POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS
DI JARING TERAPUNG
BANK INDONESIA
KATA PENGANTAR
Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) dalam perekonomian nasional
memiliki peran yang penting dan strategis. Namun demikian, UMKM masih memiliki
kendala, baik untuk mendapatkan pembiayaan maupun untuk mengembangkan
usahanya. Dari sisi pembiayaan, masih banyak pelaku UMKM yang mengalami
kesulitan untuk mendapatkan akses kredit dari bank, baik karena kendala teknis,
misalnya tidak mempunyai/tidak cukup agunan, maupun kendala non teknis, misalnya
keterbatasan akses informasi ke perbankan. Dari sisi pengembangan usaha, pelaku
UMKM masih memiliki keterbatasan informasi mengenai pola pembiayaan untuk
komoditas tertentu. Di sisi lain, ternyata perbankan juga membutuhkan informasi
tentang komoditas yang potensial untuk dibiayai.
Sehubungan dengan hal tersebut, dalam rangka menyediakan rujukan bagi
perbankan untuk meningkatkan pembiayaan terhadap UMKM serta menyediakan
informasi dan pengetahuan bagi UMKM yang bermaksud mengembangkan
usahanya, maka menjadi kebutuhan untuk penyediaan informasi pola pembiayaan
untuk komoditi potensial tersebut dalam bentuk model/pola pembiayaan komoditas
(lending model). Sampai saat ini, Bank Indonesia telah menghasilkan 88 judul buku pola
pembiayaan komoditi pertanian, industri dan perdagangan dengan sistem pembiayaan
konvensional dan 21 judul dengan sistem syariah. Dalam upaya menyebarluaskan
lending model tersebut kepada masyarakat maka buku pola pembiayaan ini telah
dimasukkan dalam website Sistem Informasi Terpadu Pengembangan UKM (SI-PUK)
yang terintegrasi dalam Data dan Informasi Bisnis Indonesia (DIBI) dan dapat diakses
melalui internet di alamat www.bi.go.id.
Dalam penyusunan buku pola pembiayaan ini, Bank Indonesia bekerjasama
dengan Departemen Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia (DKP) dan
memperoleh masukan dari banyak pihak antara lain dari perbankan, lembaga/ instansi
BANK INDONESIA
i
terkait lainnya, asosiasi dan UMKM. Untuk itu, kami mengucapkan terima kasih atas
segala bantuan dan kerjasamanya selama ini.
Bagi pembaca yang ingin memberikan kritik, saran dan masukan bagi
kesempurnaan buku ini atau ingin mengajukan pertanyaan terkait dengan buku ini
dapat menghubungi:
Direktorat Kredit, BPR dan UMKM
Biro Pengembangan UMKM
Tim Penelitian dan Pengembangan Perkreditan dan UMKM
Jl. M.H. Thamrin No.2 Jakarta Pusat
Telp. (021) 381.8922 atau 381.7794
Fax. (021) 351.8951
Besar harapan kami bahwa buku ini dapat melengkapi informasi tentang pola
pembiayaan komoditi potensial bagi perbankan dan sekaligus memperluas replikasi
pembiayaan oleh UMKM pada komoditi tersebut.
Jakarta, Desember 2008
ii
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................i
DAFTAR ISI .......................................................................................................iii
DAFTAR TABEL .................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR ...........................................................................................vii
DAFTAR FOTO .................................................................................................vii
RINGKASAN.....................................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................1
1.1.Perkembangan budidaya ikan mas ....................................................1
1.2. Morfologi dan klasifikasi ikan mas ....................................................2
1.3. Strain ikan mas ................................................................................2
1.4 Sistem pembudidayaan ikan mas ......................................................4
1.5. Prospek budidaya ikan mas ..............................................................6
BAB II PROFIL USAHA DAN POLA PEMBIAYAAN........................................... 9
2.1. Profil Usaha .................................................................................... 9
2.2 Profil pembiayaan ............................................................................11
BAB III ASPEK PASAR DAN PEMASARAN .......................................................15
3.1 Aspek Pasar......................................................................................15
3.1.1 Permintaan .............................................................................15
3.1.2 Penawaran .............................................................................16
3.2 Aspek Pemasaran ............................................................................17
3.2.1 Harga .....................................................................................17
3.2.2 Analisis persaingan dan peluang pasar ....................................18
BANK INDONESIA
iii
3.2.3 Jalur pemasaran produk .........................................................18
3.2.4 Kendala pemasaran ................................................................20
BAB IV ASPEK TEKNIS PRODUKSI ....................................................................21
4.1. Lokasi Budidaya ................................................................................21
4.2 Fasilitas produksi dan peralatan .........................................................22
4.3 Teknik budidaya .................................................................................27
4.4 Benih ................................................................................................31
4.5 Pakan ............................................................................................... 32
4.6 Tenaga kerja .....................................................................................33
4.7 Teknologi ..........................................................................................34
4.8 Mutu produksi ..................................................................................34
4.9 Kendala produksi ..............................................................................34
BAB V ASPEK KEUANGAN ...............................................................................37
5.1. Pemilihan Pola Usaha .......................................................................37
5.2 Asumsi Parameter dan Penghitungan ................................................38
5.3 Komponen dan Struktur Biaya Investasi dan Biaya Operasional .........39
5.3.1 Biaya Investasi ..........................................................................40
5.3.2 Biaya Operasional ....................................................................42
5.4 Kebutuhan Dana Investasi dan Modal Kerja ......................................44
5.5 Produksi dan Pendapatan .................................................................46
5.6 Proyeksi Laba Rugi ........................................................................... 47
5.7 Analisa Break Event Point .................................................................49
5.8 Proyeksi Arus Kas dan Kelayakan Proyek ...........................................49
5.9 Analisa Sensitivitas ............................................................................53
iv
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BAB VI ASPEK EKONOMI, SOSIAL DAN DAMPAK LINGKUNGAN .................55
6.1. Aspek Ekonomi dan Sosial ................................................................55
6.2. Dampak Lingkungan ........................................................................55
BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................57
7.1. Kesimpulan ......................................................................................57
7.2.Saran, termasuk jika dilaksanakan di daerah lain ...............................57
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................58
DAFTAR LAMPIRAN ..........................................................................................60
BANK INDONESIA
v
DAFTAR TABEL
Hal
Tabel 3.1. Jumlah ikan mas per kilogram berdasarkan pengelompokan ukuran.....17
Tabel 4.1. Kebutuhan bahan petak jaring apung .................................................25
Tabel 4.2. Siklus Masa Tanam .............................................................................31
Tabel 4.3. Perbandingan Benih dan Panen Ikan ...................................................32
Tabel 5.1. Asumsi Produksi ..................................................................................38
Tabel 5.2. Asumsi Keuangan ...............................................................................39
Tabel 5.3. Kebutuhan Bahan Petak Jaring Apung.................................................40
Tabel 5.4. Biaya Investasi .................................................................................... 41
Tabel 5.5. Biaya Perijinan ................................................................................... 42
Tabel 5.6. Biaya Benih dan Pakan ....................................................................... 43
Tabel 5.7. Biaya Gaji ...........................................................................................43
Tabel 5.8. Biaya Overhead ...................................................................................43
Tabel 5.9. Biaya Sewa .........................................................................................44
Tabel 5.10. Biaya Depresiasi ................................................................................. 44
Tabel 5.11.Proporsi Permodalan ...........................................................................45
Tabel 5.12.Skema Angsuran ................................................................................46
Tabel 5.13.Kapasitas Produksi ............................................................................. 46
Tabel 5.14.Produksi dan Nilai Penjualan ................................................................47
Tabel 5.15.Harga Pokok Penjualan .......................................................................47
Tabel 5.16. Proyeksi Laba Rugi ..............................................................................48
Tabel 5.17.Proyeksi Cash Flow .............................................................................51
Tabel 5.18.Analisa Kelayakan Proyek ....................................................................52
Tabel 5.19.Uji Sensitivitas .....................................................................................53
vi
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
DAFTAR GAMBAR
Hal
Gambar 1.1. Penampang Ikan mas dewasa ......................................................... 2
Gambar 3.1. Jalur pemasaran ikan mas dari Waduk Jatiluhur ..............................19
Gambar 4.1. Gambar Petak Jaring Apung... ........................................................23
Gambar 4.2 Ukuran satu unit budidaya (4 petak) ...............................................24
Gambar 4.3 Kontruksi Besi Petak ........................................................................24
Gambar 4.4 Posisi drum .....................................................................................26
Gambar 4.5. Tahapan Pembudidayaan Ikan Mas di Jaring Terapung ....................30
DAFTAR FOTO
Hal
Foto 2.1 Waduk Jatiluhur .................................................................................. 9
Foto 4.1 Unit pembudidayaan yang terdiri dari 6 petak ......................................22
Foto 4.2 Kontruksi Besi Petak ............................................................................25
Foto 4.3 Panen Ikan Mas ...................................................................................29
Foto 4.4 Ikan Mas yang Mati karena Penyakit ....................................................36
BANK INDONESIA
vii
RINGKASAN POLA PEMBIAYAAN BUDIDAYA
PEMBESARAN IKAN MAS
Item
Uraian
Nama usaha
Budidaya ikan mas di jaring terapung
Deskripsi usaha
Pembesaran ikan mas menggunakan media
jaring terapung di waduk Jatiluhur Jawa Barat
Bentuk produk
Produk ikan mas dijual per kilogram, dengan
isi ikan mas tergantung dengan ukuran yang
diinginkan
Pemasaran
• Harga
Rp. 14.000.000
• Area pemasaran
Pemasaran meliputi kota-kota di pulau Jawa
dan beberapa kota di pulau Sumatra
• Metode pemasaran
Distributor datang langsung ke lokasi
budidaya. Distributor kemudian akan
memasarkan ikan mas ke berbagai daerah.
Skala usaha
Skala usaha kecil
Bentuk kredit
Kredit untuk usaha kecil
Aspek produksi
viii
• Masa tanam
4 bulan
• Jumlah panen
Panen 3 kali per tahun.
• Skala produksi
Satu unit budidaya terdiri dari 4 petak. Satu
petak berukuran 7 x7 meter persegi.
• Benih
Satu petak membutuhkan 100 kg benih/ masa
tanam. Harga benih berkisar antara Rp. 15.000
s.d 25.000 per kilogram.
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
• Pakan
Pakan pelet berkisar antara 2.5 ton per petak
per masa tanam. Harga pakan berkisar antara
Rp.200.000 s.d Rp. 400.000 per 50 kilogram
• Sistem pemeliharaan
Benih ikan mas ditebar di petak pada awal
masa tanam. Pemeliharaan meliputi pemberian
pakan dan perawatan petak.
• Teknologi
Sederhana, tanpa bantuan mesin.
• Tenaga kerja
Untuk 1 unit budidaya dibutuhkan 1 orang
tenaga kerja yang bertugas merawat petak dan
memberi pakan.
• Resiko produksi
Beberapa resiko produksi dapat terjadi, dan
harus menjadi perhatian petani pembudidaya.
Kelayakan usaha
• Jangka waktu proyek
3 tahun
• Asumsi Suku bunga
16 %
• Komposisi modal sendiri
terhadap pinjaman
30 : 70
• Pendapatan per tahun
Tahun 1
Tahun 2
Tahun 3
Rp. 210.000.000
Rp. 210.000.000
Rp. 210.000.000
• Pengeluaran per tahun
Tahun 1
Tahun 2
Tahun 3
Rp. 191.870.544
Rp. 190.747.158
Rp. 189.444.029
BANK INDONESIA
ix
x
• Laba rugi per tahun
Tahun 1
Tahun 2
Tahun 3
Rp. 18.129.456
Rp. 19.252.842
Rp. 20.555.971
• Break event quantity
17.237 kilogram
• Break event sales
• NPV proyek
• IRR proyek
Rp. 241. 307.843
Rp. 72.204.984
93 % selama 3 tahun, atau 31% per tahun.
• Payback period proyek
1,5 tahun
• Status kelayakan
proyek
LAYAK
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.
Perkembangan budidaya ikan mas
Sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki paparan perairan yang sangat
luas. Lebih dari 80% dari luas negara Indonesia merupakan perairan, baik perairan
darat maupun perairan laut. Luas perairan Indonesia merupakan terbesar kedua
setelah Amerika Serikat. Besarnya luas perairan ini membuat potensi perikanan
Indonesia menjadi sangat besar.
Ikan mas merupakan ikan konsumsi air tawar yang cukup berkembang
di Indonesia. Permintaan terhadap produk ikan mas segar cukup besar dan
menjadikan ikan mas sebagai salah satu ikan favorit masyarakat Indonesia.
Ikan mas merupakan ikan konsumsi yang meemiliki data pembudidayaan
yang paling lengkap, mulai dari tahap pembenihan, pendederan, pembesaran, hingga
panen. Perkembangan teknik pembudidayaan dan data-data pembudidayaan yang
cukup pesat ini, disebabkan karena banyaknya pihak yang melihat bahwa ikan ini
memiliki peluang yang sangat besar untuk dikembangkan.
Ikan mas (Cyprinus carpio) termasuk dalam genus Cyprynidae. Ikan ini memiliki
beberapa nama daerah, antara lain ikan tambra, raya, atau ameh. Secara fisiologi,
ikan mas memiliki badan memanjang dan sedikit pipih ke samping. Mulut ikan
terletak ditengah, dan ikan ini memiliki sungut sebagai ciri pokok yang membedakan
ikan mas dengan kerabat dekatnya, yaitu ikan mas koki.
Pembudidayaan ikan mas di Indonesia sudah berkembang pesat di berbagai
daerah. Jawa Barat merupakan daerah utama sentra produksi ikan mas di Indonesia.
Kota-kota yang merupakan sentra ikan mas di Jawa Barat adalah Ciamis, Sukabumi,
Tasikmalaya, Bogor, Garut, Bandung, Cianjur, dan Purwakarta. Saat ini, banyak
wilayah lain di Indonesia yang sudah turut serta membudidayakan ikan mas.
BANK INDONESIA
1
PENDAHULUAN
1.2. Morfologi dan klasifikasi ikan mas
Secara morfolologi ikan mas memiliki tubuh memanjang dan sedikit memipih
ke samping. Hampir seluruh tubuhnya ditutupi oleh sisik. Moncong ikan mas terletak
di tengah dan pada ujung monjong terdapat sungut (berbel). Ikan ini memiliki sirip
punggung berjari-jari keras dengan bagian akhir yang bergerigi. Pada bagian anal
terdapat jari-jari keras dan bergergi pada ujungnya.
Gambar 1.1. Penampang Ikan mas dewasa
Berdasarkan taksonomi, ikan mas diklasifikasikan sebagai berikut :
Phyllum
: Chordata
Subphyllum
: Vertebrata
Superclass
: Piscess
Class
: Osteichthyes
Subclass
: Actinopterygii
Ordo
: Cypriniformes
Subordo
: Cyprinoidea
Famili
: Cyprinidae
Subfamily
: Cyprinus
Species
: Cyprinus carpio, L
1.3. Strain ikan mas
Berdasarkan sentra pembudidayaannya, tiap-tiap daerah umumnya memiliki
strain yang khas, berbeda antara daerah satu dengan daerah lainnya. Beberapa strain
ikan mas yang umum ditemukan di Indonesia adalah antara lain :
2
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Punten : Si nyonya : Majalaya : Merah : Taiwan : Kumpay : Karper kaca : Warna sisiknya hijau kehitaman, punggung tinggi, dan terlihat lebih
pendek dibandingkan ras-ras lainnya. Mata agak menonjol dengan
gerakan yang tenang, lambat, dan jinak. Perbandingan panjang
total badan terhadap tinggi badan paling kecil 2,4:1.
Warna sisik kuning muda. Bila dibandingkan dengan punten,
punggung Si nyonya lebih rendah dengan badan lebih panjang.
Mata kurang menonjol. Pada ikan yang tua mata akan cenderung
sipit.
Warna sisik hijau keabu-abuan dengan tepi sisik lebih gelap. Ke
arah punggung warnanya semakin gelap. Badan lebih pendek
serta punggung tinggi. Penampang badan semakin lancip ke arah
punggung, lebih lancip dari ras lainnya. Dinding perut lebih tebal
dari varietas ikan mas lainnya. Moncong lebih memipih.
Warna sisik merah kekuningan. Badan panjang dan penampang
badan punggung tidak lancip. Mata agak menonjol. Gerakan lebih
gesit, aktif, dan terlihat kurang jinak.
Warna sisik hijau kekuning-kuningan. Badan lebih panjang dari
punten dengan penampakan punggung agak terlihat membulat.
Bagian tepi sirip anal dan bagian bawah sirip ekor berwarna kuning
kemerahan. Mata agak menonjol. Gerakan aktif, kurang jinak, dan
bila diberi pakan memilih yang berada di bawah permukaan air.
Warna sisik kekuning-kuningan. Badan yang panjang seperti halnya
ikan mas merah atau si nyonya. Ada juga yang berwarna kuning
emas atau kemerah-merahan. Siripnya berbentuk panjang dengan
warna kemerah-merahan, kekuning-kuningan atau kuning emas.
Gerakannya lambat.
Sisiknya tidak seragam, berwarna putih mengilap, dan berukuran
lebih besar dari sisik strain ikan mas lainnya. Badan sebagian tertutup
sisik, yaitu sepanjang garis rusuk atau yang berada di dekat sirip.
Gerakannya aktif dan kurang jinak.
BANK INDONESIA
3
PENDAHULUAN
Kancra domas : Sisik kecil, tidak teratur, dan berwarna kemerah-merahan tua di
tengah badan terdapat garis membujur berwarna keperak-perakan,
atau keemas-emasan. Bagian punggung berwarna gelap. Badan
panjang dengan gerakan kurang jinak atau aktif.
1.4 Sistem pembudidayaan ikan mas
Dikenal beberapa sistem pembudidayaan ikan mas, baik secara tradisional
maupun modern. Perbedaan antara kedua sistem ini adalah metode pemanfaatan
air sebagai tempat hidup ikan mas. Pada sistem tradisional, umumnya petani
memanfaatkan air yang tenang, tanpa menggunakan pemanfaatan teknologi.
Sedangkan pada sistem modern, umumnya petani memanfaatkan air yang bersifat
mengalir dan dilengkapi oleh penerapan teknologi. Bebereapa sistem pembudidayaan
yang dikenal adalah :
1. Mina padi : sistem ini memadukan budi daya tanaman padi dan budi daya
ikan mas. Ikan mas di budidayakan di sawah. Umumnya bobot ikan mas
yang dihasilkan memiliki bobot yang cukup baik. Kekurangan dari sistem ini
adalah kapasitas produksi yang tidak dapat terlalu besar, adanya ancaman
dari predator alami yang hidup di sawah, dan ikan mas yang dihasilkan sering
berbau lumpur sehingga kurang sedap dimakan konsumen.
2. Karamba : Karamba adalah wadah untuk memilihara ikan yang ditempatkan
dalam sungai yang dangkal. Umumnya karamba terbuat dari kayu dan bambu.
Ikan-ikan yang dapat dibudidayakan di karamba ini adalah jenis ikan yang tidak
bertubuh pipih. Umumnya karamba dibangun di sungai yang airnya mengalir
dan diberi pakan buatan. Sistem ini dapat menghasilkan ikan dengan bobot
yang baik, namum sistem ini memiliki kerkurangan antara lain kurangnya
kadar oksigen yang terlarut, keterbatasan paka alami bagi ikan, dan kotoran
sisa-sisa metabolisme yang kadang tersangkut di dasar karamba.
3. Kolam tadah hujan : Sistem ini menggunakan kolam yang dibangun di atas
hampran bujur sangkar dengan ukurang antara 5-10 meter persegi. Kolam ini
mengandalkan curah hujan dalam penyediaan air dan mengandalkan tiupan
4
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
angin untuk meningkatkan kadar oksigen terlarut dalam air. Cara ini umum
digunakan oleh peternak tradisional yang tidak terlalu mengharapkan hasil
yang banyak. Kekurangan dari sistem ini adalah kurangnya kadar oksigen
dan tingginya kadar pencemaran amonia.
4. Jaring terapung : Pada metode ini, petani pembudidaya memanfaatkan
waduk atau danau yang berombak kecil sebagai tempat budidaya. Petani
membangun petak-petak lahan budidaya. Tiap petak umumnya berukuran
segi empat dan diberi jaring untuk melokalisasi ikan agar tidak lari. Pemberian
pakan diberikan di petak dan sisa pakan dibiarkan mengendap di dasar waduk.
Kelebihan dari sistem ini adalah praktis dan memberikan ikan mas habitat yang
nyaman sesuai dengan habitat aslinya. Kekurangannnya adalah minimnya
kadar oksigen dan resiko pencemaran waduk yang akan mempengaruhi ikan
mas.
5. Kolam air deras : Kolam air deras merupakan kolam tempat pembesaran
ikan yang airnya mengalir terus-menerus dalam jumlah tertentu. Teknologi
pembuatan kolam air deras pertama kali diperkenalkan di Jepang pada tahun
70-an dan kemudian diperkenalkan ke Indonesia pada tahun 80-an. Walaupun
demikian, sebenarnya penggunaan media air deras untuk tempat budidaya
ikan mas sebenarnya telah dikenal oleh masyarakat Indonesia sebelum
metode kolam air deras dari Jepang diperkenalkan, yaitu dengan membuat
kolam karamba yang memanfaatkan aliran air sungai. Pembudidayaan
dengan menggunakan kolam air deras ini termasuk metode yang dianggap
paling berhasil untuk membudidayakan ikan mas, karena metode ini dapat
menghasilkan jumlah dan mutu panen yang paling baik. Kekurangannya
adalah mahalnya biaya investasi untuk membangun kolam air deras, sehingga
tidak semua petani pembudidaya dapat menggunakan metode ini.
Belum ada data yang spesifik menyebutkan berapa kontribusi dari masing-masing
metode budidaya diatas terhadap total produksi ikan mas nasional, namun semakin
lama semakin terjadi kecenderungan bahwa penggunaan metode pembudidayaan
yang lebih modern seperti kolam air deras semakin diminati oleh petani dibandingkan
BANK INDONESIA
5
PENDAHULUAN
metode pembudidayaan tradisional seperti mina padi, dikarenakan metode yang lebih
modern umumnya memberikan hasil panen yang lebih baik secara kuantitas dan
kualitas. Hal ini juga didukung oleh fakta bahwa semakin banyak petani pembudidaya
yang memahami teknik budidaya dan perawatan ikan mas yang baik dan benar.
1.5. Prospek budidaya ikan mas
Sebagai negara kepulauan yang memiliki potensi perairan laut dan darat yang
sangat besar, Indonesia masih belum memaksimalkan potensinya. Data dari Ditjen
Perikanan menyebutkan bahwa potensi lestari perikanan Indonesia mencapai 6,7 juta
ton ikan per tahun. Namun, hingga tahun 2005, produksi perikanan secara nasional
baru terealisasi rata-rata sebesar 50% saja, atau sekitar 3,5 juta ton per tahun.
Saat ini, nilai konsumsi ikan nasional baru mencapai kisaran 30 kg/kapita/
tahun. Angka tersebut jelas kalah jauh jika dibandingkan dengan tingkat konsumsi
ikan di beberapa negara Asia lainnya, misalnya Jepang yang tingkat konsumsi ikannya
mencapai 110 kg/kapita/tahun, Korea Selatan yang mencapai 85 kg/kapita/tahun,
Malaysia yang mencapai 45 kg/kapita/tahun dan Thailand yang mencapai 35 kg/
kapita/tahun.
Upaya untuk meningkatkan permintaan ikan dalam negeri terus dilakukan
oleh pemerintah, salah satunya dengan cara mempromosikan kepada masyarakat
mengenai manfaat ikan terhadap kesehatan keluarga. Diharapkan upaya ini dapat
meningkatkan konsumsi ikan per kapita masyarakat Indoenesia. Dalam kurun 5 tahun
terakhir, konsumsi ikan nasional telah melonjak hingga lebih dari 1,3 juta ton seiring
pertumbuhan penduduk Indonesia yang mencapai 1,34% per tahun. Diperkirakan
pola konsumsi ikan nasional akan merambat naik pada tahun-tahun mendatang.
Untuk meningkatkan produksi ikan secara nasional, pemerintah melalui
Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP-RI) telah melakukan beberapa upaya
untuk meningkatkan kegiatan budidaya perikanan darat. Secara nasional, produksi
perikanan budidaya darat telah menunjukkan peningkatan. Pada tahun 2005 tercatat
6
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
produksi perikanan budidaya sebanyak 6.552.724 ton, dan angka ini naik pada tahun
2006 menjadi sebesar 6.788.870 ton. Diperkirakan angka ini akan terus naik, seiring
dengan semakin baiknya permintaan konsumsi ikan dalam negeri.
Salah satu jenis ikan yang merupakan favorit masyarakat adalah ikan mas.
Teknik pembudidayaan ikan mas yang relatif mudah, kandungan gizinya, serta
cita rasanya yang enak, menjadikan ikan mas sebagai salah satu ikan yang tingkat
konsumsinya paling tinggi di Indonesia. Diharapkan, seiring dengan semakin
meningkatnya permintaan ikan dalam negeri, permintaan terhadap ikan mas juga
akan semakin naik di tahun-tahun mendatang.
Selain pasar di dalam negeri, potensi pemasaran produk perikanan, termasuk
ikan mas, juga terbuka lebar melalui ekspor. Saat ini, kontribusi sub-sektor perikanan
pada perolehan devisa ekspor nasional masih relatif rendah, yaitu sekitar 7,6% dari
nilai total perolehan devisa. Target nilai ekspor ikan nasional tahun 2008 adalah
sebesar US$2,6 miliar dan angka ini masih terus dapat dinaikkan. Permintaan terbesar
terhadap produk perikanan Indonesia umumnya datang dari negara-negara Asia.
Berkaca pada kondisi diatas, dapat disimpulkan bahwa peluang untuk
meningkatkan produksi produk perikanan, termasuk ikan mas, masih terbuka lebar,
baik di tingkat nasional maupun untuk kegiatan ekspor. Potensi perairan laut dan
perairan darat yang dimiliki Indonesia sangat mendukung pengembangan budidaya
produk perikanan.
BANK INDONESIA
7
HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN
8
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BAB II
PROFIL USAHA DAN POLA PEMBIAYAAN
2.1. Profil Usaha
Waduk Jatiluhur Purwakarta Jawa Barat merupakan salah satu sentra
pembudidayaan ikan mas terbesar di pulau Jawa. Waduk Jatiluhur terletak di
Kecamatan Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta (±9 km dari pusat Kota Purwakarta).
Bendungan ini menyediakan fungsi penyediaan air irigasi untuk 242.000 ha sawah
(dua kali tanam setahun), air baku air minum, budi daya perikanan dan pengendali
banjir yang dikelola oleh Perum Jasa Trita II.
Pembudidayaan ikan mas dengan menggunakan jarring terapung telah
berlangsung selama beberapa tahun. Perum Jasa Trita II bekerja sama dengan
petani pembudidaya ikan mas dengan menyewakan lahan perairan kepada petani
pembudidaya. Seiring dengan makin meningkatnya permintaan konsumsi ikan mas,
jumlah petani pembudidaya ikan mas juga makin meningkat dari tahun ke tahun.
Habitat air di Waduk Jatiluhur memang sangat disukai ikan mas dikarenakan iklimnya
cukup hangat, curah sinar matahari hampir sepanjang hari, dan tingkat kedalaman
waduk yang ideal.
Foto 2.1. Waduk Jatiluhur
BANK INDONESIA
9
PROFIL USAHA DAN POLA PEMBIAYAAN
Bagi penduduk yang tinggal di sekitar waduk Jatiluhur, budidaya ikan mas telah
merupakan usaha favorit untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Hal ini dikarenakan
permintaan terhadap ikan mas hampir tidak pernah sepi dan tingkat harga ikan mas
yang relatif stabil di pasaran.
Skala usaha budidaya ikan mas di jaring terapung di waduk Jatiluhur berbedabeda, tergantung dari besaran modal yang dimiliki petani pembudidaya. Secara
rata-rata petani pembudidaya ikan mas di waduk Jatiluhur termasuk petani dengan
skala usaha kecil. Petani pembudidaya membiakkan ikan mas dalam keramba jaring
terapung yang terdiri dari minimal 1 unit budidaya yang terdiri dari 4-6 petak jaring
terapung. Skala usaha minimal sebuah unit usaha budidaya adalah terdiri dari 1 unit
budidaya yang memiliki 4 petak jaring terapung. Semakin besar skala usahanya, maka
akan semakin banyak jumlah unti budidayanya dan semakin banyak juga jumlah petak
jaring apungnya. Sebuah usaha pembudidayaan yang besar dapat memiliki hingga
lebih dari seratus petak jaring terapung.
Pemilik usaha umumnya masyarakat asli Purwakarta. Walaupun begitu, ada
juga pemilik yang merupakan pendatang dari kota lain. Umumnya pemilik usaha
tidak menjaga sendiri petak jaring apung mereka, dan lebih suka menggaji tenaga
kerja penunggu petak. Tenaga kerja penunggu petak ini umumnya adalah penduduk
desa di sekitar waduk Jatiluhur. Tenaga kerja penunggu petak ini umunya memahami
teknik budidaya ikan mas di jaring terapung namun tidak memiliki kecukupan modal
untuk memulai usaha sendiri. Pada akhirnya mereka hanya menjadi tenaga kerja
upahan yang bertugas menjaga petak jaring apung orang lain.
Sebagai salah satu sumber pendapatan daerah, Pemerintah Kabupatan
Purwarkata melalui Dinas Perikanan telah melakukan beberapa upaya pembinaan
kepada para petani pembudidaya ikan mas di waduk Jatiluhur. Bentuk kegiatan yang
telah dilakukan antara lain adalah penyuluhan, pembinaan koperasi, dan pembinaan
kelompok plasma.
10
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
2.2 Profil pembiayaan
Secara umum, petani pembudidaya di daerah waduk Jatiluhur dapat
memperoleh modal dari beberapa sumber, yaitu modal sendiri, pinjaman lembaga
keuangan (koperasi dan bank), dan sistem ijon. Usaha budidaya ikan mas di Purwakarta
merupakan salah satu contoh usaha lokal yang sudah mendapat akses pembiayaan
dari perbankan, walaupun masih dalam skala kecil dan hanya dapat diakses oleh
petani pembudidaya berskala besar.
Dari ketiga sumber pemodalan yang telah disebutkan diatas, pemodalan
sendiri merupakan sumber modal yang paling umum digunakan. Umumnya seorang
petani pembudidaya perlu menyediakan modal antara 30 s.d 100 juta untuk memulai
usaha budidaya ikan mas. Besarnya modal awal ini membuat tidak semua penduduk
lokal di sekitar waduk Jatiluhur dapat memulai usaha budidaya ikan mas. Sebagian
penduduk yang memiliki modal cukup dapat menjadi pemilik budidaya, dan sisanya
yang tidak memiliki kecukupan modal untuk membuka usaha sendiri, harus cukup
puas untuk menjadi tenaga upahan yang bertugas menjaga petak jaring apung.
Sistem Ijon merupakan alternatif pembiayaan lain yang sering digunakan
petani pembudidaya. Sistem ijon ini seringkali dimodifikasi menjadi bentuk kerjasama
antara pengijon yang sekaligus merupakan distributor pakan dan distributor ikan mas
dengan petani pembudidaya. Sistem ini berjalan dengan skema pada awal masa tanam
petani meminjam pakan ikan kepada pengijon, dan kemudian pada masa panen,
petani harus menjual hasil panen kepada pengijon dengan harga jual yang telah
ditentukan oleh pengijon. Uang yang kemudian diterima oleh petani pembudidaya
adalah hasil penjualan hasil penjualan ikan mas yang telah dikurangi oleh hutang
pembelian pakan. Walaupun sekilas sistem ini terlihat membantu petani karena dapat
meminjam pakan di awal masa tanam, namun apabila ditelaah lebih jauh, sebenarnya
petani berada dalam posisi yang dirugikan, karena umumnya pengijon menjual pakan
dengan harga lumayan tinggi kepada para petani dan membeli produk ikan mas dari
petani dengan harga agak rendah, sehingga pada akhirnya petani hanya memperoleh
hasil seadanya dari setiap masa panen.
BANK INDONESIA
11
PROFIL USAHA DAN POLA PEMBIAYAAN
Koperasi merupakan alternatif pembiayaan lain bagi petani pembudidaya.
Koperasi yang beranggotakan petani pembudiddaya ikan mas di sekitar waduk
Jatiluhur memberikan bantuan pembiayaan kepada anggotanya dengan sistem yang
hampir sama dengan sistem ijon, tetapi dengan skema yang lebih menguntungkan.
Koperasi berperan sebagai distributor bahan baku (benih ikan, peralatan produksi,
dan pakan). Petani pembudidaya dapat membeli bahan baku secara tunai, atau
meminjam bahan baku seperti pada pengijon. Pada akhir masa panen, petani menjual
hasil produksi kepada koperasi. Perbedaan antara koperasi dan sistem ijon adalah
pada koperasi petani pembudidaya dapat membeli/ meminjam pakan sesuai dengan
harga pasar atau bahkan lebih murah, dan petani dapat menjual hasil produksi dengan
harga yang sesuai dengan harga pasar. Keuntungan lain dari sistem ini adalah sisa
hasil usaha dari koperasi merupakan milik anggota yang akan dibagikan kembali ke
anggota pada akhir tahun berjalan.
Sumber pemodalan dari lembaga keuangan perbankan untuk usaha budidaya
ikan mas di Kabupaten Purwakarta belum begitu berkembang, namun setidaknya
upaya menuju arah tersebut telah dimulai oleh Pemerintah Daerah Purwakarta. Bantuan
pemodalan dari lembaga keuangan perbankan bagi petani pembudidaya ikan mas
di Waduk Jatiluhur Purwakarta sudah disalurkan oleh Bank Jabar yang bekerjasama
dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Purwakarta. Kerjasama penyaluran modal ini
sudah berlangsung sejak tahun 2006. Bentuk skema yang digunakan adalah adalah
menggunakan sistem plasma, dimana satu orang bapak plasma bersama-sama
dengan puluhan petani binaannya mengajukan pinjaman kepada bank yang sudah
bekerjasama dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Purwakarta. Bapak plasma
biasanya adalah petani dengan skala usaha besar yang memiliki jaminan dan sudah
dianggap layak oleh Bank. Besarnya skema pembiayaan berbeda-beda, berkisar dari
jutaan rupiah hingga ratusan juta rupiah, tergantung dari besar-kecilnya kelompok
plasma dan analisa kelayakan terhadap kelompok plasma tersebut. Setiap kelompok
plasma harus mendapat rekomendasi dari Dinas Perikanan Kabupaten Purwakarta
dan merupakan kelompok binaan Dinas Perikanan Kabupaten Purwakarta.
12
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Untuk mencegah petani beralih ke sistem ijon, maka peran pemerintah
daerah dalam mensosialisasikan sumber pendanaan melalui koperasi dan lembaga
keuangan perbankan harus lebih digalakkan. Pembinaan melalui dinas perikanan
daerah dirasakan cukup membantu petani dan pola-pola pembinaan yang lebih baik
harus terus dikembangkan di masa yang akan datang.
BANK INDONESIA
13
HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN
14
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BAB III
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN
3.1. Aspek Pasar
3.1.1 Permintaan
Dari sisi permintaan, budidaya ikan mas memiliki prospek yang menjanjikan.
Permintaan ikan mas dalam negeri cenderung meningkat. Dalam kurun 5 tahun
terakhir, konsumsi ikan nasional telah melonjak hingga lebih dari 1,3 juta ton seiring
pertumbuhan penduduk Indonesia yang mencapai 1,34% per tahun. Diperkirakan
pola konsumsi ikan nasional akan merambat naik pada tahun-tahun mendatang.
Beberapa faktor pendukung meningkatnya konsumsi ikan mas secara nasional
antara lain adalah berikut ini :
1. Meningkatnya pendapatan masyarakat sehingga keluarga lebih mudah
mengalokasikan pengeluaran untuk membeli makanan yang bergizi. Seiring
dengan kenaikan tingkat pendapatan masyarakat umumnya tingkat konsumsi
masyarakat juga ikut naik.
2. Semakin tingginya tingkat kesadaran masyarakat terhadap gizi. Kemajuan
pendidikan membuat masyarakat semakin menyadari pentingnya menyatap
makanan yang mengandung protein tinggi seperti telur, susu, dan ikan.
Peryadaran yang dilakukan terus menerus oleh pemerintah dan pihak-pihak
yang peduli terhadap kesehatan membuat masyarakat menjadi semakin peduli
pada kandungan gizi makanan.
3. Membaiknya kondisi distribusi pulau Jawa dan Sumatra. Perbaikan fasilitas
distribusi di pulau Jawa dan Sumatra mempermudah pendistribusian ikan
mas segar dengan cepat ke berbagai lokasi. Semakin luas jangkauan distribusi
menyebabkan tingkat penjualan ikan mas menjadi semakin besar.
BANK INDONESIA
15
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN
Untuk meningkatkan permintaan terhadap produksi ikan dalam negeri,
pemerintah pada tahun 2006 telah mencanangkan Gerakan Memasyarakatkan Makan
Ikan (Gemarikan) yang merupakan pertama di Indonesia. Selain itu, Departemen
Kelautan dan Perikanan membentuk Forum Peningkatan Konsumsi Ikan (Forikan)
melalui Surat Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 29/Men/2006 tanggal
20 September 2006. Upaya upaya ini diharapkan dapat mendorong peningkatan
konsumsi ikan di Indonesia.
3.1.2 Penawaran
Upaya peningkatan kegiatan budidaya perikanan yang dilakukan pemerintah
telah menaikkan kapasitas produksi ikan nasional. Pada tahun 2005 tercatat produksi
perikanan budidaya sebanyak 6.552.724 ton, dan angka ini naik pada tahun 2006
menjadi sebesar 6.788.870 ton.
Pulau Jawa merupakan tempat yang memiliki lokasi budidaya ikan mas yang
paling banyak, antara lain di Jawa Barat (Ciamis, Sukabumi, Tasikmalaya, Bogor,
Garut, Bandung, Cianjur, dan Purwakarta), Jawa Tengah (Semarang, Jokjakarta), Jawa
Timur (Situbondo, Pasuruan, Malang). Sentra ikan mas juga terdapat di beberapa
kota di Sumatra, Kalimantan, dan Sulawesi. Saat ini produksi ikan mas baru sanggup
memenuhi permintaan dalam negeri saja.
Peningkatan jumlah produksi ikan mas juga sejalan dengan semakin
baiknya sistem budidaya yang dikembangkan oleh petani. Metode pembudidayaan
yang modern seperti menggunakan kolam air deras semakin diminati oleh petani
dibandingkan metode pembudidayaan tradisional seperti mina padi, dikarenakan
metode yang lebih modern umumnya memberikan hasil panen yang lebih baik secara
kuantitas dan kualitas.
16
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
3.2 Aspek Pemasaran
3.2.1 Harga
Produk ikan mas hasil panen dijual dalam kemasan 1 kilogram. Jumlah ikan
mas setiap kilonya tergantung dari ukuran ikan yang ingin dipanen. Umumnya petani
pembudidaya memanen ikan mas dalam 3 ukuran, yaitu kecil, sedang, dan besar. Ikan
mas ukuran kecil paling banyak diminati oleh rumah makan tradisonal dan rumah
tangga, dengan jumlah ikan 6-7 ekor ikan mas per kilogram. Ikan mas ukuran sedang
paling banyak diminati oleh komsumen rumah tangga, dengan jumlah ikan 4-5 ekor
per kilogram. Ikan mas ukuran besar paling banyak diminati oleh restoran dan hotel,
dengan jumlah ikan 2-3 ekor per kilogram.
Tabel 3.1. Jumlah ikan mas per kilogram berdasarkan pengelompokan
ukuran.
Ukuran ikan mas
Jumlah ikan mas per kilogram
Kecil
Sedang
Besar
6-7 ekor per kilogram
4-5 ekor per kilogram
6-7 ekor per kilogram
Rumah tangga merupakan konsumen utama dari produk ikan mas. Oleh
karena itu , dari sisi permintaan, ikan mas ukuran kecil dan ikan mas ukuran sedang
memiliki tingkat permintaan yang lebih tinggi dibandingkan ikan mas ukuran besar.
Hal ini dikarenakan jumlah konsumen rumah tangga lebih banyak dibandingkan
jumlah konsumen hotel dan restoran.
Harga ikan mas sama per kilo adalah sama untuk setiap ukuran ikan mas. Harga
ikan mas bervariasi dari hari per hari, tergantung dari banyaknya pasokan produk
dan banyaknya permintaan konsumen. Per pertengahan tahun 2008, harga ikan mas
hidup per kilo adalah berkisar antara Rp. 12.000 s.d 14.000 per kilo , tergantung
banyak sedikitnya pasokan yang ada. Pada saat musim kemarau, dimana iklim cocok
BANK INDONESIA
17
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN
untuk perkembangan tumbuh ikan mas, biasanya jumlah panen meningkat, dan
harga ikan mas akan turun. Sedangkan pada bulan-bulan musim penghujan, dimana
pasokan ikan mas berkurang, maka harga akan naik.
3.2.2 Analisis persaingan dan peluang pasar
Berdasarkan analisa persaingan, tingkat persaingan antara sesama petani
pembudidaya hampir bisa dikatakan tidak ada, karena semua petani menjual hasil
produksinya dengan harga yang sama sesuai harga pasar. Kelebihan pasokan produk
di petani pembudidaya akan direspon pasar dengan turunnya harga jual ikan mas,
dan menurunnya pasokan produk di petani pembudidaya akan direspon pasar dengan
naiknya harga jual ikan mas.
Dari sisi peluang pasar, peluang pasar ikan mas masih terbuka lebar, seiring
dengan semakin meningkatnya permintaan dalam negeri dan semakin baiknya jalur
distribusi pemasaran di pulau Jawa dan Sumatra
Secara umum, data Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP-RI) menyebutkan
bahwa saat ini baru sekitar 50% peta persebaran sumberdaya perikanan nasional
yang telah tergarap. Artinya, perikanan laut Indonesia masih menyisakan lebih dari
40% dari total potensi yang tersedia. Ikan memiliki peluang yang cukup bagus,
baik sebagai komoitas lokal dan komoditas ekspor dan adanya potensi yang belum
tergarap merupakan indikasi bahwa sektor ini masih akan terus berkembang.
3.2.3 Jalur pemasaran produk
Keberadaan distributor yang mendistribusikan produk ikan mas hidup dari
lokasi pembudidayaannya di waduk Jatiluhur ke berbagai kota di wilayah Jawa dan
Sumatra dirasakan sangat membantu para petani pembudidaya, sehingga mereka
tidak perlu bersusah payah lagi mencari pembeli pada saat panen.
Jalur pemasaran ikan mas dari waduk Jatiluhur sudah meliputi berbagai kota
besar di pulau Jawa dan Sumatra. Di wilayah Jawa barat area pemasaran ikan mas
18
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
dari waduk Jatiluhur hampir meliputi semua kota. Pemasaran juga meliputi kotakota di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Untuk wilayah Sumatra distribusi ikan mas
dari waduk Jatiluhur mencapai kota-kota di propinsi Lampung dan Sumatra Selatan.
Waduk jatiluhur merupakan salah satu penyuplai ikan mas terbesar di wilayah Jawa
dan Sumatra.
Kerjasama antara petani pembudidaya di Waduk Jatiluhur dan distributor
ikan mas sudah berjalan selama bertahun-tahun. Para distributor datang ke petani
pembudidaya yang sudah siap memanen ikan mas. Distributor ini sudah menyediakan
kemasan plastik, timbangan, dan tabung oksigen. Kemudian dengan menggunakan
sampan, distibutor mendatangi petani pembudidaya di lokasi pembudidayaan. Ikan
mas yang sudah siap dipanen kemudian di tangkap, ditimbang per 1 kilogram, dan
dimasukkan kedalam kemasan plastik yang diisi oleh 1/3 air dan 2/3 oksigen, dan lalu
dikemas. Ikan mas yang sudah di kemas per 1 kilogram ini kemudian dimasukkan
kedalam kontainer untuk kemudian di bawa ke berbagai wilayah pemasaran.
Petani pembudidaya
Distributor
Grosir
Pasar
Pasar
Konsumen
rumah
tangga
Konsumen
rumah
makan
tradisional
Konsumen
Hotel dan
restaurant
Gambar 3.1 Jalur pemasaran ikan mas dari Waduk Jatiluhur
BANK INDONESIA
19
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN
Dengan menggunakan kontainer, ikan mas segar di bawa ke berbagai kota
untuk dipasarkan. Distributor men-drop produk ikan mas ukuran kecil dan sedang
ke grosir yang kemudian akan menyalurkan produk ke pasar untuk dibeli konsumen
rumah tangga dan konsumen rumah makan tradisional. Untuk konsumen hotel dan
restoran, pasokan ikan mas biasanya dikirim langsung oleh distributor.
3.2.4 Kendala pemasaran
Kendala utama dari pemasaran ikan mas adalah menjaga agar ikan dapat
dikirim ke lokasi tujuan dalam keadaan hidup dan segar. Proses pengangkutan harus
dilakukan secara hati-hati. Proses pengangkutan tidak boleh menyebabkan ikan mas
menjadi stress atau mati. Ikan mas yang mati akan menurunkan nilai jualnya dan akan
menjadi tidak layak dikonsumsi setelah lebih dari 12 jam.
Kendala lainnya adalah masih buruknya fasilitas jalan di beberapa wilayah
di pulau Jawa dan Sumatra, sehingga menyulitkan distributor untuk menyalurkan
produk dengan lebih cepat. Distribusi hanya dapat menjangkau kota-kota utama saja,
dari kota-kota utama ini baru produk didistribusikan lagi ke kota-kota yang lebih kecil.
Kurang memadainya fasilitas transportasi menyebabkan harga produk menjadi lebih
mahal. Selain itu, belum memadainya fasilitas transportasi menyebabkan pemasaran
produk baru bisa mencapai pulau Jawa dan Sumatra, sedangkan konsumen di pulaupulau lain belum dapat terlayani.
20
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BAB IV
ASPEK TEKNIS PRODUKSI
4.1. Lokasi Budidaya
Dalam budidaya perairan, kesehatan lingkungan tempat pemeliharaan ikan
merupakan faktor penentu yang sangat utama. Kondisi lingkungan yang ramah bagi
ikan akan membuat ikan menjadi lebih sehat.
Budidaya ikan mas harus memperhatikan kondisi lokasi budidaya. Beberapa
karakteristik perairan yang tepat untuk budidaya ikan mas antara lain adalah :
1. Air perairan bergerak ringan (bukan arus kuat) dan lokasi perairan yang
cukup luas sehingga dapat menjamin kualitas dan kuantitas air, dan memiliki
kecerahan air yang tidak kurang dari 80 cm.
2. Kedalaman minimal perairan yang lebih dalam dari tinggi jaring apung
(minimal ada jarak 1 meter antara dasar perairan dan dasar jaring apung)
3. Suhu yang ideal. Suhu mempengaruhi aktifitas ikan, seperti pernapasan,
pertumbuhan dan pernafasan. Suhu air sangat berkaitan erat dengan
konsentrasi oksigen terlarut dan laju konsumsi oksigen hewan air. Suhu yang
ideal berkisar antara 27 derajat celcius hingga 30 derajat celcius.
4. Kadar pH yang ideal. Toksisitas suatu senyawa kimia dipengaruhi oleh derajat
keasaman suatu media. Nilai pH penting untuk menentukan nilai guna suatu
perairan. Titik batsas kematian organisme air tehadap pH adalah pH 4 dan
pH 11.
5. Kadar Amoniak (NH3-N) yang ideal. Kandungan amoniak yang berlebihan
dapat membahayakan ikan . Sumber utama amoniak adalah bahan organik
dalam bentuk sisa pakan, kotoran ikan, maupun dalam bentuk plankton
dan bahan organik tersuspensi. Pembusukan bahan organik terutama yang
banyak mengandung protein menghasilkan amonium (NH4+) dan amoniak.
Lokasi yang baik adalah yang tidak memiliki kadar NH3-N yang berlebihan.
BANK INDONESIA
21
ASPEK TEKNIS PRODUKSI
6. Kadar Oksigen yang ideal. Mahkluk hidup memerlukan oksigen untuk
bernafas dan beraktifitas. Kadar oksigen air akan mempengaruhi kesehatan
ikan mas. memilkiki oksigen terlarut tidak kurang dari 4,0 mg/liter.
4.2 Fasilitas produksi dan peralatan
Petani pembudidaya tidak perlu membeli lahan untuk memulai usahanya.
Petani pembudidaya dapat menyewa lahan untuk jangka waktu 1 tahun dan dapat
diperbaharui setiap tahunnya. Pola seperti ini rupanya telah menarik banyak pihak,
terbukti dari banyaknya petani ikan mas di waduk Jatiluhur.
Foto 4.1 Unit pembudidayaan yang terdiri dari 6 petak
Untuk memulai usahanya, petani pembudidaya cukup menyediakan fasilitas
produksi terdiri dari petak jaring apung, peralatan produksi, dan rumah tunggu yang
akan ditinggali selama masa pemeliharaan.
1. Petak jaring apung
Umumnya 1 unit tempat pembudidayaan terdiri dari 4 petak. Masingmasing petak berukuran 7 x 7 meter persegi. Walaupun begitu, sekarang ini,
banyak juga ukuran unit yang terdiri lebih dari 4 petak, yaitu 6 atau 8 petak.
Gambar satu unit budidaya yang terdiri dari 4 petak jaring apungdapat dilihat
dibawah: 22
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.Perkembangan budidaya ikan mas
Sebagai negara kepualauan, Indonesia memiliki paparan perairan yang sangat luas.
Lebih dari 80% dari luas negara Indonesia merupakan perairan, baik perairan darat
dan perairan laut. Luas perairan Indonesia merupakan terbesar kedua setelah Amerika
Serikat. Besarnya luas perairan ini membuat potensi perikanan Indonesia menjadi
sangat besar.
Ikan mas merupakan ikan konsumsi air tawar yang cukup berkembang di
Indonesia. Permintaan terhadap produk ikan mas segar cukup besar dan
menjadikan ikan mas sebagai salah satu ikan favorit masyarakat Indonesia.
Ikan mas merupakan ikan konsumsi yang meemiliki data pembudidayaan yang paling
lengkap, mulai dari tahap pembenihan, pendederan, pembesaran, hingga panen.
Perkembangan teknik pembudidayaan dan data-data pembudidayaan yang cukup pesat
ini, disebabkan karena banyaknya pihak yang melihat bahwa ikan ini memiliki peluang
yang sangat besar untuk dikembangkan.
Gambar 4.1 Gambar Petak Jaring Apung
Keterangan :
a. Air waduk
Air dalam petak merupakan air danau yang dibatasi oleh kontruksi petak dan merupakan tempat tinggal bagi ikan mas. Dikarenakan tidak ada filter antara air danau dan air dalam petak, maka petani pembudidaya harus memilih lokasi yang kondisi airnya cukup baik untuk budidaya ikan mas.
b. Kontruksi petak
Petak berbentuk bujur sangkar, dengan ukuran 7 x 7 meter persegi. Sebagai
pembatas petak dibangun pembatas yang dari kontruksi besi atau bambu.
BANK INDONESIA
23
ASPEK TEKNIS PRODUKSI
Ukuran lebar kontruksi pembatas ini adalah sekitar 0,5 meter. Satu unit
budidaya minimal terdiri dari 4 petak jaring apung.
Gambar 4.2 Ukuran satu unit budidaya (4 petak)
Kontruksi utama petak dapat dibuat dari bambu atau dari besi. Penggunaan
kontruksi besi lebih disarankan karena lebih kuat dan menambah umur
pemakaian aset. Gambar dari kontruksi besi dapat dilihat dibawah :
Gambar 4.3 Kontruksi Besi Petak
Kontruksi besi petak terbuat dari besi tipis dan dibuat dengan lebar sekitar
0,5 meter dan cukup dilewati oleh orang dewasa. Diantara dua besi utama
dipasang besi-besi pendek yang kerapatannya tergantung pada selera petani
24
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
pembudidaya. Sebagai pengganti besi pendek dapat pula digunakan kayu.
Selanjutnya diatasnya, diberi lagi tambahan bambu-bambu kecil untuk
memudahkan orang berjalan diatasnnya. Kebutuhan petak jaring apung dapat dilihat sebagai berikut :
Tabel 4.1 Kebutuhan bahan petak jaring apung
Jenis
Satuan
Besi panjang
Besi pendek
Jaring
Pemberat sudut
Pemberat bandul
Tong pengambang
Bambu gembong
Bambu atas
Tambang
Ongkos jahit jarring
Ongkos kontruksi
Total
Meter
Meter
Unit
Unit
Unit
Unit
Unit
Unit
meter
Paket
Paket
1 unit
(4 petak)
1 petak
4x2=8
4 x 5 = 20
1
4x1=4
4x2=8
12
4 x 5 = 20
4 x 8 = 32
50
1
1
12 x 2 =48
12 x 5 =60
4
9 x 1 =9
12 x 2 = 24
33
12 x 5 = 60
12 x 8 = 72
200
4
4
Ilustrasi kontruksi besi dengan kombinasi kayu pendek dan bambu diatasnya
dapat dilihat berikut ini :
Foto 4.2 Kontruksi Besi Petak
BANK INDONESIA
25
ASPEK TEKNIS PRODUKSI
c. Tong pengambang
Petak diapungkan dengan menggunakan drum kosong yang diisi oleh udara.
Untuk satu petak digunakan drum 12 drum kosong untuk membuat petak
dapat tetap mengapung, yaitu 4 drum diletakan di pojokan petak, dan 2
drum diletakkan di antara dua pojokan. Sedangkan, untuk membuat satu unit
budidaya dibutuhkan 33 tong. Di bagian bawah tong pengambang dipasang
bambu gembong untuk menguatkan posisi tong pengambang. Posisi tong
pengambang untuk satu unit budidaya dapat dilihat dibawah :
Gambar 4.4 Posisi drum
d. Jaring
Di dalam petak dikaitkan jaring untuk melokalisasi ikan mas dengan kedalaman
4 meter. Di tiap-tiap sudut jaring dipasangkan pemberat untuk menjaga agar
jaring tetap berukuran kotak. Ukuran jaring ikan mas rata-rata adalah 7 x 7
x 8 meter kubik. Apabila petani melakukan tumpang sari budidaya dengan
memelihara ikan nila juga., maka di bawah jaring ikan mas akan dipasang
jaring ikan nila. Ukuran jaring ikan nila umumnya adalah 7 x 7 x 16 meter
kubik dan diletakkan dibawah jaring ikan mas. Ketebalan jaring ikan nila lebih
tebal dari ketebalan jaring ikan mas. Di masing-masing sudut jaring, juga di
ikatkan pemberat untuk menjaga agar jaring tetap berukuran kotak. Jaring
26
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
ini biasanya tidak dijual dalam bentuk bujur sangkar
sehingga
petani
pembudidaya harus menjahit dulu jaring baru ini sehingga sesuai dengan
bentuk dan ukuran yang dibutuhkan.
e. Pemberat/ jangkar
Di masing-masing sudut petak diberikan pemberat/ jangkar. Untuk setiap sudut petak dipasang pemberat yang terdiri dari batu kali seberat 200 kg yang dimasukkan ke dalam karung dan diikat ke sudut petak. Diantara dua sudut, dipasang juga pemberat yang lebih kecil yang dibuat dari adukan semen yang dimasukkan ke dalam bola plastik.
2. Peralatan Produksi
Peralatan produksi budidaya ikan mas tidak terlalu banyak. Peralatan produksi
terdiri dari tong tempat menyimpan pakan, jaring untuk menyebar pakan,
dan jaring untuk panen. Untuk satu petak biasanya disediakan 1 buah tong
tempat menyimpan pakan.
3. Rumah Tunggu
Rumah tunggu digunakan oleh petani pembudidaya sebagai tempat tinggal
selama masa tanam. Rumah tunggu ini umumnya dibangun secara semi
permanen dan terbuat dari dinding dan lantai kayu, serta atap genting.
Luas rumah tunggu ini tidak terlalu besar dan hanya cukup menampung 2
s.d 3 orang. Isi dari rumah penunggu tergantung dari kenyamanan petani
pembudidaya, umumnya terdiri dari perabotan tidur, perabotan makan, telivisi,
dan kamar mandi. Sebagai sumber listrik digunakan dinamo yang digerakkan
oleh bahan bakar diesel.
4.3 Teknik budidaya
Budidaya ikan mas meliputi beberapa tahapan, yaitu
pembenihan,
pemeliharaan, dan panen. Tahapan budidaya ikan mas adalah sebagai berikut:
BANK INDONESIA
27
ASPEK TEKNIS PRODUKSI
1. Pembenihan
a.
Pemeliharaan dan Seleksi Induk
Induk ikan yang sehat dan siap dipijah dipelihara di kolam khusus
secara terpisah antara jantan dan betina. Ikan betina yang diseleksi sudah
dapat dipijahkan setelah berumur 1,5 - 2 tahun dengan bobot >2 kg.
Sedangkan induk jantan berumur 8 bulan dengan bobot > 0,5 kg.
b. Pemijahan
Pada proses pemijahan, ikan dirangsang dengan cara membuat
lingkungan perairan menyerupai keadaan lingkungan perairan umum dimana
ikan ini memijah secara alami atau dengan rangsangan hormon. Tempat
pemijahan dapat berupa kolam tanah atau bak tembok. Ukuran/luas kolam
pemijahan tergantung jumlah induk yang dipijahkan dengan bentuk kolam
empat persegi panjang. Jumlah induk betina yang dipijahkan tergantung
pada kebutuhan benih. Selanjutnya betina yang telah memijah diangkat dan
dipindahkan ke kolam pemeliharaan induk.
c. Perawatan Larva
Kakaban diangkat 3 hari setelah telur menetas atau setelah larva
tidak menempel di kakaban. Larva diberi pakan suspensi kuning telur dengan
takaran satu telur untuk 100.000 ekor larva. Waktu perawatan larva ini selama
5 hari hingga larva siap ditebar di kolam.
d. Pendederan
Larva yang sudah siap ditebar kemudian dipindahkan ke kolam
pendederan. Bentuk kolam pendederan yang baik adalah segi empat.
2. Pemeliharaan
Pemeliharaan ikan mas dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa
media, antara lain mina padi, karamba, kolam air deras, kolam tadah hujan, dan
28
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
jaring terapung. Ikan dipindahkan dari kolam pendederan ke kolam pemeliharaan.
Padat tebaran ikan berkisar antara 10-15 kg/m3. Ukuran ikan yang ditebar adalah 75
-150 gram/ ekor.
Kegiatan-kegiatan yang harus dilakukan selama masa pemeliharaan adalah
membersihkan petak, memberi pakan ikan, mengontrol kondisi lingkungan, dan
mengontrol kesehatan ikan. Dalam hal pemeliharaan ikan mas yang tidak boleh
terabaikan adalah menjaga kondisi perairan agar kualitas air cukup stabil dan bersih
serta tidak tercemari/teracuni oleh zat beracun.
3. Panen
Panen ikan mas biasanya dapat dilakukan selama beberapa kali dalam setahun.
Umumnya dapat dilakukan 3 sampai 4 kali panen dalam setahun, tergantung dari
besar ikan hasil panen yang diinginkan.
Proses panen harus dilakukan secara hati-hati. Ikan konsumsi akan lebih mahal
harganya bila dijual dalam keadaan hidup dan segar. Penangkapan harus dilakukan
hati-hati agar ikan-ikan tidak luka. Panen biasaya dilakukan di pagi hari antara pukul
07.00 s.d 10.00 wib. Dikarenakan ikan hasil panen ini akan diangkut ke konsumen,
harus dipastikan bahwa air yang dipakai media pengangkutan harus bersih, sehat,
bebas hama dan penyakit serta bahan organik lainya.
Foto 4.3 Panen Ikan Mas
BANK INDONESIA
29
ASPEK TEKNIS PRODUKSI
Petani budidaya dapat melakukan sendiri semua tahapan ini, atau hanya
melakukan beberapa tahapan saja. Contohnya ada petani yang hanya melakukan
tahapan pembenihan saja dan menjual benih ikan yang dihasilkan. Contoh lain adalah
ada petani yang hanya melakukan tahap pemeliharaan. Petani pembudidaya di waduk
Jatiluhur umumnya tidak melakukan proses pembenihan. Benih ikan dibeli dari petani
pembenih yang ada di purwakarta hingga Subang. Petani hanya melakukan proses
pemeliharaan hingga panen.
Tahapan kegiatan pembudidayaan ikan mas di jaring terapung di waduk
Jatiluhur dapat digambarkan sebagai berikut :
Pembelian benih ikan
Penebaran benih
Pemeliharan
Panen
Gambar 4.5. Tahapan Pembudidayaan Ikan Mas di Jaring Terapung
Tahapan kegiatan pembudidayaan ikan mas di Jaring terapung membutuhkan
waktu antara 3-4 bulan, tergantung ukuran ikan mas yang diinginkan. Dengan masa
tanam 4 bulan, dalam 1 tahun petani pembudidaya dapat melakukan 3 kali panen.
Siklus masa tanam dalam 1 tahun dapat dilihat di bawah ini :
30
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Tabel 4.2 Siklus Masa Tanam
Masa Tanam 1
-Tebar
1
X
2
3
4
-Pemeliharaan
X
X
X
X
-Panen
Masa Tanam 2
-Tebar
-Pemeliharaan
-Panen
Masa Tanam 3
-Tebar
-Pemeliharaan
5
Bulan
6
7
8
X
X
9
10
11
12
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
-Panen
4.4 X
Benih
Umumnya, petani pembudidaya di waduk Jatiluhur tidak melakukan
pembenihan sendiri, melainkan membeli benih ikan dari lokasi lain. Wilayah-wilayah
yang merupakan sentra pembenihan ikan di Jawa Barat adalah Cianjur, Bandung,
Garut, Purwakarta, dan Subang. Petani waduk Jatiluhur umumnya mengambil benih
dari kota Subang. Benih ikan dari Subang dianggap memiliki kualitas yang lebih baik
dari lokasi lain dikarenakan tingkat mortilitas nya yang paling rendah.
Harga benih ikan mas berkisar antara Rp18.000 per kg hingga Rp.25.000 per
kg. Satu kilo benih ikan mas asal Subang berisi 100 ekor. Benih ikan mas dari Subang
lebih besar dari benih yang berasal dari kota lain, seperti Bandung, yang rata-rata
berisi 200 ekor per kilogram. Dikarenakan ukuran benihnya lebih besar, petani yang
menggunakan benih asal subang dapat memanen ikan lebih cepat dibandingkan
petani yang menggunakan benih dari lokasi lain.
BANK INDONESIA
31
ASPEK TEKNIS PRODUKSI
Untuk 1 petak dibutuhkan 100 kilogram benih ikan mas. Satu kilogram benih
ikan mas asal Subang berisi sekitar 100 ekor ikan. Pada saat panen, satu petak akan
menghasilkan sekitar 1.250 kilogram ikan mas ukuran sedang yang berukuran ratarata 3 s.d 4 ekor ikan per kilogram.
Tabel 4.3. Perbandingan Benih dan Panen Ikan
Berat benih ikan
Jumlah benih ikan
Berat panen ikan
Jumlah panen ikan
Mortalitas (jumlah ikan
panen/ jumlah ikan benih)
Per petak
Per unit (4 petak)
100 kg
10.000 ekor
1250 kg
5.000 ekor
400 kg
40.000 ekor
5000 kg
20.000 ekor
50%
50%
Proses tebar benih biasanya dilakukan pada pagi atau sore hari sewaktu
intensitas sinar matahari rendah. Sebelum benih dilepas dilakukan aklimatisasi
dengan cara melakukan adaptasi suhu selama sekitar 5 menit. Caranya dengan
membiarkan kantong benih mengapung di kolam, selanjutnya kantong di buka sambil
memasukkan air waduk ke dalam kantong. Setelah ikan terlihat diam gerakannya
tidak liar (stress) perlahan–lahan mulut kantong ditenggelamkan ke dalam air. Proses
ini dapat mengurangi resiko ikan yang mati karena stress.
4.5 Pakan
Pemberian pakan merupakan unsur yang sangat penting untuk pertumbuhan
ikan mas. Pakan ikan mas dapat berupa pakan alami yang berasal dari perairan dan
pakan buatan. Pakan buatan umunnya lebih lengkap dalam kandungan gizi sesuai
kebutuhan ikan mas. Pakan buatan dapat diperoleh petani dari berbagai sumber, antara
lain distributor dan kopeasi. Merek-merek pakan yang beredar di Jawa Barat berjumlah
lebih dari 15 merk diproduksi lima pemain utama, yaitu Sinta, STP (Comfeed), CPP
(Charoen), Cargill, dan Wonokoyo, dengan omzet lebih dari Rp 400 miliar per tahun.
Harga pakan berkisar antara Rp200 ribu hingga Rp.400 ribu per 50 kg.
32
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Frekuensi pemberian pakan minimal dua kali per hari, yaitu pagi dan sore.
Pakan disebar di atas gerombolan ikan mas. Pemberian pakan ini harus dilakukan
dengan hati-hati dan tidak berlebihan. Hal ini agar tidak ada pakan yang terbuang.
Pakan yang terbuang, selain mahal, juga akan mengendap ke dasar perairan. Endapan
pakan ini apabila terkena arus bawah akan kembali naik atas permukaan danau dan
dapat menyebabkan keracunan pada ikan mas.
Jumlah pakan yang diberikan disesuaikan dengan ukuran ikan.Pada awal
masa pemeliharaan, 50 kg pakan dapat digunakan untuk 3 hingga 4 hari. Pada
pertengahan masa pemeliharaan, pada saat ikan sudah mulai besar, jumlah pakan
yang diberikan bertambah, yaitu 50 kg untuk 1-2 hari. Menjelang masa panen, untuk
satu hari dapat habis 1 hingga 2 kantung. Untuk satu kali masa tanam, dengan berat
panen sekitar 1,25 ton, petani umumnya membutuhkan sekitar 2,5 ton pakan.
4.6 Tenaga kerja
Satu orang tenaga kerja dapat mengurus rata-rata 1-5 unit, atau 4 s.d 20
petak jaring apung. Pekerjaan dari petani penunggu adalah membersikan petak dan
memberi pakan pelet. Untuk pemanenan umumnya diperlukan 2-3 orang tenaga
kerja. Pembudidayaan ikan mas di jaring terapung tidak memerlukan keahlian yang
sulit, tenaga kerja yang dipilih cukup memiliki sikap telaten dan sedikit mengerti
mengenai pembudidayaan.
Tenaga kerja dapat diambil dari penduduk sekitar lokasi. Tingkat pendidikan
untuk tenaga kerja tidak terlalu berpengaruh, dan tenaga kerja yang merupakan lulusan
Sekolah Dasar juga dapat mempelajari keahlian untuk menjadi pekerja penunggu
petak jaring apung yang baik. Umumnya yang tenaga kerja yang digunakan adalah
tenaga kerja tetap yang bertugas untuk menjaga unit budidaya mulai dari tahapan
penebaran benih ikan hingga masa pane. Pada saat panen, apabila dibutuhkan baru
akan digunakan tenaga kerja tambahan untuk membantu kegiatan panen. Tenaga
kerja tambahan ini dapat berupa keluarga atau orang lain.
BANK INDONESIA
33
ASPEK TEKNIS PRODUKSI
4.7 Teknologi
Teknologi yang digunakan dalam pembudidayaan ikan mas relatif sederhana
dan tidak memerlukan mesin apapun. Semua proses dikerjakan oleh petani secara
manual.
4.8 Mutu produksi
Mutu ikan tergantung dari segi kesegaran dan ukurannya. Oleh karena itu,
untuk menjamin mutu produksi, petani pembudi daya harus dapat menjaga tingkat
kesehatan ikan mas dalam lokasi pembudidayaan. Kendala utama yang dapat
menyebabkan tidak sehatnya ikan mas adalah kondisi stress yang dihadapi ikan mas.
Kondisi stress ini dapat diakibatkan pemberian pola makan yang kurang baik, cuaca
yang terus menerus berubah, dan gangguan ketenangan dari lingkungan petak.
Mutu ikan yang baik ditandai dengan kesegaran ikan, berat badan yang ideal, dan
tidak terkena penyakit
4.9 Kendala produksi
Selama proses produksi berlangsung, ada beberapa aspek yang harus
diperhatikan karena dapat mempengaruhi proses produksi. Umumnya hal-hal ini
merupakan kendala utama dalam proses produksi.
1. Mutu air
Ikan memerlukan mutu air yang baik, yaitu air yang . Mutu air dapat berubah
akibat tingkat kerjenihan air. Mutu kejernihan air dapat berubah antara lain
akibat konsentrasi lumpur danau dan sisa pakan pelet. Perubahan konsentrasi
lumpur umumnya disebabkan oleh arus bawah. Perubahan konsentrasi
kejernihan air juga dapat disebabkan oleh sisa pakan. Pada saat cuaca dingin
umumnya ikan menjadi tidak berselera makan. Pemberian pakan yang
berlebihan pada saat cuaca mendung akan meyebabkan banyaknya sisa pakan
yang tidak dimakan. Sisa pakan pelet yang yang tidak dimakan oleh ikan mas
akan mengendap di bawah jaring dan bisa terbawa lagi oleh arus keatas ke
arah jaring, dan dapat menyebabkan ikan mengalami keracunan.
34
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
2. Kondisi air
Ikan dapat mengalami stress akibat perubahan gerakan air yang terlalu drastis.
Perubahan riak dan ombak dapat disebabkan oleh hujan deras dan angin
kencang. Umumnya, apabila hujan ini telah berlangsung beberapa hari, ikan
akan dapat kembali menyesuaikan diri dan tidak stress.
Selain ombak, suhu air hujan yang lebih rendah dari suhu perairan juga
dapat menyebabkan terjadinya pergerakan massa air dari dasar perairan ke
permukaan (up-welling). Umumnya up-welling terjadi secara alamiah dan
tidak selalu merugikan. Namun, apabila massa air dari lapisan bawah perairan
memiliki kadar oksigen terlarut yang rendah dan kadar polutan (seperti
amonia) yang tinggi, maka hal ini dapat menyebabkan kematian ikan. Oleh
karena itu tingkat polusi perairan harus selalu dikontrol.
3. Penyakit ikan
Terdapat beberapa penyakit ikan yang dapat membuat produksi menjadi
menurun dan terganggu. Petani pembudidaya harus mengetahui jenis-jenis
penyakit ikan ini agar dapat melakukan upaya pencegahan. Beberapa jenis
hama dan penyakit ikan yang dapat menyerang adalah :
a. Bintik merah (White spot) : Pada bagian tubuh (kepala, insang, sirip)
tampak bintik-bintik putih, pada infeksi berat terlihat jelas lapisan
putih, ikan menggosok-gosokkan badannya pada benda yang ada
disekitarnya dan berenang sangat lemah serta sering muncul di
permukaan air.
b. Bengkak insang dan badan (Myxosporesis) : Tutup insang selalu terbuka
oleh bintik kemerahan, bagian punggung terjadi pendarahan.
c. Cacing insang, sirip, kulit (Dactypogyrus dan girodactylogyrus).Ikan
tampak kurus, sisik kusam, sirip ekor kadang-kadang rontok, ikan
menggosok-gosokkan badannya pada benda keras disekitarnya,
terjadi pendarahan dan menebal pada insang.
BANK INDONESIA
35
ASPEK TEKNIS PRODUKSI
d. Kutu ikan (argulosis) : benih dan induk menjadi kurus, karena dihisap
darahnya. Bagian kulit, sirip dan insang terlihat jelas adanya bercak
merah (hemorrtage).
e. Jamur (Saprolegniasis) : menyerang bagian kepala, tutup insang, sirip
dan bagian yang lainnya. Tubuh yang diserang tampak seperti kapas.
Telur yang terserang jamur, terlihat benang halus seperti kapas.
f. Koi Herves Virus (KHV) : Badan ikan mas merah memar, kemudian
mati serentak. Dalam satu malam bisa mati satu kolam.
Foto 4.4 Ikan Mas yang Mati karena Penyakit
Untuk mengurangi resiko penyakit pada ikan, upaya pencegahan dengan
menjaga kondisi lingkungan tempat tinggal ikan merupakan yang terbaik
yang bisa dilakukan. Apabila penyakit sudah menyerang ikan mas, petani
dapat melakukan pemberian obat kepada ikan, atau melakukan tindakan
pemisahan, yaitu ikan yang sakit dipisahkan dari ikan yang sehat lalu dibuang.
Cara pemisahan ini merupakan cara yang paling sering dilakukan oleh petani
karena cara ini paling murah. Penyakit ikan merupakan resiko yang sangat
ditakuti petani pembudidaya dikarenakan dapat menyebabkan kegagalan
panen secara tiba-tiba.
36
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BAB V
ASPEK KEUANGAN
Besar kecilnya keuntungan yang diperoleh oleh petani pembudidaya tergantung
pada skala usaha. Skala usaha yang paling kecil bagi petani untuk memulai usahanya
adalah 1 unit jaring apung. Satu unit jaring apung minimal terdiri dari 4 petak lahan.
Namun, saat ini sudah banyak unit yang terdiri antara 6 – 8 petak lahan. Umumnya
petani dapat memiliki 1 sampai 10 unit lahan budidaya, atau sekitar 4 sampai 80 petak
lahan. Semakin besar lahan budidaya, maka semakin besar pula kapasitas produksi
yang bisa dihasilkan, sehingga pada akhirnya petani akan mendapatkan hasil yang
lebih besar juga.
5.1. Pemilihan Pola Usaha
Sebagai bahan analisa dan contoh, pada buku ini akan dibuat analisa kelayakan
bisnis dengan menggunakan contoh 1 unit lahan budidaya yang terdiri dari 4 petak
lahan. Usaha pembudidayaan ikan mas dengan kapasitas 1 unit merupakan usaha
budidaya ikan mas berskala kecil. Pada contoh analisa ini juga diasumsikan bahwa
petani memelihara ikan mas berukuran sedang dengan jangka waktu masa tanam 4
bulan, atau 3 kali panen dalam 1 tahun.
Beberapa petani memanfaatkan lahan untuk memelihara ikan mas dan ikan
nila sekaligus. Ikan mas dipelihara di jaring bagian atas, dan ikan nila dipelihara di
jaring bagian bawah. Pola pemeliharaan seperti ini lebih menguntungkan petani
karena mereka bisa mendapatkan hasil panen dari 2 komoditas sekaligus. Biaya
pemeliharaan ikan nila tidak mahal, dan tidak memerlukan pakan tambahan. Ikan
nila memakan sisa-sisa pakan ikan mas yang berada di atasnya. Namun, dikarenakan
dalam buku ini hanya akan dibahas mengenai analisa kelayakan usaha ikan mas,
maka diasumsikan bahwa petani hanya memelihara ikan mas saja.
BANK INDONESIA
37
ASPEK KEUANGAN
5.2. Asumsi Parameter dan Penghitungan
Asumsi-asumsi yang diperlukan dalam penghitungan aspek keuangan
meliputi asumsi yang berkaitan dengan kegiatan produksi dan keuangan.
Asumsi Teknis Produksi
Asumsi teknis produksi berkaitan dengan ukuran-ukuran yang digunakan
selama proses produksi berlangsung. Asumsi teknis produksi yang digunakan pada
analisa ini adalah sebagai berikut :
Tabel 5.1. Asumsi Produksi
No
Asumsi
1
2
3
Periode proyek
Lama pembesaran/ masa tanam
Jumlah masa tanam
4
Skala usaha
-Jumlah unit
-Jumlah petak per unit
Benih
-Padat penebaran
5
-Jumlah benih ikan(rata-rata)
-Ukuran benih
-Harga benih
6
7
8
-Jumlah pakan
-Harga pakan
Tenaga kerja
-Upah tenaga kerja
Panen
- Jumlah panen
-Jumlah ikan panenan (rata-rata)
38
Nilai/
jumlah
Tahun
Bulan
Frekuensi/ periode proyek
Frekuensi/ tahun
3
4
9
3
Unit
Petak
1
4
Kg/ petak/ masa tanam
Kg/ unit/ masa tanam
Ekor/ kg
Ekor/ petak/ masa tanam
Ekor/ unit/ masa tanam
Inchi
Rupiah/ kilogram
100
400
100
10.000
40.000
0.8-1.5
20.000
Kilogram/ petak/ masa tanam
Rupiah/ kilogram
2.500
4.500
Rupiah/bulan
800.000
Panen/ tahun
Panen/ periode proyek
Kilogram/ petak/ masa tanam
Kilogram/ unit/ masa tanam
Ekor/ petak/ masa tanam
Ekor/ unit/ masa tanam
Rupiah/kilogram
Persentase
3
9
1.250
5.000
5.000
20.000
14.000
50
Pakan
- Berat panen (rata-rata)
9
Satuan
-Harga jual
Mortalitas ikan
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Asumsi Keuangan
Asumsi keuangan berkaitan dengan asumsi-asumsi yang berhubungan
dengan aspek keuangan dan perbankan. Asumsi keuangan yang digunakan pada
analisa ini adalah sebagai berikut :
Tabel 5.2. Asumsi Keuangan
Asumsi
Tingkat suku bunga
Masa investasi
Perbandingan modal
lembaga keuangan
Metode depresiasi
Masa depresiasi
sendiri
terhadap
Satuan
Jumlah
%
16
Tahun
3
%
30 :70
Garis lurus
Tahun
5
Pada contoh perhitungan pada buku ini, diasumsikan bahwa petani
pembudidaya meminjam uang ke bank dengan perbandingan antara modal sendiri
dan modal dari perbankan 30:70. Suku bunga diasumsikan 16 %. Metode depresiasi
yang digunakan adalah metode garis lurus. Pada metode garis lurus, nilai depresiasi
per tahun diperoleh dengan cara membagi nilai asset dengan tahun depresiasi.
5.3.
Komponen dan Struktur Biaya Investasi dan Biaya Operasional
Pada awal masa investasi, petani pembudidaya harus menyiapkan modal
untuk pengurusan ijin usaha, pembuatan lahan petak jaring apung, pembelian
peralatan produksi, dan pembuatan rumah tunggu beserta perabotannya. Petani
budidaya tidak perlu membeli lahan. Lahan budidaya dapat disewa dari PT. Perum
Jasa Trita II dengan membayar hak guna lahan. Untuk memulai usaha, petani
pembudidaya cukup membangun petak unit budidaya, membangun rumah tunggu,
dan menyiapkan peralatan produksi. Selanjutnya setelah produksi berlangsung, petani
harus menyiapkan biaya operasional, yang terdiri dari biaya benih, pakan ikan , tenaga
kerja, dan pengeluaran lainnya, agar proses budidaya dapat berjalan dengan baik.
BANK INDONESIA
39
ASPEK KEUANGAN
5.3.1. Biaya Investasi
Biaya investasi awal untuk memulai pembudidayaan ikan mas terdiri dari
pembuatan petak jaring apung, pembelian peralatan produksi, pembuatan rumah
tunggu beserta mengisi perabotannya, dan perijinan. Biaya untuk pembuatan petak
jaring apung merupakan komponen yang paling besar. Kebutuhan untuk 1 unit (4
petak) lahan budidaya adalah sebagai berikut :
Tabel 5.3. Kebutuhan Bahan Petak jaring apung
Satuan
1 petak
1 unit
(4 petak)
Meter
Meter
Unit
4x2=8
4 x 5 = 20
1
12 x 2 =48
12 x 5 =60
4
Pemberat sudut
Unit
4x1=4
9 x 1 =9
Pemberat bandul
Unit
4x2=8
12 x 2 = 24
Tong
pengambang
Unit
12
33
Bambu gembong
Unit
4 x 5 = 20
Bambu atas
Unit
Jenis
Besi panjang
Besi pendek
Jaring
biaya satuan
biaya total
Rp. 75.000
Rp. 27. 000
Rp. 1.400.000
Rp. 3.600.000
Rp. 1.620.000
Rp. 5.600.000
Rp. 250.000
Rp. 2.250.000
RP. 25.000
Rp. 600.000
Rp. 120.000
Rp. 3.960.000
12 x 5 = 60
Rp. 15.000
Rp. 900.000
4 x 8 = 32
12 x 8 = 72
Rp. 3.500
Rp. 252.000
Tambang
meter
50
200
Rp.10.000
Rp. 2.000.000
Ongkos jahit jaring
Paket
1
4
Rp. 75.000
Rp.300.000
Ongkos kontruksi
Paket
1
4
Rp.250.000
Rp.1.000.000
Total
Rp. 22.082.000
Peralatan produksi terdiri dari tong untuk menyimpan pakan dan jaring ikan.
Untuk 1 unit lahan budidaya (4 petak) dibutuhkan 4 tong pakan dan 4 jaring ikan.
Rumah tunggu dibuat dari bahan semi permanen, dengan bahan lantai dan
tembok terbuat dari kayu, dan atap terbuat dari genting. Biaya pembuatan rumah
tunggu ini bila diserahkan kepada buruh kontrak diperkirakan akan menghabiskan
biaya Rp. 500.000 per meter.
40
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Rincian biaya investasi awal untuk memulai budidaya ikan mas di jaring
terapung adalah sebagai berikut :
Tabel 5.4. Biaya Investasi
Nama
No.
Satuan Jumlah Biaya Satuan
Total
1
Tanah
meter
0
2
Bangunan
semi permanen
meter
20
3
Mesin-mesin dan
peralatan
Besi panjang
batang
48
Rp 75,000
Rp 3,600,000
Besi pendek
batang
60
Rp 27,000
Rp 1,620,000
Jaring
unit
4
Rp 1,400,000
Rp 5,600,000
Pemberat sudut
unit
9
Rp 250,000
Rp 2,250,000
Pemberat bandul
unit
24
Rp 25,000
Rp 600,000
Tong pengambang
unit
33
Rp 120,000
Rp 3,960,000
Bambu gembong
batang
60
Rp 15,000
Rp 900,000
Bambu atas
batang
72
Rp 3,500
Rp 252,000
Tambang
meter
200
Rp 10,000
Rp 2,000,000
Ongkos jahit jaring
paket
4
Rp 75,000
Rp 300,000
Ongkos kontruksi
paket
4
Rp 250,000
Tong pakan
unit
6
Rp 75,000
Rp 450,000
Jaring pakan
unit
6
Rp 55,000
Rp 330,000
Meja
unit
2
Rp 200,000
Rp 400,000
Kursi
unit
2
Rp 150,000
Rp 300,000
Tempat tidur
unit
1
Rp 300,000
Rp 300,000
Lemari
unit
1
Rp 400,000
Rp 400,000
Dinamo
unit
1
Rp 900,000
Rp 900,000
Rp 2,300,000
0
Rp 0
Rp 0
Rp 0
Rp 35,162,000
4
5
6
Rp 0
Total Biaya
Rp 0
Rp 0
Rp 500,000 Rp 10,000,000 Rp 10,000,000
Rp 1,000,000 Rp 22,082,000
Peralatan produksi
Rp 780,000
Furniture rumah
tangga
Lain-lain
Total
BANK INDONESIA
41
ASPEK KEUANGAN
Selain pengeluaran yang bersifat barang modal, petani pembudidaya juga
harus mengeluarkan biaya untuk perijinan. Biaya perijinan meliputi pembuatan ijin
usaha, antara lain surat keterangan domisili usaha, Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP),
SIUP, dan hak kelola lahan dari PT. Perum Jasa Tirta II. Total biaya pengurusan perijinan
ini secara resmi diperkirakan Rp.1.000.000.
Tabel 5.5. Biaya Perijinan
Jenis
Biaya Izin-izin
Total
Biaya
Rp1,000,000
Rp1,000,000
5.3.2. Biaya Operasional
Biaya operasional adalah biaya yang harus dikeluarkan selama masa produksi
agar proses produksi berjalan dengan baik. Komponen biaya operasional untuk budi
daya ikan mas terdiri dari biaya benih, biaya pakan , biaya upah, biaya overhead, biaya
sewa, dan biaya depresiasi.
Biaya benih, biaya pakan, biaya upah, dan biaya overhead merupakan biaya
operasional langsung karena berkaitan dengan kegiatan produksi, sedangkan biaya
sewa dan biaya depresiasi merupakan biaya operasional tidak langsung.
Untuk 1 petak dibutuhkan 100 kilogram benih ikan mas. Satu kilogram
benih ikan mas asal Subang berisi sekitar 100 ekor ikan. Pada saat panen, satu petak
akan menghasilkan sekitar 1.250 kilogram ikan mas ukuran sedang yang berukuran
rata-rata 3 s.d 4 ekor ikan per kilogram. Harga benih berkisar antara Rp. 15.000 s.d
Rp.25.000 per kilogram.
Untuk menghasilkan 1250 kg berat panen ikan per petak, dibutuhkan sekitar
2500 kg pakan ikan. Harga pakan kualitas baik berkisar Rp. 200.000 s.d Rp. 400.000
per 50 kg. atau Rp. 4.000 s.d Rp. 8.000 per kilogram.
Biaya benih dan pakan untuk satu kali masa tanam per unit (4 petak) adalah
sebagai berikut :
42
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Tabel 5.6. Biaya Benih dan Pakan
Jenis Biaya
Kebutuhan/ Unit
Satuan
Harga
Satuan
Total biaya/ Unit/
Masa tanam
Total biaya/ Unit/
Tahun
Benih ikan
Kg
400
Rp 20,000
Rp 8,000,000
Rp 24,000,000
Pakan pelet
Kg
10,000
Rp 4,500
Rp 45,000,000
Rp 135,000,000
Rp 159,000,000
Kebutuhan tenaga kerja budidaya ikan mas tidak banyak. Untuk menjaga
satu unit budidaya yang terdiri dari 6 petak, cukup disediakan 1 orang tenaga kerja
langsung yang bertugas untuk memberi makan ikan mas, membersihkan petak, dan
merawat lahan. Usaha ini tidak membutuhkan tenaga administrasi.
Tabel 5.7. Biaya Gaji
Upah langsung/ tahun
Total Upah/Gaji
BiayaBiaya
Rp9,600,000
Rp9,600,000
Biaya overhead adalah biaya-biaya yang harus dikeluarkan oleh petani
pembudidaya selama masa tanam untuk mendukung kegiatan produksi. Biaya
overhead umumnya bersifat tetap dan tidak dipengaruhi oleh besaran unit produksi.
Yang termasuk ke dalam biaya overhead pada budidaya ikan mas adalah biaya
konsumsi, biaya bahan bakar solar untuk dinamo, biaya transprotasi, dan biaya air
minum.
Tabel 5.8. Biaya Overhead
No.
1
2
3
4
Jenis Biaya
Biaya konsumsi
Biaya transportasi
Biaya bahan bakar dinamo
Biaya air minum
Total
Biaya per bulan
Rp500,000
Rp150,000
Rp150,000
Rp100,000
Rp900,000
Biaya per tahun
Rp6,000,000
Rp1,800,000
Rp1,800,000
Rp1,200,000
Rp10,800,000
BANK INDONESIA
43
ASPEK KEUANGAN
Selain biaya-biaya operasional langsung, petani pembudidaya juga harus
mengeluarkan biaya tambahan yang dikategorikan ke dalam biaya operasional tidak
langsung, yaitu biaya sewa dan biaya depresiasi. Biaya sewa untuk menyewa lahan
dengan ukuran sekitar 225 meter persegi ( 196 meter persegi untuk lahan budidaya
dan sisanya untuk rumah tunggu) adalah Rp. 1.500.000 per tahun. Biaya sewa ini
dibayarkan pada PT. Perum Jasa Tirta II.
Tabel 5.9. Biaya Sewa
Sewa tempat
Total biaya sewa
Biaya
Rp1,500,000
Rp1,500,000
Biaya depresiasi muncul akibat pemakaian asset tetap. Biaya depresiasi per
tahun yang dihitung dengan menggunakan metode garis lurus. Biaya depresiasi per
tahun dihitung dengan membagi nilai perolehan barang dengan umur ekonomis
barang modal. Biaya depresiasi dimasukan kedalam biaya operasional. Biaya depresiasi
dapat dilihat dibawah :
Tabel 5.10. Biaya Depresiasi
Lahan
Bangunan
Petak budidaya
Peralatan produksi
Furniture rumah tunggu
Lain-lain
Total
Nilai perolehan Umur ekonomis
Rp0
0
Rp10,000,000
5
Rp22,082,000
5
Rp780,000
5
Rp2,300,000
5
Rp0
0
Rp35,162,000
Biaya depresiasi/ tahun
Rp0
Rp2,000,000
Rp4,416,400
Rp156,000
Rp460,000
Rp0
Rp7,032,400
Biaya sewa dan biaya depresiasi selanjutnya akan dimasukkan ke dalam biaya
operasional untuk menghitung laba rugi.
44
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
5.4.
Kebutuhan Dana Investasi dan Modal Kerja
Kebutuhan dana investasi dan modal kerja dapat dipenuhi dari beberapa
sumber, antara lain modal sendiri, patungan dengan rekan kerja, atau meminjam
dari lembaga keuangan. Dana investasi digunakan untuk membiayai pengeluaran
pra produksi seperti pembelian asset tetap. Dana modal kerja dibutuhkan untuk
membiayai operasional perusahaan pada 3satu tahun pertama operasi. Kebutuhan
dana ini dapat dipenuhi dari berbagai sumber. Pada contoh analisa ini diasumsikan
bahwa petani pembudidaya menggunakan modal dengan proporsi 30% modal
sendiri dan 70% pinjaman dari lembaga keuangan.
Tabel 5.11. Proporsi Permodalan
Jumlah
Modal sendiri
Pinjaman
Total
Biaya bunga (bulan)
Jumlah
0.3
0.7
1
Investasi
Rp. 10.548.600
Rp. 24.613.400
Rp. 35.162.000
Modal Kerja
Rp.36.180.000
Rp. 84.420.000
Rp. 120.600.000
Rp. 328.179
Rp. 1.125.600
Dari masing-masing kebutuhan dana investasi , 30% akan dibiayai oleh
modal sendiri dan 70% akan dibiayai oleh modal dari pinjaman lembaga keuangan.
Untuk kebutuhan modal kerja diasumsikan porsinya juga sama. Kebutuhan modal
kerja dalam satu tahun diperoleh dari biaya operasional selama 1 tahun tanpa biaya
depresiasi. Kebutuhan modal kerja selama satu tahun (3 kali masa tanam) adalah Rp.
180.900.000. Untuk memulai usahanya, minimal petani harus memiliki modal kerja
untuk 2 masa tanam, yaitu Rp. 120.600.000.
Suku bunga yang berlaku untuk meminjam uang ke lembaga keuangan
berfluktuatif, tergantung dari nilai suku bunga berlaku yang ditetapkan oleh Bank
Indonesia. Untuk lama masa pinjaman, petani pembudidaya dapat menyesuaikan
BANK INDONESIA
45
ASPEK KEUANGAN
masa pinjaman, tergantung pada kemampuan petani untuk membayar cicilan per
bulan. Cicilan per bulan terdiri dari ciciilan pokok dan cicilan bunga. Untuk contoh
analisa, diasumsikan petani meminjam uang untuk jangka waktu 3 tahun sesuai
dengan masa proyek, dengan tingkat suku bunga berlaku diasumsikan 16%. Perincian
pokok pinjaman dan bunga per tahunnya secara sederhada dapat dijabarkan sebagai
berikut :
Tabel 5.12. Skema Angsuran
Pokok pinjaman
Tahun 0
Tahun 1
Tahun 2
Rp109,033,400
Rp72,688,933
Rp36,344,467
Rp0
1.000000
0.862068
0.743162
0.646576
Rp1,453,779
Rp969,186
Rp484,593
Rp4,482,484
Rp3,997,891
Rp3,513,298
Anuitas
Tahun 3
Bunga dan cicilan
Biaya bunga (bulan)
0.16
Cicilan (bulan)
5.5.
Produksi dan Pendapatan
Produksi ikan mas per satu masa tanam untuk ikan mas ukuran sedang adalah
sekitar 1,25 ton per petak atau 5 ton per unit. Untuk satu tahun (3 kali masa tanam)
akan dihasilkan 15 ton ikan per unit. Harga jual ikan mas adalah berkisar antara
Rp.12.000 – Rp.14.000 per kilogram.
Tabel 5.13. Kapasitas Produksi
Kapasitas produksi (Unit)
Utilisasi Kapasitas
Kemampuan produksi (Kg)
46
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
Tahun 1
Rp15,000
100%
15,000
Tahun 2
Rp15,000
100%
15,000
Tahun 3
Rp15,000
100%
15,000
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Pada usaha budidaya ikan mas, umumnya petani pembudidaya sudah
dapat menanam dalam kapasitas optimal sejak pertama kali beroperasi, dan jumlah
kapasitas operasi tidak akan berubah selama bertahun-tahun. Di sisi lain, harga jual
ikan mas berfluktuasi mengikuti besaran pasokan ikan mas di pasar, namun dalam
contoh analisa ini diasumsikan harga ikan mas akan stabil selama 3 tahun di kisaran
Rp.14.000.
Tabel 5.14. Produksi dan Nilai Penjualan
Tahun 1
15,000
Rp14,000
Rp210,000,000
Volume penjualan (Kg)
Proyeksi harga jual (Rp/Kg)
Nilai penjualan (Rp)
5.6. Tahun 2
15,000
Rp14,000
Rp210,000,000
Tahun 3
15,000
Rp14,000
Rp210,000,000
Proyeksi Laba Rugi
Proyeksi laba rugi diperoleh dengan mengurangkan komponen pendapatan
dengan komponen-komponen biaya. Biaya operasional dikelompokkan menjadi
biaya operasional langsung dan biaya operasional tidak langsung. Penjumlahan
biaya operasional langsung akan menghasilkan harga pokok penjualan (HPP) yaitu
modal dasar yang harus dikeluarkan untuk satu unit produksi. Proyeksi harga pokok
penjualan dari satu unit produksi (1 kilogram ikan mas berukuran sedang, 3-4 ekor
ikan ) selama 3 tahun masa investasi adalah sebagai berikut :
Tabel 5.15. Harga Pokok Penjualan
Tahun 1
BIAYA BAHAN BAKU
Tahun 2
Tahun 3
Benih ikan
Rp24,000,000
Rp24,000,000
Rp24,000,000
pakan ikan
Rp135,000,000
Rp135,000,000
Rp135,000,000
Total Bahan Baku
Rp159,000,000
Rp159,000,000
Rp159,000,000
UPAH LANGSUNG
Rp9,600,000
Rp9,600,000
Rp9,600,000
Rp10,800,000
Rp10,800,000
Rp10,800,000
TOTAL BIAYA PRODUKSI
Rp179,400,000
Rp179,400,000
Rp179,400,000
HARGA POKOK PENJUALAN
Rp179,400,000
Rp179,400,000
Rp179,400,000
Biaya produksi/ unit
Rp11,960
Rp11,960
Rp11,960
Harga pokok penjualan/ unit
Rp11,960
Rp11,960
Rp11,960
OVERHEAD
BANK INDONESIA
47
ASPEK KEUANGAN
Dari tabel diatas, dapat dilihat bahwa HPP dari satu kilogram ikan mas adalah Rp.
11.960. Agar bisa mendapatkan untung, petani pembudidaya harus menjual ikan
mas diatas nilai ini.
Proyeksi laba rugi diperoleh dengan mengurangkan pendapatan dengan biaya
operasional langsung dan biaya lainnya. Untuk usaha budi daya ikan mas sebesar 4
petak selama 3 tahun adalah sebagai berikut :
Tabel 5.16. Proyeksi Laba Rugi
Penjualan
Harga pokok penjualan
Laba kotor
Biaya operasional
Upah/gaji operasional
Biaya administrasi dan umum
Biaya asuransi
Biaya sewa
Biaya penyusutan
Biaya pemasaran
Total biaya operasional
Laba operasi
Biaya bunga
Pendapatan (biaya) lain-lain
Laba sebelum pajak
Pajak perusahaan
Laba bersih
tahun 1
Rp210,000,000
Rp179,400,000
Rp30,600,000
tahun 2
Rp210,000,000
Rp179,400,000
Rp30,600,000
tahun 3
Rp210,000,000
Rp179,400,000
Rp30,600,000
Rp0
Rp0
Rp0
Rp1,500,000
Rp7,032,400
Rp0
Rp8,532,400
Rp22,067,600
Rp3,938,144
Rp0
Rp18,129,456
Rp0
Rp18,129,456
Rp0
Rp0
Rp0
Rp1,500,000
Rp7,032,400
Rp0
Rp8,532,400
Rp22,067,600
Rp2,814,757
Rp0
Rp19,252,842
Rp0
Rp19,252,842
Rp0
Rp0
Rp0
Rp1,500,000
Rp7,032,400
Rp0
Rp8,532,400
Rp22,067,600
Rp1,511,629
Rp0
Rp20,555,971
Rp0
Rp20,555,971
Berdasarkan tabel proyeksi rugi laba diatas, terlihat bahwa petani dapat memperoleh
laba bersih berkisar antara 18 juta s.d 20 juta untuk satu tahun. Pendapatan per
tahun adalah Rp. 210.000.00. Pendapatan per tahun setelah dikurangi harga
pokok penjualan akan menghasilkan laba kotor sebesar Rp. 30.600.000. Laba
kotor ini kemudian dikurangi biaya operasional tidak langsung. Biaya operasional
tidak langsung yang umumnya muncul adalah biaya upah/ gaji operasional, biaya
48
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
administrasi dan umum, biaya asuransi, biaya sewa, biaya penyusutan, dan biaya
pemasaran. Pada usaha budidaya ikan mas di jaring terapung ini, petani budidaya
hanya perlu mengeluarkan biaya sewa dan biaya penyusutan, sedangkan biaya-biaya
lainnya dianggap nol karena tidak perlu dikeluarkan. Hasil pengurangan laba kotor
dengan biaya operasional tidak langsung menghasilkan laba operasi. Laba operasi
setelah dikurangi biaya bunga dan biaya pajak akan menghasilkan laba bersih, yaitu
Rp. 18. 129.456 pada tahun pertama, Rp. 19.252.842 pada tahun kedua, dan Rp.
20.555.971 pada tahun ketiga.
5.7.
Analisa Break Event Point
Analisa break event point (titik impas) digunakan untuk mencari titik produksi
dimana jumlah biaya yang dikeluarkan sama dengan jumlah pendapatan. Pada titik
ini, petani tidak mengalami kerugian dan tidak juga mengalami keuntungan.
Ketika melakukan analisa break event point, yang dicari adalah break event
quantity yaitu jumlah produksi minimal sehingga petani budidaya berada pada titik
impas, dan break event sales yaitu nilai penjualan minimal sehingga petani budidaya
berada pada titik impas.
Break event quantity diperoleh dengan rumus sebagai berikut :
Q = Biaya tetap / (harga jual – biaya variabel)
Sedangkan Break event sales diperoleh dengan rumus sebagai berikut :
S = Biaya tetap / (1- (biaya variabel/ harga jual)
Berdasarkan perhitungan, break event point dari usaha ini tercapai ketika
petani telah meproduksi 17.237 kilogram ikan mas. Sedangkan break event sales dari
usaha ini adalah sebesar Rp. 241. 307.843. Kondisi titik impas ini akan tercapai pada
panen keempat, atau setelah usaha berjalan 1 tahun 4 bulan.
BANK INDONESIA
49
ASPEK KEUANGAN
5.8.
Proyeksi Arus Kas dan Kelayakan Proyek
Selanjutnya, untuk mengetahui layak atau tidaknya investasi, perlu dilakukan
analisa kelayakan proyek. Analisa yang kita gunakan untuk menilai kelayakan proyek
terdiri dari :
1. NPV (net present value) : Nilai NPV menyatakan nilai masa kini (present value)
dari aliran uang kas yang akan kita terima di masa yang akan datang dari
investasi kita. Proyek dinilai layak apabila nilai NPV yang kita miliki lebih dari
nol.
2. IRR (Internal Rate of Return) : Nilai IRR menyatakan nilai suku bunga pada
saat NPV bernilai nol, atau secara sederhana dapat dikatakan bahwa IRR
menyatakan tingkat pengembalian investasi kita. Proyek dinilai layak apabila
nilai IRR yang kita miliki lebih besar dari suku bunga bank, karena hal itu
menunjukkan bahwa tingkat pengembalian dari investasi kita lebih baik dari
pada menyimpan uang di bank.
3. Payback period : Nilai payback period menyatakan berapa lama uang yang
kita investasikan akan kembali kepada kita. Semakin kecil nilai payback period
adalah semakin baik, karena itu artinya semakin cepat kita mendapatkan
pengembalian dari investasi kita.
Sebelum melakukan penghitungan NPV, IRR, dan payback period, pertama–tama
proyeksi cash flow dari usaha ini harus dihitung terlebih dahulu.
Skema arus kas dapat dilihat disamping ini :
50
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Tabel 5.17. Proyeksi Cash Flow
Tahun 0
Penerimaan dari penjualan
Penerimaan piutang usaha
Pendapatan lain-lain
Total penerimaan
Rp0
PEMBAYARAN
Pembayaran pembelian bahan baku
Rp0
Pembayaran utang usaha
Upah langsung
Upah tak langsung
Biaya asuransi
Biaya overhead pabrik lain-lain
Upah/gaji operasional
Biaya administrasi dan umum
Rp1,000,000
Biaya asuransi
Biaya sewa
Rp1,500,000
Biaya pemasaran
Pajak perusahaan
Pembayaran cicilan utang bank
Pembayaran bunga
Rp328,179
Biaya provisi bank
Rp0
Deviden
Pembelian harta tetap baru
Rp35,162,000
Total pembayaran
Rp37,990,179
Selisih penerimaan dan pembayaran
-Rp37,990,179
Kas awal
Rp0
Kas sebelum financing
-Rp37,990,179
FINANCING
Investasi Harta Tetap
Modal Sendiri
Rp11,876,779
Pinjaman Bank
Rp24,613,400
Modal Kerja
Modal Sendiri
Rp1,500,000
Pinjaman Bank
Rp0
Pinjaman Baru
Total financing
Rp37,990,179
Kas akhir
Rp0
Tahun 1
Rp210,000,000
Rp0
Tahun 2
Rp210,000,000
Rp0
Tahun 3
Rp210,000,000
Rp0
Rp210,000,000
Rp210,000,000
Rp210,000,000
Rp159,000,000
Rp0
Rp9,600,000
Rp0
Rp0
Rp10,800,000
Rp0
Rp0
Rp0
Rp1,500,000
Rp0
Rp7,021,166
Rp3,938,144
Rp0
Rp0
Rp159,000,000
Rp0
Rp9,600,000
Rp0
Rp0
Rp10,800,000
Rp0
Rp0
Rp0
Rp1,500,000
Rp0
Rp0
Rp8,144,553
Rp2,814,757
Rp0
Rp0
Rp159,000,000
Rp0
Rp9,600,000
Rp0
Rp0
Rp10,800,000
Rp0
Rp0
Rp0
Rp1,500,000
Rp0
Rp0
Rp9,447,681
Rp1,511,629
Rp0
Rp0
Rp191,859,310
Rp18,140,690
Rp0
Rp18,140,690
Rp191,859,310
Rp18,140,690
Rp18,140,690
Rp36,281,379
Rp191,859,310
Rp18,140,690
Rp36,281,379
Rp54,422,069
Rp0
Rp0
Rp0
Rp0
Rp18,140,690
Rp0
Rp0
Rp0
Rp0
Rp36,281,379
Rp0
Rp0
Rp0
Rp0
Rp54,422,069
Nilai uang kas pada tahun ketiga pada dasarnya adalah akumulasi dari tahuntahun sebelumnya. Dengan asumsi bahwa uang hasil usaha tetap disimpan oleh
petani pembudidaya maka dapat kita lihat bahwa kas akhir akan semakin besar.
Setelah proyeksi arus kas usaha dihitung, barulah dilakukan penghitungan
terhadap NPV, IRR, dan payback period perusahaan. Berdasarkan rumus, diperoleh
angka nilai perhitungan NPV, IRR,d an payback period sebagai berikut :
BANK INDONESIA
51
ASPEK KEUANGAN
Tabel 5.18. Analisa Kelayakan Proyek
Tahun 0
CASH INFLOW
EBIT (1-T)
Biaya Penyusutan
Nilai Sisa Harta Tetap
Modal Kerja Akhir Priode
Total Cash Inflow
0.166
Tahun 2
Tahun 3
Rp22,067,600
Rp7,032,400
Rp22,067,600
Rp7,032,400
Rp0
Rp29,100,000
Rp29,100,000
Rp22,067,600
Rp7,032,400
Rp14,064,800
Rp55,922,069
Rp99,086,869
Rp35,162,000
Rp1,500,000
Rp36,662,000
Rp0
Rp0
Rp0
Rp0
Rp0
Rp0
-Rp36,662,000
Rp1
-Rp36,662,000
Rp29,100,000
Rp1
Rp24,957,118
Rp29,100,000
Rp1
Rp21,404,047
Rp99,086,869
Rp1
Rp62,505,820
CASH OUTFLOW
Harga Tetap
Incremental Working Capital
Total Cash Outflow
Net Cash Flow
PVIF
PV
NPV
IRR
Payback Period
BC Ratio
Tahun 1
Rp72,204,984
93.03%
1.55 tahun
2.97
Dari analisa diatas dapat disimpulkan bahwa usaha ini layak dijalankan, hal ini dapat
dilihat dari :
1. NPV : Nilai NPV dari usaha ini adalah positif, dan bernilai sebesari Rp. 72,204,984.
Nilai ini menunjukkan bahwa petani pembudidaya akan mendapatkan
keuntungan dari usaha budi daya ini, yang bila angkanya dikonversi ke nilai
saat ini (present value) sebesar Rp. 72.204.984.
2. IRR : Nilai IRR dari usaha ini adalah sebesar 93% dengan tingkat suku
bunga bank yang diasumsikan sebesar 16%, artinya petani pembudidaya
akan mendapatkan tingkat pengembalian sebesar 93 %, atau jauh lebih
menguntungkan dibandingkan menyimpan uang di bank.
3. Payback period : Payback period usaha ini adalah selama 1.55 tahun, artinya
petani pembudidaya dapat memperoleh pengembalian dari uang yang
diinvestasikan pada masa awal tanam setelah beropeasi selama 1.55 tahun.
52
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
5.9. Analisa Sensitivitas
Pengujian sensitivitas ditujukan untuk melihat seberapa besar pengaruh
perubahan setiap asumsi terhadap NPV. Pengujian dilakukan dengan menaikkan atau
menurunkan besaran suatu asumsi sehingga NPV menjadi nol. Pengujian dilakukan
terhadap asumsi satu per satu. Ketika dilakukan pengujian sensitivitas NPV terhadap
satu asumsi, maka asumsi yang lain tetap seperti semula. Jika perubahan sedikit saja
dari besaran suatu asumsi menyebabkan NPV menjadi negatif, maka dapat dikatakan
bahwa usaha ini sensitif terhadap asumsi tersebut.
Faktor
Harga produk
Harga bahan baku
Suku bunga
Tabel 5.19. Uji Sensitivitas
Tingkat perubahan yang menyebabkan NPV
menjadi nol.
Turun 15%
Naik 14 %
Naik 150%
Dari perhitunga uji sensitifitas, terlihat bahwa harga produk dan harga bahan
baku merupakan faktor yang paling dapat mempengaruhi besaran perubahan NPV dan
laba rugi. Penurunan 15% pada harga produksi akan menurunkan NPV menjadi nol
dan kenaikan harga bahan baku sebesar 14% akan menyebabkan NPV menjadi nol.
Usaha ini sensitif terhadap perubahan harga jual dan perubahan harga bahan baku.
Tingginya tingkat sensitivitas ini disebabkan kecilnya margin produk yang berkisar
antara 20% dari harga produksi. Untuk mengatasi hal ini, maka petani pembudidaya
harus dapat secara fleksibel menyesuaikan harga jual ikan mas dengan harga bahan
baku. Kenaikan harga bahan baku harus diikuti dengan menaikkan harga ikan mas
agar petani pembudidaya tetap mendapatkan keuntungan.
BANK INDONESIA
53
HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN
54
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BAB VI
ASPEK EKONOMI, SOSIAL DAN
DAMPAK LINGKUNGAN
6.1. Aspek Ekonomi dan Sosial
Secara sosial dan ekonomi, kebaradaan usaha budidaya ikan mas di waduk
Jatiluhur membawa pengaruh positif. Secara ekonomi, usaha ini meningkatkan
kemampuan ekonomi masyarakat di sekitar waduk jatiluhur, dan menciptakan
lapangan pekerjaan untuk ribuan petani pembudidaya, petani pembenih, distiributor,
dan penjual ikan mas di berbagai tempat di pulau Jawa dan Sumatra. Usaha budidaya
ikan mas di waduk Jatiluhur memiliki efek domino yang akan meningkatkan
kesejahteraan masyarakat.
Secara sosial, keberadaan usaha budidaya ikan mas memiliki peran mengurangi
efek negatif dari pengangguran dan kemiskinan. Usaha budidaya ikan mas ini juga
telah membantu dan menggairahkan petani untuk membentuk berbagai kelompok
tani. Keberadaan kelompok tani ini sebagian telah meningkatkan fungsinya menjadi
koperasi tani. Keterlibatan masyarakata dalam kelompok tani dan koperasi, akan
mendukung usaha pemberdayaan masyarakat desa, meningkatkan ketahanan sosial
masyarakat desa, dan membantu pengembangan wilayah.
6.2. Dampak Lingkungan
Pada dasarnya, usaha budidaya ikan mas di jaring terapung merupakan usaha
yang bersifat ramah lingkungan. Tingkat polusi dan pencemaran yang disebabkan
dari usaha jenis ini sangat minim. Usaha ini tidak menyebabkan polusi udara, tidak
menyebabkan polusi suara.
BANK INDONESIA
55
ASPEK EKONOMI, SOSIAL DAN DAMPAK LINGKUNGAN
Tingkat pencemaran yang sangat minim dapat terjadi pada air, yaitu pada
saat petani memberikan pakan ikan yang berlebihan sehingga tidak termakan
habis oleh ikan. Pakan ikan yang berlebihan ini dapat mengendap di dasar waduk
dan menyebabkan air menjadi keruh. Walaupun begitu, tingkat pencemaran yang
disebabkan oleh jatuhnya pakan pada dasar waduk bukan hal yang mengkhawatirkan
karena pakan merupakan bahan organik yang selanjutnya akan terurai dengan
sendirinya di dalam air. Secara umum usaha pembudidayaan ikan merupakan jenis
usaha yang tergolong ramah lingkungan.
56
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN
7.1. Kesimpulan
Ikan mas merupakan komoditas budidaya yang menguntungkan, karena ikan
ini merupakan ikan yang dikonsumsi oleh sebagian besar masyarakat Indonesia secara
rutin. Data permintaan ikan mas nasional menunjukkan bahwa potensi pemasaran
dari produk in masih terbuka lebar.
Analisa kelayakan usaha budidaya ikan mas di jaring terapung dengan
menggunakan lahan 4 petak dan masa invesatasi selama 3 tahun menunjukkan
bahwa usaha ini layak untuk dijalankan. Perhitungan laba rugi, NPV, IRR, dan payback
period dari usaha ini cukup bagus dan menguntungkan untuk dijalankan.
7.2.
Saran, termasuk jika dilaksanakan di daerah lain
Usaha budidaya ikan mas di waduk Jatiluhur merupakan bentuk usaha rakyat
yang dapat dikembangkan di wilayah lain, terutama di daerah yang memiliki waduk atau
danau. Usaha ini terbukti dapat menjadi motor penggerak perekonomian masyarakat
tani, dan memiliki efek domino menggerakan roda perekonomian rakyat. Bentuk
usaha yang sudah berjalan di waduk Jatilihur ini dapat dijadikan percontohan bagi
daerah lain. Pembinaan dari pemerintah daerah dan instansi terkait serta dukungan
dari lembaga keuangan bagi petani akan sangat membantu pengembangan usaha
ini di lokasi lain.
BANK INDONESIA
57
DAFTAR PUSTAKA
Tim , 2005, Budidaya Pembesaran Ikan Patin, Jakarta, Bank Indonesia
58
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
LAMPIRAN
BANK INDONESIA
59
LAMPIRAN
DAFTAR LAMPIRAN
Hal
LAMPIRAN : RUMUS PERHITUNGAN DALAM ASPEK KEUANGAN
1
Menghitung Net Present Value (NPV) …....................………….............
61
2
Menghitung Internal Rate Of Return (IRR) ................……………..........
66
3
Menghitung Payback Period …............................................................
68
4
Menghitung Benefit-Cost Ratio …….....................................................
69
5
Menghitung Titik Penjualan Pulang Pokok ............................................
70
60
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
LAMPIRAN
RUMUS PERHITUNGAN DALAM ASPEK KEUANGAN
1. Menghitung Net Present Value (NPV)
NPV adalah nilai sekarang dari arus yang dihasilkan usaha di masa yang akan
datang dikurangi nilai investasi pada awal periode. NPV dirumuskan sebagai berikut:
n
CFn
NPV = ∑ ------------------ - I0
t=1 (1+WACC)n
Keterangan:
CFn
= arus kas pada periode ke n
WACC = rata-rata tertimbang biaya modal (weighted average cost of capital)
I0
= investasi pada awal periode.
Arus kas (CFn) terdiri dari arus kas masuk dan arus kas keluar. Selisih kedua
arus kas tersebut disebut sebagai arus kas bersih. Dengan mendiskontokan arus kas
bersih tersebut dengan biaya modal (WACC), maka diperoleh nilai sekarang (present
value) dari arus kas tersebut. Arus kas bisa positif bisa pula negatif. Investasi awal
tentu merupakan arus kas negatif. Total seluruh arus kas tersebut akan menghasilkan
nilai bersih arus kas (net present value).
Jika NPV positif berarti usaha layak untuk dijalankan. Jika NPV negatif
berarti usaha tersebut tidak layak dijalankan. Jika NPV sama dengan nol berarti
imbal hasil (return) investasi tersebut sama persis dengan biaya modalnya. Investasi
di sektor ril mempunyai resiko yang lebih besar daripada deposito misalnya. Untuk
mengkompensasi resiko yang besar tersebut, investor meminta imbal hasil yang
besar pula. Jika imbal hasil usaha yang akan dianalisis ini tidak lebih baik daripada
investasi lain yang resikonya lebih kecil, investor tidak akan menjalankan usaha ini.
Cara menghitung NPV adalah seperti pada Tabel L1.1.
BANK INDONESIA
61
LAMPIRAN
Tabel L1.1
Contoh Perhitungan NPV
Tahun
0
Uraian
Uraian
ARUS KAS MASUK
Laba Operasi x (1 - Tarif Pajak)
Biaya Penyusutan
Nilai Sisa Harta Tetap
Nilai Sisa Modal Kerja Bersih
Total Arus Kas Masuk
ARUS KAS KELUAR
Harta Tetap
Perubahan Modal Kerja Bersih
Total Arus Kas Keluar
Arus Kas Bersih
Discount Rate = WACC
PV
NPV
15,5%
2.918
6.000
370
6.370
-6.370
1,0000
-6.370
Tahun
1
Tahun
2
Tahun
3
Tahun
4
Tahun
5
2.500
200
2.500
200
2.500
200
2.500
200
2.700
2.700
2.700
2.700
2.500
200
500
750
3.950
300
300
2.400
0,8657
2.078
0
0
2.700
0,7494
2.023
0
0
2.700
0,6487
1.751
0
0
2.700
0,5615
1.516
0
0
3.950
0,4861
1.920
Cara mendapatkan angka-angka pada Tabel L1.1 di atas adalah sebagai berikut:
1. Laba operasi diperoleh dari proyeksi laba rugi.
2. Biaya penyusutan dan nilai sisa harta tetap didapatkan dari nilai perolehan harta
tetap dibagi dengan nilai ekonomisnya (metode penyusutan garis lurus). Nilai sisa
harta tetap adalah selisih antara nilai perolehan dan akumulasi penyusutannya
pada akhir tahun proyeksi (dalam contoh ini akhir tahun kelima).
3. Nilai sisa modal kerja diperoleh dari selisih harta lancar dan utang lancar pada
akhir tahun proyeksi (dalam contoh ini akhir tahun kelima.
4. Harta tetap pada awal periode adalah total kebutuhan harta tetap yang
dibutuhkan.
5. Perubahan modal kerja bersih diperoleh dengan cara sebagai berikut:
• Hitung kebutuhan modal kerja yaitu untuk mendanai harta lancar yang terdiri
dari kas untuk berjaga-jaga, piutang usaha, persediaan bahan baku, barang
dalam proses, barang jadi, dan biaya sewa. Dana tersebut sebagian sudah
dibutuhkan sejak awal periode, misalnya untuk biaya sewa, membeli bahan
baku dan biaya pengolahannya.
62
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
• Hitung utang lancar yang dapat digunakan untuk menalangi sebagian
kebutuhan dana untuk harta lancar di atas, khususnya utang yang diberikan
oleh pemasok bahan baku.
• Hitung selisih harta lancar dan utang lancar, sehingga diperoleh modal kerja
bersih. Jadi, kebutuhan dana yang masih harus dicarikan adalah sebesar
modal kerja bersih tersebut. Sumber dananya bisa berasal dari modal sendiri
atau pinjaman. Pada Tabel L1.2 tampak bahwa modal kerja bersih pada awal
periode sebesar Rp370 dan tahun pertama dan seterusnya adalah Rp670.
• Hitung perubahan modal kerja bersih dari waktu ke waktu. Modal kerja bersih
pada awal periode adalah Rp370. Sedangkan pada tahun kedua dibutuhkan
sebesar Rp670. Jadi, tambahan modal kerja yang dibutuhkan pada tahun
pertama adalah Rp300. Dengan cara yang sama diperoleh tambahan modal
kerja untuk tahun-tahun berikutnya sebesar Rp0. Angka-angka perubahan
modal kerja inilah yang dimasukkan kedalam Tabel L1.1
• Perubahan modal kerja bersih dapat didanai dengan modal sendiri dan
pinjaman. Jika 30% didanai dengan modal sendiri dan sisanya dengan
pinjaman, maka besarnya dana yang harus disediakan oleh pemilik pada awal
periode adalah Rp111 dan pinjaman Rp259. Pada tahun pertama tambahan
dana untuk modal kerja dari pemilik adalah Rp90 dan pinjaman Rp210.
• Bunga pinjaman dihitung atas pinjaman yang sudah ditarik. Karena pinjaman
modal kerja bisa diperpanjang (roll over), maka baki kredit modal kerja usaha
ini adalah Rp259 + Rp210 = Rp469. Biaya bunga dihitung atas pinjaman yang
sudah ditarik tersebut (outstanding loan).
• Untuk menghitung biaya modal (WACC) digunakan formula berikut:
E
D
WACC = ------- Ke + ------- Kd (1-t)
E+D
E+D
Keterangan:
E = modal sendiri
D = pinjaman
BANK INDONESIA
63
LAMPIRAN
Ke = biaya modal sendiri
Kd = biaya modal pinjaman
t = tarif pajak
Tabel L1.2
Perhitungan Modal Kerja
Uraian
Uraian
Kas
Piutang Usaha
Persediaan Bahan Baku
Persediaan Barang Dalam Proses
Persesiaan Barang Jadi
Biaya Sewa
Total
Utang Usaha
Modal Kerja Bersih
Perubahan Modal Kerja Bersih
Pendanaan
Modal Sendiri
Pinjaman Bank
Total
30%
70%
100%
Tahun
0
20
0
200
300
0
150
670
300
370
370
Tahun
1
20
250
200
300
50
150
970
300
670
300
Tahun
2
20
250
200
300
50
150
970
300
670
0
Tahun
3
20
250
200
300
50
150
970
300
670
0
Tahun
4
20
250
200
300
50
150
970
300
670
0
Tahun
5
20
250
200
300
50
150
970
300
670
0
111
259
370
90
210
300
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
Langkah-langkah untuk menghitung biaya modal usaha tersebut adalah sebagai
berikut:
1. Hitung porsi pendanaan harta tetap yang berasal dari modal sendiri dan pinjaman.
Misalnya 30% dari modal sendiri dan sisanya pinjaman bank. Buat perhitungan
seperti pada Tabel L1.3.
2. Tentukan biaya modal pinjaman, misalnya 16% per tahun (biasanya disamakan
dengan tingkat bunga pinjaman). Kemudian tentukan biaya modal sendiri, yaitu
dengan menambahkan tingkat bunga pinjaman dengan persentase tertentu
(spread) untuk menutupi resiko usaha, misalnya 4% di atas tingkat bunga
pinjaman, berarti biaya modal sendiri adalah 20%.
3. Hitung biaya modal pinjaman setelah pajak, sementasa biaya modal sendiri tidak
dikenakan pajak. Mengapa biaya modal sendiri tidak dikenakan pajak? Proses
penurunan rumusnya adalah sebagai berikut:
a. Perhatikan bagian bawah dari laporan laba rugi (mulai dari laba operasi sampai
64
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
dengan laba bersih) yang terdiri dari:
Laba Operasi (EBIT)
- Biaya Bunga (I)
= Laba sebelum pajak (EBT)
- Pajak (T)
= Laba Bersih (NI)
Keterangan:
NI
= laba bersih (net income = NI)
EBT = laba setelah pajak (earning before tax = EBT)
T
= Pajak, t = tarif pajak
EBIT = laba sebelum biaya bunga bunga dan pajak (eaning before interest and
taxes = EBIT)
b. Dalam bentuk persamaan bagian laba rugi di atas dapat dibuat sebagai
berikut:
NI = EBT – T
NI = EBT–EBT x t
NI = EBT (1–t)
Sementara EBT = EBIT – I
Substitusikan (EBIT–I) ke dalam persamaan di atas, sehingga diperoleh:
NI = (EBIT – I)(1–t)
NI = EBIT(1–t) – I(1–t)
EBIT (1–t)=I(1–t)+NI
Jadi, EBIT dibagikan kepada kreditur dalam bentuk biaya bunga (I) yang
besarnya sama dengan pinjaman (debt = D) dikalikan dengan tingkat bunganya
(kd). Sedangkan laba bersih (net income = NI) diberikan kepada pemilik yang
besarnya minimal sama dengan modal yang ditanam (equity = E) dikalikan
dengan biaya modalnya (Ke), shingga diperoleh: EBIT (1-t) = D kd (1–t) + E ke
BANK INDONESIA
65
LAMPIRAN
c. Bagi persamaan di atas dengan total pendanaan (E+D), maka diperoleh:
EBIT (1-t)
E
D
------------ = -------- Ke + -------- Kd (1-t)
(E+D)
(E+D)
(E+D
WACC =
E
D
------- Ke + ------- Kd (1-t)
E+D
E+D
EBIT(1-t)/(E+D) adalah biaya modal dari usaha (WACC). Jadi, usaha tersebut
harus menghasilkan return minimum sebesar WACC, Jika tidak NPV akan
negatif.
d. Kalikan porsi pendanaan dengan biaya modal setelah pajak. Jumlah dari hasil
perkalian tersebut adalah rata-rata terimbang biaya modal usaha (WACC).
Dalam contoh ini adalah 15,5%.
Tabel L1.3
Menghitung Biaya Modal Usaha
Porsi
Sumber
Sumber
Pendanaan Pendanaan
Pendanaan
(1)
Modal Sendiri
30%
Pinjaman
70%
Total
100%
Biaya
Biaya Modal
Modal Setelah Pajak Perkalian
(2)
(3)
(4) = (1)x(3)
20%
20,0%
6,0%
16%
13,6%
9,5%
WACC =
15,5%
2. Menghitung Internal Rate of Return
Internal rate of return (IRR) adalah tingkat pengembalian investasi yang
menyamakan arus kas masuk dan arus kas keluar. Jadi, pada posisi tersebut NPV
sama dengan nol. Untuk menghitung IRR dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu
manual dan formula komputer (program Excel). Penggunaan formula komputer
dapat dilakukan bila perhitungan dibuat dalam spreadsheet Excel. Cara menghitung
IRR adalah sebagai berikut:
66
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
A. Formula Komputer (Excel)
Formula Excel untuk berbagai perhitungan dapat dilihat dengan meng-klik fx
yang ada pada Toolbars komputer anda. Formula IRR adalah =IRR(arus kas bersih,%
sembarangan). Untuk lebih jelasnya lihat contoh perhitungan pada Tabel L1.4. Pada
sel C42 kita rumuskan: =IRR(C41:H41;10%). Tanda pemisah dalam rumus-rumus
Excel ada yang menggunakan koma (,) atau titik-koma (;), tergantung pada setting
yang dilakukan. Bila komputer menolak ketika digunakan separator koma, coba ganti
dengan titik-koma dan sebaliknya.
Tabel L1.4
Contoh Data Untuk Menghitung IRR dengan Formula Excel
A
41
42
43
B
Arus Kas Bersih
IRR
C
0
-6.370
32,4%
D
1
2.400
E
2
2.700
F
3
2.700
G
4
2.700
H
5
3.950
B. Cara Manual
Perhitungan IRR dengan cara manual menggunakan formula interpolasi
sebagai berikut:
NPV1
IRR = r1 + (r2-r1) x --------------------NPV1 – NPV2
Keterangan:
r1 = tingkat diskonto yang menghasilkan NPV1 bernilai positif.
r2 = tingkat diskonto yang menghasilkan NPV2 bernilai negatif.
Untuk menghitung IRR secara manual kita harus mempunyai dua NPV, satu
bernilai positif dan satu lagi negatif. Kita sudah mendapatkan NPV yang bernilai positif
seperti pada Tabel L1.1. Untuk mendapatkan NPV yang negatif, gunakan discount
rate yang besar. Jika kita sudah mendapatkan IRR dengan formula Excel, maka untuk
mendapatkan NPV negatif, gunakan discount rate yang lebih besar dari IRR komputer
tersebut. Contoh perhitungan dapat adalah seperti pada Tabel L1.5.
BANK INDONESIA
67
LAMPIRAN
Dalam menggunakan rumus IRR di atas perlu diperhatikan bahwa NPV2 bernilai
negatif, bila dikurangkan terhadap NPV1 akan menghasilkan penjumlahan. Misalnya,
seperti pada Tabel L1.4 tampak bahwa NPV1 = 2.918 dan NPV2 = -320, maka (NPV1
– NPV2) = 3.238. Jika perbedaan antara r1 dan r2 kecil, maka hasil perhitungan IRR
manual akan sama dengan hasil perhitungan dengan formula Excel. Semakin besar
perbedaan r1 dan r2, maka perbedaan hasil perhitungan IRR manual dan formula Excel
akan semakin besar pula. Oleh rena itu, disarankan untuk menghitung IRR dengan
formula Excel lebih dahulu, kemudian bandingkan dengan cara manual.
Tabel L1.5
Contoh Perhitungan IRR Cara Manual
No.
No.
1
2
Tahun
0
Uraian
Uraian
NPV POSITIF
Arus Kas Bersih
Discount Rate (1)
PV
NPV (1)
NPV NEGATIF
Arus Kas Bersih
Discount Rate (2)
PV
NPV (2)
r1
r2
NPV1
NPV2
IRR
15,5%
2.918
35,0%
-320
0,16
0,35
2.918
-320
33,1%
Tahun
1
Tahun
2
Tahun
3
Tahun
4
Tahun
5
-6.370
1,0000
-6.370
2.400
0,8657
2.078
2.700
0,7494
2.023
2.700
0,6487
1.751
2.700
0,5615
1.516
3.950
0,4861
1.920
-6.370
1,0000
-6.370
2.400
0,7407
1.778
2.700
0,5487
1.481
2.700
0,4064
1.097
2.700
0,3011
813
3.950
0,2230
881
3. Menghitung Payback Period
Contoh perhitungan jangka waktu pengembalian investasi (payback period) adalah
seperti pada Tabel L1.6. Langkah-langkah perhitungannya adalah sebagai berikut:
a. Ambil arus kas bersih dari Tabel L1.1.
b. Buat akumulasi arus kas bersih tersebut, sehingga akan tampak perubahan
akumuasi kas tersebut dari negatif ke positif. Sampai dengan akhir tahun kedua
akumulasi kas masih negatif dan pada akhir tahun ketiga sudah positif.
68
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
c. Untuk akumulasi kas yang negatif kita tuliskan angka 1 di bawahnya (tidak
termasuk tahun 0).
d. Jumlahkan angka-angka pada baris tahun tersebut. Diperlukan lebih dari 2 tahun
untuk membuat supaya akumulasi arus kas tersebut positif.
e. Untuk menghitung waktu di atas tahun kedua sampai akumulasi arus kas tersebut
sama dengan nol, kita asumsikan bahwa arus kas sama besarnya tiap bulan. Jika
arus kas pada tahun ketiga sebesar Rp2.700, maka rata-rata arus kas sebulan
adalah Rp225. Jadi, untuk menutupi arus kas negatif sebesar Rp1.270 pada akhir
tahun kedua dibutuhkan waktu selama 5,6 bulan (1.270/225) atau 0,47 tahun.
Jadi, total waktu untuk mengembalikan investasi tersebut adalah 2,47 tahun.
Tabel L1.6
Contoh Menghitung Payback Period
Uraian
Arus Kas Bersih
Akumulasi Arus Kas Bersih
Tahun
Bulan
Total
2
0,47
0
-6.370
-6.370
1
2.400
-3.970
1
0,00
2
2.700
-1.270
1
0,00
3
2.700
1.430
0
0,47
4
2.700
4.130
0
0,00
5
3.950
8.080
0
0,00
4. Menghitung Benefit-Cost Ratio
Untuk menghitung B-C ratio lakukan langkah-langkah berikut:
a. Ambil present value (PV) pada Tabel L1.1 dan tempatkan seperti pada Tabel L1.7
b. Tempatkan PV arus kas yang positif pada baris kedua Tabel L1.7 dan PV arus kas
yang negarif pada baris berikutnya.
c. Hitung jumlah PV yang positif dan yang negatif pada baris yang bersangkutan.
d. Bagi jumlah PV positif dan jumlah PV negatif. Hasilnya adalah B-C Ratio yang
dicari, yaitu 1,37.
BANK INDONESIA
69
LAMPIRAN
Tabel L1.7
Contoh Menghitung Benefit-Cost Ratio
PV
PV Positif
PV Negatif
B-C Ratio
Uraian
Total
9.288
-6.370
1,46
0
-6.370
0
-6370
1
2.078
2078
0
2
2.023
2023
0
3
1.751
1751
0
4
1.516
1516
0
5
1.920
1920
0
5. Menghitung Titik Penjualan Pulang Pokok
Titik penjualan pulang pokok (break even sales) adalah nilai atau volume
penjualan yang memberikan laba sama dengan nol. Jadi, pada posisi pulang pokok,
nilai penjualan sama dengan biaya-biayanya. Perlu disadari bahwa titik penjualan
pulang pokok bukanlah ukuran untuk menilai kelayakan usaha. Indikator ini hanya
sebagai pedoman bagi pengusaha untuk melihat batas penjualan minimum yang
harus dicapai supaya memperoleh keuntungan. Secara matematis kondisi pulang
pokok dinyakan sebagai berikut:
Laba = Penjualan – Biaya-biaya
Pada titik pulang pokok laba = 0, maka
Penjualan – Biaya-biaya = 0
Biaya-biaya dapat dikelompokan atas biaya tetap dan biaya variabel. Biaya
tetap adalah biaya-biaya yang tidak terpengaruh atau tidak berubah bila terjadi
perubahan dalam volume atau nilai penjualan, misanya biaya penyusutan, biaya sewa,
biaya bunga, dan gaji karyawan tetap. Sedangkan biaya variabel adalah biaya-biaya
yang berubah-ubah mengikuti perubahan penjualan, misalnya biaya bahan baku,
biaya upah tenaga tidak tetap, dan biaya pemasaran.
70
POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL
BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN MAS DI JARING TERAPUNG
Bila kita uraikan komponen penjualan dan biaya-biaya diperoleh bahwa
penjualan (sales = S) adalah hasil perkalian antara volume penjualan (quantity =Q)
dengan harga jual per unit (price = p) atau Qp. Sedangkan biaya terdiri dari biaya
tetap (fixed cost = F) dan biaya variabel (variable cost = V). Karena biaya variabel
berfluktuasi mengikuti penjualan, kita dapat menyatakan total biaya variabel tersebut
sebagai volume penjualan dikalikan dengan biaya variabel per unit (v), sehingga biaya
variabel sama dengan (Qv). Jadi, pada titik pulang pokok:
Penjualan – Biaya-biaya = 0
Qp = F + V
Qp = F + Qv
Qp - Qv = F
Q(p-v) = F
Q = F/(p-v)
Faktor (p-v) disebut juga sebagai contribution margin. Jika ruas kanan pada persamaan
Q = F/(p-v) dibagi dengan p, maka diperoleh: Q = (F/p)/(1-v/p)
Kalikan kedua ruas persamaan di atas dengan p, maka diperoleh: Qp = F/(1-v/p). Jika
biaya variabel per unit dan harga per unit pada pembagi persamaan di atas dikalikan
dengan volume penjualan (Q), maka diperoleh rumus penjualan pada titik pokok
(break even sales =BES) sebagai berikut:
F
BES = -----------------V
1 – ---------S
BANK INDONESIA
71
Download

budidaya pembesaran ikan mas di jaring terapung