Uploaded by User63281

bahan LR dan SLR

advertisement
i
PENULISAN LITERATURE REVIEW DAN SYSTEMATIC REVIEW PADA
PENDIDIKAN KESEHATAN (CONTOH)
Penulis:
Prof. Dr. H. Nursalam, M.Nurs (Hons)
Editor:
Diah Priyantini, S.Kep., Ns
ISBN: 978-623-7522-53-9
Hak Cipta © 2020, Pada Penerbit
Hak Publikasi pada Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga
Dilarang menerbitkan atau menyebarkan sebagian atau seluruh isi buku ini dalam bentuk
apapun dan dengan cara apapun, baik secara elektronis maupun mekanis, termasuk
memfotokopi, merekam atau dengan menggunakan sistem penyimpanan lainnya, tanpa
izin tertulis dari penerbit.
Penerbit
Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga
Kampus C Unair Jl Mulyorejo Surabaya 60115
Telp. (031) 5913257, 5913754 Fax. (031) 5913257
Email : [email protected]
ii
KATA PENGANTAR
Assalamua’alaikum Wr. Wb
Puji syukur kehadirat Allah SWT, atas segala limpahan RahmatNya, buku
contoh penulisan skripsi dalam literature review dan tesis dalam systematic
review pada Program Studi Sarjana dan Magister Keperawatan/ Kesehatan di
setiap Institusi Keperawatan/ Kesehatan dapat dapat diselesaikan. Pedoman ini
merupakan acuan bagi mahasiswa dalam penyusunan usulan penelitian skripsi dan
tesis sehingga dapat diperoleh kejelasan dalam tata cara penulisan.
Menghadapi wabah COVID-19 ini diperlukan beberapa perubahan dalam
strategi Penelitian baik S1 ataupun S2. Penulisan tugas akhir mahasiswa program
sarjana dan magister Keperawatan/ Kesehatan harus memperhatikan tata cara dan
aturan dalam pedoman ini dengan baik, sehingga karya akhir berupa skripsi dan
tesis yang dihasilkan dapat sesuai dengan kriteria kelulusan perguruan tinggi.
Program Studi Keperawatan/ Kesehatan merupakan pendidikan yang bersifat
akademik dan profesional, dimana dalam pelaksanaannya mahasiswa menempuh
8 semester untuk memperoleh gelar Sarjana. Sedangkan untuk program studi
Magister Keperawatan/ Kesehatan, mahasiswa harus menempuh 4 semester untuk
memperoleh gelar Magister. Berdasarkan KKNI program Sarjana Keperawatan/
Kesehatan mahasiswa diwajibkan menyusun tugas akhir (skripsi) dengan beban
studi 4-6 sks. Program Magister Keperawatan/ Kesehatan mahasiswa diwajibkan
menyusun tugas akhir (skripsi) harus menempuh 8 sks.
Buku contoh penulisan skripsi dan tesis ini diperlukan untuk menunjang
mahasiswa dalam mengerjakan tugas akhir, maka mahasiswa wajib memenuhi
ketentuan dan aturan penulisan dalam penyusunan usulan penelitian skripsi dan
tesis. Buku ini diharapkan dapat memberikan informasi dan bermanfaat bagi
semua pihak, khususnya para peserta dan pembimbing skripsi maupun tesis. Kami
menyadari dalam penyusunan buku ini masih banyak kekurangan, oleh karena itu
kami mengharapkan saran dan kritik yang membangun untuk penyempurnaan
buku pedoman ini.
Wassalammualaikum Wr. Wb.
Surabaya, Juni 2020
Penulis
iii
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ............................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
BAGIAN I LITERATURE REVIEW ....................................................................... 3
HALAMAN COVER ............................................................................................... i
HALAMAN JUDUL ............................................................................................... ii
SURAT PERNYATAAN....................................................................................... iii
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... iv
LEMBAR PANITIA PENGUJI .............................................................................. v
UCAPAN TERIMA KASIH .................................................................................. vi
ABSTRACT ............................................................................................................ vii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ viii
DAFTAR TABEL .................................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. x
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... xi
DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH ............................................................ xii
BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1
Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2
Rumusan Masalah ............................................................................. 4
1.3
Tujuan ............................................................................................... 5
1.3.1 Tujuan umum ..........................................................................5
1.3.2 Tujuan khusus .........................................................................5
BAB 2 METODE .................................................................................................... 6
2.1
Strategi Pencarian Literature ............................................................ 6
2.1.1 Protokol dan Registrasi ...........................................................6
2.1.2 Database Pencarian.................................................................6
2.1.3 Kata kunci ...............................................................................7
2.2
Kriteria Inklusi dan Ekslusi............................................................... 7
2.3
Seleksi Studi dan Penilaian Kualitas ................................................. 8
2.3.1 Hasil pencarian dan seleksi studi ............................................8
2.3.2 Penilaian Kualitas ................................................................. 10
iii
BAB 3 HASIL DAN ANALISIS .......................................................................... 12
3.1
Karakteristik Studi .......................................................................... 12
3.2
Karakteristik Responden Studi........................................................ 15
3.3
Faktor Risiko dan Dampak pada Psikologis ................................... 15
3.2.1 Usia ....................................................................................... 15
3.2.2 Jenis kelamin ......................................................................... 16
3.2.3 Tingkat Pendidikan ............................................................... 16
3.2.4 Gejala dan Kondisi Kesehatan .............................................. 16
3.2.5 Informasi tentang COVID-19 ............................................... 17
3.2.6 Ekonomi ................................................................................ 17
3.2.7 Durasi Paparan ...................................................................... 18
3.2.8 Dukungan .............................................................................. 18
3.4
Faktor Risiko dan Dampak pada Stigma Sosial .............................. 19
BAB 4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 22
4.1
Faktor yang Mempengaruhi Dampak Psikologis ............................ 22
4.2
Faktor yang Mempengaruhi Stigma Sosial ..................................... 24
BAB 5 KESIMPULAN ......................................................................................... 27
5.1
Kesimpulan ..................................................................................... 27
5.2
Conflict of Interest........................................................................... 27
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 28
BAGIAN II SYSTEMATIC REVIEW ................................................................ 32
HALAMAN COVER ............................................................................................... i
HALAMAN JUDUL ............................................................................................... ii
SURAT PERNYATAAN....................................................................................... iii
HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING TESIS ......................................... iv
HALAMAN PENGESAHAN TESIS ..................................................................... v
KATA PENGANTAR ........................................................................................... vi
ABSTRACT ........................................................................................................... viii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ................................................................................................... x
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. xi
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... xii
DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH ........................................................... xiii
BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
iii
1.1
Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2
Rumusan Masalah ............................................................................. 4
1.3
Tujuan ............................................................................................... 5
1.3.1 Tujuan umum ..........................................................................5
1.3.2 Tujuan khusus .........................................................................5
BAB 2 METODE .................................................................................................... 6
2.1
Protokol dan Registrasi ..................................................................... 6
2.2
Kriteria Kelayakan ............................................................................ 6
2.3
Sumber Informasi .............................................................................. 8
2.4
Seleksi Studi ...................................................................................... 9
2.5
Proses Pengumpulan Data ............................................................... 10
2.6
Item Data ......................................................................................... 12
2.7
Risiko Bias dalam Studi .................................................................. 12
2.8
Ringkasan Tindakan ........................................................................ 14
2.9
Metode Analisis .............................................................................. 14
2.10 Risiko Bias Lintas Studi .................................................................. 15
2.11 Analisis Tambahan .......................................................................... 16
BAB 3 HASIL DAN ANALISIS .......................................................................... 17
3.1
Kualitas Studi dan Risiko Bias ........................................................ 17
3.2
Karakteristik Studi .......................................................................... 20
3.3
Karakteristik Responden dari Studi ................................................ 21
3.4
Hasil Studi ....................................................................................... 22
3.4.1 Intervensi psikologis pertama secara online ......................... 31
3.4.2 Intervensi psikologis pertama secara langsung ..................... 45
3.5
Penyusunan Modul .......................................................................... 61
3.5.1 Studi Literature ..................................................................... 61
3.5.2 Diskusi Pakar ........................................................................ 62
3.5.3 Kerangka Penyusunan Modul ............................................... 64
BAB 4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 67
4.1
Intervensi Psikologis COVID-19 .................................................... 67
4.2
Intervensi Psikologis Online ........................................................... 70
4.3
Intervensi Psikologis Offline ........................................................... 73
4.4
Perbandingan Intervensi Terhadap Dampak Psikologis ................. 76
4.5
Keterbatasan Studi Literatur ........................................................... 79
iii
BAB 5 KESIMPULAN ......................................................................................... 80
5.1
Kesimpulan ..................................................................................... 80
5.2
Conflict of Interest .......................................................................... 81
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 82
iii
PENDAHULUAN
Pembelajaran dalam perguruan tinggi tidak lepas dari unsur penelitian dan
pengabdian
masyarakat
yang
bertujuan
untuk
mengembangkan
sikap,
pengetahuan, keterampilan, pengalaman otentik, meningkatkan kesejahteraan dan
mencerdaskan masyarakat melalui pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Pembelajaran penelitian dalam program Keperawatan/ Kesehatan salah satunya
dengan penyusunan Skripsi dan Tesis, yaitu merupakan kegiatan akademik ilmiah
yang menggunakan penalaran empiris atau non-empiris dan memenuhi syarat
metodologi disiplin ilmu Keperawatan/ Kesehatan, dilaksanakan berdasarkan
usulan penelitian yang telah disetujui oleh pembimbing dan panitia penilai usulan
penelitian.
Sehubungan dengan adanya pandemi kasus Corona Virus Disease 2019
(COVID-19) sistem pembelajaran di Perguruan Tinggi mengalami perubahan,
begitupula dengan pelaksanaan Skripsi dan Tesis. Mengacu pada Surat Edaran
dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (Kemendikbud RI)
Nomor 36962/MPK.A/HK/2020 Hal Pembelajaran secara Daring dan Bekerja dari
Rumah dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease (COVID19), maka seluruh pimpinan perguruan tinggi juga memberlakukan pembelajaran
kepada mahasiswa secara daring. Bersamaan dengan edaran tersebut, maka
mahasiswa yang sedang dalam penyelesaian skripsi dan tesis juga mengikuti
sistem bimbingan dan ujian secara daring.
Pelaksanaan penyusunan skripsi dan tesis dalam bentuk daring yang tidak
memungkinkan mahasiswa dalam melakukan pengambilan data ke rumah sakit
ataupun lapangan, maka akan dibuat pengalihan dalam bentuk review artikel.
Berdasarkan ketentuan tersebut, mahasiswa sarjana akan mengerjakan skripsi
dalam bentuk literature review dan mahasiswa magister akan mengerjakan tesis
dalam bentuk systemanic review berdasarkan topik dan masalah penelitian yang
sudah disusun. Pengalihan tugas akhir dalam bentuk review artikel ini
memungkinkan mahasiswa untuk tidak perlu mengambil data ke lapangan,
sehingga berisiko tertular dan menularkan COVID-19.
1
Skripsi dan tesis dalam bentuk literature review dan sytematic review yang
merupakan hasil karya akademik oleh mahasiswa program Keperawatan/
Kesehatan secara mandiri dan berisi sumbangan bagi perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi kesehatan, merupakan karya ilmiah yang: 1) Disusun
menurut format penulisan skripsi dan tesis yang ditetapkan; 2) Menunjukkan
kesahihan metodologi, ketajaman penalaran dan kedalaman penguasaan teori; dan
3) Menunjukkan keruntutan pemikiran, kecermatan perumusan masalah, batasan
penelitian dan simpulan. Sebagai karya ilmiah, isi dan cara penulisan skripsi dan
tesis dapat bervariasi, namun demikian tetap dipandang perlu adanya suatu
pedoman umum. Pedoman ini berlaku bagi mahasiswa Sarjana dan Magister
Keperawatan/ Kesehatan. Keterbatasan tetap diberikan kepada mahasiswa
terutama karena alasan kekhususan bidang ilmu pada program studi yang
bersangkutan, dan tetap taat pada asas penulisan karya ilmiah penelitian.
Buku contoh penulisan literature review dan systematic review ini bertujuan
untuk: 1) Menjadi pedoman bagi mahasiswa Program Studi Pendidikan Ners
dalam menyusun skripsi dalam bentuk literature review; 2) Menjadi pedoman
bagi mahasiswa Program Studi Magister Keperawatan/ Kesehatan dalam
menyusun tesis dalam bentuk sytematic review; 3) Menjadi pedoman untuk
pembimbing dan penguji skripsi maupun tesis dalam memberikan proses
bimbingan kepada peserta didik.
2
BAGIAN I
PENULISAN LITERATURE REVIEW
CONTOH JUDUL: ANALISIS FAKTOR YANG MEMPENGARUHI
DAMPAK PSIKOLOGIS DAN STIGMA SOSIAL PADA MASYARAKAT
MENGHADAPI COVID-19
Review ilmiah adalah sebuah proses atau tulisan yang disusun untuk
membedah sebuah studi atau penelitian ilmiah. Membaca dan menulis ulasan atau
review karya tulis ilmiah seperti skripsi, tesis, buku, hingga artikel penelitian
merupakan salah satu skill yang wajib dimiliki seorang mahasiswa dan akademisi.
Kegiatan ini bertujuan untuk menelaah seberapa jauh perkembangan ilmu
pengetahuan serta memperkuat dasar-dasar keilmuan yang dimiliki oleh civitas
akademia. Artikel review adalah sebuah artikel yang dibuat untuk memberikan
gambaran secara jelas mengenai suatu studi atau penelitian, baik itu kelebihan
atau kekurangan dari objek yang di review, maupun hanya menggabungkan antara
beberapa studi memperkuat analisis dalam studi yang dilakukan (Suryanarayana
and Mistry, 2016).
Literature review adalah analisis terintegrasi (bukan hanya ringkasan)
tulisan ilmiah yang terkait langsung dengan pertanyaan penelitian. Artinya,
literatur menunjukkan korespondensi antara tulisan-tulisan dan pertanyaan
penelitian yang dirumuskan. Literature review dapat berupa karya yang berdiri
sendiri atau pengantar untuk makalah penelitian yang lebih besar, tergantung pada
jenis kebutuhannya. Literature review penting karena dapat menjelaskan latar
belakang penelitian tentang suatu topik, menunjukkan mengapa suatu topik
penting untuk diteliti, menemukan hubungan antara studi/ide penelitian,
mengidentifikasi tema, konsep, dan peneliti utama pada suatu topik, identifikasi
kesenjangan utama dan membahas pertanyaan penelitian lebih lanjut berdasarkan
studi sebelumnya (University of West Florida, 2020).
Literature review adalah uraian tentang teori, temuan dan artikel penelitian
lainnya yang diperoleh dari bahan acuan untuk dijadikan landasan kegiatan
penelitian. Literature review bisa digunakan untuk menyusun kerangka pemikiran
3
yang jelas dari perumusan masalah yang ingin diteliti. Literature review juga bisa
dikatakan sebagai analisis berupa kritik dari penelitian yang sedang dilakukan
terhadap topik khusus dalam keilmuan. Literature review berisi ulasan,
rangkuman, dan pemikiran penulis tentang beberapa sumber pustaka (artikel,
buku, slide, informasi dari internet, dll) tentang topik yang dibahas (O‟Connor,
Sargeant and Wood, 2017).
Tujuan akhir literature review adalah untuk mendapatkan gambaran yang
berkenaan dengan apa yang sudah pernah dikerjakan orang lain sebelumnya.
Penelusuran pustaka berguna untuk menghindari duplikasi dari pelaksanaan
penelitian dan untuk mengetahui penelitian yang pernah dilakukan sebelumnya
(Suryanarayana and Mistry, 2016; Alahi and Mukhopadhyay, 2019).
Hasil-hasil penelitian yang dilakukan oleh peneliti lain dapat juga
dimasukkan sebagai pembanding dari hasil penelitian yang akan dilakukan.
Semua pernyataan dan/atau hasil penelitian yang bukan berasal dari penulis harus
disebutkan sumbernya, dan tatacara mengacu sumber pustaka mengikuti kaidah
yang ditetapkan. Suatu literatur review yang baik haruslah bersifat relevan,
mutakhir (tiga tahun terakhir), dan memadai (Wright et al., 2007; Denney and
Tewksbury, 2013).
4
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
SKRIPSI
ANALISIS FAKTOR YANG MEMPENGARUHI DAMPAK PSIKOLOGIS
DAN STIGMA SOSIAL PADA MASYARAKAT
MENGHADAPI COVID-19
LITERATURE REVIEW
Oleh:
Nama
NIM
PROGRAM STUDI KEPERAWATAN
FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS A
SURABAYA
2020
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
SKRIPSI
ANALISIS FAKTOR YANG MEMPENGARUHI DAMPAK PSIKOLOGIS
DAN STIGMA SOSIAL PADA MASYARAKAT
MENGHADAPI COVID-19
LITERATURE REVIEW
Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Keperawatan (S.Kep) pada Program Studi
Keperawatan Fakultas Keperawatan Universitas A
Oleh:
Nama
NIM
PROGRAM STUDI KEPERAWATAN
FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS A
SURABAYA
2020
ii
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
SURAT PERNYATAAN
Saya bersumpah bahwa skripsi ini adalah hasil karya sendiri dan belum pernah
dikumpulkan oleh orang lain untuk memperoleh gelar dari berbagai jenjang
pendidikan di Perguruan Tinggi manapun
Surabaya, Tgl-Bln-Thn
Yang Menyatakan,
Ttd
Nama
NIM
iii
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
SKRIPSI
ANALISIS FAKTOR YANG MEMPENGARUHI DAMPAK PSIKOLOGIS
DAN STIGMA SOSIAL PADA MASYARAKAT
MENGHADAPI COVID-19
LITERATURE REVIEW
Oleh:
Nama
NIM
SKRIPSI INI TELAH DISETUJUI
TANGGAL ....................
Oleh
Pembimbing Ketua
Nama Lengkap & Gelar
NIP
Pembimbing
Nama Lengkap & Gelar
NIP
Mengetahui,
a.n Dekan
Wakil Dekan I
Nama Lengkap & Gelar
NIP
iv
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
SKRIPSI
ANALISIS FAKTOR YANG MEMPENGARUHI DAMPAK PSIKOLOGIS
DAN STIGMA SOSIAL PADA MASYARAKAT
MENGHADAPI COVID-19
LITERATURE REVIEW
Oleh:
Nama
NIM
Telah diuji Pada tanggal ..............
PANITIA PENGUJI
Ketua
: ............................................
Anggota
: 1. ........................................
2. ........................................
3. ........................................
Mengetahui,
a.n Dekan
Wakil Dekan I
Nama Lengkap & Gelar
NIP
v
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
UCAPAN TERIMA KASIH
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan
bimbinganNya kami dapat
menyelesaikan
skripsi
dengan
judul
“Analisis Faktor yang Mempengaruhi Dampak Psikologis dan Stigma Sosial pada
Masyarakat Menghadapi COVID-19”.
Skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana
keperawatan (S.Kep) pada Program Studi Keperawatan Universitas A.
Bersama ini perkenankanlah saya mengucapkan terimakasih yang sebesarbesarnya dengan hati yang tulus kepada:
1. (Dekan) selaku dekan Fakultas Keperawatan Universitas A yang telah
memberikan kesempatan dan fasilitas kepada kami untuk mengikuti dan
menyelesaikan pendidikan Program Studi Keperawatan.
2. (Wakil Dekan I) Fakultas Keperawatan Universitas A yang telah memberikan
kesempatan dan dorongan kepada kami untuk menyelesaikan Program Studi
Keperawatan.
3. Dan seterusnya.
Semoga Allah SWT membalas budi baik semua pihak yang telah memberi
kesempatan, dukungan dan bantuan dalam menyelesaikan skripsi ini.
Kami sadari bahwa skripsi ini jauh dari sempurna, tetapi kami berharap skripsi ini
bermanfaat bagi pembaca dan bagi keperawatan.
Surabaya, Tgl-Bln-Thn
Penulis
vi
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
ABSTRACT
Risk Factors for Psychological Impact and Social Stigma Among People Facing
COVID-19: A Systematic Review
Nursalam Nursalam, Diah Priyantini, Tintin Sukartini
Faculty of Nursing, Universitas Airlangga
Introduction: Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) is a world health crisis
contributing to impact people's fears, anxiety and psychological problems. This
review study aimed to identify factors with psychological impact and social
stigma among people. Methods: A literature review searched five electronic
databases (Scopus, PubMed, Science Direct, CINAHL and ProQuest) for previous
studies using a cross-sectional or quasi-experimental design published between
March and April 2020. The Prisma checklist guided this review, title, abstract,
full-text and methodology were assessed for the eligibility of the studies. Data
tabulation and narrative analysis of study findings was performed. Results and
Analysis: We found eleven studies which met inclusion criteria in the review.
Included studies were divided into two broad thematic areas regarding COVID19: factors related to psychology (n=7) and social stigma (n=3) and 1 study of
both. The factors contributed in psychology and social stigma studies are mostly
quasi-experiment and cross-sectional. The average number of participants were
more than one thousand overall for every study and discussed psychological
impact and social stigma related factors. Discussion and Conclusion: Factors
contributing to psychological impact were age, gender, education background,
economic, support system, health condition and source information., whilst
factors contributing to social stigma were environmental, history of
accompanying chronic diseases, discrimination, self-isolation and people's
perceptions of the affected area.
Keyword: COVID-19, Psychological factors, Stigma
vii
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
DAFTAR ISI
HALAMAN COVER ............................................................................................... i
HALAMAN JUDUL ............................................................................................... ii
SURAT PERNYATAAN....................................................................................... iii
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... iv
LEMBAR PANITIA PENGUJI .............................................................................. v
UCAPAN TERIMA KASIH .................................................................................. vi
ABSTRACT ............................................................................................................ vii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ viii
DAFTAR TABEL .................................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. x
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... xi
DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH ............................................................ xii
BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1
Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2
Rumusan Masalah ............................................................................. 4
1.3
Tujuan ............................................................................................... 5
1.3.1 Tujuan umum ..........................................................................5
1.3.2 Tujuan khusus .........................................................................5
BAB 2 METODE .................................................................................................... 6
2.1
Strategi Pencarian Literature ............................................................ 6
2.1.1 Protokol dan Registrasi ...........................................................6
2.1.2 Database Pencarian.................................................................6
2.1.3 Kata kunci ...............................................................................7
2.2
Kriteria Inklusi dan Ekslusi............................................................... 7
2.3
Seleksi Studi dan Penilaian Kualitas ................................................. 8
2.3.1 Hasil pencarian dan seleksi studi ............................................8
2.3.2 Penilaian Kualitas ................................................................. 10
BAB 3 HASIL DAN ANALISIS .......................................................................... 12
3.1
Karakteristik Studi .......................................................................... 12
3.2
Karakteristik Responden Studi........................................................ 15
3.3
Faktor Risiko dan Dampak pada Psikologis ................................... 15
3.2.1 Usia ....................................................................................... 15
viii
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
3.2.2 Jenis kelamin ......................................................................... 16
3.2.3 Tingkat Pendidikan ............................................................... 16
3.2.4 Gejala dan Kondisi Kesehatan .............................................. 16
3.2.5 Informasi tentang COVID-19 ............................................... 17
3.2.6 Ekonomi ................................................................................ 17
3.2.7 Durasi Paparan ...................................................................... 18
3.2.8 Dukungan .............................................................................. 18
3.4
Faktor Risiko dan Dampak pada Stigma Sosial .............................. 19
BAB 4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 22
4.1
Faktor yang Mempengaruhi Dampak Psikologis ............................ 22
4.2
Faktor yang Mempengaruhi Stigma Sosial ..................................... 24
BAB 5 KESIMPULAN ......................................................................................... 27
5.1
Kesimpulan ..................................................................................... 27
5.2
Conflict of Interest........................................................................... 27
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 28
4.5
Keterbatasan Studi Literatur ........................................................... 79
BAB 5 KESIMPULAN ......................................................................................... 80
5.1
Kesimpulan ..................................................................................... 80
5.2
Conflict of Interest........................................................................... 81
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 82
ix
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Kata Kunci Pencarian ......................................................................... 12
Tabel 2.2 PICOS Framework ............................................................................. 26
ix
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Diagram Flow pencarian literatur ..................................................... 15
x
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Crtitical Appraisal untuk Cross Sectional Design ........................... 28
Lampiran 2. Crtitical Appraisal untuk Quasy Experiment ................................... 29
Lampiran 3. PRISMA Checklist ...........................................................................................30
xi
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH
APA
: American Psychological Association
ARDS
: Acute Respiratory Distress Syndrome
BNPB
: Badan Nasional Penanggulangan Bencana
CERT
: Community Emergency Response Team
COVID-19
: Coronivirus Disease 2019
ICU
: Intensive Care Unit
ISPA
: Infeksi Saluran Pernapasan Akut
MERS
: Middle East Respiratory Syndrome
MERS-CoV
: Middle East Respiratory Syndrome-Associated Coronavirus
nCoV-2019
: Novel Coronavirus 2019
NC-PTSD
: National Center for Post Traumatic Stress Disorder
ODP
: Orang Dalam Pengawasan
PDP
: Pasien Dalam Pengawasan
PFA
: Psychological First Aid
PTSD
: Post Trauma Stress Disorder
RNA
: Ribo Nuclead Acid
SARS
: Severe Acute Respiratory Syndrome
SARS-CoV-2 : Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus 2
WHO
: World Health Organization
xii
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1
Latar Belakang
Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) merupakan penyakit yang menjadi
krisis kesehatan di dunia dikarenakan penyebarannya yang sangat cepat.
Tingginya risiko penularan, kematian yang meningkat dan belum ditemukannya
pengobatan COVID-19 memicu munculnya ketakutan dan kekhawatiran
masyarakat, sehingga akan berdampak pada psikologisnya. Dampak psikologis
dan stigma sosial yang disebabkan oleh COVID-19 dipengaruhi oleh faktor usia,
jenis kelamin, tingkat pendidikan, gejala klinis, status ekonomi dan status
kesehatan, sehingga menyebabkan efek yang berbeda pada masing-masing
individu. Salah satu faktor yang mempengaruhi adalah penolakan terhadap orang
dalam pengawasan (ODP) dan jenazah pasien COVID-19, karena bagi mereka
COVID-19 adalah penyakit yang sangat membahayakan dan siapa saja yang
berisiko menularkan harus dijauhkan dari wilayah masyarakat. Stigmatisasi
negatif ini juga memicu munculnya distress psikologis pada ODP dan masyarakat
di sekitarnya (Ying et al., 2020). Faktor yang mempengaruhi dampak psikologis
dan stigma sosial negatif yang muncul di masyarakat masih membutuhkan untuk
dilakukan identifikasi.
Pandemi COVID-19 yang merupakan darurat kesehatan internasional
menunjukkan angka kasus yang terus bertambah setiap harinya. Pelaporan
terakhir berdasarkan informasi Johns Hopkins University pada tanggal 27 Mei
2020 jumlah kasus positif COVID-19 di dunia mencapai lebih dari 5 juta kasus,
1
2
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
dengan peringkat pertama adalah Amerika Serikat. Kasus positif di Indonesia
sudah mencapai 23.165 kasus, dengan total kematian mencapai 1.418 kasus
(COVID-19 Media Center, 2020). Akan tetapi, banyaknya informasi yang tersebar
dari media yang belum terkonfirmasi kebenarannya membuat masyarakat semakin
resah, cemas dan ketakutan (Kang et al., 2020). Berdasarkan hasil penelitian yang
dilakukan pada masyarakat di Cina menunjukkan bahwa dampak psikologis
akibat ketakutan dengan COVID-19 lebih membahayakan dibandingkan
penyakitnya (Li et al., 2020). Populasi penduduk di Cina menunjukkan 53,8%
mengalami dampak psikologis berat, 16,5% gejala depresi berat, 28,8% gejala
kecemasan berat, dan 8,1% tingkat stres berat (Qiu et al., 2020). Terkonfirmasi
bahwa di Indonesia banyak masyarakat yang menolak orang dalam pengawasan
(ODP) dan jenazah pasien COVID-19, karena bagi mereka COVID-19 adalah
penyakit yang sangat membahayakan dan yang berisiko menularkan harus
dijauhkan dari wilayah masyarakat (Susilo et al., 2020).
Beberapa laporan kasus yang sering muncul di media informasi terkait
penolakan dan diskriminasi ODP, PDP dan individu yang kontak erat dengan
COVID-19 seperti tenaga kesehatan adalah permasalahan yang memprihatinkan.
Perusahaan analisis media sosial, Drone Emprit merilis hasil percakapan Twitter
tentang berbagai kasus penolakan jenazah COVID-19. Total ada 20.750 mention
terkait isu penolakan jenazah selama 30 Marer hingga 10 April 2020. Stigma
negatif juga didapatkan beberapa tenaga kesehatan yang telah gugur akibat
COVID-19, salah satunya adalah di Semarang. Jelas sekali penolakan ditunjukkan
oleh masyarakat terhadap jenazah perawat yang meninggal, sehingga jenazah
harus dikembalikan ke kamar jenazah dan dicarikan tempat pemakaman lainnya.
3
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Hal serupa juga dirasakan oleh tim medis yang diusir oleh pemilik kost maupun
ditolak untuk pulang ke rumah masing-masing, alasannya juga sama yaitu
mencegah penularan virus yang bisa saja dibawa oleh tim medis. Hal ini membuat
ODP, PDP, pasien positif, keluarga dan individu kontak erat menjadi terstigma
negatif dan mengalami dikriminasi masal.
Pandemi COVID-19 telah menjelma menjadi kasus yang membuat resah
bagi banyak orang hingga menimbulkan paranoid massal (Manderson and Levine,
2020). Berdasarkan hasil diskusi pakar psikolog mengatakan bahwa reaksi
masyarakat terhadap penyebaran COVID-19 juga dapat berupa proteksi secara
berlebihan terhadap diri sendiri maupun keluarganya (Liu et al., 2020). Lebih
lanjut ditambahkan bahwa kondisi tersebut dapat menimbulkan gejala obsesif
compulsif, yaitu gangguan mental yang menyebabkan penderita merasa harus
melakukan suatu tindakan secara berulang-ulang. Bila tidak dilakukan, individu
tersebut akan terus diliputi kecemasan atau ketakutan (Kang et al., 2020).
Kecemasan dan ketakutan yang dirasakan masyarakat juga berdampak pada
tindakan menjauhi setiap individu yang berpotensi menjadi sumber penularan,
sehingga timbul diskriminasi dan terjadilah stigma negatif pada masyarakat yang
kontak erat dengan kasus COVID-19. Penyebab stigma negatif tersebut
diakibatkan kurangnya pengetahuan dan informasi, kecemasan, mekanisme
koping dan support system yang ada pada masyarakat (Jiang et al., 2020).
Beberapa faktor yang mempengaruhi gangguan psikologis dan stigma sosial
dalam masyarakat; hasil penelitian sebelumnya di Cina menunjukkan bahwa
faktor yang mempengaruhi termasuk jenis kelamin, pengalaman kerja dalam
bertahun-tahun, riwayat gangguan psikologis, penyakit kronis yang menyertai dan
4
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
memiliki anggota keluarga sebagai kasus yang dikonfirmasi atau diduga (Zhu et
al., 2020). Sebuah penelitian yang dilakukan di Korea juga menyatakan tingkat
pendidikan, status perkawinan, dan ras memiliki korelasi dengan gangguan
psikologis dan stigma pada COVID-19. Tidak terindentifikasinya faktor yang
mempengaruhi pemberian inervensi dampak psikologis dan stigma sosial negatif,
sehingga akan berdampak pada peningkatan jumlah kasus akibat kurangnya
intervensi yang diberikan. Apabila faktor yang mempengaruhi dapat dikendalikan,
maka dampak psikologis dan stigma sosial dapat untuk diminimalkan.
Sebagian besar penelitian hingga saat ini masih berfokus pada epidemiologi
dan karakteristik pasien yang terinfeksi (He, Deng dan Li, 2020; Zu et al., 2020),
karakterisasi gen virus (Wu et al., 2020; Zhou et al. , 2020), dan tantangan untuk
tata kelola kesehatan global (Catton, 2020). Penelitian yang membahas mengenai
apa saja faktor yang mempengaruhi dampak psikologis dan stigma sosial di
masyarakat masih belum banyak dilakukan. Oleh karena itu perlu untuk dilakukan
rangkuman literatur yang bertujuan untuk mengidentifikasi faktor yang terkait
dengan dampak psikologis dan stigma sosial di antara orang-orang.
1.2
Rumusan Masalah
Apakah faktor yang mempengaruhi dampak psikologis dan stigma sosial
pada masyarakat menghadapi COVID-19?
5
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
1.3
Tujuan
1.3.1 Tujuan umum
Menjelaskan faktor yang mempengaruhi dampak psikologis dan stigma
sosial pada masyarakat menghadapi COVID-19.
1.3.2 Tujuan khusus
1.
Menjelaskan faktor yang mempengaruhi dampak psikologis pada masyarakat
menghadapi COVID-19.
2.
Menjelaskan faktor yang mempengaruhi stigma sosial pada masyarakat
menghadapi COVID-19.
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
BAB 2
METODE
2.1
Strategi Pencarian Literature
2.1.1 Protokol dan Registrasi
Rangkuman menyeluruh dalam bentuk literature review mengenai faktor
yang mempengaruhi dampak psikologis dan stigma sosial pada masyarakat yang
terdampak COVID-19. Protokol dan evaluasi dari literature review akan
menggunakan PRISMA checklist untuk menentukan penyeleksian studi yang telah
ditemukan dan disesuaikan dengan tujuan dari literature review.
2.1.2 Database Pencarian
Literature review yang merupakan rangkuman menyeluruh beberapa studi
penelitian yang ditentukan berdasarkan tema tertentu. Pencarian literatur
dilakukan pada bulan April – Mei 2020. Data yang digunakan dalam peelitian ini
adalah data sekunder yang diperoleh bukan dari pengamatan langsung, akan tetapi
diperoleh dari hasil penelitian yang telah dilakukan oleh peneliti-peneliti
terdahulu. Sumber data sekunder yang didapat berupa artikel jurnal bereputasi
baik nasional maupun internasional dengan tema yang sudah ditentukan.
Pencarian literatur dalam literature review ini menggunakan lima database
dengan kriteria kualitas tinggi dan sedang, yaitu Scopus, ProQuest, Pubmed,
CINAHL dan Scient Direct.
6
7
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
2.1.3 Kata kunci
Pencarian artikel atau jurnal menggunakan keyword dan boolean operator
(AND, OR NOT or AND NOT) yang digunakan untuk memperluas atau
menspesifikkan pencarian, sehingga mempermudah dalam penentuan artikel atau
jurnal yang digunakan. Kata kunci dalam literature review ini disesuaikan dengan
Medical Subject Heading (MeSH) dan terdiri dari sebagai berikut:
Tabel 2.1 Kata Kunci Literature Review
Factors
Psychological
Stigma
COVID-19
Risk factors
Psycho*
Stigma
2019-nCOV
OR
OR
OR
OR
Factors
Mental health
Social Stigma Coronavirus Disease 2019
OR
OR
OR
Causa*
Mental disorder
Wuhan Corona Virus
OR
Psychological stress
2.2
Kriteria Inklusi dan Ekslusi
Strategi yang digunakan untuk mencari artikel menggunakan PICOS
framework, yang terdiri dari:
1)
Population/problem yaitu populasi atau masalah yang akan di analisis sesuai
dengan tema yang sudah ditentukan dalam literature review
2)
Intervention yaitu suatu tindakan penatalaksanan terhadap kasus perorangan
atau masyarakat serta pemaparan tentang penatalaksanaan studi sesuai dengan
tema yang sudah ditentukan dalam literature review.
8
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
3)
Comparation yaitu intervensi atau penatalaksanaan lain yang digunakan
sebagai pembanding, jika tidak ada bisa menggunakan kelompok kontrol
dalam studi yang terpilih.
4)
Outcome yaitu hasil atau luaran yang diperolah pada studi terdahulu yang
sesuai dengan tema yang sudah ditentukan dalam literature review.
5)
Study design yaitu desain penelitian yang digunakan dalam artikel yang akan
di review.
Tabel 2.2 Format PICOS dalam Literature Review
Kriteria
Population
Intervention
Comparators
Outcomes
Study Design
and publication
type
Publication
years
Language
2.3
2.3.1
Inklusi
Studies comprised affected
communities with COVID-19
Psychological intervention and
Stigma
No comparator
Factors analysis to psychological
disturbance and social stigma
during COVID-19
Quasi-experimental studies,
randomized control and trial,
systematic review, qualitative
research and cross-sectional
Studies
Post-2015
English, Indonesian
Ekslusi
Communities not
affected with COVID-19
Non-psychological
intervention and stigma
Not described factor
analysis of psychological
disturbance and social
stigma during COVID-19
No exclusion
Pre-2015
Language other than
English and Indonesian
Seleksi Studi dan Penilaian Kualitas
Hasil pencarian dan seleksi studi
Berdasarkan hasil pencarian literature melalui publikasi di lima database
dan menggunakan kata kunci yang sudah disesuaikan dengan MeSH, peneliti
mendapatkan 259 artikel yang sesuai dengan kata kunci tersebut. Hasil pencarian
9
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
yang sudah didapatkan kemudian diperiksa duplikasi, ditemukan terdapat 51
artikel yang sama sehingga dikeluarkan dan tersisa 208 artikel. Peneliti kemudian
melakukan skrining berdasarkan judul (n = 208), abstrak (n = 52) dan full text (n =
11) yang disesuaikan dengan tema literature review. Assessment yang dilakukan
berdasarkan kelayakan terhadap kriteria inklusi dan eksklusi didapatkan sebanyak
11 artikel yang bisa dipergunakan dalam literature review. Hasil seleksi artikel
studi dapat digambarkan dalam Diagram Flow di bawah ini:
10
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Research identified through databases
Scopus, PubMed, Science Direct,
CINAHL and ProQuest (n = 259)
Records after duplicates removed
(n = 208)
Titles identified and screened
(n = 208)
Abstract identified and screened
(n = 52)
Full copies retrieved and assessed for
eligibility (n = 11)
Study included in synthesis
(n = 11)
Excluded (n = 207)
Participants
Does not focus on psychological
disturbance and stigma in people
(n = 48)
Intervention
Irrelevant with psychological
factors
(n = 78)
Outcome
Does not discuss psychological
disturbance and stigma in people
(n = 81)
Excluded (n = 41)
Participants
Does not focus on analysis factor
(n = 21)
Intervention
Irrelevant with psychological
factors
(n = 15)
Outcome
Does not discuss in psychological
disturbance and stigma in people
(n = 5)
Gambar 1. Diagram Flow literature Review Berdasarkan PRISMA 2009 (Polit
and Beck, 2013)
2.3.2 Penilaian Kualitas
Analisis kualitas metodologi dalam setiap studi (n = 11) dengan Checklist
daftar penilaian dengan beberapa pertanyaan untuk menilai kualitas dari studi.
Penilaian kriteria diberi nilai 'ya', 'tidak', 'tidak jelas' atau 'tidak berlaku', dan
setiap kriteria dengan skor 'ya' diberi satu poin dan nilai lainnya adalah nol, setiap
skor studi kemudian dihitung dan dijumlahkan. Critical appraisal untuk menilai
studi yang memenuhi syarat dilakukan oleh para peneliti. Jika skor penelitian
11
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
setidaknya 50% memenuhi kriteria critical appraisal dengan nilai titik cut-off
yang telah disepakati oleh peneliti, studi dimasukkan ke dalam kriteria inklusi.
Peneliti mengecualikan studi yang berkualitas rendah untuk menghindari bias
dalam validitas hasil dan rekomendasi ulasan. Dalam skrining terakhir, delapan
belas studi mencapai skor lebih tinggi dari 50% dan siap untuk melakukan sintesis
data, akan tetapi karena penilaian terhadap risiko bias, dua studi dikeluarkan dan
artikel yang digunakan dalam literature review terdapat 11 buah.
Risiko bias dalam literature review ini menggunakan asesmen pada metode
penelitian masing-masing studi, yang terdiri dari (Nursalam, 2020):
1)
Teori: Teori yang tidak sesuai, sudah kadaluwarsa, dan kredibilitas yang
kurang
2)
Desain: Desain kurang sesuai dengan tujuan penelitian
3)
Sample: Ada 4 hal yang harus diperhatikan yaitu Populasi, sampel, sampling,
dan besar sampel yang tidak sesuai dengan kaidah pengambilan sampel
4)
Variabel: Variabel yang ditetapkan kurang sesuai dari segi jumlah,
pengontrolan variabel perancu, dan variabel lainya
5)
Inturmen: Instrumen yang digunakan tidak memeliki sesitivitas, spesivikasi
dan dan validatas-reliablitas
6)
Analisis Data: Analisis data tidak sesuai dengan kaidah analisis yang sesuai
dengan satandar
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
BAB 3
HASIL DAN ANALISIS
3.1
Karakteristik Studi
Sebelas artikel memenuhi kriteria inklusi (Gambar 1) terbagi menjadi dua
sub pembahasan berdasarkan topik literature review yaitu faktor yang berkaitan
dengan psikologi (7 studi) dan stigma sosial (3 studi) dan satu studi keduanya.
Faktor yang berkontribusi dalam studi psikologi dan stigma sosial sebagian besar
quasi-eksperimental dan cross-sectional. Jumlah rata-rata peserta lebih dari
seribu; Secara keseluruhan, setiap penelitian membahas tentang dampak psikologi
dan faktor terkait stigma sosial. Kualitas studi tertinggi adalah untuk faktor studi
psikologi kontribusi dan terendah untuk studi stigma sosial. Studi yang sesuai
dengan tinjauan sistematis ini rata-rata dilakukan di Cina dengan delapan studi
(Lai et al., 2020; Li et al., 2020; Yeen Huanga, 2020), dan yang lainnya adalah
dua studi dilakukan di Korea Selatan (Jang et al. al., 2018; Jung dan Jun, 2020)
dan satu penelitian di Inggris (Kang, Ma, Chen, Yang, Wang, Li dan Yao, 2020).
Khusus untuk skenario COVID-19 baru ini, faktor psikologis adalah kondisi yang
paling penting untuk diperhatikan, karena dampak psikologis lebih berbahaya
daripada penyakitnya (Zhu et al., 2020). Tujuh studi tentang faktor yang
berkontribusi terhadap kondisi psikologis di antara orang-orang adalah usia, jenis
kelamin, latar belakang pendidikan, ekonomi, sistem pendukung, kondisi
kesehatan dan sumber informasi. Untuk faktor yang berkontribusi dalam stigma
sosial,
tiga
penelitian
menemukan
persepsi
masyarakat,
pengalaman,
pengetahuan, latar belakang pendidikan, dan pemicu stres dari lingkungan.
12
13
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Tabel 3.1 Hasil Pencarian Literatur
Authors
and years
Study design, Sample, Variable,
Instrument, Analysis
Outcome of
Analysis
Factors
Getting
reliable
information,
daily life
activities,
social
networks,
experiences
(Jung and
Jun,
2020)
Design: Quasy-experimental design
Sample: 61 patient (30 control group and 31
intervention group)
Variable: Psychological counseling intervention
from The National Center for Mental Health
(NCMH)
Instrument: Questionnaire of Social Support
Analysis: Mann Whitney and Wilcoxon Signed
Rank Test
(Yang et
al., 2020)
Design: Pre-experimental design
Sample: 241 million older adults in China
Variable: Mental health services for older adults
Instrument: Observational checklist for mental
health
Analysis: Descriptive analysis
Age,
experience,
prevalence of
depression
history
(Jang et
al., 2018)
Design: Cross-sectional design
Sample: 13.269 individual who experince in
depression symptoms
Variable: Mental health, socio demographic,
socioeconomic and health related factors
Instrument: Questionnaire of Mental health,
socio demographic, socioeconomic and health
related factors
Analysis: Chi Square
Design: Cross-sectional design
Sample: 5062 respondent
Variable: Stress, depression and anxiety impact
during pandemic.
Instrument: Depression, Anxiety, Stress Score
Questionnaire
Analysis: Chi Square
Educational
background,
age, gender
and marital
status
(Zhu et
al., 2020)
(Kang,
Ma, Chen,
Yang,
Wang, Li
and Yao,
2020)
Design: Cross-sectional design
Sample: 994 medical and nursing staff in Wuhan
Variable: Mental health, perception and
psychological care
Instrument: Mental health, perception and
psychological care questionnaire
Analysis: Chi Square
(Jiao et
al., 2020)
Design: Cross-sectional design
Sample: 320 children and adolescents in China
Variable: The diagnostic and statistical manual of
Stress level,
age, gender,
years of
working
experince,
chronic
disease,
family
member
confirmed
positive and
mental
disorder
history
Expossure to
disease,
counseling,
age, gender,
media for
information
and healthcare
activity
Age, epidemic
area and
family
Summary of
Results
The common
problem
affected
psychology
disorder was
social support.
Patient will
serched for
health services
during get
illness
Mental health
services for
older adults
was needed to
increase mental
health in
patients
Consultation
was needed for
older adults,
man, higher
education level
and divorced
marital status.
Women, higher
working
experience,
history of
mental
disorder,
chronic disease
and family
confirmed with
suspected
criteria.
There was still
lacking of
psychological
intervention for
medical staff
Family support
was important
factors to
14
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Authors
and years
Study design, Sample, Variable,
Instrument, Analysis
mental disorders
Instrument: Demographic and family support
questionnaire
Analysis: Chi Square
Outcome of
Analysis
Factors
supporting
(Li et al.,
2020)
Design: Cross-sectional design
Sample: 17.685 active weibo users
Variable: The approach of online ecological
recognition based on several machine-learning
predictive models
Instrument: Cognitive, support system and life
satisfaction questionnaire
Analysis: Chi Square and Logistic Regression
Cognitive,
support
system and
life
satisfaction
(Ornell et
al., 2020)
Design: Cross-sectional design
Sample: 1240 respondents
Variable: Strategic for mental health burden,
Coping strategies, disease factors, situation,
economic, experince to emotional, social
rejection, discrimination and previous family
mental health
Instrument: Questionnaire
Analysis: Chi Square and Logistic Regression
(Lai et al.,
2020)
Design: Cross-sectional design
Sample: 1257 health care workers in China
Variable: Age, gender and healthcare profession
Instrument: The 9-item patient health
questionnaire, the 7-item insomnia severity
index, the 7-iten generalized anxiety disorder
scale and the 22-item impact of event scalerevised to measure distress, anxiety, insomnia
and depression
Analysis: Chi Square and Logistic Regression
Design: Narative syntesis
Sample: 24 papers based on inclussion criteria
Variable: Psychological and social stigma
responses
Coping
strategies,
disease
factors,
situation,
economic,
experince to
emotional,
social
rejection,
discrimination
and previous
family mental
health
Age, gender
and healthcare
profession
(Yaguchi
and
Czeschlik,
2010)
(Yeen
Huanga,
2020)
Design: Cross-sectional design
Sample: 7.236 self volunteers
Variable: Age, gender, occupation and healthcare
workers
Instrument: Demographic questionnaire,
generalized anxiety disorder, Pittsburgh sleep
Anxiety,
depression,
anger, grief
and loss,
stigmatization,
empowerment,
coping
strategies and
social support
Age, gender,
occupation
and healthcare
workers
Summary of
Results
Improve
resilience in
children and
Adolescent
During
COVID-19
Individual may
concern with
their health and
Family
members, this
results will
provide data
for government
to fight with
COVID-19
Implementation
in government
policy to make
strategic
planning in pre,
during and post
pandemic. This
policy will help
mental health
well being
Psychological
burden often
felt by
healthcare
profession
when they give
treatment in
COVID-19
patients
During
infectious
disease,
psychological
intervention
become
important for
public mental
health.
The major
mental health
burden in
China were
young people
and health care
15
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Authors
and years
Study design, Sample, Variable,
Instrument, Analysis
quality index, Center for epidemiology scale for
depression and COVID-19 related knowledge
Analysis: Chi Square and Logistic Regression
3.2
Outcome of
Analysis
Factors
Summary of
Results
workers,
because they
were in high
risk for mental
illness.
Karakteristik Responden Studi
Responden dalam penelitian adalah seluruh masyarakat yang terdampak
COVID-19 di masing-masing negara, termasuk masyarakat umum dan tenaga
kesehatan. Dalam studi telah disebutkan faktor yang berhubungan dengan dampak
psikologis dan stigma sosial; dengan mayoritas responden berjumlah lebih dari
1000 individu. Responden dalam penelitian rata-rata berusia produktif antara 20 –
55 tahun dan bersifat multi wilayah. Karakteristik gender pada responden hampir
sama antara laki-laki dan perempuan karena studi bersifat menyeluruh dan
sebagian besar tingkat pendidikan di level sekolah menengah atas dan sarjana.
3.3
Faktor Risiko dan Dampak pada Psikologis
3.2.1 Usia
Usia adalah salah satu faktor risiko yang berperan menyebabkan gejala
depresi yang berhubungan secara signifikan pada populasi Cina. Demikian pula,
usia dikaitkan dengan kondisi depresi; peserta 35 tahun dan lebih tua tidak
dikaitkan dengan risiko lebih tinggi untuk gejala depresi daripada mereka yang di
bawah 35 (Jung dan Jun, 2020). Peserta yang lebih muda (<35 tahun) lebih mudah
untuk mengembangkan gejala depresi dan kecemasan selama pandemi COVID-19
dibandingkan peserta yang lebih tua (≥ 35 tahun) (Yang et al., 2020). Berbeda
dengan penelitian tentang psikologi, prevalensi gejala depresi dilaporkan 23,6%
16
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
dalam populasi dan masalah kesehatan mental adalah masalah umum pada orang
dewasa Tionghoa yang lebih tua (mis., ≥55 tahun) (Yang et al., 2020).
3.2.2 Jenis kelamin
Jenis kelamin laki-laki secara signifikan dikaitkan dengan skor yang lebih
tinggi dalam skala depresi dan kecemasan; ini sejalan dengan wanita yang
menunjukkan tingkat konsultasi kesehatan mental yang lebih tinggi daripada pria.
Melakukan konsultasi lebih sering pada wanita membuat mereka lebih siap
menghadapi penyakit (Jang et al., 2018). Selain itu, berdasarkan hasil penelitian
sebelumnya, kecemasan yang parah di antara wanita lebih tinggi daripada pria.
Temuan kami lebih lanjut menunjukkan bahwa wanita melaporkan gejala depresi,
kecemasan, dan kesusahan yang lebih parah (Lai et al., 2020).
3.2.3 Tingkat Pendidikan
Tingkat pendidikan melaporkan hubungan positif yang signifikan dengan
pemeriksaan konsultasi kesehatan mental reguler (Li et al., 2020). Responden
tingkat pendidikan rendah kadang-kadang menerima konsultasi kesehatan mental
untuk gejala depresi, tetapi lebih sering dibandingkan dengan responden di tingkat
pendidikan tinggi di perguruan tinggi (Jang et al., 2018). Status orang yang tidak
berpendidikan secara signifikan terkait dengan gejala depresi dan kecemasan yang
lebih tinggi (Yeen Huanga, 2020).
3.2.4 Gejala dan Kondisi Kesehatan
Regresi linier menunjukkan bahwa menggigil, mialgia, pusing, batuk,
coryza, dan sakit tenggorokan secara signifikan berhubungan dengan depresi yang
lebih tinggi dan skala kecemasan, sementara kesulitan bernapas juga dikaitkan
dengan skala kecemasan dan depresi (Yaguchi dan Czeschlik, 2010). Konsultasi
17
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
dan rawat inap di klinik secara signifikan dikaitkan dengan skor subskala
kecemasan yang lebih tinggi. Status kesehatan yang dinilai sendiri buruk atau
sangat buruk secara signifikan dikaitkan dengan dampak psikologis yang lebih
besar dari wabah (Oikarainen et al., 2019).
3.2.5 Informasi tentang COVID-19
Informasi tentang peningkatan jumlah individu yang kondisinya membaik
secara signifikan menunjukkan skor subskala stres yang rendah. Informasi
tambahan tentang ketersediaan dan efektivitas obat-obatan / vaksin, jumlah infeksi
dan lokasi, dan rute penularan secara signifikan dikaitkan dengan skor yang lebih
rendah dalam subskala kecemasan DASS (Wang et al., 2020). Tingkat kepedulian
yang tinggi tentang anggota keluarga lainnya yang mendapatkan COVID-19
secara signifikan terkait dengan dampak psikologis yang lebih tinggi. Demikian
pula, tingkat kepedulian yang tinggi tentang anak yang lebih muda dari 16 tahun
yang mendapatkan COVID-19 secara signifikan terkait dengan dampak
kecemasan yang lebih tinggi (Jiao et al., 2020; Yang et al., 2020).
3.2.6 Ekonomi
Meningkatkan layanan kesehatan mental dan strategi perawatan dapat
mengarah pada peningkatan di sektor ekonomi dan kesehatan fisik karena biaya
ekonomi yang terkait dengan gangguan mental tinggi. Selain rasa takut akan
penularan virus, prognosis dan kematian yang buruk, pandemi COVID-19
memiliki implikasi untuk bidang-bidang lain: penutupan sekolah, organisasi
keluarga, perusahaan dan tempat-tempat umum, isolasi, perubahan dalam rutinitas
kerja, menyebabkan perasaan tidak berdaya dan pengabaian. Selain itu, dapat
18
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
meningkatkan rasa tidak aman karena dampak ekonomi dan sosial dari tragedi
skala besar ini (Ornell et al., 2020).
3.2.7 Durasi Paparan
Pekerja garis depan memiliki dampak psikologis yang lebih tinggi daripada
pekerja lini kedua, tetapi tekanan parah di kalangan pekerja di Wuhan tinggi.
Dibandingkan dengan mereka yang bekerja di rumah sakit tersier, peserta yang
bekerja di rumah sakit sekunder lebih mungkin melaporkan gejala depresi,
kecemasan, dan insomnia yang parah. Perawat garis depan yang merawat pasien
dengan COVID-19 cenderung terkena risiko infeksi tertinggi karena hubungan
mereka yang dekat dan sering dengan pasien dan bekerja berjam-jam lebih lama
dari biasanya. Selain itu, 71,5% dari semua perawat memiliki gelar junior,
menunjukkan bahwa sebagian besar memiliki lebih sedikit tahun pengalaman
kerja (Jang et al., 2018)
3.2.8 Dukungan
Masalah dalam dampak psikologis pasien adalah kerusakan struktur
dukungan sosial, instrumen, informasi dan penghargaan pada diri pasien
(Nursalam, 2020). Ketika orang mencoba untuk menghindari penularan virus,
struktur dukungan sosial pecah; tempat-tempat seperti sekolah, gereja, masjid,
pasar dan tempat kerja telah ditutup, yang menghilangkan manfaat dukungan
sosial dan dapat menyebabkan perasaan terisolasi dan rentan (Kang, Ma, Chen,
Yang, Wang, Li dan Yao, 2020; Lai et al., 2020). Oleh karena itu, informasi yang
dikeluarkan oleh media sangat penting untuk memverifikasi validitas sistem
publik. Otoritas kesehatan mental dan masyarakat harus secara konsisten
melakukan upaya untuk menghilangkan stigma dan meningkatkan sistem
19
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
dukungan sosial dari penyakit ini. Membangun strategi perawatan kesehatan
mental yang ditargetkan untuk domain populasi yang berbeda, termasuk staf yang
dikarantina dan medis, juga akan bermanfaat (Jung dan Jun, 2020)
3.4
Faktor Risiko dan Dampak pada Stigma Sosial
Stigma sosial negatif yang terjadi pada masyarakat terjadi akibat penolakan
dan pengucilan terhadap ODP, PDP, pasien kasus positif beserta keluarganya dan
petugas kesehatan. Banyak sekali informasi yang beredar bahwa dampak stigma
sosial negatif dan penolakan-penolakan terjadi di masyarakat, masyarakat
menganggap bahwa setiap individu yang terinfeksi COVID-19 harus dihindari.
Dampak ini jika dibiarkan akan menyebabkan distress psikologis dan membuat
individu semakin tertekan dan mengalami permasalahan kesehatan mental.
Bentuk stigma yang dialami oleh individu yang berasal dari masyarakat bisa
berbentuk: (1) Public stigma, yaitu merupakan stigma yang muncul akibat sebuah
reaksi masyarakat umum terhadap keluarga yang memiliki penyakit atau berisiko
menularkan; (2) Structural stigma, yaitu terjadinya penolakan terhadap individu
dalam sebuah institusi, hukum, atau perusahaan akibat penularan virus; (3) Selfstigma, yaitu menurunnya harga dan kepercayaan diri seseorang akibat penyakit
yang diderita; (4) Felt or perceived stigma, yaitu orang dapat merasakan bahwa
ada stigma terhadap dirinya dan takut berada di lingkungan komunitas; (5)
Experienced stigma, dimana seseorang pernah mengalami diskriminasi dari orang
lain; dan Label avoidance, yaitu seseorang tidak berpartisipasi dalam pelayanan
kesehatan untuk menghindari status dirinya sebagai orang yang memiliki penyakit
(Pedersen and Paves, 2014; Hall et al., 2018).
20
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Stigma sosial dalam COVID-19 dihasilkan tidak hanya dari individu dan
individu, akan tetapi antara masyarakat terhadap individu juga (Lancaster et al.,
2017; Jiao et al., 2020). Orang-orang yang memiliki penyakit infeksi dalam
penularan cepat dan sakit, mengakibatkan sikap diskriminatif terhadap mereka.
Faktor penyebab sangat dipengaruhi oleh penggambaran media. Perasaan
ditinggalkan dan terisolasi sering hasil dari pengalaman stigma dan diskriminasi
(Jang et al., 2018). Korban melaporkan merasa ditinggalkan ketika mereka
diasingkan oleh komunitas mereka, berpaling dari layanan kesehatan dan
menjauhkan diri dari petugas layanan kesehatan karena penggunaan peralatan
pelindung pribadi (Oikarainen et al., 2019). Prosedur karantina dapat
menyebabkan beberapa perasaan terisolasi individu. Meskipun sebagian besar
pasien memahami perlunya tindakan karantina, dikarantina membangkitkan
perasaan ditinggalkan yang kadang-kadang berlangsung setelah keluar dari rumah
sakit (Yeen Huanga, 2020). Tindakan karantina ini juga memengaruhi mereka
yang tidak terpapar virus, seperti ibu baru yang harus dipisahkan dari bayinya.
Imigran
sangat
khawatir
tentang
bagaimana
tindakan
karantina
akan
mempengaruhi komunitas mereka dan menghasilkan isolasi lebih lanjut (Yaguchi
dan Czeschlik, 2010).
Latar belakang pendidikan umum dan pengetahuan menjadi peran penting
selama insiden stigma. Beberapa komunitas dengan latar belakang pendidikan
yang lebih tinggi mendapatkan lebih banyak pengalaman untuk mentransfer
pengetahuan dari setiap orang yang mereka temui. Berbeda dengan orang yang
memiliki latar belakang pendidikan rendah, mereka memiliki risiko lebih tinggi
untuk memberikan stigma negatif kepada orang yang terinfeksi atau keluarga
21
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
mereka. Selain itu, informasi kesehatan masyarakat juga menjadi faktor penting
stigma caussative, karena kurangnya informasi membuat mereka takut dan
berpikir jika setiap orang yang mereka temui memiliki risiko tinggi penularan
penyakit. Informasi dapat mengurangi stigma dan juga berguna untuk mencegah
penularan cepat, karena informasi yang benar dapat meningkatkan pengetahuan
seseorang dan mereka akan dibagikan kepada orang lain.
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
BAB 4
PEMBAHASAN
4.1
Faktor yang Mempengaruhi Dampak Psikologis
Masalah psikologis akibat infeksi COVID-19 meningkat setiap hari,
membuat orang lebih takut dan khawatir tentang penularan dari manusia ke
manusia (Lai et al., 2020). Faktor yang mempengaruhi dampak psikologis dan
stigma masyarakat terdiri dari beberapa hal, termasuk faktor internal dan
eksternal. Faktor yang mempengaruhi efek psikologis adalah usia, jenis kelamin,
latar belakang pendidikan, ekonomi, sistem pendukung, kondisi kesehatan dan
sumber informasi. Semua faktor ini akan saling mempengaruhi dan menyebabkan
gangguan pada kondisi psikologis masyarakat (Yang et al., 2020; Yeen Huanga,
2020). Berdasarkan pernyataan tersebut, dapat ditunjukkan bahwa masyarakat
Indonesia yang mengalami dampak psikologis mempunyai beberapa faktor risiko
yang menyebabkan. Faktor risiko tersebut jika mampu untuk dikendalikan dan
diperbaiki, maka dampak psikologis juga dapat diminimalkan.
Usia, yang merupakan salah satu faktor internal dalam diri seseorang,
memiliki peran penting dalam menyebabkan depresi. Berdasarkan beberapa
artikel yang telah diulas, usia yang paling rentan mengalami insiden depresi
adalah mereka yang berusia di bawah 35 tahun, terutama remaja dan dewasa awal
(Jung dan Jun, 2020; Zhu et al., 2020). Individu di bawah usia 35 tidak memiliki
banyak pengalaman dan belum menikah, sehingga risiko takut tertular COVID-19
meningkat; faktor penyebabnya adalah risiko kematian yang tinggi. Sebaliknya,
lebih dari 55 tahun menunjukkan gejala depresi rendah karena sebagian besar
22
23
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
lansia mengundurkan diri dan menunggu kematian, menurut mereka yang perlu
dipersiapkan untuk kematian yang damai. Orang tua akan mempersiapkan secara
rohani bagi Allah untuk bersiap ketika mereka harus meninggalkan dunia (Jang et
al., 2018; Jiao et al., 2020).
Setelah menelusuri dari beberapa penelitian yang telah dilakukan, wanita
menunjukkan respons depresi yang lebih rendah daripada pria; laki-laki merasa
lebih tidak berguna ketika mereka tidak mampu memberikan kesejahteraan bagi
keluarga mereka. Pria akan mengalami penurunan harga diri jika peran kepala
keluarga tidak berjalan dengan baik. Kondisi jarak fisik membuat pria harus
bekerja dari rumah dan membuat pendapatan menurun (Jang et al., 2018).
Mengenai tingkat pendidikan, semakin tinggi tingkat pendidikan, semakin cepat
penerimaan dan adaptasi diri terhadap masalah COVID-19. Tingkat pengetahuan
juga memungkinkan mereka untuk memilih informasi yang benar dan salah,
sehingga kecemasan dan ketakutan dapat diminimalkan (Oikarainen et al., 2019;
Yeen Huanga, 2020).
Gejala dan kondisi kesehatan yang timbul, baik karena infeksi COVID-19
atau gejala flu biasa, membuat gejala psikosomatis, sehingga meningkatkan stres
dalam tubuh (Jung dan Jun, 2020). Kebanyakan orang akan takut jika mereka
menemukan tanda dan gejala yang mirip dengan COVID-19, meskipun tidak,
tetapi hanya faktor kelelahan, flu, atau cuaca. Kondisi seperti itu membuat mereka
ingin melakukan pemeriksaan dan memiliki pemikiran tentang efek buruk yang
akan dialami. Ini akan memicu munculnya rasa takut pada individu, sehingga
pendidikan sangat penting. Pentingnya dukungan dari berbagai pihak juga
menentukan rasa tenang pada individu (Ornell et al., 2020). Pentingnya motivasi
24
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
bagi teman, keluarga, atau komunitas adalah untuk menyatukan komunitas untuk
dapat melawan COVID-19 dan bekerja sama untuk menghentikan transmisi.
Pandemi yang telah menginfeksi semua negara di dunia membutuhkan respons
dan partisipasi seluruh masyarakat dalam mencegah dan mengatasi angka positif
yang tinggi (Yaguchi dan Czeschlik, 2010).
4.2
Faktor yang Mempengaruhi Stigma Sosial
Masalah yang terjadi karena munculnya stigma sosial negatif akibat infeksi
COVID-19 meningkat setiap hari, membuat orang lebih takut dan khawatir
tentang penularan dari manusia ke manusia (Lai et al., 2020). Faktor yang
mempengaruhi stigma negatif yang ada di masyarakat dipengaruhi oleh faktor
lingkungan, sejarah penyakit kronis yang menyertainya, diskriminasi, isolasi diri
dan persepsi masyarakat tentang zona merah (Yang et al., 2020; Yeen Huanga,
2020). Stigma sosial yang dialami oleh individu di masyarakat banyak terjadi
akibat penilaian dan persepsi yang kurang baik dari masyarakat, bagi masyarakat
siapa saja yang berisiko menularkan maka akan dianggap berbahaya dan
dijauhkan dari lingkungan.
Stigma sosial negatif yang muncul dalam masyarakat yang sebagian besar
disebabkan oleh penolakan karena takut tertular COVID-19. Banyak orang
menolak untuk memulihkan pasien yang kembali ke wilayah mereka, menolak
keluarga pasien, menolak petugas kesehatan dan semua individu yang termasuk
dalam kategori positif, mencurigakan dan pengawasan (Kang, Ma, Chen, Yang,
Wang, Li dan Yao, 2020; Zhu et al., 2020). Ini terjadi karena ada banyak masalah
yang beredar yang tidak benar dan tidak ada penyaringan informasi yang diterima
25
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
oleh publik, membuat mereka semakin panik. Pentingnya kolaborasi antara semua
strata masyarakat adalah tantangan dalam menangani stigma sosial negatif
(Lancaster et al., 2017). Pendidikan kesehatan, terutama untuk orang biasa,
membutuhkan teknik yang tepat agar mudah diterima (Oikarainen et al., 2019).
Stigma sosial dalam COVID-19 dihasilkan tidak hanya dari individu dan
individu, akan tetapi antara masyarakat terhadap individu juga (Lancaster et al.,
2017; Jiao et al., 2020). Orang-orang yang memiliki penyakit infeksi dalam
penularan cepat dan sakit, mengakibatkan sikap diskriminatif terhadap mereka.
Faktor penyebab sangat dipengaruhi oleh penggambaran media. Perasaan
ditinggalkan dan terisolasi sering hasil dari pengalaman stigma dan diskriminasi
(Jang et al., 2018). Bentuk stigma yang dialami oleh individu yang berasal dari
masyarakat bisa berbentuk: (1) Public stigma, yaitu merupakan stigma yang
muncul akibat sebuah reaksi masyarakat umum terhadap keluarga yang memiliki
penyakit atau berisiko menularkan; (2) Structural stigma, yaitu terjadinya
penolakan terhadap individu dalam sebuah institusi, hukum, atau perusahaan
akibat penularan virus; (3) Self-stigma, yaitu menurunnya harga dan kepercayaan
diri seseorang akibat penyakit yang diderita; (4) Felt or perceived stigma, yaitu
orang dapat merasakan bahwa ada stigma terhadap dirinya dan takut berada di
lingkungan komunitas; (5) Experienced stigma, dimana seseorang pernah
mengalami diskriminasi dari orang lain; dan Label avoidance, yaitu seseorang
tidak berpartisipasi dalam pelayanan kesehatan untuk menghindari status dirinya
sebagai orang yang memiliki penyakit (Pedersen and Paves, 2014; Hall et al.,
2018). Stigma yang dialami oleh penderita COVID-19 adalah jenis public stigma
dikarenakan masyarakat akan memandang pasien COVID-19 sebagai individu
26
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
yang harus dijauhi karena berisiko menyebarkan virus yang ada di dalam
tubuhnya.
Stigma dan diskriminasi dalam perawatan kesehatan menjadi salah satu
kendala bagi pasien dengan penyakit yang berisiko menularkan untuk mencapai
perawatan yang berkualitas tinggi. Stigma yang terkait tersebut dianggap sebagai
masalah besar dan mengganggu kehidupan keluarga, sosial, ekonomi dan
individu. Stigma sosial negatif pada penyakit menular dianggap sebagai
penghalang utama untuk pencegahan, perawatan, dan pengobatan. Perawat
menunjukkan stigmatisasi saat melakukan asuhan keperawatan pada pasien
dengan penyakit menular yang disebabkan oleh virus, yaitu HIV/AIDS.
Stigmatisasi yang terjadi paling besar adalah tipe labelled stigma dan stereotypes.
Faktor transkultural memiliki pengaruh pada stigma masyarakat terhadap pasien
dengan penyakit menular di lingkungan kerja, fasilitas, nilai dan faktor perawat.
Diskriminasi di antara perawat ditemukan saat perawat melakukan perawatan
pada pasien dengan HIV/AIDS (Sismulyanto, et.al, 2019).
Keterbatasan yang terkait dengan ulasan ini adalah potensi bias publikasi
dan pencarian untuk literatur abu-abu tidak dilakukan. Keterbatasan lain terkait
dengan kurangnya kekakuan metodologis di antara studi yang dimasukkan,
banyak yang menggunakan desain studi sebelum dan sesudah yang tidak
terkontrol, kurangnya kelompok kontrol, dan gagal melaporkan teknik
pengacakan yang tepat. Juga, sintesis statistik terhambat karena
penelitian
menjadi heterogen dalam hasil dan intervensi. Terakhir, kami mengidentifikasi
studi yang dilakukan tidak di semua negara, hanya tiga insiden negara terbesar.
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
BAB 5
KESIMPULAN
5.1
Kesimpulan
Faktor yang berkontribusi terhadap dampak psikologis adalah usia, jenis
kelamin, latar belakang pendidikan, ekonomi, sistem pendukung, kondisi
kesehatan dan sumber informasi. Faktor yang mempengaruhi terjadinya stigma
sosial adalah faktor lingkungan, sejarah penyakit kronis yang menyertainya,
diskriminasi, isolasi diri dan persepsi masyarakat terhadap komunitas yang
terkena dampak. Upaya mengurangi dampak psikologis global dan stigma sosial
negatif pada pandemi COVID-19 yang masih belum banyak dilakukan intervensi,
diperlukan penelitian lebih lanjut untuk memahami fenomena tersebut. Sehingga
bisa dihasilkan sebuah intervensi psikologis yang mampu menangani dampak
akibat pandemi COVID-19.
5.2
Conflict of Interest
Rangkuman menyeluruh atau literature review ini adalah penulisan secara
mandiri, sehingga tidak terdapat konflik kepentingan dalam penulisannya.
27
28
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
DAFTAR PUSTAKA
Cai, H. et al. (2020) „Psychological Impact and Coping Strategies of Frontline
Medical Staff in Hunan Between January and March 2020 During the
Outbreak of Coronavirus Disease 2019 ( COVID ‑ 19 ) in Hubei , China‟.
doi: 10.12659/MSM.924171.
Catton, H. (2020) „Global challenges in health and health care for nurses and
midwives
everywhere‟,
International
nursing
review.
doi:
10.1111/inr.12578.
He, F., Deng, Y. and Li, W. (2020) „Coronavirus disease 2019: What we know?‟,
Journal of Medical Virology. doi: 10.1002/jmv.25766.
Health Ministry of Indonesia (2020) „Guideline to Prevent Coronavirus Disease
(COVID-19) in Indonesia‟, GERMAS.
Jang, J. et al. (2018) „Factors associated with mental health consultation in South
Korea‟, BMC Psychiatry. BMC Psychiatry, 18(1), pp. 1–10. doi:
10.1186/s12888-018-1592-3.
Jiao, W. Y. et al. (2020) „Behavioral and Emotional Disorders in Children during
the COVID-19 Epidemic‟, Journal of Pediatrics. Elsevier Inc., pp. 8–11.
doi: 10.1016/j.jpeds.2020.03.013.
Jung, S. J. and Jun, J. Y. (2020) „Mental Health and Psychological Intervention
Amid COVID-19 Outbreak: Perspectives from South Korea.‟, Yonsei
medical journal, 61(4), pp. 271–272. doi: 10.3349/ymj.2020.61.4.271.
Kang, L., Ma, S., Chen, M., Yang, J., Wang, Y., Li, R., Yao, L., et al. (2020)
„Impact on mental health and perceptions of psychological care among
medical and nursing sta ff in Wuhan during the 2019 novel coronavirus
disease outbreak : A cross-sectional study‟, Brain , Behavior , and
Immunity, (March), pp. 1–7. doi: 10.1016/j.bbi.2020.03.028.
Kang, L., Ma, S., Chen, M., Yang, J., Wang, Y., Li, R. and Yao, L. (2020) „Since
January 2020 Elsevier has created a COVID-19 resource centre with free
information in English and Mandarin on the novel coronavirus COVID- 19 .
The COVID-19 resource centre is hosted on Elsevier Connect , the company
‟ s public news and information ‟, (January).
Lai, J. et al. (2020) „Factors Associated With Mental Health Outcomes Among
Health Care Workers Exposed to Coronavirus Disease 2019‟, JAMA
network open, 3(3), p. e203976. doi: 10.1001/jamanetworkopen.2020.3976.
Lancaster, K. E. et al. (2017) „living with HIV in sub-Saharan Africa : A
systematic
review‟,
Prisca,
15(4),
pp.
377–386.
doi:
10.2989/16085906.2016.1255652.HIV.
Li, S. et al. (2020) „The impact of covid-19 epidemic declaration on psychological
29
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
consequences: A study on active weibo users‟, International Journal of
Environmental
Research
and
Public
Health,
17(6).
doi:
10.3390/ijerph17062032.
Li, Z. (2020) „The Lancet Coping style , social support and psychological distress
in the general Chinese population in the early stages of the COVID-2019
epidemic Click here to access / download Necessary additional data Title
page-submit . docx‟, The Lancet.
Linton, N. M. et al. (2020) „Incubation Period and Other Epidemiological
Characteristics of 2019 Novel Coronavirus Infections with Right
Truncation: A Statistical Analysis of Publicly Available Case Data.‟,
Journal of clinical medicine. doi: 10.3390/jcm9020538.
Liu, C. et al. (2020) „The prevalence and influencing factors for anxiety in
medical workers fighting COVID-19 in China: A cross-sectional survey‟,
medRxiv, p. 2020.03.05.20032003. doi: 10.1101/2020.03.05.20032003.
Liu, D. and Liu, D. (2020) „The Lancet Psychiatry Psychological impact and
predisposing factors of the coronavirus disease 2019 ( COVID-19 )
pandemic on general public in China‟, The Lancet, 2019.
Oikarainen, A. et al. (2019) „Educational interventions designed to develop nurses
‟ cultural competence : A systematic review‟, International Journal of
Nursing Studies, 98, pp. 75–86. doi: 10.1016/j.ijnurstu.2019.06.005.
Ornell, F. et al. (2020) „“Pandemic fear” and COVID-19: mental health burden
and strategies.‟, Revista brasileira de psiquiatria (Sao Paulo, Brazil : 1999),
00(00), pp. 10–13. doi: 10.1590/1516-4446-2020-0008.
Qiu, J. et al. (2020) „A nationwide survey of psychological distress among
Chinese people in the COVID-19 epidemic: Implications and policy
recommendations‟, General Psychiatry, 33(2), pp. 19–21. doi:
10.1136/gpsych-2020-100213.
Torales, J. et al. (2020) „The outbreak of COVID-19 coronavirus and its impact
on global mental health.‟, The International journal of social psychiatry, p.
20764020915212. doi: 10.1177/0020764020915212.
Wang, C. et al. (2020) „Immediate psychological responses and associated factors
during the initial stage of the 2019 coronavirus disease (COVID-19)
epidemic among the general population in China‟, International Journal of
Environmental
Research
and
Public
Health,
17(5).
doi:
10.3390/ijerph17051729.
WHO (2020) Events as they happen. Rolling updates on coronavirus disease
(COVID-19),
Who.
Available
at:
https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/eventsas-they-happen.
30
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Wu, J. et al. (2020) „[Novel coronavirus pneumonia (COVID-19) CT distribution
and sign features].‟, Zhonghua jie he he hu xi za zhi = Zhonghua jiehe he
huxi zazhi = Chinese journal of tuberculosis and respiratory diseases,
43(0), p. E030. doi: 10.3760/cma.j.cn112147-20200217-00106.
Yaguchi, T. and Czeschlik, D. (2010) „Narrative synthesis of psychological and
coping responses towards emerging infectious disease outbreaks in the
general population: practical considerations for the COVID-19 pandemic‟,
Mycoscience, 51(1), pp. 1–1. doi: 10.1007/s10267-010-0033-z.
Yang, Y. et al. (2020) „Mental health services for older adults in China during the
COVID-19 outbreak‟, The Lancet Psychiatry. Elsevier Ltd, 7(4), p. e19. doi:
10.1016/S2215-0366(20)30079-1.
Yeen Huanga, N. Z. (2020) „Generalized anxiety disorder, depressive symptoms
and sleep quality during COVID-19 epidemic in China: a web-based crosssectional
survey‟,
medRxiv
preprint,
pp.
1–19.
doi:
https://doi.org/10.1101/2020.02.19.20025395.
Zhou, Z. et al. (2020) „Coronavirus disease 2019: initial chest CT findings‟,
European Radiology. doi: 10.1007/s00330-020-06816-7.
Zhu, Z. et al. (2020) „COVID-19 in Wuhan : Immediate Psychological Impact on
5062 Health Workers‟, medRxiv, (1095).
Zu, Z. Y. et al. (2020) „Coronavirus Disease 2019 (COVID-19): A Perspective
from China.‟, Radiology. doi: 10.1148/radiol.2020200490.
31
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Lampiran 1
Critical Appraisal for Quasy Experimental Design
32
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Lampiran 2
Critical Appraisal for Cross Secional Design
33
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Lampiran 3
PRISMA CHECKIST
TITLE
Title
1
Identify the report as a systematic review, meta-analysis, or both.
2
Provide a structured summary including, as applicable: background; objectives; data sources; study
eligibility criteria, participants, and interventions; study appraisal and synthesis methods; results;
limitations; conclusions and implications of key findings; systematic review registration number.
Rationale
3
Describe the rationale for the review in the context of what is already known.
Objectives
4
Provide an explicit statement of questions being addressed with reference to participants, interventions,
comparisons, outcomes, and study design (PICOS).
Protocol and registration
5
Indicate if a review protocol exists, if and where it can be accessed (e.g., Web address), and, if available,
provide registration information including registration number.
Eligibility criteria
6
Specify study characteristics (e.g., PICOS, length of follow-up) and report characteristics (e.g., years
considered, language, publication status) used as criteria for eligibility, giving rationale.
Information sources
7
Describe all information sources (e.g., databases with dates of coverage, contact with study authors to
identify additional studies) in the search and date last searched.
Search
8
Present full electronic search strategy for at least one database, including any limits used, such that it
could be repeated.
ABSTRACT
Structured summary
INTRODUCTION
METHODS
34
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
Study selection
9
State the process for selecting studies (i.e., screening, eligibility, included in systematic review, and, if
applicable, included in the meta-analysis).
Data collection process
10
Describe method of data extraction from reports (e.g., piloted forms, independently, in duplicate) and any
processes for obtaining and confirming data from investigators.
Data items
11
List and define all variables for which data were sought (e.g., PICOS, funding sources) and any
assumptions and simplifications made.
Risk of bias in individual
studies
12
Describe methods used for assessing risk of bias of individual studies (including specification of whether
this was done at the study or outcome level), and how this information is to be used in any data
synthesis.
Summary measures
13
State the principal summary measures (e.g., risk ratio, difference in means).
Synthesis of results
14
Describe the methods of handling data and combining results of studies, if done, including measures of
consistency (e.g., I2 )for each meta-analysis.
Risk of bias across studies
15
Specify any assessment of risk of bias that may affect the cumulative evidence (e.g., publication bias,
selective reporting within studies).
Additional analyses
16
Describe methods of additional analyses (e.g., sensitivity or subgroup analyses, meta-regression), if
done, indicating which were pre-specified.
Study selection
17
Give numbers of studies screened, assessed for eligibility, and included in the review, with reasons for
exclusions at each stage, ideally with a flow diagram.
Study characteristics
18
For each study, present characteristics for which data were extracted (e.g., study size, PICOS, follow-up
period) and provide the citations.
Risk of bias within studies
19
Present data on risk of bias of each study and, if available, any outcome level assessment (see item 12).
Results of individual studies
20
For all outcomes considered (benefits or harms), present, for each study: (a) simple summary data for
RESULTS
35
CONTOH SKRIPSI BENTUK LITERATURE REVIEW
each intervention group (b) effect estimates and confidence intervals, ideally with a forest plot.
Synthesis of results
21
Present results of each meta-analysis done, including confidence intervals and measures of consistency.
Risk of bias across studies
22
Present results of any assessment of risk of bias across studies (see Item 15).
Additional analysis
23
Give results of additional analyses, if done (e.g., sensitivity or subgroup analyses, meta-regression [see
Item 16]).
Summary of evidence
24
Summarize the main findings including the strength of evidence for each main outcome; consider their
relevance to key groups (e.g., healthcare providers, users, and policy makers).
Limitations
25
Discuss limitations at study and outcome level (e.g., risk of bias), and at review-level (e.g., incomplete
retrieval of identified research, reporting bias).
Conclusions
26
Provide a general interpretation of the results in the context of other evidence, and implications for future
research.
27
Describe sources of funding for the systematic review and other support (e.g., supply of data); role of
funders for the systematic review.
DISCUSSION
FUNDING
Funding
BAGIAN II
SYSTEMATIC REVIEW
CONTOH JUDUL: INTERVENSI PENANGANAN PSIKOLOGIS
PERTAMA TERHADAP RESILIENSI MASYARAKAT MENGHADAPI
INFEKSI COVID-19
Systematic Review (SR) atau yang biasanya disebut Systematic Literature
Review (SLR) adalah cara sistematis untuk mengumpulkan, mengevaluasi secara
kritis, mengintegrasikan dan menyajikan temuan dari berbagai studi penelitian
pada pertanyaan penelitian atau topik yang menarik. SLR menyediakan cara untuk
menilai tingkat kualitas bukti yang ada pada pertanyaan atau topik yang menarik.
SLR memberikan tingkat pemahaman yang lebih luas dan lebih akurat daripada
tinjauan literatur secara tradisional (Delgado-Rodríguez and Sillero-Arenas,
2018).
SLR membutuhkan pendekatan yang lebih ketat dan terdefinisi dengan
baik, lebih komprehensif dan menetapkan secara rinci pada jangka waktu di mana
literatur dipilih (Richardson Dr. et al., 2013). Metode SLR dilakukan secara
sistematis dengan mengikuti tahapan dan protokol yang memungkinkan proses
penulisan artikel terhindar dari bias dan pemahaman yang bersifat subyektif dari
penelitinya. Bidang fokus SLR meliputi farmasi, kedokteran dan kesehatan,
meskipun boleh dikatakan baru mulai dibawa ke dunia computing. Systematic
adalah rangkuman beberapa artikel yang memiliki tema yag sama sesuai dengan
tujuan pertama yang sudah ditetapkan untuk melakukan evidence based nursing.
Metode SR dapat membantu tenaga kesehatan tetap up to date, memberikan bukti
bagi pembuat kebijakan untuk menilai risiko, manfaat, dan bahaya perilaku dan
intervensi perawatan kesehatan; mengumpulkan dan merangkum penelitian terkait
untuk pasien dan perawatnya; memberikan pedoman untuk pengembangkan
pedoman praktik klinis; memberikan ringkasan penelitian sebelumnya untuk
mendapatkan dana yang dapat mendukung penelitian baru (Canadian Institutes of
Health Research, 2006); dan membantu editor menilai manfaat dari laporan
penelitian baru (Young and Horton, 2005). Data terbaru menunjukkan bahwa
sekitar 2500 systematic review baru yang dilaporkan dalam bahasa Inggris
diindeks di Medline setiap tahun (Moher et al., 2007). Pernyataan PRISMA
berfokus pada cara-cara di mana penulis dapat memastikan pelaporan yang
transparan dan lengkap dari systematic review dan meta-analisis.
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
TESIS
INTERVENSI PENANGANAN PSIKOLOGIS PERTAMA TERHADAP
RESILIENSI MASYARAKAT MENGHADAPI INFEKSI COVID-19
SYSTEMATIC REVIEW
Oleh:
Nama
NIM
PROGRAM STUDI MAGISTER KEPERAWATAN
FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS A
KOTA
2020
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
TESIS
INTERVENSI PENANGANAN PSIKOLOGIS PERTAMA TERHADAP
RESILIENSI MASYARAKAT MENGHADAPI INFEKSI COVID-19
SYSTEMATIC REVIEW
Untuk Memperoleh Gelar Magister Keperawatan (M.Kep) pada Program Studi
Magister Keperawatan Fakultas Keperawatan Universitas A
Oleh:
Nama
NIM
PROGRAM STUDI MAGISTER KEPERAWATAN
FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS A
KOTA
2020
ii
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
SURAT PERNYATAAN
Saya bersumpah bahwa tesis ini adalah hasil karya sendiri dan belum pernah
dikumpulkan oleh orang lain untuk memperoleh gelar dari berbagai jenjang
pendidikan di Perguruan Tinggi manapun
Surabaya, Tanggal Bulan Tahun
Yang Menyatakan,
Nama
NIM. .......................
iii
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING TESIS
INTERVENSI PENANGANAN PSIKOLOGIS PERTAMA TERHADAP
RESILIENSI MASYARAKAT MENGHADAPI INFEKSI COVID-19
Nama
NIM: .....................
TESIS INI TELAH DISETUJUI
PADA TANGGAL, .........................
Oleh
Pembimbing Ketua
Nama Lengkap dan Gelar
NIP.
Pembimbing Kedua
Nama Lengkap dan Gelar
NIP.
Mengetahui,
a.n Dekan
Wakil Dekan I
Nama Lengkap & Gelar
NIP
iv
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
HALAMAN PENGESAHAN TESIS
Tesis ini diajukan oleh:
Nama
:
NIM
:
Program Studi
: Magister Keperawatan
Judul
: Pengembangan Model Psychological First Aid Berbasis
Crisis Emergency Theory Terhadap Kesiapan Psikologis
dan Stigma Sosial pada Masyarakat Infeksi Covid-19
Tesis ini telah diuji dan dinilai
Oleh panitia penguji pada
Program Studi Magister Keperawatan Universitas A
Pada Tanggal ..............................
Panitia Penguji:
1. Ketua Penguji : Nama dan Gelar
(. .............. )
NIP.
2. Anggota : Nama dan Gelar
(. .............. )
NIP.
3. Anggota : Nama dan Gelar
(. .............. )
NIP.
4. Anggota : Nama dan Gelar
(. .............. )
NIP.
5. Anggota : Nama dan Gelar
(. .............. )
NIP.
Mengetahui,
a.n Dekan
Wakil Dekan I
Nama Lengkap & Gelar
NIP
v
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena
atas
berkat dan anugrah penyertaanNya penulis dapat menyelesaikan proposal tesis
yang berjudul “Intervensi Penanganan Psikologis Pertama Terhadap Resiliensi
Masyarakat Menghadapi Infeksi COVID-19”. Berbagai hambatan dan kesulitan
ditemui oleh penulis dalam proses penyusunan proposal tesis ini, namun berkat
usaha dan kerja keras serta bimbingan dan arahan dari berbagai pihak pada
akhirnya proposal ini dapat diselesaikan.
Tesis ini merupakan salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister
Keperawatan (M.Kep.) pada Program Studi Magister Keperawatan Fakultas
Keperawatan Universitas A. Bersamaan dengan segala kerendahan hati, melalui
kesempatan ini penulis menyampaikan rasa terima kasih kepada:
1. Nama Dekan, selaku Dekan Fakultas Keperawatan Universitas A yang telah
memberikan arahan, fasilitas dan motivasi dalam penyelesaian penyusunan
proposal tesis dalam bentuk systematic review.
2. Nama Wakil Dekan 1, selaku Wakil Dekan 1 yang telah memberikan
motivasi, bimbingan dan memfasilitasi mahasiswa dalam penyelesaian
penyusunan proposal tesis dalam bentuk systematic review.
3. Nama Koordinator Program Studi, selaku Koordinator Program Studi yang
telah memberikan motivasi, bimbingan dan memfasilitasi mahasiswa dalam
penyelesaian penyusunan proposal tesis dalam bentuk systematic review.
4. Nama pembimbing, selaku dosen pembimbing yang selalu memberikan
masukan, bimbingan dan motivasi dalam penyelesaian proposal tesis dalam
bentuk systematic review ini.
5. Nama penguji, selaku Tim Penguji Tesis yang telah memberikan masukan,
bimbingan dan motivasi dalam penyelesaian proposal tesis dalam bentuk
systematic review ini.
6. Teman-teman Magister Keperawatan yang telah menemani dan saling
memberikan
support
dalam
menyelesaikan
Keperawatan Universitas A.
vi
pendidikan
di
Fakultas
7. Seluruh pihak yang tidak dapat saya sebut namanya satu persatu atas bantuan
dan dukungan yang telah diberikan dalam penyusunan proposal tesis dalam
bentuk systematic review.
Penulis menyadari bahwa penyusunan proposal tesis ini masih jauh dari
sempurna, oleh karena itu segenap saran dan masukan sangat penulis harapkan
untuk perbaikan.
Surabaya, April 2020
Penulis
vii
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
ABSTRACT
THE PSYCHOLOGICAL FIRST AID INTERVENTION OF COMMUNITY
RESILIENCY AGAINST COVID-19 INFECTION
Name
Faculty of Nursing, Universitas A
Introduction: Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) has become a health crisis
in the world. Until now there has not been a comprehensive summary of the
comparison of the first intervention in handling the psychological effects of
COVID-19 infection. This study aimed to explain the psychological first aid
intervention of community resiliency against COVID-19 infection. Methods: A
systematic review searched five electronic databases (Scopus, PubMed, Science
Direct, CINAHL and ProQuest) for previous studies published between May June 2020. The Centre for Review and Dissemination and the Joanna Briggs
Institute Guideline used for assess quality and Prisma checklist for guided this
review. Title, abstract, full-text and methodology were assessed for the eligibility
of the studies. Data tabulation and narrative analysis of study findings was
performed. Results and Analysis: We found 25 studies which met inclusion
criteria in the review. Included studies were divided into two broad thematic
areas regarding psychological first aid for COVID-19: online psychological
intervention (n=16) and online psychological intervention (n=9). the
psychological first aid intervention of community resiliency against COVID-19
infection are mostly quasi-experiment, review article, quallitative and crosssectional. The average number of participants were more than one thousand
overall for every study and discussed psychological intervention for community
resiliency. Discussion and Conclusion: Psychological treatment of COVID-19 is
very important in psychological first aid, there are various interventions that are
able to provide psychological treatment and provide different success.
Comparison of the effectiveness of an intervention cannot be compared if not
through testing or further research using existing interventions to be used as a
comparison intervention.
Keyword: COVID-19, Psychological effect, Intervention
viii
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
DAFTAR ISI
HALAMAN COVER ............................................................................................... i
HALAMAN JUDUL............................................................................................... ii
SURAT PERNYATAAN....................................................................................... iii
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... iv
LEMBAR PENETAPAN PENGUJI....................................................................... v
UCAPAN TERIMA KASIH .................................................................................. vi
ABSTRACT ......................................................................................................... viii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ................................................................................................... x
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. xi
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... xii
DAFTAR SINGKATAN ..................................................................................... xiii
BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1
Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2
Rumusan Masalah ............................................................................. 4
1.3
Tujuan ............................................................................................... 5
1.3.1 Tujuan umum ..........................................................................5
1.3.2 Tujuan khusus .........................................................................5
BAB 2 METODE .................................................................................................... 6
4.1
Protokol dan Registrasi ..................................................................... 6
4.2
Kriteria Kelayakan ............................................................................ 6
4.3
Sumber Informasi .............................................................................. 8
4.4
Seleksi Studi ...................................................................................... 9
4.5
Proses Pengumpulan Data ............................................................... 10
4.6
Item Data ......................................................................................... 12
4.7
Risiko Bias dalam Studi .................................................................. 12
4.8
Ringkasan Tindakan ........................................................................ 14
4.9
Metode Analisis .............................................................................. 14
4.10 Risiko Bias Lintas Studi .................................................................. 15
4.11 Analisis Tambahan .......................................................................... 16
BAB 3 HASIL ....................................................................................................... 17
ix
3.1
Kualitas Studi dan Risiko Bias ........................................................ 17
3.2
Karakteristik Studi .......................................................................... 20
3.3
Karakteristik Responden dari Studi ................................................ 21
3.4
Hasil Studi ....................................................................................... 22
3.4.1 Intervensi psikologis pertama secara online ......................... 31
3.4.2 Intervensi psikologis pertama secara langsung ..................... 45
3.5 Penyusunan Modul .............................................................................. 49
3.5.1 Studi Literatur ................................................................................ 50
3.5.2 Diskusi Pakar ....................................................................... 50
3.5.3 Kerangka Isi Modul .............................................................. 51
BAB 4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 67
4.1
Intervensi Psikologis COVID-19 .................................................... 67
4.2
Intervensi Psikologis Online ........................................................... 70
4.3
Intervensi Psikologis Offline ........................................................... 73
4.4
Perbandingan Intervensi Terhadap Dampak Psikologis ................. 76
4.5
Keterbatasan Studi Literatur ........................................................... 79
BAB 5 KESIMPULAN ......................................................................................... 80
5.1
Kesimpulan ..................................................................................... 80
5.2
Conflict of Interest........................................................................... 81
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 82
x
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Kata Kunci dalam Pencarian ..................................................................... 10
Tabel 2.2 Kriteria Kelayakan .................................................................................... 12
Tabel 3.1 Hasil Pencarian Literatur untuk Systematic Review ..................................... 17
Tabel 3.2 Hasil Penilaian Studi untuk Systematic Review menggunakan The JBI
critical appraisal tools .............................................................................. 18
Tabel 3.3 Rangkuman Hasil Pencarian Literatur untuk Systematic Review ................ 22
Tabel 3.4 Hasil Diskusi Pakar untuk Pembuatan Modul ............................................ 62
x
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1
Diagram Flow........................................................................................... 11
xi
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1Critical appraisal for cross sectional study ........................... 87
Lampiran 2 Critical appraisal for quasy experiment ............................... 88
Lampiran 3 Critical appraisal for review ................................................ 89
Lampiran 4 Critical appraisal for quallitative design ............................. 90
Lampiran 5 PRISMA Checklist ............................................................... 91
xii
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH
APA
: American Psychological Association
ARDS
: Acute Respiratory Distress Syndrome
BNPB
: Badan Nasional Penanggulangan Bencana
CERT
: Community Emergency Response Team
COVID-19
: Coronivirus Disease 2019
ICU
: Intensive Care Unit
ISPA
: Infeksi Saluran Pernapasan Akut
MERS
: Middle East Respiratory Syndrome
MERS-CoV
: Middle East Respiratory Syndrome-Associated Coronavirus
nCoV-2019
: Novel Coronavirus 2019
NC-PTSD
: National Center for Post Traumatic Stress Disorder
ODP
: Orang Dalam Pengawasan
PDP
: Pasien Dalam Pengawasan
PFA
: Psychological First Aid
PTSD
: Post Trauma Stress Disorder
RNA
: Ribo Nuclead Acid
SARS
: Severe Acute Respiratory Syndrome
SARS-CoV-2 : Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus 2
WHO
: World Health Organization
xiii
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1
Latar Belakang
Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) telah menjadi krisis kesehatan di
dunia dikarenakan dengan penyebaran yang sangat cepat (WHO, 2020; Kobayashi
et al., 2020). Tingginya risiko penularan dan cepatnya progresivitas perburukan
penyakit membuat angka kematian meningkat. Pengobatan COVID-19 yang
belum ditemukan memicu munculnya kepanikan global, sehingga menghasilkan
stigma negatif dari masyarakat ke individu yang terkonfirmasi suspek atau positif
berserta keluarganya, hal ini menghasilkan distress psikologis pada masyarakat
kasus kontak erat (Wang et al., 2020; Ying et al., 2020). Permasalahan psikologis
yang dirasakan oleh masyarakat dan tenaga kesehatan bisa berdampak pada
aktivitas sehari-hari, masih banyak respon ketakutan yang negatif dan membuat
masyarakat saling menstigma. Selama ini bentuk intervensi psikologis yang sudah
berjalan adalah berbagai bentuk konseling individu, baik secara langsung maupun
online. Intervensi yang diberikan beberapa sudah menghasilkan dampak baik pada
permasalah psikologis akibat COVID-19 (Li et al., 2020). Sampai saat ini belum
ada rangkuman menyeluruh mengenai perbandingan intervensi pertama dalam
penanganan dampak psikologis akibat infeksi COVID-19.
Pandemi COVID-19 yang merupakan darurat kesehatan internasional
menunjukkan angka kasus yang terus bertambah setiap harinya. Pelaporan
1
2
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
terakhir berdasarkan informasi Johns Hopkins University pada tanggal 24 April
2020 jumlah kasus positif COVID-19 di dunia mencapai 2.708.885 kasus, dengan
peringkat pertama adalah Amerika Serikat (869.170 kasus), yang disusul oleh
Spanyol (213.024 kasus) dan Italia (189.973 kasus). Kasus positif di Indonesia
sudah sebanyak 7.775 kasus, 647 kematian dan 960 orang sembuh. Peningkatan
jumlah kasus di Indonesia membuat Badan Nasional Penanggulangan Bencana
(BNPB) menetapkan COVID-19 sebagai krisis bencana nasional sejak Maret
2020, sehingga penanganan bisa dilakukan secara kompak oleh lapisan
masyarakat (COVID-19 Media Center, 2020). Akan tetapi, banyaknya informasi
yang tersebar dari media yang belum terkonfirmasi kebenarannya membuat
masyarakat semakin resah, cemas dan ketakutan (Kang et al., 2020). Berdasarkan
hasil penelitian yang dilakukan pada masyarakat di Cina menunjukkan bahwa
dampak psikologis akibat ketakutan dengan COVID-19 lebih membahayakan
dibandingkan penyakitnya (Li et al., 2020). Populasi penduduk di Cina
menunjukkan 53,8% mengalami dampak psikologis berat, 16,5% gejala depresi
berat, 28,8% gejala kecemasan berat, dan 8,1% tingkat stres berat (Qiu et al.,
2020). Terkonfirmasi bahwa di Indonesia banyak masyarakat yang menolak orang
dalam pengawasan (ODP) dan jenazah pasien COVID-19, karena bagi mereka
COVID-19 adalah penyakit yang sangat membahayakan dan yang berisiko
menularkan harus dijauhkan dari wilayah masyarakat (Susilo et al., 2020).
Tingginya COVID-19 telah menjelma menjadi kasus yang membuat resah
bagi banyak orang hingga menimbulkan paranoid massal (Manderson and Levine,
2020). Berdasarkan hasil diskusi pakar psikolog mengatakan bahwa reaksi
masyarakat terhadap penyebaran COVID-19 juga dapat berupa proteksi secara
3
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
berlebihan terhadap diri sendiri maupun keluarganya (C. Liu et al., 2020). Lebih
lanjut ditambahkan bahwa kondisi tersebut dapat menimbulkan gejala obsesif
compulsif, yaitu gangguan mental yang menyebabkan penderita merasa harus
melakukan suatu tindakan secara berulang-ulang. Bila tidak dilakukan, individu
tersebut akan terus diliputi kecemasan atau ketakutan (Kang et al., 2020).
Kecemasan dan ketakutan yang dirasakan masyarakat juga berdampak pada
tindakan menjauhi setiap individu yang berpotensi menjadi sumber penularan,
sehingga timbul diskriminasi dan terjadilah stigma negatif pada masyarakat yang
kontak erat dengan kasus COVID-19 (R. Jiang et al., 2020).
Beredarnya banyak stigma negatif dan ketidakbenaran informasi selama
kenaikan infeksi COVID-19 membuat masyarakat memandang pasien dan kasuskasus kontak erat sebagai individu yang harus dijauhi, karena bisa menularkan
penyakit (Almuttaqi, 2020). Pengucilan dan penolakan ini sudah dirasakan oleh
banyak masyarakat dan bisa berdampak pada psikologis mereka (Buana, 2020).
Bagi penderita atau pasien terkonfirmasi, dampak psikologisnya bisa berupa
perasaan tertekan, stres, cemas saat didiagnosis positif COVID-19 (Torales et al.,
2020). Penderita bisa merasa cemas atau khawatir secara berlebihan, ketika
privasinya atau identitasnya bocor kepada publik sehingga berdampak dikucilkan
dari lingkungan sekitarnya, karena mulai munculnya stigmatisasi menakutkan
bagi ODP, PDP dan pasien positif (Health Ministry of Indonesia, 2020;
Rochmyaningsih, 2020). Sedangkan bagi tenaga kesehatan, merawat pasien
COVID-19 yang jumlahnya sangat banyak membuat mereka harus bekerja
maksimal dan mengesampingkan kepentingan individu. Tidak sedikit tenaga
kesehatan yang mengeluhkan burnout karena kelelahan, kekurangan alat
4
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
pelindung diri dan risiko tertular terjadi kapan saja. Hal ini juga membawa
dampak psikologis bagi petugas kesehatan (R. Jiang et al., 2020).
Intervensi psikologis dini pada psikologis terhadap resiliensi masyarakat
penting untuk diperhatikan dalam penanganan COVID-19 (WHO, 2020).
Berdasarkan hasil penelitian yang sudah dilakukan di beberapa negara,
penanganan psikologis yang dilakukan adalah melalui bentuk konseling baik
secara langsung, secara online atau melalui aplikasi (Jung and Jun, 2020b; Li et
al., 2020; Sun et al., 2020; Zhou et al., 2020). Penelitian di Indonesia masih
belum banyak yang melakukan riset mengenai dampak psikologis pada COVID19, penanganan psikologis yang sudah diberikan adalah pendampingan pasien
berupa edukasi dan konseling selama di rumah sakit menggunakan media leaflet,
vidio dan simulasi (Kartono, 2020; Zahrotunnimah, 2020). Berdasarkan uraian di
atas, diperlukan adanya rangkuman menyeluruh mengenai intervensi psikologis
yang sudah diterapkan dalam mengatasi dampak psikologis akibat pandemi
COVID-19, sehingga bisa diaplikasikannya intervensi tersebut di Indonesia. Oleh
karena itu perlu untuk dilakukan rangkuman menyeluruh mengenai Intervensi
Penanganan Psikologis Pertama Terhadap Resiliensi Masyarakat Menghadapi
Infeksi COVID-19.
1.2
Rumusan Masalah
Apakah pengaruh intervensi penanganan psikologis pertama terhadap resiliensi
masyarakat menghadapi infeksi COVID-19?
5
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
1.3
Tujuan
1.3.1 Tujuan umum
Menganalisis pengaruh intervensi penanganan psikologis pertama terhadap
resiliensi masyarakat menghadapi infeksi COVID-19.
1.3.2 Tujuan khusus
Tujuan khusus dalam penelitian ini antara lain:
1. Menganalisis rangkuman menyeluruh mengenai intervensi penanganan
psikologis pertama terhadap resiliensi masyarakat menghadapi infeksi
COVID-19.
2. Menganalisis efektivitas dan manfaat pemberian intervensi penanganan
psikologis pertama terhadap resiliensi masyarakat menghadapi infeksi
COVID-19.
3. Menganalisis
perbandingan
masing-masing
intervensi
penanganan
psikologis pertama terhadap resiliensi masyarakat menghadapi infeksi
COVID-19.
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
BAB 2
METODE
2.1 Protokol dan Registrasi
Rangkuman menyeluruh dalam bentuk systematic review mengenai
perbandingan ketidakmanfaatan dan bantuan intervensi psikologis yang diberikan
dalam mengatasi dampak psikologis akibat COVID-19 pada masyarakat. Protokol
dalam studi ini menggunakan The Centre for Review and Dissemination and the
Joanna Briggs Institute Guideline sebagai panduan dalam asesmen kualitas dari
studi yang akan dirangkum. Evaluasi dari systematic review akan menggunakan
PRISMA checklist untuk menentukan penyeleksian studi yang telah ditemukan
dan disesuaikan dengan tujuan dari systematic review.
2.2 Kriteria Kelayakan
Strategi yang digunakan untuk mencari artikel menggunakan PICOS
framework, yang terdiri dari:
1. Population/problem yaitu populasi atau masalah yang akan di analisis sesuai
dengan tema yang sudah ditentukan dalam systematic review
2.
Intervention yaitu suatu tindakan penatalaksanan terhadap kasus perorangan
atau masyarakat serta pemaparan tentang penatalaksanaan studi sesuai dengan
tema yang sudah ditentukan dalam systematic review.
3.
Comparation yaitu intervensi atau penatalaksanaan lain yang digunakan
sebagai pembanding, jika tidak ada bisa menggunakan kelompok kontrol
dalam studi yang terpilih.
6
7
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
4.
Outcome yaitu hasil atau luaran yang diperolah pada studi terdahulu yang
sesuai dengan tema yang sudah ditentukan dalam systematic review.
5.
Study design yaitu desain penelitian yang digunakan dalam artikel yang akan
di review.
Tabel 4.1 Format PICOS Systematic Review Ketidakmanfaatan atau Bantuan:
Pengaruh Pemberian Intervensi Kesehatan Psikologis pada Pandemi
Infeksi COVID-19
PICOS
framework
Population
Intervention
Comparators
Outcomes
Study Design
and publication
type
Publication
years
Language
Kriteria Inklusi
Kriteria Eksklusi
Studi yang berfokus pada
masyarakat yang terdampak
COVID-19 dan mengalami
permasalahan psikologis baik
risiko maupun sudah terjadi
Studi yang tidak
mengulas tentang
permasalahan psikologi
Studi yang meneliti tentang
intervensi psikologis yang
diberikan kepada responden, baik
intervensi secara langsung maupun
tidak langsung
Kelompok intervensi pembanding
yang digunakan adalah intervensi
lain maupun kelompok yang hanya
diamati tanpa diberikan intervensi
Studi yang menjelaskan intervensi
yang berpengaruh terhadap
penanganan dampak psikologis
yang dirasakan oleh masyarakat
akibat COVID-19
Quasi-experimental studies,
randomized control and trial,
systematic review, qualitative
research
Tahun 2015 dan setelahnya
Studi yang tidak
membahas mengenai
pengaruh pemberian
intervensi pada responden
Bahasa Inggris dan Indonesia
Bahasa lain selain Inggris
dan Indonesia
Tidak ada kriteria
eksklusi
Tidak membahas
intervensi psikologis atau
membahas intervensi lain
Cross sectional study
Sebelum tahun 2015
8
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
2.3 Sumber Informasi
Systematic review yang merupakan rangkuman menyeluruh beberapa studi
penelitian yang ditentukan berdasarkan tema tertentu. Pencarian literatur
dilakukan pada bulan April – Mei 2020. Data yang digunakan dalam peelitian ini
adalah data sekunder yang diperoleh bukan dari pengamatan langsung, akan tetapi
diperoleh dari hasil penelitian yang telah dilakukan oleh peneliti-peneliti
terdahulu. Sumber data sekunder yang didapat berupa artikel jurnal bereputasi
baik nasional maupun internasional dengan tema yang sudah ditentukan.
Pencarian literatur dalam systematic review ini menggunakan 5 database dengan
kriteria kualitas tinggi dan sedang, yaitu Scopus, ProQuest, Pubmed, CINAHL dan
Scient Direct.
Pencarian artikel atau jurnal menggunakan keyword dan boolean operator
(AND, OR NOT or AND NOT) yang digunakan untuk memperluas atau
menspesifikkan pencarian, sehingga mempermudah dalam penentuan artikel atau
jurnal yang digunakan. Kata kunci dalam systematic review ini disesuaikan
dengan Medical Subject Heading (MeSH) dan terdiri dari sebagai berikut:
Tabel 4.1 Kata Kunci Systematic Review Ketidakmanfaatan atau Bantuan:
Pengaruh Pemberian Intervensi Kesehatan Psikologis pada Pandemi Infeksi
COVID-19
COVID-19
Psychological effect
Intervention
2019-nCOV
Psycho* effect
Treatment
OR
OR
OR
Coronavirus Disease 2019 Mental Health effect
Therapy
OR
OR
OR
Wuhan Corona Virus
Mental Disorder
Healing
OR
Mental Problem
9
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
2.4 Seleksi Studi
Berdasarkan hasil pencarian literature melalui publikasi di lima database
dan menggunakan kata kunci yang sudah disesuaikan dengan MeSH, peneliti
mendapatkan 263 artikel yang sesuai dengan kata kunci tersebut. Hasil pencarian
yang sudah didapatkan kemudian diperiksa duplikasi, ditemukan terdapat 98
artikel yang sama sehingga dikeluarkan dan tersisa 165 artikel. Peneliti kemudian
melakukan skrining berdasarkan judul yang disesuaikan dengan tema systematic
review, sebanyak 23 artikel diekslusi karena tidak sesuai dan tersisa 142 artikel.
Kemudian penyeleksian berdasarkan abstrak studi telah teeksklusi sebanyak dan
tersisa 63 artikel. Assessment kelayakan terhadap 63 artikel berdasarkan naskah
secara keseluruhan dan kesesuaian dengan kriteria kelayakan didapatkan sebanyak
25 artikel yang bisa dipergunakan dalam systematic review. Hasil seleksi artikel
studi dapat digambarkan dalam Diagram Flow di bawah ini:
10
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Studi diidentifikasid ari database Scopus,
PubMed, Science Direct, CINAHL and
ProQuest (n = 263)
Artikel diidentifikasi berdasarkan
duplikasi (n = 165)
Skrining berdasarkan identifikasi judul
(n = 142)
Skrining berdasarkan identifikasi abstrak
(n = 63)
Assessment berdasarkan full text dan kriteria
kelayakan (n = 28)
Artikel yang sesuai dan bisa digunakan
(n = 25)
Ekslusi (n = 79)
Populations
Tidak berfokus pada permasalahan
psikologis akibat COVID-19
(n = 40)
Intervention
Intervensi tidak sesuai/ spesifik
dengan dampak psikologis
(n = 12)
Outcome
Tidak
membahas
mengenai
intervensi
untuk
dampak
psikologis (n = 27)
Excluded (n = 35)
Populations
Tidak berfokus pada permasalahan
psikologis akibat COVID-19
(n = 9)
Intervention
Intervensi tidak sesuai/ spesifik
dengan dampak psikologis
(n = 28)
Outcome
Tidak
membahas
mengenai
intervensi
untuk
dampak
psikologis (n = 10)
Gambar 4.1 Diagram Flow Pencarian Literatur Intervensi Penanganan Psikologis
Pertama Terhadap Resiliensi Masyarakat Menghadapi Infeksi COVID-19
2.5 Proses Pengumpulan Data
Peneliti membuat lembar checklist yang didapatkan dari template PRISMA
untuk memeriksa secara random pada artikel yang dipilih dan melakukan
penyesuaian sesuai dengan guideline. Peneliti kemudian melakukan ekstraksi data
11
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
dari artikel yang masuk keriteria inklusi. Proses pengumpulan data pada
systematic review ini melalui tahapan sebagai berikut:
1. Penyusunan proposal systematic review sesuai dengan topik rangkuman yang
akan dilakukan
2. Penentuan dan penyusunan protokol registrasi yang digunakan berdasarkan
The Centre for Review and Dissemination and the Joanna Briggs Institute
Guideline dan PRISMA Checklist
3. Tentukan kata kunci yang akan digunakan berdasarkan MeSH, gunakan
phrase searching dan boolean operator untuk mencari artikel
4. Tentukan database yang akan digunakan, pada studi ini menggunakan
Scopus, ProQuest, Pubmed, CINAHL dan Scient Direct.
5. Tentukan kriteria kelayakan dengan strategi pencarian artikel menggunakan
PICOS framework yang disesuaikan juga dengan kriteria inklusi dan eksklusi
6. Jelaskan sumber informasi dalam pencarian artikel dalam database yang
sudah ditentukan hingga ditemukannya artikel final untuk dilakukan
rangkuman menyeluruh
7. Proses penyeleksian studi dengan membaca keseluruhan artikel dan
melakukan seleksi pada artikel yang tidak sesuai akan dibuang dan dicatat
dalam strategi penyeleksian menggunakan diagram alir PRISMA.
8. Perhatikan risiko untuk bias dengan JBI Critical appraisal dan dilakukan
checklist untuk menilai, jika hasilnya memenuhi cut-off maka artikel yang
terpilih bisa dimasukkan dalam studi
12
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
9. Artikel yang sudah ditemukan berdasarkan protokol dan kriteria kelayakan
kemudian dilakukan analisis satu persatu untuk penentuan hasil dan
pembahasan dalam studi.
2.6 Item Data
Berdasarkan tema yang dipilih dalam systematic review mengenai
rangkuman menyeluruh intervensi psikologis secara dini pada masyarakat
menghadapi infeksi COVID-19, data yang diambil pada setiap artikel yang
dirangkum harus memiliki informasi sebagai berikut:
1.
Karakteristik dari penelitian termasuk data jenis desain, variabel yang
digunakan, instrumen pengukuran, jumlah respoden, intervensi psikologis
yang dilakukan, analisis data, lokasi penerapan intervensi dan hasil dari
penerapan intervensi.
2.
Jenis-jenis intervensi psikologis secara dini untuk memberikan intervensi
pada dampak psikologis pada masyarakat dalam menghadapi COVID-19.
3.
Dampak yang dirasakan oleh masyarakat dalam pemberian intervensi
psikologis dalam menghadapi COVID-19
4.
Keterbatasan penelitian yang dihadapi oleh peneliti dalam melakukan
analisis data dan proses penelitian
2.7 Risiko Bias dalam Studi
The Joanna Briggs Institute (JBI) Critical Appraisal untuk beberapa jenis
Studi Quasi-experimental studies, randomized control and trial, systematic
review, qualitative research digunakan untuk menganalisis kualitas metodologi
13
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
dalam setiap studi (n = 16). Checklist daftar penilaian berdasarkan The JBI
Critical Appraisal telah tersedia beberapa pertanyaan untuk menilai kualitas dari
studi. Penilaian kriteria diberi nilai 'ya', 'tidak', 'tidak jelas' atau 'tidak berlaku', dan
setiap kriteria dengan skor 'ya' diberi satu poin dan nilai lainnya adalah nol, setiap
skor studi kemudian dihitung dan dijumlahkan. Critical appraisal untuk menilai
studi yang memenuhi syarat dilakukan oleh para peneliti. Jika skor penelitian
setidaknya 50% memenuhi kriteria critical appraisal dengan nilai titik cut-off
yang telah disepakati oleh peneliti, studi dimasukkan ke dalam kriteria inklusi.
Peneliti mengecualikan studi yang berkualitas rendah untuk menghindari bias
dalam validitas hasil dan rekomendasi ulasan. Dalam skrining terakhir, delapan
belas studi mencapai skor lebih tinggi dari 50% dan siap untuk melakukan sintesis
data, akan tetapi karena penilaian terhadap risiko bias, dua studi dikeluarkan dan
artikel yang digunakan dalam systematic review terdapat 16 buah.
Risiko bias dalam systematic review ini menggunakan asesmen pada metode
penelitian masing-masing studi, yang terdiri dari:
7)
Teori: Teori yang tidak sesuai, sudah kadaluwarsa, dan kredibilitas yang
kurang
8)
Desain: Desain kurang sesuai dengan tujuan penelitian
9)
Sample: Ada 4 hal yang harus diperhatikan yaitu Populasi, sampel, sampling,
dan besar sampel yang tidak sesuai dengan kaidah pengambilan sampel
10) Variabel: Variabel yang ditetapkan kurang sesuai dari segi jumlah,
pengontrolan variabel perancu, dan variabel lainya
11) Inturmen: Instrumen yang digunakan tidak memeliki sesitivitas, spesivikasi
dan dan validatas-reliablitas
14
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Analisis Data: Analisis data tidak sesuai dengan kaidah analisis yang sesuai
dengan satandar
2.8 Ringkasan Tindakan
Intervensi penanganan psikologis pertama terhadap resiliensi masyarakat
menghadapi COVID-19 yang sudah dilakukan merupakan variabel utama yang
diukur pada systematic review ini. Hasil pencarian data artikel berdasarkan
protokol dan registrasi telah didapatkan artikel yang sesuai dan digunakan dalam
membuat rangkuman studi ini. Data yang akan dipaparkan dalam systematic
review ini adalah data karakteristik studi berdasarkan artikel yang ditemukan,
yaitu merangkum 25 artikel dari rujukan penelitian ini. Karakteristik penelitian
meliputi jumlah perawat yang terlibat dalam penelitian, tempat dilakukannya
penelitian, durasi perawat bekerja di rumah sakit, usia perawat, dan hasil dari
penelitian tersebut. Data pendukung lain yang dibahas adalah peran perawat
dalam memberikan pelayanan kepada pasien, dampak fisik dan emosional, serta
peran rumah sakit dalam memberikan perlindungan, baik secara fisik dan
emosional kepada perawat. Data akan dijelaskan secara deskriptif.
2.9 Metode Analisis
Metode analisis yang digunakan dalam systematic review ini adalah metode
deskriptif berdasarkan tema yang sudah ditentukan dalam systematic review. Studi
menggunakan analisis deskriptif yang menggambarkan dan menjelaskan melalui
narasi mengenai hasil penelitian yang dijelaskan dalam literature. Data relevan
yang ditelaah oleh pertanyaan ulasan, termasuk: penulis, negara, tahun, latar
15
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
belakang, kerangka teori, tujuan penelitian, konseptualisasi kompetensi budaya,
konten pendidikan, desain penelitian, ukuran sampel, metode pengambilan
sampel, deskripsi peserta, keandalan dan validitas, instrumen pengukuran, analisis
dan teknik statistik, hasil yang terkait dengan kompetensi budaya, dan analisis
hasil. Pendekatan naratif dengan tujuan utama untuk mengumpulkan bukti tentang
efektivitas intervensi dan mengembangkan narasi tekstual yang koheren tentang
kesamaan dan perbedaan antara studi, digunakan untuk mensintesis data dalam
tinjauan sistematis ini.
2.10 Risiko Bias Lintas Studi
Risiko bias dari hasil review pada beberapa artikel hasil penelitian dapat
terjadi sehingga perlu untuk diidentifikasi agar tidak terjadi bias lintas studi. Pada
artikel yang sudah terpilih untuk dilakukan analisis, sebagian besar penelitian
adalah pre-experimental dan cross sectional, sehingga intervensi kurang
mendalam. Perlu untuk dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai pengaruh
intervensi psikologis pertama untuk mengatasi dampak psikologis dan
meningkatkan resiliensi masyarakat selama pandemi COVID-19. Hal tersebut
dapat menjadi bias karena responden hanya merasakan intervensi dalam durasi
yang singkat, sehingga hasil dari masing-masing responden akan berbeda dan
menyebabkan bias. Selain itu, variabel-variabel lain yang menjadi perancu juga
tidak diperhatikan dengan baik, sehingga akan berpartisipasi dan mempengaruhi
hasil penelitian.
16
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
2.11 Analisis Tambahan
Analisis yang digunakan dalam systematic review ini adalah analisis
deskriptif dengan menjelaskan secara narasi hasil temuan artikel ilmiah. Pada
penelitian ini tidak ditambahkan metode analisis tambahan lain, peneliti hanya
merangkum hasil yang ada di artikel dan menganalisisnya sesuai dengan tema.
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
BAB 3
HASIL DAN ANALISIS
3.1
Kualitas Studi dan Risiko Bias
Kualitas studi dari masing-masing artikel yang ditetapkan sebagai sumber
systematic review ditentukan berdasarkan analisis kualitas The JBI Critical
Appraisal Tools, sehingga didapatkan 16 artikel yang sesuai dengan systematic
review. Hasil pencarian literatur yang sudah dianalisis dan ditetapkan dalam
systematic review adalahs ebagai berikut:
Tabel 3.1 Hasil Pencarian Literatur untuk Systematic Review
Sumber
Bahasa
Tahun
Database
N
English
2020
Scopus
PubMed
Science
Direct
CINAHL
Proquest
89
57
Hasil
Jenis Studi Penelitian/ Artikel
Original Research
Review
Cross
PreQualitative
sectional Experiment
Study
21
48
17
3
17
29
8
3
68
25
25
11
7
10
39
25
7
19
8
1
11
11
1
7
5
1
2
1
Dari 25 studi yang memenuhi kriteria untuk systematic review ini (Tabel
3.1), didapatkan hasil sebanyak 8 buah studi merupakan artikel review, 11 buah
studi menggunakan cross sectional design, 5 buah studi menggunakan preexperimental design dan satu studi menggunakan desain penelitian kualitatif.
Berdasarkan hasil tersebut, setelah dilakukan critical appraisal menggunakan The
JBI critical appraisal tools studi cross sectional diberi skor kualitas total tujuh
hingga delapan poin dari delapan poin pada checklist. Pada Studi menggunakan
artikel review yang termasuk dalam systematic review diberi skor kualitas total
17
18
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
mulai dari delapan hingga sebelas poin dari total sebelas poin pada daftar
checklist. Pre-experimental studi pada systematic review ini diberikan poin tujuh
hingga delapan dari total sembilan poin di dalam checklist dan yang terakhir
adalah satu studi kualitatif yang diberikan nilai delapan dari sepuluh poin (Tabel
3.2).
Tabel 3.2 Hasil Penilaian Studi untuk Systematic Review menggunakan The JBI
critical appraisal tools
sitasi
(Peitl,
Zatezalo and
Karlović,
2020)
(Y. Yang et
al., 2020)
(Zuhaira
Nadiah
Zulkipli,
2020)
(Percudani et
al., 2020)
(Paula
WeerkampBartholomeus,
Donatella
Marazziti,
2020)
(Jung and Jun,
2020)
(Waddingham,
2020)
(Orrù et al.,
2020)
(Lai et al.,
2020)
(Orrù et al.,
2020)
(Yao, Chen
and Xu, 2020)
(S. Liu et al.,
2020)
1
2
3
Kriteria
4
5 6
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
7
8
9
√
10
11
Hasil
8/9
(88,9%)
8/8
(100%)
7/8
(87,5%)
8/9
(88,9%)
√
8/8
(100%)
√
8/9
(88,9%)
8/9
(88,9%)
10/11
(90,9%)
10/11
(90,9%)
8/8
(100%)
10/11
(90,9%)
8/8
(100%)
19
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
(W. Li et al.,
2020)
(Ping et al.,
2020)
(L. Yang et
al., 2020)
(Wind et al.,
2020)
(Behan, 2020)
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
(Minihan et
al., 2020)
(Inchausti et
al., 2020)
(Maben and
Bridges, 2020)
(De Sousa,
Mohandas and
Javed, 2020)
(Stankovska,
Memedi and
Dimitrovski,
2020)
(Albott et al.,
2020)
(Peitl,
Zatezalo and
Karlović,
2020)
(Xiao, 2020)
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
10/11
(90,9%)
√
√
√
√
√
√
√
√
√
√
10/11
(90,9%)
√
√
√
√
√
√
√
√
8/9
(88,9%)
√
√
√
√
√
√
√
√
8/9
(88,9%)
√
√
√
√
√
√
√
√
8/9
(88,9%)
Berdasarkan keseluruhan studi
√
8/8
(100%)
8/9
(88,9%)
8/8
(100%)
10/11
(90,9%)
10/11
(90,9%)
10/11
(90,9%)
10/11
(90,9%)
7/8
(87,5%)
yang dirangkum, semua penelitian
menunjukkan hasil analisis data dan pengujian yang signifikan. Pada penelitian
kualitatif juga menunjukkan gambaran tema mengenai intervensi psikologis yang
diberikan pada masyarakat dan pada studi yang berbentuk review telah
terangkumnya beberapa studi pendahulu yang membahas mengenai intervensi
psikologis. Tiga studi dinilai berisiko rendah untuk bias dengan pelaporan hasil
selektif karena presentasi komprehensif dari semua hasil disediakan termasuk
perbedaan yang signifikan secara statistik dan tidak signifikan (Nursalam, 2020).
20
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Hampir keseluruhan studi menyebutkan bahwa perlu untuk dilakukan penelitian
lebih lanjut terutama perbandingan antar kelompok, sehingga hasil efektivitas
intervensi yang diberikan akan lebih kelihatan. Selain itu, penelitian mengenai
COVID-19 merupakan penelitian yang masih baru, sehingga membutuhkan
banyak studi penelitian lagi untuk meningkatkan penanganan yang diterapkan.
Penilaian bias dalam studi menunjukkan hasil artikel yang ditetapkan dalam
systematic review dinilai berisiko tinggi terhadap bias seleksi karena sebagian
besar penentuan besar sampel adalah dengan teknik non-probability, sehingga
kurangnya prosedur pemilihan acak pada sampel penelitian. Beberapa studi yang
termasuk dalam pre-experiment design juga beresiko tinggi untuk bias karena
studi dilakukan hanya pada satu kelompok dan diobservasi hasilnya sebelum dan
sesudah intervensi diberikan. Risiko bias yang tinggi juga disebabkan karena
adanya beberapa faktor lain yang berkontribusi dalam psikologis setiap individu,
sehingga menjadi faktor perancu dalam penelitian. Semua studi yang masuk
dalam systematic review sebagian besar menggunakan modifikasi kuisioner,
sehingga instrumen membutuhkan uji reliabilitas dan validitas.
3.2
Karakteristik Studi
Studi yang termasuk dalam artikel systematic review di ulasan ini sebanyak
3 penelitian dilakukan di Cina yaitu pada universitas dan lembaga penelitian,
sebanyak 3 studi dilakukan di Italia yaitu pada University of Pisa dan rumah sakit
yang ada di Italia. Penelitian dan studi juga dilakukan di Korea Selatan, India,
Inggris, Belanda dan Swedia, Malaysia, Spanyol dan Amerika Serikat. Intervensi
psikologis sebagian besar dilakukan melalui media online dan diaplikasikan dalam
21
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
National Center for Mental Health, Korea Selatan, Pakistan Psyciatric Reserach
Center, India, Departement of Psychological Science, London dan National
Hearing Voice Network, Inggris. Tujuan dari studi systematic review ini adalah
untuk menentukan Intervensi Penanganan Psikologis Pertama Terhadap Resiliensi
Masyarakat Menghadapi Infeksi COVID-19. Berdasarkan hasil studi ditemukan
bahwa intervensi psikologis yang diberikan sebagian besar adalah melalui cara
online yaitu sebanyak 10 studi dan sisanya adalah melalui metode intervensi
secara langsung.
3.3
Karakteristik Responden dari Studi
Responden dalam penelitian adalah seluruh masyarakat yang terdampak
COVID-19 di masing-masing negara, termasuk masyarakat umum dan tenaga
kesehatan. Dalam studi telah disebutkan intervensi-intervensi psikologis untuk
menangani dampak psikologis yang terjadi; dengan mayoritas responden
berjumlah lebih dari 1000 individu. Responden dalam penelitian rata-rata berusia
produktif antara 20 – 55 tahun dan bersifat multi wilayah. Karakteristik gender
pada responden hampir sama antara laki-laki dan perempuan karena studi bersifat
menyeluruh dan sebagian besar tingkat pendidikan di level sekolah menengah atas
dan sarjana. Berdasarkan informasi dampak psikologis yang dirasakan, lebih dari
50% responden mendapatkan permasalahan psikologis yang sama, sehingga
memerlukan pemberian intervensi psikologis
22
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
3.4
Hasil Studi
Hasil pencarian literatur yang menghasilkan 16 artikel yang kemudian
dianalisis berdasarkan intervensi psikologis pertama yang dilakukan dalam
mengatasi dampak psikologis pada masyarakat terdampak COVID-19. Hasil studi
yang sesuai dengan kriteria systematic review ini adalah sebagai berikut:
Tabel 3.3 Rangkuman Hasil Pencarian Literatur untuk Systematic Review
No
1
2
Authors
and years
(Peitl,
Zatezalo
and
Karlović,
2020)
Study
design
Preexperiment
al design
(Y. Yang et
al., 2020)
Reseacrh
and
developme
nt
Participant
1200
responden
dari 194 kota
yang ada di
Cina dengan
derajat
psikologis
moderate
hingga
severe
Preclinic
study
Instrumen /
Intervensi
Psychiatric
crisis
intervention:
a telephone
psychologica
l counselling
centre
Mental
health
services:
online
courses for
awareness
dan
psychologica
l assistance
hotline
intervention
Summary of Results
Psychiatric
crisis
intervention: a telephone
psychological
counselling centre telah
memberikan
support
psikologis
pada
gangguan
psikologis
akibat pandemi COVID19,
sehingga
bisa
menghasilkan konsultasi
yang baik dan kondisi
pasien membaik.
Intervensi
psikologis
yang diberikan akan
memberikan efek pada
kesiapan
tenaga
kesehatan
dalam
pengelolaan stres. Pada
intervensi
ini
juga
dilengkapi
dengan
sistem pengatur daily
living
pada
tenaga
kesehatan, sehingga bisa
menjadi asisten diri
untuk tetap menjaga
kesehatan.
Selain
intervensi tersebut juga
dilengkapi
dengan
konselor
psikologis
yang
melakukan
kunjungan
kepada
tenaga kesehatan yang
teridentifikasi
mengalami
permasalahan
psikologis.
23
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
Authors
and years
(Zuhaira
Nadiah
Zulkipli,
2020)
Study
design
Research
and
developme
nt
4
(Percudani
et al., 2020)
Preexperiment
al design
5
(Paula
WeerkampBartholome
us,
Donatella
Marazziti,
2020)
Research
and
developme
nt
3
Participant
Instrumen /
Intervensi
Seluruh
warga negara
malaysia
Summary of Results
MPHPSS
yang
diaplikasikan
akan
meningkatkan
psychological
well
being
dan
menyembuhkan
kesehatan
mental.
MPHPSS
juga
memberikan dukungan
untuk
wellness,
pendidikan
dan
masyarakat. Intervensi
ini bisa diterapkan untuk
kondisi
krisis
baik
dalam berbagai hal,
termasuk
pandemi
penyakit
sehingga
menyembuhkan trauma
dan gangguan psikologis
yang terjadi.
39.415
Public
Intervensi
yang
responden
psychiatry
diterapkan
merupakan
yang
services
penggabungan
terinfeksi provide all intervensi pasikologis
COVID-19
prevention
yang terintegrasi untuk
di italia
and
mengatasi
dampak
therapeutic
psikologis
dalam
activity, this masyarakat. Intervensi
includes
termasuk
psikososial
emergency
remote
dan
response and telemedicine. Pemberian
hospital
intervensi
psikologis
admissions, pertama akan dilakukan
community sejak melakukan triage
and
mental melalui telepon,
rehabilitation bentuk intervensi juga
activities
dilakukan
melalui
aplikasi, audio dan
virtual communication.
Preclinic
Wiring
Intervensi Wiring Affect
study
Affect with
with
ReAttach
ReAttach
(W.A.R.A.) digunakan
(W.A.R.A.)
untuk mengurangi efek
is an
negatif pada kondisi
ultrafast
neuropsikiatri
yang
affectberbeda-beda. Training
regulating
regulasi
diri
juga
intervention
menjadi peran penting
that is used
untuk
memperbaiki
for the
kondisi
kesehatan
Mental
Health and
Psychosocia
l Support
(MHPSS)
24
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
Authors
and years
Study
design
Participant
Instrumen /
Intervensi
reduction of
negative
affect in
different
neuropsychia
tric
conditions
6
(Jung and
Jun, 2020)
Preexperiment
al design
2022
responden di
Korea
Selatan yang
positif
COVID-19
psychologica
l counseling
7
(Waddingh
am, 2020)
Observatio
n study
Masyarakat
di kota
London,
United of
Kingdom
Intervensi
dukungan
sosial pada
masyarakat
Summary of Results
mental di masyarakat
selama
pandemi
berlangsung, sehingga
stres dan ketakutan yang
dirasakan
bisa
berkurang. intervensi ini
bisa digunakan untuk
penanganan kesehatan
mental selama fase
darurat.
Intervensi
psikologis
yang diberikan untuk
pasien
dengan
permasalahan psikologis
yang diberikan adalah
dengan
psychological
counseling. Konseling
psikologis dijadikan
intervensi
untuk
meningkatkan support
sosial dan mengurangi
stigma sosialyang terjadi
di
masyarakat.
Intervensi
difokuskan
untuk
memberikan
konseling
dan
meningkatkan
pengetahuan masyarakat
dalam
memahami
informasi yang benar,
sehingga tidk terjadi
stigma
negatif
dan
ketakutan
yang
berlebihan.
Dukungan sosial dapat
digunakan
sebagai
intervensi permasalahan
psikologis yang tepat.
Dukungan sosial yang
diberikan dapat meliputi
berbagai
hal.
Berdasarkan hasil studi
observasi di London,
disebutkan
bahwa
intervensi
yang
termasuk meliputi: (1)
dukungan
informasi
yang benar dan sudah
terkonfirmasi;
(2)
dukungan dari keluarga,
25
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
8
Authors
and years
(Orrù et al.,
2020)
Study
design
Review
article
Participant
Instrumen /
Intervensi
Low and
middle
income
countries
Intervensi
psikologis
menghadapi
COVID-19
Summary of Results
teman dan masyarakat;
(3) social distancing and
lockdown;
dan
(4)
empowering.
Intervensi
psikologis
untuk
mengatasi
dampak
psikologis
akibat COVID-19 dapat
terdiri dari beberapa
bagian:
Challenge 1 – Paucity of
resources and manpower
Challenge 2 – Accurate
diagnosis of psychiatric
disorders
Challenge 3 – Access to
proper mental health
care
Challenge 4 –
Availability
of
psychopharmacological
and other treatments
Challenge 5 – Public
private partnerships and
role of non-government
organizations
Challenge 6 – Catering
to the needs of special
populations
Challenge
7
–
Consideration of various
psychosocial factors
Challenge
8
–
Combating the stigma of
psychiatric illness
Challenge 9 – Faith
healing and cultural
considerations
Challenge 10 – Rural
and urban divide in
mental health
Challenge
11
–
Consultation
liaison
psychiatry
Challenge
12
–
Telepsychiatry in the
current situation
Challenge 13 – Sensitive
handling of the media of
psychological issues
26
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
Authors
and years
Study
design
Participant
Instrumen /
Intervensi
9
(Lai et al.,
2020)
Review
article
Kota New
York
Intervensi
psikologis
akibat
COVID-19
10
(Orrù et al.,
2020)
Research
and
developme
nt
Preliminary
study
Implement
guidelines
for the
existing
emerging
psychologica
l crisis for
people
directly and
indirectly
affected by
COVID-19
11
(Yao, Chen
and Xu,
2020)
Quallitative
design
118 China
residents
with
psychologica
l stress
Online
psychologica
l and mental
services
Summary of Results
Challenge 14 – Ethical
concerns and research
Challenge 15 – Mental
health
of
frontline
healthcare personnel
Challenge
16
–
Pandemic preparedness
Intervensi
psikologis
yang
diberikan
berhubungan
dengan
keterlibatan masyarakat
yang
meliputi:
(1)
intervensi
psikologis
pada berbagai regio dan
departemen;
(2)
coordination
antar
community
and
institution mental health
services;
dan
(3)
konselor
psikologis,
perawat psikologis dan
volunter
dalam
penanganan
masalah
psikologis.
Intervensi
psikologis
merupakan kebutuhan
dari seluruh negara yang
terdampak COVID-19.
Intervensi
psikologis
efektif
dijadikan
tindakan
yang
bermanfaat
dalam
kegawatdaruratan
psikologis.
Intervensi
yang
diberikan
mengikuti
guideline
yang
terdiri
dari
pemberian support dan
online channel untuk
memfasilitasi
penanganan gangguan
psikologis yang terjadi
pada individu.
Pemanfaatan
media
intervensi psikologis di
China masih belum
maksimal.
Berbagai
jenis
intervensi
psikologis secara online
belum
banyak
27
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
Authors
and years
Study
design
Participant
Instrumen /
Intervensi
12
(S. Liu et
al., 2020)
Observatio
nal study
1563
medical staff
with online
mental
health survey
Online
mental health
education
with
communicati
on
programmes,
such as
WeChat,
Weibo, and
TikTok
13
(W. Li et
al., 2020)
Observatio
nal study
1563 tenaga
kesehatan
yang
mengalami
gangguan
psikologis
14
(Ping et al.,
2020)
Quasy
Experiment
Intervensi
UC-19 telah
dicoba pada
perawat di
25 rumah
sakit
Universiti
Malaysia
Guidelines
and
instructions
for mental
health
services
during the
COVID-19
outbreak in
China
between 26th
Jan and 20th
Feb, 2020
The ultrabrief
psychologica
l
interventions
(UBPI) was
created in
2018 to
Summary of Results
dimanfaatkan
oleh
masyarakat. Meskipun
pengguannya
tidak
keseluruhan, akan tetapi
hasil
akhir
yang
didapatkan
menunjukkan
bahwa
intervensipsikologis
online
bisa
meningkatkan kesehatan
mental.
Intervensi online mental
health
strategy
memberikan
manfaat
terhadap permasalahan
psikologis pada pasien,
tenaga
kesehatan
maupun
masyarakat.
Mental health service
selama
pandemi
COVID-19 berlangsung
dapat
memberikan
manfaat
dalam
meningkatkan kualitas
dan
keefektifan
intervensi
emergency
yang
ada
pada
masyarakat dengan
gangguan psikologis
Intervensi
psikologis
yang
diberikan
merupakan rangkuman
dari beberapa intervensi
yang sudah diterapkan.
Intervensi
dirangkum
dalam bentuk guideline
yag terdiri dari beberapa
intervensi
yang
memberikan
manfaat
bagi
penyembuhan
psikologis pasien
Intervensi
psikologis
UBPI bisa diterapkan
pada
berbagai
permasalahan
krisis
psikologis dalam skala
besar, karena sudah
disesuaikan
dengan
situasi
krisis
yaitu
28
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
Authors
and years
Study
design
Participant
Sabah
(HUMS)
yang bekerja
menghadapi
COVID-19
Instrumen /
Intervensi
empower
healthcare
providers
with
psychologica
l skills
15
(L. Yang et
al., 2020)
Research
and
developme
nt
China
residents
Self-help
interventions
for frontline
healthcare
workers
16
(Wind et
al., 2020)
Systematic
review
China
Residents
video
conferencing
psychoteraph
y dan
intervensi
yang
berbasis
digital atau
internet
Summary of Results
occupational
mental
health dan psychological
first aid. Intervensi
diterapkan
karena
ditemukan
kesamaan
antara
COVID-19
dengan
permasalahan
yang terjadi ketika
world war. Kondisi
psikologis yang krisis
ditujukan
untuk
meningkatkan level dari
support untuk pasien
Intervensi pada tenaga
kesehatan yang menjadi
tenaga garda terdepan
membutuhkan
pengembangan
agar
dihasilkan
intervensi
yang paling efektif
untuk
meningkatkan
terapi
gangguan
psikologis. Salah satu
intervensi
yang
diterapkan adalah self
help intervention yang
berbasis media. Salah
satu
pengembangan
yang sudah dilakukan
oleh WHO adalah self
help plus intervention
(SH+) untuk menangani
stres dan meningkatkan
mekanisme koping dari
masyarakat.
Solusi
permasalahan
psikologis yang terjadi
pada masyarakat akibat
Pandemi
COVID-19
sudah banyak dilakukan
intervensi
psikologis.
Intervensi yang sudah
dilakukan adalah video
conferencing
psychoteraphy
dan
intervensi yang berbasis
digital atau internet.
Intervensi
psikologis
sangat
dibutuhkan
terutama di puncak
29
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
Authors
and years
Study
design
Participant
Instrumen /
Intervensi
17
(Behan,
2020)
Systematic
review
14 artikel
review
Meditasi dan
mindfull ness
18
(Minihan et
al., 2020)
Systematic
Review
36 artikel
Psycholo
gical first aid
(PFA)
19
(Inchausti
et al., 2020)
Preexperiment
al study
Masyarakat
di Spanyol
dan Italia
Digital
therapy
Summary of Results
pandemi karena jika
tidak segera diberikan
penanganan, maka bisa
menyebabkan kondisi
yang lebih buruk.
Intervensi meditasi dan
mindfulness
dapat
meningkatkan
dalam
penanganan
ansietas,
depresi
dan
nyeri.
Perubahan pada struktur
dan fungsi otak terjadi
pada individu yang
mendapatkan stimulus
lama dan digabungkan
dengan mindfullness
based
on
stress
reduction
(MBSR).
Sehingga intervensi ini
dapat
diintervensikan
dalam pandemi karena
suportnya yang tinggi
dan
penggunaannya
yang murah.
PFA adalah intervensi
yang digunakan untuk
bencana yang sudah
menunjukkan
bahwa
perannya efektif dalam
pertolongan
pertama
psikologis.
PFA
menunjukkan
suport
untuk
kenyamanan
terhadap
krisis,
mengurangi efek negatif
stres,
memperbaiki
kesehatan mental dan
meningkatkan wellbeing
pada individu.
Studi menunjukkan hasil
pada
3
kelompok
grupyaitu
tenaga
kesehatan,
individu
dengan
gangguan
kesehatan mental selama
COVID-19,
individu
degan riwayat gangguan
mental.
Berdasarkan
studi yang dilakukan
terdahulu pada SARS
30
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
Authors
and years
Study
design
Participant
Instrumen /
Intervensi
20
(Maben and
Bridges,
2020)
Review
27 artikel
Psycholo
gical
support, peer
support,
team support
21
(De Sousa,
Mohandas
and Javed,
2020)
Literature
review
16 artikel
Telepsychi
atry
22
(Stankovsk
a, Memedi
and
Dimitrovski
, 2020)
Literature
review
32
Psychologi
cal support
23
(Albott et
al., 2020)
Research
and
developme
nt
Recident of
Minnesota
Multi
diciplinary
colla
boration:
Summary of Results
dan MERS, komunikasi
menjadi peran utama
untuk penyembuhan
mental.
Sehingga
intervensi
psikologis
secara
online
bisa
diterapkan.
Pada kondisi krisis
diperlukan
resiliensi
untuk tetap bertahan.
Intervensi
psikologis
dibutuhkan
untuk
memperbaiki
kondisi
kesehatan
individu.
Istirahat
dari
stres,
dukungan sebaya dan
tim juga menjadi peran
yang
utama
dalam
memberikan perawatan
individu
selama
pandemi
Memperbaiki
kondisi
kesehatan mental bisa
menggunakan konsultasi
dan
telepsychiatri
melalui
video call,
dikarenakan konsultasi
secara
online
bisa
memberikan
penyelesaian
konflik
yang
dialami
oleh
individu.
Setiap individu akan
merasakan
takut,
khawatir dan ansietas
dengan
keberadaan
COVID-19. Tatalaksana
psikologis yang terdiri
dari strategi target untuk
mengatasi stres yang
tidak terkontrol. Asisten
psikologis termasuk
pelayanan
melalui
telepon, internet dan
aplikasi secara lokal
atau nasional.
Pemberian
intervensi
psikologis melalui peer
support
dalam
meningkatkan resiliensi
31
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
Authors
and years
Study
design
Participant
24
(Peitl,
Zatezalo
and
Karlović,
2020)
Cross
sectional
4000 tenaga
kesehatan
25
(Xiao,
2020)
Cross
sectional
Penduduk
Cina
Instrumen /
Intervensi
peer support
battle buddy
dan
consultation
Psychologi
cal crisis
intervention
Konsultasi
Psikologis
secara
langsung:
structured
letter therapy
Summary of Results
masyarakat
memiliki
manfaat yang efektif.
Melakukan pemeriksaan
psikologis
secara
berkala pada tenaga
kesehatan
dapat
mencegah
terjadinya
permasalahan psikologis
berat pada petugas
kesehatan.
Sehingga
petugas kesehatan dapat
melewati
krisis
psikologis dengan baik
Terapi
konsultasi
psikologis
secara
langsung
dapat
memperbaiki
kondisi
dampak
psikologis
negatif yang disebabkan
karena COVID-19.
Berdasarkan tabel hasil pencarian studi di atas, maka hasil studi dapat
dikelompokkan sesuai dengan tema yang ditentukan, yaitu intervensi psikologis
pertama pada masyarakat yang terdampak COVID-19. Penyajian hasil akan
ditentukan berdasarkan dua tema besar yaitu intervensi psikologis yang dilakukan
secara online dan secara langsung.
3.4.1 Intervensi psikologis pertama secara online
1)
A telephone psychological counselling centre
Intervensi
psikologis
pertama
selama
wabah
ini
adalah
untuk
mengimplementasikan intervensi krisis psikologis ke dalam proses pencegahan
dan pengendalian epidemi, karena bisa menjadi penanganan kepada masyarakat
maupun tenaga kesehatan secara keseluruhan. Intervensi tersebut dirancang untuk
memberikan bantuan cepat dalam mengurangi dampak psikologis pandemi.
32
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Kroasia, menunjukkan bahwa
salah satu nomor darurat 113 yang tersedia selama 24 jam sehari untuk
masyarakat untuk mendapatkan informasi baru tentang COVID-19 dan layanan
kesehatan terkait, sehingga membantu meringankan kecemasan mereka (Peitl,
Zatezalo and Karlović, 2020). Selain itu, penelitian yang dilakukan oleh Andrija
Štampar menunjukkan bahwa Teaching Institute of Public Health telah
menyediakan hotline sebagai bantuan psikologis bagi orang-orang yang
melakukan isolasi diri atau karantina selama di rumah. Rumah Sakit Jiwa Ugljan
juga membuka pusat konseling psikologis melalui telepon untuk memberikan
bantuan psikologis kepada orang-orang yang membutuhkan dukungan terkait
pandemi COVID-19 saat ini.
Para Psikolog di University Hospital Center (UHC) Pusat Pelatihan
Milosrdnice di Zagreb (salah satu rumah sakit terbesar di Kroasia dengan lebih
dari 4000 karyawan dan 1.200 tempat tidur rumah sakit) menyelenggarakan
intervensi krisis psikologis melalui konsultasi dari situs dan telepon/internet.
Intervensi tersebut terutama ditujukan untuk staf medis yang menjadi garda
terdepan, pasien dengan gejala infeksi coronavirus, kontak dekat, pasien yang
diduga, dan pasien dengan demam (X. Jiang et al., 2020). Milosrdnice UHC
Sestre juga mengeluarkan dan mendistribusikan sejumlah selebaran informasi,
brosur, dan poster untuk para profesional perawatan kesehatan mengenai masalah
kesehatan mental, bagaimana mengenali mereka dan rekomendasi umum untuk
mengelola masalah ini selama masa pandemi. Sebelum krisis ini, konsultasi
telepon secara rutin dan pemeriksaan psikiatri adalah hal yang penting dalam
mengatasi permasalahan psikologis. Namun, dengan peningkatan tajam dalam
33
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
jumlah orang yang terkena dampak pandemi, baik kasus yang terinfeksi atau
diduga dalam isolasi, ketakutan dan kecemasan tumbuh dalam populasi umum,
sehingga membutuhkan peningkatan yang signifikan dalam kebutuhan dukungan
psikiatrik untuk pasien dan staf medis (Pu et al., 2020).
Pada saat proses lockdown di Kota Kroasia, Zagreb terjadi gempa dahsyat
berkekuatan 5,5 pada skala Richter melanda pada tanggal 22 Maret, melukai
puluhan orang dan menewaskan beberapa orang, dan menimbulkan kerusakan
struktural yang signifikan ke pusat kota, membuat banyak orang kehilangan
tempat tinggal atau rumahnya mengalami kerusakan, sedangkan suhu di luar turun
di bawah nol. Semua ini menyebabkan kepanikan yang meluas membuat ratusan
ribu orang meninggalkan rumah mereka, sehingga banyak yang melanggar
pembatasan sosial. Setelah dampak besar yang terjadi, ketidakpastian, ketakutan,
dan kecemasan yang dirasakan semakin meningkat sehingga membutuhkan
bantuan psikiatris dan psikologis. Selama masa-masa sulit, menjaga kesehatan
mental baik tenaga medis maupun masyarakat sangat penting untuk kesehatan dan
pengendalian gangguan mental. Sehingga di Kroasia diperlukan intervensi krisis
masyarakat terdampak untuk memberikan dukungan psikiatris dan psikologis,
seperti jaringan konsultasi jarak jauh yang berkesinambungan (Peitl, Zatezalo and
Karlović, 2020).
2)
Online courses for awareness dan psychological assistance hotline
intervention
Penanganan intervensi untuk kesehatan mental petugas layanan kesehatan
dalam pandemi COVID-19 menjadi hal yang penting dan telah menyebar dengan
cepat ke lebih dari 200 negara dan berbagai wilayah dalam 4 bulan terakhir.
34
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Upaya menyelamatkan nyawa dan meminimalkan penularan pada masyarakat,
jutaan petugas kesehatan bekerja di garis depan di seluruh dunia dengan
menempatkan diri mereka pada risiko tinggi akibat penyakit ini. Mereka semua
bekerja di bawah tekanan yang ekstrem dikarenakan setiap hari harus berhadapan
dengan COVID-19 dan mengalami tekanan psikologis yang krisis. Selain tekanan
psikologis yang besar, petugas kesehatan di seluruh dunia mengalami kelelahan
karena mereka harus terus-menerus mengabdi dan tidak bisa membuat keputusan
yang merugikan masyarakat (Greenberg, Docherty, Gnanapragasam, & Wessely,
2020).
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan berbagai lembaga telah
mengusulkan pedoman untuk memberikan intervensi psikologis bagi petugas
kesehatan selama pandemi, akan tetapi ada beberapa hal yang menjadi kendala.
Hambatan yang dihadapi selama implementasi intervensi psikologis dalam situasi
darurat, meliputi: (1) Psikoterapi dengan tatap muka tradisional sulit dilaksanakan
segera karena kebijakan karantina untuk meminimalkan penularan virus; (2) Tidak
semua petugas layanan kesehatan bersedia berpartisipasi dalam intervensi
psikologis kelompok atau individu, sesuai dengan penelitian yang dilakukan di
Tiongkok (Chen et al., 2020); (3) Intervensi yang sudah dilakukan saat ini
menargetkan gangguan mental tunggal, sehingga kurang bisa diimplementasikan
pada pandemi karena menimbulkan berbagai respons psikologis dan gangguan
mental; (4) COVID-19 telah menyebar ke seluruh dunia termasuk banyak negara
berpenghasilan rendah dan menengah, sehingga ada kesenjangan yang signifikan
dalam akses ke layanan kesehatan mental. Dengan adanya tantangan-tantangan
ini, diperlukan perhatian yang tinggi untuk melakukan penanganan dampak
35
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
psikologis. Salah satu intervensi yang diberikan adalah self help yang dapat
disampaikan melalui berbagai media, dan self help telah terbukti efektif untuk
berbagai masalah kesehatan mental (Scott, Webb, & Rowse, 2015).
Intervensi self help yang disebut self help plus (SH+) yang dikembangkan
oleh WHO untuk mengelola stres dan mengatasi berbagai kesulitan (EppingJordan et al., 2016). SH+ didasarkan pada prinsip-prinsip Terapi Komitmen
Penerimaan dan mengadopsi format self help yang dipandu yang terdiri dari sesi
audio yang direkam sebelumnya dan self help book. Penelitian telah menunjukkan
bahwa SH+ yang dipandu dapat diimplementasikan dengan cepat dan efektif
dalam mengatasi gangguan psikologis, gangguan stres pascatrauma atau post
traumatic stress disorder (PTSD) dan gejala depresi pada masyarakat Sudan
Selatan (Tol et al., 2020). SH+ mudah beradaptasi dengan budaya dan bahasa
yang berbeda, bermakna dan aman bagi orang dengan dan tanpa gangguan mental.
WHO telah berupaya untuk mengadaptasi SR+ versi Cina untuk petugas
kesehatan garis depan, dan berharap itu dapat memberikan referensi yang berguna
bagi banyak negara untuk merespon lebih baik dalam menjaga kesehatan mental
petugas garda terdepan (L. Yang et al., 2020).
3)
Wiring Affect with ReAttach (W.A.R.A.)
Sejumlah besar masyarakat saat ini berada dalam isolasi sosial sebagai
bentuk respon dari pandemi COVID-19 (WHO, 2020). COVID-19 yang
mengancam jiwa bagi seluruh populasi dunia, angka kematiannya sangat tinggi,
dampaknya terhadap masyarakat dalam hal kerugian ekonomi, peningkatan
kemiskinan dan kesehatan mental akan sangat mempengaruhi tatanan sebuah
negara dan masyarakat yang ada di dalamnya. Kecenderungan media dan
36
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
masyarakat untuk melebih-lebihkan kemungkinan dan informasi yang ada akan
memicu munculnya kecemasan yang semakin tinggi (Sharot, 2016; Weinstein,
1980). Wabah COVID-19 yang tiba-tiba datang tidak terduga dan tindakan yang
diambil oleh pemerintah untuk mengatasi pandemi telah menjadi pengalaman
yang mengejutkan bagi masyarakat (Mucci, 2020; Ornell, 2020). Beberapa negara
besar dan maju yang sudah bertahan terhadap krisis yang terjadi selama ini,
setelah dihadapkan dengan COVID-19 yang secara cepat menginfeksi mengalami
kondisi tidak siap untuk menghadapi pandemi ini sehingga berimbas terhadap
kehidupan sehari-hari.
Kemunculan virus COVID-19 pertama kali membuat sejumlah besar orang
akan disibukkan dengan berita negatif yang muncul dan akan menyebabkan
tekanan psikologis dan reaksi kecemasan yang berlebihan (Conversano, 2020).
Setelah kemunculan pertama, beberapa orang akan lebih perduli dengan dirinya
sendiri dibandingkan dengan orang lain. Kepedulian terhadap orang lain adalah
cara untuk tetap terhubung, merasa terkendali, dan meningkatkan optimisme
tentang masa depan (Kappes, 2018). Lingkungan sosial sangat berperan penting
dalam menentukan perilaku yang terjadi pada seseorang (Krueger, 2019),
peningkatan kepercayaan diri dan koping yang diaktifkan akan menghasilkan
pengaruh positif pada kesejahteraan orang lain, jika lingkungan sosial yang ada
memberikan budaya yang positif maka individu juga akan menjadi berperilaku
positif (Marazziti, 2020).
Wiring Affect with ReAttach (W.A.R.A.) adalah intervensi ultrafast affectregulating yang digunakan untuk mengurangi pengaruh negatif pada kondisi
neuropsikiatri yang berbeda-beda (Weerkamp-Bartholomeus, 2020). Biasanya,
37
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
W.A.R.A. disediakan oleh terapis ReAttach sebagai alat tambahan untuk pasien
dengan nyeri kronis atau disregulasi emosional (Weerkamp-Bartholomeus, 2019).
Latihan ini mudah diakses, cepat, dan cukup sederhana untuk diberikan dari jarak
jauh. Pelatihan pengaturan diri mungkin memainkan peran penting dalam
membangun kembali kesehatan mental dalam masyarakat selama pandemi
COVID-19 berlangsung.
Adanya akses terbuka ke strategi regulasi diri yang berfungsi sebagai
bantuan kesehatan mental selama peristiwa darurat. Oleh karena itu, telah
diberikan keputusan untuk memberikan akses ke W.A.R.A online secara gratis.
Pelatihan untuk memberikan W.A.R.A. sebagai intervensi krisis psikologis untuk
melatih ratusan profesional di seluruh dunia. Dengan pelatihan jarak jauh dan
membantu pasien yang menderita stres tinggi untuk mengatur dampak negatifnya.
Manfaat W.A.R.A. adalah bahwa intervensinya ringan, cepat, dan sederhana
dalam membantu memproses perasaan tidak menyenangkan yang dialami oleh
masyarakat. Jika para profesional telah terlatih dalam memanfaatkan W.A.R.A.
dengan pelatihan jarak jauh, sangat dimungkinkan bahwa terapi ini dapat
mendukung sejumlah besar pasien yang ingin mendapatkan manfaat dalam waktu
yang relatif singkat. WARA ini diciptakan untuk diimplementasikan pada tenaga
kesehatan dikarenakan daruratnya dukungan psikologis yang diperlukan sesegera
mungkin dan memfasilitasi profesional kesehatan, masyarakat dalam isolasi
sosial, dan pasien di rumah sakit (Marazziti, 2020; Srivastava, 2020). Sehingga
WARA diharapkan dapat berkontribusi, memberikan pengendalian diri, dan
mencegah kemunduran masalah kesehatan mental di antara strategi pengaturan
38
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
diri lainnya, sebagai intervensi psikologis pertolongan pertama (Paula WeerkampBartholomeus, Donatella Marazziti, 2020).
4)
Online psychological and mental services
Epidemi COVID-19 di Tiongkok telah memicu epidemi lain pada
permasalahan psikologis yang meliputi stres, kecemasan dan depresi (Bao et al.,
2020). Sejak mewabahnya COVID-19, pemerintah Cina telah mengambil
langkah-langkah proaktif untuk menahan tidak hanya penyebaran virus corona
baru tetapi juga tekanan psikologis di masyarakat. Serangkaian kebijakan nasional
dan provinsi diberlakukan untuk memandu intervensi krisis psikologis darurat
untuk epidemi. Dan terutama karena kelayakan tinggi mereka, layanan kesehatan
mental online, seperti Liu et al. (Liu et al., 2020) mencatat, telah ditetapkan
sebagai langkah penting untuk mengatasi kebutuhan kesehatan mental dalam
epidemi dan telah tumbuh di Cina sejak bulan lalu. Namun, beberapa
kekhawatiran terkait layanan kesehatan mental online di Cina selama epidemi
COVID-19.
Pertama, sampai saat ini, sebagian besar perhatian telah difokuskan pada
penyediaan layanan kesehatan mental online, dengan pemanfaatan layanan ini
sebagian besar diabaikan. Faktanya, Cina telah lama dihadapkan pada tingkat
pemanfaatan layanan kesehatan mental yang sangat rendah (Shi et al., 2019). Dan
berdasarkan satu survei yang melibatkan 108 peserta dengan stres akut yang tinggi
dalam epidemi ini (didefinisikan sebagai mengalami setidaknya "kadang-kadang"
≥3 disosiatif, ≥1 penghindaran, ≥1 intrusif, dan ≥1 gejala terganggu dalam
Kuisioner Respon Stres Stanford Acute ), berdasarkan hasil penelitian telah
ditemukan bahwa serendah 3,7% dari mereka pernah menggunakan layanan
39
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
kesehatan mental sejak wabah COVID-19. Dan masih belum diketahui apakah
layanan kesehatan mental online dapat meningkatkan pemanfaatan layanan
kesehatan mental terutama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah
(Kauer et al., 2014). Kedua, kesenjangan digital yang signifikan masih berlanjut di
Tiongkok (Hong et al., 2017). Individu dengan status sosial ekonomi rendah tidak
memiliki banyak akses ke teknologi digital, di mana layanan kesehatan mental
online sangat bergantung, seperti yang dilakukan pada status sosial ekonomi lebih
tinggi. Dan mengingat yang pertama lebih rentan terhadap kondisi kesehatan
mental, dikhawatirkan pengembangan layanan kesehatan mental online dalam
epidemi ini akan memperluas kesenjangan kesehatan mental di Cina. Ketiga,
efektivitas intervensi kesehatan mental online di negara-negara berpenghasilan
rendah dan menengah belum dievaluasi secara ketat. Juga, masih dapat
diperdebatkan apakah intervensi semacam itu secara universal sesuai untuk
populasi yang ditargetkan, yang meliputi orang awam, responden garis depan, dan
anggota keluarga pasien dengan COVID-19. Keempat, jaminan kualitas masih
tetap bermasalah untuk sebagian besar (Yao, Chen and Xu, 2020).
5)
Online mental health education with communication programmes
Penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) yang berasal dari Wuhan di
provinsi Hubei, mulai menyebar ke seluruh Cina. Sebagai hasil dari meningkatnya
jumlah kasus dan kematian yang dikonfirmasi, baik staf medis dan masyarakat
telah mengalami masalah psikologis, termasuk kecemasan, depresi, dan stres.
Sejak Januari, 2020, Komisi Kesehatan Nasional China telah menerbitkan
beberapa dokumen pedoman, dimulai dengan pemberitahuan prinsip-prinsip
intervensi krisis psikologis darurat untuk epidemi COVID-19 pada 26 Januari,
40
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
kemudian pemberitahuan tentang pembentukan hotline bantuan psikologis untuk
epidemi pada 2 Februari, dan yang terbaru, pedoman untuk hotline bantuan
psikologis selama epidemi COVID-19 pada 7 Februari. Selama epidemi sindrom
pernapasan akut pada 2003, layanan internet dan smartphone tidak banyak
tersedia. Oleh karena itu, beberapa layanan kesehatan mental online disediakan
untuk mereka yang membutuhkan. Populasi layanan internet dan smartphone, dan
kemunculan jaringan seluler generasi kelima (5G), telah memungkinkan para
profesional kesehatan mental dan otoritas kesehatan untuk menyediakan layanan
kesehatan mental online selama wabah COVID-19.
Penularan virus yang cepat antar manusia ke manusia akan menghambat
konseling atau layanan psikologis yang dilakukan secara tradisional, yaitu dengan
bertatap muka. Sebaliknya, penyediaan layanan kesehatan mental online akan
lebih aman dan mudah untuk dimanfaatkan. Hingga saat ini, beberapa jenis
layanan kesehatan mental online telah diterapkan secara luas bagi mereka yang
membutuhkan selama wabah di Cina. Pertama, pada 8 Februari 2020, 72 survei
kesehatan mental online yang terkait dengan wabah COVID-19 dapat dicari
melalui program survei berbasis WeChat, Questionnaire Star, yang menargetkan
populasi yang berbeda, termasuk staf medis (23 survei), pasien dengan COVID-19
(satu survei), siswa (18 survei), populasi umum (sembilan survei), dan populasi
campuran (21 survei); di provinsi Hubei (lima survei), provinsi lain (15 survei),
semua provinsi, kota, dan daerah otonom (36 survei), dan wilayah China yang
tidak ditentukan (16 survei). Salah satu survei multisenter yang melibatkan 1.563
staf medis, dengan pusat kami di Rumah Sakit Nanfang, Universitas Kedokteran
Selatan (Guangzhou, Cina) sebagai salah satu lokasi penelitian, menemukan
41
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
prevalensi depresi (didefinisikan sebagai skor total ≥5 dalam Kuesioner Kesehatan
Pasien) menjadi 50,7%, dari kecemasan (didefinisikan sebagai skor total ≥5 dalam
Generalized Anxiety Disorder-7) menjadi 44,7%, dari insomnia menjadi 36,1%
(didefinisikan sebagai skor total ≥8 dalam Insomnia Severity Index), dan gejala
yang berhubungan dengan stres (didefinisikan sebagai skor total ≥9 dalam
Dampak Skala Kejadian yang Direvisi) menjadi 73,4%. Temuan ini penting dalam
memungkinkan otoritas kesehatan mengalokasikan sumber daya kesehatan dan
mengembangkan perawatan yang sesuai untuk staf medis yang memiliki masalah
kesehatan mental.
Kedua, pendidikan kesehatan mental online dengan program komunikasi,
seperti WeChat, Weibo, dan TikTok, telah banyak digunakan selama wabah untuk
staf medis dan masyarakat. Selain itu, beberapa buku tentang pencegahan, kontrol,
dan pendidikan kesehatan mental COVID-19 telah diterbitkan dengan cepat dan
salinan elektronik gratis telah disediakan untuk umum. Pada 8 Februari, 29 buku
yang terkait dengan COVID-19 telah diterbitkan, 11 (37,9%) diantaranya adalah
tentang kesehatan mental, termasuk “Pedoman untuk swadaya psikologis publik
dan konseling pneumonia 2019-nCoV pneumonia”, diterbitkan oleh Asosiasi Cina
untuk Kesehatan Mental. Akhirnya, layanan konseling psikologis online
(misalnya, sumber daya berbasis WeChat) telah banyak didirikan oleh para
profesional kesehatan mental di lembaga medis, universitas, dan masyarakat
akademik di seluruh 31 provinsi, kota dan daerah otonom di daratan Cina, yang
menyediakan 24 jam layanan gratis pada semua hari dalam seminggu. Sistem
intervensi self help psikologis online, termasuk terapi perilaku kognitif online
untuk depresi, kecemasan, dan insomnia (misalnya, di WeChat), juga telah
42
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
dikembangkan. Selain itu, beberapa program kecerdasan buatan telah digunakan
sebagai intervensi untuk krisis psikologis selama epidemi. Misalnya, individu
yang berisiko bunuh diri dapat dikenali oleh program, dengan memantau dan
menganalisis pesan yang diposting di Weibo, dan memperingatkan sukarelawan
yang ditunjuk untuk bertindak sesuai dengan itu. Secara umum, layanan kesehatan
mental online yang digunakan untuk epidemi COVID-19 memfasilitasi
pengembangan intervensi darurat publik Tiongkok, dan pada akhirnya dapat
meningkatkan kualitas dan efektivitas intervensi darurat (S. Liu et al., 2020).
6)
Video conferencing psychoteraphy
Sistem perawatan kesehatan mental di Tiongkok menjadi sangat penting
pada saat keadaan darurat kesehatan masyarakat seperti wabah penyakit COVID19. Sistem perawatan kesehatan mental akan memungkinkan perawatan orang
yang menderita masalah kesehatan mental dalam kaitannya dengan epidemi.
Sementara itu WHO menyebut Coronavirus sebagai pandemi, dan saat ini
memukul Eropa, Amerika Serikat, Australia dan Asia dengan keras. Dalam upaya
untuk mengurangi risiko infeksi, banyak penyedia layanan kesehatan mental di
negara-negara yang terkena dampak saat ini menutup pintu mereka untuk pasien
yang membutuhkan terapi tatap muka rawat jalan. Mereka secara bersamaan
mencoba mengganti beberapa kontak ini dengan terapi digital. Kemungkinan
besar, lembaga perawatan kesehatan mental Eropa belum mengalami dampak
penuh dari krisis coronavirus. Pada saat yang sama, permintaan untuk perawatan
kesehatan mental di antara pasien yang terinfeksi dan kerabat mereka diperkirakan
akan meningkat (Blumenstyk, 2020).
43
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Tingkat kecemasan akan meningkat, baik melalui penyebab langsung
termasuk ketakutan akan kontaminasi, stres, kesedihan, dan depresi yang dipicu
oleh paparan virus, dan melalui pengaruh dari konsekuensi kekacauan sosial dan
ekonomi yang terjadi pada tingkat individu dan sosial. Intervensi "black swan"
(Blumenstyk, 2020) adalah sebuah peristiwa tak terduga yang menyebabkan
terjadinya perubahan yang akan mengarah pada perubahan penyediaan perawatan
kesehatan mental yang sebagian, meskipun kuat, ke arah pencegahan, perawatan,
dan perawatan online dalam waktu dekat. Perlu juga untuk mempertimbangkan
peran proses psikologis dan ketakutan yang dapat menyebabkan kerusakan lebih
lanjut di atas pandemi (Asmundson dan Taylor, 2020). Solusi yang jelas untuk
melanjutkan perawatan kesehatan mental dalam pandemik adalah menyediakan
perawatan kesehatan mental dengan psikoterapi konferensi video dan intervensi
internet. Salah satu hasil penelitian menunjukkan bahwa psikoterapi konferensi
video menunjukkan hasil yang menjanjikan untuk kecemasan dan gangguan mood
(Berryhill et al., 2019), dan basis bukti untuk intervensi internet yang dipandu
terapis bahkan lebih kuat (Andersson, 2016; Karyotaki et al., 2018).
Layanan kesehatan mental selama dua dekade terakhir yang diusulkan telah
diterapkan, banyak hambatan telah menghambat implementasi keseluruhan dalam
perawatan rutin sejauh ini (Vis et al., 2018; Tuerk et al., 2019). Salah satu
hambatan paling penting yang disoroti adalah bahwa kesehatan mental belum
terintegrasi sebagai bagian normal dari praktik perawatan rutin karena kurangnya
penerimaan oleh para profesional kesehatan sendiri (Topooco et al., 2017). Mitos
tentang telehealth seperti "aliansi terapeutik hanya dapat dibentuk secara tatap
muka" telah mendominasi bidang ini, meskipun penelitian menunjukkan
44
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
sebaliknya (Berger, 2017). Dalam hal itu, kurva pembelajaran dalam adopsi
teknologi kesehatan e-mental baru oleh pasien dan psikolog telah berkembang
jauh lebih lambat dari yang diperkirakan, sehingga sesuai dengan perkiraan bahwa
dibutuhkan rata-rata 16 tahun untuk inovasi perawatan kesehatan untuk diterapkan
( Rogers et al., 2017).
Fenomena di mana meningkatkan COVID-19 mempercepat manajer, staf
TIK, dan dokter untuk mengatasi konsekuensi yang mungkin terjadi.
Bagaimanapun, karena prediksi tentang COVID-19 sebagian besar masih belum
jelas, sekarang saatnya untuk membuat solusi jangka panjang untuk masalah
populasi pasien yang heterogen, seperti yang masih aktif di masyarakat dan
mereka yang tinggal di rumah, pembatasan sosial atau terisolasi di rumah sakit.
Karena itu, konferensi video dan intervensi internet dapat sangat membantu dalam
perawatan kesehatan mental, serta dalam perawatan fisik dan dapat dengan mudah
ditingkatkan untuk melayani daerah-daerah terpencil dan menjangkau lintas batas.
Video oleh para profesional kesehatan dan pasien menciptakan situasi yang saling
menguntungkan bagi keduanya. Aplikasi kesehatan mental memiliki nilai jauh
melampaui pemberian psikoterapi video conferencing dalam situasi krisis saat ini.
Negara-negara yang terkena virus Corona juga dapat mempertimbangkan untuk
mengadopsi pendekatan kesehatan e-mental publik yang lebih luas, yang juga
akan berfokus pada pencegahan dan untuk menjangkau orang yang berisiko
mengalami gangguan kesehatan mental.
Tidak hanya intervensi yang dipandu oleh orang lain, tetapi juga intervensi
yang dapat dilakukan sendiri, seperti aplikasi bantuan mandiri atau modul terapi
online, juga dapat diterapkan di pengaturan dan negara-negara dengan sumber
45
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
daya kesehatan mental yang langka (Christiani dan Setiawan, 2018). Sangat
mungkin bahwa respons terhadap keadaan darurat ini akan lebih dari peningkatan
sementara dalam pekerjaan online (Blumenstyk, 2020). Lembaga perawatan
kesehatan mental telah mengembangkan kemampuan melayani pasien mereka
melalui konferensi video dan teknologi digital lainnya, ada sedikit alasan bagi
mereka untuk menyerah, mengingat banyak keuntungan (Blumenstyk, 2020;
Tuerk et al., 2019). Praktisi harus segera mulai mengadopsi aplikasi perawatan
kesehatan e-mental, baik sebagai metode untuk melanjutkan perawatan mereka
kepada pasien saat ini yang membutuhkan dan sebagai intervensi untuk mengatasi
peningkatan segera dalam gejala kesehatan mental karena coronavirus (Wind et
al., 2020).
3.4.2 Intervensi psikologis pertama secara langsung
1)
Mental Health and Psychosocial Support
Dampak COVID-19 dapat memicu stres pada masyarakat, seperti salah satu
penelitian di Inggris baru-baru ini mengungkapkan bagaimana kesepian,
perpisahan, dan karantina dapat berdampak jangka panjang pada kesejahteraan
mental yang terkait dengan krisis COVID-19 di seluruh dunia. Karantina dapat
menyebabkan berbagai gejala neurologis, termasuk tetapi tidak terbatas pada
tanda-tanda stres pasca-trauma, kelelahan, kecemasan, kemarahan, panik, dan
bahkan kecanduan obat-obatan, dan ini dilaporkan dalam Jurnal Lancet. Kejutan
dan kekhawatiran seputar COVID-19 mungkin melemahkan, memicu reaksi keras
tidak hanya di antara orang-orang dengan penyakit psikologis yang sudah ada
sebelumnya, tetapi juga untuk guru garis depan, guru universitas dan sekolah dan
46
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
masyarakat umum. Setiap individu merespons secara berbeda terhadap keadaan
traumatis yang terkait dengan wabah ini, berdasarkan konteks mereka, masyarakat
tempat mereka tinggal, dan kerentanan orang dewasa terhadap masalah kesehatan
mental dalam menangani wabah ini.
Situasi ini jelas melibatkan kekhawatiran tentang risiko
kontaminasi
anggota keluarga; takut sakit dan sekarat; kehilangan orang yang dicintai; merasa
tidak berdaya karena tidak mampu melindungi orang yang dicintai; ketegangan
dan kecemasan, terutama karena perpisahan dari orang yang dicintai dan pengasuh
karena dikarantina. Selain itu, mereka juga mungkin merasa takut ditempatkan di
bawah pengawasan rumah karena penyakit tersebut; dan menghindari fasilitas
kesehatan karena ketakutan ini. Rasa sakit yang dialami oleh mereka yang terkena
dampak COVID-19 akan berlangsung lama. Orang-orang tidak secara khusus
didiagnosis dengan COVID-19 tetapi diharuskan untuk karantina memiliki risiko
kematian dini yang lebih besar. Hal ini disertai oleh tinjauan jurnal ilmiah,
Perspectives On Psychological Science pada 2005 yang membuktikan bahwa
isolasi sosial yang berkepanjangan dapat meningkatkan risiko kematian hingga 29
persen.
Tidak dapat dipungkiri bahwa wabah pandemi COVID-19 telah berdampak
pada masyarakat di seluruh dunia dalam banyak hal. Karena potensi hasil
kesehatan yang serius dari pandemi COVID-19 ini, pemerintah telah
memberlakukan beberapa tindakan terbatas termasuk melarang pengunjung asing,
melarang pertemuan massal, dan membatasi kegiatan yang berkaitan dengan
agama. Lebih penting lagi, pemerintah telah mengadopsi langkah-langkah
karantina yang ketat dan jarak sosial untuk mencegah dan mengendalikan wabah
47
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
pandemi. Wabah yang dianggap sebagai Darurat Kesehatan Publik dari
Kepedulian Internasional oleh WHO pada Januari 2020, semakin menimbulkan
stres dan kecemasan di seluruh populasi. Seiring berminggu-minggu karantina dan
jarak menjadi bulan, anggota masyarakat mulai mengalami perasaan isolasi dan
perpisahan yang lebih besar. Selama masa stres dan krisis, adalah hal biasa bagi
individu apakah mereka terinfeksi atau tidak, merasa khawatir dan cemas.
Anggota masyarakat pada umumnya, mungkin merasa bosan, kecewa, dan
marah ditempatkan di bawah karantina dan isolasi, dan ini tidak termasuk
stigmatisasi, kerugian finansial, dan penolakan masyarakat. Mereka juga
menghadapi ketidakpastian kapan dan bagaimana pandemi akan berakhir, takut
terinfeksi, masa depan pekerjaan mereka dan masalah lainnya. Mengingat situasi
pandemi COVID-19 saat ini, bukan tidak mungkin bagi pasien yang dikonfirmasi
dan dicurigai mengalami ketakutan, kecemasan, depresi, kesepian, dan
ketidakberdayaan yang dapat memperburuk kondisi kesehatan mereka dan
menurunkan kepatuhan pengobatan. Para ahli mengantisipasi bahwa lebih banyak
kasus gangguan stres dan depresi pasca trauma dapat dilaporkan. Pada dasarnya,
garis depan seperti profesional medis, polisi, angkatan bersenjata dan layanan
penting lainnya tidak dikecualikan untuk ini. Mereka mungkin merasakan hal
yang sama ketika mereka berjuang melawan virus, karena tugas perawatan kepada
pasien, anggota keluarga dan sebagian besar waktu, ketika menghadapi dan
berurusan dengan perhatian dan pertanyaan publik. Sebuah studi baru-baru ini di
Tiongkok mengkonfirmasi beberapa kekhawatiran dan temuan bahwa gejala
kecemasan dan depresi tersebut mempengaruhi sebagian besar profesional medis
yang merawat pasien COVID-19. Para ahli juga mengingatkan bahwa gejala-
48
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
gejala ini kemungkinan akan mempengaruhi anggota masyarakat dan berlanjut
hingga masa depan, bahkan setelah karantina dan isolasi dicabut.
Malaysia memasuki COVID-19 ketika acara pertama diverifikasi, Perdana
Menteri Malaysia Tan Sri Muhyiddin Yassin menyatakan bahwa pemerintah akan
mengambil tindakan luar biasa dengan menerapkan 14 hari Perintah Kontrol
Gerakan (MCO) nasional dari 18 Maret 2020 hingga 31 Maret 2020 untuk
melemahkan
penyebaran
COVID-19
di
Malaysia.
Durasi
MCO
yang
diperpanjang, yang lebih dari sebulan atau lebih, dapat berdampak pada kesehatan
mental individu, terutama mereka yang mungkin sudah memiliki masalah
kesehatan mental. Di Malaysia, intervensi psikologis jelas menuntut respons
mendesak dari pemerintah dan legislator yang ingin mengatasi tantangan serius
krisis terhadap kesehatan mental masyarakat. Undang-undang atau pedoman yang
ada mungkin memerlukan revisi dan pengembangan untuk menangani masalah
khusus yang ditimbulkan oleh wabah ini. Saat ini, satu-satunya pedoman yang
dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan sehubungan dengan kesehatan mental
adalah Pedoman COVID-19 Manajemen No.5/2020 yang diperbarui pada 24
Maret 2020 dan Peringatan Kartu Kesehatan Mental untuk individu dan
sukarelawan yang kembali dari daerah wabah.
Pedoman Manajemen COVID-19 terutama dimaksudkan untuk menjelaskan
Mental Health Psychosocial Support (MHPSS) dalam COVID-19 di Malaysia.
Dokumen ini juga memberikan panduan bagi para pembuat kebijakan, profesional
medis dan lainnya termasuk anggota masyarakat dalam hal mengembangkan dan
mengimplementasikan rencana aksi, layanan dan kebijakan pendukung di tingkat
49
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
nasional, negara bagian dan kabupaten mengenai MHPSS (Zuhaira Nadiah
Zulkipli, 2020).
2)
Public psychiatry services
Organisasi Layanan Psikiatri di Lombardy telah bekerja untuk menjamin
melanjutkan layanan baik pada tingkat masyarakat dan masing-masing kepala
keluarga, dan untuk menjamin rawat inap untuk kasus akut positif untuk COVID19. Rumah Sakit Niguarda, Milan dan Rumah Sakit Sipil Spedali, Brescia,
sementara mempertimbangkan semua saran dari Unit Krisis lokal, berbagi rencana
dalam memprioritaskan layanan berikut sejak akhir Februari 2020. Perawatan
Kesehatan Mental Masyarakat Kegiatan di Pusat Kesehatan Mental telah
dipertahankan pasien yang menderita gangguan mental serius serta pada mereka
dengan masalah sosial yang serius atau hukuman yudisial. Untuk pasien ini,
aktivitas telah dipertahankan dengan perhatian khusus pada pemantauan klinis dan
pemberian obat. Perjanjian untuk bertemu dilakukan pada tempat ditentukan pada
waktu yang telah ditentukan sehingga menghindari kontak dekat di ruang tunggu.
Pada setiap kunjungan, indikasi untuk membatasi penyebaran infeksi dijelaskan
dan diilustrasikan.
Intervensi rumah dan kegiatan di luar lokasi hanya disediakan untuk situasi
yang mendesak. Kegiatan yang melibatkan anggota keluarga pasien dikurangi
menjadi hanya yang dianggap penting, dan telah digantikan oleh komunikasi
audio atau virtual. Kegiatan jaringan dengan Lembaga eksternal telah
dipertahankan menggunakan sumber daya komunikasi yang tersedia. Untuk
kasus-kasus baru dan darurat, triase dilakukan melalui telepon untuk memahami
urgensi perawatan, dan ketika diperlukan, janji temu dijadwalkan. Melalui
50
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
telepon, triase juga disediakan untuk mengidentifikasi kemungkinan gejala medis
atau dugaan penularan. Pekerjaan di dalam Rumah Sakit Jiwa Fasilitas berlanjut
seperti biasa meskipun kegiatan eksternal ditangguhkan, termasuk cuti rumah dan
izin sementara dan kunjungan kerabat. Pemantauan untuk gejala pernapasan dan
Covid-19 lainnya, termasuk suhu, dilakukan setiap hari.
Rumah Sakit dan Perawatan Akut Darurat kesehatan mental dan layanan
rawat inap telah dipertahankan bekerja sama dengan Departemen Darurat masingmasing rumah sakit. Aktivitas rumah sakit psikiatris untuk pasien negatif untuk
Covid-19 telah dipertahankan seperti biasa. Bangsal psikiatris juga telah
diorganisasi dengan area khusus untuk pasien Covid-19 positif dengan gangguan
kejiwaan akut dan tidak ada gejala medis yang parah. Staf telah diperlengkapi dan
dilatih dalam menggunakan alat pelindung diri yang disediakan untuk perawatan
langsung pasien Covid-19 dan kasus yang diduga, dengan demam atau gejala lain
infeksi Covid-19. Di area ini, ruang filter disiapkan untuk berpakaian dan
membuka baju. Protokol perilaku telah ditetapkan di Rumah Sakit Niguarda untuk
definisi jalur perawatan multidisiplin yang sesuai bekerja sama dengan Unit
Penyakit Menular, Anestesi dan Perawatan Intensif.
Penilaian dan jalur klinis untuk perawatan rumah sakit pasien psikiatris
yang sakit akut di Rumah Sakit Niguarda di Milan, dari 9 hingga 28 Maret 2020,
COVID-19 pasien positif dengan gangguan psikiatrik akut dirawat di rumah sakit
(11M, 4F; usia rata-rata 42,5 tahun; 6 Psikosis, 5 Gangguan Bipolar, 2 Gangguan
Kepribadian; 1 Gangguan kognitif; 1 Gangguan mental). Sebuah bangsal
psikiatrik didedikasikan untuk Covid-19 kasus positif dan protokol untuk
perawatan pasien ini diimplementasikan. Unit Penyakit Menular melakukan
51
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
penilaian awal, memberikan indikasi terapi dan diagnostik, dan konsultasi tindak
lanjut harian dengan ketersediaan 24 jam telah ditetapkan. Unit Anestesi dan
Perawatan Intensif mengevaluasi pasien yang masuk rumah sakit untuk kelayakan
peningkatan terapi dan diberi tahu ketika ada bukti yang jelas dari gangguan
pernapasan, FR> 30 tindakan / menit, SatO2 <93- 92%, atau ketika rasio PaO2 /
FiO2 adalah <300 mmHg pada analisis gas darah. Rawat inap di unit perawatan
intensif (ICU) disediakan untuk pasien dengan gangguan pernapasan berat. Di
antara 15 pasien yang dirawat, 3 pasien menghasilkan tanpa gejala untuk infeksi
Covid-19; 4 pasien mengalami gejala negatif untuk gangguan pernapasan; 8
pasien mengalami pneumonia bilateral, dengan 4 membutuhkan terapi oksigen.
Dua pasien dipindahkan sementara ke ICU.
Pasien dievaluasi pada saat masuk, setiap tujuh hari setelah masuk dan
diberhentikan dengan skala penilaian umum dan spesifik penyakit. Tindak lanjut
dijadwalkan 30 hari setelah dipulangkan. Obat antipsikotik telah diresepkan
dengan perhatian khusus pada profil keamanan kardiologisnya (perpanjangan
QT). Benzodiazepin telah diresepkan menggunakan obat paruh pendek karena
risiko depresi pernafasan yang lebih rendah. Resep obat psikotropika mengikuti
Italia baru-baru ini Psychiatry Research (Ostuzzi et al., 2020). Kekhawatiran
untuk waktu dekat dan kebutuhan untuk tindakan Orang dengan gangguan mental
dan pasien dalam kontak dengan mental layanan kesehatan mewakili populasi
yang berisiko terhadap infeksi Covid-19 (Zhu et al., 2020a). Rendahnya kesadaran
pasien ini tentang risiko dan penularan infeksi, terutama pada fase akut, serta
kepatuhan yang rendah terhadap tindakan pencegahan (mis. Jarak sosial, sering
cuci tangan, pembatasan sirkulasi dan isolasi rumah) dapat berkontribusi untuk
52
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
risikonya. Selain itu, orang dengan gangguan mental yang parah juga berisiko
lebih tinggi mengalami komorbiditas medis (kardiometabolik) yang selanjutnya
dapat meningkatkan morbiditas infeksi Covid-19. Respons psikososial terhadap
peristiwa sebesar ini kompleks.
Studi yang berbeda menunjukkan bahwa pada fase awal wabah sindrom
radang akut akut (SARS), berbagai morbiditas psikiatrik dapat terjadi, termasuk
depresi persisten, kecemasan, serangan panik, gejala psikotik dan bahkan bunuh
diri (Xiang et al. 2020). Selain itu, beberapa bukti menunjukkan bahwa dampak
psikologis karantina luas, tetapi mungkin relevan dan tahan lama (Brooks et al.,
2020). Pertimbangan ini mungkin sangat relevan untuk orang dengan gangguan
mental dan keluarga mereka, tetapi mungkin juga berlaku untuk populasi umum.
Selain itu, banyak bukti menunjukkan dampak psikologis yang dramatis dari
epidemi pada petugas kesehatan, dan pentingnya intervensi khusus untuk
mengatasi kecemasan dan stres. Di antara petugas layanan kesehatan, persentase
signifikan dari gejala kejiwaan ditemukan, 29,8% untuk stres, 13,5% untuk
depresi dan 24,1% untuk kecemasan (Zhu, et al, 2020b). Mempertahankan
pemantauan terus menerus terhadap pasien yang kontak dengan layanan kesehatan
mental sangat penting untuk penilaian yang cermat terhadap kondisi mereka dari
sudut pandang psikopatologis dan medis.
Sesuai dengan penelitian terbaru (Carvalho et al., 2020), tim kesehatan
mental masyarakat, termasuk psikiater, psikolog, perawat dan pekerja kesehatan
mental lainnya, harus diaktifkan di setiap daerah resapan untuk memberikan
dukungan kepada pasien, petugas kesehatan, dan populasi umum (Percudani et al.,
2020).
53
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
3)
Psychological counseling
Novel coronavirus 2019 (2019-nCoV, COVID-19) telah diidentifikasi
sebagai patogen di balik wabah pneumonia di Wuhan, Provinsi Hubei, Cina, pada
8 Desember 2019. Di Korea Selatan, pasien pertama di negara itu (yang terbang
dari Wu-han) diidentifikasi pada 20 Januari 2020. Hingga 17 Februari, jumlah
kasus yang dikonfirmasi tetap relatif stabil, dengan 30 pasien yang didiagnosis;
Namun, situasinya berubah secara drastis setelah identifikasi pasien ke-31, dan
jumlah kasus yang dikonfirmasi melonjak menjadi 2.022 pada tanggal 28
Februari. Pemerintah Korea Selatan dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan
Penyakit Korea (K-CDC) secara teratur melaporkan harian status pasien baru,
serta kondisi fisik mereka dan tempat-tempat yang baru saja mereka kunjungi,
untuk memastikan orang tetap mendapat informasi tentang status epidemi.
Dengan volume berita yang signifikan datang dari berbagai sumber, ada
kekhawatiran tentang "berita palsu" yang terkait dengan COVID-19. Orang-orang
terus-menerus mengonsumsi berita untuk tetap diperbarui, dan mungkin
mengalami kecemasan tinggi saat melakukannya.
Sumber infeksi tetap pada beberapa kasus masih tidak pasti, sementara
larangan perjalanan dan instruksi untuk karantina dan warga negara juga telah
dikeluarkan; faktor-faktor semacam itu dapat mendorong orang untuk merasa
bahwa “tidak ada tempat yang aman,” yang dapat memperkuat kekerasan publik.
Ini dapat menyebabkan konsekuensi yang lebih parah; misalnya, seorang wanita
melakukan bunuh diri setelah mencurigai dirinya terinfeksi setelah perjalanan
54
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
baru-baru ini ke China (otopsi kemudian mengungkapkan bahwa wanita tersebut
dites negatif terhadap virus). K-CDC telah mendistribusikan selebaran kepada
publik dan terus mengeluarkan pedoman untuk mencegah COVID-19.
Asosiasi Neuropsikiatrik Korea juga telah menerbitkan pedoman yang
menargetkan lima domain populasi: publik, orang tua dari anak kecil, orang yang
dikarantina, profesional medis yang merawat pasien COVID-19, dan praktisi
medis lainnya. Pedoman ini, yang dirilis oleh Kementerian Kesehatan dan
Kesejahteraan, menyarankan untuk merasakan respons kecemasan terhadap
wabah sebagai hal yang normal dan menahan diri dari tindakan menghindari
kelompok tertentu. Mereka juga menyoroti perlunya mengandalkan informasi
yang kredibel. Lebih jauh, karantina dan isolasi terhadap mereka yang diduga
tertular atau membawa virus dapat memicu masalah kesehatan mental yang
substansial; situasi ini diketahui terkait dengan gangguan stres akut, depresi,
gangguan stres pasca-trauma, insomnia, lekas marah, marah, dan emosi.
Pusat Kesehatan Mental Nasional (NCMH) menawarkan konseling
psikologis bagi orang-orang yang dikarantina di Daegu serta mereka yang baru
saja kembali dari Wu-han, dan telah merilis pedoman untuk orang dengan gejala
COVID-19. Mirip dengan Asosiasi Neuropsikiatri Korea, NCMH menyarankan
masyarakat untuk bekerja sama dengan otoritas karantina dan membangun
keterampilan untuk bersantai selama tekanan instruksi fokus pada keterampilan
dan pengetahuan individu. Selain itu, Jaringan Kelompok Dukungan Psikologis
Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan memberikan informasi pada hotline
untuk krisis kesehatan mental saat ini; sistem responsnya berbeda untuk orang
dengan COVID-19 dan keluarga mereka versus masyarakat yang dikarantina dan
55
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
masyarakat umum. Pusat Nasional untuk Trauma Diaster, sebuah subdivisi dari
NCMH, juga telah mengeluarkan selebaran peringatan tentang kemungkinan
masalah
kesehatan
mental,
serta
pedoman
untuk
mengatasinya.
Ini
menggarisbawahi pentingnya mendapatkan informasi yang dapat diandalkan,
memelihara jaringan sosial, mengekspresikan emosi negatif, melanjutkan kegiatan
kehidupan
sehari-hari,
dan
mengejar
pengalaman
yang
menyenangkan.
Singkatnya, di tengah penyebaran COVID-19 di Korea Selatan, intervensi
psikologis dilakukan dalam beberapa aspek.
Pendekatan publik diperlukan untuk mengatasi hambatan psikologis umum.
Dua dari masalah yang paling umum adalah kerusakan struktur dukungan sosial
dan stigmatisasi pasien. Ketika orang mencoba untuk menghindari penularan
virus, struktur dukungan sosial pecah; tempat-tempat seperti gereja, sekolah, dan
tempat kerja telah ditutup, yang menghilangkan manfaat dukungan sosial dan
dapat menyebabkan perasaan terisolasi dan rentan. Lebih jauh lagi, ada
kemungkinan besar penyakit itu sendiri akan distigmatisasi, karena baru dan tidak
dapat disembuhkan. Sebagian besar target stigmatisasi adalah pasien atau
kelompok orang tertentu (yaitu, Orang dengan agama tertentu di Korea Selatan
atau Asia dalam wabah COVID-19 dan SARS, dan wabah Ebola Afrika Barat).
Orang-orang yang menjadi target sering dikeluarkan dari sistem dukungan sosial
mereka, yang dapat menyebabkan masalah isolasi dan kesehatan mental. Lebih
penting lagi, stigmatisasi dapat mendorong pasien potensial untuk menghindari
mengakses sistem perawatan kesehatan, dan sebagai gantinya, terus menyebarkan
infeksi karena kekhawatiran dijauhi oleh orang lain. Namun, pendekatan saat ini
untuk masalah kesehatan mental tampaknya lebih fokus pada faktor individu
56
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
daripada publik. Oleh karena itu, pembentukan sistem publik sangat penting untuk
memverifikasi validitas informasi yang dikeluarkan oleh media. Masyarakat dan
otoritas kesehatan mental harus secara konsisten melakukan upaya untuk
meningkatkan sistem dukungan sosial dan menghilangkan stigma penyakit.
Membangun strategi perawatan kesehatan mental yang ditargetkan untuk wilayah
populasi yang berbeda, termasuk staf medis dan kuar, juga akan bermanfaat (Jung
and Jun, 2020).
4)
Social support
Dukungan sosial sebagai pertukaran interpersonal yang dicirikan oleh
perhatian emosi, bantuan instrumental, penyedia informasi, atau pertolongan
lainnya. Dukungan sosial diyakini bisa menguatkan orang dalam menghadapi efek
stress dan mungkin meningkatkan kesehatan fisik pula. Dukungan sosial sebagai
keberadaan dan kesediaan orang lain yang dapat kita andalkan, seseorang yang
mengizinkan kita tahu bahwa mereka peduli, menghargai, dan mencintai kita.
Dukungansosial juga merupakan bantuan langsung, saran, dorongan, persahabatan
dan ungkapan kasih sayang, semuanya terkait dengan hasil positif terhadap orangorang yang menghadapi berbagai dilema dan tekanan hidup.
Dukungan sosial diperlukan dalam situasi pandemi COVID-19 terutama
terhadap pasien serta tenaga medis yang berada di garda depan melawan penyakit
yang disebabkan virus korona. Ada empat jenis dukungan yang bisa diberikan
kepada tenaga kesehatan dan masyarakat: (1) Appraisal support, dukungan yang
bisa berikan untuk memecahkan masalah atau menguraikan stressor, salah satunya
dengan menjadi teman untuk curhat dan menjadi pendengar; (2) Tangible support,
bantuan nyata yang dapat menyelesaikan masalah, bantuan yang diberikan dapat
57
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
berupa makanan, masker atau barang-barang yang dibutuhkan tenaga medis atau
teman dan tetangga yang membutuhkan; (3) Self esteem support yaitu dukungan
untuk bisa membuat seseorang memiliki harga diri atau pandangan diri yang lebih
baik tentang dirinya. Masyarakat saling memberi bantuan secara ekonomi juga
memberi dukungan secara mental bahwa dia bisa bertahan hidup dalam situasi
yang sulit; dan (4) Belonging support, menjadi diterima dalam satu bagian atau
satu kelompok. Sehingga diharapkan tidak terjadi isolasi sosial kepada pasien
Covid-19 atau tenaga medis yang berjuang di garis depan pandemi karena dapat
memberikan dampak psikis, yang bisa menurunkan imun tubuh yang penting
dalam melawan penyakit.
5)
Guidelines and instructions for mental health services
Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) telah mengintegrasikan intervensi
krisis psikologis ke dalam penyebaran umum pencegahan penyakit untuk
mengurangi risiko hasil psikologis negatif yang disebabkan oleh wabah COVID19 dan meningkatkan stabilitas sosial,. Pada tanggal 27 Januari 2020, otoritas
kesehatan pusat mengeluarkan „Prinsip untuk Krisis Psikologis Darurat Intervensi
untuk Epidemi Pneumonia COVID-19. Prinsip tersebut membahas bahwa
pedoman tersebut harus diimplementasikan di bawah bimbingan profesional
kesehatan mental terlatih. Tim ahli di tingkat provinsi, daerah otonom, dan kota
harus mengambil kepemimpinan dan tanggung jawab pada intervensi krisis
psikologis dan kegiatan terkait. Asosiasi nasional yang berhubungan dengan
kesehatan mental dan masyarakat akademik diharuskan untuk mengadopsi
intervensi krisis psikologis darurat, konseling psikologis dan membentuk
kelompok ahli bantuan psikologis untuk memberikan bimbingan profesional dan
58
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
berkoordinasi dengan otoritas kesehatan. Mengikuti Prinsip tersebut di atas,
asosiasi kesehatan mental dan masyarakat akademik telah mengorganisir tim ahli,
menerbitkan pedoman dan instruksi untuk layanan kesehatan mental, seperti
'Rencana Intervensi Layanan Kesehatan Psikosomatik untuk Pencegahan dan
Pengendalian Infeksi dan Pneumonia Coronavirus Baru (konsep)', dan 'Manual
Kesehatan Mental Nasional dari wabah Pneumonia Coronavirus Baru'.
Artikel/video pendidikan daring juga dirilis ke publik, misalnya, artikel
berjudul 'Pedoman Swadaya Psikologis Publik untuk Pneumonitis dengan Infeksi
Coronavirus Baru', seri 'Pengetahuan Popularisasi Sains Coronavirus Baru',
'Pelajaran Online Intervensi Psikologis selama Wabah Pneumonia Coronavirus
Baru', dan video tentang 'Respons Psikologis dalam Pertarungan Melawan
Pneumonia Mahkota Baru'. NHC juga merilis 'Pedoman Penyesuaian Psikologis
untuk Mengatasi Pneumonia Coronavirus Baru' untuk populasi tertentu, termasuk
orang dewasa yang lebih tua, anak-anak dan remaja, wanita hamil dan profesional
kesehatan. Selain itu, profesional kesehatan mental di Wuhan telah membentuk
konsensus ahli tentang intervensi krisis psikologis dan mengunggah video
pendidikan kesehatan mental untuk masyarakat umum melalui WeChat dan
platform internet lainnya pada tahap awal wabah.
Intervensi krisis psikologis termasuk dalam tiga poin utama: 1) memahami
status kesehatan mental dalam populasi yang berbeda yang dipengaruhi oleh
wabah COVID-19; 2) mengidentifikasi orang-orang yang berisiko tinggi bunuh
diri dan agresi, dan 3) memberikan intervensi psikologis yang sesuai untuk
mereka yang membutuhkan. Populasi target dikategorikan dalam empat level:
Populasi level 1 termasuk mereka yang paling rentan terhadap masalah kesehatan
59
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
mental, seperti pasien rawat inap dengan infeksi yang dikonfirmasi atau kondisi
fisik yang parah, profesional kesehatan garis depan dan staf administrasi. Populasi
Level 2 mencakup pasien terisolasi dengan gejala infeksi atipikal (mis., Kontak
dekat dan pasien dengan dugaan infeksi) dan pasien di klinik demam. Populasi
Level 3 mencakup individu-individu dengan kontak dekat di level 1 dan 2, yaitu,
anggota keluarga, kolega, teman, dan penyelamat belakang (manajer organisasi
dan sukarelawan) yang berpartisipasi dalam respons epidemi COVID. Populasi
Level 4 termasuk orang-orang yang terkena dampak langkah-langkah pencegahan
dan pengendalian epidemi, orang-orang yang rentan, dan masyarakat. Layanan
klinis untuk pasien dengan penyakit mental parah selama COVID-19 merebak
Adapun pasien dengan IKM, pihak berwenang merilis 'Pemberitahuan tentang
Penguatan Pengobatan dan Manajemen Pasien dengan Gangguan Mental Parah
selama Wabah Pneumonia Koroner Baru' pada tanggal 17 Februari, 2020.
Pemberitahuan ini menunjukkan bahwa: 1) institusi kesehatan mental harus
menangani pencegahan infeksi nosokomial; 2) departemen terkait harus
menyediakan perawatan dan perawatan tepat waktu untuk pasien IKM yang
terinfeksi COVID-19, dan 3) unit manajemen kesehatan mental terpadu tingkat
kecamatan / kecamatan harus menyediakan manajemen, perawatan dan perawatan
masyarakat untuk pasien IKM di rumah. Segera setelah rilis pemberitahuan ini,
Perhimpunan Psikiatri Tiongkok menerbitkan „Konsensus Ahli tentang Mengelola
Jalur dan Strategi Mengatasi untuk Pasien dengan Gangguan Mental selama
Pencegahan dan Pengendalian Wabah Penyakit Menular (Novel Coronavirus
Pneumonia). Konsensus pakar ini membahas bahwa lembaga kesehatan mental
60
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
harus secara ketat menerapkan „Pedoman Teknis untuk Pencegahan dan
Pengendalian Novel Coronavirus Infeksi di Lembaga Medis.
Diagnosis dan Protokol Perawatan untuk Novel Coronavirus Pneumonia
(revisi versi pilot 5), dan perlindungan penyakit menular terkait persyaratan.
Konsensus pakar ini juga memberikan saran untuk manajemen rumah sakit selama
wabah COVID-19 untuk rumah sakit jiwa dan unit psikiatri di rumah sakit umum.
Misalnya, rumah sakit jiwa harus mengurangi kunjungan rawat jalan,
memperketat kriteria penerimaan, dan mempersingkat lamanya rawat inap. Untuk
pasien psikiatri yang baru dirawat, bangsal isolasi harus dibentuk dan kunjungan
harus ditangguhkan untuk meminimalkan potensi risiko infeksi nosokomial.
6)
Self-help interventions
Tantangan-tantangan yang ada pada masa pandemi diperlukan perhatian
yang tinggi untuk melakukan penanganan dampak psikologis. Salah satu
intervensi yang diberikan adalah self help yang dapat disampaikan melalui
berbagai media, dan self help telah terbukti efektif untuk berbagai masalah
kesehatan mental (Scott, Webb, & Rowse, 2015). WHO telah mengembangkan
intervensi self help yang disebut self help plus (SH+) untuk mengelola stres dan
mengatasi berbagai kesulitan (Epping-Jordan et al., 2016). SH+ didasarkan pada
prinsip-prinsip Terapi Komitmen Penerimaan dan mengadopsi format self help
yang dipandu yang terdiri dari sesi audio yang direkam sebelumnya dan self help
book. Penelitian telah menunjukkan bahwa SH+ yang dipandu dapat
diimplementasikan dengan cepat dan efektif dalam mengatasi gangguan
psikologis, gangguan stres pascatrauma atau post traumatic stress disorder
(PTSD) dan gejala depresi pada masyarakat Sudan Selatan (Tol et al., 2020). SH+
61
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
mudah beradaptasi dengan budaya dan bahasa yang berbeda, bermakna dan aman
bagi orang dengan dan tanpa gangguan mental. WHO telah berupaya untuk
mengadaptasi SR+ versi Cina untuk petugas kesehatan garis depan, dan berharap
itu dapat memberikan referensi yang berguna bagi banyak negara untuk merespon
lebih baik dalam menjaga kesehatan mental petugas garda terdepan (L. Yang et
al., 2020)
3.5
Penyusunan Modul
3.5.1 Studi Literature
Modul pembelajaran disusun berdasarkan prinsip pengembangan suatu
modul, meliputi analisis kebutuhan, pengembangan desain modul, implementasi,
penilaian, evaluasi dan validasi, serta jaminan kualitas. Pengembangan suatu
desain modul dilakukan dengan tahapan yaitu studi literature, diskusi pakar dan
pembuatan modul. Isi modul mencakup subtansi yang dibutuhkan untuk
menguasai suatu kompetensi. Analisis kebutuhan modul merupakan kegiatan
menganalisis materi yang termasuk dalam modul untuk memperoleh informasi
yang dibutuhkan masyarakat sasaran. Tujuan analisis kebutuhan modul adalah
untuk mengidentifikasi dan menetapkan jumlah dan judul modul yang harus
dikembangkan dalam satu satuan program tertentu. Analisis kebutuhan modul
sebaiknya dilakukan oleh tim, dengan anggota terdiri atas mereka yang memiliki
keahlian pada program yang dianalisis. Proses studi literature dalam studi ini
berbentuk systematic review yang merangkum 25 artikel ilmiah yang membahasa
mengenai intervensi psikologis pertama yang digunakan untuk memberikan
penanganan pada dampak psikologis COVID-19.
62
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
3.5.2 Diskusi Pakar
Pada proses penyusunan modul, terlebih dahulu harus didahului oleh
beberapa langkah untuk menguji dan mengevaluasi materi yang ada di dalam
modul. Pada penyusunan modul sebaiknya didahului dengan penggalian
permasalahan dan mencari artikel yang bisa menjadi pendukung dan bahan dalam
isi modul. Penulis mengumpulkan beberapa artikel yang bisa dianalisis untuk isi
sebuah modul, selain itu perlu juga disampaikan adanya studi lapangan untuk
menganalisis situasi yang ada di praktik secara langsung. Diskusi pakar
merupakan sebuah diskusi yang dilakukan dengan seseorang yang memiliki ilmu
dan kepakaran sesuai dengan studi yang dilakukan oleh penulis.
Tabel 3.4 Hasil Diskusi Pakar untuk Pembuatan Modul
No
Intervensi
1
Intervensi
psikologis secara
online
Jenis Intervensi
1. A
telephone
psychological
counselling centre
2. Online courses for
awareness dan
psychological
assistance hotline
3. intervention
4. Wiring Affect with
ReAttach
(W.A.R.A.)
5. Online
psychological and
mental services
6. Online
mental
health
education
with communication
programmes
7. Video conferencing
psychoteraphy
Masukan
1. Melibatkan
perawat menjadi
petugas
medis
yang selalu siap
dalam kegiatan
intervensi pada
dampak
psikologis yang
disebabkan oleh
COVID-19.
Perawat
harus
mampu
menguasai
pendekatan
psikologis untuk
meningkatkan
kualitas asuhan
keperawatan dan
bisa
saling
memberikan
motivasi kepada
sejawat.
2. Mengingat media
online
sudah
menjadi hal yang
63
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
No
2
Intervensi
Intervensi
psikologis secara
langsung/ offline
Jenis Intervensi
1. Mental Health and
Psychosocial
Support
2. Public psychiatry
services
3. Psychological
counseling
4. Guidelines
and
instructions
for
mental
health
services
5. Self-help
interventions
Masukan
penting,
maka
tambahkan
petunjuk
atau
SOP
khusus
untuk
mempermudah
pemahaman
perawat
dalam
memberikan
intervensi
psikologis.
1. Melibatkan
perawat
dalam
kegiatan
intervensi secara
langsung
pada
dampak
psikologis yang
disebabkan oleh
COVID-19.
Intervensi yang
bersifat
secara
langsung dengan
tatap muka, maka
diperlukan untuk
memberikan
penjelasan cara
untuk
membangun
hubungan saling
percaya
antara
perawat dan klien
Rekomendasi Dari Hasil Diskusi Pakar Tentang Intervensi Penanganan
Psikologis Pertama Terhadap Resiliensi Masyarakat Menghadapi Infeksi COVID19, yaitu:
1. Pada penulisan pengantar dan isi modul sebaiknya lebih sistematik dan
disesuaikan dengan pedoman modul
64
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
2. Pada modul sebaiknya ditambahkan prosedur untuk membangun hubungan
saling percaya dengan klien yang sedang mengalami gangguan psikologis
akibat pandemi COVID-19
3.5.3 Kerangka Penyusunan Modul
HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
DESKRIPSI MODUL
PENDAHULUAN
1. Materi
2. Tujuan
3. Petunjuk Penggunaan Modul
4. Panduan Implementasi Modul
BAB 1 DAMPAK PSIKOLOGIS COVID-19
1.1 Deskripsi Singkat
1.2 Tujuan
1.3 Manfaat
1.4 Sasaran
1.5 Uraian Materi
1.6 Rangkuman
1.7 Evaluasi
1.8 Daftar Pustaka
BAB 2 INTERVENSI PSIKOLOGIS ONLINE
2.1 Deskripsi Singkat
65
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
2.2 Tujuan
2.3 Manfaat
2.4 Sasaran
2.5 Uraian Materi
2.5.1 A telephone psychological counselling centre
2.5.2 Online courses for awareness and
psychological assistance hotline intervention
2.5.3 Wiring Affect with ReAttach (W.A.R.A.)
2.5.4 Online psychological and mental services
2.5.5 Online mental health education with
communication programmes
2.5.6 Video conferencing psychoteraphy
2.6 Rangkuman
2.7 Evaluasi
2.8 Daftar Pustaka
BAB 3 INTERVENSI PSIKOLOGIS OFFLINE
3.1 Deskripsi Singkat
3.2 Tujuan
3.3 Manfaat
3.4 Sasaran
3.5 Uraian Materi
3.5.1 Mental Health and Psychosocial Support
3.5.2 Public psychiatry services
3.5.3 Psychological counseling
66
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
3.5.4 Guidelines and instructions for mental health
services
3.5.5 Self-help interventions
3.6 Rangkuman
3.7 Evaluasi
3.8 Daftar Pustaka
BAB 4 MONITORING DAN EVALUASI INTERVENSI
4.1 Deskripsi Singkat
4.2 Tujuan
4.3 Manfaat
4.4 Sasaran
4.5 Uraian Materi
4.5.1 Mental Health and Psychosocial Support
4.5.2 Public psychiatry services
4.5.3 Psychological counseling
4.5.4 Guidelines and instructions for mental health
services
4.5.5 Self-help interventions
4.6 Rangkuman
4.7 Evaluasi
4.8 Daftar Pustaka
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
BAB 4
PEMBAHASAN
4.1
Intervensi Psikologis COVID-19
Penanganan psikologis pada COVID-19 itu sangat penting dalam
pertolongan pertama psikologis (psychological first aid), sudah ada berbagai
intervensi yang mampu untuk memberikan penanganan psikologis dan
memberikan keberhasilan yang berbeda-beda. Permasalahan psikologis yang
terjadi pada masyarakat terdampak COVID-19 merupakan permasalahan yang
tidak bisa dianggap remeh dan harus segera diberikan penanganan. Berdasarkan
hasil penelitian yang dilakukan pada masyarakat di Cina menunjukkan bahwa
dampak psikologis yang ditimbulkan akibat ketakutan dengan COVID-19 lebih
membahayakan dibandingkan penyakitnya sendiri (Li et al., 2020). Berdasarkan
hasil penelitian yang dilakukan setelah satu bulan penyebaran COVID-19 di Cina,
didapatkan hasil populasi penduduk di Cina menunjukkan 53,8% mengalami
dampak psikologis berat, 16,5% gejala depresi berat, 28,8% gejala kecemasan
berat, dan 8,1% tingkat stres berat (Qiu et al., 2020). Tingginya angka yang
disebabkan karena dampak psikologis membuat masyarakat mengalami ketakutan,
sehingga berakibat pada kasus penolakan dan diskriminasi pada kasus kontak erat,
pasien positif dan tenaga kesehatan yang merawat.
Pandemi COVID-19 yang ada di seluruh dunia telah menjelma menjadi
kasus yang membuat resah bagi banyak orang hingga menimbulkan paranoid
massal (Manderson and Levine, 2020). Banyak masyarakat yang menunjukkan
reaksi proteksi secara berlebihan terhadap diri sendiri maupun keluarganya
67
68
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
(C. Liu et al., 2020). Lebih lanjut ditambahkan bahwa kondisi tersebut dapat
menimbulkan gejala obsesif compulsif, yaitu gangguan mental yang menyebabkan
penderita merasa harus melakukan suatu tindakan secara berulang-ulang. Bila
tidak dilakukan, individu tersebut akan terus diliputi kecemasan atau ketakutan
(Kang et al., 2020). Hal ini jelas tergambar pada lingkungan masyarakat yang
sudah ada, bagi masyarakat yang mengerti bahaya dari COVID-19 akan
melakukan tindakan perlindungan diri secara lebih ketat hingga melakukan isolasi
mandiri dan menjauhi perkumpulan dengan masyarakat yang lainnya.
Tindakan saling menjauhi yang merupakan bentuk dampak negatif akibat
physical distancing telah dianggap masyarakat bahwa orang lain adalah orang
yang perlu untuk dijauhi. Kondisi demikian ini memicu terjadinya diskriminasi
pada masyarakat, termasuk petugas kesehatan yang menangani COVID-19.
Beredarnya banyak stigma negatif, pengucilan, pengusiran dan ketidakbenaran
informasi selama kenaikan infeksi COVID-19 membuat masyarakat memandang
pasien dan kasus-kasus kontak erat sebagai individu yang harus dijauhi, karena
bisa menularkan penyakit (Almuttaqi, 2020). Pengucilan dan penolakan ini sudah
dirasakan oleh banyak masyarakat dan bisa berdampak pada psikologis mereka
(Buana, 2020). Bagi penderita atau pasien terkonfirmasi, dampak psikologisnya
bisa berupa perasaan tertekan, stres, cemas saat didiagnosis positif COVID-19
(Torales et al., 2020). Penderita bisa merasa cemas atau khawatir secara
berlebihan, ketika privasinya atau identitasnya bocor kepada publik sehingga
berdampak dikucilkan dari lingkungan sekitarnya, karena mulai munculnya
stigmatisasi menakutkan bagi ODP, PDP dan pasien positif (Health Ministry of
Indonesia, 2020; Rochmyaningsih, 2020). Sedangkan bagi tenaga kesehatan,
69
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
merawat pasien COVID-19 yang jumlahnya sangat banyak membuat mereka
harus bekerja maksimal dan mengesampingkan kepentingan individu. Tidak
sedikit tenaga kesehatan yang mengeluhkan burn out karena kelelahan,
kekurangan alat pelindung diri dan risiko tertular terjadi kapan saja. Hal ini juga
membawa dampak psikologis bagi petugas kesehatan (R. Jiang et al., 2020).
Permasalahan psikologis yang ditimbulkan oleh dampak negatif COVID-19
telah memunculkan gangguan psikologis, baik ringan hingga yang bertaraf berat.
Masyarakat
yang mengalami ketidakharmonisan psikologis ringan akan
merasakan kecemasan yang luar biasa, hingga banyak petugas kesehatan, keluarga
pasien dan pasien yang depresi akibat kelelahan dengan pandemi ini yang tidak
cepat ebrakhir. Penanganan dan pencegahan secara dini pada psikologis penting
untuk diperhatikan dalam penanganan COVID-19 (WHO, 2020). Berdasarkan
hasil penelitian yang sudah dilakukan di beberapa negara, penanganan psikologis
yang sudah dilakukan adalah melalui teknik online maupun offline untuk
memberikan bantuan kepada masyarakat yang membutuhkan (Jung and Jun,
2020b; Li et al., 2020; Sun et al., 2020; Zhou et al., 2020).
Penelitian di Indonesia masih belum banyak yang melakukan riset mengenai
intervensi psikologis pada COVID-19, penanganan psikologis yang sudah
diberikan adalah pendampingan pasien berupa edukasi dan konseling selama di
rumah sakit menggunakan media leaflet, vidio dan simulasi (Kartono, 2020;
Zahrotunnimah, 2020). Belum banyaknya penanganan psikologis yang diberikan
untuk mencegah krisis kesehatan akibat dampak psikologis COVID-19
membutuhkan studi penelitian lebih lanjut, dikarenakan beban psikologis yang
dirasakan oleh petugas kesehatan dan masyarakat yang terdampak COVID-19
70
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
semakin terlihat. Petugas kesehatan mulai kelelahan dan burnout dengan kondisi
pandemi yang terus-menerus bertambah, terutama kondisi di Indonesia
masyarakatnya sulit untuk mengikuti anjuran protokol kesehatan yang sudah
dilakukan.
Intervensi psikologis pertama (PFA) menjadi penting untuk dijadikan
sebuah intervensi korban terdampak yang berpotensi mengalami kecemasan,
depresi dan trauma pada keadaan krisis (Dieltjens et al., 2014; Shultz and Forbes,
2014). Intervensi psikologis secara dini dapat meningkatkan kemampuan
masyarakat dalam menentukan mekanisme koping dan pengontrolan
emosi
korban bencana, sehingga respon yang dihasilkan lebih adaptif (Azzollini et al.,
2018; Zhang et al., 2020). Pada kondisi krisis yang disebabkan oleh pandemi
COVID-19 yang menyebabkan permasalahan dalam hal psikologis, maka
diperlukan untuk memberikan intervensi yang tepat agar kondisi gangguan
psikologis tidak menjadi lebih parah dan pasien dapat terfasilitasi. Stigmatisasi
yang menyebar di masyarakat dan memberikan dampak secara langsung pada
psikologis maka harus segera dilakukan intervensi agar masyarakat yang
terinfeksi, pasien dalam pengawasan dan kasus kontak erat tidak mengalami
permasalahan psikologis.
4.2
Intervensi Psikologis Online
Berbagai macam intervensi psikologis yang sudah diterapkan secara online
melalui konseling dengan media telepon, assistance hotline, online service dan
video konferensi telah memberikan dampak yang signifikan terhadap perbaikan
kondisi psikologis. Salah satu intervensi psikologis secara online melalui media
71
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
telepon yang diterapkan oleh Para Psikolog di University Hospital Center (UHC)
Pusat Pelatihan Milosrdnice di Zagreb Intervensi tersebut terutama ditujukan
untuk staf medis yang menjadi garda terdepan, pasien dengan gejala infeksi
coronavirus, kontak dekat, pasien yang diduga, dan pasien dengan demam (X.
Jiang et al., 2020). Intervensi ini menjadi efektif saat krisis yang terjadi tidak
terlalu besar, sehingga bisa dilakukan konsultasi telepon secara rutin dan
pemeriksaan psikiatri berkala untuk mengatasi permasalahan psikologis. Namun,
dengan peningkatan tajam dalam jumlah orang yang terkena dampak pandemi,
baik kasus yang terinfeksi atau diduga dalam isolasi, ketakutan dan kecemasan
tumbuh dalam populasi umum, sehingga membutuhkan peningkatan yang
signifikan dalam kebutuhan dukungan psikiatrik untuk pasien dan staf medis (Pu
et al., 2020). Kondisi ini kemudian membuat konseling melalui telepon tidak
efektif lagi digunakan pada kondisi pandemi yang lebih besar.
Sama halnya dengan intervensi psikologis secara online yang dilakukan di
Pakistan, berbagai hambatan ditemui dalam proses implementasi, yang meliputi:
(1) Psikoterapi dengan tatap muka tradisional sulit dilaksanakan segera karena
kebijakan karantina untuk meminimalkan penularan virus; (2) Tidak semua
petugas layanan kesehatan bersedia berpartisipasi dalam intervensi psikologis
kelompok atau individu, sesuai dengan penelitian yang dilakukan di Tiongkok
(Chen et al., 2020); (3) Intervensi yang sudah dilakukan saat ini menargetkan
gangguan mental tunggal, sehingga kurang bisa diimplementasikan pada pandemi
karena menimbulkan berbagai respons psikologis dan gangguan mental; (4)
COVID-19 telah menyebar ke seluruh dunia termasuk banyak negara
berpenghasilan rendah dan menengah, sehingga ada kesenjangan yang signifikan
72
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
dalam akses ke layanan kesehatan mental (Scott, Webb, & Rowse, 2015).
Hambatan yang terjadi tersebut membuat penanganan psikologis sangat penting
untuk diperhatikan agar kondisi tidak semakin memburuk.
Berbagai badan dan organisasi kesehatan telah mengembangkan berbagai
intervensi dalam mengatasi dampak psikologis (L. Yang et al., 2020). Platform
digital yang dapat diakses secara online telah tersedia banyak untuk memberikan
intervensi psikologis pada masyarakat. Beberapa contoh aplikasi online yang bisa
digunakan
adalah
Wiring
Affect
with
ReAttach
(W.A.R.A.),
WeChat,
Questionnaire Star, Weibo dan Tiktok.
Hingga saat ini, beberapa jenis layanan kesehatan mental online telah
diterapkan secara luas bagi mereka yang membutuhkan selama wabah COVID-19
terjadi di Cina. Pendidikan kesehatan mental online dengan program komunikasi,
seperti WeChat, Weibo, dan TikTok, telah banyak digunakan selama wabah untuk
staf medis dan masyarakat. Layanan konseling psikologis online (misalnya,
sumber daya berbasis WeChat) telah banyak didirikan oleh para profesional
kesehatan mental di lembaga medis, universitas, dan masyarakat akademik di
seluruh 31 provinsi, kota dan daerah otonom di daratan Cina, yang menyediakan
24 jam layanan gratis pada semua hari dalam seminggu. Sistem intervensi self
help psikologis online, termasuk terapi perilaku kognitif online untuk depresi,
kecemasan, dan insomnia. Secara umum, layanan kesehatan mental online yang
digunakan untuk epidemi COVID-19 memfasilitasi pengembangan intervensi
darurat publik Tiongkok, dan pada akhirnya dapat meningkatkan kualitas dan
efektivitas intervensi darurat (S. Liu et al., 2020). Pada masa era industri digital
telah memungkinkan masyarakat untuk menggunakan internet dan aplikasi
73
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
sebagai layanan kesehatan dan penunjang kegiatan sehari-hari. Sehingga sangat
efektif jika intervensi melalui media online diberikan kepada masyarakat dan
tenaga kesehatan yang mengalami gangguan psikologis akibat terdampak
COVID-19.
4.3
Intervensi Psikologis Offline
Intervensi psikologis secara online memiliki manfaat yang besar bagi
penyembuhan dampak psikologis, begitupula intervensi yang dilakukan secara
offline juga memberikan efek yang baik untuk intervensi psikologis saat pandemi
COVID-19. Intervensi secara langsung melalui offline memiliki efekivitas yang
lebih rendah dibandingkan secara online, dikarena membutuhkan pertemuan
secara langsung, sedangkan isolasi mandiri dan physical distancing masih
diperlukan untuk mengendalikan kondisi pandemi. Beberapa penelitian telah
menunjukkan bahwa karantina dapat menyebabkan berbagai gejala neurologis,
termasuk tetapi tidak terbatas pada tanda-tanda stres pasca-trauma, kelelahan,
kecemasan, kemarahan, panik, dan bahkan kecanduan obat-obatan, jika kondisi
tersebut diberikan intervensi yang sesuai maka kondisinya akan menjadi lebih
baik.
Beberapa intervensi psikologis yang sudah pernah diterapkan adalah suport
psikologis dan kesehatan mental, servis psikiatri publik, konseling psikologis,
dukungan sosial dan intervensi pemberdayaan individu. Pedoman Manajemen
COVID-19
terutama
dimaksudkan
untuk
menjelaskan
Mental
Health
Psychosocial Support (MHPSS) dalam COVID-19 di Malaysia. Suport psikologis
memberikan panduan bagi para pembuat kebijakan, profesional medis dan lainnya
74
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
termasuk
anggota
masyarakat
dalam
hal
mengembangkan
dan
mengimplementasikan rencana aksi, layanan dan kebijakan pendukung di tingkat
nasional, negara bagian dan kabupaten mengenai MHPSS (Zuhaira Nadiah
Zulkipli, 2020). Sehigga intervensi ini memiliki manfaat yang menguntungkan
bagi masyarakat.
Sejalan dengan penerapan pelayanan psikologis publik yang sudah
diterapkan di Rumah Sakit dan Perawatan Akut Darurat kesehatan mental bekerja
sama dengan Departemen Darurat masing-masing rumah sakit. Aktivitas rumah
sakit psikiatris untuk pasien negatif untuk Covid-19 telah dipertahankan seperti
biasa. Bangsal psikiatris juga telah diorganisasi dengan area khusus untuk pasien
Covid-19 positif dengan gangguan kejiwaan akut dan tidak ada gejala medis yang
parah. Staf telah diperlengkapi dan dilatih dalam menggunakan alat pelindung diri
yang disediakan untuk perawatan langsung pasien Covid-19 dan kasus yang
diduga, dengan demam atau gejala lain infeksi Covid-19. Di area ini, ruang filter
disiapkan untuk berpakaian dan membuka baju. Protokol perilaku telah ditetapkan
di Rumah Sakit Niguarda untuk definisi jalur perawatan multidisiplin yang sesuai
bekerja sama dengan Unit Penyakit Menular, Anestesi dan Perawatan Intensif.
Ketersediaan pelayanan kesehatan psikiatri juga mmeberikan dampak yang baik
bagi masyarakat, karena bisa membantu untuk meringankan gangguan psikologis
yang dirasakan oleh masyarakat, baik pasien maupun tenaga kesehatan.
Intervensi lain yang dilakukan secara langsung yaitu dukungan sosial dan
konseling psikologis terhadap setiap individu yang mengalami gangguan
psikologis. Pendekatan konseling publik diperlukan untuk mengatasi hambatan
psikologis umum. Dua dari masalah yang paling umum adalah kerusakan struktur
75
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
dukungan sosial dan stigmatisasi pasien. Ketika orang mencoba untuk
menghindari penularan virus, struktur dukungan sosial akan mengalami hambatan;
tempat-tempat seperti gereja, sekolah, dan tempat kerja telah ditutup, yang
menyebabkan dukungan sosial menjadi terhambat. Pembentukan sistem publik
sangat penting untuk memverifikasi validitas informasi yang dikeluarkan oleh
media. Masyarakat dan otoritas kesehatan mental harus secara konsisten
melakukan
upaya
untuk
meningkatkan
sistem
dukungan
sosial
dan
menghilangkan stigma penyakit (Jung and Jun, 2020).
Sesuai dengan manfaat yang diberikan melalui dukungan sosial pada saat
pandemi yaitu dukungan sosial secara appraisal support, dukungan yang bisa
berikan untuk memecahkan masalah atau menguraikan stressor, salah satunya
dengan menjadi teman untuk curhat dan menjadi pendengar bagi setiap individu
yang megalami masalah psikologis. Dukungan yang kedua adalah tangible
support, bantuan nyata yang dapat menyelesaikan masalah, bantuan yang
diberikan dapat berupa makanan, masker atau barang-barang yang dibutuhkan
tenaga medis atau teman dan tetangga yang membutuhkan. Dukungan yang ketiga
adalah Self esteem support yaitu dukungan untuk bisa membuat seseorang
memiliki harga diri atau pandangan diri yang lebih baik tentang dirinya.
Masyarakat saling memberi bantuan secara ekonomi juga memberi dukungan
secara mental bahwa dia bisa bertahan hidup dalam situasi yang sulit, dan yang
keempat adalah dukungan belonging support, menjadi diterima dalam satu bagian
atau satu kelompok. Sehingga diharapkan tidak terjadi isolasi sosial kepada pasien
Covid-19 atau tenaga medis yang berjuang di garis depan pandemi karena dapat
memberikan dampak psikis, yang bisa menurunkan imun tubuh yang penting
76
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
dalam melawan penyakit. Pentingnya dukungan sosial dan konseling yang
diberikan akan memberikan perbaikan pada mekanisme koping masyarakat.
4.4
Perbandingan Intervensi Terhadap Dampak Psikologis
Intervensi psikologis adalah sebuah bentuk rencana tindakan yang diberikan
oleh seseorang yang ahli dalam terapi psikologis kepada klien yang memiliki
gangguan psikologis. Gangguan psikologis yang muncul akibat kondisi krisis
bencana pandemi dapat membuat masyarakat menjadi ketakutan dan khawatir
yang luar biasa. Krisis dapat merupakan suatu masalah yang terjadi pada waktu
seseorang dalam keadaan rentan (irritable) atau ketika orang tersebut tidak siap
untuk hal itu. Sebagai contohnya adalah ketika seseorang biasanya bisa mengatasi
masalah saluran air di rumah yang tersumbat tanpa kesulitan. Tetapi jika hal ini
terjadi ketika dia sakit, maka dia merasa tidak berdaya untuk melakukannya. Ini
terjadi apabila mekanisme normal dari seseorang untuk mengatasi masalah tidak
berfungsi dengan baik, atau ketika orang itu tidak mendapat bantuan dari orang
lain yang ia perlukan. Krisis menyebabkan seseorang mengalami peningkatan
anxieti juga ketegangan dan seseorang itu tidak tahu apa yang harus dilakukannya
(Myer and Moore, 2006). Oleh sebab itu, suatu krisis diawali atau diprakarsai
melalui suatu kombinasi atau gabungan dari tiga faktor yang saling-terkait, antara
lain: (1) Suatu peristiwa yang menekan atau berbahaya; (2) Persepsi individu
tentang peristiwa tersebut; dan (3) Kesanggupan dari mekanisme-mekanisme dan
sumber-sumber penanggulangan individu untuk mengatasi peristiwa tersebut
(Roberts, 2002).
Intervensi krisis adalah metode pemberian bantuan terhadap mereka yang
77
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
tertimpa krisis, di mana masalah yang membutuhkan penanganan yang cepat
dapat segera diselesaikan dan keseimbangan psikis yang dipulihkan. Intervensi
krisis merupakan suatu intervensi ringkas yang dirancangkan dan khususnya
digunakan untuk membantu individu-individu, keluarga-keluarga dan/atau
komunitas-komunitas untuk mengatasi suatu krisis yang dirasakan dan
memperbaiki tingkatan penanggulangannya. Suatu krisis adalah suatu istilah
subyektif, khususnya dimana krisis dari satu orang akan merupakan tantangan
dari orang lain (Stybel, 1994). Menurut Everly & Mitchell, intervensi krisis
merupakan usaha membantu klien yang mengalami kecemasan psikologi untuk
kembali ke tahap fungsi penyesuaiannya dan mencegah atau mengurangi kesan
negatif trauma psikologi. Tujuan dari intervensi krisis ini adalah untuk membantu
individu yang mengalami krisis, mencegah gangguan mental atau tingkah laku
yang tidak sesuai, menyelesaikan krisis dengan cara menukar persepsi ancaman
atau bahaya agar dapat memulihkan fungsi sosial klien sedia kala.
Intervensi krisis dapat memberikan suatu kesempatan bagi pertumbuhan
dan perkembangan pribadi dengan cara membangkitkan kekuatan-kekuatan lama,
sumber-sumber dan keterampilan-keterampilan penanggulangan dari individu.
Pada waktu yang sama, mendorong perkembangan kekuatan-kekuatan baru,
sumber-sumber dan keterampilan-keterampilan penanggulangan yang baru
semuanya yang dapat dimanfaatkan ketika menghadapi suatu peristiwa yang
menekan atau berbahaya di masa depan. Menurut Roberts, sasaran akhir
intervensi krisis adalah menolong klien untuk membangun kembali kemampuankemampuan penanggulangan dan pemecahan masalah seraya menolong mereka
untuk mengambil langkah-langkah konkrit ke arah upaya mengelola perasaan-
78
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
perasaan mereka dan mengembangkan suatu rencana aksi (Anderson, 2017).
Intervensi krisis psikologis yang efektif akan menghasilkan sebuah kesiapan
psikologis baik sebelum pandemi, saat terjadi pandemi dan setelah pandemi
berlangsung. Indikator kesiapan atau readiness dalam hal ini adalah kemampuan
(ability atau Job Readiness) dan kemauan (willingness atau Psychological
Readiness). Ability meliputi pengetahuan, pengalaman, keterampilan yang
diperlukan oleh seseorang dalam mempersiapkan dirinya, sedangkan kemauan
(willingness) adalah tingkat keyakinan diri, komitmen dan motivasi seseorang
dalam tindakan pencegahan. Dalam upaya kesiapan psikologis untuk menghadapi
dampak COVID-19, masyarakat perlu mengetahui sejauh mana penguasaannya
atau kemampuan yang terkait dengan penyakit, kemampuan dalam berperilaku
dan tanggung jawab untuk berkomitmen. Kemampuan atau Job Readiness ini
akan lebih berkembang jika disertai dengan kepercayaan diri yang besar dan
kemampuan komunikasi yang bagus dalam menunjukkan kemampuannya. Aspek
lainnya yang tentu sangat penting dan mendukung kesiapan adalah Kemauan
(Willingness/ Psychological Readiness), termasuk di dalamnya adalah komitmen
tentang tugas dan motivasi.
Intervensi yang sudah diberikan baik secara langsung maupun online
memiliki manfaat yang tersendiri dan berbeda-beda tingkat keefektifannya,
sehingga penerapannya juga tergantung kondisi dari klien yang akan menerima
intervensi. Perbandingan efektivitas sebuah intervensi tidak bisa dibandingkan
jika tidak melalui pengujian atau penelitian lebih lanjut dengan menggunakan
intervensi yang sudah ada untuk dijadikan intervensi pembanding. Oleh karena
itu, sebuah intervensi tidak bisa dikatakan lebih bermanfaat dan lebih efektif tanpa
79
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
pembuktian terlebih dahulu, karena ada beberapa faktor yang mempengaruhi
keefektifan sebuah intervensi yang dilakukan.
4.5
Keterbatasan Studi Literatur
Keterbatasan dalam systematic review ini selama pengumpulan literatur dan
proses perangkuman dilakukan adalah:
1. Intervensi psikologis yang dilakukan pada masyarakat masih terlalu
sedikit dan hanya diterapkan di beberapa negara, di Indonesia masih
belum banyak penerapan intervensi psikologis.
2. Masih belum banyaknya studi atau penelitian yang membandingkan
antara beberapa intervensi, sehingga penentuan intervensi yang lebih
efektif masih belum dapat ditentukan.
3. Penerapan intervensi psikologis juga dipengaruhi oleh beberapa faktor
dari masing-masing individu, sehingga keberhasilan dan efektivitas juga
tergantung dengan kondisi masing-masing individu.
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
BAB 5
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Penanganan psikologis pada COVID-19 itu sangat penting dalam
pertolongan pertama psikologis (psychological first aid), sudah ada berbagai
intervensi yang mampu untuk memberikan penanganan psikologis dan
memberikan keberhasilan yang berbeda-beda. Beberapa intervensi yang bisa
diberikan adalah intervensi psikologis baik secara online maupun offline,
intervensi tersebut meliputi konseling melalui telepon, assistance hotline, wiring
affect reattach (WARA), online psychological and mental services dan video
konferensi. Sedangkan intervensi yang dilakukan secara offline meliputi
psychological support, public psychiatric services, konseling psikologis dan
dukungan sosial. Intervensi yang sudah diberikan baik secara langsung maupun
online memiliki manfaat yang tersendiri dan berbeda-beda tingkat keefektifannya,
sehingga penerapannya juga tergantung kondisi dari klien yang akan menerima
intervensi. Perbandingan efektivitas sebuah intervensi tidak bisa dibandingkan
jika tidak melalui pengujian atau penelitian lebih lanjut dengan menggunakan
intervensi yang sudah ada untuk dijadikan intervensi pembanding. Oleh karena
itu, sebuah intervensi tidak bisa dikatakan lebih bermanfaat dan lebih efektif tanpa
pembuktian terlebih dahulu, karena ada beberapa faktor yang mempengaruhi
keefektifan sebuah intervensi yang dilakukan.
80
81
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
5.2
Conflict of Interest
Rangkuman menyeluruh atau systematic review ini adalah penulisan secara
mandiri, sehingga tidak terdapat konflik kepentingan dalam penulisannya.
82
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
DAFTAR PUSTAKA
Albott, C. S. et al. (2020) „Battle Buddies: Rapid Deployment of a Psychological
Resilience Intervention for Healthcare Workers during the COVID-19
Pandemic‟, Anesthesia and analgesia, XXX(Xxx), pp. 1–12. doi:
10.1213/ANE.0000000000004912.
Almuttaqi, A. I. (2020) „Kekacauan Respons terhadap COVID-19 di Indonesia‟,
Thc Insigjts, 1(13), pp. 1–7.
Anderson, D. (2017) „Crisis intervention handbook: assessment, treatment, and
research‟, European Journal of Social Work, 20(5), pp. 786–788. doi:
10.1080/13691457.2017.1345171.
Azzollini, S. C. et al. (2018) „Applications of Psychological First Aid in Disaster
and Emergency Situations: Its Relationship with Decision-Making‟, Athens
Journal of Social Sciences, 5(2), pp. 201–214. doi: 10.30958/ajss.5-2-5.
Behan, C. (2020) „The benefits of Meditation and Mindfulness practices during
times of crisis such as Covid-19‟, Irish Journal of Psychological Medicine,
pp. 1–8. doi: 10.1017/ipm.2020.38.
Buana, D. R. (2020) „Analisis Perilaku Masyarakat Indonesia dalam Menghadapi
Pandemi Virus Corona (Covid-19) dan Kiat Menjaga Kesejahteraan Jiwa‟,
SALAM: Jurnal Sosial dan Budaya Syar-i. doi: 10.15408/sjsbs.v7i3.15082.
Dieltjens, T. et al. (2014) „A systematic literature search on psychological first
aid: Lack of evidence to develop guidelines‟, PLoS ONE. doi:
10.1371/journal.pone.0114714.
Health Ministry of Indonesia (2020) „Guideline to Prevent Coronavirus Disease
(COVID-19) in Indonesia‟, GERMAS.
Inchausti, F. et al. (2020) „Psychological intervention and COVID-19: What we
know so far and what we can do‟, Preprint. Springer US, (April), pp. 1–21.
doi: 10.31234/osf.io/8svfa.
Jiang, R. et al. (2020) „The Lancet Mental health status of doctors and nurses
during COVID-19 epidemic in China Title page Mental health status of
doctors and nurses during COVID-19 epidemic in China‟, The Lancet.
Jiang, X. et al. (2020) „Psychological crisis intervention during the outbreak
period of new coronavirus pneumonia from experience in Shanghai‟,
Psychiatry Research, 286. doi: 10.1016/j.psychres.2020.112903.
Jung, S. J. and Jun, J. Y. (2020) „Mental Health and Psychological Intervention
Amid COVID-19 Outbreak: Perspectives from South Korea‟, Yonsei
Medical Journal, 61(4), p. 271. doi: 10.3349/ymj.2020.61.4.271.
Kang, L. et al. (2020) „Impact on mental health and perceptions of psychological
care among medical and nursing sta ff in Wuhan during the 2019 novel
83
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
coronavirus disease outbreak : A cross-sectional study‟, Brain , Behavior ,
and Immunity, (March), pp. 1–7. doi: 10.1016/j.bbi.2020.03.028.
Kartono, D. T. (2020) „Pentingnya Solidaritas untuk Mendukung Social
Distancing‟,
Www.Inews.Id.
Available
https://www.inews.id/news/nasional/pentingnya-solidaritas-untukmendukung-social-distancing.
at:
Kobayashi, T. et al. (2020) „Communicating the Risk of Death from Novel
Coronavirus Disease (COVID-19)‟, Journal of Clinical Medicine. doi:
10.3390/jcm9020580.
Lai, A. L. et al. (2020) „Psychological interventions for people affected by the
COVID-19 epidemic‟, The Lancet, 7(April), pp. 19–20.
Li, S. et al. (2020) „The impact of covid-19 epidemic declaration on psychological
consequences: A study on active weibo users‟, International Journal of
Environmental
Research
and
Public
Health,
17(6).
doi:
10.3390/ijerph17062032.
Li, W. et al. (2020) „Progression of Mental Health Services during the COVID-19
Outbreak in China‟, International journal of biological sciences, 16(10), pp.
1732–1738. doi: 10.7150/ijbs.45120.
Li, Z. et al. (2020) „Vicarious traumatization in the general public, members, and
non-members of medical teams aiding in COVID-19 control‟, Brain,
Behavior, and Immunity. Elsevier, (March), pp. 0–1. doi:
10.1016/j.bbi.2020.03.007.
Liu, C. et al. (2020) „The prevalence and influencing factors for anxiety in
medical workers fighting COVID-19 in China: A cross-sectional survey‟,
medRxiv, p. 2020.03.05.20032003. doi: 10.1101/2020.03.05.20032003.
Liu, S. et al. (2020) „Online mental health services in China during the COVID-19
outbreak‟, The Lancet Psychiatry. Elsevier Ltd, 7(4), pp. e17–e18. doi:
10.1016/S2215-0366(20)30077-8.
Maben, J. and Bridges, J. (2020) „Covid-19: Supporting nurses‟ psychological and
mental health‟, Journal of clinical nursing. doi: 10.1111/jocn.15307.
Manderson, L. and Levine, S. (2020) „COVID-19, Risk, Fear, and Fall-out‟,
Medical
Anthropology.
Routledge,
00(00),
pp.
1–4.
doi:
10.1080/01459740.2020.1746301.
Minihan, E. et al. (2020) „Covid-19, Mental Health and Psychological First Aid‟,
Irish Journal of Psychological Medicine, pp. 1–12. doi:
10.1017/ipm.2020.41.
Myer, R. A. and Moore, H. B. (2006) „Crisis in context theory: An ecological
model‟, Journal of Counseling and Development, 84(2), pp. 139–147. doi:
10.1002/j.1556-6678.2006.tb00389.x.
84
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Orrù, G. et al. (2020) „Psychological intervention measures during the COVID-19
pandemic‟, Clinical Neuropsychiatry, 17(2), pp. 76–79. doi:
10.36131/CN20200208.
Paula Weerkamp-Bartholomeus, Donatella Marazziti, T. van A. (2020)
„W.A.R.A. (WIRING AFFECT WITH REATTACH) PROVIDED BY
REMOTE
TRAINING:
FIRST-AID
PSYCHOLOGICAL
INTERVENTION? Paula Weerkamp-Bartholomeus, Donatella Marazziti,
Therese van Amelsvoort‟, Clinical Neuropsychiatry (2020), 7(2), pp. 115–
116.
Peitl, V., Zatezalo, V. G. and Karlović, D. (2020) „Mental health issues and
psychological crisis interventions during the COVID-19 pandemic and
earthquakes in Croatia‟, Archives of psychiatry research, 56(2), pp. 193–
198. doi: 10.20471/dec.2020.56.02.07.
Percudani, M. et al. (2020) „Mental Health Services in Lombardy during COVID19 outbreak‟, Psychiatry Research, 288(January), pp. 1–3.
Ping, N. P. T. et al. (2020) „Ultra brief psychological interventions for covid-19
pandemic: Introduction of a locally-adapted brief intervention for mental
health and psychosocial support service‟, Malaysian Journal of Medical
Sciences, 27(2), pp. 51–56. doi: 10.21315/mjms2020.27.2.6.
Pu, J. et al. (2020) „Investigation and analysis of the psychological status of the
clinical nurses in a class A hospital facing the novel coronavirus
pneumonia‟, Chongqing Medicine, 49(0), pp. E015–E015.
Qiu, J. et al. (2020) „A nationwide survey of psychological distress among
Chinese people in the COVID-19 epidemic: Implications and policy
recommendations‟, General Psychiatry, 33(2), pp. 19–21. doi:
10.1136/gpsych-2020-100213.
Roberts, A. R. (2002) „Assessment, Crisis Intervention, and Trauma Treatment:
The Integrative ACT Intervention Model‟, Brief Treatment and Crisis
Intervention, 2(1), pp. 1–22. doi: 10.1093/brief-treatment/2.1.1.
Rochmyaningsih, D. (2020) „Indonesia finally reports two coronavirus cases.
Scientists worry it has many more‟, Science. doi: 10.1126/science.abb5653.
Shultz, J. and Forbes, D. (2014) „Psychological First Aid: Rapid proliferation and
the search for evidence‟, Disaster Health. doi: 10.4161/dish.26006.
De Sousa, A., Mohandas, E. and Javed, A. (2020) „Psychological interventions
during COVID-19: Challenges for low and middle income countries‟, Asian
Journal of Psychiatry. Elsevier, 51(April), p. 102128. doi:
10.1016/j.ajp.2020.102128.
Stankovska, G., Memedi, I. and Dimitrovski, D. (2020) „Coronavirus Covid-19
Disease, Mental Health and Psychosocial Support‟, Society Register, 4(2),
pp. 33–48. doi: 10.14746/sr.2020.4.2.03.
85
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Stybel, L. J. (1994) „Crisis Intervention Strategies‟, American Journal of
Psychotherapy,
48(1),
pp.
165–166.
doi:
10.1176/appi.psychotherapy.1994.48.1.165a.
Sun, L. et al. (2020) „Prevalence and Risk Factors of Acute Posttraumatic Stress
Symptoms during the COVID-19 Outbreak in Wuhan, China‟, medRxiv.
doi: 10.1101/2020.03.06.20032425.
SUN, Q.-H. and SU, Y. (2020) „Psychological crisis intervention for college
students during novel coronavirus infection epidemic‟, Psychiatry Research,
p. 113043. doi: 10.1016/J.PSYCHRES.2020.113043.
Susilo, A. et al. (2020) „Coronavirus Disease 2019 : Tinjauan Literatur Terkini
Coronavirus Disease 2019 : Review of Current Literatures‟, Jurnal Penyakit
Dalam Indonesia, 7(1), pp. 45–67.
Torales, J. et al. (2020) „The outbreak of COVID-19 coronavirus and its impact
on global mental health.‟, The International journal of social psychiatry, p.
20764020915212. doi: 10.1177/0020764020915212.
Waddingham, R. (2020) „COVID-19: how can we support each other (and
ourselves)?‟,
Psychosis.
Routledge,
12(2),
pp.
1–5.
doi:
10.1080/17522439.2020.1759678.
Wang, C. et al. (2020) „Immediate psychological responses and associated factors
during the initial stage of the 2019 coronavirus disease (COVID-19)
epidemic among the general population in China‟, International Journal of
Environmental
Research
and
Public
Health,
17(5).
doi:
10.3390/ijerph17051729.
WHO (2020) Events as they happen. Rolling updates on coronavirus disease
(COVID-19),
Who.
Available
at:
https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/eventsas-they-happen.
Wind, T. R. et al. (2020) „The COVID-19 pandemic: The “black swan” for mental
health care and a turning point for e-health‟, Internet Interventions. Elsevier,
20(March), p. 100317. doi: 10.1016/j.invent.2020.100317.
Xiao, C. (2020) „A novel approach of consultation on 2019 novel coronavirus
(COVID-19)-related psychological and mental problems: Structured letter
therapy‟, Psychiatry Investigation, 17(2), pp. 175–176. doi:
10.30773/pi.2020.0047.
Yang, L. et al. (2020) „Urgent need to develop evidence-based self-help
interventions for mental health of healthcare workers in COVID-19
pandemic‟, Psychological Medicine, 7(PG-1-3), pp. 1–3. doi:
10.1017/S0033291720001385.
Yang, Y. et al. (2020) „Mental health services for older adults in China during the
COVID-19 outbreak‟, The Lancet Psychiatry. Elsevier Ltd, 7(4), p. e19. doi:
86
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
10.1016/S2215-0366(20)30079-1.
Yao, H., Chen, J. H. and Xu, Y. F. (2020) „Rethinking online mental health
services in China during the COVID-19 epidemic‟, Asian Journal of
Psychiatry. Elsevier, 50(March), p. 102015. doi: 10.1016/j.ajp.2020.102015.
Ying, Y. et al. (2020) „Mental health status among family members of health care
workers in Ningbo, China during the Coronavirus Disease 2019 (COVID19) outbreak: a Cross-sectional Study‟, medRxiv, p. 2020.03.13.20033290.
doi: 10.1101/2020.03.13.20033290.
Zahrotunnimah, Z. (2020) „Langkah Taktis Pemerintah Daerah Dalam
Pencegahan Penyebaran Virus Corona Covid-19 di Indonesia‟, SALAM:
Jurnal Sosial dan Budaya Syar-i. doi: 10.15408/sjsbs.v7i3.15103.
Zhang, J. et al. (2020) „Recommended psychological crisis intervention response
to the 2019 novel coronavirus pneumonia outbreak in China: a model of
West
China
Hospital‟,
Precision
Clinical
Medicine.
doi:
10.1093/pcmedi/pbaa006.
Zhou, X. et al. (2020) „The Role of Telehealth in Reducing the Mental Health
Burden from COVID-19‟, Telemedicine and e-Health. doi:
10.1089/tmj.2020.0068.
Zuhaira Nadiah Zulkipli, S. H. I. & N. A. R. (2020) „COVID-19 ANXIETY :
MALAYSIAN REGULATORY MECHANISMS ON MENTAL
HEALTH‟, International Journal of Advanced Science and Technology,
29(8), pp. 2472–2477.
87
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Lampiran 1
LEMBAR CRITICAL APPRAISAL STUDI CROSS SECTIONAL
88
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Lampiran 2
LEMBAR CRITICAL APPRAISAL STUDI QUASY EXPERIMENTAL
89
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Lampiran 3
LEMBAR CRITICAL APPRAISAL STUDI QUALLITATIVE
90
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Lampiran 4
LEMBAR CRITICAL APPRAISAL STUDI REVIEW
91
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Lampiran 5
PRISMA CHECKLIST
TITLE
Title
1
Identify the report as a systematic review, meta-analysis, or both.
2
Provide a structured summary including, as applicable: background; objectives; data sources; study
eligibility criteria, participants, and interventions; study appraisal and synthesis methods; results;
limitations; conclusions and implications of key findings; systematic review registration number.
Rationale
3
Describe the rationale for the review in the context of what is already known.
Objectives
4
Provide an explicit statement of questions being addressed with reference to participants, interventions,
comparisons, outcomes, and study design (PICOS).
Protocol and registration
5
Indicate if a review protocol exists, if and where it can be accessed (e.g., Web address), and, if available,
provide registration information including registration number.
Eligibility criteria
6
Specify study characteristics (e.g., PICOS, length of follow-up) and report characteristics (e.g., years
considered, language, publication status) used as criteria for eligibility, giving rationale.
Information sources
7
Describe all information sources (e.g., databases with dates of coverage, contact with study authors to
identify additional studies) in the search and date last searched.
Search
8
Present full electronic search strategy for at least one database, including any limits used, such that it
could be repeated.
ABSTRACT
Structured summary
INTRODUCTION
METHODS
92
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Study selection
9
State the process for selecting studies (i.e., screening, eligibility, included in systematic review, and, if
applicable, included in the meta-analysis).
Data collection process
10
Describe method of data extraction from reports (e.g., piloted forms, independently, in duplicate) and any
processes for obtaining and confirming data from investigators.
Data items
11
List and define all variables for which data were sought (e.g., PICOS, funding sources) and any
assumptions and simplifications made.
Risk of bias in individual
studies
12
Describe methods used for assessing risk of bias of individual studies (including specification of whether
this was done at the study or outcome level), and how this information is to be used in any data
synthesis.
Summary measures
13
State the principal summary measures (e.g., risk ratio, difference in means).
Synthesis of results
14
Describe the methods of handling data and combining results of studies, if done, including measures of
consistency (e.g., I2 )for each meta-analysis.
Risk of bias across studies
15
Specify any assessment of risk of bias that may affect the cumulative evidence (e.g., publication bias,
selective reporting within studies).
Additional analyses
16
Describe methods of additional analyses (e.g., sensitivity or subgroup analyses, meta-regression), if
done, indicating which were pre-specified.
Study selection
17
Give numbers of studies screened, assessed for eligibility, and included in the review, with reasons for
exclusions at each stage, ideally with a flow diagram.
Study characteristics
18
For each study, present characteristics for which data were extracted (e.g., study size, PICOS, follow-up
period) and provide the citations.
Risk of bias within studies
19
Present data on risk of bias of each study and, if available, any outcome level assessment (see item 12).
Results of individual studies
20
For all outcomes considered (benefits or harms), present, for each study: (a) simple summary data for
RESULTS
93
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
each intervention group (b) effect estimates and confidence intervals, ideally with a forest plot.
Synthesis of results
21
Present results of each meta-analysis done, including confidence intervals and measures of consistency.
Risk of bias across studies
22
Present results of any assessment of risk of bias across studies (see Item 15).
Additional analysis
23
Give results of additional analyses, if done (e.g., sensitivity or subgroup analyses, meta-regression [see
Item 16]).
Summary of evidence
24
Summarize the main findings including the strength of evidence for each main outcome; consider their
relevance to key groups (e.g., healthcare providers, users, and policy makers).
Limitations
25
Discuss limitations at study and outcome level (e.g., risk of bias), and at review-level (e.g., incomplete
retrieval of identified research, reporting bias).
Conclusions
26
Provide a general interpretation of the results in the context of other evidence, and implications for future
research.
27
Describe sources of funding for the systematic review and other support (e.g., supply of data); role of
funders for the systematic review.
DISCUSSION
FUNDING
Funding
94
CONTOH TESIS BENTUK SYSTEMATIC REVIEW
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards