustakaan
yang
berhubungan. Sumber-sumber kepustakaan dapat diperoleh dari: buku, jurnal,
majalah, hasil-hasil penelitian (tesis dan disertasi), dan sumber-sumber lainnya
yang sesuai (internet, koran dll). Bila kita telah memperoleh kepustakaan yang
relevan, maka segera untuk disusun secara teratur untuk dipergunakan dalam
penelitian. Oleh karena itu studi kepustakaan meliputi proses umum seperti:
mengidentifikasikan teori secara sistematis, penemuan pustaka, dan analisis
dokumen yang memuat informasi yang berkaitan dengan topik penelitian.
Menurut Noeng Muhadjir, penelitian kepustakaan itu lebih memerlukan
olahan filosofis dan teoritis daripada uji empiris dilapangan (Noeng Muhadjir,
33
1996:169). Karena sifatnya teoritis dan filosofis , penelitian kepustakaan ini sering
menggunakan pendekatan filosofis (philosophical approach) daripada pendekatan
yang lain. Metode penelitiannya mencakup sumber data, pengumpulan data, dan
analisis data.
Khatibah (2011) menyatakan bahwa di dalam buku Mestika zed Metode
Penelitian Kepustakaan, ada empat langkah penelitian kepustakaan, yaitu :
1. Menyiapkan alat perlengkapan, alat perlengkapan dalam penelitian
kepustakaan hanya pensil atau pulpen dan kertas catatan
2. Menyusun bibliografi kerja, bibliografi kerja ialah catatan mengenai
bahan sumber utama yang akan dipergunakan untuk kepentingan
penelitian. Sebagian besar sumber bibliografi berasal dari koleksi
perpustakaan yang di pajang atau yang tidak dipajang.
3. Mengatur waktu, dalam hal mengatur waktu ini, tergantung personal
yang memanfaatkan waktu yang ada, bisa saja merencanakan berapa
jam satu hari, satu bulan, terserah bagi personal yang bersangkutan
memanfaatkan waktunya.
4. Membaca dan membuat catatan penelitian, artinya apa yang dibutuh
dalam penelitian tersebut dapat dicatat, supaya tidak bingung dalam
lautan buku yang begitu banyak jenis dan bentuknya.
Adapun langkah-langkah penelitian pustaka ini, yaitu:
1. Menyiapkan alat-alat pensil atau pulpen dan buku catatan.
2. Menyusun catatan mengenai bahan sumber utama.
3. Mengatur waktu penelitian.
4. Membaca dan membuat catatan penelitian.
3.2.
METODE PENENTUAN SAMPEL PENELITIAN
Eero Saarinen adalah salah satu arsitek terkenal pada jamannya. la cukup
banyak menghasilkan karya yang sukses dan fenomenal di Amerika Serikat.
Eero Saarinen adalah salah seorang arsitek kelompok fungsionalis
yang
34
menganut paham bahwa suatu bentuk selalu mengikuti fungsinya atau lebih
dikenal dengan istilah form follow function.
Dari beberapa karya Eero Saarinen yang terdapat dan dilampirkan pada
laporan ini, penyusun telah memilih hanya akan membahas karya yang memiliki
fungsi bangunan komersial. Terdapat 5 karya Eero Saarinen yang memiliki
fungsi sebagai bangunan komersial, dari kelima karya tersebut penyusun
menyaring objek penelitian terbatas hanya kepada 3 objek saja. Dimana proses
pemilihan objek tersebut harus memiliki kriteria-kriteria yang telah penyusun
diskusikan untuk mencapai kesesuaian dengan judul dan tema penelitian.
Kriteria yang akan menjadi bahan pertimbangan antara lain adalah :
a. Berbahan baja dan kaca yang mendominasi.
b. Bangunan bermassa tunggal.
c. Bangunan tidak bertingkat.
d. Dibangun pada rentang tahun 1950 – 1955.
No
Bangunan
Kriteria Penilaian
a
b
c
d
Nilai
Pemilihan
4
Terpilih
4
Terpilih
Irwin Union Bank Office
Building
1
Kresge Auditorium
2
35
Jhon Deere Headquarter
Office
3
1
Tidak
terpilih
Ingalls Skating Ring
4
Terpilih
4
Lincoln Center Theater
5
2
1 = Tidak Baik
2 = Cukup
3 = Baik
Tidak
terpilih
4 = Sangat Baik
Tabel 3.1. Tabel Penilaian Pemilihan Objek Penelitian
Sumber : Analisis, 2017
Dari penilaian di atas dapat di simpulkan bahwa karya yang memenuhi
kriteria penilaian objek yang dipilih adalah sebagai berikut:
1. Irwin Union Bank Office Building
Irwin Union Bank Office Building berlokasi di kota Colombus Negara Bagian
Indiana, Amerika Serikat. Dibangun pada tahun 1952 bangunan ini berfungsi
sebagai kantor sewa yang dikelola oleh Irwin Union Bank.
Gambar 3.1. Perspektif Manusia Irwin Union Bank Building
(Sumber: archdaily.com)
36
2. Kresge Auditorium
Kresge auditorium berlokasi di distrik Massachusetts Avenue kota
Cambridge Negara bagian Massachusetts, Amerika Serikat. Dibangun pada
tahun 1953 bangunan ini berfungsi sebagai gedung pertemuan khusus untuk
Massachusetts Institute of Technology dibawah pendanaan The Kresge
Foundation.
Gambar 3.2. Fasad Kresge Auditorium
(Sumber: archdaily.com)
3. Ingalls Skating Rink
Ingalls Skating Rink berlokasi di komplek Yale University kota New Haven Negara
bagian Connecticut, Amerika Serikat. Dibangun pada tahun 1953 bangunan ini
berfungsi sebagai sarana olahraga Hockey dan Skating untuk mahasiswa Yale
University dan disewakan untuk kegiatan yang sama kepada masyarakat umum.
Gambar 3.3. Perspektif Manusia Ingalls Skating Ring
(Sumber: archdaily.com)
37
No
Objek Terpilih
Lokasi Bangunan
Tahun Di Bangun
Fungsi Bangunan
1
Irwin Union
Bank Office
Colombus, Indiana,
Amerika Serikat
1952
Kantor Sewa
2
Kresge
Auditorium
Cambridge,
Massachusets,
Amerika Serikat
1953
Gedung Pertemuan
3
Ingalls Skating
Rink
New Haven,
Connecticut,
Amerika Serikat
1953
Gelanggang
Olahraga
Tabel 3.2. Objek Objek Terpilih
Sumber : Analisis, 2017
3.3.
METODE ANALISA
Langkah yang dilakukan dalam melakukan metode analisa , sebagai
berikut ;
 Mencari literatur yang berkaitan dengan arsitektur neo futuristik dan
biografi Eero Saarinen beserta beberapa karyanya.
 Literatur diatas sebagai pedoman untuk menentukan prinsip-prinsip
arsitektur neo futuristik, yaitu memiliki gaya universal yang menyesuaikan
kebutuhan, kesederhanaan bentuk adalah nilai utama dan kejujuran bahan
yang diekspos. Dimana selanjutnya prinsip-prinsip tersebut sebagai
landasan untuk menganalisis perancangan bangunan komersial Eero
Saarinen yang terpilih.
 Lalu diberikan kesimpulan dan saran.
38
BAB IV
ANALISA PENELITIAN
4.1. Landasan Penelitian
Arsitektur
Neo
Futuristik
adalah
sebuah
konsep
desain
yang
merepresentasikan masa depan dalam sebuah bangunan maupun rancangan
dengan menekankan kesan masa depan pada bentuk dan material. Prinsip yang
juga menjadi sebuah keharusan dalam neo futuristik adalah fleksibilitas
bangunan yang dapat berkembang sesuai tuntutan jaman, dimana hal ini
sangat mudah diwujudkan melalui perkembangan fasad.
Sesuai dengan kebutuhan saat ini neo futuristik dapat diciptakan melalui
implementasi material yang ringan, menjauhi kesan komplikasi, dan kejujuran
ekspresi bangunan. Namun kedepannya neo futuristik dapat berkembang
implementasinya, hal ini terjadi karena tidak adanya landasan yang kuat
terhadap ketentuan bentuk pada desain ini.
Oleh karena itu Arsitektur Neo Futuristik dikenal sebagai Universal Style,
dimana semua dapat mengikutinya tanpa harus memiliki ciri khas tertentu.
Nilai-nilai dasar yang terkandung pada tema ini adalah dinamis, estetis dan
inovatif, kemajuan teknologi juga menjadi nilai berikutnya untuk mendukung
neo futuristic sebagai representasi masa depan. Canggih, ramah lingkungan,
dan mengikuti bentuk-bentuk bebas yang tidak terikat oleh bentuk tertentu
adalah tambahan prinsip yang dikenal pada desain-desain neo futuristik.
Dari penjabaran di literatur, dapat disimpulkan bahwa arsitektur
neofuturistik memiliki beberapa prinsip yang harus dipenuhi dalam
perancangannya. Adapun prinsip-prinsip tersebut sebagai landasan penelitian
untuk mempermudah dalam mengkaji objek-objek yang dijadikan sebagai
bahan penelitian, di antaranya adalah sebagai berikut:
1. Memiliki gaya universal yang menyesuaikan kebutuhan.
2. Kesederhanaan bentuk adalah nilai utama.
3. Kejujuran bahan yang diekspos.
39
4.2. Kajian Arsitektur Neo Futuristik Pada Fasad Irwin Union Bank Office
Building
Gambar 4.1. Irwin Union Bank Office Building
(Sumber: pinterest.com)
Irwin Union Bank Office Building merupakan sebuah bangunan yang
berfungsi sebagai kantor utama Irwin Union Bank di daerah Indiana dan juga
disewakan ruang-ruang untuk kantor sewa. Bangunan yang dirancang oleh Eero
Saarinen ini dibentuk dengan kesederhanaan melalui eskpresi kotak dan tambahan
kubah pada beberapa titik. Kaca dan baja mendominasi fasad bangunan ini, dan
beton yang diekspos sebagai atap juga mendominasi jika dilihat dari atas.
Dibangun pada tahun 1952, bangunan ini menjadi sebuah ikon di kota colombus
karena bentuknya yang sederhana namun merepresentasikan masa depan.
Masyarakat sekitar menyebutnya sebagai pabrik bra karena adanya 9 unit kubah
pada beberapa titik di bagian atap bangunan ini.
4.2.1. Memiliki Gaya Universal Yang Menyesuaikan Kebutuhan
Bentuk yang terlihat pada bangunan ini tidak ada yang special atau
memiliki ciri khas tertentu sebagai keunikan dari suatu daerah, seluruh
bentuk yang tercipta merupakan kesan universal.
40
Bentuk kubah penambah kesan
esetetis, namun tetap sederhana.
Bentuk
kotak
sempurna
diadaptasi pada bangunan sesuai
dengan
kebutuhan
ruang.
Bentukan juga tidak bermacam,
menyifatkan universal.
Gambar 4.2. Analisa bentuk pada bentukan universal
(Sumber: Analisis, 2017)
Terlihat dari gambar 4.2. bahwa bangunan Irwin Union Bank
Office ini tidak memiliki suatu bentuk yang menjadi representasi suatu
daerah atau sejenisnya, bentuk kotak sempurna merupakan upaya untuk
mewujudkan kesan universal tanpa aksen yang berlebihan. Dari sisi
manapun kita melihat bangunan ini kita hanya akan mendapatkan bentuk
persegi yang ditambah aksen kubah tidak sempurna, hal yang dapat kita
lihat juga di belahan dunia lainnya yaitu bangunan yang mungkin serupa
namun tidak sama.
4.2.2. Kesederhanaan Bentuk adalah Nilai Utama
Melalui bentukan universalnya, bangunan ini harus terlihat tetap
sederhana agar semakin bernilai Neo Futuristik. Kesederhanaan pada
bangunan ini dapat kita lihat dari tidak adanya berbagai ukiran maupun
profil-profil yang biasanya melekat untuk memunculkan kesan mewah.
Pola Kaca dan bingkainya hanya ada
satu jenis dan diulangi keseluruh fasad
Gambar 4.3. Analisa bentuk pada kesederhaan bentuk
(Sumber: Analisis, 2017)
41
Pada gambar 4.3. terlihat hanya terdapat satu pola yaitu garis lurus
secara vertical dan horizontal sebagai upaya memunculkan kesederhanaan
pada bangunan ini. Bidang-bidang lebar yang diikat oleh garis-garis
membentuk estetika namun tetap sederhana secara visual.
4.2.3. Kejujuran Bahan Yang Diekspos
Material yang dominan terlihat pada bangunan ini adalah baja dan
kaca yang hampir menjadi seluruh elemen pada fasad bangunan. Baja
dibentuk sedemekian rupa agar dapat terekspos, yaitu dengan usaha
menjadikannya sebagai frame kaca yang diletakkan secara horizontal dan
vertical. Begitu juga dengan kaca yang dibentuk sebagai dinding terluar
pada keseluruhan bangunan, kaca diletakkan berdiri secara vertikal dan
dapat dilihat dari berbagai sudut fasad. Eskpos material baja dan kaca pada
bangunan ini dapat terlihat pada gambar 4.4.
Beton Ekspos
Kaca
Besi Hollow
Gambar 4.4. Analisa bentuk pada Ekspos material.
(Sumber: Analisis, 2017)
Setelah dilakukan analisa terhadap bangunan Irwin Union Bank Office
Building diatas dapat di simpulkan bahwa bangunan Irwin Union Bank
Office Building adalah bangunan neo futuristik dikarenakan alasan yaitu
sebagai berikut :

Tidak adanya suatu bentuk yang dimunculkan sebagai olahan bentuk
khas dari suatu budaya dan geografi dari lokasi site, bentuk yang ada
42
pada fasad hanyalah kotak dan tambahan kubah sederhana yang
terlihat sangat universal.

Kesederhanaan muncul pada bangunan ini dari pola fasad yang hanya
memiliki satu jenis pola. Yaitu garis-garis vertikal dan horizontal
yang tercipta dari baja polos tanpa ukiran untuk menambahkan kesan
mewah.

Terlihat jelas bangunan ini mengekspos Baja dan kaca pada fasad
mereka yang mendominasi keseluruhan bidang. Dan eskpos beton
pada atap tanpa lapisan tambahan, merupakan upaya untuk
memunculkan kesan futuris.
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa, bangunan Irwin Union
Office Building ini merupakan bangunan neo futuristik dikarenakan
perancangan bangunan ini menggunakan ide-ide kesederhanaan dan
teknologi yang merepresentasikan masa depan.
4.3. Kajian Arsitektur Neo Futuristik Pada Fasad Kresge Auditorium
Gambar 4.5. Kresge Auditorium
(Sumber: archdaily.com)
Kresge Auditorium adalah gedung pertemuan yang berada di komplek
Massachusetts Institute of Technology. Bangunan ini dibangun untuk menunjang
sarana dan prasarana untuk mahasiswa di kampus tersebut, didanai oleh Yayasan
Kresge oleh karena itu bangunan ini diberi nama Kresge Auditorium. Dibangun
pada tahun 1953, Eero Saarinen dipilih untuk merancang bangunan ini dengan
43
gaya Futuris untuk mengedepankan kesan teknologi yang menrepresentasikan
kampus ini. Melalui bentuk lengkungan dan dominasi baja dan kaca, bangunan
yang dipromosikan sebagai wujud bangunan masa depan ini menjadi ikon di
daerah tersebut pada masanya. Setelah bangunan ini berfungsi sebagai gedung
pertemuan, cukup banyak masyarakat menyewa gedung ini untuk meningkatkan
nilai kegiatan yang dilaksanakannya.
4.3.1. Memiliki Gaya Universal Yang Menyesuaikan Kebutuhan
Bentuk Lengkung yang tercipta hanya upaya
menghadirkan atap tanpa kolom. Dan tidak
ada aksen khusus
Gambar 4.6. Analisa bentuk pada bentukan universal
(Sumber: Analisis, 2017)
Dapat kita lihat pada gambar 4.6. bentuk lengkung menjadi
bentukan utama yang membentuk bangunan ini. Lengkungan yang
terbentuk tersebut merupakan atap yang menyesuaikan dengan kebutuhan
bangunan. berfungsi sebagai gedung pertemuan yang memerlukan atap
dengan bentangan yang lebar tanpa penghalang kolom penahan
ditengahnya menjadikan bentukan ini sangat menjawab permasalahan
yang ada.
Walaupun bentukan lengkung ini menjadi ciri khas dari bangunan,
namun secara keseluruhan tetap bersifat universal seperti bentuk lengkung
pada umumnya. Tidak ada penambahan aksen atau aksesori yang
berlebihan untuk memunculkan citra khas dari suatu budaya dan letak
geografis bangunan ini.
44
4.3.2. Kesederhanaan Bentuk Adalah Nilai Yang Utama
Susunan bingkai kaca tidak dibentuk
rumit, hanya menggunakan satu pola
yang diulang-ulang.
Gambar 4.7. Analisa bentuk pada kesederhaan bentuk
(Sumber: Analisis, 2017)
Tetap berpegang pada prinsip prinsip memunculkan kesan masa
depan, Eero Saarinen hanya menjadikan bentuk lengkung sebagai tuntutan
dari pemilihan jenis atap yang sesuai dengan fungsi. Bentukan yang hadir
juga terlihat sangat sederhana tanpa ada aksen khusus yang tercipta. Begitu
juga dengan fasad pada dua sisi yang ada, melalui kaca-kaca yang disusun
vertikal mengikuti pola lengkung tidak terlihat tambahan aksen untuk
menambah kesan kaca menjadi sesuatu yang bernilai lebih. Kesederhanaan
yang hadir pada bangunan ini tetap menjadi sebuah nilai lebih seperti yang
terlihat pada gambar 4.7.
4.3.3. Kejujuran Bahan Yang Diekspos
Konstruksi
atap
keseluruhan
memakai material baja, metal dan
sejenisnya
Konstruksi fasad menggunakan kaca
sebagai material utama dan baja
hollow sebagai bingkai pengikatnya.
Gambar 4.8. Analisa bentuk pada Ekspos material.
(Sumber: Analisis, 2017)
45
Secara keseluruhan bangunan ini hanya memakai dua material
utama yaitu Kaca dan Baja sejenis. Material ini menjadi bahan utama pada
fasad hingga atap, material baja dan kaca pada bangunan ini tidak
dieksplor secara berlebihan. Baja dan kaca hanya diletakan sebagai
material utama untuk menjadi struktur maupun konstruksi pada bangunan
ini seperti yang terlihat pada gambar 4.8.
Setelah dilakukan analisa terhadap bangunan Kresge Auditorium
diatas dapat di simpulkan bahwa bangunan Kresge Auditorium adalah
bangunan neo futuristik dikarenakan alasan yaitu sebagai berikut :

Penggunaan bentuk lengkung pada bangunan ini adalah upanya
menyesuaikan fungsi bangunan yaitu gedung pertemuan yang
membutuhkan atap bentang lebar. Namun bentuk lengkung
tersebut tetap bersifat universal karena tidak ditambahkan dengan
bentukan lain yang menjadi kekhasan suatu budaya maupun
daerah.

Kehadiran bentuk lengkung pada bangunan ini bukanlah sebuah
usaha untuk memunculkan kesan mewah atau sejenisnya,
lengkungan yang hadir hanyalah sebuah jawaban dari masalah
yang hadir pada rancangan bangunan ini. Bentukan tersebut juga
dikemas sangat sederhana tanpa tambahan akses yang berlebihan.

Dari fasad yang hanya ada dua sisi dan atap yang menjuntai sampai
ke tanah, terlihat bahwa hanya ada dua material yang menjadi
komposisi pada bangunan ini yaitu kaca dan baja sejenisnya. Pada
bagian fasad kaca mendominasi secara keseluruhan dan pada
bagian atap dari ujung ke ujung baja dan metal menjadi bahan
utamanya.
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa, bangunan Kresge
Auditorium
ini
merupakan
bangunan
neo
futuristik
dikarenakan
46
perancangan bangunan ini menggunakan ide-ide kesederhanaan dan
teknologi yang merepresentasikan masa depan.
4.4. Kajian Arsitektur Neo Futuristik Pada Fasad Ingalls Skating Rink
Gambar 4.9. Ingalls Skating Rink
(Sumber: archdaily.com)
Ingalls Skating Rink adalah sebuah gelanggang olahraga khusus
untuk permainan Ice Skating, hockey dan sejenisnya. Bangunan ini
dirancang oleh Eero Saarinen untuk Yale University sebagai wujud
institusi tersebut dalam menambah sarana dan prasarana kampus.
Mengedepankan prinsip Futuris, Eero tetap menggunakan baja dan kaca
sebagai material utama.
Namun pada bangunan ini ia mengeksplor bentukan sehingga
menyerupai bentuk ikan paus, namun Eero sendiri membantah bahwa
konsep bangunan ini adalah ikan paus. Terletak di New Haven negara
bagian Connecticut, bangunan yang dibangun pada tahun 1953 ini dinamai
Ingalls Skating Rink untuk menghormati David S. Ingalls kapten tim
Hockey Yale University yang meninggal saat sedang berkompetisi.
47
4.4.1.
Memiliki Gaya Universal Yang Menyesuaikan Kebutuhan
Bentuk rangka atap yang terlihat seperti ikan paus
ini merupakan upaya untuk melancarkan sirkulasi
angin dari luar kedalam. Tetap tidak ada aksen
berlebihan pada bentuk ini dan tetap berkesan
universal
Gambar 4.10. Analisa bentuk pada bentukan universal
(Sumber: Analisis, 2017)
Dalam rancangannya kali ini Eero mulai mengeksplor bentuk, jika
dilihat secara kasat mata bangunan ini menyerupai bentuk ikan paus.
Namun ia mengatakan bentuk ini terwujud karena kebutuhan akan atap
yang akan mendatangkan angin dari luar ke dalam bangunan namun tidak
secar konstan. Capaian yang ia wujudkan dalam menyelesaikan masalah
pada bangunan ini terwujud pada bentuk atap yang melengkung, namun
secara keseluruhan bentuk yang terwujud tetap terlihat universal.
Pada gambar 4.10. dapat dilihat bentuk yang ada terwujud dari
bentukan rangka atap untuk mengakomodasi ruang di dalamnya. Secara
keseluruhan dari bentukan atap yang lengkung tersebut juga sering terlihat
pada stadium-stadium di belahan dunia lain. Bentukan ini juga dapat
diadaptasi oleh arsitek lainnya untuk mengatasi permasalahan yang sama
jika pada perancangan mereka juga menemukan permasalahan tersebut.
48
4.4.2.
Kesederhanaan Bentuk Adalah Nilai Yang Utama
Pintu-pintu yang menjadi akses
utama bangunan hanya dideretkan
secara berurutan tanpa ada polapola khusus.
Gambar 4.11. Analisa bentuk pada kesederhaan bentuk
(Sumber: Analisis, 2017)
Gelanggang olah raga ini tidak memiliki bentuk yang ditujukan
untuk memberikan kesan mewah dan berharga lebih. Dalam rancangan ini
terlihat jelas kesederhanaan pada akses utama menuju bangunan, hanya
terdapat pintu-pintu kombinasi kayu dan kaca yang disusun berderet tanpa
pola khusus seperti yang terlihat pada gambar 4.11. Walaupun pada akses
utama ini bangunan hanya terlihat sederhana, namun untuk memberikan
nilai prestis Eero memainkan pencahayaan agar bentukan sederhana ini
lebih bernilai.
4.4.3.
Kejujuran Bahan Yang Diekspos
Konstruksi atap keseluruhan memakai
material baja, metal dan sejenisnya.
Dengan tulang rangka berupa beton
yang diekspos.
Konstruksi fasad menggunakan kaca
sebagai material utama dan kayu
serta baja hollow sebagai kombinasi
bingkai pengikatnya.
Gambar 4.12. Analisa bentuk pada Ekspos material.
(Sumber: Analisis, 2017)
Ada tiga unsur material yang terlihat di fasad bangunan Ingalls
Skating Rink ini. Namun baja dan kaca mendominasi fasad di susul kayu
yang hanya terlihat sebagai pemanis pada daun pintu. Material atap yaitu
metal yang diekspos tanpa dilapisi material lainnya adalah upaya Eero
untuk menampilkan kesan futuris pada bangunan ini. Bentukan atap yang
49
menjuntai sampai ke tanah juga menjadikan material atap sebagai material
fasad yang dominan. Sedangkan kaca yang menjadi material utama pada
fasad depan bangunan disandingkan dengan baja dan kayu sebagai
framenya. Secara keseluruhan semua material ini diekspos tanpa diberikan
aksen tambahan, hal ini terlihat pada gambar 4.12.
Setelah dilakukan analisa terhadap bangunan Ingalls Skating Rink
diatas dapat di simpulkan bahwa bangunan Ingalls Skating Rink adalah
bangunan neo futuristik dikarenakan alasan yaitu sebagai berikut :

Bentuk atap yang menyerupai ikan paus hanyalah upaya Eero
dalam menghadirkan atap bentang lebar yang dapat memasukan
angina tidak secara konstan namun alurnya terjaga. Hal ini juga
terlihat standar tanpa ada suatu kekhasan yang disandingkan,
secara umum bentukannya masih terlihat universal.

Kesederhanaan pada bangunan ini juga hadir melalui fasad depan
pada akses masuk, dilihat pada pintu yang disusun berjejer tanpa
ada pola khusus yang dapat menambah estetika. Namun
kesederhanaan ini dibalut dengan permainan cahaya agar bangunan
ini tetap terlihat prestis.

Material Baja dan kaca tetap mendominasi bangunan ini, terutama
pada atap yang menjuntai sampai tanah. Baja dan metal menutupi
seluruh atap dan dapat dikatan sudah menjadi fasad juga. Pada
akses masuk kaca mendominasi dengan tambahan besi dan kayu
sebagai bingkainya.
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa, bangunan Ingalls Skating
Rink ini merupakan bangunan neo futuristik dikarenakan perancangan
bangunan ini menggunakan ide-ide kesederhanaan dan teknologi yang
merepresentasikan masa depan.
50
Prinsip Perancangan Arsitektur Neo Futuristik
No
Nama Objek
Memiliki Gaya Universal Yang
Kesederhanaan Bentuk Adalah Nilai Yang
Menyesuaikan Kebutuhan
Utama
Kejujuran Bahan Yang Diekspos
Beton Ekspos
Bentuk
kubah
hanyalah
penambah kesan
esetetis,
namun
tetap sederhana.
1
Irwin Union Bank Office Building
Lokasi : Colombus, Indiana, Amerika
Serikat
2
Kresge Auditorium
Lokasi : Cambridge, Massachusetts,
Amerika Serikat
3
Ingalls Skating Rink
Lokasi : New Haven, Connecticut,
Amerika Serikat
Bentuk kotak sempurna diadaptasi
pada bangunan sesuai dengan
kebutuhan ruang. Bentukan juga
tidak
bermacam,
menyifatkan
universal.
Bentuk
Lengkung
tercipta
hanya
menghadirkan atap
kolom. Dan tidak ada
khusus
yang
upaya
tanpa
aksen
Bentuk rangka atap yang
terlihat seperti ikan paus ini
merupakan upaya untuk
melancarkan sirkulasi angin
dari luar kedalam. Tetap
tidak ada aksen berlebihan
pada bentuk ini dan tetap
berkesan universal
Kaca tempered
Pola Kaca dan bingkainya hanya ada
satu jenis dan diulangi keseluruh fasad
Besi Hollow
Konstruksi
atap
keseluruhan
memakai
material baja, metal dan
sejenisnya
Susunan bingkai kaca
tidak dibentuk rumit,
hanya
menggunakan
satu pola yang diulangulang.
Pintu-pintu
yang
menjadi akses utama
bangunan
hanya
dideretkan
secara
berurutan tanpa ada
pola-pola khusus.
Konstruksi fasad menggunakan
kaca sebagai material utama dan
baja hollow sebagai bingkai
pengikatnya.
Konstruksi atap keseluruhan
memakai material baja, metal
dan
sejenisnya.
Dengan
tulang rangka berupa beton
yang diekspos.
Konstruksi fasad menggunakan kaca
sebagai material utama dan kayu serta
baja hollow sebagai kombinasi bingkai
pengikatnya.
Tabel 4.1. Hasil Analisia Arsitektur Neo Futuristik pada karya Eero Saarinen yang berfungsi sebagai bangunan komersial
Sumber : Analisis, 2017
51
4.4. Implementasi Analisa Prinsip Desain Neo Futuristik Pada
Bangunan Komersial Karya Eero Saarinen
Berdasarkan analisa yang telah dilakukan terhadap 3 objek penelitian
yaitu bangunan komersial karya Eero Saarinen, terdapat hasil analisis dari
analisa tersebut antara lain adalah :
1. Dalam menerapkan desainnya, Eero Saarinen tidak banyak bermain
bentuk untuk fasad. Fasad yang dibentuk olehnya hanya sebuah
konsep yang didasarkan dari permasalahan perancangan yang ada.
Bentukan yang tercipta juga bersifat universal tanpa adanya
tambahan-tambahan aksen khusus yang menrepresentasikan sebuah
daerah, budaya, maupun institusi. Hal ini termasuk dalam prinsip
desain
Futuris
yaitu
menghadirkan
bentuk
universal
yang
menyesuaikan dengan permasalahan.
2. Kesederhanaan sangat terlihat dari desain-desain yang dihadirkan
oleh Eero Saarinen pada objek penelitian ini, melalui bentukan yang
dihadirkan apa adanya. Saat kotak dihadirkan kotak, dan lengkung
dihadirkan lengkung merupakan bentukan yang hadir pada desainnya.
Hal ini termasuk dalam prinsip desain futuris yaitu menghadirkan
kesederhanaan bentuk namun tetap terlihat menawan pada desain.
3. Material pada desain-desain Eero Saarinen sangat jelas terlihat, Baja
dan Kaca mendominasi karena berada di kulit terluar desain. Saat
desainnya menggunakan material baja atau metal maka material
tersebutlah yang dimunculkan tanpa kamuflase. Upaya ini sangat jelas
terlihat
sebagai
ekspos
terhadap
material
yang
ada
untuk
menghasilkan desain yang futuris sesuai dengan prinsip arsitektur neo
futuristik.
Maka pada penelitian ini kami akan menghadirkan sebuah rancangan
desain yang mengikuti hasil analisa pada penelitian. Dimana rancangan ini
bertitik pada arsitektur Neo Futuris yang diterapkan oleh Eero Saarinen
52
dengan fungsi yaitu bangunan komersial. Hal ini bertujuan untuk
mempublikasikan Arsitektur Neo Futuris kepada masyarakat umum sebagai
salah satu tema perancangan yang dapat menjadi alternatif tema dalam
perancangan mereka. Urbanisme yang terjadi saat ini juga menjadikan hal
yang berhubungan dengan masa depan cukup diminati, hal ini karena pada
umumnya gaya masa depan menghadirkan kesan sederhana, berteknologi
tinggi serta mudah untuk dilaksanakan.
Bangunan komersial memiliki banyak jenis dan fungsi diantaranya
adalah Restauran dan sejenisnya, apartemen dan sejenisnya, pusat
perbelanjaan dan sejenisnya hingga kantor sewa. Melihat perkembangan
perkotaan saat ini dan tuntutan akan hadirnya ruang yang nyaman untuk
anak muda berkreasi, maka kami memilih merancang kantor sewa dengan
tema Arsitektur Neo Futuris yang ditujukan untuk anak muda yang ingin
memiliki kantor kecil dalam memulai usahanya. Kantor sewa jenis ini biasa
disebut coworking space, alasannya karena ruangan yang dihadirkan tidak
terlalu besar namun dapat menunjang beragam proses administrasi yang
dijalankan sekitar 4 – 6 orang.
4.4.1. Modul
Co-Working
Space
atau
kantor
sewa
untuk
Perkotaan
Berdasarkan analisis bangunan komersial karya Eero Saarinen
dengan gaya bangunan Neo Futuristik, dapat dilihat bahwa kesesuaian
bentuk terhadap fungsi, kesederhaan dan bersifat universal serta
mengekspos material adalah prinsip awal dalam merancang sebuah
modul untuk kantor sewa ini. Dimana kantor sewa ini merupakan sebuah
modul perancangan yang tidak melihat permasalahan site namun
menyediakan sebuah fungsi yaitu kantor sewa dengan jenis co-working
space.
53
Coworking Space sendiri merupakan sebuah wadah bagi anak
muda
yang
ingin
mengembangkan
bisnisnya,
namun
dalam
pengembangannya mereka membutuhkan sebuah kantor sebagai tempat
bernaung. Modal yang kecil menjadi permasalahan para pemuda untuk
menyewa sebuah kantor besar, oleh karena itu hadirlah Coworking
Space sebuah tempat yang dapat dijadikan kantor dengan prinsip berbagi
bersama yang lain.
Gambar 4.13. Denah Modul Co-working Space Lt Dasar & Lt 1 .
(Sumber: Analisis, 2017)
Pada umumnya terdapat sebuah restoran kecil yang menyiapkan
berbagai minuman dan makanan di suatu coworking space, tujuan
adanya restoran ini agar para pekerja tidak perlu keluar dari gedung
untuk mencari makanan maupun minuman selama bekerja. Fasilitas
tambahan seperti ruang rapat yang dapat dipakai bersama hingga ruang
pertemuan juga hadir pada rancangan modul coworking space ini.
Dengan ukuran lahan 20 x 30 meter dan luas bangunan
keseluruhan 2.200 m2, modul rancangan ini diperkirakan dapat
54
menampung hingga 200 pekerja dengan berbagai modul ruang kerja.
Ada ruang kantor sewa, ada meja sewa dan juga tersedia meja berbagi
dengan teman pekerja lainnya. Secara prinsip perancangan, modul ini
bersifat universal dan dapat dibangun dimana saja dengan kriteria ukuran
lahan minimal 20x30 meter.
Gambar 4.14. Denah Modul Co-working Space Lt 2, Lt 3 & Lt 4 .
(Sumber: Analisis, 2017)
Gambar 4.15. Perspektif Modul Co-working Space
(Sumber: Analisis, 2017)
55
BAB V
KESIMPULAN
Pada gaya arsitektur neo futuristik yang diterapkan oleh berbagai arsitek di
dunia, terlihat upaya mereka dalam menyampaikan sebuah informasi mengenai
kemajuan teknologi yang terus berkembang. Sejalan dengan analogi linguistik
yang terkandung pada setiap rancangan neo futuristik, kesederhanaan yang
muncul juga merupakan sebuah hasil dari representasi mengenai informasi masa
depan yang ingin dimunculkan pada rancangan-rancangan mereka. Penerapan neo
futuristik sendiri mengharuskan para arsitek untuk mengekspos material agar
memunculkan kesan universal dan kesederhanaan.
Estetika harus terlahir melalui proses penyatuan bentuk yang sederhana dan
ekspos material untuk mewujudkan upaya menghadirkan kesan masa depan pada
perancangan dengan tema neo futuristik.Terlihat dari 3 karya bangunan Eero
Saarinen yang dibahas, didapati bahwa tema neo futuristik tidak hadir begitu saja.
Walaupun dalam perencanaannya tidak terdapat sebuah bentuk yang istimewa
atau lebih bersifat universal, namun dalam pemilihan material hingga bentuk
harus menghadirkan konsep “Less is more dan Nihilism”.
Dari hasil Analisis penelitian yang telah dilakukan pada ketiga karya Eero
Saarinen maka dapat ditarik kesimpulan bahwasanya Eero Saarinen adalah
seorang arsitek yang menganut prinsip-prinsip Arsitektur Neo Futuristik.
NO
NAMA BANGUNAN
PRINSIP PERANCANGAN
Memiliki
1
gaya
universal
HASIL ANALISA
yang
menyesuaikan kebutuhan
Bentuk kotak sempurna diadaptasi
pada
bangunan
kebutuhan
sesuai
dengan
ruang.Bentukan
juga
tidak bermacam, menyifatkan
Irwin Union Bank Office Building
Lokasi : Colombus, Indiana,
Kesederhaan yang bentuk adalah nilai
Pola Kaca dan bingkainya hanya
yang utama
ada satu jenis dan diulangi
keseluruh fasad
56
Amerika Serikat
Beton eskpose, kaca dan besi
Kejujuran bahan yang diekspos
hollow
Memiliki
2
gaya
universal
yang
Bentuk Lengkung yang tercipta
hanya upaya menghadirkan atap
menyesuaikan kebutuhan
tanpa kolom. Dan tidak ada aksen
khusus
Kresge Auditorium
Lokasi
:
Kesederhaan yang bentuk adalah nilai
Susunan
yang utama
dibentuk
rumit,
menggunakan
satu
Cambridge,
bingkai
kaca
tidak
hanya
pola
yang
diulang-ulang.
Massachusetts, Amerika Serikat
Konstruksi
Kejujuran bahan yang diekspos
atap
keseluruhan
memakai material baja, metal dan
sejenisnya
Konstruksi
fasad
menggunakan
kaca sebagai material utama dan
baja
hollow
sebagai
bingkai
pengikatnya.
Memiliki
3
gaya
universal
yang
menyesuaikan kebutuhan
Bentuk rangka atap yang terlihat
seperti ikan paus ini merupakan
upaya untuk melancarkan sirkulasi
angin dari luar kedalam. Tetap tidak
ada aksen berlebihan pada bentuk
ini dan tetap
Ingalls Skating Rink
Lokasi
:
New
Kesederhaan yang bentuk adalah nilai
Pintu-pintu yang menjadi akses
yang utama
utama bangunan hanya dideretkan
Haven,
secara berurutan tanpa ada polapola khusus.
Connecticut, Amerika Serikat
Kejujuran bahan yang diekspos
Konstruksi
atap
keseluruhan
memakai material baja, metal dan
sejenisnya.Dengan tulang rangka
berupa beton yang diekspos.
Konstruksi
fasad
menggunakan
kaca sebagai material utama dan
kayu serta baja hollow sebagai
kombinasi bingkai pengikatnya.
57
DAFTAR PUSTAKA
Anonim
1.
2015.
Mercubuana
:
Arsitektur
Futuristik.
http://bit.ly/2Kpr3nM. Diunduh 16 maret 2017.
Anonim II. 2009. Bab II : Tinjauan Pustaka. http://bit.ly/2K9VnmY.
Diunduh 19 maret 2017.
Dharma,A.1998.TeoriArsitektur 3,Gunadarma, Jakarta.
Hornby, A.S.1974. Oxford Leaner’s Dictionary of Current English,
Oxford. Oxford University Press
Indah W. Lusi, 2007, Keragaman Persepsi terhadap Arsitektur, Diunduh
pada tanggal 27 Juli 2017
Kapugu R .2012. Biostruktur dalam Arsitektur, Vol 9 No 3 Nopember
2012. Diunduh tanggal 13 Juli 2016
Khatibah, 2011. Metode Penelitian Kepustakaan, Mestika Zed. Jakarta.
Yayasan Obor Indonesia.
Lemaire, Greg. 2011. AD Classics : David S. Ingalls Skating Ring / Eero
Saarinen. http://bit.ly/2IrN14w . Diunduh 19 maret 2017.
M. Nazir, 1988. Metode Penelitian. Jakarta. Ghalia Indonesia.
Marlina. Endy, 2008. Panduan Perancangan Bangunan Komersial.
Yogyakarta. Penerbit Andi.
Merkel. Jayne, 2014. Eero Saarinen Biography.New York. Phaidon Press.
Miller, Michelle. 2014. AD Classics : Kresge Auditorium / Eero Saarinen
and Associates. http://bit.ly/2tGNv1j. diunduh 18 maret 2017
New York : Princeton Architectural Press.
Rahayu, Agus. 2014. Arsitektur Futuristik. http://bit.ly/2Mnh1AY.
Diunduh 17 maret 2017.
Rasmussen, 1964. Experiencing Architecture. Cambridge. The
Massachusetts Institute of Technology Press.
Roman, Antonio. 2003. Eero Saarinen : An Architecture Of Multiplicity.
Saarinen, Eero. 2006. Shaping the Future. Connecticut : Yale University
Press.
Serraino, Pierluigi. 2005. Eero Saarinen, 1910-1961: A Structural
Expressionist. Los Angeles : TASCHEN America.
Snyder, James C. dan Anthony J Catanese (1979), Introduction to
Architecture, Pennsylvania. Mc Graw-Hill Inc.
Sugono ,Dedi (2008). Kamus Bahasa Indonesia, Jakarta.
Sveiven, Medan. 2011. AD Classics: Dulles International Airport / Eero
Saarinen. http://bit.ly/2MoUiUT. Diunduh 18 maret 2017.
58
Vinky Rahman, Nurinayat. 2004. Eero Saarinen : Pandangan dan
Peranannya Terhadap Arsitektur. http://bit.ly/2KmQF1n. diunduh
12 maret 2017.
Vitruvius, 1966. The Ten Book of Architecture. Cambridge. Harvard
University Press
59
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Create flashcards