ANALISIS PENGARUH PEMECAHAN SAHAM (STOCK SPLIT

advertisement
ANALISIS PENGARUH PEMECAHAN SAHAM
(STOCK SPLIT) TERHADAP VOLUME
PERDAGANGAN SAHAM DAN ABNORMAL
RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN YANG
TERDAFTAR DI BEI TAHUN 2007 – 2009
Nama : Eli Kurniawan
NPM : 23209503
Pembimbing : Pandam Rukmi Wulandari SE, MMSi
Latar Belakang
• Pemecahan saham (stock split) merupakan aktivitas yang dilakukan oleh
perusahaan yang Go Publik untuk menaikkan jumlah saham yang beredar dimana
aktivitas tersebut biasanya dilakukan pada saat harga saham dinilai terlalu tinggi
sehingga akan mengurangi kemampuan investor untuk membelinya.
• Pemecahan saham ini tidak mempengaruhi modal yang disetor, tapi yang terjadi
hanyalah pemecahan nilai nominal saham menjadi lebih kecil sehingga saham akan
meningkat. Pemecahan saham juga tidak akan mempengaruhi aliran kas
perusahaan. Untuk mengetahui apakah aktivitas pemecahan saham dapat
mempengaruhi volume perdagangan saham maka digunakan pengujian dengan uji
beda dua rata-rata.
Perumusan Masalah
♦ Apakah stock split berpengaruh terhadap volume
perdagangan saham dan harga saham
♦ Apakah terdapat perbedaan signifikan antara
abnormal return saham sebelum pemecahan
saham dan abnormal return sesudah pemecahan
saham
Tujuan dan Kegunaan
Penelitian
• Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah :
a.Untuk menganalisis apakah stock split berpengaruh terhadap volume perdagangan
saham dan return saham.
b.Untuk menganalisis apakah terdapat perbedaan antara abnormal return saham
sebelum pemecahan saham dan abnormal return saham sesudah pemecahan saham.
• Kegunaan Penelitian
a. Memberikan informasi terhadap emiten tentang dampak / pengaruh pemecahan
saham yang digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam pengambilan kebijakan
selanjutnya.
b.Memberikan informasi pada investor sebagai bahan pertimbangan dalam pengambilan
keputusan ketika terjadi pemecahan saham.
c. Memberikan tambahan literatur dan pertimbangan pada penelitian yang akan datang
tentang pasar modal khususnya tentang pemecahan saham.
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Landasan Teori
2.1.1 Pemecahan Saham
2.1.2 Teori Pemecahan Saham
2.1.3 Jenis Pemecahan Saham
2.1.4 Event Study ( Identifikasi Peristiwa )
2.1.5 Likuiditas Saham
2.1.6 Return Saham dan Abnormal Return
2.1.7 Pengaruh Pemecahan Saham Terhadap Volume
Perdagangan Saham
2.1.8 Pengaruh Pemecahan Saham Terhadap Return
Saham
2.2 Penelitian Terdahulu
2.3 Kerangka Pemikiran
2.4 Hipotesis
METODE PENELITIAN
• Variabel Penelitian Dan Definisi Operasional
• Penentuan Sampel
1.Volume Perdagangan Saham
2. Abnormal Return
• Jenis Dan Sumber Data
• Metode Pengumpulan Data
• Metode Analisis
Pembahasan
♦ Deskripsi Obyek Penelitian
a. Sekilas Gambaran Mengenai BEI
Pada dasarnya, Bursa Efek Indonesia Indonesia Stock
Exchange (IDX) merupakan pasar untuk berbagai instrumen keuangan
jangka panjang yang bisa diperjualbelikan, baik dalam bentuk utang
ataupun modal sendiri. Bursa Efek Indonesia (disingkat BEI, atau
Indonesia Stock Exchange (IDX)) merupakan bursa hasil penggabungan
dari Bursa Efek Jakarta (BEJ) dengan Bursa Efek Surabaya (BES). Demi
efektivitas operasional dan transaksi, Pemerintah memutuskan untuk
menggabung Bursa Efek Jakarta sebagai pasar saham dengan Bursa
Efek Surabaya sebagai pasar obligasi dan derivatif. Bursa hasil
penggabungan ini mulai beroperasi pada 1 Desember 2007.
b. Perusahaan yang Dijadikan Sampel
1. PT Global Mediacom Tbk
2. PT Davomas Abadi Tbk
3. PT Aneka Tambang Tbk
♦ Analisis Data
a. Analisis Aktivitas Volume Perdagangan Sebelum Dan Sesudah
Peristiwa Pemecahan Saham
b. Analisis Abnormal Return Sebelum Dan Sesudah Peristiwa
Pemecahan Saham
1. Perhitungan nilai Return Sesungguhnya (Rit)
2. Perhitungan nilai alpha dan beta
3. Perhitungan Retun Ekspektasi (ERit)
4. Perhitungan Abnormal Return
Kesimpulan
1. Uji hipotesis pertama dengan menggunakan analisis paired sampel t-test
diketahui bahwa nilai t hitung volume perdagangan saham sebesar - -1.604
diperoleh lebih kecil dari t-tabel 1,95, artinya H1 ditolak. Hal ini
menunjukkan bahwa tidak ada pengaruh signifikan rata-rata volume
perdagangan sebelum dan sesudah pemecahan saham. Hasil ini didukung
oleh penelitian Sri Fatmawati dan Marwan Asri (1999) yang menyimpulkan
bahwa likuiditas saham mengalami penurunan setelah pemecahan saham
yaitu terlihat dari volume perdagangan saham yang lebih rendah.
Kesimpulan
2. Hipotesis kedua diketahui bahwa nilai t hitung abnormal
return saham sebesar -.447 diperoleh lebih kecil dari t-tabel 1,95, artinya H2 ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa tidak
terdapat pengaruh yang signifikan rata-rata abnormal return
sebelum dan sesudah pemecahan saham. Hasil penelitian ini
didukung oleh penelitian Wang Sutrisno (2000) yang
menyimpulkan bahwa aktivitas pemecahan saham tidak
mempengaruhi abnormal return saham.
TERIMAKASIH
Download
Random flashcards
sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

PENGANTAR ILMU EKONOMI

2 Cards junianto97

Create flashcards