Uploaded by almira.fiadi

PENERAPAN MODEL PROBLEM BASED LEARNING BERBASIS TRUE EXPERIMENT UNTUK MENINGKATKAN MINAT DAN HASIL BELAJAR

advertisement
Scientiae Educatia: Jurnal Pendidikan Sains (2019)
DOI: http://dx.doi.org/10.24235/sc.educatia.v6i2.1510
Published by Tadris IPA Biologi, IAIN Syekh Nurjati Cirebon, Indonesia.
SCIENTIAE EDUCATIA: JURNAL PENDIDIKAN SAINS
journal homepage:www.syekhnurjati.ac.id/jurnal/index.php/sceducatia
http://www.syekhnurjati.ac.id/jurnal/index.php/sceducatia/article/view/1510
PENERAPAN MODEL PROBLEM BASED LEARNING BERBASIS
TRUE EXPERIMENT UNTUK MENINGKATKAN MINAT DAN HASIL
BELAJAR
A. Pujiyantia,*, Ellianawatib
a Program Studi Pascasarjana Pendidikan Fisika Universitas Negeri Semarang, Jawa Tengah, Kota Semarang 50237, Indonesia
b Dosen Program Studi Pascasarjana Pendidikan Fisika Universitas Negeri Semarang, Jawa Tengah, Kota Semarang 50237, Indonesia
Corresponding author: Prodi Pendidikan Fisika, Pascasarjana,Universitas Negeri Semarang, Jl.Kelud Utara III, Kota Semarang 50237
*) Email: [email protected]
a r t i c l ein f o
Abstract
Article history:
Received:
Received in revised
form: Accepted:
Available online:
APPLICATION OF TRUE EXPERIMENT BASED LEARNING PROBLEM MODELS TO
INCREASE INTEREST AND LEARNING OUTCOMES
The implementation of the 2013 curriculum gave rise to several innovations in the learning
process including the problem based learning (PBL) model. This research investigates to find
out the interests and learning outcomes of students after being treated with a problem based
learning model based on true experiments. This type of research is a pre-experimental research
with a One-shot Case Study design. The research sample consisted of 14 students. The results of
this study indicate that participants' learning outcomes analyzed by the N-gain test increased by
0.21 with low criteria. While the percentage of students' interest in learning gained 81,786 so
that the categorization is very good.
Keywords:
Interest
Learning
Outocomes
PBL (Problem
Based Learning
Kata Kunci:
Hasil Belajar
Minat
Model PBL
Implementasi kurikulum 2013 memunculkan beberapa inovasi dalam proses pembelajaran
termasuk di dalamnya model problem based learning (PBL). Penelitian ini berinvestigasi untuk
mengetahui minat dan hasil belajar peserta didik setelah diberi perlakuan dengan model problem
based learning berbasis true experiment. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian praeksperimental dengan rancangan One-shot Case Study. Sampel penelitian terdiri dari 14 peserta
didik. Hasil dari penelitian ini menunjukkaan bahwa hasil belajar peserta dianalisis dengan uji
N-gain mengalami peningkatan 0,21 dengan kriteria rendah. Sedangkan persentase minat belajar
peserta didik diperoleh 81,786 sehingga deikategorikan sangat baik.
2017 scentiae Educatia: Jurnal Pendidikan Sains. All rights reserved
1. Pendahuluan
Menurut UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas Bab I Pasal 1 Ayat 1,
pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan
proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk
memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak
mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.
Berbicara tentang pendidikan, maka tidak bisa terlepas dengan pembelajaran di sekolah.
Pembelajaran dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas Bab I Pasal 1 Ayat 20
adalah proses interaksi peserta didik, pendidik serta sumber belajar yang berhubungan
dengan lingkungan belajar. Tujuan pembelajaran yaitu untuk memperoleh perubahan
1
tingkah laku setiap peserta didik. Munculnya perubahan peserta didik dikarenakan adanya
proses pembelajaran (Ismail, 2011).
Proses pembelajaran yaitu suatu upaya yang mewujudkan adanya kegiatan belajar.
Kegiatan tersebut agar berjalan secara efektif dan efesien, maka sebaiknya pendidik dalam
menyampaikan materi pembelajaran di kelas tidak hanya menyampaikan materi saja.
Dalam kegiatan belajar, guru harus menyadari bahwa setiap peserta didik memiliki cara
yang berbeda untuk kegiatan belajar dan memahami informasi baru, sehingga setiap
peserta didik perlu diajari dengan berbagai model yang ada. Hal ini bertujuan untuk
memaksimalkan informasi yang dapat peserta didik pahami dalam kegiatan belajar
mengajar (Malmia dkk, 2019).
Menurut Vygotsky dalam pembelajaran sains interaksi sosial perlu ditekankan agar
dapat menginternalisasi pemahaman-pemahaman, masalah-masalah, dan proses yang sulit
(Fadly, 2017). Melihat kurikulum pendidikan yang digunakan di era ini, yaitu kurikulum
2013 Revisi yang memiliki beberapa karakteristik, diantaranya pendekatan saintifik dalam
proses pembelajaran. Pendekatan saintifik tersebut meliputi 5M, yaitu: Mengamati,
Menanya, Mencoba, Mengasosiasi/ Menalar, dan Mengkomunikasikan. Pengembangan
kurikulum 2013 menekanankan agar peserta didik menjadi: (1) manusia berkualitas yang
mampu dan proaktif menjawab tantangan zaman yang selalu berubah; (2) manusia terdidik
yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat,
berilmu, cakap, kreatif, mandiri; dan (3) warga Negara yang demokratis dan bertanggung
jawab. Arah pengembangan kurikulum 2013, tampaknya masih banyak permasalahan yang
dihadapi dalam upaya pencapaian.
Implementasi kurikulum 2013 memunculkan beberapa inovasi dalam
proses
pembelajaran termasuk di dalamnya model problem based learning (PBL). Model problem
based learning (PBL) digambarkan sebagai model pembelajaran konstruktivisme yang
berasumsi, bahwa belajar adalah hasil dari interaksi kognitif dan sosial yang berasal dari
lingkungan yang berfokus pada suatu masalah (Greeno et al., 1996). Filosofi teoritis model
ini berasal dari John Dewey dan discovery learning (Selcuk, 2010). PBL juga menyatakan,
bahwa selain membekali peserta didik dengan pengetahuan, model ini juga dapat
digunakan untuk meningkatkan keterampilan pemecahan masalah, kemampuan berpikir
kritis dan kreatif selama pembelajaran. Pada dasarnya, PBL adalah model pembelajaran, di
mana peserta didik diminta untuk berpikir kritis dan memiliki keterampilan pemecahan
masalah, serta dapat memahami konsep-konsep yang dianalisis melalui masalah kehidupan
nyata (Selcuk, 2010). Barrows (1996) memberikan beberapa karakteristik utama PBL
sebagai berikut: (a) Pembelajaran berpusat pada peserta didik, (b) Pembelajaran terbentuk
dalam kelompok kecil peserta didik, (c) Guru harus bertindak sebagai moderator dan
2
fasilitator, (d) Masalah yang berikan terhadap peserta didik memberikan motivasi untuk
pembelajaran, (e) Masalah memberikan dasar untuk kemajuan dalam keterampilan
pemecahan masalah, (f) Pembelajaran mandiri mengarahkan bantuan untuk memperoleh
informasi.
Pembelajaran fisika sesuai dengan kurikulum Indonesia (K13), bertujuan untuk
menumbuhkan sikap ilmiah, mengembangkan keterampilan berpikir dan pengalaman
untuk
merumuskan
masalah,
mengusulkan
dan
memverifikasi
hipotesis,
mengkomunikasikan hasil eksperimen, menguasai konsep dan prinsip fisika dan
mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi (Kemendikbud, 2014). Apabila model
problem based learning (PBL) diimplementasikan di era K13 sudah tepat dengan tujuan
dari K13, di mana peserta peserta didik harus lebih aktif dalam proses pembelajaran, agar
peserta didik menjadi lebih mandiri. Melalui pembelajaran fisika dengan menerapkan
model PBL, peserta didik lebih terlatih untuk menyelesaikan masalah secara ilmiah,
penataan, dan sistematis. Melalui model PBL, peserta didik juga terbiasa belajar dari
masalah aktual dan faktual dalam kehidupan sehari-hari. Selain itu juga memberikan
kesempatan kepada peserta didik untuk belajar kelompok dan diskusi, serta belajar
mempelajari masalah, mencari informasi yang relevan, mengumpulkan informasi,
meninjau alternatif solusi yang ada, mengusulkan solusi alternatif dan menyusun tindakan
penyelesaian. Oleh karena itu, peserta didik dapat memahami teori secara mendalam
melalui pengalaman praktik pembelajaran empiris. Namun, dalam implementasi model
problem based learning masih ada beberapa peserta didik yang menghadapi kesulitan
untuk berpikir kritis. Kesulitan peserta didik dalam pembelajaran konsep dengan model
pembelajaran based learning, maka dalam proses pembelajaran di kelas pendidik juga
menggunakan media alat peraga.
Alat peraga adalah salah satu media pembelajaran yang dapat digunakan untuk
menyampaikan pesan dan informasi, sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan,
perhatian serta minat peserta didik untuk belajar (Sundayana, 2015). Alat peraga disebut
sebagai media pembelajaran yang mengandung ciri-ciri dari konsep yang dipelajari untuk
memperagakan materi, sehingga peserta didik dapat lebih mudah memahami materi
pembelajaran tersebut (Arsyhar, 2011). Salah satu alat peraga yang digunakan sebagai
media pembelajaran model problem based learning PBL yaitu alat peraga percepatan
sentripetal.
Harapan dari implementasi model based learning (PBL) berbantuan alat peraga,
salah satunya agar minat belajar peserta didik meningkat. Minat belajar pada dasarnya
adalah penerimaan akan adanya suatu hubungan antara diri sendiri dengan di luar diri
sendiri (Slameto, 2010). Minat belajar sebagai faktor instrinsik yang dapat berpengaruh
3
terhadap hasil belajar peserta didik. Peserta didik yang memiliki minat belajar lebih tinggi
terhadap mata pelajaran fisika, peserta didik akan memusatkan perhatiannya lebih banyak
daripada peserta didik lainnya. Pemusatan perhatian yang intensif terhadap materi itulah
yang membuat peserta didik belajar lebih semangat, sehingga akan mencapai hasil belajar
yang maksimal. Hasil belajar adalah perubahan-perubahan yang terjadi pada diri peserta
didik, baik yang menyangkut aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik sebagai hasil dari
kegiatan belajar (Purwanto, 2009).
Penelitian yang telah dilakukan oleh Noviansyah, dkk dengan judul “Pengaruh
Pembelajaran Gerak Melingkar Beraturan Berbantuan Alat Peraga Portable Board
Terhadap Hasil Belajar Peserta didik”. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan
Noviansyah, dkk, hasil penelitian menunjukkan bahwa pembelajaran gerak melingkar
beraturan Berbasis True ExperimentPortable Board berpengaruh terhadap peningkatan
hasil belajar peserta didik kelas X SMA Negeri 1 Jelimpo dengan 𝑡ℎ𝑖𝑡𝑢𝑛𝑔 = 2,7996 (taraf
signifikansi 5%) dan harga effect size sebesar 0,33 (kategori sedang).
Alat peraga sentripetal yang digunakan dalam pembelajaran yaitu alat peraga yang
prinsip kerjanya seperti kipas angin, di mana alat pearaga yang memiliki akrilik berbentuk
lingkaran serta dapat bergerak melingkar. Alat peraga yang digunakan dalam percobaan
bertujuan untuk menentukan percepatan sentripetal, percepatan sudut, kecepatan linier, dan
gaya sentripetal. Implementasi model problem based learning (PBL) berbantuan dengan
alat peraga dapat membuat peserta didik lebih memahami konsep gerak melingkar
ditunjukkan nilai hasil belajar meningkat. Melalui Implementasi model problem based
learning (PBL) berbantuan dengan alat peraga diharapkan dapat memberikan peningkatan
minat dan hasil belajar yang signifikan.
2. Metode Penelitian
Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pra-eksperimental dengan
rancangan One-shot Case Study. One-shot Case Study yaitu eksperimen yang dilakukan
tanpa adanya kelompok pembanding dan tanpa pretest. Paradigma dalam rancangan
eksperimen ini dapat digambarkan seperti berikut:
X
O
Keterangan:
X
:Perlakuan
yang
diberikan
adalah
pembelajaran
PBL
Berbasis
True
Experimentpercepatan sentripetal
O :Hasil belajar peserta didik pada materi gerak melingkar setelah berlangsungnya
penerapan model PBL Berbasis True Experimentpercepatan sentripetal.
4
Penelitian ini dilakukan di MA Uswatun Hasanah Mangkang. Populasi penelitian ini
yaitu peserta didik kelas XII berjumlah 14 peserta didik yang telah menerima materi gerak
melingkar. Proedur pengambilan sampel pada penelitian ini menggunakan teknik sampel
jenuh. Sampel dalam penelitian ini terdapat 1 kelas yang diberikan perlakuan selama
proses pembelajaran.
Perangkat pembelajaran yang digunakan dalam penelitian ini yaitu silabus, RPP, dan
LKPD (Lembar Kerja Peserta Didik). Instrumen penelitian yang digunakan yaitu lembar
validasi LKPD, tes hasil belajar berupa soal uraian, dan angket minat peserta didik
terhadap model PBL berbantuan alat peraga. Teknik analisis data penelitian pada
penelitian ini meliputi teknik analisis hasil belajar, angket minat peserta didik, dan lembar
validasi LKPD.
3. Hasil dan Pembahasan
Data penelitian diperoleh dari nilai UH (Ulangan Harian) yang dijadikan sebagai
nilai pretest dan nilai hasil posttest yang dilakukan stelah peserta didik memperoleh
perlakuan. Selain itu, data penelitian ini juga memperoleh data minat belajar peserta
didik dengan menyebarkan angket setelah pembelajaran. Data penelitian yang diperoleh
berupa skor hasil belajar peserta didik dan rata-rata minat belajar peserta didik. Data
yang telah diperoleh kemudian dianalisis.
Analisis data nilai Ulangan Harian yang dijadikan sebagai pretest ditunjukkan
pada Tabel 1.
Tabel 1. Daftar Nilai Ulangan Harian Peserta Didik
Jumlah Peserta
Nilai Maksimal
Nilai Minimal
Rata-rata
76
68
72,36
Didik
14
Tabel 2. Daftar Nilai Posttest Peserta Didik
Jumlah Peserta
Nilai Maksimal
Nilai Minimal
Rata-rata
90
70
78,21
Didik
14
Berdasarkan Tabel 1 dan Tabel 2, dilihat dari rata-rata hasil belajar peserta didik
sebelum diberi perlakuan dan setelah diberi perlakuan mengalami sedikit peningkatan
yaitu dari rata-rata 72,36 menjadi 78,21. Sebelum menentukan jenis uji yang digunakan,
maka terlebih dahulu melakukan analisis uji normalitas. Uji normalitas dilakukan untuk
melihat apakah data yang diperoleh berdistribusi normal atau tidak. Uji normalitas yang
5
digunakan untuk analisis statistik yaitu uji One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test. Taraf
signifikansi yang digunakan yaitu 0,05. Hasil uji One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test
pada nilai ulangan harian (UH) disajikan pada Tabel 3 berikut ini.
Tabel 3. One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test UH
Berdasarkan Tabel.3 menunjukkan bahwa data nilai UH terdistribusi normal,
karena hasil analisis data yang diperoleh nilai D = 0,201 (p>0,05) atau Z= 0,752
(p>0,05). Analisis data selanjutnya yang digunakan yaitu uji one sample t-Test. Uji ini
termasuk bagian dari statistik parametrik, sehingga asumsi dasar yang harus terpenuhi
adalah data penelitian yang diperoleh harus berdistribusi normal. Uji one sample t-test
berfungsi untuk membandingkan rata-rata sampel yang diteliti. Hasil analisis dengan uji
one sample t-test disajikan pada Tabel. 4 berikut ini.
Tabel 4. One Sample Test nilai UH
Berdasarkan Tabel. 4 diketahui bahwa nilai t (t hitung) diperoleh (-0,987) dengan
nilai derajat kebebasan df sebesar 13 dan nilai sig. (2-tailed) dengan uji dua sisi diperoleh
0,342. Hasil analisis dari uji one sample test nilai UH disimpulkan bahwa Ho diterima
karena nilai sig. (2-tailed) > 0,05 sehingga nilai rata-rata hasil belajar peserta didik sama
dengan nilai KKM yaitu 73.
Selama proses pembelajaran telah dilakukan 10 Oktober 2019 dengan model PBL
berbasis true experiment, kemudian diakhir pembeajaran peserta didik diminta untuk
mengerjakan soal posttest. Hasil nilai posttest yang diperoleh dianalisis menggunakan
analisis statistik. Anilisis yang digunakan seperti pada analisis nilai UH. Analisis uji
normalitas dengan uji One-Sample Kolmogorov-Smirnov disajikan pada Tabel 5 berikut:
6
Tabel 5. One-Sample Kolmogorov-Smirnov (Post-Test)
Berdasarkan Tabel. 5 menunjukkan bahwa data nilai posttest terdistribusi normal,
karena hasil analisis data yang diperoleh nilai D = 0,177 (p>0,05) atau Z= 0,662
(p>0,05). Analisis nilai posttes selanjutnya yaitu menggunakan uji one sample test.
Analisis uji one sample test disajikan pada Tabel 6 berikut ini.
Tabel 6. Analisis uji one sample test (Posttest)
Berdasarkan Tabel 6, diketahui bahwa nilai t (t hitung) diperoleh (2,920) dengan
nilai derajat kebebasan df sebesar 13 dan nilai sig. (2-tailed) dengan uji dua sisi diperoleh
0,12. Hasil analisis dari uji one sample test nilai posttest disimpulkan bahwa Ho diterima
karena nilai sig. (2-tailed) > 0,05 sehingga nilai rata-rata hasil belajar peserta didik sama
dengan nilai KKM yaitu 73.
Temuan pada penelitian ini sesuai dengan temuan peneliti lain yaitu purwanto dkk,
berjudul ”Penggunaan Model Problem Based Learning dengan Media Powerpoint untuk
Meningkatkan Minat Belajar Siswa”. Berdasaran penelitian tersebut menunjukkan,
bahwa pembelajaran berbasis masalah terbukti dapat meningkatkan perhatian dan
ketertarikan siswa. Akan tetapi, pembelajaran berbasis masalah menjadi tidak efektif jika
siswa tidak berminat terhadap permasalahan yang akan dipecahkan. Oleh karena itu,
dibutuhkan bantuan media pembelajaran untuk merangsang minat belajar siswa.
Perbandingan hasil belajar peserta didik dapat dilihat dari uji N-gain yaitu
membandingkan nilai ulangan harian yang dijadikan sebagai pretest dengan evaluasi
diakhir pembelajaran yang dijadikan sebagai nilai posttest. Hasil dari analisis uji N-gain
disajikan dalam Tabel 7 sebagai berikut:
7
Tabel 7. Analisis Uji N-Gain
Kriteria
Jumlah Peserta Didik
Rendah
9
Sedang
5
Tinggi
0
Nilai N-Gain
Ket
0,21
Rendah
Berdasarkan Tabel 4, menunjukkan bahwa nilai n-gain yang diperoleh 0,21 dengan
kriteria reendah. Jadi dari hasil N-gain tersebut dapat disimpulkan peningkatan belajar
peserta didik menggunakan model PBL Berbasis True Experiment percepatan sentripetal
hanya mengalami sedikit peningkatan. Hal ini dikarenakan, salah satunya waktu jam
pembelajaran yang masih kurang sehingga peserta didik tergesa-gesa pada saat
mengerjakan soal posttest.
Terdapat bebrapa faktor yang menyebabkan meningkatnya hasil belajar peserta
didik salah satunya yaitu minat belajar peserta didik. Minat belajar peserta didik dapat
dipengaruhi dari faktor internal maupun faktor eksternal. Media pembelajaran alat peraga
percepatan sentripetal yang digunakan selama proses pembelajaran yaitu salah satu faktor
eksternal, sehingga membuat peserta didik menjadi lebih tertarik dalam mengikuti
pembelajaran fisika. Minat belajar peserta didik dalam penelitian ini diukur dengan
angket minat belajar peserta didik. Analisis data minat belajar peserta didik dilihat
berdasarkan rata-rata persentase pada tiap aspek media yang digunakan. Rata-rata
persentase tiap aspek media ditunjukkan pada Tabel 5.
Tabel 5. Minat belajar peserta didik
Aspek
Implementability
Kesinambungan
Appropriatenes
Kemenarikan
80 %
Total Persentase
80,952 %
80%
81,786%
86,19%
Berdasarkan Tabel 5, terlihat bahwa total rata-rata persentase minat belajar peserta
didik yaitu 81,786 sehingga deikategorikan sangat baik. Jadi kesimpulannya peserta didik
memiliki minat belajar fisika dengan model PBL Berbasis True Experiment percepatan
sentripetal.
8
4. Simpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh, dapat disimpulkan bahwa model
PBL berbasis True Experiment dapat meningkatkan hasil belajar peserta didik walaupun
dengan peningkatan yang sedikit. Hal ini dapat dilihat pada nilai rata-rata nilai UH
peserta didik sebelum penggunaan model PBL berbasis True Experiment adalah 72,36
dan nilai setelah posttest adalah 78,21. Selain itu juga memperoleh data dari hasil
penyebaran angket untuk mengetahui minat belajar peserta didik terhadap pembelajaran
fisika dengan model PBL berbasis True Experiment dengan total persentase sebesar
81,79%.
Ucapan Terimakasih
Alhamdulillahirabbil’alamin, segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan
hidayah, taufik, dan rahmat-Nya, sehingga kami dapat menyelesaiakan penelitian ini dengan
baik. Ucapan terimakasih kami haturkan kepada Dr. Ellianawati, S.Pd.,M.Si. selaku dosen
mata kuliah media pembelajaran fisika. Ucapan terimakasih juga kami haturkan kepada
Kepala Madrasah Aliyah Uswatun Hasanah Mangkang, Faqihuddin selaku guru fisika, serta
seluruh pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu-satu yang telah membantu untuk
kelancaran penerapan media ini.
Daftar Pustaka
Asyhar, Rayanda. 2011. Kreatif Mengembangkan Media Pembelajaran. Gaung Persada (GP)
Press Jakarta. Jakarta.
Barrows HS (1996). Problem-based learning in medicine and beyond: A brief overview. New
Directions for Teaching and Learning, 68: 3-11.
Fadly, W. (2017). Tujuan Kepakritsan Model Pembelajaran Fisika “PRODUKSI” Terhadap
Keterlaksanaan Pembelajaran dan Aktivitas Belajar Peserta didik. Jurnal Tadris IPA
IAIN
Ponorog
Jawa
Timur
Indonesia,
6(2):111-124.
DOI:
http://dx.doi.org/10.24235/sc.educatia.v6i2.1510.
Greeno JG, Collins AM, Resnick L (1996). Cognition and Learning. In: Calfee RC, Berliner
DC (eds) Handbook of Educational Psychology, New York: Macmillan. pp. 15-46.
I . SM, Strategi Pembelajaran Agama Islam Berbasis PAIKEM. Semarang: RaSAIL Media
Group, 2011.
Kemendikbud 2014 Materi Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 Tahun Ajaran 2014
Mata Pelajaran Fisika SMA/SMK (Jakarta: Kemendikbud)
Malmia, W et al. 2019. Problem-Based Learning As An Effort To Improve Student Learning
Outcomes. International journal of scientific & technology research volume 8, issue
09.
9
Noviansyah, M. I et al. Pengaruh Pembelajaran Gerak Melingkar Beraturan Berbantuan Alat
Peraga Portable Board Terhadap Hasil Belajar Peserta didik. Program Studi
Pendidikan Fisika FKIP UNTAN, Pontianak.
Purwanto, W., Djatmika R.W.W., & Hariyono. (2016). Penggunaan Model Problem Based
Learning Dengan Media Powerpoint Untuk Meningkatkan Minat Belajar Siswa.
Jurnal Pendidikan: Teori, Penelitian, dan Pengembangan, (9)1: 1700-1705 .
Purwanto. 2009. Evaluasi Hasil Belajar. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Selçuk, GS., 2010. The effects of problem-based learning on pre-service teachers’
achievement, approaches and attitudes towards learning physics. International Journal
of the Physical Sciences Vol. 5(6), pp. 711-723.
Slameto. 2010. Belajar dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta.
Sundayana. 2015. Statistika Penelitian Pendidikan. Bandung : Alfabeta.
10
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards