Uploaded by User22914

scrdownloader.com 8k4dykrekj-dikonversi

advertisement
WAKTU TANGGAP PERAWAT PADA PENANGANAN
PASIEN TRAUMA DAN NON TRAUMA DI IGD
RS PKU MUHAMMADIYAH
YOGYAKARTA
NASKAH PUBLIKASI
Disusun Oleh :
NUR DAHLIANA
201110201037
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN ‘AISYIYAH
YOGYAKARTA
2015
WAKTU TANGGAP PERAWAT PADA PENANGANAN
PASIEN TRAUMA DAN NON TRAUMA DI IGD
RS PKU MUHAMMADIYAH
YOGYAKARTA
NASKAH PUBLIKASI
Disusun Oleh :
NUR DAHLIANA
201110201037
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN ‘AISYIYAH
YOGYAKARTA
2015
i
WAKTU TANGGAP PERAWAT PADA PENANGANAN
PASIEN TRAUMA DAN NON TRAUMA DI IGD
RS PKU MUHAMMADIYAH
YOGYAKARTA
NASKAH PUBLIKASI
Diajukan Guna Melengkapi Sebagian Syarat Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan
pada Program Pendidikan Ners-Program Studi Ilmu Keperawatan
di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan ‘Aisyiyah Yogyakarta
Disusun Oleh :
NUR DAHLIANA
201110201037
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN ‘AISYIYAH
YOGYAKARTA
2015
ii
iii
WAKTU TANGGAP PERAWAT PADA PENANGANAN
PASIEN TRAUMA DANNON TRAUMA DI IGD
RS PKU MUHAMMADIYAH
YOGYAKARTA
Nur Dahliana & Widaryati
STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta
Email: [email protected]
Abstract: This research purpose was to investigate the nurses’ response time in
traumatic and non-traumatic patient management at PKU Muhammadiyah’s ER
(emergency room) of Yogyakarta. The research was a non-experiment and the
samples correlation in this research are ER’s nurses as many as 15 nurses was the
management done in traumatic and non-traumatic patients at ER’s of PKU
Muhammadiyah hospital of Yogyakarta. The research instrument was observation
form. The data were analyzed using Chi square and Mann-Whitney. The research
finding showed that 16 traumatic cases (35,6%) and 11 non-traumatic cases (24,4%)
have fast category of response time. Chi square test showed the result of correlation
value of 0,295 with p significance value of 0,038 (p<0,05) . There is a correlation
response time nurses with traumatic faster than non-traumatic types of case at PKU
Muhammadiyah ER (emergency room) of Yogyakarta. The analysis result showed
significance asymmetry value of 0,008 (p>0,05) which means that there is a
difference response time in traumatic and non-traumatic management.
Keywords
: nurses’ response time, traumatic and non-traumatic management, ER
Intisari: Mengetahui waktu tanggap perawat pada penanganan trauma dan non
trauma di IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta. Penelitian ini merupakan non
eksperimen,sampel dalam penelitian ini adalah perawat IGD RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta sebanyak 15 perawat yang melakukan penanganan pada
pasien trauma dan non trauma. Instrumen penelitian berupa lembar observasi.
Analisa data menggunakan Chi-Square dan Mann-whitney. Hasil penelitian ini
menunjukan bahwa jenis kasus trauma memiliki waktu tanggap kategori cepat
sebanyak 16 (35,6%) dan non trauma 11 (24,4%). Hasil uji statistik Chi Square
didapatkan nilai signifikansi 0,038 (p < 0,05) dengan keeratan hubungan variabel
sebesar 0,295. Ada hubungan waktu tanggap perawat pada penanganan pasien
dengan jenis kasus trauma lebih cepat dibandingkan pasien non trauma di IGD RS
PKU Muhammadiyah Yogyakarta. Sedangkan untuk hasil uji statistik Mann
Whitney didapatkan nilai signifikansi 0,008.
Kata Kunci : waktu tanggap perawat, penanganan trauma dan non trauma, IGD
iv
PENDAHULUAN
Instalasi Gawat Darurat atau biasa disebut dengan IGD adalah unit pelayanan
di rumah sakit yang memberikan pelayanan pertama pada pasien dengan ancaman
kematian dan kecacatan secara terpadu dengan melibatkan berbagai multi disiplin
(PPGD, 2010). Umumnya pelayanan IGD meliputi pelayanan keperawatan yang
ditujukan kepada pasien gawat darurat yaitu pasien yang tiba-tiba berada dalam
kondisi gawat atau akan menjadi gawat dan terancam nyawanya atau anggota
badannya bila tidak mendapatkan pertolongan dengan cepat dan tepat (Musliha,
2010). Sebagai salah satu sumber utama pelayanan kesehatan di rumah sakit
pelayanan di IGD memiliki tujuan agar terselenggaranya pelayanan yang cepat,
responsif dan mampu menyelamatkan nyawa pasien. Berdasarkan keputusan
Menteri Kesehatan RI nomor 129/Menkes/SK/II/2008 tentang standar pelayanan
minimal rumah sakit menyatakan ada beberapa indikator mutu pelayanan rumah
sakit khususnya pada bagian Instalasi Gawat Darurat salah satunya yaitu waktu
tanggap atau respons time. Standar waktu ini dihitung berdasarkan kecepatan
pelayanan dokter maupun perawat di Instalasi Gawat Darurat, waktu ini di hitung
dari saat pasien tiba di depan pintu rumah sakit sampai mendapat respon dari petugas
instalasi gawat darurat dengan waktu pelayanan yang dibutuhkan pasien sampai
selesai proses penanganan gawat darurat (Haryatun dan Sudaryanto, 2008). Dengan
standar waktu 5 menit pasien terlayani setelah tiba di IGD (Kepmenkes,
2009).Waktu tanggap tersebut harus mampu dimanfaatkan untuk memenuhi
prosedur utama dalam penanganan kasus gawat darurat atau prosedur ABCD
(Airway, Breathing, Circulation dan Disability). Pelayanan gawat darurat selama ini
masih ditemuinya kasus gawat darurat yang tidak tertangani dengan cepat dan tepat
baik dilokasi kejadian tempat korban maupun di rumah sakit. Tindak lanjut
mengenai pasien gawat darurat masih ditemukan adanya penundaan pelayanan
pasien gawat darurat yang dilakukan oleh pihak rumah sakit karena alasan
administrasi dan pembiayaan. Pasien gawat darurat Seringkali harus menunggu
proses administrasi selesai baru mendapatkan pelayanan (Martino, 2013).
Sutawijaya (2009) dalam Maatilu (2014) mengatakan bahwa dalam kondisi
gawat darurat pasien dapat kehilangan nyawa dalam hitungan menit. Nafas berhenti
dalam waktu 2-3 menit sehingga dapat menyebabkan kematian yang fatal. Wilde
(2009) telah membuktikan secara jelas bahwa respon time sangat penting bahkan
pada selain penderita penyakit jantung. Waktu tanggap yang panjang dapat
mengakibatkan resiko kematian ataupun cedera parah. Kenaikan 1 menit waktu
tanggap, dapat meningkatkan angka kematian rata-rata 17% setelah 1 hari kejadian.
Menurut Kepmenkes(2009), kecepatan dan ketepatan pertolongan yang diberikan
pada pasien yang datang ke IGD memerlukan standar sesuai dengan pengetahuan,
keterampilan dan kemampuannya sehingga dapat menjamin suatu penanganan gawat
darurat dengan respon time yang cepat dan penanganan yang tepat. Hal ini dapat
dicapai dengan meningkatkan sarana, prasarana, sumber daya manusia dan
manajemen IGD rumah sakit sesuai standar.
1
Terdapat tipe kasus yang sering terjadi di Instalasi Gawat Darurat ialah
trauma dan non-trauma. Trauma yang menurut definisi American Heritage
Dictionary adalah luka, khususnya yang disebabkan oleh cedera fisik yang tiba-tiba.
Trauma merupakan penyebab utama kematian pada pasien di bawah 45 tahun, dan
merupakan penyebab utama kematian nomor empat pada orang dewasa selain
penyakit kanker. Cedera yang tidak disengaja merupakan penyebab utama trauma
terbesar mencakup tabrakan kendaraan bermotor (MVC, motor vehicle crashes),
jatuh, tenggelam, atau luka bakar. Untuk angka kejadian di Amerika Serikat pada
tahun 2000 cedera yang tidak disengaja menyebabkan 97.300 kematian dan
20.500.00 cedera yang menimbulkan kecacatan (Morton, dkk, 2013). Cedera yang
tidak disengaja merupakan penyebab terbanyak kematian pada individu antara usia 1
dan 34 tahun. Pada kisaran usia 35 hingga 44 tahun, cedera yang tidak disengaja
adalah penyebab kematian kedua hanya setelah kanker sebagai penyebab kematian
terbanyak. (Morton, dkk, 2013).
Pada pasien non trauma tertentu seperti kegagalan sistem saraf pusat,
kardiovaskuler, pernapasan, dan hipoglikemia dapat menyebabkan kematian dalam
waktu singkat antara 4-6 menit, untuk itu dibutuhkan waktu yang relatif lebih cepat
dalam melakukan pertolongan untuk mencegah kematian biologis jika otak
kekurangan oksigen dalam 8-10 menit. seperti pada kasus obstruksi total jalan nafas
dan juga henti jantung (Musliha, 2010). Sedangkan kegagalan sistem organ yang lain
dapat menyebabkan kematian yang lebih lama. Karena merupakan kasus kegawatan
yang umum terjadi di IGD, pasien dengan kondisi trauma maupun non trauma sangat
memerlukan ketepatan serta kecepatan waktu tanggap dalam memberikan tindakan
pertolongan.
Tingginya kasus kegawatdaruratan medis yang terjadi menuntut seluruh tim
medis IGD memiliki kemampuan dan keterampilan yang baik dalam bidang
kegawatdaruratan. Berdasarkan keputusan Menteri Kesehatan RI nomor
129/Menkes/SK/II/2008 tentang standar pelayanan minimal rumah sakit menyatakan
ada beberapa indikator mutu pelayanan rumah sakit khususnya pada bagian Instalasi.
Angka kematian dan kecacatan akibat kegawatdaruratan medik ditentukan oleh
tingkat kecepatan, kecermatan dan ketepatan pertolongan.
Kasus trauma dan non trauma seharusnya mendapatkan waktu tanggap yang
sama. Waktu tanggap ini dapat berbeda jika pertimbangan waktu tanggap didasarkan
pada tingkat kegawatan dengan menggunakan metode triage,yaitu suatu proses
penggolongan pasien berdasarkan tipe dan tingkat kegawatan kondisinya
(Zimmermann & Herr, 2006). Dari 24 kasus kegawatdaruratan yang terjadi di IGD
PKU Muhammadiyah Yogyakarta yang terdiri dari 19 kasus non trauma dan 5 kasus
trauma terdapat 4 kasus non trauma dan 2 kasus trauma mengalami keterlambatan
dalam waktu tanggap tindakan pertama dari waktu yang telah ditetapkan yaitu >5
menit terlayani.
Berdasarkan uraian diatas, peneliti tertarik melakukan penelitian untuk
mengetahui waktu tanggap penanganan pada pasien trauma dengan non-trauma.
2
METODE PENELITIAN
Penelitian ini merupakan penelitian non-eksperimen menggunakan metode
Deskriptif Korelasi sebab penelitian ini bertujuan untuk melihat hubungan antara dua
variabel yaitu jenis kasus sebagai variabel bebas dan waktu tanggap sebagai variabel
terikat. Penelitian ini juga menggunakan studi komparasi untuk membandingkan
keberadaan satu variabel atau lebih pada dua atau lebih sampel yang berbeda, atau
pada waktu yang berbeda (Sugiyono, 2012).
Populasi dalam penelitian ini adalah semua perawat di IGD RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta yang berjumlah 21 perawat. Pengambilan sampel pada
penelitian ini menggunakan Accidental Sampling dan didapat jumlah sampel perawat
sebanyak 15 perawat. Untuk menentukan banyaknya penanganan perawat, setiap
perawat dilakukan pengamatan sebanyak tiga kali sehingga didapat jumlah
penanganan perawat sebesar 45 penanganan dari keseluruhan.
Pada penelitian ini instrumen yang digunakan dalam pengumpulan data adalah
lembar observasi dengan metode pengamatan sistematis. Pengamatan sistematis
yaitu jenis pengamatan yang mempunyai kerangka dan struktur yang jelas serta
berisikan faktor yang diperlukan dan dikelompokan dalam kategori. Dengan
demikian observasi ini mempunyai lingkup yang sempit dan terbatas sehingga
pengamatan lebih terarah (Notoadmodjo, 2010).
Uji statistik yang digunakan untuk mengetahui hubungan jenis kasus dengan
waktu tanggap dalam penelitian ini adalah Chi Square. Sedangkan untuk mengetahui
perbedaan waktu tanggap pada pasien trauma dan non trauma menggunakan analisis
Mann-whitney.
HASIL PENELITIAN
Gambaran Umum
Penelitian ini dilakukan di IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta.
Dalam ruangan IGD RS PKU Muhammadiyah terbagi menjadi 3 bagian yaitu jalur
hijau di mana ruangan bagian ini diperuntukan untuk pasien-pasien untuk rawat
jalan, Jalur kuning dimana pada bagian ruangan ini diperuntukan pasien yang
memerlukan observasi dengan kondisi yang tidak gawat dan tindakan-tindakan yang
tidak terlalu berat, dan Jalur merah, pada ruangan tersebut untuk pasien-pasien yang
dalam keadaan gawat dan memerlukan tindakan yang tepat dan cepat. Perawat yang
bertugas di IGD RS PKU Muhammadiyah berjumlah 21 orang termasuk kepala
ruangan. Jumlah perawat jaga 3-4 orang pershiftnya dan untuk dokter ada 3 dokter
yang berjaga. Pengambilan data pada penelitian ini dilakukan pada tanggal16 Maret
– 24 Maret 2015.
3
Karakteristik Responden Penelitian
Tabel 1 Distribusi frekuensi karakteristik perawat di IGD Rumah Sakit PKU
Muhammadiyah Yogyakarta.
No.
1
2
3
4
Karakteristik Responden
Jenis Kelamin
Perempuan
Laki-laki
Total
Umur
Dewasa awal (26-35 tahun)
Dewasa Akhir (36-45 tahun)
Total
Pendidikan
D3
S1
Total
Lama Kerja
< 5 tahun
5 tahun atau lebih
Total
Frekuensi
Persentase (%)
7
8
15
46.7
53.3
100.0
10
5
15
66.7
33.3
100.0
13
2
15
86,7
13,3
100,0
2
13
15
13,3
86,7
100,0
Sumber : Data Primer 2015
Berdasarkan tabel 1 menunjukan bahwa karakteristik responden berdasarkan
jenis kelamin perawat yang bertugas di IGD kebanyakan laki-laki yaitu sekitar 8
orang (53,3%). Karakteristik berdasarkan tingkat pendidikan perawat IGD terbanyak
adalah lulusan Akademi Keperawatan sebanyak 13 orang (86,7%). Untuk
karakteristik umur terbanyak pada dewasa awal yaitu 10 orang (66,7%), sedangkan
karakteristik responden untuk lama kerja terbanyak dengan kategori > 5 tahun
sebanyak 13 orang (86,7%).
Deskripsi Data Penelitian
Tabel 2 Distribusi Waktu Tanggap Perawat di IGD PKU Muhammadiyah
Yogyakarta.
No
1 Cepat
2 Lambat
Jumlah
Kategori
Frekuensi
27
18
45
Persentase (%)
60,0
40,0
100.0
Sumber : Data Primer 2015
Pada analisis distribusi waktu tanggap penanganan di IGD PKU Muhammadiyah
Yogyakarta memiliki waktu tanggap dalam kategori cepat sebanyak 27 orang
(60,0%) dari 45 penanganan.
Tabel 3 Distribusi Frekuensi Jenis Kasus trauma dan non trauma di IGD Rumah
Sakit PKU Muhammadiyah Yogyakarta
No
Kategori
1 Trauma
2 Non Trauma
Jumlah
Frekuensi
21
24
45
Persentase (%)
46,7
53,3
100.0
Sumber : Data Primer 2015
Berdasarkan tabel 3 menunjukan bahwa jenis kasus terbanyak pada penelitian ini
terdapat pada kelompok pasien dengan kondisi non trauma sebanyak 24 orang
(53,3%).
4
Tabel 4 Distribusi Diagnosa Jenis Kasus Trauma dan Non Trauma di IGD Rumah
Sakit PKU Muhammadiyah Yogyakarta
No
Jenis Kasus
1
Trauma
Sistem Pernapasan
System gastrointestinal
System kardiovaskuler
Lain-lain
2
Jumlah
Persentase(%)
7
6
6
5
15.5
13.3
13.3
11.1
Non trauma
Cedera Kepala
Fraktur
Dislokasi
Luka bakar
Luka sedang-berat
2
4
3
2
10
4.4
8.8
6.6
4.4
22.2
Total
45
100
Tabel 4 menunjukkan distribusi pasien-pasien dengan jenis kasus non trauma antara
lain pasien dengan gangguan pada sistem pernapasan 7 kasus, sistem gastrointestinal
6 kasus, sistem kardiovaskuler 6 kasus dan lain-lain 5 kasus. Untuk jenis kasus
trauma terdiri kasus cedera kepala ringan sebanyak 2 kasus, fraktur 4
Perbedaan Waktu Tanggap Pada Penanganan Pasien Trauma dan Non
Trauma
Untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan waktu tanggap pada penanganan
pasien trauma dan non trauma di lakukan uji statistik Mann-Whitney secara
komputerisasi. Berikut hasil pengujian statistik untuk mengetahui perbedaan waktu
tanggap pada penanganan pasien trauma dan non trauma. Karena jumlah data kurang
dari 50 maka uji normalitas yang digunakan adalah uji Shapiro-Wilk . Kesimpulan
uji ini diambil jika nilai Sig. >0,05 maka data berdistribusi normal dan jika nilai Sig.
<0,05, maka data tidak berdistribusi normal. Dari uji normalitas yang dilakukan
didapat hasil Sig. 0,001 <0,05 atau data tidak berdistribusi normal. Sehingga uji
statistik yang dilakukan menggunakan Mann-Whitney test.
Tabel 5 Distribusi rata-rata waktu tanggap pada penanganan pasien trauma dan non
trauma di IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta.
Jenis Kasus
N
Mean Rank
Sum of Ranks
Trauma
21
17.64
370.50
Non Trauma
24
27.69
664.50
Total
45
Tabel 6 hasil uji statistik Mann-Whitney perbedaan waktu tanggap pada penanganan
pasien trauma dan non trauma di IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta.
Waktu Tanggap
Mann-Whitney U
139.500
Wilcoxon W
370.500
Z
-2.645
Asymp. Sig (2-tailed)
.008
5
Hasil tabel 6 menunjukkan hasil Mann-Whitney didapatkan nilai signifikansi (p)
0,008 atau lebih kecil dari 0,05 sehingga dinyatakan ada perbedaan waktu tanggap
antara jenis kasus trauma dan non trauma.
Hubungan antara Jenis Kasus dengan Waktu Tanggap
Hasil penelitian ini menunjukan hubungan jenis kasus dengan waktu tanggap
perawat di IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta dengan jumlah perawat
dalam penelitian ini sebanyak 15 orang dan jumlah penanganan pada 45 pasien
dengan kategori 21 pasien dengan trauma dan 24 pasien non trauma.
Tabel 7 Deskripsi korelasi jenis kasus dengan waktu tanggap di IGD PKU
Muhammadiyah Yogyakarta
Kondisi Klinis
Cepat
Trauma
Non Trauma
Total
F
16
11
27
Waktu Tanggap
Lambat
%
F
%
35,6
5
11,1
24,4
13
28,9
60,0
18
40,0
Total
F
21
24
45
%
46,7
53,3
100,0
Tabel 6 menunjukan bahwa presentase yang tertinggi adalah jenis kasus trauma
dengan waktu tanggap pada kategori cepat sebanyak 16 orang (35,6%), sedangkan
presentase untuk kasus trauma dengan waktu tanggap kategori lambat sebanyak 5
orang (11,1%). Kasus non trauma dengan waktu tanggap dalam kategori cepat
sebanyak 11 orang (24,4%) dan kasus non trauma dengan waktu tanggap dalam
kategori lambat sebanyak 13 orang (28,9%).
Hasil Uji Statistik
Pengujian hipotesis ini dilakukan dengan tekhnik komputerisasi dengan
menggunakan uji statistik Chi Square untuk mencari hubungan dan menguji hipotesa
antar variabel bila datanya berbentuk nominal.
Tabel 7 Hasil Uji Statistik Chi-Kuadrat Hubungan Kondisi Klinis Trauma dan Non
Trauma Dengan Waktu Tanggap Perawat di IGD PKU Muhammadiyah Yogyakarta.
Korelasi
Chi-Square (
Koefisien
korelasi
Keterangan
0,0295
signifikan
Hubungan Jenis kasus
dengan waktu tanggap
0,038
Sumber: data primer 2015
Berdasarkan tabel 7 memperlihatkan bahwa nilai signifikansi 0,038 (p < 0,05), maka
hipotesis Ha diterima yang artinya ada hubungan jenis kasus dengan waktu tanggap
penanganan di IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta.Tingkat keeratan
hubungan pada kedua variabel tersebut ditunjukkan pada contingency coefficient
yaitu dengan nilai 0,295. Dapat dikatakan bahwa hubungan kedua variabel memiliki
tingkat hubungan tetapi rendah karena koefisien korelasi dalam rentang 0,20-0,399,
jadi artinya ada hubungan kondisi klinis dengan waktu tanggap perawat di IGD RS
PKU Muhammadiyah Yogyakarta tetapi tingkat hubungannya rendah.
6
PEMBAHASAN
Waktu Tanggap
Lama waktu tanggap adalah selisih antara waktu pasien tiba di IGD dengan
waktu akan dilakukan tindakan penanganan pertama oleh perawat. Pada tabel 2
distribusi waktu tanggap perawat menunjukan waktu tanggap dalam kategori cepat
sebanyak 27 penanganan (60,0%) dan dalam kategori lambat sebanyak 18
penanganan (40,0%). Dengan rata-rata waktu untuk penanganan pada setiap jenis
kasusnya antara lain 3,90 menit untuk kasus trauma dan 4,91 menit untuk kasus non
trauma. Rata –rata tersebut menunjukan bahwa perawat mempunyai waktu tanggap
yang cepat, sehingga diharapkan dapat meningkatkan pelayanan yang cepat pada
setiap pasien.
Keterlambatan waktu tanggap tersebut dipengaruhi oleh banyak hal salah
satunya adalah kondisi kegawatdaruratan setiap pasien dan jenis kasus yang berbeda.
Dalam penelitian yang telah dilakukan oleh Mahyawati (2015) tentang klasifikasi
kegawatan dengan kategori darurat tidak gawat atau jalur kuning memiliki waktu
tanggap dalam kategori lambat tertinggi sebanyak 9 penanganan dan kategori cepat
terbanyak terdapat pada klasifikasi gawat darurat atau jalur merah dengan jumlah 13
penanganan. Hal itu menunjukan jika pasien dalam kondisi gawat darurat yang
memiliki waktu tanggap lebih cepat dibanding klasifikasi yang lain. Atau kondisi
pasien yang mengalami resiko lebih besar memiliki waktu tanggap yang cepat.
Hasil penelitian yang dilakukan oleh Sabriyati (2009) penelitian sejenis
menunjukan waktu tanggap perawat dalam kategori cepat sebanyak 23 penanganan
dan lambat sebanyak 5 penanganan.
Menurut Haryatun dan Sudaryanto (2008) Waktu tanggap pada pelayanan
atau penanganan gawat darurat dihitung dalam hitungan menit kemudian dapat
dikategorikan dalam kategori cepat atau lambat. Hal ini dipengaruhi oleh berbagai
hal baik mengenai jumlah tenaga maupun komponen-komponen lain yang
mendukung RS seperti pelayanan laboratorium, radiologi, farmasi dan
administrasi.Hal tersebut juga dikatakan oleh Martino (2013), bahwa tindak lanjut
mengenai pasien gawat darurat masih ditemukan adanya penundaan pelayanan
pasien gawat darurat yang dilakukan oleh pihak rumah sakit karena alasan
administrasi dan pembiayaan. Pasien seringkali harus menunggu proses administrasi
selesai baru mendapatkan pelayanan. Dalam penelitian ini keterlambatan terjadi juga
karena pasien-pasien non trauma lebih disibukan oleh proses administrasi yang
meliputi pendaftaran, sistem antrian pasien dan pembayaran.
Di Indonesia, EMS hampir tidak bekerja sebagai sebuah sistem. Jumlah
admisi dari IGD tidak dapat direncanakan dengan tepat, sehingga sumber daya yang
ada di IGD menjadi terbenam karena kepadatan pasien yang masuk di IGD. Menurut
Institusi of Medicine di Amerika Serikat, kepadatan ini dianggap sebagai krisis
nasional. Dalam Datusanantyo (2013) Kepadatan pasien IGD selain untuk
mengkompromi keselamatan pasien, juga dapat mengancam privasi pasien dan
membuat frustasi staf IGD. Kepadatan pasien inilah yang menjadi salah satu
penyebab keterlambatan waktu tanggap penanganan pasien di IGD. Dalam Sprivulis
(2006) Kepadatan pasien dianggap sebagai masalah keselamatan pasien bukan hanya
7
masalah alur kerja rumah sakit. Semakin lama waktu tunggu dokter dan waktu
tunggu di IGD antar pasien mengakibatkan kepadatan dan kematian karena
keterlambatan dalam penanganan. Dalam penelitian ini keterlambatan juga
disebabkan karena kepadatan pasien yang terjadi pada shift pagi saat banyaknya
angka kunjungan pasien.
Jenis Kasus
Jenis kasus dalam penelitian ini dibagi menjadi kategori trauma dan non
trauma. Berdasarkan tabel 3 distribusi frekuensi tentang jenis kasus menunjukan
kasus terbanyak terjadi pada kategori non trauma yaitu 24 kasus (53,3%) dan
selanjutnya pada kategori trauma sebanyak 21 kasus (46,7%). Dalam Oktaviani
(2013) melihat gambaran waktu tanggap pra-hospital, trauma merupakan jenis kasus
emergency dengan presentase terbanyak yaitu 57,14% dibandingkan dengan kasus
non trauma yang terjadi sebesar 42,16%. Hal itu menunjukan bahwa kasus
emergency yang mendapat penanganan lebih banyak adalah jenis kasus non trauma.
Data grafik 10 diagnosa terbanyak yang terjadi di instalasi gawat darurat RS PKU
Muhammadiyah menunjukan bahwa jenis kasus non trauma berada di urutan teratas
dengan diagnosa Acute upperrespiratory infection sebesar 3.605 kasus dan dyspepsia
pada urutan kedua sabanyak 1.620 kasus, sedangkan untuk jenis kasus trauma berada
di urutan ketiga sebanyak 1.372 kasus(Data Grafik Diagnosa IGD PKU
Muhammadiyah Yogyakarta, 2013).
Dalam Morton (2013) mengatakan jika pada kisaran usia 35 hingga 44 tahun,
trauma cedera yang tidak disengaja adalah penyebab kematian kedua hanya setelah
kanker sebagai penyebab kematian terbanyak. Tidak seperti penyakit progresif,
trauma adalah suatu kejadian akut. Dalam beberapa detik, kondisi pasien trauma
dapat bergeser dari keseimbangan relatif menjadi stres fisiologis yang berat. Derajat
stres tergantung pada faktor-faktor misalnya keparahan cedera yang dialami,
efektivitas usaha resusitasi, usia dan patofisiologi yang sudah ada sebelumnya. Anak,
lansia dan pasien yang sudah mengidap peyakit lain dapat meninggal akibat stres
dalam waktu yang lebih cepat dan memiliki resiko komplikasi yang lebih besar. Di
pihak lain tubuh anak yang lebih besar dan orang dewasa muda yang sehat dapat
melakukan kompensasi lebih lama sehingga deteksi cedera samar menjadi lebih sulit.
Hubungan Jenis Kasus Trauma dan Non Trauma dengan Waktu Tanggap di
IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta
Berdasarkan tabel 6 menunjukan hasil penelitian tentang waktu tanggap
penanganan kasus di IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta. Tabel tersebut
menunjukan, waktu tanggap penanganan kasus secara keseluruhan yang memiliki
waktu cepat sebanyak 27 penanganan (60,0%) dan lambat sebanyak 18 penanganan
(40,0%) dengan waktu tanggap cepat paling banyak ada pada kategori trauma yaitu
sebanyak 16 penanganan (35.6%). Hasil ini juga tidak terlalu berbeda dengan yang
telah dilakukan oleh Haryatun (2008) tentang perbedaan waktu tanggap tindakan
keperawatan pada pasien cedera kepala kategori I-V dengan hasil waktu tanggap
pasien cedera kepala kategori V adalah yang paling cepat dengan rata-rata waktu
tanggap 33,92 menit,kemudian waktu tanggap paling lama adalah pada pasien cedera
kepala kategori I dengan rata-rata waktu tanggap 98,33 menit.
8
Dalam penelitian Widiarso (2003) yang mendapatkan rata-rata waktu tanggap
perawat pada pasien dengan cedera kepala yaitu <5 menit. Berbeda dari penelitian
yang dilakukan oleh Noor (2009) yang mendapatkan waktu tanggap sebesar 7,45
menit, hal ini disebabkan karena kurangnya tenaga medis dalam penanganan
sehingga menyebabkan waktu tanggap lebih lama.
Dalam penelitian ini waktu tanggap kategori lambat banyak terjadi pada
pasien dengan jenis kasus non trauma yang kebanyakan masuk dalam klasifikasi
kegawatan tidak gawat tidak darurat atau jalur hijau, karena pasien dengan kondisi
tersebut biasanya tidak membutuhkan penanganan dengan segera. Dalam Musliha
(2010), pasien dalam kategori jalur hijau adalah pasien dengan kondisi tidak
mengancam nyawa dan tidak perlu mendapatkan penanganan dengan segera.
Jenis kasus tertentu mendapatkan penanganan yang cepat, hal itu juga dilihat
berdasarkan tingkat keparahan atau kegawatan yang dialami oleh pasien. Dalam
kasus trauma kategori keparahan dari jalur hijau sampai merah lebih banyak pasien
mendapatkan penangaan lebih cepat karena kondisi trauma tidak seperti penyakit
progresif, trauma merupakan kejadian yang akut. Dalam beberapa detik, kondisi
pasien trauma dapat bergeser dari keseimbangan relatif menjadi stres fisiologis yang
berat. Sehingga sistem pembiayaan dan administrasi yang harus dilakukan terlebih
dahulu biasanya akan dilakukan setelah atau beriringan dengan tindakan yang
dilakukan. Hal ini juga dapat terjadi pada pasien non trauma dengan tingkat
keparahan yang berat saat tiba di IGD. Namun tidak seperti kasus non trauma dalam
kategori jalur hijau biasanya pasien akan disibukkan dengan proses mengurus
administrasi dan sistem pembiayaan lainnya, hal ini dikarena pasien dalam jalur
hijau tidak membutuhkan pertolongan dengan segera. Selain karena sistem
klasifikasi kegawatan, keterlambatan dalam waktu tanggap juga dipengaruhi oleh
kepadatan pasien yang datang. Menurut Hauser (2007) kepadatan di IGD
memberikan kontribusi dalam penundaan perawatan darurat yang dapat
meningkatkan morbiditas dan mortalitas bagi pasien IGD.
SIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpulkan bahwa jenis
kasus trauma memiliki waktu tanggap dalam kategori cepat sebanyak 16 kasus
(35,6%) dan lambat 5 kasus (11,1%) sedangkan pada jenis kasus non-trauma
memiliki waktu tanggap cepat sebanyak 11 (24,4%) dan lambat sebanyak 13
(28,9%). Hasil uji statistik korelasi Chi Square didapatkan hasil penelitian diperoleh
nilai p value 0,038 (p<0,05) yang berarti alpha 5% terlihat ada hubungan waktu
tanggap perawat pada penanganan pasien dengan jenis kasus trauma lebih cepat
dibandingkan pasien non trauma di IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta.
Sedangkan pada uji statistik Mann Whitney menunjukan nilai p value 0,008 (p<0,05)
yang menunjukan ada perbedaan waktu tanggap pada jenis kasus trauma dan non
trauma di IGD RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta.
9
SARAN
1. Bagi Perawat IGD
Bagi perawat IGD untuk lebih meningkatkan kinerja pelayanan agar terwujud
pelayanan yang cepat, tanggap dan tepat pada setiap pasien.
2. Bagi Ilmu Keperawatan
Bagi ilmu keperawatan semoga hasil penelitian ini dapat dijadikan referensi
bagi mahasiswa untuk memberikan wawasan mengenai waktu tanggap
penanganan di Instalasi Gawat Darurat.
3. Bagi Institusi STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta
Menambah wacana bagi mahasiswa / mahasiswi tentang waktu tanggap
penanganan di Instalasi Gawat Darurat.
4. Bagi peneliti selanjutnya
Bagi peneliti selanjutnya agar dapat mengembangkan penelitian dan
menyempurnakan penelitian ini. Berdasarkan keterbatasan dalam penelitian
ini tidak semua perawat menjadi responden sehingga belum diketahui secara
jelas waktu tanggap secara keseluruhan.
DAFTAR PUSTAKA
Haryatun, N. (2008). Perbedaan Waktu Tanggap Tindakan Keperawatan Pasien
Cedera Kepala Kategori I-V di Instalasi Gawat Darurat RSUD Dr. Moewardi.
Volume I, No.2. (http//publikasiilmiah.ums.ac.id. diunduh tanggal 21 Maret
2014).
(2008). Emergency Care in the Streets Sixth Edition. AAOS,
Amerika.
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia. (2009). Standar Instalasi Gawat
darurat (IGD) Rumah Sakit. Jakarata: Menteri Kesehatan Republik Indonesia.
Krisanty, P., Dkk. 2009. Asuhan Keperawatan Gawat Darurat. Trans Info Media.
Jakarta.
Mahyawati. (2015). Hubungan Tingkat Kegawatdaruratan Pasien dengan Waktu
Tanggap Perawat di Instalasi Gawat Darurat PKU Muhammadiyah
Yogyakarta. Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan ‘Aisyiyah Yogyakarta.
Morton, Dkk. 2013. Keperawatan Kritis Volume 2. Buku Kedokteran EGC. Jakarta.
Musliha. 2010. Keperawatan Gawat Darurat. Nuha Medika. Yogyakarta.
Notoatmodjo, S. 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta; Jakarta.
Oman, K.S., Mclain, J.K., Scheetz, L.J. 2002. Panduan Belajar Keperawatan
Emergensi. EGC. Jakarta.
10
Oktaviani, E. (2013). Sistem Informasi Geografis dalam Pelayanan Emergency PraHospital: Studi Kasus Di Yogyakarta Emergency Service 118.
(http//etd.ugm.ac.id. diunduh tanggal 10 November 2014).
Sabriyati, W. O. N. I. (2012). Faktor-faktor yang berhubungan dengan ketepatan
waktu tanggap penanganan kasus pada respon time I di Instalasi Gawat
Darurat Bedah dan Non Bedah RSUP DR. Wahidin Sudirohusodo.
(http//pasca.unhas.ac.id, diunduh tanggal 22 Maret 2014).
Saryono, (2011). Kumpulan Instrumen Penelitian Kesehatan. Yogyakarta : Nuha
Medika.
Standar
Pelayanan
Rumah
Sakit
www.slideshare.net/kepemnkesno129tahun2008standarpelayananminimalrs
diakses tanggal 9 mei 2014.
Sugiyono. 2012. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D. Alfabeta:
Bandung.
Wilde, E.T. (2009). Do Emergency Medical System Response Time Matter for
Health Outcomes?. New York: Columbia University.
Walsh, M., Kent, A. 2001. Accident and Emergency Nursing. China: Elsevier.
Widiarso, H., 2003. Waktu Tanggap Pelayanan Pasien Cedera Kepala Di Instalasi
Gawat Darurat Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta. Universitas Gadjah Mada.
11
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Card

2 Cards

Create flashcards