Uploaded by User34129

CONTOH PROPOSAL METODOLOGI PENELITIAN

advertisement
CONTOH PROPOSAL METODOLOGI PENELITIAN
EFEKTIFITAS PENGGUNAAN MODAL KERJA UNTUK KEGIATAN USAHA
KONVEKSI PADA UMKM “GHANIA COLLECTION”
Diajukan dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah metodologi penelitian II
Oleh :
NAMA : RIZQI FAJAR
NPM : 1311500046
PENDIDIKAN EKONOMI
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS PANCASAKTI TEGAL
2014
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Modal kerja merupakan jumlah dana yang digunakan selama periode akuntansi yang
dimaksudkan untuk menghasilkan pendapatan jangka pendek (current income) yang sesuai
dengan maksud utama didirikannya perusahaan tersebut. Pada dasarnya dana yang dimiliki
oleh perusahaan sepenuhnya akan digunakan untuk menghasilkan laba,dan ada sebagian dana
yang akan digunakan untuk memperoleh atau menghasilkan laba dimasa yang akan
datang. Dana yang dimiliki perusahaan niscaya akan mampu mendongkrak produktivitas dan
aktivitas kegiatan perekonomian.Lebih-lebih adalah dibutuhkannya suatu sumber daya
pengelola suatu usaha dengan penuh tanggung jawab dan mengindahkan adanya Prinsipprinsip Ekonomi, administrasi yang baik sesuai dengan aturan yang ada, sehingga
menjadikan sebuah usaha mengalami suatu kemajuan dengan baik, dan memberikan nilai
tambah. Sebagaimana kita tahu kegiatan usaha konveksi adalah suatu proses di mana kain
(barang setengah jadi) diubah menjadi pakaian siap pakai. Hal ini yang melatar belakangi
para UMKM ataupun industri rumah tangga mengembangkan bisnis konveksinya. Dewasa ini
perkembangan usahakonveksi cukup pesat, mulai dari industri rumahan, UMKM, sampai
industri besar. Ghania collection merupakan salah satu perusahaan home industryyang masih
eksis menekuni bisnis konveksinya. Tidak sedikit pula para pengusaha konveksi gulung tikar,
bukan hanya karena kurang memperhatikan kualitas produk yang dihasilkan juga
karena penggunaan modal kerja kurang tepat. Oleh karena itu penggunaan modal kerja
sangatdiperlukan terutama dalam bidang usaha konveksi yang diharapkan mampu
meningkatkan permintaan akan produk yang dihasilkan.
B. Rumusan masalah
Berdasarkan latar belakang masalah diatas, dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut :
 Apakah penggunaan modal kerja untuk kegiatan usaha konveksi olehUMKM Ghania
Collection sudah efektif ?
 Apakah dengan penggunaan modal kerja yang efektif dapat meningkatkan produk yang
dihasilkan ?
C. Tujuan penelitian
Dalam penelitian ini ada tujuan yang hendak dicapai yaitu untuk mengetahuiefektifitas dari
modal kerja yang digunakan kegiatan usaha konveksi yang dilakukan oleh UMKM Ghania
Collection.
D. Manfaat penelitian
Sebuah penelitian yang dilakukan oleh para ahli atau mahasiswa sekalipun pasti memiliki
manfaat baik secara teoritis maupun praktis. Demikian juga dengan penelitian ini, secara
teoritis penelitian ini memberikan pengetahuan dan kemampuan penelitian dalam bidang
manajemen keuangan pada umumnya dan hubungan antara penggunaan modal kerja
dengan kegiatanusaha pada khususnya dan Secara Praktis diharapkan hasil penelitian ini
dapat bermanfaat bagi Ghania Collection khususnya dalam mengatasi masalah penggunaan
modal kerja.
BAB II
LANDASAN TEORI
A. Modal kerja
Weston dan Copeland (1997:239) menjelaskan modal kerja ialah analisis saling hubungan
antara aktiva lancar dengan kewajiban lancar. Modal kerja juga disebut manajemen keuangan
jangka pendek. Dalam perspektif yang luas, manajemen keuangan jangka pendek merupakan
upaya perusahaan untuk mengadakan penyesuaian keuangan terhadap perubahan jangka
pendek; perusahaan harus memberi tanggapan yang cepat dan efektif. Bidang keputusan ini
sangat penting karena sebagian besar waktu manajer keuanagn digunakan untuk menganalisis
setiap perubahan aktiva lancar dan utang lancar.
B. Penggunaan Modal Kerja
Penggunaan modal kerja akan mengakibatkan perubahan bentuk maupun penurunan jumlah
aktiva lancar yang dimiliki oleh perusahaan, tetapi penggunaan aktiva lancar tidak selalu
diikuti dengan berubahnya atau turunnya jumlah modal kerja yang dimiliki oleh perusahaan.
Penggunaan yang mengakibatkan turunnya modal kerja adalah sebagai berikut :
1. Pembayaran biaya atau ongkos-ongkos operasi perusahaan.
2. Adanya pembentukan dana atau pemisahan aktiva lancar untuk tujuan tertentu dalam
jangka panjang.
3. Adanya penambahan atau pembelian aktiva tetap, investasi jangka panjang atau aktiva
lancar lainnya yang mengakibatkan berkurangnya aktiva lancar atau timbulnya hutang lancar
yang berakibat berkurangnya modal kerja.
4. Pembayaran hutang-hutang jangka panjang yang meliputi hutang hipotik, hutang obligasi
maupun bentuk hutang lainnya, atau adanya penurunan hutang jangka panjang diimbangi
dengan berkurangnya aktiva lancar.
5. Pengambilan uang atau barang dagangan oleh pemilik perusahaan untuk kepentingan
pribadinya. Dengan kata lain adanya penurunan sektor modal yang diimbangi dengan
berkurangnya aktiva lancar atau bertambahnya hutang lancar dalam jumlah yang sama.
C. Jenis Modal Kerja
Menurut WB. Taylor dan Bambang Rianto (1990:54-55) Modal Kerja digolongkan dalam
beberapa jenis yaitu :
1. Modal Kerja Permanen (Permanent Working Capital)
Yaitu modal kerja yang ada pada perusahaan untuk dapat menjalankan fungsinya antara
modal kerja ini terdiri dari :
a. Modal kerja primer (Primary Working Capital)
jumlah modal kerja minimum yang harus ada pada perusahaan untuk menjaga kontinuitas
usahanya.
b. Modal kerja normal (Normal Working Capital)
modal kerja yang dibutuhkan untuk menyelenggarakan proses produksi yang normal.
2. Modal Kerja Variabel (Variable Working Capital)
Yaitu modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah sesuai dengan perubahan keadaan.
Modal kerja ini dibagi:
a. Modal kerja musiman (Seasonal Working Capital)
modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah disebabkan oleh fluktuasi musim.
b. Modal kerja siklis (Cyclical Working Capita)
modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah disebabkan oleh fluktuasi konjungtur.
c. Modal kerja darurat (Emergency Working Capital)
modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah karena keadaan darurat yang tidak diketahui
sebelumnya.
D. Usaha Konveksi
Usaha konveksi memang sudah menjadi pilihan dari masyarakat di indonesia, untuk
mendapatkan keuntungan guna menopang seluruh kebutuhan hidupnya. Usaha konveksi ini
yang dijalani ternyata memiliki banyak keunggulan yang membuatnya semakin diminati
banyak orang. Usaha konveksi termasuk dalam jenis usaha dan bisnis yang tidak pernah mati.




Beberapa keunggulan dari usaha konveksi antara lain :
Konveksi memiliki target pasar yang mudah dijangkau.
Tidak membutuhkan banyak biaya angkut.
Tingginya permintaan produk konveksi seperti kaos, celana, bergo, dan lain-lain.
Bisa menghemat biaya sewa karena dapat dibuka di rumah saja.
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
A. Pendekatan dan jenis pendekatan
Metode adalah aspek yang sangat penting dan besar pengaruhnya terhadap berhasil
tidaknya suatu penelitian, terutama untuk mengumpulkan data. Sebab data yang diperoleh dalam
suatu penelitian merupakan gambaran dari obyek penelitian.
Menurut Hadi, penelitian adalah usaha untuk menemukan, mengembangkan dan menguji
suatu pengetahuan dengan menggunakan metode-metode ilmiah. Dengan upaya mendapatkan dan
mengumpulkan data dari kegiatan penelitian, digunakan langkah-langkah sebagai berikut:
Pendekatan dalam penelitian
Dalam penelitian ini pendekatan yang dilakukan adalah melalui pendekatan kualitatif.
Artinya data yang dikumpulkan bukan berupa angka-angka, melainkan data tersebut berasal dari
naskah wawancara, catatan lapangan, dokumen pribadi, catatan memo, dan dokumen resmi
lainnya. Sehingga yang menjadi tujuan dari penelitian kualitatif ini adalah ingin menggambarkan
realita empirik di balik fenomena secara mendalam, rinci dan tuntas. Oleh karena itu penggunaan
pendekatan kualitatif dalam penelitian ini adalah dengan mencocokkan antara realita empirik
dengan teori yang berlaku dengan menggunakkan metode diskriptif.
Menurut Sugiyono (2005) Penelitian kualitatif mengkaji perspektif partisipan dengan
strategi-strategi yang bersifat interaktif dan fleksibel. Penelitian kualitatif ditujukan untuk
memahami fenomena-fenomena sosial dari sudut pandang partisipan. Dengan demikian arti
atau pengertian penelitian kualitatif tersebut adalah penelitian yang digunakan untuk meneliti
pada kondisi objek alamiah dimana peneliti merupakan instrumen kunci (Sugiyono, 2005).
Menurut Keirl dan Miller dalam Moleong yang dimaksud dengan penelitian kualitatif adalah
“tradisi tertentu dalam ilmu pengetahuan sosial yang secara fundamental bergantung pada
pengamatan pada manusia pada kawasannya sendiri, dan berhubungan dengan orang-orang tersebut
dalam bahasanya dan peristilahannya”.
Pertimbangan penulis menggunakan penelitian kualitatif ini sebagaimana yang diungkapkan
oleh Lexy Moleong:
1. Menyesuaikan metode kualitatif lebih mudah apa bila berhadapan
dengan kenyataan ganda
2. Metode ini secara tidak langsung hakikat hubungan antara peneliti
dan responden
3. Metode ini lebih peka dan menyesuaikan diri dengan manajemen
pengaruh bersama terhadap pola-pola nilai yang dihadapi.
Adapun jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif. Menurut Whitney dalam Moh. Nazir
bahwa metode deskriptif adalah pencarian fakta dengan interpretasi yang tepat. Penelitian
deskriptif mempelajari masalah-masalah dalam masyarakat, serta tata cara yang berlaku dalam
masyarakat serta situasi-situasi tertentu, termasuk tentang hubungan-hubungan, kegiatan-kegiatan,
sikap-sikap, pandangan-pandangan, serta proses-proses yang sedang berlansung dan pengaruhpengaruh dari suatu fenomena.
B. Latar penelitian
Penelitian
ini
dilakukan
pada UMKM
Ghania
Collection yang
berlokasi
di DesaPurwahamba Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal, suatu usaha yang bergerak dibidang
konveksi. Konveksi ini berdiri tahun 2008 yang dipimpin oleh pemiliknyaRosidin Ahmad. Aktivitas
pertama kali menerima pesanan pakaian dalam bentuk pakaian jadi.
C. Sumber data
1. Data primer
Menurut S. Nasution data primer adalah data yang dapat diperoleh lansung dari lapangan atau
tempat penelitian. Sedangkan menurut Lofland bahwa sumber data utama dalam penelitian
kualitatif ialah kata-kata dan tindakan. Kata-kata dan tindakan merupakan sumber data yang
diperoleh dari lapangan dengan mengamati atau mewawancarai. Peneliti menggunakan data ini
untuk mendapatkan informasi langsung tentang penggunaan modal kerja UMKM Ghania
Collection dengan cara wawancara dengan pemilik dan karyawan.
2. Data sekunder
Data sekunder adalah data-data yang didapat dari sumber bacaan dan berbagai macam sumber
lainnya yang terdiri dari surat-surat pribadi, buku harian, notula rapat perkumpulan, sampai
dokumen-dokumen resmi dari berbagai instansi pemerintah. Data sekunder juga dapat berupa
majalah, buletin, publikasi dari berbagai organisasi, lampiran-lampiran dari badan-badan resmi
seperti kementrian-kementrian, hasil-hasil studi, tesis, hasil survey, studi histories, dan sebagainya.
Peneliti menggunakan data sekunder ini untuk memperkuat penemuan dan melengkapi informasi
yang telah dikumpulkan melalui wawancara langsung dengan pemilik dan karyawan Ghania
Collection.
D. Teknik pengumpulan data
Pengumpulan data merupakan langkah yang sangat penting dalam penelitian, karena itu
seorang peneliti harus terampil dalam mengumpulkan data agar mendapatkan data yang valid.
Pengumpulan data adalah prosedur yang sistematis dan standar untuk memperoleh data yang
diperlukan.
1.
Observasi
Observasi langsung adalah cara pengambilan data dengan menggunakan mata tanpa ada
pertolongan alat standar lain untuk keperluan tersebut. Dalam kegiatan sehari-hari, kita selalu
menggunakan mata untuk mengamati sesuatu. Observasi ini digunakan untuk penelitian yang telah
direncanakan secara sistematik tentang apakah penggunaan modal kerja sudah efektif pada usaha
konveksi.
2. Wawancara
Wawancara adalah proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara
tanya jawab, sambil bertatap muka antara si penanya dengan si penjawab dengan menggunakan
alat yang dinamakan interview guide (panduan wawancara).
3. Dokumentasi
Dokumentasi adalah setiap bahan tertulis baik berupa karangan, memo, pengumuman,
instruksi, majalah, buletin, pernyataan, aturan suatu lembaga masyarakat, dan berita yang
disiarkan kepada media massa.
Dari uraian di atas maka metode dokumentasi adalah pengumpulan data dengan meneliti
catatan-catatan penting yang sangat erat hubungannya dengan obyek penelitian.
E. Analisis data
Analisis data adalah proses mengorganisasikan dan mengurutkan data kedalam pola, kategori, dan
satuan uraian dasar sehingga dapat ditemukan tema dan dapat dirumuskan hipotesis kerja seperti
yang disarankan oleh data.
Dari rumusan di atas dapatlah kita tanarik garis besar bahwa analisis data bermaksud pertama-tama
mengorganisasikan data. Data yang terkumpul banyak sekali dan terdiri dari catatan lapangan,
komentar peneliti, gambar, foto, dokumen berupa laporan, biografi, artikel, dan sebagainya.
Setelah data dari lapangan terkumpul dengan menggunakan metode pengumpulan data di atas,
maka peneliti akan mengolah dan menganalisis data tersebut dengan menggunakan analisis
secara deskriptif-kualitatif, tanpa menggunakan teknik kuantitatif.
Analisis deskriptif-kualitatif
merupakan suatu
tehnik
yang
menggambarkan
dan
menginterpretasikan arti data-data yang telah terkumpul dengan memberikan perhatian dan
merekam sebanyak mungkin aspek situasi yang diteliti pada saat itu, sehingga memperoleh
gambaran secara umum dan menyeluruh tentang keadaan sebenarnya. Menurut M. Nazir bahwa
tujuan deskriptif ini adalah untuk membuat deskripsi, gambaran atau lukisan secara sistematis,
faktual dan akurat mengenai fakta-fakta, sifat-sifat serta hubungan antar fenomena yang diselidiki.
BAB IV
HASIL PENELITIAN
Hasil penelitian merupakan pengolahan data melalui suatu proses analisis data, kemudian
melakukan pembahasan dari hasil analisis yang diperoleh dan menyajikannya dalam bentuk
diagram, grafik, atau tabel agar mudah dipahami oleh pembaca dan diakhiri dengan penarikan
kesimpulan.
Dari hasil penilitian yang telah dilakukan oleh peneliti bahwa penggunaan modal kerja untuk
kegiatan usaha konveksi oleh UMKM Ghania Collection dapat dikatakan efektif. Dalam
perspektif yang luas, manajemen keuangan jangka pendek dalam hal ini modal
kerjamerupakan upaya perusahaan untuk mengadakan penyesuaian keuangan terhadap
perubahan jangka pendek. Disini UMKM Ghania Collectiom memberi tanggapan yang cepat
dan efektif dalam penggunaan modal kerja, sehingga kedepannya diharapkan mampu
bersaing di pasaran. Bidang keputusan ini sangat penting karena sebagian besar waktu
manajer keuangan digunakan untuk menganalisis setiap perubahan aktiva lancar dan utang
lancar.
BAB V
KESIMPULAN
Dari hasil penilitian diatas, dapat dilihat bahwa efektifitas penggunaan modal kerja pada
suatu usaha konveksi sangatlah penting. Sebuah usaha konveksi belum bisa menerima order
dalam jumlah besar jika modalnya kurang atau belum ada. Hal ini mengakibatkan usaha
konveksi ini tidak bisa bersaing dengan perusahaan konveksi lainnya karena belum dapat
mencukupi permintaan dalam jumlah besar. Jadi,efektifitas penggunaan modal kerja sangat
menentukan dalam hal ini .
DAFTAR PUSTAKA
Lexy J Moleong, Metode Penelitian Kualitatif (Bandung: Remaja Rosda Karya, 1991)
Moh. Nazir. Ph. D, Metode Penelitian (Jakarta: PT. Ghalia Indonesia, 2003)
Http://tipsmotivasihidup.blogspot.com/2013/02/pengertian-modal-kerja.html
Http://wizii.blogspot.com/2012/03/ modal-kerja.html
Http://www.dautic.com/keunggulan-membuka-usaha-konveksi.html
Http://aziznurdin.blogspot.com/p/cari-kode-navbar-menu-navbarmenu-width.html
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Card

2 Cards

Create flashcards