SEJARAH SINGKAT KEBERADAAN DAN LAHIRNYA

advertisement
SEJARAH SINGKAT KEBERADAAN DAN LAHIRNYA PERADILAN AGAMA
Peradilan Agama di Indonesia mempunyai sejarah yang cukup panjang, jauh sebelum
bangsa ini memperoleh kemerdekaan. Para pakar dan ahli hukum sejarah sepakat bahwa sistem
Peradilan Agama di Indonesia sudah dikenal sejak Islam masuk ke bumi Indonesia pada abad ke-7
Masehi. Pada masa itu hukum Islam mulai berkembang di wilayah nusantara bersama-sama dengan
hukum adat. Kendati demikian, dalam perjalanannya keberadaan peradilan agama mengalami
pasang surut. Sejarah perkembangan peradilan agama dalam makalah ini dibagi menjadi enam
subbab sesuai dengan masa perkembangan peradilan agama tersebut.
A. Masa Prapemerintahan Hindia Belanda. Masa ini dimulai sejak masuknya agama Islam di
nusantara tentang perkiraan kapan masuknya agama Islam di Nusantara ini terdapat berbagai
pendapat. Namun demikian, tegasnya setelah memeluk agama Islam, masyarakat muslim di
nusantara telah memulai mengatur dirinya sendiri dengan mempergunakan hukum Islam. Dalam
pelaksanaan hukum Islam ini telah dapat dirasakan adanya manfaat dilaksanakannya hukum
acara pradilan agama, walaupun belum terdapat aturan tertulis mengenai yuridis formal proses
beracaranya. Praktik pelaksanaan hukum acara pada saat itu masih sangat sederhana, yang pada
perkembangannya dikenal pada pembentukkannya dalam tiga periode yaitu:
1. Tahkim kepada Muhkam. Ketika pemeluk agama Islam masih sedikit, wujud peradilan
agama belum seperti sekarang ini, dimana ketika terjadi perselisihan atau sengketa diantara
anutan masyarakat diselesaikan dengan cara bertahkim kepada guru yang dianggap mampu
dan berilmu agama dan orang yang bertindak sebagai hakim disebut muhkam.
2. Masa Ahlul Hilli Wal Akhdi. Ketika penganut agama Islam telah terorganisir dalam
kelompok masyarakat yang teratur, jabatan hakim atau khodi dilakukan secara pemilihan
dan bai’at oleh ahlul hilli wal akhdi yaitu pengangkatan seseorang yang dipercaya oleh
majelis atau kumpulan orang-orang terkemuka dalam masyrakat sebagai ahli.
3. Masa Tauliyah. Ketika kelompok masyarakat Islam berkembang menjadi kerajaan Islam,
pengangkatan jabatan hakim atau khadi dilakukan dengan pemberian tauliyah, yaitu
pengembalian atau pendelegasian kekuasaan dari penguasa. Macam-macam sebutan atau
nama untuk pengadilan agama pada masa itu antara lain.
a. Di Aceh dengan nama Mahkamah Syariah Jaumpa.
b. Di Sumatra Utara dengan nama Mahkamah Majelis Syara.
c. Di Bima (NTB) dengan nama Badan Hukum Syara.
Sejarah Singkat Keberadaan dan Lahirnya Peradilan Agama
Created By Dr. Hj. Ummi Maskanah, S.H.,M.Hum.
Editor Muhammad Nur Jamaluddin (MNJ)
Halaman 1
d. Di Kerajaan Mataram Pengadilan Syuramdi, disebut demikian karena tempat mengadili
mengutus perkara adalah di syurambi masjid.
Dalam melaksanakan tugasnya para hakim agama mempergunakan Alquran, Hadits dan
kitab-kitab fiqih Islam. Noto Susanto dalam bukunya Organisasi dan Yurisprudensi
pengadilan Agama di Indonesia memberikan kreteria terhadap orang-orang Islam yang harus
diadili oleh pengadilan agama yaitu:
a. Apabila orang itu secara lahiriah berkumpul dan hidup bersama orang Islam, tinggal di
daerah orang Islam dan bergaul dengan orang Islam, maka orang itu adalah orang Islam.
b. Orang Islam yaitu, orang yang mengucapkan syahadatain.
c. Dianggap orang Islam apabila ia mengakui rukun iman.
d. Dia wajib melaksanakan syariat Islam yang berupa salat lima waktu, puasa ramadhan
dan berzakat jika hartanya cukup satu nisab dan menunaikan ibadah haji bila mampu.
B. Periode Transisi. Pada tanggal 4 Maret 1620 dikeluarkan instruksi di daerah yang dikuasai
kompeni untuk diberlakukan hukum sipil Belanda antara lain dalam soal kewarisan.
Berlakunya hukum perdata Islam diakui oleh VOC tanggal 25 Mei 1760 yaitu berupa suatu
kumpulan aturan hukum perkawinan dan hukum kewarisan menurut hukum Islam untuk
dipergunakan pada pengadilan VOC dan dipakai di daerah-daerah lain yaitu Cirebon,
Semarang dan Makasar.
C. Masa Pemerintahan Hindia Belanda I. Pada tahun 1854 pemerintah Belanda mengeluarkan
pernyataan politik yang dituangkan dalam “Reglement op het beleid der Regeerings van
Nederlandsch Indie” disingkat menjadi “Regeerings reglement” yang menegaskan
berlakunya undang-undang atau hukum Islam bagi orang Islam Indonesia.
D. Masa Pemerintahan Hindia Belanda II. Masa itu perubahan-perubahan mengenai pasal-pasal
Regeerings reglement. Pada tahun 1992 Regeerings reglement diubah namanya menjadi Wet
op the staats inrichting van nederlands indie dan masih banyak hal-hal lain berkenaan
dengan lembaga peradilan agama yang diubah pada masa ini.
E. Masa Penjajahan Jepang. Pada masa pemerintahan Jepang ini lembaga peradilan Belanda
yang sudah ada pada masa penjajahan Belanda, tetap berdiri dan dibiarkan pada bentuknya
semula. Perubahan yang dilakukan terhadap lembaga ini, hanyalah dengan memberikan atau
mengubah nama saja yaitu sooryoo hooin untuk pengadilan agama dan kaikyoo kootoo
hooin untuk Mahkamah Islam tinggi (pengadilan tinggi agama).
Sejarah Singkat Keberadaan dan Lahirnya Peradilan Agama
Created By Dr. Hj. Ummi Maskanah, S.H.,M.Hum.
Editor Muhammad Nur Jamaluddin (MNJ)
Halaman 2
F. Masa Setelah Kemerdekaan Republik Indonesia
1. Tahun 1945-1957. Di dalam pasal 24 ayat (1) Undang-undang Dasar 1945 disebutkan
bahwa, kekuasaan kehakiman dilaksanakan oleh sebuah Mahkamah Agung dan badan
kehakiman menurut undang-undang. Kekuasaan kehakiman itu dilakukan dengan suatu
kekuasaan yang merdeka dan terlepas dari pengaruh dan turut campurnya kekuasaan
pemerintahan [penjelasan pasal 24 ayat (2) Undang-undang Dasar 1945]. Bagi peradilan
agama sebagai salah satu lingkungan peradilan yang dimaksud oleh penelitian badan
kehakiman dalam pasal 24 ayat (1) Undang-undang Dasar 1945 itu belum pernah diatur
dengan suatu undang-undang tersendiri. Pada tahun 1948 pernah dikeluarkan Undangundang No. 19 tahun 1948 tentang susunan dan kekuasaan badan kehakiman yang
bermaksud menyusun peradilan secara integral akan tetapi undang-undang ini tidak
pernah dinyatakan berlaku.
2. Tahun 1957-1974. Sebelum lahirnya Undang-undang No. 14 tahun 1970 terdapat
rectvacuum mengenai wewenang tingkat kasasi di lingkungan peradilan agama. Oleh
karena itu, menteri agama RI mengeluarkan surat keputusan No. 10 tahun 1963 yang
memberi wewenang dan kewajiban kepada jawatan Peradilan Agama (sekarang
direktorat pembinaan badan Peradilan Agama) untuk melaksanakan tugas Peradilan
Agama di tingkat kasasi.
Setelah berlaku Undang-undang No. 14 tahun 1970, surat keputusan Menteri Agama
tersebut dicabut dengan SK Menteri Agama No. 28 tahun 1972. Dalam Undang-undang
No. 14 tahun 1970 tentang pokok kekuasaan kehakiman ditegaskan:
a. Prinsip peradilan dilakukan “Demi keadilan berdasarkan ketuhanan yang Maha Esa”
(pasal 4 ayat 1) proses peradilan sederhana, cepat dan biaya ringan [pasal 4 ayat (2)].
b. Kekuasaan kehakiman dilakukan oleh pengadilan dalam lingkungan: • Pengadilan
Umum • Pengadilan Agama • Pengadilan Tata Usaha Negara [pasal 10 ayat (1)] .
c. Kasasi berada ditangan Mahkamah Agung untuk semua lingkungan Peradilan
Negara, [pasal 10 ayat (2), (3) dan (4)].
d. Badan-badan peradilan tetap berada di bawah kekuasaan masing-masing departemen
[pasal 11 ayat (1)].
e. Susunan kekuasaan dan acara dari badan-badan peradilan tersebut diatur dalam
undang-undang tersendiri (pasal 12).
f. Pada masa itu pemerintah sedang menyusun undang-undang perkawinan, yang
ditetapkan berdasarkan undang-undang No. 1 tahun 1974 tentang perkawinan.
Sejarah Singkat Keberadaan dan Lahirnya Peradilan Agama
Created By Dr. Hj. Ummi Maskanah, S.H.,M.Hum.
Editor Muhammad Nur Jamaluddin (MNJ)
Halaman 3
3. Tahun 1974-1989. Dengan adanya ketentuan pasal 2 ayat 1 Undang-undang No. 1 tahun
1974 yang menyebutkan bahwa, perkawinan adalah sah bila dilakukan menurut hukum
masing-masing agamanya dan kepercayaannya itu dan pasal 63 yang menunjuk
lembaga peradilan agama sebagai penyelesai sengketa perkawinan diantara orang Islam.
Pada satu sisi menunjukkan kedudukan Peradilan Agama semakin kuat dan kokoh.
Namun, pada periode ini masih terdapat kekurangan, yaitu masih diperlukan adanya
pengukuhan putusan Pengadilan Agama oleh Pengadilan Negeri.
Dengan keputusan Menteri Agama No. 6 tahun 1980, nama Peradilan Agama yang
berbeda-beda untuk seluruh Indonesia, diseragamkan dengan sebutan Pengadilan Agama
untuk tingkat pertama, dan Pengadilan Tinggi Agama untuk tingkat banding di seluruh
Indonesia. Pada tahun 1985 dikeluarkan Undang-undang No. 14 tahun 1985 tentang
Mahkamah Agung. Dalam pasal 1 ditetapkan bahwa, Mahkamah Agung adalah lembaga
tinggi negara sebagaimana dimaksud dalam ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat
Republik Indonesia No. III MPR/1978. Dalam pasal 2 disebutkan bahwa Mahkamah
Agung adalah pengadilan negara tertinggi dari semua lingkungan peradilan, yang dalam
melaksanakan tugasnya terlepas dari pengaruh pemerintah dan pengaruh-pengaruh
lainnya.
4. Tahun 1989-1999. Setelah belakunya Undang-undang No. 7 tahun 1989, dikeluarkan
tiga peraturan yaitu:
a. Surat Edaran Mahkamah Agung No. 1 tahun 1990, tanggal 12 Maret 1990 tentang
petunjuk pembuatan penetapan sesuai pasal 84 ayat 4 Undang-undang No. 7 Tahun
1989.
b. Surat edaran Menteri Agama No. 2 tahun 1990 tentang petunjuk pelaksanaan
Undang-undang No. 7 tahun 1989.
c. Instruksi Presiden No. 1 tahun 1991 tentang penyebar luasan Kompilasi Hukum
Islam.
Sejarah Singkat Keberadaan dan Lahirnya Peradilan Agama
Created By Dr. Hj. Ummi Maskanah, S.H.,M.Hum.
Editor Muhammad Nur Jamaluddin (MNJ)
Halaman 4
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

English Training Melbourne

2 Cards Einstein College of Australia

Cards

2 Cards oauth2_google_839d5b8d-0817-4342-a822-75be3959c818

Create flashcards