Uploaded by User56307

1710631160127 Rizky Nuriza Fabian

advertisement
Jawaban post test STL
Nama : Rizky Nuriza fabian
NPM : 1710631160116
1. Busbar yaitu tempat penyambungan beberapa komponen sistem tenaga listrik (saluran
transmisi, jaringan distribusi, Power Grid, beban atau generator).
Klasifikasi busbar :
Slack bus : dalam sebuah sisten hanya satu, dimana besar dan sudut tegangan
diketahui/ditentukan. Daya aktif dan reakktifnya tidak diketahui. Bus yang dipilih sebagai slack
bus harus mempunyai sumber daya aktif dan reaktif.
Load Bus : Diartikan sebagai sembaranf bus yang beban daya aktif dan reaktifnya diketahui. Load
bus dapat memiliki generator yang keluaran daya aktif dan reaktif diketahui.
2. Komponen sistem tenaga listrik yang digunakan
1. Power Grid merupakan sumber tegangan yang ideal, artinya sumber tegangan yang mampu
mensuplai daya dengan tegangan tetap sekalipun daya yang diserap cukup besar. Power
Grid dapat berupa sebuah generator yang besar, atau sebuah Gardu Induk yang merupakan
bagian dari sebuah sistem tenaga listrik interkoneksi yang cukup besar.
2. Transformator atau trafo adalah sebuah alat untuk menaikkan atau menurunkan tegangan
sistem. Spesifikasi yang pokok pada sebuah trafo adalah:
- Kapasitas trafo yaitu daya maksimum yang dapat bekerja pada trafo terus- menerus
tanpa mengakibatkan kerusakan.
- Tegangan primer dan sekunder trafo.
- Impedansi trafo yang merupakan gabungan antara resistansi kawat dan reaktansi
kumparan trafo.
- Tap trafo yang dapat digunakan untuk mengubah perbandingan antara kumparan
primer dengan kumparan sekunder dari perbandingan semula.
3. Busbar yaitu tempat penyambungan beberapa komponen sistem tenaga listrik (saluran
transmisi, jaringan distribusi, Power Grid, beban atau generator). Level tegangan bus
disesuaikan dengan level tegangan yang dihubungkan dengan bus tersebut.
4. Beban yaitu peralatan listrik yang memanfaatkan atau menyerap daya dari jaringan. Salah
satu jenis beban sistem tenaga listrik adalah Static load, merupakan beban yang tidak
banyak mengandung motor listrik, sehingga tidak banyak mempengaruhi tegangan sistem
ketika start. Spesifikasi yang pokok pada sebuah Static Load adalah kapasitas daya dan
faktor daya atau cos Ɵ.
3.
Segitiga daya : pada listrik arus bolak balik dikenal tiga besaran daya yang biasanya disebut
segitiga daya yang digambarkan dengan sebuah segitiga siku siku seperti gambar diatas.
-
-
Daya aktif atau daya nyata, merupakan daya yang diserap beban yang selanjutnya
diubah menjadi energi lain. Daya aktif mempunyai satuan watt (W)
Daya reakfif merupakan daya yang diserap beban yang mengandyng lilitan yang
selanjutnya diubah menjadi medan magnet pada motor atau trafo. Daya reaktif
mempunyai satuan volt-amper-reaktif (VAR).
Daya semu merupakan gabungan atau penjumlahan kedua besaran daya tersebut. Daya
semu mempunyai satuan volt ampere (VA)
4. Load tap changer (LTC) adalah alat perubahan perbandingan transformasi untuk mendapatkan
tegangan operasi sekunder yang lebih baikdari tegangan jaringan/primer yang berubah-ubah.
Cara kerja tap changer adalah
1. Mengubah tap dalam keadaan trafo tanpa beban. Tap changer yang hanya bisa beroperasi
untuk memindahkan tap transformator dalam keadaan transformator tidak berbeban
disebut “Off Load Tap Changer” dan hanya dioperasikan manual.
2. Mengubah tap dalam keadaan trafo berbeban. Tap changer dapat beroperasi untuk
memindahkan tap transformator, dalam keadaan transformator berbeban disebut “On Load
Tap Changer” dan dapat dioperasikan manual dan otomatis.
5. Kapasitor Bank merupakan peralatan listrik yang mempunyai sifat kapasitif yang terdiri
sekumpulan beberapa kapasitor yang disambung secara parallel untuk mendapatkan kapasitas
kapasitif tertentu. Fungsi utama kapasitor bank yaitu sebagai penyeimbang beban induktif. Yang
kita ketahui beban listrik terdiri dari beban reaktif (R), Induktif (L) dan Capasitif (C).
Ada lain beberapa kegunaan kapasitor bank :
- Memperbaiki power factor
- Mensupply daya reaktif
- Mengurangi voltage drop
- Menghindari kelebihan beban transformator
- Memberikan tambahan daya yang tersedia
- Menghemat daya/ efisiensi
- Mengurangi rugi-rugi lainnya pada instalasi listrik
6. Untuk memperbaiki atau mengkopensasi drop tegangan agar tegangan pada sisi penerima di
usahakan tetap maka ada beberapa cara yang dapat dilakukan seperti:
1. Penambahan kapasitor bank 2.
2. Tranformer Tap Changing 3.
3. Penambahan Eksitasi pada generator .
7. Gangguan Simetris Gangguan simetris merupakan jenis gangguan yang menghasilkan magnitude
dan fasa tegangan dan arus gangguan yang memiliki nilai yang sama antara ketiga fasanya.
Gangguan ini terdiri dari gangguan tiga fasa dan gangguan tiga fasa ke tanah.
Gangguan asimetris adalah jenis gangguan yang menghasilkan magnitude dan fasa tegangan dan
arus gangguan yang memiliki nilai yang berbeda antara ketiga fasanya. Untuk menganalisa
gangguan asimetris digunakan konsep komponen simetris yang dicetuskan C.L. Fortesque pada
tahun 1918.
8. Metode-metode starting tersebut antara lain.
- Direct online starting (DOL)
- Y-Δ starting
- Soft starting
- Auto trafo starting
- Kapasitor
9. Jaringan distribusi primer adalah suatu jaringan yang letaknya sebuah gardu distribusi berfungsu
menyalurkan tegangan listrik bertegangan rendah ( 6kv, 12kv, 20kv).
Jaringan distribusi sekunder adalah suatu jaringan yang letaknya setelah gardu distribusi
berfungsi menyalurkan tegangan listrik bertegangan rendah (380v/220v).
10.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards