Uploaded by KeiTadao89

MAGANG 201611126 FAJAR MAULANA MARIZ REVISI

advertisement
LAPORAN KERJA MAGANG
PEMELIHARAAN PADA GARDU DISTRIBUSI DI PT. PLN (PERSERO)
UP3 BEKASI
DISUSUN OLEH:
FAJAR MAULANA MARIZ
NIM: 2016-11-126
PROGRAM STRATA SATU TEKNIK ELEKTRO
FAKULTAS KETENAGALISTRIKAN DAN ENERGI TERBARUKAN
INSTITUT TEKNOLOGI - PLN
JAKARTA , 2020
KATA PENGHANTAR
Dengan ini saya menyampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih yang
sebesar– besarnya kepada yang terhormat:
(Jajang Tedi Sutiawan) Selaku pembimbing lapangan
(Andi Makkulau, S.T,M.Ikom., M.T.) Selaku Pembimbing Program Studi
Yang telah memberikan petunjuk, saran-saran serta bimbingannya sehingga
laporan kerja magang ini dapat diselesaikan.
Terima kasih yang sama, saya sampaikan kepada :
1. Ririn Rachmawardani selaku manager UP3 Bekasi PT.PLN (Persero)
2. Tim Bagian Jaringan pada UP3 Bekasi PT.PLN (Persero)
3. Dan banyak lagi pegawai serta tim yantek UP3 Bekasi PT.PLN (Persero)
Yang
telah
mengijinkan
untuk
melakukan
percobaan
di perusahaa UP 3 Bekasi PT PLN (Persero) , pengumpulan data dan pengujian.
Jakarta, 25 Juni 2020
FAJAR MAULANA MARIZ
2016-11-126
iii
DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ………..……………………………………………….…….ii
KATA PENGHANTAR ......................................................................................... iiii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... vi
DAFTAR TABEL .................................................................................................. vii
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... viii
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................... 1
1.1
Latar Belakang .......................................................................................... 1
1.2
Ruang Lingkup .......................................................................................... 2
1.3
Tujuan dan Manfaat ................................................................................... 2
1.3.1
Tujuan Magang ................................................................................... 2
1.3.2
Manfaat Kerja Magang ........................................................................ 3
1.4
Waktu dan Tempat Pelaksanaan ............................................................... 3
1.5
Metode Pengumpulan Data dan Laporan Magang ..................................... 4
1.6
Sistematika Penulisan................................................................................ 4
BAB II LANDASAN TEORI .................................................................................... 6
2.1
Sistem Tenaga Listrik ................................................................................ 6
2.1.1
Pembangkit Listrik ............................................................................... 7
2.1.2
Transmisi Tenaga Listrik ..................................................................... 7
2.1.3
Distribusi Tenaga Listrik ...................................................................... 7
2.1.4
Gardu Induk ........................................................................................ 8
2.2
Transformator .......................................................................................... 10
2.3
Tipe-tipe sistem jaringan pada jaringan distribusi .................................... 11
2.3.1
Sistem jaringan distribusi radial ......................................................... 11
2.3.2
Sistem jaringan distribusi loop ........................................................... 11
2.4
Peralatan Saluran Distribusi .................................................................... 12
2.4.1
Tiang ................................................................................................. 13
2.4.2
Isolator .............................................................................................. 13
2.4.3
Penghantar........................................................................................ 15
iv
2.4.4
Transformator .................................................................................... 16
2.4.5
Fuse Cut Out (FCO) .......................................................................... 16
2.4.6
Auto Voltage Regulator (AVR) ........................................................... 17
2.4.7
Meter Expor-Impor ............................................................................ 18
2.4.8
Peralatan Hubung ............................................................................. 18
BAB III METODE PELAKSANAAN KEGIATAN MAGANG ................................. 19
3.1
Perencanaan ........................................................................................... 19
3.1.1
Perencanaan ..................................................................................... 19
3.1.2
Prosedur/Instruksi Kerja .................................................................... 22
3.2
Daftar Pelaksanaan Kegiatan Magang ..................................................... 24
4.1
Hasil Kegiatan Dan Pembahasan ............................................................ 43
4.1.1
Inspeksi Gardu Distribusi................................................................... 43
4.1.2
Purifikasi Minyak Trafo ...................................................................... 46
4.2
Pembahasan ........................................................................................... 50
4.2.1
Inspeksi Gardu .................................................................................. 50
4.2.2
Purifikasi minyak trafo ....................................................................... 52
BAB V .................................................................................................................. 57
5.1
Kesimpulan .............................................................................................. 57
5.2
Saran ....................................................................................................... 58
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................. 59
v
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Pembagian Sistem Penyaluran Tenaga Listrik………………………….6
Gambar 2.2 Sistem Jaringan Radial…………………………………………………...11
Gambar 2.3 Sistem Jaringan loop……………………………………………………..12
Gambar 2.4 Sistem Jaringan Spindel…………………………………………………12
Gambar 2.5 Isolator Gantung…………………………………………………………..14
Gambar 2.6 Isolator Jenis Pasak (pin type insolator)………………………………..15
Gambar 2.7 Kabel AAAC………………………………………………………………..16
Gambar 2.8 Fuse Cut Out……………………………………………………………....17
Gambar 2.9 Fuse Link…………………………………………………………………..17
Gambar 2.10 Auto Voltage Regulator…………………………………………………18
Gambar 2.11 Meter Expor-Impor………………………………………………………18
Gambar 3.1 Diagram Alur Pelaksanaan Kerja Magang……………………...……21
Gambar 3.2 Alur Prosedur/Instruksi Kerja Perusahaan……………………………..24
Gambar 4.1 Dak Atas Gardu Rembes…………………………………………………46
Gambar 4.2 Tembok Berdebu dan lantai kotor……………………………………….46
Gambar 4.3 Pengecekan korona pada kubikel……………………………………….47
Gambar 4.4 Kegiatan Briefing sebelum dilakukannnya kegiatan…………………..48
Gambar 4.5 Alat pengujian tegangan tembus minyak trafo…………………………49
Gambar 4.6 Alat Penyulingan Minyak Trafo…………………………………………..50
vi
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Jam Kerja di PT PLN (Persero) UP3 Bekasi……………………………20
Tabel 3.2 Daftar kegiatan magang di UP3 Bekasi PT.PLN ( Persero )………….25
Tabel 4.1 Hasil Inspeksi Gardu Distribusi…………………………………………..46
Tabel 4.2 Hasil Pengujian Tegangan Tembus Sebelum Treatment……………..49
Tabel 4.3 Hasil Pengujian Tegangan Tembus Setelah Treatment………………50
Tabel 4.4 Inspeksi lapangan kerja…………………………………………………..52
Tabel 4.5 Tabel pengujian pergantian oli trafo…………………………………….56
vii
DAFTAR LAMPIRAN
SURAT KETERANGAN SELESAI MAGANG…………………………………i
RENCANA PELAKSANAAN KERJA MAGANG…………………………..….ii
LAPORAN KONSULTASI MINGGUAN……………………………………….v
NILAI PEMBIMBING MAGANG………………………………………………..xv
DAFTAR HADIR MAHASISWA………………………………………………..xvi
LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN HARIAN………………………….xviii
viii
B
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam
rangka
menunjang
aspek
keahlian
profesional
Fakultas
Ketenagalistrikan & Energi terbarukan, Institut Teknologi PLN telah menyediakan
sarana dan prasarana penunjang pendidikan dengan lengkap, namun sarana dan
prasarana tersebut hanya menunjang aspek keahlian professional secara teori saja.
Dalam dunia kerja nantinya dibutuhkan keterpaduan antara pengetahuan akan teori
yang telah didapatkan dari bangku perkuliahan dan pelatihan praktik di lapang guna
memberikan gambaran tentang dunia kerja yang sebenarnya.
Magang Kerja merupakan bentuk perkuliahan melalui kegiatan bekerja secara
langsung di dunia kerja. Magang Kerja ini merupakan suatu kegiatan praktik bagi
mahasiswa dengan tujuan mendapatkan pengalaman dari kegiatan tersebut, yang
nantinya dapat digunakan untuk pengembangan profesi. Kegiatan magang kerja ini
dilaksanakan di UP3 Bekasi PT.PLN (Persero). PT.PLN adalah perusahaan milik
negara yang mendistribusikan tenaga listrik di Indonesia. Berdiri pada 1 Januari
1965, UP3 adalah bagian pendistribusian tenaga listrik dari 20 kV sampai ke
pelanggan. Pemilihan lokasi magang kerja di UP3 Bekasi PT.PLN (Persero) dengan
alasan karena UP3 Bekasi PT.PLN (Persero) merupakan perusahaan besar yang
memproduksi tenaga listrik dan mengirimnya sampai ke pelanggan.
Pelaksanaan magang kerja dilakukan di UP3 Bekasi PT.PLN (Persero) yang
merupakan salah satu perusahaan yang bergerak dalam kelistrikan di Indonesia
yang dianggap telah berhasil menyalurkan tenaga listrik dengan jumlah besar di
Indonesia. Pada pelaksanaan magang kerja ini penulis memilih UP3 Bekasi PT.PLN
(Persero) karena untuk dapat mengidentifikasi bagaimana caranya listrik dapat
diantarkan ke pelanggan, terutama bagaimana cara kerja gardu listrik yang
beroprasi sehingga penyaluran tenaga listrik bisa sampai kepelanggan dengan
1
sesuai keinginan pelanggan. Dengan melakukan kegiatan magang kerja di UP3
Bekasi PT.PLN (Persero), diharapkan penulis mendapatkan pengetahuan yang
terkait dengan topik, yaitu pendistribusian tenaga listrik.
1.2 Ruang Lingkup
Untuk menghindari meluasnya permasalahan yang ada di laporan kerja
magang ini, penulis membatasi permasalahan yang akan dibahas. Penulis akan
membahas permasalahan yang terjadi di Bagian Distribusi tenaga listrik PT. PLN
(Persero) Daerah Bekasi (Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan Wilayah Bekasi kota).
1.3 Tujuan dan Manfaat
1.3.1 Tujuan Magang
Adapun tujuan dari mata kuliah kerja magang adalah sebagai berikut:
1. Sebagai bahan perbandingan dari ilmu yang telah didapatkan diperkuliahan
dengan kondisi nyata yang terjadi di
lapangan,
sekaligus
mampu
mengaplikasikannya dalam proses pengamatan dan analisa masalah.
2. Menambah pengalaman kerja yang dibutuhkan sebelum memasuki dunia kerja
yang sebenarnya serta mampu menentukan cara yang terbaik untuk
menghadapi permasalahan di bidang kelistrikan. Khususnya bidang distribusi
tenaga listrik.
3. Memperoleh pengalaman operasional dari perusahaan dalam menerapkan
ilmu pengetahuan dan teknologi yang digunakan untuk keperluan dunia
kelistrikan.
4. Sebagai upaya pembekalan pengalaman dan pengetahuan mahasiswa
tentang kondisi lapangan kerja perusahaan secara langsung.
2
1.3.2 Manfaat Kerja Magang
Adapun manfaat dari mata kuliah kerja magang ini dilihat dari tiga sisi yaitu
sebagai berikut:
a. Manfaat bagi mahasiswa
Adapun manfaat bagi penulis yaitu sebagai berikut:
1. Memperoleh pengetahuan baru di luar pelajaran mata kuliah di kampus.
2. Menciptakan rasa tanggung jawab pada pekerjaan yang diemban.
b. Manfaat bagi perusahaan
Adapun manfaat bagi perusahaan yaitu sebagai berikut:
1. Adanya gagasan, ide, serta kritik yang membangun dari mahasiswa yang
melakukan praktik kerja magang.
2. Adanya kerja sama antara dunia pendidikan dengan perusahaan sehingga
perusahaan tersebut dapat dikenal dikalangan akademis.
3. Mendapatkan bantuan tenaga dari mahasiswa yang melakukan praktik kerja
magang.
c. Manfaat bagi kampus
Adapun manfaat bagi kampus yaitu sebagai berikut:
1. Adanya kerja sama bilateral antara universitas dan perusahaan.
2. Universitas akan dapat meningkatkan kualitas lulusannya melalui pengalaman
kerja magang.
3. Kampus akan dikenal di dunia perusahaan.
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan
Waktu dan tempat pelaksanaan kerja magang penulis adalah sebagai berikut :
Perusahaan
: UP3 Bekasi PT.PLN (Persero)
Alamat
: Jl. Cut Mutia No.44, RT.006/RW.007, Margahayu, Kec. Bekasi
Tim., Kota Bks, Jawa Barat 17113
Waktu
: 03 Februari 2020 – 03 Mei 2020
3
1.5 Metode Pengumpulan Data dan Laporan Magang
Metode yang digunakan dalam pengumpulan data dan laporan magang yaitu:
1. Observasi
Pengamatan langsung dilapangan dengan pegawai UP3 Bekasi PT.PLN
(Persero).
2. Knowledge Sharing
Melakukan diskusi mengenai hal-hal yang belum dipahami pada sistem distribusi
di UP3 Bekasi PT.PLN (Persero) disetiap minggunya.
3. Studi pustaka
Mencari bahan-bahan dengan cara membaca dan mempelajari literatur yang
berhubungan dengan masalah yang dibahas serta mencari informasi dari
berbagai media informasi (internet).
1.6 Sistematika Penulisan
Dalam penulisan laporan magang ini, sistematika penulisan dibagi menjadi lima
bab. Bab satu berisi tentang latar belakang, ruang lingkup, tujuan dan manfaat
magang, waktu dan tempat pelaksanaan magang, pengumpulan data dan laporan
magang, dan sistematika penulisan laporan magang. Bab dua membahas
penjelasan tentang landasan teori yang sesuai dengan pengamatan dan tinjauan
aspek dalam pembahasan yang digunakan dalam laporan magang. Bab tiga
membahas metode pelaksanaan kegiatan magang yang dibagi menjadi dua bagiana
yaitu bagian rencana dan bagian pelaksana. Bab empat berisi tentang Pada bab ini
menjelaskan tentang hasil dan pembahasan kerja magang serta implikasi dari kerja
magang yang dilakukan. Hasil dan Pembahasan merupakan tempat penulis
mengemukakan pendapat dan argumentasi secara bebas tetapi logis. Hasil dan
pembahasan berupa data yang dikumpulkan baik dari survei di lapangan maupun
dari pengamatan kemudian diolah dan dikaji, analisis situasi umum, hasil kegiatan,
studi kasus, dan pembahasan. Bab lima penutup yang membahas ini berisi
ringkasan temuan, rangkuman dan saran atau biasanya dinamakan kesimpulan dan
4
saran.
Sekurang-kurangnya
setiap
masalah
menghasilkan satu temuan atau kesimpulan.
5
pelaksanaan
kerja
magang
BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Sistem Tenaga Listrik
Sebuah sistem kelistrikan atau sistem tenaga listrik adalah sebuah jaringan
terinterkoneksi yang berfungsi untuk mendistribusikan listrik dari pembangkit ke
pengguna. Sistem jaringan listrik dibagi 4 bagian, yaitu:
1. Pembangkit Listrik
2. Transmisi Tenaga Listrik
3. Distribusi Tenaga Listrik
4. Gardu Induk
Pembangkit listrik umumnya berlokasi di dekat sumber bahan bakar atau di
dekat bendungan, dan sering berlokasi jauh dari permukiman penduduk. Energi
listrik yang dihasilkan pembangkit kemudian dinaikkan tegangannya, dan dikirim ke
gardu listrik melalui saluran transmisi. Lalu pada sistem transmisi akan membawa
listrik dalam jarak jauh, bahkan antar negara, hingga mencapai gardu listrik. Di
gardu, tegangan listrik akan diturunkan dari tegangan transmisi menjadi tegangan
distribusi. Kemudian listrik dikirim ke trafo-trafo distribusi di dekat pengguna dengan
menggunakan penyulang. Setelah sampai di trafo distribusi, tegangan listrik kembali
diturunkan
dari
tegangan
distribusi
menjadi
tegangan
Gambar 2 1 Pembagian Sistem Penyaluran Tenaga Listrik
6
rumah
tangga.
2.1.1 Pembangkit Listrik
Pembangkit listrik adalah bagian dari alat industri yang dipakai untuk
memproduksi dan membangkitkan tenaga listrik dari berbagai sumber tenaga,
seperti PLTU, PLTN, PLTA, PLTB, PLTG, PLTS, PLTSa, dan lain-lain. Pembangkit
listrik biasanya terhubung ke dalam sistem kelistrikan.
Bagian utama dari pembangkit listrik ini adalah generator, yakni mesin
berputar yang mengubah energi mekanis menjadi energi listrik dengan
menggunakan prinsip medan magnet dan penghantar listrik. Mesin generator ini
diaktifkan dengan menggunakan berbagai sumber energi yang sangat bemanfaat
dalam suatu pembangkit listrik.
2.1.2 Transmisi Tenaga Listrik
Transmisi tenaga listrik adalah proses penghantaran tenaga listrik secara
besar-besaran dari pembangkit listrik, ke gardu listrik. Jalur yang terinterkoneksi
untuk memfasilitasi penghantaran ini dikenal sebagai jaringan transmisi listrik.
Transmisi berbeda dengan proses penghantaran listrik dari gardu ke pengguna,
yang biasanya disebut sebagai distribusi tenaga listrik. Kombinasi dari jaringan
transmisi dan distribusi listrik dikenal sebagai "sistem kelistrikan". Ada 2 Bagian
sistem jaringan transmisi, yaitu:
1. Saluran Transmisi Udara (SUTT)
2. Saluran Transmisi Bawah Tanah (SKTT)
2.1.3 Distribusi Tenaga Listrik
Distribusi tenaga listrik adalah tahap akhir dalam pengiriman tenaga listrik; ini
merupakan proses membawa listrik dari sistem transmisi listrik menuju ke
konsumen listrik.
Distribusi ini dibagi menjadi dua bagian yaitu:
7
1. Distribusi Primer
Yaitu jaringan distribusi yang berasal dari jaringan transmisi yang
diturunkan tegangannya di Gardu Induk (GI) menjadi Tegangan
Menengah (TM) dengan nominal tegangan 20 kV yang biasa disebut
JTM (Jaringan Tegangan Menengah) lalu disalurkan ke lokasi-lokasi
pelanggan listrik kemudian di turunkan tegangannya di trafo pada gardu
distribusi untuk disalurkan ke pelanggan.
2. Distribusi Sekunder
Yaitu jaringan distribusi dari gardu distribusi untuk di salurkan ke
pelanggan dengan klasifikasi tegangan rendah yaitu 220 V atau 380 V
(antar fasa). Pelanggan yang memakai tegangan rendah ini adalah
pelanggan paling banyak karena daya yang dipakai tidak terlalu banyak.
Jaringan dari gardu distribusi dikenal dengan JTR (Jaringan Tegangan
Rendah), lalu dari JTR dibagi-bagi untuk ke rumah pelanggan, saluran
yang masuk dari JTR ke rumah pelanggan disebut Sambungan Rumah
(SR). Pelanggan tegangan ini banyaknya menggunakan listrik satu fasa,
walau ada beberapa memakai listrik tiga fasa.
2.1.4
Gardu Induk
Gardu listrik adalah sebuah bagian dari sistem pembangkit, transmisi dan
distribusi listrik. Gardu listrik mengubah tegangan listrik dari tinggi menjadi rendah,
atau sebaliknya, atau untuk menjalankan beberapa fungsi penting lainnya. Antara
gardu listrik dan pelanggan, tenaga listrik mengalir lewat beberapa gardu dengan
tingkat tegangan listrik yang berbeda. Gardu listrik dapat meliputi transformator
untuk mengubah tingkat tegangan listrik antara tegangan transmisi tinggi dan
tegangan distribusi rendah, atau penghubung dua transmisi tegangan listrik
berbeda. Gardu listrik dapat dibedakan berdasarkan tegangannya, penggunaannya,
metode insulasinya, maupun bahan struktur yang digunakan, diantaranya adalah:
8
1. Gardu Transmisi
Sebuah gardu transmisi atau Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi
(GITET) berfungsi menghubungkan dua atau lebih jalur transmisi. GITET
paling sederhana menghubungkan dua jalur transmisi dengan tegangan
yang sama. GITET dapat dipasangi saklar bertegangan tinggi yang
memungkinkan jalur listrik untuk dihubungkan atau diputus dalam rangka
perbaikan atau pembersihan. Sebuah GITET juga dapat diisi transformator
untuk mengubah tegangan, alat pengatur tegangan/koreksi faktor daya,
seperti kapasitor, reaktor atau kompensator VAR statis dan juga peralatan
seperti transformator penggeser fasa untuk mengatur aliran listrik antara
dua jalur listrik.
2. Gardu Gistribusi
Sebuah gardu distribusi atau Gardu Induk (GI) mengirim listrik dari
sistem transmisi ke sistem distribusi di suatu wilayah.[2] Gardu induk
berfungsi untuk menurunkan tegangan listrik sehingga cocok untuk
distribusi lokal. Hal ini dilakukan karena tidak ekonomis jika harus
menghubungkan pengguna listrik langsung dengan jaringan transmisi
utama, kecuali jika pengguna menggunakan listrik yang cukup banyak.
Masukan untuk sebuah gardu induk umumnya berasal dari setidaknya
dua jalur transmisi. Tegangan listrik yang masuk ke gardu umumnya
sebesar 150 kV. Tegangan tersebut kemudian diturunkan hingga berada di
antara 2,4 kV hingga 33 kV, tergantung pada ukuran wilayah yang dilayani.
Setelah diturunkan, listrik kemudian didistribusikan dengan menggunakan
penyulang, yang berada di tepi jalan (ataupun di bawah tanah) hingga ke
trafo distribusi yang berada di dekat pengguna.
Selain mengubah tegangan, gardu induk juga berfungsi mengisolasi
kesalahan apabila terjadi pada sistem distribusi maupun sistem transmisi
listrik yang terhubung dengannya. Gardu induk umumnya juga merupakan
9
titik pengaturan tegangan, walaupun pada sebuah jalur listrik yang panjang,
peralatan pengaturan tegangan dapat juga dipasang di sepanjang jalur.
3. Gardu Traksi
Jalur rel listrik juga menggunakan gardu induk, yang diberi nama gardu
traksi. Pada kasus tertentu, gardu traksi juga berfungsi untuk mengonversi
tipe arus agar sesuai dengan kebutuhan dari kereta yang digunakan,
biasanya dengan penyearah untuk kereta dengan arus searah, atau
konverter putar untuk kereta dengan arus bolak-balik pada frekuensi yang
berbeda dengan frekuensi listrik masukan.
4. Gardu Bergerak
Sebuah gardu bergerak adalah gardu listrik yang dilengkapi dengan
roda, yang berisi sebuah trafo, pemutus sirkuit, dan busbar, sehingga dapat
ditarik oleh kendaraan lain. Gardu ini dapat digunakan sebagai cadangan
sementara pada saat bencana alam ataupun perang.
2.2 Transformator
Transformator atau trafo adalah alat yang memindahkan tenaga listrik antar dua
rangkaian listrik atau lebih melalui induksi elektromagnetik. Cara kerjanya
Transformator bekerja berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik. Tegangan
masukan bolak-balik yang membentangi primer menimbulkan fluks magnet yang
idealnya semua bersambung dengan lilitan sekunder. Fluks bolak-balik ini
menginduksikan gaya gerak listrik (ggl) dalam lilitan sekunder. Jika efisiensi
sempurna, semua daya pada lilitan primer akan dilimpahkan ke lilitan sekunder.
Ada beberapa jenis trafo, yaitu:
1. Step-Up
10
Transformator step-up adalah transformator yang memiliki lilitan
sekunder lebih banyak daripada lilitan primer, sehingga berfungsi sebagai
penaik tegangan. Transformator ini biasa ditemui pada pembangkit
tenaga listrik sebagai penaik tegangan yang dihasilkan generator menjadi
tegangan tinggi yang digunakan dalam transmisi jarak jauh.
2. Step-Down
Transformator step-down memiliki lilitan sekunder lebih sedikit
daripada lilitan primer, sehingga berfungsi sebagai penurun tegangan.
Transformator jenis ini sangat mudah ditemui.
2.3 Tipe-tipe sistem jaringan pada jaringan distribusi
Pada sistem jaringan distribusi, ada beberapa jenis untuk berbagai macam
penggunaannya, diantaranya adalah:
2.3.1 Sistem jaringan distribusi radial
Bentuk jaringan ini merupakan bentuk yang paling sederhana, banyak
digunakan dan murah. Dinamakan radial karena saluran ini ditarik secara radial
dari suatu titik yang merupakan sumberdari jaringan itu dan dicabang –
cabangkan ke titik – titik beban yang dilayani, contohnya adalah seperti gambar
dibawah ini :
Gambar 2 2 Sistem Jaringan Radial
2.3.2 Sistem jaringan distribusi loop
Jaringan ini merupakan bentuk tertutup, disebut juga bentuk jaringan
ring. Susunan rangkaian saluran membentuk ring, seperti terlihat pada
11
gambar di bawah yang memungkinkan titik beban terlayani dari dua arah
saluran, sehingga kontinuitas pelayanan lebih terjamin serta kualitas dayanya
menjadi lebih baik, karena drop tegangan dan rugi daya saluran menjadi lebih
kecil.
Gambar 2 3 Sistem jaringan loop
2.3.3. Sistem jaringan distribusi spindle
Jaringan distribusi spindel merupakan saluran kabel tanah tegangan
menengah (SKTM) yang penerapannya sangat cocok di kota – kota besar.
Gambar 2 4 Sistem Jaringan Spindel
2.4 Peralatan Saluran Distribusi
Komponen utama pada jaringan distribusi tegangan jaringan udara
diantaranya adalah:
12
2.4.1 Tiang
Tiang listrik merupakan salah satu komponen utama dari konstruksi jaringan
distribusi dengan saluran udara. Pada jaringan distribusi tiang yang biasa digunakan
adalah tiang beton. Tiang listrik harus kuat karena selain digunakan untuk
menopang hantaran listrik juga digunakan untuk meletakan peralatan-peralatan
pendukung jaringan distribusi tenaga listrik tegangan menengah. Penggunaan tiang
listrik disesuaikan dengan kondisi lapangan.
Tiang listrik yang dipakai dalam distribusi tenaga listrik harus memiliki sifat-sifat
antara lain:
1. Kekuatan mekanik yang kuat
2. Perawatan yang mudah
3. Mudah dalam pemasangan konduktor saluran dan pelengkapnya
2.4.2 Isolator
Isolator adalah suatu peralatan listrik yang berfungsi untuk mengisolasi
konduktor atau penghantar dengan tiang listrik. Menurut fungsinya, isolator dapat
ditinjau dari dua segi yaitu :
1. Fungsi dari segi elektris : Untuk menyekat / mengisolasi antara kawat
fasa dengan tanah dan kawat fasa lainnya.
2. Fungsi dari segi mekanis : Menahan berat dari konduktor / kawat
penghantar, mengatur jarak dan sudut antar konduktor / kawat
penghantar serta menahan adanya perubahan pada kawat penghantar
akibat temperatur dan angin.
Bahan yang digunakan untuk pembuatan isolator yang banyak digunakan
pada sistem distribusi tenaga listrik adalah isolator dari bahan porselin / keramik dan
isolator dari bahan gelas. Kekuatan elektris porselin dengan ketebalan 1,5 mm
dalam pengujian memiliki kekuatan 22 sampai 28 kVrms/mm. Kekuatan mekanis
dengan diameter 2 cm sampai 3 cm mampu menahan gaya tekan 4,5 ton/cm².
13
Kegagalan kekuatan elektris sebuah isolator dapat terjadi dengan jalan
menembus bahan dielektrik atau dengan jalan loncatan api (flashover) di udara
sepanjang permukaan isolator. Kasus pertama dapat diatasi dengan cara memilih
kualitas bahan isolator dan pengolahan/perawatan yang baik. Kasus ke dua dapat
diatasi dengan memperbaiki tipe atau konstruksi dari isolatornya. Pada umumnya
semua konstruksi isolator direncanakan untuk tegangan tembus yang lebih tinggi
dari
tegangan
flashover,
sehingga
biasanya
kekuatan
elektrik
isolator
dikarakteristikan oleh tegangan flashovernya.
Ada beberapa jenis konstruksi isolator dalam sistem distribusi, antara ain :
1. Isolator gantung (Suspension type insulator)
2. Isolator jenis pasak (Pin type insulator)
3. Isolator batang Panjang (Long rod type insulator)
4. Isolator jenis post saluran ( line post type insulator )
Gambar 2 5 Isolator gantung
14
Gambar 2 6 Isolator jenis pasak ( pin type insulator )
2.4.3 Penghantar
Penghantar
pada
sistem
jaringan
distribusi
berfungsi
untuk
menghantarkan arus listrik dari suatu bagian keinstalasi atau bagian yang
lain. Penghantar ini harus memiliki sifat-sifat sebagai berikut :
1. Memiliki daya hantar yang bagus.
2. Memiliki daya tarik yang tinggi.
3. Memiliki berat jenis yang rendah.
4. Memiliki fleksibelitas yang tinggi.
5. Tidak mudah rapuh.
6. Memiliki harga yang murah.
Jenis-jenis bahan penghantar, antara lain :
1. Kawat
logam
biasa,
contohnya
AAC
(All
Alumunium
Conductor).
2. Kawat logam campuran, contohnya AAAC ( All Alumunium
Alloy Conductor ).
15
Gambar 2 7 Kabel AAAC
2.4.4 Transformator
Transformator adalah suatu alat listrik yang digunakan untuk
mentransformasikan daya atau energi listrik dari tegangan tinggi ke
tegangan rendah atau sebaliknya, melalui suatu gandengan magnet dan
berdasarkan prinsip induksi-elektromagnet. Dengan alat yang bernama trafo
maka pilihan tegangan dapat disesuaikan dengan kebutuhan tegangan
pada pelanggan.
2.4.5 Fuse Cut Out (FCO)
Fuse Cut Out (FCO) adalah sebuah alat pemutus rangkaian listrik yang
berbeban pada jaringan distribusi yang bekerja dengan cara meleburkan
bagian dari komponenya (fuse link) yang telah dirancang khusus dan
disesuaikan ukurannya. FCO ini terdiri dari :
1. Rumah Fuse (Fuse Support).
2. Pemegang Fuse (Fuse Holder).
3. Fuse Link.
16
Berdasarkan sifat pemutusanya Fuse Link terdiri dari 2 tipe yaitu :
1. Tipe K (pemutus cepat).
2. Tipe T (pemutus lambat).
FCO
pada jaringan Distribusi digunakan sebagai pengaman
percabangan 1 phasa maupun sebagai pengaman peralatan listrik (trafo
Distribusi non CSP, kapasitor).
Gambar 2 8 Fuse Cut Out
2.9. Fuse Link
2.4.6 Auto Voltage Regulator (AVR)
Auto Voltage Regulator (AVR) merupakan auto transformer yang
berfungsi untuk mengatur/menaikan tegangan secara otomatis. Rangkaian
dari regulator ini terdiri dari auto transformer penaik tegangan.
Gambar 2 10 Auto Voltage Regulator
17
2.4.7 Meter Expor-Impor
Meter Kirim – Terima disini berfungsi untuk mengetahui berapa kWH
yang dikirim dan diterima antar UPJ. Pada Meter Ex-Im terdapat CT dan PT
yang berfungsi untuk mentransformasikan tegangan dan arus dari yang
lebih tinggi ke yang lebih rendah untuk proses pengukuran.
Gambar 2 11 Meter Expor-Impor
2.4.8 Peralatan Hubung
Yang termasuk dalam peralatan hubung antara lain ABSw, LBS,
Recloser, Sectionaliser, dan lain sebagainya.
18
BAB III
METODE PELAKSANAAN KEGIATAN MAGANG DI UP3
BEKASI PT.PLN (PERSERO)
3.1 Perencanaan
3.1.1 Perencanaan
Kegiatan Praktek Kerja Magang dilaksanakan selama 3 bulan yang dimulai
sejak tanggal 3 Februari 2020 hingga 3 Mei 2020. Dalam periode kerja magang,
peserta kerja magang ditempatkan pada bagian Operasi Sistem di data dan gambar.
Seluruh
kegiatan
diketahui
oleh
supervisor,
fungsinya
agar
mahasiswa
mendapatkan bimbingan dan pengawasan. Apabila ada kendala-kendala,
mahasiswa juga
bisa segera mendapatkan solusi dari supervisor
yang
mendampingi.
Lokasi kegiatan magang dilaksanakan di PT. PLN (Persero) Unit Pelaksana
Pelayanan Pelanggan (UP3) Bekasi yang beralamatkan Yang beralamat di Jl. Cut
Mutia No. 44, Bekasi Timur, Jawa Barat, berikut rangkaian jam kerja pada tempat
tersebut :
Tabel 3 1. Jam Kerja di PT PLN (Persero) UP3 Bekasi
Jam Kerja
Jam Istirahat
Senin s/d Jum’at
07.30 – 16.00
12.00 – 13.00
Sabtu & Minggu
-
-
Hari Kerja
Perencanaan merupakan awal kegiatan untuk menentukan tujuan dan
langkah-langkah yang harus dilakukan agar tujuan dapat tercapai dalam
pelaksanaan kerja magang:
19
Mulai
`
Laporan magang ditandatangani oleh
pembimbing lapangan / mentor dan dosen
pembimbing magang
Mahasiswa mengumpulkan laporan magang di kelas MS.Teams
C11040400 KERJA MAGANG 20192
Untuk diperiksa dan ditandatangani oleh kaprodi
Tidak
Kaprodi
Acc?
Ya
Setelah laporan magang ditandatangani oleh
kaprodi, mahasiswa melakukan pendaftaran
secara daring / online melalui link
https:/bit.ly/37ko8pi
Berhasil
melakukan
pendaftaran
?
Tidak
Ya
Pelaksanaan sidang magang
Mengumpulkan revisi laporan magang ( jika ada )
Tidak
Lulus
sidang?
Ya
Selesa
i
Gambar 3.2 Alur Prosedur Pembuatan Laporan Magang
20
Perusahaan Mengenai rencana kegiatan kerja magang penulis akan diurai sebagai
berikut :
Minggu Pertama:
1.
Tidak ada kegiatan dikarenakan pegawai dari Sub Jaringan sedang
tidak ada di kantor
2.
Perkenalan dengan Staff dan Supervisor Sub Jaringan serta
mengenal ruang lingkup PT PLN (Persero) UP3 Bekasi
3.
Mempelajari tentang jaringan Spindel dan Radial bersama Pak
Presman
4.
Persiapan hari K3 Nasional
5.
Mengikuti kegiatan hari K3 Nasional
Minggu Kedua:
1.
Melakukan kegiatan Inspeksi gardu
2.
Melakukan kegiatan Pergantian Trafo Oil
3.
Melihat kegiatan pergeseran Tiang Listrik atas permintaan pelanggan
4.
Penginputan pembuatan Single Line Diagram menggunakan ETAP
5.
Melakukan Kegiatan Inspeksi Gardu
Minggu Ketiga:
1.
Melakukan Maintenance gardu distribusi
2.
Melakakun inspeksi gardu distribusi
3.
Melakukan pengecekan gardu beton
4.
Melakukan pengecekan gardu split
5.
Melakukan pengecekan gardu gantung
Minggu Keempat:
1.
Diskusi bersama Pak Encep mengenai Single Line Diagram berserta
komponen yang ada di jaringan distribusi
2.
Melihat pemasangan Gardu Baru di Bekasi Town Square
21
3.
Melakukan Inspeksi Gardu
4.
Melakukan Maintenance pada gardu distribusi
5.
Melihat progres pemasangan gardu baru di Bekasi Town Square
Minggu Kelima:
1.
Melihat pergantian Trafo Oil bersama Pak Gio
2.
Melakukan Inspeksi Gardu
3.
Melihat simulasi bagaimana ACOS (Automatic Change Overswitch)
bekerja
4.
Melakukan Inspeksi RTU (Remote Terminal Unit)
5.
Melakukan Inspeksi Gardu
Minggu Keenam:
1.
Melakukan penginputan jadwal kegiatan PT. PLN (Persero) UP3
Bekasi kedalam Ms. Exel atas permintaan Mbak Nur
2.
Melakukan Pembelajaran tentang SCADA yang dijelaskan oleh Pak
Imam
3.
Melakukan
Penginputan
Alamat-alamat
sekolahan
untuk
mengahadapi UNBK atas permintaan Pak Jajang
4.
Melakukan
Penginputan
Alamat-alamat
sekolahan
untuk
mengahadapi UNBK atas permintaan Pak Jajang
5.
Melakukan
Penginputan
Alamat-alamat
sekolahan
untuk
mengahadapi UNBK atas permintaan Pak Jajang
3.1.2 Prosedur/Instruksi Kerja
Prosedur kerja atau instruksi kerja adalah suatu perintah yang di
sediakan perusahaan untuk membantu seorang dalam melakukan pekerjaan
dengan benar atau suatu set instruksi untuk melakukan tugas yang mengikuti
sesuai prosedur. Adapun Instruksi kerja PT.PLN (Persero) UP3 Bekasi akan di
gambarkan diagram alur kerja di bawah ini :
22
Mulai
Merencanakan dan
mendiskusikan kegiatan
magang, tim magang UP3
Bekasi PT.PLN(Persero)
Mendiskusikan kegiatan
magang dengan Pembina
magang
Tida
k
DI
perbolehkan?
Ya
Membuat work order untuk
petugas ROW yang
ditandatangani supervisor
Memberi pengarahan urutan
pelaksanaan kerja kepada
pelaksana ROW dan
memeriksa pemakaian
perlengkapan k3
Membuat work order untuk
petugas ROW yang
ditandatangani
supervisor
Bersama
pelaksana ROW
menuju tempat
Teknik
sesuai dengan work
order dan melakukan
perampalan, dan mencatat dalam check list
Teknik
Melapor ke PIC bahwa
pekerjaan ROW siap untuk
dilaksanakan
Laporan hasil perampalan dibuat dalam bentuk softcopy dan
hardcopy untuk disampaikan kepada Supervisor Teknik
Selesai
Gambar 3.2 Alur Prosedur/Instruksi Kerja Perusahaan
23
3.2 Daftar Pelaksanaan Kegiatan Magang
Kegiatan yang dilakukan selama kerja magang di UP3 Bekasi PT.PLN (
Persero ) Suralaya dapat dilihat pada tabel 3.2. berikut :
Tabel 3.2. Daftar kegiatan magang di UP3 Bekasi PT.PLN ( Persero ).
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 1
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Permasalaha
n yang
dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Senin, 3
Februari
2020
Magang hari
pertama
Tidak adanya
pegawai
dikantor saat
itu pada hari
pertama
Pengenalan
tentang
bagian pada
UP3 Bekasi
PT.PLN
(Persero)
Selasa, 4
Februari
2020
Perkenalan
dengan
Supervisor,
Staff
jaringan dan
mengenal
ruang lingkup
PT. PLN UP3
Bekasi
-
-
Hari/Tgl
24
Foto Kegiatan
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 1
Rabu, 05
Februari
2020
Kamis,
06
Februari
2020
Diskusi
bersama staf
UP3 Bekasi
tentang
pelaksanaan
hari K3
Nasional
Tidak ada
kegiatan
magang,
persiapan
hari K3
Jumat, 07 Pelaksanaan
Februari hari K3
2020
nasional
Menjelaskan
rundown yang
akan
dilaksanakan
untuk hari k3
Nasional
Membantu
membuat
Yel-yel pada
Hari K3
Nasional
-
-
Mengoptimalk
an
kemandirian
masyarakat
budaya k3
pada era
industri
Mempelajari
tentang K3
yang
digunakan
pada PT.
PLN
(PERSERO)
25
Nama Mahasiswa
NIM
Nama Sub
: Fajar Maulana Mariz
: 2016-11-126
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 2
Hari/Tgl
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Senin, 10
Februari
2020
Melakukan
maintance
treatment oil
pada trafo
YMSA
bersama
pembimbing
lapangan
Selasa,
11
Februari
2020
Melakukan
maintenance
treatment oil
pada trafo
TLAA
bersama
pembimbing
lapangan
Permasalahan
yang dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Belum
mengetahui
tentang
standarisasi
pemfilteran oil
di trafo
Melakukan
kegiatan
treatment oil
dengan
pengujian
menggunak
an megger
oil trafo
tersebut
Melakukan
purifier /
memfilter
jumlah oli pada
trafo TLAA
Melakukan
pengujian
dengan
megger oil
trafo dan
ada
penambaha
n oli
26
Foto Kegiatan
Nama Mahasiswa
NIM
Nama Sub
: Fajar Maulana Mariz
: 2016-11-126
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 2
Rabu, 12
Februari
2020
Kamis,
13
Februari
2020
Jumat, 14
Februari
2020
Survei /
pengecekan
Area ruka PT
Triputri
Natatama
yang akan
dibangun
gardu portal
baru
Area Ruko PT
Triputri
Natatama ada
kendala terjadi
trip
Menambah
daya
dengan
rencana
pembuatan
gardu portal
baru
Pemasangan
gardu portal
baru TRIF
disamping
gardu TRIC
Area Ruko PT
Triputri
Natatama
akan
membangun
superindo
Agar tidak
trip,
kebutuhan
daya diubah
dari
41500VA ke
197000 VA
Pengecekan
dan
pembersihan
dalam gardu
Melakukan
kegiatan
inspeksi
gardu
dilapangan
lalu
mencatat
apa yang
kurang dan
harus
diganti
Melakukan
inspeksi
gardu
27
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 3
Hari/Tgl
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Senin, 17
Februari
2020
Melakukan
maintance
gardu
distribusi
Selasa,
18
Februari
2020
Rabu, 19
Februari
2020
Permasalahan
yang dihadapi
Belum
mengetahui
tentang
bagaimana
maintance
gardu
Solusi/
pemecahan
masalah
Melakukan
kegiatan
lapangan
tentang
maintance
gardu
Melakakun
inspeksi
gardu
distribusi
Banyak gardu
yang sudah
rusak
pelindungnya
yang
mengakibatka
n efektifitas
gardu
distribusi
berkurang
Inspeksi
rutin gardu
distribusi
Melakukan
pengecekan
gardu beton
Peserta
magang ingin
mengetahui
tentang gardu
beton
Pembelajara
n tentang
gardu beton
dengan
pembimbing
magang
28
Foto Kegiatan
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 3
Kamis,
20
Februari
2020
Jumat, 21
Februari
2020
Melakukan
pengecekan
gardu split
Melakukan
pengecekan
gardu
gantung
Peserta
magang ingin
mengetahui
tentang gardu
Split
Pembelajara
n tentang
gardu beton
dengan
pembimbing
magang
Peserta
magang ingin
mengetahui
tentang gardu
gantung
Pembelajara
n tentang
gardu beton
dengan
pembimbing
magang
29
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 4
Hari/Tgl
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Senin, 24
Februari
2020
Mempelajari
tentang
jaringan
radial dan
spindel
dengan
menggunaka
n SLD
Selasa,
25
Februari
2020
Rabu, 26
Februari
2020
Pemeliharaan
Gardu RWS
bersama
pembimbing
lapangan
Melalukan
Penyettingan
SSO
(Sectionalizer
) bersama
pembimbing
lapangan
Permasalaha
n yang
dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Belum
mengetahui
tentang
jaringan
radial dan
spindel
Mempelajari
tentang
jaringan radial
dan spindel
dengan SLD
tesebut
Nilai
Pentanahan
pada Gardu
RWS cukup
besar
Melakukan
kegiatan
pentanahan
dengan alat
digital earth
tester
menggunaka
n earthing rod
dan kabel
merah &
kuning.
Adanya
Gangguan
pada SUTM
daerah
Bekasi utara
Mengecek
dan
menyetting
SSO dan
menampilkan
event log atau
data history
untuk
mengetahui
aktifitas dari
SSO.
30
Foto Kegiatan
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 4
Kamis,
27
Februari
2020
Jumat, 28
Februari
2020
Melakukan
pengecekan
gardu portal
Potong
sambung
Kabel
(SKTM)
Gardu MCDA
Peserta
magang
ingin
mengetahui
tentang
gardu portal
Pembelajaran
tentang gardu
beton dengan
pembimbing
magang
Belum
mengetahui
cara potong
sambung
kabel
SKTM di
Gardu
MCDA
Mengecek
dengan alat
ALS atau
receifer agar
mengetahui
induksi
kabelnya lalu
cek fasa dan
harus berada
direl yang
sama
31
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 5
Hari/Tgl
Senin, 02
Maret
2020
Selasa,
03 Maret
2020
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Permasalaha
n yang
dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Melakukan
Banyak debu
kegiatan
didalam
pemeliharaan
gardu dan
gardu tembok
sawang
PRLI
disudut-sudut
(HARDUDU)
tembok
Pemadaman
sementara
dan dilakukan
pembersihan
gardu tembok
PRLI
Melakukan
kegiatan
pemeliharaan
gardu cantol
UJIR
(HARDUDU)
Pemadaman
sementara
lalu
Pengukuran
dengan
mengecek
tiap fasa
R,S,T dengan
TangAmpere
lalu
diseimbangka
n dengan cek
tiang-tiang TR
Tiap fasa
beban
nilainya tidak
seimbang
32
Foto Kegiatan
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 5
Rabu, 04
Maret
2020
Kamis,
05 Maret
2020
Melakukan
kegiatan
pemeliharaan
gardu BRWB
(HARDUDU)
Mengikuti
kegiatan tim
gangguan
dengan
mengecek
kWh meter di
wilayah
bantargebang
Mengerjakan
Data Trafo
Master Gardu
dan
pengukuran
Jumat, 06 beban-beban
Maret
pada siang
2020
dan malam
Sering terjadi
Trip di
daerah gardu
BRWB
Pemadaman
Sementara
lalu
Pergantian
NH Fuse
yang sudah
rusak
kWh meter
bertuliskan
periksa
Pengecekan
tiang SR
pada tarikan
kabel rumah ,
biasanya ada
kekendoran di
connector
atau kabel
terkelupas.
Belum
mengetahuin
apa saja
yang harus
dimasukan
ke dalam
data di excel
Memperbahar
ui data-data
trafo yang
lama menjadi
data baru
tahun 2020
dengan data
template
excel tahun
2019
33
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 6
Hari/Tgl
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Permasalaha
n yang
dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Memindahka
n data dari
Visio dan
excel GI
poncol baru
penyulang
flamboyan
Memasukkan
data ke
aplikasi ETAP
agar data pada
excel dan visio
bisa dirunning
dan dapat
melihat data
beban secara
langsung
Senin, 09
Maret
2020
Mengerjakan
SLD Pada
Aplikasi
ETAP
Selasa,
10 Maret
2020
Mempelajari
tentang
scada yang
dijelaskan
oleh pak
imam
Tidak
mengetahui
tentang
perkembanga
n scada dan
pengoperasia
n dari scada
Mempelajari
tentang scada
yang
dijelaskan oleh
pak imam
Menentukan
jaringan
terdekat
untuk
membackup
tenaga listrik
pada sekolah
yag m
Tidak
mengetahui
sekolah
didaerah
mana saja
yang
mengikuti
UNBK
Melakukan
pencarian
melalui
internet
kemudian
mencocokan
datanya lalu di
input
Rabu,
11 Maret
2020
34
Foto Kegiatan
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 6
Kamis,
12 Maret
2020
Jumat,
13 Maret
2020
Melakukan
penginputan
working
permit pada
bulan Januari
dan Februari
2020
Melakukan
penginputan
data tempat
pelayanan
masyarakat
seperti rumah
sakit, kantor
polisi,
pemadam
kebakaran,
dll yang ada
di bekasi kota
dan
kabupaten
Menjadwalka
n kegiatan
yang ada di
UP3 Bekasi
pada bulan
Januari dan
Februari
2020
Menyusun
Jadwal
kegiatan
terbaru yang
akan
dilaksanakan
pada bulan
Jannuari dan
Februari 2020
Belum
mengetahui
secara umum
tempat
pelayanan
masyarakat
yang ada di
bekasi kota
maupun di
kabupaten
Melakukan
pencarian
data-data yang
dibutuhkan lalu
diinput ke
dalam excel
35
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 7
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Permasalaha
n yang
dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Foto Kegiatan
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
sistem
jaringan
tenaga listrik
Melakukan
bimbingan
online
-
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
sistem
jaringan
tenaga listrik
Melakukan
Research
online
-
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
sistem
jaringan
tenaga listrik
Melakukan
Research
online
-
Kamis,
19 Maret
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
sistem
jaringan
tenaga listrik
Melakukan
Research
online
-
Jum’at,
20 Maret
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
sistem
jaringan
tenaga listrik
Melakukan
Research
online
-
Hari/Tgl
Senin, 16
Maret
2020
Selasa,
17 Maret
2020
Rabu, 18
Maret
2020
36
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 8
Hari/Tgl
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Permasalahan
yang dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Foto Kegiatan
Senin, 23
Maret
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak Memahami
Bagaimana
Sistem Distribusi
Ketenaga listrikan
Melakukan
bimbingan
online
-
Selasa,
24 Maret
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak Memahami
Bagaimana
Sistem Distribusi
Ketenaga listrikan
Melakukan
Research online
-
Rabu, 25
Maret
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak Memahami
Bagaimana
Sistem Distribusi
Ketenaga listrikan
Melakukan
Research online
-
Kamis,
26 Maret
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak Memahami
Bagaimana
Sistem Distribusi
Ketenaga listrikan
Melakukan
Research online
-
Jumat,
27 Maret
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak Memahami
Bagaimana
Sistem Distribusi
Ketenaga listrikan
Melakukan
Research online
-
37
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 9
Hari/Tgl
Senin, 30
Maret
2020
Selasa,
31 Maret
2020
Rabu, 1
April
2020
Kamis, 2
April
2020
Jumat, 3
April
2020
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Permasalaha
n yang
dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Foto Kegiatan
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
cara
pembagian
beba TR dan
TM
Melakukan
bimbingan
online
-
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
cara
pembagian
beba TR dan
TM
Melakukan
Research
online
-
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
cara
pembagian
beba TR dan
TM
Melakukan
Research
online
-
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
cara
pembagian
beba TR dan
TM
Melakukan
Research
online
-
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Memahami
cara
pembagian
beba TR dan
TM
Melakukan
Research
online
-
38
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 10
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Permasalahan
yang dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Foto Kegiatan
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak mengerti
tentang Jenisjenis Jaringan
Tenaga Listrik
Melakukan
bimbingan
online
-
Selasa, 7
April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak mengerti
tentang Jenisjenis Jaringan
Tenaga Listrik
Melakukan
Research
online
-
Rabu, 8
April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak mengerti
tentang Jenisjenis Jaringan
Tenaga Listrik
Melakukan
Research
online
-
Kamis, 9
April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak mengerti
tentang Jenisjenis Jaringan
Tenaga Listrik
Melakukan
Research
online
-
Jumat,
10 April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak mengerti
tentang Jenisjenis Jaringan
Tenaga Listrik
Melakukan
Research
online
-
Hari/Tgl
Senin, 6
April
2020
39
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 11
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Permasalaha
n yang
dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Foto Kegiatan
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengerti
Cara
Menggunaka
n Etap 12.6
Melakukan
bimbingan
online
-
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengerti
Cara
Menggunaka
n Etap 12.6
Melakukan
Research
online
-
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengerti
Cara
Menggunaka
n Etap 12.6
Melakukan
Research
online
-
Kamis,
16 April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengerti
Cara
Menggunaka
n Etap 12.6
Melakukan
Research
online
-
Jumat,
17 April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengerti
Cara
Menggunaka
n Etap 12.6
Melakukan
Research
online
-
Hari/Tgl
Senin, 13
April
2020
Selasa,
14 April
2020
Rabu, 15
April
2020
40
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 12
Kegiatan
yang
dilaksanakan
Permasalaha
n yang
dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Foto Kegiatan
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengetahui
Cara Kerja
Trafo Listrik
Melakukan
bimbingan
online
-
Selasa,
21 April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengetahui
Cara Kerja
Trafo Listrik
Melakukan
Research
online
-
Rabu, 22
April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengetahui
Cara Kerja
Trafo Listrik
Melakukan
Research
online
-
Kamis,
23 April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengetahui
Cara Kerja
Trafo Listrik
Melakukan
Research
online
-
Jumat,
24 April
2020
MFH
(Magang
Form Home)
Tidak
Mengetahui
Cara Kerja
Trafo Listrik
Melakukan
Research
online
-
Hari/Tgl
Senin, 20
April
2020
41
Nama Mahasiswa : Fajar Maulana Mariz
NIM
: 2016-11-126
Nama Sub
: PT. PLN (PERSERO) UP3 Bekasi
Rincian RKPM Minggu ke : 13
Kegiata
n yang
dilaksan
akan
Permasalahan
yang dihadapi
Solusi/
pemecahan
masalah
Foto Kegiatan
MFH
(Magan
g Form
Home)
Tidak Mengetahui
Cara Membaca
Single Line
Diagram Rumah
Sederhana
Melakukan
bimbingan
online
-
Selasa,
28 April
2020
MFH
(Magan
g Form
Home)
Tidak Mengetahui
Cara Membaca
Single Line
Diagram Rumah
Sederhana
Melakukan
Research
online
-
Rabu, 29
April
2020
MFH
(Magan
g Form
Home)
Tidak Mengetahui
Cara Membaca
Single Line
Diagram Rumah
Sederhana
Melakukan
Research
online
-
Kamis,
30 April
2020
MFH
(Magan
g Form
Home)
Tidak Mengetahui
Cara Membaca
Single Line
Diagram Rumah
Sederhana
Melakukan
Research
online
-
Jumat, 1
Mei 2020
MFH
(Magan
g Form
Home)
Tidak Mengetahui
Cara Membaca
Single Line
Diagram Rumah
Sederhana
Melakukan
Research
online
-
Hari/Tgl
Senin, 27
April
2020
42
BAB IV
HASIL PELAKSANAAN KERJA MAGANG DI UP3 BEKASI
PT.PLN (PERSERO)
4.1 Hasil Kegiatan Dan Pembahasan
Berikut penulis akan menjabarkan hasil dan pembahasan kegiatan Kerja
Magang yang telah dilakukan selama penulis melakukan Kerja Magang di PT. PLN
(Persero) UP3 PLN :
4.1.1 Inspeksi Gardu Distribusi
Berikut pelaksanaan kegiatan inspeksi gardu distribusi:
A. Tahap Persiapan
1. Menyiapkan peralatan kerja
2. Menyiapkan material
3. Menyiapkan dokumen kelengkapan kerja seperti SOP
4. Kelengkapan K3
5. Berdoa
B. Tahap Pelaksana
a. Peralatan kerja
1. kunci gardu
2. GPS
3. senter
4. Kendaraan operasional
5. Kamera Digital
b. Peralatan K3
1. Pakaian kerja
2. Helm Pengaman
3. Sepatu Safety
43
4. Sarung tangan
5. Rompi
6. Perlengkapan K3
c. Peralatan Bantu
1. Kunci Gardu
2. Peta Gardu
3. List Pemeliharaan
4. Alat Tulis
d. Langkah Kerja
1. Membuka gardu beton.
2. Memeriksa suhu di dalam gardu.
3. Memeriksa trafo,PHB TR, dan kubikel (dokumentasi setiap
kegiatan).
4. Memeriksa konstruksi bangunan gardu.
5. Mengecek kondisi di dalam kubikel apakah terjadi korona (desis
atau percikan api dan bau amis).
6. Mengukur kebisingan pada kubikel.
7. Mencatat hasil pengamatan.
8. Menutup kembali pintu gardu.
44
C. Hasil Kegiatan
Tabel 4.1 Hasil Inspeksi Gardu Distribusi
No
1
2
3
4
Objek
Gardu Distribusi
Transformator
Rak PHB TR
Kubikel
Komponen Yang Diperiksa
Keterangan
Dak Atas Rembes,
Kondisi Fisik
Tembok Berdebu.
Titik Sambung
Baik
Kondisi Fisik
Baik
Baut Pada Bushing
Baik
Body
Baik
Kabel Pada Bushing
Baik
Pemeriksaan Fisik
Baik
Baut Pada Sambungan
Baik
Fisik Pada Titik Kontak
Baik
Kebersihan
Rak Berdebu
Kondisi Fisik
Baik
Pemeriksaan Suara Bising
Pemeriksaan Korona
Tidak Berbunyi
Tidak Ada
foto dokumentasi kegiatan :
Gambar 4.1. Dak Atas Gardu
Rembes
45
Gambar 4.2. Tembok Berdebu
dan lantai kotor
Gambar 4.3. Pengecekan korona pada kubikel
4.1.2 Purifikasi Minyak Trafo
Purifikasi merupakan bentuk pemurnian oli trafo. Kegunaannya sangat
beragam dan berpengaruh besar. Fungsi dari proses pemurnian oli yang bekerja
pada trafo yaitu sebagai berikut.Membersihkan kotoran-kotoran yang tercampur
pada oli seperti karbon, debu, sedimen dan unsur partikel lain dan meningkatkan
tegangan tembus agar setelah di treatment sesuai dengan standar PLN No. 49/1982
dan metode IEC 158 & 296 yaitu minimal 50 KV/2,5 mm.
A. Tahap Persiapan
Sebelum dilakukannya kegiatan purifikasi minyak trafo, petugas terlebih
dahulu menyiapkan semua perlengkapan kerja yang dibutuhkan seperti, Pakaian
kerja, Helm Pengaman, Sepatu Safety, Sarung tangan, Rompi, Perlengkapan K3,
serta peralatan purifikasi minyak trafo. Setelah itu petugas melakukan breafing agar
tidak terjadi kesalahpahaman saat di lapangan. Setelah semuanya selesai, petugas
melakukan perjalanan ke tempat yang dituju yaitu pada Gardu YSMA yang berada
di sekitaran jangkauan UP3 Bekasi Kota.
46
Gambar 4.4. Kegiatan Briefing sebelum dilakukannnya kegiatan
B. Tahapan Pelaksanaan
Pekerjaan ini dikerjakan oleh Yantek dimana kita selaku mahasiswa kerja
magang dilapangan hanya mengamati dan mencatat apa saja yang didapat ketika
proses kegiatan berlangsung. Hal pertama yang dilakukan yaitu memadamkan
gardu dengan menarik tuas main switch/saklar utama pada PHB TR, lalu
melepaskan NH Fuse dengan menggunakan Puller NH Fuse disetiap fasanya,
kemudian memutus Fuse Link pada transformator menggunakan Telescopic
Hotstick. Setelah melakukan itu semua baru dikeluarkan minyak trafo melalui valve
trafo menggunakan selang, kemudian ditampung dan diproses pada alat purifikasi
minyak trafo.
C. Hasil Kegiatan
Setelah dilakukan penampungan minyak trafo, pertama-tama dilakukan
pengujian tegangan tembus pada minyak trafo tersebut menggakan Megger sebagai
alat pengujiannya.
47
Gambar 4.5. Alat pengujian tegangan tembus minyak trafo
Pengujian tegangan tembus ini dilakukan 6 kali percobaan agar mendapatkan hasil
yang akurat. Berikut hasil dari proses pengujian tegangan tembus minyak trafo pada
Gardu YSMA:
Pengujian Tegangan
Tembus
Pengujian 1
60kV
Pengujian 2
49kV
Pengujian 3
60kV
Pengujian 4
59kV
Pengujian 5
34kV
Pengujian 6
43kV
Standar ( IEC 60422 ; 2005 )
Baik
Cukup
Buruk
>40
30-40
<30
Rata-rata
(kV/2.5 mm)
51kV
Tabel 4.2 Hasil Pengujian Tegangan Tembus Sebelum Treatment
48
Setelah melakukan pengujian tegangan tembus minyak trafo, bisa dilihat
bahwa, tegangan tembus pada minyak trafo gardu YSMA masih baik sehingga
treatment yang dilakukan hanya sebatas pemfilteran minyak trafo saja, tidak perlu
melakukan pergantian minyak trafo. Berikut hasil pengujian tegangan tembus
minyak trafo setelah dilakukan purifikasi minyak trafo:
Pengujian Tegangan
Tembus
Pengujian 1
60kV
Pengujian 2
60kV
Pengujian 3
60kV
Pengujian 4
60kV
Pengujian 5
60kV
Pengujian 6
60kV
Standar ( IEC 60422 ; 2005 )
Baik
Cukup
Buruk
>40
30-40
<30
Rata-rata
(kV/2.5 mm)
60kV
Tabel 4.3 Hasil Pengujian Tegangan Tembus Setelah Treatment
Gambar 4.6. Alat Penyulingan Minyak Trafo
49
4.2 Pembahasan
Kali ini penulis ingin menjabarkan pembahasan dari hasil kegiatan yang
telah dicantumkan diatas, berikut penjabarannya:
4.2.1 Inspeksi Gardu
Pelaksanaan inspeksi dan pemeliharaan Gardu Trafo Distribusi dilakukan
selama satu tahun sekali (100% asset per tahun), dan selama satu semester sekali
(100%asset persemester)
untuk pengukuran
beban
dan
tegangan
ujung
sehingga kondisi Gardu Trafo Distribusi yang perlu dibersihkan atau diperbaiki
dapat segera diketahui , adapun pemeriksaan yang dilakukan antara lain:
1. : Peralatan Pengaman Primer
-
Pemeriksaan kondisi fisik dan besaran Cut Out serta rating Arrester.
-
Pengukuran arus bocor arrester.
-
Pemeriksaan titik sambung pada Cut Out, Fuse Link Cut Out dan
Lightning Arrester menggunakan Thermovision.
-
Pengukuran titik sambung pada pentanahan netral dan pentanahan
Lightning Arrester menggunakan Thermovision serta pengukuran
tahanan pentanahan.
2. Trafo
-
Pemeriksaan fisik bushing trafo dan pemeriksaan titik sambung TM
/ TR menggunakan thermovision.
-
Pemeriksaan dan pembersihan kondisi bodi trafo.
-
Pemeriksaan dan pengencangan baut-baut, Sepatu kabel
pada
Bushing Primer & Sekunder.
3. Panel Bagi TR
-
Pemeriksaan
ukuran
atau
rating
dari
seluruh
peralatan
dan
penghantar pada panel bagi, diantaranya adalah NH fuse, busbar,
kabel keluar dan masuk trafo, serta kabel line trafo yang disesuaikan
dengan beban maksimalnya.
50
-
Pemeriksaan titik sambung Tegangan Rendah (NH Fuse, Fuse
Holder, Saklar Utama, Rel Bus Bar, saluran masuk/ keluar gardu
distribusi, dsb) dengan menggunakan Thermovision.
-
Pemeriksaan
dan
pengencangan
baut-baut
pada
terminal
dan sambungan sambungan penghantar.
-
Pemeriksaan fisik pada titik-titik kontak dari Hellbum, fuse dan fuse
base.
-
Pemeriksaan fisik tegangan sentuh LV Panel, menggunakan
detector tegangan rendah.
-
Pembersihan PHB TR dari kotoran seperti debu, binatang, sarang
binatang, tempelan iklan dll.
-
Pengecekan perlengkapan PHB seperti Kunci panel, Kartu Gantung
Gardu Trafo Distribusi dll.
Pada tanggal 14 Februari 2020 dilakukannya inspeksi gardu PL 113,
dimana gardu ini dalam pengawasan bagian ULP. Bekasi Kota dibawah
kendali atau instruksi UP 3 Bekasi PT.PLN (Persero).
Dari percobaan diatas dilakukannya beberapa inspeksi berupa:
No
Objek
1
Gardu Distribusi
Komponen Yang Diperiksa
Kondisi Fisik
Titik Sambung
Kondisi Fisik
2
Transformator
Baut Pada Bushing
Body
Kabel Pada Bushing
Pemeriksaan Fisik
3
Rak PHB TR
Baut Pada Sambungan
Fisik Pada Titik Kontak
Kebersihan
51
No
Objek
Komponen Yang Diperiksa
Kondisi Fisik
4
Kubikel
Pemeriksaan Suara Bising
Pemeriksaan Korona
Tabel 4.4 Inspeksi lapangan kerja
Dari inspeksi yang dilakukan ada beberapa hal yang tidak di lakukan.
Karena waktu atau kondisi yang tidak memadai, seperti, tidak adanya alat
Themovision atau semacamnya. Pada kerja lapangan biasanya, untuk
melihat kurang effisiennya sudah dapat dilihat dari kondisi fisiknya.
4.2.2 Purifikasi minyak trafo
Ketika trafo digunakan secara terus menerus performa atau kualitas oli akan
mengalami penurunan secara fisik, elektrik atau komposisi kimia. Banyak hal yang
menyebabkan kualitas oli turun, diantaranya oksidasi antara oli dengan bahan
isolasi kawat. Adanya kontaminasi oli dengan udara, debu, gas maupun kotoran lain
juga bisa. Untuk itu, diperlukan proses untuk memperbaiki kualitas oli yang disebut
dengan purifikasi. Purifikasi merupakan treatment yang dilakukan dengan cara
disirkulasi untuk proses pemurnian oli trafo dengan menggunakan alat High Vacuum
Oil Purifier.
4.2.2.1 Fungsi dari purifikasi oli trafo
Purifikasi merupakan bentuk pemurnian oli trafo. Kegunaannya sangat
beragam dan berpengaruh besar. Fungsi dari proses pemurnian oli yang bekerja
pada trafo yaitu sebagai berikut.
-
Menghilangkan kandungan uap air.
-
Membersihkan kotoran-kotoran yang tercampur pada oli seperti karbon,
debu, sedimen dan unsur partikel lain.
52
-
Meningkatkan tegangan tembus agar setelah di treatment sesuai dengan
standar PLN No. 49/1982 dan metode IEC 158 & 296 yaitu minimal 50
KV/2,5 mm.
-
Mengoptimalkan kerja memperpanjang usia trafo.
4.2.2.2 Metode Purifikasi Oli Trafo
Secara garis besar, cara kerja purifikasi oli ini adalah mensirkulasikan oli yang
akan dipurifikasi. Prosesnya dengan cara oli disedot kedalam alat purifikasi untuk
dimurnikan. Kemudian oli yang sudah bersih tersebut dipompa untuk dimasukkan
lagi kedalam transformator. Metode proses pemurnian oli trafo dapat diksanakan
dengan dua cara, yaitu:
-
Metode off line
Treatment ini dilakukan ketika trafo sedang tidak bekerja atau trafo diputus
aliran listriknya.
-
Metode on line
Treatment dengan cara on line dilakukan ketika trafo dalam keadaan
sedang bekerja (masih ada aliran listrik)
Pada pergantian oli trafo YMSA (Bekasi) dilakukannya pergantian trado
menggunaka metode off line, karena sebelum melakukan pergantian oli trafo
diputuskkannya NH Fuse agar kondisi trafo tidak bertegangan.
4.2.2.3 Tahapan Purifikasi Oli Trafo
Ada beberapa tahap yang harus dilalui saat melakukan purifikasi terhadap oli
trafo. Oli trafo anda akan murni jika tahapan ini bisa urut. Berikut tahapannya:
-
Pemanasan
Oli trafo dipanaskan secara terus menerus dengan temperature yang
konstan. Proses ini dilakukan untuk memisahkan air dan minyak. Ketika
dipanaskan, air akan berubah menjadi uap sedangkan oli tetap pada
komposisi semula. Pemanasan ini juga dapat menguraikan asam yang
terkandung dalam oli tersebut.
53
-
Pengkabutan
Setelah melalui proses pemanasan, maka oli trafo di kabutkan untuk
memisahkan antara oli dan uap air. Kemudian dilakukan pemvakumkan
dengan tekanan 0,8 bar untuk memisahkan kandungan asam.
-
Penyaringan
Pada proses ini, oli trafo yang telah mengalami proses pengkabutan
disaring dan dipadatkan. Proses pemadatan untuk mencegah gelembung
udara. Kemudian, oli yang sudah bersih disalurkan lagi kedalam trafo.
4.2.2.4 Peralatan Utama Untuk Purifikasi Oli Trafo
Ada beberapa peralatan yang digunakan untuk pemurnian oli trafo. Alatnya
sangat beragam dan tidak boleh ada yang terlewat. Beberapa komponen utama
yang terdapat dalam mesin purifikasi yaitu:
-
Tabung vakum
Di tabung ini berisi heater atau alat pemanas untuk memanaskan oli
sehingga kontaminan seperti air dan gelembung gas akan menguap.
-
Indikator permukaan minyak dalam tabung vakum
Indikator ini berupa sensor infrared yang ditembakkan dari satu ujung
tabung ke ujung tabung yang lain, yang berfungsi sebagai pengatur
ketinggian permukaan minyak dalam tabung vakum.
-
Filter
Filter berfungsi untuk menyaring oli dari kontaminan pada oli trafo yang
sudah dipanaskan. Sehingga oli dapat mempercepat tegangan tembus.
-
Motor vakum
Motor vakum digunakan untuk memvakumkan atau menyedot udara
keluar dari tabung vakum.
-
Motor induksi 3 fasa
54
Motor ini berfungsi untuk menyedot oli memasuki alat purifikasi dan
memompa oli yang sudah bersih ke transformator.
4.2.2.5 Proses purifikasi oli trafo
Proses purifikasi terhadap oli trafo dilakukan secara berulang-ulang. Menurut
standar PLN pada manual book product trafo, proses purifikasi untuk oli yang masih
baru hanya membutuhkan 2-3 sirkulasi. Sedangkan untuk minyak yang sudah lama
membutuhkan 4-6 sirkulasi.
Pengujian
Hasil Pengujian Tegangan Tembus
Sebelum Treatment
Kondisi
Sesudah
Treatment
1
60kV
60kV
Sudah Sangat
Baik
2
49kV
60kV
Sudah Sangat
Baik
3
60kV
60kV
Sudah Sangat
Baik
4
59kV
60kV
Sudah Sangat
Baik
5
34kV
60kV
Sudah Sangat
Baik
6
43kV
60kV
Sudah Sangat
Baik
Rata-rata
51kV
60kV
-
Tabel 4.5 Tabel pengujian pergantian oli trafo
Lamanya proses purifikasi tergantung pada kapasitas oli pada trafo. Satu liter
oli membutuhkan waktu ± 17 menit untuk satu kali sirkulasi. Sehingga untuk oli yang
masih baru memerlukan waktu purifikasi sekitar ± (34-51) menit dan untuk oli yang
55
sudah lama memerlukan waktu ± (68-102) menit. Sekian pembahasan mengenai
proses purifikasi oli trafo.
56
BAB V
PENUTUP
5.1. Kesimpulan
Dari hasil pelaksanaan Praktek Kerja Magang di UP3 Bekasi PT.PLN (
Persero ) yang dilaksanakan selama kurang lebih 1 bulan 2 minggu, dapat
disimpulkan bahwa :
1. Pelaksanaan inspeksi dan pemeliharaan Gardu Trafo Distribusi dilakukan
selama satu tahun sekali (100% asset per tahun), dan selama satu
semester sekali (100%asset persemester) untuk pengukuran beban dan
tegangan ujung sehingga kondisi Gardu Trafo Distribusi yang perlu
dibersihkan
atau diperbaiki dapat segera diketahui.
2. Dari pelaksanaan inspeksi gardu distribusi SUNA (Gardu beton) ada
beberapa kondisi yang memungkinkan penimbulan gangguan yang terjadi,
seperti lembab dan berdebunya kondisi gardu distribusi yang dapat
menimbulkan gangguan korona dan rak PHB TR yang berdebu dapat
menimbulkan gangguan korona.
3. Purifikasi merupakan bentuk pemurnian minyak trafo. Kegunaannya sangat
beragam dan berpengaruh besar. Karena minyak trafo adalah isolator yang
berfungsi untuk mengamankan dan membuat trafo bekerja menjadi lebih
efisien
4. Proses purifikasi terhadap minyak trafo pada trafo SUNC dengan diketahui
kondisi awalnya setelah treatment sebanyak 6 kali (agar pengecekan lebih
akurat) diketahui terdapat nilai tegangan tembus masih dibawah 50 kV,
maka dari itu dilakukan purifikasi minyak trafo sehingga rata-rata nilai
tegangan tembus sebesar 60kV (Sudah Sangat Baik)
57
5.2 Saran
1. Lebih
baik
melakukan
inspeksi
gardu
diikuti
dengan
perbaikan
atau
penanggulangan dari kerusakan atau keadaan yang dapat menimbulkan
gangguan, agar inspeksi gardu lebih efisien dan lebih cepat.
2. Melakukan purifikasi minyak trafo dilakukan lebih banyak treatmen untuk
mendapatkan hasil yang lebih baik dan nilai tegangan tembus harus tahan lebih
dari standarya agar penggunaan minyak trafo bisa bertahan lebih lama lagi.
58
DAFTAR PUSTAKA
Blogteknisi. (2017). Sistem Jaringan Distribusi Radial, Loop dan Spindel.
Kaplan, S. (2009). Electrical Power Transmission.
PT.JAVINDO PRIMA PERKASA. (2018). MENGENAL PROSES PURIFIKASI OLI
TRAFO. Retrieved from https://www.javindo.id/mengenal-proses-purifikasioli-trafo/
PT.PLN Persero Distribusi Jawa Barat. (n.d.). Pola III dengan lingkup pekerjaan :
Pelayanan gangguan dan inspeksi jaringan distribusi. Retrieved from
https://docplayer.info/452452-3-pola-iii-dengan-lingkup-pekerjaanpelayanan-gangguan-dan-inspeksi-jaringan-distribusi.html
Thomas C. Elliott, K. C. (1997). Standard Handbook of Powerplant Engineering.
United States Department of Energy Federal Energy Management Program.
(2002). A Primer on Electric Utilities, Deregulation, and Restructuring of U.S.
Electricity Markets.
59
i
ii
iii
iv
v
vi
vii
viii
ix
x
xi
xii
xiii
xiv
xv
xvi
xvii
xviii
xix
xx
xxi
xxii
xxiii
xxiv
xxv
xxvi
xxvii
xxviii
xxix
xxx
xxxi
xxxii
xxxiii
xxxiv
xxxv
xxxvi
Download
Random flashcards
Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Create flashcards