Uploaded by User31350

Penelitian TIndakan Kelas (PTK) Kuantum-Mind Mapping-Prestasi Belajar Agama Hindu

advertisement
METODE MIND MAPPING YANG DIIMPLEMENTASIKAN
DALAM MODEL PEMBELAJARAN KUANTUM UNTUK
MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR AGAMA HINDU
SISWA KELAS VIII E SEMESTER II
SMP NEGERI 1 SELEMADEG TIMUR
TAHUN PELAJARAN 2014/2015
LAPORAN HASIL PENELITIAN TINDAKAN KELAS
OLEH
NAMA
NIP
JABATAN
: I DEWA MADE SARKA WIJAYA, S.Ag
: 19591228 198304 1 002
: GURU
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA
KABUPATEN TABANAN
SMP NEGERI 1 SELEMADEG TIMUR
2015
METODE MIND MAPPING YANG DIIMPLEMENTASIKAN
DALAM MODEL PEMBELAJARAN KUANTUM UNTUK
MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR AGAMA HINDU
SISWA KELAS VIII E SEMESTER II
SMP NEGERI 1 SELEMADEG TIMUR
TAHUN PELAJARAN 2014/2015
LAPORAN HASIL PENELITIAN TINDAKAN KELAS
OLEH
NAMA
NIP
JABATAN
: I DEWA MADE SARKA WIJAYA, S.Ag
: 19591228 198304 1 002
: GURU
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA
KABUPATEN TABANAN
SMP NEGERI 1 SELEMADEG TIMUR
2015
i
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA KABUPATEN TABANAN
SMP NEGERI 1 SELEMEDEG TIMUR
Jln : Kahyangan, Bunut Puhun, Bantas, Selemadeg Timur Tabanan, (0361) 7444428
PENGESAHAN
No.
Hari ini bertempat di SMP Negeri 1 Selemadeg Timur, Penelitian Tindakan Kelas
(PTK yang dilaporkan oleh:
Nama
: I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP
: 19591228 198304 1 002
Jabatan
: Guru
Diberikan pengesahan sesuai aturan yang ada dalam sebuah Karya Tulis Ilmiah.
Pengesahan ini diberikan agar tidak keraguan pihak-pihak tertentu akan
keabsahannya.
Bantas, 15 April 2015
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg Timur
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
ii
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA KABUPATEN TABANAN
SMP NEGERI 1 SELEMEDEG TIMUR
Jln : Kahyangan, Bunut Puhun, Bantas, Selemadeg Timur Tabanan, (0361) 7444428
PERNYATAAN PUBLIKASI
No.
Penelitian Tindakan Kelas yang berjudul METODE MIND MAPPING YANG
DIIMPLEMENTASIKAN DALAM
MODEL
PEMBELAJARAN
KUANTUM
UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR AGAMA HINDU SISWA
KELAS VIII E SEMESTER II SMP NEGERI 1 SELEMADEG TIMUR TAHUN
PELAJARAN 2014/2015, dibuat oleh:
Nama
: I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP
: 19591228 198304 1 002
Jabatan
: Guru
Telah dipublikasikan dan didokumentasikan sebanyak 1 (satu) exemplar di
Perpustakaan SMP Negeri 1 Selemadeg Timur.
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 15 April 2015
Pengelola Perpustakaan
SMP Negeri 1 Selemadeg Timur
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Nyoman Parwata, S.Pd
NIP.19651231 198601 1 028
iii
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN
Saya,
Nama
: I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP
: 19591228 198304 1 002
Jabatan : Guru
menyatakan bahwa PenelitianTindakan Kelas ini Asli. Karya ini adalah karya
sendiri yang dilakukan di tempat peneliti mengajar. Karya ini bukan plagiat,
dibuat dengan kalimat-kalimat sendiri. Karya ini bukan jiplakan, bukan contekan,
bukan karya orang lain yang dimodifikasi, bukan merubah karya orang lain yang
sudah jadi menjadi karya sendiri. Karya ini ditulis dengan niat baik dan niat jujur,
semua kalimat cuplikan sudah disampaikan sumbernya di daftar pustaka.
Peneliti
I Dewa Made Sarka Wijaya
iv
KATA PENGANTAR
Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa akhirnya Penelitian Tindakan
Kelas ini dapat terselesaikan. Untuk itu peneliti menyampaikan puji syukur atas
rahmat yang sudah dilimpahkan.
Penelitian Tindakan Kelas adalah salah satu karya tulis ilmiah yang
disetujui sebagai sarana dalam pengembangan profesi dan syarat untuk kenaikan
pangkat. Akan tetapi banyak kendala yang dihadapi guru-guru dan tenaga
pengajar dalam proses penulisan karya tulis tersebut.
Semoga dengan dapat diselesaikannya karya tulis ini, mampu menjadi
bahan perbandingan atau contoh dalam menyelesaikan penulisan karya tulis yang
diharapkan oleh para guru-guru.
Bantas, 11 April 2015
Peneliti
v
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL...................................................................................
i
PENGESAHAN KEPALA SEKOLAH ......................................................
ii
PERNYATAAN PERPUSTAKAAN .........................................................
iii
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN ..................................................
iv
KATA PENGANTAR ................................................................................
v
DAFTAR ISI ...............................................................................................
vi
DAFTAR TABEL .......................................................................................
viii
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................
ix
DAFTAR LAMPIRAN ...............................................................................
x
ABSTRAK ..................................................................................................
xi
BAB I
PENDAHULUAN ...................................................................
1
A. Latar Belakang...................................................................
1
B. Rumusan Masalah dan Cara Pemecahannya .....................
3
C. Tujuan Penelitian ...............................................................
4
D. Manfaat Penelitian .............................................................
4
KAJIAN PUSTAKA ................................................................
5
A. Metode Mind Mapping ......................................................
5
B. Model Pembelajaran Kuantum ..........................................
8
C. Prestasi Belajar ..................................................................
10
D. Kerangka Berpikir .............................................................
12
E. Hipotesis Tindakan ............................................................
13
METODE PENELITIAN .........................................................
14
A. Setting/Lokasi Penelitian ...................................................
14
B. Rancangan Penelitian ........................................................
14
C. Subjek dan Objek Penelitian .............................................
15
D. Waktu Penelitian ...............................................................
16
E. Metode Pengumpulan Data ...............................................
16
F. Metode Analisis Data ........................................................
17
G. Kisi-kisi Instrumen Penelitian ...........................................
17
H. Indikator Keberhasilan Penelitian .....................................
19
BAB II
BAB III
vi
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .......................
20
A. Hasil Penelitian ..................................................................
20
B. Pembahasan .......................................................................
30
SIMPULAN DAN SARAN .....................................................
33
A. Simpulan ............................................................................
33
B. Saran ..................................................................................
34
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................
35
BAB V
LAMPIRAN-LAMPIRAN
vii
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 01.
Nama-nama Siswa yang Menjadi Subjek Penelitian..............
15
Tabel 02.
Jadwal Penelitian ....................................................................
16
Tabel 03.
Kisi-kisi tes Prestasi Belajar...................................................
17
Tabel 04.
Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas VIII E Semester
II Tahun Pelajaran 2014/2015 SMP Negeri 1 Selemadeg
Timur Siklus I........................................................................
22
Tabel 05.
Data Interval Kelas Siklus I ...................................................
24
Tabel 06.
Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas VIII E Semester
II Tahun Pelajaran 2014/2015 SMP Negeri 1 Selemadeg
Timur Siklus I........................................................................
27
Data Interval Kelas Siklus I ...................................................
29
Tabel 07.
viii
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 01. Penelitian Tindakan Model Elliot, 1991 (dalam Sukidin,
Basrowi, Suranto, 2002: 52) ..................................................
14
Gambar 02. Histogram Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas VIII
E Semester II Tahun Pelajaran 2014/2015 SMP Negeri 1
Selemadeg Timur Siklus I.....................................................
24
Gambar 03. Histogram Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas VIII
E Semester II Tahun Pelajaran 2014/2015 SMP Negeri 1
Selemadeg Timur Siklus II ........................................................
30
ix
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 01. RPP Awal ke-1 ....................................................................
Halaman
37
Lampiran 02. RPP Awal ke-2 ....................................................................
41
Lampiran 03. RPP Awal ke-3 ....................................................................
45
Lampiran 04. Daftar Hadir Awal ...............................................................
48
Lampiran 05. Nilai Siswa Awal ................................................................
49
Lampiran 06. RPP Siklus I ke-1 ...............................................................
50
Lampiran 07. RPP Siklus I ke-2 ...............................................................
53
Lampiran 08. RPP Siklus I ke-3 ...............................................................
56
Lampiran 09. Daftar Hadir Siklus I ...........................................................
60
Lampiran 10. RPP Siklus II ke-1 ..............................................................
61
Lampiran 11. RPP Siklus II ke-2 ..............................................................
65
Lampiran 12. RPP Siklus II ke-3 ..............................................................
69
Lampiran 13. Daftar Hadir Siklus II ..........................................................
72
Lampiran 14. Foto-foto Kegiatan Penelitian .............................................
73
x
ABSTRAK
Penelitian tindakan kelas ini dilatarbelakangi oleh rendahnya nilai mata pelajaran
Agama Hindu. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan prestasi belajar
Agama Hindu dengan menggunakan metode Mind Mapping yang
diimplementasikan dalam model pembelajaran Kuantum. Penelitian ini
dilaksanakan pada bulan Januari sampai April 2015, bertempat di Kelas VIII E
Semester II Tahun Pelajaran 2014/2015 SMP Negeri 1 Selemadeg Timur. Jenis
penelitian adalah Penelitian Tindakan Kelas dengan dua siklus yang terdiri dari
tiga kali pertemuan dalam satu siklus, setiap siklus terdiri dari: perencanaan,
pelaksanaan, pengamatan dan refleksi.Teknik dan alat pengumpulan data pada
penelitian ini menggunakan teknik analisis deskriptif terhadap data berupa
dokumen hasil pekerjaan siswa, daftar nilai dan lembar observasi. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa dengan metode Mind Mapping yang diimplementasikan
dalam model pembelajaran Kuantum terjadi suasana pembelajaran yang
menyenangkan sehingga prestasi belajar siswa meningkat, yaitu dari hasil siklus I
ke Siklus II terdapat peningkatan, pada siklus I jumlah siswa yang mendapat nilai
tuntas adalah 11 siswa atau 52 %, nilai tidak tuntas pada siklus I adalah 10 siswa
atau 48 %, sedangkan pada siklus II terjadi peningkatan nilai tuntas yaitu menjadi
19 siswa atau 90 % terjadi peningkatan 38%. Disimpulkan bahwa metode Mind
Mapping yang diimplementasikan dalam model pembelajaran Kuantum dapat
meningkatkan prestasasi belajar Agama Hindu.
Kata kunci: metode Mind Mapping, model pembelajaran Kuantum, prestasi
belajar.
xi
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pendidikan harus dikelola secara sadar dan terencana dengan manajemen
kualitas proses dan mutu yang baik yang dilaksanakan oleh tenaga-tenaga
kependidikan yang profesional. Pengelolaan yang dilakukan oleh guru yang
berkualitas dan profesional akan dapat menghantarkan peserta didik menjadi
manusia-manusia yang berkualitas yang mampu membangun dirinya dan
membangun bangsa. Guru, selaku tenaga profesional tersebutlah yang akan
mampu menghantarkan terwujudnya cita-cita tujuan pendidikan seperti yang
dinyatakan dalam Undang-undang.
Pemerintah melalui peraturan yang dikeluarkan, telah berupaya sekuat
tenaga untuk membangun mutu pendidikan di Indonesia dengan tindakan
nyata melakukan sertifikasi guru. Undang-undang Guru dan Dosen yang
ditetapkan merupakan langkah nyata upaya peningkatan mutu guru dan
peningkatan kesejahterannya. Melalui sertifikasi yang telah dijalankan,
pemerintah akan mendapatkan tenaga pendidik yang
profesional. Atas
profesina itu, guru berhak mendapat imbalan berupa tunjangan profesi dari
pemerintah sebesar satu kali gaji pokok.
Harapan selanjutnya adalah, para guru tidak hanya sekadar atas nama
sebagai guru profesional, akan tetapi yang benar-benar menjalankan tugas dan
tanggung jawabnya selaku sosok guru yang utuh. Sebagaimana dijelaskan oleh
Masnur Muslich (2009: 7-8) guru yang utuh memiliki kompetensi profesional
yang terdiri atas kemampuan: a) mengenal secara mendalam peserta didik
yang hendak dilayaninya; 2) menguasai bidang ilmu sumber bahan ajaran,
baik dari segi substansi dan metodologi bidang ilmu (disciplinary content
knowledge), maupun pengemasan bidang ilmu menjadi bahan ajar dalam
kurikulum
(pedagogical
contenst
knowledge);
3)
menyelenggarakan
pembelajaran yang mendidik, mencakup: perancangan program pembelajaran
berdasarkan serangkaian keputusan situasional, dan implementasi program
pembelajaran termasuk penyesuaian sambil jalan (midourse) berdasarkan on
1
going transactional decisions berhubungan dengan adjustments dan reaksi
unik (ideosyncratic) dari peserta didik terhadap tindakan guru; 3) mengakses
proses dan hasil pembelajaran, 4) menggunakan hasil asesmen terhadap proses
dan hasil pembelajaran dalam rangka perbaikan pengelolaan pembelajaran
secara berkelanjutan.
Komponen kompetensi sebagai sosok guru yang utuh tersebut, ketika telah
dijalankan guru secara sadar dan bertanggung jawab maka kualitas proses dan
hasil pembelajaran akan dapat menuai hasil yang maksimal. Namun, tidak
selamanya apa yang diharapkan mesti berjalan dengan baik, berbagai faktor
yang mempengaruhi setiap tujuan yang hendak dicapai. Demikian juga yang
terjadi pada proses pembelajaran yang dilakukan guru SMP Negeri 1
Selemadeg Timur di Kelas VIII E Semester II Tahun Pelajaran 2014/2015,
bahwa nilai rata-rata prestasi belajar Agama Hindu siswa baru mencapai 61,90
dengan tingkat ketuntasan belajar yang hanya mencapai 29%.
Hal itu menuntut evaluasi berkelanjutan dari guru dalam rangka
mewujudkan tujuan pembelajaran yang diharapkan. Karena jika tidak maka
tahapan perkembangan kognitif dan afektif siswa tidak dapat berjalan
sebagaimana mestinya. Bagi siswa yang kemampuannya belum memenuhi
tahap ketuntasan belajar, akan mengalami kesulitan jika pelajaran dilanjutkan
ke tahap berikutnya. Untuk itu, dibutuhkan pemikiran dan pertimbangan
menyangkut strategi dan metode pembelajaran yang efektif dan cocok
digunakan agar penyampaian materi pelajaran dapat berjalan secara maksimal.
Sebagai upaya memperbaiki mutu pendidikan utamanya pada mata
pelajaran Agama Hindu, alternatif tindakan yang dilakukan guru adalah
perbaikan proses pembelajaran menggunakan metode Mind Mapping yang
diimplementasikan dalam
model pembelajaran Kuantum. Penggunaan
metode dan model ini didasarkan pada pemikiran bahwa setiap orang
dilahirkan dengan rasa ingin tahu yang tinggi jika dikenalkan pada suatu yang
baru. Yang harus dilakukan adalah proses penyampaian yang dilakukan harus
dapat mengundang keinginan siswa untuk dapat melakukannya sehingga
tercapai kepuasan diri karenanya. Pembelajaran dengan menerapkan metode
dan model ini merupakan salah satu metode pembelajaran khususnya
2
menyangkut keterampilan guru dalam merancang, mengembangkan dan
mengelola sistem pembelajaran sehingga guru mampu menciptakan suasana
pembelajaran yang efektif dan menggairahkan. Sehubungan dengan materi
yang akan disampaikan pada mata pelajaran Agama Hindu menyangkut
masalah Yadnya maka metode dan model tersebutlah yang dipandang efektif
dalam pembelajaran sebagai solusi dalam mengatasi masalah rendahnya
prestasi belajar siswa Kelas VIII E Semester II Tahun Pelajaran 2014/2015
yang disusun
dengan
judul
METODE
MIND
MAPPING
YANG
DIIMPLEMENTASIKAN DALAM MODEL PEMBELAJARAN KUANTUM
UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR AGAMA HINDU SISWA
KELAS VIII E SEMESTER II SMP NEGERI 1 SELEMADEG TIMUR TAHUN
PELAJARAN 2014/2015.
B. Rumusan Masalah dan Cara Pemecahannya
1. Rumusan Masalah
Rumusan masalah harus dirumuskan secara operasional sehingga
perbaikan pembelajaran saat Penelitian Tindakan Kelas dilaksanakan dapat
terarah. Untuk hal itu maka rumusan masalahnya adalah:
Apakah metode Mind Mapping yang diimplementasikan dalam
pembelajaran
Kuantum
model
dapat meningkatkan prestasi belajar Agama
Hindu siswa Kelas VIII E Semester II SMP Negeri 1 Selemadeg Timur
Tahun Pelajaran 2014/2015?
2. Cara Pemecahan Masalah
Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan model pembelajaran
Kuantum untuk memecahkan masalah rendahnya prestasi belajar yang
dialami siswa. Model ini mempunyai langkah-langkah yang mendorong
keaktifan dan percepatan pemahaman serta penguasaan siswa dalam
belajar. Model pembelajaran Kuantum mampu merangsang siswa untuk
dapat menganalisa setiap materi yang diajarkan, mendemonstrasikan
materi yang diajarkan dan melatihnya secara berulang-ulang. Untuk
mereka yang dapat menguasai materi pelajaran secara cepat dan tepat,
3
guru memberikan penghargaan dan perayaan untuk lebih memotivasi dan
membangkitkan semangat siswa untuk terus belajar dengan lebih baik.
Cara inilah yang akan digunakan sebagai dasar pemecahan masalah yang
ada, mengingat pembelajaran Kuantum sebagai salah satu model, strategi
dan
pendekatan
pembelajaran
yang
mengkonsentrasikan
pada
keterampilan guru dalam mengelola pembelajaran
C. Tujuan Penelitian
Upaya meningkatkan prestasi belajar siswa dengan memperbaiki kualitas
proses yang dilakukan guru dalam pelaksanaan pembelajaran merupakan
tujuan yang digariskan. Karena itu, perumusan tujuan dalam penelitian ini
dapat disampaikan sebagai berikut:
Untuk mengetahui seberapa tinggi peningkatan prestasi belajar Agama
Hindu siswa akan terjadi setelah diterapkan metode Mind Mapping yang
diimplementasikan dalam
model
pembelajaran
Kuantum dalam
pembelajaran.
D. Manfaat Penelitian
Hasil yang diharapkan melalui Penelitian Tindakan Kelas ini adalah:
1. Perbaikan dan peningkatan layanan professional guru dalam menangani
proses pembelajaran.
2. Refleksi untuk mendiagnosis kondisi, kemudian mencoba secara sistematis
berbagai model pembelajaran alternatif yang diyakini secara teoretis dan
praktis dapat memecahkan masalah pembelajaran. Dengan kata lain, guru
melakukan perencanaan, melaksanakan tindakan, melakukan evaluasi, dan
refleksi.
3. Pengembangan keterampilan guru yang bertolak dari kebutuhan untuk
menanggulangi berbagai persoalan aktual yang dihadapinya terkait dengan
pembelajaran.
4. Menumbuhkembangkan budaya meneliti dikalangan guru.
4
BAB II
KAJIAN PUSTAKA
A. Metode Mind Maping
Mind Mapping pertamakali dikembangkan oleh Tony Buzan, seorang
Psikolog dari Inggris. Beliau adalah penemu Mind Map (Peta Pikiran), Ketua
Yayasan Otak, pendiri Klub Pakar (Brain Trust) dan pencipta konsep Melek
Mental. Mind map diaplikasikan dibidang pendidikan, seperti teknik, sekolah,
artikel serta menghadapi ujian.
Mind maping dapat diartikan sebagai proses memetakan pikiran untuk
menghubungkan konsep-konsep permasalahan tertentu dari cabang-cabang sel
saraf membentuk korelasi konsep menuju pada suatu pemahaman dan hasilnya
dituangkan langsung di atas kertas dengan animasi yang disukai dan gampang
dimengerti oleh pembuatnya. Sehingga tulisan yang dihasilkan merupakan
gambaran langsung dari cara kerja koneksi-koneksi di dalam otak.
Mind maping adalah cara mengembangkan kegiatan berpikir kesegala
arah, menangkap berbagai pikiran dalam berbagai sudut. Mind maping
mengembangkan cara berpikir divergen dan berpikir kreatif. Mind mapping
yang sering kita sebut dengan peta konsep adalah alat berpikir organisasional
yang sangat hebat yang juga merupakan cara termudah untuk menempatkan
informasi ke dalam otak dan mengambil informasi itu ketika dibutuhkan
(Tony Buzan , 2008: 4).
Menurut Tony Buzan, Mind Maping dapat membantu kita untuk banyak
hal
seperti:
merencanakan,
berkomunikasi,
menjadi
lebih
kreatif,
menyelesaikan masalah, memusatkan perhatian, menyusun dan menjelaskan
pikiran-pikiran, mengingat dengan baik, belajar lebih cepat dan efisien serta
melatih gambar keseluruhan.
Ditinjau dari segi waktu Mind maping juga dapat mengefisienkan
penggunaan waktu dalam mempelajari suatu informasi. Hal ini utamanya
disebabkan karena metode ini dapat menyajikan gambaran menyeluruh atas
suatu hal, dalam waktu yang lebih singkat. Dengan kata lain, Mind maping
mampu memangkas waktu belajar dengan mengubah pola pencatatan linear
5
yang memakan waktu menjadi pencatatan yang efektif yang sekaligus
langsung dapat dipahami oleh individu.
Beberapa manfaat metode pencatatan menggunakan Mind mapping, antara
lain:
1. Tema utama terdefinisi secara sangat jelas karena dinyatakan di tengah.
2. Level keutamaan informasi teridentifikasi secara lebih baik. Informasi
yang memiliki kadar kepentingan lebih diletakkan dengan tema utama.
3. Hubungan masing-masing informasi secara mudah dapat segera dikenali.
4. Lebih mudah dipahami dan diingat.
5. Informasi baru setelahnya dapat segera digabungkan tanpa merusak
keseluruhan struktur Mind mapping, sehingga mempermudah proses
pengingatan.
6. Masing-masing Mind mapping sangat unik, sehingga mempermudah
proses pengingatan.
7. Mempercepat proses pencatatan karena hanya menggunakan kata kunci.
Mind Map adalah alat berpikir kreatif yang mencerminkan cara kerja
alami otak. Mind map memungkinkan otak menggunakan semua gambar dan
asosiasinya dalam pola radial dan jaringan sebagimana otak dirancang, seperti
yang secara internal selalu digunakan otak, dan terhadap mana perlu
memberiarkannya membiasakan diri kembali.
Beberapa hal penting dalam membuat peta pikiran ada dibawah ini, yaitu:
Pastikan tema utama terletak ditengah-tengah. Contohnya, apabila kita
sedang mempelajari pelajaran Agama Hindu, dengan tema utamanya adalah
Yadnya.
Dari tema utama, akan muncul tema-tema turunan yang masih berkaitan
dengan tema utama. Dari tema utama Yadnya, maka tema-tema turunan dapat
terdiri dari: Tri Rna. Tri Rna mempunyai turunan lagi yaitu: Dewa Rna, Pitra
Rana dan Rsi Rna. Dewa Rna hutang kepada Sang Hyang Widhi, Pitra Rana
hutang hidup kepada leluhur (ibu dan bapak), Rsi Rana adalah hutang jasa
kepada para guru dan sulinggih. Dewa Rna menimbulkan pelaksanaan Dewa
Yadnya dan Bhuta Yadnya. Pitra Rna menimbulkan pelaksanaan Pitra Yadnya
dan Manusia Yadnya. Dan Rsi Rana menimbulkan pelaksanaan Rsi Yadnya.
6
Cari hubungan antara setiap tema dan tandai dengan garis, warna atau
simbol. Dari setiap tema turunan tertama akan muncul lagi tema turunan
kedua, ketiga dan seterusnya. Maka langkah berikutnya adalah mencari
hubungan yang ada antara setiap tema turunan. Gunakan garis, warna, panah
atau cabang dan bentuk-bentuk simbol lain untuk menggambarkan hubungan
diantara tema-tema turunan tersebut. Pola-pola hubungan ini akan membantu
kita memahami topik yang sedang kita baca. Selain itu Peta Pikiran yang telah
dimodifikasi dengan simbol dan lambang yang sesuai dengan selera kita, akan
jauh lebih bermakna dan menarik dibandingkan Peta Pikiran yang miskin
warna.
Gunakan huruf besar. Huruf besar akan mendorong kita untuk hanya
menuliskan poin-poin penting saja di Peta Pikiran. Selain itu, membaca suatu
kalimat dalam gambar akan jauh lebih mudah apabila dalam huruf besar
dibandingkan huruf kecil. Penggunaan huruf kecil bisa diterapkan pada poinpoin yang sifatnya menjelaskan poin kunci
Buat peta pikiran dikertas polos dan hilangkan proses edit. Ide dari Peta
Pikiran adalah agar kita berpikir kreatif. Karenanya gunakan kertas polos dan
jangan mudah tergoda untuk memodifikasi Peta Pikiran pada tahap-tahap
awal. Karena apabila kita terlalu dini melakukan modifikasi pada Peta Pikiran,
maka sering kali fokus kita akan berubah sehingga menghambat penyerapan
pemahaman tema yang sedang kita pelajari.
Sisakan ruangan untuk penambahan tema. Peta Pikiran yang bermanfaat
biasanya adalah yang telah dilakukan penambahan tema dan modifikasi
berulang kali selama beberapa waktu. Setelah menggambar Peta Pikiran versi
pertama, biasanya kita akan menambahkan informasi, menulis pertanyaan atau
menandai poin-poin penting. Karenanya selalu sisakan ruang di kertas Peta
Pikiran untuk penambahan tema.
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa Mind mapping adalah suatu
teknik mencatat yang mampu mengembangkan pikiran dan meningkatkan
daya ingat karena informasi disusun secara bercabang dari tema utama yang
menyertakan gambar, simbol, warna dan teks untuk yang dapat memampukan
peserta didik untuk menggunakan seluruh potensi dan kapasitas otak dengan
7
efektif dan efisien.
B. Model Pembelajaran Kuantum
Model pembelajaran Kuantum seperti yang diuraikan Kaifa, 1999 (dalam
Udin Saifudin, 2008: 125) mengatakan bahwa pembelajaran Kuantum sebagai
salah satu model, strategi dan pendekatan pembelajaran khususnya
menyangkut keterampilan guru dalam merancang, mengembangkan dan
mengelola sistim pembelajaran sehingga guru mampu menciptakan suasana
pembelajaran yang efektif, menggairahkan dan memiliki keterampilan hidup.
Selanjutnya Udin (2008: 126) mengatakan bahwa pembelajaran Kuantum
sebagai salah satu alternatif pembaharuan pembelajaran, menyajikan petunjuk
praktis dari spesifik untuk menciptakan lingkungan belajar yang efektif dan
bagaimana menyederhanakan proses belajar sehingga memudahkan belajar
siswa.
Bobby DePorter, 1992 (dalam Udin Saifudin Sa’ud, 2008: 125)
beranggapan bahwa metode belajar Kuantum sesuai dengan cara kerja otak
manusia dan cara belajar manusia pada umumnya dengan model SuperCamp
yang dikembangkan bersama kawan-kawannya pada awal tahun 1980an,
prinsip-prinsip dan model pembelajaran Kuantum menentukan bentuknya.
Pembelajaran
Kuantum
berdasarkan
pada
landasan
konteks
yang
menyenangkan dan situasi penuh kegembiraan. Model ini dicetuskan oleh
seorang pendidik berkebangsaan Bulgaria yang bernama Georgi Lozanov
yang melakukan uji coba tentang sugesti dan pengaruhnya terhadap hasil
belajar, teorinya yang terkenal tersebut Suggostology. Menurut Lazanov, pada
prinsipnya sugesti itu mempengaruhi hasil belajar.
Selanjutnya
Bobby
DePorter
(1999),
mengembangkan
strategi
pembelajaran Kuantum melalui istilah TANDUR, yaitu:
a. Tumbuhkan, yaitu dengan memberikan apersepsi yang cukup sehingga
sejak awal kegiatan siswa telah termotivasi untuk belajar dan
memahami Apa Manfaatnya Bagiku (AMBAK).
b. Alami, berikan pengalaman nyata kepada setiap siswa untuk mencoba.
c. Namai, sediakan kata kunci, konsep, model, rumus, strategi dan
8
metode lainnya.
d. Demonstrasikan,
sediakan
kesempatan
kepada
siswa
untuk
menunjukkan kemampuannya.
e. Ulangi,
beri
kesempatan
untuk
mengulangi
apa
yang telah
dipelajarinya, sehingga setiap siswa merasa langsung dimana kesulitan
akhirnya datang kesuksesan, kami bisa bahwa kami memang bisa.
f. Rayakan, dimaksudkan sebagai respon pengakuan yang proporsional.
Dari semua paparan di atas ada banyak hal yang mesti diperhatikan dalam
model pembelajaran Kuantum seperti membuat suasana belajar yang
menggairahkan,
mengupayakan
agar
lingkungan
belajar
mendukung,
rancangan belajar yang dinamis, mengkomunikasikan tujuan, kukuh atas
prinsip-prinsip keunggulan, meyakini kemampuan diri dan kemampuan siswa,
menjaga komunitas belajar terus tumbuh, rasa simpati dan saling pengertian,
suasana
belajar
yang
riang
dan
menyenangkan,
kemampuan
guru
menunjukkan ketauladan, guru selalu berpandangan positif pada siswa bahwa
mereka mempunyai kemampuan lebih untuk berprestasi, seorang guru harus
mampu mengetahui karakteristik siswa, guru harus mampu memotivasi,
kemampuan guru memberikan penguatan baik verbal maupun non verbal,
seorang guru mesti mempunyai kesenangan yang tinggi apabila siswanya
mampu menguasai pembelajaran, bersama-sama siswa gemar merayakan
keberhasilan, selalu mengupayakan interaksi-interaksi antara siswa dengan
materi, siswa dengan siswa maupun siswa dengan guru, mengaitkan
pembelajaran dengan masa depan siswa, guru mampu menata lingkungan
belajar bisa dengan menata tempat duduk, mengatur group-group tertentu,
menggunakan media pendukung pembelajaran, musik yang menyenangkan,
kemampuan guru untuk merubah perintah menjadi ajakan, menciptakan
strategi agar siswa banyak menggunakan pikiran, melakukan tanya jawab,
menumbuhkan minta dan perilaku yang baik, serta guru mesti selalu
mengupayakan keterampilan hidup dan keterampilan sosial siswa.
9
C. Prestasi Belajar
Untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang apa yang dimaksudkan
dengan prestasi belajar, peneliti akan menjelaskan satu persatu sesuai dengan
asal katanya yaitu ‘prestasi’ dan ‘belajar’.
1. Prestasi
Pengertian prestasi yang disampaikan oleh para ahli sangatlah
bermacam-macam dan bervariasi. Hal ini dikarenakan sudut pandang yang
berbeda-beda dari para ahli itu sendiri. Perbedaan tersebut justru dapat
saling melengkapi tentang pengertian prestasi. Menurut Bustalin (2004:3)
bahwa: “Prestasi adalah penilaian pendidikan tentang perkembangan dan
kemajuan murid yang berkenaan dengan penguasaan bahan pelajaran yang
disajikan kepada mereka dan nilai-nilai yang terdapat di dalam kurikulum.
Belajar adalah perubahan tingkah laku untuk mencapai tujuan dari tidak
tahu menjadi tahu dapat dikatakan sebagai proses yang menyebabkan
terjadinya perubahan tingkah laku dan kecakapan seseorang”..
Menurut Sutratinah Tirtonagoro (2001: 43) menyatakan bahwa,
“Prestasi belajar adalah penilaian hasil usaha kegiatan belajar mengajar
yang dalam bentuk simbol, angka, huruf, atau kalimat yang dapat
mencerminkan hasil usaha yang sudah dicapai oleh anak dalam periode
tertentu”. l. Sedangkan Menurut WJS Poerwadarminto (2004 : 768) dalam
Kamus Besar Bahasa Indonesia prestasi adalah “Hasil yang telah dicapai”.
2. Belajar
Belajar merupakan proses dari sesuatu yang belum bisa menjadi
bisa, dari perilaku lama ke perilaku yang baru, dari pemahaman lama ke
pemahaman baru. Pada hakekatnya belajar adalah suatu proses yang
ditandai dengan adanya perubahan pada diri seseorang. Perubahan sebagai
hasil proses belajar dapat ditunjukkan dengan berbagai bentuk seperti
berubahnya pengetahuan, pemahaman, sikap dan tingkah lakunya,
keterampilan, kecakapan dan kemampuannya, dan aspek-aspek lain yang
ada pada individu tersebut. Apa yang dikemukakan tersebut didukung oleh
beberapa definisi belajar oleh para ahli.
10
Bruner (dalam Nasution, 2004 : 3.24) menganggap bahwa belajar
dan persepsi merupakan suatu kegiatan pengolahan informasi yang
menemukan kebutuhan-kebutuhan untuk mengenal dan menjelaskan gejala
yang ada dilingkungan kita. Prestasi belajar tidak dapat dipisahkan dari
perbuatan belajar, karena belajar merupakan suatu proses, sedangkan
prestasi belajar adalah hasil dari proses pembelajaran tersebut. Bagi
seorang siswa belajar merupakan suatu kewajiban. Berhasil atau tidaknya
seorang siswa dalam pendidikan tergantung pada proses belajar yang
dialami oleh siswa tersebut. Belajar adalah suatu proses yang
mengakibatkan adanya perubahan dalan diri individu, yaitu perubahan
tingkah laku. Dengan demikian, prestasi belajar adalah hasil yang
diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan perubahan dalam diri
individu sebagai hasil dari aktivitas dalam belajar.
Menurut Ngalim Purwanto (1990: 85), belajar merupakan suatu
proses yang tidak dapat dilihat dengan nyata, proses itu terjadi di dalam
diri seseorang yang mengalami belajar. Sedangkan menurut Sugihartono
(2007: 74), merupakan suatu proses memperoleh pengetahuan dan
pengalaman dalam wujud perubahan tingkah laku dan kemampuan
bereaksi yang relatif permanen atau menetap karena adanya interaksi
individu dalam lingkungannya.
3. Prestasi Belajar
Setiap akhir dari proses belajar mengajar, selalu ada hasil belajar
yang telah dicapai oleh siswa yang disebut dengan prestasi belajar.
Melalui prestasi belajar ini dapat diketahui taraf penguasaan anak terhadap
materi yang diberikan dalam proses belajar mengajar. Banyak definisi para
ahli tentang prestasi belajar, diantaranya sebagai berikut:
Nawawi (dalam Hamalik, 2005:67) menjelaskan tentang prestasi
belajar yaitu tingkat keberhasilan siswa dalam mempelajari materi
pelajaran di sekolah yang dinyatakan dalam bentuk skor, diperoleh dari
hasil tes, mengenai materi pelajaran yang telah disajikan.
Selanjutnya Surya (2004: 57) mengemukakan prestasi belajar
11
adalah seluruh kecakapan hasil yang dicapai (achivement) yang diperoleh
melalui proses belajar berdasarkan test belajar.
Prestasi belajar atau hasil belajar adalah realisasi atau pemekaran
dari kecakapan potensial atau kapasitas yang dimiliki seseorang.
Penguasaan prestasinya bila dilihat dari perilakunya, baik dalam bentuk
perilaku
penguasaan
pengetahuan
keterampilan
berfikir
kemampuan motorik. Ada dua pendekatan didalam
maupun
pelaksanaan
pengajaran disekolah yaitu pendekatan yang mengutamakan hasil belajar
dan menekankan proses belajar. Sesungguhnya diantara kedua pendekatan
tersebut tidak terdapat perbedaan, sebab suatu hasil belajar yang baik akan
diperoleh melalui proses yang baik pula (Sukmadinata, 2005).
Pengertian yang lebih umum mengenai prestasi belajar ini
dikemukakan oleh Moh. Surya (2004:75), yaitu “prestasi belajar adalah
hasil belajar atau perubahan tingkah laku yang menyangkut ilmu
pengetahuan, keterampilan dan sikap setelah melalui proses tertentu,
sebagai
hasil
pengalaman
individu
dalam
interaksi
dengan
lingkungannya”.
D. Kerangka Berpikir
Model pembelajaran Kuantum dipergunakan untuk memperbaiki prestasi
belajar Agama Hindu. Model pembelajaran Kuantum mengandung strategi
dan pendekatan pembelajaran khususnya menyangkut keterampilan guru
dalam merancang, mengembangkan dan mengelola sistim pembelajaran
sehingga guru mampu menciptakan suasana pembelajaran yang efektif,
menggairahkan
dan
memiliki
keterampilan
hidup.
Dengan
model
pembelajaran Kuantum peserta didik siswa termotivasi untuk belajar dan
memahami manfaat dari apa yang dipelajari. Siswa mendapat pengamalan
nyata dari apa yang dipelajari. Siswa bisa menamai apa yang dialami. Model
ini menyadiakan kesempatan pada siswa untuk menunjukkan kemampuannya,
juga mendapat kesempatan untuk mengulangi apa yang telah dipelajarinya,
sehingga setiap siswa merasa langsung dimana kesulitan akhirnya datang
kesuksesan. Model pembelajaran Kuantum berpenekanan pada unsur-unsur
12
perayaan. Apabila ada seorang siswa yang lebih mampu dari temannya, maka
peneliti sebagai guru merayakan keberhasilannya dengan cara memberi pujian
dan lain-lain. Dengan diberikan pujian, akan terjadi kepuasan di dalam diri
peserta didik sehingga memotivasi mereka untuk giat belajar. Dasar berpikir
inilah yang dijadikan acuan untuk meningkatkan prestasi mereka.
E. Hipotesis Tindakan
Alur sebuah Penelitian Tindakan Kelas mendorong lahirnya sebuah
hipotesis tindakan yang dirumuskan sebagai berikut:
Apabila
langkah-langkah
Model
Pembelajaran
Kuantum
dilaksanakan dalam pembelajaran dengan metode Mind Mapping
maka dapat meningkatkan prestasi belajar agama hindu siswa Kelas
VIII E Semester II SMP Negeri 1 Selemadeg Timur Tahun Pelajaran
2014/2015.
13
BAB III
METODE PENELITIAN
A. Setting/Lokasi Penelitian
Sekolah yang dipergunakan sebagai lokasi penelitian tindakan kelas ini
adalah SMP Negeri 1 Selemadeg Timur. Lingkungan sekolah tempat
dilakukan penelitian ini cukup baik dalam mendukung lancarnya pelaksanaan
proses belajar mengajar karena aman, nyaman, rindang, tidak bising serta
masyarakat sekitar mendukung keberadaan sekolah dengan baik.
B. Rancangan Penelitian
Dalam penelitian tindakan kelas yang dilaksanakan diperlukan sebuah
rancangan yang akan dijadikan patokan jalannya penelitian. Rancangan dapat
menjelaskan secara singkat jalannya penelitian dilaksanakan. Dalam penelitian
ini menggunakan rancangan yang dibuat oleh Model Elliot.
Ide Umum
Memperbaiki/ Mengubah
Reconnaissance
Pengintaian/ Peninjauan
Rencana
Menyeluruh
Rencana
Menyeluruh
Rencana
Menyeluruh
Tindakan 2 dst
Tindakan 1
Tindakan 3 dst
atau
Monitor dan
reconnaissance
atau
atau
Tindakan 2 dst
Gambar 01. Penelitian Tindakan Model Elliot, 1991 (dalam Sukidin,
Basrowi, Suranto, 2002: 52)
14
Adapun prosedurnya adalah mulai dari ide umum. Ide itu dicek dan bila
perlu dilakukan perbaikan-perbaikan, ditinjau lagi, dibuat perecanaan
menyeluruh, dilakukan tindakan, dimonitor, dicari kebenarannya, dicek yang
belum, baik untuk tindakan selanjutnya.
Selanjutnya, sesudah itu dibuat lagi perencanaan untuk tindakan ke-2
berdasar ide umum atau masalah umum, dilakukan perbaikan/perubahan,
dicek ulang atau ditinjau lagi ide-ide yang sudah didapat, dibuat perencanaan
ulang secara menyeluruh, lalu dilakukan tindakan, kemudian dimonitor dan
dievaluasi untuk menentukan tindakan selanjutnya.
C. Subjek dan Objek Penelitian
1. Subjek Penelitian
Untuk mendapat data yang diinginkan dalam penelitian ini maka
perlu ditentukan informan yang sesuai dengan kebutuhan data (purposive).
Karena itu, untuk penelitian ini mengambil subjek penelitian yaitu siswa
Kelas VIII E Semester II SMP Negeri 1 Selemadeg Timur Tahun
Pelajaran 2014/2015.
Tabel 01. Nama-nama Siswa yang Menjadi Subjek Penelitian
Nomor Subjek Penelitian
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
15
Nama Siswa
Ni Made Ayu Dewiani
Ni Kadek Dwi Liana
Ni Luh Gede Febri Arsita Dewi
Ni Luh Putu Febri Yanti
Ni Luh Harum Sri Wahyuni
Ni Made Hilda Arini
Ni Luh Gede Intan Cahyani
Dewa Ayu Putu Pradnya Swari
Ni Komang Putri Adnyani
Ni Kadek Santi Purnama Dewi
I Dw Ayu Pt Sintya Damayanti
Ni Made Sulasih
I Putu Bagus Pradhana Putra
I Made Galih Putra Wiarsa
I Made Oki Andi Putra
I Made Paris Setiawan Giri
I Gede Sedana Eka Putra
A.A. Nyoman Sesana
I Gede Tambira Mahendra Putra
Nomor Subjek Penelitian
20
21
Nama Siswa
I Komang Yunadi
I Made Wahyu Semaradana
2. Objek Penelitian
Objek penelitian ini adalah peningkatan prestasi belajar Agama
Hindu
siswa
setelah
diterapkan
metode
Mind
Mapping
yang
diimplementasikan dalam model pembelajaran Kuantum.
D. Waktu Penelitian
Penelitian tindakan kelas ini dilakukan selama 4 bulan mulai dari bulan
Januari sampai April tahun 2015.
Tabel 02. Jadwal Penelitian
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
Kegiatan
Januari
Februari
Maret
April
2015
2015
2015
2015
1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
Penyusunan proposal dan
pelaksanaan kegiatan
awal
Perencanaan tindakan I
Pelaksanaan tindakan I
Pengamatan/
pengumpulan data I
Refleksi I
Perencanaan tindakan II
Pelaksanaan tindakan II
Pengamatan/
pengumpulan data II
Refleksi II
Penulisan laporan/
penjilidan
E. Metode Pengumpulan Data
Metode yang dipakai untuk mengumpulkan data hasil penelitian adalah tes
prestasi belajar.
16
F. Metode Analisis Data
Data yang sudah terkumpul kemudian dianalisis menggunakan metode
anilis deskriptif kuantitatif, dengan mencari mean, median, modus, membuat
interval kelas dan melakukan penyajian dalam bentuk tabel dan grafik.
G. Kisi-kisi dan Instrumen Penelitian
1. Kisi-kisi Instrumen Penelitian
Untuk memberikan acuan yang jelas tentang data yang akan
dikumpulkan maka peneliti menyusun kisi-kisi instrumen untuk penelitian
ini.
Tabel 03. Kisi-kisi Tes Prestasi Belajar
No
1.
2.
3.
Standar
Kompetensi
Memahami
latar
belakang
timbulnya
yadnya
Kompetensi Dasar
Materi
Indikator
Bentuk
Tes
Tes uraian
Menguraikan
Pengertian Tri - Mampu
pengertian Tri Rna Rna
menguraikan
sebagai
latar
pengertian Tri
belakang yadnya
BagianRna
bagian dari Tri - Mampu
Rna
menguraikan
bagian
–
Hubungan Tri
bagian
Tri
Rna
dengan
Rna
Panca Yadnya - Mampu
menjelaskan
Tri
Rna
sebagai latar
belakang
timbulnya
yadnya
Memahami Menguraikan
Pengertian Tri - Mampu
Tes uraian
latar
pengertian Tri Rna Rna
menguraikan
belakang
sebagai
latar
pengertian Tri
timbulnya
belakang yadnya
Bagian
–
Rna
yadnya
bagian dari Tri - Mampu
Rna
menguraikan
bagian
–
Hubungan Tri
bagian
Tri
Rna
dengan
Rna
Panca Yadnya - Mampu
menjelaskan
Tri
Rna
sebagai latar
belakang
timbulnya
yadnya
Memahami Melaksanakan ajaran Ajaran yadnya - Mampu
Tes Isian
ajaran
yadnya
yang yang berkaitan
melaksanakan
yadnya yang berkaitan dengan Tri dengan
Tri
ajaran yadnya
berkaitan
Rna
Rna
yang berkaitan
17
dengan
Rna
Tri
-
-
4.
Memahami
Sad Atatayi
sebagai
aspek
diri
yang harus
dihindari
Menguraikan
pengertian
Atatayi
Pengertian
Sad Sad Atatayi
Bagian
Menyebutkan bagian bagian
– bagian Sad Atatayi arti dari
Atatayi
-
–
dan Sad
-
5.
Memahami
Sad Atatayi
sebagai
aspek
diri
yang harus
dihindari
Menguraikan
pengertian
Atatayi
Pengertian
Sad Sad Atatayi
Bagian
Menyebutkan bagian bagian
– bagian Sad Atatayi arti dari
Atatayi
-
–
dan Sad
-
6.
Memahami
Sad Atatayi
sebagai
aspek
diri
yang harus
dihindari
Menunjukkan
contoh-contoh
penilaku Sad Atatayi
yang harus dihindari
Contoh
contoh
perilaku
Atatayi
- Sad
Dampak
negatif
dari
Sad Atatayi
-
18
dengan
Tri
Rna
Mampu
melaksanakan
ajaran yadnya
yang berkaitan
dengan Pitra
Yadnya
Mampu
melaksanakan
ajaran yadnya
yang berkaitan
dengan
Rsi
yadnya
Mampu
Tes uraian
menjelaskan
pengertian Sad
Atatayi
Mampu
menyebutkan
bagian
–
bagian
Sad
Atatayi
Mampu
merumuskan
bagian
–
bagian
Sad
Atatayi
Mampu
Tes uraian
menjelaskan
pengertian Sad
Atatayi
Mampu
menyebutkan
bagian
–
bagian
Sad
Atatayi
Mampu
merumuskan
bagian
–
bagian
Sad
Atatayi
Mampu
Tes isian
mengedentifik
asi
contohcontoh prilaku
yang
harus
dihindari yaitu
agnidha,
wisada,
atharwa,
sastraghna,
Dratikrama,
dan raja pisuna
Mampu
menjelaskan
dampak
negatif
dari
7.
Memahami
WEDA
sebagai
kitab suci
Menyebutkan para
Rsi sebagai penerima
wahyu
dan
pengkodifikasi
WEDA
Menjelaskan
Weda
8.
Memahami
WEDA
sebagai
kitab suci
Menyebutkan para
Rsi sebagai penerima
wahyu
dan
pengkodifikasi
WEDA
Menjelaskan
Weda
9.
Memahami
Weda
sebagai
Kitab Suci
sifat
sifat
Menguraikan
Kodifikasi Weda
Sad Atatayi.
Para
Rsi - Mampu
Tes uraian
penerima
menyebutkan
wahyu
para
Rsi
penerima
Pengkodifikasi
wahyu
dan
Weda
pengkodifikasi
WEDA
Sifat-sifat
- Mampu
Weda
menjelaskan
sifat-sifat
WEDA
Para
Rsi - Mampu
Tes uraian
penerima
menyebutkan
wahyu
para
Rsi
penerima
Pengkodifikasi
wahyu
dan
Weda
pengkodifikasi
WEDA
Sifat-sifat
- Mampu
Weda
menjelaskan
sifat-sifat
WEDA
Kodifikasi
Mampu
Tes uraian
Weda
menguraikan
kodifikasi Weda
2. Instrumen Penelitian
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) adalah suatu cara ilmiah dalam
memecahkan masalah pembelajaran yang memerlukan sebuah instrumen
pengumpulan data yang tepat untuk menghasilkan suatu data yang
diharapkan. Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah tes
prestasi belajar yang sudah tertera di RPP pada lampiran.
H. Indikator Keberhasilan Penelitian
Batas keberhasilan dalam penelitian yang menandai bahwa penelitian tidak
dilanjutkan
ke
siklus
berikutnya
disusun
dalam
sebuah
indikator
keeberhasilan. Untuk penelitian ini diusulkan pada siklus I mencapai nilai
rata-rata 70 dan siklus II mencapai nilai rata-rata 70 atau lebih dengan tingkat
ketuntasan belajar secara kelompok mencapai presentase minimal 80%.
19
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian
Penelitian
ini
menggunakan
metode
Mind
Mapping
yang
diimplementasikan dalam model pembelajaran Kuantum untuk meningkatkan
prestas belajar teknik Agama Hindu siswa Kelas VIII E Semester II SMP
Negeri 1 Selemadeg Timur Tahun Pelajaran 2014/2015 yang sebelumnya
sesuai data hasil observasi awal banyak siswa belum mencapai ketuntasan
belajar yang ditetapkan.
Setelah dilakukan penelitian dengan pemberian tindakan sesuai metode
dan model pembelajaran yang telah direncanakan, diperoleh hasil belajar
sesuai
yang
diharapkan.
Penjabaran
mengenai
jalannya
penelitian,
penjelasannya akan dilakukan persiklus.
1. Siklus I
1. Rencana Tindakan I
Perencanaan meliputi:
a. Guru selaku peneliti merencanakan untuk melakukan penelitian
dari bulan Januari sampai bulan April tahun pelajaran 2014/2015
pada semester II.
b. Guru selaku peneliti merencanakan untuk memperbaiki prestasi
belajar Agama Hindu yang masih di bawah KKM memanfaatkan
model pembelajaran Kuantum dan metode Mind Mapping.
c. Untuk memperdalam pemahaman tentang model dan metode yang
akan diterapkan, guru selaku peneliti melakukan pengkajian
beberapa literatur yang sesuai dengan permasalahan yang akan
diselesaikan.
d. Menyusun jadwal penelitian, RPP yang berisi materi dan soal-soal
sebagai instrumen untuk mengumpulkan data hasil penelitian.
20
2. Pelaksanaan Tindakan I
a. Dengan membawa semua persiapan peneliti masuk ke ruang kelas
VIII E.
b. Di dalam kelas, peneliti melaksanakan pembelajaran dengan
pembelajaran pendahuluan yang diawali dengan mengucapkan
salam, melakukan absensi, memotivasi siswa agar giat belajar,
melakukan apersepsi, menyampaikan tujuan pembelajaran serta
cakupan materi yang sedang diajarkan.
c. Melakukan pembelajaran inti explorasi dengan cara:
Memberikan apersepsi yang cukup sehingga sejak awal kegiatan
siswa telah termotivasi untuk belajar dan memahami apa yang
diajarakan dan memberi dorongan-dorongan untuk giat belajar
d. Melakukan pembelajaran inti elaborasi dengan cara:
Memberikan pengalaman nyata kepada semua siswa untuk
mencoba. Dilanjutkan memberikan kata-kata kunci yaitu metode
yang diterapkan dalam pembelajaran ini. Memberikan kesempatan
kepada setiap siswa untuk mendemonstrasikan penemuannya yaitu
dengan menyuruh siswa untuk menyusun informasi secara
bercabang dari tema utama yaitu Yadnya sambil mencari hubungan
antar setiap tema dan menandainya dengan garis.
e. Melakukan pembelajaran inti konfirmasi dengan cara:
Memberi kesempatan untuk mengulangi menyusun informasi
secara bercabang dengan memberikan warna dari masing-masing
cabang sehingga setiap siswa langsung merasakan dimana
kesulitan materi yang dipelajari sampai akhirnya menemukan
jawaban dari kesulitan-kesulitan tersebut.
f. Melakukan kegiatan pembelajaran penutup dengan cara:
Memberikan respon pengakuan yang proporsional sebagai wujud
perayaan.
g. Mengakhiri pembelajaran dengan mengucapkan salam penutup.
21
3. Observasi/Pengamatan Siklus I
-
Dalam melakukan observasi, peneliti menggunakan jenis instrumen
yang telah disusun sebelumnya dalam RPP.
-
Semua tes yang telah dipersiapkan mengacu pada indikator dan
komptensi siswa yang ingin diukur.
-
Menyampaikan beberapa petunjuk pengisian tes dan harapan
kepada siswa agar dalam melaksanakan tes dilakukan dengan
sungguh-sungguh.
-
Mengawasi pelaksanaan tes agar siswa tidak bekerjasama untuk
memperoleh data yang valid atau dapat dipertanggungjawabkan
keabsahannya.
-
Setelah waktu pengerjaan tes berakhir, dilanjutkan dengan
mengumpulkan
jawaban
peserta
didik
dan
menyampaikan
beberapa hal yang perlu dilakukan selanjutnya.
Hasil pengamatan pada siklus I penelitian sampaikan pada tabel
berikut.
Tabel 04. Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas VIII E Semester
II Tahun Pelajaran 2014/2015 SMP Negeri 1 Selemadeg
Timur Siklus I
Nomor Subjek Penelitian
Nilai
Keterangan
1.
65
Tidak tuntas
2.
70
Tuntas
3.
80
Tuntas
4.
65
Tidak tuntas
5.
60
Tidak tuntas
6.
80
Tuntas
7.
85
Tuntas
8.
80
Tuntas
9.
60
Tidak tuntas
10.
65
Tidak tuntas
11.
70
Tuntas
12.
75
Tuntas
13.
60
Tidak tuntas
14.
70
Tuntas
15.
60
Tidak tuntas
16.
65
Tidak tuntas
17.
70
Tuntas
18.
75
Tuntas
19.
70
Tuntas
22
Nomor Subjek Penelitian
20.
21.
Jumlah Nilai
Rata-rata (Mean)
KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal)
Jumlah Siswa yang Mesti Diremidi
Jumlah Siswa yang Perlu Diberi Pengayaan
Prosentase Ketuntasan Belajar
Nilai
Keterangan
65
Tidak tuntas
65
Tidak tuntas
1455
69,29
70
10 orang
11 orang
52%
4. Refleksi Siklus I
Statistik deskriptif
seperti yang dinyatakan dalam (Depdiknas,
2008: 23-24) adalah teknik analisis statistik yang digunakan untuk
mendeskripsikan atau menggambarkan data “apa adanya” dengan cara
seperti: (1) penyajian data melalui tabel, grafik atau diagram; (2)
meringkas (summary) dalam bentuk ukuran pemusatan, seperti: ratarata, median, modus; (3) ukuran variasi seperti: standar deviasi, range,
kuartil, desil atau lainnya; dan (4) ukuran eratnya hubungan antara
variabel (korelasi).
Untuk data yang terkumpul dari hasil pengamatan pada siklus I,
peneliti analisis menggunakan analisis deskriptif kuantiatif.
1. Rata-rata (mean)
Nilai rata-rata yang diperoleh dari hasil pengamatan pada siklus I
adalah:
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑖𝑠𝑤𝑎
=
1455
21
= 69,29
2. Titik tengah (median)
Titik tengah yang merupakan pemusatan data hasil penelitian dicari
dengan menggunakan rumus pada program Microsoft Excell yaitu:
=MEDIAN(blok data dari nomor urut 1 sampai dengan data nomor
urut 21), sehingga diperoleh angka median 70.
3. Angka yang paling banyak/paling sering muncul (Modus)
Angka yang paling banyak muncul dari hasil pengamatan pada
siklus I juga ditentukan dengan program Microsoft Excell yaitu:
=MODE(blok data dari nomor urut 1 sampai dengan data nomor
urut 21), sehingga diperoleh angka modos 65.
23
4. Penyajian dalam bentuk tabel interval kelas dan histogram,
didahului dengan menentukan:
1. Banyak kelas (K)
= 1 + 3,3 x Log (N)
= 1 + 3,3 x Log 21
= 1 + 3,3 x 1,32
= 1 + 4,36 = 5,36 → 6
= skor maksimum – skor minimum
2. Rentang kelas (r)
= 85 – 60
= 25
𝑟
3. Panjang kelas interval (i) = 𝐾 =
25
6
= 4,2 → 5
4. Tabel 05. Data Kelas Interval Siklus I
No
Urut
1
2
3
4
5
6
Nilai Frekuensi Frekuensi
Tengah Absolut
Relatif
60 ─ 64
62,0
4
19,05
65 ─ 69
67,0
6
28,57
70 ─ 74
72,0
5
23,81
75 ─ 79
77,0
2
9,52
80 ─ 84
82,0
3
14,29
85 ─ 89
87,0
1
4,76
Total
21
100
Interval
5. Penyajian dalam bentuk grafik/histogram
6
6
FREKUENSI ABSOLUT
5
5
4
4
3
3
2
2
1
1
0
59,5-64,5 64,5-69,5 69,5-74,5 74,5-79,5 79,5-84,5 84,5-89,5
NILAI
Gambar 02.
Histogram Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa
Kelas VIII E Semester II Tahun Pelajaran
2014/2015 SMP Negeri 1 Selemadeg Timur
Siklus I
24
Kekurangan-kekurangan yang ada dari pelaksanaan tindakan siklus
I yang menyebabkan nilai rata-rata prestasi belajar Agama Hindu siswa
kelas VIII E belum tercapai adalah:
-
Pendekatan pembelajaran belum mampu membuat siswa untuk aktif
belajar.
-
Dengan strategi yang berbeda siswa masih menunggu perintah guru.
-
Banyak siswa yang masih lain-lain, mereka belum terbiasa
memusatkan perhatiannya dalam belajar.
-
Siswa belum sepenuhnya berniat untuk meningkatkan kemampuan
belajar mereka.
Sedangkan kelebihan yang ditemukan pada pelaksanaan tindakan
siklus I adalah:
-
Beberapa siswa nilainya sudah meningkat.
-
Siswa dapat merasakan perbedaan cara guru melaksanakan proses
pembelajaran sebelum tindakan dilakukan dan setelah tindakan
diberikan.
2. Siklus II
Hasil refleksi dari siklus I menggambarkan sudah terjadi peningkatan
nilai rata-rata prestasi belajar Agama Hindu.
Tetapi peningkatannya
belum sesuai dengan KKM mata pelajaran ini. Untuk mencapai nilai ratarata sesuai atau bahkan melebihi KKM mata pelajaran Agama Hindu,
maka peneliti mengulang melaksanakan penelitian pada siklus II yang
peneliti awali dengan:
1. Perencanaan
Menyusun perencanaan pada siklus II yang terdiri dari:
-
Melakukan analisis karakteristik siswa yang telah dijadikan subjek
penelitian dan mengkaji secara seksama kendala dan alternatif
tindakan yang dapat digunakan untuk mengatasinya.
-
Melakukan pengecekan mengenai jadwal pelaksanaan penelitian
yang telah direncakan.
-
Menyusun secara rinci skenario tindakan yang telah direncakan
25
dan
melakukan
pengkajian
ulang
untuk
meminimalisir
kemungkinan terjadinya kesalahan.
-
Berkonsultasi dengan teman-teman guru tentang model dan metode
pembelajaran yang akan peneliti terapkan.
-
Menyusun RPP dengan menyertakan materi dan soal-soal sebagai
instrumen untuk mengumpulkan data hasil penelitian.
2. Pelaksanaan Tindakan II
a. Sebelum memasuki ruangan kelas untuk memulai pelaksanaan
tindakan pada siklus II ini guru selaku peneliti menyiapkan segala
alat dan perlengkapan yang akan dibawa ke ruang kelas.
b. Sesampainya di kelas, guru selaku peneliti melaksanakan
pembelajaran
dengan
pembelajaran
pendahuluan
yaitu:
mengucapkan salam, melakukan absensi, memotivasi siswa agar
giat
belajar,
melakukan
apersepsi,
menyampaikan
tujuan
pembelajaran serta cakupan materi yang sedang diajarkan.
c. Melakukan pembelajaran inti explorasi dengan cara:
Memberikan apersepsi yang cukup sehingga sejak awal kegiatan
siswa telah termotivasi untuk belajar dan memahami apa yang
diajarakan dan memberi dorongan-dorongan untuk giat belajar
d. Melakukan pembelajaran inti elaborasi dengan cara:
Memberikan kata-kata kunci yaitu metode yang diterapkan dalam
pembelajaran ini dan memberikan pengalaman nyata kepada semua
siswa untuk mencoba. Memberikan kesempatan kepada setiap
siswa untuk mendemonstrasikan penemuannya yaitu dengan
menyuruh siswa untuk menyusun informasi secara bercabang dari
tema utama yaitu Kitab Suci dengan membuat hubungan antar
setiap tema dan menandainya dengan garis yang berwarna-warni.
e. Melakukan pembelajaran inti konfirmasi dengan cara:
Siswa diberi kesempatan untuk mengulangi menyusun informasi
secara bercabang juga dengan memberikan warna dari masingmasing cabang sehingga setiap siswa langsung merasakan dimana
26
kesulitan materi yang dipelajari, merasa tertarik, akhirnya
termotivasi untuk menemukan jawaban dari kesulitan-kesulitan
tersebut.
f. Melakukan kegiatan pembelajaran penutup dengan cara:
Memberikan respon pengakuan yang proporsional sebagai wujud
perayaan.
g. Mengakhiri pembelajaran dengan mengucapkan salam penutup.
b. Observasi/Pengamatan Siklus II
Pelaksanaan penilaian ditujukkan untuk mengukur kemajuan
belajar dan prestasi belajar siswa. Tes yang diberikan mengacu pada
karakteristik mereka, sesuai metode yang digunakan, model yang
digunakan yang sudah dikembangakn sesuai kurikulum.
Hasil pengamatan pada siklus II peneliti sampaikan pada tabel
berikut.
Tabel 06. Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas VIII E Semester
II Tahun Pelajaran 2014/2015 SMP Negeri 1 Selemadeg
Timur Siklus II
Nomor Subjek Penelitian
Nilai
Keterangan
1.
70
Tuntas
2.
80
Tuntas
3.
90
Tuntas
4.
75
Tuntas
5.
70
Tuntas
6.
85
Tuntas
7.
90
Tuntas
8.
85
Tuntas
9.
65
Tidak tuntas
10.
70
Tuntas
11.
75
Tuntas
12.
80
Tuntas
13.
70
Tuntas
14.
75
Tuntas
15.
65
Tidak tuntas
16.
70
Tuntas
17.
75
Tuntas
18.
80
Tuntas
19.
80
Tuntas
20.
75
Tuntas
21.
75
Tuntas
27
Nomor Subjek Penelitian
Jumlah Nilai
Rata-rata (Mean)
KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal)
Jumlah Siswa yang Mesti Diremidi
Jumlah Siswa yang Perlu Diberi Pengayaan
Prosentase Ketuntasan Belajar
Nilai
Keterangan
1600
76,19
70
2 orang
19 orang
90%
c. Refleksi Siklus II
Statistika deskriptif adalah statistik yang berkenaan dengan
bagaimana cara mendeskripsikan, menggambarkan, menjabarkan, atau
menguraikan data sehingga mudah dipahami. Ada beberapa cara
tersebut adalah: a) menentukan ukuran dari data seperti nilai modus,
rata-rata, dan nilai tengah (median); b) menentukan ukuran variabilitas
data seperti: variasi (varian), tingkat penyimpangan (standar deviasi),
jarak (range); c) menentukan ukuran bentuk data: Skewness
(menetapkan menjadi satu) kurfpsis (ukuran keruncingan atau derajat
kepuncakan bisanya terhadap distribusi normal, plot box (Syofian
Siregar, 2011: 2).
Analisis kuantitatif prestasi belajar siswa siklus II.
1. Rata-rata (mean)
Nilai rata-rata yang diperoleh dari hasil pengamatan pada siklus II
adalah:
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑖𝑠𝑤𝑎
=
1600
21
= 76,19
2. Titik tengah (median)
Titik tengah yang merupakan pemusatan data hasil penelitian dicari
dengan menggunakan rumus pada program Microsoft Excell yaitu:
=MEDIAN(blok data dari nomor urut 1 sampai dengan data nomor
urut 21), sehingga diperoleh angka median 75.
3. Angka yang paling banyak/paling sering muncul (Modus)
Angka yang paling banyak muncul dari hasil pengamatan pada
siklus II juga ditentukan dengan program Microsoft Excell yaitu:
=MODE(blok data dari nomor urut 1 sampai dengan data nomor
urut 21), sehingga diperoleh angka modos 75.
28
4. Penyajian dalam bentuk tabel interval kelas dan histogram,
didahului dengan menentukan:
1. Banyak kelas (K)
= 1 + 3,3 x Log (N)
= 1 + 3,3 x Log 21
= 1 + 3,3 x 1,32
= 1 + 4,36 = 5,36 → 6
= skor maksimum – skor minimum
2. Rentang kelas (r)
= 90 – 65
= 25
𝑟
3. Panjang kelas interval (i) = 𝐾 =
25
6
= 4,2 → 5
4. Tabel 07. Data Kelas Interval Siklus II
No
Urut
1
2
3
4
5
6
Nilai Frekuensi Frekuensi
Tengah Absolut
Relatif
65 ─ 69
67
2
9,52
70 ─ 74
72
5
23,81
75 ─ 79
77
6
28,57
80 ─ 84
82
4
19,05
85 ─ 89
87
2
9,52
90 ─ 94
92
2
9,52
Total
21
100
Interval
5. Penyajian dalam bentuk grafik/histogram
6
FREKUENSI ABSOLUT
6
5
5
4
4
3
2
2
2
2
1
0
64,5-69,5 69,5-74,5 74,5-79,5 79,5-84,5 84,5-89,5 89,5-94,5
NILAI
Gambar 03.
Histogram Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa
Kelas VIII E Semester II Tahun Pelajaran
2014/2015 SMP Negeri 1 Selemadeg Timur
Siklus II
29
Tindakan pada siklus II ini meningkatkan pemahaman peneliti
tentang hubungan teori dan pelaksanaan yang dilakukan di kelas sehingga
peneliti bisa memperluas ide-ide, tidak menyajikan pembelajaran secara
bertele-tele seperti yang dilakukan sebelumnya, sehingga siswa menjadi
aktif dan lebih berminat dalam mengikuti proses belajar mengajar karena
mereka sudah bisa menemukan sendiri isi materi. Kegiatan belajar mandiri
siswa terpupuk dengan baik serta mampu menguatkan pemahaman mereka
terhadap materi yang diberikan. Siswa mampu menguasai bagian-bagian
materi secara lebih detail yang akhirnya berujung pada penguasaan materi
secara keseluruhan.
B. Pembahasan
Pengamatan awal terhadap mata pelajaran Agama Hindu siswa Kelas VIII
E semeter II tahun pelajaran 2014/2015 memperoleh nilai rata-rata 61,90
menunjukkan bahwa prestasi belajar siswa dalam mata pelajaran ini masih
sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan minimal siswa untuk mata
pelajaran Agama Hindu di SMP Negeri 1 Selemadeg Timur adalah 70.
Dengan nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti berusaha untuk
dapat meningkatkan prestasi belajar siswa menggunakan metode Mind
Mapping yang diimplementasikan dalam
model pembelajaran Kuantum.
Akhirnya dengan penerapan metode dan model yang benar sesuai teori yang
ada peningkatan rata-rata prestasi belajar siswa pada siklus I dapat diupayakan
dan mencapai rata-rata 69,29. Namun rata-rata tersebut belum maksimal
karena hanya 11 orang siswa yang bisa menuntaskan diri dan memperoleh
nilai sesuai bahkan ada di atas KKM sedangkan yang lainnya belum. Dan
prosentase ketuntasan belajar mereka baru mencapai 52%. Hal tersebut terjadi
akibat penggunaan metode Mind Mapping dan model pembelajaran Kuantum
belum maksimal dapat dilakukan disebabkan penerapannya baru dicobakan
sehingga peneliti masih belum mampu melaksanakannya sesuai alur teori
yang benar.
Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan lebih
maksimal
dengan
peneliti
membuat
30
perencanaan
yang
lebih
baik,
menggunakan alur dan teori dari metode Mind Mapping dan model
pembelajaran
Kuantum dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat
memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka
untuk mampu menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran Agama Hindu
lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya tersebut peneliti mampu
meningkatkan prestasi belajar siswa pada siklus II menjadi rata-rata 76,19.
Prosentase ketuntasan belajar yang dapat dicapai pada siklus II ini adalah
90%. Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun pada suatu keberhasilan
bahwa metode Mind Mapping dan model pembelajaran Kuantum mampu
meningkatkan prestasi belajar siswa.
Penerapan metode dan model pembelajaran ini membantu siswa
menguasai bagian-bagian materi secara lebih detail yang akhirnya berujung
pada penguasaan materi secara keseluruhan. Selain itu, metode dan model ini
meningkatkan persepsi siswa yang lebih baik terhadap proses yang dilakukan
guru dan mampu membuat siswa lebih terkesan dalam mengikuti proses
belajar mengajar. Kelebihan yang lain bahwa model ini mampu meningkatkan
kegairahan guru dalam mengajar dan meningkatkan kesungguhan siswa
mengikuti proses belajar mengajar yang selalu menuntut kesiapan siswa untuk
menerima ujian-ujian dari guru dan mampu membuat dan menguatkan
persepsi serta kesan siswa tentang pelaksanaan pembelajaran yang aktif
mengukuti cara penemuan dalam model konstruktivisme.
31
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
A. Simpulan
Semua kegiatan yang telah dilaksanakan dengan sebaik-baiknya mulai dari
pelaksanaan awal, pelaksanaan siklus I maupun pelaksanaan siklus II berikut
semua hasil-hasil yang telah diperoleh dapat disampaikan simpulan seperti
berikut:
 Metode Mind Mapping yang diimplementasikan dalam pelaksanaan model
pembelajaran Kuantum mampu membuat siswa belajar aktif, senang, dan
mampu menggairahkan mereka untuk giat belajar, lebih berkonsentrasi,
membuat daya pikir mereka lebih berkembang, dapat membuat suasana
belajar lebih nyaman, siswa lebih berani menyampaikan pendapat dan
mampu memahami lebih dalam apa yang diajarkan sehingga memperoleh
prestasi belajar sesuai harapan.
 Metode Mind Mapping dan model pembelajaran Kuantum sangat efektif
dalam memecahkan masalah pembelajaran apabila mampu dilakukan
dengan baik, begitu pula apabila guru mampu menerapkan teori yang
benar sesuai model tersebut.
 Bukti-bukti berikut dapat dipakai acuan dalam menjawab perncapaian
peningkatan proses pembelajaran dan peningkatan prestasi siswa adalah:
a. Dari data awal ada 15 siswa mendapat nilai di bawah KKM, pada
siklus I menurun menjadi 10 siswa dan pada siklus II hanya 2 siswa
mendapat nilai di bawah KKM.
b. Nilai rata-rata awal 61,90 meningkat menjadi 69,29 pada siklus I dan
pada siklus II meningkat menjadi 76,19.
c. Dari data awal siswa yang tuntas hanya 6 orang sedangkan pada siklus
I menjadi lebih banyak yaitu 11 siswa dan pada siklus II menjadi
cukup banyak yaitu 19 siswa.
d. Presentasi ketuntasan belajar awal yang baru mencapai 29%, pada
siklus I meningkat menjadi 52% dan pada siklus II meningkat menjadi
90%.
32
B. Saran
Dari hasil penelitian yang diperoleh berdasar uraian sebelumnya yang
berupaya untuk meningkatkan prestasi belajar siswa, maka disampaikan saran
sebagai berikut :
1. Dalam melaksanakan pembelajaran disarankan agar guru-guru membuat
persiapan yang matang dan mampu menentukan atau memilih metodemetode yang benar-benar bisa diterapkan bersama dengan model
pembelajaran Kunatum untuk memperoleh hasil yang optimal.
2. Disarankan bagi guru yang ingin meningkatkan prestasi belajar siswa,
hendaknya lebih sering melatih siswa dengan metode-metode Mind
Mapping, penugasan, presentasi, diskusi, walau dalam taraf yang
sederhana.
Dengan kegiatan-kegiatan tersebut siswa nantinya akan
mampu menemukan pengetahuan baru, memperoleh konsep dan
keterampilan, sehingga mekera akan lebih berhasil.
3. Perlu adanya penelitian yang lebih lanjut, karena penelitian ini hanya
dilakukan di SMP Negeri 1 Selemadeg Timur Tahun Pelajaran 2014/2015.
33
DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi; Suhardjono; Supardi. 2006. Penelitian Tindakan Kelas.
Jakarta: PT Bumi Aksara.
Bustalin. 2004. Prestasi Belajar dalam Pengajaran Remedial pada Mata Pelajaran
IPS Ekonomi Kelas II Semester 1 SLTP Negeri 1 Linggang Bingung
Kabupaten Kutai Barat. Artikel. http:/artikel.us/html.
Buzan, Tony. 2008. Buku Pintar Mind Map. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka
Utama.
Dahar, Ratna Wilis. 1989. Teori-Teori Belajar. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Depdiknas. 2005. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.
Depdiknas. 2008. Pengelolaan dan Analisis Data Penelitian. Jakarta: Direktorat
Tenaga Kependidikan Direktorat Jendral PMPTK.
DePorter Bobby, dkk. 1999. Quantum Teaching. Bandung: Kaifa
Hamalik, Oemar. 2005. Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta: PT. Bumi Aksara.
Mohamad Surya. 2004. Psikologi Pembelajaran dan Pengajaran. Bandung:
Pustaka Bani Quraisy.
Mohamad Surya. 2004. Psikologi Pembelajaran dan Pengajaran. Bandung:
Pustaka Bani Quraisy.
Muslich, Masnur. 2009. Sertifikasi Guru Menuju Profesionalisme Pendidik.
Penerbit PT Bumi Aksara.Jakarta.
Nasution, S. 2004. Berbagai pendekatan Dalam Proses Belajar dan Mengajar.
Jakarta:Bumi Aksara.
Ngalim Purwanto. 1990. Psikologi Pendidikan. Bandung : PT Remaja Rosda
Karya.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 41 Tahun 2007 Tanggal 23
November 2007. Jakarta: Depdiknas.
Saifudin Sau’d, Udin. 2008. Inovasi Pendidikan. Bandung: Alfabeta.
Siregar, Syofian. 2011. Statistika Deskriptif untuk Penelitian. Jakarta: PT. Raja
Grafindo Persada.
Sugihartono, dkk. 2007. Psikologi Pendidikan. Yogyakarta: UNY Press.
Sukidin, Basrowi, Suranto. 2002. Menajemen Penelitian Tindakan Kelas.
Penerbti: Insan Cendekia ISBN: 979 9048 33 4.
Suyatno. 2009. Menjelajah Pembelajaran Inovatif. Sidoarjo: Masmedia Buana
Pustaka.
34
Syaodih Sukmadinata, Nana. 2005. Metode Penelitian Pendidikan, Bandung:
Remaja Rosda Karya.
Tirtonegoro, Sutratinah. 2001. Penelitian Hasil Belajar Mengajar. Surabaya:
Usaha Nasional.
35
Lampiran 01. RPP Awal ke-1
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
SMP
Mata Pe1ajaran
Kelas / Semester
Standar Kompetensi
Kompetensi Dasar
yadnya
Indikator
timbulnya yadnya
Alokasi Waktu
:
:
:
:
SMP N 1 Selemadeg Timur
Pendidikan Agama Hindu
VIII / II
YADNYA
4.
Memahami latar belakang timbulnya yadnya
: Menguraikan pengertian Tri Rna sebagai latar belakang
: *
Mampu menguraikan pengertian Tri Rna
* Mampu menguraikan bagian-bagian Tri Rna
* Mampu menjelaskan Tri Rna sebagai latar belakang
: 4 x 40 menit
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah pembelajaran siswa dapat:
a. Menguraikan pengertian Tri Rna
b. Menguraikan bagian – bagian Tri Rna
b. Menjelaskan Tri Rna sebagai latar belakang timbulnya yadnya
A.1. Tujuan karakter
Siswa diharapkan:
- Tekun (diligence)
- Ketulusan (honesty)
- Peduli (caring)
- Jujur (fairness)
- Tanggung jawab (responsibility)
B.
Materi Pembelajaran
Pengertian Tri Rna
Tri Rna adalah terdiri dari kata Tri yang artinya tiga dan Rna artinya hutang, jadi
Tri Rna artinya tiga macam hutang yang dibawa sejak lalir.
Bagian-bagian dari Tri Rna adalah:
- Dewa Rna adalah hutang jiwa kepada Sang Hyang Widhi.
- Pitra Rna adalah hutang hidup kepada leluhur (ibu dan bapak)
- Rsi Rna adalah hutang jasa kepada para guru dan sulinggih.
Hubungan Tri Rna dengan Panca Yadnya dapat diketahui dari pelaksanaan dalam
kehidupan sehari–hari seperti:
- Dewa Rna menimbulkan pelaksanaan Dewa Yadnya dan Bhuta Yadnya.
- Pitra Rna menimbulkan pelaksanaan Pitra Yadnya dan Manusa yadnya.
- Rsi Rna menimbulkan pelaksanaan Rsi yadnya.
36
C.
Metode Pembelajaran: ceramah
D.
1.
Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan Pendahuluan (10 menit)
- Motivasi dan Apersepsi
- Salam panganjali umat Hindu “Om Swastyastu”
- Absensi siswa
- Tanya jawab awal dan mencaritakan utang-utang yang belum dibayar
kepada orang tua.
2.
Kegiatan Inti (60 menit)
Ekplorasi
 Guru mengarahkan peserta didik untuk membentuk kelompok
belajar.
 Guru menjelaskan materi secara singkat tentang Tri Rna.
Elaborasi

Peserta didik mencari dan membaca tentang refrensi pengetian Tri
Rna.
Peserta didik mendiskusikan tentang pengertian Tri Rna dan
bagian – bagian Tri Rna.
Peserta didik mempresentasikan hasil diskusinya


Konfirmasi

3.
Peserta didik membuat kesimpulan hasil diskusi dan mencatatnya
di buku catatan masing – masing.
Kegiatan Penutup (10 menit)
- Evaluasi (tes lisan)
- Pesan dan nasehat
- Penugasan (PR) mengerjakan LKS
- Pertemuan ditutup dengan Doa penutup “Om Santi, Santi, Santi Om”
E. Sumber Belajar
•
Buku paket pendidikan agama Hindu untuk SMP kelas VIII
•
LKS pendidikan agama Hindu Kelas VIII SMT I
37
F.
Penilaian Hasil Belajar
Penilaian
Indikator
Teknik
Mampu menguraikan Tes tertulis
pengertian Tri Rna.
Bentuk
Instrumen
Tes uraian
Contoh Instrumen
Sebutkan
pengertian dari Tri
Rna.
Mampu
menyebutkan bagian
– bagian Tri Rna.
Sebutkan bagian –
bagian Tri Rna.
Mampu
menyebutkan contoh
– contoh Tri Rna.
Apa
yang
dimaksud dengan
Pitra Rna.
Mampu menjelaskan
hubungan Tri Rna
dengan
Panca
yadnya.
Apa
yang
dimaksud dengan
Dewa Rna
Sebutkan
hubungan Tri Rna
dengan
Panca
yadnya.
Cara Penskoran
Instrumen uraian.
1. Pengertian Tri Rna adalah Tiga hutang yang kita bawa dari sejak baru lahir
dan harus dibayar.
Skor :2
2. Bagian – bagian Tri Rna adalah:
Dewa Rna
Pitra Rna
Rsi Rna
Skor : 2
3. Pitra Rna adalah hutang hidup kepada leluhur terutama ibu dan bapak.
Skor : 2
4. Dewa Rna adalah hutang jiwa kepada Sang Hyang Widhi.
38
Skor :2
5. Tri Rna merupakan tiga hutang yang harus dibayar dengan Panca yadnya
seperti ;
- Dewa Rna dapat dibayar dengan Dewa yadnya dan Bhuta yadnya
- Pitra Rna dapat dibayar dengan Manusa yadnya dengan Pitra yadnya.
- Rsi Rna dapat dibayar dengan Rsi yadnya.
Skor : 2
Nilai Akhir = E skor x 10
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 9 Januari 2015
Guru Mata Pelajaran
Agama Hindu
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP. 19591228 198304 1 002
39
Lampiran 02. RPP Awal ke-2
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
SMP
Mata Pe1ajaran
Kelas / Semester
Standar Kompetensi
Kompetensi Dasar
yadnya
Indikator
timbulnya yadnya
Alokasi Waktu
:
:
:
:
SMP N 1 Selemadeg Timur
Pendidikan Agama Hindu
VIII / II
YADNYA
4.
Memahami latar belakang timbulnya yadnya
: Menguraikan pengertian Tri Rna sebagai latar belakang
: *
Mampu menguraikan pengertian Tri Rna
* Mampu menguraikan bagian-bagian Tri Rna
* Mampu menjelaskan Tri Rna sebagai latar belakang
: 4 x 40 menit
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah pembelajaran siswa dapat:
a. Menguraikan pengertian Tri Rna
b. Menguraikan bagian – bagian Tri Rna
b. Menjelaskan Tri Rna sebagai latar belakang timbulnya yadnya
A.1. Tujuan karakter
Siswa diharapkan:
- Tekun (diligence)
- Ketulusan (honesty)
- Peduli (caring)
- Jujur (fairness)
- Tanggung jawab (responsibility)
B.
Materi Pembelajaran
Pengertian Tri Rna
Tri Rna adalah terdiri dari kata Tri yang artinya tiga dan Rna artinya hutang, jadi
Tri Rna artinya tiga macam hutang yang dibawa sejak lalir.
Bagian-bagian dari Tri Rna adalah:
- Dewa Rna adalah hutang jiwa kepada Sang Hyang Widhi.
- Pitra Rna adalah hutang hidup kepada leluhur (ibu dan bapak)
- Rsi Rna adalah hutang jasa kepada para guru dan sulinggih.
Hubungan Tri Rna dengan Panca Yadnya dapat diketahui dari pelaksanaan dalam
kehidupan sehari–hari seperti:
- Dewa Rna menimbulkan pelaksanaan Dewa Yadnya dan Bhuta Yadnya.
- Pitra Rna menimbulkan pelaksanaan Pitra Yadnya dan Manusa yadnya.
- Rsi Rna menimbulkan pelaksanaan Rsi yadnya.
40
C.
Metode Pembelajaran: ceramah
D.
1.
Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan Pendahuluan (10 menit)
- Motivasi dan Apersepsi
- Salam panganjali umat Hindu “Om Swastyastu”
- Absensi siswa
- Tanya jawab awal tentang hutang budhi kepada para Guru pengajian.
2.
Kegiatan Inti (60 menit)
Eksplorasi
 Guru mengarahkan peserta didik untuk duduk sesuai dengan
kelompok belajarnya.
 Guru menjelaskan materi secara singkat.
Elaborasi
 Peserta didik membaca refrensi tentang Tri Rna sebagai latar belakang
timbulnya Yadnya.
 Peserta didik mendiskusikan tentang Tri Rna sebagai latar belakang
timbulnya yadnya.
 Peserta didik mempresentasikan hasil diskusinya.
Konfirmasi

3.
Guru membimbing peserta didik membuat rangkuman materi dari
hasil diskusi kelompok dan peserta didik mencatatnya pada buku
catatan masing – masing.
Kegiatan Penutup (10 menit)
- Evaluasi (tes tertulis)
- Pesan dan nasehat
- Pertemuan ditutup dengan Doa penutup “Om Santi, Santi, Santi Om”
E. Sumber Belajar
•
Buku paket pendidikan agama Hindu untuk SMP kelas VIII
•
LKS pendidikan agama Hindu Kelas VIII SMT I
41
F.
Penilaian Hasil Belajar
Penilaian
Indikator
Teknik
Mampu menguraikan Tes tertulis
pengertian Tri Rna.
Bentuk
Instrumen
Tes uraian
Contoh Instrumen
Sebutkan
pengertian dari Tri
Rna.
Mampu
menyebutkan bagian
– bagian Tri Rna.
Sebutkan bagian –
bagian Tri Rna.
Mampu
menyebutkan contoh
– contoh Tri Rna.
Apa
yang
dimaksud dengan
Pitra Rna.
Mampu menjelaskan
hubungan Tri Rna
dengan
Panca
yadnya.
Apa
yang
dimaksud dengan
Dewa Rna
Sebutkan
hubungan Tri Rna
dengan
Panca
yadnya.
Cara Penskoran
Instrumen uraian.
6. Pengertian Tri Rna adalah Tiga hutang yang kita bawa dari sejak baru lahir
dan harus dibayar.
Skor :2
7. Bagian – bagian Tri Rna adalah:
Dewa Rna
Pitra Rna
Rsi Rna
Skor : 2
8. Pitra Rna adalah hutang hidup kepada leluhur terutama ibu dan bapak.
Skor : 2
9. Dewa Rna adalah hutang jiwa kepada Sang Hyang Widhi.
Skor :2
10. Tri Rna merupakan tiga hutang yang harus dibayar dengan Panca yadnya
seperti ;
- Dewa Rna dapat dibayar dengan Dewa yadnya dan Bhuta yadnya
- Pitra Rna dapat dibayar dengan Manusa yadnya dengan Pitra yadnya.
42
Skor : 2
Rsi Rna dapat dibayar dengan Rsi yadnya.
Nilai Akhir = E skor x 10
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 16 Januari 2015
Guru Mata Pelajaran
Agama Hindu
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP. 19591228 198304 1 002
43
Lampiran 03. RPP Awal ke-3
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
SMP
Mata Pelajaran
Kelas / Semester
Standar Kompetensi
Tri Rna
Kompetensi Dasar
Tri Rna
Indikator
dengan Tri Rna
:
:
:
:
SMP N 1 Selemadeg Timur
Pendidikan Agama Hindu
VIII / II
Memahami ajaran yadnya yang berkaitan dengan
:
Melaksanakan ajaran yadnya yang berkaitan dengan
:
* Mampu melaksanakan ajaran yadnya yang berkaitan
* Mampu melaksanakan ajaran yadnya yang berkaitan
dengan Pitra Yadnya
* Mampu melaksanakan ajaran yadnya yang berkaitan
dengan Rsi yadnya
Alokasi Waktu
:
4 x 40 menit
A.
Tujuan Pembelajaran
Mampu melaksanakan ajaran yadnya yang berkaitan dengan yadnya yaitu
Dewa Rna dan Pitra dan Rsi Rna
A.1. Tujuan karakter
Siswa diharapkan:
- Tekun (diligence)
- Ketulusan (honesty)
- Peduli (caring)
- Jujur (fairness)
- Tanggung jawab (responsibility)
B.
Materi Pembelajaran
Ajaran yadnya yang berkaitan dengan Tri Rna yaitu:
Dewa Yadnya
Pitra Yadnya
Rsi Yadnya
C.
Metode Pembelajaran: ceramah
D.
1.
Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan Pendahuluan (10 menit)
- Motivasi dan Apersepsi
- Salam panganjali umat Hindu “Om Swastyastu”
- Absensi siswa
44
2.
Persembahyang bersama setiap Purnama
Persembahyang bersama setiap Tilem
Kegiatan Inti (60 menit)
Eksplorasi
 Guru mengarahkan peserta didik untuk duduk sesuai dengan
kelompok belajarnya
Elaborasi


Peserta didik mendiskusikan tujuan dan sembahyang bersama
setiap purnama dan tilem.
Peserta didik mediskusikan pelaksanaan upacara pitra rna dan
tujuannya.
Konfirmasi
 Guru membimbing peserta didik membuat kesimpulan hasil diskusi,
kemudian masing – masing peserta didik mencatatnya.
3.
Kegiatan Penutup (10 menit)
- Evaluasi (tes lisan)
- Pesan dan nasehat
- Penugasan (PR) mengerjakan LKS
- Pertemuan ditutup dengan Doa penutup “Om Santi, Santi, Santi Om”
E.
Sumber Belajar
Buku paket pendidikan agama Hindu Jilid II untuk SMP kelas VIII
Buku Lembaran Kerja Siswa Kelas VIII
Buku Panca Yadnya
F. Penilaian Hasil Belajar
Penilaian
Indikator
Teknik
Mampu
Tes tertulis
melaksanakan ajaran
yadnya
yang
berkaitan
engan
Dewa Rna.
Mampu
melaksanakan ajaran
Yadnya
yang
berkaitan
dengan
Pitra Rna.
Bentuk
Instrumen
Tes Isian
Contoh Instrumen
Tekun
melakukan
persembahyangan
dalam
rangka
melaksanakan Tri Rna
adalah
contoh
dari……
Melakukan korbansuci
setiap selesai memasak
disebut…..
45
Upacara
merupakan
membayar
disebut…..
Mampu
melaksanakan ajaran
yadnya
yang
berkaitan
dengan
Rsi Rna.
Ngaben
cara
hutang
Hutang kepada leluhur
dan
orang
tua
disebut…
Hormat
kepada
adalah
dari…..
dan bakti
para guru
pengamalan
Cara Penskoran
Instrumen isian :
1. Tekun melakukan persembahyangan adalah contoh dari Dewa Rna
Skor : 2
2. Melakukan korban suci selesai memasak disebut yadnya sesa atau banten
jotan.
Skor : 2.
3. Upacara ngaben merupakan pengamalan dari Pitra Rna.
Skor : 2
4. Hutang kepada leluhur dan orang tua disebut Pitra Rna.
Skor : 2
5. Hormat dan bakti kepada para guru adalah pengamalan dari Rsi Rna
Skor : 2
Nilai Akhir = E skor x 10
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 23 Januari 2015
Guru Mata Pelajaran
Agama Hindu
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP. 19591228 198304 1 002
46
Lampiran 04. Daftar Hadir Awal
Nomor
Subjek
Penelitian
1
Pertemuan ke...
I
II
III
Nama Siswa
Ni Made Ayu Dewiani
2
Ni Kadek Dwi Liana
3
Ni Luh Gede Febri Arsita Dewi
4
Ni Luh Putu Febri Yanti
5
Ni Luh Harum Sri Wahyuni
6
Ni Made Hilda Arini
7
Ni Luh Gede Intan Cahyani
8
Dewa Ayu Putu Pradnya Swari
9
Ni Komang Putri Adnyani
10
Ni Kadek Santi Purnama Dewi
11
I Dw Ayu Pt Sintya Damayanti
12
Ni Made Sulasih
13
I Putu Bagus Pradhana Putra
14
I Made Galih Putra Wiarsa
15
I Made Oki Andi Putra
16
I Made Paris Setiawan Giri
17
I Gede Sedana Eka Putra
18
A.A. Nyoman Sesana
19
I Gede Tambira Mahendra Putra
20
I Komang Yunadi
21
I Made Wahyu Semaradana
47
Lampiran 05. Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas VIII E Semester II
Tahun Pelajaran 2014/2015 SMP Negeri 1 Selemadeg Timur Awal
Nomor Subjek Penelitian
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
Jumlah Nilai
Rata-rata (Mean)
KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal)
Jumlah Siswa yang Mesti Diremidi
Jumlah Siswa yang Perlu Diberi
Pengayaan
Prosentase Ketuntasan Belajar
48
Nilai
60
65
75
60
50
75
75
75
55
50
65
70
50
65
50
55
65
70
65
55
50
1300
61,90
70
15 orang
6 orang
29%
Keterangan
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Tuntas
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Tuntas
Tuntas
Tuntas
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Tuntas
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Tuntas
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Tidak tuntas
Lampiran 06. RPP Siklus I ke-1
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
SMP
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Aspek
Standar Kompetensi
harus dihindari
Kompetensi Dasar
Indikator
Alokasi waktu
:
:
:
:
:
SMP N 1 Selemadeg Timur
Agama Hindu
VIIIl/II
SUSILA
Memahami Sad Atatayi sebagai aspek diri yang
: * Menguraikan pengertian Sad Atatayi
* Menyebutkan bagian – bagian Sad Atatayi
: * Mampu menjelaskan pengertian Sad Atatayi
* Mampu menyebutkan bagian – bagian Sad Atatayi
* Mampu merumuskan bagian – bagian Sad Atatayi
:
4 x 40 menit
A. Tujuan Pembelajaran
- Siswa dapat menguraikan pengertian Sad Atatayi
- Siswa dapat merumuskan pengertian dan bagian-bagian Sad Atatayi
A.1. Tujuan karakter
Siswa diharapkan:
- Dapat dipercaya (trustworthiness)
- Disiplin (diseiplince)
- Tekun (diligence)
- Berani (courage)
- Ketulusan (honesty)
- Jujur (fairness)
- Tanggung jawab (responsibility)
B.
Materi Pembelajaran
Pengertian Sad Atatayi
Sad Atatayi berasal dari kata sad artinya enam dan atatayi artinya pembunuhan.
Jadi Sad Atatayi adalah enam macam pembunuhan yang sangat kejam.
Bagian – bagian dan arti dari Sad Atatayi
1. Agnida artinya membakar milik orang lain.
2. Wisada artinya meracuni mahluk hidup.
3. Atharwa artinya pembunuhan dengan ilmu hitam (black magic).
4. Satraghana artinya membunuh dengan cara mengamuk
5. Dratikrama artinya memperkosa
6. Rajapisuna artinya memfitnah sampai menyebabkan kematian.
C. Metode Pembelajaran
49
Pemetaan pikiran (mind mapping), Kuantum
D. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajar
1.
Kegiatan Pendahuluan (10 menit)
- Motivasi dan Apersepsi
- Salam Panganjali umat Hindu “Om Swastyastu”
- Tanya jawab awal tentang pengertian Sad Atatayi
2.
Kegiatan Inti (60 menit)
Ekplorasi
 Guru mengarahkan peserta didik untuk membentuk kelompok
belajar yang anggotanya 4-5 orang.
 Guru menjelaskan secara singkat materi yang akan dibahas.
Elaborasi
 Peserta didik mencari dan membaca refrensi yang berkaitan dengan
pengertian dan bagian – bagian dari Sad Atatayi.
 Peserta didik mendiskusikan materi tersebut
 Peserta didik mengadakan tanya jawab berkenaan dengan materi
pengertian dan bagian – bagian Sad Atatayi dengan kelompok
yang lain.
Konfirmasi
 Guru membimbing peserta didik untuk menyimpulkan pengertian
dan bagian – bagian Sad Atatayi dan mencatatnya dibuku catatan
masing – masing.
3.
Kegiatan Penutup (10 menit)
- Evaluasi (tes lisan)
- Pesan dan nasehat
- Penugasan ( PR)
- Doa penutup Om Santi Santi Santi Om”
E.
F.
Sumber Belajar
Buku paket Pendidikan Agama Hindu kelas VIII
Buku Kamus istilah Hindu
Buku Lembaran Kerja Siswa kelas VIII
Penilaian Hasil Belajar
Penilaian
Indikator
Mampu
menjelaskan
pengertian
Atatayi.
Teknik
Bentuk
Instrumen
Tes uraian
Tes tertulis
Sad
Mampu
50
Contoh Instrumen
Jelaskan pengertian
dari Sad Atatayi.
Sebutkan bagian –
bagian dari Sad
Atatayi.
menyebutkan
bagian – bagian Sad
Atatayi.
Mampu
merumuskan bagian
–
bagian
Sad
Atatayi.
Apakah arti
Wisadha?
dari
Apakah arti
Atharwa ?
dari
Apakah arti
Rajapisuna ?
dari
Cara Penskoran
Instrumen uraian :
1. Pengertian Sad Atatayi adalah berasal dari kata Sad artinya enam dan Atatayi
artinya pembunuhan. Jadi Sad Atatayi artinya enam pembunuhan yang sangat
kejam.
Skor : 2
2.
Bagian – bagian dari Sad Atatayi adalah ;
1. Agnida
4. Sastraghna
2. Wisada
5. Dratikrama
3. Atharwa
6. Rajapisuna
Skor : 2
3. Wisada artinya perbuatan membunuh dengan cara meracun atau meracuni
mahluk hidup.
Skor : 2
4. Atharwa artinya perbuatan membunuh dengan menggunakan ilmu hitam
atau Black magic.
Skor : 2
5. Rajapisuna artinya perbuatan membunuh dengan cara menfitnah.
Skor : 2
Nilai Akhir = E skor x 10
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 6 Februari 2015
Guru Mata Pelajaran
Agama Hindu
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP. 19591228 198304 1 002
51
Lampiran 07. RPP Siklus I ke-2
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
SMP
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Aspek
Standar Kompetensi
harus dihindari
Kompetensi Dasar
Indikator
Alokasi waktu
:
:
:
:
:
SMP N 1 Selemadeg Timur
Agama Hindu
VIIIl/II
SUSILA
Memahami Sad Atatayi sebagai aspek diri yang
: * Menguraikan pengertian Sad Atatayi
* Menyebutkan bagian – bagian Sad Atatayi
: * Mampu menjelaskan pengertian Sad Atatayi
* Mampu menyebutkan bagian – bagian Sad Atatayi
* Mampu merumuskan bagian – bagian Sad Atatayi
:
4 x 40 menit
A. Tujuan Pembelajaran
- Siswa dapat menguraikan pengertian Sad Atatayi
- Siswa dapat merumuskan pengertian dan bagian-bagian Sad Atatayi
A.1. Tujuan karakter
Siswa diharapkan:
- Dapat dipercaya (trustworthiness)
- Disiplin (diseiplince)
- Tekun (diligence)
- Berani (courage)
- Ketulusan (honesty)
- Jujur (fairness)
- Tanggung jawab (responsibility)
B.
Materi Pembelajaran
Pengertian Sad Atatayi
Sad Atatayi berasal dari kata sad artinya enam dan atatayi artinya pembunuhan,
Jadi Sad Atatayi adalah enam macam pembunuhan yang sangat kejam.
Bagian – bagian dan arti dari Sad Atatayi
1. Agnida artinya membakar milik orang lain.
2. Wisada artinya meracuni mahluk hidup.
3. Atharwa artinya pembunuhan dengan ilmu hitam (black magic).
4. Satraghana artinya membunuh dengan cara mengamuk
5. Dratikrama artinya memperkosa
6. Rajapisuna artinya memfitnah sampai menyebabkan kematian.
52
C. Metode Pembelajaran
Pemetaan pikiran (mind mapping), Kuantum
D. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajar
1.
Kegiatan Pendahuluan (10 menit)
- Motivasi dan Apersepsi
- Salam panganjali umat Hindu “Om Swastyastu”
- Absensi siswa
- Tanya jawab awal tentang bagian – bagian Sad Atatayi
2.
Kegiatan Inti (60 menit)
Eksplorasi
 Guru mengarahkan peserta didik untuk duduk sesuai dengan
kelompok belajar yang telah dibentuk pada minggu yang lalu.
 Guru menjelaskan secara singkat tentang materi yang akan dibahas
Elaborasi
 Peserta didik mendiskusikan tentang materi pengertian masing –
masing bagian Sad Atatayi berdasarkam penjelasan guru dan
dipadukan dengan refrensi yang di bacanya.
 Peserta didik secara bergantian mempresentasikan hasil diskusinya.
Konfirmasi
 Guru membimbing peserta didik membuat kesimpulan hasil
diskusi dan mencatatnya di buku masing – masing.
3.
Kegiatan Penutup (10 menit)
- Evaluasi (tes tertulis ) terhadap proses dan hasil pembelajar
- Pesan dan nasehat
- Pertemuan ditutup dengan Doa penutup “Om Santi Santi Santi Om”
E.
F.
Sumber Belajar
Buku paket Pendidikan Agama Hindu kelas VIII
Buku Kamus istilah Hindu
Buku Lembaran Kerja Siswa kelas VIII
Penilaian Hasil Belajar
Penilaian
Indikator
Mampu
menjelaskan
pengertian
Atatayi.
Teknik
Bentuk
Instrumen
Tes uraian
Tes tertulis
Sad
Mampu
menyebutkan
bagian – bagian Sad
Contoh Instrumen
Jelaskan pengertian
dari Sad Atatayi.
Sebutkan bagian –
bagian dari Sad
Atatayi.
Apakah arti
Wisadha?
53
dari
Atatayi.
Mampu
merumuskan bagian
–
bagian
Sad
Atatayi.
Apakah arti
Atharwa ?
dari
Apakah arti
Rajapisuna ?
dari
Cara Penskoran
Instrumen uraian :
1. Pengertian Sad Atatayi adalah berasal dari kata Sad artinya enam dan Atatayi
artinya pembunuhan. Jadi Sad Atatayi artinya enam pembunuhan yang sangat
kejam.
Skor : 2
2.
Bagian – bagian dari Sad Atatayi adalah ;
1. Agnida
4. Sastraghna
2. Wisada
5. Dratikrama
3. Atharwa
6. Rajapisuna
Skor : 2
3. Wisada artinya perbuatan membunuh dengan cara meracun atau meracuni
mahluk hidup.
Skor : 2
4. Atharwa artinya perbuatan membunuh dengan menggunakan ilmu hitam
atau Black magic.
Skor : 2
5. Rajapisuna artinya perbuatan membunuh dengan cara menfitnah.
Skor : 2
Nilai Akhir = E skor x 10
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 13 Februari 2015
Guru Mata Pelajaran
Agama Hindu
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP. 19591228 198304 1 002
54
Lampiran 08. RPP Siklus I ke-3
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
SMP
:
SMP N 1 Selemadeg Timur
Mata Pelajaran
:
Agama Hindu
Kelas/Semester
:
VIII/II
Aspek
:
SUSILA
Standar Kompetensi
:
Memahami Sad Atatayi sebagai aspek diri yang
harus dihindari
Kompetensi Dasar
:
Menunjukkan contoh-contoh penilaku Sad Atatayi
yang harus dihindari
Indikator
: * Mampu mengedentifikasi contoh-contoh prilaku
yang harus dihindari yaitu agnidha, wisada, atharwa, sastraghna, Dratikrama, dan
raja pisuna
* Mampu menjelaskan dampak negatif dari Sad
Atatayi.
Alokasi waktu
:
4 x 40 menit
A. Tujuan Pembelajaran
- Siswa dapat memberikan contoh Sad Atatayi
- Siswa dapat mengetahui contoh-contoh prilaku Sad Atatayi
- Siawa mengetahui mana prilaku yang baik dan buruk
A.1. Tujuan karakter
Siswa diharapkan:
- Dapat dipercaya (trustworthiness)
- Disiplin (diseiplince)
- Tekun (diligence)
- Berani (courage)
- Ketulusan (honesty)
- Jujur (fairness)
- Tanggung jawab (responsibility)
B.
Materi Pembelajaran
Contoh - contoh perilaku Sad Atatayi, antara lain:
- Membakar rumah, mobil serta barang – barang berharga lainnya.
- Membunuh orang dengan cara memberi racun.
- Menyakiti orang dengan ilmu hitam atau black magic hingga meninggal
- Mengamuk atau merampok sehingga menghilangkan nyawa orang.
- Memperkosa kehormatan orang lain
- Memfitnah atau mengadu domba
Dampak negatif dari Sad Atatayi
Perbuatan Sad Atatayi sangat dilarang oleh agama karena perbuatan tersebut
55
termasuk perbuatan kejam,jahat yang tergolong dalam perbuatan Asubha karma
dan pahalanya adalah Neraka atau kesengsaraan baik di dunia maupun di akhirat.
C.
Metode Pembèlajaran
Pemetaan pikiran (mind mapping), Kuantum
D. Langkah-langkah Kegiatan Pembêlajaran
1.
Kegiatan Pendahuluan (10 menit )
- Motivasi dan Apersepsi
- Salam panganjali umat Hindu “Om Swastyastu”
- Absensi siswa
- Tanya jawab awal tentang contoh perilaku Sad Atatayi dan
pembagiannya
2.
Kegiatan Inti (60 menit)
Eksplorasi
 Guru mengarahkan siswa kembali duduk sesuai dengan kelompok
belajarnya.
 Guru menguraikan secara singkat tentang contoh prilaku Sad
Atatayi dan pembagiannya.
Elaborasi
 Peserta didik secara berkelompok mensiskusikan dan
mengidentifikasi contoh perilaku yang harus dihindari, yaitu:
- Agnidha
: membakar
- Wirada
: meracun
- Sastragna
: mengamuk
- Orati karma : memperkosa
- Raja pisuna : memfitnah
- Atharwa
: Ilmu hitam
Konfirmasi
 Peserta didik di bimbing guru membuat kesimpulan hasil diskusi
dan mencatatnya di buku catatan masing – masing.
3. Kegiatan Penutup (10 menit)
- Evaluasi (tes lisan)
- Pesan dan nasehat
- Penugasan (PR)
- Pertemuan ditutup dengan Doa penutup “Om Santi Santi Santi Om”
E.
F.
Sumber Belajar
Buku paket Pendidikan Agama Hindu kelas VIII
Buku Kamus Istilah Hindu
Buku Lembaran Kerja Siswa kelas VIII
Penilaian Hasil Belajar
Indikator
Teknik
56
Bentuk
Penilaian
Contoh Instrumen
Instrumen
Tes isian
Mampu
Tes
mengidentifikasi
tertulis
contoh
–
contoh
perilaku yang harus
dihindari,
yaitu;
Agnidha,
Wisadha,
Atharwa, Sastraghana,
Dratikrama,
Rajapisuna.
Mampu menjelaskan
dampak negatif dari
Sad Atatayi; Agnidha,
Wisadha,
Atharwa,
Satraghan, Dratikrama,
Rajapisuna
Cara Penskoran
Intrumen isian
Kunci Jawaban:
57
1. Membakar milik
orang lain
disebut……
2. Memfitnah lebih
kejam dari
pembunuhan
disebut…..
3. Menggunakan
potas, bom ikan
untuk menangkap
ikan melaksanakan
perbuatan….
4. Desti, Pengleakan
termasuk… Sad
Atatayi
5. Bersikap kejam,
sombong, irihati
patut kita…..
6. Salah satu cara
menghindari Sad
Atatayi adalah…..
7. Mampu
mengurangi
kesenangan dalam
hidup disebut….
8. 8. Tempat Atma
bagi orang yang
diliputi Sad
Atatayi adalah….
9. Tidak
membunuh,tidak
menyakiti mahluk
lain disebut…..
10. Ksama
artinya……
1.
2.
3.
4.
5.
Agnidha,
Rajapisuna,
Wisada,
Atharwa,
Hindari,
Skor: 1
Skor: 1
Skor: 1
Skor: 1
Skor: 1
6.
7.
8.
9.
10.
Sembahyang,
Brata,
Neraka,
Ahimsa,
Suka memaafkan,
Skor: 1
Skor: 1
Skor: 1
Skor: 1
Skor: 1
Nilai Akhir = E skor x 10
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 20 Februari 2015
Guru Mata Pelajaran
Agama Hindu
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP. 19591228 198304 1 002
58
Lampiran 09. Daftar Hadir Siklus I
Nomor
Subjek
Penelitian
1
Pertemuan ke...
I
II
III
Nama Siswa
Ni Made Ayu Dewiani
2
Ni Kadek Dwi Liana
3
Ni Luh Gede Febri Arsita Dewi
4
Ni Luh Putu Febri Yanti
5
Ni Luh Harum Sri Wahyuni
6
Ni Made Hilda Arini
7
Ni Luh Gede Intan Cahyani
8
Dewa Ayu Putu Pradnya Swari
9
Ni Komang Putri Adnyani
10
Ni Kadek Santi Purnama Dewi
11
I Dw Ayu Pt Sintya Damayanti
12
Ni Made Sulasih
13
I Putu Bagus Pradhana Putra
14
I Made Galih Putra Wiarsa
15
I Made Oki Andi Putra
16
I Made Paris Setiawan Giri
17
I Gede Sedana Eka Putra
18
A.A. Nyoman Sesana
19
I Gede Tambira Mahendra Putra
20
I Komang Yunadi
21
I Made Wahyu Semaradana
59
Lampiran 10. RPP Siklus II ke-1
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
SMP
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Aspek
Standar Kompetensi
Kompetensi Dasar
pengkodifikasi WEDA
:
:
:
:
:
:
Indikator
:
pengkodifikasi WEDA
Alokasi waktu
A.
-
:
SMP N 1 Selemadeg Timur
Agama Hindu
VIII/II
KITAB SUCI
Memahami WEDA sebagai kitab suci
Menyebutkan para Rsi sebagai penerima wahyu dan
Menjelaskan sifat Weda
- Mampu menyebutkan para Rsi penerima wahyu dan
- Mampu menjelaskan sifat-sifat WEDA
4 x 40 menit
Tujuan Pembelajaran
Siswa dapat menyebutkan para Rsi penerima wahyu
Siswa dapat menyebutkan pengkodifikasi WEDA
Siswa dapat menyebutkan sifat-sifat WEDA
A.1. Tujuan karakter
Siswa diharapkan :
- Dapat dipercaya (trustworthiness)
- Rasa hormat dan perhatian (respeet)
- Tekun (diligence)
- Tanggung jawab (responsibility)
B.
Materi Pembelajaran
Para Rsi penerima wahyu adalah
- Maha Rsi Grtsyamada
- Maha Rsi Atri
- Maha Rsi Bharadwaja
- Maha Rsi Kanwa
- Maha Rsi Wiswamitra
- Maha Rsi Wamadewa
- Maha Rsi Wasista
Pengkodifikasi Weda
Weda adalah wahyu dari Sang Hyang Widhi. Weda dibagi menjadi dua bagian
yaitu Weda Sruti dan Weda Smerti.
60
Sifat-sifat Weda
- Anandi ananta artinya tidak berawan dan tidak berakhir
- Universal artinya berlaku untuk semua orang
- Apuruseya artinya tidak disusun oleh manusia.
C.
Metode Pembelajaran
Pemetaan pikiran (mind mapping), Kuantum
D.
1.
2.
Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan Pendahuluan (10 menit)
- Motivasi dan Apersepsi
- Salam panganjali umat Hindu “Om Swastyastu”
- Absensi siswa
- Tanya jawab awal tentang Kitab Suci
Kegiatan Inti (60 menit)
Eksplorasi
 Guru mengarahkan peserta didik untuk membentuk kelompok
belajar.
 Guru menjelaskan secara singkat tentang kitab Suci Weda
Elaborasi

Peserta didik diberi kesempatan untuk membaca refrensi yang
berkaitan dengan Kitab Suci Weda
Peserta didik mengadakan diskusi dan tanya jawab tentang Weda
dan penerima wahyu, tentang para Rsi penerima wahyu, tentang
para Rsi pengkodifikasi Weda, tentang sifat-sifat Weda.
Masing-masing siswa mencatat hasil diskusi serta membuat suatu
kesimpulan


Konfirmasi


3.
Guru membimbing peserta didik untuk membuat suatu
kesimpulan hasil diskusi.
Guru memberitahukan bahwa diskusi akan dilanjutkan minggu
depan.
Kegiatan Penutup (10 menit)
- Evaluasi (tes lisan)
- Merefleksi hasil belajar dan tindak lanjut
- Pesan dan nasehat
- Pertemuan ditutup dengan Doa penutup “Om Santi Santi Santi Om”
E.
-
Sumber Belajar
Buku paket Pendidikan Agama Hindu kelas VIII
Buku-buku Weda
Buku Lembaran Kerja Siswa kelas VIII
61
F.
Penilaian Hasil Belajar
Penilaian
Indikator
Teknik
Mampu menjelaskan Tes
para Rsi penerima tertulis
Wahyu
dan
pengkodifikasi Weda.
Bentuk
Instrumen
Tes uraian
Contoh Instrumen
Sebutkan Sapta
penerima Wahyu.
Rsi
Sebutkan empat Rsi
yang menyusun tentang
Catur Weda
Mampu menjelaskan
sifat – sifat Weda.
Kitab Suci Weda dibagi
menjadi berapa, dan
sebutkan bagiannya.
Sebutkan sifat – sifat
Weda.
Cara Penskoran
Instrumen uraian
1. Sapta Rsi penerima wahyu adalah;
- Maha Rsi Grtsamada
- Maha Rsi Wiswamitra
- Maha Rsi Wamadewa
- Maha Rsi Atri
- Maha Rsi Bharadwaja
- Maha Rsi Wasistha
- Maha Rsi Kanwa
Skor : 2.5
2. Empat Rsi penyusun Catur Weda adalah :
- Maha Rsi Pulaha yang menyusun Reg Weda
- Maha Rsi Waisampayana yang menyusun Yayur Weda
- Maha Rsi Jaimini yang menyusun Sama Weda
- Maha Rsi Sumanthu yang menyusun Atharwa Weda.
Skor : 2,5
3. Kitab Suci Weda dibagi menjadi dua yaitu kitab Sruti dan Kitab Smerti
Skor 2.5
62
4. Sifat – sifat Weda adalah Anandi ananta, Universal, Apurusyam.
Skor : 2,5
Nilai Akhir = E skor x 10
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 6 Maret 2015
Guru Mata Pelajaran
Agama Hindu
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP. 19591228 198304 1 002
63
Lampiran 11. RPP Siklus II ke-2
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
SMP
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Aspek
Standar Kompetensi
Kompetensi Dasar
pengkodifikasi WEDA
:
:
:
:
:
:
Indikator
:
pengkodifikasi WEDA
Alokasi waktu
A.
-
:
SMP N 1 Selemadeg Timur
Agama Hindu
VIII/II
KITAB SUCI
Memahami WEDA sebagai kitab suci
Menyebutkan para Rsi sebagai penerima wahyu dan
Menjelaskan sifat Weda
- Mampu menyebutkan para Rsi penerima wahyu dan
- Mampu menjelaskan sifat-sifat WEDA
4 x 40 menit
Tujuan Pembelajaran
Siswa dapat menyebutkan para Rsi penerima wahyu
Siswa dapat menyebutkan pengkodifikasi WEDA
Siswa dapat menyebutkan sifat-sifat WEDA
A.1. Tujuan karakter
Siswa diharapkan :
- Dapat dipercaya (trustworthiness)
- Rasa hormat dan perhatian (respeet)
- Tekun (diligence)
- Tanggung jawab (responsibility)
B.
Materi Pembelajaran
Para Rsi penerima wahyu adalah
- Maha Rsi Grtsyamada
- Maha Rsi Atri
- Maha Rsi Bharadwaja
- Maha Rsi Kanwa
- Maha Rsi Wiswamitra
- Maha Rsi Wamadewa
- Maha Rsi Wasista
Pengkodifikasi Weda
Weda adalah wahyu dari Sang Hyang Widhi. Weda dibagi menjadi dua bagian
yaitu Weda Sruti dan Weda Smerti.
Sifat-sifat Weda
- Anandi ananta artinya tidak berawan dan tidak berakhir
- Universal artinya berlaku untuk semua orang
64
- Apuruseya artinya tidak disusun oleh manusia.
C.
Metode Pembelajaran
Pemetaan pikiran (mind mapping), Kuantum
D.
1.
2.
Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan Pendahuluan (10 menit)
- Motivasi dan Apersepsi
- Salam panganjali umat Hindu “Om Swastyastu”
- Absensi siswa
- Melanjutkan diskusi tentang sifat-sifat Weda
Kegiatan Inti (60 menit)
Eksplorasi
 Guru mengarahkan peserta didik untuk duduk kembali sesuai
dengan kelompok belajarnya
 Guru menjelaskan materi secara singkat.
Elaborasi



Konfirmasi

3.
Guru membimbing peserta didik untuk menbuat kesimpulan
diskusi dan mencatat dibuku masing – masing.
Kegiatan Penutup (10 menit)
- Evaluasi (tes tertulis)
- Penilaian terhadap proses dan hasil pembelajaran
- Merefleksi hasil belajar dan tindak lanjut
- Pesan dan nasehat
- Pertemuan ditutup dengan Doa penutup “Om Santi Santi Santi Om”
E.
-
F.
Peserta didik mengadakan tanya jawab tentang hasil diskusi
terdahulu.
Peserta didik membaca kembali refrensi tentang sifat-sifat Weda
dan mendiskusikannya dengan kelompok masing – masing.
Masing–masing kelompok mempresentasikan hasil diskusinya.
Sumber Belajar
Buku paket Pendidikan Agama Hindu kelas VIII
Buku-buku Weda
Buku Lembaran Kerja Siswa kelas VIII
Penilaian Hasil Belajar
Penilaian
Indikator
Mampu
Teknik
menjelaskan Tes
Bentuk
Instrumen
Tes uraian
65
Contoh Instrumen
Sebutkan
Sapta
Rsi
para Rsi penerima tertulis
Wahyu
dan
pengkodifikasi Weda.
penerima Wahyu.
Sebutkan empat Rsi
yang menyusun tentang
Catur Weda
Mampu menjelaskan
sifat – sifat Weda.
Kitab Suci Weda dibagi
menjadi berapa, dan
sebutkan bagiannya.
Sebutkan sifat – sifat
Weda.
Cara Penskoran
Instrumen uraian
1. Sapta Rsi penerima wahyu adalah;
- Maha Rsi Grtsamada
- Maha Rsi Wiswamitra
- Maha Rsi Wamadewa
- Maha Rsi Atri
- Maha Rsi Bharadwaja
- Maha Rsi Wasistha
- Maha Rsi Kanwa
Skor : 2.5
2. Empat Rsi penyusun Catur Weda adalah :
- Maha Rsi Pulaha yang menyusun Reg Weda
- Maha Rsi Waisampayana yang menyusun Yayur Weda
- Maha Rsi Jaimini yang menyusun Sama Weda
- Maha Rsi Sumanthu yang menyusun Atharwa Weda.
Skor : 2,5
3. Kitab Suci Weda dibagi menjadi dua yaitu kitab Sruti dan Kitab Smerti
Skor 2.5
4. Sifat – sifat Weda adalah Anandi ananta, Universal, Apurusyam.
Skor : 2,5
Nilai Akhir = E skor x 10
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 13 Maret 2015
Guru Mata Pelajaran
Agama Hindu
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP. 19591228 198304 1 002
66
Lampiran 12. RPP Siklus II ke-3
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
SMP
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Aspek
Standar Kompetensi
Kompetensi Dasar
Indikator
Alokasi waktu
A.
-
:
:
:
:
:
:
:
:
SMP N 1 Selemadeg Timur
Agama Hindu
VIII/II
KITAB SUCI
Memahami Weda sebagai Kitab Suci
Menguraikan Kodifikasi Weda
Mampu menguraikan kodifikasi Weda
2 x 40 menit
Tujuan Pembelajaran
Mendiskusikan tentang kodifikasi Weda
Merumuskan kodifikasi Weda
A.1. Tujuan karakter
Siswa diharapkan :
- Dapat dipercaya (trustworthiness)
- Rasa hormat dan perhatian (respeet)
- Tekun (diligence)
- Tanggung jawab (responsibility)
B. Materi Pembelajaran
Kodifikasi Weda
Weda dibagi menjadi dua yaitu Weda Sruti dan Weda Smerti.
Weda Sruti dibagi menjadi tiga bagian yaitu:
- Bagian Mantra
- Bagian Brahmana
- Bagian Aranyaka atau Upanisad
Weda Smerti dikelompokan menjadi dua yaitu:
1. Kelompok Wedangga
2 Kelompok Upaweda
C. Metode Pembelajaran
Pemetaan pikiran (mind mapping), Kuantum
D.
1.
Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan Pendahuluan (10 menit)
- Motivasi dan Apersepsi
- Salam Panganjali umat Hindu “Om Swastyastu”
- Absensi siswa
- Tanya jawab awal tentang Kitab Suci
67
2.
Kegiatan Inti (60 menit)
Eksplorasi
 Guru mengarahkan peserta didik untuk duduk sesuai dengan
kelompok belajarnya.
 Guru menjelaskan tentang pengelompokan Weda.
Elaborasi



Konfirmasi

Peserta didik membaca reprensi tentang kodifikasi Weda dan
mendiskusikan bersama kelompok belajarnya.
Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi tersebut
Peserta didik merumuskan kodifikasi Weda
Guru membimbing peserta didik membuat kesimpulan hasil
diskusi dan mencatat di buku cacatan masing – masing.
3.
Kegiatan Penutup (10 menit)
- Evaluasi (tes tertulis) tahap proses dan hasil pembelajaran
- Pesan dan nasehat
- Pertemuan ditutup dengan Doa penutup “Om Santi Santi Santi Om”
E.
•
•
•
Sumber Belajar
Buku paket Pendidikan Agama Hindu kelas VII
Buku Upadesa
Buku Pengantar Weda
F. Penilaian Hasil Belajar
Penilaian
Indikator
Mampu
menguraikan
kodifikasi Weda
Teknik
Bentuk
Instrumen
Tes uraian
Tes tertulis
Contoh Instrumen
Sebutkan kelompok
dari Wedangga.
Sebutkan kelompok
dari Upaweda.
68
Cara Pemskoran
Instrumen Uraian
1. Kelompok Wedangga terdiri dari :
- Siksa ( ilmu Phonetik)
- Wyakarana (ilmu tata bahasa)
- Chanda (lagu)
- Nirukta (Sinonim dan antonim)
- Ijothisa (Astronomi)
- Kalpa (Ritual)
Skor : 5
2. Kelompok Upaweda terdiri dari :
- Itihasa (Cerita kepahlawanan)
- Artasastra (Ilmu politik dan Kepemimpinan)
- Ayur Weda (Ilmu kesehatan dan Pengobatan)
- Gandarwa Weda (Pengetahuan Kesenian)
- Kitab Dhanur Weda (Pengetahuan Perang)
Skor : 5
Nilai Akhir = E skor x 10
Mengetahui
Kepala SMP Negeri 1 Selemadeg timur
Bantas, 20 Maret 2015
Guru Mata Pelajaran
Agama Hindu
I Gusti Nyoman Wijana S. Pd
NIP. 19570804 198012 1 001
I Dewa Made Sarka Wijaya, S.Ag
NIP. 19591228 198304 1 002
69
Lampiran 13. Daftar Hadir Siklus II
Nomor
Subjek
Penelitian
1
Pertemuan ke...
I
II
III
Nama Siswa
Ni Made Ayu Dewiani
2
Ni Kadek Dwi Liana
3
Ni Luh Gede Febri Arsita Dewi
4
Ni Luh Putu Febri Yanti
5
Ni Luh Harum Sri Wahyuni
6
Ni Made Hilda Arini
7
Ni Luh Gede Intan Cahyani
8
Dewa Ayu Putu Pradnya Swari
9
Ni Komang Putri Adnyani
10
Ni Kadek Santi Purnama Dewi
11
I Dw Ayu Pt Sintya Damayanti
12
Ni Made Sulasih
13
I Putu Bagus Pradhana Putra
14
I Made Galih Putra Wiarsa
15
I Made Oki Andi Putra
16
I Made Paris Setiawan Giri
17
I Gede Sedana Eka Putra
18
A.A. Nyoman Sesana
19
I Gede Tambira Mahendra Putra
20
I Komang Yunadi
21
I Made Wahyu Semaradana
70
Lampiran 14. Foto-foto Kegiatan Penelitian
71
72
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards