Uploaded by Ecky Trisnawati

PENEMU ENZIM TELOMERASI PADA UJUNG DNA

advertisement
PENEMU ENZIM TELOMERASI PADA UJUNG DNA (TELOMER)
A. Profil Penemu
Elizabeth
H.
Blackburn
memiliki
kewarganegaraan AS dan Australia. Ia
dilahirkan pada tahun 1948 di Hobart,
Tasmania,
Australia.
Setelah
menyelesaikan studi sarjana di University
of Melbourne, ia menerima gelar PhD pada
tahun 1975 dari University of Cambridge, Inggris, dan merupakan peneliti
postdoctoral di Yale University, New Haven, AS. Dia berada di fakultas di
University of California, Berkeley, dan sejak 1990 telah menjadi profesor biologi
dan fisiologi di University of California, San Francisco.
Carol W. Greider adalah warga negara AS dan
dilahirkan pada tahun 1961 di San Diego, California,
AS. Dia belajar di University of California di Santa
Barbara dan di Berkeley, di mana dia memperoleh
gelar PhD pada tahun 1987 dengan Blackburn
sebagai
penyelianya.
Setelah
penelitian
pascadoktoral di Cold Spring Harbor Laboratory, ia
diangkat menjadi profesor di departemen biologi
molekuler dan genetika di Fakultas Kedokteran
Universitas Johns Hopkins di Baltimore pada 1997.
Jack W. Szostak adalah warga negara AS. Ia
dilahirkan pada tahun 1952 di London, Inggris dan
dibesarkan di Kanada. Dia belajar di McGill
University di Montreal dan di Cornell University di
Ithaca, New York, di mana dia menerima gelar
PhD pada 1977. Dia telah berada di Harvard
Medical School sejak 1979 dan saat ini menjadi
profesor genetika di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston. Dia juga
berafiliasi dengan Institut Kedokteran Howard Hughes.
B. Penemuan
Sumber news-medical.net
Kromosom mengandung genom kita dalam molekul DNA. Pada awal tahun
1930-an, Hermann Muller (Hadiah Nobel 1946) dan Barbara McClintock (Hadiah
Nobel 1983) telah mengamati bahwa struktur di ujung kromosom, yang disebut
telomere, tampaknya mencegah kromosom saling menempel satu sama lain.
Mereka menduga bahwa telomer dapat memiliki peran protektif, tetapi ilmuan
tersebut terheran-heran bagaimana itu bisa terjadi.
Ketika para ilmuwan mulai memahami bagaimana gen disalin, pada 1950an, masalah lain muncul. Ketika sebuah sel akan membelah diri, molekul-molekul
DNA, yang berisi empat basa yang membentuk kode genetik, disalin, basa demi
basa, oleh enzim-enzim DNA polimerase. Namun, untuk salah satu dari dua untai
DNA, ada masalah karena ujung untai tidak dapat disalin. Oleh karena itu,
kromosom harus dipersingkat setiap kali sel membelah.
Kedua masalah tersebut terpecahkan ketika Nobel Laureates tahun 2009
menemukan bagaimana fungsi telomer dan menemukan enzim yang menyalinnya.
Telomer adalah istilah yang merujuk pada bagian paling ujung DNA Linear.
DNA sendiri adalah cetak biru pengkode protein yang berperan penting dalam
tubuh kita, tetapi Telomer tidak mengkodekan protein apapun meskipun termasuk
ke dalam untai DNA. Meski begitu, Telomer tetap memiliki fungsi penting yaitu
menjaga kestabilan genom (kumpulan gen) di tiap sel dan juga memastikan proses
replikasi DNA saat pembelahan sel juga terjadi dengan sempurna. Telomer terdiri
dari susunan basa nukleotida yang berulang hingga ribuan kali dan setiap makhluk
hidup memiliki susunan basa
Telomer yang berbeda-beda. Untuk manusia,
susunan Telomer-nya adalah TTAGG yang berulang dengan panjang sekitar 9-15
kilo basa nukleotida.
Pada awal karir Elizabeth Blackburn memetakan urutan DNA. Ketika
mempelajari
kromosom
Tetrahymena,
organisme
ciliate
uniseluler,
dia
mengidentifikasi urutan DNA yang diulang beberapa kali di ujung kromosom.
Fungsi urutan ini, CCCCAA ini tidak jelas. Pada saat yang sama, Jack Szostak
telah membuat pengamatan bahwa molekul DNA linier, sejenis minichromosome,
dengan cepat terdegradasi ketika dimasukkan ke dalam sel ragi.
Elizabeth mempresentasikan hasilnya di sebuah konferensi pada tahun 1980.
Hal tersebut menarik bagi Jack Szostak, sehingga dia dan Blackburn memutuskan
untuk melakukan percobaan bersama. Dari DNA Tetrahymena, Blackburn
mengisolasi urutan CCCCAA. Szostak memasangkannya ke minichromosom dan
memasukkannya kembali ke sel ragi. Hasilnya, yang diterbitkan pada 1982, sangat
mengejutkan, urutan DNA telomer melindungi minichromosom dari degradasi.
Sebagai DNA telomer dari satu organisme, Tetrahymena, yang dilindungi
kromosom di tempat yang sama sekali berbeda, ragi, ini menunjukkan adanya
mekanisme fundamental yang sebelumnya tidak dikenal. Kemudian, menjadi jelas
bahwa DNA telomer dengan urutan karakteristiknya terdapat pada sebagian besar
tumbuhan dan hewan, dari amuba hingga manusia.
Carol Greider, yang saat itu adalah seorang mahasiswa pascasarjana, dan
atasannya Blackburn mulai meneliti apakah pembentukan DNA telomer dapat
disebabkan oleh enzim yang tidak diketahui. Pada Hari Natal, 1984, Greider
menemukan tanda-tanda aktivitas enzimatik dalam ekstrak sel. Greider dan
Blackburn menamai enzim telomerase, memurnikannya, dan menunjukkan bahwa
itu terdiri dari RNA serta protein. Komponen RNA ternyata mengandung urutan
CCCCAA. Ini berfungsi sebagai tempat ketika telomer dibuat, sedangkan
komponen protein diperlukan untuk aktivitas enzimatik. Telomerase memperluas
DNA telomer, menyediakan platform yang memungkinkan DNA polimerase
untuk menyalin seluruh panjang kromosom tanpa melewatkan bagian paling
ujung.
Ke tiga ilmuan tersebut, untuk selanjutnya mulai menyelidiki peran apa
yang mungkin dimainkan oleh telomer dalam sel. Kelompok Szostak
mengidentifikasi sel-sel ragi dengan mutasi yang menyebabkan pemendekan
telomer secara bertahap. Sel-sel seperti itu tumbuh dengan buruk dan akhirnya
berhenti membelah. Blackburn dan rekan kerjanya membuat mutasi pada RNA
telomerase dan mengamati efek yang serupa pada Tetrahymena. Dalam kedua
kasus, ini menyebabkan penuaan seluler dini - penuaan. Sebaliknya, telomer
fungsional malah mencegah kerusakan kromosom dan menunda penuaan seluler.
Kemudian, kelompok Greider menunjukkan bahwa penuaan sel manusia juga
ditunda oleh telomerase. Penelitian di bidang ini telah menarik perhatian para
ilmuan dan sekarang diketahui bahwa sekuens DNA dalam telomer menarik
protein yang membentuk tutup pelindung di sekitar ujung untaian DNA.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards