Uploaded by raniaalifah21

Ibadah Akhlak.1

advertisement
Sumber - Sumber Zakat
Menurut Al-Our’an, yang wajib dikeluarkan zakatnya adalah harta benda atau kekayaan
(OS.9:103). Jenis-jenis kekayaan tersebut dapat dikelompokkan sebagai berikut. Emas dan
Perak.
Semua ulama sepakat bahwa emas dan perak wajib dikeluarkan zakatnya (OS.9:34). Mengenai
nisab emas, ada tiga pendapat ulama. Pertama, umumnya ulama, termasuk Imam *Malik, Imam
Syafi’i, Imam *Hanafi, Imam *Hanbali, dan para pengikutnya, berpendapat bahwa nisab emas
adalah 20 dinar atau kurang lebih sama dengan 96 gram emas. Kedua, ulama lain, termasuk
Hasan bin Abu Hasan al-Basari dan sebagian pengikut Dawud bin Khalaf al-Isfahani,
berpendapat bahwa pada emas dikenakan zakat jika sudah mencapai jumlah 40 dinar. Ketiga,
ulama yang lainnya lagi berpendapat bahwa nisab emas sama dengan nilai tukar atau harga 200
dirham, baik jika emas itu telah mencapai jumlah 20 dinar maupun jika kurang dari 20 dinar.
Akan tetapi, jika emas itu telah mencapai jumlah 40 dinar, maka yang dijadikan pegangan
adalah jumlah dinarnya. Dalam hal ini mirip dengan pendapat kedua. Adapun kadar zakat emas
adalah 2,5% dan haulnya satu tahun.
Mengenai perak, para ulama sependapat bahwa nisabnya 200 dirham atau sekitar 672 gram.
Kadar zakat dan haulnya sama dengan emas. Hewan Ternak.
Sebagian besar ulama berpendapat bahwa jenis hewan yang wajib dikeluarkan zakatnya adalah
unta, lembu/sapi/kerbau, dan kambing. Nisab dan kadar zakat unta, sapi, dan kambing adalah
sebagai berikut (lihat tabel 1, 2, dan 3). Kuda yang dipelihara untuk piaraan, pengangkutan,
dan perang tidak wajib dikeluarkan zakatnya. Sedangkan kuda yang diperdagangkan dan
diternakkan wajib dikeluarkan zakatnya karena mempunyai sifat berkembang. Hewan ternak
lainnya yang juga wajib dikeluarkan zakatnya adalah ayam, unggas, bebek, dan binatang lain
sejenisnya. Haul dari hewan ternak tersebut adalah satu tahun.
Mengenai nisab unta yang jumlahnya lebih dari l20 ekor, ada dua pendapat. Pertama, setiap
bertambah 40 ekor unta, zakatnya 1 ekor binti labuin (unta betina yang berumur 2 tahun lebih),
dan setiap bertambah 50 ekor unta, zakatnya 1 ekor hiqqah (unta betina yang berumur 3 tahun
lebih). Maka apabila seseorang memiliki 130 ekor unta, ia dikenakan zakat sebanyak 1 ekor
hiqqah dan 2 ekor binti labun. Pendapat ini didukung oleh Imam Malik, Imam Syafi’i, dan para
pengikut mereka. Dasar hukum yang digunakan ialah risalah zakat yang diperintahkan
Rasulullah SA W dan dilaksanakan oleh Khalifah * Abu Bakar as-Siddiq dan *Umar bin
Khattab. Hadis ini menjelaskan sabda Nabi SA W yang artinya: ” Adapun jika lebih dari 120
ekor, maka pada tiap-tiap 40 ekor dikenakan seekor unta binti labun, dan pada tiap-tiap 50 ekor
dikenakan seekor unta hiqqah.”
Kedua, fukaha (ahli fikih) Kufah, yaitu Abu Hanifah dan para pengikutnya serta as-Sauri,
berpendapat bahwa apabila jumlah unta lebih dari 120 ekor, maka ketentuannya kembali
kepada semula, yaitu pada tiap-tiap 5 ekor unta dikenakan zakat seekor kambing. Maka apabila
seseorang memiliki unta sebanyak 125 ekor, zakatnya ialah 2 ekor hiqqah dan seekor kambing.
Pendapat ini didasarkan pada hadis yang diriwayatkan oleh Abu Bakar bin Amr bin Hazm,
yang artinya: “Jika unta lebih dari 120 ekor, maka zakatnya dimulai dengan memakai ketentuan
semula.” Jumhur (mayoritas) fukaha lebih menguatkan pendapat pertama karena hadisnya
lebih sahih.
Adapun tentang jenis kambing yang dikeluarkan untuk zakat, para ulama berbeda pendapat.
Imam Malik berpendapat bahwa jenis kambing yang di- zakatkan adalah jenis kambing yang
terbanyak bilangannya. Jika sama banyaknya, petugas zakat boleh memilih. Hal ini sama
dengan pendapat Imam Abu Hanifah. Sementara Imam Syafi’i berpendapat bahwa petugas
zakat mengambit yang pertengahan dan bermacam-macam jenis. Namun ada ulama yang
menetapkan untuk tidak mengambil kambing jantan, kambing.yang buta sebelah, dan kambing
tua sebagai zakat. Harta Perdagangan.
Para ulama sepakat bahwa harta perdagangan wajib dikeluarkan zakatnya apabila telah
mencapai nisab dan haulnya. Hal ini didasarkan pada firman Allah SWT yang artinya: “Hai
orang-orang yang beriman, nafkahkanlah ( di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang
baik- baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu” (QS.2:267).
Nisab harta perdagangan sama dengan nisab emas dan perak. Sedangkan haulnya satu tahun
dan kadar zakatnya 2,5% atau 1/40 dari harga barang dagangannya.
A. Hasil Tanaman dan Buah-Buahan
Gandum, padi, kurma, dan anggur kering wajib dikeluarkan zakatnya apabila telah
mencapai nisabnya pada , waktu memanen. Hal ini didasarkan pada hadis yang artinya: “Bahwa
Rasulullab SAW mengutus mereka ke Yaman untuk mengajari manusia soal agama. Maka
mereka dipersilakan untuk tidak memungut zakat kecuali dari yang empat macam ini: gandum,
sya’ir (gandum), kurma dan anggur kering” (HR. Daruqutni, al-Hakim, at- Tabrani, dan al*Baibaki yang mengatakan babwa periwayatnya dapat dipercaya dan badis ini hadis muttasil).
Adapun nisab basil tanaman adalab lima wasaq (652,8/653 kg). Sedangkan kadar pungutan
zakatnya adalab 10% apabila tanaman itu disiram air bujan dan 5% jika tanaman itu disiram
dengan mempergunakan alat. Sedangkan tanaman yang kadang-kadang disiram dengan
menggunakan alat dan kadang-kadang disiram air hujan dengan perbandingan yang sama,
maka zakatnya 7,5%. Mengenai basil pertanian ini, zakatnya dikeluarkan di saat memanen hasil
tanaman atau buah-buahan.
Di Indonesia, disepakati babwa semua basil tumbuh-tumbuhan yang bernilai ekonomis wajib
dikeluarkan zakatnya. Hasil tanaman dan buah- buahan yang wajib dikeluarkan zakatnya antara
lain
adalah:
1.Biji-bijian, seperti padi, jagung, jelai, kacang bijau, kacang tanah, dan kacang kedelai.
2. Umbi-umbian dan sayur-sayuran, seperti ubi, kentang, ubi kayu, ubi jalar, bangkuang,
bawang, cabe, petai, kol, dan bayam.
3. Buah-buahan, seperti kelapa, pisang, durian, rambutan, duku, salak, apel, jeruk, pepaya,
alpukat, mentimun, pala, lada, dan pinang.
4. Tanaman bias, seperti anggrek dan segala jenis bunga.
5. Tanaman keras, seperti karet, kelapa sawit, cengkih, kopi, kayu cendana, kayu jati, dan kayu
manis.
6. Rumput-rumputan, seperti serai (minyak serai) dan. Bambu.
7. Daun- daunan, seperti teh dan tembakau.
B. Harta Rjkaz dan Ma’din
Harta rikaz adalah harta-harta yang terpendam atau tersimpan. Termasuk ke dalam
harta rikaz ini antara lain berbagai macam harta benda yang disimpan oleh orang- orang
terdahulu di dalam tanah, seperti emas, perak, tembaga, dan pundi-pundi berharga. Adapun
ma’dinadalah pemberian bumi yang terbentuk dari benda lain tetapi berharga, seperti emas,
perak, timah, besi, intan, batu permata, akik, batu bara, dan minyak bumi. Orang yang
menemukan benda- benda ini diwajibkan mengeluarkan zakatnya 1/5 bagian. Zakat rikaz wajib
tanpa syarat nisab (ukuran jumlah) dan tanpa haul (ukuran waktu). Dalam harta ma’din,
meskipun waktu satu tahun penuh (haul) tidak diperhitungkan, tetapi zakatnya wajib
dikeluarkan pada saat barang-barang/benda-benda itu ditemukan. Nilai barang tambang
tersebut harus mencapai satu nisab uang, yaitu 20 misqal (96 gram) untuk emas dan 200 dirham
(672 gram) untuk perak. Adapun kadar zakatnya 2,5%. Sementara itu dijelaskan bahwa harta
ma’din tidak ada nisabnya dan kadar zakatnya 1/5.
C. Hasil Laut
Jumhur ulama berpendapat bahwa hasil laut, baik berupa mutiara, merjan (manikmanik), zabarjad (kristal untuk batu permata) maupun ikan, ikan paus, dan lain-lainnya, tidak
wajib dizakati. Namun Imam Ahmad bin Hanbal (Imam Hanbali) berpendapat bahwa hasillaut
wajib dikeluarkan zakatnya apabila sampai satu nisab. Pendapat terakhir ini nampaknya sangat
sesuai dengan situasi dan kondisi sekarang ini karena hasil ikan yang telah digarap oleh
perusahaan-perusahaan besar dengan peralatan modern menghasilkan uang yang sangat
banyak. Nisab ikan senilai 200 dirham (672 gram perak). Mengenai zakat hasil laut ini memang
tidak ada landasannya yang tegas, sehingga di antara para ulama sendiri terjadi perbedaan
pendapat. Namun jika dilihat dari surah al-Baqarah ayat 267, jelas bahwa setiap usaha yang
menghasilkan uang dan memenuhi syarat, baik nisab maupun haulnya, wajib dikeluarkan
zakatnya. Adapun waktu mengeluarkan zakatnya sama seperti tanaman, yaitu di saat hasil itu
diperoleh.
D. Harta Profesi
Zakat harta profesi termasuk dalam kelompok zakat mal, yaitu al-mal al-mustafad
(kekayaan yang diperoleh oleh seorang muslim melalui bentuk usaha baru yang sesuai dengan
syariat agama). Adapun profesi yang dimaksud antara lain dokter, insinyur, dan pengacara.
Para ulama sepakat bahwa harta pendapatan wajib dikeluarkan zakatnya apabila mencapai
batas nisab. Adapun nisabnya sama dengan nisab uang, dengan kadar zakat 2,5%.
Mengenai harta profesi ini, para ulama berbeda pendapat dalam hal hasil pendapatan. Abu
Hanifah mengatakan, harta pendapatan itu dikeluarkan zakatnya apabila mencapai masa
setahun penuh, kecuali jika pemiliknya mempunyai harta sejenis. Untuk itu harta penghasilan
dikeluarkan pada permulaan tahun dengan syarat sudah mencapai batas nisab. Tetapi Imam
Malik berpendapat bahwa harta penghasilan tidak dikeluarkan zakatnya sampai satu tahun
penuh, baik harta tersebut sejenis dengan harta pemiliknya atau tidak sejenis. Sedangkan Imam
Syafi’i dan Imam Ahmad berpendapat bahwa harta penghasilan itu dikeluarkan zakatnya bila
mencapai waktu satu tahun meskipun ia memiliki harta sejenis yang sudah cukup nisab.
E. Investasi
Para ulama yang berpandangan luas berpendapat bahwa hasil investasi, seperti hasil
sewa ge1dung, pabrik, taksi, dan bus, wajib dikeluarkan zakatnya. Namun mereka berbeda
pendapat mengenai cara memandang kekayaan itu, yakni apakah harus diperlakukan sebagai
modal perdagangan yang harus dihitung setelah satu tahun dan dipungut zakatnya sebesar 2,5%
dari keseluruhan atau hanya dibatasi atas hasil investasi dan keuntungan saja jika nilainya
cukup satu nisab. Pendapat pertama menyatakan bahwa pemilik benda- benda yang
diinvestasikan, seperti gedung, kapal terbang, kapal laut, taksi, bus, dan sejenisnya,
diperlakukan sama seperti pemilik barang dagang. Dengan demikian gedung itu harus dinilai
harganya setiap tahun, lalu ditambahkan keuntungannya yang ada, dan kemudian dikeluarkan
zakatnya 2,5%. Menurut pendapat kedua, zakat tidak dipungut dari keseluruhan harga setiap
tahun, tetapi dipungut dari keuntungan dan hasil investasi. Kadar zakatnya 2,5% tanpa
mempersyaratkan satu tahun. Sedangkan menurut pendapat ketiga, zakat dikenakan
berdasarkan hasilnya, bukan berdasarkan modalnya, dengan kadar zakat 10% dari hasil bersih
apabila hasil bersih setelah biaya-biaya dikeluarkan dapat diketahui. Tetapi apabila hasil bersih
tidak bisa diketahui, maka zakat dikenakan berdasarkan seluruh hasil dengan kadar zakat
sebesar 5%. Adapun nisabnya sama dengan nisab uang, yakni 96 gram emas.
Sasaran Zakat
Sasaran zakat ditujukan kepada delapan golongan atau yang disebut asnaf, yang secara
bahasa dapat diartikan orang-orang yang berhak menerima zakat. Hal ini sebagaimana
diterangkan dalam al-Qur’an, sebagai berikut:
‫ّنرسدل مّنلدمللا ميل نلل اّلاادّنكاسدل ن ءارّف مّناقدصلا مّنا‬
‫مّقا ّنقانللو دل لا لّدمّناانءا س اقّر ميل ا‬1
Ayat tersebut di atas menjelaskan tentang 8 sasaran zakat, yakni bahwa zakat ditujukan kepada
delapan golongan. Adapun 8 golongan yang dimaksud adalah fakir, miskin, amil, muallaf,
riqab, garim, sabilillah dan ibn sabil.
Kedelapan golongan inilah yang nantinya berhak menerima zakat, sehingga fungsi dan tujuan
zakat tercapai. Berikut penjelasan 8 golongan tersebut :
a. Fakir dan Miskin.
Fakir miskin adalah orang pertama yang diberi saham zakat oleh Allah. Menurut Sayyid Sabiq,
fakir miskin adalah orang-orang yang ada dalam kebutuhan dan tidak mendapatkan apa yang
mereka perlukan
Sedangkan Imam asy-Syafi’i memberikan pengertian tersendiri terhadap fakir miskin. Fakir
adalah orang yang tidak mempunyai harta dan tidak pula mempunyai mata pencaharian.
Sedangkan miskin adalah orang yang mempunyai harta atau mata pencaharian tetapi di bawah
kucukupan.
Oleh karena golongan fakir miskin ini adalah orang-orang pertama yang diberi saham zakat
oleh Allah, maka sasaran utama zakat adalah untuk menghapuskan kemiskinan dan
kemelaratan dalam masyarakat Islam.
b. Amil zakat
Yang dimaksud amil zakat adalah orang-orang yang melaksanakan kegiatan urusan zakat mulai
dari para pungumpul sampai bendahara dan penjaganya juga mulai dari pencatat sampai kepada
penghitung yang mencatat keluar masuknya zakat dan membagi pada mustahiqnya.
c. Muallaf
Adapun yang dimaksud muallaf adalah mereka yang diharapkan kecenderungan atau
keyakinannya dapat bertambah terhadap Islam, atau terhalangnya niat jahat mereka atas orang
miskin, atau harapan akan adanya kemanfaatan mereka dalam membela dan menolong kaum
muslimin dari musuh.
d. Riqab
Riqab adalah memerdekakan budak belian, hal ini diambilkan dalam penggalan
ayat “‫ “ لّقملّىفم‬adapun penyaluran dana zakat pada golongan riqab masa sekarang dapat
diaplikasikan untuk membebaskan buruh-buruh kasar atau rendahan dari belenggu majikannya
yang mengeksploitasi tenaganya, atau membantu orang-orang yang tertindak dan terpenjara,
karena membela agama dan kebenaran.
Kondisi seperti ini banyak terjadi pada zaman sekarang, apalagi melihat kondisi perekonomian
negara dan masyarakat semakin sulit diatasi. Dengan demikian pengembangan riqab semakin
luas sesuai dengan perkembangan sosial, politik dan perubahan waktu.
e. Garimin (orang yang berhutang)
Menurut Imam Malik, asy-Syafi’i dan Ahmad, bahwa orang mempunyai hutang terbagi dua
golongan. Pertama, orang yang mempunyai hutang untuk kemaslahatan dirinya sendiri,
dan kedua adalah orang yang mempunyai hutang untuk kemaslahatan masyarakat.
f. Fi Sabilillāh
Di antara ulama dulu dan sekarang ada yang meluaskan arti sabilillāh, tidak khusus pada jihad
yang berhubungan dengan Tuhan, tetapi ditafsirkan pada semua hal yang mencakup
kemaslahatan taqarub dan perbuatan baik, sesuai dengan penerapan arti asal kalimat tersebut.
Menurut Zakiyah Darajat, penggunaan kata sabilillāh mempunyai cakupan yang sangat luas,
dan bentuk praktisnya hanya dapat ditentukkan pada kondisi kebiasaan waktu. Kata tersebut
dapat digunakan dalam istilah jalan yang menyampaikan kepada keridaan Allah baik berupa
pengetahuan atau amal perbuatan.
g. Ibnu Sabil
Yang dimaksud Ibnu Sabil menurut ulama ialah qiyasan untuk musafir, yaitu orang yang
melintas pada suatu daerah ke daerah lain untuk melaksanakan suatu hal yang baik, tidak
untuk kemaksiatan.
Menurut golongan Syafi’i ada dua macam, yaitu: orang yang akan bepergian dan yang sedang
dalam perjalanan, mereka berhak meminta bagian zakat meskipun ada yang menghutanginya
dengan cukup. Menurut golongan ini ibnu sabil diberi dana zakat untuk nafkah, perbekalan dan
apa saja yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan yang mereka inginkan.
Sumber:
https://chamzawi.wordpress.com/sumber-zakat/
https://www.tongkronganislami.net/sasaran-zakat/
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards