Uploaded by User71547

1.Konsep (pendidikan-inklusi)

advertisement
MATERI KULIAH
PENDIDIKAN INKLUSI
Oleh
IIS NURASIAH
PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUKABUMI
Pengertian Pendidikan Inklusi
• Pendidikan inklusi adalah sistim layanan
pendidikan khusus yang mensyaratkan
agar semua anak berkebutuhan khusus
dilayani di sekolah-sekolah terdekat di
kelas biasa bersama-sama teman
seusianya. Sapon-Shevin dalam O’Neil
(1994/1995)
APAKAH YANG DIMAKSUD DENGAN
PENDIDIKAN INKLUSIF?
Pendidikan inklusif adalah penggabungan layanan
pendidikan reguler dengan pendidikan khusus
dalam satu sistem yang dipersatukan
Sekolah inklusif adalah sekolah yang
menggabungkan layanan pendidikan khusus
dengan pendidikan reguler untuk
mempertemukan kebutuhan individual anak
berkebutuhan khusus
Tujuan Pendidikan Inklusi Bagi Anak
1. berkembangnya kepercayaan pada diri anak, merasa
bangga pada diri sendiri atas prestasi yang
diperolehnya.
2. Anak dapat belajar secara mandiri, dengan mencoba
memahami dan menerapkan pelajaran yang
diperolehnya di sekolah ke dalam kehidupan seharihari
3. Anak mampu berinteraksi secara aktif bersama temantemannya, guru, sekolah dan masyarakat.
4. Anak dapat belajar untuk menerima adanya perbedaan,
dan mampu beradaptasi dalam mengatasi perbedaan
tersebut
Tujuan Pendidikan Inklusi Bagi Guru
1. Guru akan memperoleh kesempatan belajar dari cara
mengajar dengan setting inklusi.
2. Terampil dalam melakukan pembelajaran kepada
peserta didik yang memiliki latar belakang beragam.
3. Mampu mengatasi berbagai tantangan dalam
memberikan layanan kepada semua anak.
4. Bersikap positif terhadap orang tua, masyarakat, dan
anak dalam situasi beragam.
5. Mempunyai peluang untuk menggali dan
mengembangkan serta mengaplikasikan berbagai
gagasan baru melalui komunikasi dengan anak di
lingkungan sekolah dan masyarakat.
Tujuan Pendidikan Inklusi Bagi
Orang Tua
1. Para orang tua dapat belajar lebih banyak tentang
bagaimana cara mendidik dan membimbing anaknya lebih
baik di rumah, dengan menggunakan teknik yang digunakan
guru di sekolah.
2. Mereka secara pribadi terlibat, dan akan merasakan
keberadaanya menjadi lebih penting dalam membantu anak
untuk belajar.
3. Orang tua akan merasa dihargai, merasa dirinya sebagai
mitra sejajar dalam memberikan kesempatan belajar yang
berkualitas kepada anaknya
4. Orang tua mengetahui bahwa anaknya dan semua anak
yang di sekolah, menerima pendidikan yang berkualitas
sesuai dengan kempuan masing-masing individu anak
Tujuan Pendidikan Inklusi Bagi
Masyarakat
1. Masyarakat akan merasakan suatu kebanggaan karena
lebih banyak anak mengikuti pendidikan di sekolah
yang ada di lingkungannya.
2. Semua anak yang ada di masyarakat akan terangkat
dan menjadi sumber daya yang potensial, yang akan
lebih penting adalah bahwa masyarakat akan lebih
terlibat di sekolah dalam rangka menciptakan hubungan
yang lebih baik antara sekolah dan masyarakat
(Tarmansyah, 2007:112-113)
Karakteristik Pendidikan Inklusi
1. Hubungan: Ramah dan hangat, contoh untuk anak tuna rungu:
guru selalu berada di dekatnya dengan wajah terarah pada anak
dan tersenyum. Pendamping kelas (orang tua) memuji anak tuna
rungu dan membantu lainnya.
2. Kemampuan: Guru, peserta didik dengan latar belakang dan
kemampuan yang berbeda serta orang tua sebagai pendamping.
3. Pengaturan tempat duduk: Pengaturan tempat duduk yang
bervariasi seperti, duduk berkelompok di lantai membentuk
lingkaran atau duduk di bangku bersama-sama sehingga mereka
dapat melihat satu sama lain.
4. Materi belajar; Berbagai bahan yang bervariasi untuk semua mata
pelajaran
5. Sumber: Guru menyusun rencana harian dengan melibatkan anak
6. Evaluasi: Penilaian, observasi, portofolio yakni karya anak dalam
kurun waktu tertentu dikumpulkan dan dinilai (Lay Kekeh Marthan,
2007:152).
LAYANAN PENDIDIKAN
BAGI ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS
SEKOLAH SEGREGASI
(SLB)
ABK BERSEKOLAH DI
SEKOLAH INKLUSI
Di antaranya
Pendidikan Integrasi
• Anak luar biasa dianggap sebagai
tamu di kelas reguler.
• Anak luar biasa dapat diterima
bergabung apabila dianggap
mampu menyesuaikan diri dengan
kurikulum yang sudah ada.
• Anak luar biasa lebih sering
belajar di kelas khusus dan
terpisah dengan temannya yang
lain hampir sepanjang hari.
• Seringkali mengabaikan
aksesibilitas
• Kadang-kadang assessmen tidak
dilakukan
Pendidikan Inklusif
• Anak berkebutuhan khusus secara
alami merupakan anggota dari
kelas tersebut.
• Tanpa persyaratan (kurikulum
berorientasi pada pemenuhan
kebutuhan individu)
• Anak belajar bersama dengan
materi pembelajaran yang
disesuaikan dan ramah
• Aksesibilitas menjadi bagian yang
penting untuk dipertimbangkan
• Assessmen dilakukan secara
terprogram dan
berkesinambungan
KURIKULUM
Kurikulum yang digunakan di kelas Inklusi adalah
kurikulum anak normal (reguler) yang disesuaikan
(dimodifikasi) sesuai dengan kemampuan awal dan
karakteristik siswa.
Modifikasi dapat dilakukan dengan cara :
Modifikasi alokasi waktu
 Modifikasi isi/materi
 Modifikasi proses belajar mengajar
 Modifikasi sarana prasarana
 Modifikasi lingkungan belajar
 Modifikasi pengelolaan kelas.
Dalam memodifikasi dan pengadaptasian kurikulum
sebaiknya berdasarkan pada :
1. Kebutuhan siswa
2. Pengetahuan tentang teori belajar secara umum
3. Pengetahuan tentang perlunya interaksi dan komunikasi
untuk proses belajar
4. Pengetahuan tentang apa yang harus dipertimbangkan
ketika membuat penyesuaian
5. Pengetahuan tentang bagaimana kondisi khusus dan
kecacatan dapat mempengaruhi belajar.
6. Pengetahuan tentang pentingnya melakukan penyesuaian
lingkungan
7. Pengetahuan tentang yang diperoleh dari hasil penelitian.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards