Uploaded by Jhon Newanda Sinaga

Jenis Jenis ReL Daya (BUSBAR).PEL

advertisement
Nama
: Heri Saputra
NIM
:1707122979
Mata Kuliah : Pembangkit Energi Listrik
Jenis Jenis ReL Daya (BUSBAR)
Busbar atau rel adalah titik pertemuan atau hubungan trafo-trafo tenaga, SUTT, SKTT
dan peralatan listrik lainnya untuk menerima dan menyalurkan tenaga listrik atau daya listrik.
Ada pula yang mengartikan, Busbar dalam sistem tenaga adalah lokasi di mana jalur transmisi,
sumber generasi, dan beban distribusi bertemu. Karena konvergensi ini, sirkuit pendek yang
terletak di dekat busbar cenderung memiliki arus besar yang sangat tinggi. Karena arus sangat
besarnya, maka jika ada kesalahan memerlukan kecepatan yang tinggi dalam operasi
perlindungan busbar untuk membatasi kerusakan peralatan tersebut. Namun, kliring
berkecepatan tinggi harus seimbang terhadap kebutuhan untuk keamanan. Tersandung salah
untuk kesalahan eksternal dapat menyebabkan gangguan besar, dan membahayakan stabilitas
daya sistem. Besarnya kesalahan yang tinggi meningkatkan kemungkinan CT saturasi selama
kesalahan eksternal dekat dengan busbar, dan CT saturasi meningkatkan kemungkinan operasi
yang salah dari perlindungan busbar.Terdapat beberapa jenis busbar yang biasa dipakai gardu
induk yang ada di Indonesia, antara lain, yaitu:
Berbagai jenis susunan busbar yaitu:
a.
Busbar Tunggal
Ini adalah susunan rel yang paling sederhana dan paling murah. Keandalan serta
fleksibilitas operasi nya sangat terbatas. Apabila ada kerusakan di rel, maka seluruh pusat listrik
harus dipadamkan untuk dapat melakukan perbaikan. Oleh sebab itu, rel tunggal sebaiknya
hanya digunakan pada pusat listrik yang tidak begitu penting peranannya dalam sistem. Untuk
menaikkan keandalan rel tunggal. PMS seksi dapat dipasang yang membagi rel dalam dua
kelompok, yaitu kelompok kiri dan kelompok kanan dari rel. Unit pembangkit dan beban
sebagian dihubungkan ke kelompok kiri dan sebagian lagi dihubungkan ke kelompok kanan dari
rel. Apabila ada kerusakan pada rel yang perbaikannya memerlukan pemadaman, maka seksi rel
yang memerlu-kan perbaikan bisa dipadamkan dengan membuka PMS seksi ini sehingga seksi
rel yang sebelahnya tetap bisa dioperasikan/dinyalakan.
• Keuntungannya
> Susunan ini murah instalasinya
> pemeliharaan kurang
> operasionalnya sedernaha
• Kekurangannya
Jika ada gangguan pada busbar maka semua elemn yang terhubung juga akan padam/terlepas
demikian pula saat pemeliharaan sehingga kurang fleksibel dan handal
Gambar 1. Busbar Rel Tunggal
B.
Busbar Ganda dengan Satu PMT
Rel ganda pada umumnya dilengkapi dengan PMT beserta PMS-nya yang berfungsi
menghubungkan rel 1 dan rel 2 seperti diperlihatkan pada gambar 2.8. PMT ini disebut sebagai
PMT kopel. Dengan rel ganda, sebagian instalasi dapat dihubungkan ke rel 1 dan sebagian lagi
ke rel 2. Kedua rel tersebut(rel 1 dan rel 2) dapat dihubungkan paralel atau terpisah dengan cara
menutup atau membuka PMT kopel. Dengan cara ini fleksibilitas operasi akan bertambah
terutama sewaktu menghadapi gangguan yang terjadi dalam sistem.
Sebagian dari unit pembangkit atau beban dapat dihubungkan ke rel 1 dan lain-nya ke rel
2. Apabila salah satu unit pembangkit atau salah satu beban akan pindah rel, maka terlebih
dahulu PMT-nya harus dibuka, kemudian disusul dengan pembukaan PMS rel yang akan
ditinggalkan, baru diikuti pemasukan PMS rel yang dituju; urutannya tidak boleh dibalik.
Apabila terbalik, maka akan terjadi hubungan paralel antara rel 1 dan rel 2 yang belum tentu
sama tegangannya dan hal demikian adalah berbahaya. Setelah selesai melakukan pemindahan
posisi PMS, baru PMT dimasukkan. Untuk unit pembangkit, pemasukan PMT harus melalui
proses sinkronisasi. Dari uraian di atas tampak bahwa proses pemindahan beban dari rel satu ke
rel lainnya memerlukan pemadaman, yaitu saat PMT dibuka. Pemindahan beban atau unit
pembangkit dari salah satu rel ke rel lainnya dalam praktek dapat terjadi, misalnya karena ada
kerusakan yang memerlukan pemadaman rel saat perbaikan.
• Keuntungan
> memudahkan pemeliharaan karena beberapa komponen
rangkaian dapat diisolasi
> Cukup fleksibel menghubungkan feeder pada ke dua bus bar
> jika ada dua PMT pada susunan ini akan meningkatkan
kehandalan jika satu PMT terbuka
• Kelemahan
> mahal
> rangkaian terputus pada busbar yang terganggu
Gambar 2. Busbar Ganda dengan Satu PMT
C. Busbar Ganda dengan Dua PMT
Rel ganda dengan dua PMT ini sama seperti rel ganda dengan satu PMT hanya saja disini semua
unsur dapat dihubungkan ke rel 1 atau rel 2 atau dua-duanya melalui PMT sehingga fleksibilitas
manuver menjadi lebih baik. Pemindahan beban dari rel 1 ke rel 2 dapat dilakukan tanpa
pemadaman, tidak seperti pada rel ganda dengan satu PMT, seperti diuraikan pada butir b di
atas. Hal ini dapat terjadi karena dengan adanya 2 buah PMT (masing-masing satu PMT untuk
setiap rel) pemindahan beban dilakukan dengan menutup terlebih dahulu PMT rel yang
ditujukan, kemudian membuka PMT rel yang ditinggalkan. Sebelum melakukan manuver ini,
harus diyakinkan terlebih dahulu bahwa rel 1 dan rel 2 tegangannya sama, baik besarnya maupun
fasanya. Jika sudah sama, baru PMT dapat dimasukkan.
Gambar 3. Busbar Ganda dengan Dua PMT
D.
Rel dengan PMT satu setengah
Pada dasarnya rel dengan PMT satu setengah adalah rel ganda dengan tiga buah PMT di
antara dua rel tersebut. Jika rel-rel ini diberi identifikasi sebagai PMT A1, PMT A2, dan PMT
seterusnya. Sedangkan yang dekat rel B diberi identifikasi sebagai PMT B1, PMT B2, dan
seterusnya. PMT yang ditengah disebut PMT diameter dan diberi identifikasi sebagai PMT AB1,
PMT AB2, dan seterusnya. Bagian-bagian dari instalasi dihubungkan pada titik-titik yang
letaknya antara PMT A dengan PMT AB dan pada titik-titik yang letaknya antara PMT B dengan
PMT AB Dibandingkan dengan rel-rel pada butir a, b dan c tersebut di atas, rel dengan PMT satu
setengah ini memunyai keandalan paling tinggi.
Hal ini dapat dilihat sebagai berikut:
· Apabila Rel A mengalami gangguan
Dengan membuka semua PMT bernomor A beserta PMS-nya, daya tetap bisa disalurkan secara
penuh.
·
Apabila Rel B mengalami gangguan
Dengan membuka semua PMT bernomor B beserta PMS-nya, daya tetap bisa disalurkan secara
penuh.
·
Apabila Rel A dan Rel B mengalami gangguan
Dengan membuka semua PMT bernomor A dan PMT bernomor B beserta PMS-nya, daya tetap
bisa disalurkan walaupun dengan fleksibilitas pembebanan yang berkurang.
Pembebasan tegangan sebuah(bagian) instalasi yang terhubung ke rel dengan PMT satu
setengah mengharuskan pembukaan dua buah PMT beserta PMS-nya, yaitu PMT rel dan PMT
diameternya. Misalnya untuk unit pembangkit no. 1 yang ter-hubung ke rel B melalui PMT B1,
maka untuk pembebasan tegangannya, yang harus dibuka adalah PMT B1 dan PMT AB1
beserta PMS-PMS-nya.
• Keuntungan :
> Pengoperasian yang lebih fleksibel
> Kehandalan tinggi
> Saat bus bar terganggu tidak semua rangkaian harus padam
• Kekurangan
> harga mahal
> pengaturan relay proteksi kompleks karena PMT yang ditengah harus menangani dua
rangkaian dalam dua arah aliran dan herus beroprasi normal
Gambar 4. Busbar Dengan PMT Satu Setengah
DAFTAR PUSTAKA
https://www.scribd.com/doc/39799757/15-Panel-Busbar
https://slideplayer.info/slide/1940732/
https://www.slideshare.net/IrfanNurhadi/jenis-jenis-gardu-induk
Download
Random flashcards
Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

English Training Melbourne

2 Cards Einstein College of Australia

Create flashcards