Uploaded by User24689

Vaskularisasi otak

advertisement
Vaskularisasi Cerebri
Pendahuluan
Otak merupakan organ yang memiliki fungsi sangat penting pada setiap
individu. Karena otak merupakan Sistem Saraf Pusat (SSP), di otak terjadi
berbagai kegiatan seperti pengaturan kordinasi gerakan otot, pusat bicara,
memahami isi pembicaraan, dan lain-lain. Dan untuk menunjang fungsi dan
metabolismenya secara optimal, otak membutuhkan pasokan darah yang
mengandung oksigen, glukosa, mineral, serta berbagai nutrisi yang memadai.
Kebutuhan ini dapat terpenuhi oleh pembuluh darah yang terdiri dari pembulah
darah arteri, vena, dan percabangannya yang senantiasa dalam kondisi optimal.
Namun ada beberapa hal yang dapat mengganggu pasokan darah ke otak, salah
satunya yaitu emboli seperti yang terdapat pada kasus yang akan kita bahas
dimana seorang pria mengalami kelemahan pada tangan dan kaki kanannya 30
menit setelah bangun tidur yang disebabkan adanya emboli pada system
vaskularisasi otak yang menyebabkan terjadinya defisit nerologik.1
Vaskularisasi Cerebri
Pada vaskularisasi pada otak ini di bagi menjadi 2 jenis arteri dengan masingmasing 2 buah pada setiap jenisnya yaitu, 2 arteria carotis interna dan 2 arteria
vertebralis (beberapa buku menyebutnya arteria vertebrobasilaris). Keempat arteri
ini terletak di daerah ruang subarachnoid dan cabang-cabangnya akan
beranastomosis pada permukaan inferior brain yang akan membentuk Circulus
Willisi.
1
A. Sistem Carotis
Spesifikasi pada setiap arteri dan alur-alurnya:
1. Arteria Carotis Interna
a. Bifurcation arteria karotis communis  terdapat dilatasi, “Sinus
karoticus”
b. Arteri naik melewati leher dan tembus basis cranii melewati kanalis
karoticus os temporal
c. Arteri ini terus bersirkulasi ke depan dan horizontal melewati sinus
kavernosus
d. Arteri ini muncul pada sisi medial processus klinoideus anterior
e. Pemunculan ini dengan menembus bagian duramater
f. Masuk ke subarachnoid space dengan cara menembus bagian arachnoid
mater dan membelah ke arah posterior
g. Dari arah tersebut, arteri ini masuk ke ujung medial sulcus lateralis
serebri
h. Dari bagian tersebut, arteri ini membelah menjadi 2 bagian yaitu,
bagian arteri serebri anterior dan arteri cerebri medial.2
Percabangan arteri :
a) Arteri opthalmica
Arteri ini berasal dari arteri carotis interna yang muncul dari
bagian sinus cavernosus. Arteri ini masuk ke daerah orbita
dengan melalui canalis opticus di bawah dan lateral nervus
opticus
Arteri ini memperdarahi struktur-struktur orbita lainnya dan
cabang terminalnya memperdarahi bagian frontal kulit kepala,
sinus ethmoidalis, sinus frontalis, dan dorsum nasi.
b) Arteria communican posterior
2
Merupakan pembuluh darah kecil yang berasal dari arteri
carotis interna yang bagiannya dekat dengan bagian terminasinya
(arteri carotis interna).
Arteri ini berjalan ke arah posterior di atas nervus occulomotoric
untung bergabung dengan arteria cerebri posterior untuk ikut
membentuk circulus willis.
c) Arteria choroidea
Arteri ini berjalan ke arah posterior di dekat traktus opticus,
masuk ke dalam cornu inferior ventrikuli lateralis, dan berakhir
pada bagian Plexus choroideus.
Arteri ini pula ikut membentuk cabang-cabang pada daerah Crus
cerebri, corpus geniculatum laterale, tractus opticus, dan capsula
interna.
d) Arteri cerebri anterior
- Arteri ini berjalan ke depan dan ke arah medial, juga superior
terhadap nervus opticus yang masuk ke daerah fisura longitudinal
cerebri
- Arteri ini berhubungan dengan arteri cerebri anterior di sisi
kontralateral
- Dengan melewati daerah arteri communicans anterior
- Selanjutnya, arteri ini melengkung di atas bagia corpus colosum
dan beranastomosis dengan arteri cerebri posterior
- Diketahui cabang-cabang kortikal ini memperdarahi seluruh bagian
permukaan medial cortex cerebri di bagian posterior hingga
mencapai sulcus parieto-occipitalis.
e) Arteri cerebri media
Berjalan ke arah lateral sulcus lateralis cerebri
Arteri ini memperdarahi seluruh daerah lateral hemisphere
lateral, kecuali daerah pita sempit yang di suplai oleh arteria
cerebri anterior, polus occipitalis, dan permukaan inferolateral
3
hemispherium cerebri, yang diperdarahi oleh arteri cerebri
posterior.
Diketahui bahwa arteri ini juga memperdarahi semua area
motorik, kecuali “area Tungkai”.2
B. Sistem Vertebrobasilar
Suplai darah otak terbagi atas arteri karotis interna disebut dengan sistem
karotis dan arteri vertebralis disebut dengan sistem vertebro-basilar.3,4 Struktur
supratentorium mendapat suplai darah dari sistem vertebro-basilar dan karotis,
sedangkan struktur infratentorium hanya mendapat suplai darah dari sistem
vertebro-basilar. Sistem vertebro-basilar mengurus sebagian lobus temporalis,
keseluruhan lobus oksipitalis, mesensefalon, pons, medulla oblongata, bagian
kaudal diensefalon, serebelum, telinga dan bagian atas medulla spinalis.3
a. Susunan Vaskular Sistem Vertebro-basilar
Arteri vertebralis merupakan cabang utama arteri subklavia, berjalan keatas
dan memasuki foramen prosesus tranversus vertebrae C6. Arteri vertebralis keluar
dari tulang vertebrae melalui foramen prosesus tranversus C1 dan melengkung
kebelakang melingkari tulang atlas dan berada pada sulcus arteri vertebralis
berjalan ventral antara occiput dan atlas, lalu melewati membran atlanto-accipital.
Arteri vertebralis memasuki duramater setinggi foramen magnum. Pada ruang
subarachnoid A. Vertebralis berjalan pada bagian ventral dan cranial sekitar
batang otak. A. Vertebralis kiri dan kanan menyatu membentuk arteri basilaris
pada batas kaudal pons.4
4
Gambar 1. Arteri vertebralis dan basilar 4
Percabangan arteri vertebralis dan arteri basilaris:
1.
Cabang-cabang intracranial A. Vertebralis adalah : 3,4,5

A. Spinalis anterior, memperdarahi medulla spinalis dan medial medulla
oblongata

A. Spinalis posterior, memperdarahi medulla oblongata posterior

A. Serebellaris inferior posterior, memperdarahi bagian dorsolateral
medula oblongata, bagian basal hemisfer serebelli, vermis inferior,
nuclei serebellar dan pleksus koroid ventrikel empat
2. Cabang-cabang A. Basilaris : 3,4
Cabang utamanya adalah A. Serebellaris anterior inferior, A.serebellaris
superior serta A. serebri posterior

A. Serebellaris inferior anterior, memperdarahi permukaan anterior
hemisfer serebelum dan flokulus

A. serebellaris superior, memperdarahi hemisfer serebelum bagian
rostral dan bagian atas vermis, sebagian mesensefalon serta tegmentum

A. serebri posterior dicabangkan oleh A basilaris pada akhir dari A.
Basilaris. Cabang-cabang dari A. Serebri Posterior adalah:
5
-
A. Talamogenikulatum, memperdarahi bagian lateral dari thalamus
dan corpus genikulatum
-
A. Khoroidea posterior, memperdarahi pleksus koroid ventrikel
lateral, postero-superior thalamus dan hipokampus
-
Cabang yang memperdarahi korteks serebri terdiri dari A.
Temporalis anterior, A.Temporalis posterior, A. Parieto occipitalis,
A. Kalkarina. Cabang-cabang ini memperdarahi bagian inferiormedial lobus temporalis, lobus oksipitalis dan area visual (17, 18, 19)

A. Basilaris memberikan cabang-cabang kecil ke batang otak melalui
cabang paramedian, sirkumferensia brevis dan sirkumferensia longus.
Memperdarahi medial medulla oblongata dan pons

Cabang Interpedunkulus, memperdarahi nucleus merah, substansia
nigra, nucleus N III, substansi retikuler batang otak atas.

A.
auditori
interna,
memperdarahi
telinga
dalam,
kanalis
semisirkularis, sakulus, utrikulus dan koklea
Gambar 2. Vaskularisasi serebral 6
b. Gangguan Sirkulasi Sistem Vertebro-Basilar :4,5
1. Sindrom Medula oblongata kontralateral (Wallenberg)
6
Penyebab  Obstruksi arteri serebellaris inferior posterior. Gejala:

Onset mendadak dengan Vertigo

Nistagmus

Mual dan muntah

Disartria dan disfonia

Singultus
2. Sindrom medulla oblongata medial (Dejerine)
Penyebab  Obstruksi cabang paramedian dari arteri vertebralis atau
basilaris. Gejala:

Paralisis flaccid ipsilateral dari saraf hipoglosus

Hemiplegia kontralateral (tidak spastik) dengan Babinski (+)

Hipestesia kontralateral untuk rasa raba, getaran dan posisi

Nistagmus
3. Sindrom Pons basis kaudal (Millard-Gubler atau Foville)
Penyebab  Obstruksi cabang sirkumferensial dari arteri basilaris.7
Gejala:

Paralisis ipsilateral dari saraf abdusen (perifer) dan saraf fasialis
(nucleus)

Hemiplegia kontralateral

Analgesia kontralateral dan termanestesia

Gangguan rasa raba, getaran dan posisi
4. Sindrom tegmentum pontin kaudal
Penyebab  Obstruksi cabang brevis dan longus sirkumferensial dari
arteri basilaris. Gejala:

Paralisis nuklear ipsilateral dari saraf abdusen dan fasialis

Nistagmus

Tidak mampu melihat kesisi lesi

Hemiataksia dan asinergia ipsilateral

Analgesia dan termanestesi kontralateral
7

Hipestesi untuk rasa raba getar dan dan posisi

Miomitria ipsilateral dari palatum mole dan faring
5. Sindrom tegmentum pontin rostral
Penyebab  Obstruksi cabang longus sirkumferensia dari arteri basilaris
dan arteri cerebellar superior. Gejala:

Hilangnya sensorik ipsilateral pada wajah

Paralisis ipsilateral lateral dari otot-otot pengunyah

Hemiataksia, tremor yang intens dan adiadochokinesia

Hilangnya sensorik untuk semua kualitas diseluruh bagian tubuh
kontralateral kecuali wajah
6. Sindrom basis midpontin
Penyebab: Obstruksi cabang paramedian dan sirkumferensial brevis dari
arteri basilaris. Gejala:

Paralisis flaksid ipsilateral dari otot-otot pengunyah

Hipestesi ipsilateral, analgesia dan termanestesia dari wajah

Hemiataksia ipsilateral dan asynergia

Paralisis spastic kontralateral
7. Sindrom nucleus ruber (Benedict)
Penyebab: Obstruksi cabang interpedunkularis dari arteri basilaris atau
serebralis posterior atau keduanya. Gejala:

Paralisis ipsilateral dari saraf okulomotor dengan midriasis

Gangguan rasa raba, getaran, dan posisi kontralateral

Hiperkinesia (tremor, khorea) dan rigiditi kontralateral
8. Sindrom pedunkel serebral (Weber)
Penyebab: Obstruksi cabang interpedunkularis dari arteri serebral posterior
atau arteri koroid posterior atau keduanya. Gejala:

Paralisis ipsilateral saraf okulomotor

Hemiparalisis spastic kontralateral

Distaksia kontralateral
8
9. Anterior Spinal Artery Syndrome (ASA Syndrome)
Gejala klinis:

Nyeri pada leher dan punggung,

Paralisis (unilateral, bilateral, komplit)

Hilangnya sensasi rasa nyeri dan suhu.
C. Vena cerebri
Arteri ini tidak mempunyai jaringan muscular dan tidak pula mempunyai
katup. Arteri ini bermuara di subarachnoid space yang mana mengalir ke
daerah Sinus Venosus Cranii. Vena cerebri terbagi menjadi dua jenis yaitu,
vena cerebri externa dan interna.
1. Vena cerebri externa (VCE)
Jenis-jenis dari arteri ini adalah
a. VCE Superior
Berjalan ke daerah atas pada bagian lateral hemisphere cerebri
yang bermuara di sinus sagitalis superior
b. VCE superfisialis
-
Mengalir ke bagian lateral hemisphere cerebri
-
Diketahui pula, berjalan ke bagian inferior dalam sulcus lateralis
dan bermuara di sinus cavernosus
c. VCE media profunda
Mengalir ke insula dan bergabung dengan Vena Cerebri Anterior dan
Vena Striata untuk membentuk Vena Basalis dan bergabung lagi
menjadi Vena Magna Cerebri yang bermuara di Sinus Rectus.
2. Vena Cerebri Interna
Terbentuk dari gabungan-gabungan Vena Thalamo Striata dan Vena
choroidea di Foramen interventrikulate yang berjalan pada bagian
posterior di dalam Tela Choroidea Ventrikuli tertii (thee), setelah itu
bergabung di bagian bawah splenum corporis callosi untuk membentuk
Vena Cerebri magna yang bermuara di Sinus Rectus.8
9
D. Sinus Vena Duramater
Sinus vena duramater adalah ruangan antara endosteal dan lapisan
meningen dari duramater. Sinus vena terdiri dari darah vena yang membentuk
bagian dari otak atau rongga kranial.
Sinus terdiri dari garis endotelial yang berlanjut ke vena yang membentuk
struktur sinus. Bagian darah vena yang terbanyak, yang mengalir ke sinus
bersumber dari vena yugular interna.
Sinus paranasal (misalnya: sinus maksilaris ) dengan sinus vena duramater
mempunyai perbedaan yang mendasar. Sinus paranasal adalah ruangan yang terus
berlanjut dengan rongga hidung dan melekat dengan tulang kranial. Sinus – sinus
ini terdiri dari air dan mempunyai lapisan mukosa yang terus berlanjut ke mukosa
nasal. Secara umum, dapat disimpulkan bahwa sinus vena dura terdiri dari darah
dan sinus paranasal terdiri dari air
Sinus vena dura secara umum dibagi atas dua kelompok besar, yaitu :
1.Sinus postero superior, yaitu :

Sinus sagitalis superior.

Sinus sagitalis inferior

Sinus straight

Sinus transversal
2.Sinus antero inferior, yaitu :

Sinus cavernosus

Sinus intracavernosus

Sinus petrosal superior

Sinus petrosal inferior
Sinus postero superior berlokasi diatas sebelah belakang dari tulang
kranial dan kelompok antero inferior berada pada dasar tulang kranial.
Sinus sagitalis superior berada pada batas atas falx cerebri dan dimulai dari
crista galli. Sinus sagitalis superior diisi oleh darah dari vena sentralis superior
dan berakhir pada pertemuan sinus dekat tonjolan dari oksipitalis interna.
10
Sinus sagitalis inferior berlokasi pada batas bawah yang bebas dari falk
cerebri antara 2 hemisfer cerebri. Sinus ini dimulai dari depan (anterior) dan
berakhir pada persimpangan dengan sinus straight.
Sinus straight terdiri dari gabungan vena serebral besar dan sinus sagitalis
inferior. Sinus ini berjalan kearah belakang pada persimpangan dari falx cerebri
dan tentorium cerebelli dan kemudian berlanjut dengan satu sinus transversal
(bagian paling banyak ke sebelah kiri).
Sinus petrosal superior berlokasi diujung dari tentorium serebelli, pada
bagian punggung dari bagian petrous dari tulang temporal. Darah dari sinus
petrosal inferior akan mengalir kearah sinus transversal
Sinus petrosal inferior berada pada dasar bagian petrous dari tulang
temporal pada fossa kranial posterior, dimana sinus ini kosong kearah vena
jugular interna. Sinus basilar berhubungan dengan sinus petrosal inferior dan
pleksus vertebral interna.
Sinus transversal berada sebelah lateral dari sinus dekat tentorium
cerebelli. Sinus transversal berjalan kearah ventral untuk bergabung dengan sinus
sigmoid pada masing – masing sisinya.
Sinus sigmoid menikung seperti kurva huruf S dan berlanjut ke vena
yugular interna melalui foramen yugular.
Sinus oksipitalis berlokasi dibatas posterior dekat perlengketan dengan
falx cerebri. Sinus oksipitalis mempunyai hubungan kearah superior dengan aliran
sinus dan kearah inferior dengan pleksus vertebra interna.9
DAFTAR PUSTAKA
1.
Bernard SM. Anatomi umum. Jakarta : Bagian anatomi FK-UKI ; 2011.
2.
Faiz O, Moffat D. At a glance anatomi. Jakarta: Erlangga; 2003.h.125-9.
3.
Toele JF. Cerebrovasculer Disorder. Third Edition. New York: Reven Press.
1984; 1-17, 78-98.
11
4.
Duus P. Topical Diagnosis In Neurology; Anatomy, Physiology, Sign,
Symtomp. Fourth edition. Stuttgart-New York: Thieme. 2005; 419-32, 44373.
5.
Victor M, Ropper AH. Adams and Victors Principle of Neurology. Seventh
Edition. Unitade State. Mc-Graw-Hill. 2001; 842-5, 1449.
6.
Feneiz H, Dauber W. Pocket Atlas Of Human Anatomy. Fourth Edition.
Stuttgart-New York. 2000. 190.
7.
Netter FH, Craig JA, Perkins J. Atlas Of Neuroanatomy & NeuroPhisiology.
Spesial Edition. USA: Comtan. 2002; 21.
8.
Krishna A. Neospirituality & neuroscience. Jakarta: Gramedia; 2010.
9.
Lippincot williams and wilkins, Journal of neuroophtalmology, A Case of
Posterior Ischemic Optic Neuropathy, september 2005, volume 25, number
3, p.176 – 179.
12
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards