Uploaded by nurilmi1090

Makalah Masalah Sosial

advertisement
KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan kasih sayang-Nya
lah, sehingga penulisan makalah yang bertema “Masalah Dalam Kehidupan Sosial” ini dapat
diselesaikan dengan baik.
Makalah masalah sosial ini disusun untuk membantu mahasiswa mengenal masalahmasalah sosial sebagai salah satu ilmu yang mempelajari masyarakat dalam keseluruhannya.
Sosiologi memegang peranan penting dalam membantu memecahkan masalah-masalah sosial,
seperti kemiskinan, konflik antar ras, delinkuensi anak-anak, dan lain-lain. Dalam hal ini sosiologi
memang tidak terlalu menekankan pada pemecahan atau jalan keluar masalah-maslah tersebut,
namun
berupaya
menemukan
sebab-sebab
terjadinya
maslah
itu.
Usaha untuk mengatasi masalah sosial hanya mungkin berhasil apabila didasarkan pada kenyataan
latar belakangnya.
Disadari bahwa penyusun makalah ini belum lah sempurna, maka masukan yang positif
dari pembaca sangat diharapkan demi perbaikan di masa datang. Semoga makalah ini dapat
bermanfaat untuk kita semua.
Makassar, 04 Maret 2018
Penulis
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................................................. 1
DAFTAR ISI................................................................................................................................................ 2
BAB I ........................................................................................................................................................... 3
PENDAHULUAN ....................................................................................................................................... 3
A.
LATAR BELAKANG ..................................................................................................................... 3
B.
RUMUSAN MASALAH ................................................................................................................. 3
C.
TUJUAN DAN MANFAAT ............................................................................................................ 4
BAB II.......................................................................................................................................................... 5
PEMBAHASAN .......................................................................................................................................... 5
A.
Pengertian Masalah Sosial ............................................................................................................... 5
B.
Karakteristik Masalah Dalam Kehidupan Sosial ............................................................................. 6
C.
Macam-Macam Masalah Dalam Kehidupan Sosial ......................................................................... 6
1.
Kemiskinan Sebagai Masalah Sosial ........................................................................................... 6
2.
Kriminalitas Sebagai Masalah Sosial ........................................................................................... 7
3.
Kesenjangan Sosial Sebagai Masalah Sosial ............................................................................... 7
4.
Ketidakadilan Sebagai Masalah Sosial ........................................................................................ 9
D.
Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Timbulnya Masalah Dalam Kehidupan Sosial..................... 10
1.
Faktor ekonomi. ......................................................................................................................... 10
2.
Faktor biologis. .......................................................................................................................... 10
3.
Faktor psikologis. ....................................................................................................................... 10
4.
Faktor kebudayaan. .................................................................................................................... 10
E.
Cara mengatasi masalah dalam kehidupan sosial .......................................................................... 11
1.
Kebodohan ................................................................................................................................. 11
2. Pengangguran ................................................................................................................................. 11
3. Kemiskinan .................................................................................................................................... 13
4. Kesehatan ....................................................................................................................................... 13
5.
Kejahatan ................................................................................................................................... 13
6. Konflik ........................................................................................................................................... 14
7. Kenakalan Remaja ......................................................................................................................... 14
8. Kependudukan ............................................................................................................................... 16
9. Kebakaran ...................................................................................................................................... 16
10. Kemiskinan .................................................................................................................................. 16
BAB III ...................................................................................................................................................... 17
PENUTUP ................................................................................................................................................. 17
A.
Kesimpulan .................................................................................................................................. 17
B. Saran ................................................................................................................................................. 17
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................ 18
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Sosiologi terutama menelaah gejala-gejala yang wajar dalam masyarakat seperti normanorma, kelompok sosial, lapisan masyarakat, lembaga-lembaga kemasyrakatan, proses sosial,
perubahan sosial dan kebudayaan, serta perwujudannya. Tidak semua gejala tersebut berlangsung
secara norml sebagaiman dikehendaki masyarakat bersangkutan. Gejala-gejala yang tidak
dikehendaki merupakan gejala abnormal atau gejala-gejala patologis. Hal ini disebabkan karena
unsur-unsur masyarakat tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya sehingga menyebabkan
kekecewaan-kekecewaan dan penderitaan. Gejala-gejala abnormal tersebut dinamkan maslahmasalah sosial.
Masalah-masalah sosial tersebut berbeda dengan problema-problema lainya di dalam
masyarakat karena masalah-masalah sosial tersebut berhubungan erat dengan nilai-nilai sosial dan
lembaga-lembaga kemasyarakatan. Masalah tersebut bersifat sosial karena bersangkut paut
dengan hubungan antarmanusia dan di dalam kerangka bagian-bagian kebudayaan yang normatif.
Hal ini dinamakan masalah karena bersnagkut-paut dengan gejala-gejala yang mengganggu
kelanggengan dalam masyarakat.
Masalah sosial merupakan suatu ketidaksesuaian antara unsur-unsur kebudayaan atau
masyarakat, yang membahayakan kehidupan kelompok sosial. Atau, menghambat terpenuhinya
keinginan-keinginan pokok warga kelompok sosial tersebut sehingga menyebabkan kepincangan
ikatan sosial. Dalam keadaan normal terdapat integrasi serta keadaan yang sesuai pada hubunganhubungan antar unsur-unsur kebudayaan atau masyarakat. Apabila antar unsur-unsur tersebut
terjadi bentrokan, maka hubungan-hubungan sosial akan terganggu sehingga mungkin terjadi
kegoyahan dalam kehidupan kelompok.
B. RUMUSAN MASALAH
Adapun rumusan masalah dari makalah masalah sosial ini adalah :
1.
Apa yang dimaksud dengan masalah sosial ?
2.
Bagaimana karakteristik masalah dalam kehidupan sosial ?
3.
Apa saja macam-macam masalah dalam kehidupan sosial ?
4.
Apa saja faktor-faktor yang mempengaruhi timbulnya masalah sosial ?
5.
Bagaimana cara mengatasi masalah dalam kehidupan sosial ?
C. TUJUAN DAN MANFAAT
a. Mengetahui dan memahami pengertian masalah sosial
b. Mengetahui dan memahami karakteristik masalah dalam kehidupan sosial
c. Mengetahui dan memahami macam-macam masalah dalam kehidupan sosial
d. Mengetahui dan memahami faktor-faktor yang mempengaruhi timbulnya masalah dalam
kehidupan sosial
e. Mengetahui dan memahami cara mengatasi masalah dalam kehidupan sosial
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Masalah Sosial
Istilah masalah sosial mengandung dua kata, yakni masalah dan sosial. Kata “sosial”
membedakan masalah ini dengan masalah ekonomi, politik, fisika, kimia, dan masalah lainnya.
Meskipun bidang-bidang ini masih terkait dengan masalah sosial. Kata “sosial” antara lain
mengacu pada masyarakat, hubungan sosial, struktur sosial, dan organisasi sosial. Sementara itu
kata “masalah” mengacu pada kondisi, situasi, perilaku yang tidak diinginkan, bertentangan, aneh,
tidak benar, dan sulit.
Adanya berbagai pandangan para tokoh sosiologi tentang masalah sosial. Pandangan itu antara
lain, sebagai berikut :
1)
Arnold Rose mengatakan bahwa dapat didefinisikan sebagai suatu situasi yang telah
memengaruhi sebagian besar masyarakat sehingga meraka percaya bahwa situasi itu adalah
sebab dari kesulitan mereka situasi itu dapat diubah.
2)
Raab dan Selznick berpandangan bahwa masalah sosial adalah masalah hubungan sosial
yang menentang masyarakat itu sendiri atau menciptakan hambatan atas kepuasan banyak
orang.
3)
Richard dan Richard berpendapat bahwa masalah sosial adalah pola perilaku dan kondisi
yang tidak di inginkan dan tidak dapat diterima oleh sebagian besar anggota masyarakat.
Ada 2 elemen penting terkait dengan definisi masalah sosial. Elemen yang pertama adalah
elemen objektif. Elemen objektif menyangkut keberadaan suatu kondisi sosial. Kondisi sosial
disadari melalui pengalaman hidup kita, media dan pendidikan, kita bertemu dengan pemintapeminta yang terkadang datang dari rumah ke rumah. Kita menonton berita tentang peperangan,
kemiskinan, dan human trafficking atau perdagangan manusia. Kita membaca diberbagai media,
surat kabar, bagaimana orang kehilangan pekerjaannya.
Sementara itu elemen subjektif adalah masalah sosial menyangkut pada keyakinan bahwa
kondisi sosial tentu berbahaya bagi masyarakat dan harus diatasi. Kondisi sosial seperti itu antara
lain adalah kejahatan, penyalahgunaan obat, dan polusi. Dan kondisi ini tidak dianggap oleh
masyarakat tentu sebagai masalah sosial tetapi bagi masyarakat yang lain, kondisi itu dianggap
sebagai kondisi yang mengurangi kualitas hidup manusia.
B. Karakteristik Masalah Dalam Kehidupan Sosial
Masalah sosial memiliki beberapa karakter, antara lain :
1.
Kondisi yang dirasakan banyak orang
Suatu masalah dapat disebut sebagai masalah sosial jika kondisinya dirasakan oleh
banyak orang, namun tidak ada batasan mengenai berapa jumlah orang yang harus merasakan
masalah tersebut. Jika suatu masalah mendapatkan perhatian dari beberapa orang, maka
masalah tersebut merupakan masalah sosial.
2.
Kondisi yang dinilai tidak menyenangkan
Menurut
paham hedonisme,
orang
cenderung
mengulang
sesuatu
yang
menyenangkan dan menghindari sesuatu yang tidak mengenakkan. Orang senantiasa
menghindari masalah, karena masalah selalu tidak menyenangkan. Penilaian masyarakat
sangat menentukan suatu masalah dapat dikatakan sebagai masalah sosial.
3. Kondisi yang menuntut permecahan.
Suatu kondisi yang tidak menyenangkan senantiasa menuntut pemecahan. Umumnya,
suatu kondisi dianggap perlu dipecahkan jika masyarakat menganggap masalah tersebut perlu
dipecahkan.
4. Pemecahan masalah tersebut harus diselesaikan melalui aksi secara kolektif.
Masalah sosial berbeda dengan masalah individual. Masalah individual dapat diatasi
secara individual, tetapi masalah sosial hanya dapat diatasi melalui rekayasa sosial seperti
aksi sosial, kebijakan sosial atau perencanaan sosial, karena penyebab dan akibatnya bersifat
multidimensional dan menyangkut banyak orang.
C. Macam-Macam Masalah Dalam Kehidupan Sosial
1. Kemiskinan Sebagai Masalah Sosial
Kemiskinan adalah suatu keadaan di mana seseorang tidak sanggup memelihara
dirinya sendiri sesuai dengan taraf kehidupan kelompok dan juga tidak mampu memanfaatkan
tenaga mental maupun fisiknya dalam kelompok tersebut. Tingkat kemiskinan di masyarakat
dapat diukur melalui berbagai pendekatan, yaitu:
a. Secara absolut, artinya kemiskinan tersebut dapat diukur dengan standar tertentu.
Seseorang yang memiliki taraf hidup di bawah standar, maka dapat disebut miskin.
Namun, jika seseorang yang berada di atas standar dapat dikatakan tidak miskin.
b. Secara relatif, digunakan dalam masyarakat yang sudah mengalami perkembangan dan
terbuka. Melalui konsep ini, kemiskinan dilihat dari seberapa jauh peningkatan taraf hidup
lapisan terbawah yang dibandingkan dengan lapisan masyarakat lainnya.
Selain itu, kemiskinan juga dapat dilatarbelakangi oleh beberapa faktor. Adapun faktor
yang melatarbelakangi adanya sumber masalah kemiskinan, yaitu:
a.Faktor Biologis, Psikologis, dan Kultural
Kondisi individu yang memiliki kelemahan biologis, psikologis, dan kultural dapat
dilihat dari munculnya sifat pemalas, kemampuan intelektual dan pengetahuan yang
rendah, kelemahan fisik, kurangnya keterampilan, dan rendahnya kemampuan untuk
menanggapi persoalan di sekitarnya.
b. Faktor Struktural
Kemiskinan struktural biasanya terjadi dalam masyarakat yang terdapat perbedaan
antara orang yang hidup di bawah garis kehidupan dengan orang yang hidup dalam
kemewahan. Ciri-ciri masyarakat yang mengalami kemiskinan struktural, yaitu:

Tidak adanya mobilitas sosial vertikal.

Munculnya ketergantungan yang kuat dari pihak orang miskin terhadap kelas sosialekonomi di atasnya.
2. Kriminalitas Sebagai Masalah Sosial
Kriminalitas berasal dari kata crime yang artinya kejahatan. Kriminalitas adalah
semua perilaku warga masyarakat yang bertentangan dengan norma-norma hukum pidana.
Kriminalitas yang terjadi di lingkungan masyarakat dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor,
baik dari dalam maupun luar individu. Tindakan kriminalitas yang ada di masyarakat sangat
beragam bentuknya, seperti pencurian, perampokan, pembunuhan, dan lain sebagainya.
Tindakan kriminalitas yang terjadi di masyarakat harus menjadi perhatian aparat polisi dan
masyarakat sekitar. Ada beberapa tindakan yang dapat dilakukan untuk menghindari
terjadinya masalah kriminalitas di lingkungan masyarakat, antara lain:
a. Peningkatan dan pemantapan aparatur penegak hukum.
b. Adanya koordinasi antara aparatur penegak hukum dengan aparatur pemerintah
lainnya yang saling berhubungan.
c. Adanya
partisipasi
masyarakat
untuk
membantu
kelancaran
pelaksanaan
penanggulangan kriminalitas.
d. Membuat undang-undang, yang dapat mengatur dan membendung adanya tindakan
kejahatan.
3. Kesenjangan Sosial Sebagai Masalah Sosial
Kesenjangan sosial adalah suatu keadaan ketidakseimbangan sosial yang ada di
masyarakat yang menjadikan suatu perbedaan yang sangat mencolok. Dalam hal kesenjangan
sosial sangatlah mencolok dari berbagai aspek misalnya dalam aspek keadilanpun bisa terjadi.
Antara orang kaya dan miskin sangatlah dibedakan dalam aspek apapun, orang desa yang
merantau dikotapun ikut terkena dampak dari hal ini, memang benar kalau dikatakan bahwa “
Yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin”. Adanya ketidak pedulian terhadap sesama
ini dikarenakan adanya kesenjangan yang terlalu mencolok antara yang “kaya” dan yang
“miskin”. Banyak orang kaya yang memandang rendah kepada golongan bawah, apalagi jika ia
miskin dan juga kotor, jangankan menolong, sekedar melihatpun mereka enggan.
Disaat banyak anak-anak jalanan yang tak punya tempat tinggal dan tidur dijalanan, namun
masih banyak orang yang berleha-leha tidur di hotel berbintang , banyak orang diluar sana yang
kelaparan dan tidak bisa memberi makan untuk anak-anaknya tapi lebih banyak pula orang kaya
sedang asyik menyantap berbagai makanan enak yang harganya selangit. Disaat banyak orangorang miskin kedinginan karena pakaian yang tidak layak mereka pakai, namun banyak orang
kaya yang berlebihan membeli pakaian bahkan tak jarang yang memesan baju dari para designer
seharga 250.000 juta, dengan harga sebanyak itu seharusnya sudah dapat memberi makan orang
orang miskin yang kelaparan.
Kesenjangan sosial yang terjadi diakibatkan oleh beberapa hal yaitu :
a.
Kemiskinan
Menurut Lewis (1983), budaya kemiskinan dapat terwujud dalam berbagai konteks
sejarah, namun lebih cendrung untuk tumbuh dan berkembang di dalam masyarakat yang
memiliki seperangkat kondisi:

Sistem ekonomi uang, buruh upah dan sistem produksi untuk keuntungan tetap tingginya
tingkat pengangguran dan setengah pengangguran bagi tenaga tak terampil

Rendahnya upah buruh

Tidak berhasilnya golongan berpenghasilan rendah meningkatkan organisiasi sosial,
ekonomi dan politiknya secara sukarela maupun atas prakarsa pemerintah

Sistem keluarga bilateral lebih menonjol daripada sistem unilateral, dan

Kuatnya seperangkat nilai-nilai pada kelas yang berkuasa yang menekankan penumpukan
harta kekayaan dan adanya kemungkinan mobilitas vertical, dan sikap hemat, serta adanya
anggapan bahwa rendahnya status ekonomi sebagai hasil ketidaksanggupan pribadi atau
memang pada dasarnya sudah rendah kedudukannya.
Budaya kemiskinan cendrung berkembang bila sistem-sistem ekonomi dan sosial yang
berlapis-lapis rusak atau berganti, Budaya kemiskinan juga merupakan akibat penjajahan
yakni struktur ekonomi dan sosial pribumi didobrak, sedangkan status golongan pribumi tetap
dipertahankan rendah, juga dapat tumbuh dalam proses penghapusan suku. Budaya
kemiskinan cendrung dimiliki oleh masyarakat serta sosial yang lebih rendah, masyarakat
terasing, dan warga korban yang berasal dari buruh tani yang tidak memiliki tanah
b.
Lapangan Pekerjaan
Lapangan pekerjaan memiliki pengaruh yang sangat besar dalam perekonomian
masyarakat, sedangan perekonomian menjadi fartor terjadinya kesenjangan sosial. Sempitnya
lapangan pekerjaan di Indonesia menjadikan pengangguran yang sangat besar di Indonesia
dan merupakan pekerjaan bagi pemerintah saat ini.
4. Ketidakadilan Sebagai Masalah Sosial
Menurut kamus umum bahasa Indonesia susunan W.J.S Poerwadarminta, kata adil berarti
tidak berat sebelah atau memihak manapun dan tidak sewenang-wenang. Sedangkan menurut
istilah keadilan adalah penagkuan dan perlakuan yang seimbang antara hak dan kewajiban.
Keadilan menurut Aristoteles adalah kelayakan dalam tindakan manusia, ada tiga macam keadilan
menurut Aristoteles, yaitu :
a.
Keadilan distributif, yaitu memberikan sama yang sama dan memberikan tidak sama yang
tidak sama
b.
Keadilan kommutatif, yaitu penerapan asas proporsional, biasanya digunakan dalam hal
hukum bisnis
c.
Keadilan remedial, yaitu memulihkan sesuatu ke keadaan semula, biasanya digunakan dalam
perkara gugatan ganti kerugian.
Keadilan juga dapat dibedakan ke dalam dua jenis, yaitu:
a.
Keadilan restitutif, yaitu keadilan yang berlaku dalam proses litigasi di pengadilan dimana
fokusnya adalah pelaku
b.
Keadilan restoratif, yaitu keadlian yang berlaku dalam proses penyelesaian sengketa nonlitigasi dimana fokusnya bukan pada pelaku, tetapi pada kepentingan “victims” (korban).
Supremasi hukum di Indonesia masih harus direformasi untuk menciptakan kepercayaan
masyarakat dan dunia internasional terhadap sistem hukum Indonesia. Masih banyak kasus-kasus
ketidakadilan hukum yang terjadi di negara kita. Keadilan harus diposisikan secara netral, artinya
setiap orang memiliki kedudukan dan perlakuan hukum yang sama tanpa kecuali.
Keadaan yang sebaliknya terjadi di Indonesia. Bagi masyarakat kalangan bawah perlakuan
ketidakadilan sudah biasa terjadi. Namun bagi masyarakat kalangan atas atau pejabat yang punya
kekuasaan sulit rasanya menjerat mereka dengan tuntutan hukum. Ini jelas merupakan sebuah
ketidakadilan.
Sebagai salah satu contoh lagi ketidakadilan di negara ini adalah budaya hakim sendiri.
Budaya tersebut dilakukan bila terjadi tindakan kejahatan dan menangkap basah pelaku kejahatan
tersebut. Pelaku kejahatan biasanya akan babak-belur atau bahkan meninggal jika polisi tidak
langsung menanganinya langsung. Budaya tersebut sebaiknya tidak dilakukan oleh masyarakat,
seharusnya masyarakat menyerahkan pelaku kejahatan kepada aparat hukum dan membiarkan
aparat hukum yang menindak langsung terhadap tindak kejahatan.
D. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Timbulnya Masalah Dalam Kehidupan Sosial
Menurut Soerjono Soekanto faktor penyebab masalah sosial dibedakan menjadi 4 yaitu:
1. Faktor ekonomi.
Dalam segi ekonomi ini biasanya timbul masalah sosial seperti kemiskinan dan
pengangguran yang seharusnya menjadi tanggungjawab pemerintah. Hal seperti ini bisa
terjadi karena minimnya lapangan pekerjaan yang disediakan oleh pemerintah.
Seperti yang sudah kita ketahui bahwa masalah ekonomi sangatlah sensitif bagi
masyarakat, oleh karena itu permasalahan sosial akan menimbulkan dampak seperti
tindakan kriminalitas merampok, mencuri dll. Dengan alasan untuk memenuhi kebutuhan
hidup.
Faktor ekonomi juga bisa dijadikan sebagai acuan atau tolak ukur kemajuan sebuah negara
sekaligus menjadi faktor yang dapat memengaruhi masalah sosial terhadap aspek
psikologis dan biologis dalam masyarakat.
2. Faktor biologis.
Kemudian yang kedua yaitu faktor biologis, di mana faktor ini juga bisa menimbulkan
permasalahan sosial, misal terjadinya wabah penyakit, kurang gizi, dll.
Itu semua bisa terjadi karena kurangnya fasilitas kesehatan yang memadai ditambah lagi
dengan kondisi ekonomi dan pendidikan masyarakat yang kurang baik. Oleh karena itu
perlu diadakan penyuluhan atau hanya sekedar berbagi informasi yang terkait dengan
pentingnya pola hidup sehat dan menjaga kebersihan lingkungan.
3. Faktor psikologis.
Faktor psikologis juga dapat berpengaruh terhadap masalah sosial. Faktor psikologis ini
bisa muncul karena beratnya beban hidup yang dirasakan, sehingga akan mengeluarkan
emosi dan memicu konflik di masyarakat.
4. Faktor kebudayaan.
Yang dimaksud kebudayaan adalah perkembangan budaya yang mempunyai peran dalam
memicu timbulnya permasalahan sosial. Misal, kenakalan remaja, pernikahan dan
perceraian, pernikahan dini, dan lain-lain.
Seharusnya faktor budaya ini perlu mendapatkan perhatian yang serius dan penanganan
yang tepat tanggap, hal seperti ini sebenarnya mencerminkan tradisi dan kebiasaan
masyarakat.
Berikut ini merupakan permasalahan sosial yang ada di masyarakat, serta penjelasan tentang
upaya untuk mengatasi permasalahan tersebut.
E. Cara mengatasi masalah dalam kehidupan sosial
1.
Kebodohan
Upaya - upaya untuk mengatasi masalah kebodohan dapat dilakukan dengan cara - cara
berikut:
a. Memperluas kesempatan belajar bagi semua orang.
b. Membebaskan biaya pendidikan dengan memberikan subsidi pendidikan melalui sekolah
- sekolah.
c. Mengembangkan gerakan orang tua asuh untuk memberikan pertolongan pada anak anak usia sekolah yang terbentuk pada masalah biaya pendidikan.
d. Mendirikan unit - unit sekolah baru yang merata dan tersebar di seluruh pelosok tanah
air.
e. Menyediakan sarana dan prasarana belajar, seperti perpustakaan desa, taman bacaan,
museum, dan balai latihan kerja.
f. Program sekolah terbuka merupakan sekolah yang waktu belajarnya tidak terlalu padat
dan terikat. Sekolah terbuka diperuntukkan bagi siswa yang kurang mampu. Dengan
sekolah terbuka, siswa dapat sekolah meskipun sudah bekerja.
g. Program pendidikan luar sekolah biasanya berupa kursus - kursus seperti menjahit,
perbengkelan, ataupun komputer. Pemerintah mengadakan program pendidikan luar
sekolah agar anak - anak yang tidak sekolah atau putus sekolah dapat tetap memiliki ilmu
dan keterampilan.
2. Pengangguran
Ada berbagai cara untuk mengatasi pengangguran, antara lain sebagai berikut.
a. Peningkatan Mobilitas Tenaga Kerja dan Modal
Peningkatan mobilitas tenaga kerja dilakukan dengan memindahkan pekerja ke
kesempatan kerja yang ada dan melatih ulang keterampilannya, sehingga dapat memenuhi
tuntutan kualifikasi di tempat baru. Peningkatan mobilitas modal dilakukan dengan
memindahkan industri (padat karya) ke wilayah yang mengalami masalah pengangguran.
Cara ini baik digunakan untuk mengatasi masalah pengangguran struktural.
b. Menggalakkan Program Transmigrasi
Program transmirasi merupakan cara efektif meratakan pembangunan, dan jumlah
penduduk, serta untuk mengatasi masalah pengangguran. Transmigrasi adalah solusi
terbaik untuk mengatasi pengangguran jika diikuti dengan memberikan pelatihan dan
pemberian modal untuk membuka usaha di wilayah transmigrasi. Dengan demikian
terdapat lapangan pekerjaan baru dan mengurangi jumlah pengangguran.
c. Penyediaan Informasi Tentang Kebutuhan Tenaga Kerja
Untuk mengatasi pengangguran musiman, perlu adanya pemberian informasi
mengenai tempat - tempat yang sedang membutuhkan tenaga kerja. Masalah
pengangguran dapat muncul karena seorang tidak tahu perusahaan apa saja yang membuka
lowongan kerja, atau perusahaan seperti apa yang cocok dengan keterampilan yang
dimiliki. masalah tersebut adalah masalah penyampaian informasi.
Untuk mengatasi masalah tersebut, perlu diadakan sistem informasi yang
memudahkan orang mencari pekerjaan. Sistem tersebut dapat berupa pengumuman
lowongan kerja di kampus dan media massa. Dapat juga berupa pengenalan profil
perusahaan di sekolah - sekolah kejuruan, kampus, balai latihan kerja, dan bursa kerja.
d. Pertumbuhan Ekonomi
Pertumbuhan ekonomi dapat digunakan untuk mengatasi pengangguran friksional.
Dalam situasi normal, pengangguran friksional tidak mengganggu karena sifatnya hanya
sementara. Tingginya tingkat perpindahan kerja justru menggerakkan perusahaan untuk
meningkatkan diri (karier dan gaji) tanpa harus beprindah ke perusahaan lain.
Menurut Keynes, pengangguran yang disengaja terjai bila orang lebih suka
menganggur daripada harus bekerja dengan upah rendah. Di sejumlah negara, pemerintah
menyediakan tunjangan / santunan bagi para pengangguran. Bila upah kerja rendah, maka
orang lebih suka menganggur dengan mendapatkan santunan pengangguran. Untuk
mengatasi pengangguran jenis ini diperlukan adanya dorongan - dorongan (penyuluhan)
untuk giat bekerja.
Pengangguran tidak disengaja terjadi bila pekerja berkeinginan bekerja pada upah
yang berlaku tetapi tidak mendapatkan lowongan pekerjaan. Dalam jangka panjang
masalah tersebut dapat diatasi dengan pertumbuhan ekonomi.
1. Program Pendidikan dan Pelatihan Kerja
Pengangguran disebabkan oleh masalah tenaga kerja yang tidak terampil dan ahli.
Perusahaan lebih menyukai calon pegawai yang sudah memiliki keterampilan atau
keahlian tertentu. Masalah tersebut amat relevan di negara kita, mengingat sejumlah besar
pengangguran adalah orang yang belum memilii keterampilan atau keahlian tertentu.
2. Meningkatkan dan mendorong kewirausahaan
Adanya UKM dengan pemberian modal yang diberikan oleh pemerintah dan
kerjasama dengan pihak swasta dapat meningkatkan jumlah wiraswasta. Menumbuhkan
jiwa wirausaha sejak sekolah dapat merubah paradigma dalam mencari pekerjaan. Hal
inilah yang harus didukung oleh pemerintah. Mendukung kegiatan wirausaha kecil dan
memberikan pelatihan - pelatihan wirausaha hingga memberikan pinjaman - pinjaman
wirausaha dapat meningkatkan dan mendorong kewirausahaan. Kewirausahaan bukan saja
dapat mengatasi pengangguran, tetapi juga merupakan bentuk usaha untuk meningkatkan
perekonomian Indonesia.
3. Kemiskinan
Untuk mengatasi kemiskinan memang memerlukan perhatian dari semua pihak yaitu dengan
melakukan upaya - upaya sebagai berikut.
a. Membatasi pertumbuhan penduduk melalui program keluarga berencana dan program
keluarga sejahtera. Hal ini dimaksudkan agar
semua generasi yang lahir mempunyai
potensi untuk memperoleh jaminan hidup yang memadai dari orang tuanya.
b. Mengembangkan pendidikan terutama bagi lapisan ekonomi lemah yang tinggal di daerah
- daerah pedesaan.
c. Mengembangkan industri kecil di pedesaan dengan bimbingan teknis, pinjaman kredit,
dan mengoordinasikan pemasaran hasil produk kerajinan melalui koperasi.
d. Membudayakan hidup sederhana.
e. Melaksanakan program inpres desa tertinggal antara lain dengan pinjaman kecil secara
bergulir sebagai modal usaha di pedesaan.
f. Membudayakan gemar menabung.
g. Membudayakan pemakaian produk dalam negeri, dan lain - lain.
4. Kesehatan
Untuk menanggulangi masalah kesehatan dapat dilakukan dengan beberapa langkah berikut.
a. Peningkatan gizi masyarakat.
b. Pelaksanaan Imunisasi.
c. Penambahan fasilitas kesehatan.
d. Penyediaan pelayanan kesehatan gratis.
e. Pengadaan obat generik.
f. Penambahan jumlah tenaga medis.
g. Melakukan penyuluhan tentang arti pentingnya kebersihan dan pola hidup sehat.
5. Kejahatan
Berikut beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk menanggulangi kejahatan.
a.
Peningkatan kesejahteraan rakyat untuk mengurangi pengangguran yang dengan
sendirinya akan mengurangi kejahatan.
b. Memperbaiki sistem administrasi dan pengawasan untuk mencegah terjadinya
penyimpangan - penyimpangan.
c. Peningkatan penyuluhan hukum untuk memeratakan kesadaran hukum rakyat.
d. Menambah personil kepolisian dan personil penegak hukum lainnya untuk lebih
meningkatkan tindakan represif maupun preventif.
e. Meningkatkan ketangguhan moral serta profesionalisme bagi para pelaksana penegak
hukum.
6. Konflik
Usaha untuk meredakan pertikaian atau konflik dalam mencapai kestabilan dinamakan
akomodasi. Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk penyelesaian konflik tersebut, antara
lain sebagai berikut.
a.
Abitrasi
Abitrasi yaitu suatu perselisihan yang langsung dihentikan oleh pihak ketiga. dalam hal ini
pemerintah dan aparat penegak hukum yang memberikan keputusan, dan diterima serta
ditaati oleh kedua belah pihak yang berkonflik dengan memberi sanksi yang tegas.
b. Mediasi
Mediasi merupakan penghentian pertikaian oleh pihak ketiga, tetapi tidak diberikan
keputusan yang mengikat.
c. Konsiliasi
Konsiliasi yaitu usaha untuk mempertemukan keinginan pihak - pihak yang berselisih,
sehingga tercapai persetujuan bersama.
d. Stalemate
Stalemata yaitu keadaan ketika kedua belah pihak yang bertentangan memiliki kekuatan
yang seimbang. Lalu berhenti pada suatu titik tidak saling menyerang. Keadaan ini terjadi
karena kedua belah pihak tidak mungkin lagi untuk maju atau mundur.
e. Adjudication (Ajudikasi)
Adjudication, yaitu penyelesaian perkara atau sengketa di pengadilan dengan
mengutamakan sisi keadilan dan tidak memihak kepada siapapun.
7. Kenakalan Remaja
Hal - hal yang bisa dilakukan untuk mengatasi kenakalan remaja adalah sebagai berikut.
a. Tindakan Preventif
Tindakan preventif adalah tindakan yang dilakukan oleh pihak berwajib sebelum
penyimpangan sosial terjadi agar suatu tindak pelanggaran dapat diredam atau dicegah.
Pengendalian yang bersifat preventif umumnya dilakukan dengan cara bimbingan, pengarahan
dan ajakan.
Usaha pencegahan timbulnya kenakalan remaja secara umum dapat dilakukan dengan cara
berikut.
1) Mengenal dan mengetahui ciri umum dan khas remaja.
2) Mengetahui kesulitan - kesulitan yang secara umum dialami oleh para remaja. Kesulitan kesulitan manakah yang biasanya menjadi sebab timbulnya penyaluran dalam bentuk
kenakalan.
3) Usaha pembinaan remaja, dapat dilakukan dengan cara berikut:
a) Menguatkan sikap mental remaja supaya mampu menyelesaikan persoalan yang
dihadapinya.
b) Memberikan pendidikan bukan hanya dalam penambahan pengetahuan dan
keterampilan melainkan pendidikan mental dan pribadi melalui pengajaran agama,
budi pekerti dan etika.
c) Menyediakan sarana - sarana dan menciptakan suasana yang optimal demi
perkembangan pribadi yang wajar.
d) Usaha memperbaiki keadaan lingkungan sekitar keadaan sosial keluarga, maupun
masyarakat dimana terjadi banyak kenakalan remaja.
b. Tindakan Represif
Tindakan Represif adalah suatu tindakan aktif yang dilakukan pihak berwajib pada saat
penyimpangan sosial terjadi agar penyimpangan yang terjadi dapat dihentikan.
Usaha menindak pelanggaran norma - norma sosial dan moral dapat dilakukan dengan
menerapkan hukuman terhadap setiap perbuatan pelanggaran.
Tindakan represif terhadap kenakalan remaja dapat dilakukan dengan cara berikut.
1)
Di rumah, remaja harus menaati peraturan dan tata cara yang berlaku. Di samping
itu, perlu adanya semacam hukuman yang dibuat oleh orang tua terhadap
pelanggaran tata tertib dan tata cara keluarga. Pelaksanaan tata tertib harus
dilakukan dengan konsisten. Setiap pelanggaran yang sama harus dikenakan sanksi
yang sama, sedangkan hak dan kewajiban anggota keluarga mengalami perubahan
sesuai dengan perkembangan dan umur.
2) Di sekolah, kepala sekolah yang berwenang dalam pelaksanaan hukuman terhadap
pelanggaran tata tertib sekolah. Dalam beberapa hal guru juga berhak bertindak.
Akan tetapi, hukuman yang berat seperti menskors maupun pengeluaran dari
sekolah merupakan wewenang kepala sekolah. Guru, dan staf pembimbing
bertugas menyampaikan data mengenai pelanggaran dan kemungkinan kemungkinan pelanggaran maupun akibatnya. Pada umumnya, tindakan represif
dapat diberikan dalam bentuk peringatan secara lisan maupun tertulis kepada
pelajar dan orang tua, melakukan pengawasan khusus oleh kepala sekolah dan team
guru atau pembimbing dan melarang bersekolah untuk sementara, dan sebagainya
tergantung dari pelanggaran tata tertib sekolah yang digariskan.
c. Tindakan Kuratif dan Rehabilitasi
Tindakan ini dilakukan setelah tindakan pencegahan lainnya dilaksanakan dan dianggap
perlu mengubah tingkah laku si pelanggar dengan memberikan pendidikan lagi. Pendidikan
diulangi melalui pembinaan secara khusus, hal ini sering ditanggulangi oleh lembaga khusus
maupun perorangan yang ahli dalam bidang ini.
Dari pembahasan mengenai penganggulangan masalah kenakalan remaja ini, perlu
ditekankan bahwa segala usaha harus ditujukan ke arah tercapainya kepribadian yang
mantap, serasi dan dewasa. Remaja diharapkan akan menjadi orang dewasa yang berpribadi
kuat, sehat jasmani dan rohani, teguh dalam kepercayaan dan iman sebagai anggota
masyarakat, bangsa dan tanah air.
8. Kependudukan
Pemerintah terus berupaya mengatasi masalah - masalah kependudukan. Upaya yang dijalankan
pemerintah untuk mengatasi masalah kependudukan, antara .lain sebagai berikut.
a. Menekan laju pertumbuhan penduduk melalui program keluarga berencana.
b. Melaksanakan program transmigrasi.
c. Meningkatkan kualitas pendidikan dan pelayanan kesehatan.
d. Membuka lapangan kerja sebanyak mungkin, dan sebagainya.
9. Kebakaran
Kebakaran pemukiman sangat meresahkan warga. Kita harus berusaha mencegah terjadinya
kebakaran di lingkungan kita. Caranya sebagai berikut.
a. Merawat kompor supaya layak pakai dan tidak bermasalah.
b. Merawat jaringan listrik, kabel yang mulai mengelupas harus diganti.
c. Mematikan kompor setelah memasak.
d. Berhati - hati menggunakan lilin dan korek api.
Selain kebakaran pemukiman, kebakaran hutan sering terjadi pada musim kemarau. Asap
kebakaran hutan mengganggu kesehatan dan lalu lintas. Selain itu, kawasan hijau hutan akan
semakin berkurang.
10. Kemiskinan
Mengurangi kemiskinan dapat dilakukan dengan beberapa program pemerintah yang
mengedepankan kepentingan rakyat. Program tersebut, antara lain sebagai berikut:
a. Meningkatkan pendidikan rakyat. Pendidikan harus dapat dicapai oleh semua kalangan
dengan melaksanakan wajib belajar. Program ini bertujuan menciptakan anak Indonesia
yang cerdas, berintelektual tinggi, serta dapat berguna bagi kepentingan bangsa dan
negara.
b. Membuka banyak lapangan kerja. Program ini merupakan salah satu langkah efektif untuk
menekan kemiskinan karena dengan adanya lapangan pekerjaan, maka seseorang akan
bekerja dan mendapat penghasilan untuk kesejahteraan keluarganya.
c. Stop eksplorasi / pengurasan kekayaan alam Indonesia oleh perusahaan asing. Banyak
kekayaan Indonesia yang dikelola oleh pihak asing dengan alasan kita tidak mampu.
Padahal jika kekayaan alam Indonesia dikelola sendiri, maka hasil pengelolaannya akan
dinikmati oleh rakyat.
BAB III
PENUTUP
A.
Kesimpulan
Masalah sosial muncul akibat terjadinya perbedaan yang mencolok antara nilai dalam masyarakat
dengan realita yang ada. Yang dapat menjadi sumber masalah sosial yaitu seperti proses sosial
dan bencana alam. Adanya masalah sosial dalam masyarakat ditetapkan oleh lembaga yang
memiliki kewenangan khusus seperti tokoh masyarakat, pemerintah, organisasi sosial,
musyawarah masyarakat, dan lain sebagainya.
Masalah sosial dapat dikategorikan menjadi 4 jenis faktor, yakni antara lain:
1. faktor Ekonomi: kemiskinan, pengangguran, dll.
2. faktor Budaya: perceraian, kenakalan remaja, dll.
3. faktor Biologis: penyakit menular, keracunan makanan, dsb.
4. Faktor Psikologis : penyakit syaraf, aliran sesat, dsb.
B. Saran
Dengan adanya makalah ini diharapakan siswa telah mengerti dan memahami masalah sosial,
sehingga dapat menerapkannya dalam kehidupan masyarakat dan mengurangi tingkat
permasalahan sosial yang terjadi dalam masyarakat itu sendiri.
DAFTAR PUSTAKA
http://www.astalog.com/5858/pengertian-masalah-sosial.htm
https://id.wikipedia.org/wiki/Masalah_sosial
https://id.wikipedia.org/wiki/Masalah
http://www.anneahira.com/pengertian-sosial.htm
http://www.ilmupsikologi.com/2015/08/definisi-dan-klasifikasi-masalahsosial.html#ixzz3zShZMiX3
https://alihamdan.id/masalah-sosial/
https://endangdanial.wordpress.com/2013/07/02/masalah-sosial1-istilah-dan-karakteristikmasalah-sosial-merupakan/
https://mhmmdcaesar.wordpress.com/2016/11/20/macam-macam-masalah-sosial-di-masyarakat/
Download
Random flashcards
Create flashcards