Uploaded by aldinadityaa

386404252-Bronkomalasia-Klp-4

advertisement
ASUHAN KEPERAWATAN ANAK
BRONKOMALASIA
DISUSUN OLEH :
1. Stephen Felius
10. Isni Martiyani Putri
2. G. A. K. Sri Sundari
11. Kamila Aulia
3. N. W. Intan Afsari Dewi
12. Indah Pudyastuti
4. Puspita Melati
13. Kharisma Agustina
5. Sri Mujiati
14. Liota Marsha Renardiya
6. Fitriani Widyastanti
15. Melinda Anggardini
7. Galih Purwoningsih
16. Miranda Ayu Risang .B
8. Hana Muzdalifah
17. Nevy Kusuma Danarti
9. Indah Apriliana
PRODI PROFESI NERS
JURUSAN KEPERAWATAN
POLTEKKES KEMENKES SEMARANG
2018
i
KATA PENGANTAR
Terima kasih kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat
dan hidayah-Nya kami dapat menerima ilmu hingga kami telah mencapai jenjang
tertinggi dalam status pendidikan, yaitu sebagai mahasiswa. Tak lupa pula kami
berterima kasih kepada-Nya karena telah memberi kami waktu untuk menyelesaikan
tugas makalah Keperawatan ANAK . Dalam proses pembuatan makalah ini kami
sebagai tim penyusun mengalami berbagai hambatan, akan tetapi dengan kesabaran
serta dukungan dari media yang memadai, makalah ini dapat tertuntaskan dengan
baik.
Tak ketinggalan pula kami sebagai penyusun mengucapkan banyak terima
kasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga makalah ini dapat selesai
tepat pada waktunya, juga membantu dalam pengumpulan bahan, penyusunan dan
pembuatan makalah.
Tentunya sebagai manusia, kami sebagai penyusun tak lepas dari berbagai
kesalahan, dan kami menyadari bahwa banyak kekurangan yang terdapat di makalah
kami ini. Untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran bagi pembaca sebagai bahan
evaluasi atas makalah yang kami susun. Harapannya agar kami menjadi lebih baik
lagi di kemudian hari. Semoga bermanfaat bagi semua pembaca.
Semarang, 19 Juli 2018
Penyusun
ii
DAFTAR ISI
Halaman Judul ..............................................................................................
i
Kata Pengantar ..............................................................................................
ii
Daftar Isi........................................................................................................
iii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .........................................................................................
1
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................
2
1.3 Tujuan Penulisan ......................................................................................
3
1.4 Manfaat Penulisan ....................................................................................
3
BAB II LAPORAN PENDAHULUAN
2.1 Definisi Bronkomalasia............................................................................
4
2.2 Etiologi Bronkomalasia............................................................................
4
2.3 Klasifikasi Bronkomalasia .......................................................................
5
2.4 Pathway Bronkomalasia ...........................................................................
6
2.5 Patofisiologi Bronkomalasia ....................................................................
6
2.6 Manifestasi Klinis Bronkomalasia ...........................................................
7
2.7 Pemeriksaan Penunjang Bronkomalasia ..................................................
8
2.8 Komplikasi Bronkomalasia ......................................................................
9
2.9 Penatalaksanaan Bronkomalasia ..............................................................
11
BAB III ASUHAN KEPERAWATAN
3.1 Pengkajian ................................................................................................
12
3.2 Diagnosa...................................................................................................
16
3.3 Intervensi ..................................................................................................
17
iii
BAB IV PENUTUP
4.1 Simpulan ..................................................................................................
22
4.2 Saran .........................................................................................................
22
DAFTAR PUSTAKA
iv
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Anak merupakan anugerah yang diberikan oleh Tuhan YME kepada setiap
pasangan. Setiap manusia tentunya ingin mempunyai anak yang sempurna baik
secara fisik maupun psikis. Anak adalah aset bangsa dan generasi penerus cita-cita
perjuangan bangsa yang akan menentukan masa depan bangsa dan negara (Depkes,
2014). Di tangan anak-anak yang sehat dan sejahtera akan melahirkan bangsa
yang kuat, sejahtera dan bermartabat. Suatu kenyataan saat ini bahwa harapan
kelangsungan hidup anak-anak Indonesia masih rendah sehingga masih banyak anak
terlahir di negeri ini dalam situasi yang tidak menguntungkan karena berbagai sebab
seperti penyakit infeksi, penyakit bawaan (kelainan kongenital), malnutrisi, berat
badan lahir rendah dan lain-lain sehingga kualitas hidup mereka dimasa depan akan
rendah (IDAI, 2008). Di beberapa negara mortalitas anak mulai menurun karena
suksesnya imunisasi, kontrol diare, infeksi saluran pernapasan akut, dan perbaikan
pelayanan yang terfokus pada layanan kesehatan primer. Sebagai konsekuensi,
kelainan kongenital mengambil proporsi yang lebih besar dalam mortalitas anak
(World Bank dalam WHO, 2013).
Kelainan kongenital didefinisikan sebagai kelainan struktural atau fungsional
termasuk kelainan metabolisme yang timbul saat lahir (Rosano A, dkk., 2000. Agha
MM, dkk., 2006). Kelainan kongenital atau bawaan adalah kelainan yang sudah ada
sejak lahir yang dapat disebabkan oleh faktor genetik maupun non genetik. WHO
memperkirakan adanya 260.000 kematian (7% dari seluruh kematian neonatus) yang
disebabkan oleh kelainan kongenital di tahun 2004. Bayi-bayi dengan kelainan
kongenital menjadi masalah khususnya untuk negara berkembang karena angka
kejadiannya yang cukup tinggi dan membuat sumber daya berkurang. Bayi dengan
kelainan kongenital yang bertahan hidup, saat tumbuh akan mengalami
ketergantugan terhadap orang lain, ataupun alat bantu (WHO, 2013).
1
Angka kematian bayi baru lahir dengan kelainan kongenital di dunia yaitu
sekitar 303.000 jiwa pada 4 minggu pertama setelah lahir setiap tahunnya (WHO,
2016). Data World Health Organization South-East Asia Region (WHO SEARO)
tahun 2010 memperkirakan prevalensi kelainan kongenital di Indonesia 3 adalah
59,3 per 1000 kelahiran hidup. Jika setiap tahun lahir 5 juta bayi di Indonesia, maka
akan ada sekitar 295.000 kasus kelainan bawaan pertahun. Data laporan Riset
Kesehatan Dasar (Riskesdas) menyatakan bahwa sebesar 1,4% bayi baru lahir usia
0-6 hari pertama kelahiran dan 19% bayi baru lahir usia 7-28 hari meninggal
disebabkan karena kelainan kongenital (Depkes, 2016).
Salah satu kelainan kongenital yang dapat ditemui yaitu bronkomalasia.
Bronkomalasia adalah masalah bawaan yang timbul dari dukungan tulang rawan
berkurang dari saluran udara yang lebih kecil (di bawah trakea, atau tenggorokan).
tulang rawan melemah biasanya menyempit lebih mudah selama ekspirasi dan
memperpanjang waktu, atau mencegah dahak dan sekresi mnejadi terperangkap.
Biasanya banyak menyerang pada anak usia kurang dari 6 tahun (Children’s
National Health System,2016).
Prevalensi bronkomalasia di dunia sangat luas dan bervariasi secara geografis.
Di Indonesia, prevalensi bronkomalasia belum diketahui secara pasti. Bronkomalasia
sendiri dapat ditangani dengan tindakan pembedahan atau trakheotomi.
Dengan pertimbangan angka kejadian yang cukup tinggi, maka sangat perlu
dilakukan pencegahan yang lebih optimal. Tindakan asuhan keperawatan yang tepat
pada anak dengan kelainan kongenital bronkomalasia penting dilakukan dan harus
diperhatikan oleh perawat untuk memberikan pelayanan yang optimal sehingga akan
membantu mengurangi dampak yang diakibatkan.
Berdasarkan latar belakang diatas, dalam makalah ini akan dibahas
mengenai asuhan keperawatan pada anak dengan bronkomalasia.
1.2 RUMUSAN MASALAH
1. Apa definisi bronkomalasia?
2. Bagaimana etiologi bronkomalasia?
3. Apa saja klasifikasi bronkomalasia?
2
4. Bagaimana pathway bronkomalasia?
5. Bagaimana patofisiologi bronkomalasia?
6. Apa saja manifestasi klinis bronkomalasia?
7. Apa saja pemeriksaan penunjang bronkomalasia?
8. Apa saja komplikasi bronkomalasia?
9. Bagaimana penatalaksanaan bronkomalasia?
10. Bagaimana asuhan keperawatan pada anak dengan bronkomalasia?
1.3 TUJUAN PENULISAN
1. Untuk mengetahui definisi bronkomalasia.
2. Untuk mengetahui etiologi bronkomalasia.
3. Untuk mengetahui klasifikasi bronkomalasia.
4. Untuk mengetahui pathway bronkomalasia.
5. Untuk mengetahui patofisiologi bronkomalasia.
6. Untuk mengetahui manifestasi klinis bronkomalasia.
7. Untuk mengetahui pemeriksaan penunjang bronkomalasia
8. Untuk mengetahui komplikasi bronkomalasia
9. Untuk mengetahui penatalaksanaan bronkomalasia
10. Untuk mengetahui asuhan keperawatan pada anak dengan bronkomalasia.
1.4 MANFAAT PENULISAN
Makalah ini diharapkan dapat memberi manfaat terutama bagi mahasiswa
keperawatan agar memahami mengenai konsep dasar dan asuhan keperawatan
pada anak dengan bronkomalasia, sehingga dapat memberikan pelayanan yang
tepat bagi pasien.
3
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 DEFINISI BRONKOMALASIA
Malacia napas kongenital adalah salah satu dari beberapa penyebab obstruksi
saluran udara ireversibel pada anak-anak, tetapi kejadian pada populasi umum
tidak diketahui. Malacia nafas berat atau malacia berhubungan dengan sindrom
tertentu biasanya diakui dan didiagnosis awal masa bayi, tetapi informasi tentang
fitur klinis anak dengan malacia primer, sering didiagnosis hanya kemudian di
masa kecil, langka.
Bronkomalasia adalah masalah bawaan yang timbul dari dukungan tulang
rawan berkurang dari saluran udara yang lebih kecil (di bawah trakea, atau
tenggorokan). tulang rawan melemah biasanya menyempit lebih mudah
selama ekspirasi dan memperpanjang waktu, atau mencegah dahak dan
sekresi mnejadi terperangkap. Biasanya banyak menyerang pada anak usia
kurang dari 6 tahun.(Children’s National Health System,2016)
2.2 ETIOLOGI BRONKOMALASIA
Bronchomalacia paling sering terjadi pada saat lahir (kongenital) dan
mungkin berhubungan dengan kondisi lain. Saat ini, tidak diketahui mengapa
tulang rawan tidak terbentuk dengan baik.
4
2.3 PATHWAY BRONKOMALASIA
BRONKOMALASI
A
Kelainan Kongenital
Defisiensi pada cincin
kartilago
Menutup saluran
pernafasan kecil ( bronkus
)
Sesak nafas
RISIKO ASPIRASI
Batuk tidak efektif
Akumulasi mukus
KETIDAKSEIMBANGA
N NUTRISI KURANG
DARI KEBUTUHAN
TUBUH
Anoreksia
Cemas
Pengeluaran energi
berlebihan
Kelelahan
DEFISIT
PENGETAHUAN
ANSIETAS
5
KETIDAKEFEKTIFAN
POLA NAFAS
Mudah terjadi infeksi
di tulang rawan
RISIKO INFEKSI
INTOLERANSI
AKTIVITAS
2.4 PATOFISIOLOGI BRONKOMALASIA
Ketika kita hirup masuk dan keluar, udara masuk ke dalam hidung dan
mulut, melalui kotak suara (laring) ke dalam tenggorokan (trakea), yang terbagi
menjadi dua cabang (kanan dan bronkus kiri) yang masing-masing paruparu.Trakea dan bronkus terbuat dari cincin tidak lengkap dari tulang rawan dan
jika tulang rawan ini lemah tidak dapat mendukung jalan napas.
Pada bayi cincin tulang rawan trakea terbuka sehingga udara bisa didapatkan
dari tenggorokan ke paru-paru. Ketika cincin ini kecil, berbentuk aneh, tidak
kaku cukup, atau tidak membentuk sama sekali maka trakea dapat menutup ke
dalam dirinya sendiri. Hal ini lebih mungkin terjadi saat mengembuskan napas
dan menangis. Hal ini dapat menyebabkan mengi, batuk, sesak napas, dan / atau
napas cepat. Biasanya tulang rawan berkembang dengan sendirinya dari waktu ke
waktu sehingga tracheomalacia tidak lagi masalah. Sementara lebih umum pada
bayi, tracheomalacia tidak terjadi pada orang dewasa. Ketika masalah yang sama
terjadi di saluran napas kecil disebut bronkus itu disebut bronchomalacia. Saluran
udara dari paru-paru yang sempit atau runtuh saat mengembuskan napas karena
pelunakan dinding saluran napas.
2.5 MANIFESTASI KLINIS BRONKOMALASIA
1. Gejala Bronkomalasia
a. Satu sampai empat hari sebelumnya didapat pilek encer, hidung
tersumbat.
b. Demam sub-febril (kecuali infeksi sekunder oleh bakteri).
c. Puncak gejala pada hari ke-5 sakit : batuk, sesak napas, takipne,
mengi,minum menurun, apne, sianosis.
d. Bila terjadi obstruksi hebat, pernafasan menjadi lebih cepat dan dangkal,
suara nafas melemah, dan “wheezing” yang semula jelas dapat
menghilang.
6
2.
Tanda-tanda Bronkomalasia
a. Nafas cuping hidung
b. Penggunaan otot bantu napas (dada mengembang disertai retraksi
interkostal dan subkostal).
c. Sesak napas, takipne, apneu.
d. Hiperinflasi dada.
e. Retraksi, expiratory effort.
f. Ronki pada akhir inspirasi dan awal ekspirasi.
g. Ekspirasi memanjang, mengi.
h. Hepar atau limpa dapat teraba.
2.6 PEMERIKSAAN PENUNJANG BRONKOMALASIA
1. Bronkoskopi
Bronkoskopi adalah pemeriksaan/inspeksi langsung terhadap laring,
trakea dan bronkus, melalui suatu bronkoskop logam standar atau bronkoskop
serat
optik
fleksibel
yang
disebut
dengan
bronkofibroskop.Melalui
bronkoskop sebuah sikat kateter atau forsep biopsi dapat dimasukan untuk
mengambil sekresi dan jaringan untuk pemeriksaan sitologi.
Tujuan utama bronkoskopi adalah untuk melihat, mengambil dan
mengumpulkan spesimen. Indikasi bronkoskopi adalah sebagai berikut.
a.
Untuk mendeteksi lesi trakeobronkial karena tumor.
b.
Untuk mengetahui lokasi perdarahan.
c.
Untuk mengambil benda asing (sekresi dan jaringan).
d.
Untuk pemeriksaan sitologi dan bakteriologik.
e.
Untuk memperbaiki drainase trakeobronkial.
Adapun prosedur tindakan bronkoskopi adalah sebagai berikut.
a.
Persetujuan tindakan.
b.
Puasa selama 6 jam, lebih dianjurkan 8-12 jam.
c.
Lepaskan gigi palsu, kontak lensa dan perhiasan.
7
d.
Kaji riwayat alergi terhadap obat-obatan.
e.
Periksa dan catat tanda-tanda vital.
f.
Premedikasi.
g.
Pasien dibaringkan diatas meja dengan posisi terlentang atau semi fowlers
dengan kepala ditengadahkan atau didudukan dikursi. Tenggorok
disemprot dengan anestesi lokal. Bronkoskop dimasukan melalui mulut
atau hidung.
h.
Wadah spesimen diberi label dan segera dibawa ke laboratorium.
i.
Lama pemeriksaan kurang lebih 1 jam.
2. CT-Scan
CT scan paru-paru merupakan salah satu metode pencitraan yang
digunakan untuk mendiagnosis dan memantau tatalaksana dari berbagai
kelainan
pada
paru-paru.
CT
scan
atau
pemindaian
tomografi
terkomputerisasi melibatkan berbagai gambar yang diambil dari sudutsudut yang berbeda, yang kemudian akan dikombinasikan untuk
menghasilkan gambaran melintang dan gambaran 3 dimensi dari struktur
internal paru-paru.
Tujuan utama dari pencitraan ini adalah untuk mendeteksi struktur
abnormal di dalam paru-paru atau ketidakteraturan yang bisa jadi
merupakan gejala yang dialami oleh pasien. Di samping untuk
mendiagnosis penyakit atau jejas pada paru-paru, CT scan juga dapat
digunakan untuk memandu pengobatan tertentu untuk memastikan
ketepatan dan ketelitian. Banyak tenaga medis profesional menggunakan
CT scan paru-paru untuk menentukan rencana pengobatan yang tepat bagi
pasien, yang meliputi peresepan, pembedahan, atau terapi radiasi.
CT scan paru-paru biasanya tergolong kedalam kategori CT scan dada
atau toraks. Prosedur untuk melakukan CT scan paru-paru meliputi
penghasilan berbagai gambaran X-ray, yang disebut dengan irisan yang
dilakukan di dada atau abdomen bagian atas pasien. Irisan-irisan tersebut
8
kemudian dimasukkan kedalam komputer untuk melihat gambaran akhir
yang dapat dilihat dari berbagai sudut, sisi, dan bidang. Tidak seperti
prosedur X-ray tradisional, CT scan menyediakan gambaran yang lebih
rinci
dan
akurat
yang
menunjukkan
hingga
abnormalitas
atau
ketidakteraturan yang bersifat minor.
Selain itu, CT scan paru-paru lebih berguna untuk mendiagnosis
tumor paru apabila dibandingkan dengan X-ray standar pada dada. Itulah
mengapa CT scan paru-paru digunakan untuk menentukan lokasi, ukuran,
dan bentuk dari pertumbuhan kanker. Prosedur pencitraan ini juga dapat
membantu mengidentifikasi adanya pembesaran nodus limfa, yang
merupakan gejala dari penyebaran sel kanker dari paru-paru.
3. MRI Dada
Magnetic Resonance Imaging (MRI) atau pencitraan resonansi magnetik
adalah pemeriksaan yang memanfaatkan medan magnet dan energi gelombang
radio untuk menampilkan gambar struktur dan organ dalam tubuh. MRI dapat
memberikan gambaran struktur tubuh yang tidak bisa didapatkan pada tes
lain, seperti Rontgen,USG, atau CT scan.
2.7 KOMPLIKASI BRONKOMALASIA
1. Pneumonia
Pneumonia adalah peradangan pada paru-.paru dan bronkiolus yang disebabkan oleh
bakteri, jamur ,virus, atau aspirasi karena makanan atau benda asing.
Pneumonia adalah infeksi pada parenkim paru, biasanya berhubungan dengan
pengisian cairan didalam alveoli hal ini terjadi akibat adanya infeksi agen/ infeksius
atau adanya kondisi yang mengganggu tekanan saluran trakheabronkialis.
(Wilson, 2006)
2. Bronkitis
Bronkhitis pada anak berbeda dengan bronchitis yang terdapat pada orang
dewasa. Pada anak, bronchitis merupakan bagian dari berbagai penyakit
saluran nafas lain, namun ia dapat juga merupakan penyakit tersendiri.Secara
9
harfiah bronkhitis adalah suatu penyakit yang ditanda oleh adanya inflamasi
bronkus. Secara klinis pada ahli mengartikan bronkitis sebagai suatu penyakit
atau gangguan respiratorik dengan batuk merupakan gejala yang utama dan
dominan. Ini berarti bahwa bronkitis bukan penyakit yang berdiri sendiri
melainkan bagian dari penyakit lain tetapi bronkitis ikut memegang peran
(Ngastiyah, 2006)
Bronkhitis berarti infeksi bronkus. Bronkitis dapat dikatakan penyakit
tersendiri, tetapi biasanya merupakan lanjutan dari infeksi saluran peranpasan
atas atau bersamaan dengan penyakit saluran pernapasan atas lain seperti
Sinobronkitis, Laringotrakeobronkitis, Bronkitis pada asma dan sebagainya
(Gunadi Santoso, 2004)
3. Polychondritis
Polychondritis adalah gangguan kronis langka yang ditandai peradangan
tulang rawan yang biasa terjadi pada telinga dan hidung. Penyakit ini dikenal
dengan nama lain seperti Meyenburg Altherr Uehlinger sindrom, kronis atrofi
polychondritis
dan
sindrom
Von
Meyenburg.Penyakit
ini
dapat
mempengaruhi tulang rawan dari setiap jenis dan jaringan sendi, telinga,
hidung dan trakea.
Penyebab polychondritis diyakini gangguan autoimun. Sistem kekebalan
tubuh mulai menyerang jaringan dan tulang rawan menyebabkan kerusakan
dan peradangan. Antibodi yang dihasilkan autoimun akan menghancurkan
glycosaminoglycans yang merupakan bagian terpenting dalam jaringan ikat di
tulang rawan.
4. Asma
Asma yaitu penyakit yang dikarenakan oleh peningkatan respon dari
trachea dan bronkus terhadap berbagai macam stimuli yang ditandai dengan
penyempitan bronkus atau bronkhiolus dan sekresi yang berlebih – lebihan
dari kelenjar – kelenjar di mukosa bronchus.(Smelzer Suzanne : 2001).
Asma adalah suatu penyakit yang dicirikan oleh hipersensitivitas cabagcabang trakheobronkial terhadap berbagai jenis rangsangan (Pierce, 2007).
10
2.8 PENATALAKSANAAN BRONKOMALASIA
1. Time invasif minimal, bersamaan dengan pemberian tekanan udara positif
yang kontinu.
2. Tekanan udara positif kontinu Metode menggunakan respiratory ventilation/
CPAP (Continuous Positive Airway Pressure ).
3. Trakheotomi Prosedur pembedahan pada leher untuk membuka atau membuat
saluran udara langsung melalui sebuah insisi di trakhea (the windpipe).
11
BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
3.1 PENGKAJIAN
1. Keluhan Utama
Anak sesak napas sejak 3 hari disertai batuk dan pilek.
2. Riwayat Keperawatan
a. Riwayat Perawatan Sekarang
1) Penyakit waktu kecil
Riwayat sebelum masuk rumah sakit, orang tua pasien
mengatakan anak panas tinggi, secara terus menerus serta panas
menurun ketika diberi obat turun panas. Pasien menderita batuk serta
pilek. Pasien tidak menggigil, tidak mengalami kejang. Pasien tidak
mengalami mual serta muntah. BAK dengan jumlah cukup, warna
kuning serta bau khas. BAB tidak mengalami gangguan warna hijau,
konsistensi padat serta bau khas.
Satu minggu yang lalu anak masih panas tinggi, naik turun.
Pasien masih batuk dan pilek. Anak masih bersedia makan dan minum,
BAB dan BAK tidak ada kelainan. Anak dibawa ke puskesmas dan
diberi paracetamol sirup, namun belum ada perbaikan.
Tiga hari lalu anak masih panas tinggi, batuk dan pilek. Nafas
anak tampak lebih cepat dari biasanya. Kelopak mata tampak bengkak,
kaki tampak bengkak, terkadang muntah sekitar ¼ gelas kecil sesuai
yang dimakan. Anak tampak lemas. BAK dan BAB tidak ada kelainan.
2) Pernah dirawat di rumah sakit
An. A pernah dirawat di RS Kota karena panas tinggi
12
3) Obat-obatan yang digunakan
Ibu mengatakan An.A pernah mendapatkan paracetamol sirup dari
puskesmas.
4) Tindakan operasi
An. A belum pernah dilakukan tindakan operasi.
5) Alergi
An.A tidak mempunyai riwayat alergi
6) Kecelakaan
An.A tidak pernah jatuh / cedera sampai dirawat di RS
7) Imunisasi
Ibu pasien mengatakan An.A belum pernah mendapatkan imunisasi
b. Riwayat Keperawatan Kelahiran
1) Pre Natal
Selama kehamilan ibu melakukan pemeriksaan ke bidan lebih dari 6
kali, imunisasi TT, tidak pernah menderita sakit selama hamil.
2) Intra Natal
An.A lahir ditolong oleh bidan, letak belakang kepala, spontan,
langsung menangis, berat badan lahir 2800 gram, panjang badan 48
cm, umur kehamilan 9 bulan.
3) Post Natal
4) Bayi diasuh oleh kedua orang tua, diberikan ASI eksklusif, mulai awal
bulan sudah diberikan makanan tambahan selerac.
c. Riwayat Keperawatan Keluarga
Dari kedua keluarga tidak ada riwayat bronchomalasia
13
d. Riwayat Sosial
1) Yang mengasuh
An.A diasuh oleh kedua orang tuanya, kedua orang tua sangat
menyayanginya.
2) Hubungan dengan anggota keluarga
Hubungan antara anggota keluarga baik, ada komunikasi antar anggota
keluarga. Saat dirawat di RS orang tua selalu menjaga pasien
3) Pembawaan secara umum
An.A terlihat kurang aktif
4) Lingkungan rumah
Keluarga mengatakan lingkungan rumahnya cukup bersih, ada jendela.
e. Riwayat Sosial
1) Pola istirahat /tidur
An.A mempunyai kebiasaan tidur siang jam 13.00 dan jika malam
sering terjaga.
2) Pola kebersihan
An.A mandi masih dibantu oleh ibunya
3) Pola eliminasi
An.A sebelum sakit BAB 2X sehari, BAK 8 kali sehari, setelah sakit
BAB 1x sehari
3. Pemeriksaan Fisik
a. Kesadaran
: GCS : E= 4, M= 6, V= 5 Composmentis
b. Nadi
: 124x/ menit dengan kekuatan lemah
c. Pernafasan
: 48x/ menit dengan nafas cepat dan meningkat
d. Suhu tubuh
: 372 0 C
e. Kulit :
1) Berkeringat, lembab, turgor baik.
2) Warna kulit sawo matang, lembab, tidak ada bekas luka, elastis.
14
f. Mata :
1) Konjungtiva : tidak anemis
2) Sclera
: tidak ikteric
3) Pupil
: normal berbentuk bulat, diameter 3 mm kanan kiri
dan reflek cahaya ( + ) langsung
g. Kepala :
1) Rambut
: warna hitam, lurus
2) Kulit kepala
: tidak ada laserasi, kulit kepala berminyak.
h. Hidung :
Septum deviasi tidak ada, concha normal, tidak ada polip, rongga hidung
bersih, ada cuping hidung
i. Telinga :
1) Daun telinga
: simetris antara kanan dan kiri, bersih
2) Liang telinga : tidak terdapat serumen
3) Fungsi pendengaran : bersih, tidak ada sekret/serumen, fungsi
pendengaran tidak ada gangguan, bentuk simetris
j. Mulut :
Mulut bersih, tidak berbau, bibir berwarna pucat, lidah bersih, mukosa
lembab
k. Leher :
Tidak terdapat pembesaran kelenjar thyroid, tidak ditemukan distensi vena
jugularis.
l. Dada :
1) Frekuensi : 48x/menit
2) Inspeksi : Bentuk simetris dengan perbandingan anteroposterior:lateral
kanan kiri=2:1, terdapat retraksi dinding dada
3) Palpasi
: tactil fremitus meningkat pada kedua sisi kanan dan kiri.
4) Perkusi
: sonor seluruh lapang paru
5) Auskultasi : ronchi basah halus pada daerah lobus bawah
6) Jantung
: batas kiri dan kanan sulit dinilai
15
m. Perut :
1) Inspeksi
: Perut datar, tidak ada massa, lemas.
2) Auskultasi : Peristaltik usus normal 12 x/ menit.
3) Palpasi
: Tidak terdapat distensi abdominal maupun pembesaran
hepar
4) Perkusi
: Timpani
n. Genetalia :
Tidak ada jamur, Testis tindak oedem, skrotum tidak membesar, penis
normal. Pada anus tidak terdapat hemoroid.
o. Ekstrimitas :
1) Ekstrimitas atas
: Simetris, tidak ada oedem, tidak terdapat
sianosis
2) Ekstrimitas bawah
: Simetris, tidak ada edema, tidak terdapat
sianosis
3.2 DIAGNOSA KEPERAWATAN
a. Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan deformitas tulang rawan.
b. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan dispneu,
anoreksia, mual muntah.
c. Resiko tinggi terhadap infeksi
d. Intoleran aktifitas berhubungan dengan insufisiensi ventilasi dan oksigenasi.
e. Ansietas berhubungan dengan perubahan status kesehatan.
f. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi tentang proses
penyakit.
g. Resiko aspirasi b.d sfingter esophagus bagian bawah yang tidak kompeten.
16
3.3 INTERVENSI KEPERAWATAN
NO
1
DIAGNOSA
KEPERAWATAN
Pola
nafas
efektif
deformitas
TUJUAN
INTERVENSI
tidak Tujuan : perbaikan a. Ajarkan
b.d dalam pola nafas.
tulang
pasien
diafragmatik dan pernafasan bibir
Rasional:
rawan
pernafasan
Membantu
memperpanjang
waktu
Dengan
ini
teknik
pasien
ekspirasi.
pasien
akan
bernafas lebih efisien dan efektif.
b. Berikan dorongan untuk menyelingi
aktivitas dan periode istirahat
Rasional:
untuk
memungkinkan
melakukan
pasien
aktivitas
tanpa
distres berlebihan.
c. Berikan
dorongan
penggunaan
pelatihan otot-otot pernafasan jika
diharuskan
Rasional:
menguatkan
dan
mengkondisikan otot-otot pernafasan.
2.
Perubahan
nutrisi Tujuan:
a. Kaji kebiasaan diet.
kurang
dari Menunjukkan
kebutuhan
b.d peningkatan
Rasional: Pasien distress pernafasan
berat
dispneu, anoreksia, badan.
akut,
anoreksia
karena
dispnea,
produksi sputum.
mual muntah.
b. Auskultasi bunyi usus
Rasional:
Penurunan
menunjukkan
penurunan
gaster.
c. Berikan perawatan oral
17
bising usus
motilitas
Rasional: Rasa tidak enak, bau adalah
pencegahan
utama
yang
dapat
membuat mual dan muntah.
d. Timbang berat badan sesuai indikasi.
Rasional:
Berguna
kebutuhan
kalori
menentukan
dan
evaluasi
keadekuatan rencana nutrisi.
e. Konsul ahli gizi
Rasional: Kebutuhan kalori yang
didasarkan pada kebutuhan individu
memberikan nutrisi maksimal.
3.
Resiko
tinggi Tujuan:
a. Awasi suhu.
terhadap infeksi b.d mengidentifikasi
Rasional:
menetapnya sekret, intervensi
untuk
karena infeksi atau dehidrasi.
proses
resiko b. Observasi warna, bau sputum.
kronis.
penyakit mencegah
tinggi
Demam
dapat
terjadi
Rasional: Sekret berbau, kuning dan
kehijauan
menunjukkan
adanya
infeksi.
c. Tunjukkan dan bantu pasien tentang
pembuangan sputum.
Rasional:
mencegah
penyebaran
patogen.
d. Diskusikan kebutuhan masukan nutrisi
adekuat.
Rasional:
Malnutrisi
dapat
mempengaruhi kesehatan umum dan
menurunkan tekanan darah terhadap
infeksi.
e. Berikan anti mikroba sesuai indikasi
18
Rasional:
Dapat
diberikan
untuk
organisme khusus yang teridentifikasi
dengan kultur.
4.
Intoleran
aktifitas Tujuan:
berhubungan
Menunjukkan
dengan insufisiensi perbaikan
ventilasi
a. Dukung pasien dalam menegakkan
latihan teratur dengan menggunakan
dengan
dan aktivitas intoleran
oksigenasi.
exercise, berjalan perlahan atau latihan
yang sesuai.
Rasional: Otot-otot yang mengalami
kontaminasi
membutuhkan
lebih
banyak O2.
5.
Ansietas
perubahan
kesehatan
b.d Tujuan:
status
a. Kaji
pasien
akan
mengalami
penurunan
rasa
ketakutan
dan
ansietas.
tingkat
kecemasan
(ringan,
sedang, berat).
Rasional: Dengan mengetahui tingkat
kecemasan
klien,
sehingga
memudahkan tindakan selanjutnya.
b. Berikan dorongan emosional.
Rasional:
Dukungan
yang
baik
memberikan semangat tinggi untuk
menerima keadaan penyakit yang
dialami.
c. Beri
dorongan
mengungkapkan
ketakutan/masalah
Rasional: Mengungkapkan masalah
yang
dirasakan
akan
mengurangi
beban pikiran yang dirasakan
d. Jelaskan
jenis
prosedur
dari
pengobatan
Rasional: Penjelasan yang tepat dan
memahami penyakitnya sehingga mau
19
bekerjasama
dalam
tindakan
perawatan dan pengobatan.
e. Beri dorongan spiritual
Rasional: Diharapkan kesabaran yang
tinggi untuk menjalani perawatan dan
menyerahkan pada Tuhan Yang Maha
Esa atas kesembuhannya.
6.
Kurang
Tujuan:
pengetahuan
b.d
informasi
a. Jelaskan proses penyakit individu
yang Mengatakan
Rasional: Menurunkan ansietas dan
kurangnya pemahaman
dapat menimbulkan partisipasi pada
tentang kondisi/proses
proses penyakit
penyakit
rencana pengobatan.
dan b. Instruksikan untuk latihan nafas, batuk
tindakan.
efektif dan latihan kondisi umum.
Rasional: Nafas bibir dan nafas
abdominal membantu meminimalkan
kolaps jalan nafas dan meningkatkan
toleransi aktivitas
c. Diskusikan
faktor
individu
yang
meningkatkan kondisi misalnya udara,
serbuk, asap tembakau.
Rasional: Faktor lingkungan dapat
menimbulkan iritasi bronchial dan
peningkatan produksi sekret jalan
nafas.
7.
Resiko aspirasi b.d Tujuan :
sfingter
a. Kaji frekuensi, kedalaman pernafasan.
esophagus Menunjukkan
Rasional: Berguna dalam evaluasi
bagian bawah yang peningkatan
derajat
tidak kompeten
kronisnya proses penyakit.
kemampuan
menelan.
distress
pernafasan
dan
b. Tinggikan kepala tempat tidur, dorong
20
Menoleransi asupan
nafas dalam.
nutrisi
dan
Rasional: Pengiriman oksigen dapat
tanpa
diperbaiki dengan posisi duduk tinggi
oral
secret
aspirasi.
dan latihan nafas untuk menurunkan
Mempunyai
bunyi
kolaps jalan nafas, dispenea dan kerja
paru
yang
bersih
nafas.
dan
jalan
napas c. Pantau tingkat kesadaran, reflek batuk,
yang paten.
muntah dan kemampuan menelan.
Mempertahankan
Rasional
kekuatan dan tonus
mencegah terjadinya resiko aspirasi
otot yang adekuat.
yang terjadi pada klien.
:
Mengevaluasi
dan
d. Anjurkan keluarga untuk memberikan
makanan
dalam
bentuk
potongan
kecil-kecil.
Rasional : Untuk mencegah terjadinya
aspirasi karena beresiko tersedak dan
melatih kekuatan tonus otot agar tetap
adekuat.
21
BAB IV
PENUTUP
4.1 SIMPULAN
Bronkomalasia adalah masalah bawaan yang timbul dari dukungan tulang
rawan berkurang dari saluran udara yang lebih kecil (di bawah trakea, atau
tenggorokan). tulang rawan melemah biasanya menyempit lebih mudah selama
ekspirasi dan memperpanjang waktu, atau mencegah dahak dan sekresi mnejadi
terperangkap. Biasanya banyak menyerang pada anak usia kurang dari 6
tahun.(Children’s National Health System,2016)
Bronchomalasia paling sering terjadi pada saat lahir (kongenital) dan
mungkin berhubungan dengan kondisi lain. Saat ini, tidak diketahui mengapa
tulang rawan tidak terbentuk dengan baik.
Bronkomalasia
terdapat
2
jenis
yaitu
bronkomalasia
primer
dan
bronkomalasia sekunder. Bronkomalais primer disebabkan oleh defisiensi pada
cincin kartilago diklasifikasikan sebagai kongenital sedangkan bronkomalasia
sekunder merupakan kelainan didapat (bukan kongenital) disebabkan oleh
kompresi ekstrinsik (luar), dapat dari pelebaran pembuluh-pembuluh darah,
cincin vascular, atau kista bronkogenik.
Pemeriksaan penunjang dapat dilakukan dengan bronkoskopi, CT-Scan
dada,
dan
MRI
dada.
Komplikasi
yang
dapat
terjadi
antara
lain
pneumonia,bronchitis, polychondritis, dan asma.
4.2 SARAN
Bagi petugas kesehatan
Sebaiknya memeriksa keadaan bayi secara lengkap dikarenakan masalah
bronkomalasia sering terjadi pada saat lahir, sehingga saat terdeteksi secara dini
maka akan lebih cepat untuk penanganannya.
22
DAFTAR PUSTAKA
Children’s National Health System. Situation analysis. New York: 2016.
Departemen Kesehatan. Hari kelainan bawaan sedunia cegah bayi lahir cacat dengan
pola hidup sehat. 2016, (Diakses 08 Mei 2017) Dari URL :
http://www.depkes.go.id/article/print/16030300001/3-maret-hari-kelainanbawaansedunia-cegah-bayi-lahir-cacat-dengan-pola-hidup-sehat-.html.
Departemen Kesehatan. Kondisi Pencapaian Program Kesehatan Anak Indonesia.
Pusat Data dan Informasi Kementrian Kesehatan RI. Jakarta: 2014.
IDAI. Deklarasi Surabaya. Kongres Nasional Ilmu Kesehatan Anak-XIV. Surabaya:
2008.
Ngastiyah, 2006. Perawatan Anak Sakit, Jakarta : Buku Kedokteran EGC.
Rosano A dkk. Infant mortality and congenital anomalies from 1950 to 1994: an
international perspective. Journal of epidemiology and community health
2000;54:660-6.
Sala A, Martínez Deltoro A, Martínez Moragón E. Asmática con broncomalacia y
buena respuesta al tratamiento con presión positiva continua en la vía aérea.
Arch Bronconeumol. 2014
Schwartz DS. Tracheomalacia treatment and management. Available
at: http://emedicine.medscape.com/article/426003-treatment. Updated March
23, 2014. Accessed February 13, 2015.
Smeltzer, Suzanne C.2001.buku ajar keperawatan medical bedah brunner & suddarth.
Jakarta :EGC.
Speer, Kathleen Morgan.2002. Rencana Asuhan Keperawatan Pediatrik dengan
Clinical Pathway Ed.3. Jakarta : EGC.
Staf Bagian/SMF Ilmu Kesehatan Anak,FK Unud/RSUP Sanglah Denpasar.
2011.Pedoman Pelayanan Medis Kesehatan Anak. Denpasar : RSUP
Sanglah Denpasar.
Stein, Raimund. 2012. Hypospadias. Europan Association of Urology. 11: 33-45.
Tarwoto & Wartonah. 2006. Kebutuhan Dasar Manusia dan Proses Keperawatan.
Jakarta : Salemba Medika
Tim
Penulis Staf Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga Surabaya.
1994. PedomanDiagnosis dan Terapi Lab/UPF Ilmu Kesehatan Anak.
Surabaya : RSUD Dokter Soetomo Surabaya
World Health Organization. Birth defect in South-East Asia a public health
challenge. Situation analysis. India: 2013.
World Health Organization. Congenital Anomalies. 2016. (Diakses 08 Mei 2017)
Dari URL: http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs370/en/
http://contemporarypediatrics.modernmedicine.com/contemporarypediatrics/news/chronic-cough-watch-red-flags?page=full
http://www.gosh.nhs.uk/medical-information-0/search-medicalconditions/tracheobronchomalacia March 2013
http://www.newcastle-hospitals.org.uk/services/childrens_treatment-and
medication_bronchomalacia-in-children.aspx
https://yayanakhyar.wordpress.com/2010/02/19/bronkomalasiabronchomalacia/Posted on February 19, 2010
2
Download
Random flashcards
sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards