Uploaded by User36872

70275-ID-seni-kerajinan-bordir-hjrosma-fungsi-per (1)

advertisement
JURNAL EKSPRESI SENI
Jurnal Ilmu Pengetahuandan Karya Seni
ISSN: 1412 –1662 Volume 16, Nomor 1, Juni 2014, hlm. 1-167
i
JURNAL EKSPRESI SENI
Jurnal Ilmu Pengetahuandan Karya Seni
ISSN: 1412–1662 Volume 16, Nomor 1, Juni 2014, hlm. 1-167
Terbit dua kalisetahun pada bulan Juni dan November. Pengelola Jurnal Ekspresi Seni merupakan subsistem LPPMPPInstitut Seni Indonesia (ISI)Padangpanjang.
Penanggung Jawab
Rektor ISI Padangpanjang
Ketua LPPMPP ISI Padangpanjang
Pengarah
Kepala Pusat Penerbitan ISI Padangpanjang
Ketua Penyunting
Dede Pramayoza
TimPenyunting
Elizar
Sri Yanto
Surherni
Roza Muliati
Emridawati
Harisman
Rajudin
Penterjemah
Adi Khrisna
Redaktur
Meria Eliza
Dini Yanuarmi
Thegar Risky
Ermiyetti
Tata Letak danDesainSampul
Yoni Sudiani
Web Jurnal
Ilham Sugesti
.
Alamat Pengelola Jurnal Ekspresi Seni:LPPMPP ISI Padangpanjang Jalan Bahder Johan Padangpanjang
27128, Sumatera Barat; Telepon (0752) 82077 Fax. 82803; e-mail;[email protected]
Catatan. Isi/Materi jurnal adalah tanggung jawab Penulis.
Diterbitkan Oleh
Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang
JURNAL EKSPRESI SENI
Jurnal Ilmu Pengetahuandan Karya Seni
ISSN: 1412–1662 Volume 16, Nomor 1, Juni 2014, hlm. 1-167
DAFTARISI
PENULIS
JUDUL
HALAMAN
EnricoAlamo
Sampuraga: Penciptaan Opera Batak
1-17
EkoWahyudi
Sasadu On The Sea Wacana Seni Budaya
dalam Festival Teluk Jailolo 2013
18-36
YosiRamadona &
Nursyirwan
Pertunjukan Kompang Bengkalis:
dari Arak-Arakan ke Seni Pertunjukan
37-48
IpongNiaga
Membentuk Kemampuan
Psikologikal
Dasar Calon Aktor dengan Metode Latihan
Bertutur
49-64
Nofrial
Ukiran Akar Kayu Pulau Betung Jambi
Menuju Industri Kreatif
65–85
ElsaPutriE.Syafril
Diaspora Sedulur Sikep dan Keseniannya di
Sawahlunto
86–97
Ranelis
Seni Kerajinan Bordir Hj.Rosma:
Fungsi Personal dan Fisik
98–115
MaisaratunNajmi
Produksi dan Penyiaran Program Seni dan
Budaya di Grabag Tv
116–132
Bahren, Herry
Nur Hidayat,
Sudarmoko,
Virtuous Setyaka
Industri Kreatif Berbasis Potensi Seni dan
Sosial Budaya di Sumatera Barat
133–155
ZelyMarissaHaque
Perkembangan
Bengkulu
156-167
Musik
Dol
di
Kota
Berdasarkan Peraturan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan Kebudayaan
Republik Indonesia Nomor 49/Dikti/Kep/2011 Tanggal 15 Juni 2011 Tentang Pedoman Akreditasi
Terbitan Berkala Ilmiah. JurnalEkspresi Seni Terbitan Vol. 16, No. 1 Juni 2014Memakaikan
Pedoman Akreditasi Berkala Ilmiah Tersebut.
i
SENI KERAJINAN BORDIR
HJ.ROSMA:
FUNGSI PERSONAL DAN FISIK
Ranelis
Prodi Seni Kriya, Fakultas Seni Rupa dan Desain
Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang
[email protected]
ABSTRAK
Kerajinan bordir Hj. Rosma terdapat di Ampek Angkek Canduang, sebuah nagari
di kabupaten Agam Sumatra Barat yang merupakan salah satu daerah sentra seni
kerajinan bordir yang sedang tumbuh dan berkembang. Kegiatan membordir
merupakan kegiatan perekonomian yang selain memiliki fungsi personal yaitu
ekspresi dari Hj. Rosma dalam membuat motif-motif baru yang cantik dan
menarik, dan memiliki fungsi fisik. Seni kerajinan bordir Hj. Rosma sebagai
salah satu bentuk budaya tradisional berawal dari memproduksi perlengkapan
rumah tangga yang berkembang menjadi produk fasion. Corak ragam hias yang
terdapat pada bordiran Hj. Rosma adalah motif tumbuh-tumbuhan dalam bentuk
bunga mawar, melati, kaluak paku dan motif geometris. Produk yang dihasilkan
Rosma diantaranya adalah: mukenah, jilbab, baju kurung dan kebaya. Semua itu
menunjukkan kemampuan Rosma dalam menciptakan ragam hias yang diilhami
dari konsep “alam takambang jadi guru”. Nilai-nilai keindahan kain bordir
secara visual bisa dilihat dari bentuk ragam hias yang ditampilkan, maupun dari
fungsi kain bordir yang dihasilkan.
Kata kunci: bordir Hj. Rosma, motif, fungsi
ABSTRACT
Hj Rosma embroidery craft located in Ampek Angkek Canduang, the name of a
village in Agam regency of West Sumatra, one of the central areas where
embroidered art is growing and developing. Activities embroidery is a function of
economic activity in addition to having the personal expression of Hj. Rosma in
creating new motifs that are beautiful and attractive, and has a physical function.
Embroidery craft Hj Rosma as one of the traditional culture, which began
producing household items developed into products of fasion. Decorative pattern
contained in embroidery Hj. Rosma are motifs of plants in the form of roses,
jasmine, florals nails and geometric motifs. Florals nails and geometric motifs
are always used in embroidery products. The resulting product of Rosma is:
mukenah, jilbab, baju kurung and kebaya. All that demonstrates the ability to
create decorative Rosma inspired from the concept of "wide open nature is a
teacher". Values visually beautiful embroidered fabrics can be seen from the
form of decoration that is displayed, and from the resulting embroidery fabric
functions.
Keywords: embroidery Hj. Rosma, patterns, functions
98
Ranelis, Seni Kerajinan Bordir Hj. Rosma: Fungsi Personal dan Fisik
atau mesin jahit komputer (Suhersono,
PENDAHULUAN
Keahlian membuat barang seni 2007: 6).
kerajinan,
secara
diperlukan
sosial
seiring
perkembangan
Salah
mulai
dengan
orientasi
kerajinan
satu
bordir
penghasil
yang
seni
telah
lama
atau berkembang di Sumatera Barat adalah
kekhususan pekerjaan sehari-hari yang kerajinan bordir Hj. Rosma di IV
semakin
beragam jenisnya
(Rohidi, Angkek
Canduang
Bukittinggi.
2000: 197). Seseorang berkarya karena Kerajinan bordir Hj. Rosma ini tidak
mempunyai tujuan bahwa
hasilnya hanya terkenal di tingkat kabupaten dan
dapat menunjang kehidupannya. Usaha kotamadya
Bukittinggi
saja
namun
itu berkaitan dengan aktivitas yang sudah sampai ke Mancanegara seperti
dilakukan para perajin salah satunya Malaysia,
adalah para perajin bordir yang ada di
Singapura,
Brunai
Darussalam, Arab Saudi dan negara
Sumatera Barat. Seni kerajinan bordir lainnya (Ramli, 1995: 7).
merupakan salah satu ekspresi budaya
Minangkabau,
sekaligus
kekuatan
sosial
masyarakat
setempat
menjadi Rosma
ekonomi
yang
Produk
dihasilkan
bermacam-macam
bagi mukenah,
mampu
yang
jilbab,
Hj
seperti
baju
kurung,
selendang, alas gelas, tutup dispenser
menunjang kepariwisataan di Sumatra dan lain sebagainya. Motif dan teknik
Barat.
bordir yang
ditampilkan
mempunyai
Istilah bordir identik dengan ciri khas tersendiri, dimana kerajinan
menyulam karena kata bordir diambil bordir Hj. Rosma sering kali memakai
dari istilah Inggris embroidery (im- motif yang diambil dari alam berupa
broide) yang artinya sulaman. Bordir motif tumbuh-tumbuhan seperti bunga
dapat juga didefenisikan sebagai ragam melati, bunga Ros dan lain sebagainya.
hias untuk asesoris berbagai busana Hj Rosma dalam
menghias
produk
yang menitikberatkan pada keindahan yang dihasilkannya dengan teknik suji
dan komposisi warna benang pada cair
dan
teknik
bordir
kerancang
berbagai medium kain, dengan alat Penempatan benangnya dijahit dengan
bantu seperangkat mesin jahit bordir
cara gradasi warna yang dimulai dari
warna yang tua ke warna yang muda.
99
Jurnal Ekspresi Seni, Vol. 16, No. 1, Juni 2014
Sehingga
membedakan
hasil PEMBAHASAN
bordirannya dengan perajin bordir yang Produk, Motif Dan Proses Produksi
Bordir Hj. Rosma
lain.
Secara kuantitas dan kualitas
Seni kerajinan bordir Hj Rosma
produk seni kerajinan bordir Hj. Rosma merupakan cerminan
ungkapan
mengalami
bentuk
perkembangan
merupakan dampak
serta
aktivitas
dari
yang
dan rasa
estetik
dalam
cita
benda
kreativitas fungsional, yang proses pembuatannya
berasal
dari didukung
oleh
pengaruh internal maupun eksternal, keterampilan,
kemampuan,
pengalaman,
dan
yang secara langsung maupun tidak kecakapan teknis yang bertujuan untuk
langsung
laju
mempengaruhi
pertumbuhan
percepatan pemenuhan kebutuhan hidup. Berbagai
sentral
kerajinan upaya dilakukan untuk menghasilkan
tersebut. Kerajinan bordir Hj. Rosma produk
seni
telah mendapat pengaruh banyak dari berkarakter,
kerajinan
dan
yang
artistik.
unik,
Sedikit
luar, baik lewat konsumen, pemesan sentuhan penambahan ornamen atau
maupun
pembinaan
dari
instansi motif pada bordiran menambah nilai
lainnya, sehingga muncul desain-desain estetik tanpa mengurangi nilai sebagai
baru baik dari segi
bentuk
ataupun benda pakai sehingga mempermudah
motif yang ditampilkan.
mengenali asal dari produk tersebut
Berdasarkan penjelasan
dari dengan ciri khas dari motif bordir yang
latar belakang di atas penulis tertarik dihasilkan.
untuk mengkaji
lebih
mendalam
Seni kerajinan bordir Hj. Rosma
tentang seni kerajinan bordir Hj. Rosma adalah kelompok benda pakai atau
yang terdapat di daerah IV Angkek benda fungsional yang
Canduang Bukittinggi
salah
digunakan
satu dalam kehidupan sehari-hari. Produk
daerah sentral kerajinan bordir yang bordir yang dihasilkan Hj.
Rosma
sedang berkembang di Sumatra Barat. antara lain mukena, jilbab, selendang,
Studi ini mengenai desain produk, alas meja, tatakan gelas, tas, baju
motif, teknik, dan fungsi dari produk kurung, baju kebaya dan sarung bantal
itu sendiri.
kursi.
100
Ranelis, Seni Kerajinan Bordir Hj. Rosma: Fungsi Personal dan Fisik
Gambar 1.
Bantalan kursi dengan motif kuciang lalok,
pucuak rabuang dan kaluak paku menggunakan
teknik suji penuh dan teknik bordir kerancang
(Foto: Nel, 2012)
Gambar 4.
Baju kebaya panjang motif bunga melati,daun
dan kaluak paku
(Foto: Desi Trisnawati, 2012)
Gambar 2.
Jilbab dengan motif bunga melati, bunga
mawar, bunga anggrek, geometris
dan kaluak paku teknik suji cair dan bordir
kerancang
(Foto: Desi Trisnawati, 2012)
Merancang motif bordir tidak
terlepas dari hubungan antara manusia
yang punya cita rasa keindahan dengan
desain. Membuat
menariknya
suatu
produk diawali dengan desain. Untuk
itu dalam merancang motif bordir
diperlukan
tenaga
khusus
yang
menangani desain motif bordir tersebut.
Manusia
dalam
hidupnya
selalu
menuntut dua nilai sekaligus; pertama,
nilai
Gambar 3.
Mukenah menggunakan motif saik ajik/belah
ketupat, lingkaran teknik suji cair, dan
kerancang
(Foto: Desi Trisnawati, 2012)
jasmaniah
yang
berhubungan
dengan kenyamanan pakai, dan kedua,
nilai
rohaniah
yang
mempunyai
kedekatan dengan keindahan.
Untuk
101
Jurnal Ekspresi Seni, Vol. 16, No. 1, Juni 2014
memenuhi semua itu peran
desain
Kerajinan
bordir
Hj. Rosma
dalam merancang motif bordir sangat
dalam membuat desain motif bordirnya
diperlukan sekali. Desain merupakan
dia lakukan sendiri. Penempatan motif
bentuk rumusan
dari
pada produk yang dihasilkan Rosma
pemikiran,
dituangkan
wujud
yang
gambar
gagasan
suatu
sebagai
konkret
proses
dalam disesuaikan dengan unsur-unsur seni
pengalihan rupa yaitu kesatuan, keseimbangan,
perancangnya.
irama dan penekanan. Seperti yang
Klasifikasi motif yang terdapat pada dikemukan oleh Iswendi (2002: 8)
kerajinan bordir antara lain:
dalam menentukan komposisi desain
1.
Motif naturalis, yaitu motif yang
ragam hias bordir yang terpenting
mempunyai
dipertimbangkan
2.
kedekatan
dengan
adalah
kesatuan
wujud aslinya, contohnya bunga,
(unity), keseimbangan (balance), irama
daun, rumput dan yang lainnya.
(ritme) dan penekanan (accentuation).
Motif
dekoratif,
merupakan
Jenis motif bordir yang banyak
perwujudan bentuk yang terdapat
digunakan di industri kerajinan Hj.
di alam dan kedamaian, Dekoratif Rosma adalah jenis motif tumbuhberarti
membuat
keindahan.
tumbuhan dan geometris. Motif tumbuh-
Motif dekoratif ini lebih banyak
tumbuhan ini umumnya terdiri dari motif
bersifat menghias, dimana irama
daun, bunga, dan buah. Bentuk motif
garis, titik, warna, bentuk dan
yang dihasilkan
susunan yang harmonis sangat memberikan
kesan
perulang-ulangan
diutamakan. Bentuk asli dapat
seperi motif bunga melati yang terdapat
dirobah
dan
pada mukenah dan pada produk lainnya.
kedalam
bentuk
dikembangkan
yang
lebih
menarik atau distilirkan
3.
Hj. Rosma lebih
Motif
geometris,
Kadangkala motif dapat dibuat secara
tersendiri dan dapat juga dibuat secara
adalah
berjajaran, serta adapula yang saling
pembagian bidang kain yang akan
melengkapi. Motif tumbuh-tumbuhan ini
diberi motif bordir secara teratur,
sering
dapat disebut sebagai sifat dari
membuat akar yang halus. Susunan
karakteristik
motifnya ada yang berlapis dan ada pula
bagi
tiap
(wachid, 1997: 123-124).
motif
pula
dihubungkan
dengan
yang berselang-
102
Ranelis, Seni Kerajinan Bordir Hj. Rosma: Fungsi Personal dan Fisik
seling dengan motif lain. Motif yang
dibuat
Hj.
Rosma
ukurannya
bermacam-macam
tergantung
keinginan konsumen jika musim motif
bunga dengan ukuran kecil maka dibuat
motif bunga yang berukuran kecil,
sebaliknya jika konsumen lebih suka
motif yang besar maka dibuat motif
Gambar 5
motif bunga matahari, melati dan kaluak paku
ditempatkan pada baju kurung
bagian pinggir bawah
(Foto: Hj. Rosma: 2012)
bunga dengan ukuran besar. Penamaan
motif
tumbuh-tumbuhan
disesuaikan
dengan jenis dari daun, bunga dan buah
yang
menyerupai
bentuk
tersebut
(Zulhelman, 2001: 83).
Motif tumbuh-tumbuhan
ini
pada umumnya digunakan untuk semua
produk yang dihasilkan Hj. Rosma
berupa bunga, daun, dan buah. Motif
Gambar 6
motif bunga anggrek, melati dan kaluak paku
pada mukenah bagian pinggir bawah
(Foto: Hj. Rosma: 2012)
ini biasanya ditempatkan pada bagian
pinggir bawah baju
bawah
baju
kurung,
kurung, lengan
pada
pinggir
selendang, dan produk lainnya.
Gambar 7
motif bunga melati dan geometris ditempatkan
pada jilbab atau selendang segi tiga
(Foto: Hj. Rosma: 2012)
103
Jurnal Ekspresi Seni, Vol. 16, No. 1, Juni 2014
(3)
kebutuhan-kebutuhan
mengenai
fisik
kita
barang-barang
dan
bangunan-bangunan yang bermanfaat.
Dari
kebutuhan-kebutuhan
kemudian
fungsi
mengidentifikasi
dari
seni, yakni:
itu,
ia
sejumlah
(1) fungsi
personal (personal function of art), (2)
fungsi sosial (the social function of art),
dan (3) fungsi fisik (the pshycal
Gambar 8
motif bunga melati, daun kaluak paku dan
geometris ditempatkan pada dada baju kurung
(Foto: Hj. Rosma: 2012)
Namun, dari ketiga fungsi kesenian
seperti yang diungkapkan Feldman itu,
dalam mengkaji fungsi seni kerajinan
Fungsi Personal Dan Fungsi Fisik
Kerajinan Bordir Hj.Rosma
bordir Hj. Rosma hanya difokuskan
Suatu benda dikatakan sebagai
benda seni karena
function of art) (Feldman, 1967: 2-3).
mempunya dua
fungsi selain benda pakai juga sebagai
pada fungsi personal dan fungsi fisik.
1. Fungsi personal
Fungsi
personal
seni
dalam
benda hias. Dapat dicontohkan seperti kebutuhan individu adalah tentang
baju kebaya, benda tersebut dihiasi ekspresi pribadi. Seni sebagai alat
dengan berbagai macam motif yang ekspresi pribadi tidak terbatas pada
ditempatkan pada ujung lengan dan ilham
saja,
tidak
semata-mata
pada bagian depan dan pinggir bawah berhubungan dengan emosi pribadi,
baju kebaya. Benda seni adalah benda
tetapi
seni
juga
mengandung
yang
dibuat
keindahan.
bahwa
untuk
Feldman
kehidupan
memenuhi
peristiwa
menyebutkan
dan objek umum dalam kehidupan dan
seni
situasi kemanusiaan yang
berlangsung untuk memuaskan:
kebutuhan-kebutuhan
pandangan pribadi tentang
individu
terus
(1)
kita
mendasar,
misalya, cinta, perayaan dan sakit, yang
terulang
secara
tetap,
sebagaimana
tentang ekspresi pribadi, (2) kebutuhan- dalam seni, namun tema-tema ini dapat
kebutuhan sosial untuk keperluan dibebaskan
dari kebiasaan
oleh
display, perayaan, dan komunikasi, dan
104
Ranelis, Seni Kerajinan Bordir Hj. Rosma: Fungsi Personal dan Fisik
komentar-komentar pribadi yang secara dengan kata seni. Termasuk dalam hal
unik
ditampilkan
oleh
seniman ini
adalah
barang-barang
(handicraft).
kerajinan
Feldman (terjemahan Gustami, 1991: 4-
tangan
Seni
kerajinan
5).
bordir sebagai bagian dari seni rupa,
Seni dipilih oleh seniman untuk bagi Hj. Rosma itu adalah salah satu
mengekspresikan
gagasan
atau media tersebut. Seni kerajinan bordir
pemecahan problem tertentu. Seperti sebagai seni tradisional, dan Hj Rosma
yang dikemukakan oleh Sahman (1993:
39)
bahwa,
setiap
sebagai perajin sekaligus pengusaha
gagasan bordir, ekspresinya dapat dilihat dari
mensyaratkan dipilihnya karya
seni ketekunan
Hj.
yang relevan untuk gagasan tersebut. menyelesaikan
Seorang
seniman
mengekspresikan
dalam
perasaan
Rosma
setiap
dalam
motif
yang
terdapat pada kain yang akan dibordir.
dan Hj. Rosma berusaha mengeluarkan ide
gagasannya menggunakan bermacam- dan kemampuannya dalam membuat
macam
media.
Ekspresi
menurut bentuk ragam hias yang ditampilkan
Santayana, yang dikutip oleh Atmodjo dalam sebuah karya seni, yaitu berupa
(1988: 52-53), makna ekspresi diartikan produk fasion dan perlengkapan hidup
sebagai:
(a)
ekspresi
yang sehari-hari seperti baju kebaya, jilbab,
direncanakan, semacam tindakan yang tatakan gelas, tas dan produk lainnya.
dilakukan
seniman
dalam
mencipta
Motif bordiran yang dihasilkan
karya seni, (b) ekspresi dalam arti Rosma terinspirasi dari alam yaitu
penampakkan, yaitu gejala, suatu tanda berupa
motif
flora
/bunga
yang
diagnostik, dan (c) ekspresi untuk kemudian distilisasi dan dijahit dengan
membayangkan kapasitas objek, bila jahitan yang rapi dan padat dengan
dikontemplasikan secara estetis akan teknik
membangkitkan image-image tertentu.
Menurut Djelantik (2004: 16-
suji
cair
dan
bordir
kerancang/terawang, sehingga bentuk
produk yang dihasilkan kelihatan lebih
18) menjelaskan bahwa hal-hal yang menarik dan indah. Pembuatan motif
diciptakan
dan
diwujudkan
manusia dapat memberi
rasa
oleh yang
dilakukan
Rosma
ini
karena
senang kesukaannya dalam mengamati alam
dan kepuasan dengan penikmat disebut
terutama bunga-bunga yang ada di
105
Jurnal Ekspresi Seni, Vol. 16, No. 1, Juni 2014
sekeliling rumahnya dan kecendrungan maupun bagi orang lain.
dalam
melihat
situasi
pasar
atau seni kerajinan bordir Rosma umumnya
konsumen.
bersifat
Rosma
dalam
Pembuatan
fungsional,
menciptakan membantu
di
menuntut
dalam
dan
memuaskan
motif bordirnya lebih menekankan pada keinginan serta kebutuhan estetis orang
pencapaian keserasian dan penyelesaian yang akan memakai karya seni tersebut,
akhir suatu ekspresi. Salah satu fungsi di samping kepuasan estetis Hj. Rosma
seni adalah mengekspresikan perasaan itu sendiri. Keunggulan sulaman Rosma
dan memindahkan pengertian kepada adalah
khalayak
ramai.
Seperti
kecantikan
motif-motif
yang (umumnya bunga) di atas aneka produk
dikemukan oleh Feldman (terjemahan kain. Kehalusan hasil sulaman dan
Gustami, 1991: 61-62), menjelaskan, perpaduan warna bagaikan lukisan yang
bahwa pada seni tradisional, material dibuat dengan benang. Motif –motif
dibentuk supaya mereka dapat meniru tersebut dijadikan
penampilan-penampilan
mengekspresikan
atau
hiasan pada produk bordirnya
sebagai
mulai
gagasan-gagasan dari kebaya, selendang, alas meja,
tentang kehidupan.
Hj.
Rosma
mukenah, tatakan gelas, dan tas.
Rosma
lebih
banyak
Fungsi
personal
dari
setiap
memproduksi sebuah karya seni dan karya atau produk yang dihasilkan Hj.
cendrung memakai nilai-nilai estetika Rosma dapat dilihat dari motif yang
yang
mengarah
kepada
fungsi dihasilkannya. Dimana Rosma selalu
dekoratif, baik dari segi motif yang menampilkan
motif
bunga
yang
digunakan hanya sebagai hiasan saja mengagumkan seperti bunga melati dan
pada bidang kain yang dibordir. Hj. bunga mawar pada setiap produk yang
Rosma
sebagai
pengusaha
perajin
kerajinan
sekaligus dihasilkannya. Motif tersebut dibuat
bordir
sebagai dengan bentuk yang indah dan dibordir
pribadi, dalam memenuhi kebutuhan dengan bordiran yang rapi dan dengan
estetisnya
berusaha
menciptakan pemakaian benang yang bermacam-
produk dan motif bordir yang seindah macam dengan teknik suji cair dan
mungkin,
menyenangkan,
sekaligus terawang atau bordir kerancangnya.
bermanfaat baik bagi dirinya sendiri
106
Ranelis, Seni Kerajinan Bordir Hj. Rosma: Fungsi Personal dan Fisik
Keunikan dan keindahan
Hj. Rosma, berbagai
bentuk
yang sejak kecil sering
bagi
Karya Hj. Rosma yang bersifat
bunga personal itu, meskipun sebagian dari
diamati
itu, produk yang dihasilkan mengandung
telah menimbulkan ketertarikan dan nilai-nilai spiritual seperti mukenah,
membuat
dirinya
Mungkin
dirinya
dari
merasa
situlah
pengalaman
kagum. jilbab
timbul
pribadi
bukanlah
tergolong
seni
pada keagamaan, tetapi hanya sebagai seni
yang yang berdimensi
bersifat estetik, sebuah pengalaman fungsi
spiritual
dengan
komunikatif,
personal bersifat intuitif yang timbul mengungkapkan
dan
yaitu
menyampaikan
dari perjumpaan manusia dengan alam, nilai-nilai spriritual yang
diyakini
yang hanya berlangsung sesaat dan sangat bermanfaat bagi dirinya dan
selalu ingin dikenang. (Hartoko, 1991: orang lain.
14). Kiranya Hj. Rosma menciptakan
Bahan dan teknik bagi Rosma
karya tersebut karena didorong oleh seakan memiliki makna
keinginan
untuk
tersendiri
mengabadikan untuk membantu mengekspresikan ide-
pengalaman pribadi tentang keindahan idenya yang bersifat individu secara
yang dirasakan ketika menyaksikan konkret. Hal
beragam
bentuk
itu sejalan
dengan
tumbuh-tumbuhan pendapat Feldman (1967: 6), bahwa
yang terdapat di alam yaitu bermacam- bahan dan teknik seni menjadi media
macam bentuk bunga. Bentuk motif ekspresi seorang seniman; bahan dan
bunga yang dia tampilkan akan dia teknik memiliki makna sejak digunakan
ganti terus dengan posisi dan ukuran untuk membantu memberikan wujud
yang berbeda pula. Kadangkala motif yang objektif. Menurutnya, tanpa bahan
bunga
tersebut
kadangkala
motif
dibuat
kecil
tersebut
dan dan
teknik
dibuat kemungkinan
dengan ukuran yang besar. Dengan mendapatkan
demikian,
secara
personal
yang
spesifik,
seorang
ekspresi
kecil
seniman
objektif
dari
karya situasi tertentu tentang perasaan dan
tersebut berfungsi untuk mengabadikan kesadarannya.
pengalaman keindahan yang pernah
dirasakan dan selalu ingin dikenang.
2. Fungsi Fisik
107
Jurnal Ekspresi Seni, Vol. 16, No. 1, Juni 2014
Seni kerajinan bordir Hj. Rosma praktis, namun hal itu tidak
adalah kelompok benda pakai atau karya seni kerajinan
benda fungsional yang
tidak
berarti
memiliki
digunakan nilai estetis, simbol, dan spritual. Nilai-
dalam kehidupan sehari-hari, umumnya nilai tersebut seringkali sudah luluh di
berupa wadah dan alat. Lebih jauh dalamnya, bahkan berada di atas fungsi
ditegaskan bahwa fungsi fisik seni yang fisiknya (Gustami, 2000: 267)
dimaksud adalah suatu ciptaan objek-
Fungsi
fisik
produk
seni
objek yang dapat berfungsi sebagai kerajinan umumnya ditentukan oleh
wadah dan alat (Edmund
Feldman
terjemahan
1991:127).
dibentuk
khusus
Wadah
Burke nilai
dan
alat
dikonstruksi
yang
disesuaikan
seni
perlu manusia yang bersifat spiritual, juga
secara bisa
yang
seni
berupa
dengan kehidupan
persyaratan-persyaratan
Produk
Selain
Gustami, kerajinan dapat memenuhi kebutuhan
dan
dikehendaki.
kepraktisannya.
peralatan
dan
digunakan
peralatan
sebagai
kerajinan memproduksi
perlengkapan
yang
sarana
berbagai
untuk
kebutuhan
dipergunakan sekaligus juga dilihat, hidup. Setiap hasil karya dan keahlian
sehingga perlu didesain sebaik-baiknya seni merupakan
perpaduan
antara
sehingga dapat berfungsi secara efisien. sistem alamiah, sebagai esensi yang
Fungsi fisik itu, dihubungkan dengan mendasari saling ketergantungan dari
penggunaan benda-benda yang efektif ketiga fungsi seni tersebut.
sesuai dengan kriteria kegunaan dan
efisiensi,
baik
penampilan
Produk bordir yang dihasilkan
maupun Hj. Rosma termasuk dalam
tuntutannya (permintaannya) (Feldman produk fungsional
terjemahan Gustami, 1991: 128).
Fungsi
fisik
produk
seni Gunawan
nilai simbol, nilai kepraktisan karya fungsi,
dihasilkan
juga
atau
(1986:
74)
faktor
produksi,
desain
kegunaan,
pemasaran,
sangat keuntungan, dan nilai rupa atau nilai
menentukan tingkat keberhasilan karya estetis
dari
tersebut. Seperti pada umumnya produk Barang-barang
seni kerajinan memiliki kegunaan
praktis
memiliki fungsi fisik. menurut Solichin
kerajinan, di samping segi estetik dan mempertimbangkan
yang
jenis
benda
yang
pakai
tersebut.
dihasilkan
Hj
Rosma hampir semuanya memenuhi
108
Ranelis, Seni Kerajinan Bordir Hj. Rosma: Fungsi Personal dan Fisik
persyaratan dalam mendesain motif dan sehari-hari seperti mukenah, selendang,
produk yang dihasilkan. Lebih jauh, jilbab, tatakan gelas, tempat tisu, tas
Feldman
fungsi
juga
fisik
menjelaskan
seni
atau
bahwa, dan jenis produk lainnya.
desain
dihubungkan dengan penggunaan objek Lembaga Budaya Pendukung Seni
Kerajinan Bordir Hj. Rosma
(benda) yang efektif sesuai dengan
Seni kerajinan bordir sebagai
kriteria kegunaan dan efesiensi, baik
tuntutannya seni tradisional dan warisan masa lalu
sesuatu
yang
perlu
Feldman (Terjemahan Gustami, 1991: merupakan
dipertahankan
oleh
masyarakat
128).
pendukungnya. Belajar kesenian bagi
Berdasarkan fungsi fisiknya,
masyarakat Minangkabau merupakan
seni kerajinan bordir Hj.
Rosma
suatu
media
pencerahan
untuk
tumbuh atas dorongan naluri manusia
menyalurkan perasaan hatinya, melalui
untuk memiliki alat dan perlengkapan
perkataan, perbuatan, di samping
yang diperlukan dalam melangsungkan
keharusan untuk menguasai adat.
kehidupan. Fungsi fisik seni kerajinan
Kreativitas masyarakat Minangkabau
bordir sebagai produk yang mempunyai
dalam berkesenian sangat bervariasi,
nilai guna, dapat dilihat pada setiap
salah satunya adalah kreativitas
di
upacara adat yang dilaksanakan oleh
dalam membuat seni kerajinan bordir di
masyarakat
Minangkabau
pada
daerah IV Angkek Canduang.
umumnya. Jenis produk bordiran yang
Kelangsungan
sentra
seni
dihasikan Hj. Rosma merupakan salah
kerajinan bordir Hj. Rosma tidak
satu perlengkapan adat yang selalu
terlepas dari peran dan dukungan dari
digunakan pada setiap upacara adat,
masyarakat
Panampuang
sebagai
terutama sekali dalam adat perkawinan
masyarakat pendukung seni kerajinan
dan acara keramaian lainnya. Produk
bordir dan berbagai
pihak
atau
bordir itu antara lain selendang, jilbab,
lembaga. menurut Koentjaraningrat
baju kurung, baju kebaya dan lain
dalam Kebudayaan Mentalitas dan
sebagainya. Selain itu produk bordir
Pembangunan, lembaga atau institusi
yang dihasikan Rosma juga berfungsi
memiliki dua pengertian. Pertama,
untuk pemenuhan kebutuhan hidup
penampilan
maupun
109
Jurnal Ekspresi Seni, Vol. 16, No. 1, Juni 2014
lembaga
dalam
organisasi
mengatur
arti
yang
badan
berfungsi
kehidupan
atau sehingga seni kerajinan bordir tetap
untuk tumbuh dan bertahan hingga menjadi
masyarakat. pekerjaan
pokok
untuk
menopang
Kedua, lembaga dalam arti pranata kehidupan para perajin. Beberapa pihak
(2004: 14). Lembaga atau institusion, yang
berperan
merupakan sistem bentuk hubungan beberapa
dan
dukungan
memberikan
terhadap
seni
kesatuan masyarakat yang diatur oleh kerajinan bordir Hj. Rosma antara lain:
suatu budaya tertentu. Suatu lembaga
harus
melalui
prosedur
1. Masyarakat
Masyarakat adalah orang yang
yang
menyebabkan tindakan atau perbuatan berperan sebagai pendukung terhadap
masyarakat dibatasi oleh pola tertentu, pertumbuhan dan perkembangan seni
dan diarahkan bergerak melalui jalan kerajinan bordir Hj. Rosma. Hal ini
yang dianggap sesuai dengan keinginan ditandai dengan banyaknya masyarakat
lembaga tersebut (Williams, 1981: 45).
kecamatan
IV
Perkembangan seni kerajinan terutama
Angkek
Canduang
masyarakat
daerah
bordir dewasa ini, tidak lepas dari Panampuang yang ikut menjadi perajin
dukungan beberapa lembaga terkait bordir Hj. Rosma
antara
lain
lembaga
lembaga
swasta,
pemerintah,
serta
2. Lembaga
Pemerintah merupakan salah
lembaga
pendidikan menengah dan tinggi, yang satu
lembaga
ikut berperan dalam mengembangkan terhadap
seni
kerajinan
bordir
Hj.
Pemerintah
pendukung
utama
keberadaan
dan
Rosma. perkembangan seni kerajinan bordir Hj.
Dukungan yang diberikan oleh lembaga- Rosma. Lembaga pemerintah sebagai
lembaga tersebut bisa berupa bantuan bentuk lembaga yang teroganisir secara
material atau pinjaman modal, bisa juga resmi,
berupa
berbagai
mempunyai
nonmaterial. Dukungan dari signifikan
masyarakat
dan lembaga
baik
kerajinan
sebagai
yang
fasilitator
maupun pelindung bagi keberadaan dan
terhadap keberadaan dan kelangsungan kelangsungan
seni
peranan
usaha
seni
kerajinan
bordir telah memberi bordir Hj. Rosma.
kekuatan bagi perajin bordir dalam
melakukan aktivitasnya,
Salah
satu
dukungan
dan
perhatian pemerintah terhadap usaha
110
Ranelis, Seni Kerajinan Bordir Hj. Rosma: Fungsi Personal dan Fisik
seni kerajinan bordir Hj. Rosma adalah perkembangan seni kerajinan bordir Hj.
bantuan pinjaman modal dari Bank BRI Rosma.
Lembaga
pendidikan
dan BNI. Bantuan mesin jahit dari menengah dan tinggi, yang secara tidak
pemerintah serta selalu diikutsertakan langsung mendukung seni kerajinan Hj.
pada setiap kegiatan pemerintah, seperti Rosma
adalah
Sekolah
Menengah
melakukan pameran tetap perdagangan, Industri Kerajinan (SMIK)/ Sekolah
penataran
manajemen,
latihan Menengah Kejuruan (SMK 8 Padang)
peningkatan desain produk, yang
dilakukan
Departemen Canduang, ISI Padangpanjang jurusan
oleh
Perindustrian
jurusan tekstil, SMIK Ampek Angkek
dan
Departemen seni Kriya dan Universitas Negeri
Perdagangan di Sumatra Barat.
Padang
(UNP)
jurusan
seni
rupa.
Kegiatan yang dilakukan oleh Kegiatan yang dilakukan itu bertujuan
Departemen
Perdagangan
kegiatan
Perindustrian
di
atas
positif
terhadap
dan untuk menunjang kelangsungan dan
merupakan perkembangan seni kerajinan
yang
berpengaruh Hj.
kelangsungan
dan
Rosma,
penelitian
perkembangan seni kerajinan bordir Hj. Lembaga
Rosma.
Kegiatan
yang
antara
yang
lain
Bordir
kegiatan
dilakukan
Pendidikan
oleh
Tinggi
yang
dilakukan umumnya dilakukan oleh mahasiswa
pemerintah ini bertujuan sebagai tempat dan dosen, praktek lapangan (PL), dan
mempromosikan produk, meningkatkan observasi lapangan. Selain
itu
di
kemampuan, mutu produk, dan sumber jurusan seni kriya ISI Padangpanjang,
daya
manusia
yang
terlatih
serta dan SMK 8 Padang dan SMIK Ampek
terampil dalam menjalankan usaha seni Angkek Canduang dalam kurikulumnya
kerajinan bordir yang secara tidak menjadikan
seni
kerajinan
bordir
langsung akan berpengaruh terhadap sebagai salah satu mata pelajaran pokok
kesejahteraan perajin.
khususnya pada pilihan minat kriya
3. Lembaga Pendidikan Menengah tekstil.
dan Pendidikan Tinggi
Dijadikannya
seni
kerajinan
Lembaga pendidikan menengah
bordir sebagai mata pelajaran pokok
dan pendidikan tinggi juga memberikan pada jurusan tekstil diharapkan, akan
pengaruh terhadap kelangsungan dan
lahir seorang kriyawan yang memiliki
111
Jurnal Ekspresi Seni, Vol. 16, No. 1, Juni 2014
keterampilan
teknik
dalam bidang seni
dan
wawasan seni kerajinan bordir bagi sekelompok
kerajinan
bordir masyarakat di lingkungan pedesaan.
yang luas. Dengan adanya kegiatan Seni kerajinan bordir bukan hanya
positif yang dilakukan oleh pendidikan sebagai ekspresi pribadi, tetapi dapat
menengah dan pendidikan tinggi seni, dipandang
sebagai
usaha
yang
merupakan salah satu usaha untuk dilakukan oleh para perajin, untuk
melestarikan dan mempromosikan seni pemenuhan kebutuhan hidup seharikerajinan bodir sebagai produk budaya hari. Tindakan tersebut tercermin dari
tradisional masyarakat Sumatera Barat aktivitas yang dilakukan Hj. Rosma
di tengah kehidupan modern.
dalam memproduksi bermacam-macam
4. Lembaga swasta
Lembaga
berperan
bagi
produk bordir.
swasta
juga
ikut
pertumbuhan
Kerajinan
bordir
Hj. Rosma
dan berawal dari kesulitan perekonomian
perkembangan seni kerajinan bordir Hj. keluargannya yang tidak mencukupi.
Rosma. Seperti yang dikemukan oleh Dengan bekal dan keahlian menyulam
Datuak mangiang anak dari Rosma yang dia miliki akhirnya usaha ini
bahwa banyaknya travel biro yang berkembang sampai saat ini. Kerajinan
datang berkunjung ketempatnya dengan bordir yang dihasilkan Rosma
yang
membawa orang-orang dari malaysia, pada awalnya hanya disulam sekarang
thailand dan Singapura. Travel
biro dapat dibordir dengan menggunakan
yang pertama kali merintis kunjungan mesin
walaupun
mesinnya
masih
ketempat Rosma adalah P.T Tunas manual. Produk bordir yang dihasilkan
Padang,
Eka
Sukma
Tour,
Shaan Rosma pada awalnya hanya berupa
Holiday.
taplak
meja
sekarang
sudah
dikembangkan menjadi produk fasion.
PENUTUP
Produk bordiran yang dihasilkan Hj.
Berdasarkan uraian pada seluruh Rosma dibuat dalam berbagai bentuk
pembahasan yang telah diuraikan di produk sesuai dengan kebutuhan hidup
depan,
maka
kesimpulan
dapatlah
bahwa
ditarik masa kini. Produk sulaman
penelitian
mencoba untuk menunjukkan peran
ini untuk
memenuhi
kebutuhan
dibuat
hidup
sehari-hari antara lain seperti mukenah,
112
Ranelis, Seni Kerajinan Bordir Hj. Rosma: Fungsi Personal dan Fisik
baju kurung, kebaya, jilbab, selendang, yang muda ke warna yang lebih tua,
sarung bantal kursi, tas, tatanan gelas dengan dua tingkatan warna.
Proses produksi yang dilakukan
dan lain sebagainya. Seni kerajinan
bordir
terus
di
butuhkan
oleh oleh parajin Hj. Rosma masih memakai
masyarakat, baik sebagai barang-barang sistem tradisional yaitu menggunakan
praktis maupun sebagai kelengkapan mesin yang masih digerakan dengan
upacara adat, sehingga seni kerajinan kaki tidak dengan dinamo atau listrik.
bordir akan selalu dibutuhkan di tengah Walaupun begitu
masyarakat
Minangkabau
tidak
mengurangi
maupun nilai karya seni yang dihasilkan, baik
masyarakat luas. Bentuk motif pada dilihat dari segi bentuk, gaya, struktur,
bordiran Hj. Rosma berorientasi dari maupun fungsi karya tersebut dalam
bentuk-bentuk yang ada di alam, seperti kehidupan masyarakat pendukungnya,
dari bentuk flora seperti motif bunga justru itulah yang menjadi ciri khas dari
mawar, bunga melati, kaluak paku, bordiran Hj. Rosma.
pucuak rabuang dan lain sebagainya.
Motif
bentuk
geometris
Kreatifitas perajin merupakan
seperti modal
untuk
memasuki
era
lingkaran, setengah lingkaran zig-zag perdagangan bebas, tanpa mengabaikan
dan lain-lain.
Seni
kualitas produk. Desain yang selalu
Kerajinan
botrdir
Hj. mengikuti
trend
maupun
isu
Rosma memiliki ciri khas tersendiri, perkembangan untuk merebut peluang
baik dari segi teknik menghias, yang pasar bebas, inovasi yang dilakukan
terkenal dengan bordir suji caia dan Rosma dengan cara menambah variasi
bordir
terawang,
ditampilkan
dijahit
pada
dengan
Pemakaian
motif
kain
bordirannya Produk yang mampu bersaing di pasar
dan
cantik. global adalah produk yang desainnya
benang
dalam memenuhi syarat desain yang baik.
rapi
corak
yang jenis produk dan motif lebih banyak.
membuat bordirannya memakai teknik Dengan demikian desain dan mutu
gradasi warna yaitu,
dimulai
dari menjadi titik pokok dalam pembinaan
warna benang yang tua ke warna yang agar produknya mampu bersaing di
lebih muda atau sebaliknya dari warna
pasar global. Untuk dapat bersaing di
pasar global tidak hanya dapat
113
Jurnal Ekspresi Seni, Vol. 16, No. 1, Juni 2014
membuat produk banyak dengan harga besar maka Rosma akan membuat
murah,
melainkan
desertai
dengan motif bordir dengan ukuran besar.
desain yang sesuai dan dengan kualitas
KEPUSTAKAAN
barang yang baik.
berkembangnya Djelantik, A. A. M. 2004. Estetika
Sebuah Pengantar. Bandung:
seni kerajinan bordir Hj. Rosma tidak
Masyarakat Seni Pertunjukan
Indonesia.
lepas dari adanya peran serta dari
lembaga
yang
berkompeten
di Eswendi. 2002. Desain Ragam Hias
Sulaman Bordir. Program
bidangnya,
seperti
Lembaga
Semi-que. Proyek Manajemen
Pendidikan Tinggi. Jakarta:
Pendidikan Menengah,
Pendidikan
Dirjen Dikti Depdiknas.
Tinggi, Lembaga Pemerintahan, dan
Feldman, Edmud Burke. 1967. Seni
Lembaga
Swasta.
Selain
itu
Sebagai Ujud dan Gagasan,
diterjemahkan
oleh
Sp.
Pertumbuhan dan perkembangan seni
Gustami, (1991), judul asli
kerajinan bordir, mampu bertahan dan
“Art As Image and Idea”,
Yogyakarta: Fakultas Seni
bersaing dengan produk bordir daerah
Rupa dan Disain Institut Seni
lain tidak lepas dari faktor sosioIndonesia Yogyakarta.
kultural masyarakat pendukungnya, Gie, The Liang. 2004. Filsafat
Keindahan. Yogyakarta: Pusat
seperti faktor sosial budaya, dan faktor
Belajar
Ilmu
Berguna
ekonomi, dan kegigihan Hj. Rosma
(PUBIB).
Tumbuh
dan
sendiri untuk selalu membuat motif- Gustami SP. 2003. Metode Pendekatan
dalam Kajian Seni
Rupa,
motif yang baru dan
dengan
dalam Bunga Rampai Kajian
penempatan yang baru. Pembuatan
Seni Rupa: Kenangan Purna
Tugas Prof. Drs. Suwaji
produk dan motif bordir Hj. Rosma
Bastomi.
Semarang:
UPT
tergantung
pada
selera
pasar/
UNNES PRESS.
permintaan dari konsumen. Jika mereka Hartoko, Dick. 1991. Manusia dan
Seni, Yogyakarta: Penerbit
menginginkan bentuk bunga yang
Kanisius.
dibuat kecil maka Rosma membuat
Jumanta. 2005. Aneka pola Hias Tepi
Untuk Sulam & Bordir: Flora,
motif bordiran yang kecil pada produk
Fauna,
Dekoratif,
dan
bordirannya. Sebaliknya jika konsumen
Geometris. Jakarta: Puspa
Swara.
meminta motif dibuat dalam ukuran
114
Ranelis, Seni Kerajinan Bordir Hj. Rosma: Fungsi Personal dan Fisik
Kartodirdjo, Sartono. 1982. Pemikiran Wachid, Abdul B.S., Nita Indrawati &
dan
Perkembangan
Yusrizal K.W. 1997.
Hj.
Historiografi
Indonesia,
Rosma dan Nukilan Bordir
Jakarta: PT. Gramedia.
Sumatra Barat, Padang: Citra
Budaya Indonesia.
Koentjaraningrat. 2000. Pengantar
Ilmu Antropologi, Jakarta: PT. Williams, Raymond. 1981. Culture,
Glasgow: Fontana Paperback.
Rineka Cipta.
Hadari. 1983. Penelitian Zulhelman. 2001. “Konsep Alam
Bidang Sosial, Yogyakarta:
Takambang Jadi Guru dalam
Gajah Mada University Press.
Ragam Hias Minangkabau”,
Tesis, Yogyakarta: Program
Ramli, Muhammad. 1995. Pelatihan
Pasca Sarjana UGM.
Keterampilan Menyulam di
Nawawi,
sentra sulaman Hj. Rosma:
Studi Tentang Proses Latihan
Menyulam dan Ragam Hias NARA SUMBER
yang Dilatihkan,
Padang:
Hj. Rosma (85 th), Pemilik usaha Hj.
FPBS IKIP.
Rosma, wawancara tanggal 4
Rohidi, Tjetjep Rohendi.
2000.
September
2012,
Ampek
Kesenian dalam Pendekatan
Angkek Canduang.
Kebudayaan, Bandung: STSI
Bandung Press.
Eddy R. Iskandar Dt. Mangiang (60
tahun) wakil dari Hj. Rosma,
Suhersono, Hery. 2007. Desain Bordir
wawancara tanggal 7 Juni 2012,
Motif Flora dan Dekoratif,
Ampek Angkek Canduang.
Jakarta: PT Gramedia Pustaka
Utama.
115
EKSPRESI SENI
Jurnal Ilmu Pengetahuan dan Karya Seni
Redaksi menerima naskah artikel jurnal dengan format penulisan sebagai berikut:
1. Jurnal Ekspresi Seni menerima sumbangan artikel berupa hasil penelitian
atau penciptaan di bidang seni yang dilakukan dalam tiga tahun terakhir,
dan belum pernah dipublikasikan di media lain dan bukan hasil dari
plagiarisme.
2. Artikel ditulis menggunakan bahasa Indonesia dalam 15-20 hlm (termasuk
gambar dan tabel), kertas A4, spasi 1.5, font times new roman 12 pt,
dengan margin 4cm (atas)-3cm (kanan)-3cm (bawah)-4 cm (kiri).
3. Judul artikel maksimal 12 kata ditulis menggunakan huruf kapital (22 pt);
diikuti nama penulis, nama instansi, alamat dan email (11 pt).
4. Abstrak ditulis dalam dua bahasa (Inggris dan Indonesia) 100-150 kata
dan diikuti kata kunci maksimal 5 kata (11 pt).
5. Sistematika penulisan sebagai berikut:
a. Bagian pendahuluan mencakup latar belakang, permasalahan,
tujuan, landasan teori/penciptaan dan metode penelitian/penciptaan
b. Pembahasan terdiri atas beberapa sub bahasan dan diberi sub judul
sesuai dengan sub bahasan.
c. Penutup mengemukakan jawaban terhadap permasalahan yang
menjadi fokus bahasan.
6. Referensi dianjurkan yang mutakhir ditulis di dalam teks, footnote hanya
untuk menjelaskan istilah khusus.
Contoh: Salah satu kebutuhan dalam pertunjukan tari adalah
kebutuhan terhadap estetika atau sisi artistik. Kebutuhan
artistik melahirkan sikap yang berbeda daripada pelahiran
karya tari sebagai artikulasi kebudayaan
(Erlinda,
2012:142).
Atau: Mengenai pengembangan dan inovasi terhadap
tari
Minangkabau yang dilakukan oleh para seniman di kota
Padang, Erlinda (2012:147-156) mengelompokkan hasilnya
dalam dua bentuk utama, yakni (1) tari kreasi dan ciptaan
baru; serta (2) tari eksperimen.
7. Kepustakaan harus berkaitan langsung dengan topik artikel.
Contoh penulisan kepustakaan:
Erlinda. 2012. Diskursus Tari Minangkabau di Kota Padang:
Estetika, Ideologi dan Komunikasi. Padangpanjang: ISI
Press.
Pramayoza, Dede. 2013(a). Dramaturgi Sandiwara: Potret Teater
Populer dalam Masyarakat Poskolonial. Yogyakarta:
Penerbit Ombak.
. 2013(b). “Pementasan Teater sebagai Suatu Sistem
Penandaan”, dalam Dewa Ruci: Jurnal Pengkajian &
Penciptaan Seni Vol. 8 No. 2. Surakarta: ISI Press.
Simatupang, Lono. 2013. Pergelaran: Sebuah Mozaik Penelitian Seni
Budaya. Yogyakarta: Jalasutra.
Takari, Muhammad. 2010. “Tari dalam Konteks Budaya Melayu”,
dalam Hajizar (Ed.), Komunikasi Tradisi dalam Realitas
Seni Rumpun Melayu. Padangpanjang: Puslit & P2M ISI.
8. Gambar atau foto dianjurkan mendukung teks dan disajikan dalam format
JPEG.
Artikel berbentuk soft copy dikirim kepada :
Redaksi Jurnal Ekspresi Seni ISI Padangpanjang, Jln. Bahder Johan. Padangpanjang
Artikel dalam bentuk soft copy dapat dikirim melalui e-mail:
[email protected]
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards