Uploaded by User9388

01-gdl-dwifebriya-1618-1-karyatu-h

advertisement
ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA DENGAN TAHAP
PERKEMBANGAN KELUARGA DEWASA YANG MENGALAMI
HIPERTENSI DENGAN NYERI AKUT DI DESA JETAK KELURAHAN
WONOREJO KECAMATAN GONDANGREJO KABUPATEN
KARANGANYAR
Karya Tulis Ilmiah
Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan
Dalam Menyelesaikan Program Diploma Tiga Keperawatan
DI SUSUN OLEH:
DWI FEBRIYANI
NIM. P.14069
PROGRAM STUDI D3 KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2017
i
ii
MOTTO
 Bukanlah orang sukses jika sebuah tantangan menjadi sebuah hambatan
orang yang sukses adalah orang yang menjadikan tantangan tersebut
sebagai sebuah batu loncatan karena orang sukses bukan tergantung
dengan siapa dan dimana ia berada akan tetapi bergantung dari dalam diri
pribadinya (hati).
 Kesuksesan hanya dapat diraih dengan segala upaya dan usaha yang
disertai dengan doa, dan sesungguhnya nasib seseorang tidak akan berubah
dengan sendirinya tanpa berusaha karena sebuah proses tidak akan pernah
menghianati hasil.
iii
iv
v
vi
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa karena
berkat, rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya
Tulis Ilmiah dengan judul “ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA
DENGAN TAHAP PERKEMBANGAN KELUARGA DEWASA YANG
MENGALAMI HIPERTENSI DENGAN NYERI AKUT DI DESA JETAK
KELURAHAN WONOREJO KECAMATAN GONDANGREJO KABUPATEN
KARANGANYAR.”
Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini penulis banyak mendapat
bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini
penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya
kepada yang terhormat:
1.
Wahyu Rima Agustin, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku ketua STIKes yang telah
memberikan kesempatan untuk dapat menimba ilmu di STIKes Kusuma
Husada Surakarta.
2.
Meri Oktariani, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku Ketua Program Studi D3
Keperawatan yang telah memberikan kesempatan untuk dapat menimba ilmu
di STIKes Kusuma Husada Surakarta.
3.
Erlina Windyastuti, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku Sekertaris Program Studi D3
Keperawatan yang telah memberikan kesempatan dan arahan untuk dapat
menimba ilmu di STIKes Kusuma Husada Surakarta.
4.
Nurul Devi Ardiani, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku dosen pembimbing sekaligus
sebagai penguji yang telah membimbing dengan cermat, memberikan
vii
masukan-masukan, inspirasi perasaan nyaman dalam bimbingan serta
memfasilitasi demi sempurnanya studi kasus ini.
5.
Bc. Yeti Nurhayati, M.Kes selaku dosen penguji yang telah membimbing
dengan cermat, memberikan masukan-masukan, inspirasi perasaan nyaman
dalam bimbingan serta memfasilitasi demi sempurnanya studi kasus ini.
6.
Semua dosen Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma Husada
Surakarta yang telah memberikan bimbingan dengan sabar dan wawasannya
serta ilmu yang bermanfaat.
7.
Kedua orangtuaku, yang selalu menjadi inspirasi dan memberikan semangat
untuk menyelesaikan pendidikan.
8.
Teman-teman Mahasiswa Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma
Husada Surakarta dan berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satupersatu, yang telah memberikan dukungan moril dan spiritual.
Semoga laporan studi kasus ini bermanfaat untuk perkembangan ilmu
keperawatan dan kesehatan. Amin.
Surakarta, 20 Juli 2017
Penulis
viii
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ....................................................................................
i
PERNYATAAN TIDAK PLAGIATISME ................................................
ii
MOTTO ........................................................................................................
iii
LEMBAR PERSETUJUAN ........................................................................
iv
LEMBAR PENETAPAN DEWAN PENGUJI ..........................................
v
LEMBA PENGESAHAN ............................................................................
vi
KATA PENGANTAR ..................................................................................
vii
DAFTAR ISI .................................................................................................
ix
DAFTAR TABEL ........................................................................................
xii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................
xiii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1
Latar Belakang .....................................................................
1
1.2
Batasan Masalah...................................................................
7
1.3
Rumusan Masalah ................................................................
8
1.4
Tujuan .................................................................................
8
1.4.1 Tujuan Umum ..........................................................
8
1.4.2 Tujuan Khusus..........................................................
8
Manfaat ................................................................................
8
1.5.1 Teoritis .....................................................................
9
1.5.2 Praktis .......................................................................
9
1.5
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1
Konsep Keluarga .................................................................
12
2.1.1 Definisi Keluarga .....................................................
12
2.1.2 Struktur Keluarga .....................................................
13
2.1.3 Tipe Keluarga ...........................................................
15
2.1.4 Tahap Perkembangan Keluarga ...............................
20
2.1.5 Tahap Perkembangan Keluarga Dewasa ..................
20
2.1.6 Tugas Kesehatan Keluarga .......................................
22
ix
2.1.7 Stress dan Koping Keluarga .....................................
23
Konsep Penyakit ..................................................................
24
2.2.1 Definisi Hipertensi ...................................................
24
2.2.2 Etiologi .....................................................................
25
2.2.3 Manifestasi Klinis ....................................................
27
2.2.4 Patofisiologi .............................................................
28
2.2.5 Penatalaksanaan .......................................................
32
Asuhan Keperawatan ..........................................................
33
2.3.1 Pengkajian ................................................................
33
2.3.2 Diagnosa ...................................................................
35
2.3.3 Perencanaan ..............................................................
38
2.3.4 Implementasi ............................................................
40
2.3.5 Evaluasi ....................................................................
40
2.4
Konsep Nyeri ......................................................................
42
2.5
Teknik Relaksasi Nafas Dalam ...........................................
42
2.6
Jurnal Referensi ...................................................................
44
2.2
2.3
BAB III METODE STUDI KASUS
3.1
Desain Studi Kasus ..............................................................
47
3.2
Batasan Istilah ......................................................................
47
3.3
Unit Analisa (Partisipan) ......................................................
48
3.4
Lokasi dan Waktu ................................................................
48
3.5
Pengumpulan Data ...............................................................
48
3.6
Uji Keabsahan Data..............................................................
50
3.7
Analisa Data .........................................................................
51
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1.1 Gambaran Lokasi Pengambilan Data ...................................
53
4.1.2 Pengkajian ............................................................................
53
4.1.3 Analisa Data .........................................................................
63
4.1.4 Prioritas Asuhan Keperawatan Keluarga .............................
67
4.1.5 Rencana Asuhan Keperawatan Keluarga .............................
67
4.1.6 Implementasi Asuhan Keperawatan Keluarga .....................
69
4.1.7 Evaluasi Asuhan Keperawatan Keluarga .............................
73
x
BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN
5.1
Pengkajian Keperawatan ......................................................
80
5.2
Diagnosis Keperawatan .......................................................
81
5.3
Intervensi Keperawatan .......................................................
83
5.4
Implementasi Keperawatan .................................................
84
5.5
Evaluasi Keperawatan .........................................................
87
BAB VI HASIL DAN PEMBAHASAN
6.1
6.2
Kesimpulan .........................................................................
92
6.1.1 Pengkajian Keperawatan .........................................
92
6.1.2 Diagnosis Keperawatan ...........................................
93
6.1.3 Intervensi Keperawatan ...........................................
93
6.1.4 Implementasi Keperawatan .....................................
93
6.1.5 Evaluasi Keperawatan .............................................
94
Saran .....................................................................................
94
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
xi
DAFTAR TABEL
Halaman
1.
2.
3.
Tabel 2.2.2 Klasifikasi Hipertensi....................................................
Tabel 2.3.2 Skala Menentukan Prioritas Masalah............................
Tabel 2.6 Jurnal Referensi ..............................................................
xii
27
37
44
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Lembar Konsultasi
Lampiran 2. Daftar Riwayat Hidup
Lampiran 3. Lembar Audience
Lampiran 4. Jurnal
Lampiran 5. Asuhan Keperawatan
xiii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Keluarga merupakan bagian dari masyarakat yang perananya
sangat penting untuk membentuk kebudayaan yang sehat. Dari keluarga
pendidikan kepada individu dimulai dan dari keluarga akan tercipta
tatanan masyarakat yang baik, sehingga untuk membangun suatu
kebudayaan dimulai dari keluarga (Padila, 2012).
Asuhan keperawatan keluarga merupakan proses yang kompleks
dengan menggunakan pendekatan sistematis untuk bekerja sama dengan
keluarga dan individu sebagai anggota keluarga. Tahap dari proses
keperawatan adalah sebagai berikut: pengkajian keluarga dan individu
didalam keluarga, perumusan diagnosa keperawatan, perencanaan
keperawatan, pelaksanaan asuhan keperawatan dan evaluasi (Harmoko,
2012). Tujuan asuhan keperawatan keluarga adalah untuk meningkatkan
kemampuan keluarga dalam memelihara kesehatan keluarga mereka
sehingga dapat meningkatkan status kesehatan keluarganya (Gusti, 2013).
Kesehatan manusia dapat dilihat dalam rentang sehat sakit. Dimana
dalam rentang sehat sakit ini digunakan sebagai alat ukur dalam penilaian
status kesehatan yang dinamis dan dapat menjadi batasan oleh seorang
perawat dalam melakukan asuhan keperawatan yang jelas. Sehat dalam
pengertian yang paling luas adalah keadaan yang sempurna baik secara
fisik, mental, sosial serta tidak hanya terbebas dari penyakit atau
1
2
kelemahan akan tetapi mampu hidup produktif (Padila, 2012). Sakit adalah
suatu keadaan yang tidak menyenangkan yang menimpa seseorang
sehingga menimbulkan gangguan aktifitas sehari-hari baik aktifitas
jasmani, rohani, dan sosial (Sani, 2011).
Penyakit yang sering menyerang lingkungan masyarakat terutama
dipedesaan adalah hipertensi. Hipertensi atau yang lebih dikenal dengan
sebutan penyakit darah tinggi. Hipertensi merupakan penyakit degeneratif
yang menjadi masalah utama dimasyarakat yang banyak diderita bukan
hanya oleh usia lanjut saja, umumnya tekanan darah bertambah secara
perlahan dengan bertambahnya umur bahkan saat ini juga menyerang
orang dewasa muda (Raharjo, 2007). Penyakit ini dikategorikan sebagai
the silent disease karena penderita tidak mengetahui dirinya mengidap
hipertensi sebelum memeriksakan tekanan darahnya. Hipertensi yang
terjadi dalam jangka waktu lama dan terus menerus bisa memicu stroke,
serangan jantung, gagal jantung dan merupakan penyebab utama gagal
ginjal kronik (Agrina dkk, 2012).
Diketahui bahwa 9 dari 10 orang yang menderita hipertensi tidak
dapat diidentifikasi penyebab penyakitnya. Itulah sebabnya hipertensi
dijuluki sebagai “pembunuh diam-diam” (silent killer) (Kusnul & Munir,
2011). Hipertensi mempunyai hubungan erat dengan resiko kejadian
penyakit kardiovaskuler, dengan tekanan darah yang lebih tinggi, maka
akan lebih besar pula kemungkinan terjadinya penyakit ginjal, stroke,
serangan jantung, dan gagal jantung. Terjadinya hipertensi dapat
disebabkan oleh beberapa hal diantaranya adalah genetik, umur, obesitas,
3
diet tinggi natrium, konsumsi alkohol yang berlebih, dan tidak pernah
olahraga (Raharjo, 2007).
Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah suatu kondisi dimana
tekanan darah seseorang berada diatas angka normal yaitu 120/80 mmHg.
Hipertensi merupakan masalah kesehatan yang paling umum terjadi dan
dapat menyerang hampir semua golongan masyarakat diseluruh dunia,
baik lelaki maupun perempuan pada segala umur (Fitrina, 2013).
Hipertensi menjadi salah satu masalah utama diranah kesehatan
masyarakat di Indonesia maupun Dunia. Diperkirakan sekitar 80 persen
kenaikan kasus hipertensin terutama terjadi di Negara berkembang pada
tahun 2025, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat pada tahun
2012 sedikitnya sejumlah 839 juta kasus hipertensi, diperkirakan
meningkat menjadi 1,15 miliar kasus ditahun 2025 (Triyanto, 2012).
Angka-angka prevalensi di Indonesia menunjukkan bahwa didaerah
pedesaan masih banyak penderita hipertensi yang belum terjangkau oleh
pelayanan kesehatan baik dari segi temuan kasus maupun penatalaksanaan
pengobatan. Angka hipertensi di Indonesia sebesar 31,7%, dimana hanya
7,2% penduduk yang sudah mengetahui memiliki penyakit hipertensi dan
hanya 0,4 % kasus yang minum obat hipertensi. Ini menunjukan, 76%
kasus hipertensi dimasyarakat belum terdiagnosis atau 76% masyarakat
belum mengetahui bahwa mereka menderita penyakit hipertensi (Fitrina,
2013). Prevalensi kasus hipertensi primer/ esensial di Provinsi Jawa
Tengah tahun 2012 sebesar 1,67% mengalami penurunan dibandingkan
dengan tahun 2011 sebesar 1,96% (Rachmawati, 2013). Di Puskesmas
4
Gondangrejo Karanganyar didapatkan data bahwa pada 3 tahun terakhir
terdapat peningkatan jumlah penderita hipertensi pada tahun 2006
sebanyak 1,5 %, tahun 2008 sebanyak 1,72 % tahun 2010 sebanyak 2,02
%. Sedangkan pada 3 bulan terakhir, yaitu pada bulan juli sampai
september 2011 terdapat 105 pasien hipertensi. Dari jumlah pasien
hipertensi yang melakukan kunjungan ke Puskesmas tersebut, pasien yang
melakukan kontrol lebih sedikit dibandingkan yang melakukan kontrol dan
pengobatan teratur yaitu 24 dibanding 81 orang (Ekarini, 2011).
Penyebaran jumlah penderita hipertensi sangat tidak merata.
Fenomena ini disebabkan karena perubahan gaya hidup masyarakat secara
global, seperti semakin mudahnya mendapatkan makanan siap saji, kurang
konsumsi sayuran segar sehingga membuat serat berkurang, kemudian
konsumsi garam, lemak, gula, dan kalori yang terus meningkat sehingga
berperan besar dalam meningkatkan angka kejadian hipertensi. Makanan
yang dimakan secara langsung atau tidak langsung berpengaruh terhadap
kestabilan tekanan darah. Kandungan zat gizi seperti lemak dan sodium
memiliki kaitan yang erat dengan munculnya hipertensi (Fitrina, 2013).
Hipertensi merupakan penyakit yang tidak dapat disembuhkan
melainkan hanya dapat dikontrol. Seseorang yang mengalami hipertensi
yang terus menerus dan tidak mendapatkan pengobatan dan pengontrolan
secara tepat, menyebabkan jantung seseorang bekerja ekstra keras,
akhirnya kondisi ini berakibatkan terjadinya kerusakan pada pembuluh
darah jantung, ginjal, otak, dan mata. Tekanan darah yang selalu tinggi
5
adalah salah satu faktor resiko untuk terjadinya stroke, serangan jantung
dan gagal jantung (Fitrina, 2013).
Gejala klasik yang diderita pasien hipertensi antara lain nyeri
kepala, epitaksis, pusing dan tinnitus yang berhubungan dengan naiknya
tekanan darah. Gejala yang sering muncul pada hipertensi salah satunya
adalah nyeri kepala. Nyeri kepala disebabkan karena kerusakan vaskuler
akibat dari hipertensi tampak jelas pada seluruh pembuluh perifer.
Perubahan struktur dalam arteri-arteri kecil dan arteriola menyebabkan
penyumbatan pembuluh darah. Bila pembuluh darah menyempit maka
aliran arteri akan terganggu. Pada jaringan yang terganggu akan terjadi
penurunan O2 (oksigen) dan peningkatan CO2 (karbondioksida) kemudian
terjadi metabolisme anaerob dalam tubuh yang meningkatkan asam laktat
dan menstimulasi peka nyeri kapiler pada otak (Kusuma & Setyawan,
2014).
Peran perawat keluarga sangat dibutuhkan oleh keluarga untuk
menyelesaikan masalah kesehatan keluarga, pelayanan kesehatan yang
ditunjukan pada keluarga sebagai unit pelayanan untuk mewujudkan
keluarga yang sahat (Muhlisin, 2012). Salah satu peran perawat adalah
memberikan pendidikan kesehatan atau promosi kesehatan merupakan
intervensi
keperawatan
mandiri
yang
dapat
direncanakan
untuk
meningkatkan kemampuan keluarga yang mengalami hipertensi (Mardhiah
dkk, 2015).
Tindakan promosi kesehatan terbukti signifikan menurunkan
tekanan darah dan cocok untuk segmen populasi yang luas. Peran perawat
6
dalam
promosi
penatalaksanaan
kesehatan
penyakit
tidak
tetapi
hanya
memiliki
terbukti
mampu
kontribusi
luas
dalam
untuk
pengembangan ilmu keperawatan. Promosi kesehatan yang dilakukan
perawat efektif dalam memanajemen penyakit kronis seperti hipertensi
karena perawat menggunakan pengetahuan dan skill yang dimiliki untuk
memberikan asuhan proses perawatan (Suhardi dkk, 2014).
Tindakan promosi kesehatan yang biasanya dilakukan yaitu edukasi
pada klien. Pendekatan melalui edukasi merupakan salah satu cara terbaik
untuk memberikan informasi yang dapat dipercaya pada masyarakat dan
membantu individu mengembangkan kemampuan membuat keputusan dan
memberikan
pencitraan
pada
masyarakat
untuk
menggali
dan
mengembangkan sikap yang semestinya. Hal ini dikarenakan sikap dan
pengetahuan masyarakat akan mempengaruhi perilaku kesehatan. Edukasi
kesehatan merupakan hal penting dalam meningkatkan status kesehatan.
Salah satu faktor penghambat dalam meningkatkan kesadaran masyarakat
untuk mengontrol tekanan darah dan menurunkan kepatuhan penderita
meminum obat hipertensi antara lain rendahnya tingkat pengetahuan,
pengaruh budaya dan sedikitnya informasi kesehatan (Suhardi dkk, 2014).
Salah satu metode untuk mengurangi rasa nyeri kepala dengan cara
nonfarmakologi yaitu dengan metode relaksasi napas dalam. Teknik
relaksasi yang efektif dapat menurunkan denyut jantung, tekanan darah,
mengurangi
tension
headache,
menurunkan
ketegangan
otot,
meningkatkan kesejahteraan dan mengurangi tekanan gejala pada individu
yang mengalami berbagai situasi (Mulyadi dkk, 2015).
7
Perkembangan keluarga adalah proses pertumbuhan yang terjadi
pada sistem keluarga meliputi perubahan pola interaksi dan hubungan
antara anggotanya disepanjang waktu. Perkembangan ini terbagi menjadi
beberapa tahap atau kurun waktu tertentu. Tahap perkembangan keluarga
meliputi:
tahap
perkembangan
keluarga
pemula/
pasangan
baru
(beginning family), tahap perkembangan keluarga dengan kelahiran anak
pertama (childbearing family), tahap perkembangan keluarga dengan anak
usia prasekolah (pre school family), tahap perkembangan keluarga dengan
anak usia sekolah (school family), tahap perkembangan keluarga dengan
anak remaja (teenagers family), tahap perkembangan keluarga dengan
anak dewasa (pelepasan), tahap perkembangan keluarga dengan usia
pertengahan, tahap perkembangan keluarga dengan lanjut usia (Harmoko,
2012). Pada setiap tahapnya keluarga memiliki tugas perkembangan yang
harus dipenuhi agar tahapan tersebut dapat dilalui dengan sukses
(Muhlisin, 2012). Berdasarkan latar belakang diatas penulis tertarik untuk
menulis karya tulis ilmiah dengan judul “Asuhan Keperawatan Keluarga
dengan Tahap Perkembangan Keluarga Dewasa yang mengalami
Hipertensi dengan Nyeri Akut di Desa Jetak Kelurahan Wonorejo
Kecamatan Gondangrejo Kabupaten Karanganyar.”
1.2 Batasan Masalah
Masalah pada studi kasus ini dibatasi pada Asuhan Keperawatan
Keluarga dengan Tahap Perkembangan Keluarga Dewasa yang Mengalami
8
Hipertensi dengan Nyeri Akut di Desa Jetak Kelurahan Wonorejo
Kecamatan Gondangrejo Kabupaten Karanganyar ?
1.3 Rumusan Masalah
Bagaimana
Asuhan
Keperawatan
Keluarga
dengan
Tahap
Perkembangan Keluarga Dewasa yang Mengalami Hipertensi dengan
Nyeri Akut di Desa Jetak Kelurahan Wonorejo Kecamatan Gondangrejo
Kabupaten Karanganyar ?
1.4 Tujuan Penulisan
1.4.1
Tujuan Umum
Tujuan umum pembuatan KTI (Karya Tulis Ilmiah) ini adalah
untuk melakukan asuhan keperawatan keluarga dengan tahap
Perkembangan keluarga dewasa yang mengalami hipertensi dengan
nyeri akut di Desa Jetak Kelurahan Wonorejo Kecamatan
Gondangrejo Kabupaten Karanganyar, penulis dapat menerapkan
asuhan keperawatan sesuai dengan kewenangan perawat dan
standar asuhan keperawatan yang berlaku.
1.4.2
Tujuan Khusus
1) Melakukan
mengalami
pengkajian
hipertensi
keperawatan
dengan
perkembangan keluarga dewasa.
nyeri
pada
klien
yang
akut
pada
tahap
9
2) Menetapkan
mengalami
diagnosis
hipertensi
keperawatan
pada
klien
yang
nyeri
akut
pada
tahap
keperawatan
pada
klien
yang
nyeri
akut
pada
tahap
keperawatan
pada
klien
yang
akut
pada
tahap
dengan
perkembangan keluarga dewasa.
3) Menyusun
mengalami
perencanaan
hipertensi
dengan
perkembangan keluarga dewasa.
4) Melaksanakan
mengalami
tindakan
hipertensi
dengan
nyeri
perkembangan keluarga dewasa.
5) Melakukan evaluasi pada klien yang mengalami hipertensi
dengan nyeri akut pada tahap perkembangan keluarga dewasa.
1.5 Manfaat Penulisan
1.5.1
Manfaat Teoritis
Karya Tulis Ilmiah ini dibuat agar dapat memberikan
informasi mengenai hipertensi pada masyarakat umum sehingga
masyarakat dapat lebih waspada terhadap penyebab dan faktor
resiko yang berhubungan dengan penyakit ini sehingga dapat
mencegah dan mengatasi terjadinya hipertensi.
1.5.2
Manfaat Praktis
1) Bagi instansi pelayanan kesehatan (Puskesmas)
Sebagai
bahan
masukan
dan
evaluasi
dalam
pelaksanaan praktik keperawatan khususnya keperawatan
10
keluarga pada anggota keluarga yang mengalami hipertensi
dengan nyeri akut.
2) Bagi institusi keperawatan
a) Dapat memberikan informasi tentang asuhan keperawatan
keluarga dengan kemampuan keluarga untuk mencegah dan
mengatasi terjadinya masalah. Khususnya pada keluarga
yang mengalami hipertensi dengan nyeri akut, sehingga
perawat dapat memberikan asuhan keperawatan pada
keluarga lebih optimal serta meningkatkan keterampilan
dalam memberikan penatalaksanaan yang lebih baik dan
tepat.
b) Perawat lebih profesional dalam memberikan asuhan
keperawatan keluarga yang mengalami hipertensi dengan
nyeri akut.
c) Dapat menjadi bahan masukan bagi perawat untuk
mengambil langkah dalam rangka upaya penigkatan mutu
pelayanan keperawatan pada klien yang mengalami
hipertensi dengan nyeri akut.
3) Bagi Keluarga
Memberikan wawasan dan pengetahuan pada klien
yang
mengenai
hipertensi
penatalaksanaannya.
dengan
nyeri
akut
serta
11
4) Bagi Penulis
Sebagai sarana dalam mendapatkan pengetahuan dan
pengalaman khususnya dalam bidang keperawatan keluarga
pada klien yang mengalami hipertensi dengan nyeri akut serta
memberikan
pengetahuan
dalam
melakukan
asuhan
keperawatan keluarga pada anggota keluarga yang menderita
hipertensi.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Konsep Keluarga
2.1.1
Definisi Keluarga
Keluarga merupakan unit dasar dalam masyarakat, keluarga
merupakan lembaga sosial yang memiliki pengaruh paling besar
terhadap anggotanya. Unit dasar ini sangat mempengaruhi
perkembangan seorang individu, sehingga dapat menjadi penentu
keberhasilan atau kegagalan hidup seseorang (Friedman dkk,
2010). Banyak ahli menguraikan pengertian keluarga sesuai
dengan perkembangan social masyarakat. Berikut ini akan
dikemukakan pengertian keluarga dari beberapa sumber:
Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri
atas kepala keluarga dan beberapa orang yang berkumpul dan
tinggal satu tempat dibawah satu atap dalam keadaan saling
ketergantungan (Padila, 2012).
Keluarga adalah dua atau lebih individu yang hidup dalam
satu rumah tangga karena adanya hubungan darah, perkawinan
atau adopsi. Mereka saling berinteraksi satu dengan yang lain,
mempunyai
peran
masing-masing
dan
menciptakan
serta
mempertahankan suatu budaya (Muhlisin, 2012).
Keluarga adalah dua atau lebih dari dua individu yang
bergabung karena hubungan darah, hubungan perkawinan atau
12
13
pengangkatan, dan mereka hidup dalam suatu rumah tangga,
berinteraksi satu sama lain, dan didalam perannya masing-masing
menciptakan serta mempertahankan kebudayaan (Harmoko, 2012).
Dari
beberapa
menyimpulkan
bahwa
definisi
mengenai
keluarga
adalah
keluarga
unit
penulis
terkecil
masyarakat yang terdiri dari dua atau lebih individu,
dari
yang
memiliki hubungan darah, ikatan perkawinan atau pengangkatan,
dan mereka hidup dalam suatu rumah tangga dibawah asuhan
seorang kepala rumah tangga, saling berinteraksi dan bergantung
satu sama lain dan setiap anggota keluarga menjalankan perannya
masing-masing
untuk
menciptakan
serta
mempertahankan
kebudayaan.
2.1.2
Struktur Keluarga
Struktur
keluarga
terdiri
atas
bermacam-macam,
diantaranya adalah:
1) Patrilineal
Patrilineal adalah keluarga sedarah yang terdiri atas sanak
saudara sedarah dalam beberapa generasi, dimana hubungan itu
disusun melalui jalur ayah.
2) Matrilineal
Matrilineal adalah keluarga sedarah yang terdiri atas sanak
saudara sedarah dalam beberapa generasi, dimana hubungan itu
disusun melalui jalur ibu.
14
3) Matrilokal
Matrilokal adalah sepasang suami istri yang tinggal
bersama keluarga sedarah istri.
4) Patrilokal
Patrilokal adalah sepasang suami istri yang tinggal bersama
keluarga sedarah suami.
5) Keluarga kawinan
Keluarga kawinan adalah hubungan suami istri sebagai
dasar bagi pembinaan keluarga dan beberapa sanak saudara
yang menjadi bagian keluarga karena adanya hubungan dengan
suami istri (Harmoko, 2012).
Struktur keluarga oleh Friedman digambarkan sebagai
berikut :
a) Struktur komunikasi
Komunikasi dalam keluarga dikatakan berfungsi apabila
dilakukan secara jujur, terbuka, melibatkan emosi, konflik
selesai, dan ada hierarki kekuatan. Komunikasi keluarga bagi
pengirim yakin, mengemukakan pesan secara jelas dan
berkualitas, serta meminta dan menerima umpan balik.
Penerima pesan mendengarkan pesan, memberikan umpan
balik dan valid.
Komunikasi dalam keluarga dikatakan tidak berfungsi
apabila tertutup, adanya isi atau berita negatif, tidak berfokus
pada satu hal, dan selalu mengulang isu dan pendapat sendiri.
15
Komunikasi keluarga bagi pengirim bersifat asumsi, ekspresi
perasaan tidak jelas, dan komunikasi tidak sesuai. Pengirim
pesan gagal mendengarkan, diskualifikasi, ofensif (bersifat
negatif), terjadi miskomunikasi, dan kurang atau tidak valid.
b) Struktur peran
Struktur peran adalah serangkaian perilaku yang diharapkan
sesuai posisi sosial yang diberikan. Jadi, pada struktur peran
bisa bersifat formal atau informal. Posisi/ status adalah posisi
individu dalam masyarakat misal status sebagai istri/ suami.
c) Struktur kekuatan
Struktur kekuatan adalah kemampuan dari individu untuk
mengontrol, mempengaruhi, atau mengubah perilaku orang
lain.
d) Struktur nilai dan norma
Nilai adalah sistem ide-ide, sikap keyakinan yang mengikat
anggota keluarga dalam budaya tertentu. Sedangkan norma
adalah pola perilaku yang diterima pada lingkungan sosial
tertentu, lingkungan keluarga, dan lingkungan masyarakat
sekitar keluarga (Friedman dkk, 2010).
2.1.3
Tipe keluarga
Keluarga yang mengeluarkan pelayanan kesehatan berasal
dari
berbagai
perkembanagn
macam
sosial
pola
maka
kehidupan.
tipe
Sesuai
keluarga
dengan
berkembang
16
mengikutinya. Agar dapat mengupayakan peran serta keluarga
dalam
meningkatkan derajat kesehatan maka perawat perlu
mengetahui berbagai tipe keluarga. yaitu tipe keluarga tradisional
dan tipe keluarga non tradisional.
1) Tipe keluarga tradisional, terdiri dari:
a) The nuclear family (keluarga inti)
Yaitu suatu rumah tangga yang terdiri dari suami, istri
dan anak (kandung atau angkat).
b) The extended family (keluarga besar)
Yaitu keluarga inti ditambah dengan keluarga lain yang
mempunyai hubungan darah, misalnya kakek, nenek,
paman, bibi, atau keluarga yang terdiri dari tiga generasi
yang hidup bersama dalam satu rumah seperti nuclear
family disertai paman, tante, orang tua (kakek-nenek),
keponakan.
c) The dyad family (keluarga “dyad”)
Keluarga yang terdiri dari suami dan istri (tanpa anak)
yang hidup bersama dalam satu rumah.
d) Single parent (orang tua tunggal)
Yaitu suatu rumah tangga yang terdiri dari satu orang
tua dengan anak (kandung atau angkat). Kondisi ini dapat
disebabkan oleh perceraian atau kematian.
e) The single adult living alone/ single adult family
Yaitu suatu rumah tangga yang hanya terdiri dari
17
seorang dewasa yang hidup sendiri karena pilihannya atau
perpisahan (perceraian atau ditinggal kematian).
f) Blended family
Duda atau janda (karena perceraian) yang menikah
kembali
dan
membesarkan
anak
dari
perkawinan
sebelumnya.
g) Kin-network family
Beberapa keluarga inti yang tinggal dalam satu rumah
atau saling berdekatan dan saling menggunakan barangbarang dan pelayanan yang sama (contoh: dapur, kamar
mandi, televisi, dan lain-lain).
h) Multigenerational family
Keluarga dengan beberapa generasi atau kelompok
umur yang tinggal bersama dalam satu rumah.
i) Commuter family
Kedua orang tua bekerja dikota yang berbeda, tetapi
salah satu kota tersebut sebagai tempat tinggal dan orang
tua yang bekerja diluar kota bisa berkumpul pada anggota
keluarga pada saat weekend.
j) Keluarga usila
Yaitu suatu rumah tangga yang terdiri dari suami istri
yang berusia lanjut dengan anak yang sudah memisahkan
diri.
18
k) Composit family
Yaitu keluarga yang perkawinanya berpoligami dan
hidup bersama.
l) The childless family
Keluarga tanpa anak karena terlambat menikah dan
untuk mendapatkan anak terlambat waktunya
yang
disebabkan karena mengejar karier/ pendidikan yang terjadi
pada wanita.
2) Tipe keluarga non tradisional, terdiri dari:
a. The unmarrid teenage mother
Keluarga yang terdiri dari orang tua (terutama ibu)
dengan anak dari hubungan tanpa nikah.
b. Commune family
Beberapa pasangan keluarga yang tidak ada hubungan
saudara yang hidup bersama dalam satu rumah, sumber dan
fasilitas yang sama, pengalaman yang sama, sosialisasi anak
dengan melalui aktivitas kelompok/ membebaskan anak
bersama.
c. The nonmarital heterosexsual cohabiting family
Keluarga yang hidup bersama dan berganti-ganti
pasangan tanpa melalui pernikahan.
d. Gay and lesbian family
19
Dua individu yang sejenis atau yang mempunyai
persamaan sex hidup bersama dalam satu rumah tangga
sebagaimana “marital pathners”.
e. Cohabitating couple
Orang dewasa yang hidup bersama diluar ikatan
pernikahan karena beberapa alasan tertentu.
f. Group-marriage family
Beberapa orang dewasa yang menggunakan alat-alat
rumah tangga bersama, yang saling merasa telah menikah
satu dengan yang lainnya, berbagai sesuatu termasuk
sexsual dan membesarkan anak.
g. Group network family
Keluarga inti yang dibatasi oleh set aturan/ nilai-nilai,
hidup berdekatan satu sama lain dan saling menggunakan
barang-barang rumah tangga bersama, pelayanan, dan
bertanggung jawab membesarkan anaknya.
h. Foster family
Keluarga menerima anak yang tidak ada hubungan
keluarga/ saudara didalam waktu sementara, pada saat
orang tua anak tersebut perlu mendapatkan bantuan untuk
menyatukan kembali keluarga yang aslinya.
i. Homeless family
Keluarga
yang
terbentuk
dan
tidak
mempunyai
perlindungan yang permanen karena krisis personal yang
20
dihubungkan dengan keadaan ekonomi dan atau problem
kesehatan mental (Muhlisin, 2012).
2.1.4
Tahap Perkembangan Keluarga
Perkembangan keluarga berdasarkan konsep Duvall dan
Miller adalah:
a. Tahap keluarga pemula/ pasangan baru (beginning family)
b. Tahap keluarga kelahiran anak pertama (childbearing family)
c. Tahap keluarga dengan anak usia prasekolah (pre school
family)
d. Tahap keluarga dengan anak usia sekolah (school family)
e. Tahap keluarga dengan anak remaja (teenagers family)
f. Tahap keluarga dengan anak dewasa (pelepasan)
g. Tahap keluarga usia pertengahan
h. Tahap keluarga lanjut usia (Harmoko, 2012).
2.1.5
Tahap Perkembangan Keluarga Dewasa
Tahap perkembangan keluarga dewasa dimulai pada saat
anak terakhir meninggalkan rumah dan berakhir pada saat anak
terakhir meninggalkan rumah. Lamanya tahap ini tergantung dari
jumlah anak dalam keluarga atau jika anak yang belum berkeluarga
dan tetap tinggal bersama orang tuanya. Tujuan utama pada tahap
ini adalah mengorganisasi kembali keluarga untuk tetap berperan
dalam melepas anak untuk hidup sendiri. Keluarga mempersiapkan
21
anaknya yang tertua membentuk keluarga sendiri dan tetap
membantu anak terakhir untuk lebih mandiri (Muhlisin, 2012).
Saat semua anak meninggalkan rumah, pasangan perlu
menata ulang dan membina hubungan suami istri seperti pada fase
awal. Orang tua akan merasa kehilangan peran dalam merawat
anak dan merasa kosong karena anak-anaknya sudah tidak tinggal
serumah lagi. Guna mengatasi keadaan ini orang tua perlu
melakukan aktifitas kerja, meningkatkan peran sebagai pasangan,
dan tetap memelihara hubungan dengan anak (Harmoko, 2012).
Tugas perkembangan keluarga pada tahap ini antaranya
adalah sebagai berikut:
1) Memperluas siklus keluarga dengan memasukkan anggota
keluarga baru dari perkawinan anak-anaknya.
2) Melanjutkan dan menyesuaikan kembali hubungan perkawinan.
3) Membantu orang tua lanjut usia dan sakit-sakitan dari suami
atau istri.
4) Membantu anak untuk mandiri sebagai keluarga baru
dimasyarakat.
5) Mempersiapkan anak untuk hidup mandiri dan menerima
kepergian anaknya.
6) Menciptakan lingkungan rumah yang dapat menjadi contoh
bagi anak-anaknya (Padila, 2012).
22
Masalah kesehatan pada tahap ini adalah:
1) Komunikasai kaum dewasa muda dengan orang tua mereka
perlu ditingkatkan.
2) Masalah dalam hal transisi peran bagi suami-istri.
3) Masalah perawatan orang tua lanjut usia.
4) Munculnya masalah kesehatan yang bersifat kronis dan
perubahan situasi fisik (kolesterol tinggi, obesitas/ kegemukan,
tekanan darah tinggi).
5) Masalah gaya hidup perlu mendapat perhatian antara lain:
kebiasaan minum alkohol, merokok, makan, dan lain-lain.
Peran perawat adalah memberi pendidikan dan konseling
pada keluarga, merawat orang tua lanjut usia dengan anggota
keluarga yang bermasalah, mengkaji kebutuhan/ permasalahan
keluarga dan berupaya menanggulanginya (Ali, 2010).
2.1.6
Tugas Kesehatan Keluarga
Dalam konsep keluarga terdapat lima tugas kesehatan
keluarga yang harus dimengerti pada setiap keluarga. Keluarga
juga menentukan kapan anggota keluarga yang mengalami
gangguan kesehatan memerlukan bantuan atau pertolongan tenaga
profesional.
kesehatan
Kemampuan
individu
dan
ini
sangat
keluarga.
mempengaruhi
Kesanggupan
status
keluarga
melaksanakan pemeliharaan kesehatan terhadap anggotanya dapat
dilihat dari tugas kesehatan keluarga yang di laksanakan.
23
Tugas kesehatan keluarga adalah:
1) Mengenal masalah kesehatan.
2) Mengambil keputusan untuk melakukan tindakan yang tepat.
3) Memberi perawatan pada anggota keluarga yang sakit.
4) Mempertahankan suasana rumah yang sehat.
5) Menggunakan fasilitas kesehatan yang ada dimasyarakat
(Muhlisin, 2012).
2.1.7
Stress dan koping keluarga
1) Stressor jangka pendek dan panjang
a) Stressor jangka pendek yaitu stressor yang dialami keluarga
memperlakukan penyelesaian dalam waktu kurang dari
enam bulan.
b) Stressor jangka panjang yaitu stressor yang dialami
keluarga memperlakukan penyelesaian dalam waktu lebih
dari enam bulan.
2) Kemampuan keluarga berespon terhadap stressor dikaji sejauh
mana keluarga berespon terhadap stressor.
3) Strategi koping yang digunakan
Dikaji strategi koping yang digunakan keluarga bila
menghadapi permasalahan/ stress.
4) Strategi adaptasi disfungsional
24
Dijelaskan mengenai strategi adaptasi disfungsional yang
digunakan keluarga bila menghadapi permasalahan/ stress
(Padila, 2012).
2.2 Konsep Penyakit
2.2.1
Definisi Hipertensi
Penyakit darah tinggi atau hipertensi (hypertension) adalah
suatu keadaaan dimana seorang mengalami peningkatan tekanan
darah diatas normal yang ditunjukkan oleh angka systolik (bagian
atas) dan angka diastolik (angka bagian bawah), batas tekanan
darah yang masih dianggap normal adalah bila tekanan darah
kurang dari 130/85 mmHg, sedangkan bila lebih dari 140/90
mmHg dinyatakan sebagai hipertensi (Rudianto, 2013).
Hipertensi adalah tekanan darah tinggi yang bersifat
abnormal. Seseoarang dianggap mengalami hipertensi apabila
tekanan darahnya 140 mmHg sistolik atau 90 mmHg diastol
(Triyanto, 2014 ).
Hipertensi adalah suatu penekanan darah sistolik dan
diastolik yang tidak normal, batas yang tepat dari kelainan ini tidak
pasti. Nilai yang dapat diterima berbeda sesuai dengan usia dan
jenis kelamin, namun pada umumnya sistolik yang berkisar antara
140-190 mmHg dan diastolik antara 90-95 mmHg dianggap
merupakan garis batas dari hipertensi (Riyadi, 2011).
25
Hipertensi
adalah
suatu
keadaan
ketika
seseorang
mengalami peningkatan tekanan darah diatas normal yaitu diatas
140/90 mmHg, yang mengakibatkan peningkatan angka kesakitan
(morbiditas) dan angka kematian (mortalitas) (Aspiani, 2014).
Hipertensi adalah sebagai peningkatan tekanan darah
sistolik sedikitnya 140 mmHg atau tekanan diastolik sedikitnya 90
mmHg. Hipertensi tidak hanya beresiko tinggi menderita penyakit
jantung, tetapi juga menderita penyakit lain seperti penyakit saraf,
ginjal, dan pembuluh darah dan makin tinggi tekanan darah, makin
besar (Nur A & Kusuma, 2015).
Dari beberapa definisi mengenai hipertensi
penulis
menyimpulkan bahwa hipertensi didefinisikan sebagai keadaan
dimana seseorang mengalami peningkatan tekanan darah diatas
normal, dimana tekanan darah sistolik diatas 140 mmHg dan
tekanan diastolik diatas 90 mmHg.
2.2.2
Etiologi
Pada umumnya hipertensi tidak mempunyai penyebab yang
spesifik. Hipertensi terjadi sebagai respon peningkatan curah
jantung atau peningkatan tekanan perifer. Akan tetapi ada beberapa
faktor yang mempengaruhi terjadinya hipertensi:
1) Genetik : respons neurologi terhadap stress atau kelainan
ekskresi atau transpor Na
26
2) Obesitas : terkait dengan tingkat insulin yang tinggi yang
mengakibatkan tekanan darah meningkat
3) Stress karena lingkungan
4) Hilangnya elastisitas jaringan dan arterosklerosis pada orang
tua serta pelebaran pembuluh darah (Aspiani, 2014).
Berdasarkan faktor penyebabnya hipertensi dibagi menjadi
2 macam, yaitu:
1) Hipertensi primer/ hipertensi esensial. Penyebab dari hipertensi
ini belum diketahui, namun faktor resiko yang diduga kuat
adalah karena beberapa faktor berikut ini: keluarga dengan
riwayat hipertensi, konsumsi sodium berlebih, konsumsi kalori
berlebih, kurangnya aktivitas fisik, konsumsi alkohol berlebih,
rendahnya potasium, dan lingkungan.
2) Hipertensi sekunder/ hipertensi renal. Penyebab dari hipertensi
jenis ini secara spesifik seperti: penggunaan estrogen, penyakit
ginjal, hipertensi vaskuler renal, hipertensi yang berhubungan
dengan kehamilan (Riyadi, 2011).
27
Secara klinis hipertensi dapat dikelompokkan sebagai
berikut (Nur A & Kusuma, 2015):
Tabel 2.2.2 Klasifikasi Hipertensi
No
1.
2.
3.
4.
2.2.3
Kriteria
Optimal
Normal
High normal
Hipertensi
Grade 1: ringan (mild)
Grade 2: sedang (moderate)
Grade 3: berat (severel)
Grade 4: sengat berat (very severe)
Tekanan darah
Sistolik Diastolik
<120
<80
120-129
80-84
130-139
85-89
140-159
160-179
180-209
>209
90-99
100-109
110-119
>120
Manifestasi Klinis
Tidak ada gejala yang spesifik yang dapat dihubungkan
dengan peningkatan tekanan darah, selain penentuan tekanan arteri
oleh dokter yang memeriksa. Hal ini berarti hipertensi arterial tidak
akan pernah terdiagnosa jika tekanan arteri tidak diukur. Sering
dikatakan bahwa gejala terlazim yang menyertai hipertensi
meliputi nyeri kepala dan kelelahan. Dalam kenyataannya ini
merupakan gejala terlazim yang mengenai kebanyakan pasien yang
mencari pertolongan medis. Beberapa pasien yang mengalami
hipertensi sering mengeluh seperti nyeri kepala, pusing, lemas,
kelelahan, sesak nafas, gelisah, mual dan muntah, kesadaran
menurun (Nur A & Kusuma, 2015).
Biasanya tanpa ada gejala atau tanda-tanda yang spesifik.
Pada kasus hipertensi, gejala yang mungkin dialami klien antara
28
lain adalah: nyeri kepala, perdarahan hidung, vertigo, mual
muntah, perubahan penglihatan, kesemutan pada kaki dan tangan,
sesak nafas, kejang atau koma (Riyadi, 2011).
Sebagian besar gejala klinis timbul setelah mengalami
hipertensi bertahun-tahun berupa nyeri kepala, kadang-kadang
disertai mual dan muntah akibat peningkatan tekanan darah
intracranial. Pada pemeriksaan fisik, tidak dijumpai kelainan
apapun selain tekanan darah yang tinggi, tetapi dapat pula
ditemukan perubahan pada retina, seperti perdarahan, eksudat
(kumpulan cairan), penyempitan pembuluh darah, dan pada kasus
berat, edema pupil (edema pada diskus optikus). Gejala lain yang
umumnya terjadi pada penderita hipertensi yaitu pusing, nyeri
kepala, muka merah, keluar darah dari hidung secara tiba-tiba,
tengkuk terasa pegal dan lain-lain (Triyanto, 2014).
2.2.4
Patofisiologi
Mekanisme yang mengontrol konstriksi dan relaksasi
pembuluh darah terletak dipusat vasomotor, pada medula diotak.
Dari pusat vasomotor ini bermula dari saraf simpatis, yang
berkelanjutan ke bawah ke korda spinalis dan keluar dari kolumna
medulla spinalis ke ganglia simpatis dithorax dan abdomen.
Rangsangan pusat vasomotor dihantarkan dalam bentuk impuls
yang bergerak kebawah melalui sistem saraf simpatis ke ganglia
simpatis. Pada titik ini neuron preganglion melepaskan asetilkolin,
29
yang akan merangsang serabut saraf pasca ganglion ke pembuluh
darah, dimana dengan dilepaskannya noreprinefrin mengakibatkan
konstriksi pembuluh darah. Berbagai faktor seperti kecemasan dan
ketakutan dapat mempengaruhi respon pembuluh darah terhadap
rangsang vasokonstriktor. Klien dengan hipertensi sangat sensitif
terhadap norepinefrin, meskipun tidak diketahui dengan jelas
mengapa hal tersebut bisa terjadi.
Pada saat bersamaan dimana sistem saraf simpati
merangsang pembuluh darah sebagai respons rangsang emosi,
kelenjar adrenal juga terangsang, mengakibatkan tambahan
aktifitas vasokonstriksi. Medulla adrenal mensekresi epinefrin,
yang menyebabkan vasokonstriksi. Korteks adrenal mensekresi
kortisol dan streroid lainnya, yang dapat memperkuat respons
vasokostriktor
pembuluh
mengakibatkan
penurunan
darah.
aliran
Vasokonstriksi
ke
ginjal,
yang
menyebabkan
pelepasan renin.
Renin yang dilepas merangsang pembentukan angiotensin 1
yang kemudian diubah menjadi angiotensin II, vasokonstriktor
kuat, yang pada gilirannya merangsang sekresi aldosteron oleh
korteks adrenal. Hormon ini menyebabkan retensi natrium dan air
oleh tubulus ginjal, menyebabkan peningkatan volume intra
vaskuler. Semua faktor ini cenderung mencetuskan keadaan
hipertensi. Sebagai pertimbangan hipertensi gerontologi dimana
terjadi perubahan struktural dan fungsional pada sistem pembuluh
30
perifer bertanggung jawab pada perubahan tekanan darah yang
terjadi pada usia lanjut. Perubahan tersebut meliputi aterosklerosis,
hilangnya elastisitas jaringan ikat dan penurunan dalam relaksasi
otot polos pembuluh darah, yang pada gilirannya menurunkan
kemampuan
distensi
dan
daya
regang
pembuluh
darah.
Konsekuensinya, aorta dan arteri besar berkurang kemampuannya
dalam mengakomodasi volume darah yang di pompa oleh jantung
(volume sekuncup) mengakibatkan penurunan curah jantung dan
peningkatan tahanan perifer (Aspiani, 2014).
Meningkatnya tekanan darah didalam arteri bisa terjadi
melalui beberapa cara yaitu jantung memompa lebih kuat sehingga
mengalirkan lebih banyak cairan pada setiap detiknya arteri besar
kehilangan kelenturannya dan menjadi kaku sehingga tidak dapat
mengembang pada saat jantung memompa darah melalui arteri
tersebut. Darah pada setiap denyut jantung dipaksa untuk melalui
pembuluh yang sempit dari pada biasanya dan menyebabkan
naiknya tekanan.
Tekanan
darah
juga
meningkat
pada
saat
terjadi
vasokontriksi, yaitu jika arteri kecil (arteriola) untuk sementara
waktu mengkerut karena perangsangan saraf atau hormon didalam
darah. Bertambahnya cairan dalam sirkulasi bisa menyebabkan
meningkatnya tekanan darah. Hal ini terjadi jika terdapat kelainan
fungsi ginjal sehingga tidak mampu membuang sejumlah garam
31
dan air dari dalam tubuh. Volume darah dalam tubuh meningkat
sehingga tekanan darah juga meningkat.
Sebaliknya, jika aktivitas memompa jantung berkurang
arteri mengalami pelebaran, banyak cairan keluar dari sirkulasi
maka tekanan darah akan menurun. Penyesuaian terhadap faktorfaktor tersebut dilaksanakan oleh perubahan didalam fungsi ginjal
dan sistem saraf otonom, ginjal mengendalikan tekanan darah
melalui beberapa cara jika tekanan darah meningkat, ginjal akan
menambah pengeluaran garam dan air, yang akan menyebabkan
berkurangnya volume darah dan mengembalikan tekanan darah ke
normal.
Jika tekanan darah menurun, ginjal akan mengurangi
pembuangan garam dan air, sehingga volume darah bertambah dan
tekanan darah kembali normal. Ginjal juga bisa meningkatkan
tekanan darah dengan menghasilkan enzim yang disebut renin,
yang memicu pembentukan hormon angiotensi, yang selanjutnya
akan memicu pelepasan hormon aldosteron. Ginjal merupakan
organ penting dalam mengendalikan tekanan darah karena itu
beberapa penyakit dan kelainan pada ginjal dapat menyebabkan
terjadinya tekanan darah tinggi. Misalnya penyempitan arteri yang
menuju ke salah satu ginjal bisa menyebabkan hipertensi.
Peradangan dan cidera pada salah satu atau kedua ginjal juga bisa
menyebabkan kenaikan tekanan darah (Triyanto, 2014).
32
2.2.5
Penatalaksanaan
Tujuan
deteksi
dan
penatalaksanaan
hipertensi
adalah
menurunkan risiko penyakit kardiovaskuler dan mortalitas serta
morbiditas yang berkaitan. Tujuan terapi adalah mencapai dan
mempertahankan tekanan sistolik dibawah 140 mmHg dan tekanan
diastolik dibawah 90 mmHg dan mengontrol faktor resiko. Hal ini
dapat dicapai melalui modifikasi gaya hidup saja, atau dengan obat
anti hipertensi. Penatalaksanaan faktor resiko dilakukan dengan
cara pengobatan secara non-farmakologis, antara lain: pengaturan
diet, pengaturan berat badan, olahraga, memperbaiki gaya hidup
yang kurang sehat (Aspiani, 2014).
Dalam
penanganan
hipertensi,
terapi
non-farmakologis
diantaranya memodifikasi gaya hidup termasuk pengelolaan stres
dan kecemasan merupakan langkah awal yang harus dilakukan.
Managemen stres melalui teknik relaksasi dan biofeedback dapat
menurunkan tekanan darah dalam jangka pendek maupun jangka
panjang (Triyanto, 2014).
Sedangkan penatalaksanaan farmakologi menggunakan obat
atau senyawa yang dalam kerjanya dapat mempengaruhi tekanan
darah pasien. Pengelompokan terapi farmakologis yang digunakan
untuk mengontrol tekanan darah pada pasien hipertensi adalah
Angiotensin Converting Enzyme (ACE) inhibitor, Angiotensin
Receptor Blocker (ARBs), beta-blocker, calcium chanel blocker,
direct renin inhibitor, diuretic, vasodilator (Triyanto, 2014).
33
2.3 Asuhan Keperawatan
Asuhan keperawatan keluarga adalah metode ilmiah yang digunakan
secara sistematis untuk mengkaji dan menentukan masalah kesehatan dan
keperawatan
keluarga,
merencanakan
asuhan
keperawatan
dan
melaksanakan intervensi keperawatan terhadap keluarga sesuai dengan
rencana yang telah disusun dan mengevaluasi mutu hasil keperawatan
yang dilaksanakan terhadap keluarga (Gusti, 2013). Tahapan dari proses
keperawatan keluarga adalah sebagai berikut:
2.3.1
Pengkajian
Pengkajian merupakan suatu tahapan dimana perawat
mengambil data secara terus menerus terhadap keluarga yang
dibinanya (Muhlisin, 2012). Agar di peroleh data pengkajian yang
akurat sesuai dengan keadaan keluarga, perawat diharapkan
menggunakan bahasayang mudah di mengerti yaitu bahasa yang
digunakan dalam aktivitas sehari-hari.
Menurut Deswani (2009) pengkajian keperawatan dibagi
menjadi dua tahap yakni Autoanamnesa dan Alloanamnesa.
Autoanamnesa adalah data yang diambil dari wawancara dengan
klien, sedangkan Alloanamnesa data yangdapat diambil dari
keluarga atau tenaga kesehatan.
Hal-Hal yang perlu dikumpulkan datanya dalam pengkajian
keluarga adalah (Padila, 2012):
1) Data umum
Pengkajian tahapan data umum keluarga meliputi:
34
a) Nama kepala keluarga (KK)
b) Alamat
c) Pekerjaan kepala keluarga
d) Pendidikan kepala keluarga
e) Komposisi keluarga dan genogram
f) Tipe keluarga
g) Suku bangsa
h) Agama
i) Status sosial ekonomi keluarga
j) Aktivitas rekreasi keluarga
2) Riwayat dan tahap perkembangan keluarga
a) Tahap perkembangan keluarga saat ini
b) Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi
c) Riwayat keluarga inti
d) Riwayat keluarga sebelumnya
3) Pengkajian lingkungan
a) Karakteristik rumah
b) Karakteristik tetangga
c) Mobilitas geografis keluarga
d) Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat
4) Struktur keluarga
a) Sistem pendukung keluarga
b) Pola komunikasi keluarga
c) Struktur kekuatan keluarga
35
d) Struktur peran
e) Nilai atau norma keluarga
5) Fungsi keluarga
a) Fungsi afektif
b) Fungsi sosialisasi
c) Fungsi perawatan keluarga
d) Fungsi reproduksi
e) Fungsi ekonomi
6) Stres dan koping keluarga
a) Stressor jangka pendek dan jangka panjang
b) Kemampuan keluarga berespon terhadap stressor
c) Strategi koping yang digunakan
d) Strategi adaptasi disfungsional
2.3.2
Diagnosis
Diagnosa keperawatan keluarga dirumuskan berdasarkan
data yang didapatkan pada pengkajian yang terdiri dari masalah
keperawatan (problem/ P) yang berkenaan pada individu dalam
keluarga yang sakit berhubungan dengan etiologi (E) yang berasal
dari pengkajian fungsi keperawatan keluarga (Muhlisin, 2012).
Diagnosa keperawatan mengacu pada rumusan PES
(problem,
etiologi,
dan
simptom)
dimana
untuk
problem
menggunakan rumusan masalah dari NANDA, sedangkan untuk
etiologi dapat menggunakan pendekatan lima tugas keluarga atau
36
dengan menggambarkan pohon masalah (Padila, 2012). Tipologi
dari diagnosa keperawatan keluarga terdiri:
1) Diagnosa
keperawatan
keluarga
actual
(terjadi
defisit/
gangguan kesehatan).
Dari hasil pengkajian didapatkan data mengenai tanda dan
gejala dari gangguan kesehatan
2) Diagnosa keperawatan keluarga risiko (ancaman kesehatan).
Sudah ada data yang menunjang namun belum terjadi
gangguan, misalnya: dilingkungan rumah yang kurang bersih,
pola makan yang tidak adekuat, stimulasi tumbuh kembang
yang tidak adekuat.
3) Diagnosa keperawatan keluarga potensial (keadaan sejahtera/
wellness).
Suatu keadaan dimana keluarga dalam keadaan sejahtera
sehingga kesehatan keluarga dapat ditingkatkan (Muhlisin,
2012).
Setelah seluruh diagnosa keperawatan keluarga ditetapkan
sesuai prioritas, maka selanjutnya dikaji tingkat kemandirian
keluarga. Pada satu keluarga mungkin saja perawat menemukan
lebih dari satu diagnosa keperawatan keluarga, maka selanjutnya
bersama
keluarga
harus
menentukan
menggunakan skala perhitungan (Padila, 2012).
prioritas
dengan
37
Untuk
keperawatan
menentukan
keluarga
prioritas
yang
terhadap
ditemukan
dihitung
diagnosis
dengan
menggunakan cara sebagai berikut (Muhlisin, 2012):
Tabel 2.3.2 Skala Menentukan Prioritas Masalah
1
2
3
4
Kriteria
Sifat masalah
Skala:
Tidak/kurang sehat
Ancaman kesehatan
Keadaan sejahtera
Kemungkinan masalah dapat diubah
Skala:
Mudah
Sebagian
Tidak dapat
Potensi masalah untuk dicegah
Skala:
Tinggi
Cukup
Rendah
Menonjolnya masalah
Skala:
Masalah berat harus segera ditangani
Ada masalah tetapi tidak perlu
ditangani
Masalah tidak dirasakan
Skor
Bobot
1
3
2
1
2
2
1
0
1
3
2
1
1
2
1
0
Skoring :
1. Tentukan skor untuk setiap kriteria
2. Skor dibagi dengan angka tertinggi dan dikalikan dengan bobot
Skor
Bobot
Angka tertinggi
3. Jumlahkan skor untuk semua kriteria
38
2.3.3
Perencanaan
Perencanaan tindakan keperawatan adalah sekumpulan
tindakan yang ditentukan oleh perawat untuk dilaksanakan guna
memecahkan masalah kesehatan dan masalah perawatan yang telah
diidentifikasi (Muhlisin, 2012).
Perencanaan keperawatan keluarga terdiri dari penetapan
tujuan, mencakup tujuan umum dan tujuan kusus, rencana/
intervensi serta dilengkapi dengan rencana evaluasi yang memuat
kriteria dan standar. Tujuan dirumuskan secara spesifik, dapat
diukur (measurable), dapat dicapai (achivable), rasional dan
menunjukkan waktu SMART. Rencana/ intervensi ditetapkan
untuk mencapai tujuan. Selanjutnya intervensi keperawatan
keluarga diklasifikasikan menjadi intervensi yang mengarah pada
aspek kognitif, efektif dan psikomotor (perilaku). Semua intervensi
baik berupa pendidikan kesehatan, terapi modalitas ataupun terapi
koplementer pada akhirnya ditunjukan untuk meningkatkan
kemampuan keluarga melaksanakan lima tugas keluarga dalam
kesehatan yaitu:
1) Kesadaran atau penerimaan keluarga mengenal masalah dan
kebutuhan kesehatan.
2) Kemampuan keluarga untuk memutuskan cara perawatan yang
tepat
3) Memberikan
kepercayaan
keluargayang sakit.
diri
dalam
merawat
anggota
39
4) Membantu keluarga menemukan cara untuk memelihara/
menjaga lingkungan.
5) Memotifasi keluarga menggunakan fasilitas kesehatan yang
ada (Padila, 2012).
Apabila masalah kesehatan maupun masalah keperawatan
telah teridentifikasi, maka langkah selanjutnya adalah menyusun
rencana keperawatan sesuai dengan urutan prioritas masalah.
Rencana keperawatan keluarga merupakan kumpulan tindakan
yang
direncanakan
perawat
untuk
dilaksanakan
dalam
menyelesaikan atau mengatasi kesehatan/ masalah keperawatan
yang telah diidentifikasi. Rencana keperawatan yang berkualitas
akan menjamin keberhasilan dalam mencapai tujuan serta
menyelesaikan masalah. Beberapa yang perlu diperhatikan dalam
mengembangkan keperawatan keluarga diantaranya:
1) Rencana keperawatan harus didasarkan atas analisa yang
menyeluruh tentang masalah atau situasi keluarga.
2) Rencana yang baik dan realistis, artinya dapat dilaksanakan dan
dapat menghasilkan apa yang diharapkan.
3) Rencana keperawatan harus sesuai dengan tujuan dan falsafah
instansi kesehatan.
4) Rencana keperawatan dibuat bersama dengan keluarga
5) Rencana asuhan keperawatan sebaiknya dibuat secara tertulis
hal ini selain berguna untuk perawat juga akan berguna bagi
anggota tim kesehatan lainnya (Harmoko, 2012).
40
2.3.4
Implementasi
Pelaksanaan
tindakan
perawat
atau
implementasi
adalah
serangkaian
pada
keluarga
bedasarkan
perencanaan
sebelumnya (Padila, 2012).
Tindakan
yang dilakukan perawat
kepada keluarga
berdasarkan perencanaan yang mengacu pada diagnosa yang telah
ditegakkan dan dibuat sebelumnya. Tindakan keperawatan
terhadap keluarga mencakup hal-hal dibawah ini (Muhlisin, 2012):
1) Menstimulasi kesadaran atau penerimaan keluarga mengenai
masalah dan kebutuhan kesehatan.
2) Menstimulasi keluarga untuk memutuskan cara perawatan yang
tepat.
3) Memberikan kepercayaan diri dalam merawat anggota keluarga
yang sakit.
4) Membangun keluarga untuk menemukan cara bagaimana
membuat lingkungan menjadi sehat.
5) Memotifasi keluarga untuk memanfaatkan fasilitas kesehatan
yang ada.
2.3.5
Evaluasi
Sesuai dengan rencana tindakan yang telah diberikan,
dilakukan penilaian untuk melihat keberhasilanya. Bila tidak/
belum berhasil perlu disusun rencana baru yang sesuai. Semua
tindakan keperawatan mungkin tidak dapat dilaksanakan dalam
satu kali kunjungan ke keluarga. Untuk itu dapat dilaksanakan
41
secara bertahap sesuai dengan waktu dan keadaan keluarga. Tahap
evaluasi dapat dilakukan secara formatif dan sumatif (Muhlisin,
2012).
1) Evaluasi Formatif (proses)
Evaluasi yang dilakukan selama proses asuhan keperawatan
dan bertujuan untuk menilai hasil implementasi secara bertahap
sesuai dengan kegiatan yang dilakukan. Sistem penulisan
evaluasi formatif ini biasanya ditulis dalam catatan kemajuan/
menggunakan sistem SOAP.
2) Evaluasi Sumatif (hasil)
Evaluasi akhir yang bertujuan untuk menilai secara
keseluruhan. Sistem penulisan evaluasi sumatif ini dalam bentuk
catatan naratif/ laporan ringkasan (Ali, 2010).
Penilaian dilaksanakan dengan menggunakan pendekatan
SOAP (subyektif, obyektif, analisa, dan planning). Penilaian
terhadap asuhan keperawatan juga dilakukan dengan melakukan
penilaian tingkat kemandirian keluarga. Pada saat pengkajian,
kemandirian keluarga dikaji untuk mengetahui tingkat kemandirian
keluarga sebelum diberikan pembinaan/ tindakan keperawatan,
sedangkan pada saat evaluasi dilakukan untuk mengetahui tingkat
kemandirian keluarga setelah pembinaan/ tindakan keperawatan
yang telah dilakukan (Padila, 2012).
42
2.4 Konsep nyeri
Nyeri
merupakan
sebuah
fenomena
yang
semua
orang
merasakannya dari nyeri intensitas rendah sampai intensitas tinggi secara
garis besar nyeri dibagi menjadi dua jenis yaitu nyeri akut dan kronis.
Nyeri akut sering kali menimbulkan respon autonomik seperti diaphoresis,
peningkatan nadi, peningkatan pernafasan dan perubahan tekanan darah,
karena nyeri yang akut menginisiasi/ memacu peningkatan aktivitas saraf
simpatis (Herawati dkk, 2016).
Salah satu tanda gejala dari hipertensi adalah nyeri kepala. Nyeri
kepala terjadi karena adanya aterosklerosis yang menyebabkan spasme
pada pembuluh darah (arteri) dan penurunan O2 (oksigen) diotak. Pada
jaringan yang terganggu akan terjadi penurunan O2 (oksigen) dan
peningkatan CO2 (karbondioksida) kemudian terjadi metabolisme anaerob
dalam tubuh yang meningkatkan asam laktat dan menstimulasi peka nyeri
kapiler pada otak (Kusuma & Setyawan, 2014).
2.5 Teknik Relaksasi Nafas Dalam
Terapi nonfarmakologi untuk menurunkan nyeri salah satunya
adalah teknik relaksasi nafas dalam yang terdiri dari pernapasan dada dan
perut dengan frekuensi lambat berirama yang memiliki manfaat sebagai
pereda nyeri akut maupun nyeri kronis dengan cara melakukannya secara
konstan (Mulyadi dkk, 2015). Teknik relaksasi merupakan intervensi
keperawatan
secara
mandiri
untuk
menurunkan
intensitas
nyeri,
meningkatkan ventilasi paru dan meningkatkan oksigenasi darah. Selain
43
dapat menurunkan intensitas nyeri, teknik relaksasi napas dalam juga
dapat meningkatkan ventilasi paru dan meningkatkan oksigenasi darah.
Tujuan relaksasi nafas dalam adalah untuk meningkatkan ventilasi
alveoli, memelihara pertukaran gas, mencegah atelektasi paru, merilekskan
tegangan otot, meningkatkan efesiensi batuk, mengurangi stress baik stress
fisik maupun emosional yaitu menurunkan intensitas nyeri (mengontrol
atau mengurangi nyeri) dan menurunkan kecemasan (Putra EK dkk, 2013).
Teknik relaksasi nafas dalam dapat mengendalikan nyeri dengan
meminimalkan aktifitas simpatik dalam sistem saraf otonom. Relaksasi
melibatkan otot dan respirasi dan tidak membutuhkan alat lain sehingga
mudah dilakukan kapan saja atau sewaktu-waktu. Teknik relaksasi terjadi
perangsangan dari berbagai area dalam hipothalamus menimbulkan efek
neurogenik pada sistem kardiovaskuler seperti peningkatan atau
penurunan tekanan arteri serta peningkatan dan penurunan denyut jantung.
Pada teknik relaksasi terjadi penurunan aktivitas saraf simpatis sehingga
menyebabkan vasodilatasi pembuluh darah sehingga keadaan menjadi
rileks (Sentana & Mardiatun, 2013).
44
Tabel 2.5 Jurnal Referensi
No
1.
Penulis
Mulyadi,
Supratman
& Yulian V,
2015.
Judul
Efektifitas
Relaksasi
Nafas
Dalam Pada
Pasien
Hipertensi
Dengan
Gejala
Nyeri
Kepala Di
Puskesmas
Baki
Sukoharjo.
Metode
Penelitian ini adalah
penelitian
kuantitatif dengan
pendekatan Pretest–
postest with control
group
design
dimana rancangan
penelitian
ini
bertujuan
untuk
mengungkapkan
hubungan
sebab
akibat dengan cara
melibatkan
dua
kelompok.
Hasil
1. Sebagian besar nyeri
kepala yang dirasakan
pasien sebelum dilakukan
intervensi relaksasi napas
dalam
di
Puskesmas
Sukoharjo rata-rata adalah
mengalami nyeri sedang.
2. Nyeri kepala yang
dirasakan pasien sesudah
dilakukan
intervensi
relaksasi napas dalam di
Puskesmas Sukoharjo ratarata adalah mengalami
nyeri ringan.
3. Ada pengaruh yang
segnifikan antara teknik
relaksasi napas dalam
terhadap
penurunan
intensitas nyeri kepala
pada pasien hipertensi di
Puskesmas
Baki
Sukoharjo.
2.
Kusuma
MA &
Setyawa
D. 2014.
Pengaruh
Pemberian
Kompres
Hangat Pada
Leher
TerhadapPe
nurunan
Intensitas
Nyeri
Kepala Pada
Pasien
Hipertensi
Di RSUD
Tugurejo
Semarang.
Dalam
penelitian
menggunakan quasi
experiment design
dengan rancangan
non
equivalent
control
group
design.
Dimana
kelompok
yang
pertama diberikan
kompres
hangat
pada
leher
(perlakuan),
kelompok
yang
kedua
tidak
diberikan kompres
hangat pada leher
(kontrol).
1. Rata-rata rentang
nyeri kepala responden
sebelum
diberikan
kompres hangat pada
leher sebesar 6,17 dan
sesudah
diberikan
kompres hangat pada
leher turun menjadi
3,72.
2. Rata-rata rentang
nyeri
kepala
pada
responden
tanpa
diberikan
kompres
hangat saat pengukuran
awal sebesar 5,0 dan
pada pengukuran akhir
setelah
30
menit
meningkat menjadi 5,17.
3.
Ada
pengaruh
kompres hangat pada
leher
terhadap
penurunan
intensitas
nyeri kepala pada pasien
hipertensi di RSUD
Tugurejo
Semarang,
dengan p value 0,000 (p
value <0,05).
4. Ada perbedaan skala
45
nyeri kepala pada pasien
hipertensi
kelompok
yang diberikan kompres.
5. Hangat pada leher
dengan kelompok yang
tidak diberikan kompres
hangat pada leher di
RSUD
Tugurejo
Semarang, dengan p
value 0,000 (p <0,05),
dimana kelompok yang
diberikan
kompres
hangat lebih efektif
menurunkan
nyeri
kepala
daripada
kelompok yang tidak
diberikan
kompres
hangat.
3.
Trisnanto,
2013.
Pengaruh
Senam
Lansia
Terhadap
Penurunan
Tekanan
Darahpada
Lansia
Dengan
Hipertensi
Grade I-II
Di
Posyandu
Lansia Rt
05 Rw 03
Kelurahan
Bogo
Kecama
tan
Nganjuk
Kabupaten
Nganjuk.
Penelitian
ini
menggunakan
desain
preeksperimental
rancangan
one
group
pretestpostest, dengan cara
memberikan pretest
(pengamatan awal)
terlebih
dahulu
sebelum diberikan
intervensi, setelah
itu
diberikan
intervensi kemudian
dilakukan postest
(pengamatan akhir).
Pada penelitian ini
sampel
yang
digunakan adalah
lansia di Posyandu
Lansia Kelurahan
Bogo
Kabupaten
Nganjuk
yang
berjumlah 32 lansia
yang
bersedia
melakukan
perlakuan
senam
lansia
sampai
dengan
8x
pertemuann.
Data
hasil
pengkuran tekanan
darah pada lansia
(pre-test dan posttest)
kemudian
dianalisis
dengan
menggunakan
uji
Hasil
penelitian
ini
berkaitan dengan data-data
pengaruh senam lansia
terhadap
penurunan
tekanan darah pada lansia
dengan hipertensi grade III di Posyandu Lansia
Kelurahan
Bogo
Kecamatan
Nganjuk
Kabupaten Nganjuk. Data
ini
merupakan
hasil
penelitian yang dilakukan
pada 01 sampai dengan 30
April 2016 dengan cara
pelaksanaan senam lansia
dua kali dalam seminggu
selama 30 menit dalam 8
kali pertemuan pada lansia
yang menderita hipertensi
grade I-II di Posyandu
Lansia Kelurahan Bogo
Kecamatan
Nganjuk
Kabupaten
Nganjuk
dengan jumlah 32 lansia.
46
beda berpasangan
dengan
uji
Wilcoxon.
4.
Putra EK,
Widodo A
& Kartinah.
2013
5.
Sentana AD
& Mardiatu,
2013.
Pengaruh Latihan
Nafas
Dalam
Terhadap
Penurunan Tekanan
Darah
Pada
Penderita Hipertensi
Di
Wilayah
Kecamatan Karas
Kabupaten
Magetan.
Pengaruh
Relaksasi Nafas
Dalam Terhadap
Penurunan
Tekanan Darah
Pada
Pasien
Hipertensi
Di
Puskesmas
Dasan
Agung
Mataram.
Penelitian ini menggunakan
Quasi Experiment Design
dengan rancangan penelitian
Control Time Series Design,
dimana dalam penelitian ini
menggunakan dua kelompok
yang terbagi dalam kelompok
eksperimen dan kelompok
kontrol. Sampel penelitian ini
berjumlah 80 responden,
dimana 40 responden menjadi
kelompok eksperimen dan 40
responden menjadi kelompok
kontrol. Teknik pengolahan
data menggunakan teknik
analisis uji Wilcoxon Test dan
uji
Mann-Whitney
Test,
dimana Hο ditolak jika nilai pvalue ≤ 0,05.
Desain penelitian Quasi
eksperiment : pretestposttest control group
design. Satu kelompok
perlakuan terdiri dari
16 orang diberikan
relaksasi napas dalam
dalam selama 8 hari,
satu kelompok yang
terdiri dari 16 orang
sebagai
kontrol.
Sampel dipilih dengan
cara
consecutive
sampling.
Pengumpulan
data
dilakukan
dengan
mengukur
tekanan
darah sebelum dan
setelah
diberikan
intervensi. Uji statistik
yang digunakan adalah
Paired T-Test.
Penelitian
ini
menunjukan
bahwa
tekanan darah siastolik
dan
diastolik
pada
kelompok eksperimen
menunjukan penurunan
yang signifikan saat
sebelum dan sesudah
mendapat latihan nafas
dalam, dimana p-value
sistolik=0,000 dan pvalue diastolik=0,000.
Sedangkan perbandingan
kelompok eksperimen
dan kelompok kontrol
saat post test terdapat
perbandingan
dimana
pada
kelompok
eksperimen
tekanan
darahnya
mengalami
penurunan
sedangkan
tekanan darah pada
kelompok
kontrol
dengan
p-value
sistolik=0,003 dan pvalue diastolik=0,000.
Kesimpulannya terdapt
perbedaaan
tekanan
darah pada penderita
hipertensi
sesudah
melakukan latihan nafas
dalam.
BAB III
METODE STUDI KASUS
Bab ini membahas tentang pendekatan yang digunakan dalam
pengambilan studi kasus.
3.1 Desain Studi Kasus
Studi kasus ini adalah studi untuk mengeksplorasi masalah asuhan
keperawatan keluarga dengan tahap Perkembangan keluarga dewasa yang
mengalami hipertensi dengan nyeri akut di Desa Jetak Kelurahan
Wonorejo Kecamatan Gondangrejo Kabupaten Karanganyar.
3.2 Batasan Istilah
Batasan istilah atau disebut dengan definisi operasional adalah
pernyataan yang menjelaskan istilah-istilah kunci yang menjadikan fokus
dalam penelitian. Fokus penelitian yaitu melakukan penelitian terhadap
keseluruhan yang ada pada obyek atau situasi sosial tertentu, tetapi perlu
menentukan fokus atau inti yang perlu diteliti. Fokus penelitian perlu
dilakukan karena mengingat adanya keterbatasan, baik tenaga, dana, dan
waktu serta supaya hasil penelitian terfokus (Sukamadinata, 2010).
Batasan istilah pada penyusunan karya tulis ilmiah ini adalah:
asuhan keperawatan keluarga dengan tahap Perkembangan keluarga
dewasa yang mengalami hipertensi dengan nyeri akut di Desa Jetak
Kelurahan Wonorejo Kecamatan Gondangrejo Kabupaten Karanganyar.
47
48
3.3 Partisipan
Partisipan dalam studi kasus ini adalah pada 2 klien atau 2 keluarga
(2 kasus) dengan masalah keperawatan dan diagnosa medis yang sama
yaitu hipertensi dengan nyeri akut.
3.4 Lokasi dan Waktu Penelitian
Studi kasus yang dilakukan yaitu pada kasus keluarga asuhan
keperawatan keluarga dengan tahap perkembangan keluarga dewasa yang
mengalami hipertensi dengan nyeri akut di desa Jetak Kelurahan Wonorejo
Kecamatan Gondangrejo Kabupaten Karanganyar, sasaranya adalah
keluarga dengan anggota keluarga yang mengalami hipertensi. Waktu
yang digunakan dalam pemberian asuhan keperawatan yaitu pada tanggal
22 Mei - 3 Juni 2017.
3.5 Pengumpulan Data
Pada sub bab ini dijelaskan terkait metode pengumpulan data yang
digunakan :
1) Wawancara (hasil anamnesis berisi tentang identitas klien,
keluhan utama, riwayat penyakit sekarang - dahulu - keluarga
dll). Wawancara atau yang disebut dengan anamnesis adalah
kegiatan bertanya atau tanya jawab yang berhubungan dengan
masalah yang dihadapi klien.
Wawancara
merupakan
suatu
komunikasi
yang
direncanakan. Dalam komunikasi ini, perawat mengajak klien
49
dan keluarga untuk bertukar pikiran dan perasaan, yang
diistilahkan komunikasi terapeutik. Macam wawancara ada 2:
autoanamnesa, yaitu wawancara dengan klien langsung. Dan
alloanamnesa, yaitu wawancara dengan keluarga/ orang
terdekat.
2) Observasi dan pemeriksaan fisik (dengan pendekatan IPPA:
inspeksi, palpasi, perkusi, auskultasi) pada sistem tubuh klien.
Pemeriksaaan fisik bisa dimulai dengan prosedur yang
umum, seperti pengukuran tanda-tanda vital yang meliputi
tekanan darah, pernafasan, suhu, dan nadi. Perawat harus
menjelaskan setiap langkah prosedur kepada klien. Sangat
penting untuk menjaga privasi klien. Gunakan metode yang
sistematis dan tepat melalui inspeksi, palpasi, perkusi, dan
auskultasi. Pendekatan yang bisa digunakan adalah head to toe
(dari kepala ke kaki), berdasarkan sistem tubuh, dan format
sesuai dengan kebutuhan klien.
Selama pengkajian, baik wawancara maupun pemeriksaan
fisik, perawat harus mengobservasi perilaku klien pada tingkat
fungsi dan konsistensi. Tingkat
fungsi meliputi fisik,
perkembangan dan psikososial, serta aspek sosial. Observasi
fungsi dapat dilakukan melalui apa yang dilihat dan dilakukan
klien, kemudian dibandingkan dengan apa yang dikeluhkan.
3) Studi dokumentasi dan angket (hasil dari pemeriksaan
diagnostik dan data yang lain yang relevan).
50
Pada pengumpulan data, data dikumpulkan dari klien serta
dari sumber lain yang penting seperti keluarga, orang terdekat,
tim kesehatan yang lain, dan rekam medik klien. Data yang
didapat merupakan latar belakang dari situasi dan respon klien.
Data dari tim kesehatan seperti dokter, perawat lain, dan staf
pembantu lainnya sangat penting untuk menunjang data
perilaku dan kebutuhan klien. Rekam medik akan memberikan
data yang penting tentang riwayat kesehatan klien dan
pemeriksaan diagnostik (Deswani, 2009).
Penulis melakukan pengumpulan data/ pengkajian dengan
cara: wawancara baik dengan klien langsung maupun dengan
keluarga, observasi dan pemeriksaan fisik serta studi
dokumentasi.
3.6 Uji Keabsahan Data
Uji keabsahan data dimaksudkan untuk menguji kualitas data/
informasi yang diperoleh sehingga menghasilkan data dengan validitas
tinggi. Disamping integritas penulis (karena penulis menjadi instrumen
utama), uji keabsahan data dilakukan dengan:
1) Memperpanjang waktu pengamatan/ tindakan.
2) Sumber informasi tambahan menggunakan triangulasi dari tiga
sumber data utama yaitu klien, perawat dan keluarga klien yang
berkaitan dengan masalah yang diambil dari studi kasus.
51
Penulis melakukan uji keabsahan dengan mengumpulkan sumber
informasi tambahan menggunakan triangulasi dari sumber data utama
yaitu klien dan keluarga klien yang berkaitan dengan masalah yang
diambil dari studi kasus.
3.7 Analisis Data
Analisa data dilakukan sejak pengambilan kasus dikeluarga,
sewaktu pengumpulan data sampai dengan semua data terkumpul. Analisa
data
dilakukan
dengan
cara
mengemukakan
fakta,
selanjutnya
membandingkan dengan teori yang ada dan selanjutnya dituangkan dalam
opini pembahasan. Teknik analisis yang digunakan dengan cara
memberikan jawaban-jawaban yang diperoleh dari hasil interpretasi
wawancara mendalam yang dilakukan untuk menjawab rumusan masalah.
Teknik analisis digunakan dengan cara observasi oleh peneliti dan studi
dokumentasi yang menghasilkan data untuk selanjutnya diinterpretasikan
dan dibandingkan teori yang ada sebagai bahan untuk memberikan
rekomendasi dalam intervensi tersebut. Urutan dalam analisa adalah :
1) Pengumpulan data
Penulis melakukan pengkajian dengan cara wawancara baik
dengan klien langsung maupun dengan keluarga, observasi keadaan
klien, kemudian melakukan dokumentasi dari hasil pengkajian. Hasil
pengkajian klien ditulis dalam bentuk asuhan keperawatan keluarga.
52
2) Mereduksi data
Asuhan keperawatan yang telah disusun dan dikelompokkan
menjadi data subyektif dan obyektif, kemudian dianalisis dan
ditegakkan diagnosis keperawatan keluarga.
3) Penyajian data
Data hasil pengkajian disajikan dengan bentuk tabel dan teks
naratif dengan menjaga kerahasiaan klien dengan cara mengaburkan
identitas dari klien/ menuliskan nama klien dengan inisial.
4) Kesimpulan
Dari data yang disajikan, kemudian data dibahas dan dibandingkan
dengan hasil penelitian terdahulu dari jurnal dan secara teoritis dengan
perilaku kesehatan. Penarikan kesimpulan dilakukan sesuai dengan
tujuan khusus. Data yang dikumpulkan terkait dengan data
pengkajian, diagnosis, perencanaan, tindakan dan evaluasi.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
4.1.1 Gambaran Lokasi Pengambilan Data
Pengambilan data dilakukan di Desa Jetak Kelurahan Wonorejo
Kecamatan Gondangrejo Kabupaten Karanganyar yang dilaksanakan
pada tanggal 22 Mei – 03 Juni 2017. Asuhan Keperawatan dimulai dari
pengkajian, diagnosis keperawatan, intervensi, implementasi dan
evaluasi.
4.1.2 Pengkajian
1. Data Umum
No
1.
N
Data Umum
Keluarga 1
Keluarga 2
Nama kepala
keluarga
Umur
Alamat
Tn. S
Tn. T
52 tahun
Jetak rt 003/004, Wonorejo,
Gondangrejo, Karanganyar.
74 tahun
Jetak rt 002/004, Wonorejo,
Gondangrejo, Karanganyar.
Guru Paud
SLTA
Terlampir dibelakang
Petani
SD
Terlampir dibelakang
7.
8.
Pekerjaan
Pendidikan
Komposisi
keluarga
Genogram
Tipe keluarga
Terlampir dibelakang
Keluarga Ny.G merupakan
tipe keluarga nuclear family
(keluarga inti) yang terdiri
dari suami, istri, dan anak.
Terlampir dibelakang
Keluarga Ny.S merupakan
tipe
keluarga
extended
family yang terdiri dari
orang tua, anak, dan cucu.
9.
Suku bangsa
Ny.G mengatakan bahwa
keluarganya berasal dari
suku jawa dan berbangsa
indonesia. Dalam kehidupan
sehari-hari keluarga Ny.G
menggunakan bahasa jawa
untuk berkomunikasi dan
Ny.S mengatakan bahwa
keluarganya berasal dari
suku jawa dan berbangsa
indonesia. Dalam kehidupan
sehari-hari keluarga Ny.S
menggunakan bahasa jawa
untuk berkomunikasi.
2.
3.
4.
5.
6.
53
54
terkadang
menggunakan
indonesia.
juga
bahasa
10.
Agama
Ny.G
dan
keluarganya
menganut agama islam Ny.G
mengatakan selalu berdoa
kepada Tuhan Yang Maha
Esa dan menjalankan ibadah
sholat 5 waktu.
Ny.S
dan
keluarganya
menganut agama islam dan
menjalankan ibadah sholat 5
waktu.
11.
Status sosial
ekonomi
-
-
-
12.
Aktivitas
rekreasi
keluarga
Status sosial: hubungan
dengan masyarakat baik,
keluarga Ny.G sering
bertegur sapa dengan
orang
disekitarnya.
Ny.G
juga
masih
mengikuti
arisan,
kumpulan,
posyandu
yang ada didaerahnya.
Status
ekonomi:
penghasilan utama yaitu
dari Tn.S. Akan tetapi
Ny.G
juga
masih
berkerja sebagai guru
untuk sekedar membantu
perekonomian keluarga.
Aktivitas rekreasi keluarga
Ny.G
lebih
banyak
dilakukan
dengan
cara
menonton TV bersama, dan
kadang pergi keluar bersama
keluarganya untuk sekedar
mencari hiburan.
-
Status sosial: hubungan
dengan masyarakat baik.
Ny.S dan keluarganya
sering bertegur sapa
dengan masyarakat.
Status ekonomi: Ny.S
sudah tidak berkerja dan
tidak
memiliki
penghasilan.
Semua
kebutuhan
Ny.S
ditanggung
oleh
anaknya.
Keluarga Ny.S mengatakan
jarang untuk pergi keluar
bersama-sama ataupun pergi
keluar untuk jalan-jalan.
Aktivitas rekreasi keluarga
Ny.S
lebih
banyak
dilakukan dirumah dan
berkumpul dengan anggota
keluarganya.
55
6. Komposisi Keluarga
Keluarga 1
No
Nama
1.
Tn. S
Jenis
kelamin
L
2.
3.
4.
5.
6.
Ny. G
An. B
An. C
An. D
An. G
P
L
P
L
P
Hubungan
dengan KK
Kepala
keluarga
Istri
Anak
Anak
Anak
Anak
Usia
Pekerjaan
Pendidikan
57
Swasta
SLTA
52
28
26
20
13
Guru Paud
Swasta
Mahasiswa
Mahasiswa
Pelajar
SLTA
SLTA
SLTA
SLTA
SMP
56
Keluarga 2
No
Nama
1.
Tn. T
Jenis
kelamin
L
2.
3.
4.
5.
Ny. T
An. I
An. A
Ny. S
P
L
L
P
Hubungan
dengan KK
Kepala
keluarga
Istri
Anak
Anak
Orang tua
Usia
Pekerjaan
Pendidikan
44
Buruh
SD
41
22
12
74
Pedagang
Karyawan
Pelajar
Petani
SD
SMA
SMP
SD
Keterangan :
: Laki-laki
: Perempuan
: Laki-laki/ Perempuan sudah meninggal
:
: Klien
: Tinggal serumah
: Menikah
57
2. Riwayat Dan Tahap Perkembangan Keluarga
No
1.
Riwayat dan tahap
perkembangan
keluarga
Tahap perkembangan
keluarga saat ini
Keluarga 1
Keluarga 2
Pada saat ini keluarga
Ny.G berada pada tahap
perkembangan keluarga
dewasa
yaitu
mulai
melepaskan
anaknya
(launching center family).
Ny.G memiliki 6 orang
anak, anak yang pertama
sudah
menikah
dan
meninggalkan
rumah
untuk hidup bersama
pasanganya. Jadi Ny.G
masih memiliki 5 orang
anak
yang
belum
menikah.
Tugas
perkembangan pada tahap
ini adalah memperluas
siklus keluarga dengan
memasukkan
anggota
keluarga
baru
dari
perkawinan
anakanaknya, melanjutkan dan
menyesuaikan
kembali
hubungan
perkawinan,
membantu orang tua
lanjut usia dan sakitsakitan dari suami atau
istri, membantu anak
untuk mandiri sebagai
keluarga
baru
di
masyarakat,
mempersiapkan
anak
untuk hidup mandiri dan
menerima
kepergian
anaknya,
menciptakan
lingkungan rumah yang
dapat menjadi contoh bagi
anak-anaknya.
Pada saat ini keluarga
Ny.S berada pada tahap
perkembangan keluarga
dewasa
yaitu
mulai
melepaskan
anaknya
(launching center family).
Ny.S memiliki 4 orang
anak dan ke empatnya
sudah
berkeluargadan
memiliki anak. Tugas
perkembangan pada tahap
ini adalah memperluas
siklus keluarga dengan
memasukkan
anggota
keluarga
baru
dari
perkawinan
anakanaknya,
melanjutkan
dan
menyesuaikan
kembali
hubungan
perkawinan, membantu
orang tua lanjut usia dan
sakit-sakitan dari suami
atau istri, membantu anak
untuk mandiri sebagai
keluarga
baru
dimasyarakat,
mempersiapkan
anak
untuk hidup mandiri dan
menerima
kepergian
anaknya,
menciptakan
lingkungan rumah yang
dapat menjadi contoh
bagi anak-anaknya.
2.
Tahap perkembangan
keluarga yang belum
terpenuhi
Tahap
perkembangan
keluarga
Ny.G
yang
belum terpenuhi adalah
Ny.G masih memiliki 5
orang anak yang belum
menikah.
Tahap
perkembangan
keluarga
Ny.S
yang
belum terpenuhi yaitu:
sebenarnya Ny. S ingin
tinggal
dirumahnya
sendiri akan tetapi tidak
diperbolehkan
oleh
anaknya untuk tinggal
sendiri.
3.
Riwayat keluarga inti
Perkawinan Ny.G dan
Tn.S terjalin ketika Ny.G
berusia 20 tahun dan
Ny.S
merupakan
penduduk asli jetak dan
suaminya
pun
juga
58
4.
Riwayat
keluarga
sebelumnya (suamiistri)
suaminya berusia 25
tahun
dan
sampai
sekarang
pernikahanya
terjalin harmonis dan
baik-baik saja.
penduduk asli jetak.
Perkawinan Ny.S dan
suaminya terjalin ketika
Ny.S berumur kurang
lebih 19 tahun dan
suaminya berumur 25
tahun. Ny.S memiliki 4
orang
anak
didalam
pernikahanya.
Ny.G dan Tn.S belum
pernah
menikah
sebelumnya
dan
ini
merupakan
pernikahan
pertamanya.
Ny.G juga mengatakan
bahwa
didalam
keluarganya ada yang
mempunyai
riwayat
hipertensi
yaitu
dari
ibunya.
Ny.S dan Tn.W belum
pernah
menikah
sebelumnya
dan
ini
merupakan
pernikahan
pertamanya.
Keluarga
Ny.S
dan
suaminya tidak ada yang
memiliki
riwayat
penyakit
yang
akut,
kronis dan tidak memiliki
penyakit keturunan.
3. Lingkungan
No
Lingkungan
Keluarga 1
Keluarga 2
1.
Karakteristik
rumah
Rumah yang ditempati
keluarga
Ny.G
adalah
rumah
sendiri,
jenis
permanen,
dinding/
temboknya dari batu bata,
lantai
rumah
sudah
menggunakan kramik, 1
kamar tamu, 1 kamar
mandi, 1 dapur, 1 ruang
keluarga, 4 kamar tidur,
cahaya baik dan penerangan
dengan listrik.
Rumah yang ditempati
Ny.S
adalah
rumah
anaknya, jenis permanen,
dinding/ temboknya dari
batu bata, lantai rumah
sudah
menggunakan
kramik, 1 kamar tamu, 1
kamar mandi, 1 dapur, 1
ruang keluarga, 3 kamar
tidur, cahaya baik dan
penerangan dengan listrik.
2.
Karakteristik
tetangga
dan
komunikasi
Keluarga Ny.G mempunyai
rasa tanggung jawab dan
saling tolong menolong
sesama warga. Hubungan
Keluarga Ny.G dengan
tetangga terjalin dengan
baik.
Hubungan keluarga Ny. S
dan tetangganya terjalin
dengan baik.
3.
Mobilitas
geografi keluarga
Keluarga
Ny.G
telah
menempati rumah yang
ditempatinya sejak menikah
dengan suaminya sampai
sekarang kurang lebih 23
tahunan. Keluarga Ny.G
Ny.S menempati rumah
anaknya sejak anaknya
berkeluarga atau menikah
dan sampai sekarang Ny.S
masih tinggal bersama
anaknya.
59
belum pernah
tempat tinggal.
berpindah
4.
Perkumpulan
keluarga
dan
interaksi dengan
masyarakat
Ny.G masih mengikuti
perkumpulan
didesanya
seperti arisan, ibu-ibu PKK
dan posyandu, interaksi
dengan masyarakat terjalin
dengan baik.
Keluarga
Ny.S
masih
mengikuti
arisan
didaerahnya, tetapi Ny.S
sendiri
sudah
tidak
mengikutinya. Akan tetapi
interaksi
dengan
masyarakat terjalin dengan
baik.
5.
Sistem
pendukung
keluarga
Ny.G mengatakan ketika
keluarga ada masalah yang
belum bisa diselesaikan
maka Ny.G bermusyawarah
dengan keluarganya untuk
mencari solusi dari masalah
tersebut.
Ny.S sangat menyayangi
anak-anaknya,
keluarga
Ny.S mengatakan ketika
keluarga ada masalah akan
dibicarakan
baik-baik
dengan
anggota
keluarganya.
4. Struktur Komunikasi Keluarga
No
1.
Struktur
komunikasi
keluarga
Pola
komunikasi
keluarga
Keluarga 1
Keluarga 2
Ny.G termasuk orang yang
terbuka dalam segala masalah
apapun
selalu
dimusyawarahkan
dengan
anggota keluarganya. Dalam
keseharianya
Ny.G
menggunakan bahasa jawa
untuk berkomunikasi dan
kadang kala menggunakan
bahasa indonesia.
Dalam keseharianya Ny.S
menggunakan bahasa jawa
untuk berkomunikasi.
2.
Struktur
kekuatan
keluarga
Setiap anggota keluarga
mempunyai
perannya
masing-masing sesuai dengan
fungsinya Ny.G berperan
sebagai istri dan ibu bagi
anak-anaknya.
Setiap anggota keluarga
mempunyai
perannya
masing-masing
sesuai
dengan fungsinya Ny.S
berperan sebagai ibu dan
nenek bagi cucunya.
3.
Nilai dan norma
budaya
Anggota keluarga Ny.G
beragama
islam
dan
menjalankan ibadah serta
selalu berdoa kepada Tuhan
Yang Maha Esa. Ny.G
menganggap bahwa bila
salah satu anggota keluarga
ada yang sakit itu merupakan
cobaan dari Allah SWT.
Tidak ada budaya tertentu
yang dianut oleh keluarga
yang berhubungan dengan
Seluruh anggota keluarga
Ny.S beragama islam dan
menjalankan ibadah serta
selalu berdoa. Keluarga
Ny.S mengatakan sehat itu
penting dan apabila ada
anggota keluarga ada yang
sakit itu merupakan sebuah
cobaan.
Tidak ada budaya tertentu
yang dianut oleh keluarga
yang berhubungan dengan
60
pengobatan hipertensi Ny.G.
pengobatan
Ny.S.
hipertensi
5. Fungsi Keluarga
No
Fungsi keluarga
Keluarga 1
Keluarga 2
1.
Fungsi afektif
Anggota keluarga Ny.G
saling menyayangi dan
mencintai satu sama lain.
Kehidupan keluarga tampak
rukun dan harmonis. Saling
menghormati
dan
menghargai satu sama lain.
Ny.S dan keluarganya
saling menyayangi satu
sama lain, meskipun Ny.S
ikut dengan anaknya itu
tidak menjadikan beban
buat anaknya. kehidupan
keluarga tampak rukun dan
harmonis.
2.
Fungsi sosialisasi
Keluarga Ny.G mempunyai
hubungan yang baik dengan
masyarakat. Ny.G juga
masih
mengikuti
perkumpulan didaerahnya.
Keluarga Ny. S mempunyai
hubungan
yang
baik
dengan masyarakat.
3.
Fungsi perawatan
kesehatan
1. Mengenal
masalah:
Ny.G
mengatakan
kurang tahu betul apa
itu
hipertensi,
penyebab, tanda dan
gejala
serta
pencegahanya.
2. Mengambil keputusan:
Ny.G dan keluarga
memutuskan
untuk
berobat ke pelayanan
kesahatan
ketika
hipertensinya kambuh,
keputusan ini diambil
dengan
cara
musyawarah
dengan
keluarga.
3. Merawat
anggota
keluarga yang sakit:
Ny.G dan keluarganya
mengatakan
belum
mengerti
cara
mengurangi nyeri yang
dirasakan Ny.G.
4. Memelihara/
mempertahankan
suasana rumah yang
sehat:
Ny.G dan
keluarganya
membersihkan rumah
setiap hari yaitu pada
pagi hari dan sore hari.
1. Mengenal
masalah:
Ny.S dan keluarga tidak
tahu secara rinci tentang
penyakit hipertensi yang
dideritanya. Ny.S hanya
diberitahu bahwa Ny.S
menderitahipertensi.
Ny. S tidak tahu pasti
penyebab, tanda dan
gejala serta pencegahan
hipertensi.
2. Mengambil keputusan :
keluarga
Ny.S
memutuskan
apabila
hipertensi Ny.S kambuh
sebelum dirasa parah
keluarga
hanya
membelikan
obat
diwarung.
3. Merawat
anggota
keluarga yang sakit:
keluarga
Ny.S
mengatakan tidak tau
pasti cara mengatasi
nyeri yang dialami klien
keluarga
hanya
memberikan obat untuk
diminum klien tidak
tahu cara mengurangi
nyeri yang dirasakan
Ny.S.
4. Memelihara/
61
Sehingga
rumah
keluarga Ny.G tampak
bersih.
5. Menggunakan fasilitas
kesehatan yang ada
dimasyarakat: keluarga
Ny.G
memeriksakan
keluarganya jika sakit
ke Rumah Sakit.
mempertahankan
suasana rumah yang
sehat: keluarga Ny.S
membersihkan rumah
setiap hari yaitu pada
pagi hari dan sore hari.
5. Menggunakan fasilitas
kesehatan yang ada
dimasyarakat: keluarga
Ny.S
memeriksakan
keluarganya
ke
pelayanan
kesehatan
apabila sudah dirasa
parah.
4.
Fungsi
reproduksi
Ny.G memiliki 6 orang
anak, baru anak pertama
saja yang baru menikah.
Ny.S mengatakan sudah
tidak haid/ menstruasi
secara teratur karena sudah
memasuki
masa
menopause.
5.
Fungsi ekonomi
Semua kebutuhan seharihari
keluarga
Ny.G
dicukupi suaminya, akan
tetapi Ny.G juga masih
bekerja untuk meringankan
beban suaminya.
Ny.S
sudah
tidak
berpenghasilan
semua
kebutuhan
sehari-hari
ditanggung oleh anaknya.
6.
Stress Dan Koping Keluarga
No
Stress dan koping
keluarga
Keluarga 1
Keluarga 2
1.
Stressor
jangka
pendek dan jangka
panjang
- Stressor jangka pendek :
Ny.G
mengatakan
bahwa kurang lebih 1
bulan yang lalu Ny.G
dirawat dirumah sakit
karena tekanan darah
tinggi,
klien
mengatakan
nyeri
kepala, nyeri terasa
cekot-cekot,
nyeri
dirasakan
dibagian
kepala sampai ke leher,
skala nyeri 4, nyeri
terjadi terus menerus,
klien juga mengatakan
pandangannya
kabur
dan sulit untuk tidur.
- Stressor
jangka
panjang: Ny.G dan
keluarga merasa takut
apabila tekanan darah
tinggi Ny.G tidak dapat
- Stressor jangka pendek:
Ny.S
mengatakan
merasakan nyeri kepala,
dan
keluarga
juga
mengatakan
kurang
lebih 2 minggu yang
lalu Ny.S pulang dari
rumah
sakit
Ny.S
dirawat
karena
hipertensi,
klien
mengatakan
nyeri
seperti berputar putar,
nyeri
dirasakan
dikepala, skala nyeri 3,
nyeri terjadi secara tibatiba.
- Stressor jangka panjang:
Ny.S
marasa
takut
apabila sewaktu-waktu
hipertensinya kambuh
dan tidak ada orang
yang berada dirumah.
62
disembuhkan.
2.
Kemampuan
keluarga berespon
terhadap stressor
dan situasi
Ny.G mengatakan jika
ada
masalah,
menghadapinya dengan
tenang mencari alternatif
penyelesaian
dan
meyakini setiap masalah
ada jalan keluar.
Keluarga Ny.S mengatakan
jika
ada
masalah,
menghadapinya
dibicarakan secara baikbaik apabila ada anggota
keluarga
yang
sakit
awalnya hanya dibelikan
obat dari warung dan
apabila sakitnya dirasa
sudah parah baru dibawa
kepelayanan kesehatan.
3.
Strategi
koping
yang digunakan
Koping yang digunakan
kekuarga Ny.G adalah
dengan
memecahkan
masalah secara bersamasama
yaitu
dengan
musyawarah.
Koping yang digunakan
kekuarga Ny.S adalah
dengan
memecahkan
masalah secara baik-baik.
7. Harapan Keluarga
No
Harapan keluarga
Keluarga 1
Keluarga 2
1.
Persepsi
keluarga
terhadap perawat
Ny.G dan keluarga dan
mempunyai
persepsi
bahwa
perawat
merupakan
tenaga
kesehatan
yang
juga
berperan penting dalam
melaksanakan pelayanan
kesehatan.
Keluarga
Ny.S
mengatakan mempunyai
persepsi bahwa perawat
merupakan
tenaga
kesehatan yang juga
berperan penting.
2.
Harapan
keluarga
terhadap perawat
Ny.G
dan
keluarga
berharap
dengan
datangnya
perawat
kerumahnya
dapat
membantu
dan
memberikan
informasi
lebih
lanjut
dengan
penyakit hipertensi yang
dialami Ny.G ataupun
yang lainya. Sehingga
keluarga
mampu
memberikan
perawatan
yang benar pada anggota
keluarga yang sakit.
Keluarga
Ny.S
mengatakan
bahwa
dengan
datangnya
perawat
kerumahnya
dapat membantu dan
memberikan
informasi
mengenai apa yang belum
dimengerti keluarga saat
ini.
63
8.
Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik
Tekanan darah
Nadi
Respirasi
BB/ TB
Rambut
Konjungtiva
Sklera
Hidung
Telinga
Mulut
Leher
Paru
Jantung
Abdomen
Nyeri
Nama
Klien 1 ( Ny. G )
Klien 2 ( Ny. S )
160/ 100 mmHg
150/ 100 mmHg
92X / menit
96X/ menit
20X/ menit
22X/ menit
45 kg/ 140 cm
40 kg/ 120 cm
Rambut bersih, warna hitam, Rambut bersih, warna hitam
rambut agak panjang
dan
beruban,
rambut
panjang
Tidak anemis
Tidak anemis
Tidak ikterik
Tidak ikterik
Bersih
Bersih
Tidak ada serumen berlebih, Tidak ada serumen berlebih,
pendengaran baik
pendengaran baik
Bibir lembab, gigi masih utuh
Bibir lembab, ada gigi yang
sudah ompong
Tidak
ada
pembesaran Tidak
ada
pembesaran
kelenjar tiroid
kelenjar tiroid
Tidak terkaji (karena klien Tidak terkaji (karena klien
tidak
mau
dilakukan tidak
mau
dilakukan
pemeriksaan)
pemeriksaan)
Tidak terkaji (karena klien Tidak terkaji (karena klien
tidak
mau
dilakukan tidak
mau
dilakukan
pemeriksaan)
pemeriksaan)
Tidak terkaji (karena klien Tidak terkaji (karena klien
tidak
mau
dilakukan tidak
mau
dilakukan
pemeriksaan)
pemeriksaan)
P : Klien mengatakan nyeri
P : Klien mengatakan nyeri
kepala
kepala
Q : Nyeri terasa cekot-cekot
Q : Nyeri seperti berputarR : Nyeri dirasakan dibagian
putar
kepala sampai ke leher
R : Nyeri dirasakan dibagian
S : Skala nyeri 5
kepala
T : Nyeri terasa hilang timbul
S : Skala nyeri 4
T : Nyeri terjadi secara tibatiba
4.1.3 Analisa Data
Data
Klien 1 (Ny. G)
DS :
P : Klien mengatakan nyeri
kepala
Q : Nyeri terasa cekot-cekot
R : Nyeri dirasakan dibagian
kepala sampai ke leher
S : Skala nyeri 5
T : Nyeri terasa hilang timbul
Problem
(Masalah)
Nyeri akut
(00132)
Etiologi (penyebab +
tanda & gejala)
Ketidak
mampuan
keluarga
dalam
merawat
anggota
keluarga yang sakit.
64
- Dan
keluarga
klien
mengatakan tidak tau cara
mengatasi nyeri yang dialami
klien.
DO:
TD
: 160/ 100 mmHg
Nadi
: 96X/ menit
RR
: 22X/ menit
DS :
Ny.G mengatakan belum tahu
betul tentang hipertensi,
Keluarga
klien
juga
mengatakan kurang mengetahui
apa itu hipertensi, penyebab,
tanda
dan
gejala
serta
pencegahanya.
DO:
Ny.G dan keluarga terlihat
klihatan bingung saat ditanya
mengenai apa itu hipertensi.
Klien 2 (Ny. S)
DS :
P : Klien mengatakan nyeri
kepala
Q : Nyeri seperti berputar-putar
R : Nyeri dirasakan dibagian
kepala
S : Skala nyeri 4
T : Nyeri terjadi secara tiba-tiba
Defisiensi pengetahuan
(00126)
Ketidakmampuan
keluarga
mengenal
masalah
kesehatan
tentang hipertensi.
Nyeri akut
(00132)
Ketidakmampuan
keluarga
dalam
merawat
anggota
keluarga yang sakit.
Defisiensi pengetahuan
(00126)
Ketidakmampuan
keluarga
mengenal
masalah
kesehatan
tentang hipertensi.
- Keluarga Ny.S tidak tau pasti
cara mengatasi nyeri yang
dialami Ny.S keluarga hanya
memberikan
obat
untuk
diminum klien.
DO:
TD
: 150/ 100 mmHg
Nadi
: 92X/ menit
RR
: 22X/ menit
DS :
Ny. S dan keluarga mengatakan
belum tahu secara rinci tentang
penyakit
hipertensi
yang
diderita Ny.S. Ny.S dan
keluarga
hanya
diberitahu
bahwa
Ny.S
menderita
hipertensi. Ny. S tidak tahu pasti
tentang penyebab, tanda dan
gejala
serta
pencegahan
hipertensi
DO:
Ny.S dan keluarga hanya diam
ketika ditanya mengenai apa itu
hipertensi.
65
SKORING DAN PRIORITAS MASALAH ASUHAN
KEPERAWATAN KELUARGA
Skoring masalah asuhan keperawatan keluarga 1 (Ny.G)
1. Nyeri akut (00132) b.d ketidakmampuan keluarga dalam merawat
anggota keluarga yang sakit
No
1.
Kriteria
Sifat masalah :
Aktual
2.
Kemungkinan
masalah dapat
diubah : Sebagian
3.
Potensial masalah
untuk dicegah :
Cukup
4.
Menonjolnya
masalah :
Masalah dirasakan
dan harus segera
ditangani
Jumlah
Klien 1 (Ny. G)
Hubungan Skor
Pembenaran
3/3 X 1
1
Keluarga mengatakan tidak tahu
cara mengatasi nyeri yang
dialami Ny.G
1/2 X 2
1
Klien dan keluarga mengatakan
mau diajarkan cara untuk
mengontrol/ mengurangi nyeri
yang dialami Ny. G
2/3 X 1
2/3
Nyeri dapat diatasi dengan
penatalaksanaan yang tepat.
2/2 X 1
1
Klien berharap nyeri
dialami dapat berkurang
yang
3 2/3
2. Defisiensi pengetahuan (00126) b.d ketidakmampuan keluarga
mengenal masalah tentang hipertensi
No
1.
Kriteria
Sifat masalah :
Ancaman
kesehatan
2.
Kemungkinan
masalah dapat
diubah :
Mudah
Potensial masalah
untuk dicegah :
Cukup
3.
4.
Menonjolnya
masalah :
Masalah tidak
dirasakan
Jumlah
Klien 1 (Ny.G)
Hubungan Skor
Pembenaran
2/3 X 1
2/3
Klien dan keluarga kurang
mengetahui mengenai hipertensi,
penyebab, tanda gejala serta
pencegahanya.
2/2 X 2
2
Dengan memberikan pendidikan
kesehatan tentang hipertensi
dapat menambah pengetahuan
klien dan keluarga.
2/3 X 1
2/3
Masalah pengetahuan tentang
hipertensi dapat diatasi dengan
mempelajari apa itu hipertensi,
penyebab, tanda gejala serta
pencegahanya.
0/2 X 1
0
Keluarga mengetahui bahwa
klien mengalami hipertensi,
tetapi tidak merasakan masalah
tersebut.
3 1/3
66
SKORING DAN PRIORITAS MASALAH ASUHAN
KEPERAWATAN KELUARGA
Skoring masalah asuhan keperawatan keluarga 2 (Ny.S)
3. Nyeri akut (00132) b.d ketidakmampuan keluarga dalam merawat
anggota keluarga yang sakit
No
1.
Kriteria
Sifat masalah :
Aktual
2.
Kemungkinan
masalah dapat
diubah : Sebagian
3.
Potensial masalah
untuk dicegah :
Cukup
4.
Menonjolnya
masalah :
Masalah dirasakan
dan harus segera
ditangani
Jumlah
Klien 2 (Ny. S)
Hubungan Skor
Pembenaran
3/3 X 1
1
Keluarga mengatakan tidak tahu
cara mengontrol/ mengurangi
nyeri yang dialami Ny.S,
keluarga hanya memberikan obat
untuk diminum klien.
1/2 X 2
1
Klien dan keluarga mengatakan
mau diajari cara mengatasi nyeri
yang dialami Ny. S.
2/3 X 1
2/3
Nyeri dapat diatasi dengan
penatalaksanaan yang tepat.
2/2 X 1
1
Klien berharap nyeri
dialami dapat berkurang.
yang
3 2/3
4. Defisiensi pengetahuan (00126) b.d ketidakmampuan keluarga
mengenal masalah tentang hipertensi
No
1.
Kriteria
Sifat masalah :
Ancaman
kesehatan
2.
Kemungkinan
masalah dapat
diubah :
Mudah
Potensial masalah
untuk dicegah :
Cukup
3.
4.
Menonjolnya
masalah :
Masalah tidak
dirasakan
Jumlah
Klien 2 (Ny.S)
Hubungan Skor
Pembenaran
2/3 X 1
2/3
Klien dan keluarga kurang
mengetahui mengenai hipertensi,
penyebab, tanda gejala serta
pencegahanya.
2/2 X 2
2
Dengan memberikan pendidikan
kesehatan tentang hipertensi
dapat menambah pengetahuan
klien dan keluarga.
2/3 X 1
2/3
Masalah pengetahuan tentang
hipertensi dapat diatasi dengan
mempelajari apa itu hipertensi,
penyebab, tanda gejala serta
pencegahanya.
0/2 X 1
0
Keluarga mengetahui bahwa
klien mengalami hipertensi,
tetapi tidak merasakan masalah
tersebut.
3 1/3
67
4.1.4 Prioritas Asuhan Keperawatan Keluarga
1. Nyeri akut (00132) b.d ketidakmampuan keluarga dalam merawat
anggota keluarga yang sakit.
2. Defisiensi pengetahuan (00126) b.d ketidakmampuan keluarga
mengenal masalah tentang hipertensi.
4.1.5 Rencana Asuhan Keperawatan Keluarga
No
Dx
1
Tujuan
Jangka
Panjang
Setelah
diberikan
asuhan
keperawatan
selama
2
minggu
diharapkan
nyeri dapat
berkurang
atau teratasi.
Tujuan
Jangka
Pendek
Setelah
dilakukan
intervensi
keperawatan
selama 3X45
menit (3 kali
kunjungan)
klien
dan
keluarga
mampu
merawat
anggota
keluarga yang
sakit:
Kriteria
Evaluasi
Standar
Evaluasi
- Ukur
klien.
TTV
- Kaji
karakteristik
nyeri.
- Gali
pengetahuan
klie
dan
keluarga
dalam
mengatasi
nyeri.
- Klien dapat
mengontrol
nyeri.
- Diskusikan
cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri
yaitu
dengan
relaksasi
nafas dalam.
- Nyeri dapat
berkurang.
- Skala nyeri
ringan (1-3).
- TTV dalam
batas
normal.
- Dapat
mengetahui
cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri.
Intervensi
Mengeva
luasi
klien dan
keluarga
mengena
i cara
mengontr
ol/
mengura
ngi nyeri.
Cara
mengurangi
nyeri adalah
salah
satunya
dengan
relaksasi
nafas dalam.
- Ajarkan cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri dengan
relaksasi
nafas dalam.
- Ajarkan
senam
hipertensi.
68
- Dapat
melakukan/
mempraktek
kan
cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri.
2
Setelah
diberikan
asuhan
keperawatan
selama
2
minggu
diharapkan
klien
dan
keluarga
dapat
mengenal
masalah
kesehatan
tentang
hipertensi.
Psikomot
or
Setelah
dilakukan
intervensi
keperawatan
selama 3X45
menit (3 kali
kunjungan)
klien
dan
keluarga
mampu
mengenal
masalah:
- Memahami
tentang
hipertensi.
- Memahami
tanda dan
gejala.
hipertensi
- Memahami
penyebab
hipertensi.
- Memahami
cara
pencegahan
hipertensi.
Klien
dan
keluarga
dapat
melakukan/
mempraktek
kan
cara
mengurangi
nyeri.
Klien
dan
keluarga
dapat
menjelaskan
kembali
mengenai
pendidikan
kesehatan
yang telah
diberikan.
Mengeva
luasi
klien dan
keluarga
menge
nai
pendidik
an
kesehata
n yang
telah
diberikan
- Gali
pengetahuan
klien
dan
keluarga
tentang
hipertensi.
- Beri
pendidikan
kesehatan
tentang
hipertensi.
- Ingatkan
klien
dan
keluarga
mengenai
pendidikan
yang
telah
diberikan.
- Beri
kesempatan
klien
dan
keluarga
untuk
menyampai
kan kembali
pendidikan
yang
telah
diberikan.
69
4.1.6. Implementasi Asuhan keperawatan keluarga
Diagnosa
Sabtu, 27 Mei 2017
keperawatan
Klien 1
(Ny. G)
Nyeri akut 14.30
- Mengukur
b.d ketidak
TTV klien
mampuan
 TD : 160/
keluarga
100 mmHg
dalam
 Nadi : 96X/
merawat
menit
anggota
 RR : 22X/
keluarga
menit
yang sakit
14.35
- Mengkaji
karakteristik
nyeri
Senin, 29 Mei 2017
14.30
- Mengukur TTV
klien
 TD : 140/ 90
mmHg
 Nadi : 92X/
menit
 RR : 22X/
menit
14.35
- Mengajarkan
cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri yaitu
dengan
relaksasi nafas
dalam
P: klien
mengatakan
nyeri kepala
Q: nyeri terasa
cekot-cekot
R: nyeri
14.45
dirasakan
dibagian
kepala
sampai
leher
S: skala nyeri 5
T: nyeri terjadi
hilang
timbul
- Mengkaji
karakteristik
nyeri
P: klien
mengatakan
nyeri kepala
Q: nyeri terasa
cekot-cekot
R: nyeri
Selasa, 30 Mei 2017
14.30
14.40
- Meminta
kien
untuk
mempraktek
kan
ulang
cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri
yang
telah
diajarkan
Rabu, 31 Mei 2017
14.30
- Mengukur
TTV klien
 TD : 130/ 90
mmHg
 Nadi : 88X/
menit
 RR : 20X/
menit
14.40
- Mengkaji
karakteristik
nyeri klien
mengatakan
nyeri sudah
berkurang
dengan skala
nyeri 2
14.50
- Meminta klien
dan keluarga
untuk
mempraktek
kan
cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri
yang
telah diajarkan
sebelumnya
- Mengajarkan
senam
hipertensi
Kamis, 1 Juni 2017
70
14.40
- Menggali
pengetahuan
klie dan
keluarga dalam
mengontrol/
mengurangi
nyeri
dirasakan
dibagian
kepala
sampai
leher
S: skala nyeri 3
T: nyeri terjadi
hilang
timbul
14.50
- Mendiskusi
kan
dengan
kien
dan
keluarga cara
mengontrol
nyeri
Defisiensi
pengetahuan
b.d
ketidakmam
puan
keluarga
mengenal
masalah
kesehatan
tentang
hipertensi
15.00
14.50
- Menggali
pengetahuan
klien
dan
keluarga
tentang
informasi
hipertensi
- Memberikan
pendidikan
kesehatan
mengenai
pengertian
hipertensi,
tanda dan
gejala,
penyebab serta
pencegahanya
15.15
- Mengingat
kan kembali
mengenai
pendidikan
kesehatan
yang
telah
diberikan
seperti tanda
dan
gejala,
penyebab,
pencegahan
hipertensi
14.50
- Meminta klien
dan keluarga
untuk
menjelaskan
kembali
mengenai apa
itu hipertensi,
tanda
dan
gejala,
penyebab serta
pencegahanya
71
Klien 2
(Ny. S)
Sabtu, 27 Mei 2017
Nyeri akut 16.30
b.d ketidak
mampuan
keluarga
dalam
merawat
anggota
keluarga
yang sakit
16.35
Selasa, 30 Mei 2017
- Mengukur
TTV klien
 TD : 150/
100 mmHg
 Nadi : 92X/
menit
 RR : 22X/
menit
16.30
- Mengukur TTV 16.30
klien
 TD : 140/ 90
mmHg
 Nadi : 84X/
menit
 RR : 20X/
menit
- Mengkaji
karakteristik
nyeri
16.35
- Mengajarkan
cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri yaitu
dengan
relaksasi nafas
dalam
16.40
- Mengkaji
karakteristik
nyeri
P: klien
mengatakan
nyeri
kepala
Q: nyeri seperti
berputarputar
R: nyeri
dirasakan
dibagian
kepala,
S: skala nyeri
4
T: nyeri terjadi
secara tibatiba
16.40
Senin, 29 Mei 2017
- Menggali
P: klien
mengatakan
nyeri kepala
Q: nyeri seperti
berputarputar
R: nyeri
dirasakan
dibagian
- Meminta
kien
untuk
mempraktek
kan
ulang
cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri
yang
telah
diajarkan
Rabu, 31 Mei 2017
16.30
- Mengajarkan
senam
hipertensi
Kamis, 1 Juni 2017
16.30
- Mengukur
TTV klien
 TD : 140/
90 mmHg
 Nadi : 86X/
menit
 RR : 22X/
menit
16.35
- Mengkaji
karakteristik
nyeri klien
mengatakan
nyeri sudah
berkurang
dengan
skala
nyeri 2
16.40
- Meminta
klien dan
keluargan
untuk
mempraktek
kan cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri yang
telah
diajarkan
sebelumnya
72
pengetahuan
klien dan
keluarga
dalam
mengontrol/
mengurangi
nyeri
kepala,
S: skala nyeri 3
T: nyeri terjadi
secara tibatiba
-
17.00
- Mendiskusi
kan
dengan
klien
dan
keluarga cara
mengontrol
nyeri
Defisiensi
pengetahuan
b.d
ketidakmam
puan
keluarga
mengenal
masalah
kesehatan
tentang
hipertensi
17.00
- Menggali
pengetahuan
klien dan
keluarga
tentang
informasi
hipertensi
17.00
- Memberikan
pendidikan
kesehatan
mengenai
pengertian
hipertensi,
tanda
dan
gejala,
penyebab
serta
pencegahanya
16.45
- Mengingat
kan
kembali
mengenai
pendidikan
kesehatan yang
telah diberikan
seperti
tanda
dan
gejala,
penyebab,
pencegahan
hipertensi
16.50
- Meminta
klien
dan
keluarga
untuk
menjelaskan
kembali
mengenai
apa
itu
hipertensi,
tanda
dan
gejala,
penyebab
serta
pencegaha
Nya
73
4.1.7. Evaluasi Asuhan keperawatan keluarga
Diagnosa
Sabtu, 27 Mei 2017
keperawatan
Klien 1
(Ny. G)
Nyeri akut 15.00
S:
b.d ketidak
P: klien
mampuan
Mengatakan
keluarga
nyeri kepala
dalam
Q: nyeri terasa
merawat
cekot-cekot
anggota
R: nyeri
keluarga
dirasakan
yang sakit
dibagian
kepala
sampai
leher
S: skala nyeri 5
T: nyeri terjadi
hilang
timbul
- keluarga
klien
mengatakan
tidak tau cara
mengatasi
nyeri
yang
dialami klien.
O:
 TD : 160/
100 mmHg
Senin, 29 Mei 2017
15.00
S:
- Klien
dan
keluarga mau
diajarkan
relaksasi nafas
dalam untuk
mengontrol/
mengurangi
nyeri
P: klien
Mengatakan
nyeri kepala
Q: nyeri terasa
cekot-cekot
R: nyeri
dirasakan
dibagian
kepala
sampai
leher
S: skala nyeri 3
T: nyeri terjadi
hilang
timbul
O:
Klien dan
Selasa, 30 Mei 2017
15.00
S:
- Klien mau
diajarkan
senam
hipertensi
O:
- Klien
mengikuti
apa yang
diajarkan
A:
- Masalah
teratasi
sebagian
Rabu, 31 Mei 2017
15.00
S:
- Klien dan
keluarga
sudah
pempraktek
kan cara
mengontrol
nyeri dengan
relaksasi
nafas dalam,
klien juga
mengatakan
nyeri sudah
berkurang
nyeri
berkurang
skala nyeri 2
P:
Lanjutkan
intervensi:
- Ukur
tekanan
darah klien
- Ingatkan
cara untuk
mengontro/
mengura
O:
- Klien dan
keluarga
mampu
mempraktekk
an kembali
cara
mengontrol/
mengurangi
nyeri
Kamis, 1 Juni 2017
74
 Nadi : 96X/
menit
 RR : 22X/
menit
A:
- Masalah
belum
teratasi
P:
Lanjutkan
intervensi:
- Ukur tekanan
darah klien
- Ajarkan cara
untuk
mengontrol/
mengurangi
nyeri
keluarga
terlihat
mengikuti apa
yang
diajarkan
 TD : 140/ 90
mmHg
 Nadi : 92X/
menit
 RR : 22X/
menit
A:
- Masalah
teratasi
sebagian
P:
Lanjutkan
intervensi:
- Ukur tekanan
darah klien
- Ingatkan cara
untuk
mengontrol/
mengurangi
nyeri yaitu
dengan
relaksasi nafas
dalam
ngi nyeri
yaitu
dengan
relaksasi
nafas
dalam
 TD : 130/ 90
mmHg
 Nadi : 88X/
menit
 RR : 20X/
menit
A:
- Masalah
teratasi
P:
- Hentikan
intervensi
75
Defisiensi
pengetahuan
b.d
ketidakmam
puan
keluarga
mengenal
masalah
kesehatan
tentang
hipertensi
16.00
S:
- Klien dan
keluarga
mengatakan
belum tahu
betul tentang
apa itu
hipertensi,
tanda dan
gejala,
penyebab
serta
pencegaha
nya
O:
- Klien dan
keluarga
terlihat
bingung saat
ditanyai
mengenai apa
itu hipertensi
A:
- Masalah
belum
teratasi
P:
Lanjutkan
intervensi:
- Gali
16.00
S:
- Klien dan
keluarga
mengatakan
sudah sedikit
mengerti
mengenai apa
itu hipertensi
O:
- Klien dan
keluarga dapat
menjawab
apabila
ditanyai
mengenai apa
itu hipertensi
A:
- Masalah
teratasi
sebagian
P:
Lanjutkan
intervensi:
- Ingatkan
kembali
mengenai
pendidikan
kesehatan
yang telah
1600
S:
- Klien dan
keluarga
mengata
kan sudah
mengerti
mengenai
apa itu
hipertensi,
tanda dan
gejala,
penyebab,
serta
pencegaha
nya
O:
- Klien dan
keluarga
dapat
menjawab
apabila
ditanyai
mengenai
apa itu
hipertensi
A:
- Masalah
teratasi
sebagian
P:
Lanjutkan
16.00
S:
- Klien dan
keluarga
mengatakan
sudah
mengerti
mengenai apa
itu hipertensi,
penyebab,
tanda dan
gejala serta
pencegaha
nya
O:
- Klien dan
keluarga
dapat
menjawab
apabila
ditanyai
mengenai apa
itu hipertensi,
tanda dan
gejala,
penyebab,
serta
pencegaha
nya
A:
- Masalah
teratasi
76
pengetahuan
klien dan
keluarga
mengenai
hipertensi
- Berikan
pendidikan
kesehatan
mengenai
hipertensi
Klien 2
(Ny. S)
Sabtu, 27 Mei 2017
Nyeri akut 16.30
b.d ketidak
mampuan
keluarga
dalam
merawat
anggota
keluarga
yang sakit
S:
P: klien
Mengatakan
nyeri kepala
Q: nyeri seperti
berputarputar
R: nyeri
dirasakan
dibagian
kepala
S: skala nyeri 4
T: nyeri terjadi
secara tibatiba
diberikan
mengenai apa
itu hipertensi,
tanda dan
gejala,
penyebab serta
pencegahanya
Senin, 29 Mei 2017
16.30
intervensi:
- Ingatkan
kembali
mengenai
pendidikan
kesehatan
yang telah
diberikan
sebelumnya
Selasa, 30 Mei 2017
S:
16.30
- Klien
dan
keluarga mau
diajarkan
relaksasi nafas
dalam untuk
mengontrol/
mengurangi
nyeri
P: klien
Mengatakan
nyeri kepala
Q: nyeri seperti
berputarputar
P:
- Hentikan
intervensi
S:
- Klien dan
keluarga
mengata
kan sudah
mencoba
relaksasi
nafas
dalam yang
telah
diajarkan
untuk
mengontro/
mengura
ngi nyeri
Rabu, 31 Mei 2017
16.30
S:
- Klien mau
diajarkan
senam
hipertensi
O:
- Klien
mengikuti apa
yang
diajarkan
A:
- Masalah
teratasi
sebagian
Kamis, 1 Juni 2017
16.30
S:
- Klien dan
keluarga
sudah
pempraktek
kan cara
mengontrol
nyeri
dengan
relaksasi
nafas
dalam, klien
juga
mengatakan
nyeri sudah
berkurang
77
- Keluarga klien
tidak tau pasti
cara mengatasi
nyeri
yang
dialami klien
keluarga
hanya
memberikan
obat
untuk
diminum klien
O:
 TD : 150/
100 mmHg
 Nadi : 92X/
menit
 RR : 22X/
menit
A:
- Masalah
belum
teratasi
P:
Lanjutkan
intervensi:
R: nyeri
dirasakan
dibagian
kepala
S: skala nyeri 3
T: nyeri terjadi
secara tibatiba
O:
- Klien dan
keluarga
terlihat
mengikuti apa
yang diajarkan
A:
- Masalah
teratasi
sebagian
P:
Lanjutkan
intervensi:
- Ukur tekanan
darah klien
- Ingatkan cara
untuk
mengontro/
mengura
ngi nyeri
yaitu dengan
relaksasi
nafas dalam
nyeri
berkurang
skala nyeri
2
O:
- Klien dan
keluarga
mampu
mempraktek
kan kembali
cara
mengontro/
mengurangi
nyeri
P:
 TD : 140/ 90
mmHg
 Nadi : 84X/
menit
 RR : 20X/
menit
A:
- Masalah
teratasi
sebagian
P:
- Ukur tekanan
darah klien
- Ajarkan cara
untuk
mengontrol/
O:
- Klien dan
keluarga
dapat
memprakte
kkan teknik
relaksasi
nafas
dalam
Lanjutkan
intervensi:
- Ukur tekanan
darah klien
Lanjutkan
intervensi:
- Ingatkan
cara untuk
mengontro/
mengurangi
nyeri yaitu
dengan
relaksasi
nafas
dalam
 TD : 140/
90 mmHg
 Nadi : 86X/
menit
 RR : 22X/
menit
A:
- Masalah
teratasi
P:
- Hentikan
intervensi
78
mengurangi
nyeri
Defisiensi
pengetahuan
b.d
ketidakmam
puan
keluarga
mengenal
masalah
kesehatan
tentang
hipertensi
- Ingatkan cara
untuk
mengontrol/
mengurangi
nyeri yaitu
dengan
relaksasi nafas
dalam
17.30
S:
- Klien dan
keluarga
mengatakan
belum tahu
secara rinci
tentang
penyakit yang
diderita klien.
Keluarga
hanya
diberitahu
bahwa klien
menderita
hipertensi,
klien dan
keluarga
belum tahu
pasti tentang
tanda dan
gejala
hipertensi,pen
yebab, serta
pencegahanya
17.30
S:
- Klien dan
keluarga
mengata
kan sudah
mengerti
mengenai
apa itu
hipertensi
O:
- Klien dan
keluarga
dapat
menjawab
apabila
ditanyai
mengenai
apa itu
hipertensi
A:
- Masalah
teratasi
sebagian
17.30
S:
- Klien dan
keluarga
mengatakan
sudah
mengerti
mengenai apa
itu hipertensi,
tanda dan
gejala
hipertensi,pen
yebab, serta
pencegahanya
O:
- Klien dan
keluarga
terlihat sudah
dapat
menjawab
apabila
ditanyai
mengenai apa
itu hipertensi,
tanda dan
17.30
S:
- Klien dan
keluarga
mengatakan
sudah
mengerti
mengenai
apa itu
hipertensi,
penyebab,
tanda dan
gejala serta
pencegaha
nya
O:
- Klien dan
keluarga
dapat
menjawab
apabila
ditanyai
mengenai
apa itu
79
O:
- Klien dan
keluarga
terlihat diam
saja saat
ditanyai
mengenai apa
itu hipertensi
A:
- Masalah
belum teratasi
P:
Lanjutkan
intervensi:
- Gali
pengetahuan
klien dan
keluarga
mengenai
hipertensi
- Berikan
pendidikan
kesehatan
mengenai
hipertensi
gejala
hipertensi,
penyebab,
serta
pencegaha
nya
P:
Lanjutkan
intervensi:
- Ingatkan
kembali
mengenai
pendidikan
kesehatan
yang telah
diberikan
mengenai
apa itu
hipertensi,
tanda dan
gejala,
penyebab
serta
pencegaha
nya
A:
- Masalah
teratasi
sebagian
P:
Lanjutkan
intervensi:
- Ingatkan
kembali
mengenai
pendidikan
kesehatan
yang telah
diberikan
sebelumnya
hipertensi,
tanda dan
gejala,
penyebab,
serta
pencegaha
nya
A:
- Masalah
teratasi
P:
- Hentikan
intervensi
BAB V
PEMBAHASAN
5.1
PENGKAJIAN
Pengkajian
adalah
suatu
tahap
ketika
seorang
perawat
mengumpulkan informasi secara terus menerus tentang keluarga yang
dibinanya. Pengkajian merupakan langkah awal pelaksanaan asuhan
keperawatan keluarga (Deswani, 2009).
Penulis melakukan pengkajian terhadap 2 klien yang berbeda
dengan diagnosa yang sama. Dari hasil pengkajian yang telah dilakukan
penulis pada tanggal 27 Mei 2017 didapatkan data sebagai berikut: data
subyektif klien 1 (Ny.G) yaitu klien mengatakan nyeri kepala, nyeri terasa
cekot-cekot, nyeri dirasakan dibagian kepala sampai ke leher, skala nyeri 5
(sedang), nyeri terasa hilang timbul dan keluarga klien mengatakan tidak
tau cara mengatasi nyeri yang dialami klien. Data obyektif TD: 160/ 100
mmHg, Nadi: 96X/ menit, RR: 22X/ menit. Klien 2 (Ny. S) didapatkan
data sebagai berikut: klien mengatakan nyeri kepala, nyeri seperti
berputar-putar, nyeri dirasakan dibagian kepala, skala nyeri 4 (sedang),
nyeri terjadi secara tiba-tiba, dan keluarga klien mengatakan tidak tau pasti
cara mengatasi nyeri yang dialami klien keluarga hanya memberikan obat
untuk diminum klien. Data obyektif TD: 150/ 100 mmHg, Nadi: 92X/
menit, RR: 22X/ menit
80
81
Salah satu tanda gejala dari hipertensi adalah nyeri kepala. Nyeri
kepala terjadi karena adanya aterosklerosis yang menyebabkan spasme
pada pembuluh darah (arteri) dan penurunan O2 (oksigen) di otak
(Kusuma & Setyawan, 2014). Beberapa nyeri kepala disebabkan oleh
stimulus nyeri yang berasal dari dalam intrakranial atau ekstrakranial.
Nyeri kepala karena hipertensi dikatagorikan sebagai nyeri kepala
intrakranial yaitu jenis kepala migren dimana nyeri kepala tipe ini sering
diduga akibat dari venomena vasculer abnormal. Salah satu teori penyebab
nyeri kepala migren ini akibat dari emosi atau ketegangan yang
berlangsung lama yang akan menimbulkan reflek vasospasme beberapa
pembuluh arteri kepala termasuk pembuluh arteri yang memasok ke otak.
Secara teoritis, vasospasme yang terjadi akan menimbulkan iskemik pada
sebagian otak sehingga terjadi nyeri kepala (Mulyadi dkk, 2015). Teori ini
sesuai dengan keadaan klien 2 (Ny.S) yaitu nyeri kepala dengan
karakteristik berputar-putar (migren). Keadaan ini sesuai apa yang dialami
oleh ke 2 klien tersebut, bahwa ke 2 klien mengatakan nyeri pada kepala.
5.2
DIAGNOSIS
Diagnosis keperawatan adalah proses menganalisa data subjektif
dan objektif yang telah diperoleh pada tahap pengkajian untuk
menegakkan diagnosis keperawatan. Diagnosis keperawatan melibatkan
proses berfikir kompleks tentang data yang dikumpulkan dari klien,
keluarga, rekam medik dan pemberi pelayanan kesehatan yang lain
(Deswani, 2009). Berdasarkan data yang didapatkan penulis dari klien 1
82
(Ny.G) dan klien 2 (Ny.S), penulis merumuskan diagnosis keperawatan
yaitu: nyeri akut b.d ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga
yang sakit.
Data pengkajian yang mendukung diagnosis nyeri akut mencakup
data subyektif dan obyektif. Data subyektif klien 1 (Ny.G) yaitu klien
mengatakan P: nyeri kepala, Q: nyeri terasa cekot-cekot, R: nyeri
dirasakan dibagian kepala sampai ke leher, S: skala nyeri 5 (sedang), T:
nyeri terasa hilang timbul, dan keluarga klien mengatakan tidak tau cara
mengatasi nyeri yang dialami klien. Data obyektif TD: 160/ 100 mmHg,
Nadi: 96X/ menit, RR: 22X/ menit. Data subyektif yang didapatkan dari
klien 2 (Ny.S) didapatkan data sebagai berikut: klien mengatakan P: nyeri
kepala, Q: nyeri seperti berputar-putar, R: nyeri dirasakan dibagian kepala,
S: skala nyeri 4 (sedang), T: nyeri terjadi secara tiba-tiba, dan keluarga
klien mengatakan tidak tau pasti cara mengatasi nyeri yang dialami klien
keluarga hanya memberikan obat untuk diminum klien. Data obyektif TD:
150/ 100 mmHg, Nadi: 92X/ menit, RR: 22X/ menit.
Nyeri akut adalah pengalaman sensori dan emosional yang tidak
menyenangkan yang muncul akibat kerusakan jaringan yang aktual atau
potensial atau digambarkan dalam hal kerusakan sedemikian rupa
(International Association for the study of Pain): awitan yang tiba-tiba
atau lambat dari intensitas ringan hingga berat dengan akhir yang dapat
diantisipasi atau diprediksi dan berlangsung <6 bulan (Nurarif & Kusuma,
2015).
83
Penulis mengangkat diagnosis nyeri akut b.d ketidakmampuan
keluarga merawat anggota keluarga yang sakit sebagai diagnosis yang
prioritas dan aktual karena nyeri merupakan gejala awal dari penyakit
hipertensi.
5.3
INTERVENSI
Intervensi/ perencanaan keperawatan adalah sekumpulan tindakan
yang telah ditentukan perawat untuk dilaksanakan dalam memecahkan
masalah kesehatan dan keperawatan yang telah diidentifikasi dari masalah
keperawatan yang muncul (Deswani, 2009). Tujuan dirumuskan secara
SMART yaitu berfokus pada klien (Spesific), dapat diukur (Measurable),
dapat
dicapai
(Achivable),
tujuan
yang
harus
dapat
dipertanggungjawabkan (Reasonable), dan menunjukkan waktu (Time)
(Dermawan, 2012).
Perencanaan tindakan pada kasus ini didasarkan pada tujuan
intervensi pada masalah keperawatan dengan prioritas masalah nyeri yaitu
untuk mengontrol/ mengurangi nyeri. Diharapkan setelah dilakukan
tindakan keperawatan klien dapat mengontrol nyeri, nyeri dapat
berkurang, skala nyeri ringan (1-3), tanda-tanda vital dalam batas normal.
Berdasarkan tujuan tersebut penulis membuat rencana tindakan yaitu ukur
tekanan darah, kaji karakteristik nyeri, gali pengetahuan klien dan keluarga
dalam mengatasi nyeri, diskusikan cara mengontrol/ mengurangi nyeri
yaitu dengan relaksasi nafas dalam, ajarkan cara mengontrol/ mengurangi
84
nyeri dengan relaksasi nafas dalam, ajarkan senam hipertensi (Nurarif &
Kusuma, 2015).
5.4
IMPLEMENTASI
Implementasi/ pelaksanaan merupakan salah satu tahap dari proses
keperawatan keluarga dimana perawat mendapatkan kesempatan untuk
membangkitkan minat keluarga untuk mendapatkan perbaikan ke arah
perilaku hidup sehat. Pelaksanaan tindakan keperawatan keluarga
didasarkan pada asuhan keperawatan yang telah disusun (Deswani, 2009).
Penulis melakukan implementasi sesuai dengan intervensi yang penulis
buat pada diagnosis nyeri akut b.d ketidakmampuan keluarga merawat
anggota keluarga yang sakit.
Implementasi pada klien 1 (Ny.G) dilakukan pada tanggal 27 Mei
– 31 Mei
2017. Tanggal 27 Mei 2017 dilakukan pengukuran TTV,
mengkaji karakteristik nyeri, P: klien mengatakan nyeri kepala, Q: nyeri
terasa cekot-cekot, R: nyeri dirasakan dibagian kepala sampai ke leher, S:
skala nyeri 5 (sedang), T: nyeri terasa hilang timbul, TD: 160/ 100 mmHg,
Nadi: 96X/ menit, RR: 22X/ menit, menggali pengetahuan klien dan
keluarga dalam mengontrol/ mengurangi nyeri, mendiskusikan dengan
klien dan keluarga cara mengontrol nyeri. Tanggal 29 Mei 2017 dilakukan
pengukuran TTV, mengkaji karakteristik nyeri, P: klien mengatakan nyeri
kepala, Q: nyeri terasa cekot-cekot, R: nyeri dirasakan dibagian kepala
sampai ke leher, S: skala nyeri 3, T: nyeri terasa hilang timbul, TD: 140/90
mmHg, Nadi: 92X/ menit, RR: 22X/ menit, mengajarkan cara mengontrol/
85
mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi nafas dalam. Tanggal 30 Mei
2017 meminta klien untuk mempraktekkan ulang cara mengontrol/
mengurangi nyeri yang telah diajarkan, mengajarkan senam hipertensi.
Tanggal 31 Mei 2017 dilakukan pengukuran TTV, TD: 130/90 mmHg,
Nadi: 88X/ menit, RR: 20X/ menit, mengkaji karakteristik nyeri klien
mengatakan nyeri sudah berkurang dengan skala nyeri 2, meminta klien
untuk mempraktekkan ulang cara mengontrol/ mengurangi nyeri yang
telah diajarkan sebelumnya yaitu relaksasi nafas dalam.
Implementasi pada klien 2 (Ny.S) dilakukan pada tanggal 27 Mei –
1 Juni 2017. Tanggal 27 Mei 2017 dilakukan pengukuran TTV, mengkaji
karakteristik nyeri, P: klien mengatakan nyeri kepala, Q: nyeri seperti
berputar-putar, R: nyeri dirasakan dibagian kepala, S: skala nyeri 4
(sedang), T: nyeri terjadi secara tiba-tiba, TD 150/100 mmHg, Nadi: 92X/
menit, RR: 22X/ menit mmHg, menggali pengetahuan keluarga dalam
mengontrol/ mengurangi nyeri, mendiskusikan dengan keluarga cara
mengontrol nyeri. Tanggal 29 Mei 2017 dilakukan pengukuran TTV,
mengkaji karakteristik nyeri, TD: 140/90 mmHg, Nadi: 84X/ menit, RR:
20X/ menit, mengajarkan cara mengontrol/ mengurangi nyeri yaitu dengan
relaksasi nafas dalam. Tanggal 30 Mei 2017 meminta klien untuk
mempraktekkan ulang cara mengontrol/ mengurangi nyeri yang telah
diajarkan. Tanggal 31 Mei 2017 mengajarkan senam hipertensi kepada
klien. Tanggal 1 Juni 2017 dilakukan pengukuran TTV, TD: 140/ 90
mmHg, Nadi: 86X/ menit, RR: 22X/ menit, mengkaji karakteristik nyeri
klien mengatakan nyeri sudah berkurang dengan skala nyeri 2, meminta
86
klien untuk mempraktekkan ulang cara mengontrol/ mengurangi nyeri
yang telah diajarkan sebelumnya yaitu relaksasi nafas dalam.
Terapi nonfarmakologi untuk menurunkan nyeri salah satunya
adalah teknik relaksasi nafas dalam yang terdiri dari pernapasan dada dan
perut dengan frekuensi lambat berirama yang memiliki manfaat sebagai
pereda nyeri akut maupun nyeri kronis dengan cara melakukannya secara
konstan (Mulyadi dkk, 2015).
Penulis menggunakan terapi nonfarmakologi untuk mengontrol/
mengurangi nyeri yang dialami oleh kedua klien. Teknik relaksasi
merupakan intervensi keperawatan secara mandiri untuk menurunkan
intensitas nyeri, meningkatkan ventilasi paru dan meningkatkan oksigenasi
darah. Relaksasi otot skeletal dipercaya dapat menurunkan nyeri dengan
merilekskan tegangan otot yang menunjang nyeri, yang dalam hal ini
perawat mengajarkan kepada klien bagaimana cara melakukan napas
dalam, napas lambat (menahan inspirasi secara maksimal) dan bagaimana
menghembuskan napas secara perlahan, Selain dapat menurunkan
intensitas nyeri, teknik relaksasi napas dalam juga dapat meningkatkan
ventilasi paru dan meningkatkan oksigenasi darah (Putra EK dkk, 2013).
Teknik relaksasi nafas dalam dapat mengendalikan nyeri dengan
meminimalkan aktifitas simpatik dalam sistem saraf otonom. Relaksasi
melibatkan otot dan respirasi dan tidak membutuhkan alat lain sehingga
mudah dilakukan kapan saja atau sewaktu-waktu. Teknik relaksasi terjadi
perangsangan dari berbagai area dalam hipothalamus menimbulkan efek
neurogenik pada sistem kardiovaskuler seperti peningkatan atau
87
penurunan tekanan arteri serta peningkatan dan penurunan denyut jantung.
Pada teknik relaksasi terjadi penurunan aktivitas saraf simpatis sehingga
menyebabkan vasodilatasi pembuluh darah sehingga keadaan menjadi
rileks (Sentana & Mardiatun, 2013).
Terapi yang dilakukan penulis selanjutnya adalah senam hipertensi,
olahraga atau senam dapat menurunkan tekanan darah karena latihan ini
dapat merilekskan pembuluh-pembuluh darah sehingga tekanan darah
menurun. Secara tidak langsung senam dapat meningkatkan fungsi jantung
dan menurunkan tekanan darah serta mengurangi resiko penumpukan
lemak pada dinding pembuluh darah sehingga akan menjaga elastisitasnya
(Tristanto, 2016).
5.5
EVALUASI
Evaluasi adalah tahap akhir dari proses keperawatan. Namun
evaluasi dapat dilakukan pada setiap tahap dari proses keperawatan.
Evaluasi mengacu kapada penilaian, tahapan dan perbaikan. Pada tahap ini
perawat menemukan penyebab mengapa suatu proses keperawatan dapat
berhasil atau gagal. Pada tahap evaluasi perawat dapat menemukan reaksi
klien terhadap intervensi keperawatan yang telah diberikan dan
menetapkan apakah sasaran dari rencana keperawatan telah dapat diterima
(Deswani, 2009).
Evaluasi yang diterapkan dalam proses asuhan keperawatan yang
diberikan pada klien 1 (Ny.G) dan klien 2 (Ny.S) ini untuk penentuan
masalah teratasi, teratasi sebagian, atau tidak teratasi. Evaluasi meliputi
88
SOAP (Subyektif, Obyektif, Analisa, Planning). S: hal-hal yang
dikemukakan oleh individu atau keluarga, O: hal-hal yang dikemukakan
oleh perawat yang dapat diukur, A: analisa hasil yang telah dicapai, P:
perencanaan yang akan datang setelah melihat respon klien (Padila, 2012).
Evaluasi hari pertama klien 1 (Ny.G) dengan diagnosis nyeri akut
b.d ketidak mampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit
masalah belum teratasi masalah belum teratasi. P: klien mengatakan nyeri
kepala, Q: nyeri terasa cekot-cekot, R: nyeri dirasakan dibagian kepala
sampai ke leher, S: skala nyeri 5 (sedang), T: nyeri terasa hilang timbul,
TTV klien TD: 160/ 100 mmHg, Nadi: 96X/ menit, RR: 22X/ menit.
Intervensi keperawatan dilanjutkan ukur TTV, kaji karakteristik nyeri,
ajarkan cara untuk mengontrol/ mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi
nafas dalam. Evaluasi hari pertama klien 2 (Ny.S) dengan diagnosis nyeri
akut b.d ketidak mampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit
masalah belum teratasi masalah belum teratas. P: klien mengatakan nyeri
kepala, Q: nyeri seperti berputar-putar, R: nyeri dirasakan dibagian kepala,
S: skala nyeri 4 (sedang), T: nyeri terjadi secara tiba-tiba, TTV klien TD:
TD 150/100 mmHg, Nadi: 92X/ menit, RR: 22X/ menit mmHg. Intervensi
keperawatan dilanjutkan ukur TTV, kaji karakteristik nyeri, ajarkan cara
untuk mengontrol/ mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi nafas dalam.
Evaluasi hari kedua klien 1 (Ny.G) dengan diagnosis nyeri akut b.d
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit masalah
belum teratasi masalah belum teratasi P: klien mengatakan nyeri kepala,
Q: nyeri terasa cekot-cekot, R: nyeri dirasakan dibagian kepala sampai ke
89
leher, S: skala nyeri 3, T: nyeri terasa hilang timbul, TTV klien TD:
140/90 mmHg, Nadi: 92X/ menit, RR: 22X/ menit. Intervensi keperawatan
dilanjutkan ukur TTV, kaji karakteristik nyeri, ingatkan cara untuk
mengontrol/ mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi nafas dalam.
Evaluasi hari kedua klien 2 (Ny.S) dengan diagnosis nyeri akut b.d
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit masalah
belum teratasi masalah belum teratasi. P: klien mengatakan nyeri kepala,
Q: nyeri seperti berputar-putar, R: nyeri dirasakan dibagian kepala, S:
skala nyeri 3 (sedang), T: nyeri terjadi secara tiba-tiba, TTV klien TD:
140/90 mmHg, Nadi: 84X/ menit, RR: 22X/ menit. Intervensi keperawatan
dilanjutkan ukur TTV, kaji karakteristik nyeri, ingatkan cara untuk
mengontrol/ mengurangi nyeri yaitu dengan teknik relaksasi nafas dalam.
Evaluasi hari ketiga klien 1 (Ny.G) dengan diagnosis nyeri akut b.d
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit masalah
teratasi sebagian. Diajarkan senam hipertensi klien terlihat mengikuti apa
yang telah diajarkan. Intervensi keperawatan dilanjutkan ukur TTV, kaji
karakteristik nyeri, ingatkan cara untuk mengontrol/ mengurangi nyeri
yaitu dengan relaksasi nafas dalam. Evaluasi hari ketiga klien 2 (Ny.S)
dengan diagnosis nyeri akut b.d ketidakmampuan keluarga merawat
anggota keluarga yang sakit masalah teratasi sebagian. Mengingatkan cara
untuk mengontrol/ mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi nafas dalam.
Intervensi keperawatan dilanjutkan ingatkan cara untuk mengontrol/
mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi nafas dalam.
90
Evaluasi hari keempat klien 1 (Ny.G) dengan diagnosis nyeri akut
b.d ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit
masalah teratasi. Pasien mengatakan nyeri sudah berkurang, skala nyeri 2,
pasien tampak nyaman, TTV klien TD: 130/ 90 mmHg, Nadi: 88X/ menit,
RR: 20X/ menit, klien dan keluarga mampu mempraktekkan cara untuk
mengontrol/ mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi nafas dalam.
Evaluasi hari keempat klien 2 (Ny.S) dengan diagnosis nyeri akut b.d
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit masalah
teratasi sebagian. Diajarkan senam hipertensi klien terlihat mengikuti apa
yang telah diajarkan. Intervensi keperawatan dilanjutkan ukur TTV, kaji
karakteristik nyeri, ingatkan cara untuk mengontrol/ mengurangi nyeri
yaitu dengan relaksasi nafas dalam.
Evaluasi hari kelima klien 2 (Ny.S) dengan diagnosis nyeri akut
b.d ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit
masalah teratasi. Pasien mengatakan nyeri sudah berkurang, skala nyeri 2,
pasien tampak nyaman, TTV klien TD: 140/ 90 mmHg, Nadi: 86X/ menit,
RR: 22X/ menit, klien dan keluarga mampu mempraktekkan cara untuk
mengontrol/ mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi nafas dalam.
Hasil evaluasi terakhir dengan diagnosis nyeri akut b.d
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit. Terjadi
penurunan tingkat nyeri pada klien 1 (Ny.G) dari skala nyeri 5 menjadi
skala nyeri 2, dan pada klien 2 (Ny.S) dari skala nyeri 4 menjadi skala
nyeri 2. Dan keluarga mampu mengajarkan teknik relaksasi nafas dalam
91
kepada klien untuk membantu mengontrol/ mengurangi nyeri, dan klien
pun dapat mempraktekannya.
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan
Pada bab ini penulis akan menyimpulkan proses keperawatan dari
pengkajian, penentuan diagnosis, perencanaan, implementasi dan evaluasi
tentang asuhan keperawatan keluarga dengan tahap perkembangan keluarga
dewasa yang mengalami hipertensi dengan nyeri akut di Desa Jetak Kelurahan
Wonorejo
Kecamatan
Gondangrejo
Kabupaten
Karanganyar
dengan
mengaplikasikan hasil studi kasus dengan relaksasi nafas dalam sebagai upaya
dalam menurunkan intensitas nyeri pada klien dengan hipertensi.
6.1.1
Pengkajian keperawatan
Setelah penulis melakukan pengkajian pada klien 1 (Ny.G)
diperoleh data subyektif yaitu klien mengatakan P: nyeri kepala, Q:
nyeri terasa cekot-cekot, R: nyeri dirasakan dibagian kepala sampai
ke leher, S: skala nyeri 5 (sedang), T: nyeri terasa hilang timbul,
dan keluarga klien mengatakan tidak tau cara mengatasi nyeri yang
dialami klien. Data obyektif TD: 160/ 100 mmHg, Nadi: 96X/
menit, RR: 22X/ menit. Selanjutnya data subyektif yang
didapatkan dari klien 2 (Ny.S) didapatkan data sebagai berikut:
klien mengatakan P: nyeri kepala, Q: nyeri seperti berputar-putar,
R: nyeri dirasakan dibagian kepala, S: skala nyeri 4 (sedang), T:
nyeri terjadi secara tiba-tiba, dan keluarga klien mengatakan tidak
tau pasti cara mengatasi nyeri yang dialami klien keluarga hanya
92
93
memberikan obat untuk diminum klien. Data obyektif TD: 150/
100 mmHg, Nadi: 92X/ menit, RR: 22X/ menit.
6.1.2
Diagnosis keperawatan
Hasil perumusan masalah yang penulis angkat sesuai
dengan pengkajian keperawatan yang telah penulis lakukan yaitu
nyeri akut berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga
merawat anggota keluarga yang sakit.
6.1.3
Intervensi keperawatan
Intervensi yang dilakukan pada klien 1 (Ny.G) dan klien 2
(Ny.S) dengan diagnosis nyeri akut berhubungan dengan
ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit
yaitu: ukur tekanan darah, kaji karakteristik nyeri, gali pengetahuan
klien dan keluarga dalam mengatasi nyeri, diskusikan cara
mengontrol/ mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi nafas dalam,
ajarkan cara mengontrol/ mengurangi nyeri dengan relaksasi nafas
dalam, ajarkan senam hipertensi.
6.1.4
Implementasi keperawatan
Asuhan keperawatan yang diberikan pada klien 1 (Ny.G)
dan klien 2 (Ny.S) yaitu: mengukur tekanan darah, mengkaji
karakteristik nyeri, menggali pengetahuan klien dan keluarga
dalam
mengatasi
nyeri,
mendiskusikan
cara
mengontrol/
mengurangi nyeri yaitu dengan relaksasi nafas dalam, mengajarkan
cara mengontrol/ mengurangi nyeri dengan relaksasi nafas dalam,
mengajarkan senam hipertensi. penulis memberikan implementasi
94
yang sama yaitu teknik relaksasi nafas dalam sebagai upaya dalam
menurunkan intensitas nyeri pada klien dengan hipertensi.
6.1.5
Evaluasi keperawatan
Hasil evaluasi akhir diagnosis nyeri akut berhubungan
dengan ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang
sakit setelah dilakukan implementasi terjadi penurunan nyeri pada
klien 1 (Ny.G) dari skala nyeri 5 menjadi skala nyeri 2. Dan pada
klien 2 (Ny.S) juga terjadi penurunan skala nyeri dari skala nyeri 4
menjadi skala nyeri 2. Dan keluarga mampu mengajarkan teknik
relaksasi nafas dalam kepada klien untuk membantu mengontrol/
mengurangi nyeri, dan klien pun dapat mempraktekannya Hal ini
sesuai dengan tujuan dan kriteria hasil yang ditetapkan.
6.2 SARAN
a. Bagi instansi pelayanan kesehatan (Puskesmas)
Diharapkan dapat memberikan pelayanan kepada pasien dengan lebih
optimal dan mempertahankan hubungan kerjasama baik antara tim
kesehatan maupun klien sehingga dapat meningkatkan mutu pelayanan
asuhan keperawatan yang optimal pada umumnya, dan pada hipetensi
khususnya.
Pelayanan kesehatan mampu menyediakan fasilitas serta
sarana dan prasarana yang dapat mendukung kesembuhan klien.
b. Bagi institusi pendidikan
Diharapkan lebih meningkatkan mutu pelayanan pendidikan yang
berkualitas dan profesional sehingga dapat menghasilkan perawat-perawat
95
yang trampil, inovatif dan profesional yang mampu memberikan asuhan
keperawatan sesuai dengan kode etik perawat.
c. Bagi pasien dan keluarga
Diharapkan dapat sebagai sumber referensi dalam memberikan pilihan
terhadap penanganan hipertensi dengan teknik relaksasi nafas dalam
sebagai upaya dalam menurunkan intensitas nyeri pada klien dengan
hipertensi.
d. Bagi penulis
Diharapkan dapat meningkatkan kualitas kesehatan khususnya pada
penderita hipertensi, baik individu, keluarga dan masyarakat serta dapat
menjadi pegangan atau manfaat bagi penulis dalam hal pemberian teknik
relaksasi nafas dalam sebagai upaya dalam menurunkan intensitas nyeri
pada klien dengan hipertensi.
DAFTAR PUSTAKA
Agrina, Rini SS & Hairitama R. 2012. Kepatuhan Lansia Penderita
Hipertensi Dalam Pemenuhan Diet Hipertensi. Jurnal ISSN 1907364X.
Ali, Zaidin. 2010. Pengantar Keperawatan Keluarga. Jakarta: EGC.
Aspiani, Reny. 2014. Buku Ajaran Asuhan Keperawatan Klien Gangguan
Kardiovaskuler : Aplikasi NIC & NOC. Jakarta: EGC.
Dermawan, deden. 2012. Proses Keperawatan (Penerapan Konsep dan
Kerangka Kerja). Yogyakarta: Gosyen Publising.
Deswani. 2009. Proses Keperawatan & Berfikir Kritis. Jakarta: Salemba
Medika.
Ekarini, Diyah. 2011. Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Tingkat
Kepatuhan Klien Hipertensi Dalam Menjalani Pengobatan Di
Puskesmas
Gondangrejo
Karanganya.
.
https://www.google.com/search. Diakses pada tanggal 07/05/2017
Jam 20.00.
Fitrina, Yosi. 2013. Pengaruh Pemberian Jus Mentimun Terhadap
Penurunan Tekanan Darah Pada Penderita Hipertensi Di Jorong
Balerong Bunta Wilayah Kerja Puskesmas Sungai Tarab 1
Kecamatan Sungai Tarab Kabupaten Tanah Darat Tahun 2013.
Program Studi D3 Keperawatan Stikes YARSI Sumbar
Bukittinggi. https://www.google.com/search. Diakses pada tanggal
11/02/2017 Jam 21.50.
Friedman MM, Bowden VR, & Jones EG. 2010. Buku Ajar Keperawatan
Keluarga Riset, Teori, & Praktik. Jakarta: EGC.
Gusti, Salvari. 2013. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Keluarga. Jakarta:
Trans Info Media.
Harmoko. 2012. Asuhan Keperawatan Keluarga. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
Herawati RM, Susilo E & Lestari P. 2016. Hubungan Intensitas Nyeri Akut
Dengan Tekanan Darah Pada Pasien Di Rumah Sakit Umum
Daerah Temanggung. https://www.google.com/search. Diakses
pada tanggal 01/07/2017 Jam 10.00.
Judah, Sudarti, & Fauziah. 2012. Teori Pengukuran Nyeri Dan Nyeri
Persalinan. Yogyakarta: Nuha Medika.
Kristmas S, Elysabeth D & Ferawati F. 2013. Slow Deep Breathing Dalam
Menurunkan Nyeri Kepala Pada Penderita Hipertensi.
https://www.google.com/search. Diakses pada tanggal 11/02/2017
Jam 21.50.
Kusnul Z & Munir Z. 2011. Efek Pemberian Jus Mentimun Terhadap
Penurunan Tekanan Darah. https://www.google.com/search
Diakses pada tanggal 11/02/2017 Jam 21.50.
Kusuma MA & Setyawan D. 2014. Pengaruh Pemberian Kompres Hangat
Pada Leher TerhadapPenurunan Intensitas Nyeri Kepala Pada
Pasien Hipertensi Di RSUD Tugurejo Semarang. Jurnal Ilmu
Keperawatan & Kebidanan (JIKK), Vol... , No...
Mardhiah A, Abdullah A, Hermansyah. 2015. Pendidikan Kesehatan Dalam
Peningkatan Pengetahuan Sikap Dan Keterampilan Keluarga
Dengan Hipertensi. Jurnal Ilmu Keperawatan ISS: 2338-6371.
Muhlisin,
Abi. 2012. Keperawatan Keluarga. Yogyakarta : Gosyen
Publishing.
Mulyadi, Supratman & Yulian V. 2015. Efektifitas Relaksasi Nafas Dalam
Pada Pasien Hipertensi Dengan Gejala Nyeri Kepala Di
Puskesmas Baki Sukoharjo. https://www.google.com/search
Diakses pada tanggal 01/07/2017 Jam 10.00.
Nurarif A & Kusuma. 2015. Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan
Diagnosa Medis & NANDA. Yogyakarta: Mediaction.
Padila. 2012. Buku Ajaran : Keperawatan Keluarga. Yogyakarta: Nuha
Medika.
Putra EK, Widodo A & Kartinah. 2013. Pengaruh Latihan Nafas Dalam
Terhadap Penurunan Tekanan Darah Pada Penderita Hipertensi
Di
Wilayah
Kecamatan
Karas
Kabupaten
Magetan.
https://www.google.com/search. Diakses pada tanggal 01/07/2017
Jam 10.00.
Rachmawati, Yuliana Dewi. 2013. Hubungan Antara Gaya Hidup Dengan
Kejadian Hipertensi Pada Usia Dewasa Muda Di Desa Pondok
Kecamatan
Nguter
Kabupaten
Sukoharjo.
https://www.google.com/search. Diakses pada tanggal 11/02/2017
Jam 21.50.
Raharjo, Priyo. 2007. Pengaruh Pemberian Jus Tomat Terhadap Perubahan
Tekanan Darah Sistolik & Diastolik Pada Penderita Hipertensi
Didesa Wonorejo Kecamatan Lawang Malang Tahun 2007. Jurnal
Keperawatan ISSN: 2086-3071.
Riyadi, Sujono. 2011. Keperawatan Medikal Bedah. Yogyakarta : Pustaka
Pelajar.
Rudianto, Budi. 2013. Menaklukan Hipertensi Dan Diabetes. Yogyakarta:
Sakkhasukma.
Sani, FN. 2011. Hubungan Tingkat Pengetahuan Sehat-Sakit Dengan Sikap
Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta Tentang
Perilaku Hidup Bersih & Sehat. Jurnal KesMaDaSka, Vol 2 No 2.
Sentana AD & Mardiatun. 2013. Pengaruh Relaksasi Nafas Dalam Terhadap
Penurunan Tekanan Darah Pada Pasien Hipertensi Di Puskesmas
Dasan Agung Mataram. https://www.google.com/search Diakses
pada tanggal 01/07/2017 Jam 10.00.
Suhardi, Asmawati, Elly N. 2014. Perbedaan Tingkat Pengetahuan Penderita
Hipertensi Setelah Diberikan Penyuluhan Kesehatan di Puskesmas
Air Lais Kabupaten Bengkulu Utara Tahun 2011. Jurnal Ilmu
Keperawatan dan Kesehatan Masyarakat. ISSN 2338-7033.
Sukmadinata. 2010. Metodologi Penelitian Pendidikan. Bandung: Remaja
Rosdakarya.
Trisnanto. 2013. Pengaruh Senam Lansia Terhadap Penurunan Tekanan
Darahpada Lansia Dengan Hipertensi Grade I-II Di Posyandu
Lansia Rt 05 Rw 03 Kelurahan Bogo Kecamatan Nganjuk
Kabupaten Nganjuk. https://www.google.com/search Diakses pada
tanggal 01/07/2017 Jam 10.00.
Triyanto, Endang. 2014. Pelayanan Keperawatan Bagi Penderita Hipertensi
Secara Terpadu, Yogyakarta: Graha Ilmu.
LAMPIRAN
DAFTAR RIWAYAT HIDUP
Nama
: Dwi Febriyani
Tempat, tanggal lahir
: Boyolali, 09 Pebruari 1996
Jenis kelamin
: Perempuan
Alamat rumah
: Dibal, Rt 01 Rw 05 Ngemplak Boyolali
Riwayat pendidikan
:
-
TK
Aisyiyah
Donohudan
Ngemplak
Boyolali (2001/2002)
-
Madrasah Ibtidaiyah (MI) Negeri Dibal
Ngemplak Boyolali (2008/2009)
-
SMP Negeri 1 Colomadu Karanganyar
(2010/2011)
-
SMA
Negeri
1
Ngemplak
(2013/2014)
Riwayat pekerjaan
:-
Riwayat organisasi
:-
Publikasi
:-
STIKes Kusuma Husada Surakarta
Boyolali
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Card

2 Cards

Create flashcards