Uploaded by User47823

SISTEM KONTROL PROSES

advertisement
MAKALAH
“ Kontrol Proses (Control Process) “
Disusun Oleh :
M. AZMI APRIYAN
Dosen Pembimbing :
PRODI MANAJEMEN BISNIS SYARI’AH
SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI SYARI’AH
BENGKALIS
TAHUN AJARAN 2019/2020
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan dan rahmat yang diberikannya
sehingga tugas makalah ini dapat kami selesaikan dengan sebaik-baiknya demi memenuhi mata
kuliah. Shalawat serta salam selalu tercurahkan kepada Nabi Besar Muhammad Rasulullah
SAW. Yang selalu kita nanti nantikan syafaat nya di Yaumil akhir kelak.
Makalah ini disusun agar pembaca dapat memperluas ilmu tentang “Kontrol Proses”,
yang kami sajikan berdasarkan pengamatan dari berbagai sumber informasi, referensi, dan
internet. Makalah ini di susun oleh penyusun dengan berbagai rintangan. Baik itu yang datang
dari diri penyusun maupun yang datang dari luar. Namun dengan penuh kesabaran dan
terutama pertolongan dari Allah akhirnya makalah ini dapat terselesaikan.
Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas dan menjadi
sumbangan pemikiran kepada pembaca khususnya para mahasiswa. Saya sadar bahwa makalah
ini masih banyak kekurangan dan jauh dari sempurna.
Untuk itu, kepada dosen pembimbing saya meminta masukannya demi perbaikan
pembuatan makalah saya di masa yang akan datang dan mengharapkan kritik dan saran dari
para pembaca.
Bengkalis, Maret 2020
Penulis
i
DAFTAR ISI
Kata Pengantar ....................................................................................................................
i
Daftar Isi ............................................................................................................................ ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ...................................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah .................................................................................................. 1
BAB II PEMBAHASAN ................................................................................................. 2
A. Pengertian system control ..................................................................................... 2
B. Prinsip Sistem Kontrol.......................................................................................... 3
C. Klasifikasi Sistem Kontrol .................................................................................... 4
D. Karakteristik Sistem Kontrol Otomatik ................................................................ 5
E. Aplikasi Sistem Kontrol ....................................................................................... 5
BAB III PENUTUP ........................................................................................................... 6
A. Kesimpulan ............................................................................................................ 6
B. Saran ...................................................................................................................... 6
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 7
ii
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sistem kendali atau sistem kontrol merupakan hal yang penting di era teknologi informasi
maupun di dunia industri yang modern ini. Proses produksi dan manufacturing dituntut
kestabilannya dan setiap perubahan dapat direspon secara cepat dan real time. Di dalam dunia
industri, dituntut suatu proses kerja yang aman dan berefisiensi tinggi untuk menghasilkan
produk dengan kualitas dan kuantitas yang baik serta dengan waktu yang telah ditentukan.
Kegiatan pengontrolan dan monitoring yang biasa dilakukan manusia bias digantikan
perannya dengan menerapkan prinsip otomasi.Kegiatan kontrol yang dilakukan secara
berulang-ulang, kekurang-presisi-an manusia dalam membaca data, serta resiko yang mungkin
timbul dari sistem yang dikontrol semakin menguatkan kedudukan alat/mesin untuk
melakukan pengontrolan secara otomatis. Piranti-piranti pengontrol otomatis ini sangat
berguna bagi manusia. Apalagi jika ditambah dengan suatu kecerdasan melalui program yang
ditanamkan dalam sistem tersebut akan semakin meringankan tugas-tugas manusia. Akan
tetapi secerdas apapun sebuah mesin tentu masih membutuhkan peranan manusia untuk
mengatur dan mengontrol piranti-piranti ini. Otomasi kontrol bukan untuk menggantikan
sepenuhnya peranan manusia, tetapi mengurangi peranan dan meringankan tugas-tugas
manusia dalam pengontrolan suatu proses
B. Rumusan Masalah
1. Pengertian system control
2. Prinsip Sistem Kontrol
3. Klasifikasi Sistem Kontrol
4. Karakteristik Sistem Kontrol Otomatik
5. Aplikasi Sistem Kontrol
1
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian system control
Ada beberapa definisi yang harus dimengerti untuk lebih memahami Sistem Kontrol secara
keseluruhan, yaitu: Sistem, Proses, Kontrol dan Sistem Kontrol. Definisi dari beberapa istilah
tersebut adalah sebagai berikut:
Sistem: Sistem adalah kombinasi dari beberapa komponen yang bekerja bersama-sama
melakukan sesuatu untuk sasaran tertentu.
Proses: Proses adalah perubahan yang berurutan dan berlangsung secara kontiniu dan tetap
menuju keadaan akhir tertentu.
Kontrol: Kontrol adalah suatu kerja untuk mengawasi, mengendalikan, mengatur dan
menguasai sesuatu
Sistem Kontrol (Control System): Sistem Kontrol adalah proses pengaturan atau
pengendalian terhadap satu atau beberapa besaran (variabel atau parameter) sehingga berada
pada suatu harga atau range tertentu. Contoh variabel atau parameter fisik, adalah: tekanan
(pressure), aliran (flow), suhu (temperature), ketinggian (level), pH, kepadatan (viscosity),
kecepatan (velocity), dan lain-lain.
Sistem kontrol adalah, jalinan berbagai komponen yang menyusun sebuah sistem untuk
menghasilkan respon yang diinginkan terhadap perubahan waktu (6th ed.,mcgraw-hill, 1987).
Dengan demikian sebuah sistem kontrol dapat dicirikan dengan adanya mekanisme
pengkondisian sistem untuk mencapai respon yang diinginkan. Berdasarkan tujuan
perancangan sistem kontrol, mekanisme kerja sistem kontrol dapat dibagi menjadi dua
golongan, yaitu: regulator dan servomekanis. Mekanisme kerja regulator, bertujuan supaya
nilai respon keluaran dijaga konstan sesuai nilai yang diinginkan. Namun mekanisme kerja
servomekanis, bertujuan supaya respon keluaran sistem menghasilkan nilai-nilai tertentu yang
menyebabkan sistem stabil. Dalam rangka memenuhi kebutuhan perancangan sistem kontrol,
struktur sistem kontrol dapat digolongkan kedalam dua bagian besar, yaitu : sistem kontrol
loop tertutup (closed loop) dan sistem kontrol loop terbuka (open loop). Sistem kontrol loop
terbuka adalah konfigurasi dari sistem kontrol yang tidak memerlukan informasi mengenai
keadaan keluaran sistem.
Dalam proses industri, sering dibutuhkan besaran-besaran yang memerlukan kondisi atau
persyaratan yang khusus, seperti ketelitian yang tinggi, harga yang konstan untuk selang waktu
yang tertentu, nilai yang bervariasi dalam suatu rangkuman tertentu, perbandingan yang tetap
2
antara 2 (dua) variabel, atau suatu besaran sebagai fungsi dari besaran lainnya. Jelas,
kesemuanya itu tidak cukup dilakukan hanya dengan pengukuran saja, tetapi juga memerlukan
suatu cara pengontrolan agar syarat-syarat tersebut dapat dipenuhi. Karena alasan inilah
diperkenalkan suatu konsep pengontrolan yang disebut Sistem Kontrol.
B. Prinsip Sistem Kontrol
Sebuah contoh Sistem Kontrol akan diceritakan di bawah ini. Seorang operator sedang
menjaga ketinggian (level) suatu tangki yang akan digunakan untuk sebuah proses kimia. Jika,
ketinggian tangki kurang dari yang semestinya, operator akan lebih membuka keran masukan
(valve), dan sebaliknya, jika ketinggian melebihi dari yang semestinya, operator akan
mengurangi bukaan keran (valve),
Dari kejadian ini, dapat dinyatakan bahwa sebenarnya yang terjadi adalah pengukuran
terhadap tinggi cairan di dalam tangki, kemudian membandingkannya terhadap harga tertentu
dari tinggi cairan yang dikehendaki, lalu melakukan koreksi yakni dengan mengatur bukaan
keran masukan cairan ke dalam tangki. Dapat disimpulkan bahwa sebuah sistem kontrol,
melakukan urutan kerja sebagai berikut:
1. Pengukuran (Measuring)
2. Perbandingan (Comparison)
3. Perbaikan (Correction)
Sistem tersebut dapat berjalan baik, jika dianggap sistem bekerja secara ideal dan
sederhana. Namun, masalah akan timbul jika diteliti lebih lanjut, seperti:
a. Keadaan proses yang lebih kompleks dan sulit
b. Pengukuran yang lebih akurat dan presisi
c. Jarak proses yang tidak mudah dijangkau
Maka diperlukan modifikasi terhadap sistem tersebut. Dalam hal seperti inilah diperlukan
sebuah Sistem Kontrol Otomatik, Terdapat beberapa manfaat pada penggunaan Sistem Kontrol
Otomatik pada sebuah proses, yaitu:

Kelancaran Proses

Keamanan

Ekonomis

Kualitas
3
C. Klasifikasi Sistem Kontrol
Secara umum, sistem kontrol dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
1. Sistem Kontrol Manual dan Otomatik
2. Sistem Lingkar Terbuka (Open Loop) dan Lingkar Tertutup (Closed Loop)
3. Sistem Kontrol Kontiniu dan Diskrit
4. Menurut sumber penggerak: Elektrik, Mekanik, Pneumatik, dan Hidraulik
Sistem Kontrol Manual adalah pengontrolan yang dilakukan oleh manusia yang bertindak
sebagai operator, . Sedangkan Sistem Kontrol Otomatik adalah pengontrolan yang dilakukan
oleh peralatan yang bekerja secara otomatis dan operasinya dibawah pengawasan manusia,
sebagaimana Sistem Kontrol Manual banyak ditemukan dalam kehidupan sehari-hari seperti
pada pengaturan suara radio, televissi, cahaya layer televise, pengaturan aliran air melalui
keran, pengendalian kecepatan kendaraan, dan lain-lain. Sedangkan Sistem Kontrol Otomatik
banyak ditemui dalam proses industri (baik industri proses kimia dan proses otomotif),
pengendalian pesawat, pembangkit tenaga listrik dan lain-lain.
Sistem Kontrol Lingkar Terbuka (Open Loop) adalah sistem pengontrolan di mana besaran
keluaran tidak memberikan efek terhadap besaran masukan, sehingga variable yang dikontrol
tidak dapat dibandingkan terhadap harga yang diinginkan.
Sedangkan Sistem Kontrol Lingkar Tertutup (Closed Loop) adalah sistem pengontrolan
dimana besaran keluaran memberikan efek terhadap besaran masukan, sehingga besaran yang
dikontrol dapat dibandingkan terhadap harga yang diinginkan. Selanjutnya, perbedaan harga
yang terjadi antara besaran yang dikontrol dengan harga yang diinginkan digunakan sebagai
koreksi yang merupakan sasaran pengontrolan.
Open Loop Control System memiliki karakteristik sebagai berikut:
a. Tidak terdapat proses pengukuran
b. Variabel yang dikontrol tidak mempengaruhi aksi pengontrolan
c. Banyak didasari oleh waktu atau urutan proses
d. Kurang akurat, lebih stabil, murah
Sedangkan Closed Loop Control System mempunyai karakteristik sebagai berikut:
a. Terdapat proses pengukuran
b. Variabel yang dikontrol mempengaruhi aksi pengontrolan (feed back)
c. Lebih akurat, dapat terjadi ketidakstabilan
d. Mahal
4
D. Karakteristik Sistem Kontrol Otomatik
Beberapa karakteristik penting dari Sistem Kontrol Otomatik adalah sebagai berikut:
a. Sistem Kontrol Otomatik merupakan sistem dinamik yang dapat berbentuk linear
maupun non-linear
b. Bersifat menerima informasi, memprosesnya, mengolahnya dan kemudian
mengembangkannya
c. Komponen atau unit yang membentuk sistem kontrol ini akan saling mempengaruhi
d. Bersifat mengembalikan sinyal ke bagian masukan (feedback) dan ini digunakan
untuk memperbaiki sifat sistem
e. Karena adanya pengembalian sinyal ini, maka pada sistem kontrol otomatik selalu
terjadi masalah stabilitas
E. Aplikasi Sistem Kontrol
Pemakaian Sistem Kontrol Otomatik banyak ditemui dalam kehidupan sehari-hari, baik
dalam pemakaian langsung maupun tidak langsung. Pemakaian dari Sistem Kontrol dapat
dikelompokkan sebagai berikut:
1.
Sistem Kontrol Proses: seperti temperatus, aliran, tinggi permukaan cairan, viskositas, dan
lain-lain. Misalnya pada industri kimia, makanan, tekstil, pengilangan, dan lain-lain.
2.
Sistem Kontrol Energi: seperti pada pengendalian pembangkit tenaga listrik dan
pendistribusian tenaga.
3.
Sistem Kontrol Numerik: seperti pengontrolan operasi yang membutuhkan ketelitian
tinggi dalam proses yang berulang-ulang. Misalnya pada proses pengeboran, pembuatan
lubang, pengelasan dan kerja-kerja otomotif.
4.
Sistem Kontrol Transportasi: seperti elevator, escalator, pesawat terbang, kereta api,
conveyor, dan lain-lain.
5.
Sistem Kontrol Servomekanis: sistem yang berhubungan dengan posisi, kecepatan dan
pergerakan.
6.
Bidang non teknis: seperti sistem ekonomi, sistem sosial dan sistem biologi.
5
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dalam perancangan sistem kontrol, langkah pertama yang harus dilakukan adalah
menganalisa sistem yang akan dikontrol terlebih dahulu. Pembuatan model yang lebih
sederhana akan mempermudah kita dalam menganalisa system tersebut. Kemudian pemodelan
tersebut dapat kita nyatakan dalam suatu persamaan matematis, sehingga aplikasi perhitungan
matematis akan sangat memungkinkan dalam menganalisa sistem tersebut. Dalam
perancangan sistem kontrol umpan balik ada dua hal yang diperlukan dalam perancangan
sistem kontrol umpan balikdiantaranya : Respon transien, Stabilitas.
B. Saran
Demikianlah makalah yang dapat kami sajikan dan kami sampaikan. Kami yakin dalam
penulisan maupun penyampaiannya masih terdapat kesalahan serta kekurangan, untuk itu
kami mohon ma’af yang sebesar-besarnya. Dan saran yang membangun dari pembaca sangat
kami harapkan untuk perbaikan kami selanjutnya. Dan semoga makalah ini bermanfa’at bagi
pembaca semua.
6
DAFTAR PUSTAKA
file:///C:/Users/Administrator/Downloads/dokumen.tips_makalah-sistem-kontrol-ok.pdf
http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/Dasar%20Sistem%20Kendali%20BAB%201.pdf
https://sitrotis.blogspot.com/2018/12/ringkasan-dasar-dasar-sistem-kontrol.html
7
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards