Uploaded by rezky.amelia9928

1711040001 bab 1 experimental

advertisement
Bab 1
Sebuah Pengantar Desain Experimental
Research
Philip Kas, Tino Stankovi C dan Mario Štorga
Abstrak Desain penelitian menyatukan pengaruh dari seluruh gamut dari ilmu-ilmu sosial, psikologis, dan lebih
teknis untuk menciptakan tradisi studi empiris peregangan kembali lebih dari 50 tahun (Horvath 2004 ; Menyeberang
2007 ). Sebuah bagian yang tumbuh dari tradisi empiris ini eksperimental, yang telah memperoleh pentingnya
sebagai lapangan telah matang. Seperti dalam disiplin ilmu berkembang lainnya, psikologi perilaku misalnya,
pematangan ini membawa dengan itu semakin besar tuntutan ilmiah dan metodologis (Reiser 1939 ; Dorst 2008 ).
Secara khusus, paradigma eksperimental memiliki tantangan yang berbeda dan signifikan bagi peneliti desain
modern. Dengan demikian, buku ini membawa bersama-sama peneliti dari seluruh penelitian desain terkemuka
untuk memberikan pembaca dengan dasar dalam penelitian desain eksperimen; apresiasi mungkin perspektif
eksperimental; dan wawasan tentang bagaimana eksperimen dapat digunakan untuk membangun pengetahuan
ilmiah yang kuat dan signifikan. Bab ini menetapkan panggung untuk diskusi ini dengan memperkenalkan desain
penelitian eksperimental, menguraikan berbagai jenis pendekatan eksperimental, dan menjelaskan peran buku ini
dalam konteks metodologis yang lebih luas.
Kata kunci ilmu desain · studi eksperimental · Metode penelitian
P. Cash (*)
Departemen Teknik Manajemen,
Technical University of Denmark, Diplomvej, 2800 Lyngby, Denmark e-mail:
[email protected]
T. Stankovi C
Rekayasa Desain dan Laboratorium Komputasi, Jurusan Teknik Mesin
dan Proses, Swiss Federal Institute of Technology Zurich, Zurich, Swiss
M. Štorga
Fakultas Teknik Mesin dan Naval Arsitektur, Universitas Zagreb,
Zagreb, Kroasia
© Springer Internasional Publishing Swiss 2016
P. Cash et al. (Eds.), Eksperimental Desain Penelitian,
DOI 10,1007 / 978-3-319-33781-4_1
3
P. Cash et al.
4
1.1 Peran Tumbuh dari Eksperimentasi dalam Desain
Penelitian
Selama 50 tahun terakhir, penelitian desain telah melihat sejumlah pergeseran paradigma dalam budaya
ilmiah dan empiris. Dimulai pada tahun 1960-an dan 1970-an, para peneliti khawatir dengan menjawab apa
ilmu desain benar-benar berarti dan bagaimana praktek-praktek ilmiah harus disesuaikan agar sesuai
bidang ini muncul di mana pemecahan masalah dan pemahaman ilmiah bersama prioritas (Simon 1978 ;
Hubka 1984 ; Eder 2011 ). Ini adalah upaya besar pertama untuk beradaptasi dan mengembangkan metode
dan proses dari domain ilmiah ke ' ilmu desain ', Di mana para peneliti juga khawatir dengan mengubah
praktek desain. Upaya ini berasal dari dorongan untuk mengembangkan pengetahuan desain dan metode
ilmiah yang baik mencerminkan fakta bahwa meskipun desain yang bersangkutan dengan artefak,
merancang termasuk metode, proses, dan alat-alat tidak langsung tertanam dalam praktek sehari-hari. Pada
1980-an, paradigma baru muncul, ditandai dengan perkembangan ' studi desain '. Hal ini didorong oleh
fokus yang tumbuh pada pemahaman dan rasionalisasi proses desain kreatif perilaku desainer dan kognisi.
paradigma baru ini juga terkait dengan munculnya penelitian desain komputer-didukung (lihat Bagian III).
Pada 1990-an, ada langkah untuk membawa koherensi ke lapangan dengan menyatukan studi desain dan
ilmu desain
paradigma di bawah label yang lebih luas desain penelitian, yang lebih lengkap ditangkap aspek teoritis,
empiris, dan pragmatis penelitian ke dalam desain. Ini juga mencerminkan upaya yang lebih besar untuk
menyatukan kelompok penelitian sebelumnya yang berbeda dan pendekatan empiris dalam satu bidang,
menyatukan penelitian dan aplikasi industri. Upaya ini telah memicu perkembangan terbaru sejak tahun 2000an: drive untuk membawa bersama-sama disiplin bervariasi dalam penelitian desain dan untuk menghidupkan
kembali proses yang sulit membawa ketertiban dan meningkatkan kekakuan ilmiah untuk penelitian desain
empiris (Brandt dan Binder 2007 ; Dorst 2008 ). Hal ini telah tercermin dalam fokus baru pada pengembangan
metode penelitian lapangan-spesifik (Ball dan Ormerod 2000a ), Sebuah prioritas kekakuan teoritis dan
empiris (Dorst
2008 ), Dan munculnya metodologi penelitian desain khusus (Blessing dan Chakrabarti 2009 ).
Dengan demikian, panggung diatur untuk diskusi kita eksperimen dalam konteks yang lebih luas dari
desain penelitian empiris.
studi empiris dalam penelitian desain memberikan dasar untuk pengembangan kedua pengetahuan
ilmiah tentang dan bimbingan berdampak untuk desain (lihat Bab. 2 , Dan Bagian IV). Lebih formal, studi
empiris mendukung siklus bangunan teori / pengujian diilustrasikan oleh kalangan hitam seperti
ditunjukkan pada Gambar. 1.1 (Eisenhardt
1989 ; Eisenhardt dan Graebner 2007 ). wawasan empiris digunakan untuk menurunkan perspektif baru dan
membangun penjelasan, serta untuk menguji mereka penjelasan (Carroll dan Swatman 2000 ; Gorard dan Masak
2007 ). Empirisme merangkum semua sarana beragam berasal bukti dari pengamatan langsung atau tidak langsung
atau pengalaman. Eksperimen demikian membentuk salah satu bagian dari lingkungan empiris yang lebih luas.
Dalam konteks penelitian desain dan untuk tujuan membuka buku ini, eksperimen dapat
didefinisikan sebagai “ rekaman pengamatan, kuantitatif atau kualitatif, dibuat oleh operasi
didefinisikan dan dicatat dan dalam kondisi yang ditetapkan,
1 Pengantar Eksperimental Desain Penelitian
5
Gambar. 1.1 bangunan teori dan
pengujian sebagai siklus terpadu
empirisme, dan link ke eksperimen
diikuti dengan pemeriksaan data, oleh aturan statistik dan matematika yang sesuai, untuk adanya hubungan
yang signifikan ”(Nesselroade dan Cattell 2013 , 11:22). Ini biasanya berikut (meskipun tidak terbatas pada)
proses induksi, deduksi, dan pengujian (Nesselroade dan Cattell 2013 ) Dalam mendukung siklus teori
bangunan / pengujian (lingkaran putih pada Gambar. 1.1 ). eksperimen yang efektif merupakan bagian inti
dari elucidating variabel tertentu, mengembangkan dan menguji hubungan / hipotesis, dan membandingkan
kekuatan prediksi dari teori yang bersaing (Wacker
1998 ; Salju dan Thomas 2007 ). Hal ini penting untuk mengenali bahwa perspektif ini membatasi fokus
diskusi kita dengan tidak termasuk pengamatan atau dorongan kejadian unik dan tak tertandingi tapi
diamati dan dimanipulasi, yang mungkin disebut sebagai percobaan oleh seorang peneliti tindakan. Untuk
lebih lanjut tentang pengembangan eksperimen dalam psikologi, melihat Nesselroade dan Cattell ( 2013 ),
Dan untuk pembahasan secara substansial lebih rinci tentang bagaimana eksperimen cocok dengan
bangunan teori dalam penelitian desain, lihat Bab. 12 , Dan Bagian IV lebih umum. Selama 20 tahun
terakhir, pentingnya eksperimen telah terus tumbuh dalam desain penelitian. Misalnya, pada tahun 1990,
hanya 2% (1 dari 43) makalah dalam Studi Desain ditangani dengan percobaan, sementara pada 2014,
angka itu adalah 24% (8 dari 33) (ScienceDirect 2015 ). 1 Eksperimen dalam berbagai bentuknya semakin
diakui sebagai alat yang kuat untuk melaksanakan penelitian desain (lihat Bagian I, Chap. 3 ). Namun, ini
membawa peningkatan permintaan dalam hal bagaimana dan di mana teknik eksperimental dapat
diterapkan, kekakuan metodologis, dan generasi pengetahuan ilmiah (Kas dan Culley 2014 ; Kas dan
Piirainen 2015 ). Desain
1 Kata kunci: percobaan di abstrak,
judul atau kata kunci 1990-2015.
P. Cash et al.
6
penelitian adalah bidang yang relatif muda dan dengan demikian masih dalam proses pengembangan praktik terbaik
metodologis dan ilmiah sendiri. pengembangan lapangan-spesifik ini adalah kunci untuk membangun tubuh ketat
metode dan pengetahuan ilmiah dalam disiplin (lihat Bagian I, Chap. 3 ) (Kitchenham et al. 2002 ; Berkat dan
Chakrabarti 2009 ). Dengan demikian, buku ini berusaha untuk mengatasi kebutuhan untuk mengembangkan tradisi
eksperimen yang disesuaikan dengan tantangan-tantangan khusus dari desain penelitian, sementara juga
menyatukan pelajaran dari berbagai bidang yang desain penelitian terkait. Dalam rangka untuk mengatasi kebutuhan
ini, pertama-tama perlu untuk memperjelas apa yang kita maksud ketika kita berbicara tentang eksperimen dalam
penelitian desain.
1.2 Eksperimental Desain Penelitian
Paradigma ilmiah dapat umumnya ditandai sebagai generasi pengetahuan yang dapat diandalkan tentang
dunia (lihat Bab. 13 untuk lebih). Secara umum, hal ini mengakibatkan kecenderungan, yang paling penting
dalam ilmu alam, untuk mengambil produksi pengetahuan eksperimental untuk diberikan dan untuk fokus
pada teori (Radder 2003 ). Namun, perspektif ini dapat menipu sepihak, terutama dalam konteks terapan
penelitian desain. Di sini, pengembangan eksperimen secara intrinsik terkait dengan perkembangan
teknologi (Ubin dan Oberdiek 1995 ; Radder 2003 ). metode eksperimental membangun (sering dirancang
khusus) teknologi dan wawasan teknis (misalnya lihat Bab. 6 ), Sementara secara bersamaan memberikan
kontribusi untuk inovasi teknologi dan pemahaman teknis (misalnya lihat Bagian III). Dengan demikian, ada
sejumlah persamaan antara realisasi proses eksperimental dan proses-proses perkembangan teknologi yang
sering membentuk fokus penelitian desain. Hal ini sangat penting dalam ilmu-ilmu sosial dan manusia,
ekonomi misalnya, sosiologi, kedokteran, dan psikologi, di mana kegiatan eksperimental membentuk bagian
penting dari usaha ilmiah yang lebih luas. Dilematis dalam konteks ini, pembahasan filosofis sekitarnya
penelitian eksperimental dibangun hampir secara eksklusif pada ilmu-ilmu alam. Dengan demikian, ada
kebutuhan yang signifikan untuk mengembangkan pemahaman metodologis dan ilmiah dari eksperimen yang
mencerminkan tantangan yang unik dalam ilmu-ilmu manusia (lihat, misalnya Winston dan Blais 1996 atau
Guala 2005 ), Yang desain penelitian adalah bagian.
Dalam penelitian desain eksperimen, diskusi ini baru lahir dan membentuk alasan utama untuk
pengembangan buku ini. Inti untuk usaha ini adalah kesadaran bahwa desain penelitian eksperimental
menyangkut manusia dan dengan demikian menghadapi serangkaian tantangan tidak sepenuhnya
tercermin diskusi eksperimen dalam ilmu alam (Radder 2003 ). Secara khusus, subyek manusia seringkali
menyadari, secara aktif menafsirkan, dan bereaksi terhadap apa yang terjadi dalam percobaan.
Selanjutnya, kesadaran ini dapat mempengaruhi respon subyek untuk percobaan, sering di atas dan di luar
respon intervensi yang sebenarnya dimaksudkan oleh eksperimen. Tantangan ini tercermin dari bias seperti
efek John Henry, dan teknik metodologis seperti kontrol plasebo, yang juga diakui dalam, misalnya, ilmu
kedokteran (Glasgow dan Emmons 2007 ), Tetapi hanya mulai diakui dan dibahas dalam penelitian desain
(Dyba dan Dingsoyr 2008 ; Kas dan Culley 2014 ).
1 Pengantar Eksperimental Desain Penelitian
7
Lebih luas isu-isu bias dan kontrol hanya salah satu pertimbangan ketika berhadapan dengan subyek manusia.
Dari perspektif sosial budaya, ilmu pengetahuan berurusan dengan subyek manusia juga harus menghormati
perspektif yang masuk akal pada manusia. Di sini, isu-isu sosial dan etika adalah hal yang terpenting. Radder ( 2003
, 274) menyatakan “ siapa yang berhak menentukan sifat manusia: para ilmuwan atau masyarakat itu sendiri? ”Dari
ini, adalah mungkin untuk menarik kesejajaran dengan diskusi yang mendukung praktek desain, yaitu bagaimana
desainer dapat mempengaruhi pengguna etis (Berdichevsky dan Neuenschwander 1999 ; Lilley dan Wilson 2013 ).
Dengan demikian, seperti desainer harus mempertimbangkan hak mereka untuk menafsirkan dan mempengaruhi
pengguna, peneliti desain juga harus mempertimbangkan implikasi yang berasal dari interpretasi mereka dan
mempengaruhi desainer. Ini membentuk batuan dasar di mana semua diskusi penelitian eksperimental harus
membangun. Namun, itu bukan tujuan dari pekerjaan ini untuk membahas ini lebih lanjut, dan kami hanya menunjuk
ke pedoman etika yang komprehensif yang disediakan oleh organisasi-organisasi seperti American Psychological
Association ( 2010 ) Dan National Academy of Sciences ( 2009 ).
Sebagaimana dibahas di atas, penelitian desain eksperimen merangkum berbagai desain penelitian,
berbagi konvensi desain dasar (lihat Bagian I, Chap. 3 ). Meja 1.1 memberikan gambaran dari jenis dasar
penelitian eksperimental, yang dijabarkan lebih lanjut sehubungan dengan desain penelitian di Chap. 12 .
Ini tidak termasuk studi simulasi berbasis komputer, yang akan ditangani secara lebih rinci dalam Bagian
III. Dengan demikian, Tabel 1.1 menggambarkan jenis pendekatan eksperimental, bagaimana masingmasing jenis mengontrol variabel asing, dan apa jenis bukti masing-masing mampu menghasilkan. Sebagai
contoh, penelitian terbaru oleh Dong et al. ( 2015 ) Dimanfaatkan tugas acak dan antara kelompok desain,
sehingga jenis percobaan yang benar. Sebaliknya, studi oleh Cash et al. ( 2012 ) Digunakan sejenis
perbandingan betweengroup tetapi digunakan non-random tugas kelompok, sehingga jenis
tabel 1.1 Sebuah gambaran dari jenis dasar desain eksperimental Jenis
Ringkasan deskripsi
percobaan acak atau
Peserta secara acak ditugaskan untuk kondisi perawatan, termasuk
benar
kontrol (lihat juga percobaan terkontrol acak)
Alat kontrol
variabel asing dikontrol melalui tugas acak dan perbandingan
dengan kondisi kontrol
Mampu menunjukkan Sebab dan akibat, kualitas tinggi bukti
Eksperimen semu ( eksperimen Peserta non-acak ditugaskan untuk kondisi perlakuan (peserta juga dapat
alami)
diberikan oleh kekuatan-kekuatan di luar peneliti mengontrol dalam kasus eksperimen
alami)
Alat kontrol
variabel asing dikontrol melalui perbandingan dengan kondisi kontrol
Mampu menunjukkan Korelasi
Pre-eksperimen atau
Mengikuti konvensi desain eksperimental, namun tidak ada kondisi kontrol yang digunakan.
pseudo-eksperimen
Kadang-kadang disebut pseudo-eksperimen
Alat kontrol
variabel asing dikurangi melalui perbandingan dengan kelompok tanpa perlakuan (yaitu kelompok yang
tidak menerima intervensi sama sekali) atau menggunakan kelompok pra-desain tunggal dibandingkan
pasca-desain
Mampu menunjukkan Korelasi, lemah generalisability, rendahnya kualitas bukti
P. Cash et al.
8
eksperimen semu. Dalam setiap jenis, ada banyak sub-tipe. Untuk penjelasan rinci dari
pertimbangan desain eksperimen, misalnya memilih sampel yang tepat, lihat Bab. 3 .
Memahami perbedaan antara jenis yang diuraikan dalam Tabel 1.1 dapat penting untuk menilai bukti-bukti yang
diberikan oleh sebuah studi dan bagaimana hal ini dapat digunakan untuk mengembangkan pengetahuan ilmiah yang ketat
(lihat Bagian IV).
Dalam hal subjek, eksperimen dapat diterapkan pada tingkat kognitif atau organisasi, memanfaatkan klasik
(Bagian II) atau pendekatan komputasi (Bagian III), dan termasuk bingkai waktu panjang atau pendek. Dengan
demikian, integrasi mereka dengan metodologi yang lebih luas adalah penting jika bukti yang ketat dan tubuh
kohesif pengetahuan ilmiah yang akan dikembangkan (Bagian I dan IV).
Dalam penelitian desain eksperimen, tantangan ini integrasi lebih signifikan dari sebelumnya karena
semakin pentingnya eksperimen berbasis komputer. Bangunan pada karya perintis dalam kecerdasan
buatan di mana komputer yang terutama digunakan untuk simulasi, yang memungkinkan studi tentang
berbagai model kognisi manusia (Weisberg 2006 ), Perkembangan terakhir dalam praktek ilmiah menyoroti
potensi untuk eksperimen berbasis komputer. sarana baru untuk analisis otomatis, interpretasi data dan
visualisasi, dan penyimpanan dan penyebaran mencerminkan hanya beberapa novel pendekatan dibuka
oleh penelitian berbasis komputer (Radder 2003 ). Seperti sebelumnya metodologis paradigma shift (Bag.
1.1 ), Ini domain penelitian berkembang pesat menghadapi tantangan bagaimana mendefinisikan standar
eksperimental dan prosedur yang sistematis, yang memastikan kedua justifiability dari metode eksperimen
dan pengulangan dari data yang diperoleh. Namun, potensi peneliti desain sangat besar, terutama dalam
ilmu muncul dari kompleksitas dan studi tentang akar sosiologis dan psikologis merancang (lihat Bagian III).
Dengan demikian, buku ini membawa bersama-sama dan menghadapkan persamaan dan konflik antara
desain penelitian eksperimental klasik dan komputasi agar dapat menyaring wawasan metodologi inti yang
mendukung semua desain penelitian eksperimental, menjembatani metodologi dan metode, pendekatan,
perspektif, dan aplikasi.
1.3 Tujuan Buku ini: Menghubungkan Metodologi, Metode, dan
Aplikasi
Dari Sekte. 1.1 dan 1.2 , Jelas bahwa eksperimen baik dijelaskan baik di tingkat metodologi dalam hal
peran mereka dalam teori bangunan / pengujian (Gambar. 1.1 ) Dan metode khusus rinci tingkat (Tabel
1.1 ). Pada tingkat metodologi, banyak teks menawarkan bimbingan, misalnya, Blessing dan Chakrabarti
( 2009 ), Saunders et al. ( 2009 ), Atau Robson ( 2002 ) (Lihat juga Bagian IV). Demikian pula, di tingkat
metode khusus, sms seperti yang oleh Kirk ( 2009 ) Atau Shadish et al. ( 2002 )
1 Pengantar Eksperimental Desain Penelitian
9
mengeksplorasi desain eksperimental secara rinci (lihat juga Bagian II). Selanjutnya, ada banyak artikel
membahas aspek-aspek tertentu dari metodologi eksperimental atau desain. Jadi, mengapa kebutuhan eksis
dalam penelitian desain?
Sebuah aspek yang tidak metodologi atau metode khusus teks berurusan dengan adalah bagaimana peneliti
dapat beradaptasi atau mengadopsi wawasan ke dalam konteks spesifik bidang mereka sendiri. Ini kebutuhan untuk
bidang khusus pengembangan dan adaptasi pada antarmuka antara metodologi dan metode disorot oleh berbagai penulis
dalam penelitian desain (Ball dan Ormerod 2000b ; Berkat dan Chakrabarti 2009 , 8) dan bidang terkait, di mana upayaupaya serupa telah menerima dukungan yang signifikan (Levin dan O'Donnell 1999 ; Kitchenham et al. 2002 ). Elemen
kunci yang mendorong adaptasi fieldspecific adalah integrasi antara metode tertentu dan tubuh yang lebih
luas dari praktek penelitian dan metodologi, yaitu jalan tengah antara metodologi dan metode. Dengan demikian, itu
adalah jalan tengah ini bahwa buku ini berusaha untuk mengisi, membantu eksperimen kontekstualisasi dalam
penelitian desain dan mengeksplorasi bagaimana mereka dapat digunakan, disesuaikan dengan, dan dikembangkan
dalam konteks desain penelitian seperti yang diilustrasikan pada Gambar. 1.2 . Buku ini secara eksplisit menjawab
kebutuhan diartikulasikan dalam Sect. 1.1 : untuk mengembangkan tradisi eksperimen yang baik didasarkan pada
metodologi yang ketat dan disesuaikan dengan tantangan-tantangan khusus dari desain penelitian; untuk
mendukung peneliti desain sebagai berikut:
• Menyatukan metodologi dan metode penelitian desain eksperimental.
• Menjelajahi perspektif yang berbeda tentang bagaimana metode eksperimental dapat berhasil disesuaikan dengan
konteks desain penelitian.
•
Membahas pendekatan untuk mengembangkan kekuatan ilmiah yang lebih besar dan praktek terbaik dalam
desain penelitian eksperimental.
• Membangun alat ilmiah lebih kuat dan metode untuk membentuk tubuh kohesif
pengetahuan ilmiah.
Gambar. 1.2 Jalan tengah antara metodologi dan metode
P. Cash et al.
10
1.4 Struktur Buku Ini
Sepanjang buku ini, bab penulis menarik pada berbagai perspektif dalam rangka memberikan landasan
multifaset dalam pendekatan untuk, dan penggunaan, desain penelitian eksperimental dalam membangun
pengetahuan ilmiah yang ketat. Ini disusun dalam empat bagian diuraikan di bawah ini dan diilustrasikan pada
Gambar. 1.3 :
bagian I
Dasar-dasar desain penelitian eksperimental berkaitan dengan pengembangan tradisi
desain penelitian eksperimental, perannya dalam lingkup yang lebih luas empirisme
desain penelitian, dan dasar-dasar desain eksperimental.
Bagian II pendekatan klasik untuk desain penelitian eksperimental penawaran dengan
studi tentang individu dan tim, dan fitur kunci dari pemeriksaan mata pelajaran ini dalam
konteks desain penelitian.
bagian III Perhitungan pendekatan untuk desain penelitian eksperimental terlibat dengan
penggunaan komputasi untuk melengkapi dan memperluas penelitian desain eksperimen klasik,
serta perkembangan yang signifikan dalam bidang ini.
bagian IV Membangun desain penelitian eksperimental penawaran dengan cara menggambar semua
pendekatan dan perspektif bersama-sama dalam rangka membangun teori yang
bermakna, tubuh kohesif pengetahuan ilmiah, dan model yang efektif dari desain.
Gambar. 1.3 Ikhtisar isi buku ini dan struktur
1 Pengantar Eksperimental Desain Penelitian
Referensi
American Psychological Association (2010) prinsip-prinsip etis dari psikolog dan kode consaluran.
Am Psychol 57: 1060-1073
Bola LJ, Ormerod TC (2000a) Menempatkan etnografi untuk bekerja: kasus untuk etnografi kognitif
desain. Int J Hum Comput Stud 53: 147-168
Bola LJ, Ormerod TC (2000b) Menerapkan etnografi dalam analisis dan dukungan keahlian dalam
desain teknik. Des Stud 21: 403-421
Berdichevsky D, Neuenschwander E (1999) Menuju etika teknologi persuasif. commun
ACM 42: 51-58. doi: 10,1145 / 301.353,301410
Blessing LTM, Chakrabarti A (2009) DRM, Metodologi Penelitian Desain. Springer, New
York
Brandt E, Binder T (2007) desain penelitian eksperimental: silsilah, intervensi, argumen. Di:
asosiasi internasional IASDR masyarakat penelitian desain, pp 1-18 Carroll JM, Swatman PA (2000)
Terstruktur-kasus: kerangka metodologis untuk membangun theory
dalam penelitian sistem informasi. Eur J Inf Syst 9: 235-242
Kas P, Culley S (2014) Peran studi eksperimental dalam penelitian desain. Dalam: Rodgers P, Yee J
(Eds) The Routledge pendamping untuk merancang penelitian. Routledge, New York, pp 175-189 Cash P, Elias
EWA, Dekoninck E, Culley SJ (2012) wawasan metodologis dari ketat
Percobaan desain skala kecil. Des Stud 33: 208-235
Kas P, Piirainen KA (2015) Membangun tubuh kohesif pengetahuan desain: perkembangan dari
perspektif penelitian ilmu desain. Dalam ICED 15 konferensi internasional tentang desain rekayasa. Milan, Italia (in
press)
Lintas N (2007) Empat puluh tahun penelitian desain. Des Stud 28: 1-4
Dong A, Lovallo D, Mounarath R (2015) Pengaruh penalaran abductive pada pemilihan konsep
keputusan. Des Stud 37: 37-58. doi: 10,1016 / j.destud.2014.12.004
Dorst K (2008) Desain penelitian: revolusi-tunggu-to-terjadi. Des Stud 29: 4-11 Dyba T, Dingsoyr T (2008) studi empiris dari
pengembangan perangkat lunak tangkas: review sistematis.
Inf p'baru Technol 50: 833-859
Ernst Eder W (2011) Teknik ilmu desain dan teori sistem teknis: warisan
Vladimir Hubka. J Eng Des 25: 361-385
Eisenhardt KM (1989) teori Bangunan dari penelitian studi kasus. Acad Manag Rev 14: 532-550 Eisenhardt KM,
Graebner ME (2007) bangunan Teori dari kasus: peluang dan tantangan.
Acad Manag J 50: 25-32
Glasgow RE, Emmons KM (2007) Bagaimana kita dapat meningkatkan terjemahan dari penelitian ke dalam praktek?
Jenis bukti yang dibutuhkan. Annu Rev Kesehatan Masyarakat 28: 413-433
Gorard S, Masak TD (2007) mana bukti yang baik datang dari? Int J Res Cara Educ
30: 307-323
Guala F (2005) Metodologi ekonomi eksperimental. Cambridge University Press,
Cambridge
Horvath I (2004) Risalah tentang ketertiban dalam penelitian desain rekayasa. Res Eng Desain 15: 155-181 Hubka V
(1984) Teori sistem teknis: dasar-dasar Konstruktionslehre ilmiah.
Springer, Berlin
Kirk RE (2009) desain eksperimental. Sage Publications, London, UK
Kitchenham BA, Pfleeger SL, Pickard LM, Jones PW, Hoaglin DC, El-Emam K, Rosenberg J
(2002) pedoman awal untuk penelitian empiris dalam rekayasa perangkat lunak. IEEE Trans p'baru Eng 28: 721-734
Nesselroade JR, Cattell RB (2013) Handbook psikologi eksperimental multivariat, vol 11.
Springer Science & Media Bisnis
Radder H (2003) Filosofi dari percobaan ilmiah. University of Pittsburgh Press,
Pittsburgh
Reiser OL (1939) Aristotelian, Galilea dan mode non-Aristotelian berpikir. Psychol Rev
46: 151-162
Robson C (2002) penelitian dunia nyata, vol 2. Wiley, Chichester
Saunders MNK, Lewis P, Thornhill A (2009) Metode penelitian untuk mahasiswa bisnis, vol 3.
Pearson, Essex
ScienceDirect (2015) Science Direct: kertas repositori (Online). www.sciencedirect.com
(2002) desain Shadish WR, Masak TD, Campbell DT Eksperimental dan quasi-eksperimental untuk
umum inferensi kausal. Mifflin dan Perusahaan, Boston Simon HA (1978) Ilmu
buatan. Harvard University Press
Salju CC, Thomas JB (2007) metode penelitian lapangan dalam manajemen strategis: kontribusi ke
bangunan teori dan pengujian. J Mengelola Stud 31: 457-480
Ubin M, Oberdiek H (1995) Hidup dalam budaya teknologi: alat manusia dan nilai-nilai kemanusiaan.
Routledge
Wacker JG (1998) Definisi teori: pedoman penelitian untuk berbagai teori-bangunan
metode penelitian dalam manajemen operasi. J Oper Mengelola 16: 361-385 Weisberg RW (2006) Kreativitas: inovasi
pemahaman dalam pemecahan masalah, ilmu pengetahuan, invention,
dan seni. John Wiley & Sons
Winston AS, Blais DJ (1996) Apa yang dianggap sebagai percobaan? Sebuah analisis transdisciplinary dari text
buku, 1930-1970. Am J Psychol 109: 599-616
11
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Card

2 Cards

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards