Uploaded by 99henilestari

KASUS 1

advertisement
KASUS 1
ASUHAN KEPERAWATAN HIV PADA IBU HAMIL
A. Definisi Ibu Hamil Dengan HIV/AIDS
Kehamilan ditandai dengan berhentinya haid, mual yang timbul pada pagi hari (morning sickness), pembesaran
payudara dan pigmentasi puting, pembesaran abdomen yang progresif. Tanda-tanda absolut kehamilan adalah
gerakan janin, bunyi jantung janin, dan terlihatnya janin melalui pemeriksaan sinar-X atau USG.
Human immunodeficiency virus (HIV) adalah retrovirus yang menginfeksi sel- sel sistem kekebalan tubuh,
menghancurkan atau merusak fungsinya. selama infeksi berlangsung, sistem kekebalan tubuh menjadi lemah, dan
orang menjadi lebih rentan terhadap infeksi. Tahap yang lebih lanjut dari infeksi HIV adalah acquired
immunodefiency syndrome (AIDS). Hal ini dapat memekan waktu 10-15 tahun untuk orang yang terinfeksi HIV
hingga berkembang menjadi AIDS, obat antiretroviral dapat memperlambat proses lebih jauh.
AIDS (acquired immunodefiency syndrome) adalah penyakit retrovirus epidemik menular, yang disebabkan oleh
infeksi HIV, yang pada kasus berat bermanifestasi sebagai depresi berat imunitas seluler, dan mengenai kelompok
risiko tertentu, termasuk pria homoseksual atau biseksual, penyalahgunaan obat intravena, penderita hemofilia, dan
penerima transfusi darah lainnya, hubungan seksual dari individu yang terinfeksi virus tersebut. (Kamus Kedokteran
Dorlan, 2002)
Ibu hamil yang positif mengidap HIV berpotensi menularkan virus tersebut kepada bayi, baik pada masa kehamilan,
persalinan, maupun pada saat menyusui. Dokter kandungan biasanya akan memberikan berbagai jenis obat antivirus
khusus, salah satunya adalah obat ARV (antiretroviral) untuk menekan jumlah virus. Jika ibu mengonsumsi obatobatan secara rutin selama kehamilan hingga hari persalinan nanti, maka risiko penularan bisa ditekan sampai
tinggal 7 persen. Karena itu penting bagi ibu hamil untuk melakukan tes HIV, agar virus HIV dapat terdeteksi lebih
awal, sehingga program pencegahan HIV pun bisa dilakukan secepatnya.
Dalam proses melahirkan, bayi akan terkena darah dan cairan Miss V ketika melewati saluran rahim yang dapat
menjadi cara virus HIV dari ibu masuk ke dalam tubuhnya. Karena itu, ibu hamil pengidap HIV disarankan untuk
tidak melahirkan secara normal melalui Miss V karena risiko bayi tertular lebih besar. Beberapa kondisi yang juga
dapat mendukung penularan HIV ke bayi pada saat persalinan adalah air ketuban yang pecah terlalu awal, bayi
mengalami keracunan ketuban dan kelahiran prematur.
Bila ibu ingin melahirkan secara normal, peluang bayi tidak tertular pun masih ada. Namun, ada persyaratannya,
yaitu:



Telah mengonsumsi obat antivirus mulai dari usia kehamilan 14 minggu atau kurang.
Jumlah viral load kurang dari 10.000 kopi/ml. Viral load adalah jumlah partikel virus dalam 1 ml atau 1 cc
darah. Ibu akan berpotensi tinggi menularkan virus ke bayi dan mengalami komplikasi HIV jika ditemukan
jumlah partikel virus yang banyak dalam darah ibu.
Proses melahirkan harus berlangsung secepat mungkin, dan bayi harus segera dibersihkan setelah keluar.
Ibu yang memiliki viral load yang tinggi biasanya akan diberikan infus berisi obat zidovudine pada saat melahirkan
normal. Namun, ibu tetap perlu mendiskusikan kepada dokter kandungan mengenai pemilihan metode persalinan.
Jika angka viral load ibu berada di atas 4000 kopi/ml, maka dokter akan menyarankan ibu untuk melahirkan secara
caesar.
B. Prevalensi
Jumlah kumulatif infeksi HIV yang dilaporkan sampai dengan Juni 2018 sebanyak 301.959 jiwa (47% dari estimasi
ODHA jumlah orang dengan HIV AIDS tahun 2018 sebanyak 640.443 jiwa) dan paling banyak ditemukan di
kelompok umur 25-49 tahun dan 20-24 tahun. Adapun provinsi dengan jumlah infeksi HIV tertinggi adalah DKI
Jakarta (55.099), diikuti Jawa Timur (43.399), Jawa Barat (31.293), Papua (30.699), dan Jawa Tengah (24.757).
Berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes), pada 2018 tes HIV pada ibu hamil hanya sekitar 13,38%
(761.373) dari total jumlah ibu hamil di Indonesia sebanyak 5.291.143 orang. Dari jumlah yang menjalani tes
tersebut, yang diketahui positif HIV tercatat 2.955 orang. Sementara itu, yang mendapatkan terapi obat ARV
(antiretroviral) dalam upaya menekan jumlah virus (VL), lebih sedikit lagi, yakni hanya 893 ibu hamil.
C. Patofisiologi
Penularan HIV dari Ibu kepada Bayinya Penularan ini dapat terjadi dalam 3 periode:
a.
Periode kehamilan
Selama kehamilan, kemungkinan bayi tertular HIV sangat kecil. Hal ini disebabkan karena terdapatnya plasenta
yang tidak dapat ditembus oleh virus itu sendiri. Oksigen, makanan, antibodi dan obat-obatan memang dapat
menembus plasenta, tetapi tidak oleh HIV. Plasenta justru melindungi janin dari infeksi HIV. Perlindungan menjadi
tidak efektif apabila ibu:
1)
2)
3)
4)
Mengalami infeksi viral, bakterial, dan parasit (terutama malaria) pada plasenta selama kehamilan.
Terinfeksi HIV selama kehamilan, membuat meningkatnya muatan virus pada saat itu.
Mempunyai daya tahan tubuh yang menurun.
Mengalami malnutrisi selama kehamilan yang secara tidak langsung berkontribusi untuk terjadinya
penularan dari ibu ke anak.
b. Periode persalinan
Pada periode ini, resiko terjadinya penularan HIV lebih besar jika dibandingkan periode kehamilan. Penularan
terjadi melalui transfusifetomaternal atau kontak antara kulit atau membrane mukosa bayi dengan darah atau sekresi
maternal saat melahirkan. Semakin lama proses persalinan, maka semakin besar pula resiko penularan terjadi. Oleh
karena itu, lamanya persalinan dapat dipersingkat dengan section caesaria.Faktor yang mempengaruhi tingginya
risiko penularan dari ibu ke anak selama proses persalinan adalah:Lama robeknya membran.
1) Chorioamnionitis akut (disebabkan tidak diterapinya IMS atau infeksi lainnya).
2) Teknik invasif saat melahirkan yang meningkatkan kontak bayi dengan darah ibu misalnya, episiotomi.
3) Anak pertama dalam kelahiran kembar
c.
Periode Post Partum
Cara penularan yang dimaksud disini yaitu penularan melalui ASI. Risiko penularan melalui ASI tergantung dari:
1) Pola pemberian ASI, bayi yang mendapatkan ASI secara eksklusif akan kurang berisiko
dibanding dengan pemberian campuran.
2) Patologi payudara: mastitis, robekan puting susu, perdarahan putting susu dan infeksi
payudara lainnya.
3) Lamanya pemberian ASI, makin lama makin besar kemungkinan infeksi.
4) Status gizi ibu yang buruk.
D. Pemeriksaan Penunjang
1.
Tes untuk diagnosa infeksi HIV :
Tujuan pemeriksaan Diagnostik ialah bagi Wanita yang belum mengetahui kalau dirinya mengidap HIV.
Test ini juga disebut dengan Voluntary Conseling and Testing (VCT) karena wanita yang belum atau sudah
hamil mengajukan diri untuk melakukan pemeriksaan diri. Hal ini sangat membantu dalam menentukan
langkah selanjutnya apabila memang wanita tersebut mengidap HIV. Ada sesi Konseling untuk menambah
informasi seputar menjaga kehamilan dengan HIV. Hal ini juga mencegah terjadinya Mother To Child
Transformation (MTCT). Berikut beberapa Test untuk diagnose infeksi HIV yang dapat dilakukan :
a) Tes Serologi HIV
 ELISA
ELISA dapat mengidentifikasi antibodi terhadap HIV, tes ELISA sangat sensitive, tapi tidak selalu
spesifik, karena penyakit lain bisa juga menunjukkan hasil positif. Beberapa penyakit yang bisa
menyebabkan false positive, antara lain adalah penyakit autoimun, infeksi virus, atau keganasan
hematologi. Kehamilan juga bisa menyebabkan false positif.
 Western blot
Tes Western Blot merupakan tes antibodi untuk konfirmasi HIV pada kasus yang sulit. Western
Blot merupakan elektroforesis gel poliakrilamid yang digunakan untuk mendeteksi rantai protein
yang spesifik terhadap DNA. Jika tidak ada rantai protein yang ditemukan, berarti hasil tes
negative. Sementara, bila hampir atau semua rantai protein ditemukan, berarti Western Blot
positif. Tes Western Blot mungkin juga tidak bisa menyimpulkan seseorang menderita HIV atau
tidak. Oleh karena itu, tes harus diulangi lagi setelah dua minggu dengan sampel yang sama. Jika
tes Western Blot tetap tidak bisa disimpulkan, maka tes Western Blot harus diulangi setelah enam
bulan. Jika tes tetap negatif maka pasien dianggap HIV negative.
 Pendeteksian HIV
Dilakukan dengan pemeriksaan P24 antigen capture assay dengan kadar yang sangat rendah. Bisa
juga dengan pemerikasaan kultur HIV atau kultur plasma kuantitatif untuk mengevaluasi efek anti
virus, dan pemeriksaan viremia plasma untuk mengukur beban virus (viral burden).
b) Tes Virologi HIV
Tes virologi dilakukan menggunakan teknik Polymerase Chain Reaction (PCR). Tes ini direkomendasikan
untuk mendiagnosis HIV pada anak berusia kurang dari 18 bulan, meliputi: HIV DNA kualitatif dari darah
lengkap atau Dried Blood Spot (DBS) dan HIV RNA kuantitatif mengunakan sampel plasma darah.
1) HIV DNA Kualitatif (EID) bertujuan mendeteksi keberadaan virus dan tidak bergantung pada
keberadaan antibodi, digunakan untuk diagnosis pada bayi.
2) HIV RNA Kuantitatif, bertujuan memeriksa jumlah virus dalam darah dan memantau terapi ARV
pada orang dewasa, atau diagnosis pada bayi jika HIV DNA tidak tersedia.
2.
Tes untuk deteksi gangguan system imun
Tujuan deteksi gangguan system imun ialah untuk melihat perkembangan imunitas wanita dengan
kehamilan HIV. Apabila system imun terganggu dapat membahayakan ibu dan janin. Maka pemeriksaan
rutin harus dilakukan untuk mencegah penularan HIV dari ibu ke janin, mencegah penyakit menyerang ibu
dan janin, juga menentukan proses kehamilan ibu (apakah normal atausesar). Hal ini sangat berguna agar
ibu dapat menjalani kehamilan dengan kondisi terbaiknya. Berikut test yang dapat dijalani ibu untuk
mengetahui kondisi imunitasnya :
a. Hematokrit
b. CD4 limfosit
c. Rasio CD4/CD limfosit
d. Serum mikroglobulin B2
e. Hemoglobulin
E. Penatalaksanaan Medis
1.
2.
Intervensi untuk Mencegah Progresifitas Penyakit Pada Ibu Hamil
Highly active anti-retroviral therapy (HAART) adalah kemoterapi antivirus yang disarankan oleh
WHO untuk ibu hamil sebagai pengobatan utama HIV selama masa kehamilan dan postpartum. Selain
memperbaiki kondisi maternal, HAART terbukti dapat mencegah transmisi perinatal yaitu dengan
mengurangi replikasi virus dan menurunkan jumlah viral load maternal.
Obat pilihan pertama yang boleh digunakan untuk ibu hamil adalah lamivudine (3TC) 150 mg dan
zidovudine (ZDV) 250 mg untuk golongan nucleoside reverse transcriptase inhibitors (NRTIs), nevirapine
(NVP) 200 mg untuk golongan non-NRTIs (NNRTIs), indinavir 800 mg dan nelfinavir 750 mg untuk
golongan protease inhibitors (PI). Obat-obatan ini terbukti memiliki potensi teratogenik dan efek samping
maternal yang sanagt minimal. Sasaran terapi ARV pada kehamilan adalah untuk menjaga viral load
dibawah 1000 kopi/ml. Kombinasi terapi ARV dianjurkan untuk semua kasus yaitu 2 NRTIs/NNRTIs
dengan 1 PI. Berhubung ZDV merupakan satu-satunya obat yang menunjukkan penurunan transmisi
perinatal, obat ini harus digunakan kapan saja memungkinkan sebagai bagian dari HAART. Apabila viral
load <10,000 kopi/mL, monoterapi ZDV 250 mg dapat diberikan secara oral 2x sehari, dimulai antara umur
kehamilan 20 sampai 28 minggu. Jika wanita yang terinfeksi HIV ditemukan pada proses kelahiran, baik
dengan status HIV positif sebelumnya atau dengan hasil rapidtest, lebih dari satu pilihan pengobatan
tersedia, tetapi semua harus termasuk infus ZDV.
Ibu hamil yang terinfeksi HIV dan tidak pernah mendapatkan terapi ARV, HAART harus dimulai
secepat mungkin, termasuk selama trimester pertama. Pada kasus dimana ibu hamil yang sebelumnya
mengkonsumsi HAART untuk kesehatannya sendiri, harus melakukan konseling mengenai pemilihan obat
yang tepat. Efek samping obat terlihat meningkat pada ibu hamil dengan jumlah sel T CD4+ <250/mL.
Misalnya pada ibu dengan CD4 <200/ml yang sebelumnya mendapat pengobat single dose NVP, ritonavirboosted lapinavir ditambah tenofovir-emtricitabine, diganti dengan NVP ditambah tenofovir-emtricitabine
sebagai terapi awal. Oleh karena itu, NVP sebaiknya bukan single dose karena berpotensi menimbulkan
hepatotoksik yang fatal pada ibu hamil. Ibu hamil juga membutuhkan antibiotik profilaksis terhadap infeksi
oportunistik yang
dideritanya. Apabila CD4 <200/ml, profilaksis pilihan untuk PCP adalah Trimetrophine/sulfamethoxazole
(TMX/SMX). Pada trimester pertama, sebaiknya obat ini diganti dengan pentamidine aerosol karena obat
berpotensi teratogenik. TMX/SMX juga digunakan untuk mencegah toksoplasmik ensefalitis dan diberikan
saat level CD4 <100/ml. Azithromycin menggantikan clarithromycin sebagai profilaksis MAC. Dosis
seminggu sekali jika jumlah CD4 <50/ml. Wanita yang sebelumnya mengkonsumsi obat-obatan tersebut
sebelum hamil sebaiknya tidak menghentikan pengobatannya.
Intervensi untuk Mencegah Transmisi Perinatal (PMTCT)
Selain terapi ARV dan profilaksis, pemilihan susu formula dibandingkan ASI terbukti dapat
menurunkan transmisi HIV dari ibu ke anak dari 15-25% sampai kurang dari 2%. Persalinan dengan elektif
seksio sesaria ternyata juga dapat menurunkan transmisi perinatal. Persalinan ini dinilai dapat
meminimalkan terpaparnya janin terhadapa darah maternal, akibat pecahnya selaput plasenta dan sekresi
3.
4.
maternal, saat janin melewati jalan lahir. Indikasi persalinan dengan elktif seksio sesaria adalah wanita
tanpa pengobatan antiviral, wanita yang mengkonsumsi HAART dengan viral load >50kopi/mL, wanita
yang hanya mengkonsumsi monoterapi ZDV, wanita dengan HIV positif dan koinfeksi virus hepatitis,
termasuk HBV dan HCV.
HIV dengan koinfeksi dapat meningkatkan resiko transmisi HBV dan HCV para perinatal. Oleh
sebab itu, kombinasi 3 obat antivirus sangat direkomendasikan tanpa memperdulikan level viral load.
Misalnya pada wanita dengan koinfeksi HBV/HIV, obat yang digunakan adalah kombinasi dual NRTI
tenofovir dengan 3TC/emitricitabine. Pasien juga harus sadar akan gejala dan tanda dari toksisitas hati dan
pemeriksaan transamninase dilakukan setiap 2- 4minggu. Selain ibu, bayi juga harus menerima
imunoglobulin hepatitis B dan memulai vaksinnya pada 12 jam pertama kelahiran. Seperti HIV, PROM
juga dapat meningkatkan transmisi HCV pada perinatal. Persalinan dengan elektif seksio sesaria
merupakan indikasi pada kasus ini. Bayi harus dievaluasi dengan tes HCV RNA pada umur 2 dan 6 tahun
atau HCV antibodi setelah umur 15 bulan.
Tata Laksana Komplikasi Obstetrik
Wanita dengan HIV positif yang menjadi lemah mendadak pada masa kehamilannya, harus segera
dievaluasi oleh tim multidisiplin (dokter obstetrik, pediatrik dan penyakit dalam) untuk mencegah
kegagalan diagnostik. Komplikasi yang berhubungan dengan HIV sebaiknya dianggap sebagai penyebab
dari penyakit akut pada ibu hamil dengan status HIV tidak diketahui. Pada keadaan ini, tes diagnostik HIV
harus segera dikerjakan.
HAART dapat meningkatkan resiko lahir prematur. Oleh sebab itu, pemilihan dan penggunaan
terapi ARV yang tepat berperan penting dalam hal ini. Wanita yang terancam lahir prematur baik dengan
atau tanpa PROM harus melakukan skrining infeksi, khususnya infeksi genital sebelum persalinan. Bayi
premature <32 minggu tidak dapat mentoleransi medikasi oral, sehingga pemberian terapi ARV pada ibu
sesudah dan saat persalinan akan memberikan profilaksis pada janinnya. Apabila bayi lahir prematur
dengan PROM terjadi pada umur kehamilan >34 minggu, persalinan harus dipercepat. Augmentation dapat
dipertimbangkan jika viral load <50 kopi/mL dan tidak ada kontraindikasi obstetrik. Pertimbangan tersebut
termasuk pemberian antibiotik intravena spektrum luas, jika pasien terbukti ada infeksi genital atau
korioamnionitis. Lain halnya pada umur kehamilan <34 minggu, penatalaksanaannya sama tetapi obat
antibiotik oral yang diberikan adalah eritromisin.Semua ibu hamil, baik yang terinfeksi HIV maupun tidak
sangat memungkinkan untuk menderita anemia. Untuk itu pemeriksaan darah lengkap wajib dikerjakan.
Tata Laksana Persalinan
Cara persalinan harus ditentukan sebelum umur kehamilan 38 minggu untuk meminimalkan
terjadinya komplikasi persalinan. Sampel plasma viral load dan jumlah CD4 harus diambil pada saat
persalinan. Pasien dengan HAART harus mendapatkan obatnya sebelum persalinan, jika diindikasikan,
sesudah persalinan. Semua ibu hamil dengan HIV positif disarankan untuk melakukan persalinan dengan
seksio sesaria. Infus ZDV diberikan secara intravena selama persalinan elektif seksio sesaria dengan dosis 2
mg/kg selama 1 jam, diikuti dengan 1 mg/kg sepanjang proses kelahiran. Pada persalinan ini, infus ZDV
dimulai 4 jam sebelumnya dan dilanjutkan sampai tali pusar sudar terjepit. National Guidelines
menyarankan pemberian antibiotik peripartum pada saat persalinan untuk mencegah terjadinya infeksi.
Ruangan operasi juga harus dibuat senyaman mungkin untuk mencegah PROM sampai kepala
dilahirkan melalui operasi insisi. Kelompok meta-analisis Internasional Perinatal HIV, menemukan bahwa
resiko transmisi vertikal meningkat 2% setiap penambahan 1 jam durasi PROM. Jika persalinan sesaria
dikerjakan setelah terjadi PROM, keuntungan operasi jelas tidak ada. Pada kasus ini, pemilihan jalan lahir
harus disesuaikan secara individu. Oleh karena itu, usahakan agar membran tetap intak selama mungkin.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh ACOG pada tahun 2000, pasien HAART dengan viral load
>1000 kopi/mL, harus konseling berkenaan dengan keuntungan yang didapat dari persalinan dengan elektif
seksio sesaria dalam menurunkan resiko transmisi vertikal pada perinatal.
Persalinan pervaginama yang direncanakan hanya boleh dilakukan oleh wanita yang
mengkonsumsi HAART dengan viral load <50 kopi/mL. Jika pasien ini tidak ingin melakukan persalinan
5.
lewat vagina, seksio sesaria harus dijadwalkan pada umur kehamilan 39+ minggu, untuk meminimalkan
resiko transient tachypnea of the newborn (TTN). Prosedur invasif seperti pengambilan sampel darah fetal
dan penggunaan eletrode kulit kepala fetal merupakan kontraindikasi.Pada persalinan pervaginam,
amniotomi harus dihindari, tetapi tidak jika proses kelahiran kala 2 memanjang. Jika terdapat indikasi alat
bantu persalinan, forsep dengan kavitas rendah lebih disarankan untuk janin karena insiden trauma fetal
lebih kecil.
Tata Laksana Posnatal
Setelah melahirkan, ibu sebaiknya menghindari kontak langsung dengan bayi. Dosis terapi
antibiotik profilaksis, ARV dan imunosuportif harus diperiksa kembali. Indikasipenggunaan infus ZDV
adalah kombinasi single dose NVP 200 mg dengan 3TC 150 mg tiap 12 jam, dan dilanjutkan ZDV/3TC
kurang lebih selama 7 hari pospartum untuk mencegah resistensi NVP. Imunisasi MMR dan varicella
zoster juga diindikasikan, jika jumlah limfosit CD4 diatas 200 dan 400. Ibu disarankan untuk menggunakan
kontrasepsi pada saat berhubungan seksual.
Secara teori, ASI dapat membawa HIV dan dapat meningkatkan transmisi perinatal. Oleh karena
itu, WHO tidak merekomendasikan pemberian ASI pada ibu dengan HIV positif, meskipun mereka
mendapatkan terapi ARV.Saran suportif mengenai susu formula pada bayi sangat diperlukan untuk
mencegah gizi buruk pada bayi. Menurut penelitian yang dilakukan di Eropa, semua wanita dengan HIV
positif direkomendasikan untuk mengkonsumsi kabergolin 1 mg oral dalam 24 jam setelah melahirkan,
untuk menekan laktasi.
F. Asuhan Keperawatan
Seorang ibu berusia 36 tahun, datang ke poliklinik sebuah rumah sakit untuk memeriksa
kehamilan 25 minggu. Saat ini Ny. H sedang menjalani kehamilannya yang ketiga. Anaknya yang pertama
perempuan, kini berusia 12 tahun. Kehamilan kedua berlangsung 9 tahun lalu, namun bayi meninggal
setelah lahir. Suami pasien bekerja diluar negeri dan pulang setiap 6 bulan sekali.
Pasien mengeluh sering demam, menggigil, banyak berkeringat pada malam hari, nafsu makan
turun dan berat badan juga semakin menurun disertai diare dan sariawan pada rongga mulut. Ibu juga
mengatakan batuk sudah 3 minggu belum sembuh juga. Hasil pemeriksaan TD : 110/60 mmHg, Nadi :
74/mnt, suhu : 36,5 ºC. Ibu selama ini tidak menggunakan alat kontrasepsi apapun. Hasil pemeriksaan ibu
dinyatakan positif terkena virus HIV.
DATA FOKUS
DATA SUBJEKTIF
DATA OBJEKTIF
a) Hasil Pemeriksaan : HIV (+)
b) TTV :
Pasien mengeluh :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
Demam
Berkeringat pada malam hari
TD : 110/60 mmHg HR
: 74/mnt
Nafsu makan menurun
Suhu : 36,5 ºC
Menggigil
BB menurun
Data Objektif Tambahan :
Diare
Sariawan
Batuk selama 3 minggu terakhir
Data Subjektif tambahan:
1. Pasien
mengatakan
letih, lesu
mudah
lelah,
c)
d)
e)
f)
Wajah pasien tampak pucat
g)
h)
i)
j)
k)
l)
Tonus otot melemah
Kulit kering
Turgor kulit pasien terlihat buruk
Membran
pucat
mukosa
pasien
tampak
TB 155 cm
BB 38 kg
Viral load >10.000 /ml
CD4 < 350 sel/mm3
Hb : 8,0 gr/dL
ANALISA DATA
NO dx.
1
DATA
Data Subjektif
Pasien mengeluh :
a) BB turun
b) Diare
c) Demam
d) Menggigil
e) Berkeringat pada malam hari
Data Subjektif tambahan:
Pasien mengatakan :
a) Mudah lelah, letih, lesu
Data Objektif :
a) Hasil pemeriksaan ibu : HIV (+)
b) TTV :
TD : 110/60 mmHg HR :
74/mnt
Suhu : 36,5 ºC
MASALAH
Kekurangan
cairan
volume
ETIOLOGI
Kehilangan
aktif
cairan
Data Objektif Tambahan :
a) Wajah pasien tampak pucat
b) Kulit kering
c) Turgor kulit pasien terlihat
buruk
2
Data Subjektif:
Klien mengatakan :
a) BB turun
b) Pasien
mengatakan
makan menurun
c) Sariawan pada rongga mulut
d) Diare
Ketidakseimbangan nutrisi :
kurang dari kebutuhan tubuh
nafsu
Data Objektif:
a) Hasil pemeriksaan ibu : HIV (+)
b) TTV :
TD : 110/60 mmHg HR :
74/mnt
Suhu : 36,5 ºC
Factor
biologis
(HIV/AIDS)
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

English Training Melbourne

2 Cards Einstein College of Australia

Create flashcards