Uploaded by fasraida.daulay15

COVER proposal

advertisement
LAPORAN
PRAKTEK LAPANGAN INDUSTRI (PLI )
PEMBUATAN KONTROL VOLUME AIR DENGAN MENGGUNAKAN
RELAY PADA KJ 5 BETON DI PT. KUNANGO JANTAN
LaporaniniDiajukanUntukMemenuhiSalahSatuPersyaratanPenyelesaian
PraktekLapanganIndustri(PLI)
FakultasTeknikUniversitasNegeriPadang
Oleh :
FASRAIDA DAULAY
14063052/2014
PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI PADANG
2019
KATA PENGANTAR
Puji syukur berkat karunia Allah SWT. penulis dapat menyelesaikan laporan
Pengalaman Lapangan Industri di PT. Kunango Jantan selama satu bulan 3 minggu
mulai tanggal 01 Maret 2019 sampai 22 April 2019.Laporan ini disusun dengan
tujuan untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam menyelesaikan mata kuliah
Praktek Lapangan Industri pada Jurusan TeknikElektroProgram StudiPendidikan
Teknik Elektro (S1) Fakultas Teknik Universitas Negeri Padang.
Dalam menyelesaikan laporan ini, penulis banyak mendapat bantuan dan
dorongan dari berbagai pihak. Oleh sebab itu penulis mengucapkan terima kasih
kepada:
1. Kepada kedua orang tua dan seluruh keluarga tercinta yang selalu mendoakan
dan mendukung setiap langkah yang penulis tempuh dalam pendidikan.
2. Bapak Drs.Hambali, M.Kes selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro Fakultas
Teknik Universitas Negeri Padang.
3. Bapak Dr. Hendri, M.T, Ph.D selaku dosen pembimbing Pengalaman
Lapangan Industri di kampus.
4. PusatPendidikandanPelatihan
PT.
Kunango
Jantanyang
telahmenerimapenulisuntukmelakukanPengalamanLapanganIndustri.
5. Bapak Dendi Mulia, S.T selaku pembimbing di PT. Kunango Jantan.
6. Seluruh Personil di bagianEngineeringPT. Kunango Jantan serta crewyang
tidak dapat disebutkan satu persatu, terima kasih telah banyak membantu dan
meluangkan waktunya untuk membimbing dan berbagi ilmunya kepada
penulis.
7. BangRinal,BangZoni,
qudriselakupembimbingdilapangan.
Bang
AdedanBapakAl-
8. Teman–teman jurusanTeknik ElektroUniversitas Negeri Padang angkatan
2014. Semoga sukses di masa mendatang dan berguna bagi bangsa, negara
dan agama.
9. Atas bantuan dari semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan
laporan pengalaman lapangan industri ini, maka saya mengucapkan terima
kasih dan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis, pembaca maupun
instansi kedua belah pihak.
Penulis menyadari dalam penulisan laporan ini masih banyak kekurangan,
oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritikan yang membangun dari
pembaca demi kesempurnaan laporan ini. Semoga laporan ini bisa berguna bagi
pembaca dan bagi penulis sendiri.
Padang,
Mei 2019
Penulis
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
LEMBARAN PENGESAHAN FAKULTAS...........................................................i
LEMBARAN PENGESAHAN INDUSTRI.............................................................ii
KATA PENGANTAR................................................................................................iii
DAFTAR ISI...............................................................................................................v
DAFTAR TABEL......................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR................................................................................................viii
DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................ix
BAB I.
PENDAHULUAN
A.
B.
C.
D.
Latar Belakang Pelaksanaan PLI.......................................................1
Deskripsi Perusahaan Tempat Pelaksanaan PLI................................3
1. Sejarah Singkat PT. Kunango Jantan...........................................3
2. Visi Perusahaan............................................................................4
3. Misi Perusahaan...........................................................................4
4. Struktur Organisasi......................................................................4
5. Aktivitas Usaha Perusahaan.........................................................5
Perencanaan Kegiatan PLI di PT. Kunango Jantan...........................8
Pelaksanaan Praktek Lapangan Industri Dan Hambatan
Yang Ditemui Serta Penyelesaiannya.............................................10
BAB II. PEMBAHASAN
A. Aspek- Aspek Teoritis.....................................................................11
1. FloatLess Relay AFR-1.............................................................11
a. Pengertian Floatless Relay AFR-1.....................................11
b. Prinsip Kerja Floatless Relay AFR-1..................................12
2. Level Switch/ Level Sensor.......................................................13
a. Pengertian Level Switch/Level Sensor...............................13
b. Jenis-jenis Level Switch......................................................14
c. Prinsip Kerja Level switch..................................................16
3. Motor Pompa Air......................................................................18
B. Manajemen Keselamatan Dalam Pengerjaan....................................29
BAB III. PENUTUP
A. Kesimpulan.....................................................................................30
B. Saran...............................................................................................30
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................31
LAMPIRAN..........................................................................................................32
DAFTAR TABEL
Tabel
Halaman
1. Perencanaan Kegiatan PLI ....................................................................... 8
DAFTAR GAMBAR
Gambar
Halaman
1. Pt. Kunango Jantan.......................................................................................... 3
2. Tiang Listrik Beton........... .............................................................................. 5
3. Tiang Pancang Kotak.................. .................................................................... 6
4. U- Ditch............................. .............................................................................. 7
5. Tiang Listrik Besi......................... ................................................................... .7
6. Floatless Relay AFR-1.................. .................................................................. 11
7. Level Switch.....................................................................................................14
8. Jenis-Jenis Level Switch....................... .......................................................... 15
9. Cara Kerja Level Kontrol Switch.....................................................................17
10. Instalasi kontrol Level tandon Air/Level Switch.............................................18
11. Motor Pompa Air........................ .................................................................... 18
12. Bentuk Fisik Motor Kapasitor..........................................................................20
13. Rangkaian Listrik Motor Kapasitor Running...................................................22
14. Motor Pompa Air Sanyo..................................................................................23
15. Motor Universal...............................................................................................24
16. Mixer Menggunakan Motor Motor Universal..................................................24
17. Konstruksi Motor Shaded Pole........................................................................25
18. Kipas Angin Menggunakan Motor Shaded Pole..............................................26
19. Bagian- Bagian Mesin Pompa Air .......................................... ....................... 27
20. Gambar Kegiatan PLI....................... .............................................................. 40
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran Halaman
1. Surat Permohonan Pengalaman Lapangan Industri...................................32
2. Surat Tugas Dosen Pembimbing Kampus..................................................33
3. Surat Balasan Dari Perusahaan ................................................................. 34
4. Struktur Organisasi Engineering PT. Kunango Jantan... .......................... 35
5. Catatan Konsultasi Laporan Dengan SuperVisor .................................... 36
6. Agenda Kegiatan Harian ........................................................................... 37
7. Foto Kegiatan Pli....................................................................................... 40
8. Foto Bersama Team Engineering .............................................................. 46
BAB I
PENDAHULUAN
A. LatarBelakang Pelaksanaan PengalamanLapanganIndustri FT UNP
Dunia industri dan Perguruan Tinggi merupakan satukesatuan yang saling
berkaitan.Hubungan
mahasiswayang
tersebut
sering
sedang
disebut
menuntut
sebagai
kemitraan.Seorang
ilmu,khususnyamahasiswajurusan
TeknikElektroperlu memahamikondisi nyata yangadadiduniaIndustri.Mahasiswa
tidak hanyapahamdan hafalteori sajanamun juga perlumengerti akan kondisi
perusahaan yangsesungguhnya.Perubahanteknologidanpercepatan informasi telah
mempengaruhi aspek-aspek dalamproses produksi diperusahaan.Dengan adanya
perananperguruantinggi,sebagai
diharapkanmampumenjawab
badan
tantangan
research
dalam
and
development
perubahan
tersebut.
Sehinggaperformance Elektrosebagaipartner akan meningkat.
Pengetahuan dan pengalaman yang bersifat aplikatif atau praktis juga
sangat dibutuhkan mahasiswa disamping teori- teori yang telah di peroleh dari
perkuliahan. Oleh karena itu, pada Jurusan Teknik ElektroFakultas Teknik
Universitas Negeri Padang PLImerupakansalah satumata kuliahwajibdengan
bobot3 sks yangtermasuk ke dalam program studi pendidikan teknik elektro.
Mahasiswa Program Studi pendidikan teknik elektro (S1) Jurusan Teknik Elektro
Fakultas Teknik Universitas Negeri Padang diwajibkan mengikuti Pengalaman
Lapangan Industri sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana
Pendidikan. Dengan melaksanakan Pengalaman Lapangan Industri mahasiswa
diharapkan dapat menghasilkan kerangka pemikiran yang bermanfaat untuk
memecahkan masalah yang terjadi di tempat praktek lapangan maupun
permasalahan masyarakat secara umum.
Sehubungan
dengan
kewajiban
mahasiswa
untuk
melaksanakan
Pengalaman Lapangan Industri tersebut, penulis memilih PT. Kunango Jantan
sebagai tempat melaksanakan PengalamanLapangan Industri. Penulis meninjau
PT. Kunango Jantan memiliki andil yang cukup besar dalam peningkatan laju
ekonomi dalam bidang penyedia, pemprosesan, dan distribusi plat baja dan beton
siap pakai untuk industri konstruksi, kelistrikan, pertambangan, telekomunikasi
dan perhubungan. Adanya keterkaitan program studi yang penulis tempuh
dengan proses kegiatan di PT Kunango Jantan menjadi alasan bagi penulis untuk
melaksanakan kegiatan PengalamanLapanganIndustridiPT. Kunango Jantan.
Dengan dilaksanakannya kegiatan tersebut diharapkan mahasiswa yang
telah menjalani mampu memadukan ilmu pengetahuan yang diperoleh dibangku
perkuliahan
denganpengalamandanpengetahuanyang
didapatkandidunia
industri.Dengandemikian mahasiswa tersebut dapat menyesuaikan diri terhadap
perkembangandunia industri, yang nantinya dapat dijadikan sebagai usaha untuk
memenuhi kebutuhan lapangan kerja.PLIjugadimaksudkan untuk memberikan
wawasan yang lebih luas terhadap mahasiswamengenaiperkembangandi dunia
industri.Tentu
sajadalamkegiatannyamelibatkanpihak-
pihakduniausahaterutamalingkungan industri. PLI dapat memberikan dampak
positif bagi perusahaan, untuk menilai secara langsung kemampuan yang
dimiliki mahasiswa, dengan tujuan mencari tenaga kerja yang sesuai atau yang
dibutuhkan oleh perusahaan untuk mencapai tujuan perusahaan tersebut. Dari
kegiatan ini diharapkan mahasiswa dapat memiliki wawasan dan penguasaan
atau pengetahuan teknologi yang lebih luas dan aplikasi yang bisa diterapkan
kelak, setelah mahasiswa terjun ke masyarakat. Secara tidak langsung kegiatan
ini juga merupakan salah satu konstribusi industri untuk ikut berpartisipasi
mendukung proses pendidikan khususnya kejuruan. Sekaligus industri dapat
memperkenalkan perkembangan teknologinya terhadap dunia pendidikan.
B. Deskripsi Tentang Perusahaan/ Industri Tempat Pelaksanaan PLI
1. Sejarah Singkat Berdirinya PT. Kunango Jantan
PT. Kunango Jantan merupakan kelompok perusahaan yang fokus
dalam penyediaan, pemesanan, dan distribusi material baja dan beton siap
pakai untuk industri konstruksi, kelistrikan dan pertambangan, telekomunikasi
dan perhubungan. Dari tahun ke tahun PT. Kunango Jantan berusaha untuk
mampu memenuhi kebutuhan pasar dan permintaan yang tinggi akan material
baja dan beton. Pada awalnya PT. Kunango Jantan adalah perusahaan yang
bergerak dibidang manufacturing and trading tiang besi yang beralamat di
Jalan By Pass KM 6 Parak Kerakah Padang seperti terlihat pada gambar 1.
Gambar 1. PT. Kunango Jantan
Sumber: https://www.ilmubeton.com/2018/04/profil-lengkap-ptkunango-jantan-pt-kj.html
Sejalandenganberkembangnya
perusahaan,maka
PT.Kunango
Jantanmelakukanpengembangan usaha baik dari lokasi maupun diversifikasi
usaha. Dengan pengembangan tersebut PT. Kunango jantan mampu membuka
lowongan
pekerjaan
sehingga
membantu
mengurangi
pengangguran.
Perusahaan saat ini telah membangun pabrik tiang listrik dari beton dan tiang
pancang (spun pile) yang berlokasi di Jl. Raya Pekanbaru– Bangkinang Km.
23 Desa Rimbo Panjang, Kec. Tambang, Kab. Kampar, RIAU Indonesia.Produksi tiang listrik dari beton ini diprioritaskan untuk mendukung
program pemerataan jaringan listrik dimana konsumen terbesar dari produksi
ini adalahPT. PLN(Persero) se Sumatera.PT. Kunango Jantankini telah
menjadi
salah
satu
perusahaan
manufacture
terdepan
disumateradanmulaimerambah ke kancahNasional.
2. Visi PT. Kunango Jantan
PT. Kunango Jantan telah menetapkan visi perusahaan yang merupakan
arah tujuan jangka panjang yang hendak dicapai pada masa mendatang. Visi
PT. Kunango Jantan adalah: “Ikut Menunjang Pembangunan Listrik &
Infrastruktur Bagi Masyarakat Luas”.
3. Misi PT. Kunango Jantan
a.
Menjadi sebuah Pabrik Tiang Beton dan Tiang Pancang yang terpercaya
selalu mengutamakan kualitas demi kepuasaan pelanggan.
b.
Memperhatikan serta peduli terhadap kondisi lingkungan sekitar pabrik.
c.
Mengembangkan perusahaan dengan manajemen yang profesional, sehat
dan menguntungkan.
d.
Menjadi mitra bisnis yang tepat dibidang kelistrikan dan infrastuktur.
e.
Menyadari bahwa setiap produksi yang dipakai bermanfaat terhadap
orang banyak.
f.
Menjadi kebanggaan bagi setiap karyawan dan karyawati yang bekerja di
perusahaan.
4. StrukturOrganisasi Perusahaan
Suatu organisasi meliputi unit- unit organisasi yang dikenal sebagai
divisi- divisi, departement, seksi-seksi dalam struktur organisasi. Struktur
organisasi akan menunjukkan setiap posisi pimpinan dalam merumuskan
wewenang dan tanggung jawab. Pada lampiran halaman 28 disajikan struktur
organisasi engineering PT. KunangoJantan (terlampir).
5. Aktivitas Usaha Perusahaan
PT. Kunango Jantan sudah menjalankan enam pabrik yakni pabrik
tiang besi, pabrik beton, pabrik konstruksi baja, pabrik pipa, pabrik galvanis,
dan pabrik precast. Adapun produk yang diproduksi adalah :
a. Tiang ListrikBeton(ConcreteElectricalPole)
TiangListrikBetonadalahtianglistrik
yang
terbuat
darimaterialPc
Wire,pasirdansemen dengan mixkhususdantertentu serta melaluicetakan
dengan ukuran dan panjang tertentu seperti terlihat pada gambar 2. Tiang
Listrik beton berfungsi utama sebagai penyalur konduktor untuk tegangan
menengah 20kV (JTM) dan tegangan rendah 220v/380v (JTR) dari
SubStation ke Gardu Distribusi Ke pabrik-pabrik Ke Pelanggan Besar dan
hingga Ke pelanggan kecil yaitu rumah tangga. TiangListrik Beton dibuat
secara khusus hingga melalui uji teknisdari PLN.
Gambar 2. Tiang Listrik Beton
Sumber: https://www.ilmubeton.com/2018/04/profil-lengkap-ptkunango-jantan-pt-kj.html
b. Tiang Pancang Kotak (Square Pile)
Tiangpancang kotak,atausering disebut prestressed square pile
adalahjenis tiang pancang paling tua di dunia. Karena tiang pancang ini terisi
penuh (massive) maka luas penampang akan selalu sama di setiap panjang
tiang. Seperti terlihat pada gambar 3.
Gambar 3. Tiang pancang kotak
Sumber: https://www.ilmubeton.com/2018/04/profil-lengkap-ptkunango-jantan-pt-kj.html
c. U-Ditch
Merupakan saluran dari beton bertulang dengan bentuk penampang
huruf U dan juga bisa diberi tutup seperti terlihat pada gambar 4. Umumnya
digunakan untuk saluran drainase atau irigasi. Ketinggian saluran terbuka ini
dapat bervariasi mengikuti kebutuhan dilapangan atau elevasi saluran yang
diinginkan.
Gambar 4. U-Ditch
Sumber: https://www.ilmubeton.com/2018/04/profil-lengkap-pt-kunango-jantan-ptkj.html
d. Tiang Listrik Besi
Tiang listrik besi adalah suatu bahan yang terbuat dari besi baja
yang berbentuk ukuran panjang bulat untuk menopang kabel jaringan yang
berfungsi menyalurkan tegangan ke penguna energi listrik di wilayah yang
membutuhkan. Tiang listrik besi memiliki ukuran yang berbeda- beda
tergantung kebutuhan.
Gambar 5. Tiang Listrik Besi
Sumber: https://www. -pt-kunango-jantan-pt-kj.html
C. Perencanaan Kegiatan PLI di Perusahaan/ Industri
Agar lebih sinkronnya antara job praktek di industri dengan bidang studi
penulis di Fakultas Teknik Universitas Negeri Padang (FT UNP), maka penulis
lebih memfokuskan pada bagian Pembuatan Kontrol Volume Air Dengan
Menggunakan Relay Pada KJ 5 Beton Di PT. Kunango Jantan. Adapun
rencana kegiatannya adalah sebagai berikut:
Tabel 1. Perencanaan Kegiatan PLI
No
1.
Tanggal
01 Maret 2019
Kegiatan
a. Datang ke tempat lokasi PLI
b. Pengenalan aturan dan tata tertib
c. Safety Induction
d. Pengenalan lingkungan perusahaan
2.
Minggu Pertama PLI a. Memperbaiki panel kontrol area Elbow
(02 s.d 09 Maret 2019)
b. Memperbaiki kabel hoist crane Galvanis
c. Pemasangan Instalasi kantor pipa baru
d. Pemindahan kabel sumber 3 phasa
Mesin Pounching
3.
Minggu Kedua PLI (11 a. Memperbaiki tombol emergency Paving
Maret s.d 16 Maret
2019)
Blok
b. Mengganti selenoid yang rusak area
Elbow
c. Memperbaiki Hoist area Elbow
4.
Minggu Ketiga PLI
(18 Maret s.d 23 Maret
2019)
a. Membantu merakit panel kontrol
area kj 5 Beton
b. Membantu pemasangan panel kontrol area
kj 5 Beton.
5.
Minggu Keempat PLI (
a. Memasang Instalasi penerangan dengan 3
25Maret s.d 30 Maret
titik lampu TL, 2 saklar seri pada gedung
2019 )
sekre engineering di kj 5 Beton.
b. Memasang terminal kuningan untuk
pemasangan instalasi penerangan gedung
sekre di kj 5 Beton.
c. Memasang Relay pada panel kontrol
untuk pembuatan kontrol volume air
dengan bantuan motor 3 phasa penggerak
otomatis pada tangki air.
d. Membantu memasang Level Switch pada
tangki air yang berfungsi untuk kontrol
volume air pada tangki air di area kj 5
Beton.
e. Membantu memasang Lampu sorot pada
area kj 5 Beton.
f. Membantu memasang kabel induksi motor
3 phasa star/Delta untuk pembuatan paku
bumi beton pada area kj 5 Beton.
6.
Minggu Kelima PLI
a. Mengambil data dan gambar yang
( 01 April s.d 06 April
2019 )
diperlukan untuk kelengkapan laporan
b. Konsultasi laporan dengan pembimbing
PLI di industri.
7.
Minggu
M
terakhir PLI
Penyelesaian laporan.
( 08 April s/d 13 April
2019 )
Kegiatan Praktek Lapangan Industri ini direncanakan berlangsung
dengan jangka waktu kurang lebih selama 1,5 bulan dengan ketentuan jam kerja
mahasiswa
Praktek
Lapangan
Industri
sesuai
dengan
ketentuan
dan
kebijaksanaan dari perusahaan. Saya mengajukan kegiatan praktek lapangan
industri ini dimulai dari tanggal 01 Maret 2019 s.d 30 April 2019.
D.
Pelaksanaan
Kegiatan
PLI
Dan
Hambatan
Yang
Ditemui
Serta
Penyelesaiannya.
Selama melaksanakan pratek lapangan industri di PT. Kunango Jantan
adabeberapahambatanyangditemuipenulisselama
melakukankegiatan
PLI.
Minggu pertama PLI, suasana tempat pelaksanaan PLI cukup bagus interaksi
antara penulis dengan karyawan-karyawan di kantor dan di lapangan. Hal
tersebut disebabkan penulis mulai mengenal dan beradaptasi dengan lingkungan
PT. Kunango Jantan beserta karyawannya. Hal tersebut berlangsung lama sampai
selesainya kegiatan PLI dilakukan karena penulis segera menyesuaikan diri dan
cepat beradaptasi dengan lingkungan kantor dan lapangan beserta para
karyawannya.
Dalam melakukan kegiatan survei ke lapangan, penulis merasa kesulitan
karena ini merupakan pengalaman pertama dalam mengikuti kegiatan lapangan.
Pengetahuan penulis yang terbatas tentang alat-alat dan mesin-mesin yang
digunakan khususnya di PT. Kunango Jantan. Pada kegiatan PLI penulis
menemui bermacam-macam peralatan yang baru bagi penulis. Namun penulis
bisa mengatasi masalah tersebut dengan cara banyak bertanya kepada
pembimbing maupun kepada karyawan di lapangan.
Usaha yang ditempuh penulis dalam menyelesaikan masalah-masalah
yang dihadapi selama melaksanakan kegiatan pengalaman lapangan industri
yaitu penulis harus lebih banyak bertanya pada supervisor dan para karyawan
engineering yang lebih mengerti tentang mesin- mesin khususnya pada
pembuatan kontrol Volume Air dengan menggunakan Relay pada panel kontrol
sehingga pengetahuan yang tidak di dapat di kampus menjadi bertambah dan
lebih mudah dipahami. Penulis harus rajin bertanya dan juga membaca bukubuku panduan. Selama mengikuti kegiatan PLI di PT. Kunango Jantan penulis
banyak mempelajari ilmu yang tidak diajarkan di kampus,sehingga sangat
membantu dalam penulisan laporan.
BAB II
Pembuatan Kontrol Volume Air Dengan Menggunakan Relay Pada Kj 5 Beton
Di PT. Kunango Jantan
A. Aspek – Aspek Teoritis
1. Floatless Relay AFR-1
a. Pengertian Floatless Relay AFR-1
Gambar 6. Floatless Relay AFR-1
http://www.langirele.com/2018/05/floatless-relay-afr.htm
Floatless Level Switch (Automatic Kontrol Level Tangki air) adalah
pada prinsipnya mempermudah kita dalam mengontrol ketinggian level air
(Stock air) di dalam tangki air (tandon air) secara automatis tanpa rasa
cemas kemungkinan terjadi over flow (Air meluap/tumpah dari tangki) dan
tanpa rasa cemas tangki air kosong saat diperlukan. Dengan menggunakan
FLS singkatan dari Floatless Level Switch (Level switch yang dicontrol
secara electronic) makaakanMenghemat waktu, pikiran dan tenaga.Kita
tidak perlu lagi menjadi operator guna mengoperasikan pompa,menunggu
dengan cemas sampai tangki air penuh atau tidak pasti apakah sudah
waktunya jatah air mengalir atau belum.
b. Prinsip Kerja Floatless Relay Level Switch
Bila ketinggian(Level)air didalamtanki berada di bawah sensor
electroda E2 pada Sensor tangki dan sensor pipa mendeteksi adanya
ketersediaan air pada pipa supply maka pompa airakanbekerja secara
automatik guna mengisi air ke dalam tanki dan bila air yang dipompa telah
menyentuh sensor electroda E1 pada sensor tangki maka pompa akan
berhenti secara automatik pula.
pada saat air di dalam tangki berada di bawah sensor electroda E2
(Sensortanki)sementara sensor pipa tidak mendeteksi adanya ketersediaan
air pada pipasupply maka pompa air tidak akan bekerja sampai dengan
sensor pipa benar- benar membaca adanya ketersediaan air supply dari pipa
masuk(Incoming pipe).
Begitu juga bila saat pompa bekerja tiba- tiba supply air dari pipa
masuk (Incoming pipe) terhenti maka pompa secara automatik akan
berhenti,hingga sensor pipa membaca ada ketersediaan air di dalam pipa
baru kemudian pompa air bekerja kembali Dengan sistem ini maka pompa
terpelihara dari kemungkinan overheat dan hanya bekerja bila ada air di
dalam pipa masuk (Incoming pipe).
Adapun spesifikasi alat ini (Floatless Relay AFR-1) sebagai berikut :
Klasifikasi
: Relay Tanpa Float
Model
: AFR-1
Ukuran
:61H x 49W x 70D
Socker
: PS-08, PF-083A (E)
Mode sensing Tinggi
: AFR-1H
Mode sensing jarak jauh
: AFR-1L
Mode sensing kepadatan rendah
: AFR- 1D
Mode sensing dua garis
: AFR-1R
Nilai Tegangan
: AC (V): 110~ 240 50/60 Hz
Indikator Pengoperasian
: penggunaan dua LED untuk 2 status
Nilai Tegangan
: 85-110%
Operasikan Resistansi
: 4K Ω mnt. (Umum)
Lepaskan Resistance
: 15rb menit. (Umum)
Waktu Merespon
: 80 Msec Max
Peringkat kontak
: 5A / 250 VAC
Kehidupan Mekanis
: 5 x106 kali
Kehidupan Kelistrikan
: 105 kali
Resistensi Isolasi
: 100 mΩ (DC500v) Min
Kekuatan Dielektrik
: 1500Vac, 50/60 Hz untuk 1 menit
Daya Yang Dikonsumsi
: 3.2 VA
Suhu sekitar
: -10 ◦~ + 55 ◦C
Ambent Huminity
: 45 ~ 85% RH
Berat
: 200g
2. Level Switch/Level Sensor
a. Pengertian Level Switch/ Level Sensor
Secara bahasa Level Switch atau Level Sensor berarti level artinya
ketinggian, sedangkan Switch artinya saklar. Jadi, secara keseluruhan
berarti saklar otomatis yang digunakan untuk mendeteksi ketinggian,
contohnya digunakan untuk mendeteksi suatu volume benda cair yang
terdapat pada suatu tabung atau tangki penampungan seperti tangki air,
tangki minyak dll.
Sensor dari level switch berada dibagian depan (besi panjang yang
dipisahkan oleh benda berwarna putih) berfungsi untuk mendeteksi benda
cair, kemudian kontrolnya ada di bagian belakang berbentuk bulat
didalamnya terdapat rangkaian elektronik yang betugas sebagai pengontrol
kerja level switch. Selain itu juga sebagai terminal untuk dihubungkan ke
perangkat listrik lainnya, selain itu level switch mempunyai tegangan kerja
antara 100 - 200 Vac dan mempunyai beban kerja sekitar 5 Ampere.
Gambar 7. Level Switch/ level kontrol
www.wmablog.com/2011/10/jenis-level-sensor.html
FungsiLevel Switch atau Level
sensor pada dasarnya adalah
memberikan informasi baik berupa data maupun sinyal karena adanya
perubahan ketinggian matrial baik didalam tanki, silo ataupun tempat
terbuka dikarena adanya aliran darimatrial tersebut.Pengukuran ketinggian
atau levelini bisa dilakukan secara terus menerus sesuai dengan perubahan
ketinggian dari fluida maupun untuk mengukur ketinggian dari matrial pada
titik tertentu baik itu pada level terendah, level menengahmaupun level
puncak dengan menggunakan level sensor/Switch.
b. Jenis- Jenis Level Switch
Ada beberapa jenis level switch/ level sensor pengukur ketinggian di
bidang instrumentasi. Level sensor atau sensor ketinggian sangat penting dalam
hubungannya dengan pengukuran ketinggian media (cair). Jenis level sensor
antara lain :
1). Sensor Ketinggian Konduktifitas/ Kapasitas (Conductivity/ Capacitive)
Merupakan sejenis alat metode pengukur ketinggian dengan melihat
nilai konduktivitas dan kapasitas media yang di sensor. Jenis sensor ini
berfungsi sebagai pemantau nilai ketinggian terus-menerus (Point
Level continues) dengan mengukur impedansi antara dua elektroda
yang direndam dalam cairan atau satu elektroda dengan dinding tangki
yang elektro konduktif (material yang dapat menghantarkan arus
listrik).
Gambar 8. Sensor Ketinggian Konduktifitas
http://abi-blog.com/wp-content/uploads/2014/02/Pengukur-ketinggianmetode-floating.png
2). Pengukur Ketinggian Dengan Sensor Jenis Apung (Float Type Sensor)
Pada tipe sensor jenis apung (menggunakan floating/ pengapung
sebagai sensor), menggunakan gaya apung pada permukaan cairan.
Pengapung ini memiliki kopling magnetik dengan elemen transduksi
yaitu coil, batang magnet (magnrt Reed), efek hall switch yang
terpasang pada dinding tangki.
Rangkaian Transduksi ini dapat digerakkan oleh pengapung secara
mekanis sakral melalui luang seal di dinding. Sistem switching dapat
mengontrol dapat merespon dan menahan kekuatan yang didapat dari
elemen pegas yang terhubung ke pengapung aktuator.
Gambar 9. Sensor Jenis Apung
http://abi-blog.com/wp-content/uploads/2014/02/Pengukur-ketinggianmetode-floating.png
c. Prinsip Kerja Level Switch
Model level Switch menggunakan kontak relay yang bersifat
elektrik dan ada juga yang menyebutnya dengan liquid level relay. Nama
yang lebih familiar di beberapa tempat untuk model ini adalah Radar.
Sebetulnya ini adalah nama merk. Hampir mirip dengan model ball-floater,
hanya saja bola pelampungnya diganti dengan 2 buah sinker atau 3 buah
sinker (pemberat) yang dipasang menggantung dalam satu tali. Kemudian
sistem pengaturannya menggunakan kontak relay yang dihubungkan
dengan mesin pompa air melalui kabel listrik.
Saat level air di toren atau tangki air rendah maka mesin air akan
start dan kemudian akan stop bila levelnya sudah tinggi, sesuai dengan
setting posisi dari dua atau tiga buah sinker tersebut. Sistem ini relatif lebih
handal dalam menghindari kebocoran seperti pada model ball-floater,
karena mesin pompa air bisa dimatikan secara langsung/otomatis.
1). Cara kerjaLevel Control Switch
Gambar 10.a. Posisi letak pengkabelan pada motor listrik
V2
V1
Gambar 10.b. Posisi letak kontrol level switch
Keterangan: V1= Volume air pada level switch 1
V2= Volume air pada level switch 2
Posisi
1menunjukanpenampungan
dalam
keadaan
penuh
dengan
air.Karenapenampungan air sudah dipenuhi air, pemberat naik keatas sesuai
dengan tingginya permukaan air.Pada posisi ini level switch (radar) dalam
keadaan terputus.
Posisi 2menerangkan bahwa penampungan dalam keadaan kurang dengan
air. Karena penampungan air sudah dipenuhi air, pemberat turun mengikuti
turunnya permukaan air dan menarik switchpada posisi ini level switch
dalam keadaan terhubung dan akan menghidupkan pompa air.
2). Instalasi kontrol Level tandon Air/Level Switch
Gambar 11. Instalasi kontrol level switch
Pada prinsipnya Switch kontrol A1dan A2 dikondisikan sebagai saklar
akan On ketika level air kosong karena 2 sinker atas dan bawah menggantung,
dan akan Off ketika level air penuh kerena 2 sinker atas dan bawah
mengambang.
3. Motor Pompa Air
Gambar 12. Motor Pompa Air
Spesifikasi :
type
: Sanyo P-WH137c
Daya output motor (w)
: 125 watt
Panjang pipa hisap(m)
:9m
Debit air
: 36 liter/menit(Max)
Jenis motor listrik pompa air ini adalah motor induksi 1 fasa. dimana
motor induksi 1 fasa ini sering disebut dengan asinkron atau motortak
serempakkarenaputaranmedanstatortidaksamadengan
putaranmedanrotor.Putaransinkronstator(ns)
selalumendahuluiatau
lebihcepatdariputaranmedanrotor(nr).Putaranmedanstatordihasilkan
karenaadanyamedanputar(fluksyangberputar)yang
kumparanstatoratau rotordarimotor.
dihasilkanoleh
Prinsip
kerja
Motorinduksisatufasa
dihubungkandengansumbertegangan
bolak-balik
tidakakanmenghasilkanmedanputarpada
kumparan
statornya,tetapimalahmedanpulsasilahyangakan
adalahsuatumedanyang
bila
punyadua
terjadi.Medanpulsasi
besaranyangsamabesar,tetapi
berlawananarahdengankecepatansudutyangsamapula.
komponentersebutakan
Kedua
bergerakberlawananarahdan
dengankecepatansudutyangsama,sehinggakedudukannyaterhadapruang
seolah‐olah
tetap(diam).Keduakomponenini
tentunyaakanmenghasilkankopelyang
samabesardanberlawananarahpula.Pada
dasarnya, kopel yang dihasilkanmempunyaikemampuan untukmenggerakkan
motordengan arah maju atau
mundur, akan tetapi dalam gerak mulanya
kemampuan gerakmajudangerakmundursamabesarolehsebabitu motorakantetap
diam.Apabiladengansuatubantuangerak
mulayang
diberikanpada
arah
majuatauarahmundur,makamotorakanberputarsesuaidenganarah
gerakyangdiberikan.
Adapun jenis-jenis motor listrik satu phasa antara lain:
1. Motor Kapasitor
Motor kapasitor merupakan salah satu jenis motor induksi 1 phasa
yang menggunakan kapasitor dalam konstruksinya.Prinsip kerja motor
kapasitor yaitu Jika motor kapasitor diberi sumber tegangan (suplay 220
Volt AC) pada belitan start,maka terjadi pengaliran arus pada belitan
tersebut. Dengan adanya kapasitor yang terhubung seri dengan belitan
bantusehingga arus belitan bantu mendahului (leadding) terhadap arus
belitan utama, kondisi tersebut menyebabkan terbentuknya suatu medan
magnet putar.Medan magnet putar ini memotong batang-batang konduktor
dari belitan rotor yang menyebabkan pada ujung-ujung belitan rotor timbul
gaya gerak listrik,karena belitan rotor merupakan rangkaian tertutup
sehingga menghasilkan arus pada rotor dan kedua fluks magnet antara fluks
belitan stator dan rotor akan berinteraksiyang membuat rotor motor kapasitor
berputar.
Gambar 13. Bentuk fisik motor kapasitor
Motor induksi ini banyakdigunakandalamberbagaiaplikasisepertidi
lingkungan rumah tangga.Salah satu contoh motor kapasitor adalah Pompa
air. Pompa air ini pada umumnyadisuplai dengan tegangan 220 VAC.
Karakteristik motor kapasitor ini yaitu konstruksinya yang sederhana
dengan dayanya yang kecil sudah mampu bekerja dengan tegangan suplai
PLN 220 VAC. Oleh karena itu, menjadikan motor kapasitor ini banyak
dipakai pada peralatan rumah tangga.
Menurut hubungan kapasitornya jenis motor kapasitor dapat dibagi
menjadi tiga macam yaitu:
1). Motor kapasitor start (starting capacitor motor)
2). Motor kapasitor tetap/ running (permanent capacitor motor)
3). Motor kapasitor start - running (start-running capacitor motor).
1). Motor kapasitor start (starting capacitor motor)
Motor ini merupakan motor kapasitor yang dihubungkan seri
dengan belitan bantu dan saklar sentrifugal,secarakonstruktif sama
persis dengan motor fase belah hanya ditambah satu unit kapasitor untuk
memperbesar kopel awal(start). prinsip kerja motor kapasitor start ini
sama seperti motor induksi, yaitu jika pada lilitan utama diberikan
sumberarus maka akan terjadi medan magnet putar(fluks magnet) yang
ada dan besarnya sama, tidak ada resultan gaya. Tetapi dengan adanya
lilitan
bantudankapasitor
maka
ada
beda
fasa
diantara
keduanya,disinilah terjadi fluksi magnet dan resultan gaya yang berbeda
maju atau mundur tergantung besarnya resultan gaya itu sendiri dan
pada umumnya terjadi resultan gaya searah jarum jam sehingga motor
dapat berputar ke kanan. setelah motor berputar 75% dari putaran
nominal maka saklar sentrifugal bekerja memutuskan rangkaian lilitan
bantu dan motor bekerja hanya dengan lilitan utama.
Keuntungan motor jenis ini dibanding dengan type motor fasa
belah adalah:
a). Mempunyai kopel yang lebih kuat.
b). Faktor kerjanya lebih besar(mendekati 1)
2). Motorkapasitor tetap/running (permanent capacitor motor)
Motorinimempunyai kapasitor yang dihubungkan seri dengan
kumparanbantu,terhubung
paralel
dengan
kumparan
utama
dan
terhubung langsung paralel dengan sumber listrik.Belitan utama,lilitan
bantu dan kapasitor tetap terhubung pada sirkuit jala-jala saat motor
bekerja.Jenis motor ini banyak digunakan pada pompa air satu fasa,
dimana lilitan utama dan bantu jumlah lilitannya sama banyak tetapi
diameter kawatnya berbeda diantara keduanya. Diameter kawat lilitan
utama lebih besar dibanding diameter lilitan bantunya. Type motor ini
kopel
awalnya
kurang
bagus,tetapi
kopel
jalan
(torsi
jalan)
merata.Kebanyakan pompa air berbagai merk banyakmenggunakan jenis
motorkapasitorrunning dengan kecepatan mendekati 3000 rpm.
3). Motor kapasitor start-running (start-running capacitor motor)
Motor ini merupakan perpaduan antara motorkapasitor start
dankapasitorrunning, dimana tujuan dibuatnya double kapasitor adalah
untuk memperoleh kopel awal yang lebih besar dan kopel jalan yang
merata.Jenis motor ini banyak digunakan pada room air conditioner.
Motor kapasitoryang dipakai dalam pompa air sanyo ini termasuk
ke dalam jenis motor kapasitor running. untuk lebih jelasnya rangkaian
listrikmotor kapasitor running dapat dilihat pada gambar di bawah ini:
Gambar 14. Rangkaian listrik motor kapasitor running.
Adapun contoh motor kapasitor pada pompa air yaitu:
Gambar 15. Motor pompa Air Sanyo
2. Motor Universal
Motor universal adalah motor arus bolak balik, konstruksi maupun
karakteristik
motor universalsamadengan
motor arus searah
(DC).
Keuntungan motor universal ini dapat dioperasikan dengan sumber tegangan
bolak balik atau dengan tegangan arus searah pada nilai tegangan yangsama.
Stator motor universal dapat berupa sepatu kutub (salient pole)
maupun stator silinder(nonsalient).Motor universal dengan stator sepatu
kutub
umumnya
beroperasi
untuk
daya250
Watt
(1/4
HP)kebawah.Sedangkan stator non salient dioperasikan untuk daya di atas
250 Watt.
Kecepatan beban nol motor ini sangat tinggi,tetapi pada saat beban
dipasang kecepatan motor berkurang danakanterusberkurang jika bebannya
bertambah lagi.Pengaturan kecepatan motor universal dapat dilakukan
dengan cara memasang tahanandepan (rheostat resistance) dihubungkan seri
dengan motor listrik.Tahanan depan yang di atur bervariasi pada motor
listrikakan memberikan tegangan masuk bervariasi pada motor,sehingga
fungsi tegangan terhadap kecepatan sesuai dengan formula dasar dari motor
listrik.Pengaturan kecepatan kedua adalah dengan kumparanmedandibuat
dalam beberapa tingkat (step)untuk memberikan variasi impedansi lilitan
medan, sehingga fluksi medan terhadap kecepatan sesuai dengan rumus
dasar motor listrik.
Karakteristik dari motor universal salah satunya dapat dilihat disisi
kecepatantorsinya.Mempunyai
kapabilitas
berkecepatan tinggi,
motor
universal memberikan rating horsepower yang lebih kecil daripada macam –
macam
motor
AC
lainnya
yang
beroperasi
pada
frekuensi
yangsama.Torsiawal dari motor-motor AC relatif tinggi.Karakteristik ini
membuat motor universal ideal untuk alat/perlengkapan seperti hand
drills,gerinda,mixers,vacum cleaners, dll yang membutuhkan operasi motor
yang kompak berkecepatan lebih dari 3000/3600 rev/minutes.
Gambar 16. Motor universal
Motor
jenis
ini
banyak
digunakan
pada
alat
rumah
tangga
misalnyablender,mixer, mesin jahit dan sebagainya. Adapun contoh motor
universal pada mixer yaitu:
Gambar 17. Mixer menggunakan motor universal
3. Motor Shaded Pole (Motor Kutub bayangan)
Motor kutub bayangan (Shaded-pole motor) atau biasa disebut juga
shaded pole adalah salah satu jenis dari motor induksiAC baik daya listrik
satu fase maupun tiga fase.Pada dasarnya motor ini adalah motor sangkar
bajing yang kumparan bantunya diberi cincin tembaga yang melingkar di
setiap kutubnya. Kumparan bantu ini disebut juga dengan kumparan
bayangan.Arus terinduksi kedalam kumparan dengan menunda fase
medanmagnet
dari
fluks
magnetik
pada
kutub
bayangan(shaded
pole)sehingga cukup untuk membentuk medan yang berputar untuk memutar
rotor.Arah dari medan putar pada motor shaded pole adalah dari kutub
utama ke kutub bayangannya.Karena perbedaan sudut fase antara kutub
utama dengan kutub bayangannya sangat kecil, menyebabkan motor ini
hanya menghasilkan torsi yang kecil.
Motor
ini
tidak
memiliki
kapasitor,saklar
sentrifugal
atau
alatbantustarting lainnya karena torsi pada saat startnya kecil.Maka motor ini
digunakan pada rumah tangga seperti menggerakkan kipas angin,blender,
hair dryer dan beban-beban lain yang mudah untuk digerakkan. Konstruksi
motor shaded pole sangat sederhana yaitu terdiri dari stator, rotor dan
penyangga. Bentuk fisik dari motor shaded pole seperti terlihat pada gambar
di bawah ini.
Gambar 18. Konstruksi motor shaded pole
Contoh motor shaded pole pada kipas angin:
Gambar 19. Kipas angin menggunakan motor shaded pole
Jenis motor listrik yang biasa digunakan untuk menyedot air dari
bawah keatas atau dari jauh menjadi dekat ataupun sebaliknya namanya
Pompa Air dengan jenis motor kapasitor running. Pompa air biasa
digunakan oleh masyarakat untuk mengambil air bersih dari bawah sumur,
dari kolam untuk selanjutnya ditampung pada sebuah wadah besar sebagai
keperluan manusia baik itu untuk minum ataupun urusan rumah tangga lain.
Pada prinsipnya, sebuah pompa air menyedot dan membuang air dengan
menggunakan putaran impeler sehingga menimbulkan tarikan.air yangditarik
akanterus-menerus menarik air dari dasar sumur untuk dialirkan menuju pipa
out. kemudian pada pipa out, impeler akan mendorong air untuk menuju
kepenampungan atau pembuangan.Jadi, pada dasarnya sebuah pompa air
bekerja menghisap(menyedot) dan mendorong air sekaligus dalam sekali
kerja.
Bagian-bagian Mesin pompa air pada umumnya:
A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.
H.
I.
J.
K.
Stuffing Box
Packing
Shaft (Poros)
Shaft Sleeve
Vane
Casing
Eye Of Impeler
Impeler
Wearing Ring
Bearing
Casing
Gambar 20. Bagian-bagian Pompa Air
Keterangan Gambar Mesin Pompa Air:
A. Stuffing Box
Stuffing Box berfungsi untuk mencegah kebocoran pada daerah dimana
poros pompa menembus casing.
B. Packing
Digunakan untuk mencegah dan mengurangi bocoran cairan dari casing
pompa melalui poros biasanya terbuat dari asbes atau teflon.
C. Shaft (poros)
Porosberfungsi untuk meneruskan momen puntir dari penggerak selama
beroperasi dan tempat kedudukan impeller dan bagian-bagian berputar
lainnya.
D. Shaft sleeve
Shaft sleeve berfungsi untuk melindungi poros dari erosi, korosi dan
keausanpada stuffing box.Pada pompa multi stage dapat sebagai leakage
joint, internal bearing dan interstageatau distance sleever.
E. Vane
Sudu dari impeller sebagai tempat berlalunya cairan pada impeller.
F. Casing
Merupakanbagian paling luar dari pompa yang berfungsi sebagai pelindung
elemen yang berputar, tempat kedudukan diffusor (guide vane), inlet dan
outlet nozel serta tempat memberikan arah aliran dari impeller dan
mengkonversikan energi kecepatan cairan menjadi energi dinamis(single
stage).
G. Eye of Impeller
Bagian sisi masuk pada arah isap impeller.
H. Impeller
Impeller berfungsi untuk mengubah energi mekanis dari pompa menjadi
energi kecepatan pada cairan yang dipompakan secara kontinyu, sehingga
cairan pada sisi isap secara terus menerusakanmasuk mengisi kekosongan
akibat perpindahan dari cairan yang masuk sebelumnya.
I. Wearing Ring
Wearing ring berfungsi untuk memperkecil kebocoran cairan yang melewati
bagian depan impeller maupun bagian belakang impeller, dengan cara
memperkecil celah antaracasing denganimpeller.
J. Bearing
Beraing(bantalan) berfungsi untuk menumpu dan menahan beban dari poros
agar dapat berputar,baik berupa beban radial maupun beban axial.Bearing
juga memungkinkan poros untuk dapat berputar dengan lancar dan tetap
pada tempatnya,sehingga kerugian gesek menjadi kecil.
K.Casing
Merupakan bagian paling luar dari pompa yang berfungsi sebagai pelindung
elemen yang berputar, tempat kedudukan diffusor (guide vane), inlet dan
outlet
nozel
serta tempat memberikan arah aliran dari
impeller
danmengkonversikanenergi kecepatan cairan menjadi energi dinamis (single
stage).
B. Manajemen Keselamatan Dalam Pengerjaan
Selama ada perbaikan masalah-masalah kelistrikan, maka semua anggota
dan para mahasiswa magang di PT. Kunango Jantan
memperhatikan manajemen keselamatan, diantara lain :
1. Sepatu safety dengan spesifikasi :
a. Tahan terhadap oli
b. Tahan terhadap tegangan 380 V–20 KV
c. Tahan terhadap air
d. Tahan tekanan 2.5 ton
harus sangat
Tujuan penggunaan sepatu safety ini yang utama adalah untuk
melindungi kaki dari berbagai bahaya.
2. Helm safety
Tujuan penggunaan helm safety adalah untuk melindungi kepala dari berbagai
bahaya, seperti terluka akibat tertimpa benda yang berbahaya seperti tertimpa
besi ketika melakukan proses pengerjaan penekukan.
3. Sarung tangan safety
Tujuan penggunaan sarung tangan safety untuk melindungi tangan dari
bahaya seperti karna gesekan (seperti penarikan kabel), dari benda-benda yang
permukaannya kasar yang mana berbahaya jika dipegang menggunakan
tangan tanpa sarung tangan safety, dll.
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Setelah melaksanakan Pengalaman Lapangan Industri di PT. Kunango Jantan
dapat diambil kesimpulan sbb :
1. Level Switch merupakan saklar otomatis yang digunakan untuk
mendeteksi ketinggian, contohnya digunakan untuk mendeteksi suatu
volume benda cair yang terdapat pada suatu tabung atau tangki
penampungan seperti tangki air, tangki minyak dll.
2. Model level Switch menggunakan kontak relay yang bersifat elektrik dan
ada juga yang menyebutnya dengan liquid level relay.
3. Saat level air di toren atau tangki air rendah maka mesin air akan start dan
kemudian akan stop bila levelnya sudah tinggi, sesuai dengan setting
posisi dari dua atau tiga buah sinker tersebut. Sistem ini relatif lebih
handal dalam menghindari kebocoran seperti pada model ball-floater,
karena mesin pompa air bisa dimatikan secara langsung/otomatis.
B. Saran
Mesin Pompa Air perlu dirawat secara berkala, agar kerja mesin
menjadi lancarketika dioperasikan. Pemeliharaan yang ringan pada mesin
Pompa Air antaralainadalah penutupan pada bagian-bagian yang bergerak dan
bergesekan, agar gerakan mesin Pompa Air menjadi lancar dan terhindar dari
korosi. Hal penting lain yang tidak boleh dilupakan adalah peletakan Level
Switchnya pada tangki air agar aman dari jangkauan- jangkauan tangan jahil
orang lain.
DAFTAR PUSTAKA
Electrical & Mechanical Facility. 2014. Standar Operasional Prosedur (SOP).
Padang : EM Facility ( diakses 10 Februari 2019).
Saft7. (2016, 2 Februari). Level Switch…apaan sih?. Diperoleh 15 Februari 2019,
dari
https://www.kelistrikanku.com/2016/02/timer-delay-relay.html(
Diakses 25 Februari 2019 )
https://www.ilmubeton.com/2018/04/profil-lengkap-pt-kunango-jantan-pt-kj.html
( diakses 23 Februari 2019 )
PuspaIndah Wibiyanti. 2008. Elektronika Dasar Tahun 2016.Skripsi.Universitas
Indonesia. ( Diakses 11 Februari 2019 ).
Vetterli, W., 1974, Bending of Profile & Sheet Metals, ATMI Surakarta.
(Diakses 1 Maret 2019).
https://Elektro Mekanik.com ( diakses 28 Februari 2019 ).
LAMPIRAN I
LAMPIRAN II
LAMPIRAN III
LAMPIRAN IV
LAMPIRAN V
LAMPIRAN VI
Agenda Kegiatan Harian
No.
Hari/Tanggal
1.
Jum’at/ 01 Maret 2019
Kegiatan
1. Datang ke tempat lokasi PLI
2. Pengenalan aturan dan tata tertib
3. Safety Induction
4. Pengenalan lingkungan perusahaan
2.
Sabtu/ 02 Maret 2019
1. Memperbaiki panel kontrol area
Elbow
3.
Senin/ 04 Maret 2019
1. Memperbaiki kabel hoist crane
Galvanis
4.
Selasa/ 05 Maret 2019
1. Memperbaiki kabel hoist crane
Galvanis
5.
Rabu/ 06 Maret 2019
1. Pemasangan Instalasi kantor pipa
baru
6.
Jum’at/ 08 Maret 2019
1. Pemindahan kabel sumber 3 phasa
MesinPounching
7.
Sabtu/ 09 Maret 2019
1. Pemasangan Instalasi kantor pipa
baru
8.
Senin/ 11 Maret 2019
1. Memperbaiki tombol emergency
Paving Blok
9.
Selasa/ 12 Maret 2019
1. Memperbaiki tombol emergency
Paving Blok
10.
Rabu/13 Maret 2019
1. Mengganti selenoid yang rusak area
Elbow
11.
Kamis/14 Maret 2019
1. Mengganti selenoid yang rusak area
Elbow
12.
Jum’at/15 Maret 2019
1. Memperbaiki Hoist area Elbow
13.
Sabtu/16 Maret 2019
1. Memperbaiki Hoist area Elbow
14.
Senin/ 18 Maret 2019
1. Membantu merakit panel kontrol
area kj 5 Beton
15.
Selasa/ 19 Maret 2019
1. Membantu merakit panel kontrol
area kj 5 Beton
16.
Rabu/20 Maret 2019
1. Membantu pemasangan panel
kontrol area kj 5 Beton.
17.
Kamis/21 Maret 2019
1. Membantu pemasangan panel
kontrol area kj 5 Beton.
18.
Jum’at/22 Maret 2019
1. Membantu pemasangan panel
kontrol area kj 5 Beton.
19.
Sabtu/23 Maret 2019
1. Membantu pemasangan panel
kontrol area kj 5 Beton.
20.
Senin/ 25 Maret 2019
1. Memasang Instalasi penerangan
dengan 3 titik lampu TL, 2 saklar
seri pada gedung sekre engineering
di kj 5 Beton.
21.
Selasa/ 26 Maret 2019
1. Memasang Instalasi penerangan
dengan 3 titik lampu TL, 2 saklar
seri pada gedung sekre engineering
di kj 5 Beton.
22.
Rabu/27 Maret 2019
1. Memasang Instalasi penerangan
dengan 3 titik lampu TL, 2 saklar
seri pada gedung sekre engineering
di kj 5 Beton.
23.
Kamis/28 Maret 2019
1. Memasang terminal kuningan untuk
pemasangan instalasi penerangan
gedung sekre di kj 5 Beton.
24.
Jum’at/29 Maret 2019
1. Memasang Relay pada panel
kontrol untuk pembuatan kontrol
volume air dengan bantuan motor 3
phasa penggerak otomatis pada
tangki air.
2. Membantu memasang Level Switch
pada tangki air yang berfungsi
untuk konmtrol volume air pada
tangki air di area kj 5
LAMPIRAN VII
Gambar 21. Memasang Mcb 3 fasa pada Panel kontrol Area KJ 5 Beton
Gambar 22. Pemasangan Kontaktor Pada Panel Kontrol Area Kj 5 Beton
Gambar 23. Pemasangan Floatless Relay AFR-1 Pada Panel Kontrol Area Kj 5
Beton
Gambar 24. Perbaikan Motor
Gambar 25. Pemasangan Level Switch Pada Tangki Air
Gambar
26. Motor Pompa Air
Gambar 27. Pemasangan Floatless Relay AFR-1 Pada Panel Kontrol
LAMPIRAN VIII
Gambar 28. Foto Bersama Manager Engineering, Formen Electrical, Staf Electrical
dan Mahasiswa Magang dari SMKN 1 Padang
Gambar 29. Foto bersama dengan Staf Electrical Engineering
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards