gangguan pertumbuhan, proliferasi dan diferensiasi sel

advertisement
GANGGUAN PERTUMBUHAN,
PROLIFERASI DAN
DIFERENSIASI SEL
Oleh:
Alfyana Nadya R,SKep.,Ns.,MKep
PRODI DIII KEPERAWATAN
STIKES KUSUMA HUSADA
TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mengikuti perkuliahan selama 2x50
menit,
mahasiswa
diharapkan
mendefinisikan mengenai:

Gangguan pertumbuhan

Proliferasi

Diferensiasi Sel
mampu
GANGGUAN PERTUMBUHAN

Gangguan pertumbuhan yang terjadi dibedakan
atas berbagai hal, yaitu:
Ukuran dan/atau jumlah sel dalam jaringan
 Cara Proliferasi sel
 Sifat diferensiasi sel


Kelaianan dalam pertumbuhan mengakibatkan
jaringan menjadi lebih kecil atau lebih besar dari
normal dan mempunyai spesialisasi fungsi yang
abnormal
AGNESIS/ APLASIA


Agnesis yaitu keadaan dimana dalam proses
perkembangan, rudimen embrionik organ tidak
terbentuk. Misal seorang bayi yang dilahirkan
hanya dengan satu ginjal
Aplasia yaitu keadaan dimana rudimen
embrionik suatu organ sudah terbentuk tetapi
tidak tumbuh sama sekali. Misal seorang bayi
yang lahir dengan 2 ginjal tetapi satu ginjal
tidak berfungsi karena tidak tumbuh
HIPOPLASIA

Suatu keadaan dimana rudimen embrionik
terbentuk tetapi tidak pernah mencapai ukuran
definitif atau ukuran normal dewasa sehingga
organ tersebut menjadi kerdil. Misal kelainan
dimana kaki seseorang tidak tumbuh sesuai
dengan ukuran dewasa
ATROFI
Keadaan dimana suatu organ tumbuh secara
definitif kemudian karena beberapa penyebab
menyusut menjadi lebih kecil dari ukuran normal.
 Atrofi
sering dijumpai pada lansia dimana
beberapa organ mengalami penurunan fungsi
misal atrofi kelenjar endokrin yang terjadi jika
pengaruh hormonal terhadap jaringan seperti
kelenjar mamae terhenti.
 Penyebab atrofi yang paling sering yaitu iskemik
kronik
 Contoh lain yaitu disuse atrophy ( atrofi yang
menyerang otot rangka)

HIPERTROFI
Merupakan suatu keadaan dimana jaringan atau
organ mengalami pembesaran karena adanya
pembesaran sel
 Hipertrofi yang paling terlihat yaitu pada otot.
 Contoh:

Hipertrofi otot bisep pada atlet angkat besi
 Hipertrofi miokardium
 Hipertrofi pada otot polos dinding kandung kemih


Hipertrofi disertai penambahan unsur kontraktil
jaringan, maka merupakan respon adaptif.
HIPERPLASIA
Merupakan keadaan kenaikan jumlah absolut sel
dalam
jaringan
yang
mengakibatkan
pembesaran jaringan atau organ tersebut
 Contoh:

Hiperplasia kelenjar mamae saat kehamilan
 Hiperplasia pada kelenjar prostat
 Kalus (penebalan kulit akibat rangsangan mekanik)

METAPLASIA
Diferensiasi merupakan proses dimana keturunan
sel-sel induk yang sedang membelah dikhususkan
untuk melakukan tugas tertentu
 Metaplasia yaitu keadaan diferensiasi sel pada
keadaan yang tidak cocok, sehingga sel yang
dihasilkan tidak sesuai dengan sel daerah tersebut
tapi justru menyerupai daerah lain.
 Misal: lapisal endotel serviks uteri mengalami
iritasi kronik, maka bagian epitel kolumnar diganti
oleh epitel skuamosa yang mirip epidermis.
 Metaplasia bersifat adaptif dan reversibel

DISPLASIA
Merupakan kelainan diferensiasi sel-sel yang
sedang berproliferasi sedemikian rupa sehingga
ukuran, bentuk dan penampilan sel menjadi
abnormal disertai gangguan pengaturan dalam
sel.
 Contoh displasia yaitu pada proses peradangan


Displasia ada yang reversibel tetapi ada juga yang
tidak karena rangsang yang menyebabkan
displasia tidak ditemukan
DEFINISI
Merupakan massa abnormal dari sel-sel yang
mengalami proliferasi.
 Sel neoplasma berasal dari sel yang awalnya
normal, selama mengalami perubahan neoplastik
sel memperoleh derajat otonom dalam arti tumbuh
dengan kecepatan tidak terkoordinasi dengan
kebutuhan dan fungsi tubuh
 Pertumbuhan sel neoplastik bersifat progressif
yaitu mengakibatkan penambahan massa sel.
 Tidak bersifat adaptif
 Biasa dikenal dengan sebutan tumor

SIFAT-SIFAT NEOPLASMA

Neoplasma Jinak






Bersifat lokal
Batas penyebaran massa nyata
Mempunyai kapsul jaringan penyambung
Tidak menyebar ke tempat yang jauh
Pertumbuhan lamban
Neoplasma Ganas ( sering disebut kanker)






Tumbuh cepat
Penyebaran tidak teratur
Tidak berkapsul
Sulit dipisahkan dari jaringan sekitarnya
Mampu memasuki sirkulasi untuk menyebar ke tempat lain
Proses terputusnya penyebaran neoplasma ganas disebut
metastasis
AKIBAT NEOPLASMA


Neoplasma Jinak mengakibatkan gangguan yang
bersifat lokal, bisa ringan ataupun berakibat
fatal.misal penyumbatan jalan nafas, pencernaan,
dll
Neoplasma Ganas mengakibatkan kerusakan
jaringan-jaringan lokal dan menyebar untuk
membentuk metastasis yang jauh bahkan
neoplasma ganas “berebut” makanan sehingga
penderita tampak mengalami gangguan malnutrisi
berat
PERKIRAAN INDEKS KANKER DITINJAU
DARI LOKASI DAN JENIS KELAMIN
Laki-laki :
Kulit
3%
Mulut
4%
Paru-paru
20%
Kolon/rektum
14%
Prostat
21%
Urinarius
10%
Leukimia & Limfoma
Lain-lain
17%
8%
Perempuan :
Kulit
3%
Mulut
2%
Payudara
28%
Paru-paru
11%
Kolon dan rektum 15%
Pankreas
3%
Ovarium
4%
Uterus
9%
Urinarius
4%
Leukimia
7%
Lain-lain
14%
Download
Random flashcards
Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards