Uploaded by User31445

KARYAKU-1

advertisement
AKU DAN TULISAN NAKALKU
Karya: Andi Ismayanto
Seperti biasa, aku selalu melihat dan memperhatikan kegiatan masyarakat di Desaku. Ada yang
membawa cangkul,parang,kerbau dan kambing. Kegiatan ini seperti sudah terbiasa mereka
lakukan, karena memang inilah kebiasaaan mereka. Lelah bukan lagi suatu penghalang bagi
mereka, terutama Ibuku. Semenjak ayang meninggalkan kami, Ibu menjadi sosok yang
menggantikan posisi ayah sebagai tulang punggung keluarga. Ibu adalah seorang pengrajin
anyaman dari bambu yang diiris-iris. Sesekali aku membantunya sambilb elajar membuat
anyaman itu. Sebenarnya ibu belum terlalu tua jika mau menikah lagi, akan tetapi dia tidak
sampai untuk ke arah situ. Dia hanya gokus untuk mengurus aku dan adiku yang masih berumur
Lima tahun. Aku tidak terlalu tau kemana Ayahku pergi, karena aku saat itu masih terlalu kecil.
Seingayku, Ayah pergi setelah Ayah dan Ibu bertengkar hebat. Ayah memukul Ibu sampai ibu
menangis, aku saat itu sangat ketakutan hingga aku bersembunyi di balik pintu sambil menangis
terisak-isak, dan saat itu ayah langsung pergi dan tidakernah kembali lagi. Ibu menjual hasil
anyamannya ke pasar yang tidak terlalu jauh jaraknya dari rumah, hanya sekitar dua kilo meter
saja jaraknya. Setiap harinya jualan ibu tidak terlalu bagus, kadang laku kadang juga tidak sama
sekali. Tali untunglah, untuk persediaan makan kami masih lunya beras yang dibeli ibu
seminggu yang lalu. Aku tidakekolah, aku hanya belajar sebisanya dirumah, bukannya aku tidak
mau, tapi keadaanlah yang memilihku seperti ini. Ada kegiatan yang tidak pernah aku tinggalkan
selagi aku menjaga adiku, yaitu menulis. Menulis adalah hobiku, meski kadang yang aku tulis
hanya sebatas apa yang aku lihat, taoi ini sudah lebih dari cukup untuk membuatku senang. Aku
senang menulis kebiasaan masyarakat di Desaku. Bahkan aku pernah menulis sebuah kebiasaan
yang setiap setahun sekali selalu dilakukan oleh masyarakat di Desaku ini, yaitu Hajat Lembur.
Acara ini sepertinya sudah menjadi kebiasaan masyarajt di Desaku, setahun sekalu masyarakat
srlalu kumoul di depan rumah Ketua adat atau sesepuh di Desaku. Setiap orang membawa
makanan dan minuman, ada yang membawa nasi tumpeng,nasi liwet,ayam bakar,ayam goreng,
dan lalap-lalapan. Semua kalangan hadir di sana, dari mulai anak-anak sampai orang yang sudah
tua sekalipun. Aku dan ibuku tidak mau ketinggalan, ibu membuat nasi kuning yang di campuri
dengan ikan-ikan kecil. Ketua suku atau sesepuh di Desaku mulai membacakan do'a untuk
keselamatan dan kesejahteraan Desa ini. Selesai berdoa semuanya baru diperbolehkan untuk
menyantap hidangan yang ada. Semua nampak lahap dan menikmati hidangan tersebut. Itulah
sebagian kecil dari yang pernah aku tulis, masih banyak coretan nakal yang aku buat. Jujur saja
aku terlalu asik menikmati keindahan yang ada di Desaku ini. Meski keadaan lingkungan sudah
sedikit berubah, tapi masyarakat di Desaku masih mempertahankan budaya yang semenjak dulu
ada. Akupun tidak dapat memungkiri perubahan itu, sedikit – sedikit kebiasaanku semasa kecil
mulai menghilang. Dulu sebelum waktunya mengaji, aku dan anak – anak yang lain bermain di
halaman langar atau masjid, itulah yang sekarang mulai menghilang dari kebiasaanku. Semua
sudah asik dengan dunia baru, dunia yang dibuat oleh manusia itu sendiri.
Aku mencoba memperhatikan semuanya lagi, kebiasaan masyarakat di Desaku dari mulai pagi
sampai matahari pulang seperti biasa. Aku sempat berfikir, ‘’ bahwa aku harus memulai hal baru
yang lebih bermanfaat untuk semuanya ‘’. Aku mencoba untuk bicara sama ibuku, bahwa aku
ingin membuat kerajinan sendiri dan mencoba menjualnya ke orang lain. Ibuku hanya tersenyum
mendengar permintaanku ini, dia fikir apa yang aku omongin hanyalah keinginan sesaat. ‘’ ibu
hanya berharap kamu bias sekolah Bay, supaya kamu bias menjadi orang yang sukses, jangan
seperti ibu atau masyarakat lain, yang hanya mengandalkan tenaga daripada otaknya ‘’. Secara
tidak langsung ibuku melarang keinginanku ini, dia berharap aku sekolah dan menjadi orang
sukses. Ok, aku akan turuti kinginan ibuku, Aku akan berusaha keras untuk bias sekolah dan
membuat bangga ibu.
Waktu begitu terasa lama, ‘’ kapan aku bias bersekolah? ‘’, hari demi hari sudah telah aku lewati,
meski kadang merasa cukup letih, aku merasa senang, karena kini aku bias bersekolah, ya meski
hanya sekolah kampung, yang belajarnya hanya tiga hari dalam seminggu. Tapi itu sudah lebih
dari cukup untuk aku mengenal dunia Pendidikan. Meskipun begitu, aku tidak melupakan
kebiasaanku untuk menulis. Kini aku punya dunia baru, maka akan aku tulis dunia baruku ini,
akan aku jadikan sebuah karya baru dalam tulisan nakalku.
Semua yang aku tulis tidak lepas dari kebiasaan di Desaku, meski tulisanku ini ada sedikit yang
berbeda. Aku menulis kebiasaanku saat belajar, dan kebiasaanku Bersama masyarakat pada
umumnya. Kini aku semakin percaya diri untuk tampil sebagai sosok anak yang ibu banggakan.
Hampir setiap hari aku perlihatkan tulisanku ini pada ibu, ibu hanya tersenyum, aku yakin dia
bangga dengan apa yang aku lakukan ini. Pagi ini aku harus memulai cerita baru dalam tulisan
nakalku ini. Aku mencoba mencari inspirasi ke tempat yang bisa membuat imajinasiku terbuka.
Pantai!, ya aku harus ke pantai, biasanya disana banyak nelayan yang mencari ikan di laut.
Selepas dzuhur aku ijin sama ibu untuk pergi ke pantai, setelah dapat ijin aku langsung pergi
kesana. Jarak dari Desa ke pantai memang tak terlalu jauh, sekitar tiga jam kalua jalannya agak
lmbat. Tapi aku bias menempuh jarak itu dengan dua jam perjalanan, karena aku ikut dengan
mobil yang lewat di depan rumahku, yaitu mobil truk atau losbak.
Sesampainya di pantai, aku langsung jalan – jalan sdambil mencari objek yang bias aku jadiin
cerita. Tidak lama, aku melihat sepasan manusia yang sedang asik menikmati senja di pantai itu,
pantai Karang Taulan memang pantai yang indah untuk menikmati senja. Dengan pemandangan
yang cukup bagus membuat orang yang datang kesana betah menikmatinya. Aku mulai
mendekati sepasang manusia itu, aku pura – pura tidak tahu saja, sesekali aku memperhatikan
mereka, aku memperhatikan apa yang mereka lakukan disana. Aku fikir, mereka adalah sepasang
kekasih yang sedang asik bercinta di bawah indahnya senja. Akupun tidak dapat membohongi
diriku sendiri, memang senja itu indah, dia hadir di saat matahari berpamitan untuk pergi, dan
mereka saling mengikat janji untuk bertemu dihari yang sama, di hari yang sama mereka
memberikan keindahannya. Hari mulai gelap, senja perlahan melambikan cahaya keemasannya,
menandakan dia ikut pergi Bersama matahari. Dan akupun melihat sepasang manusia itu,
merekapun ikut pergi, tapi aku yakin besok mereka pasti kembali ketempat ini untuk menikmati
senja. Akupun melangkahkan kaki untuk mengakhiri imajinasiku, semua yang kulihat hari ini
akan menjadi cerita baru dalam tulisan nakalku.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards