Uploaded by ikhsanganteng1999

SISTEM PELACAKAN ORANG YANG TERIFENKSI COVID 19 BERBASIS APLIKASI MOBILE

CONTACT TRACING DETECTION UNTUK COVID 19 BERBASIS MOBILE
MENGGUNAKAN MEDIA TRANSMISI WIFI
Muhammad Ikhsan
Jurusan Sistem Komputer, Universitas Sriwijaya Palembang
Jl. Masjid Al Ghazali, Bukit Lama, Kec. Ilir Barat. I, Kota Palembang, Sumatera Selatan 30128, Indonesia
Email : [email protected]
Abstrak
Penyakit Coronavirus (COVID 19), di tahun 2020. Adalah sebuah tipe baru dari coronavirus (SARS-Cov-2) yang sudah
menyebar, penyakit ini disebut dengan penyakit Coronavirus (COVID 19). Virus ini ditemukan di kota Wuhan, China. Untuk
pertama kalinya virus ini sudah menginfeksi sebanyak 90,208 orang dari 2 maret 2020. Angka kematian sudah mencapai
3,087 orang dari 6%, angka pasien yang sembuh 45,726 orang. Virus ini menginfeksi saluran pernapasan manusia dan sangat
sensitif terhadap panas, virus ini bisa di cegah dengan cara menyemprotkan cairan disinfektan. Sumber dari dari virus ini
berasal dari hewan, terutama kelelawar dan tikus bambu, unta. Indikasi gejala awal dari virus ini adalah demam, batuk dan
sesak nafas. Kejadian luar biasa oleh COVID 19 ini bukanlah kejadian yang pertama kalinya. Pada tahun 2002 severe acute
respiratory syndrome (SARS) disebabkan oleh SARS-Coronavirus (SARS-CoV) dan penyakit Middle East respiratory
syndrome (MERS) tahun 2012 disebabkan oleh MERS-Coronavirus (MERS-CoV) dengan total akumulatif kasus sekitar
10,000. (1000-an kasus MERS dan 8000-an kasus SARS) [1].
Kata kunci : virus, penyakit, wuhan, web, logika, fuzzy, map, monitoring, covid, corona, coronavirus
Abstract
Coronavirus (COVID 19), in 2020. Is a new type of coronavirus (SARS-Cov-2) that has spread, this disease is called
Coronavirus (COVID 19). This virus was found in the city of Wuhan, China. For the first time this virus has infected as many
as 90,208 people from 2 March 2020. The death rate has reached 3.087 people from 6%, the number of patients recovering
45,726 people. This virus infects the human respiratory tract and is very sensitive to heat, this virus can be prevented by
spraying disinfectant liquid. The source of this virus comes from animals, especially bats and bamboo rats, camels. Early
indications of this virus are fever, coughing and shortness of breath. This extraordinary event by COVID 19 is not the first
time this has happened. In 2002 severe acute respiratory syndrome (SARS) was caused by SARS-Coronavirus (SARS-CoV)
and Middle East respiratory syndrome (MERS) in 2012 caused by MERS-Coronavirus (MERS-CoV) with a total accumulative
case of around 10,000. (1,000 MERS cases and 8000 SARS cases) [1].
Keyword : virus, sars, mers, wuhan, web, fuzzy, logic, map, monitoring, covid, corona, coronavirus
1. Pendahuluan
Pandemi COVID 19 telah menyebar ke seluruh penjuru
dunia. Pada bulan desember 2019, ditemukan sebuah virus
disebut dengan (‘Novel Coronavirus 2019-nCoV’) atau
(COVID 19). Virus ini ditemukan di kota Wuhan, Provinsi
Hubei, China. Dibandingkan pada tahun 2002 – 2003
SARS-CoV dan 2012 – 2014 MERS-CoV, COVID 19
coronavirus menyebar sangat cepat. Sedangkan MERS
dibutuhkan 2 bulan atau tidaknya setengah tahun untuk
menginfeksi 1000 orang, dan SARS membutuhkan
setidaknya 4 bulan, SARS-CoV-2 menyebar hanya 48
hari. Pada 30 Januari 2020, World Health Organization
(WHO) mendeklarasikan bahwa wabah coronavirus
SARS-CoV-2 yang baru merupakan keadaan darurat
kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian
internasional [2].
Pada negara indoneisa ini sangat susah untuk tetap
dikontrol dengan baik pada penyebaran virus ini, karena
pemerlakuan aturan lockdown pada setiap negara
ditetapkan, walaupun aturan tersebut telah ditetapkan
penyebaran COVID 19. Tidak bisa dicegah dengan baik,
itulah solusi yang digunakan di beberapa negara adalah
tracing contact detection. Di israel, terdapat undang –
undang baru yang disahkan untuk memungkikan
pemerintah melacak data pada telepon genggam atau
smartphone orang – orang yang dicurigai terinfeksi [3].
Pemerintah korea selatan telah membuat sebuah database
publik dari beberapa sample pasien yang diketahui dari
usia, jenis kelamin, kependudukan, dan rute perjalanan
yang telah dilalui, di Taiwan para lembaga medis diberi
akses ke riwayat perjalanan pasien dan pihak yang
berwenang melakukan pelacakan lokasi telepon dari data
pasien yang sedang dikarantina [4]. 20 Maret 2020, negara
Singapura telah merilis sebuah aplikasi pelacakan berbasis
bluetooth, ketika ada dua pengguna suatu aplikasi dalam
jarak yang dekat. Dan salah satu pengguna terdapat salah
sample data seperti riwayat perjalan atau rute perjalanan
yang jauh maka, aplikasi tersebut akan memberi informasi
ke Kementrian Kesehatan untuk melacak pengguna
tersebut dan akan melakukan pemanggilan kontak
terhadap pengguna. Untuk menentukan tindak lanjut yang
sesuai.
Solusi diatas mungkin tidak dapat berkerja di beberapa
negara lain dengan undang – undang norma sosial yang
berbeda, seperti di amerika dari sisi hukum.
Mengungkapkan informasi kesehatan seseorang kepada
publik merupakan pelanggaran terhadap hak privasi [5].
Pendekatan yang dilakukan Singapura memberikan solusi
yang menjanjikan bagi negara yang sudah banyak
mengalami kasus terbanyak COVID 19.
2. Media Transmisi
2.1. Wireless
Wireless, merupakan salah satu media transmisi yang
menggunakan gelombang radio sebagai media
transmisinya. Data-data digital yang dikirim melalui
wireless akan dimodulasikan ke dalam gelombang
elektromagnetik tersebut. Teknologi wireless jarak jauh,
sangat berpotensi untuk diterapkan pada daerah
pedesaan/pedalaman. Ciri utama dari teknologi jenis ini
adalah biaya pembangunannya yang rendah, kemudahan
pambangunan, dan kemampuannya untuk menjangkau
wilayah geografis yang luas [6].
Media transmisi wireless memiliki keunggulan dan
kelemahan, diantaranya sebagai berikut.
Adapun
keunggulan dari media transmisi wireless :

Biaya pemeliharannya murah (hanya mencakup
stasiun sel bukan seperti pada jaringan kabel yang
mencakup keseluruhan kabel).



Infrastrukturnya berdimensi kecil, pembangunannya
cepat, mudah dikembangkan (misalnya dengan
konsep mikrosel dan teknik frequency reuse).
Mudah & murah untuk direlokasi dan mendukung
portabelitas.
Koneksi Internet akses 24 jam, aksesnya yang cepat,
dan bebas pulsa telpon [6].
Sedangkan kelemahan yang terletak pada media transmisi
wireless :



Biaya peralatan mahal (kelemahan ini dapat
dihilangkan
dengan
mengembangkan
dan
memproduksi teknologi komponen elektronika
sehingga dapat menekan biaya jaringan).
Delay yang besar, adanya masalah propagasi radio
seperti terhalang, terpantul dan banyak sumber
interferensi (kelemahan ini dapat diatasi dengan
teknik modulasi, teknik antena diversity, teknik
spread spectrum dll).
Kapasitas jaringan menghadapi keterbatas spektrum
(pita frekuensi tidak dapat diperlebar tetapi dapat
dimanfaatkan dengan efisien dengan bantuan
bermacam-macam
teknik
seperti
spread
spectrum/DS-CDMA) [6].
2.1.1. WIFI
Wi-Fi ditujukan untuk penggunaan perangkat nirkabel dan
Jaringan Area Lokal (LAN), namun saat ini lebih banyak
digunakan untuk mengakses internet. Hal ini
memungkinan seseorang dengan komputer dengan kartu
nirkabel (wireless card) atau personal digital assistant
(PDA) untuk terhubung dengan internet dengan
menggunakan titik akses (atau dikenal dengan hotspot)
terdekat [6].
Ada 2 mode akses koneksi Wi-fi, yaitu :


Ad-Hoc
Mode koneksi ini adalah mode dimana beberapa
komputer terhubung secara langsung, atau lebih
dikenal dengan istilah Peer-to-Peer. Keuntungannya,
lebih murah dan praktis bila yang terkoneksi hanya 2
atau 3 komputer, tanpa harus membeli access point
Infrastruktur
Menggunakan Access Point yang berfungsi sebagai
pengatur lalu lintas data, sehingga memungkinkan
banyak Client dapat saling terhubung melalui
jaringan (Network) [6].
3.
Cara kerja Conteact Tracing Detection
-
Pada contact tracing akan bekerja ketika, ada 2
pengguna smartphone yang akan melakukan
percakapan secara langsung. Dan 2 pengguna
sudah terhubung ke dalam jaringan yang sama.
Gambar 3. Melakukan pertukaran informasi secara
anonymous
Sumber:https://www.theverge.com/2020/4/10/21216484/g
oogle-apple-coronavirus-contract-tracing-bluetoothlocation-tracking-data-app
Alice
Bob
-
Gambar 1. Langkah awal Contact Tracing Detection
COVID 19
Sumber:https://www.theverge.com/2020/4/10/21216484/g
oogle-apple-coronavirus-contract-tracing-bluetoothlocation-tracking-data-app
-
Dari ponsel bob akan mengirim hasil test
COVID 19, ke cloud secara broudcast. Hasil test
tersebut akan di enkripsi kedalam format
tertentu.
Salah satu lawan bicara yaitu bob dinyatakan
positif COVID 19 dan hasil test sudah diterima
yang dikirim dari public health authority.
Gambar 4. Mengirim hasil test ke server
Sumber:https://www.theverge.com/2020/4/10/21216484/g
oogle-apple-coronavirus-contract-tracing-bluetoothlocation-tracking-data-app
Gambar 2. Lawan bicara yang sudah terinfeksi
COVID 19
Pada ponsel alice akan melakukan pengecekan
pada informasi yang dibagikan secara broadcast
daris server. Untuk melihat hasil test positif
seseorang
Sumber:https://www.theverge.com/2020/4/10/21216484/g
oogle-apple-coronavirus-contract-tracing-bluetoothlocation-tracking-data-app
-
Dari ponsel 2 pengguna terebut akan melakukan
pertukaran informasi secara anonymous, masing
– masing ponsel akan mengirim kode untuk
melakukan peng-identifikasi
Gambar 5. Melakukan pengecekkan ke database
server
Sumber:https://www.theverge.com/2020/4/10/21216484/g
oogle-apple-coronavirus-contract-tracing-bluetoothlocation-tracking-data-app
-
Ponsel alice akan menerima notifikasi, yaitu
informasi lengkap yang dikemas dalam bentuk
URL.
Gambar 6. Menerima notifikasi dari server
Sumber:https://www.theverge.com/2020/4/10/21216484/g
oogle-apple-coronavirus-contract-tracing-bluetoothlocation-tracking-data-app
Contract tracing detection masih dipermasalahkan
mengenai
kemanan
dalam
komunikasi.
Pada
komunikasinya yang mengirim informasi ke setiap
pengguna yang sedang terhubung dapat terjadinya
kebocoran privasi pada data, misalnya dalam Contact
Tracing Detection data yang dikirim terdapat beberapa
informasi berisi, siapa saja yang melakukan komunikasi,
waktu aktifitas pengguna [7].
Untuk mencegah kebocoran data / informasi tersebut
sebaiknya digunakan sebuah jaringan campuran dengan
menggunakan protokol perutean yang menggunakan
proxy, dimana pada masing – masing individual pesan
akan dipindahkan terlebih dahulu sebelum masuk ke
server yang dituju.
yang terkait dengan masing-masing server di jaringan
campuran. Karena pesan yang sudah dienkripsi dalam
beberapa lapisan, dan masing-masing server hanya dapat
melihat lapisan terluar saja, tujuan akhir (kotak surat Alice) hanya diungkapkan ke server terakhir, dan hanya
Alice yang dapat membaca konten pesan ( yaitu status
infeksi). Untuk mencegah Grace mengetahui identitas
yang terkait dengan setiap kotak surat, Alice juga dapat
mengakses kotak suratnya melalui jaringan campuran,
yang mengubah lalu lintas untuk memisahkan kotak surat
dari pemiliknya. Selama salah satu server tidak dilanggar
atau dikendalikan oleh musuh, pesan terakhir tidak dapat
dihubungkan dengan pengirim tertentu bahkan jika musuh
memiliki kontrol penuh atas sisa jaringan. Sistem
komunikasi pribadi semacam itu dapat memungkinkan
pengguna (Bob) untuk berbagi status infeksi mereka
dengan kontak terakhir mereka (Alice) sambil
menyembunyikan metadata dari pola kontak mereka dari
penyedia layanan.
Pada sistem ini pengguna yang menerima token dari orang
terdekat dapat menyimpulkan identitas pengirim
berdasarkan riwayat perjalanan mereka; yaitu Alice
mungkin dapat menyimpulkan siapa yang menjadi dasar
Bob pada saat mereka bertukar token, seperti yang
dijelaskan diatas dalam kasus di mana database
dipublikasikan. Hilangnya privasi dari kontak ini dapat
diringankan sebagian dengan memilih metode atau key,
sehingga dengan kemungkinan tinggi, Alice tidak dapat
sepenuhnya mengidentifikasi Bob.
4. Perbedaan Media Transmisi Bluetooth
dan Wifi
Bluetooth
Bandwidth
Low
Bluetooth
Hardware
adaptor on all
Requirement
the devices
connecting with
each other
Ease of Use
Gambar 7. Alur pengiriman informasi untuk mencegah
kebocoran data
Sumber : Greschbach, Kreitz, and Buchegger 2012)
Ketika Bob ingin mengirim pesan yang sudah dienkripsi
ke Alice, pertama kali yang dilakukan adalah
mengenkripsi pesan itu beberapa kali dengan kunci publik
Fairly simple to
use. Can be
used to connect
upto seven
devices at a
time. It is easy
to switch
between devices
or find and
connect to any
device
Wifi
High
Wireless
adaptors on all
the devices of
the network, a
wireless router
and wireless
access point
It is more
complex and
requires
configuration of
hardware and
software
Primary
Devices
Range
Security
Power
Consumption
Frequency
Mobile phones,
mouse,
keyboards,
office and
industrial
automation
devices
10 meters
More secure
then Wifi as it
covers shorter
distances and
has a level
password
protection
Notebook
computers,
dekstop
computers,
servers
Low
100 meters
Less secure. It
has all the risks
associated with
any other
network. If
someone
accesses one
part, the rest
can also be
accessed
High
2.4 Ghz
2.4 Ghz
5. Kesimpulan
Pada pengimplementasi ini banyak hal yang harus
diperhatikan untuk menentukan pertukaran data yang tepat
antara privasi Alice dan Bob dari masing-masing pihak
dan pihak berwenang, serta efektivitas Contact Tracing.
Cara lain yang mungkin untuk mengurangi masalah ini
adalah dengan mengumpulkan pesan untuk Alice di server
sebelum membuat hasilnya tersedia baginya. Pesan
dienkripsi di menggunakan key public yang berbeda
Refensi
[1]
F. Kedokteran and U. Lampung, “Wellness and
healthy magazine,” vol. 2, no. February, pp. 187–
192, 2020.
[2]
H. Cho, D. Ippolito, and Y. W. Yu, “Contact
Tracing Mobile Apps for COVID-19: Privacy
Considerations and Related Trade-offs.”
[3]
B. News, “Israel Enables Emergency
Coronavirus.” .
[4]
M. J. K. and S. Denyer, “A travel log of the times
in South Korea: Mapping the movements of
coronavirus carriers.” .
[5]
J. Roberts, “Supreme Court of the United States.”
.
[6]
R. Hartono and A. Purnomo, “Wireless Network
802.11,” D3 Ti Fmipa Uns, pp. 1–23, 2011.
[7]
B. Greschbach, G. Kreitz, and S. Buchegger,
“The Devil is in the Metadata—New Privacy
Challenges in Decentralised Online Social
Networks,” Mar. 2012, doi:
10.1109/PerComW.2012.6197506.
.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards