Uploaded by Budi Aji

perkembangan teknik industri

advertisement
EVOLUSI
TEKNIK INDUSTRI
Pengemangan teknik industri mulai dari abad kedua puluh hingga sekarang. bab ini secara singkat
merangkum peristiwa - peristiwa besar yang telah berkontribusi pada kelahiran dan evolusi teknik
industri .
INTRODUCTION
Lahir pada akhir abad kesembilan belas, teknik industri adalah profesi yang dinamis pertumbuhan
telah didorong oleh tantangan dan tuntutan manufaktur, pemerintah, dan organisasi layanan sepanjang
abad kedua puluh.
EARLY ORIGINS
Kemajuan yang saling terkait di bidang fisika dan matematika meletakkan dasar untuk pengembangan
dan penerapan prinsip mekanis. Kebutuhan untuk perbaikan dalam desain dan analisis bahan dan
perangkat seperti pompa dan mesin mengakibatkan munculnya teknik mesin sebagai bidang yang
berbeda pada awal abad kesembilan belas. teknik industri awalnya dikembangkan dari bukti dan
pemahaman empiris dan kemudian dari penelitian untuk dikembangkan basis yang lebih ilmiah.
The Industrial Revolution
Revolusi Industri, yang dimulai di Inggris selama abad ke-18. kekuatan pendorong di balik Revolusi
Industri adalah inovasi teknologi yang membantu memekanisasi banyak operasi manual tradisional
di industri tekstil. Ini termasuk pesawat ulang-alik terbang yang dikembangkan oleh John Kay pada
tahun 1733, jenny pemintalan yang ditemukan oleh James Hargreaves pada 1765, dan kerangka air
dikembangkan oleh Richard Arkwright pada 1769 dan mesin uap yang dikembangkan oleh James
Watt pada 1765.
Specialization of Labor
Konsep yang disajikan oleh Adam Smith dalam risalahnya The Wealth of Nations juga ia di landasan
apa yang akhirnya menjadi teori dan praktik teknik industri. tulisan-tulisannya tentang konsep-konsep
seperti pembagian kerja dan "tangan tak terlihat" kapitalisme , memotivasi banyak inovator teknologi
didirikan dan menerapkan pada sistem pabrik.
Kontributor awal konsep lain yang akhirnya dikaitkan dengan industri rekayasa adalah Charles
Babbage. Temuan yang dia buat sebagai hasil kunjungan ke pabrik di Inggris dan Amerika Serikat
pada awal 1800-an didokumentasikan dalam bukunya yang berjudul “On the Economy of Machinery
and Manufacturers”. Buku ini mencakup mata pelajaran seperti waktu diperlukan untuk mempelajari
tugas tertentu, efek membagi tugas menjadi lebih kecil dan lebih sedikit elemen rinci, penghematan
waktu dan biaya yang terkait dengan perubahan dari satu tugas ke tugas lain lain, dan keuntungan
yang bisa diperoleh dengan tugas yang berulang.
Interchangeability of Parts
Perkembangan kunci lain dalam sejarah teknik industri adalah konsep bagian yang dapat
dipertukarkan. Kelayakan konsep sebagai praktik industri yang baik terbukti melalui upaya Eli
Whitney dan Simeon North dalam pembuatan senapan dan pistol untuk AS.
PIONEERS OF INDUSTRIAL ENGINEERING
Taylor and Scientific Management
Sementara Frederick W. Taylor tidak menggunakan istilah teknik industri dalam karyanya, tulisannya
dan pembicaraan pada umumnya dianggap sebagai awal dari disiplin ilmu. Seseorang tidak bisa
berasumsi untuk menjadi fasih dalam asal-usul teknik industri tanpa membaca buku-buku Taylor:
Shop Management and The Principles ofScientific Management..
Inti dari sistem Taylor terdiri dari memecah proses produksi menjadi bagian komponen dan
meningkatkan efisiensi masing-masing komponen.
1
Peningkatan efisiensi kerja di bawah sistem Taylor didasarkan pada analisis dan perbaikan metode
kerja, pengurangan waktu yang dibutuhkan untuk melaksanakan pekerjaan, dan pengembangan
standar kerja.
Frank and Lillian Gilbreth
Penerapan metode ilmiah Frank Gilbreth terhadap peletakan batu bata yang diproduksi dengan hasil
yang sama revolusionernya dengan hasil percobaan menyekop Taylor. Frank dan Lillian memperluas
konsep manajemen ilmiah untuk identifikasi, analisis, dan pengukuran gerakan berdasarkan kepada
yang terlibat dalam pekerjaan. Dengan menerapkan gambar bergerak kamera dengan tugas
menganalisis gerakan mereka mampu mengkategorikan unsur-unsur manusia gerakan menjadi 18
elemen dasar atau therblig.
.
Other Pioneers
Tahun 1912, ahli teknik industry USA hadir pada acara tahunan American Society of Mechanical
Engineers (ASME) di New York, sepakat untuk mengadopsi konsep yang dikembangkan oleh Taylor
dan Gilbreth.
Henry Gantt menggagas standar dan biaya dan dalam pemilihan dan pelatihan pekerja yang tepat dan
dalam pengembangan rencana insentif untuk menghargai pekerja; Hugo Diemer, yang memulai
kurikulum berkelanjutan pertama dalam teknik industri di Pennsylvania State College pada tahun
1908; William Kent, yang menyelenggarakan kurikulum teknik industri di Universitas Syracuse pada
tahun yang sama; Dexter Kimball, yang mempresentasikan kursus akademik dalam administrasi
pekerjaan di Universitas Cornell pada tahun 1904; dan C. Bertrand Thompson, seorang instruktur di
bidang industri organisasi di Harvard, di mana pengajaran konsep Taylor telah dilaksanakan
THE POST—WORLD WAR I ERA
Pada akhir Perang Dunia I, manajemen ilmiah telah mengambil peran utama dalam industry dalam
teknik produksi massal yang mampu menghasilkan peningkatan produksi yang spektakuler, namun
penerapan manajemen ilmiah ini dianggap tidak bermoral pada aspek dehumanisasi, yang
menimbulkan reaksi negatip pekerja dan publik sehingga mengakibatkan penurunan suku bunga,
akhirnya terbitlah undang-undang yang membatasi penggunaan penerapan manajemen ilmiah.
Methods Engineering and Work Simplification
Tahun 1927, H. B. Maynard, G. J. Stegmerten, dan S. M. Lowry menulis Time and Motion Study,
menekankan pentingnya studi gerak dan metode yang baik. Yang mengarah pada metode rekayasa
sebagai deskriptor dari suatu teknik yang menekankan “penghapusan setiap operasi yang tidak perlu
” sebelum penentuan standar waktu.
Pada tahun 1932, A. H. Mogenson menerbitkan Common Sense Applied to Time and Motion Study,
di mana ia menekankan konsep studi gerak melalui pendekatan yang ia pilih untuk penyederhanaan
kerja. Tesis yang sederhana adalah “ bahwa orang-orang yang paling tahu pekerjaan adalah pekerja
yang melakukan pekerjaan itu”.
R alph M. Barnes oleh Universitas Cornell pada tahun 1933 melakukan penelitian di bidang studi
gerak dengan konsep “mengambil pelatihan studi gerak langsung ke pekerja melalui program
penyederhanaan kerja” merupakan prestasi yang luar biasa di bidang teknik industri, dimana ini
mendapatkan penghargaan dari pemerintah USA dan diawasi oleh Dexter Kimball.
Tesis Barnes ditulis ulang dalam buku “Motion and Time Study”: Buku ini menjembatani jurang yang
tumbuh di antara para pendukung studi waktu versus studi gerak dengan menekankan
ketidakterpisahan konsep-konsep ini sebagai dasar prinsip teknik industri.
2
The Hawthorne Experiment
Hal utama dalam upaya memahami aspek perilaku pekerja adalah
serangkaian studi yang dilakukan di pabrik Western Electric Hawthorne di Chicago antara tahun 1924
dan 1932, disimpulkan bahwa produktivitas pekerja penggulung kabel naik ketika iluminasi
meningkat,
Other Contributions
Tokoh-tokoh yang berkontribusi perkembangan teknik industr1 antara lain L. P. Alford, Arthur C.
Anderson, W. Edwards Deming, Eugene L. Grant, Robert Hoxie, Joseph Juran, Marvin E. Mundel,
George H. Shepard, dan Walter Shewart.
Walter Shewart mengarang Buku “Pengendalian Ekonomi Kualitas Produk” pada tahun 1931, berisi
teori pengambilan sampel sebagai pendekatan yang efektif untuk mengendalikan kualitas dalam
proses produksi, hasil dari 20 tahun bekerja.
Tahun 1943, Komite Standardisasi Kerja dari Divisi Manajemen ASME mendefinisikan istilah dalam
teknik industri seperti: anggaran dan kontrol biaya, teknik manufaktur, manajemen sistem dan
prosedur, analisis organisasi, dan administrasi upah dan gaji, yang terperinci pada pengembangan
metode ,analisis dan pengembangan standar waktu, juga definisi tentang tata letak pabrik, penanganan
bahan, kegiatan kontrol produksi, serta rute dan penjadwalan.
THE POST—WORLD WAR II ERA
Pada tahun 1948, Institut Insinyur Industri Amerika (AIIE) didirikan di Columbus, Ohio, USA
The Emergence of Operations Research
Selama Perang Dunia II dan tahun 1940-an, terjadi perkembangan penting untuk di bidang teknik
Industri. Metode yang digunakan insinyur industry yaitu: analisis statistik, teknik manajemen proyek,
berbagai cara analisis berbasis jaringan dan grafis sistem yang sangat kompleks, ternyata sangat
berguna dalam perencanaan operasi militer.
Di bawah tekanan dari masa perang, dengan Pendekatan “Riset Operasi” banyak berbagai disiplin
ilmu berkontribusi pada pengembangan teknik dan perangkat baru, yang menyebabkan kemajuan
yang signifikan dalam pemodelan, analisis, dan pemahaman umum tentang masalah operasional.
Dekade 1950-an menandai transisi teknik industri dari masa akar empiris(sebelum perang) ke era
metode kuantitatif. Transisi ini paling dramatis di sektor pendidikan di mana penelitian dalam
rekayasa industri mulai dipengaruhi oleh dasar-dasar matematika penelitian operasi dan janji bahwa
dengan teknik ini bias dicapai strategi optimal untuk memenuhi permintaan produksi atau pemasaran.
Praktek teknik industri selama 1950 - konsep dasar pengukuran kerja, sistem gerak dan waktu sangat
mempengaruhi bidang teknik industri, yang sebelumnya telah di prediksi oleh Taylor dan Gilbreth,
adalah fungsi dari teknik industry yang paling dasar. (selanjutnya tim peneliti dari RCA dan MTM
(metode pengukuran waktu) oleh Maynard and Associates mengembangannya sebagai faktor kerja)
Namun, pada 1960-an, metodologi seperti pemrograman linier, teori antrian, simulasi, dan teknik
analisis keputusan berbasis matematis lainnya telah menjadi bagian utama pendidikan teknik industri.
Riset operasi memberi insinyur industri kemampuan untuk memodelkan secara matematis dan lebih
memahami perilaku masalah dan sistem yang besar.
Pada masa ini terjadi perkembangan teknik industri dari bidang yang berkaitan dengan tugas individu
manusia dalam pengaturan manufaktur ke bidang yang berkaitan dengan peningkatan kinerja
organisasi manusia.
3
A Definition of Industrial Engineering
Teknik industri didefinisikan berkaitan dengan desain, peningkatan, dan pemasangan yang
terintegrasi sistem pekerja, bahan, peralatan, dan energi, yang didasarkan pada pengetahuan di ilmu
matematika, fisik dan sosial bersama dengan prinsip, metode analisis dan desain teknik untuk
menentukan, memprediksi, dan mengevaluasi hasil yang akan diperoleh dari sistem.
Status at the End of This Era
Dekade 1960-an dan 1970 adalah tahap kedua sejarah teknik industri di Indonesia selama abad
kedua puluh. Selama bertahun-tahun bidang ini menjadi berorientasi pemodelan, yang sangat
bergantung pada matematika dan analisis komputer untuk itu pengembangan., teknik industri
banyak mengalami kemajuan di berbagai hal dan beberapa terobosan dibuat di bidang manusia dan
perilaku organisasi/pekerja, khususnya dalam adopsi faktor manusia atau konsep ergonomi untuk
desain dan peningkatan sistem kerja terintegrasi, insinyur industri selama era ini cenderung fokus
terutama pada pengembangan alat kuantitatif dan komputasi.
Evolution of the IE Job Function
Gambar 1.1.1 menggambarkan bagaimana fungsi pekerjaan insinyur industri (IEs) berubah di 1960an dan 1970-an [5]. Kegiatan sepanjang bagian awal tahun 1960-an masih berkaitan terutama dengan
penyederhanaan kerja dan peningkatan metode, tata letak pabrik, dan tenaga kerja langsung standar.
Dalam lima tahun ke depan, pekerjaan dimulai pada standar tenaga kerja tidak langsung dan rekayasa
proyek. Selama tahun 1970-an, pendekatan kuantitatif dan pemodelan komputer menyebabkan
dramatis pergeseran fungsi pekerjaan. Pada akhir 1970-an, lebih dari 70 persen pekerjaan teknik
industri fungsi diperkirakan berada di bidang manajemen inventaris ilmiah, sistematis desain dan
analisis, dan rekayasa proyek.
THE ERA FROM 1980 TO 2000
1980-an peran insinyur industri berkembang secara signifikan dalam desain dan pengembangan
perangkat keras dan lunak baru yang memungkinkan otomatisasi banyak fungsi produksi dan
dukungan dan integrasi fungsi-fungsi ini dalam lingkungan operasional.
contohnya aplikasi di mana teknik industri memainkan peran utama selama 1980-an. Kebanyakan
fungsi-fungsi ini, yang meliputi tugas-tugas penting untuk keberhasilan desain berbantuan komputer
(CAD), computer-aided manufacturing (CAM), atau computer-integrated manufacturing (CIM)
4
upaya-upaya tersebut, mencerminkan perluasan, yang terkait dengan peran sistem dari insinyur
industri di banyak organisasi manufaktur.
The New Challenges of This Era
Terlepas dari indikasi yang tampaknya menunjukkan profesi yang bergerak ke arah yang benar,
banyak dari organisasi yang sama yang dilayani oleh insinyur industri ini menemukan mereka- diri
kalah selama
Tahun 1980-an oleh pesaing non-A.S, terutama berlaku di arena industri utama seperti industri mobil,
perkakas mesin, dan banyak sektor industri elektronik, bahwa banyak insinyur industri masih belum
mampu mempengaruhi pengambilan keputusan manajerial di banyak dari industri ini pada tingkat
yang cukup tinggi),
tetapi pesaing non-A.S lebih mengutamakan pada masalah dasar di bidang kualitas, produktivitas,
ketepatan waktu, fleksibilitas, daya tanggap kepada pelanggan, dan minimalisasi biaya.
1980-an Toyota, Sony, dan lainnya yang mempertanyakan banyak sistem manufaktur yang mendasari
dan praktik manajemen yang terkait dengan bidang kualitas dan ketepatan waktu. Mereka komitmen
terhadap penerapan prinsip-prinsip manajemen kualitas, yang mereka pertama kali terkena sejak
1950-an oleh Deming dan lain-lain, menghasilkan tingkat kualitas produk dan harapan pelanggan
yang secara signifikan lebih tinggi daripada yang diperoleh oleh AS mereka.
Evolution of the Role of the IE During This Era
. Pada 1980-an, masalah menggunakan teknologi berlebihan tanpa integrasi yang tepat menyebabkan
terciptanya banyak "pulau otomasi," atau situasi di mana berbagai bagian dari pabrik yang
diotomatisasi oleh komputer, robot, dan mesin fleksibel tidak menghasilkan produktif lingkungan
karena kurangnya integrasi antara komponen.
Dampak insinyur industri dalam teknologi manufaktur baru juga dapat diilustrasikan melalui peran
yang berkembang di lapangan dalam pengembangan dan penerapan konsep-konsep seperti sistem dan
proses manufaktur yang fleksibel, gesit, dan cerdas; teknik desain dan kriteria untuk manufaktur,
perakitan, dan teknik bersamaan; cepat prototyping dan tooling; dan pemodelan operasional termasuk
kontribusi yang sangat signifikan dalam simulasi pabrik dan kemampuan pemodelan terintegrasi
[9,10].
Pernyataan serupa dapat dibuat untuk dampak teknik industri di pemerintahan dan sektor jasa di mana
katalis telah menjadi fokus baru pada pemodelan proses, analisis, dan peningkatan, dan
pengembangan dan penerapan pemodelan operasional dan pendekatan berbasis optimasi.
Gambar 1.1.2 menggambarkan proyeksi untuk peran IE di masa depan seperti yang disajikan oleh
Pritsker pada tahun 1985 [5].
Proyeksi ini didasarkan pada premis bahwa kerangka kerja konseptual untuk suatu industri insinyur
paralel dengan kerangka kerja bagi para pengambil keputusan secara umum, sehingga memungkinkan
masa depan peran untuk dikategorikan sebagai yang terkait dengan perencanaan strategis, kontrol
manajemen, atau pengendalian operasional. Perencanaan strategis didefinisikan sebagai proses
menentukan tujuan suatu organisasi, pada perubahan tujuan ini, pada sumber daya yang digunakan
untuk memperoleh ini. tujuan, dan kebijakan yang mengatur penguasaan, penggunaan, dan disposisi
sumber daya.
5
Kontrol manajemen didefinisikan sebagai proses dimana manajer memastikan bahwa sumber daya
yang dibutuhkan diperoleh dan digunakan secara efektif dan efisien dalam pemenuhan tujuan
organisasi. Pengendalian operasional mengacu pada proses memastikan bahwa tugas tertentu
dilakukan secara efektif dan efisien.
Proyeksi meminta insinyur industri untuk meningkatkan peran mereka dalam perencanaan strategis
dan bidang pengendalian manajemen dan untuk mengurangi keterlibatan mereka dalam bidang
operasional. kontrol. Alasan untuk tren proyeksi ini didasarkan pada pengamatan berikut [5]:
1. Bahwa kontrol operasional termasuk akuisisi data akan menjadi lebih otomatis. Ini akan
menghasilkan peran yang tumbuh untuk insinyur industri dalam pengembangan alat dan prosedur
untuk menyediakan otomatisasi ini kepada perusahaan, peran yang termasuk dalam kategori sistem
kontrol manajemen karena akan melibatkan desain dan pengembangan keduanya perangkat keras dan
perangkat lunak.
2. Bahwa perencanaan strategis, termasuk kewirausahaan, akan terus meningkat selama bagian
terakhir tahun 1980 dan sepanjang dekade 1990-an dengan insinyur industri membangun dan
menggunakan model sistem dan korporasi.
FUTURE CHALLENGES AND OPPORTUNITIES
Ekonomi yang sedang tumbuh, transisi sosial dan politik, dan cara-cara baru dalam berbisnis adalah
mengubah dunia secara dramatis. Tren ini menunjukkan bahwa lingkungan kompetitif untuk praktek
teknik industri dalam waktu dekat akan sangat berbeda dari itu hari ini.
Sementara profesi teknik industri dan peran IE telah berubah secara signifikan selama 20 tahun
terakhir, munculnya teknologi baru, didorong oleh persaingan yang ketat, akan terus mengarah pada
produk dan proses baru secara dramatis baik di bidang manufaktur dan lingkungan layanan.
Publikasi 1998 Visionary Manufacturing Challenges for 2020 [8] memberikan wawasan ke dalam
masalah yang akan memainkan peran dominan dalam pengembangan lingkungan kompetitif dan
skenario teknis yang diantisipasi di masa depan. Penting untuk dicatat bahwa penulis dari penelitian
ini awalnya didefinisikan manufaktur berarti proses dan entitas yang membuat dan mendukung
produk untuk pelanggan. Namun, selama studi ini, itu menjadi semakin jelas bahwa definisi
6
manufaktur akan menjadi lebih luas di masa depan sebagai konfigurasi baru untuk perusahaan
manufaktur muncul dan perbedaan antara industri manufaktur dan jasa menjadi kabur.
Studi ini membayangkan perusahaan manufaktur (dan layanan) pada tahun 2020 membawa ide-ide
baru dan inovasi ke pasar dengan cepat dan efektif. Individu dan tim akan belajar keterampilan baru
dengan cepat karena pembelajaran berbasis jaringan yang canggih, komunikasi berbasis komputer di
perusahaan-perusahaan besar, peningkatan komunikasi antara orang-orang dan mesin,
dan peningkatan dalam infrastruktur transaksi dan aliansi. Kemitraan kolaboratif akan dikembangkan
dengan cepat dengan mengumpulkan sumber daya yang diperlukan dari yang sangat terdistribusi
kemampuan manufaktur (atau layanan) dalam menanggapi peluang pasar dan sama cepatnya
membubarkan mereka ketika peluang hilang.
Sementara manufaktur pada tahun 2020 akan terus menjadi perusahaan manusia, itu dibayangkan
fungsi perusahaan seperti yang kita kenal sekarang (penelitian dan pengembangan, rekayasa desain,
manufaktur, pemasaran, dan dukungan pelanggan) akan sangat terintegrasi berfungsi secara
bersamaan sebagai hampir satu entitas yang menghubungkan pelanggan dengan inovator produk
baru.
Gambar 1.1.3 merangkum "tantangan besar" dan teknologi kunci atau prioritas
diperlukan untuk mengatasi tantangan ini.
tantangan besar bagi insinyur adalah terletak pada pencapaiann tingkat kemampuan yang dimiliki
yang diperlukan untuk mencapai Visi yang diproyeksikan.
Sebagai contoh, tujuan dari manufaktur bersamaan adalah kemampuan untuk mencapai konkurensi
dalam semua operasi rantai pasokan , bukan hanya desain dan manufaktur. Konversi informasi
menjadi pengetahuan didefinisikan sebagai transformasi instan dari informasi yang dikumpulkan dari
suatu array beragam sumber menjadi pengetahuan yang berguna untuk pengambilan keputusan yang
efektif. Kompatibilitas lingkungan diterjemahkan menjadi hampir nol pengurangan limbah produksi
dan lingkungan produk dampak, sementara proses inovatif mengacu pada fokus pada penurunan skala
dimensi.
Banyak insinyur industri menjadi pemain signifikan di berbagai bidang,yaitu= pemodelan dan
simulasi perusahaan, teknologi informasi, peningkatan desainnmetodologi, antarmuka mesin7
manusia, pendidikan dan pelatihan, juga bidang lain seperti proses bebas limbah, pembuatan
submikron dan skala nano, bioteknologi, dan sistem perangkat lunak. Kolaborasi adalah peluang bagi
insinyur industri untuk memperluas keahlian/lapangan kerja mereka untuk mengantisipasi
perkembangan masa depan.
######
8
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Create flashcards