Uploaded by sipil.world

9a590 5. Pengukuran Topografi Bendungan bulak balik 1

advertisement
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
MODUL 05
MODUL PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
PELATIHAN PERENCANAAN BENDUNGAN TINGKAT DASAR
2017
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya
validasi dan penyempurnaan Modul Pengukuran Topografi Bendungan sebagai
Materi Substansi dalam Pelatihan Perencanaan Bendungan Tingkat Dasar. Modul ini
disusun untuk memenuhi kebutuhan kompetensi dasar Aparatur Sipil Negara (ASN)
di bidang Sumber Daya Air.
Modul Pengukuran Topografi Bendungan ini disusun dalam 5 (lima) bab
yang
terbagi atas Pendahuluan, Materi Pokok dan Penutup. Penyusunan modul yang
sistematis diharapkan mampu mempermudah peserta pelatihan dalam memahami
pengukuran topografi bendungan dalam perencanaan bendungan. Penekanan
orientasi pembelajaran pada modul ini lebih menonjolkan partisipasi aktif dari para
peserta.
Akhirnya, ucapan
terima kasih
dan penghargaan kami sampaikan kepada Tim
Penyusun dan Tim Validasi Sistem Diklat, sehingga modul ini dapat disajikan dengan
baik. Perubahan modul di masa mendatang senantiasa terbuka dan dimungkinkan
mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan dan peraturan yang terus menerus
terjadi. Semoga Modul ini dapat memberikan manfaat bagi peningkatan kompetensi
ASN di bidang Sumber Daya Air.
Bandung,
Nopember 2017
Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan
Sumber Daya Air dan Konstruksi
Ir. K. M. Arsyad, M.Sc
.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
i
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ..................................................................................................... i
DAFTAR ISI .................................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... v
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ........................................................................ vi
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 1
1.2 Deskripsi Singkat................................................................................................ 2
1.3 Tujuan Pembelajaran ......................................................................................... 2
1.3.1 Hasil Belajar ............................................................................................ 2
1.3.2 Indikator Hasil Belajar ............................................................................. 2
1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok.................................................................. 3
BAB II TATA CARA PENGUKURAN TERISTRIS ...................................................... 5
2.1 Pekerjaan Persiapan .......................................................................................... 5
2.1.1 Personil dan Peralatan ............................................................................ 5
2.1.2 Survey Pendahuluan ............................................................................... 5
2.1.3 Inventarisasi Data Topografi ................................................................... 5
2.1.4 Rencana Kerja ......................................................................................... 6
2.2 Pekerjaan Lapangan .......................................................................................... 8
2.2.1 Titik Referensi.......................................................................................... 8
2.2.2 Kerangka Dasar Pemetaan ..................................................................... 8
2.2.3 Pengukuran Situasi Detail ..................................................................... 15
2.2.4 Pengukuran Long dan Cross Section ................................................... 17
2.3 Latihan .............................................................................................................. 18
2.4 Rangkuman ...................................................................................................... 18
2.5 Evaluasi ............................................................................................................ 19
BAB III PENGELOLAAN DATA ............................................................................... 21
3.1 Kerangka Dasar ............................................................................................... 21
3.1.1 Hitungan Koordinat ................................................................................ 21
3.1.2 Perhitungan Ketinggian/ Elevasi ........................................................... 23
ii
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
3.2 Perhitungan Titik Detail .................................................................................... 24
3.3 Latihan .............................................................................................................. 25
3.4 Rangkuman ...................................................................................................... 25
3.5 Evaluasi ............................................................................................................ 25
BAB IV PERUBAHAN PENGGAMBARAN ...............................................................27
4.1 Peta Situasi....................................................................................................... 27
4.2 Potongan Memanjang dan Melintang............................................................... 31
4.3 Latihan .............................................................................................................. 32
4.4 Rangkuman ...................................................................................................... 32
4.5 Evaluasi ............................................................................................................ 32
BAB V PENUTUP .......................................................................................................35
5.1 Simpulan ........................................................................................................... 35
5.2 Tindak Lanjut .................................................................................................... 35
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................36
GLOSARIUM...............................................................................................................37
KUNCI JAWABAN ......................................................................................................38
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
iii
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Jenis Peralatan yang Digunakan Pengukuran Teristris .......................... 6
iv
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Bagan Alir Pengukuran Situasi Dan Profil .......................................... 7
Gambar 2.2. Spesifikasi Bench Mark Dan Control Point ......................................... 9
Gambar 2.3. Metoda Pengukuran Sudut ............................................................... 12
Gambar 2.4. Pengukuran Jarak Pada Permukaan Terjal ...................................... 13
Gambar 2.5. Metoda Pengukuran Sipat Datar....................................................... 14
Gambar 2.6. Denah Pengukuran Situasi Genangan ............................................. 16
Gambar 2.7. Prinsip Pengukuran Metode Tachymetri ........................................... 17
Gambar 2.8. Denah Pengukuran Profil Melintang dan Memanjang ...................... 17
Gambar 4.1. Peta Situasi Lokasi Bendungan ........................................................ 29
Gambar 4.2. Peta Ikhtisar Genangan .................................................................... 30
Gambar 4.3. Peta Borrow Area .............................................................................. 30
Gambar 4.4. Potongan Melintang Tubuh Bendungan ........................................... 31
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
v
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL
Deskripsi
Modul Pengukuran Topografi Bendungan ini terdiri dari tiga kegiatan belajar
mengajar. Kegiatan belajar pertama membahas Tata Cara Pengukuran Teristris.
Kegiatan belajar kedua membahas Pengelolaan Data, dan kegiatan ketiga
membahas mengenai Perubahan Penggambaran.
Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang
berurutan. Pemahaman setiap materi pada modul ini diperlukan untuk
memahami Pengukuran Topografi Bendungan dalam Perencanaan Bendungan.
Setiap kegiatan belajar dilengkapi dengan latihan atau evaluasi yang menjadi
alat ukur tingkat penguasaan peserta pelatihan setelah mempelajari materi
dalam modul ini.
Persyaratan
Dalam mempelajari modul pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan dapat
menyimak dengan seksama penjelasan dari pengajar, sehingga dapat
memahami dengan baik materi yang merupakan dasar dari Perencanaan
Bendungan. Untuk menambah wawasan, peserta diharapkan dapat membaca
terlebih dahulu materi modul sebelumnya.
Metode
Dalam pelaksanaan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah
dengan kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh Widyaiswara/ Fasilitator,
adanya kesempatan tanya jawab, diskusi, brainstorming, dan studi kasus.
Alat Bantu/ Media
Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan Alat Bantu/
Media pembelajaran tertentu, yaitu: LCD/ proyektor, Laptop, white board/ Flip
Chart dengan spidol dan penghapusnya, bahan tayang, serta modul dan/ atau
bahan ajar.
vi
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
Tujuan Kurikuler Khusus
Setelah mengikuti semua kegiatan pembelajaran dalam mata pelatihan ini,
peserta diharapkan mampu memahami dasar-dasar, dan cara-cara pengukuran
topografi
secara teristris untuk perencanaan
Bendungan serta memenuhi
syarat-syarat pengukuran yang telah ditentukan.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
vii
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
viii
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
BAB I
PENDAHULUAN
1.1
Latar Belakang
Pengertian peta secara umum adalah gambaran dari sebagian besar atau
sebagian kecil dari permukaan bumi yang digambar pada bidang datar,
perkecilan ini adalah perbandingan antara suatu jarak diatas peta dan jarak
yang sama di atas permukaan bumi, dan perbandingan tersebut dinamakan
skala peta.
Tiap-tiap peta harus dicantumkan besarnya skala, karena ketelitian dan
penggunaan peta mempunyai hubungan yang erat tergantung dari skalanya,
menurut skalanya, peta dapat diibagi dalam :
-
Peta teknis dengan skala sampai 1 : 10.000
-
Peta topografi atau peta detail dengan skala lebih kecil dari pada
1: 10.000 sampai 1 : 100.000
Dalam rangka mengembangkan potensi sumber daya air di Wilayah Sungai,
dibutuhkan pembangunan sebuah bendungan untuk pembangunan tersebut
dibutuhkan data penunjang yaitu sebuah peta teknis maupun peta topgrafi
yang akurat sesuai dengan kondisi sebenarnya dilapangan.
Secara umum kondisi topografi dilokasi rencana Bendungan merupakan
daerah aliran sungai pada daerah perbukitan maupun daerah landai.
Kemiringan medan bervariasi mulai dari daerah dataran landai (bagian sawah,
ladang di sekitar rencana as bendungan) dan daerah perbukitan berbatu yang
cukup curam diselingi tebing-tebing(bagian ladang, hutan di daerah rencana
genangan) dan beberapa afoor di kanan kiri sungai lokasi rencana bendungan
Dalam pembahasan materi ini akan dibahas mengenai proses pembuatan
pemetaan untuk keperluan perencanaan bendungan
Ada beberapa metoda untuk keperluan pengukuran topografi, adalah

Dengan menggunakan metoda Pemetaan Fotogrametri Menggunakan
UAV (Unmanned Aerial Vehicle) Atau Drone

Dengan menggunakan metoda Lidar (light detection and ranging)
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
1
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN

Dengan menggunakan secara Teristris dimana pengukuran dilakukan
langsung dilapangan
Untuk pembahasan pada pelatihan ini akan membahas semua data yang
diperlukan untuk membuat peta sesuai dengan skala yang diinginkan, yang
diperoleh dengan pengkuran langsung dilapangan yaitu pemetaan teristris
1.2
Deskripsi Singkat
Materi pelatihan ini dimaksudkan untuk memberi pembekalan kepada peserta
terkait dasar-dasar pengukuran topografi, untuk mendapatkan bentuk rupa
bumi (alam maupun buatan manusia) di lokasi rencana Genangan dan
rencana As Bendungan beserta bangunan pelengkapnya yang akan dipetakan
dalam skala tertentu.
1.3
Tujuan Pembelajaran
1.3.1 Hasil Belajar
Setelah mengikuti pelatihan ini peserta diharapkan mampu memahami dasardasar, dan cara-cara pengukuran topografi secara teristris untuk perencanaan
Bendungan serta memenuhi syarat-syarat pengukuran yang telah ditentukan.
1.3.2 Indikator Hasil Belajar
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta pelatihan diharapkan dapat:
a) Menjelaskan tata cara pengukuran teristris, secara benar mulai dari
kegiatan persiapan dan pengukuran di lapangan.
b) Menghitung pengolahan data kerangka dasar maupun perhitungan
penentuan titik detail.
c) Menjabarkan penggambaran situasi maupun gambar profil melintang dan
memanjang, sesuai dengan skala yang telah ditentukan.
2
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok
Materi Pokok dan Sub Materi modul ini sebagai berikut:
a) Materi Pokok 1: Tata Cara Pengukuran Teristris
1) Pekerjaan Lapangan
2) Pekerjaan Persiapan
3) Latihan
4) Rangkuman
5) Evaluasi
b) Materi Pokok 2: Pengelolaan Data
1) Kerangka Dasar
2) Perhitungan Titik Detail
3) Latihan
4) Rangkuman
5) Evaluasi
c) Materi Pokok 3: Perubahan Penggambaran
1) Peta Situasi
2) Potongan Memanjang dan Melintang
3) Latihan
4) Rangkuman
5) Evaluasi
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
3
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
4
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
BAB II
TATA CARA PENGUKURAN TERISTRIS
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran materi ini, peserta diharapkan dapat menjelaskan tata cara
pengukuran teristris, secara benar mulai dari kegitan persiapan dan pengukuran di lapangan.
2.1
Pekerjaan Persiapan
2.1.1 Personil dan Peralatan
Persiapan personil adalah menetapkan nama-nama petugas survey dan
memberikan pengarahan atau briefing dalam rangka menyamakan persepsi
serta penetapan uraian tugas untuk masing-masing tim
Persiapan alat adalah menentukan jenis alat yang akan digunakan dan
melakukan pengechekan agar peralatan yang digunakan dalam kondisi layak
dan memenuhi persyatan .
Selain persiapan tersebut di atas, pada tahap ini koordinator tim pengukuran
juga melaksanakan tertib administrasi dengan melapor kepada aparat desa
setempat untuk berkoordinasi melaksanakan
kegiatan
pengukuran
di
lapangan, misal Camat dan Kepala Desa
2.1.2 Survey Pendahuluan
Survey pendahuluan dilakukan untuk melihat kondisi lokasi daerah yang akan
dipetakan.
Tujuannya
agar
dapat
diperkirakan
jumlah
dan
volume
pengukuran, merancang jadwal pelaksanaan yang paling efisien, menentukan
tempat yang akan dijadikan sebagai base camp tim pengukuran dan lain-lain.
2.1.3 Inventarisasi Data Topografi
Inventarisasi data topografi terdahulu dilakukan untuk informasi awal yang
akan digunakan untuk membantu pelaksanaan pengukuran, data-data
tersebut diantaranya adalah :
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
5
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
-
Buku Laporan Pengukuran Terdahulu (bila ada).
-
Peta Dasar
Peta topografi skala 1: 25000 sebagai peta dasar untuk referensi
pekerjaan didapat dari Badan Informasi Geospasial (BIG).
2.1.4 Rencana Kerja
Disusun berdasarkan survey pendahuluan dan ruang lingkup pekerjaan,
volume kerja serta schedule pelaksanaan
Dalam rencana kerja dilengkapi dengan peta kerja dibahas, antara lain :
a. Urutan langkah-langkah setiap
tahapan pekerjaan pemetaan
berikut
metoda yang akan digunakan
b. Penyebaran penempatan BM dan CP serta pembagian rencana jalur
pengukuran dibuat dengan bentuk Kring/Loop
c. Pembagian tugas yang jelas kepada personil pelaksana
d.
Tabel 2.1. Jenis Peralatan yang Digunakan Pengukuran Teristris
No.
1
6
Jenis Alat
Type
Total Station
Fungsi
Keterangan
Pengukuran Sudut dan
Jarak
Sesuai dengan type
2
Theodolith
T2
Pengukuran Sudut
1 detik
3
Theodolite
T0
Pengukuran Sudut
1 menit
4
Meat Band/EDM
5
Waterpass
Orde 2
Pengukuran Beda Tinggi
6
GPS
Germin
Titik Referensi
7
Statif Aluminium
Tempat kedudukan alat
8
Reflektor
Target Bacaan TS
9
Bak Ukur Aluminium
Target bacaan
Pengukuran Jarak
2 mm
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
PERSIAPAN
Personil/Peralatan
Survey Pendahuluan
Inventariataasi Data
Reencana Kerja
Pekerjaan
Lapangan
Kerangka Dasar
Pemasangan
BM, CP, PK
Pengukuran
Poligon
Pengukuran Sifat
Datar
Pengukuran
Situasi Detail
Koordinat
Planimetris
Elevasi Patok
Hitungan Jarak
& Beda Tinggi
Situasi
Elevasi & Jarak
Detail
Penggambaran
Situasi Detail
Pengukuran
Profil Melintang
Hitungan Jarak
& Beda Tinggi
Profil
Elevasi & Jarak
Profil
Penggambaran Profil
Melintang/
Memanjang
Gambar 2.1. Bagan Alir Pengukuran Situasi Dan Profil
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
7
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
2.2
Pekerjaan Lapangan
2.2.1 Titik Referensi
Titik referensi yang digunakan adalah titik atau Benchmark yang ada di sekitar
lokasi pengukuran atau titik Trianggulasi terdekat, apabila titik referensi
jaraknya terlalu jauh maka dapat digunakan dengan alat bantu GPS sebagai
titik awal.
2.2.2 Kerangka Dasar Pemetaan
Kerangka dasar merupakan jalur patok-patok pengukuran yang akan
digunakan sebagai titik-titik acuan pemetaan. Dilaksanakan dengan metode
Poligon (titik banyak) dan di tempatkan pada areal terluar agar dapat berfungsi
juga sebagai batas areal pengukuran/pemetaan.
Patok-patok kerangka dasar ini dipasang kokoh sedemikian rupa pada tanah
yang stabil dan aman dari gangguan serta mempunyai nomenklatur yang
jelas sebagai identitasnya.
a) Pemasangan Patok Benchmark, Control Point dan Patok Kayu
1) Bench Mark (BM) dipasang pada posisi kanan kiri rencana
bendungan, di sekeliling areal genangan bagian hulu, dan disamping
rencana lokasi genangan. Bendungan yang akan dilaksanakan
konstruksinya, harus menggunakan titik kontrol yang telah terpasang
dan dilakukan koreksi terhadap hasil pengukuran terdahulu.
2) Patok beton BM & CP dipasang di awal dan akhir pengukuran, pada
jarak per 2,5 km dipasang patok beton BM & CP dan di ukur
(diikatkan) dengan titik pengukuran tetap. Pada setiap patok beton BM
& CP dilakukan pengamatan matahari atau pengamatan koordinat
dengan alat GPS.
3) Pemasangan Bench Mark sepasang dengan Control Point (CP), jarak
Bench Mark dan CP antara 30-70 m harus saling kelihatan satu sama
lain yang dimaksukan untuk orintasi arah azimuth dan dilakukan
8
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
sebelum dilaksanakan pengukuran sehingga pada saat pengukuran
dilaksanakan kedudukan bench mark sudah stabil.
4)
Bench Mark dipasang ditempat yang stabil dan aman dari gangguan,
baik gangguan manusia atau binatang, serta tidak mengganggu
aktifitas umum. Lokasi benchmark ditempatkan pada tempat yang
mudah dicari.
5)
Bench Mark dibuat dan campuran semen, pasir dan kenikil dengan
perbandingan 1: 2 : 3. Kerangka benchmark dibuat dari besi tulangan
berdiameter 8 mm, dan 6 mm. Bagian tengah benchmark dipasang
baut dengan panjang 10 cm berdiameter 1 cm.
6)
Bench Mark dan CP diberi inisial/Nomor. Khusus untuk Bench Mark
inisial/nomor dibuat dari marmer dengan ukuran 12 cm x 12 cm,
dengan sistem penomoran seperti yang telah ditentukan.
Gambar 2.2. Spesifikasi Bench Mark Dan Control Point
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
9
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
7) Setiap benchmark dibuatkan deskripsinya, yang berisi :

Foto benchmark dari arah depan, sehingga inisial/nomor pada
marmer dapat terlihat serta latar belakang foto diusahakan dapat
terlihat dengan jelas sehingga akan mempermudah dalam
identifikasi.

Sketsa situasi sekitar benchmark

Sketsa detail lokasi benchmark

Keterangan
pemasang,
tanggal
pemasangan,
nama
desa,
kecamatan dan kabupaten lokasi

Deskripsi seluruh BM dibuat dengan bentuk formulir
8) Patok Kayu adalah patok bantu yang dibuat dari bahan kayu yang
kuat dengan ukuran 5 x 7 x 50 cm ditanam sedalam 30 cm dicat
merah dan dipasang paku diatasnya serta diberi kode dan nomor yang
teratur.
9) Setiap patok kayu masing-masing dipasang dengan letak dan jarak
yang diperhitungkan terhadap kebutuhan pengukuran kerangka
horizontal
peta,
kerangka
vertikal
peta,
detail
situasi,
dan
penampang melintang sungai dan tapak rencanan As bendungan
10) Semua patok kayu yang dipasang diberi cat dengan warna merah,
dipaku di atasnya, serta diberi nomor secara urut, jelas, dan
sistematis.
b) Pengukuran Poligon
Tujuan dari pengukuran poligon adalah mendapatkan koordinat titik-titik
polygon yang
terdiri dari poligon utama dan poligon cabang, dimana
poligon utama berbentuk kring tertutup, sedangkan poligon cabang
merupakan terikat pada poligon utama, yang membedakan hanya pada
tingkat ketelitian pengukuran sudut maupun jarak.
Pada pengukuran polygon data-data yang diukur adalah :

Penentuan
arah
utara/
azimuth
menggunakan
alat
Prisma
Roeloef,ditadah atau diteropong
10
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN

Pengukuran Sudut horizontal menggunakan alat Total Station atau
Theodolith T.2

Pengukuran jarak menggunakan alat Total Station atau pita ukur
1) Penentuan arah utara/azimuth
Sebagai awal dan kontrol hitungan sudut jurusan dilakukan dengan
pengamatan matahari pada titik tertentu yang dianggap perlu. Metoda
pengamatan dapat dengan menggunakan prisma roeloef ,dengan
cara ditadah atau diteropong, dimana untuk perhitungan dipakai tabel
deklinasi matahari untuk tahun yang bersangkutan, untuk mengelimir
kesalahan akibat kekasaran dalam penentuan tempat lintang, maka
pengukuran pengamatan matahari dilakukan pada pagi dan sore hari.
Apabila pada awal pengukuran hanya ada 1 titik ikat (tidak ada sudut
jurusan awal), maka harus dilakukan pengamatan matahari.
Pengamatan matahari selain berfungsi sebagai awal sudut jurusan
juga
berfungsi
sebagai
koreksi
azimuth
guna
menghilangkan
kesalahan akumulatif pada sudut-sudut terukur dalam jaringan
poligon.
Ketentuan Pengamatan azimuth matahari adalah :

Alat ukur yang digunakan Theodolite T2 atau sejenisnya,

Jumlah seri pengamatan 2 seri (pagi dan sore hari),

Tempat pengamatan, pada BM atau CP sepanjang jalur poligon
utama, cabang atau titik simpul.
2) Pengukuran Sudut horizontal
Sudut adalah selisih bacaan dua arah yang besarnya adalah selisih
bacaan lingkaran horizontal alat ukur sudut pada waktu pembacaan ke
suatu titik dan titik lainnya.. Besamya sudut dihitung berdasarkan hasil
pengukuran sudut mendatar di masing-masing titik poligon.
Penjelasan pengukuran sudut sebagai berikut lihat
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
11
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
β = Sudut mendatar
σAB = Bacaan arah horizontal ke target titik B.
σAM = Bacaan arah horizontal ke target titik M.
Pembacaan arah horizontal dilakukan dalam posisi teropong biasa (B)
dan luar biasa (LB).
Spesifikasi teknis dari poligon utama adalah sebagai berikut :

Pengukuran poligon diikatkan ke titik tetap yang telah ada (titik
triangulasi, benchmark yang ada), Pengukuran kerangka poligon
utama, dilakukan secara kring (loop).

Kesalahan penutup sudut maksimum 10”  N, dimana N
banyaknya titik poligon,

Semua BM maupun CP yang dipasang dilewati jalur poligon,

Alat ukur sudut yang digunakan adalah Total Station, Teodolit T2
atau yang sejenis
(dan pengukuran sudut dilakukan dengan titik
nol yang berbeda 0, 90 dan seterusnya),

Sudut vertikal dibaca dalam satu seri
B
α
A
M
Gambar 2.3. Metoda Pengukuran Sudut
3) Pengukuran Jarak

Pengukuran jarak dilakukan dengan menggunakan alat ukur
elektronik (EDM) atau pita ukur 100 meter dan yang saat ini yang
sering digunakan adalah alat ukur Total Station (TS) . Tingkat
12
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
ketelitian hasil pengukuran jarak dengan menggunakan pita ukur,
sangat tergantung kepada cara pengukuran itu sendiri dan
keadaan permukaan tanah.

Khusus untuk pengukuran jarak pada permukaan terjal yang
menggunakan pita ukur dilakukan dengan cara seperti di bawah
ini :

Jarak AB = dI + d2 + d3
d1
d2
d3
d1
d2
d3
Gambar 2.4. Pengukuran Jarak Pada Permukaan Terjal

Untuk menjamin ketelitian pengukuran jarak, maka dilakukan juga
pengukuran jarak optis pada saat pembacaan rambu ukur sebagai
kontrol.

Ketelitian linier poligon Utama 1 : 7.500
dan polygon Cabang
1 : 5.000, dan poligon raai 1 : 2.000
c) Sipat Datar
Tujuan dari pengukuran penyipatan datar adalah untuk menentukan
pengukuran beda tinggi antara dua titik yang akhirnya menentukan
ketinggian suatu titik dari jalur polygon. Kerangka vertikal peta adalah
jaring-jaring atau rangkaian segi banyak yang tiap titiknya dinyatakan
dengan titik ketinggian (Z)
tersebut terhadap suatu bidang referensi
tinggi dan berfungsi sebagai pengikat ketinggian unsur-unsur yang
disajikan didalam peta.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
13
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
Gambar 2.5. Metoda Pengukuran Sipat Datar
Persyaratan pengukuran sipat datar adalah sebagai berikut :

Alat yang dipergunakan alat ukur datar Automatic Level
orde 2
seperti: Ni.2, Ni.1, Nak.2 / sejenis,

Semua titik poligon utama dan cabang akan dilakukan pengukuran
sipat datar dengan cara daoble stand.

Pembacaan benang silang dibaca tiga benang yaitu : pembacaan
benang tengah,atas dan bawah dan memenuhi 2 bt = ba + bb.

Jumlah jarak kemuka diusahakan sama dengan jumlah jarak
kebelakang, untuk menghilangkan kesalahan garis bidik.

Jumlah slag harus genap untuk menghilangkan kesalahan no rambu.

Bentuk rangkaian pengukuran sipat datar (waterpass) adalah kring
tertutup ( loop).

Jarak tiap seksi maksimum 1 - 2 Km.

Pembacaan rambu harus lengkap, yaitu benang atas, tengah dan
bawah, serta setiap slaag harus dilakukan dua kali berdiri posisi alat
(double stand)

Jarak antara instrument terhadap rambu muka dan belakang
maksimum 50 m.

Rambu harus dilengkapi dengan nivo dab berdiri di atas BM, CP atau
patok kayu
14
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN

Toleransi salah penutup tinggi dari hasil pengukuran tertutup maupun
pulang pergi harus lebih kecil dari 8√ D (mm), dimana D adalah jarak
optis dalam Km.

Hasil perhitungan tinggi diperoleh dari perhitungan kwadrat terkecil.

Pencatatan data yang salah harus dicoret, tidak boleh didobel atau di
Tip Ex. Kemudian bacaan yang benar ditulis diatasnya dengan Ball
Point warna hitam.

Pada formulir data harus ditulis dengan lengkap : nomor halaman,
jenis dan nomor alat, nama surveyor, tanggal pengukuran, lokasi dan
sebagainya.

Setiap awal dan akhir pengukuran dilakukan pengecekan garis bidik.
2.2.3 Pengukuran Situasi Detail
Maksud dari pengukuran situasi detail adalah untuk memperoleh gambaran
detail situasi topografi di lokasi rencana genangan, borrow area, quary dan
lokasi rencana bendungan dengan prinsip merapatkan data-data pengamatan
(spotheight) dilakukan pengukuran situasi detail.
Pengukuran detail situasi mencakup unsur-unsur alam dan buatan manusia
(sungai, irigasi, jalan, rumah, bukit, selokan dan lain-lain).
Pengukuran situasi untuk rencana genangan adalah :
Areal pengukuran situasi mengacu kepada muka air banjir maximum ditambah
dengan 0.2 H atau pengukuran dari muka air banjir maximum ditambah + 100
m ke arah daratan.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
15
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
Gambar 2.6. Denah Pengukuran Situasi Genangan
Syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam pengukuran situasi, yaitu :

Alat yang digunakan adalah Total Station atau Theodolit T0, atau yang
sejenisnya,

Ketelitian poligon raai untuk sudut 20’  N, dimana N = banyaknya titik
sudut, ketelitian jarak poligon raai 1 : 2.000,

Semua tampakan yang ada, baik alamiah maupun buatan manusia diambil
sebagai titik detail, seperti : bukit,lembah,jalan, jembatan dll.

Kerapatan titik detail harus dibuat sesuai skala peta yang diminta dan
lengkap sehingga diperoleh peta yang memenuhi mutu yang baik

Sketsa lokasi detail harus dibuat rapi, jelas dan lengkap sehingga
memudahkan penggambaran,
16

Ketelitian tinggi poligon raai 10 cm  D (D dalam km).

Dengan cara tachymetri data-data yang dibutuhkan, sebagai berikut :

Pembacaan benang diafragma ( benang atas, tengah, bawah),

Pembacaan Sudut zenith atau sudut miring,serta tinggi alat

Tinggi alat ukur
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
Target
Bt
B
Dm
σ
∆h
Tai
A
Dd
Gambar 2.7. Prinsip Pengukuran Metode Tachymetri
2.2.4 Pengukuran Long dan Cross Section
Maksud pengukuran long dan cross section adalah untuk memperoleh
gambaran kondisi penampang atau irisan topografi secara melintang atau
memanjang
RencanaAsBendungan
Keterangan:
a= Interval 25meter
b= Interval 50meter
H = Tinggi TubuhBendungan
Gambar 2.8. Denah Pengukuran Profil Melintang dan Memanjang
Syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam pengukuran long dan cross section,
yaitu :
a) Alat yang digunakan minimal adalah Theodolit T0, atau yang sejenisnya,
b) Prinsip dasar pengukuran adalah dengan metoda tachymetri
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
17
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
c) Pengukuran Cross Section untuk sungai dilkukan yaitu 1 km ke hulu dan
1 km ke hilir dari rencana tubuh bendungan dengan jarak anatar titik
setiap 50 m
d) Pengukuran Cross Section untuk rancana tubuh Bendungan dilakukan
pengukuran sepanjang 4 H (H tinggi rencana tubuh bendungan) dari
rencana tubuh bendungan dengan jarak antara titik profil 25 m dengan
lebar profil adalah
2 H kekiri dan kekanan ,dari tepi sungai atau
disesuaikan dengan kebetuhan
e) Titik profil berada di posisis As Bendungan.
f)
Pengukuran cross section harus disesuaikan dengan perbedaan tinggi
permukaan tanah yang ada.
g) Untuk pengukuran cross section spillway, saluran pembuang harus
disesuaikan dengan permukaan tanahnya yaitu :
h) Pengukuran pada dasar tanggul
i)
Pengukuran pada permukaan atas tanggul
j)
Pengukuran pada tepi saluran
k) Pengukuran pada dasar saluran
l)
Pengukuran pada rencana badan jalan
m) Pengukuran pada rencana as jalan
n) Pengukuran pada sisi kiri-kanan jalan dengan jarak 25meter
o) Pengukuran Long section pada sungai dan rencana sekitar bendungan
p) Pengukuran long section pada access road adalah elevasi pada rencana
as jalan.
2.3
Latihan
Jawablah soal-soal berikut ini!
1. Sebutkan langkah pengukuran pada tahap persiapan ?
2. Apa tujuan pengukuran polygon
dan data apa saja yang dilakukan
dilapangan
3. Apa tujuan dilakiukan pengukuran sipat datar ?
2.4
Rangkuman
Pekerjaan Persiapan terdiri dari : Persiapan peralatan dan personil, survey
pendahuluan, menginventarisasi data topografi dan membuat rencana kerja
18
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
Pekerjaan Lapangan terdiri dari : Menentukan titik referensi , pembuatan
kerangkadasar dan pengukuran titik detail serta profil melintang/memanjang
yang terdiri dari :
Pemasangan Bench Marak (BM), Center Point (CP) dan patok kayu
Kerangka horizontal dengan melakukan pengukuran polygon, adapaun yang
bdiamati adalah : Pengukuran penentuan Azimuth, pengukuran sudut
horizontal dan pengukuran jarak
Kerang Vertkal dengan melakukan pengukuran beda tinggi
Pengukuran titik detail dan profil melintang /memnanjang dengan metoda
Thacymetri
2.5
Evaluasi
1.
Metoda pengamatan matahari dilakukan dengan cara :
a. Dengan cara menggunakan prisma roeloef, ditadah dan diterpong
yang dilakukan pada sore hari
b. Dengan cara menggunakan prisma roeloef, ditadah dan diterpong
yang dilakukan pada pagi hari
c. Dengan cara menggunakan prisma roeloef, ditadah dan diterpong
yang dilakukan pada pagi hari dan sore hari
d. Dengan cara menggunakan prisma roeloef dan diterpong yang
dilakukan pada pagi hari dan sore hari
2.
Dalam pengukuran sipat datar salah satu syarat adalah jumlah jarak
kemuka diusahakan sama dengan jumlah jarak kebelakang, hal tersebut
dimaksudkan untuk :
a. Untuk menghilangkan kesalahan nol rambu
b. Untuk menghiliangkan kesalahan garis bidik
c. Untuk menghilangkan kesalahan garis bidik dan nol rambu
d. Untuk memudahkan korekasi perhitungan beda tinggi
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
19
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
3.
Pengukuran Cross Section untuk rancana tubuh Bendungan dilakukan
sepanjang :
a. Pengukuran sepanjang 4 H dari rencana tubuh bendungan dengan
jarak antara titik profil 25 m dengan lebar profil adalah 2 H kekiri dan
kekanan ,dari tepi sungai atau disesuaikan dengan kebetuhan
b. Pengukuran sepanjang 1 km ke hulu dan 1 km kehilir dari rencana
tubuh bendungan dengan jarak antara titik profil 25 m dengan lebar
profil adalah 2 H kekiri dan kekanan ,dari tepi sungai atau disesuaikan
dengan kebetuhan
c. Pengukuran sepanjang 4 H dari rencana tubuh bendungan dengan
jarak antara titik profil 50 m dengan lebar profil adalah 2 H kekiri dan
kekanan ,dari tepi sungai atau disesuaikan dengan kebetuhan
d. Pengukuran sepanjang 1 km ke hulu dan 1 km ke hilir dari rencana
tubuh bendungan dengan jarak antara titik profil 50 m dengan lebar
profil adalah 2 H kekiri dan kekanan ,dari tepi sungai atau disesuaikan
dengan kebetuhan
20
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
BAB III
PENGELOLAAN DATA
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran materi ini, peserta diharapkan mampu menghitung pengolahan
data kerangka dasar maupun perhitungan penentuan titik detail.
3.1
Kerangka Dasar
3.1.1 Hitungan Koordinat
Perhitungan koordinat (X,Y) adalah hasil dari pengukuran polygon di
lapangan, ada dua unsur penting yang perlu diperhatikan yaitu Jarak dan
Sudut Jurusan.
Pengolahan data dengan menggunakan metoda Bowditch, rumus :
Koordinat titik B dihitung dari Koordinat A yang telah diketahui:
XB = XA + dab. sin 
YB = XA + dab. cos 
Dimana :
XA, YA
=
Koordinat titik diketahui
XB, YB
=
Koordinat titik yang akan ditentukan
Dab Sinσab =
Selisih absis (∆ Xab)
dAP CosσAP =
Selisih ordinat (∆ Yab)
dAb
=
Jarak datar dari Titik A ke Titik B
σab
=
Azimuth /Sudut Jurusan garis AB
Salah penutup sudut untuk poligon pengikatan, dan poligon utama adalah :
10" √N ,( N = jumlah titik poligon).
a. Syarat geometris sudut :

Poligon Tertutup /Kring
∑β =(n + 2)180o + fβ
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
21
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN

Poligon Terikat sempurna
∑β = [(αAkhir - αAwal) + n.180o ] + fβ
dimana:
β
=
Sudut Ukuran
α
=
Sudut Jurusan
(n – 2)
=
Berlaku untuk sudut dalam
(n +2)
=
Berlaku untuk sudut luar
N
=
Jumlah titik
fβ
=
Kesalahan penutup sudut ≤ 10" √N
b. Syarat geometris absis dan ordinat


Poligon Tertutup /Kring
∑ d.Sin σ = 0 + ∆x
( absis)
∑ d.Cos σ = 0 + ∆y
( absisi)
Poligon Terilat sempurna
(x akhir – x awal ) = ∑ d.Sin σ + Kx
(Y akhir – Y awal ) = ∑ d.Cos σ + Kx
( absis)
(ordinat)
Dimana :
∆x
=
Kesalahan proyeksi pada sumbu x (absis)
∆y
=
Kesalahan Proyeksi pada sumbu Y (ordinat)
d
=
Jarak antara dua titik
σ
=
Sudut jurusan yang telah dikoreksi
KL 
 X
 Y
d
2
2

 : 1:
7.500
KL = Kesalahan liner
22
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
3.1.2 Perhitungan Ketinggian/ Elevasi
Penentuan ketinggian/velevasi titik-titik kerangka dasar dilakukan dengan
melakukan perhitungan beda tinggi antara dua titik terhadap bidang referensi .
a. Syarat geometris

Sipat Datar Tertutup/ Kring
 ∆H

   PH
Sipat Datar Terikat Sempurna
H
T
Akhir

H
Awal
10

 H
D km
 PH
 mm
PH ≤ T (10 √ D km) mm
b. Hitungan Beda Tinggi
H 12  Btb  Btm

c. Hitungan Jarak Optis

D optis = ( Ba – Bb ) x 100
d. Hitungan Tinggi Titik
H 2  H 1  H 12  KH

dimana:
H
= Tinggi titik
∆H
= Beda tinggi
Btb
= Benang tengah belakang
Btm
= Benang tengah muka
Ba
= Benang atas
Bb
= Benang bawah
PH
= Salah penutup beda tinggi
KH
= Koreksi beda tinggi
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
23
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
3.2
Perhitungan Titik Detail
Perhitungan titik detail dengan metoda tachymetry adalah menghitung beda
tinggi dan jarak, sedangkan untuk ketinggian didapat dari hasil perhitungan
kerangka dasar sipat datar
a. Menghitung Jarak Jarak Datar
Dd
Dd
= ( BA  BB ) 100. sin 2 
2
= ( BA  BB )  100.Cos 
 = Sudut zenith
 = Sudut miring
b. Menghitung beda tinggi
1
H  [ ( Ba  Bb ) 100. sin 2 ]  Ta  BT
2
c. Menghitung Tinggi Titik
TB  TA  H
1
TB  TA  [ ( Ba  .Bb ) 100 sin 2   Ta  BT
2
Dimana
24
TA
=
Tinggi titik A yang telah diketahui
TB
=
Tinggi Titik B yang akan ditentukan
∆H
=
Beda tinggi diantara Titik A dan Titik B
Ba
=
Benang atas
Bt
=
Benang tengah
Bb
=
Benang bawah
Ta
=
Tinggi alat
Dd
=
Jarak datar optis
∆H
=
Beda tinggi dari alat ke benang tengah

=
Sudut Zenits/ Sudut Miring
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
3.3
Latihan
Jawablah soal-soal berikut dengan benar!
1. Sebutkan pormula perhitungan syarat geometris untuk sudut pada
pengukuran poligton
2. Sebutkan perhitungan pormula syarat geometris untuk pengukuran sipat
datar
3. Sebutkan pormula metoda Tachymetri untuk perhitungan jarak datar
3.4
Rangkuman
Kerangka dasar horizontal dengan melakukan perhitungan koordinat hasil
pengukuran polygon di lapangan, dalam perhitungan polygon harus
memperhatikan syarat geometrisnya ,yaitu polygon tertutup dean terikat
sempurna
Kerangka dasar vertical dengan melakukan perhitungan ketinggian
dari
pengukuran beda tinggi antara dua titik terhadap bidang referensi tertentu
dengan harus memperhatikan syarat geometrisnya ,yaitu sipat datar tertutup
dan terikat sempurna
Untuk perhitungan titik detai dengan menggunakan metoda tahymetri
3.5
Evaluasi
Jawablah pertanyaan berikut ini, dengan melingkari jawaban yang Anda
anggap tepat !
1. Menghitung koordinat titik B dari Koordinat A yang telah diketahui, yaitu ”
a. Xb = Xa + dab. cos 
Yb = Ya + dab. cos 
b. Xb = Xa + dab. sin 
Yb = Ya + dab. cos 
c. Xb = Xa + dab. Cos 
Yb = Ya + dab. sin 
d. Xb = Xa + dab. sin 
Yb = Ya + dab. sin 
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
25
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
2. Menghitungan Beda Tinggi antara dua titik adalah :
a. ∆H = Btb – Btm
b. ∆H = Btm – Btb
c. ∆H = ( Ba + Bb )/2
d. ∆H = ( Ba – Bb ) x 100
3. Menghitung beda tinggi dengan metoda Thacymetri adalah
26
a.
1
H  [ ( Ba  Bb ) 100. cos  ]  Ta  BT
2
b.
1
H  [ ( Ba  Bb ) 100. cos 2 ]  Ta  BT
2
c.
1
H  [ ( Ba  Bb ) 100. sin  ]  Ta  BT
2
d.
1
H  [ ( Ba  Bb ) 100. sin 2 ]  Ta  BT
2
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
BAB IV
PERUBAHAN PENGGAMBARAN
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran materi ini, peserta diharapkan mampu menjabarkan
penggambaran situasi maupun gambar profil melintang dan memanjang, sesuai dengan skala
yang telah ditentukan.
4.1
Peta Situasi
Untuk penggambaran Peta Situasi dibuat dan biasanya untuk perencanaan
bendungan dibuat skala sebagai berikut :
-
Peta situasi daerah genangan skala 1 : 5.000
-
Peta ikhtisar 1 : 10.000 , 1 :20.000
-
Peta situasi daerah rencana bendungan skala 1 : 5.00
-
Peta situasi Borrow area skala 1 : 500, 1 :1.000
-
Peta situasi Quarry site skala 1 : 500, 1 : 1000
Syarat penggambaran adalah sebagai berikut :
a. Ukuran peta (50x50) cm, garis silang untuk grid dibuat setiap 10 cm
dengan ukuran (10x10) mm, garis sambungan peta 10 cm, skala peta
1 :5.00 / 1 : 2.000 di buat grafis dan numeris, indek peta dengan ukuran
yang sudah ditentukan, informasi legenda sesuai dengan yang ada di
lembar peta , keterangan titik referensi harus ada disetiap lembar peta
dicantumkan dibawah legenda.
b. Semua benchmark, titik ikat horizontal BIG (Badan Informasi Geospasial),
dan titik tinggi BIG yang ada di lapangan harus digambar dengan legenda
yang telah ditentukan dan di lengkapi dengan elevasi (z) dan koordinat
(x,y)
c. Pada setiap interval 5 (lima) garis kontur di buat tebal dari garis kontur
lainnya dengan ketebalan ukuran yang telah ditentukan dan ditulis angka
elevasinya.
d. Pencantuman legenda pada gambar harus sesuai dengan ketentuan
Direktorat Irigasi dan sesuai dengan topografi yang ada di lapangan.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
27
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
e. Penarikan kontur cukup 2.5 m untuk daerah datar dan 5 m untuk daerah
berbukit dengan ketebalan yang sudah ditetapkan serta harus tercantum
data elevasi.
f.
Gambar/ peta situasi skala 1 : 5.000 / 1 : 2.000 digambar di atas kertas
transparan stabil atau sesuai dengan keinginan pemilik pekerjaan dengan
ukuran A-1.
g. Gambar konsep (draft) dan titik pengukuran poligon utama dan raai/
voorstraal harus dilakukan di atas kertas transparan stabil untuk di setujui
pemilik pekerjaan.
h. Gambar kampung, sungai, rawa buatan alam dan manusia harus diberi
nama yang jelas dan harus diberi batas.
i.
Peta ikhtisar skala di gambar dengan cara pengecilan peta skala
1 : 5.000/ 1 : 2.000 menggunakan software dari distributor merk apa saja
yang berlaku di Indonesia pada kertas transparan stabil.
j.
Pada peta ikhtisar skala 1 : 25.000/ 1 : 10.000 harus tercantum nama
kampung, nama sungai, benchmark, jalan, jembatan, rencana bendung
dan lain-lain tampakan yang ada di daerah pengukuran dengan interval
kontur cukup tiap 12,5 m untuk daerah datar dan 25 m untuk daerah
berbukit, grid peta ikhtisar tiap 10 cm.
k. Lembar peta harus di beri nomor urut yang jelas dan teratur serta format
gambar etiket peta harus sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan
oleh pemilik pekerjaan.
l.
Titik poligon utama, poligon cabang dan poligon raai di gambar dengan
sistem koordinat, tidak diperkenankan di gambar dengan cara grafis.
Ketelitian Penggambaran
a) Semua tanda silang untuk grid koordinat tidak boleh mempunyai
kesalahan lebih dari 0,3 mm yang di ukur dari titik kontrol horizontal
terdekat.
b) Titik kontrol posisi horizontal tidak boleh mempunyai kesalahan lebih dari
0,3 mm yang di ukur dari garis grid.
c) Sembilan puluh lima persen (95 %) dari bangunan penting seperti
bendung, dan jembatan, saluran dan sungai tidak boleh mempunyai
kesalahan lebih dari 0,6 mm diukur dari garis grid atau titik kontrol
28
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
horizontal terdekat. Sisanya 5 % (lima persen) tidak boleh mempunyai
kesalahan lebih dari 1,2 mm.
d) Sembilan puluh persen (90 %) dari penarikan garis kontur tidak boleh
menyimpang lebih dari setengah kali interval kontur yang bersangkutan
dari letak sebenarnya, yang diperhitungkan dari titik kontrol horizontal,
sisanya 10 % (sepuluh persen) tidak boleh menyimpang dari satu kali
interval kontur yang bersangkutan.
e) Pada sambungan lembar peta satu dengan yang lain, garis kontur,
bangunan, saluran, sungai, harus tepat tersambung. Batas pergeseran
yang diperbolehkan maksimum 0,3 mm.
Gambar 4.1. Peta Situasi Lokasi Bendungan
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
29
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
Gambar 4.2. Peta Ikhtisar Genangan
Gambar 4.3. Peta Borrow Area
30
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
4.2
Potongan Memanjang dan Melintang
Penggambaran potongan (memanjang dan melintang) mencakup lokasi As
bendungan, As rencana saluran Pengelak dan As rencana Saluran Pelimpah ,
acces road dan rencana bangunan pelengkap lainnya.
Proses penggambaran yang dilakukan adalah sebagai berikut :
Membuat format gambar potongan, untuk potongan memanjang skala
-
tegak dan skala mendatar dibedakan yaitu 1 : 1000 atau 1 : 2.000 (skala
mendatar), 1: 100 atau 1 : 200 (skala tegak), sedangkan untuk gambar
potongan melintang skala seragam yaitu 1 : 100.
-
Plot semua jarak-jarak antar detail.
-
Cantumkan Nomor patok pada gambar potongan memanjang.
-
Plot semua elevasi detail sesuai dengan skala telah ditentukan
-
Cantumkan Jaraj antar patok dan jarak akumalasi serta lengkapi dengan
jarak hektomete
Spesifikasi lain yang telah disyaratkan dalam Kerangka Acuan Kerja
-
seperti posisi hulu di kiri dan posisi hilir di kanan, tanda as dsb dilengkapi
dalam semua gambar potongan sesuai dengan standar penggambaran
yang ada.
CL
24.63
EL. (+m) :
3.00 8.75
8.75 3.00
Gebalan Rumput
10.00
5.00
8.00
Rip-rap t = 0.50 m
MAB +5.91
MAN +4.50
Gebalan Rumput
1
EL.+4.00
20.84
EL.+7.50
2.5
2.5
Rip-rap t = 0.75 m
1
EL.+4.00
MAP max +3.50
MAP rata-rata +1.79
1
0.00
1
3.0
3.0
2
1
-5.00
Geotextile non-woven
Dinding Diafragma
Batas Galian
JARAK ANTAR TITIK (m)
22.10
6.00
7.10
10.40
7.60
0.10
-0.06
-0.30
-0.18
-0.09
-0.46
ELEVASI TANAH ASLI (m)
-1.20
-10.00
-1.24
Bidang persamaan
5.30
AS.3
Gambar 4.4. Potongan Melintang Tubuh Bendungan
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
31
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
4.3
Latihan
1. Pada peta ikhtisar skala 1 : 20.000 /1 : 10.000 harus mencantumkan apa
saja dan tiap interval berapa garis kontur untuk daerah datar dan daerah
perbukitan?
2. Ploting Titik poligon utama, poligon cabang dan poligon raai di gambar
dengan
menggunakan
metoda
apa?
sistem
koordinat,
tidak
diperkenankan di gambar dengan cara grafis
3. Penggambaran potongan (memanjang dan melintang) mencakup lokasi
apa saja?
4.4
Rangkuman
Untuk penggambaran Peta Situasi dibuat dan biasanya untuk perencanaan
bendungan dibuat skala sebagai berikut :
4.5

Peta situasi daerah genangan skala 1 : 5.000

Peta ikhtisar 1 : 10.000 , 1 :20.000

Peta situasi daerah rencana bendungan skala 1 : 5.00

Peta situasi Borrow area skala 1 : 500, 1 :1.000

Peta situasi Quarry site skala 1 : 500, 1 : 1000
Evaluasi
1. Penarikan kontur pada peta situasi skala 1 : 5.000 / 1 : 2.000 dibuat tiap
interval.....
a. Untuk kontur garis tiap 1.0 m / 1.25 m untuk daerah datar dan 2.5 m /
5.0 m untuk daerah berbukit dengan ketebalan yang sudah ditetapkan
serta harus tercantum data elevasi.
b. Untuk kontur garis tiap 0.5 m / 1.0 m untuk daerah datar dan 2.5 m /
5.0 m untuk daerah berbukit dengan ketebalan yang sudah ditetapkan
serta harus tercantum data elevasi.
c. Untuk kontur garis tiap 0.5 m / 1.0 m untuk daerah datar dan 2.0 m /
5.0 m untuk daerah berbukit dengan ketebalan yang sudah ditetapkan
serta harus tercantum data elevasi.
32
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
d. Untuk kontur garis tiap 0.5 m / 1.0 m untuk daerah datar dan 2.5 m /
7.5 m untuk daerah berbukit dengan ketebalan yang sudah ditetapkan
serta harus tercantum data elevasi.
2. Harus bagaimana pencantuman legenda pada gambar.....
a. Pencantuman legenda pada gambar harus sesuai dengan ketentuan
yang berlaku dan mencantumkan semua legenda
b. Pencantuman legenda pada gambar harus sesuai dengan ketentuan
yang berlaku dan tidak sesuai dengan topografi yang ada di lapangan
c. Pencantuman legenda pada gambar tidak perlu
ketentuan
sesuai dengan
yang berlaku dan sesuai dengan topografi yang ada di
lapangan
d. Pencantuman legenda pada gambar harus sesuai dengan ketentuan
yang berlaku dan sesuai dengan topografi yang ada di lapangan
3. Gambar/ peta situasi skala 1 : 5.000/ 1 : 2.000 digambar di atas kertas apa
dan ukurannya berapa ?.
a. Digambar di atas kertas transparan stabil atau sesuai dengan
keinginan pemilik pekerjaan dengan ukuran A-1.
b. Digambar di atas kertas transparan tidak perlu stabil atau sesuai
dengan keinginan pemilik pekerjaan dengan ukuran A-1.
c. Digambar di atas kertas transparan stabil atau sesuai dengan
keinginan pemilik pekerjaan dengan ukuran A-0.
a. Digambar di atas kertas transparan stabil atau sesuai dengan
keinginan pemilik pekerjaan dengan ukuran sembarangan.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
33
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
34
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
BAB V
PENUTUP
5.1
Simpulan
Pemetaan topografi merupakan salah satu penunjang yang sangat penting
dalam proses perencanaan bendungan, karena itu diperlukan peta topografi
yang benar dan akurat sesuai dengan kondisi lapangan yang sebenarnya,
untuk mendapatkan peta tersebut maka perlu diperhatikan hal-hal sebagai
berikut :
a. Tahapan dari bagan alir proses pemetaan untuk perencanaan bendungan
mulai dari tahap pesiapan, pekerjaan lapangan dan proses perhitungan
serta
penggambaran
perlu
pengawasan
dan
pemantauwan
yang
seksama, karena keberhasilan perencanaan tergantung dari peta teknis
yang benar.
b. Spesifikasi teknis yang telah ditentukan agar betul-betul dilaksanakan
sehingga diperoleh peta yang diharapkan
c. Perhitungan dan penggambaran tidak lagi secara manual tetapi sudah
menggunakan system komputerisasi sehingga penguasaan perangkat
lunak harus betul – betul dipahami.
5.2
Tindak Lanjut
Untuk menunjang pelaksanaan pekerjaan survey pemetaan diperlukan tenaga
surveyor yang terlatih dan peralatan yang memadai , sehingga
untuk
menguasai jenis peralatan survey dan memahami tahapan pekerjaan yang
akan dilaksanakan diperlukan pelatihan –pelatihan yang lebih intensif sesuai
dengan perkembangan teknologi, khususnya untuk bidang survey pemetaan.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
35
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
DAFTAR PUSTAKA
Soetomo
Wongsotjitro,1980,
Ilmu
Ukur
Tanah,
Yayasan
Kansus
1980,Yogyakarta
Ir. Suyuno Sosrodarsono dan Masayoshi Takasaki, 1981, .
Pengukuran
Topografi Dan Teknik Pemetaan,Pradina Paramita Jakarta
Direktotar Jenderal Pengairan Departeman Pekerjaan Umum, 1986, PT.02
Persyaratatan Teknis Bagian Pengukuran, CV. Galang Persada Bandung
Direktotar Jenderal Pengairan Departeman Pekerjaan Umum, 1986, KP..07
Kriteria Perencanaan Bagian Standar Penggamabaran, CV. Galang Persada
Bandung
36
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
GLOSARIUM
Azimuth
: besaran sudut yang dimulai dari arah utara terhadap titik
tertentu
Bench Mark ( BM)
: titik kontrol dilapangan yang terbuat dari kontruksi beton
dengan ukuran tertentu
Beda Tinggi
: selisih tinggi/ elevasi antara dua titik, apabila selisihnya
positif maka kondisi medan naik dan apabila selisihnya
negatif maka medannya turun
Center Ponit ( CP )
: titik kontrol dilapangan yang ukurannya lebih kecil dari BM
yang terbuat dari kontruksi beton dengan pelindung dari
pipa PVC dengan ukuran tertentu
Pengukuran Poligon
: rangkaian segi banyak yang berfungsi sebagai kerangka
horizontal peta, poligon terdiri dari poligon utama dan
poligon cabang, dimana poligon utama berbentuk kring
tertutup, sedangkan poligon cabang merupakan terikat
pada poligon utama
Pemetaan teristris
: adalah peta yang diperoleh semua datanya, dengan jalan
melakukan pengukuran langsung di lapangan
Peta
: bayangan yang diperkecil dari sebagian besar atau kecil
permukaan bumi
Skala peta
: perbandingan antara suatu jarak
diatas peta dan jarak
yang sama diatas permukaan bumi
Sudut
: selisih bacaan dua arah yang besarnya
adalah selisih
bacaan lingkaran horizontal alat ukur sudut pada waktu
pembacaan ke suatu titik dan titik lainnya
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
37
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
KUNCI JAWABAN
A.
LATIHAN MATERI POKOK 1: TATA CARA PENGUKURAN TERISTRIS
1. Sebutkan langkah pengukuran pada tahap persiapan !
Jawaban:
Persiapan peralatan dan personil, survey pendahuluan, menginventarisasi
data topografi dan membuat rencana kerja
2. Apa tujuan pengukuran polygon
dan data apa saja yang dilakukan
dilapangan ?
Jawaban:
Tujuan
pengukuran
polygon
adalah
untuk
menentukan
koordiant
plenimetris dan data yang diambil adalah penentuan Azimuth, pengukuran
sudut dan jarak datar
3. Apa tujuan dilakiukan pengukuran sipat datar ?
Jawaban:
Tujuan dari pengukuran penyipatan datar adalah untuk menentukan
pengukuran beda tinggi antara dua titik yang akhirnya menentukan
ketinggian suatu titik dari jalur polygon
B.
EVALUASI MATERI POKOK 1: TATA CARA PENGUKURAN TERISTRIS
1. C
2. B
3. A
C.
LATIHAN MATERI POKOK 2: PENGELOLAAN DATA
1.
Sebutkan pormula perhitungan syarat geometris untuk sudut pada
pengukuran poligton?
Jawaban:
Poligon Tertutup /Kring
∑β =(n + 2)180o + fβ
38
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
Poligon Terikat sempurna
∑β = [(αAkhir - αAwal) + n.180o ] + fβ
2. Sebutkan perhitungan pormula syarat geometris untuk pengukuran sipat
datar ?
Jawaban:
 ∆H
   PH
Sipat Datar Terikat Sempurna
H
Akhir
H
Awal

 H
 PH
3. Sebutkan pormula metoda Tachymetri untuk perhitungan jarak datar ?
Jawaban:
D.
Dd
= ( BA  BB ) 100. sin 2 
 = Sudut zenith
Dd
2
= ( BA  BB )  100.Cos 
 = Sudut miring
EVALUASI MATERI POKOK 2: PENGELOLAAN DATA
1. B
2. A
3. D
E.
LATIHAN MATERI POKOK 3: PERUBAHAN PENGGAMBARAN
1. Pada peta ikhtisar skala 1 : 20.000 /1 : 10.000 harus mencantumkan apa
saja dan tiap interval berapa garis kontur untuk daerah datar dan daerah
perbukitan ?
Jawaban:
Harus tercantum nama kampung, nama sungai, benchmark, jalan,
jembatan, rencana bendung dan lain-lain tampakan yang ada di daerah
pengukuran dengan interval kontur cukup tiap 5 m untuk daerah datar dan
12,5 m untuk daerah berbukit, grid peta ikhtisar tiap 10 cm
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
39
MODUL 5 PENGUKURAN TOPOGRAFI BENDUNGAN
2. Ploting Titik poligon utama, poligon cabang dan poligon raai di gambar
dengan
menggunakan
metoda
apa?
sistem
koordinat,
tidak
diperkenankan di gambar dengan cara grafis
Jawaban:
Dengan menggunakan sistem koordinat, tidak diperkenankan di gambar
dengan cara grafis
3. Penggambaran potongan (memanjang dan melintang) mencakup lokasi
apa saja?
Jawaban:
Penggambaran potongan (memanjang dan melintang) mencakup lokasi
profil sungai, As bendungan, As rencana saluran Pengelak dan As
rencana Saluran Pelimpah , acces road dan rencana bangunan pelengkap
lainnya.
F.
EVALUASI MATERI POKOK 3: PERUBAHAN PENGGAMBARAN
1. B
2. D
3. A
40
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards